Anda di halaman 1dari 32

Pak Karim Melenjan Liza

March 31, 2011isterisuamiLeave a commentGo to comments



Petang itu Liza berbalah dengan ibunya mengenai tanah tapak rumah pusaka suaminya.
Siang tadi Pak Karim, orang kaya Kpg. Batang datang menuntut hutang dari Kak Timah.
Kalau tak bayar esok tanah pusaka itu akan menjadi milik Pak Karim. Liza berkeras cuba
untuk menyelesaikan hutang dengan Pak Karim tapi ibunya tak setuju kerana tidak
mempunyai wang $40,000 bagi menyelesaikan hutang tersebut.
Pagi itu Liza seperti biasa ke perigi di belakang rumah untuk mandi sambil berkemban. Kak
Timah telah pun pergi menoreh. Tuboh dara Liza yang putih melepak itu cuba seksi bila di
baluti kain batik lepas. Liza baru berumor 18 thn.

Tetek Liza yang mungkil pejal itu baru nak tumboh. Puting teteknya yang kemerahan itu
mendongak ke atas dan amat keras sekali. Bontot Liza sedikit lebar dan tonggek. Bila
berjalan ianya berkeadaan melentik. fefet Liza memang tembam sekali. Bulu hitam yang
baru nak tumboh memagari biji kelent*t yang merah itu.
Liza memulakan mandian beliau. Dari celah semak sepasang mata asyik memerhatikan
pergerakkan Liza. Pak Karim merasa beruntung benar pagi itu. Rezeki dapat mengendap
anak dara sunti mandi takkan di lepaskan begitu sahaja.
Pak Karim mengeluarkan kepala butohnya dari dalam kain. Dia berkata beruntung kau
kepala btg, dapat melancap tengok anak dara sunti mandi. Pak Karim mengoyang kepala
butohnya yang telah tegang itu. Semakin di goyang kepala buoth tua itu semakin kembang
dan menegang.
Dari balik semak itu Pak Karim nampak Liza menyelak kainnya sampai ke pangkal peha
yang putih gebu itu. Dengan secara automatik kepala btg Pak Karim meledakan air mani
bertaburan disekitar semak di hadapanya. Mengigil-gigil tuboh tua itu melayan kesedapan
melancap sendiri. Puas hatinya dapat melancap begitu.
Diperhatikan Liza sudah selesai mandi dan mula bergerak balik ke rumahnya. Diikuti Liza
dari belakang. Sampai di rumah Liza ke bilik untuk menukar pakaian. Pak Karim naik
perlahan ke rumah tersebut dan teruskan aktiviti mengendapnya. Dia tahu time nie kaka
timah masih belum balik menoreh.
Liza melonggarkan ikatan kain basah dan menanggalkanya dari tuboh yang halus putih
melepak itu. Terliur Pak Karim melihat pandangan yang begitu seksi. Dengan segera kepala
btg tua di dalam kainnya menegak naik.
Pak Karim yang tak tahan dengan adengan begitu terus menerkam ke arah Liza. Liza
menjerit terkejut Pak karimmmm buat apa nie. Pak Karim berkata Liza Pak Karim nak
merasa tuboh anak dara sunti dah laama Pak Karim tak merasa fefet muda
Liza bersuara kembali Keluar Pak Karim kalau tak saya menjerit nanti. Pak Karim
menjawab jeritlah aku tak takut. Liza merasa panik dengan keberanian Pak Karim. Dalam
hatinya berkata naya aku kali ini, si tua ganyut ini memang dah bernafsu sangat tengok
fefet aku ini.. memang punah dara aku dikerjakannya nanti.!
Tiba tiba Liza dapat satu akal Ohhh.. Pak Karim nak rasmikan fefet dara saya yea.!
Boleh saya boleh siap kangkang luas luas untuk Pak Karim tapi dengan satu syarat Pak
Karim segera menjawab Apakah syaratnya.? . Liza menyambung Biar saya cuba
lancapkan Pak Karim dulu. Kalau Pak Karim keluar mani sebelum tamat tempoh 15 minit,
Pak Karim di kira kalah dan terpaksa menyerahkan kesemua tanah pusaka ayah saya
kembali.
Pak Karim menggelengkan kepala kerana tidak setuju lalu mengemukakan cadangan
balasnya. Apa kata. kalau kau berjaya dalam tempoh tu saya serahkan balik sebahagian
saja tanah pusaka tu.!
Liza termenung sejenak dengan cadangan balas si tua itu. Namun kuasa tawar menawarnya
adalah amat terbatas. Akhirnya dia terlintas untuk mengemukakan cadangan tolak
ansurnya. Baiklah. jika ganjarannya dah terbahagi 2. maka wajarlah juga masanya pun
di kali 2.. iaitu 30 minit.
Pak Karim nampaknya bersetuju.

Demi persetujuan itu, pantas Liza sendiri berusaha memburaikan kain pelikat Pak Karim.
Sambil tangannya giat mengusap si btg hitam, sambil itu jugaklah Liza melucutkan baju
orang tua itu. Seronok sungguh Pak Karim dapat peluang bertelanjang bulat di hadapan
mata kepala anak dara belasan tahun secantik si Liza. Dah tu pulak, butohnya tak lekang
dari belaian jari jari lembut si Liza.
Liza memulakan adengan melancap. Mencanak batang btg itu terpacak mempamirkan
gagah. Terpencul kepala btg Pak Karim yang hitam legam tu. Perlahan-lahan Liza mengurut
dan menarik pundi buah zakar Pak Karim.
Pada mulanya Pak Karim rileknya saja menimati kesedapan yang disalurkan oleh jari jemari
Liza ke serata pelusok butohnya itu. Dia begitu yakin boleh bertahan melewati tempoh 30
minit kerana tadi dia baru saja lepas melancap sepuas puasnya.
Lama kelamaan masa sudah pun menjangkau 25 minit. Liza mulai kelihatan resah. Berbagai
cara dia dah lakukan namun si btg hitam itu tetap hanya terpacak keras seperti sejak dari
awal tadi. Liza binggung memikirkan kedegilan btg Pak Karim yang nampaknya begitu
enggan memuntahkan air mani.
Tidak sedikit pun terlintas difikirannya bahawa Pak Karim baru saja puas melancap sewaktu
mengintai Liza mandi tadi. Mujur juga Pak Karim telah menolak cadangan Liza yang awal
tadi. Jika tidak, setelah berakhir tempoh 15 minit tadi, sudah pasti Liza yang kalah
pertaruhan dan mungkin fefet daranya sudah punah dikerjakan oleh batang btg si tua gayut
itu.
Liza dan Pak Karim sama sama menjeling ke arah jam. 27 minit sudah pun berlalu. Airmata
mula berlinang membasahi pipi Liza. Sementara di bibir Pak Karim pula sudah terukir
senyuman riang bagi meraikan cerahnya peluang untuk bakal mencemari fefet dara si Liza.
Di dalam seliputan airmata, Liza ternampakkan sebuah botol minyak losyen yang berada
berhampiran dengan kedudukannya. Pantas akal Liza tertindak untuk mengubah teknik
usapannya. Dengan kelam kabut dia membuka penutup botol losyen itu. Kemudian minyak
yang ada di dalamnya dicurahkan ke atas kepala btg Pak Karim.
Berlecup lecup bunyi jari jemari Liza mencabar ketegangan btg hitam itu. Serata pelusuk
kepanjangan batang btg Pak Karim dikerjakannya dengan teknik minyak losyen tersebut.
Bersungguh sungguh Liza menangani usaha untuk memerah keluar air mani Pak Karim.
Berkerut muka Pak Karim menahan kesedapan. Jari halus Liza kemudian bermain di kepala
takuk Pak Karim. Dengan menggunakan hujung kukunya yang panjang dan tajam, Liza
melurut batang Pak Karim secara perlahan-lahan. Mengigil-gigil bontot Pak Karim menahan
kegelian. Penangan minyak losyen berkenaan telah benar benar berjaya membahangkan
pundi pundi air mani Pak Karim.
Sekali lagi Liza dan dan Pak Karim menjeling ke arah jam yang menunjukkan kurang dari
30 saat saja lagi masa yang tinggal. Pak Karim mulai meronta ronta dengan kegelisahan
yang tidak terhingga. Namun Liza tetap tekun mengengam erat batang hitam Pak Karim
dan melancapkannya secara lebih laju.
Pak Karim mengetap gigi. Sebelum ini tak pernah di rasakan di lancapkkan sesedap ini. Liza
perhatikan muka Pak Karim merah padam menahan kesedapan. Kekentalan btg hitam itu
mulai ganas berdenyut denyut di dalam gengaman tangan Liza. Mata Liza terbeliak
merenungi keadaan lubang kencing kepala btg Pak Karim yang semakin luas ternganga.
Melihatkan demikian, Liza pun bertindak melajukan lagi goncangan. Tetapi kini ianya hanya
tertumpu kepada bahagian kepala btg Pak Karim itu saja. Ketika masa hanya tinggal tak
sampai 5 saat untuk tamat, Pak Karim mulai menjerit Sial kamu Liza..! Aku dah tak tahan
ni! Serentak dengan itu berderailah air mani menyembur dari kepala btg Pak Karim Se
saat selepas itu jam pun berbunyilah menandakan tamatnya tempoh pertaruhan.
Selamat gak fefet dara aku ni Nyaris nyaris tak kena koyak dengan btg hodoh si tua gatal
ni.! Kata Liza di dalam hatinya.
MORE STORY KLIK DISINI
Cerita ini adalah cerita pertama saya tentang pengalaman mengintai orang mandi. Saya mula
melakukan perbuatan ini seawal berusia 11 tahun. Pada masa itu, saya mempunyai seorang
jiran yang berumur dalam lingkungan 32 tahun. Pada masa itu, saya dan anaknya selalu
bermain bersama-sama. Saya telah bermain bersama-sama anaknya sejak berusia 5 tahun
lagi. Boleh dikatakan teman baik waktu kecil.

OK, dipendekkan cerita, saya terus ke bahagian yang membangkitkan kejadian saya mengintai
orang mandi ini. Pada waktu itu, selepas penat berlari-lari, saya pun berehat di depan
rumahnya. Pada masa itu, ibu kawan saya (yangg 32 tahun tu) membawa air untuk anaknya.
Saya dan anaknya duduk pada kedudukan yang rendah, Ibunya pula selalu memakai baju
berkolar bulat yang rendah. Apalagi, tersembullah teteknya yang paa pandangan saya bersaiz
34C itu.

Batang saya terus tegak pada masa itu juga. Sejak kali itu, saya selalu mengambil kesempatan
untuk memperhatikan teteknya ketika dia tunduk mengangkat benda dan sebagainya. Dari
celah bajunya juga kadang-kadang boleh ternampak.

Saya sememangnya tidak pernah merancang untuk melihat keseluruhan tubuhnya. Namun,
pada suatu hari, saya bermain-main bersama anaknya sehingga 7 petang. Pada masa itu, saya
sedang menonton TV sambil berehat bersama anaknya. Tiba-tiba, ibunya bangkit dari tempat
duduknya yang sedang menjahit baju. Dia masuk ke biliknya lalu keluar dengan tuala di
tangannya.

Maka, tahulah saya bahawa dia akan mandi. Saya pun bangkit dari tempat duduk dan
melangkah ke belakang rumahnya. Terdengar suara air menjirusi tubuh dan turun ke lantai.
Sahlah itu adalah ibunya sedang mandi. Tubuh saya bergetar keseluruhannya apabila
membayangkan tubuh bogelnya. Sehingga detik itu, saya belum pernah menonton filem blue.
Saya hanya mendengar cerita dari kawan-kawan di sekolah saja.

Entah datang dari mana idea untuk melangkah ke bahagian paling belakang rumahnya yang
agak terlindung oleh semak samun. Bahagian belakang rumahnya adalah lebih tinggi dari
kedudukan bilik airnya. Oleh itu, saya pun cuba meninjau apakah wujud peluang untuk
mengintai. Rupa-rupanya siling bahagian belakangnya itu mudah untuk dipisahkan.

