Anda di halaman 1dari 8

Awad Zami Z (1210108031)

Mohammad Hamzah (1210108032)


Fauzan Alfarizi (1210108036)
III SA-6 Seto Wibisono (1210108037)

PERTEMUAN VIII
Financial Market; Money Market, Capital Market,
dan Efficiency Market Hypothesis

8.1 Financial Market
Pasar finansial (financial market) menunjukkan pertemuan antara permintaan dan
penawaran terhadap aktiva finansial (financial asset) atau yang sering juga disebut sebagai
sekuritas. Aktiva finansial menunjukkan secarik kertas yang mempunyai nilai pasar karena
surat tersebut menunjukkan klaim atas aktiva riil perusahaan.
Di dalam suatu perekonomian, aktiva finansial ada karena tabungan dari berbagai
perusahaan, individu, dan pemerintah pada suatu periode. Karena itu pasar finansial terbentuk
untuk mengalokasikan tabungan secara efisien kepada pamakai (pihak yang memerlukan)
tabungan di dalam perekonomian. Pihak tersebut membutuhkan tabungan untuk dapat
melakukan investasi pada aktiva riil. Di dalam proses pengalokasian tabungan ke pihak yang
melakukan investasi sering diperlukan adanya perantara. Proses intermediasi tersebut
memberikan dua fungsi; Pertama, memberikan kesempatan bagi penabung untuk menabung
kelebihan penghasilan mereka dan memperoleh imbalan. Yang kedua, melalui proses tersebut
akan memindahkan resiko dari penabung ke perantara keuangan.
8.1.1 Jenis-Jenis Pasar Keuangan
Pasar finansial dibagi menjadi dua yaitu; Pasar uang (money market), dan Pasar modal
(capital market).
Pasar uang merupakan tempat terjadinya transaksi short-term financial asset. Pasar
uang dibentuk oleh suatu hubungan keuangan antara pihak-pihak yang surplus dan pihak
defisit dana-dana jangka pendek.
Fungsi pasar uang adalah sebagi sarana alternatif, khususnya bagi lembaga-lembaga
keuangan, perusahaan-perusahaan non keuangan dan peserta lainnya untuk memenuhi
kebutuhan dana jangka pendeknya maupun untuk menempatkan dana atas kelebihan
likuiditasnya. Yang dimaksud dengan kelebihan likuiditas adalah lembaga-lembaga keuangan
yang mempunyai kelebihan dana dalam bentuk dana segar, baik berupa kas maupun dalam
bentuk-bentuk suarat-surat berharga dengan jangka waktu satu tahun. Pasar uang juga
berfungsi sebagai sarana pengendali moneter dalam melaksanakan operasi pasar terbuka.
Instrumen pasar uang yang diperjualbelikan di Indonesia yang diterbitkan oleh badan-
badan usaha swasta dan negara serta lembaga-lembaga pemerintah terdapat berbagai jenis,
diantaranya:
1. Sertfikat Bank Indonesia (SBI)
Instrumen utang yang diterbitkan oleh pemerintah atau bank sentral atas
unjuk dengan jumlah tertentu yang akan dibayarkan kepada pemegang pada
tanggal yang telah ditetapkan. Instrumen ini berjangka waktu jaruh tempo satu
tahun atau kurang.
2. Surat Berharga Pasar Uang (SBPU)
Surat - surat berharga berjangka pendek yang dapat diperjualbelikan
secara diskonto dengan Bank Indonesia atau lembaga diskonto yang ditunjuk oleh
BI.
3. Sertifikat Deposito
Instrumen keuangan yang diterbitkan oleh suatu bank atas unjuk dan
dinyatakan dalam suatu jumlah, jangka waktu dan tingkat bunga tertentu.
Sertifikat Deposito adalah deposito berjangka yang bukti simpanannya dapat
diperdagangkan. Ciri pokok yang membedakaimya dengan deposito berjangka
terletak pada sifat yang dapat dipindahtangankan atau diperjualbelikan sebelum
jangka waktu jatuli temponya melalui lembaga - lembaga keuangan lainnya.
4. Commerecial Paper
Promes yang tidak disertai dengan jaminan yang diterbitkan oleh
perusahaan untuk memperoleh dana jangka pendek dan dijual kepada investor
dalam pasar uang.
5. Call Money
Kegiatan pinjam meminjam dana antara satu bank dengan bank lainnya
untuk jangka waktu pendek.
6. Repurchase Agreement
Transaksijual odi surat-surat berharga disertai dengan perjanjian bahwa
penjual akan membeli kcmbali surat-surat berharga yang dijual tersebut pada
tanggal dan dengan harga yang telah ditetapkan lebih dahulu
7. Banker's Acceptence
Suatu instrumen pasar uang yang digunakan untuk memberikan kredit
pada eksportir atau importir untuk membayar sejumlah barang atau untuk
membeli valuta asing.
Pasar modal adalah tempat terjadinya long-term financial asset. Kegiatan didalam
pasar modal bersangkutan dengan:
- Penawaran umum dan perdagangan efek, yaitu kegiatan penawaran efek yang
dilakukan oleh emiten (perusahaan) untuk menjual efek tersebut kepada masyarakat.
- Perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang diterbitkannya,
- Lembaga dan profesi yang berkaitan dengan efek
Adapun Jenis pasar di pasar modal dapat golongkan menjadi:
a. Pasar Perdana (Primary Market/Penawaran Umum/Initial Public Offering adalah
pasar untuk saham-saham yang baru diterbitkan. Disini dana diperoleh melalui
penjualan sekuritas baru, aliran dana mengalir dari penabung ke investor aktiva
riil.
b. Pasar Sekunder (Secondary Market) adalah pasar dimana diperjualbelikan saham
yang sudah beredar. Transaksi di pasar sekunder tidak menyediakan dana
tambahan untuk mendanai investasi modal. Adanya pasar sekunder mempermudah
keputusan untuk membeli saham baru karena sudah ada mekanisme yang akan
menampung jika saham yang dibeli tidak dibutuhkan. Oleh karena itu pasar
sekunder yang kuat akan mendorong efisiensi pasar primer.

