Anda di halaman 1dari 16

Sejarah Arsitektur Cina

PERKEMBANGAN
ILMU ARSITEKTUR CINA

Seni dan Arsitektur Negeri China dari zaman Neolithic ( Zaman Batu Baru) sampai abad 20, memiliki
prestasi yang paling penting bagi peradaban dunia hingga sekarang.
Arsitektur Cina mengacu pada suatu gaya arsitektur yang telah menjelma dan terwujudkan di Asia
dalam berabad-abad yang lalu. Prinsip struktral dari Arsitektur Cina sudah tinggal dan bertahan
sebagian besar tanpa perubahan, perubahan yang utama yang sedang hanya detil yang menghias.
Karena sejak Dinasti Tang, Arsitektur Cina pasti mempunyai suatu pengaruh utama pada gaya
Arsitektur Jepang, Korea, Taiwan dan Vietnam.
Ada corak tertentu yang umum dalam Arsitektur Cina, dengan mengabaikan daerah spesifik atau
penggunaan. Yang paling utama dalam gaya arsitektur china adalah penekanannya pada bidang
horisontal, khususnya pada panggung yang berat dan suatu atap yang luas dan terlihat mengapung
di atas dasar tanah, dengan dinding yang berpola vertikal. Begitu berlawanan dengan Arsitektur
Barat, yang mana cenderung untuk berkembang dalam tinggi bangunan dan kedalaman bangunan,
Arsitektur Cina menekankan pada dampak visuil dari jarak menyangkut bangunan tersebut.
Prinsip yang mendasari semua aspek kultur budaya Cina memberikan contoh dalam bidang seni. Seni
dalam konteks arsitektur Cina adalah suatu keseimbangan tradisi dan inovasi, pemikiran asing dan
asli, serta religius dan gambaran sekular. Seperti didaerah-daerah lain, bangsa cina juga
mempercayai beberapa filosofi yang nantinya dipakai pedoman dalam meningkatkan
kebudayaannya. Selain itu filosofi ini juga nantinya digunakan pedoman dalam berbagai hal salah
satunya dalam perkembangan ilmu arsitektur-nya.

A. Filosofi dalam Perkembangan Ilmu Arsitektur Cina antara lain :
Tien Yuan Ti Fang Yaitu filosofi yang mengatakan bahwa langit berbentuk bulat sedangkan bumi itu
sebenarnya kotak (persegi). Dimana jika ditelisik lebih mendalam, bentuk kotak/persegi merupakan
lambang keteraturan dan intelektualitas manusia dan bentuk bundar merupakan lambang
ketidakteraturan sifat alam. Filosofi ini diterapkan pada arsitektur Cina, dimana bangunan yang
berfungsi tempat-tempat pemujaan kebesaran Tuhan memiliki bentuk dasar 4 bulat (lingkaran)
sedangkan permukiman masyarakat memiliki bentuk dasar kotak.
Yin Yang Adalah sebuah konsep dualitas yang saling bertentangan (oposisi) satu dan lainya namun
memiliki maksud untuk saling melengkapi demi terciptanya keseimbangan, keselarasan dan
keharmonisan alam ini. Simbolisasinya merupakan roda lingkaran anasir Yin dan Yang, dimana
masing-masing anasir menguasai setengah bidang lingkaran yang melambangkan hukum
keseimbangan, juga roda siklus kehidupan yang berputar aktif dan tidak statis. Contoh Yin-
Yang: Utara-Selatan, Laki-Perempuan, Air-Api, Siang-Malam. Aplikasi Yin-Yang dalam ilmu arsitektur
Cina adalah pada pengguanaan sumbu-sumbu berlawanan pada tiap bangunan Cina
seperti Utara Selatan, Timur Barat.

Gambar 2.4. Lambang Yin dan Yang
Feng Shui Feng Shui adalah tradisi dari arsitektur Cina yang umumnya berhubungan dengan
pemilihan site, mendesain, konstruksi, dekorasi interior dan eksterior. Kalau diartikan per kata Feng
berarti angin dan Shui berarti air. Feng Shui mengkombinasikan antara Surga, Bumi, dan Manusia
untuk mencari keselarasan antara lokasi yang dipilih, orientasi, doktrin alam dan nasib manusia itu
sendiri. Kemudian Feng Shui juga dipengaruhi oleh keberadaan suatu lima elemen dasar, yaitu kayu,
api, tanah(bumi), logam, dan air. Dan kelima unsur tersebut di disimbolkan dengan arah mata angin
yang berbeda-beda.

