Anda di halaman 1dari 138

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA DASAR II








PROGRAM STUDI KIMIA
JURUSAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS JAMBI
2014
i

Daftar Isi

Daftar Isi ........................................................................................................... i
Percobaan 1 DAYA HANTAR LISTRIK LARUTAN ELEKTROLIT ............ 1
I. Tujuan Percobaan ...................................................................................... 1
II. Landasan Teori ...................................................................................... 1
III. Prosedur Kerja ....................................................................................... 5
IV. Hasil dan Pembahasan ........................................................................... 8
V. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 16
Daftar Pustaka ................................................................................................ 17
Lampiran ....................................................................................................... 18
Percobaan 2 STANDARISASI LARUTAN NaOH 0,1M DAN
PENGGUNAANNYA DALAM PENENTUAN KADAR ASAM CUKA
PERDAGANGAN ......................................................................................... 22
I. Tujuan Percobaan .................................................................................... 22
II. Landasan Teori .................................................................................... 22
III. Prosedur Kerja ..................................................................................... 25
IV. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 28
V. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 31
Daftar Pustaka ................................................................................................ 32
Lampiran ....................................................................................................... 33
Percobaan 3 KINETIKA KIMIA ................................................................... 34
I. Tujuan Percobaan .................................................................................... 34
II. Landasan Teori .................................................................................... 34
III. Prosedur Kerja ..................................................................................... 38
IV. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 42
V. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 52
Daftar Pustaka ................................................................................................ 53
Lampiran ....................................................................................................... 54
Percobaan 4 Perbandingan Senyawa Kovalen Dan Ionik ............................... 56
I. Tujuan Praktikum .................................................................................... 56
II. Landasan Teori .................................................................................... 56
III. Prosedur Kerja ..................................................................................... 58
ii

IV. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 62
V. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 66
Daftar Pustaka ................................................................................................ 67
Lampiran ....................................................................................................... 68
Percobaan 5 ANALISA KUALITATIF GUGUS FUNGSI (I) ....................... 70
I. Tujuan Percobaan .................................................................................... 70
II. Landasan Teori .................................................................................... 70
III. Prosedur Kerja ..................................................................................... 73
IV. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 78
V. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 81
Daftar Pustaka ................................................................................................ 82
Lampiran ....................................................................................................... 83
Percobaan 6 ANALISA KUALITATIF GUGUS FUNGSI (II) ...................... 84
I. Tujuan Percobaan .................................................................................... 84
II. Landasan Teori .................................................................................... 84
III. Prosedur Percobaan.............................................................................. 89
IV. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 92
V. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 95
Daftar Pustaka ................................................................................................ 96
Lampiran Pertanyaan Pra-praktek .................................................................. 97
Percobaan 7 ESTER ...................................................................................... 98
I. Tujuan Percobaan .................................................................................... 98
II. Landasan Teori .................................................................................... 98
III. Prosedur Percobaan............................................................................ 102
IV. Hasil dan Pembahasan ....................................................................... 106
V. Kesimpulan dan Saran ....................................................................... 114
Daftar Pustaka .............................................................................................. 115
Lampiran ..................................................................................................... 116
Percobaan 8 ANALISIS SPECTROSKOPI UV-VIS PENENTUAN
KONSENTRASI KMnO
4
........................................................................... 118
I. Tujuan Percobaan .................................................................................. 118
II. Landasan Teori .................................................................................. 118
iii

III. Prosedur Kerja ................................................................................... 121
IV. Hasil Dan Pembahasan ...................................................................... 124
V. Kesimpulan dan Saran ....................................................................... 129
Daftar Pustaka .............................................................................................. 130
Lampiran ..................................................................................................... 131
1

Percobaan 1
DAYA HANTAR LISTRIK LARUTAN ELEKTROLIT
I. Tujuan Percobaan
1. Mengukur daya hantar listrik berbagai jenis senyawa dan larutan pada
berbagai konsentrasi.
2. Mempelajari pengaruh jenis senyawa dan konsentrasi suatu larutan
terhadap daya hantar listrik
II. Landasan Teori
Larutan mempunyai peranan penting dalam kehidupan maupun di bidang
industri. Makanan yang disebarkan ke seluruh tubuh, diubah dulu menjadi zat
dalam bentuk larutan. Mineral dari tanah diserap tumbuh-tumbuhan dalam
bentuk larutan. Reaksi-reaksi kimia di laboratorium atau di pabrik-pabrik
industri kimia juga umumnya dalam bentuk larutan. Larutan dapat berwujud
cair, berwujud gas, dan berwujud padat.
Larutan didefinisikan sebagai campuran dua atau lebih zat yang
membentuk satu macam fasa (homogen) dan sifat kimia setiap zat yang
membentuk larutan tidak berubah. Arti homogen menunjukkan tidak ada
kecenderungan zat-zat dalam larutan terkonsentrasi pada bagian-bagian
tertentu, melainkan menyebar secara merata di seluruh campuran. Sifat-sifat
fisika zat yang dicampurkan dapat berubah atau tidak, tetapi sifat-sifat
kimianya tidak berubah. Ada dua komponen yang berhubungan dengan larutan,
yaitu pelarut dan zat terlarut. Pelarut adalah zat yang digunakan sebagai media
untuk melarutkan zat lain. Umumnya, pelarut merupakan jumlah terbesar dari
sistem larutan. Zat terlarut adalah komponen dari larutan yang memiliki jumlah
lebih sedikit dalam sistem larutan. Selain ditentukan oleh kuantitas zat, istilah
pelarut dan terlarut juga ditentukan oleh sifat fisikanya (struktur). Pelarut
memiliki struktur tidak berubah, sedangkan zat terlarut dapat berubah. (Yayan
Sunarya, 2009)
Bergantung pada jenis zat terlarutnya, larutan ada yang bersifat elektrolit
dan non elektrolit. Larutan elektrolit yaitu larutan yang dapat menghantarkan
arus listrik, seperti larutan garam dapur, NaOH, HCl, amonia, dan cuka.
2

Larutan non elektrolit yaitu larutan yang tidak menghantarkan arus listrik,
seperti air suling, larutan gula, dan alkohol.
Mengapa larutan elektrolit dapat menghantarkan arus listrik ?
Bila larutan elektrolit dialiri arus listrik, ion-ion dalam larutan akan
bergerak menuju elektrode dengan muatan yang berlawanan. Melalui cara ini
arus listrik akan mengalir dan ion bertindak sebagai penghantar, akibatnya
larutan elektrolit dapat menghantarkan arus listrik. Gula pasir, urea, dan
alkohol jika dilarutkan dalam air tidak terurai menjadi ion-ion. Dalam larutan
itu, zat-zat tersebut tetap berwujud molekul-molekul netral yang tidak
bermuatan listrik, maka larutan-larutan tersebut tidak menghantarkan arus
listrik atau non elektrolit. Berdasarkan penjelasan ini maka penyebab larutan
dapat menghantarkan listrik adalah karena adanya ion-ion positif dan ion
negatif yang berasal dari senyawa elektrolit yang terurai dalam larutan.
Penguraian senyawa elektrolit menjadi ion-ionnya disebut reaksi ionisasi.
(Poppy,2009)
Arus listrik dapat ditafsirkan sebagai arus elektron yang membawa muatan
negatif melewati penghantar. Perpindahan muatan ini dapat terjadi bila terdapat
beda potensial antara satu tempat dengan tempat yang lain dan arus listrik akan
mengalir dari potensial tinggi ke potensial yang lebih rendah. (Penuntun
Praktikum,2014)
Zat yang termasuk elektrolit kuat adalah, asam mineral (asam klorida,
asam sulfat, asam nitrat), basa dan leburan atau larutan dalam air. Sedangkan
elektrolit, lemah hanya sedikit sekali terurai menjadi ion dalam larutan dalam
air. Elektrolit ini terutama senyawa kovalen yang sedikit sekali bereaksi
dengan air membentuk ion. Oleh karena itu elektrolit lemah merupakan
penghantar listrik yang buruk dan mempunyai derajat disosiasi kecil. (Achmad,
1996)
Kekuatan Larutan Elektrolit
Larutan digolongkan menjadi dua kelompok yaitu larutan elektrolit kuat
dan elektrolit lemah.
1. Larutan elektrolit kuat yaitu larutan yang daya hantar listriknya kuat
karena zat terlarut yang berada didalam pelarut (biasanya air), seluruhnya
3

dapat terurai sempurna membentuk ion positif (kation) dan ion negative
(anion) dengan harga derajat ionisasi adalah satu ( = 1). Pada pengujian
daya hantar listrik, larutan elekrolit kuat menunjukkan gejala-gejala berupa
menyalanya lampu pada alat uji dan timbulnya gelembung gas dalam
larutan. Yang tergolong elektrolit kuat adalah asam kuat, basa kuat, dan
garam-garaman yang mempunyai kelarutan tinggi,
2. Larutan elektrolit lemah yaitu larutan yang daya hantar listriknya lemah
dan juga tidak terurai sempurna dalam air dengan harga derajat ionisasi
lebih dari nol tetapi kurang dari satu (0 < < 1). Pada pengujian daya
hantar arus listrik, larutan elektrolit lemah tidak memberikan gejala lampu
menyala tetapi menyala redup dan menimbulkan gelembung gas. Yang
tergolong larutan elektrolit lemah adalah asam lemah, basa lemah, garam-
garam yang sukar larut.
Larutan Non-elektrolit
Larutan non-elektrolit adalah larutan yang tidak dapat terurai dalam air
sehingga tidak dapat menghantarkan arus listrik, hal ini disebabkan karena
larutan tersebut tidak dapat menghasilkan ion-ion (tidak dapat meng-ion). Pada
pengujian daya hantar arus listrik, larutan non-elektrolit tidak menimbulkan
gejala-gejala seperti lampu menyala dan menimbulkan gas. Yang termasuk
dalam larutan non elektrolit adalah larutan urea, larutan sukrosa, larutan
glukosa dan lain-lain.

Elektrolit kuat Elektrolit lemah
1. Dalam larutan terionisasi
sempurna
2. Jumlah ion dalam larutan
sangat banyak
3. Menunjukkan daya hantar
listrik yang kuat
4. Derajat ionisasi mendekati
1( 1)
1. Dalam larutan terionisasi
sebagian
2. Jumlah ion dalam larutan
sedikit
3. Menunjukkan daya hantar
listrik yang lemah
4. Derajat ionisasi kurang dari
1 ( < 1)
4

Senyawa-Senyawa Pembentuk Larutan Elektrolit
Senyawa-senyawa elektrolit dapat merupakan senyawa ion dan senyawa
kovalen.
Senyawa Ion
NaCl merupakan senyawa ion. Jika kristal NaCl dilarutkan dalam air, maka
ikatan antara ion positif Na+ dan ion negatif Cl
-
terputus dan ion-ion itu
berinteraksi dengan molekul air. Ion-ion ini dikelilingi oleh molekul air.
Peristiwa ini disebut hidrasi. Dalam keadaan terhidrasi, ion-ion bebas bergerak
di seluruh bagian larutan. Semua senyawa ion merupakan zat elektrolit, sebab
jika larut dalam air dapat menghasilkan ion-ion. NaCl padat (kristal) tidak
menghantarkan listrik karena ion-ionnya terikat kuat. Apabila NaCl dilelehkan
pada temperatur 800 C, ion Na+ dan Cl
-
akan dapat bergerak bebas sehingga
lelehan NaCl akan merupakan penghantar listrik yang baik.
Senyawa Kovalen
Senyawa kovalen adalah senyawa yang atom-atomnya bergabung melalui
ikatan kovalen. Senyawa kovalen polar terbentuk karena dua atom yang
bergabung mempunyai perbedaan keelektronegatifan. Contoh senyawa kovalen
polar, diantaranya larutan asam klorida, larutan amonia, dan asam cuka murni.
Senyawa-senyawa ini dalam bentuk murni bukan penghantar listrik yang baik,
tetapi bila senyawa-senyawa tersebut dilarutkan dalam air akan menghasilkan
larutan yang dapat menghantarkan listrik.
Apakah yang menyebabkan hal tersebut terjadi ?
HCl merupakan senyawa kovalen polar. Air juga merupakan molekul polar
yang mempunyai kutub positif dan negatif. Ketika HCl dilarutkan ke dalam air,
terjadilah pembentukan ion, yaitu ion H
+
dan ion Cl
-
. Beberapa senyawa
kovalen polar dapat terionisasi tapi tidak sempurna, hanya sedikit ion yang
dihasilkan pada saat pelarutan maka larutan bersifat elektrolit lemah. Selain
proses pelarutan, larutan elektrolit ada yang dihasilkan akibat reaksi senyawa
kovalen dengan air, sehingga membentuk ion-ion. (Poppy, 2009)
Salah satu cara untuk memperlihatkan bagaimana kebergantungan aktivitas
ion pada kekuatan ion adalah dengan jalan mempelajari perubahan kelarutan
elektrolit yang sedikit larut sebagai akibat adanya penambahan elektrolit lain
5

(bukan ion senama). Agar hukum Debye-Huckel dapat digunakan, konsentrasi
larutan elektrolit sedikit larut tersebut harus dapat diukur dengan tepat
walaupun konsentrasinya rendah, selain itu kelarutannya dalam air harus
berada dalam batas kisaran hukum Debye-Huckel (yaitu kelarutan ion <0.01 M
untuk elektrolit). (Tony Bird, 1987)
III. Prosedur Kerja
3.1 Alat dan Bahan
Alat Bahan
1. Beker Gelas 100 mL :8 buah
2. Batang Pengaduk :1 buah
3. Rangkaian alat multimeter
4. Gelas ukur 100 mL :1 buah
5. Gelas ukur 50 mL :1 buah
6. Kaca arloji :1 buah
7. Pipet tetes :5 buah
8. Spatula :1 buah

1. HCl
2. NaOH
3. NaBr
4. NaI
5. NH
4
Cl
6. Minyak Tanah
7. Akuades
8. NaCl
9. Air jeruk nipis
10. NH
4
OH
11. NaOH


6

3.2 Skema Kerja
1. Menentukan Daya Hantar Listrik Berbagai Senyawa













2. Mempelajari Pengaruh Konsentrasi Terhadap Daya Hantar Listrik Larutan
Elektrolit

5 Bekker gelas
25 ml H2O
25 ml Minyak
tanah
25 ml NaCl
Kristal NaCl
Disediakan dan diisi dengan volume
masing-masing
Dicatat hasil pengamatan dan
tentukan sifat zat terhadap
arus listrik
Diukur daya hantar listrik menggunakan
multimeter
4 larutan 25 ml dengan konsentrasi 0.05 M, 0.5 M, 0.1 M dan 1
M
Disediakan
Diukur daya hantar listrik
Dicatat hasil pengamatan
7















Larutan kelompok 2 Larutan kelompok 1
Dicatat hasil pengamatan
Digambar grafik daya hantar listrik
Ditentukan keelektronegatifan senyawanya
(kel. 1)
Dibandingkan daya hantar listrik kation
dan anion (kel. 2)
Dijelaskan pengaruh pengenceran (kel. 1)
8

IV. Hasil dan Pembahasan
4.1 Hasil Pengamatan
a) Menentukan daya hantar berbagai senyawa
Senyawa (mA) V (volt) L=1/R (ohm
-1
)
Minyak Tanah 0 3 0
H
2
O 2 3 0.67
Larutan NaCl 100 3 33.3
Kristal NaCl 0 3 0
Air jeruk nipis 50 3 16.67

L=
1

=
1

jadi L=


L
minyak tanah
=

=
0
3
= 0 ohm
-1
L
H2O
=

=
2
3
= 0.67 ohm
-1
L
larutan NaCl
=

=
100
3
= 3,33 ohm
-1
L
kristal NaCl
=

=
0
3
= 0 ohm
-1

L
Air jeruk nipis
=

=
50
3
= 16.67 ohm
-1


b) Mempelajari Pengaruh konsentrasi Terhadap Daya Hantar Listrik Larutan
Elektrolit
Kelompok I (air jeruk nipis, NH4OH, HCl, NaOH)

Air Jeruk Nipis
L
air jeruk nipis
=

=
50
3
= 16.67 ohm
-1


[M] Air Jeruk Nipis NH4OH HCl NaOH
I
mA
V
Volt
L
ohm
-1

I
mA
V
volt
L
ohm
-1

I
mA
V
volt
L
ohm
-1

I
mA
V
volt
L
ohm
-1

0,05 - - - 1 3 0.33 80 3 26.67 28 3 9.3
0,1 - - - 2 3 0.67 72 3 24 8 3 2.67
0,5 - - - 4 3 1.3 100+ 3 33.3 92 3 30.67
1,0 50 3 16.67 2 3 0.67 100+ 3 33.3 - 3 -
9

NH
4
OH
L
0,05 M
=

=
1
3
= 0.33 ohm
-1

L
0,1 M
=

=
2
3
= 0.67 ohm
-1
L
0,5 M
=

=
4
3
= 1.3 ohm
-1
L
1 M
=

=
2
3
= 0.67 ohm
-1

HCl
L
0,05 M
=

=
80
3
= 26.67 ohm
-1
L
0,1 M
=

=
72
3
= 24 ohm
-1
L
0,5 M
=

=
100
3
= 33.3 ohm
-1
L
1 M
=

=
100
3
= 33.3 ohm
-1

NaOH
L
0,05 M
=

=
28
3
= 9.3 ohm
-1
L
0,1 M
=

=
8
3
= 2.67 ohm
-1
L
0,5 M
=

=
92
3
= 30.67 ohm
-1
L
1 M
=

=

3
= - ohm
-1

Kelompok II (NaCl,NaBr,NaI,NH
4
Cl)

[M] NaCl NaBr NaI NH4Cl
I
mA
V
(Volt)
L
ohm
-1

I
mA
V
Volt
L
ohm
-1

I
mA
V
(volt)
L
ohm
-1

I
mA
V
Volt
L
ohm
-1

0,05 12 3 4 6 3 2 12 3 4 14 3 4.67
0,1 10 3 3.33 14 3 4.67 19 3 6.3 21 3 7
0,5 63 3 21 48 3 16 30 3 10 29 3 9.67
1,0

25 3 8.3 100+ 3 33.3 40 3 13.3 82 3 27.3

NaCl
L
0,05 M
=

=
12
3
= 4 ohm
-1
10

L
0,1 M
=

=
10
3
= 33,3 ohm
-1
L
0,5 M
=

=
63
3
= 21 ohm
-1
L
1 M
=

=
25
3
= 8,3 ohm
-1

NaBr
L
0,05 M
=

=
6
3
= 2 ohm
-1
L
0,1 M
=

=
14
3
= 4.67 ohm
-1
L
0,5 M
=

=
48
3
= 16 ohm
-1
L
1 M
=

=
100
3
= 33,3 ohm
-1

NaI
L
0,05 M
=

=
12
3
= 4 ohm
-1
L
0,1 M
=

=
19
3
=6.33 ohm
-1
L
0,5 M
=

=
30
3
= 10 ohm
-1
L
1 M
=

=
40
3
= 13.3 ohm
-1

NH
4
Cl
L
0,05 M
=

=
14
3
= 4.67 ohm
-1
L
0,1 M
=

=
21
3
= 7 ohm
-1
L
0,5 M
=

=
29
3
= 9.67 ohm
-1
L
1 M
=

=
82
3
= 27.3 ohm
-1

11

4.2 Pembahasan
Menentukan Daya Hantar listrik Berbagai Senyawa
Michael Faraday telah menemukan hubungan antara jumlahlistrik yang
mengalir dengan jumlah zat yang terjadi, baik di anodemaupun katode. Hukum
Faraday I menyatakan bahwa Massa zat yang timbul pada elektrode karena
elektrolisis berbanding lurus dengan jumlah listrik yang mengalir melalui
larutan. F disebut bilangan Faraday, satu Faraday adalah jumlah listrik yang
pada elektrolisis menghasilkan 1 gram-ekivalen zat.
Pada percobaan ini, senyawa yang digunakan adalah minyak tanah, H
2
O,
larutan NaCl, kristal NaCl dan air jeruk nipis. Setiap larutan disiapkan terlebih
dahulu dengan volume larutan masing masing 10 ml dan untuk kristal NaCl
yang akan digunakan bermassa 1gr.
Minyak tanah merupakan senyawa hidrokarbon yang yang tak berwarna dan
mudah terbakar. Ketika diukur daya hantar listriknya dengan menggunakan
multimeter dan tegangan 3V, didapatkan bahwa kuat arus pada minyak tanah
tidak terbaca pada alat multimeter. Sehingga daya hantar listrik pada minyak
tanah adalah nol. Hal ini terjadi karena minyak tanah tidak dapat
mengionisasikan ion-ionnya sehingga tidak terdapat arus listrik yang mengalir.
Dan dapat disimpulkan bahwa minyak tanah merupakan larutan non elektrolit.
Aquades (H
2
O) merupakan air yang telah dimurnikan. Pada percobaan yang
telah praktikan lakukan dengan menggunakan arus listrik pada tegangan 3V
masih terdapat arus listrik yang mengalir, sehingga daya hantar listriknya tidak
nol. Seharusnya tidak terdapat arus listrik yang mengalir, mungkin karena
faktor pengamatan yang kurang teliti atau penggunaan alat yang belum bersih
sehingga hasil ini bisa terjadi. Berdasarkan teori, H
2
O merupakan larutan yang
netral. Sehingga tidak terdapat lagi berionisasi, meskipun ada, ion tersebut
dalam jumlah kecil (sedikit) dan H
2
O digolongkan ke dalam larutan yang non-
elektrolit.
Larutan NaCl atau larutan garam dapur, pada percobaan ini diberikan
tegangan 3V dan dapat menghasilkan arus listrik sebesar 100mA dan daya
hantar listriknya sebesar 3,33 ohm
-1
. Larutan NaCl termasuk ke dalam
golongan elektrolit kuat karena ion-ion pada larutan tersebut terionisasi
sempurna (=1) dan membenrtuk ion Na
+
dan Cl
-
. Sehingga larutan NaCl
dapat menghantarkan listrik.
Kristal NaCl dalam bentuk padatan. Setelah dilakukan pengukuran dengan
tegangan 3V dengan multimeter tidak didapatkan arus listrik yang mengalir.
Dengan demikian dapat dikesimpulan bahwa kristal NaCl tidak dapat
menghantarkan arus listrik dan digolongkan kedalam padatan non-elektrolit.
12

