Anda di halaman 1dari 8

Tidak banyak yang hendak kufikirkan tentang hidup ini dalam usia 63 tahun

sekarang. Kenikmatan dan keseronokan hidup di dunia sudah lama lenyap dari diri
ini.
Sebenarnya semasa mudapun aku amat berwaspada dalam hidup ini. Walaupun aku
punya seorang kekasih sebelum mendirikan rumah tangga dengan Aziz, tetapi
kekasihku itu seorang yang amat taat kepada Allah. Selama empat tahun aku
berkawan dengannya, aku rasa belum sekalipun dia menyentuh kulitku.
ebih!lebih lagi dalam usia tua sebegini. Sudah sen"a kata orang. Kerana umur
emas sebegini sebenarnya amat rapuh. #atuh sedikit boleh pengsan atau lumpuh
seumur hidup. Sehari dua demam boleh membawa kematian. $emang hidup dan
mati itu urusan Allah, tetapi kita mesti beringat!ingat. %ila tiba waktunya, tidak
terlebih atau terkurang walau sesaat, mati pasti ter"adi kepada sesiapa.
Kata ulama, mengingati mati itu sunat. &engan mengingati mati kita akan
tingkatkan ibadah dan takwa kepada Allah. Tetapi terlalu mengingati matipun tidak
disuruh kerana mungkin melalaikan seseorang untuk berusaha, bukankah manusia
itu ada tanggung"awabnya' Kalau beribadat sepan"ang hari tanpa mahu beker"a dan
berusaha berdosa "uga.
Aku tidak mahu men"adi penganut (slam yang melampau seperti itu. Aku sentiasa
men"aga batas!batas halal dan haramnya. Semoga aku ber"aya di dunia dan akhirat.
Sebenarnya aku lebih banyak bela"ar tentang pengertian hidup ini daripada
)abidi, bekas kekasihku. &ia adalah sema*am ustaz yang banyak mendorongkan
aku untuk men"adi seorang hamba Allah yang baik dan mulia.
Jodoh.
Tapi sayang "odohku tiada bersama )abidi. Aku terima hakikat bahawa "odoh
pertemuan itu di tangan Allah. Sebagai hamba!+ya aku reda. Aku reda atas segala
ketentuan itu.
Aku seorang guru lepasan $aktab ,erguruan ,erempuan $elayu &urian &aun,
$elaka -$,,$.. )abidi "uga seorang guru lepasan ,usat atihan /uru, %ukit
%aharu, $elaka -,/.. Kami mula bertemu dan berkenalan ketika ditempatkan
se*ara kebetulan di sebuah sekolah kebangsaan di &urian Tunggal dalam latihan
pengenalan sebelum dihantar ke sekolah lain dalam latihan amali.
Kami bertemu, berkenalan dan ber*inta dengan penuh kesopanan. &ia
menghormati aku dan aku "uga amat menghormatinya. %ila ada kelapangan kami
bertemu, biasanya di siang hari dan di tempat!tempat terbuka. Kami pernah "uga
menonton filem!filem bermoral. Kami tetap tidak pernah bersentuhan.
Setelah tamat latihan aku balik ke ,ahang, negeri asalku dan menga"ar di sebuah
sekolah 0ina di $entakab. )abidi pula balik ke Kedah dan menga"ar di sekolah
0ina "uga, di #itra. 1ubungan kami terus ber"alan se*ara surat menyurat. #arang
sekali kami dapat menggunakan telefon sekolah atau telefon awam.
Setelah tiga atau empat bulan kami berutus surat , tiba!tiba )abidi bagaikan
membisu. %eberapa pu*uk surat yang kukirim tidak di"awab. Aku *uba
menelefonnya, entah kenapa, telefon di sekolah itupun bagaikan tidak sudi
menerima panggilan dariku. Aku merasa amat hampa dan ke*ewa. Kalau dekat
sudah lama aku pergi men*arinya. Kedah dan ,ahang terlalu "auh pada awal tahun
62!an itu. ,engangkutan awam seperti teksi atau bas, tidak semudah sekarang.
Sekarang segala!galanya *anggih.
Telefon boleh dibimbit ke mana!mana. %oleh berhubung pada setiap detik walau di
mana pun kita berada. Tetapi zaman dahulu semuanya merumitkan.
%ila )abidi menyepi, hatiku kuat menyangka bahawa )abidi telah punya kekasih
lain. $ungkin sudah ada wanita lain yang dapat menawan dan memikat hatinya.
%agaimanapun aku menunggu dan terus menunggu.