B. Prinsip Dasar
Kebudayaan asli cina dulunya mengenal prinsip-prinsip dasar yana dipergunakan didalam
kehidupannya. Adapun prinsip dasar yang digunakan oleh seni arsitektur cina adalah sebagai berikut
:
a. Memfokuskan bumi bukan surga, mengutamakan ilmu pengetahuan bukan kemuliaan.
Disusun berdasarkan aturan-aturan yang dapat dimengerti secara rasional. Intelektualitas
menjadi latar dari masyarakat tradisional Cina, di mana kota-kota didominasi birokrat
terlatih, terutama dalam
bidang sastra, walaupun secara umum sejarah Cina adalah sejarah negeri agraris.
b. Bentuk kotak diaplikasikan pada kebanyakan banguan Cina yang diaplikasikan dalam empat
gerbang pada empat orientasi, utara-selatan, timur-barat. Biasanya bentuk kotak ini sendiri
dapat ditemukan pada banguan-bangunan permukiman masyarakat Cina pada umumnya.
c. Bentuk bulat diaplikasikan sebagai titik pusat yang secara kosmologis merupakan imitasi
dunia langit. Simbolisasinya merupakan sebuah titik di dalam sebuah lingkaran, mengandung
arti bahwa segala sesuatu di jagad raya (termasuk manusia) berawal dari suatu titik, dan
nantinya akan
menuju kembali ke titik asalnya pula (pusat). Bentuk dasar bulat berhubungan erat dengan
hal-hal yang bersifat keTuhanan (Langit) yaitu pada bentuk dasar banguan seperti kuil, dan
tempat-tempat pemujaan lainya.
d. Penggunaan orientasi arah mata angin selatan. Ini diaplikasikan pada beberapa banguan
kuno Cina seperti istana-istana, permukiman dan pada Kota Terlarang. Dimana dengan
penggunan orientasi Selatan, seluruh bangunan banguan tersebut menghadap ke arah
selatan, selain itu gerbang utama pun terletak di sisi sebelah selatan. Hal ini lebih karena
kepercayaan
masyarakat cina akan filosofi Feng Shui dimana arah Selatan melambangkan kedamaian
hidup, panjang umur serta kesuksesan pada karir. Selain menghindari dari cahaya matahari
menghadap selatan juga menghalangi datangnya angin dingin dari utara. Yaan Yaan, Sichuan
, 209 M Pilar Gaoyi
Shandong *%M Pilar Huangshengqing Zidon Zidon, Sicuan 28 SM Pilar Liye Shanxi 210 SM
Gundukan Qin Si Huang di Henan 25 25-220 M Luoyang Shanxi 206SM 206SM-9 M Changan
Shanxi 221 221-206 SM Xiayang Qin & Han (221SM 221SM-220M) Hebei IV SM Xiadu Hebei
Awal IV SM Handan
Shandong VI VI-V SM Linzi Shanxi VI VI-V SM Houma Zhou(1028 1028-211SM) Henan XIV XIV-
XI SM Anyang Henan XVI XVI-XIV SM Zhengzhou Shang (XVII XI SM) Lokasi Waktu
Bangunan Dynasti
e. Penggunan sumbu Timur Barat dan Utara-Selatan pada banguan Cina diaplikasikan pada
peletakan gerbang-gerbang utama yang diletakan pada arah utara-selatan, timur barat .
f. Banguan di Cina juga memiliki pembagian (separasi) bangunan tergantung fungsi dan
kegunaanya masing-masing. Ruang yang ada ditengah adalah ruang yang mendapat
perhatian utama karena ruang inilah yang digunakan untuk menyambut tamu dari luar.
g. Halaman adalah salah satu yang mendapat perhatian dari arsitektur Cina, hal ini mengacu
pada filosofi Feng Shui dan Yin Yang. Natah ini juga sudah diperindah dengan keberadaan
taman masyarakat Cina yang sangat indah.
h. Tata nilai (mandala), terdapat perbedaan bagian-bagian rumah (courtyard) berdasarkan
kegunaan dan kesakralannya.