Ini terjadi karena bentuk padatan ion-ion Na
+
dan Cl
-
nya tidak dapat bergerak
bebas sehingga tidak ada arus listrik yang mengalir.
Air jeruk nipis yang telah dilakukan pengukuran dengan tegangan 3V, arus
listrik yang didapatkan adalah 50 mA dan daya hantar listriknya sebesar 16.67
ohm
-1
. Sehingga dapat disimpulkan bahwa larutan air jeruk nipis dapat
menghantarkan arus listrik tetapi tidak terlalu baik karena ion-ionnya tidak
terionisasi sempurna dan digolongkan ke dalam elektrolit lemah.
Dari sampel senyawa yang telah dipraktikumkan tersebut, dapat ditarik
kesimpulan bahwa hanya larutan NaCl saja yang termasuk dalam elektolit kuat,
sedangkan yang lainya termasuk dalam elektrolit lemah dan non elektrolit.
Mempelajari Pengaruh konsentrasi Terhadap Daya Hantar Listrik Larutan
Elektrolit
Sebelum melakukan percobaan ini, praktikan harus melakukan pengenceran
terhadap larutan-larutan yang akan diteliti. Pengenceran ini bertujuan untuk
mendapatkan konsentrasi yang berbeda-beda sesuai dengan yang diminta.
Pengenceran adalah berkurangnya rasio zat terlarut di dalam larutan akibat
penambahan pelarut. Sebaliknya pemekatan adalah bertambahnya rasio
konsentrasi zat terlarut di dalam larutan akibat penambahan zat terlarut. Di
dalam laboratorium kimia selalu terjadi kegiatan pengenceran. Umumnya
tersedia zat padat atau larutan dalam konsentrasi yang besar atau dengan
tingkat kemurnian yang tinggi. Sehingga menyiapkan larutan atau
mengencerkan zat menjadi kegiatan rutin.
Dengan rumus pengenceran:


Penghitungan daya hantar listrik larutan elektrolit terhadap konsentrasi di
bagi menjadi 2 kelompok dengan konsentrasi masing-masing: 0.05M, 0.1M,
0.5M dan 1M dengan volume masing-masing 10 ml.
Kelompok pertama satu terdiri dari larutan air jeruk nipis, NH
4
OH, HCl dan
NaOH dan kelompok kedua terdiri dari NaCl, NaBr, NaI dan NH
4
Cl. Tegangan
listrik yang digunakan dalam semua percobaan ini adalah sama, yaitu 3V.
Kelompok Pertama
Larutan NH
4
OH (Amonium Hidroksida) merupakan senyawa berbentuk cair
pada suhu kamar, tidak berwarna dan berbau menyengat. Pengukuran daya
hantar listrik pada larutan ini dimulai dari yang paling encer atau
V
1
M
1
=V
2
M
2

13

berkonsentrasi rendah. Pada konsentrasi 0,05M didapatkan arus listrik 1 mA
dengan daya hantar listriknya 0.33 ohm
-1
. Pada konsentrasi 0,1M didapatkan
arus listrik 2 mA dengan daya hantar listriknya 0.67 ohm
-1
. Pada konsentrasi
0,5M didapatkan arus listrik 4 mA dengan daya hantar listriknya 1.3 ohm
-1
.
Dan pada konsentrasi 1M didapatkan arus listrik 2 mA dengan daya hantar
listriknya 0.67 ohm
-1
. Dilihat dari daya hantar listrik dan gelembung yang
terbentuk, larutan NH
4
OH merupakan larutan elektrolit lemah karena daya
hantar listrik yang kecil dan gelembung yang tidak terlalu banyak. Sehingga
larutan NH
4
OH tidak terionisasi sempurna (0 < < 1).
Larutan HCl (Asam Klorida) merupakan asam kuat yang cairannya bersifat
sangat korosif dan larut dalam air. Pengukuran daya hantar listrik pada larutan
ini dimulai dari yang paling encer atau berkonsentrasi rendah. Pada konsentrasi
0,05M didapatkan arus listrik 80 mA dengan daya hantar listriknya 26.67 ohm
-
1
. Pada konsentrasi 0,1M didapatkan arus listrik 72 mA dengan daya hantar
listriknya 24 ohm
-1
. Pada konsentrasi 0,5M didapatkan arus listrik 100+ mA
dengan daya hantar listriknya 33.3 ohm
-1
. Dan pada konsentrasi 1M didapatkan
arus listrik 100+ mA dengan daya hantar listriknya 33.3 ohm
-1
. Daya hantar
listrik dan terdapatnya banyak gelembung dapat dilihat pada saat percobaan ini
bahwa HCl merupakan larutan elektolit kuat karena memiliki daya hantar
listrik yang tinggi dan mengeluarkan gelembung yang banyak. Hal ini terjadi
karena larutan HCl telah terionisasi sempurna (=1).
Larutan NaOH (Natrium Hidroksida) merupakan basa kuat yang dapat larut
dalam air. Pengukuran daya hantar listrik pada larutan ini dimulai dari yang
paling encer atau berkonsentrasi rendah. Pada konsentrasi 0,05M didapatkan
arus listrik 28 mA dengan daya hantar listriknya 9.3 ohm
-1
. Pada konsentrasi
0,1M didapatkan arus listrik 8 mA dengan daya hantar listriknya 2.67 ohm
-1
.
Pada konsentrasi 0,5M didapatkan arus listrik 92 mA dengan daya hantar
listriknya 30.67 ohm
-1
. Dan pada konsentrasi 1M praktikan tidak melakukan
percobaan karena keterbatasan bahan yang ada. Dari data tersebut dapat
disimpulkan bahwa larutan NaOH merupakan larutan eletrolit kuat yang telah
terionisasi sempurna (=1).
Dari data senyawa yang berbeda-beda tersebut dapat kita lihat bahwa
konsentrasi suatu larutan berpengaruh terhadap daya hantar listriknya, jika
semakin tinggi konsentrasinya maka semakin tinggi pula daya hantar listriknya.
Kedua Kedua
Larutan NaCl (Natrium Klorida) merupakan larutan basa kuat (garam) yang
mudah larut dalam air. Pengukuran daya hantar listrik pada larutan ini dimulai
dari yang paling encer atau berkonsentrasi rendah. Pada konsentrasi 0,05M
didapatkan arus listrik 12 mA dengan daya hantar listriknya 4 ohm
-1
. Pada
14

konsentrasi 0,1M didapatkan arus listrik 10 mA dengan daya hantar listriknya
3.3 ohm
-1
. Pada konsentrasi 0,5M didapatkan arus listrik 63 mA dengan daya
hantar listriknya 21 ohm
-1
. Dan pada konsentrasi 1M didapatkan arus listrik 75
mA dengan daya hantar listriknya 8.3 ohm
-1
. Dari data tersebut dapat
disimpulkan bahwa larutan NaCl merupakan larutan eletrolit kuat yang telah
terionisasi sempurna (=1).
Larutan NaBr (Natrium Bromida) sama seperti Natrium klorida pada larutan
ini konsentrasi juga sebanding dengan daya hantar listriknya. Daya hantar
listrik pada NaBr lebih tinggi daripada NaCl. Pengukuran daya hantar listrik
pada larutan ini dimulai dari yang paling encer atau berkonsentrasi rendah.
Pada konsentrasi 0,05M didapatkan arus listrik 6 mA dengan daya hantar
listriknya 2 ohm
-1
. Pada konsentrasi 0,1M didapatkan arus listrik 14 mA
dengan daya hantar listriknya 4.67 ohm
-1
. Pada konsentrasi 0,5M didapatkan
arus listrik 48 mA dengan daya hantar listriknya 16 ohm
-1
. Dan pada
konsentrasi 1M didapatkan arus listrik 100+ mA dengan daya hantar listriknya
33.3 ohm
-1
.
Larutan NaI (Natrium Iodida) pengukuran daya hantar listrik pada larutan
ini dimulai dari yang paling encer atau berkonsentrasi rendah. Pada konsentrasi
0,05M didapatkan arus listrik 12 mA dengan daya hantar listriknya 4 ohm
-1
.
Pada konsentrasi 0,1M didapatkan arus listrik 19 mA dengan daya hantar
listriknya 6.33 ohm
-1
. Pada konsentrasi 0,5M didapatkan arus listrik 30 mA
dengan daya hantar listriknya 10 ohm
-1
. Dan pada konsentrasi 1M didapatkan
arus listrik 40 mA dengan daya hantar listriknya 13.3 ohm
-1
.
Larutan NH
4
Cl (Amonium Klorida) yang biasa digunakan sebagai bahan
dalam pembuatan kembang api. Pengukuran daya hantar listrik pada larutan ini
dimulai dari yang paling encer atau berkonsentrasi rendah. Pada konsentrasi
0,05M didapatkan arus listrik 14 mA dengan daya hantar listriknya 4.67 ohm
-1
.
Pada konsentrasi 0,1M didapatkan arus listrik 21 mA dengan daya hantar
listriknya 7 ohm
-1
. Pada konsentrasi 0,5M didapatkan arus listrik 29 mA
dengan daya hantar listriknya 9.67 ohm
-1
. Dan pada konsentrasi 1M didapatkan
arus listrik 82 mA dengan daya hantar listriknya 27.3 ohm
-1
.
Dari data di atas, maka diperoleh perbandingan antara kation Na
+
pada NaCl
dan NH
4
+
pada NH
4
Cl dapat dilihat bahwa kation Na
+
memiliki daya hantar
yang lebih kecil daripada kation NH
4
+
. Hal ini terjadi karena adanya perbedaan
kelektronegatifan, pada NH
4
+
keelektronegatifannya lebih rendah sehingga
lebih mudah meng-ion daripada Na
+
. Sedangkan pada anion segolongan yang
terdapat pada beberapa larutan seperti pada NaI (Natrium Iodida) seharusnya
memiliki nilai besar dalam menghantarkan arus listrik, diikuti dengan NaBr
kemudian NaCl. Dalam golongan VII A, I terletak paling bawah jika
15

dibandingkan dengan Br dan Cl. Dalam satu golongan, dari atas kebawah
kelektronegatifan semakin berkurang. Jika berikatan dengan atom Na yang
tergolong elekto-positif, maka kekuatan ion pada NaI jauh lebih lemah jika
dibandingkan dengan NaBr dan NaCl karena perbedaan kelektronegatifanny.
Perbedaan kelektronegatifan menyebabkan NaI akan lebih mudah mengion jika
dibandingkan dengan kedua senyawa lainnya. Semakin mudah suatu senyawa
mengion, maka arus yang dihasilkan juga semakin besar sehingga daya
hantarnya pun juga semakin besar.
16

V. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
1. Larutan yang dapat menghantarkan arus listrik disebut larutan elektrolit.
Sedangkan larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik disebut
larutan non-elektrolit.
2. Larutan elektrolit kuat adalah larutan elektrolit yang mengalami ionisasi
sempurna (=1). Dengan pengamatan pada lampu yang menyala terang dan
timbulnya gelembung gas pada elektrode.
3. Larutan elektrolit lemah adalah larutan elektrolit yang mengalami ionisasi
tidak sempurna/sebagian (0 < < 1). Dengan pengamatan pada lampu yang
menyala redup dan timbulnya gelembung gas pada elektrode.
4. Daya hantar listrik dapat diukur dengan menggunakan alat pengukur daya
hantar yang nantinya akan didapat besar arus listrik dan beda potensialnya.
Kemudian dicari tahanannya dengan rumus setelah didapat nilai tahanannya
kemudian dicari daya hantarnya.
5. Daya hantar listrik disebabkan karena suatu peristiwa dimana terurainya
suatu elektrolit menjadi ion-ionnya yang disebut dengan proses ionisasi.
Ion-ion zat elektrolit tersebut selalu bergerak bebas dan ion-ion inilah yang
sebenarnya menghantarkan arus listrik melalui larutannya.
6. Pengaruh konsentrasi terhadap daya hantar yakni semakin besar konsentrasi
larutan, maka daya hantarnya juga semakin besar, begitu pula sebaliknya.
5.2 Saran
1. Saat melakukan praktikum, praktikan harus berhati-hati karena bermain
langsung dengan senyawa.
2. Alat yang digunakan dalam keadaan baik agar hasil yang diperoleh juga
akan lebih baik.
3. Praktikan harus lebih teliti dan cermat dalam melakukan pengamatan dan
penggunaan alat multimeter, sehingga hasil yang didapatkan akan lebih
maksimal.

17

Daftar Pustaka
Ahmad, H. (1996). Kimia Larutan. Bandung: PT. Citra Aditya Bakti.
Bird, T. (1987). Larutan Elektrolit Kimia. Bandung: Gagas Media.
Devi K, P. (2009). kimia Dasar I. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional.
Penyusun, T. (2014). Penuntun Praktikum Kimia Dasar II. Jambi: Lab. Kimia
MIPA.
Sunarya, Y. (2009). Mudah Dan Aktif Belajar Kimia. Jakarta: Departemen
Pendidikan Nasional.

18

Lampiran
Pertanyaan Prapraktek
1. Apa yang dimaksud dengan daya hantar listrik?
2. Bagaimana suatu larutan elektrolit dapat menghantarkan listrik?
3. Jelaskan cara kerja pengukuran daya hantar listrik dengan menggunakan
alat multimeter.
Jawaban
1. Daya hantar listrik adalah ukuran mudah-sukarnya arus listrik mengalir
yang ditentukan sepenuhnya oleh mudah-sukarnya pembawa muatan
listrik yakni elekron-elektron atau pun ion-ion yang bergerak didalam
medium.
2. Larutan elektrolit dapat menghantarkan listrik karena jika dilarutkan ke
dalam air, maka larutan tersebut akan mengalami ionisasi/disosiasi yang
akan menghasilkan ion positif dan ion negatif. Melalui ion-ion inilah yang
dapat menghantarkan listrik dengan menimbulkan gelembung gas disekitar
elektrode dan menyalakan lampu indikator. Kuat lemahnya elektrolit dapat
diketahui dari banyak atau sedikitnya gelembung gas.
3. Pada alat multimeter terdapat kumparan putar yang bekerja atas dasar
prinsip dari adanya suatu kumparan listrik yang ditetapkan pada medan
magnet yang berasal dari magnet permanen. Arus yang mengalir melalui
kumparan akan menyebabkan kumparan tersebut berputar. Bila arus searah
yang tidak diketahui besarnya mengalir melalui kumparan tersebut, suatu
gaya elektromagnetik yang mempunyai arah tertentu akan dikenakan pada
kumparan putar sebagai hasil antara arus dan medan magnet sesuai dengan
teori Fleming.

19

Daftar Grafik
1. Grafik Daya Hantar Listrik terhadap Konsentrasi
Larutan Kelompok I



0
5
10
15
20
0,05 M 0,1 M 0,5 M 1 M
L
M
Air Jeruk Nipis
0
1
2
3
4
5
0,05 M 0,1 M 0,5 M 1 M
L
M
NH
4
OH
0
5
10
15
20
25
30
35
40
0,05 M 0,1 M 0,5 M 1 M
L
M
HCl
20


Larutan Kelompok II



0
5
10
15
20
25
30
0,05 M 0,1 M 0,5 M 1 M
L
M
NaOH
0
5
10
15
20
25
0,05 M 0,1 M 0,5 M 1 M
L
M
NaCl
0
5
10
15
20
25
30
35
0,05 M 0,1 M 0,5 M 1 M
L
M
NaBr
21




0
2
4
6
8
10
12
14
0,05 M 0,1 M 0,5 M 1 M
L
M
NaI
0
5
10
15
20
25
30
0,05 M 0,1 M 0,5 M 1 M
L
M
NH
4
Cl
22

Percobaan 2
STANDARISASI LARUTAN NaOH 0,1M DAN PENGGUNAANNYA
DALAM PENENTUAN KADAR ASAM CUKA PERDAGANGAN
I. Tujuan Percobaan
Adapun tujuan dari percobaan adalah sebagai berikut :
1. Menentukan molaritas larutan NaOH dengan larutan standar asam oksalat.
2. Menetapkan kadar asam cuka perdagangan.
II. Landasan Teori
Titrasi merupakan metode analisis kimia secara kuantitatif yang biasa
digunakan dalam laboratorium untuk menentukan konsentrasi dari reaktan.
Karena pengukuran volume memainkan peranan penting dalam titrasi, maka
teknik ini juga dikenali dengan analisis volumetrik. Analisis titrimetri
merupakan satu dari bagian utama dari kimia analitik dan perhitungannya
berdasarkan hubungan stoikiometri dari reaksi-reaksi kimia. (Wikipedia)
Indikator asam-basa terbuat dari asam atau basa organik lemah, yang
mempunyai warna berbeda ketika dalam keadaan terdisosiasi maupun tidak.
Perubahan warna ini dapat atau tidak dapat terjadi tepat pada titik ekivalen.
Titik titrasi pada saat indikator berubah warna disebut titik akhir. Tentunya
merupakan suatu harapan bahwa titik akhir ada sedekat mungkin dengan titik
ekivalen. Memilih indikator untuk membuat kedua titik berimpitan merupakan
salah satu aspek penting dari analisis titrimetri. Istilah titrasi menyangkut
proses untuk mengukur volum titran yang diperlukan untuk mencapai titik
ekivalen. (Wikipedia)
Volumetri atau titrimetri adalah suatu cara analisis kuantitatif dari reaksi
kimia. Pada analisis ini zat yang akan ditentukan kadarnya, direaksikan dengan
zat lain yang telah diketahui konsentrasinya sampai tercapai suatu titik
ekuivalen sehingga kepekatan (konsentrasi) zat yang kita cari dapat dihitung.
(Syukri.1999)
Kesetimbangan asam-basa sebagai dasar metode asidi-alkimeri merupakan
topik yang sangat penting dalam kimia. Titrasi asam basa merupakan teknik
yang sangat banyakdigunakan untuk menetapkan secara tepat konsentrasi asam
atau basa dari suatu larutan, sebagai informasi yang banyak dibutuhkan. Titrasi
adalah pengukuran volume suatu larutan dari suatu reaktan yang dibutuhkan
untuk bereaksi sempurna dengan sejumlah tertentu lainnya. Dalam titrasi asam-
basa jumlah relatif asam dan basa yang diperlukan untuk mencapai titik
ekuivalen ditentukan oleh perbandingan mol asam dan mol basa yang bereaksi.
(Ibnu,2004)
23

Larutan basa yang akan diteteskan (titran) dimasukkan ke dalam buret (pipa
panjang berskala) dan jumlah yang terpakai dapat diketahui dari tinggi sebelum
dan sesudah titrasi. Larutan asam yang dititrasi dimasukkan ke dalam gelas
kimia (erlenmeyer) dengan mengukur volumenya terlebih dahulu dengan
memakai pipet gondok. Untuk mengamati titik ekivalen, dipakai indikator yang
warnanya disekitar titik ekivalen. Dalam titrasi yang diamati adalah titik akhir
bukan titik ekivalen. (Syukri.1999)
Untuk menyatakan pekat atau encernya suatu larutan dinyatakan dengan
konsentrasi larutan, seperti:
Kemolaran (M)
Kemolaran atau molaritas adalah jumlah mol zat yang terlarut dalam setiap
satu liter larutan.
Kemolalan (m)
Kemolalan adalah jumlah mol zat terlarut dalam 1000 gram pelarut.

Normalitas (N)
Satuan Normalitas hanya digunakan pada reaksi asam-basa dan reaksi
redoks. Untuk asam dan basa perlu diperhatikan jumlah H
+
atau OH
-
nya. Jika
mol asam dikalikan dengan jumlah H
+
maka diperoleh gram ekivalen (gr-ek)
dari asam tersebut. Demikian juga jika mol basa dikalikan dengan jumlah OH
-

nya, maka akan diperoleh gr-ek dari basa tersebut. Maka Normalitas adalah
jumlah gr-ek zat terlarut dalam setiap liter larutan. (Yunisa.2011)

Larutan-larutan yang mempunyai normalitas yang diketahui sangat berguna
walaupun hanya satu diantara pereaksi itu yang terlarut. Dalam hal ini jumlah
gram ekuivalen (miliekuivalen) pereaksi yang tidak terlarut dapat dihitung
dengan cara biasa, yaitu dengan membagi massa contoh dalam gram
(miligram) dengan bobot ekuivalennya. Jumlah g-ek (m-ek) satu pereaksi tetap
harus sama dengan g-ek (m-ek) zat yang lain. (Brady.1999)
Pada analisis volumetri diperlukan larutan standar. Proses penentuan
konsentrasi larutan standar disebut menstandarkan atau membakukan. Larutan
standar adalah larutan yang diketahui konsentrasinya yang akan digunakan
pada analisis volumetri.
M=mol zat terlarut/liter larutan
M=gr/Mr x 1000/pelarut
Grek=mol x jumlah H
+
atau OH
-

24

Larutan standar biasanya kita teteskan dari suatu buret ke dalam suatu
erlenmeyer yang mengandung zat yang akan ditentukan kadarnya sampai
reaksi selesai. Selesainya suatu reaksi dapat dilihat karena terjadi perubahan
warna. Perubahan ini dapat dihasilkan oleh larutan standarnya sendiri atau
karena penambahan suatu zat yang disebut indikator. Titik dimana terjadinya
perubahan warna indikator ini disebut titik akhir titrasi. Secara ideal titik akhir
titrasi seharusnya sama dengan titik akhir teoritis (titik ekuivalen). Dalam
prakteknya selalu terjadi sedikit perbedaan yang disebut kesalahan titrasi.
(Sukmariah.1990)
Untuk memperoleh kosentrasi larutan dengan akurasi tinggi adalah:
Tersedia dalam kemurnian tinggi
Tidak higroskopis dan tidak bereaksi dengan sesuatu di udara
Mempunyai massa molekul relative yang relative besar sehingga lebih
teliti dengan penimbangan
Larutan dalam pelarut yang diinginkan, misalnya dalam air
Bersifat stabil dan tidak mudah terurai dan berubah menjadi zat lain
Sebaiknya murah, tidak beracun dan aman bagi lingkungan
Ada dua cara untuk menstandarkan larutan:
Pembuatan langsung larutan dengan melarutkan suatu zat murni dengan
berat tertentu, kemudian diencerkan sampai memperoleh volume tertentu
secara tepat. Larutan ini disebut larutan standar primer, sedangkan zat
yang kita gunakan disebut standar primer
Larutan yang konsentrasinya tidak dapat diketahui dengan cara
menimbang zat kemudian melarutkannya untuk memperoleh volume
tertentu, tetapi dapat distandarkan dengan larutan standar primer yang
disebut dengan larutan standar skunder
Syarat suatu reaksi agar dapat digunakan sebagai dasar analisis titrimetri
adalah:
Reaksi berlangsung cepat
Reaksi sederhana dan diketahui dengan pasti
Reaksi berlangsung secara sempurna
Mempunyai massa ekuivalen yang besar

25

III. Prosedur Kerja
3.1 Alat dan Bahan
Alat :
1. Labu ukur 100 ml : 1 buah
2. Buret 50 ml : 2 buah
3. Erlenmeyer 100 mL : 3 buah
4. Erlenmeyer 150 mL : 2 buah
5. Pipet ukur 10 mL : 1 buah
6. Klem dan Standar
7. Batang pengadung : 1 buah
8. Gelas ukur 100 mL : 1 buah
9. Gelas ukur 50 mL : 1 buah
10. Kaca arloji : 1 buah
11. Pipet tetes : 5 buah
12. Spatula : 1 buah
Bahan :
1. Asam Oksalat
2. Larutan NaOH
3. Asam cuka perdagangan
4. Indikator pp


