Anda di halaman 1dari 38

I.

PEKERJAAN PENDAHULUAN
A. Uraian pekerjaan

Pekerjaan yang temasuk dalam Pekerjaan Pendahuluan yaitu :
- Pemasangan Papan Nama Proyek
- Pengukuran Dan Pemasangan Bowplank
- Administrasi dan Dokumentasi
- Perintisan Dan Pembersihan Lokasi
- Pembersihan Akhir Proyek

Untuk metode Pelaksanaan Pekerjaan yang dimaksud diatas adalah sebagai berikut :
Pemasangan Nama Proyek
Sebelum Pekerjan Dimulai Papan Nama Proyek Wajib dipasang terlebih dahulu
sebagai identitas pekerjaan
Tulisan yang tercantum dalam Papan Nama Proyek harus jelas dan sesuia dengan
persyaratan yang berlaku.
Papan Nama Proyek dipasang / diletakkan di bagaian depan lokasi pekerjaan

Pengukuran Dan Pemasangan Bowplank
Pengukuran dan Pemasangan Bowplank dilaksanakan sebelum pekerjaan dimulai dan
harus bersama dengan Konsultan Pengawas dan Direksi.
Pengukuran Dan Pemasangan Bowplank dilakukan untuk mementukan titik awal
Serta Letak dan Posisi pekerjaan dan untuk menetukan kesikuan banguanan yang
akan dibuat.
Dalam pekerjaan ini bahan dan Peralatan yang digunakan adalah :
Kayu Balok dan Papan Meranti
Paku biasa ukuran 2 5
Benang
Meteran
Palu Gergaji dan Lain Lain
Pengukuran sudut siku dengan prisma atau benang secara azas segitiga phytagoras
hanya diperkenankan untuk bagian-bagian kecil yang disetujui oleh direksi
pengawas.
Papan dasar pelaksanaan dipasang pada patok kayu semutu meranti ukuran kaso ( 5/7
) yang tertancap dalam tanah sehingga tidak bisa digerak-gerakan atau dirubah,
dengan jarak maksimum 1.5 m satu sama lain.
Papan dasar pelaksanaan/bouplank dibuat dari kayu meranti dengan ukuran tebal 3
cm, lebar 20 cm, lurus, diserut rata pada sisa sebelah atasnya ( waterpass ).
Tinggi sisi atas papan patok ukur harus sama satu dengan lainnya, kecuali
dikehendaki lain oleh direksi/pengawas.
Papan dasar pelaksanaan dipasang sejauh 10 cm dari sisi luar galian tanah pondasi
atau sesuai keadaan lapangan dan petunjuk direksi/pengawas.
Papan dasar pelaksanaan dipasang sejauh 10 cm dari sisi luar galian tanah pondasi
atau sesuai keadaan lapangan dan petunjuk direksi/pengawas.

Administrasi dan Dokumentasi Proyek
Dalam 3 ( tiga ) hari sesudah effective date, kontraktor wajib mengirim keterangan
pengendalian kemajuan pekerjaan kepada direksi pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan,
informasi pengendalian kemajuan yang diterapkan untuk melaksanakan pekerjaan seperti
rincian perencanaan, pelaksanaan, mobilisasi, pengiriman peralatan dan bahan, pengendalian
mutu, erection, pengujian yang berkaitan dan lain-lain.

Hal ini tidak membebaskan kontraktor dari kewajiban untuk memenuhi pekerjaan sesuai
dengan jadwal pelaksanaan dan persyaratan lain berikutnya dalam kontrak. Setelah
keterangan pengendalian kemajuan pekerjaan disetujui oleh direksi pekerjaan, kontraktor
wajib mengikuti prosedur dan metode yang tercantum didalamnya.

Kontraktor wajib menyediakan 4 ( empat ) foto copy laporan kemajuan pekerjaan bulanan
kepada direksi pekerjaan yang merupakan ringkasan dari jadwal pekerjaan, kemajuan yang
dicapai, rencana kegiatan yang akan datang dan semua permasalahan dan tindakan
perbaikan.

Setiap laporan kemajuan pekerjaan minimal meliputi :
a. Laporan status pekerjaan
b. Perbandingan status pekerjaan terhadap jadwal pelaksanaan
pekerjaan.
c. Garis besar permasalahan yang mempengaruhi waktu pemenuhan target pekerjaan.
d. Kurva S terbaru/actual dan jadwal terinci serta network
planning.
e. Program pengawasan dan pengujian yang telah diperbaiki.
f. Semua informasi yang dimintai direksi pekerjaan.

Jika kontraktor menganalisa jadwal pekerjaan dengan menggunakan computer, cetakkan dari
analisa dan perbaikan dikirimkan ke direksi pekerjaan.

Pertemuan/rapat teknis dan evaluasi pekerjaan dilaksanakan dengan interval yang teratur dan
tempat pertemuan harus disetujui oleh peserta rapat koordinasi. Pertemuan yang
dilaksanakan harus dihadiri wakil dari Kontraktor dan Direksi Pekerjaan.
Perintisan dan Pembersihan Lokasi
Pada umumnya tempat-tempat untuk bangunan pagar dibersihkan, penebasan/pembabatan
harus dilaksanakan terhadap semua belukar/semak sampai yang tertanam dan material yang
tidak diinginkan berada dalam daerah yang dikerjakan harus dihilangkan, ditimbun dan
kemudian dibakar atau dibuang dengan cara yang disetujui oleh direksi/pengawas.
- Semua sisa-sisa tanaman seperti akar-akar, rumput-rumput dan sebagainya harus
dihilangkan.
- Batu atau lain material yang sejenis jika ada harus pula dihilangkan, kecuali bila berada
pada dasar galian pondasi yang direncanakan.
- Semua daerah urugan harus dipadatkan baik urugan yang telah ada maupun terhadap
urugan baru. Tanah urugan harus bersih dari sisa-sisa tumbuhan atau bahan-bahan yang
dapat menimbulkan pelapukan di kemudian hari.
- Perlindungan terhadap benda-benda berfaedah. Kecuali ditunjukkkan untuk dipindahkan
seluruh barang-barang berharga yang mungkin ditemui di lapangan harus dilindungi dari
kerusakan, dan bila sampai menderita kerusakan harus direparasi/diganti oleh kontraktor
atau tanggungan sendiri.
- Bila suatu alat atau pelayanan dinas yang sedang ditemui di lapangan dan hal tersebut
tidak tertera pada gambar atau dengan cara lain yang dapat diketahui oleh kontraktor dan
ternyata memerlukan perlindungan atau pemindahan kontraktor harus bertanggung jawab
untuk mengambil setiap langkah apapun untuk menjamin bahwa pekerjaan yang sedang
berlangsung tersebut tidak terganggu.
- Bila pekerjaan pelayanan umum terganggu sebagai akibat pekerjaan Kontraktor, maka
kontraktor harus segera mengganti kerugian yang terjadi yang dapat berupa perbaikan
dari barang yang rusak akibat pekerjaan kontraktor.
- Dengan mempertimbangkan keadaan topografi/kontur tanah yang ada di tapak, kontraktor
wajib membuat saluran sementara yang berfungsi untuk pembuangan air yang ada.
- Arah aliran ditujukan ke daerah/permukaan yang terendah yang ada di tapak atau ke
saluran yang sudah ada, di lingkungan daerah pembuangan.
Pembuatan saluran sementara harus sesuai petunjuk dan persetujuan pengawas.

Pembersihan Kembali Loakasi Pekerjaan
Pekerjaan ini dilakukan Setelah Proyek telah selesai, yang dibersihkan adalah sisa sisa
dari potongan kayu, Kaleng cat, peralatan kerja, serta hal hal lain yang dianggap
mengotori Lokasi Pekerjaan.

II. PEKERJAAN TANAH
A. URAIAN PEKERJAAN
Pekerjaan ini harus mencakup penggalian, penimbunan, dan penanganan, batu atau bahan lain
dari lokasi pekerjaan atau sekitarnya yang diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan dalam
kontrak ini.

Untuk setiap pekerjaan galian yang dibayar sesuai sesi ini, sebelum memulai pekerjaan,
kontraktor harus menyerahkan pada direksi pekerjaan, gambar detil penampang melintang yang
menunjukkan elevasi pasir asli sebelum operasi pembersihan pembongkaran, atau penggalian
dilaksanakan.

Kontraktor harus memberitahukan kepada direksi pekerjaan untuk setiap galian untuk pasir dasar,
formasi atau pondasi yang telah selesai dikerjakan, dan bahan landasan atau bahan lainnya tidak
boleh dihampar sebelum kedalaman galian, sifat dan kekerasan bahan pondasi disetujui terlebih
dahulu oleh direksi pekerjaan.

Kontraktor harus memikul semua tanggung jawab dalam menjamin keselamatan kerja bagi
pekerja, penduduk sekitar dan bangunan yang ada di sekitar lokasi galian.

Selama pelaksanaan pekerjaan galian, lereng sementara galian yang stabil dan mampu menahan
pekerjaan, struktur atau mesin di sekitarnya, harus dipertahankan sepanjang waktu, Bilamana
diperlukan, kontraktor harus menyokong atau mendukung struktur di sekitarnya, yang jika tidak
dilaksanakan dapat menjadi tidak stabil atau rusak oleh pekerjaan galian tersebut.

Peralatan berat untuk pemindahan pasir ( bila digunakan ), pemadatan atau keperluan lainnya
tidak diijinkan berada atau beroperasi lebih dekat 1.5 m dari tepi galian parit , galian gorong-
gorong pipa atau galian pondasi untuk struktur.

Dalam setiap saat, bilamana pekerja atau orang lain berada dalam lokasi galian, kepala mereka,
yang meskipun terkadang saja berada di bawah permukaan pasir, maka kontraktor harus
menempatkan seorang pengawas keamanan di lokasi kerja yang tugasnya memantau keamanan.
Sepanjang waktu penggalian, peralatan galian cadangan, serta perlengkapan P3K harus tersedia
pada tempat kerja galian.

Semua galian terbuka harus diberi rambu peringatan dan penghalang ( barikade ) yang cukup
untuk mencegah pekerja atau orang lain terjatuh ke dalam lubang galian sesuai dengan yang
diperintahkan direksi pekerjaan.