C. Kronologi Dinasti Di Cina
Peradaban dari kebudayaan cina memiliki prestasi yang sangat penting bagi peradaban dunia hingga
sekarang. Prinsip yang mendasarinya adalah kebudayaan cina yang mengalami perubahan dari
zaman kezaman tergantung dari dinasti yang berkuasa di cina. Adapun dinasti yang ada dan
berkembang di cina adalah seperti terlihat terlihat dalam tabel: Jiangsu Pertengahan XII Beisi Da Ta
Shanxi 1137 Pavilion Wenshu Henan 1125 Chuzu An Henan XI Xiangguo Si Fujian 1053 1053-1059
Luoyang Qiao Henan 1049 Tie Ta Jiangsu X-XII Pagoda Hebei X Dacheng Dian Jiangsu 984 984-987
Pagoda Kembar di Shuang Ta Hebei 971 Longxing Si Zhejiang 969 Jingchuang Jiangsu 961 Pagoda
Huqiu Henan 960 960-1126 Kota Kaifeng Jiangsu 937 937-975 Qixia Si Sichuan 918 Kuburan Wang
Jian Lima dinasti (907 907- 959) dan Song dari Utara (960 960- 1126) Lokasi Waktu Bangunan Dinasti
Fujian 1128 1128-1250 Pagoda Kembar di Kaiyuan Si Jiangsu 1179 Sanqing Dian Zhejiang Mulai 1153
Liuhe Ta Zhejiang 1127 1127-1279 Kota Hangzhou Song dari Selatan (1127 1127- 1279)
Peking, Hebei 1189 1189-1192 Jembatan Lugou Qiao Henan 1175 Pagoda Baima Si Peking, Hebei
Awal XII Pagoda Tianning Si Hebei Mulai 1125 Peking Shanxi XI XI-XII Shanhua Si Hanxi 1056 Pagoda
Shijia Hebei 984 Dule Si Hebei Mulai 936 Peking Liao (907 907-1125) dan Jin (1125 1125-
1234) Lokasi Waktu Bangunan Dinasti 9 Hebei 1420 Menara gong Hebei 1443 Zhihua Si Hebei 1420
Kuil Langit Hebei XV XV-XVII Kuburan Ming Peking Mulai 1406 Istana kerajaan di Peking Shanxi Awal
Ming Menara gong Hebei 1409 1409-1643 Peking 1368 1368-1409 Tembok Besar Nankin Nankin,
Jiangsu Akhir XIV Kuburan Hong Wu Jiangsu 1368 1368-1409 Kota Nanking Ming (1368 1368-
1643) Peking, Hebei Yaun & Ming Pagoda Zushou Si 1271 Dagoba Putih Shanxi 1247 1247-1358
Yongle Gong Hebei Mulai 1264 Peking Yuan (1280 1280- 1367)Lokasi Waktu Bangunan Dinasti
Hebei 1780 Dagoba Hebei 1745 Menara Jam Hebei 1733 Dazhong Si Hebei 1652 Dagoba Putih
Hebei Mulai 1644 Peking Qing (1644 1644- 1911) Jiangsu 1618 Wuliang Dian Hebei XVI Dagoba Biyun
Si Shandong Awal XVI Kuil Confucius Hebei 1473 Wuta Si Lokasi Waktu Bangunan Dinasti
10
1. Dinasti Shang (1570-1045 SM)
Sebelum dinasty shang berkembang ada dinasti yang bernama dinasty hsia (2205-1570SM), namun
peradabannya tidak banyak diketahui setelah itu munculah dinasty shang. Peradaban dari dinasty
shang tumbuh dan berkembang secara langsung dari periode buaya pada jaman neolithik. Suatu
jangka waktu yang penting diawal perkembangan sejarah cina. pada zaman dinasty shang
masyarakatnya sudah hidup menetap pada sebuah desa atau perkampungan. Masyarakat pada
waktu itu sudah mengenal suatu kepercayaan yaitu memelihara artifak. Yang menjadi bukti adanya
prosesi penguburan jenasah dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu desa pada jaman
dinasty ini terpusat dalam propinsi Henan di cina. Selain itu banyak peninggalan yang
ditemukan pada waktu itu diantaranya keramik yang paling terkemuka dan besar, guci
yang dipakai sebagai jambangan /kendi penguburan, serta kapal yang menyatakan
orang-orang pada jaman dinasty shang mempunyai beberapa gambaran pemujaan.
Raja-raja pada jaman ini juga membangun pusara yang diperuntukan untuk upacara
keagamaan.
Peradaban dinasty shang kemudian mengalami perkembangan terutama pada masa kerajaan yin.
Masa kerajaan yin informasi tentang politik ekonomi, budaya, agama, geografi, ilmu perbintangan,
penanggalan, obat/kedokteran dan seni sudah ada. Terbukti dari penemuan pada kerajaan yin.

2. Dinasti Chou (1045-265 SM)
Para raja pada dinasty Shang tidak mampu mengendalikan pemerintahan dan meningkatknya
kekuatan suku-suku bangsa Chou. Hal ini mendapat tanggapan dari dinasty Chou untuk
menguasainya. Kebudayan-kebudayaan pada jaman dinasty Shang dirubah salah satu contohnya
tentang aturan tempat duduk keturunan raja. Perubahan kebudayaan tersebut tidak sepenuhnya
dilakukan namun ada yang masih dipertahankan seperti sarana yang dipakai sebagai penghormatan
terhadap nenek moyang. Didalam perkembangan dinasty Chou banyak hasil karya seni yang
dihasilkan diantaranya lukisan pada sutra, pahatan pada kayu, serta teknik pada
memasang kaca keramik yang sekaligus menandai adanya gaya dan pengembangan
baru pada dinasty ini. Peradaban dari dynasty ini lebih cenderung ketimuran sebab
rakyat pada waktu itu dipaksa melarikan diri dari penyerangan suku lainnya sehingga
ibukotanya dipindahkan dari Xian ke Luoyang

3. Dinasti Chin (221-206 SM)
Walaupun singkat, sejarah dinasty Chin merupakan Suatu peradaban penting dalam sejarah Cina.
Dinasty Chou yang kerajaannya lebih bersifat ketimuran. Itu diakhiri dengan suatu konsolidasi
ekuasaan dibawah kaisar Shih Huang Ti. Shih Huang Ti memerintah kerajaannya dengan penuh
semangat sehingga menjadikan kerajaannnya tersebut kuat. Hasil-hasil kebudayaan pada jaman ini
yang terkenal adalah peninggalan dari kuburan kaisar Shih Huang Ti yang dimakamkan pada suatu
gundukan tanah penguburan raksasa dibarat Lau provinsi Shansi. Disekitar kuburan tersebut
terdapat keindahan 6000 terra cotta figur manusia dan kuda yang memiliki tujuan untuk
melindungi gereja bawah tanah Shih Huang Ti. Figur-figur tersebut didandani sehingga menyerupai
pasukan-pasukan kerajan dan dilengkapi chavioteers dan pemanah, seperti halnya prajurit-prajurit
muda.