26

3.2 Skema Kerja
A. Penentuan Molaritas NaOH

Asam Oksalat
Ditimbang hingga 2.6
gram
Disiapkan
Dimasukkan ke dalam labu ukur 100
mL
Ditambah 1-2 indikator
pp
Ditambah air suling hingga volume
tepat 100 mL
Buret
Dipasang pada Klem dan
Standar
Diisi dengan larutan Asam Oksalat
Ditambah 10 mL air
suling
Dituang larutan NaOH ke dalam Erlenmeyer
Titrasi
Dititrasi dengan larutan Asam Oksalat hingga
warna merah jambu menghilang
Dilakukan 3 kali titrasi
Dicatat
hasilnya
27

B. Penetapan Kadar Asam Cuka Perdagangan























Larutan cuka perdagangan
Dimasukkan ke dalam
Diambil 10mL dengan pipet ukur
Diencerkan hingga volume 100 mL
Labu ukur 100 mL
Dimasukkan ke dalam Erlenmeyer ukuran 125 mL
Larutan cuka perdagangan yang telah diencerkan
Diambil 10 mL
Dilihat hingga terjadi perubahan warna
Dititrasi dengan larutan NaOH standar
Ditambahkan 2 tetes indikator pp
Dicatat
hasil
Dilakukan 3 kali titrasi
28

IV. Hasil dan Pembahasan
4.1 Hasil Pengamatan
Pengamatan 1: Penentuan Molaritas NaOH
Titrasi I Titrasi II V
rata-rata
V NaOH 10 mL 10 mL 10 mL
V H
2
C
2
O
4
.2H
2
O 45 mL 46 mL 45,5 mL

Pengamatan 2: Penetapan Kadar Asam Cuka Perdagangan
Titrasi I Titrasi II V
rata-rata

Skala awal buret 50 mL 50 mL 50
Skala akhir buret 20 mL 18 mL 19
Vol. NaOH 30 mL 32 mL 31

Perhitungan:
1) Volume rata-rata NaOH yang digunakan: 10 mL
a) Penentuan molaritas NaOH
Gram =
.
1000

1,26 =
100 . . 126,07
1000

1260 = 12607 M
M
oksalat
=
1260
12607

M
oksalat
= 0.09 0,1 M
b) V
oksalat
. M
oksalat
= V
NaOH
. M
NaOH


45,5 mL . 0,1 M = 10 mL . M
2

M
NaOH
=
4,55
10

M
NaOH
= 0.455 M
2) Penetapan kadar asam cuka perdagangan
V
rata-rata
NaOH =
30+32
2
= 31 mL
G =
.
1000
. 100%
10=
31 .. 60,05
1000
100%
10000= 1861,6 M
29

M
asam cuka
= 5.3 M
4.2 Pembahasan
Dalam praktikum ini, praktikan melakukan 2 percobaan. Percobaan yang
pertama adalah Menentuan Molaritas Larutan NaOH dan percobaan yang
kedua adalah Penetapan Kadar Asam Cuka Perdagangan. Proses dalam
percobaan ini menggunakan cara titrasi.
Larutan standar atau larutan baku adalah larutan yang diketahui
konsentrasinya secara pasti sehingga bisa dipakai untuk menetapkan
konsentrasi larutan lainnya. Larutan ini bisa dibuat dengan menimbang secara
teliti zat yang disebut standar primer. Zat ini harus mempunyai sifat stabil dan
tidak higroskopis. Prinsip Pembuatannya adalah setidaknya analis harus tahu
terlebih dahulu berapa bobot molekul/ekivalennya, berapa target molaritas atau
normalitasnya dan berapa volume yang bakal dibuatnya. (Syukri.1999)
a. Penentuan Molaritas Larutan NaOH
Pada percobaan kali ini praktikan melakukan analisa kuantitatif untuk
menstandarisasi larutan baku sekunder dengan larutan baku primer. Dimana
pada percobaan kali ini larutan baku sekunder yang akan digunakan adalah
NaOH (Natrium Hidroksida) dan larutan baku primer H2C2O4.2H2O (Asam
Oksalat).
Berdasarkan hasil percobaan, dapat diketahui bahwa telah terjadi reaksi
asam basa antara Asam Oksalat (asam lemah) dan NaOH (basa kuat). Pada
pembuatan larutan standar Natrium Hidroksida, indikator yang digunakan yaitu
fenophtalein (indikator PP). Indikator fenophtalein digunakan dalam percobaan
ini karena fenophtalein tak berwarna dengan pH indikator fenophtalein antara
8,3-10,0 yang akan mempermudah praktikan dalam mengetahui bahwa dalam
proses mencapai titik ekivalen. Perubahan yang terjadi pada proses penitrasian
ini adalah perubahan larutan NaOH yang semula bening berubah menjadi
warna merah muda yang konstan. Perubahan warna ini terjadi karena telah
tercapainya titik ekivalen. Volume NaOH yang diperlukan untuk titrasi
sebanyak 10 mL yang dihitung dari rata-rata 2 kali percobaan. Dan pada
penentuan konsentrasi NaOH didapat molaritas NaOH adalah sebesar 0,455 M.

30

b. Penetapan kadar asam cuka perdagangan
Pada percobaan ini, praktikkan mengunakan larutan asam cuka perdagangan
untuk menentukan kadarnya. Larutan asam cuka perdagangan yang digunakan
hanya 10 mL dan kemudian diencerkan dengan aquades hingga bervolume 100
mL. Selanjutnya, larutan yang telah diencerkan tersebut diambil 10 mL dan
dimasukkan ke dalam Erlenmeyer kemudian ditambahkan dengan 2 tetes
indikator pp. Dan warna larutan tersebut menjadi bening. Kemudian larutan
Asam Cuka Perdagangan dititrasi dengan larutan NaOH standar. Titrasi ini
dilakukan sebanyak 2 kali pengulangan. Kemudian dihitung volume rata-
ratanya. Pada titrasi asam cuka perdagangan yang pertama, warna bening
berubah menjadi warna merah jambu diperlukan volume NaOH sebanyak 30
mL dan titrasi yang kedua diperlukan volume NaOH sebanyak 32 mL,
sehingga diperoleh volume rata-rata larutan NaOH standar yang digunakan
sebanyak 31 mL dengan kadar konsentrasi asam cuka perdagangannya adalah
5.3 M.

31

V. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Pada proses standarisasi larutan NaOH terbentuk larutan berwarna merah
jambu dengan konsentrasi NaOH sebesar 0.455 M.
2. Pada proses penetapankadara sam cuka perdagangan terbentuk larutan
berwarna merah jambu dengan konsentrasi asam cuka perdagangan
sebesar 5.3 M.
5.2 Saran
1. Saat melakukan praktikum, praktikan harus berhati-hati karena bermain
langsung dengan senyawa.
2. Alat yang digunakan dalam keadaan baik agar hasil yang diperoleh juga
akan lebih baik.
32

Daftar Pustaka
Anonim. (2014). Titrasi. Dipetik April 16, 2014, dari
Http://www.wikipedia.org
Brady, J. E. (1999). Kimia Universitas Asas Dan Struktur. Jakarta: Bina Rupa
Aksara.
Ibnu. (2004). Kimia Analitik. Malang: JICA.
Sukmariah. (1990). Kimia Kedokteran Edisi Ke Dua. Jakarta: Bina Rupa
Aksara.
Syukri. (1999). kimia Dasar II. Bandung: ITB.
Yunisa. (2011). Kupas Tuntas Kimia. bandung: Victory Inti Cipta.

33

Lampiran
Pertanyaan Prapraktek
1. Apa yang dimaksud dengan molaritas, titrasi, dan larutan standar?
2. Bagaimana cara menghitung molaritas larutan?
3. Apa tujuan dilakukannya titrasi dan penggunaan larutan standar dalam
titrasi?
Jawaban
1. Molaritas adalah jumlah mol zat terlarut dalam setiap satu liter larutan
atau jumlah mmol zat terlarutdalam setiap satu mililiter larutan.
Titrasi adalah proses penentuan banyaknya suatu larutan dengan
konsentrasi yang diketahui dan diperlukan untuk bereaksi secara lengkap
dengan sejumlah contoh tertentu yang akan dianalisis.
Larutan standar larutan yang diketahui konsentrasinya secara pasti
sehingga bisa dipakai untuk menetapkan konsentrasi larutan lainnya.

2. Untuk mengetahui konsentrasi (M) suatu larutan dapat dihitung dengan
menggunakan rumus:
M = mol/volume atau M= 1000/volume x massa/Mr

3. Titrasi bertujuan untuk menentukan banyaknya suatu larutan dengan
konsentrasi yang telah diketahui konsentrasinya agar tepat habis bereaksi
dengan sejumlah larutan yang dianalisis.
Larutan standar berfungsi sebagai titran sehingga ditempatkan pada buret
yang sakaligus berfungsi sebagai alat ukur volume larutan baku.

34

Percobaan 3
KINETIKA KIMIA
I. Tujuan Percobaan
1. Mengukur perubahan konsentrasi pereaksi menurut waktu.
2. Mengamati pengaruh konsentrasi, suhu dan katalis pada laju reaksi.
3. Menentukan hukum laju suatu reaksi dalam larutan berair
II. Landasan Teori
Dalam kimia fisik, kinetika kimia atau kinetika reaksi mempelajari laju
reaksi dalam suatu reaksi kimia. Analisis terhadap pengaruh berbagai kondisi
reaksi terhadap laju reaksi memberikan informasi mengenai mekanisme reaksi
dan keadaan transisi dari suatu reaksi kimia. (Wikipedia)
Reaksi kimia berlangsung dengan kecepatan yang berbeda-beda.
Meledaknya petasan, adalah contoh reaksi yang berlangsung dalam waktu
singkat. Proses perkaratan besi, pematangan buah di pohon, dan fosilisasi sisa
organisme merupakan peristiwa- peristiwa kimia yang berlangsung sangat
lambat. Reaksi kimia selalu berkaitan dengan perubahan dari suatu pereaksi
(reaktan) menjadi hasil reaksi (produk).
Pereaksi (reaktan) Hasil reaksi (produk)
Laju reaksi dapat dinyatakan sebagai berkurangnya jumlah (konsentrasi)
pereaksi per satuan waktu atau bertambahnya jumlah (konsentrasi) hasil reaksi
per satuan waktu. (Ivan Permana, 2009)
Laju reaksi menyatakan laju berkurangnya jumlah reaktan atau laju
bertambahnya jumlah produk dalam satuan waktu. Satuan jumlah zat
bermacam-macam, misalnya gram, mol atau konsentrasi. Sedangkan satuan
waktu digunakan detik, menit, jam, hari atau pun tahun. Dalam reaksi kimia
banyak digunakan zat kimia yang berupa larutan atau berupa gas dalam
keadaan tertutup, sehingga dalam laju reaksi digunakan satuan konsentrasi
(molaritas). (James E. Brady, 1990)
Cepat lambatnya suatu reaksi kimia yang berlangsung disebut laju reaksi.
Laju reaksi dapat dinyatakan sebagai perubahan konsentrasi pereaksi atau
produk per satuan waktu. Konsentrasi biasanya dinyatakan dalam mol per liter,
tetapi untuk reaksi fase gas, satuan konsentrasi dapat diganti dengan satuan
tekanan seperti atmosfer, millimeter merkurium, atau pascal. Satuan waktu
yang digunakan dapat berupa detik, menit, jam, hari, bulan, bahkan tahun
bergantung pada reaksi tersebut berjalan cepat atau lambat. Konsentrasi reaktan
memainkan peran penting dalam mempercepat atau memperlambat reaksi
tertentu. Dalam reaksi kimia terdapat perbedaan laju reaksi antara reaksi yang
satu dengan reaksi yang lain. Misalnya ketika kita membakar kertas, reaksi
35

berlangsung begitu cepat sedangkan reaksi pembentukan minyak bumi
memerlukan waktu yang sangat lama. Dari hal ini dapat disimpulkan bahwa
reaksi kimia memiliki laju reaksi yang berbeda. (Yayan Sunarya, 2002)
Pada awal reaksi, reaktan ada dalam keadaan maksimum sedangkan produk
ada dalam keadaan minimal. Setelah reaksi berlangsung, maka produk akan
mulai terbentuk. Semakin lama produk akan semakin banyak terbentuk,
sedangkan reaktan semakin lama semakin berkurang. Bahwa konsentrasi
reaktan semakin berkurang, sehingga laju reaksinya adalah berkurangnya
konsentrasi R setiap satuan waktu, dirumuskan sebagai:
v=
[]


dengan:
[R] = perubahan konsentrasi reaktan (M)
t = perubahan waktu (detik)
v = laju reaksi (M detik
-1
)
Tanda () artinya berkurang
Bahwa produk semakin bertambah, sehingga laju reaksinya adalah
bertambahnya konsentrasi P setiap satuan waktu, dirumuskan sebagai:
v=+
[]


dengan:
[R] = perubahan konsentrasi reaktan (M)
t = perubahan waktu (detik)
v = laju reaksi (M detik
1
)
Tanda (+) artinya bertambah.
Laju reaksi dipengaruhi oleh konsentrasi, luas permukaan, temperatur dan
katalis. (James E. Brady, 1990)
Umumnya reaksi kimia dapat berlangsung cepat jika konsentrasi zat-zat
yang bereaksi (reaktan) diperbesar. (James E. Brady, 1990)
Secara umum pada reaksi:
xA + yB pC+ qD
36

Persamaan laju reaksi dapat ditulis sebagai:
v = k [A]
x
[B]
y

Persamaan seperti di atas, disebut persamaan laju reaksi atau hukum laju
reaksi. Persamaan laju reaksi seperti itu menyatakan hubungan antara
konsentrasi pereaksi dengan laju reaksi. Bilangan pangkat pada persamaan di
atas disebut sebagai orde reaksi atau tingkat reaksi pada reaksi yang
bersangkutan. Jumlah bilangan pangkat konsentrasi pereaksi-pereaksi disebut
sebagai orde reaksi total. Artinya, reaksi berorde x terhadap pereaksi A dan
reaksi berorde y terhadap pereaksi B, orde reaksi total pada reaksi tersebut
adalah (x + y). Faktor k yang terdapat pada persamaan tersebut disebut tetapan
reaksi. Harga k ini tetap untuk suatu reaksi dan hanya dipengaruhi oleh suhu
dan katalis. (Budi Utami, 2009)
Tetapan laju reaksi disimbolkan dengan k. Harga k bergantung pada jenis
reaksi dan suhu. Setiap jenis reaksi mempunyai harga k tertentu. Jika reaksi
berlangsung cepat, maka harga k besar. Begitu pula sebaliknya. Jika reaksi
berlangsung lambat, maka harga k kecil. (Crys Fajar Partana, 2009)
Pada umumnya, harga orde reaksi merupakan bilangan bulat sederhana,
yaitu 1, 2, atau 3, tetapi kadang-kadang juga terdapat pereaksi yang
mempunyai orde reaksi 0, atau bahkan negatif.
Orde reaksi menyatakan besarnya pengaruh konsentrasi pereaksi pada laju
reaksi. Beberapa orde reaksi yang umum terdapat dalam persamaan reaksi
kimia beserta maknanya sebagai berikut:
1. Reaksi Orde Nol
Suatu reaksi kimia dikatakan mempunyai orde nol, jika besarnya laju reaksi
tersebut tidak dipengaruhi oleh konsentrasi pereaksi. Artinya, seberapa pun
peningkatan konsentrasi pereaksi tidak akan mempengaruhi besarnya laju
reaksi.
2. Reaksi Orde Satu
Suatu reaksi kimia dikatakan mempunyai orde satu, apabila besarnya laju
reaksi berbanding lurus dengan besarnya konsentrasi pereaksi. Artinya, jika
konsentrasi pereaksi dinaikkan dua kali semula, maka laju reaksi juga akan
meningkat besarnya sebanyak (2)
1
atau 2 kali semula juga.
3. Reaksi Orde Dua
Suatu reaksi dikatakan mempunyai orde dua, apabila besarnya laju reaksi
merupakan pangkat dua dari peningkatan konsentrasi pereaksinya. Artinya, jika
37

konsentrasi pereaksi dinaikkan 2 kali semula, maka laju reaksi akan meningkat
sebesar (2)
2
atau 4 kali semula. Apabila konsentrasi pereaksi dinaikkan 3 kali
semula, maka laju reaksi akan menjadi (3)
2
atau 9 kali semula.
4. Reaksi Orde Negatif
Suatu reaksi kimia dikatakan mempunyai orde negatif, apabila besarnya laju
reaksi berbanding terbalik dengan konsentrasi pereaksi. Artinya, apabila
konsentrasi pereaksi dinaikkan atau diperbesar, maka laju reaksi akan menjadi
lebih kecil. (Budi Utami, 2009)

38

III. Prosedur Kerja
3.1 Alat dan Bahan
Alat:
1. Erlenmeyer 100 mL : 5 buah
2. Erlenmeyer 150 mL : 5 buah
3. Gelas piala 50 mL : 5 buah
4. Gelas piala 100 L : 5 buah
5. Batang pengaduk : 1 buah
6. Pipet tetes : 5 buah
7. Labu takar 100 mL : 1 buah
8. Stopwatch : 1 buah
9. Tabung reaksi : 10 buah
10. Rak tabung reaksi : 1 buah
11. Gelas ukur 50 mL : 1 buah
Bahan:
1. Na
2
S
2
O
3

2. Aquades
3. HCl
4. Asam Asetat
5. Asam Sulfat
6. KMnO
4

7. Asam Oksalat
8. Pita Mg

39

3.2 Skema Kerja
A. Orde reaksi dalam reaksi Natrium Tiosulfat dengan asam hidroklorida











Tabel: Komposisi campuran dalam penentuan orde reaksi untuk natrium
tiosulfat
Na
2
S
2
O
3
(ml) [Na
2
S
2
O
3
] (M) H
2
O (ml) HCl (ml) [HCl](M)
25 0,15 - 4 2
20 0,12 5 4 2
15 0,09 10 4 2
10 0,06 15 4 2
5 0,03 20 4 2

Tabel: Komposisi campuran dalam penentuan orde reaksi untuk asam
hidroksida
Na
2
S
2
O
3
(ml) [Na
2
S
2
O
3
] (M) H
2
O (ml) HCl (ml) [HCl] (M)
25 0.5 - 5 3,0
25 0.5 2 3 1,8
25 0.5 4 1 0,6

Erlenmeyer
Dicatat waktu saat asam ditambahkan sampai saat timbulnya
kekeruhan
Dimasukkan campuran zat-zat pereaksi dengan konsentrasi
dan volume seperti pada tabel 10.1
Dibuat grafik [S
2
O
3
2-
] terhadap t dan [S
2
O
3
2-
] terhadap 1/t
Diulangi percobaan dengan kompisisi campuran
seperti pada tabel 10.2
40

B. Orde reaksi dalam reaksi antara Mg dengan HCl











Tabel: Komposisi campuran Mg dengan HCl


[HCl] (M) Volume HCl (Ml)
0,6 100
0,8 100
1,0 100
1,2 100
1,4 100
1,6 100
1,8 100
2,0 100
Erlenmeye
r
Dimasukkan 100 mL larutan HCl yang telah diencerkan ke dalam
masing-masing Erlenmeyer dengan konsentrasi yang telah ditentukan
Dimasukkan 8 potong pita Mg ke dalam masing-masing Erlenmeyer
Disediakan 16 potong pita Mg yang telah dibersihkan
Disediakan 8 buah
Dibuat grafik l/t terhadap [HCl]
2

Diulangi percobaan ini 1x lagi
Dicatat waktu larut pita Mg
41

C. Pengaruh campuran Mg dangan HCl














D. Pengaruh katalis terhadap laju reaksi










Tabung reaksi
Disediakan 6 buah
Dimasukkan 8 mL Asam Oksalat 0.1 N dan 2 mL Asam Sulfat 6 N
Gelas piala pertama didihkan
Gelas piala
Disediakan 3 buah
Gelas piala kedua dipanaskan hingga 50
0
C
Dimasukkan air setengah penuh
Gelas piala tidak dipanaskan
Ditambah 3 tetes KMnO
4
0.1 N setelah 10 menit
Dimasukkan 2 tabung reaksi ke dalam piala
Diulangi percobaan ini 1x lagi
Diperhatikan perubahan warna dan catat
waktu dan reaksi dalam setiap tabung
Tabung reaksi
Perhatikan perubahan warna dan catat waktu
reaksi
Ditambahkan 2 mL H
2
SO
4
1 M pada tabung 1 dan 2
Disediakan 6 buah
Ditambahkan 3 tetes KMnO
4
pada setiap tabung
Ditambahkan 4 mL H
2
O pada tabung 5 dan 6
Diisi 6 mL larutan Asam Oksalat
Ditambahkan 1 mL H
2
SO
4
1 M pada tabung 3 dan 4
42

IV. Hasil dan Pembahasan
4.1 Hasil pengamatan
A. Orde reaksi dalam reaksi Natrium Tiosulfat dengan Asam Hidroklorida
Pengamatan terhadap pengaruh konsentrasi Natrium Tiosulfat
Na
2
S
2
O
3

(ml)
Na
2
S
2
O
3

(M)
H
2
O
(ml)
HCl
(M)
HCl
(ml)
t
(detik)
1/t
(det
-1
)
25 0.15 - 2 4 17.71 0.056
20 0.12 5 2 4 21,51 0.046
15 0.09 10 2 4 39.29 0.025
10 0.06 25 2 4 95 0,011

a. Grafik hubungan antara [S
2
O
3
2-
] terhadap 1/t

b. Grafik hubungan antara [S
2
O
3
2-
] terhadap t
0
0.01
0.02
0.03
0.04
0.05
0.06
0 0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 0.12 0.14 0.16
[S
2
O
3
2-
] terhadap 1/t
43


Pengamatan terhadap pengaruh konsentrasi Asam Hidroklorida
Na
2
S
2
O
3

(ml)
Na
2
S
2
O
3
(M)
H
2
O
(ml)
HCl
(ml)
[HCl]
(M)
T
(detik)
l/t
(det
-1
)
25 0,5 - 5 3,0 4,75 0,21
25 0,5 2 3 1,8 3,52 0,28
25 0,5 4 1 0,6 7,57 0,13

Grafik hubungan antara konsentrasi [HCl] terhadap t


0
20
40
60
80
100
0 0.05 0.1 0.15 0.2
w
a
k
t
u

konsentrasi
[S
2
O
3
2-
] terhadap t
0
1
2
3
4
5
6
7
8
0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5
[HCl] terhadap t
44

Grafik hubungan antara konsentrasi [HCl] terhadap 1/t

B. Orde reaksi dalam reaksi Magnesium dengan Asam Hidroklorida
Pengamatan terhadap pengaruh konsentrasi Asam Hidroklorida :
Grafik hubungan [HCl] terhadap t

