Anda di halaman 1dari 23

PROPOSAL PENELITIAN

ANALISIS TINGKAT KENYAMANAN BELAJAR SISWA DI RUANG


LABORATORIUM KOMPUTER SMKN 2 GARUT BERDASARKAN STANDAR
KENYAMANAN TERMAL RUANG DAN PERSEPSI SISWA
Diajukan untuk memenuhi pengajuan proposal skripsi pada mata kuliah
Skripsi tahun akademik 2012 2013


Acerry Movalino
0907333










Jurusan Pendidikan Teknik Arsitektur (S1)
Fakultas Pendidikan Teknologi dan Kejuruan
Universitas Pendidikan Indonesia
2013



BAB I
LATAR BELAKANG
1.1 Latar Belakang
Tugas pokok dan mendasar dari sebuah bangunan adalah tugas sebagai wadah
aktivitas. Dalam hal ini bangunan harus memberikan perlindungan terhadap tekanan luar
dan dapat memberikan kenyamanan agar aktivitas dalam bangunan berjalan dengan
maksimal. Kenyamanan dan perasaan nyaman adalah penilaian komprehensif seseorang
terhadap lingkungannya. Kenyamanan tidak dapat diwakili oleh satu angka tunggal
(Satwiko, 2009 : 21). Kenyamanan minimal yang harus dipenuhi oleh bangunan adalah
kenyamanan fisiologis. Kenyamanan fisiologis thermal adalah kenyamanan yang sangat
berperan bagi unjuk kerja orang di dalam bangunan. Fanger, 1982, mengatakan bahwa
intelektual dan performansi persepsual orang dalam ruang akan mencapai kondisi
maksimal bila dalam kondisi nyaman thermal. Kenyamanan termal adalah suatu keadaan
termal yang dirasakan oleh manusia yang dikondisikan oleh lingkungan dan benda-benda
di sekitar arsitekturnya. Kenyamanan termal suatu ruangan yang berada di luar batas
normal akan menimbulkan perasaan tidak nyaman, baik ketidaknyamanan fisik ataupun
mental seseorang, sehingga dapat memunculkan berbagai persepsi dan perilaku negatif.
Ruangan yang panas atau lembab dapat menimbulkan reaksi-reaksi psikologis dari
seseorang (Snyder dan Catanese, 1989:37). Kenyamanan termal yang berubah di luar
kondisi normal dapat berpengaruh terhadap kondisi seseorang baik itu ketidaknyamanan
fisik (berkeringat/evaporasi, cepat lelah, kurang oksigen sehingga menjadi mudah
mengantuk), maupun ketidaknyamanan mental seperti munculnya berbagai macam sugesti
negatif bagi penghuni ruangan tersebut.
Ruang Laboratorium komputer SMKN 2 Garut mengalami perubahan kondisi
termal ketika jam-jam tertentu pada bagian dalam ruang. Perubahan yang terjadi antara lain
suhu udara di dalam ruangan meningkat. Hal ini kemungkinan akan mempengaruhi kondisi
fisik dan mental siswa di dalam ruangan tersebut sehingga memungkinan proses belajar
siswa menjadi terganggu. Peneliti melihat terdapat fenomena pada permasalahan arsitektur
yang terjadi pada kenyamanan termal ruang laboratorium komputer SMKN 2 Garut.
Namun berdasarkan teori yang ada yaitu mengenai persepsi seseorang terhadap objek
tertentu serta penyesuaian diri individu terhadap lingkungannya dan juga aktivitas yang
mereka kerjakan di dalam ruangan yang memiliki kondisi seperti yang sudah dijelaskan
sebelumnya belum tentu bahwa siswa merasakan hal yang sama seperti yang peneliti
rasakan.
Untuk mengetahui bagaimana kenyamanan termal ruang laboratorium komputer
SMKN 2 Garut serta persepsi siswa atas tingkat kenyamanan belajar di ruang laboratorium