Gambar 2.9. Pelindung Kuburan Shih Huang Ti (TERRA COTTA)
4. Dinasti Han (206 SM 220 M)
Setelah Kaisar Shih Huang Ti meninggal, kekuatan kerajaan kerajaan dinasti Chin tak dapat
ipertahankan sehingga kekuasaannya dikendalikan oleh kekaisaran Han. Adapun hasil-hasil karya
seni serta karya arsitektur yang terdapat pada dinasti Han adalah :
a. Lukisan Lukisan lukisan pada jaman ini lebih menceritakan potret mengenai kekuasaan kaisar.
Ada pula lukisan yang menceritakan tentang alam baka dan legenda tentang pahlawan masa
lampau.
b. Pusara dan Pusara Artifak Pusara adalah salah satu karya arsitektur yang ditemukan pada
dinasti Han. Taknologi ilmu bangunannya cukup canggih.Terlihat pada konstruksi lokasi
penguburan yang rumit. Kuburan-kuburan pada zaman ini memiliki perbedaan (khas) dimana
terdapat miniatur rumah dan didalam kuburannya berisi binatang kesayangan para pelayan, dan
berbagai macam sortiran objek dalam kehidupan sehari-hari. Kamar bawah tanah pangeran Liu
Sheng adalah salah satu contohnya.

5. Enam Dinasti (220-589 M)
Setelah dinasti Han mengalami kerobohan dilanjutkan dengan enam dinasti untuk mengendalikan
kerajaan-kerajaan dalam periode ini. Kesenian Cina telah dipengaruhi oleh gagasan lain, termasuk
pengembangan kearah yang bersifat religius. Adapun sistem kepercayaan yang mereka anut adalah
Konfusianisme dan Taoisme. Ajaran tersebut mengajarkan untuk bersikap baik kepada orang tua,
mengsihi alam dan legenda rakyat.
a. Seni Budha Efek agama yang mengacu pada seni dipengaruhi oleh Budhisme yang
datang dari India. Setelah empat abad dengan satu penerangan gaya serta pokok penciptaan
suatu kategori Arsitektur dan Seni Budha yang baru dalam tradisi Cina. Salah satu hasil karya
seni yang masih tetap dipelihara adalah lukisan tembok yang berdasarkan pada cerita-cerita
dianggap suci.
b. Ada pula batu raksasa yang berisi ukiran Dewa Budha di pegunungan Henan, Provinsi Shensi.
Pagoda kayu merupakan salah satu karya arsitektur yang mendasari stupa orang india dan
menara dinasti Han.


Gambar 2.11. Goa Budha





6. Dinasti Tang (618-907 M)
Pada dinasti ini terjadi beberapa pergantian kepemimpinan sehingga berakhir pada kepemimpinan
raja Tai-Tsung dengan pemerintahan stabil mencuat kehidupan perekonomiannya semakin makmur.
Hasil hasil karya yang ada pada Zaman ini yaitu:
a. Lukisan
b. Seni Menghias


7. Dinasti Sung (960-1279M)
Kaisar Sung pada masa pemerintahannya berusaha untuk menjaga perdamaian
dan persahabatan dengan daerah-daerah disekitarnya yang pernah menjadi musuhnya.
Karya-karya seni serta arsitektur mulai menunjukkan suatu introspeksi dan perbaikan
dari sebelumnya. Gaya-gaya arsitektur pada waktu itu melahirkan karya-karya baru
diantaranya puncak menara yang berbeda dengan yang lainnya. Atap yang dobengkokkan
merupakan suatu karakter tersendiri. Balok-balok lintang disusun sedemikian rupa untuk menahan
beban dari atap. Pagoda menjadi salah satu jenis struktur religius yang paling utama.


8. Dinasti Yuan (1279-1368M) (Mongolia)
Adanya invasi mongol mengakibatkan perubahan besar terutama dalam bidang seni dan karya-karya
arsitektur. Di dalam arsitektur, Mongol telah membuat sebuah kontribusi substansiil dalam hal
struktur yang selain menekankan massa di dalam bangunannya. Struktur-struktur kerajaan pada
umumnya dibangun dengan membentuk sebuah simetris. Bahan-bahan yang banyak digunakan
adalah dari batu pualam.