0
0.05
0.1
0.15
0.2
0.25
0.3
0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5
[HCl] terhadap 1/t
0
10
20
30
40
50
60
70
80
0 0.5 1 1.5 2 2.5
[HCl] terhadap t
[HCl]
(M)
HCl
(ml)
t
(detik)
l/t
(det
-1
)
[HCl]
2
Log
[HCl]
Log
(l/t)
0,8 50 67 0,014 0.64 -0.09 -1,85
1,2 50 32,95 0,03 1.44 0.07 -1,52
1,6 50 17,58 0,056 2.56 0.2 -1,25
2,0 50 12,35 0,08 4 0.3 -1,09
45

Grafikhubungan [HCl] terhadap 1/t

Grafik hubungan antara [HCl]
2
terhadap 1/t

C. Pengaruh suhu terhadap laju reaksi
Waktu reaksi pada berbagai suhu (detik)


0
0.01
0.02
0.03
0.04
0.05
0.06
0.07
0.08
0.09
0 0.5 1 1.5 2 2.5
[HCl] terhadap 1/t
0
0.02
0.04
0.06
0.08
0.1
0 1 2 3 4 5
1
/
t
konsentrasi
[HCl]
2
terhadap 1/t
Ulangan Suhu Reaksi
100
0
C 50
0
C 25
0
C
1 25 46,72 92
2 12,18 20,39 136
Rata rata 18,59 33,55 144
46

D. Pengaruh katalis terhadap laju reaksi
Waktu reaksi dari berbagai suhu (detik)
Ulangan H
2
SO
4

2 ml 1 ml 0 ml
1 6 139 308
2 4 37 455
Rata rata 5 88 381,5

Perhitungan
A. Orde reaksi natrium tiosulfat dengan asam hidroklorida
1. Pada tabel 10.1
a. Data 1 dan 2

0.15
0.12

=
0.056
0.046

(1.25)

= 1.217
X =
log 1.217
log 1.25

x = 0.88
b. Data 1 dan 3

0.15
0.09

=
0.056
0.025

(1.67)

= 2.332
x =
log 2.332
log 1.67

x = 1.65
c. Data 1 dan 4

0.15
0.06

=
0.056
0.011

(2.5)

= 5.09
x =
log 5.09
log 2.5

x = 1.78
d. Data 2 dan 3

0.12
0.09

=
0.046
0.025

(1.33)

= 1.84
x =
log 1.84
log 1.33

x = 2.13
e. Data 2 dan 4

0.12
0.06

=
0.046
0.011

(2)

= 4.18
x =
log 4.18
log 2

x = 2.06
f. Data 3 dan 4

0.09
0.06

=
0.025
0.011

(1.5)

= 2.27
x =
log 2.27
log 1.5

x = 2.02

47


Orde reaksi Na
2
S
2
O
3

=
0.88+1.65+1.78+2.13+2.06+2.02
6

= 1.75
2. Pada tabel 10.2
a. Data 1 dan 2

3
1.8

=
0.21
0.28

(1.67)

= 0.75
x =
log 0.75
log 1.67

x = -0.56
b. Data 1 dan 3

3
0.6

=
0.21
0.13

(5)

= 1.615
x =
log 1.615
log 5

x = 0.297
c. Data 2 dan 3

1.8
0.6

=
0.28
0.13

(3)

= 2.15
x =
log 2.15
log 3

x = 0.696
Orde reaksi HCl terhadap 1/t
=
0.56+0.297+0,696
3

= 0.43
Orde reaksi total = orde Na
2
S
2
O
3
+ orde HCl
= 1.75 + 0.43
= 2.18
B. Orde reaksi Magnesium dengan Asam Hidroklorida
a. Data 1 dan 2

0.8
1.2

=
0.014
0.030

(0.67)

= 0.467
x =
log 0.467
log 0.67

x = 1.9
b. Data 1 dan 3
48

0.8
1.6

=
0.014
0.030

(0.5)

= 0.25
x =
log 0.25
log 0.5

x = 2
c. Data 1 dan 4

0.8
2

=
0.014
0.08

(0.4)

= 0.175
x =
log 0.175
log 0.4

x = 1.9
d. Data 2 dan 3

1.2
1.6

=
0.03
0.056

(0.75)

= 0.54
x =
log 0.54
log 0.75

x = 2.14
e. Data 2 dan 4

1.2
2

=
0.030
0.08

(0.6)

= 0.375
x =
log 0.375
log 0.6

x = 1.92
f. Data 3 dan 4

1.6
2

=
0.056
0.08

(0.8)

= 0.7
x =
log 0.7
log 0.8

x=1,6
Orde reaksi HCl terhadap 1/t
=1.9+2+1.9+2.14+1.92+1.6
6
=1,91
49

4.2 Pembahasan
A. Orde reaksi dalam reaksi natrium tiosulfat dengan Asam Hidroklorida
Pada percobaan ini, praktikan akan menentukan tingkat reaksi terhadap
pereaksi untuk reaksi antara Natrium Tiosulfat dengan Asam Hidroklorida.
Natrium tiosulfat yang volume dan konsentrasinya berbeda direaksikan
dengan HCl yang volume dan konsentrasinya sama dan ada beberapa reaksi
yang diambahkan beberapa ml air. Setelah itu diamati pembentukan
endapannya kemudian hitung dan catat waktu pada saat HCl dicampurkan
sampai timbulnya kekeruhan yang dapat dilihat pada tabel dan grafik di atas.
Adapun langkah kerjanya adalah menyiapkan 4 buah Erlenmeyer 100 ml.
Selanjutnya buat campuran pereaksi antara Na
2
S
2
O
3
dengan HCl dengan
volume dan konsentrasi yang sudah ditentukan pada table 10.1. Setelah setiap
Erlenmeyer yang sudah berisi campuran pereaksi Na
2
S
2
O
3
dan ditambahkan
dengan HCl dan H
2
O, dicatat waktu pada saat asam dimasukkan dan hentikan
saat sudah terjadi pengendapan dan perubahan warna. Pada percobaan ini
waktu yang diperoleh pada setiap Erlenmeyer yaitu 17,71 detik; 21,51 detik;
39,29 detik dan 95 detik.
Percobaan ini diulang 1 kali lagi. Langkah kerjanya adalah menyiapkan 3
buah Erlenmeyer 100 ml. Selanjutnya buat campuran pereaksi antara Na
2
S
2
O
3
dengan HCl dengan volume dan konsentrasi yang sudah ditentukan pada table
10.2. Setelah setiap Erlenmeyer yang sudah berisi campuran pereaksi Na
2
S
2
O
3

dan ditambahkan dengan HCl dan H
2
O, saat asam mulai dimasukkan dicatat
waktunya sampai saat sudah terjadi pengendapan dan perubahan warna. Pada
percobaan ini waktu yang diperoleh pada setiap Erlenmeyer yaitu 4,75 detik;
3,52 detik dan 7,57detik.
Dari data yang peroleh, maka dalam penentuan orde reaksi menggunakan
perbandingan konsentrasi zat dengan waktu. Setelah itu dibuat grafiknya.
Dalam menentukan nilai orde reaksi keseluruhan diperoleh menjumlahkan orde
reaksi Na
2
S
2
O
3
dan HCl kemudian dicari rata-ratanya. Dalam praktikum ini,
banyak terjadi kesalahan dalam hal pengamatan. Ini terjadi karena kurang
telitinya praktikan dalam menentukan volume dan konsentrasi zat yang
digunakan, kemudian kurang bersihnya alat-alat yang digunakan saat mencuci,
kurang telitinya dalam pencatatan waktu ketika reaksi sedang berlangsung dan
lain sebagainya, sehingga menyebabkan percobaan ini tidak mendapatkan data
yang valid.

50

B. Orde reaksi dalam reaksi antara Magnesium dengan Asam
Hidroklorida
Pada percobaan ini menentukan orde reaksi antara Magnesium dengan
Asam Hidroklorida. Pada percobaan kedua ini praktikan menggunakan 4 buah
Erlenmeyer yang masing-masing diisi dengan larutan HCl dengan volume yang
sama yaitu 50 ml dengan konsentrasi yang berbeda. Seperti pada table 10.3.
kemudian setiap tabung dimasukkan pita Mg sepanjang 2 cm dan selanjutnya
catat waktu mulai dari pita Mg dimasukkan hingga pita Mg tersebut larut larut
dalam HCl. Sehingga diperoleh hasil waktu pada tabung pertama 67 detik,
pada tabung kedua 32,95 detik, pada tabung ketiga 17,58 detik, dan pada
tabung keempat 12,35 detik. Saat pita Mg dan larutan HCl bereaksi, muncul
asap putih dari dalam Erlenmeyer yang memberikan tanda bahwa adanya
reaksi. Dari data tersebut dibuat grafik.
C. Pengaruh suhu terhadap laju reaksi
Dalam praktikum ini, praktikan menggunaka reaski antara Asam Oksalat
(C
2
H
2
O
4
), Asam Sulfat (H
2
SO
4
) dan Kalium Permanganat (KMnO
4
) dalam
suasana asam. Cara kerjanya adalah isi 3 buah gelas piala dengan air dengan
perlakuan yang berbeda yaitu dididihkan, dipanaskan hingga suhu 50
0
C, dan
tidak dipanaskan. Pada percobaan ini, praktikan menggunakan 8 ml Asam
Oksalat 0,1 N dan 2 ml Asam Sulfat 6 N yang dimasukkan ke dalam 6 buah
tabung reaksi. Tabung reaksi 1 dan 2 dimasukkan pada gelas piala yang
berisikan air yang mendidih, tabung reaksi 3 dan 4 dimasukkan pada gelas
piala yang berisikan air dengan suhu 50
0
C, dan tabung reaksi 5 dan 6
dimasukkan pada gelas piala yang berisikan air yang tidak dipanaskan dan
dibiarkan selama 10 menit. Setelah 10 menit teteskan 3 tetes KMnO
4
pada
setiap masing-masing tabung reaksi tersebut.
Diamati perubahan warna pada masing-masing tabung reaksi. Pada tabung
reaksi 1 dan 2 waktu rata-ratanya adalah 18,59 detik. Pada tabung 3 dan 4
waktu rata-ratanya adalah 33,55 detik dan pada tabung 5 dan 6 waktu rata-
ratanya adalah 144 detik.
D. Pengaruh katalis terhadap laju reaksi
Katalis merupakan zat yang dapat mempercepat suatu reaksi tanpa
mengalami perubahan dalam reaksi tersebut yang berfungsi untuk menurunkan
energi aktivasi dengan memperbanyak tahap-tahap reaksi. Katalis mempunyai
sifat spesifik yang hanya berperan untuk reaksi tertentu tetapi tidak berperan
untuk reaksi yang lain.
Pada praktikum ini, katalis yang digunakan adalah KMnO
4
. Langkah
kerjanya adalah menyiapkan 6 buah tabung reaksi. Setiap tabung reaksi
51

dimasukkan 6 ml larutan Asam Oksalat. Tabung reaksi 1 dan 2 ditambahkan 2
ml H
2
SO
4
1 M. Pada tabung reaksi 3 dan 4 ditambahkan 1 ml H
2
SO
4
1 M. Pada
tabung 5 dan 6 tidak ada penambahan H
2
SO
4
. Masing-masing dari setiap
tabung dimasukkan 3 tetes KMnO
4.
Hasil yang diperoleh adalah pada tabung
reaksi 1 dan 2 rata-rata waktunya adalah 5 detik, pada tabung reaksi 3 dan 4
rata-rata waktunya adalah 88 detik, pada tabung 5 dan 6 rata-rata waktunya
adalah 381,5 detik.
Dari percobaan diatas dapat diketahui bahwa peranan katalis sangat efektif
dalam mempercepat laju reaksi. Hal ini dapat diketahui dengan memberikan
KMnO
4
ke dalam campuran larutan yang volumenya berbeda-beda.

52

V. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
1. Kinetika kimia atau kinetika reaksi mempelajari laju reaksi dalam suatu
reaksi kimia. Analisis terhadap pengaruh berbagai kondisi reaksi terhadap
laju reaksi memberikan informasi mengenai mekanisme reaksi dan
keadaan transisi dari suatu reaksi kimia.
2. Faktor-faktor yang mempengaruhi laju reaksi :
a. Konsentrasi: semakin besar konsentrasi maka semakin cepat laju
reaksinya.
b. Suhu: semakin tinggi suhu maka semakin cepat laju raksinya.
c. Katalis: menurunkan energi aktifasi.
d. Hukum laju untuk reaksi kimia dalam larutan berair yaitu dengan
menentukan orde reaksi masing-masing reaktan V= k [A]
m
[B]
n

e. Katalis memiliki peran dalam mempercepat laju reaksi.
5.2 Saran
1. Saat melakukan praktikum, praktikan harus berhati-hati karena bermain
langsung dengan senyawa.
2. Alat yang digunakan dalam keadaan baik agar hasil yang diperoleh juga
akan lebih baik.
53

Daftar Pustaka
Anonim. (2014). Laju reaksi. Dipetik April 25, 2014, dari http://wikipedia.org
Brady, J. (1999). Kimia Universitas Asas Dan Struktur Edisi kelima Jilid II.
Jakarta: Bina rupa Aksara.
Partana, C. F. (2009). Mari Belajar Kimia II. Jakarta: Departemen Pendidikan
Nasional.
Permana, I. (2009). Memahami Kimia. Jakarta: Departemen Pendidikan
Nasional.
Sunarya, Y. (2002). Mudah Dan Aktif Belajar Kimia. Jakarta: Setia Purna
Inves.

54

Lampiran
Pertanyaan Prapraktek
1. Apa definisi ringkas dari (a) hukum laju, (b) tetapan laju, (c) orde reaksi, (d)
energi aktivasi.
2. Apakah satuan tetapan reaksi untuk (a) reaksi orde nol, (b) reaksi orde satu,
(c) reaksi orde dua.
3. Belerang dioksida mereduksi HIO3 dalam larutan asam dengan reaksi
3SO
2
(g) + 3H
2
O(l) + HIO
3
(aq) 3H
2
SO
4
(aq) + HI(aq)
Pada akhir reaksi, jika terdapat HIO
3
berlebih. Zat ini dapat diambil dengan
larutan kanji. Senyawa HI dan HIO
3
segera bereaksi membentuk I
2
yang
diserap oleh kanji dan menimbulkan warna biru. Dari percobaan diperoleh data
:
[SO
2
]
(M)
[HIO
3
]
(M)
T
(detik)
14,6 x 10
-4
3,60 x 10
-3
25,8
7,31 x 10
-3
3,60 x 10
-3
52,8
14,6 x 10
-4
7,21 x 10
-3
12,6
Tentukan orde reaksi untuk setiap pereaksi dan orde keseluruhannya.
Jawaban:
1. Devinisi
a. Hukum laju yaitu persamaan yang mengaitkan laju reaksi dengan
konsentrasi molar atau tekanan parsial pereaksi dengan pangkat yang
sesuai.
b. Tetapan laju adalah tetapan perbandingan antara laju reaksi dan hasil kali
konsentrasi spesi yang mempengaruhi laju reaksi. Tetapan laju juga
merupakan perubahan konsentrasi pereaktan atau produk reaksi per satuan
waktu dalam suatu reaksi jika konsentrasi semua pereaksi sama dengan
satu.
c. Orde reaksi adalah pangkat bilangan pada konsentrasi reaktan yang
memengaruhi laju reaksi.
d. Energy aktivasi adalah energy minimum yang diperlukan untuk
menghasilkan tumbukan.
2. -Orde reaksi nol adalah suatu reaksi kimia dikatakan mempunyai orde nol,
jika besarnya laju reaksi tersebut tidak dipengaruhi oleh konsentrasi pereaksi.
Artinya, seberapa pun peningkatan konsentrasi pereaksi tidak akan
mempengaruhi besarnya laju reaksi.
55

-Orde reaksi satu adalah suatu reaksi kimia dikatakan mempunyai orde satu,
apabila besarnya laju reaksi berbanding lurus dengan besarnya konsentrasi
pereaksi. Artinya, jika konsentrasi pereaksi dinaikkan dua kali semula, maka
laju reaksi juga akan meningkat besarnya sebanyak (2)
1
atau 2 kali semula
juga.
-Orde reaksi dua adalah suatu reaksi dikatakan mempunyai orde dua, apabila
besarnya laju reaksi merupakan pangkat dua dari peningkatan konsentrasi
pereaksinya. Artinya, jika konsentrasi pereaksi dinaikkan 2 kali semula, maka
laju reaksi akan meningkat sebesar (2)
2
atau 4 kali semula. Apabila konsentrasi
pereaksi dinaikkan 3 kali semula, maka laju reaksi akan menjadi (3)
2
atau 9
kali semula.
3. Laju reaksi = 1/t
Laju reaksi 1 =
1
25,8
= 0,0387 = 0,04
Laju reaksi 2 =
1
52,8
= 0,0189 = 0,02
Laju reaksi 3 =
1
12,6
= 0,0793 = 0,08
Orde reaksi [SO
2
] Orde reaksi [HIO
3
]

2
=

3
=
HIO 3
1
HIO 3
3

n



0,04
0,02
=
14,6 x 10
4
7,31 x 10
4

m

0,04
0,08
=
3,60 x 10
3
7,21 x 10
3

n

2 = 2
m

1
2
=
1
2

n

m = 1 n = 1
Orde reaksi keseluruhan: m + n = 1 + 1 = 2
56

Percobaan 4
Perbandingan Senyawa Kovalen Dan Ionik
I. Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum Perbandingan Senyawa Ionik dan Kovalen ini adalah :
1. Mengenal perbedaan antara senyawa kovalen dan ionik.
2. Mempelajari jenis ikatan dan struktur molekul yang mempengaruhi
senyawa secara langsung.
3. Membandingkan sifat fisis dan kimia beberapa pasang isomer.
4. Mempersiapkan diri untuk memasuki praktikum kimia organik.
II. Landasan Teori
Pada umumnya, unsur-unsur dialam bukan dalam bentuk atom tunggal,
melainkan membentuk molekul-molekul yang berasal dari gabungan atom
sejenis (molekul unsur) atau dari atom berbeda jenis (molekul senyawa).Jenis
ikatan dan susunan atom-atom dalam molekul mempengaruhi sifat-sifat
molekul yang dibentuknya.Sejak penemuan struktur elektronik atom-atom oleh
ahli kimia dan ahli fisika mampu menyelidiki cara-cara atom dari jenis yang
satu bergabung dengan jenis yang lain. Atom-atom bergabung satu sama lain
dengan menggunakan elektron-elektronnya dalam tingkatan energi terluar.
Antara aksi elektron menghasilkan gaya-gaya tarik yang kuat, ikatan kimia
yang mengikat atom-atom bersama-sama dalam senyawa. Jenis ikatan kimia
yang akan dipelajari dalam percobaan ini adalah ikatan ion dan kovalen. Ikatan
kovalen terjadi karena pemakaian elektron secara bersama-sama, sedangkan
ikatan ion terjadi karena adanya transfer electron. (Sukardjo, 1990)
Baik sifat kimia maupun sifat fisika dari senyawa, seperti dapat menghantar
listrik, kepolaran, kereaktifan, bentuk molekul, warna, sifat magnet, titik didih
yang tinggi dapat dijelaskan melalui berbagai teori mengenai ikatan kimia.
(Syarifuddin, 1994).
Ikatan kimia adalah gaya tarik menarik antara atom sehingga membentuk
suatu senyawa karena atom tidak berada dalam keadaan bebas (kecuali gas
mulia He, Ne, Ar, Kr, Xe, dan Rn) dan atom yang berikatan lebih stabil. Ikatan
ion adalah ikatan antara ion positif dan negatif, karena partikel yang muatannya
berlawanan tarik menarik.Ion positif dan negatif dapat terbentuk bila terjadi
serah terima elektron antar atom. Atom yang melepas elektron akan menjadi
ion positif, sebaliknya atom yang menerima akan menjadi ion negatif. Senyawa
ion yang terbentuk dari ion positif dan negatif tersusun selang-seling
membentuk molekul raksasa dan akan mempunyai sifat tertentu. Sifat-sifat itu
antara lain adalah kebanyakan menunjukkan titik leleh tinggi, pada umumnya
senyawa ion larut dalam pelarut polar (seperti air dan amoniak). Senyawa ion
berwujud padat tidak menghantarkan listrik, karena ion positif dan negatif
57

terikat kuat satu sama lain. Akan tetapi cairan senyawa ion akanmenghantarkan
listrik bila dilarutkan dalam pelarut polar, misalnya air karena terionisasi.
Karena kuatnya ikatan antara ion positif dan negatif, maka senyawa ion berupa
padatan dan berbentuk kristal. Senyawa ion juga memiliki sifat hampir tidak
terbakar. (Syukri, 1999).
Ikatan kovalen adalah ikatan yang terjadi antara dua atom yang dengan
pemakaian bersama sepasang elektron atau lebih. Ikatan kovalen dapat terjadi
antara atom yang sama dengan atom yang berbeda. Sifat-sifat senyawa kovalen
antara lain kebanyakan menunjukkan titik leleh rendah, pada suhu kamar
terbentuk cairan atau gas. Larut dalam pelarut nonpolar dan sedikit larut dalam
air, sedikit menghantarkan listrik, mudah terbakar dan banyak yang berbau
(Syukri, 1999).
Ikatan pada berbagai senyawa kovalen dapat dijelaskan melalui struktur
Lewis, dan bentuk molekul senyawa kovalen dapat diramalkan melalui teori
VSEPR. Lewis mengajukan teori yang menyatakan bahwa atom-atom
membentuk ikatan kovalen dengan cara membentuk pasangan elektron hasil
sumbangan kedua atom yang berikatan. Teori Lewis mengenai ikatan kovalen
disebut oktet.Menurut teori ini, untuk membentuk satu ikatan kovalen tunggal
setiap atom menyumbangkan satu elektron kulit terluarnya. Bila antara kedua
atom terbentuk ikatan kovalen ganda (lengkap) maka setiap atom akan diberi
elektron sesuai dengan derajat penggandaannya. Teori VSEPR yang
dikemukakan oleh N.V. Sidgwiok dan H.M. Dowell pada tahun 1957 dapat
digunakan untuk meramalkan bentuk molekul. Dostulat dasar dari teori VSEPR
adalah bahwa untuk mencapai kestabilan molekul yang maksimum, pasangan-
pasangan elektron pada kulit terluar atom pusat harus tersusun dalam ruang
sedemikian rupa, sehingga terpisah satu sama lain sejauh mungkin untuk
meminimkan tolakan. (Syarifuddin, 1994)
Ternyata tidak semua senyawa kovalen memenuhi teori oktet, misalnya
PCl
5
dimana atom P dikelilingi oleh 10 elektron dan BF
3
dimana atom B hanya
dikelilingi oleh 6 elektron.Dari eksperimen diketahui bahwa pada molekul BF
3

tidak terdapat ikatan rangkap.Demikian juga halnya dengan PCl
5
. Dari dua
contoh tersebut dapat dilihat bahwa berbagai sifat senyawa kovalen dan gejala-
gejala yang ditimbulkan oleh senyawa tersebut, tidak seluruhnya dapat
dijelaskan G.N. Lewis dengan teori oktetnya.Karena itu setelah pendekatan
dengan mekanika kuantum berhasil menjelaskan masalah-masalah mengenai
struktur atom, maka dicoba pula untuk menerapkan mekanika kuantum dalam
menjelaskan masalah-masalah yang berhubungan dengan ikatan kimia melalui
teori orbital molekul dan teori ikatan valensi. (Syarifuddin, 1994)
58