Tiga bulan selepas putus perhubungan, tidak disangka!sangka diri ini ada orang
yang berha"at untuk di"adikan teman hidup. &ia "uga seorang guru. Aziz namanya,
dua tahun lebih tua dariku. &ia guru lepasan $aktab ,erguruan Sultan (dris
-$,S(.. ,ada mulanya aku menolak. 1atiku amat kuat berpaut kepada )abidi,
Tetapi kerana sangkaan yang bukan!bukan mengusik di hati, menyebabkan kasihku
terhadap )abidi men"adi nipis. Ayah dan ibuku berkeras supaya menerima Aziz
sebagai *alon suami.
Aziz pula sebenarnya bukan orang lain denganku. Kami dua pupu. Selepas
bertunang selama enam bulan, maka kamipun dii"abkabulkan. Walaupun aku telah
men"adi isteri Aziz, ingatanku kepada )abidi sentiasa men"elma. 3indu, kasih dan
sayangku padanya bagaikan tidak dapat dipisahkan. Antara mahu dengan tidak aku
mesti memaksa diriku untuk melupakannya. ebih!lebih lagi aku telah men"adi
isteri orang. Aku mesti menumpukan ketaatan dan kesetiaanku hanya kepada
Aziz.Tetapi bagaimana kalau tiba!tiba )abidi mun*ul di $entakab ini untuk
menemui aku' Apa yang harus aku "awab kalau dipersoalkan ke"u"uranku dalam
per*intaan'
Tetapi )abidi "uga mesti harus "u"ur dan rasional dalam membuat pertimbangan.
Aku tidak berniat untuk memutuskan hubungan *inta itu. $ungkin dia sudah ada
pilihan. Kalau tidak, kenapa surat!suratku tidak di"awab. Tidak disangka!sangka
aku menerima surat daripada )abidi yang menyepi sekian lama. &ia meminta maaf
kerana tidak men"awab surat!surat dariku dan antara lain,
katanya4
5Sudah lebih setahun kita terputus hubungan. Sebenarnya aku telah mendapat
kemalangan, 3ozita. Suatu pagi setahun lalu ketika aku sedang menunggu bas
untuk ke sekolah, tiba!tiba aku dilanggar oleh sebuah kereta yang berselisih
dengan lori. Walaupun aku tidak patah di mana!mana, tetapi hampir sebulan aku
pengsan kerana ke*ederaan di otak. Selepas pulih dari pengsan, aku men"adi
seorang yang amat pelupa, Terkadang!kadang aku pengsan "uga. Setahun lamanya
aku beralih tugas, daripada seorang guru kepada seorang tukang kebun.
Allahamdulillah, se"ak akhir! akhir
ini ingatanku pulih semula. Aku mula mengingatimu dan memba*a surat!suratmu
yang tidak sempat aku ba*a dulu.6
Aku teramat duka*ita memba*a suratnya dan terasa amat bersalah terhadap
seorang lelaki yang "u"ur, ikhlas dan baik akhlaknya. Aku amat bersedih. 3asa
sedih itu kusampaikan kepada Aziz, suamiku tidak *emburu. Sebaliknya dia "uga
bersimpati terhadap nasib yang menimpa )abidi.
5Sepatutnya )ita beritahu abang tentang hubungan )ita dengan )abidi, sebelum
kita berkahwin,6 demikian pernah diu*apkan oleh Aziz yang amat aku san"ungi
dan hormati.
Kecewa
&an dengan rasa malu dan ke*ewa, aku membalas surat )abidi. Kataku4 5Aku
mohon ber"uta kemaafan darimu. %ila tidak menerima surat!suratmu, aku fikirkan
kau sudah melupakan aku. Atau kau sudah ada yang lain sebagai pengganti. Kalau
aku tahu kau mendapat kesusahan, akan aku tunggu kau sehingga ke akhir hayat.
Kerana silap sangka dan salah faham itu, aku telah mengabaikan *inta su*imu. Aku
telah berkahwin, )abidi. Aku berkahwin dengan Aziz, dia "uga seorang pendidik
seperti kita. Ampunilah segala kesalahanku itu.6
Suratku itu men"adikan )abidi senyap dan sepi. Aku yakin dia tentu terlalu hampa
bila memba*a suratku itu. $emang sepatutnya aku berterus!terang. Aku tidak
mahu dia ternanti!nanti dan tertunggu!tunggu. Akupun rasa tidak perlu men*ari
dan menghubunginya lagi. Aku telah bersuami. Walaupun suamiku tidak marah
dan *emburu aku menghubungi )abidi sebagai sahabat, tetapi aku sendiri rasa
tidak manis. Aku perlu men"aga hati suami.