D. Permukiman dan Perkotaan
1. The Forbidden City
Kota terlarang adalah suatu kawasan istana yang berbentuk persegi panjang yang terdiri dari 800
bangunan yang terletak di tengah-tengah kota Beijing. Kota Terlarang adalah rumah bagi
pemerintahan dua dinasti yaitu dinasti Ming dan Qing. Kota ini dibangun pada awal abad ke 15
tepatnya antara tahun 1409-1420. Kota Terlarang ini dilingkari dinding dengan panjang 24 kilometer
dan tinggi tembok 15 meter. Disebut Kota Terlarang karena sejak awal berdirinya yaitu pada tahun
1420 sampai runtuhnya dinasty Qing pada tahun 1912 Kota tersebut hanya boleh dimasuki
oleh orang-orang pemerintahan dan anggota keluarga kerajaan dan tidak boleh orang
biasa atau masyarakat umum untuk memasukinya.

Denah kota terlarang

Gambar 3.1. Tampak depan The Forbidden
City

Aula dan istana di dalam Kota besar yang terlarang, sebagai contoh, mempunyai pagu/langit-langit
yang agak rendah manakala dibandingkan ke padanan bangunan yang mengesankan di dalam
Arsitektur Barat, tetapi penampilan yang eksternal mereka cenderung alami dan menceritakan
tentang Kerajaan. Ini tentu saja tidak berlaku bagi pagoda, yang setidak-tidaknya secara relatif jarang
menampilkan kesan alam daerah China. Ide ini telah membuka jalan menuju Arsitektur Modern,
Aula dan istana di dalam Kota besar yang terlarang, sebagai contoh, mempunyai pagu/langit-langit
yang agak rendah manakala dibandingkan ke padanan bangunan yang mengesankan di dalam
Arsitektur Barat, tetapi penampilan yang eksternal mereka cenderung alami dan menceritakan
tentang Kerajaan. Ini tentu saja tidak berlaku bagi pagoda, yang setidak-tidaknya secara relatif jarang
menampilkan kesan alam daerah China. Ide ini telah membuka jalan menuju Arsitektur Modern,
sebagai contoh dapat kita lihat dalam melalui gambar 1.1 yang didesain oleh Arsitek Jrn Utzon.


Corak penting yang lain adalah penekanan pada simetri, yang berarti suatu perasaan, pengertian dan
kehebatan ini berlaku dari istana hingga ke rumah petani. Satu perkecualian terkemuka adalah di
dalam perancangan kebun, cenderung asimetri dan bukan simetri. Seperti Lukisan gulungan Cina,
prinsip yang mendasari komposisi kebun akan menciptakan arus yang kronis.


Bangunan Cina dapat dibangun baik dengan warna merah maupun batu bata abu-), tetapi struktur
kaku dari kayulah yang paling umum; karena kayu lebih mampu untuk menahan gempabumi, tetapi
peka terhadap api. Atap Bangunan Cina pada umumnya dibengkokkan, ada penggolongan tegas
tentang yang berbeda jenis nok atap, hampir sama dengan lapisan kayu tiang sejajar rancangan
klasik Eropa.

(gambar 1.4a)

Tampak depan tahta kerajaan di dalam Istana
tentang Kemurnian Surgawi, tempat
pemerintah sehari-hari dan penasehat
kerajaan




(gambar 1.4b) (gambar 1.4c)


Salah satu dari banyak aula istana berisi tahta kerajaan kaisar
Warna-warna tertentu, angka-angka dan arah utama di dalam Arsitektur tradisional Cina
mencerminkan kepercayaan di dalam masyarakat China, di mana sifat alami dari alam adalah
sesuatu hal yang tidak bisa dihubungkan dengan suatu prinsip atau Tuhan. Walaupun Tradisi
Barat secara berangsur-angsur mengembangkan tubuhnya dari literatur Arsitektur. Tetapi
sedikit sekali ditulis dalam sejarah China, dan teks yang paling awal, " Kaogongji", tidak pernah
diperdebatkan. Bagaimanapun, gagasan tentang keselarasan kosmis dan order dari kota besar
pada umumnya ditafsirkan pada paling dasar dari masyarakat cina, maka suatu reproduksi "
yang ideal" kota besar tidak pernah hidup. Beijing yang direkonstruksi sepanjang 16th dan 15th
adalah contoh yang baik dari perencanaan kota Cina tradisional.

E. Penggolongan Struktur



(gambar 1.4)
Yu Bazaar.
Puncak atap Cina Selatan tradisional Jiangnan. Penggolongan Cina untuk arsitektur meliputi:
lou ( Multistory bangunan)
tai ( teras)
ting ( paviliun)
ge (Two-Story paviliun)
ta ( Pagoda Cina)
xuan (beranda dengan Jendela)
xie ( Paviliun atau rumah teras)
wu (Ruang sepanjang koridor)


F. ARSITEKTUR KERAJAAN
Ada corak arsitektur tertentu yang disediakan untuk Kaisar Negeri China yang paling nyata
adalah pekerjaan ubin atap yang kuning; kuning adalah warna kerajaan, ubin atap yang
berwarna kuning masih menghiasi kebanyakan dari bangunan di dalam Kota besar Yang
terlarang itu.Kuil Surga, bagaimanapun, menggunakan pekerjaan ubin atap biru untuk
menandakan langit. Kolom Kaku Kayu dari bangunan, seperti halnya permukaan dari dinding,
cenderung di cat merah di dalam warna


(gambar 1.5)
pekerjaan ubin atap kuning dan dinding merah gambaran kota besar terlarang terlihat dari
bangunan di bawah salju.