Contoh pembentukkan senyawa ionis, yaitu pasa senyawa NaF. Elektron
yang dilepaskan oleh atom Na, diterima oleh atom F, sehingga baik ion Na+
maupun ion F- yang terbentuk mempunyai konfigurasi elektron yang sama
dengan konfigurasi elektron atom neon. Molekul senyawa Natrium Flourida
yang terbentuk terdiri dari ion Na+ dan ion F-, yang terikat satu sama lain oleh
gaya elektrostatis. (Syarifuddin, 1994)
Mudah atau sukarnya senyawa ionis terbentuk ditentukan oleh ionisasi
potensial, afinitas elektron dari atom unsur pembentuk senyawa ion dan energi
kisi senyawa ion tersebut. Makin kecil ionisasi potensial, makin besar afinitas
elektron serta makin besar energi kisi, makin mudah senyawa ion terbentuk.
Dalam keadaan padat, senyawa ionis terdapat dalam bentuk kristal dengan
susunan tertentu. (Syarifuddin, 1994)
Perbedaan fisis yang paling mencolok antara senyawa kovalen ionik
terdapat pada titik leleh, kelarutan, dan hantaran listriknya.Ketiga perbedaan ini
umumnya disebabkan oleh kelarutan ikatan ionik yang lebih besar daripada
ikatan kovalen.Perbedaan titik leleh antara senyawa kovelen dan ionik
disebabkan oleh kekuatan ikatan di antara pertikel pertikel atau molekul
molekulnya. Gaya tarik van der Waals yang ada di antara molekul kovalen
lebih lemah dibandingkan ikatan yang ada pada senyawa ionik. Akibatnya,
hanya sedikit energi yang dibutuhkan untuk memisahkan partikel dalam
senyawa kovalen. Dengan demikian, senyawa kovalen mendidih pada suhu
yang lebih rendah dibandingkan senyawa ionik. (Tim Kimia Dasar II, 2014)
III. Prosedur Kerja
3.1 Alat dan Bahan
Alat :
1. Tabung reaksi : 10 buah
2. Rak tabung reaksi : 1 buah
3. Pipet tetes : 5 buah
4. Thermometer 100
o
C : 1 buah
5. Gelas piala 100 mL : 3 buah
6. Gelas piala 150 mL : 3 buah
7. Erlenmeyer 150 mL : 2 buah
8. Batang pengaduk : 1 buah
9. Spatula : 1 buah
10. Kaca arloji : 2 buah

59

Bahan :
1. Akuades
2. n-heksan
3. Sikloheksan
4. n-dekana
5. o-diklorobenzen
6. p-diklorobenzen
7. n-butil alcohol
8. t-butil alcohol
9. Naftalen
10. C
10
H
8

11. p-dikorobenzen
12. C
6
H
4
Cl
2

13. NaCl
14. KI
15. MgSO
4

16. (CH
3
)
2
CHOH

60

3.2 Skema Kerja
1. Perbandingan titik Leleh
a. senyawa-senyawa Kovalen





b. Senyawa Ionik



B. Perbandingan Kelarutan






Senyawa senyawa kovalen

Senyawa ionik

Dicatat suhu pada saat contoh mulai meleleh
Dimasukkan serbuk senyawa naftalen ke dalam pipa
kapiler
Diikatan pipa kapiler pada termometer
Dipanaskan dalam penangas air dengan suhu 10
o
C/menit
sambil diaduk
Dicatat suhu titik lelehnya
Tabung reaksi

Diamati apakah senyawa tersebut terlarut
Disediakan enam buah
Dimasukkan keenam senyawa sampel kirakira 0,5 g
Dimasukkan 1 ml air kedalam tabung reaksi sebagai
pelarut
Diulangi percobaan dengan pelarut CCl
4

NaCl, KI dan MgSO
4

61

C. Senyawa Karbon Berantai Lurus dan Lingkar (cincin)
1.



2.


D. Isomer







n-heksana dan sikloheksana

Dicatat hasilnya
warna
bau
n-heksana, n-dekana dan minyak bumi
Dicatat hasilnya
kekentalan
1-butana, dan 2-
butana

n-butil alkohol dan t-butil alkohol
Dicatat hasilnya
bau
wujud
Dicatat hasilnya
bau
Tentukan kelarutan kedua senyawa ini dalam air
Diteteskan ke dalam tabung reaksi yang
mengandung 1 ml air.
Diamati sifat kimia
lainnya
62

IV. Hasil dan Pembahasan
4.1 Hasil Pengamatan
A. Perbandingan Titik Leleh
a. Senyawa kovalen
Senyawa kovalen Titik leleh
0
C Titik leleh Pustaka
0
C
Naftalena, C
10
H
8
81
o
C 60-110
o
C

b. Senyawa ionik
Senyawa ionic Titik leleh Pustaka,
0
C
NaCl 801
o
C
KI 723
o
C
MgSO
4
1124
o
C

B. Perbandingan kelarutan
Senyawa kovalen Kelarutan
Air Kabon Tetraklorida
(CH
3
)
2
CHOH X X
C
10
H
8
- -
C
6
HCl
2
X -
NaCl X -
KI X -
MgSO
4
- -
Ket: X= senyawa larut
C. Senyawa Karbon Berantai Lurus dan Lingkar (Cincin)
Senyawa Warna Bau
n-Heksana Bening Sedikit menyengat
Sikloheksana Bening Menyengat



63

Senyawa Warna Bau Kekentalan
n-Heksana Bening Sedikit
Menyengat
4
n-Pentana Bening Tidak
Menyengat
4
Minyak
bumi
Hitam Menyengat 2
Ket. Taraf kekentalan: 1= sangat kental, 2=kental, 3=kurang kental,
4=tidak kental
D. Isomer
a. Sifat fisis

b. Sifat kelarutan
Senyawa Kejenuhan larutan
1-butana Tidak jenuh
2-butana Tidak jenuh

c. Sifat kimia
Senyawa Bau Kecepatan terbakar
1-butena Menyengat 0,22 s
2.butanol Menyengat 0,43 s

4.2 Pembahasan
A. Perbandingan titik leleh
Pada percobaan ini, praktikan membaginya menjadi 2 percobaan yaitu
dengan senyawa-senyawa kovalen dan senyawa-senyawa ionik.
1. Senyawa-senyawa kovalen
Senyawa Warna Bau
1-butana Bening Menyengat
2 butana Bening Menyengat
64

Didalam percobaan ini, praktikan hanya menggunakan naftalena sebagai
sample. Dari data yang diperoleh pada percobaan yang telah dilakukan, titik
leleh naftalena mempunyai kisaran mencapai 80
o
C. Sedangkan menurut buku
literatur, kisaran untuk naftalena adalah 60
o
C-110
o
C.
2. Senyawa-senyawa ionic
Titik leleh senyawa ion lebih tinggi dibandingkan senyawa kovalen karena
daya tarik antara ion positif dan negatif dalam senyawa ion cukup besar, dan
satu ion berikatan dengan beberapa ion yang muatanya berlawanan. Data yang
telah didapatkan dari literatur tentang titik leleh senyawa ion adalah NaCl
mencair pada kisaran suhu 801
o
C-804
o
C, sedangkan KI meleleh pada suhu
723
o
C dan MgSO
4
meleleh pada suhu 1124
o
C.
B. Perbandingan kelarutan
Dari data hasil percobaan di atas, senyawa yang larut dalam air adalah
isopropil alkohol, C
6
HCl
2
, NaCl dan KI, sedangkan C
10
H
8
dan MgSO
4
tidak
larut dalam air. Senyawa yang larut dalam CCl
4
adalah isopropil alkohol saja,
sedangkan C
6
HCl
2
, NaCl, KI, C
10
H
8
dan MgSO
4
tidak terlarut dalam CCl
4
.
Suatu zat hanya dapat larut jika senyawa dan zat pelarut sama-sama bersifat
polar atau non polar. Suatu senyawa dikatakan polar jika momen dipolnya
tidak sama dengan nol. Zat terlarut polar hanya bisa larut dalam larutan yang
juga bersifat polar, begitu juga sebaliknya. Umumnya senyawa kovalen bersifat
polar. Dan senyawa ion bersifat nonpolar. Air adalah senyawa yang bersifat
polar. KI dan NaCl adalah senyawa yang juga bersifat polar. Oleh karena itu,
KI dan NaCl larut dalam air karena sama-sama bersifat polar. CCl
4
adalah
senyawa yang bersifat nonpolar. MgSO
4
juga senyawa yang bersifat nonpolar.
Oleh karena itu, MgSO
4
larut dalam CCl
4
karena sama-sama bersifat non polar.
C. Senyawa Karbon Berantai Lurus dan Lingkar
Dari data percobaan di atas, sifat fisis senyawa dari senyawa n-heksana
adalah berwarna bening dan berbau sedikit menyengat dan senyawa
sikloheksana berwarna bening dan berbau menyengat. Selain itu, praktikan
juga menguji kekentalan dari senyawa n-heksana, n-pentana dan minyak bumi.
Dari hasil yang diperoleh, kekentalan dari senyawa n-heksana dan n-pentana
berindekskan 4 (tidak kental), sedangkan minyak bumi indeks kekentalannya
65

adalah 2 (kental). Oleh karena sifat strukturnya berbeda, maka sifat-sifat fisika
senyawa yang berisomer juga berbeda, tetapi sifat kimianya mirip.
D. Isomer
Dari data percobaan diatas, sifat fisis dari senyawa 1-butana dan 2-butana
adalah memiliki warna yang sama,yaitu bening dan kedua senyawa tersebut
berbau menyengat. Berdasarkan sifat kelarutan senyawa 1-butana dan 2-
butana, keduanya merupakan senyawa tidak jenuh. Karena ketika senyawa
tersebut bereaksi dengan air pada tetes ke 15, maka akan terbentuk lapisan
dipermukaan airnya. Sedangkan sifat kimia yang lainnya, laju dari senyawa
tersebut dapat terbakar karena bereaksi dengan oksigen adalah 1-butana: 0.22 s
dan 2-butana:0.43 s.

66

V. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang diperoleh dari hasil percobaan ini adalah:
1. Senyawa ion dan senyawa kovalen dapat dibedakan berdasarkan sifat
fisisnya, yaitu perbedaan titik leleh dan titik leburnya, wujud senyawa, dan
kelarutan.
2. Jenis ikatan kimia suatu senyawa mempengaruhi bentuk dan sifat fisis
senyawa tersebut.
3. Yang termasuk senyawa ion yaitu NaCl, KI, dan MgSO
4
.
4. Yang termasuk senyawa kovalen yaitu naftalena.
5. Titik leleh senyawa ion lebih tinggi daripada titik leleh senyawa kovalen.
6. Senyawa-enyawa ion merupakan senyawa polar, sedangkan sebagian besar
senyawa kovalen merupakan senyawa non polar dan hanya sebagian kecil yang
merupakan senyawa polar. (seperti Isopropil Alkohol)
5.2 Saran
1. Saat melakukan praktikum ini, praktikan harus bertindak hati-hati. Karena
bermain langsung dengan sendyawa-senyawa yang dapat menyebabkan sesuatu
yang tidak dapat terduga.
2. Ketika mencium aroma suatu senyawa, jangan langsung menghirupnya
dari botol tempat senyawa tersebut, cukup membiaskan aromanya dengan
tangan ke arah hidung.
3. Praktikan harus peka terhadap indra penciuman dan teliti.

67

Daftar Pustaka
Kimia, T. (2014). Penuntun Praktikum Kimia Dasar II. Jambi: Universitas
Jambi.
Sukardjo. (1990). Ikatan Kimia. Yogyakarta: Rineka Cipta.
Syarifudin. (1994). ikatan Kimia. Bandung: Gadjah MAda University Press.
Syukri. (1999). Kimia Dasar I. Bandung: ITB.


68

Lampiran
Pertanyaan Prapraktek
1. Apa sebabnya air disebut molekul polar? Jelaskan dwi kutub air
berdasarkan bentuk molekulnya.
2. Tuliskan beberapa perbedaan antara senyawa ionik dan kovalen.
3. Gambarkan struktur isomer dari C
3
H
6
Cl
2
(gambarkan setiap ikatan dengan
garis). Apakah setiap isomer mempunyai jumlah ikatan yang sama?
Berapa jumlahnya?
4. Diantara senyawasenyawa berikut ini: MgCl
2
, C
4
H
10
, SO
3
, Li
2
O, C
3
H
8
,
PCl
3
, HCl, tentukan mana senyawa ionik dan mana senyawa kovalen.
5. Gambarkan ikatan rantai lurus dan siklik dari C
4
H
8
(setiap ikatan
digambarkan dengan garis).
Jawaban
1. Sebuah molekul air digambarkan menempati pusat dari sebuah
tetrahedron. Sebuah molekul air memiliki kutub positif dan negatif
sehingga disebut dwikutub (dipolar). Karena itulah molekul air dapat
berikatan dengan senyawa lain yang bermuatan positif atau negatif. Daya
tarik antara kutub positif sebuah molekul air dengan kutub negatif molekul
air lainnya menyebabkan terjadinya ikatan antara air dan disebut ikatan
hidrogen.
2. Perbedaan utama antara senyawa ion dan senyawa kovalen:
No Sifat-sifat fisika Senyawa ion Senyawa kovalen
1 Titik didih dan titik leleh Tinggi Rendah
2 Konduktivitas listrik Sebagai konduktor
dalam bentuk lelehan
atau larutan dalam air
Bukan konduktor dalam
setiap keadaan
3 Kelarutan dalam air Umumnya larut Senyawa kovalen polar
4 Kelarutan dalam pelarut
polar
Tidak larut Umumnya larut dalam
air dan pelarut polar
5 Kelarutan dalam pelarut
nonpolar
Tidak larut Senyawa kovalen
nonpolar umumnya
69

larut

3. Gambar isomer C
3
H
6
Cl
2

CH
3
-CH
2
-CHCl
2
3,3-dikloro- propana
CH
3
-CHCl-CH
2
Cl 2,3-dikloro-propana
Ya, setiap isomer mempunyai ikatan yang sama yaitu C-H yang berjumlah
6 ikatan, ikatan C-C berjumlah 2 ikatan, dan ikatan C-Cl yang berjumlah 2
ikatan
.
dan seluruhnya berjumlah 8 ikatan.
4. Senyawa ionik: MgCl
2
, Li
2
O
3
,
Senyawa kovalen: C
4
H
10
, SO
3
, C
3
H
8,
PCl
3
, HCl
5. Rantai lurus: 1. CH
2
=CH-CH
2
-CH
3
1-Butena
2. CH
3
-CH=CH-CH
3
2-Butena
Rantai siklik: CH=CH
CH
2
-CH
2

70

Percobaan 5
ANALISA KUALITATIF GUGUS FUNGSI (I)
I. Tujuan Percobaan
A. ALKENA
Untuk menentukan adanya ikatan rangkap pada suatu senyawa.
B. ALKOHOL
Pada akhir percobaan ini diharapkan mahasiswa paham akan hal-hal sebagai
berikut:
1. Sifat fisika alkohol dan fenol
2. Reaksi-reaksi alkohol dan fenol
3. Reaksi-reaksi yang membedakan alkohol dan fenol
II. Landasan Teori
Dalam bidang kimia, hidrokarbon adalah sebuah senyawa yang terdiri dari
unsur atom Carbon (C) dan atom Hidrogen (H). Seluruh hidrokarbon memiliki
rantai karbon dan atom-atom hidrogen yang berikatan dengan rantai tersebut.
Istilah tersebut digunakan juga sebagai pengertian dari hidrokarbon alifatik.
(Wikipedia)
Hidrokarbon dapat dibagi menjadi 4 kelompok besar yang terdiri dari
alkana, alkena, alkuna dan hidrokarbon aromatik. Hidrokarbon yang ada
bersifat jenuh dan ada yang tidak jenuh. Hidrokarbon juga memiliki struktur
dan rumus molekul yang bermacam-macam sesuai dengan atom karbon yang
berikatan pada setiap rangkaiannya. (Brown, 1997)
Gugus fungsi adalah kedudukan dimana reaksi terjadi dalam molekul
organic. Banyak atom kimia diubah menjadi molekul organic terjadi sebagai
gugus fungsi, karena ikatan CH tidak reaktif dan memerlukan aktivasi dari
panas atau kalor atau cahaya untuk bereaksi. Kita mengharapkan molekul
organic yang mengandung gugus fungsi yang sama akan menuju ke jenis reaksi
yang sama. (Robinson, 1997)
A. Alkena
Alkena atau olefin dalam kimia organik adalah hidrokarbon tak jenuh
dengan sebuah ikatan rangkap dua antara atom karbon. Alkena asiklik yang
paling sederhana, yang membentuk satu ikatan rangkap dan tidak berikatan
dengan gugus fungsional manapun, maka akan membentuk suatu kelompok
hidrokarbon dengan rumus umum C
n
H
2n
. Alkena yang paling sederhana adalah
etena atau etilena (C
2
H
4
) Senyawa aromatik seringkali juga digambarkan
seperti alkena siklik, tapi struktur dan ciri-ciri mereka berbeda sehingga tidak
71

dianggap sebagai alkena. Untuk mengikuti tatanama IUPAC, maka seluruh
alkena memiliki nama yang diakhiri -ena. Pada alkena yang memiliki
kemungkinan ikatan rangkap di beberapa tempat, digunakan penomoran
dimulai dari ujung yang terdekat dengan ikatan tersebut sehingga atom karbon
pada ikatan rangkap bernomor sekecil mungkin untuk membedakan isomernya.
(Wikipedia)
Isomer dalam Alkena:
1. Isomer Bangun
Semua alkena yang memiliki 4 atau lebih atom karbon memiliki isomeri
bangun. Ini berarti bahwa ada dua atau lebih rumus bangun yang bisa dibuat
untuk masing-masing rumus molekul.
2. Isomeri Geometris (cis-trans)
Ikatan karbon-karbon rangkap (C=C) tidak memungkinkan adanya rotasi
dalam struktur. Ini berarti bahwa gugus-gugus CH
3
pada kedua ujung molekul
bisa dikunci pada posisinya baik pada salah satu sisi molekul atau pada dua sisi
yang berlawanan. Apabila gugus-gugus berada pada satu sisi disebut sebagai
cis2-butena dan apabila gugus-gugus berada pada dua sisi yang berlawanan
disebut trans2-butena. (Hart Harold, dkk.2003)
B. Alkohol
Alkohol merupakan senyawa seperti air yang satu hidrogennya diganti oleh
rantai atau cincin hidrokarbon. Sifat fisis alkohol, alkohol mempunyai titik
didih yang tinggi dibandingkan alkana-alkana yang jumlah atom C nya sama.
Hal ini disebabkan antara molekul alkohol membentuk ikatan hidrogen. Rumus
umum alkohol ROH, dengan R adalah suatu alkil baik alifatik maupun siklik.
Dalam alkohol, semakin banyak cabang semakin rendah titik didihnya.
Sedangkan dalam air, metanol, etanol, propanol mudah larut dan hanya butanol
yang sedikit larut. Alkohol dapat berupa cairan encer dan mudah bercampur
dengan air dalam segala perbandingan. (Brady, 1999)
Berdasarkan jenisnya, alkohol ditentukan oleh posisi atau letak gugus OH
pada rantai karbon utama karbon. Ada tiga jenis alkohol antara lain alkohol
primer, alkohol sekunder dan alkohol tersier. Alkohol primer yaitu alkohol
yang gugus OH nya terletak pada C primer yang terikat langsung pada satu
atom karbon yang lain contohnya : CH
3
CH
2
CH
2
OH (C
3
H
7
O). Alkohol
sekunder yaitu alkohol yang gugus OH nya terletak pada atom C sekunder
yang terikat pada dua atom C yang lain. Alkohol tersier adalah alkohol yang
gugus OH nya terletak pada atom C tersier yang terikat langsung pada tiga
atom C yang lain. (Fessenden, 1997)
72

Suatu alkohol primer dapat dioksidasi menjadi aldehid atau asam
karboksilat. Alkohol sekunder dapat dioksidasi menjadi keton saja. Sedangkan
pada alkohol tersier menolak oksidasi dengan larutan basa, dalam larutan asam,
alkohol mengalami dehidrsi menghasilkan alkena yang kemudian dioksidasi.
(Fessenden, 1997)
Reaksi-reaksi yang terjadi dalam alkohol antara lain reaksi substitusi, reaksi
eliminasi, reaksi oksidasi dan esterifikasi. Dalam suatu alkohol, semakin
panjang rantai hidrokarbon maka semakin rendah kelarutannya. Bahkan jika
cukup panjang sifat hidrofob ini mengalahkan sifat hidrofil dari gugus
hidroksil. Banyaknya gugus hidroksil dapat memperbesar kelarutan dalam air.
(Hart, 1990)
Fenol atau asam karbolat atau benzenol adalah zat kristal tak berwarna yang
memiliki bau khas. Rumus kimianya adalah C
6
H
5
OH dan strukturnya memiliki
gugus hidroksil (-OH) yang berikatan dengan cincin fenil. Kata fenol juga
merujuk pada beberapa zat yang memiliki cincin aromatik yang berikatan
dengan gugus hidroksil. Fenol memiliki kelarutan terbatas dalam air, yakni 8,3
gram/100 ml. Fenol memiliki sifat yang cenderung asam, artinya ia dapat
melepaskan ion H
+
dari gugus hidroksilnya. Pengeluaran ion tersebut
menjadikan anion fenoksida C
6
H
5
O

yang dapat dilarutkan dalam air.