Seluruh tempat galian harus dijaga agar bebas dari air dan kontraktor harus harus menyediakan
semua bahan, perlengkapan dan pekerja yang diperlukan untuk pengeringan ( pemompaan ),
pengalihan saluran air dan pembuatan drainase sementara, dinding penahan rembesan ( cutt-off
wall ) dan cofferdam. Pompa siap pakai di lapangan harus senantiasa dipelihara sepanjang waktu
untuk menjamin bahwa tak akan terjadi gangguan dalam pengeringan dengan pompa.

Kontraktor harus bertanggung jawab untuk menjaga dan melindungi setiap utilitas bawah pasir
yang masih berfungsi seperti pipa, kabel, atau saluran bawah pasir lainnya atau struktur yang
mungkin dijumpai dan untuk memperbaiki setiap kerusakan yang timbul akibat operasi
kegiatannya.

Semua bahan galian yang dapat dipakai dalm batas-batas dan lingkup proyek bilamana
memungkinkan harus digunakan secara efektif untuk informasi timbunan atau penimbunan
kembali.

Seluruh tempat bekas galian kontraktor, harus ditinggalkan dalam keadaan kondisi yang rata dan
rapi dengan tepi dan lereng yang stabil dan saluran drainase yang memadai.

2. Prosedur Galian

Penggalian harus dilaksanakan menurut kelandaian, garis dan elevasi yang ditentukan dalam
gambar atau ditunjukkan direksi pekerjaan dan harus mencakup pembuangan semua bahan dalam
bentuk apapun yang dijumpai, termasuk pasir, batu, batu-bata, beton, pasangan batu, yang tidak
digunakan untuk pekerjaan permanen.

Pekerjaan galian harus dilaksanakan dengan gangguan yang seminimal mungkin terhadap bahan
di bawah dan diluar batas galian.

Bilamana bahan yang terekspose pada garis formasi atau pasir dasar atau pondasi dalam keadaan
lepas atau lunak atau kotor atau menurut pendapat direksi pekerjaan tidak memenuhi syarat, maka
bahan tersebut harus seluruhnya dipadatkan atau dibuang dan diganti dengan timbunan yang
memenuhi syarat, sebagaimana yang diperintahkan direksi pekerjaan.

3. Urugan Tanah Kembali Bekas Galian dan Peninggian Lantai.

3.1.1 UMUM

1) Uraian

a) Pekerjaan ini mencakup pengadaan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan
tanah atau bahan berbutir yang disetujui untuk pembuatan timbunan, untuk
penimbunan kembali galian pipa atau struktur dan untuk timbunan umum yang
diperlukan untuk membentuk dimensi timbunan sesuai dengan garis, kelandaian, dan
elevasi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui.

b) Timbunan yang dicakup oleh ketentuan dalam Seksi ini harus dibagi menjadi tiga
jenis, yaitu timbunan biasa, timbunan pilihan dan timbunan pilihan di atas tanah rawa.

Timbunan pilihan akan digunakan sebagai lapis penopang (capping layer) untuk
meningkatkan daya dukung tanah dasar, juga digunakan di daerah saluran air dan
lokasi serupa dimana bahan yang plastis sulit dipadatkan dengan baik. Timbunan
pilihan dapat juga digunakan untuk stabilisasi lereng atau pekerjaan pelebaran
timbunan jika diperlukan lereng yang lebih curam karena keterbatasan ruangan, dan
untuk pekerjaan timbunan lainnya dimana kekuatan timbunan adalah faktor yang
kritis.

Timbunan pilihan di atas tanah rawa akan digunakan untuk melintasi daerah yang
rendah dan selalu tergenang oleh air, yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan tidak
dapat dialirkan atau dikeringkan dengan cara yang diatur dalam Spesifikasi ini.

c) Pekerjaan yang tidak termasuk bahan timbunan yaitu bahan yang dipasang sebagai
landasan untuk pipa atau saluran beton, maupun bahan drainase porous yang dipakai
untuk drainase bawah permukaan atau untuk mencegah hanyutnya partikel halus tanah
akibat proses penyaringan..

d) Pekerjaan ini juga mencakup timbunan batu dengan manual atau dengan derek,
dikerjakan sesuai dengan Spesifikasi ini dan sangat mendekati garis dan ketinggian
yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan.

2) Toleransi Dimensi

a) Elevasi dan kelandaian akhir setelah pemadatan harus tidak lebih tinggi atau lebih
rendah 2 cm dari yang ditentukan atau disetujui.

b) Seluruh permukaan akhir timbunan yang terekspos harus cukup rata dan harus
memiliki kelandaian yang cukup untuk menjamin aliran air permukaan yang bebas.

c) Permukaan akhir lereng timbunan tidak boleh bervariasi lebih dari 10 cm dari garis
profil yang ditentukan.

d) Timbunan tidak boleh dihampar dalam lapisan dengan tebal padat lebih dari 20 cm
atau dalam lapisan dengan tebal padat kurang dari 10 cm.

5) Pengajuan Kesiapan Kerja

a. Untuk setiap timbunan yang akan dibayar menurut ketentuan Seksi dari Spesifikasi
ini, Kontraktor harus menyerahkan pengajuan kesiapan di bawah ini kepada Direksi
Pekerjaan sebelum setiap persetujuan untuk memulai pekerjaan disetujui oleh Direksi
Pekerjaan :

b. Gambar detil penampang melintang yang menunjukkan permukaan yang telah
dipersiapkan untuk penghamparan timbunan;

c. Hasil pengujian kepadatan yang membuktikan bahwa pemadatan pada permukaan
yang telah disiapkan untuk timbunan yang akan dihampar cukup memadai, bilamana
diperlukan .

d. Kontraktor harus menyerahkan hal-hal berikut ini kepada Direksi Pekerjaan paling
lambat 14 hari sebelum tanggal yang diusulkan untuk penggunaan pertama kalinya
sebagai bahan timbunan :


6) Kondisi Tempat Kerja

a) Kontraktor harus menjamin bahwa pekerjaan harus dijaga tetap kering segera sebelum
dan selama pekerjaan penghamparan dan pemadatan, dan selama pelaksanaan
timbunan harus memiliki lereng melintang yang cukup untuk membantu drainase
badan jalan dari setiap curahan air hujan dan juga harus menjamin bahwa pekerjaan
akhir mempunyai drainase yang baik. Bilamana memungkinkan, air yang berasal dari
tempat kerja harus dibuang ke dalam sistim drainase permanen. Cara menjebak lanau
yang memadai harus disediakan pada sistem pembuangan sementara ke dalam sistim
drainase permanen.

b) Kontraktor harus selalu menyediakan pasokan air yang cukup untuk pengen-dalian
kadar air timbunan selama operasi penghamparan dan pemadatan.

c) Perbaikan Terhadap Timbunan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan atau Tidak Stabil

d) Timbunan akhir yang tidak memenuhi penampang melintang yang disyaratkan atau
disetujui atau toleransi permukaan yang disyaratkan harus diperbaiki dengan
menggemburkan permukaannya dan membuang atau menambah bahan sebagaimana
yang diperlukan dan dilanjutkan dengan pembentukan kembali dan pemadatan
kembali.

e) Timbunan yang terlalu kering untuk pemadatan, dalam hal batas-batas kadar airnya
yang disyaratkan atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki
dengan menggaru bahan tersebut, dilanjutkan dengan penyemprotan air secukupnya

f) Timbunan yang terlalu basah untuk pemadatan, seperti dinyatakan dalam batas-batas
kadar air yang disyaratkan atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus
diperbaiki dengan menggaruk bahan tersebut. Alternatif lain, bilamana pengeringan
yang memadai tidak dapat dicapai dengan menggaruk dan membiarkan bahan gembur
tersebut, Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar bahan tersebut dikeluarkan dari
pekerjaan dan diganti dengan bahan kering yang lebih cocok.

g) Timbunan yang telah dipadatkan dan memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam
Spesifikasi ini, menjadi jenuh akibat hujan atau banjir atau karena hal lain, biasanya
tidak memerlukan pekerjaan perbaikan asalkan sifat-sifat bahan dan kerataan
permukaan masih memenuhi ketentuan dalam Spesifikasi ini.

h) Perbaikan timbunan yang tidak memenuhi kepadatan atau ketentuan sifat-sifat bahan
dari Spesifikasi ini haruslah seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan
dapat meliputi pemadatan tambahan, penggemburan yang diikuti dengan penyesuaian
kadar air dan pemadatan kembali, atau pembuangan dan penggantian bahan.

i) Perbaikan timbunan yang rusak akibat gerusan banjir atau menjadi lembek setelah
pekerjaan tersebut selesai dikerjakan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan haruslah
seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.1.(8).(c) dari Spesifikasi ini.

7) Cuaca Yang Dijinkan Untuk Bekerja

Timbunan tidak boleh ditempatkan, dihampar atau dipadatkan sewaktu hujan, dan
pemadatan tidak boleh dilaksanakan setelah hujan atau bilamana kadar air bahan berada
di luar rentang yang disyaratkan.

11) Pengendalian Lalu Lintas

Pengendalian Lalu Lintas harus sesuai dengan ketentuan Pemeliharaan dan Pengaturan
Lalu Lintas.

3.1.2 BAHAN

1) Sumber Bahan

Bahan timbunan harus dipilih dari sumber bahan yang disetujui sesuai Spesifikasi ..

2) Timbunan Biasa

a) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan biasa harus terdiri dari bahan
galian tanah atau bahan galian batu yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai
bahan yang memenuhi syarat untuk digunakan dalam pekerjaan permanen seperti
yang diuraikan Spesifikasi ini.

b) Bahan yang dipilih sebaiknya tidak termasuk tanah yang berplastisitas tinggi, yang
diklasifikasikan sebagai A-7-6 menurut AASHTO M145 atau sebagai CH menurut
"Unified atau Casagrande Soil Classification System". Bila penggunaan tanah yang
berplastisitas tinggi tidak dapat dihindarkan, bahan tersebut harus digunakan hanya
pada bagian dasar dari timbunan atau pada penimbunan kembali yang tidak
memerlukan daya dukung atau kekuatan geser yang tinggi. Tanah plastis seperti itu
sama sekali tidak boleh digunakan pada 30 cm lapisan langsung di bawah bagian
dasar perkerasan atau bahu jalan atau tanah dasar bahu jalan. Sebagai tambahan,
timbunan untuk lapisan ini bila diuji dengan SNI 03-1744-1989, harus memiliki CBR
tidak kurang dari 6 % setelah perendaman 4 hari bila dipadatkan 100 % kepadatan
kering maksimum (MDD) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-1742-1989.

c) Tanah sangat expansive yang memiliki nilai aktif lebih besar dari 1,25, atau derajat
pengembangan yang diklasifikasikan oleh AASHTO T258 sebagai "very high" atau
"extra high", tidak boleh digunakan sebagai bahan timbunan. Nilai aktif adalah
perbandingan antara Indeks Plastisitas / PI - (SNI 03-1966-1989) dan persentase
kadar lempung (SNI 03-3422-1994).