Saya pun memisahkannya perlahan-lahan. Alamak, rupanya dia sudah habis mandi dan telah
mengenakan coli. Tapi, sejak dari hari itu, saya telah mempunyai cara yang baik untuk
mengintainya. Keesokan harinya, saya tidak bermain lagi dengan kawan saya. Saya menunggu
dengan setia di sebalik siling itu..

Akhirnya, saat yang ditunggu telah tiba. Ibunya telah masuk ke bilik mandi. Selepas
menggantungkan tuala dan pakaiannya, dia pun membuka bajunya. Kini, tinggal branya saja.
Selepas itu, dia meletak tangannya ke belakang untuk melepaskan branya. Berderau darah
muda saya yang masih berusia 11 tahun ketika itu. Teteknya memang besar, seperti yang saya
agak 34C itu tadi kini melayang bebas seolah-olah menyambut kedatangan mataku.

Kemudian, dia melepaskan seluarnya bersama CDnya sekaligus. Tersembullah bulunya yang
lebat itu. Sebelum ini, saya pernah mendengar pengalaman kawan saya mengintai, dia
mengatakan pantat perempuan berbulu lebat. Asalnya saya tidak percaya, tetapi kini saya
percaya apabila melihat dengan mata kepala sendiri.

Tibalah masa untuk ibu kawan saya ini membersihkan badannya. Dia tidak menggunakan
shower tetapi baldi kecil untuk mengambil air dari tempayan. Dia tidak menyedari langsung
segala perbuatannya diperhatikan. Selepas 5 atau 6 baldi air disiram, dia pun menyabuni
tubuhnya.

Proses menyabuni tubuhnya dimulakan dengan tangan kiri. Kemudian, dia akan menyabuni
susunya yang segar itu. Bergoyang sedikit teteknya apabila disabuni sedemikian. Saya pun
berimaginasi bahawa saya yang akan menolongnya menybuni teteknya itu. Selepas itu, dia
akan menyabuni tangan kanannya sebelum tiba giliran kakinya. Akhir sekali, bahagian vagina
akan dibersihkan. Hairannya, dia membersihkan ala kadar sahaja bahagian penting itu.

Saya tanpa membuang masa lagi terus mencapai batang dengan tangan kanan. Sambil tangan
kiri menyelak siling, saya melancap dengan pemandangan indah di hadapan mataku. Selepas 4
minit, dia akan habis mandi. Tetapi, dalam 30 saat melancap, air maniku akan keluar kerana
pemandangan di hadapan mata terlalu menarik.

Perbuatan ini saya ulangi selama 20 ke 30 kali. Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya
jatuh ke tanah juga. Pada suatu hari, saya terlalu awal parking mata kat siling itu. Dia yang ingin
mencapai penutup kepala (untuk elak kepala basah ketika mandi) ternampak mata saya. Dia
memanggil nama saya. Saya terperanjat gila dan terus cabut dari tempat itu.

Selepas itu, pada malamnya saya datang ke rumahnya dengan perasaan penuh takut dan
gementar. Namun, dia tidak memarahi saya di depan semua orang. Mungkin kerana dia sendiri
malu. Tapi, dia mengejek saya dengan mengatakan saya telah ada girlfriend walaupun hanya
berusia 11 tahun. Oleh kerana saya terlalu takut, saya hanya diam saja pada masa itu.

Saya cuba mengintainya 3 ke 4 kali selepas itu, tetapi kemudiannya dia akan berpusing ke arah
lain. Hanya nampak bahagian belakang saja. Akhirnya, dia telah meletakkan satu papan besar
di bahagian saya mengintai itu. Suaminya juga pernah memberi "warning" secara tidak
langsung.

Pada masa itu, suaminya datang ke tempat saya mengintai dan bertanya apa yang sedang
buat. Saya berlagak bodoh sedang mencari benda yang hilng di atas lantai. Sejak masa itu,
saya tidak berani lagi mengintai ibu kawan saya itu...

Namun, itulah pengalaman pertama dalam hidupku melihat wanita bogel. Dan berbeza dengan
kawan-kawan sebaya, saya melihatnya secara "live" dan bukan melalui video CD. Apabila
direnung kembali, saya sedikit menyesal kerana tidak memuji keindahan tubuhnya secara terus
terang seperti yang dilakukan oleh beberapa penulis di halaman web 17tahun. Oleh kerana
masa itu saya baru berusia 11 tahun, tentunya mereka akan memaafkan saya, bukan begitu?
Selain itu, jika badan bertuah, dapatlah merasai persetubuhan dengan wanita sebenar
walaupun hanya berusia 11 tahun.

Selang setahun kemudiannya, jiran saya ini telah berpindah. Oleh kerana tidak mendapat
peluang lagi, saya telah menghentikan kegiatan ini. Saya hanya memuaskan nafsu dengan
menonton filem blue secara bersendiriam dan melancap. Sehinggalah apabila saya berumur 16
tahun...

Pengalaman 2 (Kali kedua mengintai pada tahun 1999)

Selepas tamat tingkatan 3, saya bertukar sekolah ke sebuah sekolah di bandar yang terletak 30
km dari tempat tinggal saya. Oleh kerana lokasinya yang agak jauh, saya mula menyewa bilik di
rumah yang berdekatan dengan sekolah semasa tingkatan 4. Rumah ini ada 3 bilik, bertingkat
2. Semua bilik terletak di tingkat atas. Terdapat dua tandas di rumah ini. Satu di tingkat bawah
dan satu lagi di tingkat atas.

Di rumah ini, teman serumah saya adalah 3 orang perempuan yang lain yang sedang
bersekolah di tingkatan 6. Dari ketiga-tiga orang ini, hanya satu saja yang saya minat. Namanya
Yen (bukan nama sebenar). Yen berambut pendek ikal, mempunyai kulit yang putih melepak,
tinggi 162cm. Potongan badannya sangat menarik, 33-25-34 pada pendapat saya. Yen tinggal
sebilik dengan Jane (bukan nama sebenar).

Yen selalu memakai seluar pendek sahaja apabila berada di dalam rumah selepas tamat
persekolahannya. Ini menampakkan kulit pahanya yang sangat putih dan merangsang nafsu
muda saya. Selain itu, T-shirt yang dipakainya juga longgar pada bahagian lengan. Oleh itu,
saya selalu menggunakan kesempatan ini untuk melihat melalui celahan lengannya. Tapi, saya
tidak puas hati kerana saya mahu melihat seluruh buah dadanya.

Setiap pagi, Yen dan Jane akan menukar uniform sekolah di dalam bilik sebelum pergi ke
sekolah. Saya memerhatikan perkara ini semasa saya bersarapan pagi di meja yang terletak
tepat menghadap pintu mereka. Pada bulan pertama, tiada apa-apa yang ganjil berlaku. Tetapi,
pada suatu hari, teman sekolah saya mencadangkan supaya mengintai mereka bertukar
pakaian melalui lubang kunci. Apalagi, keesokan harinya, saya bangun awal dan menunggu
masa mereka bertukar pakaian uniform sekolah di dalam bilik.

Secara diam-diam, saya melekapkan mata ke arah lubang kunci. Memang bertuah saya kerana
dapat melihat Yen membuka pakaiannya. Pada hari itu, saya berjaya melihat tubuh sebelah
atasnya yang hanya berbalut coli putih untuk 5 saat sahaja kerana Yen telah mengenakan
pakaian uniform sekolahnya. Strategi ini nampaknya telah dikesan oleh mereka kerana
beberapa hari kemudiannya, lubang kunci itu telah ditutup dengan kertas.

Kemudian, saya mendapat idea baru. Saya merancang mengintainya melalui pintu bilik mandi
bahagian atas. Saya pun menebuk dua lubang kecil di pintu itu. Yen selalu mandi pada pukul
5.30 pm, sekitar itu. Pada kali pertama saya mengintainya, hanya nampak pehanya sahaja.
Ternyata lumayan putih! Namun, saya mendapat tahu bahawa Yen mandi dengan
mencangkung. Saya tidak mengetahui mengapa sedemikian kerana sebelum ini saya ingatkan
semua orang mandi berdiri.

Oleh kerana posisi mandinya yang mencangkung, saya terpaksa menebuk lubang baru yang
terletak ke bawah sedikit. Pada petang itu, saya pun merancang untuk mengintainya sekali lagi.
Selepas bunyi air agak kuat, ini menunjukkan bahawa Yen sedang syok mandi. Saya pun
mencangkung untuk mengintainya. Namun, yang saya nampak hanyalah kulit tangannya. Cis,
tak berkesan nampaknya lubang baru yang saya tebuk itu.

Saya pun berundur sebentar untuk memerhatikan keadaan sekeliling kerana tempat mengintai
itu sebenarnya sangat terbuka. Salah seorang daripada teman serumah saya keluar dari bilik,
maka musnahlah rancangan saya. Saya merancang untuk melihat sekali lagi setelah bunyi air
berhenti.

Setelah bunyi air berhenti, saya pun mendekatkan diri dan mencangkung untuk melihatnya.
Alangkah terkejutnya saya apabila melihat bulu kemaluannya yang lebat. Tetapi, keadaan ini
tidak lama kerana Yen kemudiannya memakai celana dalam. Masih segar dalam ingatan saya
bagaimana sisa sisa air di bulu kemaluannya meresap ke kain celana dalamnya dan
membasahkan sedikit kain celana dalamnya. Tetapi, tiba-tiba bunyi pintu bilik tidur diselak.
Saya tidak mampu berundur dalam masa yang sebegitu singkat dan saya hanya mampu
membuat muka selamba apabila Jane keluar dari bilik tidurnya.

Alangkah malangnya, benarlah Jane telah mengetahui perbuatan buruk saya itu. Jane
kemudiannya melaporkan perkara ini kepada Yen. Pada keesokan harinya, saya pun memohon
maaf dari Yen dan berjanji untuk berpindah dari tempat itu.

Sekiranya dianalisa, pengalaman kali kedua ini tidak begitu berjaya. Saya hanya dapat melihat
bulu pantatnya sahaja sedangkan target sebenar adalah teteknya itu. Terus terang saya
katakan bahawa saya amat berminat kepada tetek wanita sejak kecil lagi. Begitulah berakhirnya
pengalaman kedua saya. Seperti yang saya katakan, saya perlu berpindah dari tempat itu
selepas kejadian itu. Di tempat baru itu, sekali lagi saya melakukan perbuatan terkutuk itu.

Pengalaman 3 (Kali ketiga mengintai pada tahun 2000)

Tempat baru yang saya dapat ini adalah sebuah rumah usang yang usianya mungkin
menjangkau 70 tahun. Rumah ini bersaiz besar tetapi berjenis papan dan usang. Bilik baru
yang saya dapat juga adalah lebih kecil. Namun, oleh kerana keadaan yang memaksa, saya
tinggal sahaja terus di situ. Tuan punya rumah adalah seorang nenek tua yang berusia 60-an,
rambutnya telah putih 90% dan dia tinggal bersendirian di rumah itu bersama anak saudaranya
seorang yang bekerja di bandar.

Nenek tua ini selalu kesepian dan aktiviti hariannya adalah menonton TV dan berjalan-jalan.
Sepertimana yang saya katakan, rumah itu besar dan mempunyai 6 bilik. Selepas saya
berpindah masuk, hanya 3 bilik sahaja yang dipenuhi. 3 bilik lagi masih kosong. Oleh kerana
saya tidak berminat langsung pada nenek tua ini, keadaan aman berkekalan selama 3 bulan.

Sehinggalah suatu hari, satu keluarga datang berbincang dengan nenek tua ini untuk menyewa
dua bilik. Keluarga ini terdiri dari pasangan suami isteri berusia 40-an. Mereka mempunyai 1
anak perempuan berusia 22 tahun, 3 anak lelaki berusia 21 tahun, 12 tahun, dan 10 tahun.
Anak perempuannya itu bernama Timah (bukan nama sebenar).