Sekuritas Sekuritas merupakan secarik kertas yang menunjukkan hak pemodal untuk
memperoleh bagian dari kekayaan organisasi yang menerbitkan sekuritas tersebut. Jika suatu
sekuritas dapat diperjualbelikan,maka penerbitannya dilakukan di pasar modal. Sedangkan
kegiatannya dilakukan di bursa.
Sekuritas yang diperdagangkan di BEI, diantaranya:
a. Saham biasa
b. Saham Preferen
c. Obligasi
d. Obligasi konversi
e. Sertifikat right : sekuritas yang memberikan hak kepada pemilik untuk membeli
saham dari perusahaan yang menerbitkan waran tsb pada harga tertentu dan waktu
tertentu
f. Waran
8.1.2 Lembaga-Lembaga Keuangan
Lembaga keuangan adalah semua badan usaha yang kegiatannya di bidang keuangan,
yaitu melakukan penghimpunan dan penyaluran dana kepada masyarakat. Lembanga
keuangan sebagai perantara yang menyalurkan tabungan masyarakat menjadi pinjaman atau
investasi.
Lembaga keuangan ini menyediakan jasa sebagai perantara antara pemilik modal dan
pasar utang yang bertanggung jawab dalam penyaluran dana dari investor kepada perusahaan
yang membutuhkan dana tersebut. Kehadiran lembaga keuangan inilah yang memfasilitasi
arus peredaran uang dalam perekonomian, dimana uang dari individu investor dikumpulkan
dalam bentuk tabungan sehingga risiko dari para investor ini beralih pada lembaga keuangan
yang kemudian menyalurkan dana tersebut dalam bentuk pinjaman utang kepada yang
membutuhkan. Ini adalah merupakan tujuan utama dari lembaga penyimpan dana untuk
menghasilkan pendapatan. Contoh dari lembaga keuangan adalah bank.
Lembaga Keuangan yang ada di dalam sistem keuangan di Indonesia adalah:
Sistem Moneter:
- Otoritas Moneter : Bank Sentral ( Bank Indonesia)
- Bank Pencipta uang giral : Bank Umum ( Lippo bank, BNI bank)
Di Luar Sistem Moneter:
- Bank bukan pencipta uang giral : bank Perkreditan Rakyat
- Lembaga Pembiayaan : Perusahaan leasing, kartu kredit, pegadaian
- Perusahaan Asuransi : Asuransi Jiwa, Asuransi kerugian, Reasuransi
- Dana Pensiun
- Lembaga di Bidang Pasar Modal : Bursa Efek, Perusahaan Efek
- Lainnya : Pialang pasar uang