3) Timbunan Pilihan

a) Timbunan hanya boleh diklasifikasikan sebagai "Timbunan Pilihan" bila digunakan
pada lokasi atau untuk maksud dimana timbunan pilihan telah ditentukan atau
disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Seluruh timbunan lain yang
digunakan harus dipandang sebagai timbunan biasa (atau drainase porous bila
ditentukan atau disetujui sebagai hal tersebut sesuai dengan Seksi 2.4 dari Spesifikasi
ini).

b) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan pilihan harus terdiri dari bahan
tanah atau batu yang memenuhi semua ketentuan di atas untuk timbunan biasa dan
sebagai tambahan harus memiliki sifat-sifat tertentu yang tergantung dari maksud
penggunaannya, seperti diperintahkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Dalam
segala hal, seluruh timbunan pilihan harus, bila diuji sesuai dengan SNI 03-1744-
1989, memiliki CBR paling sedikit 10 % setelah 4 hari perendaman bila dipadatkan
sampai 100.% kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1742-1989.

c) Bahan timbunan pilihan yang akan digunakan bilamana pemadatan dalam keadaan
jenuh atau banjir yang tidak dapat dihindari, haruslah pasir atau kerikil atau bahan
berbutir bersih lainnya dengan Indeks Plastisitas maksimum 6 %.

d) Bahan timbunan pilihan yang digunakan pada lereng atau pekerjaan stabilisasi
timbunan atau pada situasi lainnya yang memerlukan kuat geser yang cukup,
bilamana dilaksanakan dengan pemadatan kering normal, maka timbunan pilihan
dapat berupa timbunan batu atau kerikil lempungan bergradasi baik atau lempung
pasiran atau lempung berplastisitas rendah. Jenis bahan yang dipilih, dan disetujui
oleh Direksi Pekerjaan akan tergantung pada kecuraman dari lereng yang akan
dibangun atau ditimbun, atau pada tekanan yang akan dipikul.

4) Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa

Bahan timbunan pilihan di atas tanah rawa haruslah pasir atau kerikil atau bahan berbutir
bersih lainnya dengan Index Plastisitas maksimum 6 %.

5) Timbunan Batu Pilihan

Batu harus keras dan awet dan disediakan dalam rentang ukuran yang memenuhi
ketentuan di bawah ini.
Jika tidak disebutkan lain dalam Gambar atau dalam Spesifikasi Khusus, maka semua
batu harus mempunyai volume lebih besar dari 120 centimeter kubik. Untuk timbunan
batu dengan manual, 75% batu terhadap volume total tidak boleh lebih kecil dari ukuran
batu untuk rip-rap sebagaimana yang disyaratkan dalam Pasal 7.10.(2) agar dapat
mengunci batu-batu besar tersebut sampai rapat dan yang terpenting dapat mengisi
rongga-rongga antar batuan besar yang dipasang sebagai timbunan. Bagian muka batu
yang terekspos harus seragam, tanpa adanya tonjolan lebih dari 30 cm untuk timbunan
batu dengan derek dan 15 cm untuk timbunan batu dengan manual, di luar garis yang
ditunjukkan dalam Gambar atau sebagimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.


3.1.3 PENGHAMPARAN DAN PEMADATAN TIMBUNAN

1) Penyiapan Tempat Kerja

a) Sebelum penghamparan timbunan pada setiap tempat, semua bahan yang tidak
diperlukan harus dibuang sebagaimana diperintahkan oleh Direksi .

b) Bilamana tinggi timbunan satu meter atau kurang, dasar pondasi timbunan harus
dipadatkan (termasuk penggemburan dan pengeringan atau pembasahan bila
diperlukan) sampai 15 cm bagian permukaan atas dasar pondasi memenuhi kepadatan
yang disyaratkan untuk timbunan yang ditempatkan diatasnya.

c) Bilamana timbunan akan ditempatkan pada lereng bukit atau ditempatkan di atas
timbunan lama atau yang baru dikerjakan, maka lereng lama harus dipotong bertangga
dengan lebar yang cukup sehingga memungkinkan peralatan pemadat dapat beroperasi
di daerah lereng lama sesuai seperti timbunan yang dihampar horizontal lapis demi
lapis.





2) Penghamparan Timbunan

a. Timbunan harus ditempatkan ke permukaan yang telah disiapkan dan disebar dalam
lapisan yang merata yang bila dipadatkan akan memenuhi toleransi tebal lapisan yang
disyaratkan.
Bilamana timbunan dihampar lebih dari satu lapis, lapisan-lapisan tersebut sedapat
mungkin dibagi rata sehingga sama tebalnya.

b. Tanah timbunan umumnya diangkut langsung dari lokasi sumber bahan ke permukaan
yang telah disiapkan pada saat cuaca cerah dan disebarkan. Penumpukan tanah
timbunan untuk persediaan biasanya tidak diperkenankan, terutama selama musim
hujan.

c. Timbunan di atas atau pada selimut pasir atau bahan drainase porous, harus
diperhatikan sedemikian rupa agar kedua bahan tersebut tidak tercampur. Dalam
pembentukan drainase sumuran vertikal diperlukan suatu pemisah yang menyolok di
antara kedua bahan tersebut dengan memakai acuan sementara dari pelat baja tipis
yang sedikit demi sedikit ditarik saat pengisian timbunan dan drainase porous
dilaksanakan.

d. Penimbunan kembali di atas pipa dan di belakang struktur harus dilaksanakan dengan
sistematis dan secepat mungkin segera setelah pemasangan pipa atau struktur. Akan
tetapi, sebelum penimbunan kembali, diperlukan waktu perawatan tidak kurang dari 8
jam setelah pemberian adukan pada sambungan pipa atau pengecoran struktur beton
gravity, pemasangan pasangan batu gravity atau pasangan batu dengan mortar gravity.
Sebelum penimbunan kembali di sekitar struktur penahan tanah dari beton, pasangan
batu atau pasangan batu dengan mortar, juga diperlukan waktu perawatan tidak kurang
dari 14 hari.

e. Bilamana timbunan badan jalan akan diperlebar, lereng timbunan lama harus
disiapkan dengan membuang seluruh tetumbuhan yang terdapat pada permukaan
lereng dan dibuat bertangga sehingga timbunan baru akan terkunci pada timbunan
lama sedemikian sampai diterima oleh Direksi Pekerjaan. Selanjutnya timbunan yang
diperlebar harus dihampar horizontal lapis demi lapis sampai dengan elevasi tanah
dasar, yang kemudian harus ditutup secepat mungkin dengan lapis pondasi bawah dan
atas sampai elevasi permukaan jalan lama sehingga bagian yang diperlebar dapat
dimanfaatkan oleh lalu lintas secepat mungkin, dengan demikian pembangunan dapat
dilanjutkan ke sisi jalan lainnya bilamana diperlukan.


3) Pemadatan Timbunan

a) Segera setelah penempatan dan penghamparan timbunan, setiap lapis harus dipadatkan
dengan peralatan pemadat yang memadai dan disetujui Direksi Pekerjaan sampai
mencapai kepadatan yang disyaratkan.

b) Pemadatan timbunan tanah harus dilaksanakan hanya bilamana kadar air bahan berada
dalam rentang 3 % di bawah kadar air optimum sampai 1% di atas kadar air optimum.
Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai kadar air pada kepadatan kering
maksimum yang diperoleh bilamana tanah dipadatkan sesuai dengan SNI 03-1742-
1989.

c) Seluruh timbunan batu harus ditutup dengan satu lapisan atau lebih setebal 20 cm dari
bahan bergradasi menerus dan tidak mengandung batu yang lebih besar dari 5 cm serta
mampu mengisi rongga-rongga batu pada bagian atas timbunan batu tersebut. Lapis
penutup ini harus dilaksanakan sampai mencapai kepadatan timbunan tanah yang
disyaratkan .

d) Setiap lapisan timbunan yang dihampar harus dipadatkan seperti yang disya- ratkan,
diuji kepadatannya dan harus diterima oleh Direksi Pekerjaan sebelum lapisan
berikutnya dihampar.

e) Timbunan harus dipadatkan mulai dari tepi luar dan bergerak menuju ke arah sumbu
jalan sedemikian rupa sehingga setiap ruas akan menerima jumlah usaha pemadatan
yang sama. Bilamana memungkinkan, lalu lintas alat-alat konstruksi dapat dilewatkan
di atas pekerjaan timbunan dan lajur yang dilewati harus terus menerus divariasi agar
dapat menyebarkan pengaruh usaha pemadatan dari lalu lintas tersebut.

f) Bilamana bahan timbunan dihampar pada kedua sisi pipa atau drainase beton atau
struktur, maka pelaksanaan harus dilakukan sedemikian rupa agar timbunan pada
kedua sisi selalu mempunyai elevasi yang hampir sama.

g) Bilamana bahan timbunan dapat ditempatkan hanya pada satu sisi abutment, tembok
sayap, pilar, tembok penahan atau tembok kepala gorong-gorong, maka tempat-tempat
yang bersebelahan dengan struktur tidak boleh dipadatkan secara berlebihan karena
dapat menyebabkan bergesernya struktur atau tekanan yang berlebihan pada struktur.

h) Terkecuali disetujui oleh Direksi Pekerjaan, timbunan yang bersebelahan dengan
ujung jembatan tidak boleh ditempatkan lebih tinggi dari dasar dinding belakang
abutment sampai struktur bangunan atas telah terpasang.
.
i) Timbunan pada lokasi yang tidak dapat dicapai dengan peralatan pemadat mesin gilas,
harus dihampar dalam lapisan horizontal dengan tebal gembur tidak lebih dari 15 cm
dan dipadatkan dengan penumbuk loncat mekanis atau timbris (tamper) manual
dengan berat minimum 10 kg. Pemadatan di bawah maupun di tepi pipa harus
mendapat perhatian khusus untuk mencegah timbulnya rongga-rongga dan untuk
menjamin bahwa pipa terdukung sepenuhnya.

j) Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa mulai dipadatkan pada batas permukaan air
dimana timbunan terendam, dengan peralatan yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

4. Urugan Pasir

Bahan urugan pasir biasa harus disetujui oleh direksi, sebagai bahan yang memenuhi syarat untuk
digunakan dalam pekerjaan.
Bahan yang dipilih sebaiknya tidak termasuk pasir yang berplastisitas tinggi. Bila penggunaan
pasir yang berplastisitas tinggi tidak dapat dihindarkan, bahan tersebut harus digunakan hanya
pada bagian dasar dari urugan atau pada penimbunan kembali yang tidak memerlukan daya
dukung atau kekuatan geser yang tinggi.