Sebelum mereka berpindah masuk sepenuhnya, mereka mula meletakkan barangan mereka di
dua bilik yang dikosongkan itu. Saya pun menceroboh masuk ke bilik itu dan mencuri lihat
gambar keluarga mereka. Dari situ, saya pun memulakan rancangan baru. Kali ini target saya
adalah anak perempuannya iaitu Timah.

Timah mempunyai muka yang flat dan hanya berwajah sederhana. Hidungnya juga tidak
mancung. Kulitnya berwarna sedikit gelap. Namun, apa yang menakjubkan ialah teteknya yang
bersaiz 34B. Saya mengetahui saiz ini semasa menyidai pakaian dan ternampak saiz coli yang
tertera pada colinya. Oleh kerana badannya yang kecil, teteknya yang walaupun hanya 34B itu
tertonjol jelas kerana dia suka mengenakan pakaian yang ketat.

Bilik mandi di rumah ini terletak ke bawah sedikit dari bahagian ruang tamu. Terdapat tangga
yang menghubungkan kedua-dua tempat ini. Terdapat satu kemasan dinding yang boleh
dipanjat dengan kaki. Dari sudut itu, segala apa yang berlaku di dalam bilik mandi dapat
diperhatikan.

Selepas melakukan kajian selama 2 minggu, saya pun bertekad untuk memanjat kemasan
dinding itu. Selepas Timah memasuki bilik mandi, saya pun menunggu 30 saat untuk
memastikan Timah sedang leka mandi. Secara diam-diam, saya pun menyusup dan memanjat
dinding mandi itu.

Nah, terpampanglah teteknya itu. Berbeza dengan ibu kawan saya yang saya perhatikan
semasa berusia 11 tahun, teteknya lebih keras, iaitu tidak bergoyang-goyang dengan
mudahnya ketika dia mandi.

Memang jelas perbezaannya tubuh anak dara dengan tubuh orang yang berusia 30-an. Tubuh
Timah ini terutama teteknya begitu menarik dan warna putingnya juga berbeza, iaitu coklat
muda dan tidak berwarna kegelapan. Inilah pemandangan yang telah saya tunggu selama 6
tahun!

Pada kali pertama, saya hanya melihat sekejap saja kerana bimbang perbuatan ini dapat
dikesan oleh orang lain. Selepas itu, saya terus balik ke bilik dan melancap dengan
pemandangan yang saya lihat sebentar tadi masih fresh dalam ingatan.

Pada kali kedua mengintai, saya melihat aksi keseluruhan mandi Timah dari mula hingga akhir.
Selepas menggantungkan pakaiannya, Timah pun melepaskan bajunya. Oleh kerana saiznya
yang ketat, bahagian kepala bajunya susah sedikit dikeluarkan.

Tinggal saja colinya yang menutupi bahagian atas tubuhnya tetapi tidak lama. Bagaikan
membuat tiger show kepada saya, dia pun melepaskan colinya itu dan menggantungkannya.
Tersirap sekali lagi darah saya kerana teteknya begitu indah. Mungkin kerana dia memakai coli
untuk tempoh yang lama menyebabkan teteknya terbentuk indah dan tidak melentok lentok
walaupun ketika mandi. Kemudian, sama seperti yang saya perhatikan ketika berusia 11 tahun,
Timah membuka CDnya bersama sama seluarnya sekaligus. Namun begitu, saya tidak dapat
melihat bahagian bawahnya mahupun bulunya kerana posisi dia adalah bersisian dengan saya.
Bahagian teteknya pun nampak sebelah tetek kanan saja, tetek kiri nampak 50 % sahaja.

Selepas melepaskan semua pakaiannya, dia pun mengambil baldi kecil dan mengambil air lalu
menyimbah ke tubuhnya. Keadaan bogelnya yang basah itu menambahkan nafsu saya yang
semakin membuak buak. Oleh kerana tidak dapat membendungnya lagi, saya terus mencapai
batang dan melancap. Tidak sampai 20 kali kocokan, air mani saya telah mengalir keluar.
Sementara itu, Timah masih terus mandi seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Saya tidak
membazirkan sesaatpun menonton segala apa yang berlaku di depan mata.

Selepas beberapa kali menyiram air, Timah pun mula menyabuni teteknya. Ini adegan yang
paling saya gemari kerana tetek akan kelihatan bercampur dengan buih-buih sabun. Timah pun
mula menyabuni teteknya itu. Saya membayangkan alangkah baiknya jika saya menolongnya
menyabuni tetek itu. Selepas itu, dia pun membersihkan bahagian tubuhnya yang lain.

Kegiatan mengintai Timah ini saya lakukan 20 ke 30 kali sehingga Timah mula menyedari
dirinya diintai semasa dia mandi. Namun, hairannya dia hanya berdiam diri dan memutarkan
tubuhnya ke bahagian lain. Selepas Timah menyedari perkara ini, masa mandinya menjadi
sangat pantas. Mungkin kerana Timah malu tubuhnya diperkosa secara visual oleh
saya.Namun, oleh kerana Timah tidak mengambil sebarang tindakan, saya meneruskan
perbuatan itu tanpa mengambil kira perasaannya.

Saya juga pernah tersilap mengintai ibunya yang sedang mandi. Namun, itu tidak lama kerana
ibunya mandi dengan posisi berdepan dengan tempat saya memerhatikan itu. Ini bermakna,
jika ibunya mendongakkan kepala, terus pecah tembelang kerja saya. Namun, apa yang dapat
saya lihat adalah tetek ibunya bergoyang-goyang seperti telah hilang kekenyalannya. Mungkin
setelah melahirkan 4 anak dan diraba banyak kali oleh suaminya tanpa menjalani rawatan,
itulah kesannya. Selain itu, putingnya juga berwarna gelap. Ini mengukuhkan lagi pendapat
saya bahawa tetek anak dara adalah lebih kenyal dan berelastik.

Kali ini saya juga tertangkap tetapi bukan kerana Timah tetapi ibu Timah.. Seperti biasa, ketika
Timah mandi, saya akan memanjat kemasan dinding untuk mengintainya. Baru sahaja Timah
mahu melepaskan pakaiannya, saya sudah tertangkap. Ibu Timah tiba-tiba muncul da
menyumpah nyumpah saya. Saya berpura-pura dengan mengatakan bahawa saya hendak
mengambil sabun dan bukannya sedang mengintai Timah. Namun, cerita bohong saya itu tidak
dapat bertahan kerana tidak logic. Saya boleh mencapainya terus tanpa perlu memanjat
kemasan dinding itu.

Saya dimarahi dengan teruk oleh ibunya. Namun, ayahnya pula masih membela saya pada
peringkat permulaan. Mungkin kerana dia tidak percaya saya sanggup melakukan perbuatan
terkutuk seperti itu. Setelah menyoal Timah, akhirnya Timah mengaku dia diintai dan saya pun
disabitkan kesalahan. Saya pun meminta maaf pada sebelah malam dengan ibu-bapanya dan
tuan rumah, nenek itu dan berjanji untuk berpindah.

Itulah kali terakhir saya melihat wanita bogel secara live di hadapan mata. Sepanjang pengajian
di universiti, saya tinggal di asrama supaya saya tidak mempunyai keadaan yang mengizinkan
saya mengintai. Begitulah berakhirnya kisah 3 wanita malang yang pernah menjadi mangsa
perkosaan secara visual.

Tamat
* sumber

Jom Tengok Turtorial Lain ^_^

cara nak tahu wanita tu ada dara ke tak

Baju gadis diselak pakistan penjual kain!!

Top 13 tempat paling berhantu di MALAYSIA

Cara nak tahu perempuan sukakan kita .. ^_^

Info tentang DAJJAL(orang islam wajib tahu)