Di Indonesia lembaga keuangan dibagi kedalam dua kelompok yaitu lembaga
keuangan bank dan bukan bank.
Lembaga keuangan bank
a. Bank Sentral merupakan bank yang bertugas mengatur perbankan dan keuangan
melalui kebijakan moneter. Bank sentral merupakan bank pemerintah yang
melaksanakan kebijakan perbankan yang ditetapkan oleh pemerintah. Di Indonesia,
masalah perbankan diatur di dalam Undang-Undang.
b. Bank Umum merupakan bank yang memiliki tugas memberikan pelayanan jasa
perbankan terhadap masyarakat. Tidak seperti bank sentral, bank umum memiliki
tujuan profit, yakni mencari keuntungan. Bank umum dapat didirikan oleh pemerintah
maupun badan swasta.
c. Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melayani masyarakat di wilayah
pedesaan atau kecamatan. Pada dasarnya, BPR sama dengan bank umum, namun
aspek layanannya tidak seluas bank umum. Misalnya, BPR tidak boleh melayani giro
dan kliring
Lembaga keuangan bukan bank
a. Pasar Modal merupakan tempat pertemuan antara para pencari dana (emiten) dengan
para investor. Di dalam pasar uang, yang diperdagangkan adalah saham dan obligasi
suatu perusahaan. Pasar modal juga biasanya disebut sebagai bursa efek.
b. Pasar Uang atau Money Market adalah tempat memperoleh dana atau investasi
dana, sama seperti pasar modal. Namun, di pasar uang, jangka waktu dari modal yang
ditawarkan adalah jangka pendek.
c. Koperasi Simpan Pinjam merupakan badan usaha yang menyediakan layanan
penyimpanan uang dan peminjaman uang kepada para anggota yang membutuhkan
dengan angsuran dan bunga yang rendah.
d. Perusahaan Asuransi adalah badan usaha yang menyediakan jasa pertanggungan di
mana setiap nasabah wajib membayar premi dan mendapatkan tanggungan kerugian
dalam keadaan tertentu sesuai dengan perjanjian antara perusahaan asuransi dengan
nasabahnya.
e. Pegadaian merupakan perusahaan yang menyediakan layanan gadai di mana
pegadaian menyediakan pinjaman dengan jaminan barang berharga. Besar kecilnya
pinjaman tergantung dari nilai jaminan. Jika nilai jaminan besar, maka pegadaian juga
bisa memberikan pinjaman yang besar.
f. Perusahaan Leasing yakni perusahaan yang membiayai pembelian barang-barang
yang diinginkan nasabah, sebagai gantinya nasabah melunasi harga barang beserta
bunganya kepada perusahaan leasing.
g. Anjak Piutang yaitu perusahaan yang mengambil alih kredit perusahaan yang
bermasalah dengan cara mengalihkannya pada perusahaan yang sanggup
melunasinya.
h. Perusahaan Modal Ventura merupakan pembiayaan dari perusahaan yang memiliki
usaha yang resikonya tinggi. Perusahaan memberikan kredit tanpa jaminan, namun
mengharapkan keuntungan (profit) hasil usaha kelak.
i. Dana Pensiun adalah perusahaan pengeloaan dana pensiun nasabah.