yang dinilai dari segi kondisi termal ruang, maka peneliti akan mengangkat judul
penelitian mengenai Analisis Tingkat Kenyamanan Belajar Siswa di Ruang Laboratorium
Komputer SMKN 2 Garut Berdasarkan Standar Kenyamanan Termal Ruang dan Persepsi
Siswa .
1.2 Rumusan Masalah
Perumusan masalah bertujuan untuk memperjelas permasalahan serta mengarahkan
penelitian yang akan dilakukan. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut:
1. Apa saja factor-faktor yang mempengaruhi perubahan kenyamanan termal ruangan
di ruang laboratorium SMKN 2 Garut?
2. Bagaimana analisis tingkat kenyamanan belajar siswa di ruang laboratorium
SMKN 2 Garut berdasarkan standar kenyamanan termal ruangan ?
3. Bagaimana persepsi siswa tentang kondisi ruang laboratorium SMKN 2 Garut ?
1.3 Batasan Masalah
Untuk membatasi melebarnya pembahasan masalah, maka diperlukan suatu pembatasan
terhadap permasalahan yang terjadi berdasarkan identifikasi masalah yang telah diuraikan
di atas. Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah, maka batasan masalah dalam
penelitian ini adalah:
1. Objek penelitian dilakukan pada ruang laboratorium SMKN 2 Garut serta siswa
kelas X TGB dan XII TGB tahun ajaran 2012/1013 yang melaksanakan kegiatan
praktik di ruang laboratorium SMKN 2 Garut.
2. Analisis kenyamanan termal ruangan meliputi pengukuran suhu di dalam dan di
luar ruangan, kecepatan angin, kelembaban udara di luar, daerah bukaan dan di luar
ruangan, dengan mengacu pada standar kenyamanan termal ruang.
3. Analisis persepsi siswa meliputi pendapat terhadap kondisi termal ruangan.
1.4 Tujuan Penelitian
Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk: Mengetahui analisis tingkat
kenyamanan belajar siswa di ruang laboratorium SMKN 2 Garut berdasarkan standar
kenyamanan termal ruang dan persepsi siswa .
1.5 Manfaat Penelitian
Manfaat dari hasil penelitian ini adalah:
1. Memberikan pengetahuan mengenai kenyamanan termal ruang laboratorium
SMKN 2 Garut serta persepsi siswa atas tingkat kenyamanan belajar yang dinilai
dari kondisi termal ruang.
2. Mengetahui standar kondisi termal ruangan yang nyaman untuk aktivitas belajar di
ruang laboratorium SMKN 2 Garut, agar siswa dapat berkegiatan praktik dengan
nyaman di ruangan tersebut
3. Menemukan solusi dalam pemecahan masalah mengenai kenyamanan termal ruang
laboratorium SMKN 2 Garut dari segi arsitektural.
4. Hasil penelitian diharapkan dapat menjadi referensi bagi penelitian selanjutnya,
khususnya untuk peneliti yang mengambil tema serupa.
1.6 Sistematika Penulisan
Sistematika dalam penyusunan proposal skripsi ini adalah sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini menjelaskan tentang latar belakang, perumusan masalah, batasan masalah,
tujuan penelitian, manfaat penelitian dan sistematika penulisan
BAB II LANDASAN TEORI
Bab ini menjelaskan tentang teori yang berhubungan dengan penelitian yang
dilakukan yaitu kenyamanan termal, ilmu statistic dan lainnya yang digunakan
sebagai dasar untuk penyelesaian masalah dan analisis yang dilakukan.
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
Bab ini menguraikan langkah-langkah yang dilakukan dalam penelitian ini dari
awal sampai akhir.


BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA
Bab ini berisikan data kuisioner dan data pengukuran kenyamanan termal dari
beberapa siswa di SMKN 2 Garut yang dikumpulkan dan pengolahan data yang
dilakukan.
BAB V ANALISIS
Bab ini menguraikan tentang analisis terhadap hasil penelitian yang dilakukan
untuk melihat kesesuaian hasil yang didapatkan dengan tujuan yang ditetapkan.
BAB VI PENUTUP
Bab ini mengemukakan kesimpulan dari penelitian yang dilakukan dan saran untuk
penelitian selanjutnya
















BAB II
KAJIAN PUSTAKA
2.1 Definisi Kenyamanan
Kenyamanan dan perasaan nyaman adalah penilaian komprehensif seseorang
terhadap lingkungannya. Kenyamanan tidak dapat diwakili oleh satu angka tunggal.
Manusia menilai kondisi lingkungan berdasarkan rangsangan yang masuk ke dalam dirinya
melalui keenam indera melalui syaraf dan dicerna otak untuk dinilai. Dalam hal ini yang
terlibat tidak hanya masalah fisik biologis, namun juga perasaan. Suara, cahaya, bau, suhu
dan lain-lain rangsangan ditangkap sekaligus, lalu diolah oleh otak. Kemudian otak akan
memberikan penilaian relatif apakah kondisi itu nyaman atau tidak. Ketidaknyamanan di
satu faktor dapat ditutupi oleh faktor lain. (Satwiko, 2009:21-22)
2.2 Kenyamanan Thermal
Kenyamanan termal adalah suatu kondisi termal yang dirasakan oleh manusia yang
dikondisikan oleh lingkungan dan benda-benda di sekitar arsitekturnya. Kenyamanan
termal dalam suatu ruangan tergantung dari banyak hal, termasuk kebudayaan dan adat
istiadat manusia masing-masing terhadap suhu, kelembaban dan iklim. Selian itu, bau dan
pencemaran udara, radiasi alamdan buatan, serta bahan bangunan, warna dan pencahayaan
ikut mempengaruhi kenyamanan secara fisik maupun fisiologis (Frick, 2008:74).
Faktor-faktor alam yang pasti mempengaruhi kenyamanan termal bagi manusia
adalah suhu udara, kelembaban udara dan pergerakan udara. Tiga factor alam ini biasanya
telah tersedia sebagai bagian dari lingkungan hidup seseorang dan sangat mempengaruhi
kenyamanan termal bagi dirinya. Tiga faktor dominan tersebut biasanya juga sudah
dikondisikan oleh desain bangunan (Frick, 2007:28). Standar Kenyamanan Termal dapat
diukur dari lima faktor yang terdiri dari tiga faktor lingkungan dan dua faktor manusia,
diantaranya:
1. Suhu Udara
Suhu udara terdiri dari 2 macam suhu udara yaitu suhu udara biasa (air
temperature) dan suhu radiasi rata-rata/rata-rata suhu permukaan ruang (Mean
Radiant Temperature = MRT). Suhu udara di ukur dengan termometer bola kering
yang diletakkan 120 cm di atas permukaan tanah. MRT adalah radiasi rata-rata dari
permukaan-permukaan bidang yang mengelilingi seseorang hingga 66%. (Frick,
2008:47)
2. Kecepatan Angin (Pergerakan Udara)
Angin adalah udara yang bergerak karena adanya gaya yang diakibatkan oleh
perbedaan tekanan dan perbedaan suhu (Satwiko, 2009:5). Angin pada daerah iklim
tropislembab cenderung minim; biasanya berhembus agak kuat di siang hari atau
pada musim pancaroba. Kenyamanan di daerah tropis lembab hanya dapat dicapai
dengan bantuan aliran angin yang cukup pada tubuh manusia.
3. Pergerakan Udara
Pergerakan udara adalah aspek yang penting untuk kenyamanan termal, terlebih di
daerah panas, seperti halnya di daerah tropis. Di daerah dingin pergerakan udara
tidak terlalu berpengaruh karena biasanya jendela-jendela ditutup untuk mencegah
masuknya angin yang dingin. Pergerakan udara atau angin yang menyapu
permukaan kulit mempercepat pelepasan panas secara konveksi. Bila permukaan
kulit basah, maka penguapan yang terjadi mengakibatkan terjadinya pelepasan
panas yang lebih besar (Frick, 2008:48). Gerakan udara tidak dapat mencegah
terjadinya radiasi dari lapisan luar ke lapisan dalam tetapi dapat menyalurkan panas
yang terbentuk di dalam ruang kosong tersebut. Kecepatan angin dapat diukur
dengan anemometer.
4. Kelembaban Udara
Kelembaban udara adalah kandungan uap air dalam udara. Biasanya kelembaban
udara menjadi penting saat suhu udara mendekati atau melampaui ambang batas
daerah kenyamanan termal dan kelembaban udara mencapai lebih dari 70% atau
kurang dari 40% (Mangunwijaya, 1997:143).
Kelembaban udara yang tinggi mengakibatkan sulit terjadinya penguapan di
permukaan kulit sehingga mekanisme pelepasan panas bisa terganggu. Dalam
pergerakan seperti itu pergerakan udara akan sangat membantu penguapan (Frick,
2008:47). Kelembaban yang tinggi dapat menyebabkan terjadinya
ketidaknyamanan termal sehingga harus diimbangi dengan kecepatan angina yang
cukup dan menerus.
5. Aktivitas Manusia
Aktivitas manusia menimbulkan energi atau panas tertentu dalam tubuh yang
bersangkutan. Makin tinggi aktivitas seseorang, makin besar pula kecepatan
metabolisme di dalam tubuhnya sehingga makin besar energi atau panas yang
dihasilkan. Bila faktor alam tidak dapat menyerap panas yang terjadi (dan harus
dilepas demi kenyamanan termal orang itu) maka ia akan merasa tidak nyaman.
Agar mendapatkan kenyamanan termalnya kembali, ia dapat memilih kegiatan lain
yang lebih tenang dan yang tidak menimbulkan banyak panas. Dengan kata lain,
pada saat suhu udara dan kelembaban udara tinggi dan angin kurang tersedia,
kegiatan yang paling nyaman adalah tidur atau berbaring. Semakin aktif gerak
tubuh maka panas yang dipancarkan akan semakin besar.

