Anda di halaman 1dari 4

AL QIYADAH AL FIKRIYAH

KEPEMIMPINAN BERPIKIR DALAM ISLAM

UMAT ISLAM

Ikatan Nasionalisme  Ikatan Kerohanian

Ikatan Kesukuan Ikatan Kemaslahatan IKATAN IDEOLOGIS

BATHIL 
BATHIL  BATHIL BATHIL
Karena: 
1. Mutu  Karena: 
Ikatannya  Karena:  Karena: 
1. Ikatannya berdasar  2. Ikatan yang bersifat  1. Tidak memiliki 
  Rendah  pada keturunan/ 
2. Ikatannya  temporal  peraturan hidup 
  qabilah  3. Tidak bisa dijadikan  2. Aktifitasnya terbatas 
bersifat  2. Ikatannya bersifat 
  emosional  pengikat antar  pada kegiatan 
emosional  manusia  spiritual 
  3. Ikatannya  3. Ikatannya tidak  4. Memungkinkan  3. Tidak berhubungan 
  bersifat  manusiawi, sering 
temporal  terjadinya tawar  dgn kehidupan 
  terjadi perebutan  menawar  sehari‐hari 
  kekuasaan  kepentingan 
  5. Akan bubar jika 
  kemaslahatan sudah 
tercapai 
 
 
 
 
  IKATAN YANG SHAHIH & LAYAK
 
 
 
 
Ikatan Ideologis (mabda’iy) adalah :
 
  Ikatan yang dibangun dengan aqidah aqliyah
  ATAU
  Ikatan berdasarkan pada suatu mabda / ideologi
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
MABDA’
 
 
 
  PENGERTIAN Aqidah Aqliyah yang melahirkan peraturan
 
  Qaidah Fikriyah (Landasan Berpikir)
  AQIDAH
Qiyadah Fikriyah (Kepemimpinan Berpikir)
 
  Pemikiran menyeluruh tentang alam semesta, manusia dan hidup, serta
  tentang apa yg ada sebelum & setelah kehidupan
 
 
 
  Wahyu Allah yang diperintahkan untuk mendakwahkannya BENAR
  Berasal dari :
 
Berpikir & Kejeniusan Manusia SALAH
 
 
 
 
Fikroh Berbagai Pemecahan Masalah Kehidupan
 
  Terdiri dari :
Penjelasan tentang cara pelaksanaan, pemeliharaan
  Thoriqoh
awidah dan penyebaran risalah dakwah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
  Mabda’ di
1 KAPITALISME
  dunia:
  Aqidahnya
  Ide Dasar :
SEKULERISME
  Qiyadah Fikriyahnya
(Pemisahan Agama dgn Kehidupan)
 
  Qaidah Fikriyahnya
Menurut mereka :
 
 
- Manusia berhak membuat peraturan Muncul:
  hidupnya Sistem Ekonomi Kapitalis
 
  - Adanya kebebasan berpendapat, Muncul:
beraqidah, hak milik dan kebebasan Paham Demokrasi
  pribadi
 
- Tidak ada hubungannya antara Urusan Tuhan diserahkan
  kehidupan dunia dgn apa yang ada ke Tuhan, Urusan Kaisar
  sebelum dan sesudahnya diserahkan ke Kaisar

  Muncul:
- Masyarakat terbentuk dari individu-
  individu
Konsep Individualisme
 
- Kebahagiaan adalah memperoleh Kebebasan bertingkah
  sebesar-besarnya kesenangan laku untuk meraih
  jasmaniah kesenangan
 
  2 SOSIALISME
  Aqidahnya
  Ide Dasar :
  DIALEKTIKA & EVOLUSI MATERIALISME
Qiyadah Fikriyahnya
(Materi adalah asal dari segala sesuatu)
 
  Qaidah Fikriyahnya
  Menurut mereka :
 
  - Tidak ada Sang Pencipta & Kehidupan Berasal dari materi
setelah kehidupan dunia kembali ke materi
 
  - Kebahagiaan adalah memperoleh Kebebasan bertingkah
  sebesar-besarnya kesenangan laku untuk meraih
jasmaniah
 
  - Masyarakat sebagai satu kesatuan utuh Aqidah ditentukan oleh
secara mutlak dan pasti negara
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
  3 ISLAM
 
  Aqidahnya
Ide Dasar :
 
KEYAKINAN AKAN ADANYA Qiyadah Fikriyahnya
  ALLAH SWT
 
Qaidah Fikriyahnya
  Menurut mereka :
 
  - Di balik alam semesta, manusia dan Allah menciptakan segala
  hidup terdapat Al Khaliq sesuatu
 
- Ada hubungan manusia dengan Allah Berbuat sesuai perintah
  (idrak sillah billah) dan larangan Allah SWT
 
 
- Setelah kehidupan dunia ada kehidupan Ada kehidupan akhirat
  lagi (Syurga dan Neraka)
 
  - Masyarakat dipandang terdiri dari
Diatur dgn hukum syara’ 
manusia, perasaan, pemikiran & aturan
 
  - Makna Kebahagiaan adalah diraihnya Berbuat sesuai perintah
  Keridhoan Allah SWT dan larangan Allah SWT
 
 
  KARENA ITU
 
 
  QIYADAH FIKRIYAH ISLAM 
 
 
 
  SHAHIH & POSITIF 
 
 
Dibangun berlandaskan akal yang mewajibkan kepada kaum Muslim untuk mengimani :
  Adanya Allah, kenabian Muhammad SAW, kemukjizatan Al Qur’anul Karim 
 
 
  Hanya Qiyadah Fikriyah Islam yang benar dan layak bagi manusia,  
  Karena sesuai dengan fithrah dan akal manusia 
 
 
  Hanya Qiyadah Fikriyah Islam yang akan berhasil dalam mengatur kehidupan manusia di 
  bidang Sosial, Ekonomi, Pendidikan, Politik Luar Negeri dan Pemerintahan