Tiga tahun lalu suamiku meninggal kerana penyakit "antung, darah tinggi dan
ken*ing manis. 7mpat puluh tahun lamanya aku berkongsi hidup dengannya dan
kami dikurniakan empat orang anak. Keempat!empatnya perempuan. Tiga
daripadanya telah berkahwin dan beranak!pinak se"ak suamiku masih hidup lagi.
Anak bongsuku masih menuntut di 8ni9ersiti (slam Antarabangsa, telah pun
bertunang. 7ntah bila tarikh perkahwinannya belum pasti.
Suamiku meninggal dalam usia :3 tahun. Sebelum meninggal dia seorang ahli
korporat yang ber"aya, dia berhenti men"adi guru selepas sepuluh tahun
mendirikan rumah tangga denganku, selepas itu dengan seorang rakan dia
men*eburi bidang perniagaan. &ari peniaga kereta!kereta terpakai sehinggalah
men"adi pengusaha dan pengedar batik di beberapa negara di Asia , 7ropah, Afrika
dan Amerika Syarikat.
7ntah mengapa selepas setahun suamiku meninggal, aku benar!benar dilanda
kesepian dan kesunyian. %uat beberapa bulan aku tumpukan perhatian pada agama,
aku menga"i al!;uran, aku ke mas"id atau surau untuk mendalami ilmu agamaku.
Waktu kesepian itu "uga, aku di"emput oleh Allah untuk men"adi tetamunya bagi
menunaikan rukun (slam kelima itu.
&an apabila aku balik dari menunaikan ha"i, ingatanku kembali kepada )abidi.
Terasa ingin bertemu dengannya. Terasa aku ingin melahirkan rasa *inta, kasih dan
sayangku padanya yang tiba!tiba aktif semula dalam diriku ini.
Teringat-ingat
Sebenarnya semasa berada di Tanah Su*i aku sering teringat!ingat dan terpandang!
pandang wa"ah )abidi. &an aku berdoa ketika di $adinah dan di $ekah supaya
aku dipertemukan semula dengannya. Aku "uga berdoa agar )abidi pun ada
menyimpan sedikit rasa *intanya kepadaku. Kalau diizinkan Allah, aku ingin
bertemu dan bernikah dengannya walaupun aku terpaksa men"adi isteri kedua, aku
rela.
,enentuan Allah tidak siapa yang menduganya. ,ada suatu pagi ketika aku sedang
menga"i al!;uran, tiba!tiba telefon di rumahku berdering. Aku menutup al!;uran
seketika untuk men"awab panggilan telefon itu.
Alhamdulillah, doaku dimakbulkan Allah. <ang menelefon aku itu ialah )abidi.
Katanya dia mendapat nombor telefon ku daripada seorang guru bernama <ahya
yang sama!sama menga"ar di sekolah 0ina. &ia bertemu <ahya ketika di $ekah,
sedang membuat umrah bersama isterinya.
Se"ak itu, hubungan kami terus ber"alan, kalau dia tidak menelefon, aku akan
menelefonnya. Kami saling men*eritakan se"arah hidup masing!masing. Kadang!
kadang kami ber*akap tentang *inta dan kasih sayang yang pernah ter"alin pada
zaman muda dahulu. $asih terasa indah dan manis walau tidak bersentuhan.
Tetapi semuanya men"adi nostalgia saha"a.
50inta kita bersih. Kita selalu bertemu tetapi tidak pernah tersentuh,6 kataku pada
suatu petang ketika dia memanggil aku.
5Kita men"aga batas!batas agama,6 kata )abidi. 5%ersentuhan dengan orang bukan
mahram, hukumnya haram, masuk neraka "awabnya.6
Setelah hubungan telefon kami agak erat, aku mula bertanya,6 $asih ada *intakah
lagi kepada saya'6
)abidi terdiam se"enak. Terdengar bunyi ketawanya dari dalam telefon itu.. &ia
sema*am mempersendakan aku.
5#awablah,6 aku mendesak.
5Tidak saya nafikan, saya memang masih *inta, kasih dan sayang kepadamu. Awak
adalah kekasih pertama saya. Tapi kita sudah tua sekarang. Sudah masuk umur
emas. agipun kita ber"auhan. upakan sa"a soal *inta itu. Aku pun sudah ada isteri
dan empat anak,6 katanya sema*am mahu menolak *intaku.