Gambar 2.1 Kegiatan yang mempengruhi suhu tubuh manusia.
2.3 Kalor dan Kenyamanan Tubuh Manusia
Kalor adalah istilah fisika untuk perpindahan panas. Kalor tenaga panas yang
berpindah akibat perbedaan suhu dan dialirkan dari benda yang lebih panas ke benda yang
lebih dingin. Tenaga panas berpindah karena sebagai energi ia mengikuti hukum kekekalan
energi, yang mengatakan bahwa energi yang diterima oleh suatu benda atau sistem
besarnya sama dengan energi yang dilepas oleh lingkungan sekitarnya.
Kenyamanan termal langsung berhubungan dengan kemudahan tubuh manusia
untuk dapat membuang panas yang berlebihan. Dalam keadaan normal perpindahan panas
ini berlangsung antara tubuh dan udara sekitarnya. Tubuh manusia memiliki ketahanan
mekanisme alami yang terus-menerus bekerja untuk mempertahankan keseimbangan yang
diperlukan antara pembangkitan panas dan pembuangan panas bekas. Maksud mekanisme
yang dimaksud adalah berkeringat dan menggigil yang bertujuan untuk mempertahankan
suhu tubuh yang normal.
Agar dapat hidup dengan baik dan nyaman, suhu tubuh manusia harus dipertahankan
sekitar 37C. Bertambah tingginya suhu tubuh manusia merupakan tanda bahwa bahwa
yang bersangkutan menderita sakit. Perubahan suhu tubuh naik 5C atau turun 2C dari
nilai tersebut dapat menyebabkan kematian. Oleh karena itu di dalam tubuh manusia
terdapat organ tertentu yang mempertahankan suhu tubuh agar tetap normal. Organ
tersebut adalah hypothalamus. Jika suhu udara lingkungan meningkat, maka fungsi
hypothalamus untuk merangsang pembesaran pori-pori kuli, percepatan peredaran darah,
pengeluaran keringat dan reaksi-reaksi tubuh lainnya yang bertujuan untuk dapat
mengurangi panas tubuh yang berlebihan. Gejala yang akan terjadi, ketika hypothalamus
tidak dapat mempertahankan suhu tubuh manusia pada suhu norma, maka gejala yang akan
terjadi:
1. Heat Exhaustion : akan menimbulkan rasa lelah akibat panas yang berlebihan,
disertai rasa mual, sakit kepala dan gelisah.
2. Heat Stroke : akan mengakibatkan delirium (mengigau), pingsan (tidak sadar), dan
dapat mengakibatkan meninggal dunia akibat panas yang berlebihan.
3. Heat Aesthenia : akan mengakibatkan kejenuhan, sakit kepala, gelisah, susah untuk
tidur (insomnia) dan mudah tersinggung.
4. Mengakibatkan serangan jantung, karena suhu lingkungan yang tinggi daya kerja
jantung lebih cepat mengalirkan darah ke seluruh tubuh untuk menurunkan suhu.
Reaksi penyesuian diri dari suhu lingkungan yang satu dengan suhu lingkungan yang
lainnya yang berbed-beda disebut acclimatization (aklimatisasi).
2.4 Keseimbangan Suhu Tubuh
Tubuh manusia memiliki kemampuan untuk mengatur keseimbangan suhu tubuh dengan
berbagai cara. Tubuh manusia melepaskan panas secara terusmenerus mengikuti kondisi
lingkungan dan pakaian yang dipakainya, tetapi ia juga menghasilkan panas secara terus-
menerus sebanding dengan makanan yang masuk dan tingkat kegiatan tubuhnya. Tubuh
manusia akan kedinginan bila terlalu cepat kehilangan panas dan merasa kepanasan bila
tidak bisa melepas panas dalam waktu yang tepat.
2.5 Pelepasan Panas Tubuh
Kenyamanan termal dapat diperoleh dengan cara mengendalikan atau mengatasi
perpindahan panas yang dilakukan oleh tubuh manusia. Perpindahan panas (heat transfer)
adalah proses perpindahan kalor dari banda ke benda lain yang kurang panas. Sumber
panas yang berasal dari tubuh manusia berasal dari pembakaran karbohidrat dalam tubuh,
suhu udara sekitar yang meningkat dan radiasi matahari. Tubuh manusia dapat melepaskan
panas dengan empat caradiantaranya dengan:
1. Konduksi
Konduksi ialah perpindahan panas yang dihasilkan dari kontak langsung antara
permukaan-permukaan. Tubuh manusia mungkin memperoleh panas dari
lingkungan atau pengeluaran panas ke lingkungan berdasarkan konduksi. Ini terjadi
hanya dengan menyentuh atau menghubungkan permukaan yang panas atau sejuk.
Misalnya dengan memegang benda yang dingin atau berpindah ke tempat yang
lebih dingin.
2. Konveksi
Konveksi ialah perpindahan panas berdasarkan gerakan fluida. Dalam hal ini, fluida
adalah udara; panas dapat diperoleh atau hilang tergantung pada suhu udara yang
melintasi tubuh manusia. Sebagai contoh, ketika tubuh mengalami kepanasan maka
otomatis manusia keluar untuk mencari udara segar atau fluida bergerak.
3. Evaporasi (Penguapan)
Dalam perpindahan panas yang didasarkan pada evaporasi, tubuh manusia hanya
dapat kehilangan panas. Ini terjadi karena kelembaban di permukaan kulit menguap
ketika udara melintasi tubuh. Penguapan terjadi melalui permukaan kulit dan
pernapasan. Penguapan keringat dari permukaan kulit mendinginkan tubuh, karena
perubahan keadaan cair ke uap membutuhkan panas yang diambil dari tubuh. Besar
kecilnya penguapan dari permukaan kulit dipengaruhi juga oleh pakaian yang
dikenakan.
4. Radiasi
Radiasi ialah perpindahan panas berdasarkan gelombang-gelombang
elektromagnetik. Tubuh manusia akan mendapat panas pancaran dari setiap
permukaan yang suhunya lebih tinggi dan akan kehilangan panas atau
memancarkan panas ke setiap objek atau permukaan yang lebih dingin dari diri
sendiri. Panas pancaran yang diperoleh atau hilang tidak dipengaruhi oleh gerakan
udara, juga tidak oleh suhu udara antara permukaan-permukaan atau objek-objek
yang memancar.



2.6 Daerah Nyaman (Comfort Zone)
Jarak lingkup faktor-faktor alami yang menghasilkan kenyamanan termal bagi
manusia disebut daerah nyaman (comfort zone). Batasan daerah nyaman bias berbeda
antara satu orang dengan orang lainnya. (Frick, 2008:48). Zona nyaman adalah daerah
dalam bioclimatic chart yang menunjukkan komposisi udara yang nyaman secara termal
(Satwiko, 2009:8).