Dibandingkan dengan alkohol alifatik lainnya, fenol bersifat lebih asam.Hal ini
dibuktikan dengan mereaksikan fenol dengan NaOH, dimana fenol dapat
melepaskan H
+
. Pada keadaan yang sama, alkohol alifatik lainnya tidak dapat
bereaksi seperti itu. Pelepasan ini diakibatkan pelengkapan orbital antara satu-
satunya pasangan oksigen dan sistem aromatik, yang mendelokalisasi beban
negatif melalui cincin tersebut dan menstabilkan anionnya. (Fessenden, 1997)

73

III. Prosedur Kerja
3.1 Alat dan Bahan
A. Alkena
Alat:
1. Tabung reaksi : 10 buah
2. Pipet : 5 buah
3. Rak tabung reaksi : 1 buah
4. Batang pengaduk : 1 buah
5. Gelas piala 100 mL : 2 buah
6. Gelas Ukur 50 mL : 1 buah
Bahan:
1. Bromine dalam CCl
4
(air brom 2%)
2. KMnO
4

3. Etanol
4. H
2
SO
4
pekat
5. Alkana dan alkena
B. Alkohol
Alat:
1. Rak tabung reaksi : 1 buah
2. Tabung reaksi : 1 buah
3. Penangas air : 1 buah
4. Gelas piala 100 mL : 3 buah
5. Gelas piala 50 mL : 2 buah
6. Pipet tetes : 5 buah
7. Gelas ukur 100 mL : 1 buah
8. Gelas ukur 50 mL : 1 buah
9. Kaca arloji : 1 buah
10. Batang pengaduk : 1 buah
Bahan:
1. Etanol, 2-butanol, tersier butil alkohol, dan fenol
2. Pereaksi Lucas (ZnCl
2
dalam HCl)
3. H
2
SO
4
pekat
4. Kertas pH
74

5. Asam asetat glasial
6. FeCl
3
1%

75

3.2 Skema Kerja
A. Alkena
1. Tes Bromin








2. Tes Bayer (KMnO
4
)
Ditambahkan air Brom
Tabung Reaksi
Diamati jika warna air Brom hilang
menunjukkan hasil positif
Dikocok
Diisi 1 mL zat yang akan dianalisa
Catat hasil pengamatan
Tabung Reaksi
Diamati jika warna ungu hilang dan terbentuk
endapan coklat, menunjukkan hasil positif
Ditambahkan 2 mL air atau Etanol
Ditambahkan larytan berair KMnO
4
dan kocok
Dimasukkan 1 mL zat yang akan dianalisa
Catat hasil pengamatan
76

3. Reaksi Dengan H
2
SO
4
Pekat










B. Alkohol
1. Kelarutan dan Keasaman







2. Pengujian Lucas


Ditambahkan 2 tetes zat yang akan dianalisa
Dimasukkan 1 mL H
2
SO
4

Tabung Reaksi
Diaduk secara perlahan
Diamati jika senyawa larut atau timbul warna, atau
terjadi perubahan temperatur, maka menunjukkan
senyawa tak jenuh
Cata hasil pengamatan
Tabung Reaksi
Diuji dengan kertas lakmus
Dikocok dan diamati senyawa alkohol tersebut
Catat hasil pengamatan
Dimasukkan 2 mL air dan 0,5 mL senyawa yang
akan diamati
Tabung Reaksi
Dimasukkan 1 mL pereaksi Lucas
Ditambahkan 1 mL alkohol yang akan diuji
Diamati dan catat waktu yang diperlukan
campuran menjadi keruh
Catat hasil pengamatan
Dikocok selama 30 detik
77

3. Reaksi Fenol Dengan FeCl
3












4. Reaksi Esterifikasi
Tabung Reaksi
Dimasukkan 0,5 mL senyawa yang akan diuji
Ditambahkan 5 mL air
Dimasukkan 1-2 tetes larutan FeCl
3

Dikocok dan diamati hasilnya
Dilihat jika terbentuk cincin biru sampai ungu, maka
menunjukkan reaksi positif
Catat hasil pengamatan
Tabung Reaksi
Dimasukkan 2 mL alkohol dan 3 mL Asam Asetat Glusial
Ditambahkan 0,5 mL H
2
SO
4
pekat dan panaskan selam 5
menit
Catat dan amati baunya
78

IV. Hasil dan Pembahasan
4.1 Hasil Pengamatan
A. Alkena
No Senyawa KMnO
4
H
2
SO
4
pekat Keterangan
1 Alkana positif endapan coklat Positif (larut dan panas) -

B. Alkohol
1. Kelarutan/pH
No Nama zat Pengamatan Keterangan
1 Etanol Asam -
2 2-Butanol Basa -
3 Butil alkohol Asam -
4 Fenol Asam -

2. Pereaksi Lucas
No Nama zat Pengamatan Keterangan
1 Etanol Tidak keruh -
2 2-Butanol Sedikit keruh -
3 t-butil alkohol keruh -

3. Reaksi dengan FeCl
3

No Nama zat Pengamatan Keterangan
1 Etanol Negatif -
2 2-Butanol Negatif -
3 Fenol Negative -

4. Esterifikasi
No Nama zat Pengamatan Keterangan
1 Etanol Lapisan kuning di bawah -
2 2-Butanol Lapisan kuning di atas -
3 t-butil alkohol Lapisan kuning di atsa dan di bawah -


79

B. Reaksi
1. Alkana
Alkana + KMnO
4
(Tes Bayer)
Alkana + H
2
SO
4
(reaksi dengan H
2
SO
4
pekat)
2. Kelarutan/pH
Etanol + Air
2-Butanol + Air
Buti alkohol + Air
Fenol + Air
3. Tes Lucas
Etanol + reagen Lucas
2-Butanol + reagen Lucas
t-butil alkohol + reagen Lucas
4. Reaksi dengan FeCl
3

Etanol + air + Larutan FeCl
3

2-Butanol + air + Larutan FeCl
3

t-butil alkohol + air + Larutan FeCl
3

5. Esterdifikasi
Etanol + Asam Asetat Glasial + H
2
SO
4

2-Butanol + Asam Asetat Glasial + H
2
SO
4

t-butil alkohol + Asam Asetat Glasial + H
2
SO
4

4.2 Pembahasan
Pada praktikum analisa kualitatif gugus fungsi (I) ini, praktikkan melakukan
beberapa percobaan, yaitu:
Praktikum yang pertama adalah pengujian sampel alkana dengan melakukan
2 cara yaitu Tes Bayer dengan menggunakan KMnO
4
dan mencampurkan
reaksi dengan H
2
SO
4
pekat. Dari hasil pengamatan yang dilakukan dengan Tes
Bayer, sampel menunjukkan reaksi positif karena terbentuk endapan coklat.
Dan alkana yang direaksikan dengan H
2
SO
4
pekat menunjukkan hasil positif
karena H
2
SO
4
larut dalam sampel alkana dan timbul perbedaan temperatur.
Praktikum yang kedua yaitu pengujian kelarutan dan keasaman pada larutan
alkohol. Zat yang akan diamati dalam uji ini adalah etanol, 2-butanol, butil
80

alkohol dan fenol. Dari hasil pengamatan diperoleh yang telah diuji dengan
kertas lakmus bahwa etanol, butil alkohol dan fenol bersifat asam dan 2-
butanol bersifat basa.
Berikutnya adalah pengujian alkohol dengan pereaksi Lucas. Uji Lukas
berguna untuk mengetahui antara alcohol primer, sekunder, dan tersier, jika
alcohol primer tidak bereaksi setelah diberi reagen ini, alcohol sekunder
bereaksi lambat dan alcohol tersier akan dengan cepat bereaksi dengan reagen
Lucas. Zat yang akan diamati dalam uji ini adalah etanol, 2-butanol dan t-butil
alkohol. Dari hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa etanol tetap jernih,
maka kemungkinan ini adalah alkohol primer. Sedangkan pada 2-butanol dan t-
butil alkohol menunjukkan hasil sedikit keruh dan keruh, maka kemungkinan
ini adalah alkohol sekunder dan alkohol tersier.
Lalu pengujian alkohol dengan FeCl
3
. Senyawa alkohol yang dipakai dalam
pengujian ini adalah fenol, 2-butanol dan fenol yang masing-masing
direaksikan dengan air dan selanjutnya ditambahkan dengan beberapa tetes
larutan FeCl
3
. Pada etanol dan 2-butanol menunjukkan reaksi negatif dan fenol
menunjukkan hasil positif.
Dan terakhir adalah pengujian alkohol melalui proses esterifikasi. Zat yang
digunakan adalah etanol, 2-butanol dan t-butil alkohol yang direaksikan dengan
asam asetat glasial, kemudian ditambahkan 0,5 mL asam sulfat lalu tabung
reaksi dipanaskan dalam penangas air yang akan menimbulkan bau khas
disetiap campurannya. Hal ini disebabkan karena adanya pemanasan. Pada
tabung reaksi yang berisi etanol larutannya tidak keruh, pada tabung reaksi
yang berisi 2-butanol larutannya sedikit keruh dan pada tabung reaksi yang
berisi 2-butil alkohol, larutannya keruh.

81

V. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
Dari hasil percobaan maka dapat disimpulkan :
1. Untuk mengetahui reaksi kimia dan karakterisrik dari alkohol dan fenol
dapat dilakukan dengan menguji kelarutannya pada air dan menguji kadar
pH nya.
2. Uji Lucas untuk menetukan penggolongan alkohol, yaitu alkohol primer,
alkloda sekunder dan alkohol tersier.
3. Alkohol primer bisa dioksidasi baik menjadi aldehid maupun asam
karboksilat tergantung pada kondisi-kondisi reaksi.
4. Alkohol sekunder bila dioksidasi dengan oksidator lemah maka menjadi
keton.
5. Alkohol tersier merupakan alcohol yang tidak dapat di oksidasi dengan
oksidator apapun.
6. Alkohol merupakan senyawa turunan alkana yang mengandung gugus OH
dan memiliki rumus umum R-OH, dimana R merupakan gugus alkil.
7. Keton merupakan senyawa turunan alkohol yang mengandung gugus -O-
dan memiliki rumus umum R-O-R, dimana R merupakan gugus alkil.
5.2 Saran
1. Saat melakukan praktikum, praktikan harus berhati-hati karena bermain
langsung dengan senyawa.
2. Alat yang digunakan dalam keadaan baik agar hasil yang diperoleh juga
akan lebih baik.
82


Daftar Pustaka
Anonim. (2014). Laju reaksi. Dipetik April 25, 2014, dari http://wikipedia.org
Brady, J. (1999). Kimia Universitas Asas Dan Struktur Edisi kelima Jilid II.
Jakarta: Bina rupa Aksara.
Partana, C. F. (2009). Mari Belajar Kimia II. Jakarta: Departemen Pendidikan
Nasional.
Permana, I. (2009). Memahami Kimia. Jakarta: Departemen Pendidikan
Nasional.
Sunarya, Y. (2002). Mudah Dan Aktif Belajar Kimia. Jakarta: Setia Purna
Inves.


83

Lampiran
Pertanyaan Pra-praktek
1. Apa yang dimaksud dengan senyawa alkena, dan berikan 3 buah contohnya?
2. Jelaskan beberapa uji yang dapat dilakukan untuk uji senyawa alkana.
Jawaban
1. Alkena merupakan salah satu senyawa hidrokarbon alifatik yang bersifat
tidak jenuh, tetapi cukup bersifat reaktif. Istilah yang digunakan adalah
tidak jenuh, yang menandakan bahwa alkena mengandung atom hidrogen
yang kurang dari jumlah semestinya, jika dihubungkan dengan jumlah atom
karbonnya. Gugus fungsi alkena yang utama adalah adanya ikatan rangkap
dua antar karbon (C=C). Gugus fungsi ini sangat mempengaruhi reaksi pada
golongan alkena. Secara umum, reaksi yang dapat terjadi pada alkena dapat
dikategorikan menjadi dua jenis, yaitu reaksi pada ikatan rangkap dan reaksi
di luar ikatan rangkap. Reaksi alkena yang terjadi pada ikatan rangkap
dinamakan reaksi adisi, sedangkan di luar katan rangkap dinamakan reaksi
substitusi.
Contoh:
CH
2
= CH CH
2
CH
3
= 1-butena
CH
2
= CH
2
= Etena
CH
3
CH = CH CH
3
= 2-butena
2. Uji Bayer
Uji bayer merupakan suatu uji untuk menunjukkan kereaktifan heksana,
benzena,dan sikloheksana tehadap oksidator KMnO
4
sebagai katalis. Pada uji
bayer ini dilakukan dengan mencampurkan larutan alkohol absolut dan larutan
KMnO
4
. Larutan KMnO
4
mengoksidasi senyawa tak jenuh. Alkana dan
senyawa aromatik umumnya tidak reaktif dengan KMnO
4
. Larutan uji
(KMnO
4
) berwarna ungu.
Ketika reaksi berjalan, warna ungu menghilang dan tampak endapan MnO
4
coklat. Sewaktu reaksi berlangsung, warna ungu dari ion permanganat
digantikan oleh endapan coklat dari Mangan dioksida. Sehubungan dengan
adanya perubahan warna ini, maka reaksi ini dapat digunakan sebagai uji kimia
untuk membedakan alkena dari alkana yang pada umumnya tidak bereaksi.

84

Percobaan 6
ANALISA KUALITATIF GUGUS FUNGSI (II)
I. Tujuan Percobaan
1. Mengetahui reaksi-reaksi senyawa karbonil.
2. Mengetahui reaksi-reaksi yang membedakan aldehid dan keton.
II. Landasan Teori
Aldehid berasal dari alkohol primer yang teroksidasi, sedangkan keton
berasal dari alkohol sekunder yang teroksidasi. Aldehid dan keton adalah
contoh senyawa-senyawa karbonil yang banyak ditemukan di alam bebas.
Aldehid adalah senyawa organik yang karbon karbonilnya selalu berikatan
dengan paling sedikit satu atom hidrogen. Sedangkan keton adalah senyawa
organik yang karbon karbonilnya dihubungkan dengan 2 karbon lain. Aldehid
dan keton memiliki banyak manfaat. Contoh senyawa aldehid adalah formalin
yang sering digunakan dalam pengawetan zat organik. Sedangkan contoh
senyawa keton adalah aseton yang dapat digunakan untuk pembersih kuteks.
Gugus karbonil ialah satu atom karbon dan satu atom oksigen yang
dihubungkan dengan ikatan ganda dua. Gugus ini merupakan salah satu gugus
fungsi yang paling lazim di alam dan terdapat dalam karbohidrat, lemak,
protein, dan steroid. Gugus fungsi ini dijumpai dalam senyawa aldehid dan
keton. (Wilbraham dan Matta, 1992).
Aldehid dan keton bereaksi dengan berbagai senyawa, tetapi pada umumnya
aldehida lebih reakstif dibandingkan dengan keton. Kimiawan memanfaatkan
kemudahan oksidasi aldehida dengan mengembangkan beberapa uji untuk
mendeteksi gugus fungsi ini. Hasilnya mudah dilihat. Uji yang paling banyak
digunakan untuk deteksi aldehida adalah uji Tollens, Benedict, dan Fehling.
(Matta,1992)
Aldehid dan keton merupakan kelompok senyawa yang memiliki gugus
karbonil. Identifikasi secara umum dapat dilakukan dengan test reaksi 2,4-
dinitrofenilhidrasin. Reaksi ini menunjukkan positif untuk gugus karbonil
senyawa aldehid maupun keton dengan terbentuknya senyawa 2,4-
dinitrofenihidrasin berupa endapan berwarna kuning/merah. (Abraham, 2010)
Karakteristik
Aldehid dan keton dicirikan oleh adanya gugus karbonil, yanag barangkali
merupakan gugus fungsi paling penting dalam kimia organic. Aldehid memiliki
sedikitnya satu atom hidrgen melekat pada atom karbon karbonil. Gugus
sisanya dapat berupa atom hydrogen lain atau gugus organic alifatik atau
aromatic.gugus CH=O yang merupakan dari ciri aldehida sering disebut
85

gugus formil . pada keton, atom karbon karbonil terhubung dengan dua atom
karbon lain.
Formaldehida berwujud gas (21
0
C), tetapi gas ini tidak dapat disimpan
dalam keadaan bebas karena akan muda berpolimerisasi. Biasanya
formaldehida dipasok debagai larutan berair 37% tang disebut formalin. Aseton
yaitu keton paling sederhana, juga diproduksi secara besaran-besaran, sekitar 2
miliar kg setiap tahun.
Rumus Aldehid
Aldehida adalah persenyawaan dimana gugus karbonil diikat oleh satu
gugus alkil.
O
R C H
Rumus Keton
Keton adalah persenyawaan dimana gugus karbonil diikat oleh dua gugus
alkil/aril.
O
R C R
Rumus ini sering disingkat RCOR (Respati,1986: 183).
Karena keduanya mengandung gugus karbonil, sifat kimia aldehid dan
keton serupa. Baik aldehid maupun keton sangat reaktif, tetapi aldehida
biasanya lebih reaktif dibanding keton (Wilbraham dan Matta, 1992).
Aldehid berbeda dengan keton karena aldehid memiliki sebuah atom
hidrogen yang terikat pada gugus karbonilnya. Hal tersebut menyebabkan
aldehid sangat mudah teroksidasi. Sebagai sontoh, etanal, CH
3
CHO, sangat
mudah dioksidasi menjadi etanoat, CH
3
COOH, atau ion etanoat, CH
3
COO
-
.
Sedangkan keton tidak memiliki atom hidrogen tersebut sehingga tidak mudah
dioksidasi. Keton hanya bisa dioksidasi dengan menggunakan agen
pengoksidasi kuat yang memilki kemampuan untuk memutus ikatan-ikatan
karbon (Anonim,2008).
Aldehid dan keton lazim didapat dalam sistem makhluk hidup. Gula ribosa
dan hormon betina progesteron merupakan dua contohaldehid dan keton yang
penting secara biologis. Banyak aldehid dan keton mempunyai bau yang khas
yang memperbedakan umumnya aldehid berbau merangsang dan keton berbau
harum. Misalnya, trans-sinamaldehid adalah komponen utama minyak kayu
86

manis dan enantiomer-enentiomer, karbon yang menimbulkan bau jintan dan
tumbuhan permen. (Fessenden dan Fessenden, 1986).
Formaldehid, suatu gas tak berwarna, mudah larut dalam air. Larutan 40%
dalam air dinamakan formalin, yang digunakan dalam pengawetan cairan dan
jaringan-jaringan. Formaldehid juga digunakan dalam pembuatan resin
sintetik. Polimer dari formaldehida, yang disebut paraformaldehida, digunakan
sebagai antiseptik dan insektisida. Asetaldehid adalah bahan baku penting
dalam pembuatan asam asetat, anhidrida asetat dan esternya, yaitu etil
asetat. (Petrucci, 1993).
Aseton adalah keton yang paling penting. Ia merupakan cairan volatil (titik
didih 56
o
C) dan mudah terbakar. Aseton adalah pelarut yang baik untuk
macam-macam senyawa organik, banyak digunakan sebagai pelarut pernis, lak
dan plastik. Tidak seperti kebanyakan pelarut organik lain, aseton bercampur
dengan air dalam segala perbandingan. Sifat ini digabungkan dengan
volatilitasnya membuat aseton sering digunakan sebagai pengering alat-alat
gelas laboratorium. Alat-alat gelas laboratorium yang masih basah dibilas
dengan mudah. (Petrucci, 1993).
Pembuatan Aldehid
1. Oksidasi Alkohol Primer
2. Destilasi kering garam Na- karboksilat dengan garam natrium format.
3. Dari alkilester format dengan pereaksi Grignard (R-MgI)
Pembuatan Keton
1. Oksidasi dari alkohol sekunder
2. Pereaksi: Pereaksi Jones (CrO
3
/aq.H
2
SO
4
), PCC, Natrium dikromat/aq
3. Aril keton dibuat melalui reaksi asilasi Friedel-Crafts cincin aromatik
dengan klorida asam menggunakan katalis AlCl
3

4. Pemutusan oksidatif alkena yang salah satu/ kedua karbon tak jenuhnya
terdisubstitusi
Reaksi Reaksi Aldehid dan Keton
Aldehid
Aldehida adalah golongan senyawa organik yang memiliki rumus umum R-
CHO. Beberapa reaksi yang terjadi pada aldehida antara lain:
Oksidasi
Aldehida adalah reduktor kuat sehingga dapat mereduksi oksidator-
oksidator lemah. Perekasi Tollens dan pereaksi Fehling adalah dua contoh
87

oksidator lemah yang merupakan pereaksi khusus untuk mengenali aldehida.
Oksidasi aldehida menghasilkan asam karboksilat. Pereaksi Tollens adalah
larutan perak nitrat dalam amonia. Pereaksi ini dibuat dengan cara menetesi
larutan perak nitrat dengan larutan amonia sedikit demi sedikit hingga endapan
yang mula-mula terbentuk larut kembali. Pereaksi Tollens dapat dianggap
sebagai larutan perak oksida (Ag
2
O). Aldehida dapat mereduksi pereaksi
Tollens sehingga membebaaskan unsur perak (Ag).
Pereaksi Fehling terdiri dari dua bagian, yaitu Fehling A dan Fehling B.
fehling A adalah larutan CuSO
4
, sedangkan Fehling B merupakan campuran
larutan NaOH dan kalium natrium tartrat. Pereksi Fehling dibuat dengan
mencampurkan kedua larutan tersebut, sehingga diperoleh suatu larutan yang
berwarna biru tua. Dalam pereaksi Fehling, ion Cu
2+
terdapat sebagai ion
kompleks. Pereaksi Fehling dapat dianggap sebagai larutan CuO.
Reaksi Aldehida dengan pereaksi Fehling menghasilkan endapan merah
bata dari Cu
2
O. Pereaksi Fehling dipakai untuk identifikasi adanya gula reduksi
(seperti glukosa) dalam air kemih pada penderita penyakit diabetes (glukosa
mengandung gugus aldehida).
Adisi Hidrogen (Reduksi)
Ikatan rangkap C=O dari gugus fungsi aldehida dapat diadisi oleh gas
hidrogen membentuk suatu alkohol primer. Adisi hidrogen menyebabkan
penurunan bilangan oksidasi atom karbon gugus fungsi. Oleh karena itu, adisi
hidrogen tergolong reduksi.
Keton
Keton adalah golongan senyawa organik yang memiliki rumus umum R-
COR. Beberapa reaksi yang terjadi pada aldehida antara lain:
1. Reduksi keton oleh hidrogen akan menghasilkan alkohol sekunder
2. Oksidasi
Keton merupakan reduktor yang lebih lemah daripada aldehid. Zat-zat
pengoksidasi lemah seperti pereaksi tollens dan pereaksi Fehling tidak dapat
mengoksidasi keton. Oleh karena itu, aldehid dan keton dapat dibedakan
dengan menggunakan pereaksi-pereaksi tersebut.
Aldehid + Pereaksi Tollens cermin perak
Keton + Pereaksi Tollens tidak ada reaksi
Aldehid + Pereaksi Fehling endapan merah bata
88

Keton + pereaksi Fehling tidak ada reaksi
Manfaat dan Penggunaan Aldehid
1. Larutan formaldehida 37% dalam air (formalin) untuk mengawetkan
specimen biologi dalam laboratorium/museum, karena dapat membunuh
germs (desinfektan).
2. Formaldehida untuk membuat plastic terms set. damar buatan serta
insektisida dan germisida.
3. Etanal atau asetaldehida sebagai bahan untuk karet atau damar buatan. Zat
warna dan bahan organic yang penting misalnya asam asetat, aseton,
etilasetat, dan 1- butanol.
Manfaat dan Kegunaan
1. Pelarut senyawa karbon, misalnya sebagai pembersih cat kuku.
2. Bahan baku pembuatan zat organic lain seperti chlaroform yang digunakan
sebagai obat bius.
3. Selain aseton beberapa senyawa keton banyak yang berbau harum
sehingga digunakan sebagai campuran parfum dan kosmetika lainnya.