Linkwithin
Pembaca kami juga menyukai

Yati Si Pemungut Sampah
Monday, August 20th 2012. | Cerita Lucah
Nama aku Rahman. Ini cerita ketujuh aku dalam halaman web sumbercerita.com. Sepintas lalu,
aku pernah menulis 6 cerita iaitu Tiga Wanita Mangsa Intai, Merogol Murid Montokku,
Mendapat Dua Dara Montok Dalam Sehari, Seks Dengan Pensyarah Universiti, Antara
Cinta Dan Seks dan Dilancap Oleh Tukang Urut.
Kepada peminat-peminat cerita aku, aku ucapkan terima kasih kerana menghayati karya
penulisan aku. Kali ini, aku akan memuatkan kisah aku dengan wanita keempat dalam hidup
aku iaitu Yati. Kisah ini baru berlaku beberapa hari yang lalu.
*****
Aku sedang menjalani latihan praktikal tetapi aku masih tinggal di asrama universiti. Setiap pagi
sebelum aku ke tempat kerja, aku melakukan rutin harian iaitu mandi, gosok gigi, cuci muka,
mencukur misai dan mencuci baju. Selepas itu, aku akan memandu kereta ke tempat kerja.
Bilik aku di asrama terletak berhampiran tandas. Di luar tandas itu terletak sebuah tong
sampah. Tong sampah di asrama aku dialas dengan plastik hitam. Ini untuk menyenangkan
kerja pemungut sampah membungkus plastik hitam itu lalu boleh terus membuangnya. OK,
cukuplah bahagian pengenalan untuk cerita ini.
Yati adalah pemungut sampah di asrama aku. Dia adalah salah seorang pekerja kontrak
dengan sebuah syarikat pembersihan yang mendapat tender untuk bersihkan kolej aku
sepanjang tahun, iaitu 2 semester. Setiap pagi, dari pukul 8.20 am hingga 8.40 am, Yati akan
datang ke tong sampah di luar tandas itu dan membungkus plastik hitam itu.
Sekarang aku akan ceritakan tentang Yati. Yati berusia 19 tahun. Yati mempunyai tetek yang
aku anggap kecil, tapi oleh kerana badannya kecil, jadi teteknya masih nampak menonjol di
sebalik bajunya. Yati tergolong dalam kalangan perempuan yang kurus dan bersaiz kecil
badannya.
Pakaian seragam Yati berwarna coklat gelap dan mempunyai belahan dada yang rendah. Aku
selalu cuba untuk berpura pura tidak dapat membuka kunci bilik atau gosok gigi lama lama
untuk mengintai teteknya. Tapi selalu gagal. Aku hampir berputus asa sehinggalah suatu hari.
Pagi itu selepas aku mandi, aku melilitkan tuala ke pinggang dan berjalan ke bilik. Memang
tuala itu saja yang ada di seluruh badan aku.
Seperti biasa, semasa aku berpura pura tidak dapat membuka kunci bilik, kunci aku terjatuh
dan kaki aku tertendang kunci itu. Kunci itu melayang ke kaki Yati. Yati yang sedang asyik
untuk membungkus sampah itu terkejut. Tapi, dia mengambil kunci itu dan memulangkan
kepada aku.
Semasa Yati tunduk, posisinya kali ini memang tepat menghadap aku dan keadaan cahaya
yang terang pada pagi itu menyinar terus ke bahagian teteknya. Memang kalau bab mengintai
tetek perempuan ini perlu bergantung kepada nasib, warna baju yang dipakai dan juga
pencahayaan. Kalau gelap, kita takkan dapat mengintai sebab tiada cahaya yang menyuluh
pandangan lelaki dan keadaan gelap sebab baju wanita telah menghalang cahaya masuk. Hari
itu aku kira bernasib baik sebab semua faktor itu memihak kepada aku.
Seperti biasa, aku seorang lelaki yang normal. Jadi, semasa melihat colinya yang berwarna
putih di sebalik bajunya, batang aku terus tegak. Aku masih berdarah muda, dan aku memang
minat pada tetek wanita. Jadi, batang aku tertonjol jelas di sebalik tuala nipis yang aku pakai.
Semasa mengambil kunci dari tangan Yati, aku sengaja menggunakan dua tangan lalu
mengusap usap tangannya.
Yati terkejut dan melepaskan tangannya dengan segera. Aku senyum sahaja dan meminta
maaf. Aku katakan kepadanya yang dia sangat cantik. Dia menjawab manja, Tipulah... Dan
begitulah bermulanya perbualan aku dengannya di tepi tong sampah. Dari perbualan itu, aku
mengetahui serba sedikit tentang latar belakangnya.
Yati telah bekerja untuk syarikat pembersihan itu selama 1 tahun. Dia adalah anak sulung dan
berasal dari keluarga yang miskin. Bayangkan pembaca, aku sedang berbual dengannya dalam
keadaan aku hanya melilitkan tuala pada pinggang. Dan batang aku pada masa itu juga tegak
100%. Aku melihat matanya juga kadang kadang melirik ke arah tuala aku. Jadi, aku rasa dia
nampak batang aku yang menjerit jerit di sebalik tuala itu.
Aku merancang untuk terus mendapatkan pantatnya pada hari itu juga. Aku mengetahui dia
akan mengelap lantai tandas itu selepas dia memungut semua sampah di bangunan yang aku
tinggal. Jadi, selepas tamat perbualan ringkas tadi, aku menelefon tempat praktikal aku dan
meminta cuti. Aku memang diberi satu hari cuti setiap bulan.
Aku menunggu dengan setia di bilik mandi. Sambil menunggu, aku tidak dapat menahan nafsu
aku dan aku akhirnya melancap di bilik mandi itu. Selepas menunggu 30 minit, kiranya lama
sangat aku rasakan, seperti berjam jam lamanya! Tapi akhirnya aku mendengar suara tapak
kaki masuk. Aku mengintai dari sebalik pintu bilik mandi. Ya, itu adalah Yati!
Air dibuka supaya Yati menganggap ada orang sedang mandi. Yati meneruskan kerjanya
seperti biasa. Dia mula mengelap lantai. Aku membiarkan air itu mengalir dan menunggu Yati
menghampiri pintu bilik mandi aku. Semakin dia mengelap lantai, Yati semakin mendekati pintu
aku. Aku menutup air yang mengalir itu. Apabila jaraknya sudah hampir 1 meter dari aku, aku
membuka pintu bilik mandi aku.
Dalam keadaan itu, aku berbogel tanpa seurat benang pun di hadapan Yati. Yati tercengang
seketika dan melihat ke arah batang aku yang panjang itu. Kesempatan itu aku gunakan sebaik
baiknya! Aku menarik tangan Yati dengan sekuat hati dan dia telah berada dalam bilik mandi
bersama aku!
Aku terus mencium cium mulutnya. Dia yang masih terperanjat tidak memberikan sebarang
tindak balas. Aku terus menyedut nyedut lidahnya. Kemudian, tangan aku masuk ke dalam
bajunya dan meraba raba teteknya. Yati mula sedar akan perbuatan aku dan dia cuba lari.
Masih ingat pisau yang aku gunakan untuk mengugut pensyarah aku? Yati cuba lari, tapi aku
tampar mukanya sekuat hati dan bibir dia mula berdarah. Dia menahan sakit tapi aku tidak
memberi sebarang peluang untuk dia lari.
Kemudian, tangan aku mengeluarkan pisau yang aku letak di lantai. Aku menyentuhkan pisau
dengan perlahan ke arah mukanya dan menggerakkan pisau itu perlahan lahan dari pipi ke
puting teteknya yang masih berbungkus di sebalik bajunya. Kemudian, pisau itu aku tujukan ke
arah pinggangnya.
Kalau mahu selamat, berdiri diam diam di dinding ini! begitulah aku mengugut Yati!
Pisau itu benar benar telah menghentikan pemberontakan Yati. Tapi, tangan kanan aku tidak
dapat beraksi meraba teteknya! Tangan kanan aku mesti memegang pisau itu untuk pastikan
Yati tidak lari! Jadi, aku pun meneruskan menyedut lidahnya. Dia tidak memberi balasan dan
aku mula bosan! Dia asyik menangis dan menangis semakin kuat. Aku mencuba cara lain..
Pisau aku masih di pinggangnya dan tangan kiri aku membuka bajunya. Dia menangis semakin
kuat. Nafsu telah menguasai aku dan aku sedikit pun tidak kasihan kepada Yati! Malahan, aku
semakin ghairah kerana aku semakin menguasai keadaan itu! Selepas menanggalkan bajunya,
aku menyumbat mulutnya dengan baju itu.
Yes! Akhirnya dia tidak bersuara lagi walaupun air matanya terus mengalir lebih deras. Kini
tinggal colinya sahaja yang membungkus dada. Aku membuka coli itu dengan cepat. Ini semua
aku belajar semasa aku menolong Lin, Ana dan Puan Ayuwati membuka coli mereka! Tak
sampai 5 saat, colinya jatuh ke lantai dan menjadi basah.
Aduhai, cantiknya tetek dia walaupun tidak sebesar mana. Aku menjilat jilat putingnya. Tangan
kiri aku meraba raba teteknya. Aku menumpukan di sana selama 10 minit. Dalam tempoh itu,
Yati nampaknya tidak menangis lagi tetapi tubuhnya mengeliat seperti ikan yang baru
dikeluarkan dari air. Aku mengetahui dari pengalaman bahawa Yati telah terangsang. Inilah
masanya! Aku menanggalkan seluar uniformnya dan celana dalamnya juga.
Satu lagi wanita yang mencukur botak kemaluannya! Pisau aku masih di pinggangnya sebab
aku takut dia lari. Aku memang suka pantat yang botak, tanpa sedikit bulupun. Ini memudahkan
aku menjilat jilat dan lebih senang aku mengesan biji kelentit wanita. Yati masih dalam posisi
berdiri. Aku memaksa kaki kirinya dinaikkan ke dinding bilik mandi. Dia menggelengkan kepala!
Aku rapatkan pisau itu ke daging pinggangnya! Dia menurut..
Kini aku dalam posisi mencangkung untuk menjilat pantatnya itu. Aku menjilat jilat belahan
pantatnya seperti menjilat aiskrim. Aku yakin Yati sedang menikmati perbuatan aku. Kini Yati
semakin mengeliat tubuhnya. Aku mencari cari biji kelentitnya, jumpa! Aku terus menjilat di
sana. Badannya seperti terkena kejutan elektrik dan menghayun tidak tentu arah. Kini, aku telah
menguasai diri Yati. Jadi, aku meletakkan pisau aku.
Aku terus menjilat jilat pantatnya. Dalam agak agak 2 minit sahaja, kakinya yang di dinding itu
tidak dapt bertahan dan menjepit kepala aku. Dia menekan kepala aku. Aku tahu dia telah
mencapai orgasme. Tugas aku sudah 50 % selesai. Aku mencapai semula pisau aku dan
memaksanya membuat gaya doggie.
Dia yang masih menikmati sisa orgasmenya tadi menurut dengan lemah. Kini aku mahu
merasmikan anak dara seorang ini! Hati aku bersorak gembira, batang aku menjerit jerit! Tapi,
Yati tidak dapat menjerit kerana mulutnya telah disumbat dengan bajunya. Aku yang
sememangnya telah bogel menghalakan batang aku ke pantatnya.
Dia menggelengkan kepalanya lagi semasa merasakan batang aku mula masuk ke pantatnya.
Aku tidak peduli. Aku terus memaksa batang aku masuk walaupun sempit. Aku gagal 4 kali tak
dapat masukkan sebab sempit sangat. Aku tekad dan masukkan dengan sekuat hati dan
tumpuan.
Bless.. Aku rasa ada sedikit cecair mengena batang aku. Aku membiarkan batang aku seketika
untuk menikmati lubang baru itu. Ahh.. Sedikit panas dan sangat lembap. Batang aku sangat
menikmati keadaan itu. Kemudian, aku mengeluarkan batang aku 75% dan memasukkan
semula. Gila.. Sungguh enak rasanya! Kepala Yati turut terangkat angkat. Aku tidak pasti
samada dia sakit atau menikmati batang aku. Itu semua aku tidak peduli.
Aku meneruskan acara sorong tarik itu. Sungguh nikmat rasanya. Nikmatnya sedikit berbeza
dengan Lin dan Ana. Mereka berdua masih di bawah umur, jadi pantat mereka masih belum
berkembang sepenuhnya. Puan Ayuwati pula telah masuk golongan wanita tua. Pantatnya telah
kehilangan rasa elastik dan rasa cengkaman. Pantat Yati pula baru masuk tempoh yang sesuai.
Seperti buah mangga yang masak tepat tepat pada masanya, tidak terlalu muda dan tidak pula
dagingnya menjadi lembik. Tapi, mangga Yati telah ditebuk tupai. Tupai itu adalah AKU! Haha.
Perasaan itu memang tidak dapat digambarkan dengan kata kata. Sangat enak, rasa seperti
sedang terbang melayang layang, otak kosong tiada tekanan. Aku meneruskan acara sorong
tarik itu sangat lama, batang aku tidak mencapai klimaks cepat sebab tadi aku telah melancap.
Seronoknya semua itu.
Kepala Yati terangkat angkat sekejap, lepas itu menggeleng geleng sekejap. Aku kira dia telah
3 kali orgasme. Setiap kali orgasme, Yati akan meronta ronta dan menarik badan aku melekap
kuat di badannya. Nampaknya dia sangat suka dan menikmati permainan aku.
Aku tidak dapat bertahan lama lagi, batang aku telah mencapai kemuncak maksimum. Aku
merasa ada cecair yang akan meletup keluar. Aku menahan seketika dan mencabut batang aku
cepat cepat. Aku memancut di luar, lantai bilik mandi itu penuh dengan kesan kesan air mani
aku. Ahh ahh ahh.. Aku lupa dunia untuk seketika. Bila aku sedar, aku lihat batang aku ada
sedikit kesan warna merah. Sah aku telah merasmikan anak dara ini.
Aku menolong Yati memakaikan pakaiannya semula. Dia hanya menangis sahaja tapi aku kata
aku sayang kepadanya dan sangat cinta kepadanya. Aku kata aku telah meminati dia sejak kali
pertama aku jumpa dia memungut sampah di luar bilik aku. Dia kata dia juga memendam rasa
kepada aku tapi dia tidak sangka akan berlaku kejadian sebegini. Aku melutut di depannya dan
menangis seperti menyesali perbuatan aku. Aku memohon ampun berkali kali. Aku juga
berpura pura menangis di depannya.
Akhirnya, dia berkata, Sudahlah, Yati pun sebenarnya seronok tadi, cuma Abang ni terlalu
kasar pada mulanya. Tengok, pipi Yati berdarah sebab Abang! Aku melumat lumat bibirnya
dan dia membalas penuh kasih sayang. Aku mengatakan I Love You, Yati berkali kali
kepadanya. Selepas itu, aku berpesan kepadanya aku ada hadiah untuknya.
Baju putih yang lusuh aku keluarkan dari almari aku. Kemudian, di depan Yati, aku mengelar
jari aku di hadapan Yati. Aku tuliskan perkataan I LOVE U di atas baju putih itu. Yati terharu
dengan perbuatan aku dan memasukkan jari aku ke mulutnya.
Dia melarang aku berbuat seperti itu lagi. Dia kata hatinya sakit kalau aku buat seperti itu. Baju
itu aku hadiahkan kepadanya sebagai tanda cinta aku. Yati benar benar terharu dan
mengalirkan air mata semasa menerima baju itu. Aku cium dahinya dan aku kata Take it Yati, I
Love You forever..
E N D
Aku Yang Tewas
March 31, 2011isterisuamiLeave a commentGo to comments
Menjelang malam, aku bersama kawan baikku Zul sudah berlepas ke KL. Masa
tu jam lebih kurang hampir 7.00 malam. Tujuan kami nak ke belakang panggung
coliseum, hehehe nak jumpa mak nyah. Wuihhhh! lawa-lawa beb. Ada yg cam
sofia jane pon ada nak habag bagi. Masa tu kami memang selalu lepak kat
sana sebab ada sorang mak nyah tu member aku kat kampong. Dia ingat aku tak
kenal. Dah dua tiga kali aku jumpa maka aku pon pura-pura tanya dia, akhirnya
pecah rahsia dia. Ok! Habis bab tu sebab yang tu korang syok beb ala
jantan sama jantan mana syok bebbbb!
Pas tu kami gi la pulak ke satu pub, emmmmm nama dia aku pon dah tak ingat
sebab dah lama dah, entah ada lagi ke tak aku pon tak tao sebab dah lama tak
gi sana. Tapi tempat dia kat Jln Raja Laut, bawah dia ada bus stand. Kat
situ pon kami ade kenal la dua tiga orang yg kerja kat situ. Dia orang ni
tinggal di Pekan Setapak di atas Kentucky tu. sewa bilik je satu bilik
dua orang. Malam itu kami lepak pulak di pub tersebut sampai tutup sebab kami
ada tujuan hehehe
nak ikut kenalan kami balik bilik.