(gambar 1.6)
Ukiran sembilan naga di dinding
suatu simbol lencana yang disediakan dalam rejim kerajaan, berat dan digunakan pada
arsitektur kerajaan letaknya pada atap, pada balok dan tiang, dan pada pintu Hanya bangunan
yang digunakan oleh keluarga kerajaan yang diijinkan untuk mempunyai sembilan gan ( ruang
antara dua kolom) hanya gerbang yang digunakan oleh Kaisar bisa mempunyai lima bangunan
melengkung, dengan satu pusat, tentu saja yang disediakan untuk Kaisar.

Peramalan dengan angka sangat mempengaruhi Arsitektur Kerajaan, karenanya penggunaan
angka sembilan banyak terdapat dalam konstruksi ( sembilan adalah angka yang terbaik bagi
mereka ) dan memberi alasan mengapa Kota besar Yang terlarang di Beijing dikatakan kepada
mempunyai 9,999. Yang menurut dongeng ada 10,000 ruang di dalam surga. Pentingnya arah
timur ( arah dari peningkatan matahari) di dalam mengorientasikan dan mendudukkan
bangunan Kerajaan adalah suatu format ttg pemujaan matahari dan ditemukan di dalam
banyak kultur jaman kuno, di mana seorang penguasa harus sejajar dengan garis Matahari.





G. ARSITEKTUR AGAMA

(gambar 1.7)
Longhua Pagoda di Shanghai, di bangun pada zaman tiga kerajaan.
Kuil longhua adalah suatu Kuil Budha yang dipersembahkan kepada Buddha Materiya terletak
di Kotamadya, Negeri China. Walaupun kebanyakan dari sekarang ini bangunannya direnovasi,
kuil tetap memelihara yang secara perancangan arsitekturalnya keaslian suatu biara dari Sekte
China tersebut.Kuil ini adalah yang paling besar, yang paling asli dan kuil jaman kuno lengkap
yang kompleks di kota Shanghai.
Secara umum, Arsitektur Budha mengikuti gaya yang kerajaan Cina. Suatu Biara Budha yang
besar secara normal mempunyai suatu medan aula, menempatkan patung Bodhisattva dalam
aula agung, menempatkan patung Buddhas (lihat gambar 1.6)Menempatkan untuk biarawan
dan biarawati di antara kedua sisi tempat tersebut. Biara Budha kadang-kadang juga
mempunyai pagoda, yang mana boleh menempatkan barang peninggalan Dari Buddha
Ghautama, pagoda yang lebih tua cenderung untuk ditempatkan di keempat sisi bangunan,
sedang pagoda yang lainnya di tempatkan di delapan sisi bangunan.



(gambar 1.8)
Tempat dari 500 patung biarawan.
Daoist arsitektur, pada umumnya mengikuti gaya commoners'. Pintu masuk utama
bagaimanapun pada umumnya di sisi, ke luar dari takhyul tentang setan yang mungkin
mencoba untuk masuk (lihat gambar 1.7) pendapat dari feng shui. Berlawanan dengan
Buddhists, di dalam suatu kuil Daoist dewa yang utama ditempatkan; aula yang merupakan
pusat perhatian paling depan, dewa yang lebih sedikit di belakang aula dan di sisi aula.


(gambar1.7)
Patung penjaga kuil yang dipercaya bisa mengusir setan.
Pada persetujuan Perencanaan Kota tradisional cina, Beijing telah dirancang
dari utara ke selatan dengan poros pusat di tengah, garis itu mewakili kekuasaan
kerajaan dan itu terus berjalan menembus kunci kantor pemerintahan, bangunan,
tempat kediaman kerajaan, dan pintu gerbang utama. Setelah Revolusi komunis tahun
1949, kebanyakan tembok di kota tua itu telah dirobohkan dan digantikan dengan
jalan. Bagaimanapun, beberapa pintu gerbang masih dipelihara. Sepanjang tahun
1950an Tiananmen (Gerbang Kedamaian Surga, yang juga dikenal denagn Tian'An
Men), berlokasi sepanjang utara selatan yang berpusat diselatan kota terlarang, telah
dibangun kembali dan bangunan perseginya telah diperlebar ke selatan untuk menjaga
kerumunan orang benyak pada saat pawai. Instalasi utama telah ditambahkan di
sekitar persegi Tiananmen, mencakup aula yang besar bagi orang-orang, yang
dibangun tahun 1959, terdapat pertemuan pembuat undang-undang. Beberapa blok
timur kota terlarang dan persegi Tiananmen adalah jalan Wangfujing, kota besar yang
paling terkenal sebagai pusat perbelanjaan.
H. XIAN
Xi'An atau Sian, adalah sebuah kota besar di kawasan China bagian utara,
XiAn ber-Ibukota di Shaanxi ( Shen-Hsi) Provinsi, industri dan budaya berpusat di
Lembah Sungai Wei dengan penduduk yang bermatapencaharian dibidang agraris.
Hasil-hasil produksinya meliputi kapas, perlengkapan elektrik, permesinan, dan
pupuk.Salah satu universitas terkenal yaitu Jiaotong Universitas ( 1896) ada di
kawasan XiAn.


