Anda di halaman 1dari 25

Maywuha Fitriana

03081001045
Latar Belakang : Perluasan Gedung JM Tahap II

Tujuan :
Pengamatan dan identifikasi proses-proses pekerjaan pelat
lantai dan balok


Data-data Umum Proyek
Nama Proyek : Pembangunan Gedung JM Sukarami
Perluasan Tahap II
Lokasi Proyek : Jl. Kol. H. Burlian KM.8 Rt. 32 Rw.09
Pemilik Proyek : Adam Sautin
Kontraktor Pelaksana : PT. Delta Baja Masa
Waktu Pelaksanaan : 10 bulan
Awal Pelaksanaan : Januari 2012
Akhir Pelaksanaan : Oktober 2012
Waktu Pemeliharaan : 180 hari

Data-data Teknis Proyek

Luas Areal ( 1 lantai ): 1557,15 m
2

Luas Atap : 2589,67 m
2

Mutu Beton : K
300

Sistem Struktur : Komposit Beton-Baja
Jumlah Lantai : 5 (termasuk basement)

OWNER
Adam Sautin
KONSULTAN
PERENCANA
Adrian P. Tandian
KONTRAKTOR
PT. Delta Baja Masa
KONSULTAN
PENGAWAS
Suroto
Plat atau slab adalah suatu elemen struktur yang
mempunyai bentuk datar ataupun melengkung, yang
ukuran tebalnya jauh lebih kecil dari ukuran-ukuran
lainnya.
Jenis-Jenis Pelat Lantai :
Pelat Satu Arah (One Way Slab)
Pelat dengan nilai LY/LX > 2

Pelat Dua Arah (Two Way Slab)
Pelat dengan nilai LY/LX 2

Komponen komposit didefinisikan sebagai suatu
elemen yang terdiri dari dua jenis bahan atau lebih
membentuk suatu elemen tunggal untuk memikul
beban yang bekerja.

Elemen-elemen struktur komposit:
Kolom komposit
Balok komposit
Pelat komposit

Ada dua tipe balok komposit, yaitu:
1. Balok komposit dengan penghubung geser.
2. Balok baja yang diberi selubung beton.

.
Ada dua metoda pelaksanaan balok komposit, yaitu:
1. Memakai penyanggah (shored construction)
2. Tanpa memakai penyanggah (unshored construction)








b
e
b
e
/n
t
b
b
f
t
f
t
b
D
Balok komposit berselubung beton
h
Penampang
komposit
b
y
na
Penampang
retak
b
Balok komposit dengan penghubung geser
Langkah-langkah dalam pelaksanaan :
Pabrikasi
Pekerjaan Erection
Pekerjaan Sambungan Baja
Pemasangan Bondek
Pemasangan Wiremesh
Pengecoran Pelat Lantai
Uji Beton : - Uji Slump
- Uji Kuat Tekan Beton


Uji Slump
Uji Kuat Tekan Beton
Nilai output M
u
pelat lantai yang didapat dari perhitungan
program SAP2000 1,226x10
7
N-mm (pada area pelat
lantai 1)
Nilai output Mu balok yang didapat dari perhitungan
program SAP2000 7,284x10
7
N-mm (pada balok 35)

Struktur atas gedung JM Sukarami ini merupakan sistem
rangka baja
Gedung JM Sukarami memiliki empat lantai upper floor
dan satu lantai basement.
Kekuatan rencana kolom pada output SAP2000 lebih kecil
daripada kekuatan rencana kolom di lapangan, sehingga
profil yang dipakai di lapangan sudah memenuhi syarat
perencanaan.




Dalam pelaksanaaan proyek ini terdapat berbagai kendala
yang menghambat jadwal pekerjaan, antara lain adanya
kerusakan mesin (aus) pada alat crane yang digunakan
untuk mengangkat balok, keterlambatan bahan dan alat ke
lokasi, serta faktor cuaca (hujan) yang menghambat
pelaksanaan pengecoran
Ada banyak ilmu hasil kerja praktek yang didapat
langsung di lapangan kemudian dapat dibandingkan
dengan teori-teori dari buku yang diberikan pada saat
kuliah maupun dari berbagai literatur ilmiah lainnya.

















Untuk menghindari dan meminimalkan kesalahan
perencanaan dan perhitungan yang terjadi di lapangan
yang berdampak pada kerugian biaya, tenaga kerja, dan
waktu, maka hendaknya harus lebih diperhatikan faktor-
faktor di sekitar lokasi proyek, seperti kondisi tanah,
lingkungan sekitar, keamanan, dan sebagainya;
Sebaiknya dalam pembangunan gedung yang cukup besar
digunakan alat dengan kapasitas yang cukup besar juga
dengan kualitas yang baik. Hal ini untuk menghemat
waktu pembangunan suatu proyek;





Kondisi peralatan pengangkutan balok dan kolom
hendaknya selalu dirawat dan diperhatikan keadaannya,
agar penggunaannya dapat dilakukan secara optimal;

Pengiriman bahan bangunan maupun Erection baja
sebaiknya lebih dikontrol lagi agar tidak terhambat dalam
pengiriman sehingga datang tepat waktu dan tidak
menghambat pekerjaan pembangunan.