Anda di halaman 1dari 10

1 | P a g e

BAIT al-HIKMAH, Saksi Bisu Perkembangan Peradaban Islam



A. Latar Belakang Masalah
Perkembangan awal Islam tidak bisa dilepaskan dari perkembangan pengetahuan. Salah
satu pintu yang cukup fenomenal yang digunakan oleh penguasa Islam pada waktu itu dalam
mensyiarkan ajaran Islam adalah melalui pintu pendidikan atau pengetahuan. Dikatakan
fenomenal dikarenakan melalui pintu ini ternyata Islam bisa dikenal dan menjadi rujukan ilmu
pengetahuan dari berbagai penjuru dunia. Dan yang lebih menghenyakan lagi adalah melaui
pintu ini juga bermunculan ilmuwan-ilmuwan Muslim yang hasil karyanya masih memiliki
peran sentral dalam dunia pengetahuan modern saat ini.
Ada sebuah legenda seorang kakek tua yang setiap hari menggali dibawah gunung. Setiap
orang yang lewat bertanya ,"Kakek apa yang sedang anda kerjakan?" Kakek tua itu menjawab
"saya hendak memindahkan gunung." "Bagaimana mungkin anda hendak memindahkan
gunung? Umur anda saja tidak akan lama lagi?" kakek tua itu menjawab, "kalau pekerjaan ini
tidak selesai akan diteruskan oleh anak saya, anak saya tidak selesai akan diteruskan oleh cucu
saya. Sampai gunung ini mampu dipindahkan. Maka sejak itu orang- orang menyebutnya
"kakek tua gila."
Cerita diatas adalah sebuah gambaran Spirit of Power dari orang yang hendak membangun
peradaban umat. Di masa Bani Abbasiyah Spirit of Power juga dimiliki oleh seorang Khalifah
yang bernama Al-Makmun dengan membuat Baitul Hikmah yaitu Rumah Pustaka. Para
cendikiawan dan inetelektual muslim yang menterjemahkan tulisan-tulisan filsuf
Yunani, Romawi kedalam Bahasa Arab mendapat penghargaan yang sangat
tinggi dari Al-Makmun. Perkembangan dunia Islam mengalami perkembangan yang sangat
pesat dengan melalui ilmu pengetahuan.
Baitul Hikmah telah mendorong perubahan yang sangat luar biasa di dunia Islam, seperti
Ilmu Mantik, kedokteran, Fisika, ilmu kemasyakatan menjadi area diskusi publik umat saat itu,
2 | P a g e

bahkan juga saat sekarang ini. Baitul Hikmah sebuah pustaka yang memiliki peran terhadap
perubahan wacana umat, dan melalui titik inilah peradaban Islam perkembang dengan begitu
pesatnya.
B. Latar Belakang Berdirinya Baitul Hikmah
Kesejahteraan sosial, ekonomi, pendidikan, ilmu pengetahuan dan kebudayaan serta
kesusasteraan mengalami perkembangan pada Bani Abbasiyah, mencapai puncaknya di zaman
Khalifah Harun Ar-Rasyid (736-809 M) dan putranya Al-Mamun (813-833 M). Kedua
penguasa tersebut menekankan pada pengembangan dan pembinaan peradaban dan kebudayaan
Islam, ketimbang perluasan wilayah seperti di masa Bani Umayyah. Inilah pokok perbedaan
antara Bani Abbasiyah dan Bani Umayyah. Khalifah Harun Ar-Rasyid memanfaatkan
kekayaannya untuk keperluan sosial seperti rumah sakit, lembaga pendidikan dan lembaga
farmasi pun didirikan. Disamping itu, sarana kesejahteraan umum diperhatikan, pemandian-
pemandian umum juga dibangun, begitu juga jalan-jalan umum. Khalifah Al-Mamun,
pengganti Al-Rasyid dikenal sebagai khalifah yang sangat cinta kepada ilmu. Pada masa
pemerintahannya, penerjemahan buku-buku asing digalakkan. Untuk menerjemahkan buku-
buku Yunani, ia mempersiapkan penerjemah dari golongan Kristen dan penganut agama lain
yang ahlinya. Salah satu bukti zaman keemasan Bani Abbasiyah salah satunya adalah Bait Al-
Hikmah.
Pendirian lembaga Bait Al-Hikmah atau wisma kebijaksanaan dilakukan oleh khalifah Al-
Makmun. Dalam lembaga pendidikan tersebut merupakan wujud keinginan mengulang
(meniru) lembaga hebat yang didirikan oleh orang-orang Kristen Neotorians, yakni
Gondeshapur yang salah satu tokohnya Gorgius Gabriel. Dan itu menjadikan Baghdad mulai
menjadi pusat kebudayaan dan ilmu pengetahuan.(Solikin, 2005:115)
Lembaga pendidikan terdiri atas dua tempat, pertama: Maktab dan Masjid yaitu lembaga
pendidikan terendah, tempat anak-anak mengenal dasar bacaan, hitungan dan tulisan. Kedua:
3 | P a g e

