Anda di halaman 1dari 26

Analisa Hemoglobin pada

Thalasemia
Oleh :Galih Cakhya Imawan
dr. H. Heru Wahyono Sp.A
Thalasemia
Penyakit anemia hemolitik kongenital herediter yang
diturunkan secara autosomal resesif atau ko-dominan,
yang disebabkan oleh kekurangan sintesis satu atau
lebih atau tidak adanya rantai polipeptida yang
menyusun molekul globin dalam hemoglobin.
Pengertian thalasemia secara medis adalah penyakit kelainan darah yang
ditandai dengan kondisi sel darah merah mudah rusak atau umurnya lebih
pendek dari sel darah normal (normalnya 120 hari). Hal ini diakibatkan karena
ketidakseimbangan pembuatan dan produksi salah satu dari ke 4 rantai asam
amino yang berfungsi membentuk hemoglobin (HB).
Klasifikasi
Secara Molekuler
Thalasemia gangguan pembentukan rantai
Thalasemia gangguan pembentukan rantai

Secara klinis thalassaemia dibagi menjadi:
1. Thalassaemia minor/Thalassaemia Trait/Pembawa
sifat Thalassaemia: Tdk bergejala, tdk
membutuhkan tranfusi darah, hidup seperti orang
normal.
2. Thalassaemia Intermedia:Gejala ringan,
membutuhkan tranfusi darah tetapi tidak rutin.
3. Thalassaemia Mayor: Membutuhkan tranfusi darah
secara rutin, seumur hidup.
Diagnosis Thalasemia
Pemeriksaan pada penderita yang secara klinik diduga
menderita talasemi meliputi pemeriksaan hematologi lengkap
(complete hematology examination) dan pemeriksaan analisis
hemoglobin yang bisa diperiksa dengan metode elektroforesis
hemoglobin atau high performance liquid chromatography
(HPLC).
Analisa hemoglobin mempunyai peranan
penting dalam diagnosis hemoglobinopati
karena diagnosis hemoglobinopati
ditegakkan berdasarkan gambaran
hematologi dan analisa hemoglobin, baik
thalassemia maupun Hb varian.

Hemoglobin tersusun dari empat molekul protein
(globulin chain) yang terhubung satu sama lain.
Hemoglobin normal orang dewasa (HbA) terdiri
dari 2 alpha-globulin chains dan 2 beta-globulin
chains,
sedangkan pada bayi yang masih dalam
kandungan atau yang sudah lahir terdiri dari
beberapa rantai beta dan molekul hemoglobinnya
terbentuk dari 2 rantai alfa dan 2 rantai gama
yang dinamakan sebagai HbF.
Normal Human Haemoglobins
Haemoglobin Structural formula
Adult Hb-A
2

2
98%
Hb-A
2

2
1.5-3.2%
Fetal Hb-F
2

2
0.5-1%
Hb-Barts
4
Embryonic Hb-Gower 1
2

2

Hb-Gower 2
2

2
Hb-Portland
2

2
Hb anak dan dawasa normal : 98% HbA (
2

2
), < 2% HbA2 (
2

2
) , dan <3%
HbF (
2

2
)
Neonatus : HbF 95%, seiring perkembangan HbF menurun, umur 1 tahun telah
mencapai keadaan normal
*Galanello dkk (1979) menganjurkan nilai
MCV < 79 fL dan MCH < 27 pg sebagai nilai
ambang (cut-off) untuk uji saring awal
thalassemia
*Sementara penelitian Rogers dkk (1995)
menyebutkan nilai cut off untuk skrining
antenatal thalassemia pada wanita hamil
adalah MCH < 27 pg dan MCV < 85 fl,
dimana nilai MCH lebih superior daripada
MCV.
Nilai MCV dan MCH pada uji saring awal thalassemia