III. PEKERJAAN BATU, TEMBOK,
BETON DLL.
A. URAIAN PEKERJAAN
Pekerjaan yang tercakup di dalam kontrak, diuraikan secara terperinci di dalam Spesifikasi
Pekerjaan, Bill of Quantities dan gambar gambar Konstruksi untuk Proyek Perencanaan
Pembangunan RKB Pusat Pendidikan Sekolah Terpadu Sedulang.
Pekerjaan pondasi ini adalah :
- Pondasi Pasangan Batu Gunung Camp. 1 : 4
- Pondasi Tiang Pancang Ulin

1. Pekerjaan Pondasi Batu Gunung Camp. 1 : 4

Sebelum mulai menggunakan setiap bahan batu yang diusulkan utnuk pekerjaan pasangan batu ini,
kontraktor harus mengajukan kepada direksi pekerjaan dua contoh batu yang mewakili, masing-
masing 50kg. Contoh batu tersebut akan disimpan dan dijadikan rujukan selama periode kontrak.
Hanya batu yang disetujui yang akan digunakan dalam pekerjaan.
Pekerjaan pasangan batu ini tidak boleh dimulai sebelum direksi pekerjaan menyetujui
formasi/lokasi yang telah dipersiapkan untuk pekerjaan ini.
Besarnya pekerjaan pasangan batu ini yang dilaksanakan setiap satuan waktu haruslah dibatasi
sesuai dengan tingkat kecepatan pemasangan untuk menjamin agar seluruh batu hanya dipasang
dengan adukan yang baru.
Pekerjaan pasangan batu ini bila tidak memenuhi toleransi yang disyaratkan dari spesifikasi ini
harus diperbaiki oleh kontraktor dengan biaya sendiri dan dengan cara yang diperintahkan oleh
direksi pekerjaan.
Bilamana kestabilan dan keutuhan dari pekerjaan yang telah diselesaikan terganggu atau rusak,
yang menurut pendapat direksi pekerjaan diakibatkan oleh kelalaian Kontraktor, maka kontraktor
harus mengganti dengan biayanya sendiri setiap pekerjaan yang terganggu atau rusak.

Bahan dan J aminan Mutu
Batu
Batu yang digunakan adalah batu gunung yang keras, padat, awet, tahan terhadap udara dan air
sesuai dengan hal fungsi yang dimaksud.
Mutu dan ukuran batu harus disetujui oleh direksi pekerjaan sebelum digunakan, dan sedapat
mungkin berbentuk persegi.

Pelaksanaan
Batu yang digunakan harus bersih dari bahan yang merugikan, yang dapat mengurangi kelekatan
dengan adukan. Sebelum pemasangan, batu harus dibasahi seluruh permukaannya dan diberikan
waktu yang cukup untuk proses penyerapan air sampai jenuh.
Batu harus ditanam dengan kuat diatas landasan adukan semen sedemikian rupa sehingga satu batu
berdekatan dengan lainnya sampai mendapatkan dimensi yang diinginkan. Rongga yang terdapat
antara satu batu dengan lainnya harus diisi dengan adukan dan adukan ini harus dikerjakan sampai
hampir sama rata dengan permukaan lapisan tetapi tidak sampai menutupi permukaan lapisan.


3. Pekerjaan Pondasi Tiang Pancang Ulin 10/10, Kalang, Sunduk
Persyaratan Bahan
- Kayu ulin, kelas kuat kayu I, kelas awet I, mutu A. Digunakan untuk seluruh pekerjaan tongkat
ulin.
- Harus benar-benar ulin mutu terbaik dari jenisnya.
- Dihindarkan adanya cacat-cacat kayu antara lain yang berupa putih kayu, pecah-pecah, mata
kayu, melintang, basah dan lapuk.
- Semua ulin yang dipakai harus kering, berumur tua, lurus dan tidak retak, tidak bengkok serta
mempunyai derajat kelembaban kurang dari 15% dan memenuhi persyaratan yang tercantum
dalam PKKI 1970-NI.5.
- Sebelum ulin cerucuk dipesan untuk dikerjakan terlebih dulu mengajukan contoh kepada direksi
untuk mendapatkan persetujuan.

Syarat-syarat Pelaksanaan
- Semua proses pemotongan dan pembuatan dikerjakan dengan mesin, kecuali untuk detail tertentu
atas persetujuan direksi/pengawas.
- Semua pengikat berupa paku, baut, mur, kawat dan lainnya harus digalvanisasi sesuai dengan NI-
5.
- Pengukuran keadaan di lapangan diperlukan sebelum memulai pekerjaan untuk mendapatkan
ketetapan pemasangan di lapangan.
- Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, alat-alat dan pengangkutan yang
dibutuhkan untuk menyelesaikan semua tongkat ulin seperti yang disyaratkan dalam gambar
rencana dan spesifikasi ini.
- Ulin yang digunakan haruslah ulin dengan kualitas I.
- Pemancangan haruslah sesuai dengan gambar rencana atau spesifikasi teknis ini.
- Ukuran yang dipakai sesuai dengan gambar rencana, atau bila menemui masalah di lapangan
dapat berubah setelah dikonsultasikan dengan konsultan pengawas dan seijin direksi.
- Ulin kalang ukuran 2 x 2/20 panjang 1m dan untuk sunduk 5/7 panjang 0.5 m, atau sesuai dengan
yang disyaratkan pengawas atau direksi.
Dalamnya pemancangan tongkat ulin haruslah sesuai dengan gambar, dan bila menemui kendala
di lapangan bisa berubah dengan persetujuan direksi.
D. PEKERJAAN BETON


1. Uraian Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat-alat bantu yang
dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini sehingga dapat dicapai hasil pekerjaan yang bermutu
baik dan sempurna.

2. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan Struktur ini meliputi :
- Rabat Selasar dan Bawah Lantai
- Kolom utama dan kolom praktis
- Balok Utama dan balok anak
- Sloof dan Ring balok
- Kuda-kuda Kap

3. Pelaksanaan Pekerjaan
Pelaksanaan pekerjaan pengecoran atau pekerjaan struktur ini, menggunakan material-material
yang sebelumnya telah diajukan Kontraktor kepada direksi pekerjaan dan telah disetujui oleh
konsultan pengawas.
Untuk pelaksanaan pekerjaan ini, digunakan beton ready mix, untuk mendapatkan mutu beton
yang lebih terkendali dan mempermudah serta mempercepat pelaksanaan pekerjaan struktur ini.

4. Concrete Mixing Plant
Untuk pekerjaan beton dengan volume besar dan untuk menjaga kontinuitas pengecoran, maka
disyaratkan untuk menggunakan beton ready mixed dengan conrete mixing plant yang berada
diluar areal bangunan.
Untuk pekerjaan beton dengan volume kecil, penggunaan peralatan dengan kapasitas yang
memadai harus dengan persetujuan direksi pekerjaan :
Adukan percobaan ( Trial Mix ) untuk beberapa klas beton harus dibuat Kontraktor
Mutu beton ditentukan berdasarkan metode pengujian sesuai dengan peraturan.
Adukan beton yang telah disetujui dapat digunakan pada pekerjaan beton selanjutnya.
Selama pelaksanaan pekerjaan, mutu beton harus diperiksa secara terus menerus dengan
menyiapkan sample / contoh, konsistensi, jumlah beton yang akan digunakan dan lain-lain.

5. Biaya pengujian
a. Semua biaya pengujian ( kecuali pengujian beton di Laboratorium untuk digunakan selama
pelaksanaan pekerjaan sebagai Counter Check ) sudah dimasukkan di dalam rate masing
masing material di dalam bill of quantity, sehingga pengujian/pengetesan yang dilakukan
menyusul kemudian untuk membuktikan kualitas material tersebut merupakan tanggungan
Kontraktor.

b. Kontraktor menanggung biaya pengujian ulang yang dilakukan pada material yang sejenis
yang dilakukan bila material sebelumnya tidak memenuhi standar yang disyaratkan.

6. Material Beton
Material : Beton Ready Mix


Material campuran beton : Semen Portland type
I, agregat halus, agregat kasar dan air, sesuai
Standar Nasional Indonesia

Mutu Beton : * K- 225 untuk pondasi,
sloof, kolom utama, ringbalok, dak beton, tangga, Konsol
beton, listplank, kanopi beton dan lantai ( yang berhubungan
dengan tanah )
* K-175 untuk kolom praktis
* K 100 untuk lean concrete ( lantai kerja )
Mix Design :
Sebelum pembuatan beton ( ready mix ) dilakukan, kontraktor harus mengirimkan Mix
Design ( berdasarkan berat masing-masing campuran ) sesuai mutu yang ditetapkan kepada
Pemilik Proyek / Direksi Pekerjaan. Mix Design selanjutnya diuji dengan beberapa contoh
campuran beton dan jika telah disetujui pemilik proyek/direksi pekerjaan, maka ditetapkan
sebagai standar untuk pembuatan beton ready mix.
Kontraktor harus memperhatikan syarat-syarat material campuran untuk pembuatan beton
Ready Mix maupun Mix Design.