tingkat pendalaman, para pelajar yang ingin memperdalam ilmunya, pergi keluar daerah
menuntut ilmu kepada seorang atau beberapa orang yang ahli pada bidangnya masing-masing.
Gerakan terjemahan yang berlangsung pada tiga fase. Pertama, pada masa khalifah Al-
Manshur hingga Harun Al-Rasyid. Pada fase ini yang banyak diterjemahkan adalah karya-
karya dalam bidang astronomi dan mantiq. Fase kedua, berlangsung mulai masa khalifah Al-
Mamun hingga tahun 300 H. Buku-buku yang banyak diterjemahkan adalah buku filsafat dan
kedokteran. Fase ketiga, berlangsung setelah tahun 300 H, terutama setelah adanya pembuatan
kertas, bidang ilmu yang diterjemahkan semakin luas.(Solikin, 2005:120)
Darul hikmah ini muncul pada waktu bercampurnya bermacam-macam bangsa dan
peradaban pada masa kerajaan Abbasiyah dan pada masa bangkitnya gerakan intellect yang
hebat yang telah mendorong orang-orang Islam pada waktu itu untuk memperoleh ilmu-ilmu
pengetahuan zaman kuno.
Menurut pendapat yang lebih kuat lahirnya lembaga-lembaga ini ada pada masa Al-Rasyid.
Tujuan utama dari pada pendirian lembaga-lembaga itu ialah untuk mengumpulkan dan
menyalin ilmu-ilmu pengetahuan asing, terutama ilmu pengetahuan orang Greek dan falsafah
mereka ke dalam bahasa Arab untuk dipelajari. Pada waktu itulah telah diterjemahkan kitab-
kitab berbahasa asing ke dalam bahasa Arab, dan telah menghasilkan ulama-ulama yang
terkenal, diantaranya Khawarrazmi sebagai ahli ilmu falak yang terkenal dan Abu Jafar
Muhammad sebagai ahli bidang ilmu ukur dan manthiq.
Kemudian Kerajaan Fatimiyah di Mesir meniru pula kerajaan Abbasiyah, maka mereka ini
pun mendirikan Darul Ilmi, seperti lembaga Bagdad abad ke IV. Di sana dipelajari ilmu falaq,
ilmu-ilmu orang Yunani, disamping mempelajari ilmu-ilmu Islam. Menurut keterangan dari Al-
Maqrizi bahwa Darul Hikmah di Mesir pada tahun 395 H dan disitulah berkumpul para
fuqaha, dan kesitu pulalah di bawa kitab dari istana-istana untuk dibaca dan dipelajari oleh
orang-orang yang berkeinginan untuk memperoleh ilmu pengetahuannya. Disitulah berkumpul
4 | P a g e