Gambar 2.2 Daerah Nyaman (Comfort Zone)
2.7 Macam-macam Penyejukan
Menurut Satwiko (2009 : 5-6) ada beberpa penyejukan yang dapat mempengaruhi
kenyamanan termal diantaranya adalah:
1. Penyejukan Evaporatif (evaporative cooling)
Penyejukan evaporatif adalah penyejukan dengan memanfaatkan mekanisme
pengurangan panas akibat penguapan air (atau zat lain). Untuk menguap, air
membutuhkan panas, yang akan diambil dari lingkungan sekitarnya. Dengan
demikian suhu lingkungan akan turun. Pada lingkungan yang beriklim tropis
lembab penyejukan evaporatif dapat dikatakan kurang berhasil karena kelembaban
udara yang tinggi menyebabkan penguapan sulit terjadi. Jadi dapat disimpulkan
bahwa kelembaban udara yang tinggi merupakan musuh utama kenyamanan termal.
2. Penyejukan Radiatif (radiative cooling)
Penyejukan radiatif adalah penyejukan dengan memanfaatkan mekanisme radiasi.
Contohnya,pada daerah iklim tropis lembab, langit hampir selalu berawan,
sehingga benda-benda hangat sulit melepaskan panasnya.
3. Penyejukan Fisiologis (physiological cooling)
Penyejukan fisiologis adalah sensasi sejuk yang dirasakan manusia karena
hembusan angin yang mengenai kulitnya. Tubuh membuang kelebihan panasnya
melalui kontak dengan benda lain yang lebih dingin, uap nafas, dan penguapan
keringat. Keringat di permukaan kulit akan cepat menguap apabila dihembus oleh
angin, sambil membawa panas dari kulit, dan memberi tempat bagi keringat
selanjutnya. Semakin cepat proses tadi maka semakin cepat panas dibuang
sehingga tubuh menjadi sejuk.
4. Penyejukan Konvektif (convective cooling)
Penyejukan konvektif adalah penyejukan dengan memanfaatkan aliran angin. Bila
benda hangat dilewati dengan angin yang lebih sejuk maka akan terjadi
perpindahan panas dari benda tersebut ke udara. Bila proses ini berlangsung terus-
menerus maka akan menyebabkan benda tersebut menjadi sejuk karena panasnya
(kalornya) diangkut oleh angin.
2.8 Pemilihan Bahan Bangunan
Lippsmeier (1997:75) memaparkan bahwa jumlah panas yang memasuki bangunan
tergantung pada sifat atap atau dindingnya. Selaian itu, bau dan pencemaran udara, radiasi
alam dan buatan, serta bahan bangunan, warna dan pencahayaan ikut mempengaruhi
kenyamanan ruang secara fisik maupun fisiologis (Frick, 1997:74).
2.9 Definifi Belajar
Berikut adalah definisi belajar dari beberapa ahli :
1. Menurut james O. Whittaker (Djamarah, Syaiful Bahri , Psikologi Belajar;
Rineka Cipta; 1999) Belajar adalah Proses dimana tingkah laku ditimbulkan atau
diubah melalui latihan atau pengalaman.
2. Winkel, belajar adalah aktivitas mental atau psikis, yang berlangsung dalam
interaksi aktif dengan lingkungan yang menghasilkan perubahan-perubahan
dalam pengetahuan, pemahaman, ketrampilan, nilai dan sikap.
3. Cronchbach (Djamarah, Syaiful Bahri , Psikologi Belajar; Rineka Cipta; 1999)
Belajar adalah suatu aktifitas yang ditunjukkan oleh perubahan tingkah laku
sebagai hasil dari pengalaman.
4. Howard L. Kingskey (Djamarah, Syaiful Bahri, Psikologi Belajar; Rineka Cipta;
1999) Belajar adalah proses dimana tingkah laku ditimbulkan atau diubah
melalui praktek atau latihan.
5. Drs. Slameto (Djamarah, Syaiful Bahri, Psikologi Belajar; Rineka Cipta; 1999)
Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh
suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil
pengalaman individu itu sendiri di dalam interaksi dengan lingkungannya.
6. (Djamarah, Syaiful Bahri, Psikologi Belajar; Rineka Cipta; 1999) Belajar
adalah serangkaian kegiatan jiwa raga untuk memperoleh suatu perubahan
tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman individu dalam interaksi dengan
lingkungannya yang menyangkut kognitif, afektif dan psikomotor.
7. R. Gagne (Djamarah, Syaiful Bahri, Psikologi Belajar; Rineka Cipta; 1999) hal
22. Belajar adalah suatu proses untuk memperoleh motivasi dalam pengetahuan,
ketrampilan, kebiasaan dan tingkah laku.
8. Robert M. Gagne dalam buku: the conditioning of learning mengemukakan
bahwa: Learning is change in human disposition or capacity, wich persists over
a period time, and which is not simply ascribable to process a groeth. Belajar
adalah perubahan yang terjadi dalam kemampuan manusia setelah belajar secara
terus menerus, bukan hanya disebabkan karena proses pertumbuhan saja. Gagne
berkeyakinan bahwa belajar dipengaruhi oleh faktor dari luar diri dan faktor
dalm diri dan keduanya saling berinteraksi.
9. Lester D. Crow and Alice Crow Belajar adalah acuquisition of habits,
knowledge and attitudes. Belajar adalah upaya-upaya untuk memperoleh
kebiasaan-kebiasaan, pengetahuan dan sikap.
10. Ngalim Purwanto (1992) Belajar adalah setiap perubahan yang relatif
menetap dalam tingkah laku, yang terjadi sebagi hasil dari suatu latihan atau
pengalaman.
Berdasarkan analisi diatas penulis mendefinisikan, belajar adalah proses interaksi dengan
lingkungan melalui suatu aktifitas untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang
baru dan menghasilkan motivasi dalam pengetahuan, ketrampilan dan kebiasaan.