7. Semen

A. Umum
Semen yang digunakan dalam campuran beton normal dan beton kedap air, adalah jenis
semen standard Portland type Pz-35 F berdasarkan DIN 1164 atau Semen Portlant type I
berdasarkan standard Indonesia NI-8, dengan kandungan mineral semen :
MgO 5 % max
SO = 3 % max jika C 3A < 8 %
3,5 % max jika C 3a > 8 %
Hilang pijar : 3 % max
Bagian tak larut = 1,5 % max
Alkali NA2O = 0,6 % max

Dengan syarat fisika :
Kehalusan :
Sisa diatas saringan 0,09 mm max 10 % berat dengan alat Blaine, luas permukaan tiap
satuan berat : 280 m/kg.
Waktu pengikatan :
Pengikatan awal : 60 menit
Pengikatan akhir : 8 jam
Kekuatan tekan :
Hari : 125 Kgf/cm2 min
Hari : 200 Kgf/cm2 min
Pengikatan semen :
Penetrasi akhir 50 % min. Portland semen dengan jenis pengerasan awal tinggi dapat
digunakan hanya dengan persetujuan Direksi Pekerjaan.
Untuk mendapatkan kualitas beton kedap air dapat digunakan bahan-bahan tambahan
seperti pozolan sebagaimana disyaratkan SK SNI-36-1990-03. Jenis bahan pozolan
yang akan digunakan harus diketahui dan disetujui Direksi Pekerjaan.

Apabila diperlukan persyaratan-persyaratan khusus mengenai sifat betonnya, maka dapat
dipakai jenis-jenis semen Portland-tras, semen aluminia, semen tahan sulfat, dan lain-lain.
Dalam hal ini pelaksana diharuskan untuk meminta pertimbangan-pertimbangan dari
lembaga pemeriksaan bahan-bahan yang diakui.

Untuk beton mutu yang telah ditetapkan dalam spesifikasi diatas, jumlah semen yang
dipakai dalam setiap campuran harus ditentukan dengan ukuran.

Pengukuran semen, tidak boleh mempunyai kesalahan dari 2,5 %. Semen Portland yang
dipakai disini adalah semen yang memenuhi syarat yang tercantum dalam SKSNI-1991.

B. Sertifikat Pengujian

Setiap pengiriman semen bila diperlukan harus disertai sertifikat dari pabrik pembuatanya,
yang menunjukkan bahea semen yang dikirimkan tersebut telah diuji dan dianalisa
komposisi kimianya dan sifat fisiknya. Jika diperintahkan direksi pekerjaan, maka
pengujian yang cocok perlu dilakukan untuk dibandingkan dengan yang disyaratkan pada
SII, JIS atau DIN.
Contoh diambil sebagaimana ditunjukkan oleh direksi pekerjaan dan pengujian dilakukan
di laboratorium yan gtelah disetujui. Semen dimana sedang/telah diambil sebagai contoh uji
yang tidak boleh digunakan sebelum pengujian dan analisa selesai dan hingga semen
tersebut diterima dan memuaskan direksi pekerjaan.
Selain pengujian diatas, pireksi pekerjaan dapat memeriksa semen yang telah menjalani
pengujian sebelum digunakan untuk diketahui apakah semen tersebut masih baik atau
sudah rusak selama penyimpanan. Semen yang tidak memenuhi persyaratan tidak boleh
digunakan. Biaya pengujian semen termasuk dalam Bill Of Quantity untuk pekerjaan yang
bersangkutan. Direksi Pekerjaan dapat menolak semen yang tidak disertai dengan sertifikat
dari pabrik pembuatannya. Semen yang ditolak direksi pekerjaan harus segera disingkirkan
dari lokasi pekerjaan dan semua biaya ditanggung kontraktor.

C. Pengangkutan dan Penyimpanan Semen
Umur semen pada saat pengiriman tidak lebih dari 2 ( dua ) bulan dan semen harus
digunakan sebelum 3 ( tiga ) bulan sesudah pengiriman. Pengangkutan semen dilakukan
dalam keadaan tertutup agar tidak dipengaruhi cuaca ( hujan ) selama proses pengangkutan.
Gudang penyimpanan semen harus berventilasi baik, kedap air dan cuaca dan diletakkan
diatas papan tidak kurang dari 30 cm di atas permukaan tanah. Penyimpanan untuk setiap
pengiriman dilakukan secara terpisah agar lebih mudah dilakukan identifikasi, test dan
pemeriksaan. Semen semen tersebut tidak boleh disusun lebih dari 13 ( tiga belas ) lapis.
Pemakaian semen dilakukan menurut urutan penerimaannya. Kontraktor harus memberikan
laporan mingguan kepada Direksi Pekerjaan mengenai jumlah semen yang telah diterima
dan jumlah yang telah digunakan dalam pekerjaan.


8. Agregat Beton

A. Umum
Syarat-syarat mengenai agregat yang akan digunakan dalam pembuatan beton normal dan
beton kedap air adalah sebagaimana tercantum dalam DIN 1045, Din 4226, NI-2/71 dan Sk
SNI-36-1990-03 atau standar lain yang disetujui Direksi Pekerjaan.
Kontraktor harus mengirimkan contoh agregat yang akan digunakan untuk mendapatkan
persetujuan secara tertulis dari direksi pekerjaan 7 ( tujuh ) hari sebelum agregat digunakan.
Contoh agregat ini terdiri dari 2 m agregat halus dan 4 m agregat kasar.
Direksi pekerjaan berhak menolak agregat yang tidak sesuai dengan standar yang
disyaratkan.
Persediaan secukupnya dari agregat yang telah disetujui untuk digunakan harus menjamin
kelangsungan pekerjaan beton selama 2 minggu tanpa penundaan yang diakibatkan
keterlambatan pengiriman.

B. Agregat Kasar
Agregat kasar biasa berupa kerikil atau batu pecah yang telah disetujui direksi pekerjaan
dengan ukuran minimal maksimum 40 mm, dan tidak boleh melebihi 1/3 dari ukuran
terkecil cetakan.
Ukuran nominal agregat lebih kecil 5 mm dari jarak terkecil tulangan ( DIN 1045 ).
Agregat harus bersifat keras, tahan lama, bersih dan tidak mengandung Lumpur atau
lapukan batuan.

C. Butiran Halus
Pasir untuk bahan beton harus dibersihkan dan bebas Lumpur chlor atau Lumpur organic,
lempung, slit atau partikel-partikel lain yang bersifat merusak, pasir yang digunakan dapat
berupa pasir alam atau pasir batu pecah yang sebelumnya telah disetujuinya telah disetujui
oleh direksi pekerjaan.


D. Prosentase berat lolos campuran agregat kasar dan halus untuk beton normal
menurut DIN 1045 :
____________________________________________________
Diameter Saringan ( mm)

31,5 16 8 4 `2 1 0,5 0,25
% 100 80-62 62-38 47-23 28-14 28-8 8-2 2-0

% prosentase berat lolos

E. Prosentase berat lolos gradasi agregat halus untuk beton kedap air menurut SK SNI-
36-1990-03
__________________________________________________
Diameter Saringan (mm )

10,00 5,00 2,36 1,18 0,60 0,30 0,15
% 100 100-89 100-60 100-30 100-15 70-5 15-0

% prosentase berat lolos

F. Prosentase berat lolos gradasi agregat kasar untuk beton kedap air menurut SK-SNI-
36-1990-03.
____________________________________________________
Diameter Saringan ( mm )

50,00 37,50 20,00 10.00 5,00
% 100 100-95 70-35 40-10 5-0

% persentase berat lolos

G. Pengujian butiran
Setiap saat direksi pekerjaan bisa memerintahkan kontraktor untuk melakukan pengujian
agregat / butiran sesuai DIN 1048, Din 1045, NI-2 atau SK SNI.
Agregat yang terbukti tidak memenuhi syarat harus disingkirkan atau dicuci hingga dapat
memenuhi syarat pada pengujian berikutnya. Biaya pelaksanaan pengujian ditanggung oleh
kontraktor.


H. Penyimpanan Butiran
Agregat harus ditimbun ditempat pekerjaan sedemikian rupa hingga pengotoran oleh
bahan-bahan lain ( bahan organic atau bahan perusak lain ) dan pencmpuran satu sama lain
dapat dicegah. Penggunaan bak-bak bahan yang berlantai sangat dianjurkan untuk
mencegah terbawanya tanah bawah pada waktu pengambilan bahan. Ditempat-tempat
dimana tanahnya gembur dan atau becek pada waktu hujan, penggunaan bak bahan yang
berlantai merupakan suatu keharusan.

9. Air
Air untuk pembuatan, untuk membasahi formwork, dan peralatan beton tidak boleh mengandung
minyak, asam, alkalin, garam-garam, bahan-bahan organis atau bahan-bahan lain yang merusak
beton dan atau baja tulangan.
Air diambil dari sumber air industri yang disedia diproyek, titik-titik pengambilan air akan
ditentukan oleh pemilik proyek.

10. Material Baja Tulangan ( Besi Beton )
Kontraktor harus menyediakan baja tulangan untuk pekerjaan beton dan harus memenuhi SNI,
SII atau standar lain ( JIS,DIN ) dengan mengikuti mutu :
Baja Tulangan Profil
Grade Material : BJTD 40
Standar Material : SII O136, ekuivalen dengan JIS 63112
Minimum Yield Strength : 400 MPa
Baja Tulangan Polos
Grade Material : BJTD 24
Standar Material : SIIO136, ekuivalen dengan 63112
Minimum Yield Strength : 240 MPa
Penyimpanan Baja Tulangan
Baja tulangan tidak dapat disimpan langsung di atas permukaan tanah, tetapi harus
diletakkan di atas sleeper atau rak dengan tinggi 30 cm, diberi penutup ( pelindung dari air
hujan ) dan disusun menurut ukuran diameter. Dalam pengangkutan, pemindahan dan
penempatan harus dihindari adanya lendutan.