ahli nahwu, ahli bahasa dan dokter-dokter dengan mendapat pelayan dari pelayan-pelayan yang
bekerja di situ.(Syalabi. 1993:332)
Dalam Darul Hikmah ini semua lapisan orang diperbolehkan masuk ke dalam gedung
untuk membaca buku-buku yang ada di sana. Bahkan orang-orang yang ingin menyalin dan
menulis telah disediakan kertas, pena dan tinta. Lembaga ini merupakan perpustakaan-
perpustakaan yang dipelihara oleh sebagian besar para ulama yang mempunyai keahlian dalam
berbagai ilmu pengetahuan yang mengajar serta memberi penjelasan-penjelasan kepada orang-
orang yang mengunjungi perpustakaan tersebut.
Lembaga ini adalah mirip dengan universitas dewasa ini, dalam pengertian, di sana belajar
segolongan pelajar dari bermacam-macam ilmu pengetahuan secara mendalam dan pikiran
yang bebas. Adanya hubungan yang erat di antara perpustakaan dengan lembaga ini merupakan
faktor yang besar untuk mencapai tujuan ini.
Lembaga pendidikan tersebut didirikan berkat adanya usaha dan bantuan dari orang-orang
yang memegang pimpinan dan pemerintahan, dan jumlahnya pun sangat kecil dan usianya pun
pendek, jika dibandingkan dengan lembaga-lembaga pendidikan Islam yang lain, dan juga
lembaga tersebut tidak begitu meluas ke negeri-negeri Islam yang lain. Ia terbatas dalam
berbagai negeri saja, seperti Persia, Iraq dan Mesir saja.
Motif berdirinya lembaga ini adalah untuk menggalakkan dan mengkoordinir kegiatan
pencarian dan penerjemahan karya-karya klasik Yunani, Persia, Mesir dan lain-lain ke dalam
bahasa Arab, khususnya umat Islam, dengan disertai transfer ilmu-ilmu kuno. Dengan
berdirinya lembaga ini kegiatan penstranferan ilmu pengetahuan lebih intensif. Yaitu dengan
cara Khalifah mengirimkan sastrawan, sejarawan dan ilmuwan-ilmuwan terbaiknya untuk
ekspedisi di kawasan-kawasan kuno.
Menurut Dr. Oumar Faroukh, faktor yang mendorong umat Islam melakukan kegiatan in
adalah : (Fahmi,1979)
1. Suasana keinginan antara Arab dengan yang lainnya
5 | P a g e

2. Keinginan untuk menguasai ilmu yang belum dimiliki
3. Legititmasi dan dorongan ayat-ayat al-Qur'an untuk menguasai ilmu pengetahuan.
4. Bahwa kemajuan ilmu pengetahuan merupakan suatu konsekuensi dari peningkatan
kemakmuran dan kemajuan ekonomi.
Pesatnya perkembangan lembaga Baitul Hikmah mendorong lembaga ini memperluas
peranannya, bukan hanya sebagai lembaga penerjemahan saja, tetapi juga meliputi hal-hal
sebagai berikut:
1. Sebagai pusat dokumentasi dan pelayanan informasi keilmuan bagi masyarakat, melalui
banyaknya perpustakaan umum di kota.
2. Sebagai pusat dan forum pengembangan keilmuan.
3. Sebagai pusat kegiatan perencanaan dan koordinasi pelaksanaan pendidikan
Setelah meluasnya peran lembaga tersebut, lembaga ini juga membawa dampak positif
secara makro bagi masyarakat luas diantaranya:
1. Ditemukannya jalur benang merah yang menjelaskan rentangan sejarah perkembangan
peradaban umat manusia sejak kurun waktu yang sangat tua, dan diperoleh kembali
kekayaan warisan peradaban kuno yang bernilai tinggi dari Yunani, India, Persia dan
lainnya.
2. Semakin tumbuh suburnya kondisi sosial yang favourable bagi perkembangan ilmu
pengetahuan
3. Terjadinya integrasi sosial yang kian intensif dan berkurangnya sikap primordialisme.
C. Sumbangsih Baitul Hikmah dalam Perkembangan Peradaban Islam
Sumbangsih terbesar yang diberikan oleh baitul hikmah adalah dengan bermunculannya
ilmuwan-ilmuwan Muslim yang ilmunya sampai hari ini masih punya bargaining power dalam
dunia pendidikan modern. Diantaranya :
1. Perkembangan Ilmu Naqli Ilmu Naqli adalah ilmu yang bersumber dari Naqli (Al-Quran
dan Hadits), yaitu ilmu yang berhubungan dengan agama islam. Ilmu-ilmu itu diantaranya :
6 | P a g e