2.10 Tingkat Kenyamanan Belajar
Tingkat kenyamanan belajar merupakan perasaan nyaman yang dirasakan
seseorang ketika mengalami proses perubahan tingkah laku individu yang relative menetap
sebagai hasil pengalaman dan interaksi dengan lingkungan (Slameto, 2003). Tingkat
kenyaman belajar dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor salah satunya adalah kondisi
termal ruang.
2.11 Persepsi
2.11.1 Pengertian Persepsi
Persepsi merupakan dasar dari setiap pengalaman. Persepsi merupakan
kumpulan penginderaan. Persepsi merupakan kumpulan penginderaan yang
diorganisasikan secara tertentu lalu dikaitkan dengan pengalaman dan ingatan masa
lalu, dan diberi makna tertentu sehingga manusia dapat mengenali dan menilai
objek atau benda di sekitarnya (Sarwono, 1990:45).
2.11.2 Skema Persepsi
Kembali kepada hubungan manusia dengan lingkungannya, bahwa setelah
manusia menginderakan objek di lingkungannya, manusia memproses hasil
penginderaannya itu dan timbulah makna mengenai objek tersebut pada diri
manusia bersangkutan yang dinamakan persepsi. Persepsi ini selanjutnya
menimbulkan reaksi sesuai dengan asas busur refleks.
Paul A. Bell dalam (Sarwono, 1990:47) membuat skema atau alur
terciptanya persepsi. Skema ini bertujuan untuk memahami proses yang terjadi
sejak individu bersentuhan melalui inderanya dengan objek di lingkungannya
sampai terjadinya reaksi.

Objek Fisik
Individu
Persepsi
Dalam Batas
Optimal
Diluar Batas
Optimal
Homeostatis
Stress
Adaptasi/
adjusment
Coping
Stress Berlanjut
Efek Lanjutan
Efek Lanjutan
Gambar 2.3 Skema alur persepsi antara individu dengan objek fisik (Skema Bell)
2.11.3 Perubahan Persepsi
Dalam skema Bell telah disebutkan bahwa hasil dari tingkah laku coping akan
menyebabkan perubahan pada individu maupun pada persepsinya. Dengan kata lain
persepsi itu bukan sesuatu yang statis, melainkan bisa berubah-ubah. Mengapa dan
bagaimana persepsi itu berubah perlu diketahui agar kita bias meramalkan dan jika perlu
mempengaruhi persepsi. Proses perubahan pertama disebabkan oleh proses faal (fisiologik)
dari sistem syaraf pada indera-indera manusia. Jika situasi tidak mengalami perubahan
maka akan terjadi adaptasi atau habituasi, yaitu respons terhadap stimulus itu makin lama
makin lemah. Habituasi menunjukan kecenderungan faal l dari reseptor yang menjadi
kurang peka setelah banyak menerima stimulus.
Proses perubahan kedua adalah proses perubahan psikologik. Proses perubahan
persepsi secara psikologik antara lain dijumpai dalam bentukan atau perubahan sikap.
2.12 Teori-Teori Tentang Hubungan Antara Tingkah Laku dengan Lingkungan
1. Teori Stress Lingkungan
Menurut teori ini, ada dua elemen dasar yang menyebabkan manusia bertingkah
laku terhadap lingkungannya. Elemen pertama adalah stressor dan elemen kedua
adalah stress itu sendiri. Stressor adalah elemen lingkungan (stimuli) yang
merangsang individu seperti kebisingan, suhu udara dan kepadatan. Stress
(ketegangan, tekanan jiwa) adalah hubungan antara stressor dengan reaksi yang
ditimbulkan di dalam diri individu.
Dalam teori stress lingkungan ada dua pendapat mengenai stress tersebut. Menurut
Selye dalam (Sarwono, 1990:60) stress diawali dengan reaksi waspada terhadap
adanya ancaman yang ditandai oleh proses tubuh secara otomatis seperti tubuh
yang menggigil di udara yang dingin atau berkeringat di udara yang panas.
2. Teori Kelebihan Beban (Environmental Load Theory)
Teori ini dikemukakan oleh Cohen dan Milgram dalam (Sarwono, 1990:62).
Prinsip dasar teori ini adalah manusia mempunyai keterbatasan dalam mengolah
stimulus dari lingkungannya. Jika stimullus lebih besar dari kapasitas pengolahan
informasi maka terjadilah kelebihan beban (overload) yang mengakibatkan
sejumlah stimuli harus diabaikan agar individu dapat memusatkan perhatiannya
pada stimuli tertentu saja. Ditinjau dari teori ini, suhu lingkungan yang berlebihan
atau terlalu tinggi akan menyebabakan meningkatnya beban psikis (stress) pada
manusia sehingga akan menurunkan attention.
3. Teori Tingkat Adaptasi (Adaptation Level Theory)
Manusia menyesuaikan responsnya terhadap rangsang yang datang dari luar,
sedangkan stimulus pun dapat diubah sesuai dengan keperluan manusia. Wohlwill
dalam (Sarwono, 1990 : 63) mengatakan bahwa setiap orang mempunyai tingkat
adaptasi (adaptation level) tertentu. Reaksi orang terhadap lingkungannya
bergantung pada tingkat adaptasi orang yang bersangkutan pada lingkungan itu.
Makin jauh perbedaan antara keadaan lingkungan dengan tingkat adaptasi, makin
kuat pula reaksi orang itu. Kondisi lingkungan yang dekat atau sama dengan tingkat
adaptasi adalah kondisi optimal. Orang cenderung selalu mempertahankan kondisi
optimal ini, dalam skema Bell dinamakan kondisi homeostatis yaitu keadaan yang
serba seimbang. Ada tiga kategori stimulus yang dijadikan tolak ukur dalam
hubungan lingkungan dan tingkah laku yaitu stimulus fisik yang merangsang
indera, stimulus sosial dan gerakan.








BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Metode Observasi
Studi mengenai penelitian yang direncanakan ini dilakukan dengan cara penulis ikut
terlibat dalam kegiatan belajar mengajar secara langsung untuk mendapatkan data
mengenai kondisi kenyamanan belajar siswa di Laboratorium Komputer SMKN 2 Garut.
3.2 Metode Wawancara/ I nterview
Wawancara dilakukan dengan siswa Teknik Gambar Bangunan SMKN 2 Garut yang
dengan mengajukan pertanyaan secara spesifik untuk mendapatkan data berupa komentar
dan saran akan kondisi kenyamanan belajar siswa di Laboratorium Komputer SMKN 2
Garut pada kegiatan belajar mengajar bagi masa sekarang dan yang akan datang.
3.3 Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data merupakan salah satu aspek yang berperan dalam
kelancaran dan keberhasilan dalam suatu penelitian. Dalam penelitian ini metode
pengumpulan data yang digunakan adalah sebagai berikut:
1. Angket atau Kuesioner
Angket atau kuesioner adalah teknik pengumpulan data melalui formulir-formulir
yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang diajukan secara tertulis pada seseorang
atau sekumpulan orang untuk mendapatkan jawaban atau tanggapan dan informasi
yang diperlukan oleh peneliti (Mardalis: 2008: 66) Penelitian ini menggunakan
angket atau kuesioer, daftar pertanyaannya dibuat secara berstruktur denan bentuk
pertanyaan pilihan berganda (multiple choice questions) dan pertanyaan terbuka
(open question). Metode ini digunakan untuk memperoleh data tentang persepsi
tingkat kenyamanan siswa di Laboratorium Komputer SMKN 2 Garut.
2. Metode Dokumentasi
Metode dokumentasi yaitu pengumpulan data dimana peneliti menyelidiki benda-
benda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturanperaturan, dan
sebagainya (Arikunto, 2002: 158).


3.4 Skala Pengukuran Variabel
Skala pengukuran variabel dalam penelitian ini mengacu pada Skala Likert (Likert Scale),
dimana masing-masing dibuat dengan menggunakan skala 1 5 kategori jawaban, yang
masing-masing jawaban diberi score atau bobot yaitu banyaknya score antara 1 sampai 5,
dengan rincian:
1. Jawaban SS sangat setuju diberi score 5.
2. Jawaban S setuju diberi score 4.
3. Jawaban R ragu-ragu diberi score 3.
4. Jawaban TS tidak setuju diberi score 2.
5. Jawaban STS sangat tidak setuju diberi score 1 (Singarimbun, 1994: 249).
3.5 Teknik Pengolahan Data
Data yang telah terkumpul selanjutnya diolah. Semua data yang terkumpul kemudian
disajikan dalam susunan yang baik dan rapi. Yang termasuk dalam kegiatan pengolahan
data adalah menghitung frekuensi mengenai kondisi kenyamanan belajar siswa di
Laboratorium Komputer SMKN 2 Garut berdasarkan data hasil kuesioner kemudian diolah
untuk mendapatkan nilai persentase. Tahap-tahap pengolahan data tersebut adalah:
1. Penyuntingan
Semua daftar pertanyaan wawancara, data kuesioner yang berhasil dikumpulkan
selanjutnya diperiksa terlebih dahulu dan dikelompokkan.
2. Penyusunan dan Perhitungan Data
Penyusunan dan perhitungan data dilakukan secara manual dengan menggunakan
alat bantu berupa komputer.
3. Tabulasi
Data yang telah disusun dan dihitung selanjutnya disajikan dalam bentuk tabel.
Pembuatan tabel tersebut dilakukan dengan cara tabulasi langsung karena data
langsung dipindahkan dari data ke kerangka tabel yang telah disiapkan tanpa
proses perantara lainnya. (Singarimbun, 1994: 248).