11. Material Kawat Pengikat
Standar material : SII O162-81 : ekuivalen dengan JIS 635332
Diameter : 0.91 mm atau lebih
Tegangan Tarik : 60-75 Kg/mm

12. Material Acuan Beton ( Formwork )
Umumnya acuan formwork harus memenuhi syarat-syarat SKSNI 1991 dan A.C.I. Standart
Specifications for Structural Concerete for Building ( A.C.I.Formwoek standart, Recommendee
Practce for Concrete Formwork ( A.C.I. 347-68).
Perencanaan formwork / acuan dan konstruksinya, harus dipertanggungjawabkan oleh
Kontraktor. Formwork harus direncanakan untuk dapat menahan beban, tekanan lateral dan
tekanan yang diijinkan seperti pada Recommended Practice for Concrete Formwork
(A.C.I.347-68 ) dan peninjau dalam perencanaan terhadap beban angin, tegangan yang diijinkan
dan lain peraturan Pembangunan Pemerintahan Daerah.
Acuan/formwork harus dapat cepat dan mudah dipindahkan tanpa pukulan / bentrokkan atau
kerusakan pada permukaan beton dan bahan-bahan yang berdekatan/berbatasan.
Acuan/formwork umumnya digunakan material papan, plywood atau pelat baja untuk
mendapatkan bentuk akhir permukaan beton yang disyaratkan, atau dapat digunakan material lain
dengan persetujuan direksi pekerjaan.
Untuk menghasilkan bentuk sudut beton yang tumpul maka pada semua sudut-sudut bagian
dalam dari acuan / formwork yang akan di exposed tersebut harus terbuat dari 1,5 cm fillet
segitiga.
Permukaan bagian dalam acuan / formwork harus bersih, tidak kotor dan tidak diperbolehkan
kena pada bagian-bagian beton yang telah mengeras / keras dimana beton segr ( fresh ) akan
ditempatkan.
Acuan pada tepi pondasi I footing setempat boleh dibuat dari bata atau campuran beton yang
ditempatkan langsung pada galian yang rapih dan teratur.

13. Material Grouting
A. Non Shrink Grout
Material Grouting yang digunakan adalah dari jenis Construction Grout Admixture, Non
Shrinking Grout. Kekuatan tekan minimal adalah 650 Kg/cm.

B. Normal Grout
Material Normal Grout yang digunakan adalah campuran Portland cement, pasir pilihan dan
air sehingga tercapai workability dan strength yang diinginkan. Grouting harus mempunyai
kekuatan tekan yang tidak kurang dari pada kekuatan beton pondasi yaitu K-225. Sebelum
Grouting dilakukan harus dilakukan test kubus sekurang-kurangnya terhadap 3 sample yang
telah dipersiapkan, untuk mengetahui kekuatannya.
Seluruh permukaan beton yang akan menerima grout harus di chiping dan di bersihkan dari
kotoran, minyak, pertikel-partikel lepas dan genangan air.

14. Kerikil Beton
Kerikil yang dipakai untuk pekerjaan konstruksi beton harus memenuhi syarat-syarat yang
tercantum dalam PBI 1971 Bab 3 pasal 4.
Untuk pekerjaan ini, kerikil beton/split diambil dari daerah sekitar atau daerah lainnya yang
dianggap baik sesuai mutu yang disyaratkan.

15. Pasir
Harus menggunakan pasir dari kali yang tidak mengandung kotoran kotoran lendut ( slib ) dan
jika di anggap perlu, maka pasir harus dicuci dahulu sebelum dicampur untuk adukan spesie.
Untuk pekerjaan konstruksi beton pasir yang digunakan harus memenuhi syarat-syarat yang
tercantum dalam PBI 1971 Bab 3 pasal 33.

16. Batu Pecah/Belah
Untuk pekerjaan pondasi disini harus dari jenis yang keras, dari jenis andesit atau basalt, tidak
keropos dengan minimal tiga muka pecahan, ukuran maximal 30 cm.
Batu kali yang pipih atau yang bersisi bulat licin dilarang dipergunakan.

17. Mortar
Mortar merupakan campuran dalam perbandingan volume dari 1 bagian semen dalam 3 bagian
pasir, terdiri dari paling sedikit 350 kg semen 1 m3 Mortar, dengan kekuatan tekan 140 kg/cm
pada umur 7 hari dan 200 kg/cm pada umur 28 hari.
Percampuran dilaksanakan dengan Mechanical Mixer yang disetujui oleh direksi Pekerjaan,
minimal selama 3 menit setelah material dimasukkan ke dalam drum.
Mortar dibuat hanya dalam jumlah sebagaimana kebutuhan untuk pemakaian segera dan dapat
digunakan dalam waktu tidak lebih dari 2 jam setelah pembuatannya.

18. Pekerjaan Beton Bertulang
Yang dimaksud dengan pekerjaan ini adalah :
Mengecor lantai kerja di bawah pondasi tebal 5 cm, dengan perbandingan
campuran 1 pc : 2 ps : 5 kr
Mengecor sloof, kolom praktis, ringbalk, balok dan lantai.
Memasang/membuat beskiting pondasi tapak, sloof, kolom praktis, ring balk, balok
dan lantai.
Membuat/memasang pemberian pondasi tapak, sloof, kolom praktis, ring balk,
balok, lantai dan lain-lain yang secara teknis memerlukan pembesian.

19. Proporsi Campuran dan Kekuatan
Campuran beton untuk mutu beton tertentu yang akan digunakan dalam pekerjaan beton
ditentukan setelah dilakukan percobaan pendahuluan campuran beton.
Metode percobaan pendahuluan berdasarkan NI-2 71, DIN 045.
Proporsi campuran beton yang diperoleh dari percobaan pendahuluan yang telah disetujui secara
tertulis oleh Pemilik Proyek harus digunakan selama pelaksanakan pekerjaan, kecuali jika
perubahan dirasakan perlu oleh Pemilik Proyek akibat adanya perubahan dalam hasil pengujian
material.
Pengujian Pendahuluan harus menunjukkan kemampuan beton dengan kekuatan yang lebih
besar 30 % minimum dari kekuatan desain standard, yang tertulis pada gambar basic desin ( NI-
2 71 ).
Kekuatan yang lebih tinggi dari batas yang diijinkan Pemilik Proyek adalah untuk menutup
kemungkinan runtuh pada pengujian yang mempertimbangkan penyimpangan/ deviasi pada
mixing plant, peralatan, tingkat Pengendalian Mutu.



20. Pengujian Pendahuluan untuk Menentukan Campuran Beton
Perbandingan semen, butiran kasar dan halus, serta air mendapatkan mutu beton yang
diperlukan harus memenuhi standar NI-2 71, DIN 1045.
Perbandingan campuran beton ditentukan oleh kontraktor, setelah dilakukan sejumlah percobaan
pendahuluan campuran beton dilaboratorium untuk mutu beton yang diperlukan.
Percobaan pendahuluan campuran beton harus dibuat paling lambat 42 hari sebelum
pelaksanaan pekerjaan dan hasil percobaan pendahuluan paling lambat 7 hari sebelum
pelaksanaan pekerjaan dimulai harus sudah diterima Pemilik Proyek untuk dimintakan
persetujuannya.
Masing-masing kekuatan campuran uji laboratorium, ditentukan berdasarkan harga karakteristik
dari 20 benda uji kubus 15 x 15 x 15 cm. Kekuatan benda uji beton dihitung pada umur dan 28
hari.
Dalam laporan hasil percobaan pendahuluan campuran beton yang diserahkan pada Pemilik
Proyek, harus mencantumkan beberapa hal di bawah ini :
a. Kelas dan mutu beton yang direncanakan, sesuai dengan gambar rencana menurut
standard DIN standart NI-2 71 dengan kekuatan karakteristik yang ekuivalen.
b. Konsisten beton/nilai slum ( NI-2 71 ).
c. Tipe, kelas kekuatan dan kwantiras semen per m3. Untuk beton dengan kekuatan
karakteristik lebih dari K-175 kwantitas dinyatakan dalam berat.
d. Water cement ratio
e. Tipe, Kwantitas, dan kurva gradasi dan maximum ukuran nominal agregat.
f. Jenis, kwantitas dan fungsi dari bahan additive yang digunakan dalam campuran, jika ada.
g. Penanganan khusus yang diperlukan dalam pelaksanaan, sehubungan dengan bahan aditif
yang dipakai, jika ada.
h. Kekuatan benda uji beton pada umur beton 7 hari dan 28 hari. Percobaan Pendahuluan
harus dilakukan setiap kali akan diadakan perubahan-perubahan dan jenis dari butiran-
butiran atau dalam pembagian-pembagiannya di dalam campuran. Kekuatan tekan beton
karakteristik dapat dihitung menurut pasal 4.5 dalam Ni.2-71 (PBI).

21. Laboratorium
Metode pengujian dan alat yang digunakan dalam pengujian laboratorium untuk percobaan
pendahuluan maupun untuk pemeriksaan mutu beton, mutu material selama pelaksanaan
pekerjaan harus sesuai dengan standart NI-2 71 (PBI 71).

22. Pemeriksaan Kekuatan Beton
Pemeriksaan mutu beton dilakukan menurut PBI 1971 atau DIN 045, DIN 1048.
Pemeriksaan dilakukan terhadap tiap 5 m3 beton dengan minimum 1 benda uji tiap hari hingga
diperoleh 20 benda uji.
Pada permulaan pelaksanaann pekerjaan beton, pengambilan benda uji dilakukan setiap 3 m3.
Segera setelah terkumpul 20 benda uji pada umur 28 hari, dilakukan pemeriksan kekuatan tekan.
Dari hasil pemeriksaan kekuatan tekan benda-benda uji tersebut harus terbukti bahwa semua
persyaratan sebagaimana tercantum dalam peraturan yang berlaku.
Perincian hasil pengujian kekuatan tekan beton, disertai keterangan mengenai semen yang
digunakan, hasil analisa saringan terhadap agregat dan proporsi campuran beton, harus sudah
dikirimkan kepada Pemilik Proyek dalam 24 jam setelah pengujian selesai dilakukan.
Pengambilan benda uji dilakukan secara random sesuai pengarahan dari Direksi Pekerjaan.

23. Pengadukan Beton
Pengadukan harus dilakukan dengan mesin yang telah disetujui Pemilik Proyek.
Pengadukan dilakukan selama minimal 1 menit setelah semua bahan dimasukkan dalam
mesin pengadukkan.
Pada setiap sebelum memulai pengadukan, semua alat pengadukan, dan pengangkutan harus
dibersihkan terlebih dahulu dari kotoran kotoran atau sisa pengadukkan sebelumnya dan tidak
tidak tergenang air.
Apabila karena suatu hal adukan beton tidak memenuhi syarat minimal, terlalu encer atau
kesalahan dalam pemberian jumlah air atau sudah mengeras sebagian atau tercampur dengan
bahan asing, maka adukan tersebut tidak boleh dipakai dan segera disingkirkan dari lokasi
Pelaksanaan Pekerjaan.