Analisis Hemoglobin
Sebagian besar laboratorium menggunakan
teknik elektroforesis pada pH alkali untuk
analisis hemoglobin secara kuantitatif
Untuk menganalisa hemoglobin secara kuantitatif
biasanya digunakan ionexchange chromatogphy
untuk HbA2 dan denaturasi alkali untuk HbF
Teknik yang paling mutakhir untuk analisa
hemoglobin saat ini adalah High Performance
Liquid Chomatography (HPLC)
Hemoglobin elektroforesis berdasarkan prinsip bahwa
bila protein diletakan pada membran yang terpapar
medan bermuatan, akan terpisah satu dengan yang lain
dan dapat diperlihatkan dengan memberikan zat warna
pada protein atau hem.
Elektroforesis
Hb elektroforesis memperlihatkan
setelah usia 12-16 bulan selalu
terdiagnisis ketika lebel Hb A2 , Hb
F, atau keduanya meningkat.
thalassemia mayor saat skrening
sering memperlihatkan Hb A
negative.
Hb elekrteoporesis memperlihatkan
hanya Hb F dan Hb A2 pada anak anak
dengan -thalassemia homozigot.
Mereka dengan gen + -thalassemia
memiliki beberapa Hb A tetapi
mengalami peningkatan pada Hb F dan
Hb A2. Diagnosis homozygot -
thalassemia sebaiknya juga diperkuat
dengan temuan -thalassemia minor
pada kedua orang tua penderita.

Penetapan Fraksi Hemoglobin A2
Secara Kuantitatif
Bila pada penetapan fraksi HbA2 dengan cara ini dijumpai
kadar yang sangat tinggi, melebihi 8% perlu dicurigai
adanya fraksi hemoglobin lain dan dilakukan pemeriksaan
elektroforesis hemoglobin.
Selain itu pada penetapan kadar HbA2 sebaiknya penderita
tidak ditrnasfusi terlebih dahulu karena akan
mempengaruhi hasil pemeriksaan. Pemeriksaan kadar
HbA2 sebaiknya dilakukan 8 minggu pasca transfusi darah.
Meningkatnya kadar HbA2 pada seorang yang secara klinis
normal merupakan kriteria diagnostik thalassemia _
heterozigot. Selain itu kadar HbA2 dapat pula meningkat
pada hipertiroid dan anemia megaloblastik, peningkatan
yang terjadi berkisar antara 3,6-7,8% dengan rata-rata
5,2%.

Penetapan Fraksi Hemoglobin F
Secara Kuantitatif
Pada orang dewasa normal kadar HbF kurang dari 1% dan akan
meningkat ringan 1 5% pada 50% karier _ Thalassemia,
5 20% mengambarkan d_ thalassemia trait dan
hereditary persistence of fetal Hb (HPFH), 20 45% merupakan
gambaran HPFH panseluler tipe Africa. Pada beberapa kasus
homozigot, HbF dapat mencapai >90% dari total Hb.

High Performance Liquid
Chomatography (HPLC)
HPLC berupaya untuk memisahkan molekul
berdasarkan perbedaan afinitasnya terhadap zat padat
tertentu.
Prinsip kerjanya adalah pemisahan berbagai jenis
hemoglobin oleh adanya perbedaan muatan antar
molekul hemoglobin tersebut
Pada cara ini fase cair dipompakan melalui kolom fase
padat. Hemolisat yang mengandung berbagai jenis Hb
yang berbeda akan diadsorbsi pada fase padat yang
bermuatan positif.


Kromatografi Cair Kinerja Tinggi
(HPLC)
Fasa stationer Fasa Gerak
Padat Cair
HPLC telah dirancang sedemikian
rupa sehingga jenis-jenis Hb yang
paling sering sudah dapat
diidentifikasi, seperti HbA2/HbE,
HbF, HbS dan HbD dan juga
mampu mendeteksi Hb varian
tersering didunia yaitu HbS dan
HbE.

Diagram alir HPLC
Solvent
reservoir
Pump to
produce high
pressure
Sample
injection
HPLC tube
detector
Signal to
processor
waste
Processing unit and
display
Kesimpulan
Thalasemia
Thalasemia


1. Thalassaemia minor/Thalassaemia
Trait/Pembawa sifat Thalassaemia
2. Thalassaemia Intermedia
3. Thalassaemia Mayor

Hidrops Fetal
Thalasemia
Anak dengan -thalassemia minor pada
screening memperlihatkan hasil normal tapi
suspect pertumbuhan dari penurunan MCV
dengan atau tanpa anemia ringan. Apusan
darah tepi memperlihatkan hipokromik, target
sel dan terkadang basofil stipling. Hb
elektroforesis memperlihatkan setelah usia 12-
16 bulan selalu terdiagnisis ketika lebel Hb A2 ,
Hb F, atau keduanya meningkat. -thalassemia
mayor saat skrening sering memperlihatkan
HbA negative.
THANKS.