Zul! ko gi naik teksi la ye Liza nak naik motor dengan aku la.. boleh la
ek! Mau tak mau Zul terpaksa la naik teksi sama Ela. Masa naik motor tu terasa
juga syoknya sebab korang tentu paham kan! Liza ni yang paling aku syok
kat dia kat mana korang tau! Haaaa kat bumper diaaa.. waoooooo lebarrrrr.
Itu yang aku stim sangat tu.Sampai kat bilik Liza terus tukar baju tapi sebelum
tu dia cakap kat aku jangan tengok aaa! Yelahhhh kataku, tapi sempat tengok
gak sikit.. pheh! putihhhh. Tapi aku aku buat cam tak tengok la. Kontrol beb.
Tetiba je aku terperasan yang si Liza ni tabur sesuatu kat atas tilam yg sedia
terbentang. Aku takut gak mana la tao kot-kot dia nak pekena aku ke. Lalu aku
tanya dia apa tu. Dia cakap takde per cuma bunga manggar yg dia buat nak kasi
wangi bilik. Wangi bilik? Naper? Bilik u bau busuk ke? tanya ku. Eh!tolong
skit ek. Busuk tak main la eh eh marah ke. Takkkkkk! jawab Liza. Hmmmm
legaaaa kalu tak tentu kena halau kuar bilik.tetiba Liza tanya aku nak
tidor sini ke?naper? dah nak suruh balik ke tanya ku.. tak la kalau nak
tidur sini tukar la baju dan suar u tu.
Berdebar plak rasa hati bila dia cakap gitu.. tapi dalam hati punya la seronok
tak terkata. You
ada baju dan suar ganti ke.. Ada jawab dia selamba. Mana? tanyaku.. dia buka
almari terus ambil
spender dia dan dihulur kat aku. Huh u nak suruh I pakai spender u? Hehehehehhahahaha
dia gelak besar! Ha tanya lagi. mana la nak cari baju dan suar utk u pakai
tapi u pakai ni je lah lalu dihulurnya kain batik kat aku. mmmmm nak pakai
ke tak nak ni dalam pikir-pikir tu
aku capai jugek la sebab nanti tak leh tidur kat situ plak, naya je.
Tanpa buang masa aku salin pakai kain batik.. Hehehe pelik tol aku rasa sebab
mana penah aku
berkain batik. Lepas tu aku buat-buat baring kat tilam. Ada la dalam 10-15 minit
aku kat situ tetiba je Liza datang dan terus baring sebelahku.Halamak sukanya
aku. Mula-mula tu takut juga nak sentuh dia sebab aku ni mana la pernah tidur
sebelah pompuan. Aku ni walaupon jahat jugak tapi teruna lagi tau.Konon nak
simpan utk malam penentuan dgn pompuan yg bergelar bini aku
nanti. Tapi aku rasa tak sempat dahhh.

Darah aku dah bergemuruh. Maklumlaaa jahil lagi. Aku jeling Liza yg berpakaian
baju tidur bertali halus naper jeling-jeling tiba-tiba je Liza bersuara.
Halamakkk dia nampak laa. Tak de
per. tengok je aku jawab selamba. Dia senyum.. senyum ada makna tuuuuuu. Bang!
Tutup lampu bang aku bingkas bangun dan lap terus gelap lau berjalan semula
ke tilam aduihhhhhh! Naper? Liza terkejut. Abang tersepak kotak! Kotak hapa
tu heheheh Liza gelak beso lagi. kotak kayu buat isi buku.. patut la
keras sangatttt.tapi takpe.aku terus baring semula dan tangan ku bersilang atas
badan Liza.. dia cakap, apa pegang-pegang ni.. aku tarik semula tangan. Dua
tiga minit pas
tu aku silang lagi tangan kat atas badan dia dan terkena pula buah dada dia.
Hish! Apa ni! Dia bersuara lagi.
Alaa takkan tidur saja kut kataku berani. Sambil tu aku beranikan diri urut-urut
kat lengan dia, badan dia, dia dia pulak. Ada can ni. Lalu aku rapatkan badanku
dengan Liza. Hmm harum semerbak. Dipendekkan cerita dapat la aku romen-romen
dengan Liza. Lalu aku cuba masukkan
tanganku dalam baju tidur dia. Mmmmmm dapatttttt! Dapat pegang buah dada dia
halamakkk boleh tahan gak beso dia.. puting pon dah keras. Aku terus naik atas
badan dia dan nyonyot buah dada dia dr luar baju. Habis basah baju Liza dek air
liur aku. Hmmmmm basaaaaahhh baju Liza ni. Kalu camtu bukak la baju.. kataku..
lalu dia bangaun dan terus melurutkan baju dari tubuh monggel
dia. Tapi aku tak nampak sebab gelap. Bila baring semula aku rasa dah ada per
kat badan dia, tinggal kulit je.
Aku tanpa berlengah terus buang kain batik dan suar dalam yg aku pakai,juga
tinggal kulit je hehe. Pas tu apa lagi bergomol sakan la kami dalam gelap tu.
Tangan ku mencapai lurah di celah kelangkangnya basahhhh. Tiba-tiba tok
tok. tok. pintu diketok dari luar. Halamakk! Aku punya la takut. Mana la
tau pencegah maksiat pulak yang datang. Tak ke naya. Tapi Zul dan Ela yang
sampai. Fuh! Lega. Kami terus sarungkan pakaian semula tapi aku tetap dengan kain batik.
Bila masok Zul dab Ela senyum je pandang aku dan kata kain batik dia aku pakai.
Pinjam kataku. Ela senyum je lantas berkata takper pakailah. Ela bentangkan
tilam kat sebelah dinding. Jarak antara tilam dia dan tilam kami hanya hanya
kurang 4 kaki je. Hishhh kalu buas nanti tersentuh plak dengan Ela dan Zul ni.
Tapi tak pe lah. Malam tu Zul pon pakai kain batik cam aku. Punya la
kelakar. Lap lampu ditutup semula dan aku beraksi semula kami pon
telanjang semula.
Malam ni aku nak cuba beraksi macam blue film punya. Selepas puas hisap dada..
perut pusat lalu aku turun ke celah kelangkang pula Liza pulak selamba je
buka kelangkangnya. Aku terus mula aksi yang terlalu asing bagiku. Habis ku
jilat ku gigit dan ku kulum segala yang ada di situ. Liza pula cuba kontrol
napas takut didengar dek kawan sebelah tapi ku pasti mereka tentu dengar punya.
Ah! Lantak lah. Sampai lobang bontot Liza pon aku jilat dan korek. Hish stim tol.
Setelah puas kat situ aku panjat semula ke atas dan tanpa disangka-sangka Liza
berkata nakkkk!
dalam nada amat perlahan. Aku pon nak tapi aku takut. Tapi dek bisikan shaitan
aku tewas juga. Lalu ku hunuskan senjata ku ke lembah gersang Liza. ploop!
Masukkkk. Lalu bermulalah aksi sorong tarik antara kami. Tetiba je lampu terpasang
dan aku terkedu. Woi! Apa ni! Teriak ku dalam suara yang dikontrol. Malu gak
beb. Aku tak tahan la kata Zul. Asyik dengar suara je tapi tak nampak. Naper ngan
Ela tu. Ela datang bulan la kawann kata Zul. Alaaaa korang buat la
aku nak tengok. Gila per kata ku. Tolong la aku nak tengok laaa. Tak tahan ni. Aku
tanya Liza amacam? Liza angguk. OK?
Hish tak pernah dibuat dek orang ni. Tapi stim punya pasal aku buat jugak la. Ela
dah hanyut dengan mimpinya. Mula-mula tu kekok jugak sebab masih malu tapi lama2
ok la.Aksi kami lebih bertenaga dan Liza bersuara agak kuat dengan bunyian yang
menyetimkan.. emmmmmm
arghhhhh. dan macam-macam. Korang bayangkan sendirilah bunyi camna ek!. Masa
aksi sorong tarik tu aku dah tak tahan lalu ku cabut batangku dan cengkam
kuat-kuat kontrolll. pas tu aku dekatkan batangku pada mulut Liza dan dia
terus cium dan membelai dengan penuh kasih sayang.
Beberapa ketika dia masukkan batangku kemulutnya dan dibuat aksi sorong tarik.
Sementera itu
lidahnya memainkan peranan. Hmm geliiiiiiiii! Dijilatnya kepala senjataku dan
membuatkan aku lupa seketika dan hampir tak tertahan lagi. Lalu kutarik dari
mulutnya dan terus ku benamkan ke dalam lubang nikmatnya. punggongnya bergerak-
gerak
dengan aksi ayunan yg maha sedap.
Selepas itu ku pusingkan Liza dan kubenamkan batangku dari arah belakang. Badan
Liza tertunduk ke bawah hanya bontotnya yang tinggi. Ku teruskan hayunan
plop plap bunyi yang terbit dari aksi sorong tarikku dek air yang melimpah dari
lurah Liza. Ada la lebih kurang 10 minit ku buat begitu lalu tiba-tiba terasa
tak tertahan lagi dan ku pancutkan ledakan maniku ke dalam rahim Liza.
Bergegar dan bergetar badan Liza menerima henjutan akhir itu. Aku tertiarap
diatas badan Liza juga bergetar badanku melepaskan sisa-sisa mani ku. Dalam pada
itu aku terpandang Zul dengan aksinya sorang diri.. lima pukul satu juga telah
berakhir habis badan Ela terkena pancutan
maninya. Tapi Ela tetap hanyut. Pas tu aku senyum kat Zul yang juga membalas
senyumanku.. senyum ada maknaaaa tu. Lepas itu kami lena hingga ke pagi.
Pagi tu aku dan Zul tak ke tempat kerja. Kami ponteng. Selepas tengahhari kami
pon balik ke Kajang dan berjanji akan datang semula dua atau tiga malam kemudian.
Demikianlah secebis kisah aku yang tak pernah terpikir untuk buat gitu sebelum
malam pertama telah tewas di tangan pompuan yang bernama Liza.
MORE STORY N MORE SEXUAL LIFE HERE



Empat Dara 1
Isteriku mempunyai seorang sepupu perempuan yang masih menuntut di U dan memang aku
kenal baik dengannya serta ibu bapanya malah kalau aku free ada juga aku datang
menjenguknya di kampus. Masa berjalan sedar tak sedar ia telah melangkah ke tahun akhir di
mana sebuk dengan projeklah entah apa-apa lagi yang aku kira agak bertambah berbanding
zaman aku membuat first deg dahulu. Memandangkan pengalaman aku yang pernah bertugas
di U dan kerajaan sebelum ini jadi selalu juga dia datang ke rumah untuk bertanya tentang
projeknya dan kekadang tu member-membernya yang lain turut sama berbincang.