3.6 Analisis Data
Tahap-tahap pengolahan data hasil penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Pemeriksaan akan kelengkapan jawaban.
Pada tahap ini data yang diperoleh diperiksa kembali untuk mencari jawaban dari
kuesioner yang tidak lengkap.
2. Tally, yaitu menghitung jumlah atau frekuensi dari masing-masing jawaban dalam
kuesioner.
3. Menghitung persentase jawaban responden dalam bentuk tabel tunggal melalui
distribusi frekuensi dan persentase. dengan menggunakan rumus :
P = f/N x 100%
P : Persentase
f. : Frekuensi data
N : Jumlah sampel yang diolah (Warsito, 1992:59)












DAFTAR PUSTAKA

http://dahlanforum.wordpress.com/2009/07/20/kenyamanan-thermal/ ( 7 Februari
2013 8.15)
http://journal.uii.ac.id/index.php/logika/article/view/455/368 ( 7 Februari 2013 8.15 )
http://repository.upi.edu/operator/upload/s_e0151_0606484_chapter2.pdf ( 7 Februari
2013 8.15)
http://repository.upi.edu/operator/upload/s_e0151_0606484_chapter1.pdf ( 7 Februari
2013 8.15 )
http://www.hqsa.org/2012/11/pengertian-belajar-menurut-para-ahli.html (30 Januari
2013 20:10)














BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Metode Observasi
Studi mengenai penelitian yang direncanakan ini dilakukan dengan cara penulis
ikut terlibat dalam kegiatan belajar mengajar secara langsung untuk mendapatkan data
mengenai penggunaan media pembelajaran digital pada mata diklat menerapkan desain
eksterior pada bangunan SMKN 2 Garut.
3.2 Metode Wawancara/ I nterview
Wawancara dilakukan dengan siswa Teknik Gambar Bangunan SMKN 2 Garut
yang dengan mengajukan pertanyaan secara spesifik untuk mendapatkan data berupa
komentar dan saran mengenai penggunaan media pembelajaran digital pada mata diklat
menerapkan desain eksterior pada bangunan SMKN 2 Garut pada kegiatan belajar
mengajar bagi masa sekarang dan yang akan datang.
3.3 Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data merupakan salah satu aspek yang berperan dalam
kelancaran dan keberhasilan dalam suatu penelitian. Dalam penelitian ini metode
pengumpulan data yang digunakan adalah sebagai berikut:
1. Angket atau Kuesioner
Angket atau kuesioner adalah teknik pengumpulan data melalui formulir-formulir
yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang diajukan secara tertulis pada seseorang
atau sekumpulan orang untuk mendapatkan jawaban atau tanggapan dan informasi
yang diperlukan oleh peneliti (Mardalis: 2008: 66) Penelitian ini menggunakan
angket atau kuesioer, daftar pertanyaannya dibuat secara berstruktur denan bentuk
pertanyaan pilihan berganda (multiple choice questions) dan pertanyaan terbuka
(open question). Metode ini digunakan untuk memperoleh data tentang persepsi
tingkat kenyamanan siswa di Laboratorium Komputer SMKN 2 Garut.



2. Metode Dokumentasi
Metode dokumentasi yaitu pengumpulan data dimana peneliti menyelidiki benda-
benda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturanperaturan, dan
sebagainya (Arikunto, 2002: 158).
3.4 Skala Pengukuran Variabel
Skala pengukuran variabel dalam penelitian ini mengacu pada Skala Likert (Likert Scale),
dimana masing-masing dibuat dengan menggunakan skala 1 5 kategori jawaban, yang
masing-masing jawaban diberi score atau bobot yaitu banyaknya score antara 1 sampai 5,
dengan rincian:
1. Jawaban SS sangat setuju diberi score 5.
2. Jawaban S setuju diberi score 4.
3. Jawaban R ragu-ragu diberi score 3.
4. Jawaban TS tidak setuju diberi score 2.
5. Jawaban STS sangat tidak setuju diberi score 1 (Singarimbun, 1994: 249).
3.5 Teknik Pengolahan Data
Data yang telah terkumpul selanjutnya diolah. Semua data yang terkumpul kemudian
disajikan dalam susunan yang baik dan rapi. Yang termasuk dalam kegiatan pengolahan
data adalah menghitung frekuensi mengenai kondisi kenyamanan belajar siswa di
Laboratorium Komputer SMKN 2 Garut berdasarkan data hasil kuesioner kemudian diolah
untuk mendapatkan nilai persentase. Tahap-tahap pengolahan data tersebut adalah:
1. Penyuntingan
Semua daftar pertanyaan wawancara, data kuesioner yang berhasil dikumpulkan
selanjutnya diperiksa terlebih dahulu dan dikelompokkan.
2. Penyusunan dan Perhitungan Data
Penyusunan dan perhitungan data dilakukan secara manual dengan menggunakan
alat bantu berupa komputer.
3. Tabulasi
Data yang telah disusun dan dihitung selanjutnya disajikan dalam bentuk tabel.
Pembuatan tabel tersebut dilakukan dengan cara tabulasi langsung karena data
langsung dipindahkan dari data ke kerangka tabel yang telah disiapkan tanpa proses
perantara lainnya. (Singarimbun, 1994: 248).
3.6 Analisis Data
Tahap-tahap pengolahan data hasil penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Pemeriksaan akan kelengkapan jawaban.
Pada tahap ini data yang diperoleh diperiksa kembali untuk mencari jawaban dari
kuesioner yang tidak lengkap.
2. Tally, yaitu menghitung jumlah atau frekuensi dari masing-masing jawaban dalam
kuesioner.
3. Menghitung persentase jawaban responden dalam bentuk tabel tunggal melalui
distribusi frekuensi dan persentase. dengan menggunakan rumus :
P = f/N x 100%
P : Persentase
f. : Frekuensi data
N : Jumlah sampel yang diolah (Warsito, 1992:59)

Anda mungkin juga menyukai