5Tua kita buat *ara tua. #auh bukan masalah zaman sekarang. $alah ada orang
$alaysia berkahwin dengan orang $ekah. Tidak ada masalah pun. <ang penting,
kita hidupkan *inta kita yang sudah berkubur, lagipun orang lelaki boleh
berkahwin hingga empat orang, bukan'6
5Aku tidak pernah terfikir untuk berkahwin lebih dari satu,6 kata )abidi.
5Aku kesepian, )abidi. Aku tahu kau seorang alim, warak dan baik akhlak. Aku
hendak kau bimbing aku. Aku hendak kau temankan aku ke $ekah. Suamiku dulu
meninggal belum sempat menunaikan ha"i. agipun aku ada duit. Aku boleh bantu
kau,6 demikian kataku yang amat mengharapkan kasih dan simpati darinya.
1ubunganku dengan )abidi terus ber"alan. &ia pada mulanya liat untuk
menyegarkan *inta yang sudah terkulai itu, akhirnya mengakui "uga, dia tidak
dapat melupakan aku. alu aku dan )abidi menetapkan tarikh untuk bertemu di
Kuala umpur , di )oo +egara.
Bertemu
%eberapa hari kemudian sampai tarikhnya, seawal tu"uh pagi aku telah bertolak
dari $entakab ke Kuala umpur . )abidi "uga bertolak diwaktu yang sama dari
#itra. ebih kurang "am sebelas pagi kami bertemu di ruang letak kereta di hadapan
pintu masuk zoo.
5Awak nampak muda lagi,6 kataku setelah men"awab salam )abidi. &ia terlebih
dahulu memberi salam padaku.
5Awakpun nampak muda ma*am baru berumur tiga puluh tahun sa"a,6 )abidi pula
mengusik aku.
Kami kemudian masuk ke dalam zoo. Keadaan kami seperti ketika zaman muda!
muda dahulu. Kami ber"alan bersaing tetapi tidak bersentuhan. Kami lawati
sangkar!sangkar dan kandang!kandang binatang sambil berbual tentang *inta
zaman muda!muda dulu.
5+iat yang baik ini patut kita segerakan,6 kataku.
5(nsya!Allah,6 kata )abidi. 5Tapi tidakkah nanti orang menuduh aku ini gelapkan
harta kau. Kerana kau orang berada.
5,eduli apa orang nak *akap,6 kataku.
5Kau hebat,6 kata )abidi.
5Kenapa'6 Tanyaku.
5Aku tak sangka pada saat tua begini, *intamu terus menyala,= terang )abidi.
5Aku memang sayangkan kau. agi *epat kita bernikah, lagi baik, kataku
bersungguh! sungguh.
5Aku hormati dan san"ungi *intamu yang kental itu.6
5Saya "uga menghormati *inta *ikgu kepada )abidi,6 tiba!tiba seorang wanita
memotong per"alanan kami yang berhasrat untuk ke sebuah restoran.
5Siapa awak'6 Tanyaku penuh hairan.
5Sepatutnya empat puluh tahun dulu *ikgu telah berkahwin dengan Abang )abidi.
Tapi *ikgu tidak sabar. 0ikgu mudah menyangka yang tidak!tidak. Sekarang sudah
terlambat, 0ikgu 3ozita.
5Siapa awak'6 Aku mengulangi pertanyaan.
5Saya )arina, isteri )abidi.6
5>h, Tuhan, apakah ini sesuatu yang senga"a diran*angkan'6 aku kehairanan.
5$aafkan aku,6 kata )abidi. &ia gugup nampaknya.
5(ni sesuatu yang diran*ang'6 aku mengulangi pertanyaan.
5%enar,6 kata )arina.
5Tapi kenapa'6
5Abang )abidi sudah bersumpah dengan saya untuk sehidup semati.6
5%etul,6 kata )abidi memotong *akap isterinya. 5Selepas kau ke*ewakan aku,
)arinalah yang menyegarkan hidupku semula. Aku tidak akan memungkiri segala
"an"iku padanya.6
Aku tunduk. 3asa sedih, sayu dan pilu menyelinap masuk ke dalam hatiku. )arina
segera memeluk dan men*ium dahi dan pipiku.
5Kita mengaku saudaralah dunia dan akhirat,6 kata )abidi pula.
5<a, kita bersaudara.6 )arina men*elah.
Aku menyepi dan menangis di hati. Aku tidak boleh memaksa sesiapapun untuk
menyintai aku. ,ertemuan dan per*intaan kedua setelah terpisah empat puluh tahun
yang lalu menambahkan lagi nostalgia!nostalgia *inta kami.
Sumber: Arkib Utusan Malaysia !"#$"%##&