a. Ilmu tafsir Al-Quran adalah sumber utama dari agama islam. Oleh karena itu semua
perilaku ummat islam harus berdasarkan kepadanya, hanya saja tidak semua bangsa
Arab memahami arti yang terkandung didalamnya. Maka bangunlah para sahabat untuk
menafsirkan. Ada dua cara penafsiran :
1) Tafsir Bil Matsur, yaitu memikirkan Al-Quran dengan hadits Nabi.
Mufassir yang masyur dari golongan ini adalah :
Ibnu Jair At-Thabary dengan tafsirnya sebanyak 30 juta.
Ibnu Athiyah Al-Andalusi (abu muhammad ibnu Athiyah) 481-546 H.
As-Suda yang mendasarkan penafsirannya pada ibnu abbas, ibnu masud dan
para sahabat yang blain (W. 127 H).
2) Tafsir Bir-Rayi, yaitu penafsiran Al-Quran dengan mempergunakan akal dengan
memperluas pemahaman yang terkandung didalamnya.
Mufassirnya antara lain :
Abu bakar asma (mutazilah) wafat 240 H.
Abu muslim muhammad bin nashar al-isfahni (mutazilah) wafat 322 H.
b. Ilmu Kalam, yang berjasa dalam menciptakan ilmu kalam adalah kaum Mutazilah,
karena mereka adalah pembela gigih terhadap Islam dari serangan Yahudi, Nasrani dan
Wasani. Diantara pelopor dan ahli ilmu kalam yang terbesar adalah
Washil ibn Atho
Abu Hasan Al-Asyari
Imam Ghazali
Abu Husain Al-Allaf
c. Ilmu Tasawuf, Ilmu tasawuf adalah salah satu ilmu yang tumbuh dan matang pada
zaman Abbasiyah. Bersamaan dengan lahirnya ilmu Tasawuf muncul pula ahli-ahli dan
ulama-ulamanya, antara lain adalah :
7 | P a g e

- Al-Qusyairy (W 465 H) kitab beliau yang terkenal adalah Al-Rissalatul Qusy
Airiyah.
- Syahabuddari, yaitu Abu Hafas Umar Ibn Muhammad Syahabuddari Sahrowardy,
(W. 632 H) kitab karangannya adalah Awariffu Maarif
- Imam Ghazali (W. 502 H) kitab karangannya antara lain : Al-Basith, Maqasidul,
Falsafah, Al-Manqizu Minad Dholal, Ihya Ulumuddin, Bidajatul Hidayah, Jawahirul
Quran, dan lain-lain.
d. Ilmu bahasa, pada masa Bani Abbasiyah, ilmu bahsa tumbuh dan berkembang dengan
suburnya, karena bahasa arab semakin dewasa dan menjadi bahasa internasional. Ilmu
bahasa memerlukan suatu ilmu yang menyeluruh, yang di maksud ilmu bahasa adalah
Nahwu, Sharafi, Maani, Bayan, Badarudh, Qamus, dan Insya. Diantara ulama-ulama
yang termasyhur adalah :
Sibawaihi (W. 153 H).
Muaz Al-Harro (W. 187 H) mula-mula membuat Tashrif.
Al-Kasai (W. 190 H) pengarang kitab tata bahasa.
Abu Usman Al-Maziny (W. 249 H), karangannya banyak tentang Nahwu.
e. Ilmu Fiqh, zaman Abbasiyah yang merupakan zaman keemasan (tamadun) Islam telah
melahirkan ahli-ahli hukum (fuqoha) yang tersohor dalam sejarah islam dengan kitab-
kitab fiqh (hukum).
- Ahli hadits adalah aliran yaitu : aliran hadits dan rayi pemuka dari aliran ini adalah
imam Malik dengan pengikutnya, pengikut imam Syafii, pengikut Sufyan, dan
pengikut imam Hambali.
- Ahli rayi adalah aliran yang mempergunakan akal dan fikiran dan menggali hukum.
Pemuka aliran ini adalah Abu Hanifah dan teman-temannya fuqaha dari irak.
2. Perkembangan Ilmu Aqli, ilmu Aqli adalah ilmu yang didasarkan kepada rasio, ilmu yang
tergabung ilmu ini kebanyakan di kenal ummat islam berasal dari terjemahan asing.
8 | P a g e