Tidak lama selepas itu isteriku memberitahu yang sepupunya ingin menumpang di rumah kami
untuk tahun akhir pengajiannya kerana ia telah agak kurang di kampus tetapi lebih banyak
berada di luar menyelesaikan projeknya. Aku tak kisah kerana selama inipun aku anggap ia
sebagai saudaraku juga. Bagaimanapun semenjak ia tinggal di rumah selalu benar aku melihat
rakan-rakannya datang malah bertandang makan tidur di rumahku. Mereka semuanya baik
dengan anak-anakku jadi akupun tak kisahlah dengan kehadiran mereka.

Bagaimanapun menjelang akhir projek mereka aku lihat selalunya terdapat empat orang
termasuk sepupu isteriku selalu bersama mungkin projek mereka ada persamaan atau ia lebih
bersifat grouping. Bagi memudahkan mereka study aku memberikan mereka sebuah bilik study
dan tidur bersama dengan anak perempuanku. Sudah jadi kebiasaanku sering menjenguk
anak-anak sebelum aku masuk tidur jadi selepas mereka hadirpun aku masih menjenguk anak-
anak. Mereka faham dan tak kisah kerana itu memang tanggungjawab yang telah menjadi rutin.
Disebabkan aku pulang tidak menentu jadi aku menjengukpun tidak menurut waktu ada
masanya mereka dah tidur dan ada masanya mereka masih berjaga dan berbincang di bilik
study.

Maklum saja anak dara kalau dah tidur bukan ingat apa-apa lagi dan seringkali aku melihat kain
mereka terselak hingga menampakkan panties atau pangkal peha malah selalu juga aku
ternampak burit mereka bila mereka tidur tidak memakai panties. Keempat-empat mereka tu
boleh tahan manisnya tapi yang paling putih ialah budak Sabah sampai menjadi habitku pulak
untuk melihat cipapnya. Peluang yang ku tunggu-tunggu tu sampai juga akhirnya bila satu
malam kebetulan isteriku banyak kes (kalau takut tidur sorang-sorang jangan kawin dengan
dokter) jadi tak dapat balik. Bila aku sampai ke rumah aku dapati hanya Marlina (budak Sabah)
dan Zaharah (sepupu isteriku) sahaja yang berada di rumah, aku bertanya mana pergi Salmi
dan Fatima. Mereka menjelaskan Salmi dan Fatima balik ke kampung untuk mengutip data
projek.

Malam itu aku tak terus tidur tapi meneruskan kerja-kerja yang perlu aku selesaikan segera
untuk dibawa mesyuarat bagi pembentangan kertas misi dagang organisasi aku ke Afrika
Selatan tidak lama lagi. Hampir jam 2.30 pagi barulah aku berhenti dan sebelum masuk tidur
seperti biasa aku menjenguk ke bilik anak. Semuanya dah tidur tapi yang paling menarik ialah
kain Marlina terselak habis sampai menampakkan semuanya kebetulan dia tak pakai panties
malam tu. Aku menghampirinya untuk melihat dengan lebih jelas kerana maklumlah cahaya di
bilik itu tidak begitu cerah, memang putih sungguh dengan cipapnya menggunung naik bulu
pantatnya halus dan nipis memang dari etnik yang tak banyak bulu aku ingat. Kalau ikutkan hati
mahu sahaja aku menikam koteku ynag dah keras bak besi ke lubang buritnya tapi nanti tentu
kecoh punya hal. Bagaimanapun sebelum beredar sempat juga aku meraba pantatnya takut
kempunan. Aku kemudian mencuit Zaharah yang berpakaian baju tidur nipis hingga
menampakkan dengan jelas puting teteknya supaya bangun tapi aku memberi isyarat supaya
jangan bising. Aku berbisik kepadanya supaya menutup kain Marlina yang terselak tapi Zaharah
hanya tersenyum sambil berkata abang dah nampak habis nak buat apa tutup lagi. Aku jawab
bukan apa takut nanti benda ni tak boleh tahan lagi susah pulak jadinya sambil menghalakan
pandangan kepada seluarku yang membengkak.

Sepupu isteriku dengan selamba sahaja meraba kawasan bengkak berkenaan sambil berkata
betullah kote abang dah keras macam batu. Zaharah kemudian mengambil selimut lalu
menutup kaki Marlina yang terdedah, dia kemudian menghampiri aku dan berbisik malam ni
Arah tidur di bilik abang boleh tak, sebab kak uda tak balik. Aku kata aku tak kisah kalau berani
silakan kalau jadi apa-apa nanti jangan salahkan aku. Zaharah memeluk aku sambil keluar
menuju ke bilik, aku terus mencempung anak dara ni sambil menciumnya. Sepupu isteri aku ni
kecil sahaja orangnya tapi sweet, teteknya tak besar tapi punyai punggung yang solid dengan
peha yang kejap walaupun tak seputih Marlina tapi aku kira sesiapa yang kawin dengannya
tentu tak rugi punya. Aku bertanya Arah nak buat apa tidur dengan abang, dia jawab abang
boleh buat apa sahaja dengan syarat jangan ganas kerana dia masih perawan, aku tanya lagi,
tak sayang ke hilang dara dan dia jawab dara tak dara sama saja malah selepas ni dia mungkin
ke luar negara menyambung pelajaran dan tak mahu kawin lagi. Takut nanti di sana dia sangkut
hati dengan bangsa asing lalu kena main atau kena rogol jadi biarlah abang yang rasmikan
dirinya. Lagipun dia memang tertarik dengan aku dah lama kalau tak sebab sepupunya (isterku)
yang begitu baik terhadapnya dah lama dia goda aku dan jadi isteriku yang ke..

Orang mengantuk disorongkan bantal begitulah istilah yang dapat aku berikan, aku baringkan
Zaharah lalu aku cium sepuas-puas bibirnya, dahinya, matanya, pipinya, dagunya, pelipisnya.
Dia mendesah manja, tanganku pula merayap di dadanya meramas-ramas sambil menggentel
putting teteknya kiri dan kanan. Zaharah bangkit duduk lalu membuka habis baju tidurnya hanya
tinggal panties yang berwarna pink sahaja. Aku turut membuka pakaianku hingga tak tinggal
apa lagi, ia terus meramas-ramas batang koteku dan testesku digentel-gentelnya. Koteku
bangun tegak dengan kepalanya mengembang sakan; sambil berbisik ia bertanya bolehkah
batang sebesar dan sekeras itu memasuki cipapnya yang kecil. Aku jawab sekecil manapun
burit pompuan ia mampu menelan walau sebesar manapun butuh lelaki cuma perlu koho-koho
jangan ram terus takut rabak. Aku meminta Zaharah menghisap koteku dan walaupun ia tak
pernah buat tapi akhirnya lulus juga cuma sesekali giginya masih terkena pada kepala kote.
Kami terus berpusing menjadi 69 dengan aku mencium serta menyonyot buritnya yang telah
sedia kembang dan berair.

Aku kemudiannya membaringkan Zaharah sambil meneruskan adegan cium mencium, sambil
itu kepala kote ku gesel-geselkan pada lurah cipapnya yang telah cukup licin untuk menerima
tikaman sang kote buat pertama kalinya. Aku bisikan kepadanya, abang tak akan masukkan
batang abang ke lubang pantatnya melainkan ia sendiri turut mengambil bahagian. Dia tanya
macam mana, aku jawab bila kepala kote abang sudah mencecah permukaan daranya abang
akan beri isyarat satu dua tiga ia hendaklah menggangkat punggungnya sambil abang akan
menekan ke bawah. Dalam kelayuan itu ia berkata baiklah arah nantikan isyarat abang. Tak
lama kemudian aku mula menekan kepala kote ke lubang pantatnya yang ketat, beberapa kali
kepala koteku terkucil tak dapat mencari openingnya. Aku berhenti lalu membuka kangkangnya
lebih luas lagi, memang cipap sepupu isteri aku ni kecik benar, besar sikit sahaja daripada
cipap anak perempuan aku yang berumur 11 tahun.

Dengan bantuan tangannya mulut pantat dapat ku buka lalu kepala kotepun dapatlah berlabuh
dicelahnya. Zaharah aku lihat terketar-ketar antara sedap dan takut, aku menekan sikit lagi
hingga tenggelam hasyafah dan tak boleh masuk lagi terlalu sendat. Aku tahu yang batangku
dah sampai pada kulipis daranya, ia menahan sambil berbisik abang koi-koi tahu jangan henyak
terus, aku jawab ia akan rasa sakit sikit dan mungkin berdarah tapi kalau tak teruskan sampai
bilapun ia tak boleh main. Aku kemudian memberi isyarat satu..dua.tiga, Zaharah menolak
ke atas punggungnya dengan serta merta aku menekan kote aku ke cipapnya, dua gerakan
yang berlawanan ini menghasilkan pertembungan yang maha hebat. Berderut-derut batang
koteku menujah masuk sambil mengoyakkan kulipis daranya, aduh bang sakitnya burit arah
abang jangan tekan lagi, aku angguk kepala dan membiarkan setakat mana yang masuk
sahaja, air matanya meleleh keluar sambil bibirnya diketapkan, aku tahu ia menahan sakit,
jariku meraba di bawah buritnya ku lihat ada darah sambil ku sapukan sedikit darah dara tu
pada keningnya (petua nenek aku agar perempuan tu akan sentiasa muda dan manis tak
makan dek usia buktinya isteri pertamaku walaupun dah masuk 40 tahun tapi nampak macam
dua puluhan lagi selalu komplen kat aku budak-budak muda mengorat dia) jadi kepada
bebudak jantan yang kerjanya menenggek anak dara orang tu kesian sama kat depa, kalau
masih dara ambil sikit darah tu sapukan kat keningnya, bacaannya tak boleh tulis kat sini tapi
sekurang-kurangnya perkara pokok telah dilakukan.

Setelah agak reda dan lubang cipapnya dah dapat menerima batang koteku, koho-koho aku
tekan sambil beri isyarat satuduatiga sekali lagi. Bila sahaja Zaharah menolak ke atas aku
terus menekan habis ke bawah srut.srut sampai ke dasar serviknya tak boleh masuk lagi.
Zaharah termengah-mengah dengan mulutnya ternganga cukup bang dah santak dah, aku
katakan dah habis lubang cipapnya tapi koteku masih berbaki kemudian aku meneruskan acara
menyorong tarik mula-mula tu perlahan kemudian bertambah laju. Aku minta dia tahan sikit
sebab aku nak pam lama, bila pergerakan sorong tarik bertambah laju berdengik-dengik
suaranya menahan tikaman batang pelirku yang padu. Kalau sebelum ini sakit yang disebutnya
tapi kini sedap pulak yang diucapkan, aduh sedapnya bang sedap.sedapnya kote abang,
sedapnya main kalau tahu lama dah arah mintak abang main. Badannya mengejang sambil
buritnya menyepit batang butuhku dengan kuatnya begitu juga dengan pelukannya, aku tahu
dia dah dapat first orgasm bertuah dia. Disebabkan ini pertama kali ia merasakan nikmat
bersetubuh aku tak bercadang untuk melakukan posisi yang berbagai masa masih banyak lain
kali boleh buat lagi.

Aku benamkan koteku dan berehat sebentar, lalu ku tanyakan bila abang nak pancut air mani
abang nanti nak lepas kat dalam atau kat luar, dengan susah payah ia bersuara kat dalam saja
sebab masa ni save stage. Aku kemudian memulakan adegan tikam menikam semula
perlahanlajubertambah laju. Dia hampir mencapai klimaks kali kedua lalu ku rapatkan
kedua-dua belah kakinya fulamak ketatnya tak boleh cerita, aku henjuthenjut dan ku peluk
tubuhnya seerat mungkin bila aku merasakan orgasmnya sampai, aku turut melakukan
henjutan terakhir sedalam mungkin lalu melepaskan air maniku ke pangkal rahimnya.
Memuncat-muncat air aku keluar sambil tubuhnya terkujat-kujat persis orang demam panas.
Kami cool down tapi koteku masih terbenam dalam lubang pantatnya, aku mencium dahinya
sambil berbisik Arah puas tak main dengan abang, ia tak dapat berkata-kata hanya mampu
mencium pipiku, perlahan-lahan aku menarik keluar koteku lalu berbaring di sisinya. Badan
kami berpeluh sakan, aku memeriksa cipapnya yang nampak masih terbuka lubangnya dan
seterusnya aku membersih kesan-kesan darah dan air mani yang meleleh pada pehanya.
Setelah selesai ku pakaikan semula baju tidurnya lalu ku gendong menuju ke biliknya semula,
aku bisikkan bukan abang tak beri Arah tidur bersama takut nanti isteriku balik dengan tiba-tiba
kecoh jadinya.