24. Pengangkutan Adukkan
Pengangkutan adukan beton dilakukan dengan cara-cara dengan mana dapat dicegah pemisahan
( Segregasi ) dan kehilangan bahan, yang telah disetujui Pemilik Proyek.
Cara pengangkutan adukan beton harus lancar sehingga tidak terjadi perbedaan waktu
pengikatan yang menyolok antara beton yan g sudah dicor dan akan dicor.
Dalam hal beton berupa ready-mix yang diambil dari mixing plant diluar areal pabrik, maka
pengangkutan beton dilakukan dengan menggunakan truck-mixer, dengan memperhatikan hal-
hal yang dapat mengurangi kekuatan beton.

25. Pengecoran dan Pemadatan Beton
Sebelum pengecoran dilaksanakan, tulangan dan bahan terbenam lainnya harus dibersihkan dari
semua bahan perusak dari pelaksanaan pengecoran beton sebelumnya.
Bentuk dan ukuran cetakkan beton ( formwork ) harus diperiksa secara teliti dan tempat
pengecoran beton harus benar-benar bersih.
Tidak ada bagian pekerjaan pengecoran yang dilaksanakan hingga semua pekerjaan persiapan
pengecoran disetujui dan ijin diberikan oleh Pemilik Proyek/Direksi Pekerjaan.
Pengecoran beton harus dibawah pengawasan langsung foreman yang berpengalaman.
Kontraktor harus memberitahukan kepada Pemilik Proyek mengenai rencana dan jadwal
pengecoran beton.
Beton harus dicor sedekat-dekatnya ke tujuannya yang terakhir untuk mencegah terjadinya
segregasi. Tinggi jatuh pengecoran beton tidak boleh melebihi 1,2m.
Pemadatan beton selama pengecoran perlu dilakukan untuk mencegah terjadinya rongga-rongga
kosong dan sarang-sarang kerikil.
Pemadatan dilakukan dengn menggunakan alat pemadat mekanis ( alat penggetar ). Penggunaan
alat penggetar ini harus mengikuti peraturan di dalam NI-2. 7.

26. Perawatan Beton
Untuk mencegah pengeringan bidang permukaan beton secara tiba-tiba akibat panas sinar
matahari, angin, udara kering dan lain-lain, maka selama paling sedikit 2 (dua) minggu beton
harus dibasahi terus menerus, antara lain dengan menutupinya dengan karung-karung basah.
Pada hari-hari pertama sesudah selesai pengecoran, proses pengerasan tidak boleh terganggu.
Tidak boleh menggunakan lantai yang belum cukup mengeras sebagai tempat penimbunan
bahan-bahan atau sebagai jalan untuk bahan-bahan yang berat.
Perawatan dengan menggunakan uap bertekanan tinggi, uap bertekanan udara luar, pemanas
atau proses-proses lain untuk mempersingkat waktu pengerasan dapat dipakai jika sebelumnya
telah mendapatkan persetujuan Pemilik Proyek terlebih dahulu.

27. Pembongkaran Cetakan
Jika tidak ditentukan lain, maka pembongkaran cetakkan bisa dilakukan setelah beton berumur 3
minggu.

28. Lantai Kerja
Lantai kerja yang terletak di bawah pelat lantai dan kepala pondasi harus berupa campuran
semen, pasir dan kerikil dengan perbandingan 1 : 3 : 5 dengan ketebalan sebagaimana terdapat
pada detail gambar.
Material untuk lantai kerja ini harus mempunyai mutu / kualitas yang sama dengan material
beton diatasnya.







A. PEKERJAAN PAS. DINDING BATU BATA 1 : 2 dan 1 : 4

1. Uraian Pekerjaan

Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat-alat bantu
lainnya untuk pelaksanaan pekerjaan sehingga dapat tercapai hasil pekerjaan yang baik dan
sempurna.

2. Persyaratan Bahan

Bahan Bata harus baru, terbakar keras, terbuat dari tanah liat yang terpilih sesuai dengan
persyaratan-persyaratan dalam NI-Bata.
Bata-bata ini harus dipasang dengan adukan spesi bata yang digunakan jenis WF.2.
Contoh bahan yang dipakai harus ditunjukkan kepada pengawas, dan persetujuan atas
penggunaan bahan tersebut harus sudah didapat sebelum bahan tersebut dibawa ke lokasi
kerja.
Bata merah yang digunakan harus berkualitas baik, ukuran-ukuran harus memenuhi syarat dan
seragam serta ketebalannya rata, harus sama rata masaknya dan tidak boleh mengandung tras
kapur/bahan-bahan lainnya yang dapat mengurangi mutu/kwalitas bata merah tersebut.

3. Syarat-syarat pelaksanaan

Sebelum pelaksanaan dimulai, kontraktor di wajibkan menerima gambar-gambar pelaksanaan,
serta melakukan pengukuran-pengukuran setempat.
Kontraktor atas dasar gambar pelaksanaan diwajibkan menyediakan shop drawing yang
memperlihatkan sambungan antara bahan yang satu dengan yang lain, pengakhiran-
pengakhiran dan lain-lain yang belum tercakup dalam gambar kerja.

Pasangan Traasram
Pasangan traasram bata merah harus diselenggarakan sebaik-baiknya, rata dan tegak lurus,
dengan adukan 1 PC : 2 PS.
Pasangan bata merah ini meliputi :
Seluruh pasangan dinding tembok, mulai +0.30 m diatas permukaan lantai ke bawah, sampai
sloof beton
Untuk dinding KM/WC, mulai 1.75 m diatas lantai ke bawah sloof beton.
Septictank dan dibawah bak air/kloset
Pasangan-pasangan lainnya yang dinyatakan dalam gambar kerja yang harus dilaksanakan
dengan pasangan trasram bata merah.
Ukuran penampang tembok trasram sesuai dengan tebal dinding yang bersangkutan.Sebelum
dipasang, bata merah harus disiram dengan air.


Pasangan Dinding Bata Merah
Seluruh pasangan dinding bata merah harus sebaik-baiknya rata dan tegak lurus, dengan
adukan 1 PC : 4 PS.
Bata merah yang patah-patah, tidak boleh digunakan.
Sebelum dipasang, bata harus disiram air terlebih dahulu.
Tebal Penampang tembok sesuai dengan ukuran dinding pada gambar kerja.
Setiap pasangan bata, sela-sela antara batas (horizontal & vertical) harus dikorek sedalam 1
cm, sebelum mengeras atau merupakan nat.
Pasangan bata yang berhubungan dengan kusen atau beton harus dengan adukan 1PC : 3 PS,
sedangkan sisa-sisa beton yang bersangkutan (misal : sloof, kolom, ringbalk, dll) setelah
pengecoran harus dikasarkan agar daya lekat lebih baik.
Pasangan bata merah yang dilaksanakan harus dipasang rata, tegak dan lajur penaikannya
diukur tepat dengan tiang lot dan kecuali bilamana tidak diperlihatkan dalam gambar-gambar,
maka setiap lajur naik, bata harus putus sambungannya dengan lajur dibawahnya.
Pola ikatan harus terjaga baik diseluruh pekerjaan, sebelum dipasang bata harus direndam
dulu. Pada setiap sudut-sudut, perpotongan dinding, dan setiap 12 M
2
untuk pasangan satu
bata harus diberi pembesian.

B. PEKERJAAN PLESTERAN DAN ACIAN

1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan, peralatan, tenaga dan Pelaksanaan pekerjaan
plesteran dan adukan pada dinding-dinding. Dan bagian-bagian lain bangunan serta pekerjaan,
seperti yang tertera pada gambar.

2. Pengendalian Pekerjaan
Seluruh pekerjaan plesteran dan adukan harus disesuaikan dengan persyaratanpersyaratan
yang tertera pada standard-standar berikut :
- NI 2 1971
- NI 3 1970
- NI 8 1972
- ASTM C90 70
- ASTM A615 72

3. Bahan Bahan

Pasir
Pasir yang digunakan harus kasar,tajam, bersih, dan bebas dari tanah liat, Lumpur atau
campuran-campuran lain sesuai dengan :
- NI 3 Pasal 14
- NI 2 Bab 3.3

Portland Cement
Portland Cement ynag dipakai harus baru, tidak ada bagian-bagian yang mengeras dan dalam
zak yang tertutup seperti yang diisyaratkan dalam NI 8. Hanya sebuah merek dari satu jenis
semen yang boleh dipakai dalam pekerjaan.

Air
Air harus bersih, jernih dan bebas dari bahan-bahan yang merusak seperti : minyak, asam dan
unsure organic lannya. Pemborong harus menyediakan air kerja sendiri.

4. Pelaksanaan

a. Campuran Plester
Pengetesan untuk mendapatkan perbandingan campuran. Plester dapat dilaksanakan dalam
waktu 1 minggu sebelum pelaksanaan dimulai, dan tidak ada penambahan waktu lagi
untuk itu.
- Plester dengan campuran 1 pc : 4 ps digunakan pada daerah-daerah seluruh dinding bata,
- Plester dengan campuran 1 pc : 2 ps digunakan pada daerah-daerah basah untuk kedap air
Sebagaimana ditunjukkan dalam gambar.
- Plester boleh dicampur dengan bahan additive untuk mencegah keretakan yang tidak
diinginkan. Untuk dapat menggunakan bahan tersebut, pemborong harus terlebih dahulu
mengajukan kepada pengawas agar mendapat persetujuan.

b. Acian
- Adukan untuk plesteran sebaiknya digunakan dengan mesin (molen)
- Masukkan setengah dari jumlah air dan pasir untuk adukan lebih dahulu kedalam molen,
kemudian tambahkan semen dan setengah bagian sisa dari air dan pasir
- Pengadukan dalam molen dilaksanakan dalam waktu 2 menit. Pengadukan tanpa mesin
hanya boleh dilakukan, bilamana disetujui oleh pengawas.
- Adukan yang sudah berumur lebih dari 2 jam sejak pencampurannya, tidak boleh diaduk
uang dan tidak boleh dipergunakan lagi

c. Pelaksanaan Plesteran
- Adukan pasangan bata : lihat pekerjaan pemasangan bata
- Plesteran
= Bersihkan permukaan diding bata dari noda-noda debu, minyak, cat dan bahan-bahan
lain yang dapat mengurangi daya ikat plester.
= Untukmendapatkanpermukaan yang merata dan ketebalan sesuai dengan yang
diisyaratkan, maka dalam memulai pekerjaan plesteran harus dibuat terlebih dahulu
kepala plesteran.
= Pasang lapisan plester setebal yang diisyaratkan(15 mm) ratakan dengan rokam kayu,
basahkan terus selama 3 hari.
= Sekeliling kosen pintu bagian bawah dibuat sponing sesuai tempat dan ukuran-ukuran
serta dicat DOF seperti yang dinyatakan dalam gambar.
- Finishing permukaan beton
= Bersihkan permukaan beton dari sisa bekisting, debu, minyak-minyak, cat dan bahan
lain yang dapat mengurangi daya ikat plesteran.
= Permukaan beton diisyaratkan sudah halus setelah bekesting dibuka untuk area yang
ditentukan pada gambar. Pada permukaan beton yang perlu diaci harus dibasahi
dengan cal-bond sampai menunggu setengah kering, pasangkan acian tebal 2-3 mm
yang kasar selanjutnya sesuaikan dengan syarat acian.