89

III. Prosedur Percobaan
3.1 Alat dan Bahan
Alat:
1. Tabung reaksi : 10 buah
2. Penangas air : 1 buah
3. Gelas kimia 100 mL : 5 buah
4. Erlenmeyer 100 mL : 2 buah
5. Pengaduk : 2 buah
6. Stop watch : 1 buah
7. Gelas ukur 50 mL : 1 buah
8. Pipet tetes : 5 buah
Bahan








1. Larutan NaHSO
3
jenuh
2. 2,4-dinitrofenilhidrazin
3. Asetaldehid
4. Benzaldehid
5. KOH 2M

6. Reagen Tollens
7. NaOH 5%
8. Aseton
9. Pereaksi Fehling
10. 2-Pentanon
11. Iodium iodida

90

3.2 Skema
1. Uji Tollens








2. Uji Fehling









3. Adisi Bisulfit







Tabung Reaksi
Ditambahkan 1-2 mL pereaksi Tollens
Diamati jika terbentuk cincin perak maka
menunjukkan reaksi positif
Catat hasil pengamatan
Dimasukkan 2 mL larutan yang akan dianalisa
Tabung Reaksi
Dimasukkan 2-4 tetes pereaksi
Fehling Dimasukkan bahan yang akan diuji
Ditempatkan tabung reaksi ke dalam
air yang mendidih
Diamati 10-15 menit, jika terbentuk endapan
merah maka menunjukkan reaksi positif
Catat hasil Pengamatan
Tabung Reaksi
Dimasukkan 2 mL NaHSO
3

jenuh
Ditambahkan 2 mL bahan yang akan diuji
Diamati jika terbentuk endapan putih maka
menunjukkan reaksi positif
Catat hasil pengamatan
91

4. Iodoform Tes









5. Uji dengan 2,4-dinitrofenilhidrazin







Tabung Reaksi
Dimasukkan 3 mL NaOH 5%
Ditambahkan 5 tetes
aseton Ditambahkan larutan iodium iodida
sambil diguncang-guncang
Diamati jika terdapat endapan berrwarna kuning
maka menunjukkan reaksi positif
Catat hasil pengamatan dan baunya
Tabung Reaksi
Dimasukkan 0,5 mL 2,4-dinitrofenilhidrazin
Ditambahkan 5-10 tetes bahan yang akan diuji
Ditutup tabung reaksi dan kocok selama 1-2
menit
Diamati jika terbentuk endapan merah maka
menunjukkan reaksi positif
Catat hasil pengamatan
92

IV. Hasil dan Pembahasan
4.1 Hasil Pengamatan
1. Uji Fehling
No Nama zat Pengamatan (+/-, warna) Keterangan
1 Benzaldehid (+, merah bata) Terdapat endapan
2 Asetaldehid (+, merah bata) Terdapat endapan
3 2-pentanon - Tidak ada endapan
4 Aseton - Tidak ada endapan

2. Reaksi dengan FeCl
3

No Nama zat Pengamatan (+/-, warna) Keterangan
1 Benzaldehid (+, putih) Terdapat endapan
2 Asetaldehid (-, keruh) Tidak ada endapan
3 2-pentanon (-, bening) Tidak ada endapan
4 Aseton (+, putih) Terdapat endapan

3. Esterifikasi
No Nama zat Pengamatan (+/-, warna) Keterangan
1 Benzaldehid (+,kuning) Terdapat endapan
2 Asetaldehid (+,kuning) Terdapat endapan
3 2-pentanon (-, bening) Tidak ada endapan
4 Aseton (-, bening) Tidak ada endapan

4. Uji dengan 2,4-dinitrofenilhidrazin
No Nama zat Pengamatan (+/-, warna) Keterangan
1 Benzaldehid (+, merah) Terdapat endapan
2 Asetaldehid (+, merah) Terdapat endapan
3 2-pentanon - Tidak ada endapan
4 Aseton - Tidak ada endapan


93

4.2 Pembahasan
Aldehida adalah senyawa karbonil yang karbon karbonilnya (karbon yang
terikat pada oksigen) selalu berikatan dengan paling sedikit satu hidrogen.
Sedangkan keton adalah senyawa organik yang karbon karbonilnya
dihubungkan dengan dua karbon lain. Karena keduanya menggandung gugus
karbonil, sifat kimia aldehid dan keton hampir serupa. Baik aldehid dan keton
sangat reaktif, tetapi aldehida lebih reaktif dibandingkan dengan keton.
Aldehida dan keton dapat membentuk ikatan hidrogen antar molekul.
Pada percobaan ini, praktikkan melakukan 4 tahap percobaan, yaitu:
Uji Fehling
Pada uji fehling ini, praktikkan menguji suatu larutan terjadi reaksi positif
jika terdapat endapan merah bata. Uji fehling bertujuan untuk mengetahui
adanya gugus aldehide. Reagen yang digunakan dalam percobaan ini yaitu
fehling A dan fehling B. Pada uji fehling ini dilakukan pemanasan. Aldehide
sangat mudah dioksidasi, bahkan dengan oksidator lemah seperti fehling.
Sedangkan keton tidak dapat dioksidasi dengan menggunakan oksidator lemah,
hanya dapat dioksidasi dengan oksidator kuat seperti HNO pekat. Sehingga
reagen fehling hanya dapat digunakan untuk menganalisa gugus aldehide pada
suatu larutan uji. Percobaan ini diawali dengan memasukkan pereaksi fehling
ke dalam tabung reaksi dan lalu ditambahkan bahan yang akan dianalisa.
Setelah itu tabung reaksi dimasukkan kedalam air yang yang mendidih. Dari
data percobaan diperoleh hasil bahwa benzaldehide dan asetaldehide terdapat
endapan merah bata sehingga menunjukkan hasil positif bahwa terdapat gugus
fungsi aldehide di dalam kedua senyawa tersebut.
Adisi Bisulfit
Uji dengan adisi bisulfit digunakan untuk menganalisa terdapatnya gugus
karbonil (aldehid dan keton) dalam sebuah larutan sampel. Pada uji ini, reaksi
positif jika terdapat endapan putih. Uji bisulfit dapat digunakan untuk analisis
gugus aldehid dan keton. Endapan putih yang dihasilkan dari warna natrium
sulfit. Percobaan diawali dengan memasukkan NaHSO
3
ke dalam tabung reaksi
yang kemudian ditambahkan beberapa tetes zat yang akan dianaalisa. Dari data
percobaan diperoleh hasil bahwa benzaldehide dan aseton terdapat endapan
putih sehingga menunjukkan hasil positif bahwa terdapat gugus fungsi aldehide
di dalam kedua senyawa tersebut.
Iodoform Tes
Tes iodoform digunakan untuk menganalisis gugus keton pada suatu
senyawa. Uji positif jika terdapat endapan bewarna kuning. Endapan bewarna
94

kuning didapat dari CHI atau iodoform. Percobaan ini diawali dengan
memasukkan larutan NaOH ke dalam tabung reaksi kemudian ditambahkan
aseton dan iodium iodida. Dari hasil percobaan diperoleh senyawa yang
terdapat endapan kuning adalah benzaldelhida dan asetaldelhida.
Uji dengan 2,4-dintrofenilhidrazin
Dalam percobaan ini, setiap sampel direaksikan dengan 2,4-
dintrofenilhidrazin dan selanjutnya dikocok selama 2 menit. Reaksi akan
positif jika terdapat endapan berwarna merah. Dari hasil percobaan diperoleh
bahwa benzaldelhida dan asetaldelhida membentuk endapan merah dan ini
menunjukkan reaksi positif bahwa terdapat gugus fungsi aldehide.

95

V. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
Dari percobaan diatas, dapat disimpulkan:
1. Fehling digunakan untuk menguji gugus aldehid dan reaksi positif jika
terdapat endapan merah bata.
2. Uji iodofom digunakan untuk menguji gugus keton dan reaksi positif jika
terdapat endapan kuning.
3. Adisi bisulfit digunakan untuk analisis gugus fungsi karbonil (aldehid dan
keton), reaksi positif jika terdapat endapan putih.
4. Uji dengan 2,4-dintrofenilhidrazin menunjukkan reaksi positif jika
terdapat endapan berwarna merah.
5. Senyawa yang mempunyai gugus keton: Aseton.
6. Senyawa yang mempunyai gugus aldehid: Benzaldehid dan asetaldehid.
7. Aseton digunakan dalam pembutan parfum.
8. Asetaldehide digunakan dalam pengawet.
5.2 Saran
1. Saat melakukan praktikum, praktikan harus berhati-hati karena bermain
langsung dengan senyawa.
2. Alat yang digunakan dalam keadaan baik agar hasil yang diperoleh juga
akan lebih baik.

96

Daftar Pustaka
Abraham. (2010). Penuntun Praktikum Kimia Organik II. Kendari: Lab.
Pengembangan Unit Kimia FKIP Universitas Haluoleo.
Anonim. (2008). Penuntun Praktikum Kimia Analisis Farmasi. Makassar:
Universitas Muslim Indonesia.
Fassenden J.S, F. J. (1986). Dasar-Dasar Kimia. Jakarta: Bina Pura Aksara.
Petrucci, R. (1993). Kimia Dasar. Jakarta: Erlangga.
Wilbraham, M. (1992). Kimia Organik dan Hayati. Bandung: ITB.


97

Lampiran
Pertanyaan Pra-praktek
1. Tuliskan struktur umum aldehid dan keton serta tunjukkan gugus
fungsinya.
2. Jelaskan reaksi oksidasi pada aldehid dan keton.
Jawaban
1.
2. -Struktur Umum Aldehid -Gugus Fungsi Aldehid

-Struktur Umum Keton -Gugus Fungsi Keton
3. Oksidasi pada aldehid
Aldehida adalah reduktor kuat sehingga dapat mereduksi oksidator-
oksidator lemah. Perekasi Tollens dan pereaksi Fehling adalah dua contoh
oksidator lemah yang merupakan pereaksi khusus untuk mengenali aldehida.
Oksidasi aldehida menghasilkan asam karboksilat. Pereaksi Tollens adalah
larutan perak nitrat dalam amonia. Pereaksi Tollens dapat dianggap sebagai
larutan perak oksida (Ag
2
O). Aldehida dapat mereduksi pereaksi Tollens
sehingga membebaskan unsur perak (Ag).
Pereaksi Fehling terdiri dari dua bagian, yaitu Fehling A dan Fehling B.
fehling A adalah larutan CuSO
4
, sedangkan Fehling B merupakan campuran
larutan NaOH dan kalium natrium tartrat. Pereksi Fehling dibuat dengan
mencampurkan kedua larutan tersebut, sehingga diperoleh suatu larutan yang
berwarna biru tua. Dalam pereaksi Fehling, ion Cu
2+
terdapat sebagai ion
kompleks. Pereaksi Fehling dapat dianggap sebagai larutan CuO. Reaksi
Aldehida dengan pereaksi Fehling menghasilkan endapan merah bata dari
Cu
2
O.
Oksidasi pada keton
Keton merupakan reduktor yang lebih lemah daripada aldehid. Zat-zat
pengoksidasi lemah seperti pereaksi tollens dan pereaksi Fehling tidak dapat
mengoksidasi atau tidak dapat bereaksi dengan keton.
98

Percobaan 7
ESTER
I. Tujuan Percobaan
1. Mensintesis sekurangkurangnya 3 macam ester
2. Mengetahui pengaruh konsentrasi alkohol terhadap reaksi kesetimbangan
pada pembuatan ester
3. Mengetahui pengaruh konsentrasi asam karboksilat terhadap reaksi
kesetimbangan pada pembuatan ester
4. Mengenal bau khas dari beberapa macam ester
5. Menggunakan ester sebagai bahan pembuatan sabun
6. Mengetahui prinsip saponifikasi
7. Membuat berbagai macam sabun untuk bahan pencuci dan untuk kosmetik
8. Menguji daya kerja sabun dalam air sadah
II. Landasan Teori
Ester adalah senyawa-senyawa hasil reaksi asam karboksilat dengan
alkohol. Reaksi pembentukan ester disebut esterifikasi (pengesteran). Zat-zat
pengharum (essen) yang terkandung dalam tumbuh-tumbuhan tidak lain adalah
ester. Pada buah-buahan keharumannya tergantung dari ester yang terkandung
di dalamnya. Gugus fungsional asam karboksilat adalah gugus karboksil, yang
hidrogennya bersifat asam lemah. (Halim, 1990)
Ester adalah suatu senyawa asam karboksilat adalah suatu senyawa yang
mengandung gugus COOR dengan R adalah gugus alkil. Suatu ester dapat
dibentuk dengan reaksi langsung antara suatu asam karboksilat dengan suatu
alkohol suatu reaksi yang disebut dengan reaksi esterifikasi. Esterifikasi
berkataliskan asam dan merupakan reaksi reversible. (Fessenden, 1982)
Penamaan ester hampir menyerupai dengan penamaan basa, walaupun tidak
benar-benar mempunyai kation dan anion, namun memiliki kemiripan dalam
sifat lebih elektropositif dan keelektronegatifan. Suatu ester dapat dibuat
sebagai produk dari suatu reaksi pemadatan pada suatu asam (pada umumnya
suatu asam organik) dan suatu alkohol (atau campuran zat asam karbol),
walaupun ada cara-cara lain untuk membentuk ester. Pemadatan adalah suatu
jenis reaksi kimia di mana dua molekul bekerja sama dan menghapuskan suatu
molekul yang kecil, dalam hal ini dua gugus OH yang merupakan hasil
eliminasi suatu molekul air. (Clark, 2002)
Ester dapat terhidrolisis dengan pengaruh asam membentuk alkohol dan
asam karboksilat. Reaksi hidrolisis tersebut merupakan kebalikan
99

daripengesteran. Disini senyawa karbon mengikat gugus fungsi COOR adalah
alkilalkanoat. Ester diturunkan dari alkohol dan asam karboksilat. Untuk ester
turunan dari asam karboksilat paling sederhana, nama-nama tradisional
digunakan, seperti formate, asetat,dan propionate. Minyak lemak dan ester dari
rantai panjang asam karboksilat dan gliserol. Ester cair volatilitas rendah
pelunakan berfungsi sebagai agen untuk resindan plastik. Ester juga mencakup
banyak industri polimer penting. Polimetil metakrilat adalah pengganti kaca
dijual di bawah nama Lucite dan kaca, polietilen tereftalat digunakan sebagai
film (Mylar) dan sebagai serat tekstil dijual sebagai Terylene, Fortrel, dan
Dacron. (Suparno, 2006)
Sifat Fisika dan Kimia Ester
Ester pada umumnya bersifat polar. Sifat kimia ini menyebabkan ester yang
jumlah atom karbonnya sedikit mudah larut dalam air. Kelarutan ester
berkurang dengan bertambahnya atom karbon. Ester merupakan senyawa polar
yang mempunyai dipol-dipol yang saling berinteraksi dimana interaksi
ini menimbulkan gaya antar molekul. Adanya gaya antar molekul menyebabkan
ester memilki titik didih yang lebih tinggi dari senyawa hidrokarbon lain yang
memiliki bentuk molekul dan massa atom relatifnya mirip. Namun
dibandingkan dengan senyawa alkohol dan asam karboksilat yang bentuk molekul dan
molekul relatifnya mirip titik didih ester lebih rendah. Hal ini disebabkan ester
tidak memiliki gugus OH
-
sehingga interaksi antar molekul ester tidak
membentuk ikatan hidrogen.
Senyawa-senyawa ester antara lain mempunyai sifat-sifat sebagai berikut:
1. Pada umumnya mempunyai bau yang harum, menyerupai bau buah-
buahanSenyawa ester pada umumnya sedikit larut dalam air dan bersifat
polar
2. Ester lebih mudah menguap dibandingkan dengan asam atau
alcohol pembentuknya
3. Ester merupakan senyawa karbon yang netral
4. Ester dapat mengalami reaksi hidrolisis
5. Ester dapat direduksi dengan H
2
menggunakan katalisator Ni dan
dihasilkan dua buah senyawa alcohol
6. Ester khususnya minyak atau lemak bereaksi dengan basa membentuk
garam (sabun) dan gliserol. Reaksi ini dikenal dengan reaksi
safonifikasi penyabunan

100

Sifat-Sifat Fisik Ester Sederhana
1. Titik didih
Ester-ester yang kecil memiliki titik didih yang mirip dengan titik didih
aldehid dan keton yang sama jumlah atom karbonnya. Seperti halnya aldehid
dan keton, ester adalah molekul polar sehingga memiliki interaksi dipol-dipol
serta gaya dispersi van der Waals. Akan tetapi, ester tidak membentuk ikatan
hidrogen, sehingga titik didihnya tidak menyerupai titik didih asam yang
memiliki atom karbon sama.
2. Ester dengan titik didih rendah (low boiling ester)
Ester ini didistilasi dalam labu distilasi, maka akan keluar sebagai distilat
yang cukup tinggi kemurniannya. Alkohol dan sisa asam tetap tinggal dalam
labu distilasi. Contoh : metal asetat, etil asetat, metal format.
3. Ester dengan titik didih sedang (medium boiling ester)
4. Ester di distilasi dalam sebuah labu distilasi maka ester akan keluar
bersama alkohol, air serta sisa asam, dimana campuran tersebut
komposisinya mempunyai titik didih yang hampir sama dan fraksi mol
campuran dalam fase uap dan cair yang sama. Contoh : tert butil asetat, etil
propionat.
5. Ester dengan titik didih tinggi (high boiling ester)
6. Ester ini dipisahkan dengan penguapan dan penambahan benzene sehingga
sisa asam, alkohol, dan air menguap, sedang ester tetap tinggal dalam
distilator. Contoh : etil pelargonat, n-Oktil asetat. (Fessenden, 1982)
7. Reaksi penyabunan (saponifikasi) dengan menggunakan alkali adalah
reaksi trigliserida dengan alkali (NaOH atau KOH) yang menghasilkan
sabun dan gliserin. Reaksi penyabunan dapat ditulis sebagai berikut:
CH(OOR) + 3NaOH CH(OH) + 3NaOOCR
Reaksi pembuatan sabun atau saponifikasi menghasilkan sabun sebagai
produk utama dan gliserin sebagai produk samping. Sabun dengan berat
molekul rendah akan lebih mudah larut dan memiliki sruktur sabun yang lebih
keras. Sabun memiliki kelarutan yang tinggi dalam air, tetapi sabun tidak larut
menjadi partikel yang lebih kecil, melainkan larut dalam bentuk ion. Pada
proses saponifikasi trigliserida dengan suatu alkali, kedua reaktan tidak mudah
tercampur. Reaksi saponifikasi dapat mengkatalis dengan sendirinya pada
kondisi tertentu dimana pembentukan produk sabun mempengaruhi proses
emulsikedua reaktan tersebut, menyebabkan suatupercepatan pada kecepatan
reaksi. Detergen merupakan penyempurnaan dari sabun dan kelebihannya
adalah bisa mengatasi air sadah dan larutan asam, serta harganya lebih murah.
101

Detergen sering disebut dengan istilah detergen sintesis yaitu detergen yang
dibuat berasal dari bahan-bahan sintesis. (Luis,S. 1994)
Sabun memiliki sifat sebagai berikut:
Sabun adalah garam alkali dari asam lemak suku tinggi, sehingga akan
dihidrolisis parsial oleh air. Karena itu larutan sabun dalam air bersifat basa.
Jika larutan sabun dalam air diaduk, maka akan menghasilkan buih,
peristiwa ini tidak terjadi pada air sadah. Dalam hal ini sabun dapat
menghasilkan buih setelah garam Mg atau Ca mengendap dalam air.
Sabun mempunyai sifat membersihkan. Sifat ini disebabkan proses kimi
koloid, sabun (garam natrium dari asam lemak) digunakan untuk mencuci
kotoran yang bersifat polar maupun nonpolar. Molekul sabun memiliki rantai
hydrogen CH(CH) yang bertindak sebagai ekor yang bersifat hidrofobik
(tidak suka air) dan larut dalam zat organic. Sedangkan COONa sebagai
kepala yang bertindak sebagai hidrofilik (suka air). (Bairley,AE. 1950)
102

III. Prosedur Percobaan
3.1 Alat dan Bahan
Alat:
1. Penangas air : 1 buah
2. Pipet tetes : 5 buah
3. Gelas ukur 100 mL : 1 buah
4. Gelas ukur 50 mL : 1 buah
5. Gelas piala 200 mL : 2 buah
6. Gelas piala 100 mL : 2 buah
7. Kaca arloji : 1 buah
8. Tabung reaksi : 10 buah
9. Rak tabung reaksi : 1 buah
Bahan:
1. HCl
2. Aquades
3. Timbal nitrat
4. CaCl
2

5. Mg(OH)
2

6. Asam Asetat
7. Isoamil alcohol
8. Etanol
9. Asam sulfat
10. Methanol
11. NaOH

103

3.2 Skema Kerja
A. Sintesis Dan Identifikasi Ester









B. Esterifikasi Dengan Alkohol Berlebih












Tabung Reaksi
Ditambahkan 10 tetes asam sulfat 6M dan diaduk
Dimasukkan tabung reaksi kedalam penangas air
selam 10 menit
Diamati dan pindahkan lapisan atas ester ke dalam
kaca arloji dengan pipet tetes
Cium baunya dan catat hasil pengamatan
Tabung Reaksi
Disiapkan 3 buah dan masing-masing dimasukkan
3 mL asam
Ditambahkan berturut-turut alkohol dengan
volume 2 mL, 3 mL dan 4 mL
Cium baunya dan catat hasil pengamatan
Dimasukkan 1 mL asam asetat glusial dan 1 mL
isoamil alkohol
Ditambahkan 10 tetes asam sulfat pada
masing-masing tabung reaksi dan dipanaskan
di atas penangas air selama 10 menit
104

C. Sintesis Beberapa Ester












D. Esterifikasi Dengan Asam Berlebih









Tabung Reaksi
Dimasukkan 250 mL
asam benzoat dengan 3
mL metanol dan 15 tetes
H
2
SO
4
6M
Dimasukkan 1 mL asam
asetat dengan1 mL n-
butanol dan 10 tetes
H
2
SO
4
6M
Dimasukkan 1 mL
asam butirat dengan 1
mL n-butanol dan 10
tetes H
2
SO
4
6M
Dimasukkan tabung reaksi kedalam
penangas air selama 10 menit

Diamati dan pindahkan lapisan atas ester
ke dalam kaca arloji dengan pipet tetes

Catat hasil pengamatan
Tabung Reaksi
Disediakan 3 buah dan masing-masing dimasukkan
4 mL, 5 mL dan 8 mL asam
Ditambahkan 3 mL alkohol kedalam setiap tabung
reaksi
Dimasukkan 15 tetes H2SO4 kedalam setiap tabung
dan kocok merata dan dipanaskan dalam penangas air
Bandingkan baunya dan catat hasil pengamatan
105