Dia jawab its ok, anywhere I got what I need the most. Aku terpaksa menyalin cadar tilam
dengan yang baru dan terus memasukkan cadar yang bertompok-tompok dengan air mani dan
darah dara tu ke dalam plastik untuk dihantar ke kedai dobi.
Posted by maisarah
Anak Dara Kembar
Pertama kali aku melihat kedua-dua mereka, nafsu aku melonjak. Batang konek menegang bila
bersama Riza dan Syila. Dua beradik kembar yang cukup menggoda imanku.

Pada satu hari mereka berdua telah menziarahi rumahku serta akan bermalam juga. Bila aku
sampai di rumah petang itu aku cukup merasa gembira bila mengetahui mereka akan bermalam
di rumah. Aku mula memasang strategi dengan mengumumkan yang aku akan belanja makan.
Aku pun mengambil pesanan makanan malam dari mereka. Satu Milo ais dan nasi goreng
untuk Riza dan teh panas serta mee goreng bagi Syila.
Aku terus ke bilikku dan ambil spanish fly dari laci mejaku. Aku menyimpannya di kocekku dan
terus keluar menuju kedai yang dekat. Sampai saja aku terus memesan makanan kembar dua
beradik tersebut. Apabila pesananku siap terus kuambil dan segera aku menaruh spanish fly ke
dalam minuman kedua-duanya. Aku terus pulang dengan senang hati kerana aku bakal
menikmati dua batang tubuh kembar yang cukup seksi dan menggiurkan.
Sampai di rumah pukul 8.30 malam aku terus memberi kedua-dua beradik itu makanan mereka.
Aku segera masuk bilik untuk mandi sementara menunggu kedua mereka menghabiskan
makanan mereka. Selesai mandi aku keluar dan mendapati keduadua mereka sudah habis
makan. Hati aku berdebar menunggu reaksi spanish fly yang akan meresap ke dalam darah
mereka serta menggelegakkan nafsu syahwat mereka.

Aku yang baru mandi terasa segar lalu menyuruh Riza mandi dulu sementara aku berbual
dengan Syila. Riza lalu bangun menuju bilik untuk mandi sedangkan bilik itu ada bilik mandinya
sekali. Aku terus berbual sambil melihat yang Syila sedang mengalami perubahan pada dirinya.

Aku terus merapati Syila. Kedengaran nafasnya kuat. Aku tanya kenapa. Dia mendiamkan diri.
Aku rapatkan badanku sambil menaruh tangan di pehanya. Bibirku terus mencium bibirnya dan
terasa hangat pehanya. Aku terus menghulurkan lidah ke dalam mulut sambil tangan meraba
menuju ke pantatnya. Syila mula memberi reaksi sambil mengulum lidahku dan terus meraba
ke arah batang konekku.
Aku yang hanya memakai tuala mandi terus telanjang bila dia menyentap tuala itu. Dia
bertambah berani terus menjilat leher, mencium tetekku sambil menurun arah batangku. Jarinya
yang lembut meramas batangku. Membesar sepenuhnya batang konekku berukuran 7.5 inci
panjang mengembang kepala takuknya. Dia lalu menghadap mukanya ke batangku lalu terus
menghisap dengan penuh selera.

Aku tahu yang Syila masih anak dara tapi efek spanish fly telah merangsang hingga secara
spontan tahu apa yang perlu dibuat. Batang konek terus dijilat dan dihisap semau-maunya. Aku
tersandar menahan lazat sambil melihat konekku dihisap dengan penuh nikmat.

Setelah sepuluh minit aku lalu suruh Syila bangun dan aku mula buka bajunya. Dia tidak
memakai coli maka terserlah tetek yang cukup menegang. Puting merah serta tegang aku hisap
dan tanganku melondehkan skirt serta underwearnya. Apabila telanjang aku tarik dia ke bilik
dan baringkannya.

Aku terus buka pehanya dan merapatkan mulut ke arah pukinya, dua jariku menyelak bibir puki
dan lidah kujulurkan ke kelentitnya.

Aaaaargh annngh bunyi kelazatan yang keluar dari mulutnya. Sambil tangan menekan
kepalaku ke puki dia terus mengeluarkan erangan yang kuat.

Lidahku menjilat biji kelentit dan menyelusuri bibir puki dan ke bawah ke lubang juburnya,
begitu seterusnya atas ke bawah aku jilat dan terasa air pukinya basah
meleleh. Setelah hampir dua puluh minit Syila aku rasakan mengalami orgasme yang pertama
lalu aku hisap bibir pukinya dan sedut air lelehan pukinya. Aku bangun dan merenung wajah
dara itu dan buka peha sambil merapatkan batang konek ke pukinya.

Dia cukup bersedia dan aku terus tekan kepala butuh ke bibir puki, ketat dan aku terus menujah
batang konekku sampai ke pangkal sebab dah tak tahan dan Syila meraung kesakitan. Aku
merasakan selaput daranya koyak bila batangku merempuh terus ke puki, aku mula
menghenjut dan menekan kedua peha dengan luas. Batangku terus keluar masuk dengan lebih
dalam bila peha terbuka luas.

Hentakan demi hentakan ke dalam puki Syila cukup lazat bagi aku dan Syila. Darah meleleh di
tepi tapi aku terus henjutan dengan laju kerana air nak keluar kerana puki yang ketat mengemut
dengan penuh kenikmatan. Beberapa minit aku terus mengerang dan Syila pun mula
menggoncang badan tanda orgasme bermula.

Aku menghenjut keluar masuk dengan lebih laju dan terus menyemburkan air mani ke dalam
pukinya, pukinya mengemut-ngemut batang konekku seolah-olah memerah air mani keluar
lebih banyak. Kemuncak aku pun mula menurun, sambil mula perasan ada sepasang mata
sedang merenung ke arah kami.

Riza yang baru keluar dari bilik mandi kelihatan menggeletar menahan nafsu setelah melihat
aksi seks aku dan adiknya. Efek spanish fly terus meruntuhkan imannya. Aku terus hulurkan
tanganku kepada Riza. Aku terus merentap tuala mandi yang menutupi tubuh yang dara itu.
Aku rentap kepalanya ke arah batang konekku dan menyumbat terus batang konek ke
mulutnya.



Dengan rela dia mengulum dan menyedut, menghisap konekku yang berlumuran dengan mani,
darah dan air puki Syila. Batangku yang mula lembik terasa tegang dengan jilatan yang diberi
oleh Riza. Tangan aku mula mencari bibir puki Riza sambil mengarahkan Syila menjilat puki
Riza.

Kenikmatan yang dirasa membuat aku lupa yang mana satu kakak atau adik. Batangku yang
keras mula mencari lubang puki Riza. Aku suruh dia tungging bontot dan Syila terus jilat jubur
dan puki Riza. Riza yang dijilat oleh adiknya mengerang kelazatan sambil tangan meramas
batang konek aku serta menghisapnya macam aiskrim.

Aku mula tolak kepala Riza dan mendatanginya dari belakang. Aku halakan konekku ke pukinya
tapi Syila memegang batangku dan menghalakan kepala butuhku ke lubang jubur Riza. Lubang
yang dijilat Syila cukup basah lalu dengan rakus aku junamkan batangku ke dalam jubur, Riza
menjerit kesakitan tapi aku menghenyak terus keluar masuk lubang juburnya.

Darah serta lendir mula nampak setiap kali aku sorong dan tarik batang konekku. Ketat
sungguh juburnya, sambil henjut aku meraba puki dan menggentel biji kelentitnya, jari menjolok
masuk pukinya. Riza merengek kelazatan.

Aeeaaaaaaaargh, nghh, mmmmmmmm itu saja yang keluar dari mulut Riza.

Tiba-tiba Riza merengek sambil mengerang dan terus bergoncang seluruh badan. Aku
mencabut konekku dan terus menghenyak ke lubang pukinya. Orgasmenya
bersambung dengan kesakitan pecah dara.

Uuuuuuuuuunnn arrraaaaargj mmmmmmm lagi, lagi bang, Riza terus memberi rangsangan
agar melanyak puki dengan kuat lagi.

Nafsu aku memuncak dengan layanan begini. Aku yang menghenjut dari meramas tetek Riza
dan mula menghenjut sekuat kuatnya. Suara mengerang sedap dan sakit bercampur. Sambil itu
Syila mula buka kangkangnya dan Riza terus menjilat dan menghisap puki Syila.
Aksi itu menyemarakkan semangat aku, puki Riza aku hayun dengan kuat sekali. Bergegar
katil. Syila mula menggigil orgasme sementara Riza mula menghentak punggung ke arah
batang konekku kerana orgasmenya mula sampai. Aku mula rasa air mani hendak keluar lalu
menggigit bahu dengan penuh rasa geram dan terus menyemburkan air mani ke dalam
pukinya.
Posted by maisarah
Sakit Cipap Aku
Aku bernama Suhaila. Aku adalah seorang gadis kampung yang dibesarkan
dalam
suasana yang penuh dengan adat dan tata susila budaya timur. Ayah ku seorang

Imam surau kampung manakala emak ku pula adalah seorang suri rumah yang
mengajar mengaji Al Quran di rumah dan madrasah kampung. Dalam kampungku
hanya ada lebih kurang 200 orang sahaja dan kami hampir saling kenal
mengenali antara satu sama lain. Aku sememangnya agak terkenal dikampungku
kerana dalam ramai-ramai anak dara di kampung, akulah yang antara terlawa.

Bukan nak masuk bakul angkat sendiri tetapi ia adalah kenyataan kalau tidak
masakan Johan, anak sulung Penghulu tergila-gilakan ku. Disamping dengan
rupa parasku yang menawan ini, aku juga adalah antara beberapa anak kampung
yang mempunyai kebolehan pembelajaran yang paling baik. 3 tahun lepas
setelah aku mendapat keputusan yang cemerlang dalam STPM, aku telah
ditawarkan tempat ke salah sebuah IPTA di Kuala Lumpur. Tak perlulah aku
menyebut dimana sekadar cukup aku menyatakan bahawa universiti yang aku
masuk itu adalah antara yang terulung di Malaysia. Aku ditawarkan kursus
dalam bidang Geologi dan juga diberikan asrama tempat tinggal. Tanpa ku
duga, Johan turut mendapat tempat di IPTA tersebut tetapi bukan dalam bidang

pengajian yang sama namun dia mendapat tempat penginapan di kolej yang sama
denganku.

Oleh kerana kami dari satu kampung maka Johan adalah kenalan
terapat aku di universiti kerana aku masih tidak berapa mengenali
rakan-rakan yang lain. Perhubungan kami terus mesra dan kami saling
bersama-sama mentelaah pelajaran di perpustakaan. Perhubungan kami semakin
intim dan mula menimbulkan bibit percintaan sehinggalah suatu hari Johan
mengajak aku ke Bandaraya Kuala Lumpur untuk bersiar-siar. Alasan yang
diberikan ialah kerana telah penat mentelaah pelajaran maka sewajarnyalah
kami mengambil kesempatan untuk melepaskan penat lelah dengan bersiar-siar.
Aku terus menerima pelawaanya dan kami keluar menonton wayang dan
makan-makan di sebuah restoran terkenal dengan nasi lemak di Kampung Baru.