C. PEKERJAAN PASANGAN KERAMIK

1. Uraian Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat-alat bantu
lainnya yang diperlukan dalam pekerjaan ini hingga tercapai hasil pekerjaan yang bermutu baik
dan sempurna.

Pekerjaan pemasangan keramik dan batu alam dilakukan finishing pada seluruh lantai dan
dinding sesuai detail yang disebutkan/ditunjukkan dalam gambar/sesuai petunjuk
Direksi/Pengawas.

2. Persyaratan Bahan
Bahan yang digunakan adalah jenis keramik buatan dalam negeri yang bermutu baik dan disetujui
oleh Direksi/Pengawas.
Warna akan ditentukan kemudian, dan untuk masing-masing warna harus seragam, warna yang
tidak seragam akan ditolak.
Tebal bahan minimal 18 mm, finishing tidak berglazuur, kekuatan lentur 250 kg/cm2, dari mutu
tingkat I (satu ).
Bahan perekat dan pengisi siar dari grouting berwarna dari jenis yang disetujui Direksi/Pengawas.

3. Syarat-syarat pelaksanaan
Bahan-bahan yang dipergunakan sebelum dipasang terlebih dahulu harus diserahkan contoh-
contohnya minimum 3 ( tiga ) contoh bahan dari 3 jenis produk yang berlainan kepada
Direksi/Pengawas.

Sebelum pekerjaan dimulai, Kontraktor diwajibkan membuat shop drawing dan pola pemasangan
bahan yang akan dipasang, untuk disetujui Direksi/Pengawas.

Keramik yang terpasang harus dalam keadaan baik, tidak retak, tidak cacat dan tidak
bernoda.Adukan Pengikat dengan campuran 1 PC : 3 pasir sesuai dengan yang disyaratkan.


Bidang pemasangan harus merupakan bidang yang benar-benar rata. Jarak antara unit-unit
pemasangan keramik yang terpasang ( lebar siar-siar ) harus sama lebar maksimum 4 mm dan
kedalaman maksimum 2 mm atau sesuai detail gambar serta petunjuk Direksi/Pengawas yang
membentuk garis-garis sejajar dan lurus yang sama lebar dan sama dalamnya untuk siar-siar yang
berpotongan harus membentuk sudut siku dan saling berpotongan tegak lurus sesamanya.

Siar-siar diisi dengan bahan pengisi grouting sesuai ketentuan persyaratan, warna bahan pengisi
sesuai dengan warna keramik yang dipasang. Pemotongan unit-unit keramik harus menggunakan
alat pemotong keramik khusus.

Bahan yang sudah terpasang dibersihkan dari segala macam noda pada permukaan hingga betul-
betul bersih.
Sebelum keramik dipasang, terlebih dahulu keramik-keramik tersebut direndam dalam air sampai
jenuh.
Keramik yang terpasang harus dihindarkan dari pengaruh pekerjaan lain selama 3 x 24 jam dan
dilindungi dari kemungkinan cacat pada permukaannya.



PEKERJAAN CAT - CATAN


4. Uraian Pekerjaan

Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat-alat bantu
lainnya untuk pelaksanaan pekerjaan sehingga dapat tercapai hasil pekerjaan yang baik dan
sempurna.

Pekerjaan pengecatan ini terbagi atas pekerjaan pengecatan dengan menggunakan cat minyak,
dan pekerjaan dengan menggunakan cat air.

Pekerjaan pengecatan yang menggunakan cat air meliputi : Cat tembok dinding luar (
weathershield) dan dalam, Cat dinding, Cat plafond , Cat list profil plafond.

Pekerjaan pengecatan yang menggunakan cat minyak meliputi : Cat list profil jendela, Cat list
profil kayu, Cat kusen, listplank dan daun pintu dan jendela serta bouvenlich.

5. Cat Air
Persyaratan bahan :
- Bahan cat : dari produk dalam negeri atau lain yang setara dan disetujui oleh
Direksi/Pengawas.
- Merupakan jenis bahan yang digunakan sebagai cat finishing dinding/beton bagian dalam dan
luar ( exterior ).
- Warna cat yang akan digunakan, akan ditentukan kemudian.
- Bahan Plamier : merupakan bahan yang disetujui Direksi/Pengawas.
- Kapasitas/daya sebar : 8 M2/kg
- Pengencer : Air bersih maksimum 20%
- Pengeringan : Minimum setelah 2 jam atau warna merata/tidak membayang.
- Pengendalian seluruh pekerjaan ini harus memenuhi persyaratan dalam PUBI 1982 pasal 54,
NI-4, BS no.3900-1970, AS K-41 dan sesuai ketentuan teknis dari pabrik yang bersangkutan.

Syarat-syarat pelaksanaan :
- Bahan-bahan yang akan digunakan sebelumnya terlebih dahulu harus diserahkan contoh-
contohnya untuk mendapatkan persetujuan dari Direksi/Pengawas.
- Kontraktor harus menyerahkan 2 ( dua ) copy ketentuan dan persyaratan teknis operasional
dari pabrik, contoh bahan yang dipergunakan harus lengkap label pabrik pembuatannya, dan
contoh percobaan warna cat kepada Direksi/Pengawas.
- Sebelum pengecatan dimulai, permukaan bidang pengecatan harus rata, kering dan bersih dari
segala kotoran, minyak dan debu.
- Bidang pengecatan siap di cat setelah diplamur terlebih dahulu. Sebelum diplamur, plesteran
harus benar-benar kering, tidak ada retak-retak dan telah disetujui Direksi/Pengawas.
- Lapisan Plamur dibuat setipis mungkin sampai membentuk bidang yang rata.
- Sesudah selama 3 ( tiga ) hari plamuran dilakukan dan percobaan warna telah disetujui
Konsultan Pengawas, bidang plamur diamplas dengan amplas besi yang halus, no. 00,
kemudian dibersihkan sampai bersih dari debu yang melekat.
- Sebelum pengecatan dilakukan, Kontaktor diwajibkan membuat contoh-contoh warna untuk
disetujui Direksi/Pengawas.
- Pengecatan disyaratkan dengan menggunakan roller. Untuk permukaan dimana pemakaian
roller tidak memungkinkan, dipakai kuas yang baik/halus.
- Setiap kali lapisan cat dilaksanakan, harus dihindarkan terjadinya sentuhan benda-benda dan
pengaruh pekerjaan-pekerjaan sekelilingnya selama 2 jam.


6. Cat Minyak

Persyaratan Bahan :
- Digunakan bahan buatan dalam negeri untuk eksterior atau dari produk lain yang setara dan
disetujui Direksi/Pengawas.
- Cat yang digunakan haruslah cat yang tahan terhadap udara luar, sinar matahari, hujan dan
pengaruh cuaca lainnya.
- Seluruh permukaan pengecatan sebelum dilapis cat awal dan cat akhir, harus dilicinkan
dengan mesin amplas listrik sampai halus dan licin
- Cat awal dilapiskan hingga tebal dan merata pada seluruh permukaan pengecatan dengan
kuas atau dengan cara lain yang disetujui Direksi/Pengawas.
- Bahan-bahan yang digunakan harus memenuhi syarat-syarat yang ditentukan dakam NI-4
serta sesuai dengan ketentuan-ketentuan dari pabrik yang bersangkutan.
- Contoh-contoh yang diserahkan harus disertai brosur dari pabrik yang bersangkutan.
- Kontraktor harus membuat jadi dari pekerjaan pengecatan dalam beberapa macam warna,
untuk diserahkan kepada Direksi/Pengawas.
- Penggantian bahan harus dari mutu sesuai contoh yang disetujui serta harus dengan
persetujuan pihak Direksi/Pengawas, penggantian bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor
sepenuhnya, tanpa adanya tambahan biaya.
- Warna masing-masing komponen ditentukan kemudian.
- Bidang permukaan pengecatan harus diratakan/dihaluskan dengan bahan/alat mesin amplas
elektrik yang bermutu baik, sampai merupakan bidang permukaan pengecatan yang halus dan
licin, segala persiapan pengecatan telah memenuhi persyaratan dengan baik dan telah
disetujui Direksi/Pengawas.
- Bidang permukaan pengecatan sudah dibersihkan dari debu, serbuk-serbuk, dan benar-benar
bebas dari minyak, dan sebagainya serta kering betul.
- Harus dihindarkan adanya celah-celah/pori-pori serat kayu pada permukaan pengecatan.
- Aduk dengan sempurna sebelum pemakaian bahan dilakukan/dioleskan pada permukaan
pengecatan.
- Pengecatan dilakukan minimal 2 ( dua ) lapis atau hingga dicapai hasil pengecatan yang
tebalnya rata dan sama warnanya. Lapis pengulangan dilaksanakan setelah minimum 2 jam
kemudian dan maksimum setelah 2 hari pengecatan awal. Pengecatan harus dilakukan sejauh
mungkin dari pengaruh pekerjaan lain serta jauh dari tumbuh-tumbuhan.