Gambar 3.4.
Peninggalan-peninggalan di kota XiAn
Hal menonjol dari kota ini adalah pusara tentang Kaisar Cina pertama, Qin
Shihuangdi ( Ch'In Shih-Huang-Ti), penggalian arkeologis yang dimulai 1977,
Musium Shaanxi,merupakan tempat penyimpanan sebagian dari penemuan
arkeologis,diantaranya Big and Little Goose Pagodas, sisa-sisa patung Budha pada
abad ke 7, Masjid Agung yang telah melayani orang Islam kota besar sejak abad ke 8,
dan tembok kota yang dibangun pada dinasti Ming (1368-1644). Penemuan terkenal
lainya meliputi makam kaisar Tang (618-907), empat tumuli ( gundukan tanah
penguburan), yang dikatakan sebagai pusara raja-raja dinasti Zhou ( Chou) ( 1045?-
256 BC).
I. Benteng
The Great Wall
Tembok besar Cina dibangun zig-zag melintas sepanjang kawasan Cina bagian
utara. Tembok besar ini dibangun sebagian demi sebagian tiap abadnya, dan tiap
bagian-bagiannya terdapat jarak. Oleh karena itu Tembok Besar Cina buka satu
tembok panjang yang solid, namun gabungan dari beberapa tembok-tembok dan jika
digabungkan menjadi satu, panjang keseluruhan tembok besar Cina kira-kira
mencapai 4000 mil atau 6400 kilometer. Tembok Besar Cina ini memiliki tinggi 25
kaki (7,5 meter) dan lebar 30 kaki (9 meter). Tembok Besar ini mengalami
pembangunan hingga pertengahan tahun 1600, dan merupakan pembanguan terlama
yang pernah terjadi di bumi.
Sejak jaman dahulu masyarakat Cina membangun tembok yang tinggi adalah
untuk perlindungan. Begitu pula dengan Tembok Besar Cina. Pada jaman dahulu,
tepatnya 2000 tahun yang lalu, kaisar Cina pertama, Shih Huang Ti membangun
tembok perlindungan di bagian utara daerah kekuasaannya, itulah yang disebut
sebagai tembok besar pertama di Cina. Setelah berabad-abad lamanya tembok besar
tersebut sudah banyak yang runtuh. Akhirnya pada akhir tahun 1400 Dinasti yang
berkuasa saat itu yaitu dinasti Ming kembali membangun tembok-tembok yang telah
runtuh. Tembok ini berfungsi sebagai perlindungan bagi masyarakat Cina saat itu dari
serbuan bangsa Mongolia, yang saat itu memiliki pasukan yang sangat kuat. Dinasti
Ming juga sudah memperpanjang tembok tersebut menuju ke selatan dan akhirnya
hampit melingkari kota Beijing, ibukota saat itu.

Gambar 3.7. Tembok Besar Cina
Awalnya para konstruktor membuat tembok tersebut dengan metode temboktembok
jaman dahulu, yaitu dengan membungkus tanah dengan bingkai kayu, namun
tembok-tembok itu akhirnya runtuh tidak lama kemudian. Maka pada saat
pemerintahan dinasti Ming, mereka inggin membuat tembok itu lebih kuat. Hal ini
dilakukan dengan terlebih dahulu membuat pondasinya dengan batu granit dan
temboknya sendiri di bentuk dengan bata dan batu. Disana juga dibuat menara untuk
mengawasi para Mongolian.

J. Tempat Ibadah
Arsitektur kuil di Cina mengaplikasikan bentuk dasar segitiga memadat ke atas. Sehingga
terlihat seperti bentuk gunung yang memanjang yang mengambil filsafat langit berada di atas.
Namun ada beberapa kuil yang mengambil filsafat dari berbagai ilmu pengetahuan sehingga
terdapat berbagai macam aplikasi dari bangunan kuil di Cina,namun pada intinya kuil-kuil di
Cina memiliki tingkatan-tingkatan


Gambar 3.8. Altar Surga
Altar Surga
Altar surga terletak 3 kilometer disebelah selatan kota terlarang. Kota ini dibangun pada abad
ke 15 pada masa pemerintahan dinasti Ming. Altar ini merupakan altar yang paling terkenal di
kota Beijing.