Tanpa kami sedari, jam telah menunjukkan pukul 12.58 malam dan kami pun
mengambil keputusan untuk balik semula ke kolej. Johan menahan sebuah teksi
yang kebetulan sedang melalui jalan ke restoran tersebut. Setelah mendapat
persetujuan pemandu tersebut, Johan memanggil ku ke arah teksi tersebut dan
kami berdua duduk dibelakang. Sambil memandu, pemandu tersebut
memperkenalkan dirinya sebagai Pak Amid dan pada pengamatan ku dia berumur
disekitar 45 hingga 50 tahun. Pak Amid asyik bercerita dan Johan paling
banyak melayan percakapannya. Aku sebaliknya lebih banyak meramas tangan
Johan bagi menghilangkan gementar kerana aku tidak pernah keluar sebegini
lewat dengan orang asing seumur hidupku apatah lagi aku risau memikirkan
samada Pak Guard nanti akan membenarkan kami masuk atau tak. Pak Amid terus
memandu laju membelah kegelapan ibu kota. Yang peliknya aku dapati Menara
KLCC semakin sayup.

Setahu aku universiti kami amat berhampiran dengan KLCC
walaupun untuk berjalan kaki adalah mustahil. Johan sebaliknya amat khusyuk
melayan cerita Pak Amid. Aku cuba membisikkan pada Johan yang kami sudah
agak jauh dari tujuan sebenar. Malangnya Johan tidak mengendahkan ku. Aku
semakin gelisah. Tiba-tiba Pak Amid memberhentikan teksinya dan terus keluar

dengan agak pantas. Aku perhatikan Johan agak terkejut namun tidak berbuat
apa-apa. Pak Amid lantas membuka pintu teksi dan menarik Johan keluar dan
terus memukulnya hingga Johan tidak sedarkan diri.
Aku menjerit sekuat hati namun aku tahu bahawa kami telah terlalu jauh dari
manusia. Kalau adapun cuma Pak Amid itupun telah tiba-tiba bertukar menjadi
iblis. Setalah pasti bahawa Johan telah pengsan dan tidak mampu berbuat
apa-apa, Pak Amid telah masuk kedalam teksi.

Aku cuba untuk membuka pintu malangnya pintu tersebut tidak dapat dibuka
dari dalam. Pak Amid memujuk aku dengan kata-kata manis dan diselangi dengan

bacaan yang entah apa maksudnya. Yang aku tahu sekelilingku seolah bertukar
dengan pandangan memukau dengan limpahan warna lampu bewarna warni. Aku
terpesona. Pak Amid ku lihat sangat cantik dan aku pula tidak ada sehelai
benangpun yang ada pada tubuhku. Tubuh putih gebuku itu diramas dengan manja

oleh Pak Amid. Aku merasa seronok dengan sentuhan Pak Amid. Tangannya manja
menjalar dari kakiku dan terus ke betis dan pehaku. Aku merasa teruja.
Kurasakan buah dadaku membesar. Kemaluanku terasa berdenyut-denyut.

Sentuhan Pak Amid mengkhayalkanku. Aku cukup seronok. Pak Amid
perlahan-lahan
membongkok dan mencium indah ku. Aku teruja sekali lagi. Pak Amid memang
pandai memainkan lidahnya. Diciumnya indahku dan dijolokinya dengan
lidahnya. Aku cukup terpesona. Sementara kedua-dua tangannya meramas lembut
buah dadaku. Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada pintu
kereta yang kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Segalanya amat indah.

Setelah puas memainkan lidahnya kedalam indahku, Pak Amid telah
perlahan-lahan merapati diriku dan mencium bibirku. Terasa bahang
keseronokan mengalir kedalam diriku. Lantas aku memegang kemaluan Pak Amid
yang agak besar dan panjangnya lebih kurang 7 inci itu dan kumasukkan
kedalam mulutku. Entah macamana aku pandai dalam bidang kulum mengulum ini.
Setahu aku belum pernah terlintas perkara semacam ini dalam seumur hidupku.
Segalanya seolah telah diprogramkan pada malam itu dan yang peliknya aku
seolah seronok Pak Amid merogolku. Pelirnya aku kulum ligat. Sementara Pak
Amid meramas lembut buah dadaku. Pelir Pak Amid kudapati amat tegang dan
keras. Air maziku telah banyak keluar. Setelah puas mengulum pelir Pak Amid
aku biarkannya untuk meneruskan agenda seterusnya. Pak Amid lantas
memasukkan pelirnya kedapam indah ku. Mulanya di mengetuk di sekeliling
indahku dan dengan perlahan-lahan dia memasukkan pelirnya kedalam lubangku.

Aku mengerang perlahan. Aku lihat muka Pak Amid tersenyum sambil berkerut.
Maklumlah masih dara. Tentunya lebih ketat. Pak Amid menarik laju batang
pelirnya bila ditarik keluar. Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan
begitulah berterusan sehingga beberapa minit sambil tangannya perlahan-lahan

meraba dan meramas tubuhku. Aku seolah terlupa segalanya. Lupa pada diri
sendiri, lupa pada ayah dan emak dikampung, lupa pada Johan dan lupa pada
Tuhan. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh Pak Amid membuatkan
aku lupa pada segalanya. Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku
seperti direnjat oleh elektrik. Kemuncak keseronokan kini terasa. Pak Amid
menarik perlahan pelirnya keluar dan dengan laju dia melancap didepanku.

Puss?.terpancut cecair mani dari pelirnya keseluruh muka dan dadaku. Pak
Amid memasukkan pelirnya kedalam mulutku. Aku terima pelirnya dengan penuh
rasa ghairah. Kukulum pelirnya sepuas hati. Air mani ku telan jua. Pak Amid
tersenyum puas. Aku turut tersenyum. Entah dengan tiba-tiba pemandangan
kelilingku berubah. Teksi Pak Amid telah hilang termasuk tuannya sekali. Aku
dalam keadaan telanjang bulat. Pakaianku disamping Johan yang masih tidak
sedarkan diri. Ya Allah aku terpukau rupanya. Aku telah dirogol!!! Tidak!!!
Aku cuba membangkitkan Johan tetapi Johan masih kaku. Aku tidak tahu dimana
aku berada. Yang pasti mentari sudah mula menampakkanya dirinya diufuk
timur. Aku memulakan hari ini dengan daraku telah tiada.<
Posted by Koleksi Cerita Lucah at 02:57
Aida
Hai,meh aku perkenalkan diri aku!nama aku Anoy.aku nak ceritakan
pengalaman duduk asrama selama 2tahun di salah sebuah sekolah yang
terkenal dgn budak2 pandai di Penang!

Aku ader berkenan ngan sorang budak ni.Dia ni kiranye top student!memang
pandai aku tak nafikan!yang special nye dia lawa,mengiurkan lelaki!mmg
stim dibuatnye.biar aku namakan AIDA.Tapi yang slack nye aku tak berapa
macho cam budak asrama lain!so kiranye aku ni kategori low profile!

Dipendekan cerita masa cuti semesta aku balik ke KL naik train!kebetulan
dia ni duduk sebelah aku!huh mmg dah nasib badan!aku risau geng2 aku yang
duduk sebelah gosipkan aku ngan dia! si Aida tak kisah. so aku agree
jela!semasa perjalanan nak ke kl memakan masa yang agak lama!so kami
berdua borak mcm2 cerita!Si Aida duk Shah Alam ngan family yang
berada(kayale ape lagi)tak mcm aku balik sure kena marah ngan family!tu
yang aku nak duk kat asrama sangat!taklah mcm2 kerenah family!

tgh dalam train mmg sejuk! si Aida ni dah tido!aku still melayani
perasaan!tetiba aku rasa bahu aku ditekan!rupa2nye kepala Aida lentok kat
atas bahu aku!fuhh tersirap bulu roma aku.aku tgk muka dia mmg mengancam
stim sial!less than 10 minutes dia terjaga habaq kat aku sejuk. aku cakap
kat dia kalau sejuk pegang tangan aku!pass tu dia terus pegang! kote dah
lama stim cam nak meletus air mani!dia tanye aku first time kenapegang cam
nie!haa mmg.

pernah layani seks,noy?tak pernah aku jawab.apsal aku tanye?nak ke?kalau
sudi ngan aku yang tak berapa hensem nie.Aida habaq kat aku dia tak
kisah.Pass tyu pikir kalau aku dapat srang sure best siot!jom temankan
saya ke tandas?pertanyaan yang membangkitkan shahwatku!takkan dlm keretapi
pun nak ke tandas berteman, tul tak?tak banyak cakap aku follow
je.kengkawan yang lain dah lama lentok!mmg can baik leh buat projek ngan
top student siot!

kami dua masuk tandas pompuan!aku terus cium mulut dia yang wangi!(Aida
makan gulu getah)aku cabut dia punye tudung,buka dia punyu baju!fuhh
mengiurkan bentuk badan dia!mmg digilai lelaki!aku tarik coli dai yang
berwarna putih muncullah payudara yang aku rase belum disentuh mana2
lelaki selain aku tika ini!aku nyoyot tetek dia yang sederhana besar
puting masih kemerah merahan!ahh......sedap noy!seeeeedddap!aku suruh dia
diam skit takut2 org dengar tak naya kita!pass tue akusuruh dia tanggalkan
seluar dalam yang dah lama basah ngan cecair yang dirembeskan!aku cium
jilat seluruh badan sampai kat bawah bunga dia.aku jilat pepek dia sampai
terangkat!ah ah ah ah rengekkan seorang pompuan yang menahan sakit.

Pas 5 minit aku buka seluar aku suruh dia kolom batang aku!cam nak
tercabut menahan kegelian!lain siot dari melancap best gile!walaupun baru
umur 17tahun panjang kote aku 16.5 cm besarnye besar cam lebar handset T10
ericcson!tak muat mulut budak nie cam terseksa nak bernafas!paass tu
kitaorang buat doggy.ketat siot pantat Aida!masih dara lagi!aku mcm nak
menjerit gembira dapat dara budak nie sampai kena kemam baju untuk menahan
sakit.hm.....hm..... noy slow skit sayang Aida tak tahanla!peduli aper aku
makin lama makin laju aku hentam!(pengalaman tengok blue)

aku trai balun jubur dia! dia tak kasi!pujuk punye punjuk dapat jugak.mmg
payah gile 4ke5 kali aku cuba jolok!lepas kepala kote aku lepas aku
kuatkan tenaga dan pegang pingang Aida dgn kuat baru lepas!kote aku rase
cam dikepit dua batu yang keras!ah..... sakit noy lepaskan aku!rintih
halus siAida nie!aku nak dekat klimaks nie!aku palingkan kote aku kat muke
dia.haa lega dan puas lepas 5ke6 das detusan mani dari senjatu aku!aku
lihat Aida cam nangis akibat terlanjur perbuatan terkutuk!

kami dua pakai pakaian kami balik dan terus ke tempat duduk.aku pujuk dia
aku akan merahsiakan perkara nie kat kengkawan aku yang tengah tido
tue!Aida still menangis aku peluk dia sampai tertido kami berdua !tau2 dah
sampai kl dekat2 kul 8pagi!kami naik komuter sama sampai Shah Alam kat
umah dia!aku terus ke Klang kat ngan umah aku!kenangan berasmara ngan Aida
mmg menjadi memori indah bg aku taktaula memori pahit bg Aida.

Perkara nie dah berlaku 4 tau lalu!aku still contact ngan dia!dia srang
dah gi overseas di UK tak silap aku kat Leeds Mark viduka nye team!sampai
srang aku just seks ngan dia!tak ngan budak2 lain samela cam dia!kami
janji akan kahwin maybe 3year later!pass dia abis ijazah kat sana.aku
srang kat UITM tak leh bagitaula!

Perkara nie mmg benar2 berlaku terpulang kat korangla nak percaya ke
taknak!cow dulu. pass nie aku cerita kat korang kami buat kat pangkor!lagi
gempak!