a. Ilmu kedokteran, ilmu ini mulai mendapatkan perhatian ketika khalifah Al-Mansyur
dari bani Abbas menderita sakit pada tahun 765 M, orang-orang yang terkenal sebagai
dokter islam antara lain:
Al-Razi (865-925 M) yang terkenal di dunia barat dengan sebutan Rozes. Salah
satu karangannya yang termasyhur adalah campak dan cacar dan bukunya yang
termasyhur lainnya Al-Hawi.
Ibnu Sina, beliau menulis ensiklopedinya tentang ilmu kedokteran yang
kemudian terkenal dengan nama Al-Qanun Fi Al-Thif, dan bukunya Al-Qanun Fi
Al thif dianggap sebagai himpunan perbendaraan ilmu kedokteran. Penulis barat
menjuluki Ibnu Sina sebagai Bapak dokter.
b. Ilmu Filsafat, antara lain :
Al-Kandi
Al Kandi terkenal dengan sebutan Filosuf Arab. Beliau menganut aliran
mutazilah dan kemudian belajar filsafat. Al-Nadim dan Al-Dafthi menyebutkan
karangan Al-Kandi sebanyak 238 buah yangb berisi filsafat, logika, ilmu hitung,
astronomi, kedokteran, ilmu jiwa, politik, optik, ilmu matematika, dan lain
sebagainya.
Al-Farabi
Karangan Al-Farabi hanya berupa risalah (karangan pendek) jadi banyak
karangannya tapi banyak juga yang tidak di kenal. Karangannya adalah :
a) Aghradh Ma Bada Al-Thabiah
b) Al-Jamu Baina Rayi Al-Hakimin
c) Tahsil Al Saadah
d) Uyun Al-Masail
e) Arau Ahli Al-Madariyah Al-Fadhilah
f) Inshau Al-Alum
9 | P a g e

Al-Ghazali
Ia mengarang buku Maqasid Al-Falasifah yang menjelaskan pemikiran-
pemikiran filsafat, terutama menurut Ibnu Sina, kemudian ia mengeritik dan
menghancurkannya dengan bukunya Tahafut Al-Falsifah (kekacauan para
filosof). Karangannya yang lain adalah Ihya Ulumuddin.
Ibnu Rusyd
Dalam bidangan kedokteran terdapat 16 jilid buku yang bernama Kulliyat Fi Al-
Thif (aturan umum kedokteran) dalam ilmu hukum beliau mengarang Bidayat Al-
Mujtahid.
D. Kesimpulan
Latar belakang berdirinya baitul hikmah merupakan sebuah representasi khalifah ar-Rasyid
dan penerusnya terhadap ilmu pengetahuan. Sehingga dengan berdirinya baitul hikmah ini,
peradaban Islam bisa berkembang begitu pesat, serta dapat melahirkan tokoh-tokoh ilmuwan
Muslim yang memiliki peran yang cukup dominan dalam kancah perkembangan ilmu
pengetahuan pada saat itu. Sehingga baitul hikmah tidak hanya berfungsi sebagai sebuah
perpustakaan saja tetapi lebih pada sebuah universitas pertama di dunia pada waktu itu.
Dikatakan sebagai universitas karena disana terjadi proses transfer ilmu pengetahuan (transfer
of knowledge) antara ilmuwan-ilmuwan dengan masyarakat yang dapat dengan mudah masuk
ke dalam baitul hikmah. Dari baitul hikmah inilah muncul ilmuwan-ilmuwan Muslim yang
hasil karyanya memiliki peranan sentral dalam perkembangan ilmu pengetahuan pada waktu itu
dan ilmu pengetahuan pada zaman modern sekarang ini. Seperti karya Ibnu Sina yaitu Al-
Qanun Fi Al-Thif yang menjadi buku perbendaharaan ilmu kedokteran terlengkap yang masih
digunakan rujukan dokter-dokter pada era modern ini.



10 | P a g e

BIBLIOGRAFI

Armstrong, Karen, Islam : A SHORT HISTORY Sepintas Sejarah Islam, Yogyakarta : Ikon
Teralitera, 2002.
Fahmi, Asma Hasan, Sejarah dan Filsafat Pendidikan Islam, Jakarta: Bulan Bintang, 1979, Cet. I.
MufrodI, Ali, Islam Di Kawasan Kebudayaan Arab, Jakarta : Logos Wacana Ilmu, 1997.
Sunanto, Musyrifah, Sejarah Islam Klasik, Jakarta : Prenanda Media, 2003.
Solikin, M., Sejarah Peradaban Islam, Semarang: Rasail, 2005.
Syalabi, Sejarah Dan Kebudayaan Islam 3, Jakarta : Al-Husna Zikra, 1997.
Thohir, Ajid, Perkembangan Peradaban Di Kawasan Dunia Islam, Jakarta : Raja Garafindo
Persada, 2004.
Yatim, Badri, Sejarah Peradaban Islam, Jakarta: Rajawali Pres, 1997.