8.2 Efficiency Market Hypothesis
Pengertian pasar efisien adalah pasar modal yang berisi sekuritas yang nilai pasarnya
selalu menyesuaikan secara cepat dan langsung apabila terjadi perubahan nilai intrinsik dari
asset yang menjadi dasar dikeluarkannya sekuritas tersebut. Jadi apabila saham suatu
perusahaan tidak berubah harga pasarnya padahal perusahaan tersebut mengalami suatu
kondisi yang mempengaruhi bisnisnya dan informasi tentang hal itu telah tersebar kepada
publik, berarti pasar modal itu tidak lah efisien.
Bentuk efisiensi pasar tidak hanya dapat ditinjau dari segi ketersediaan informasinya
saja, tetapi juga dilihat dari kecanggihan pelaku pasar dalam pengambilan keputusan
berdasarkan analisis dari informasi yang tersedia. Pasar efisien yang ditinjau dari sudut
informasi saja disebut dengan efisiensi pasar secara informasi. Sedangkan pasar efisien yang
ditinjau dari sudut kecanggihan pelaku pasar dalam mengambil keputusan berdasarkan
informasi yang tersedia disebut efisiensi pasar secara keputusan (decisionally efficient
market).
Ada tiga bentuk hipotesa dari teori Pasar yang Efisien, teori ini sangat berhubungan
erat dengan ketersedian informasi di Pasar Modal dan hubungannya terhadap Kondisi harga-
harga saham di Pasar Modal. Bentuk-bentuk tersebut antara lain adalah:
a. Bentuk lemah (Weak Form)
Mengasumsikan bahwa semua harga-harga saham mencerminkan seluruh informasi
pasar yang tersedia (historis), sehingga informasi harga dan volume perdagangan masa
lalu tidak memiliki hubungan dengan arah pergerakan harga-harga pada masa
mendatang. Kesimpulannya adalah bahwa investor tidak dapat mengandalkan analisa
teknikal di dalam menghasilkan keuntungan di atas normal.

b. Bentuk semi-kuat (Semi-strong Form)
Mengasumsikan bahwa semua harga-harga saham mencerminkan seluruh informasi
public non pasar. Harga-harga akan segera menyesuaikan diri terhadap semua
informasi public yang baru saja diinformasikan. Misalnya: penelitian mengenai saham
baru, pengumuman laba dan dividen, perkiraan laba perusahaan, perubahan praktek
akuntansi, merger, pemecahaan saham (stock split), atau aksi korporasi (corporate
action) lainnya. Kesimpulannya adalah bahwa investor tidak dapat menggunakan analisa
fundamental di dalam menghasilkan keuntungan di atas normal.

c. Bentuk Kuat (Strong Form)
Mengasumsikan bahwa semua harga-harga saham mencerminkan seluruh informasi
pasar, public, dan sumber-sumber dari dalam perusahaan (pribadi/private/inside) yang
tersedia bagi umum. Informasi tersebut mencakup juga informasi yang dapat diperoleh
dari hasil analisa fundamental. Kesimpulannya adalah: tidak ada kelompok yang
memonopoli akses informasi yang berhubungan dengan harga-harga saham sehingga
memperoleh laba di atas normal dengan memanfaatkan informasi dari orang-dalam
(inside information). Pasar modal akan menjadi sempurna dimana semua informasi bebas
biaya dan tersedia bagi siapa saja pada waktu yang bersamaan.

8.2 Implikasi Hipotesa Pasar Modal yang Efisien Terhadap Keputusan Pendanaan
Adapun implikasi hipotesa pasar modal yang efisien terhadap keputusan pendanaan
sebagai berikut:
- Pada pasar modal yang efisien, maka perusahaan akan menerima harga yang wajar
dari setiap saham yang diterbitkan. Akan sulit bagi perusahaan untuk menjual saham
dengan harga terlalu mahal.
- Usaha untuk membodohi para pemodal dengan merekayasa laporan keuangan
(window dressing) diragukan keberhasilannya jika rekayasa tersebut tidk merubah
cash flow yang diterima perusahaan.
- Dalam menentukan timing penerbitan saham. Penerbitan saham baru dapat
menyebabkan harga saham akan turun. Hal ini disebabkan karena pihak manajemen
berpendapat bahwa saat ini waktu yang tepat untuk menerbitkan saham baru karena
harga saham sedang tinggi. Akan tetapi hal ini ditafsirkan oleh masyakat bahwa
perusahaan sedang mengalami masalah keuangan.