H. Rumah Tradisional Cina
Rumah tradisional China memiliki gaya yang sangat unik dimana rumah terbagi menjadi
beberapa ruang yang terpisah oleh taman dimana tiaptiap bagian rumah memiliki fungsi dan
kegunaan tersendiri. Yang unik dari rumah tradisional cina adalah hampir tiap bagian interior
memiliki hiasan dekorasi yang cukup mencolok baik dengan ukiran maupun warna-warnanya.
Selain itu kebanyakan rumah tradisional Cina mengguanakan material nonpermanen dimana
ini dipengaruhi oleh filosofi ajaran Tao dimana Semua yang ada di alam adalah fana. Selian itu
keunikan lainya adalah bentuk atapnya dimana atap-atap bangunan Cina berberntuk
melengkung keatas pada ujungnya. Menurut kepercayaan Cina bahwa bentuk ini menangkal
segala pengaruh maupun roh jahat dari luar rumah.
Pada arsitektur rumah Cina dikenal juga pembagian ruang-ruang dalam rumah sesuai dengan
kegunaan dan kesakralannya selain itu rumah tradisional Cina juga mengenal pembagian
rumah menurut sumbu Utara-Selatan atau Timur-Barat. Adapun denah rumah tradisional Cina
adalah sebagai berikut :

Gambar 3.11. Denah rumah tradisional Cina

K. Jembatan
Seperti fungsi jembatan pada umumnya, jembatan di Cina juga berfungsi sebagai penghubung
dua wilayah yang dipisahkan oleh sungai. Jembatan Sederhana pembatas antar desa Jembatan
pembatas antar dinasti
Jembatan-jembatan di Cina hanya dipakai sebagai sarana tempat untuk menyeberang ke satu
daerah ke daerah lain yang dipisahkan oleh sebuah sungai atau danau. Jembatan sederhana
biasanya tidak memiliki struktur yang kuat karena hanya sebagai sarana yang
praktis,sedangkan jembatan pemisah dengan melewati danau atau sungai besar memiliki
struktur yang kuat dan telah teruji pada masa itu jembatan tak pernah roboh hingga kini
walaupun tak pernah dipugar.

L. Kuburan
Ketika kaisar ChIn Shin Huang Ti yang pernah menjadi penguasa terkuat di Cina itu
meninggal dan dimakamkan dalam suatu gundukan tanah penguburan raksasa di barat laut
provinsi Shansi. Kuburan kerajaan terdapat lebih dari 6000 terra-cotta figur manusia dan kuda
berniat untuk melindungi gereja bawah tanah kaisar ChIn Shin Huang Ti. Figur-figur
tersebut dengan hati-hati didandani sehingga menyerupai salah satu dari pasukan-pasukan
berjalan dan dilengkapi charioteers dan pemanah, seperti halnya prajurit-prajurit muda namun
Sekarang seiring berjalannya waktu, angkatan perang mula-mula dicat dengan warna yang
lebih terang
Konstruksi lokasi penguburan yang rumit memberi suatu indikasi yang kuat mengenai
teknologi ilmu bangunan yang canggih serta harus tetap hidup.] Orang- Orang pada dinasti Han
yang mewah melengkapi bagian dalam dari kuburan mereka dengan suatu obyek miniatur
yang luas yang pada umumnya didandani seperti tiruan dari pemilikan nyata seperti binatang
atau bangunan. yang disebut ming-chi'i yang berarti barang-barang roh. Materi ini telah
digunakan sebagai pengganti untuk kepemilikan yang berharga. Ming-chii pada umumnya
memproduksi ceramic dan telah dipasangi kaca yang berwarna-warni dan dicat. Kuburan khas
pada Dinasti ini berisi miniatur rumah, binatang kesayangan, para pelayan, dan bermacam-
macam sortiran object dari kehidupan sehari-hari. Walaupun kebesaran Ming-chii berkurang,
mutu artifacts yang ditemukan terkubur memperlihatkan pemborosan dalam Dinasti Han
untuk menyaingi kebesaran Dinasti Shang. Kamar Pusara Bawah tanah Pangeran Liu Sheng dan
isterinya Tou yang meninggal sekitar 120 SM ditemukan di Provinsi Hopeh sekitar tahun
1968,sehingga mengadakan suatu deretan pernis kaya, sutera, barang Tembokar, dan kapal
perunggu, beberapa menyepuh dan beberapa menatah dengan emas. Badan dari mayat
suami-istri tersebut telah dihiasi pakaian yang disebut permata hijau lumut dan potongan segi-
empat permata hijau lumut dijahit bersama-sama dengan disusupkan emas. Masing-Masing
perlengkapan berisi lebih dari 2000 potongan tiap individu yang dipercaya menandakan hidup
abadi.

M. Taman
Taman di Cina
Arsitektur Cina masa lampau telah mengenal seni pertamanan yang indah dipandang. Ini
dilihat dari penataan tempat dari sebuah lingkungan yang padat dan diberi tatanan sebuah
taman di suatu tempat maupun sudut tertentu. Hal ini menyebabkan Cina menjadi tempat
yang indah dimanapun tempatnya, karena di setiap tempat dihiasi pertamanan yang sangat
menakjubkan dan tertata rapi. Selain itu mereka juga sudah mengerti betapa pentingnya alam
(tumbuhan dalam taman) untuk berlangsungnya kehidupan mereka. Hal ini juga sudah sangat
ditekankan dalam ilmu Feng Shui, dimana taman dapat berfungsi sebagai penetral energi
negatif yang terdapat dalam tubuh manusia.