E. Saponifikasi Ester










F. Pembuatan Sabun













Tabung Reaksi
Dimasukkan 1 mL NaOH 100%
Ditambah 3 mL ke dalam penangas air sampai bau
ester menghilang selama 25 menit
Didinginkan tabung reaksi dan tambahkan 1 mL
HCl 10% lalu diaduk
Diperiksa keasaman dengan kertas lakmus
Ditambahkan HCl 100% sebanyak 15-20 tetes
sampai larutan bersifat asam
Catat hasil pengamatan
Gelas Piala 500 mL
Dimasukkan 5 mL minyak kelapa dan ditambahkan 15 mL
NaOH 3M dan 20 mL etanol
Diaduk campuran tersebut dan atur suhu sekitar 90
0
C
selama 20 menit lalu didinginkan
Diambil sedikit padatan campuran dan masukkan ke
dalam tabung reaksi selanjunya larutkan dengan air panas
dan kocok dengan kuat
Dimasukkan 25 mL larutan panas NaCl jenuh ke dalam
gelas piala yang berisi sabun tadi, lalu dinginkan dan angkat
padatan sabun yang diperoleh
Uji daya kerja sabun dalam berbagai larutan
Disediakan 4 buah tabung reaksi dan masing-masing
dimasukkan 3 mL larutan sabun dan air
Ditambah 1 mL kalsium klorida 1M pada tabung 1
Ditambah 1 mL magnesium sulfat 1M pada tabung 2
Ditambah 1 mL timbal nitrat 1M pada tabung 3 dan
tabung 4 tidak ditambah apapun
Catat hasil pengamatan
106

IV. Hasil dan Pembahasan
4.1 Hasil
A. Sintesis dan Identifikasi Ester
1. Tuliskan persamaan reaksi esterifikasi:
(CH
3
)
2
CH(CH
2
)
2
OH + CH
3
COOH + H
2
SO
4
CH
3
COO(CH
3
)
3
CH(CH
2
)
2
+
H
2
O + H
2
SO
4

2. Apakah reaksi berjalan seperti yang dituliskan ?
- Iya
3. Buktibukti terjadinya reaksi:
- Adanya endapan
- Adanya asap/gas
- Adanya bau
4. Ester yang dihasilkan berbau seperti:
- Buah pisang masak
B. Esterifikasi dengan alkohol berlebih
Tabung Volume Asam Alkohol (ml) Tebal lapisan ester Bau
1 HCl (3 mL) Etanol (2 mL) 1 mm Pisang masak
2 CH
3
COOH (3 mL) Etanol (3 mL) 1 mm Pisang masak
3 H
2
SO
4
(3 mL) Etanol (4 mL) 1 mm Pisang masak
Kesimpulan mengenai reaksi kesetimbangan:
Jika volume asam yang digunakan tetap dan volume alkohol yang dipakai
berbedabeda maka tebal lapisan ester yang terbentuk adalah sama, yaitu 1 mm
dan bau yang dihasilkan sama pula, yaitu bau pisang masak.
C. Reaksi beberapa ester
Persamaan reaksi Bereaksi/tak bereaksi Ciri fisis dari produk
CH
3
COOH + C
4
H
9
OH Bereaksi Bening

107

Kesimpulan terhadap jalannya esterifikasi:
Asam asetat direaksikan dengan n-butanol akan menghasilkan sifat fisis
berupa larutan berwarna bening.
D. Esterifikasi dengan asam berlebih
Tabung Volume Asam Alkohol (ml) Tebal lapisan ester Bau
1 HCl (4 mL) Etanol (3 mL) 1 mm Pisang matang
2 H
2
SO
4
(6 mL) Metanol (3 mL) 1 mm Tidak berbau
3 CH
3
COOH(8 mL) n-amil alcohol (3 mL) 1.5 mm Pisang matang
Kesimpulan mengenai reaksi kesetimbangan:
Jika volume asam yang digunakan berbeda-beda dan volume alkohol yang
digunakan sama maka tebal lapisan ester yang terbentuk adalah berbeda, pada
larutan HCl dan H
2
SO
4
terbentuk 1 mm dan pada CH
3
COOH terbentuk 1.5 mm
dan bau ester yang dihasilkan pada HCl dan CH
3
COOH adalah bau pisang
masak dan pada H
2
SO
4
tidak berbau.
Pertanyaan
1. Tuliskan persamaan reaksi untuk setiap percobaan.
2. Dari pustaka, tulislah langkahlangkah mekanisme reaksi esterifikasi.
Jawaban
1. CH
3
CH
2
OH + HCl CH
3
CH
2
Cl + H
2
O
H
2
SO
4
+ CH
3
OH + H
2
SO
4
CH
4
SO
4
+ H
2
O + H
2
SO
4
CH
3
COOH + C
5
H
11
OH + H
2
SO
4
CH
3
COOC
5
H
11
+ H
2
O +
H2SO4
2. Esterifikasi Fischer
Ester dapat dibuat dengan mereaksikan asam karboksilat dan alkohol
menggunakan katalis asam (HCl). Biasanya reaksi berjalan dengan disertai
pemanasan. Pembuatan ester dengan cara demikian disebut esterifikasi
Fischer.
Persamaan umumnya dituliskan:
O O

R-C-OH + R-OH R-C-OR + H
2
O
108

Reaksi tersebut merupakan reaksi kesetimbangan. Untuk mendapatkan
hasil yang banyak, dapat dilakukan dengan menggunakan alkohol atau
asam berlebih. Hasil ester yang banyak bisa juga diperoleh dengan cara
memisahkan ester yang banyak terbentuk agar kesetimbangan bergeser ke
kanan.
Reaksi ester dengan senyawa-senyawa lain
1) Penyabunan (Saponifikasi)
Ester dapat dihidrolisis dengan menggunakan asam atau basa. Hidrolisis
ester dengan basa disebut penyabunan. Reaksi umumnya adalah sebagai
berikut:
O O

R-C-OR + NaOH R-C-O-Na + ROH
Berbeda dengan esterifikasi, reaksi penyabunan bukan merupakan reaksi
kesetimbangan. Hal ini terjadi karena pada akhir reaksi, ion alkoksida yang
merupakan basa kuat mengikat proton asam karboksilat membentuk ion
karboksilat dan alkohol secara irreversibel.
2) Trans-esterifikasi
Pertukaran gugus alkohol dari suatu ester berjalan dalam larutan asam atau
basa melalui reaksi reversibel antara ester dan alkohol. Reaksi trans-
esterfikasi adalah dimana terjadi pertukaran langsung gugus alkohol (RO)
akibat hidrolisis dengan interefikasi kembali dengan gugus alkohol yang
lain (RO). Reaksi trans-esterfikasi dapat dijalankan baik dalam larutan
asam maupun larutan basa. Karena reaksi ini adalah reversibel, maka
alkohol pengganti yang ditambahkan dibuat berlebihan.
3) Reagen grignard
Reagen Grignard dapat bereaksi dengan senyawa karbonil (aldehida dan
keton). Demikian juga, ester dapat bereaksi dengan reagen Grignard
menghasilkan alkohol tersier.
E. Saponifikasi Ester
1. Gambarlah rumus bangun metil salisilat
109


2. Tulislah persamaan reaksi dari produk A dengan HCl.
C

H
3
COOH + NaOH + HCl C

H
3
COONa + H
2
O + HCl

3. Bagaimana hasil pemeriksaan dengan kertas lakmus.
Larutan NaOH 100% yang direaksikan dengan ester dan
ditambahkan HCl 10%, kertas lakmus yang semula berwarna biru
berubah menjadi warna merah. Setelah ditambah HCl 100% sebanyak 15
tetes, kertas lakmus yang semula berwarna biru berubah menjadi warna
merah. Ini menunjukkan bahwa larutan NaOH tersebut telah bersifat
asam.
F. Pembuatan sabun
Penggunaan terhadap daya kerja sabun
Sabun dalam larutan Pengamatan
CaCl
2
Warna putih dan tidak larut
MgSO
4
Warna putih, tidak larut dan terdapat buih
Pb(NO
3
)
2
Warna putih, larut dan terdapat buih
1) Struktur trigliserida

Reaksi Penyabunan




2.Jelaskan mengapa penambahan campuran reaksi ke dalam air dapat
digunakan sebagai uji kesempurnaan reaksi penyabunan?
110

Karena saat air dicampurkan dengan campuran dan dikocok dengan kuat
akan terbentuk buih dan jika buih yang dihasilkan baik dan banyak maka dapat
dipastikan bahwa sudah tidak terdapat lagi asam lemak pada campuran tersebut
sehingga campuran bereaksi dengan sempurna.
4.2 Pembahasan
Ester merupakan senyawa karbon turunan dari asam karboksilat dimana
gugus hidroksil (-OH) asam karboksilat diganti dengan gugus alkoksi. Pada
percobaan kali ini praktikkan akan melakukan beberapa percobaan tentang
ester.
A. Sintesis dan Identifikasi Ester
Pada percobaan ini, praktikan akan mengidentifikasi suatu larutan apakah
terdapat ester didalam senyawa tersebut. Senyawa yang digunakan adalah 1
mL asam asetat glasial dan 1 mL isoamil alkohol yang ditambahkan asam
sulfat 6M sebagai katalis untuk mempercepat reaksi. Lalu senyawa-senyawa
tersebut direaksikan didalam abung reaksi lalu dimasukkan dalam penangas air
selama 10 menit. Setelah 10 menit akan ada terbentuk lapisan yang berada
didalam tabung reaksi dan lapisan tersebut adalah ester. Setelah itu pindahkan
lapisan tersebut kedalam kaca arloji dan identifikasi baunya. Dari
pengidentifikasian tersebut akan dihasilkan bau ester yang seperti buah pisang.
B. Esterifikasi Dengan Alkohol Berlebih
Pada percobaan esterifikasi dengan alcohol berlebih, praktikan akan
mengamati mengenai tebal lapisan ester dari senyawasenyawa yang
digunakan serta bau yang dihasilkan serta pengaruh perbedaan volume alkohol
terhadap tebal lapisan ester yang dihasilkan.
Dalam percobaan ini, disediakan 3 buah tabung reaksi yang didalamnya
dimasukkan senyawa HCl, CH
3
COOH dan H
2
SO
4
yang bertindak sebagai asam
dengan volume masing-masing 3 mL yang direaksikan dengan etanol dengan
volume yang berbeda-beda yaitu 2 mL, 3 mL dan 4 mL. Setelah itu ke dalam
setiap tabung reaksi ditambahkan 10 tetes H2SO4 6M dan setiap tabung reaksi
dimasukkan ke dalam penangas air selama 10 menit. Setelah 10 menit, didalam
tabung reaksi akan terbentuk lapisan ester pada bagian atas. Ukurlah lapisan
ester tersebut. Lalu pindahkan lapisan tersebut ke dalam kaca arloji dan
111

identifikasi baunya. Dan hasil pengamatan diperoleh setiap tabung reaksi
memiliki tebal lapisan ester yang sama yaitu 1 mm dan memiliki bau yang
sama yaitu berbau pisang.
C. Sintesis Beberapa Ester
Dalam percobaan sintesis beberapa ester ini praktikan akan mengamati
senyawa yang dapat mengandung ester didalamnya. Dan percobaan ini sama
seperti percobaan yang A dan yang membedakannya hanyalah senyawa yang
digunakan saja. Adapun senyawa yang digunakan yaitu asam asetat 1 mL, n-
butanol 1 mL dan penambahan H
2
SO
4
. Lalu senyawa-senyawa tersebut
direaksikan dan dipanaskan dalam penangas air selama 10 menit. Dari hasil
percobaan, larutan tersebut bereaksi dengan ciri fisis dari produk adalah larutan
yang berwarna bening adanya bening berdan beraroma pisang.
D. Esterifikasi Dengan Asam Berlebih
Pada percobaan esterifikasi dengan asam berlebih, praktikan akan
mengamati mengenai tebal lapisan ester dari senyawasenyawa yang
digunakan serta bau yang dihasilkan serta pengaruh perbedaan volume asam
terhadap tebal lapisan ester yang dihasilkan.
Dalam percobaan ini, disediakan 3 buah tabung reaksi yang didalamnya
dimasukkan senyawa HCl, CH
3
COOH dan H
2
SO
4
yang bertindak sebagai asam
dengan volume berbeda-beda yaitu 4 mL, 6 mL dan 8 mL yang direaksikan
dengan etanol dengan volume sama yaitu 3 mL. Setelah itu ke dalam setiap
tabung reaksi ditambahkan 10 tetes H2SO4 6M dan setiap tabung reaksi
dimasukkan ke dalam penangas air selama 10 menit. Setelah 10 menit, didalam
tabung reaksi akan terbentuk lapisan ester pada bagian atas. Ukurlah lapisan
ester tersebut. Lalu pindahkan lapisan tersebut ke dalam kaca arloji dan
identifikasi baunya. Dan hasil pengamatan diperoleh setiap tabung reaksi
memiliki tebal lapisan ester yang berbeda. Pada tabung reaksi yang berisi HCl
dan H
2
SO
4
memiliki tebal lapisan yang sama yaitu 1 mm sedangkan pada
tabung reaksi yang berisi CH
3
COOH memiliki ketebalan 1,5 mm. Setelah
baunya diidentifikasi diperoleh tabung reaksi yang berisi HCl dan CH
3
COOH
112

memiliki bau yang sama yaitu bau seperti pisang masak dan tabung reaksi yang
berisi H
2
SO
4
tidak beraroma.
E. Saponifikasi Ester
Saponifikasi adalah reaksi pembentukan sabun dengan bahan awal lemak
dan basa. Nama lain dari reaksi saponifikasi adalah reaksi penyabunan. Pada
perobaan ini praktikan menggunakan ester yang sudah terbentuk pada
percobaan D yaitu ester dari asam asetat dengan n-amil alkohol sebanyak 1
mL.
Ester yang diperoleh lalu dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan
ditambahkan NaOH dan dipanaskan selama 25 menit. Setelah dipanaskan lalu
didinginkan dan ditambahkan 1 mL larutan HCl 10% dan diperiksa keasaman
ester tersebut dengan kertas lakmus. Setelah diperiksa hasilnya menunjukkan
bahwa ester tersebut bersifat asam. Setelah diuji, ester ditambahkan HCL 100%
sebanyak 15 tetes lalu uji keasamannya kembali menggunakan kertas lakmus.
Dan hasil yang diperoleh adalah ester tersebut tetap bersifat asam.
F. Pembuatan Sabun
Dalam percobaan ini yang perlu disiapkan adalah minyak kelapa sebanyak
25 mL. Lalu minyak kelapa tersebut dicampurkan dengan 15 mL NaOH dan 20
mL etanol. Kemudian larutan tersebut dipanaskan salama 20 menit sambil
diaduk sampai suhu mencapai 90
o
. Saat pemanasan berlangsung terdapat buih
dari larutan tersebut. Setelah suhu mencapai 90
o
, tetap pertahankan suhu
selama 10 menit lalu didinginkan.
Saat campuran telah membentuk padatan, ambil sedikit padatan dan
dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan dilarutkan dengan air panas dan kocok
dengan kuat. Apabila terdapat buih yang cukup banyak maka ini menunjukkan
bahwa tidak terdapat lagi asam lemak bebas.
Setelah itu uji daya kerja sabun dengan berbagai larutan. Padatan sabun
yang diperoleh dicampur dengan 25 mL larutan panas NaCl jenuh. Selanjutnya
ambil sedikit campuran sabun tersebut dan dimasukkan ke dalam 4 buah
113

tabung reaksi. Tabung reaksi pertama ditambahkan 1 mL CaCl
2,
tabung reaksi
kedua ditambahkan 1 mLMgSO
4
,
,
tabung reaksi ketiga ditambahkan 1 mL
Pb(NO
3
)
2
dan tabung reaksi keempat tidak ditambahkan larutan apa-apa.
Kocok dengan kuat setiap tabung reaksi dan hasil yang diperoleh adalah tabung
reaksi pertama sabun tidak larut, pada tabung reaksi kedua sabun tidak larut
dan terdapat buih dan pada tabung reaksi ketiga sabun larut dan terdapat buih.

114

V. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
Dari praktikum diatas dapat disimpulkan:
1. Ester adalah senyawa-senyawa hasil reaksi asam karboksilat dengan
alkohol. Reaksi pembentukan ester disebut esterifikasi (pengesteran).
2. Hasil dari esterifikasi dengan alkohol berlebih adalah jika volume asam
yang digunakan tetap dan volume alkohol yang dipakai berbeda, maka tebal
lapisan ester yang terbentuk adalah sama, yaitu 1 mm dan bau yang
dihasilkan sama pula, yaitu bau pisang masak.
3. Hasil dari esterifikasi dengan asam berlebih adalah jika volume asam yang
digunakan berbeda dan volume alkohol yang digunakan sama, maka tebal
lapisan ester yang terbentuk adalah berbeda, pada larutan HCl dan H
2
SO
4

tebal lapisan ester yang terbentuk adalah 1 mm dan pada CH
3
COOH
terbentuk 1.5 mm dan bau ester yang dihasilkan pada HCl dan CH
3
COOH
adalah bau pisang masak dan pada H
2
SO
4
tidak berbau.
4. Asam asetat yang direaksikan dengan n-butanol akan menghasilkan sifat
fisis berupa larutan berwarna bening.
5.2 Saran
1. Dalam praktikum ini harus penih kehati-hatian dan tetap harus
mengutamakan keselamatan kerja.
2. Sebelum alat digunakan, alat harus benar-benar steril dan belum
terkontaminasi zat lain.
115

Daftar Pustaka
Bailey, A. (1950). Industrial Oil And Fat Product. New York: Intersholastic
Publishing Inc.
Clark, J. (2002). The Mechanism For The Esterification Reaction. Dipetik Mei
30, 2014, dari Http://chemguiede.co.us
Fessenden. (1982). Kimia Organik Edisi III. Jakarta: Erlangga.
Halim. (1990). Analisis Kimia Kuantitatif Edisi I. Jakarta: Erlangga.
Luis, S. (1994). Soap And Detergen, A theoritical And Practical Review. New
York: AOCS Press.
Suparno. (2006). Ester dari Asam Lemak. Medan: Universitas Sumatra Utara.

116

Lampiran
Pertanyaan Prapraktek
1. Tulis rumus umum dari senyawa ester.
2. Tulis struktur atom dari (a) alkohol primer, (b) alkohol sekunder, (c) alkohol
tersier.
3. Tulislah persamaan reaksi antara :
a. Alkohol primer dengan asam karboksilat
b. Alkohol sekunder dengan asam karboksilat
c. Alkohol tersier dengan asam karboksilat
4. Tuliskan reaksi pembuatan aspirin (asetil salisilat)
5. Apakah perbedaan esterifikasi dengan netralisasi?
6. Apakah bahan dasar pembuatan sabun?
7. Gambarkan satu molekul khas lemak dan tulislah persamaan reaksi
saponifikasi untuk menghasilkan sabun natrium.
Jawaban
1.


2.





3.


4.



5. Ester adalah suatu senyawa asam karboksilat adalah suatu senyawa yang
mengandung gugus COOR dengan R adalah gugus alkil. Suatu ester dapat
117

dibentuk dengan reaksi langsung antara suatu asam karboksilat dengan suatu
alkohol suatu reaksi yang disebut dengan reaksi esterifikasi. Esterifikasi
berkataliskan asam dan merupakan reaksi reversible.
Sedangkan reaksi netralisasi merupakan reaksi ketika asam dan basa bereaksi
satu sama lain, maka akan terbentuk spesies garam yang biasanya diikuti
dengan pembentukan molekul air.
6. Bahan baku dalam pembuatan sabun adalah minyak atau lemak dan
senyawa alkali (basa).
Bahan pendukung yang umum dipakai dalam proses pembuatan sabun di
antaranya natrium klorida, natrium karbonat, natrium fosfat, parfum, dan
pewarna.
7.


118


Percobaan 8
ANALISIS SPECTROSKOPI UV-VIS
PENENTUAN KONSENTRASI KMnO
4

I. Tujuan Percobaan
Penentuan panjang gelombang maksimum, membuat kurva standar kalibrasi
dan menentukan konsentrasi cuplikan yang tidak diketahui.
II. Landasan Teori
Spektrofotometri UV-Vis adalah anggota teknik analisis spektroskopik yang
memakai sumber REM (radiasi elektromagnetik) ultraviolet dekat (190-380
nm) dan sinar tampak (380-780 nm) dengan memakai instrumen
spektrofotometer. Spektrofotometri UV-Vis melibatkan energi elektronik yang
cukup besar pada molekul yang dianalisis, sehingga spektrofotometri UV-Vis
lebih banyak dipakai untuk analisis kuantitatif dibandingkan kualitatif. (Ekfis
II, 2012)
Dalam analisis spektrofotometri digunakan suatu sumber radiasi yang
menjorok ke dalam daerah ultraviolet spektrum itu. Dari spektrum ini, dipilih
panjang-panjang gelombang tertentu dengan lebar pita kurang dari 1 nm.
Proses ini memerlukan penggunaan instrumen yang lebih rumit dan karenanya
lebih mahal. Instrumen yang digunakan untuk maksud ini adalah
spektrofotometer, dan seperti tersirat dalam nama ini, instrumen ini sebenarnya
terdiri dari dua instrumen dalam satu kotak sebuah spektrometer dan sebuah
fotometer. (Basset, J. 1994)
Unsur-unsur terpenting suatu spektrofotometer adalah sebagai berikut:
1. Sumber energi radiasi yang kontinu dan meliputi daerah spektrum, dimana
alat ditujukan untuk dijalankan.
2. Monokromator, yang merupakan suatu alat untuk mengisolasi suatu berkas
sempit dari panjang gelombang-panjang gelombang dari spektrum luas
yang disiarkan oleh sumber.
3. Wadah untuk contoh.
4. Detektor yang merupakan suatu transducer yang mengubah energi
radiasi menjadi isyarat listrik.
4. Penguat dan rangkaian yang bersangkutan yang membuat isyarat listrik
cocok untuk diamati.
5. Sistem pembacaan yang dapat mempertunjukkan besarnya isyarat listrik.
(Underwood, 1990)
Suatu spektrofotometer standar terdiri atas spektrofotometer untuk
menghasilkan cahaya dengan panjang gelombang terseleksi yaitu bersifat
monokromatik serta suatu fotometer yaitu suatu piranti untuk mengukur
119

intensitas berkas monokromatik, digabungkan bersama dinamakan sebagai
spektrofotometer. (Underwood,1990)
Spektrometri UV-Vis adalah salah satu metoda analisis yang berdasarkan
pada penurunan intensitas cahaya yang diserap oleh suatu media. Berdasarkan
penurunan intensitas cahaya yang diserap oleh suatu media tergantung pada
tebal tipisnya media dan konsentrasi warna spesies yang ada pada media
tersebut. Spektrometri visible umumnya disebut kalori, oleh karena itu
pembentukan warna pada metoda ini sangat menentukan ketelitian hasil yang
diperoleh. Pembentukan warna dilakukan dengan cara penambahan
pengompleks yang selektif terhadap unsur yang ditentukan. (Fatimah et al.,
2005)
Panjang gelombang cahaya UV atau cahaya tampak bergantung pada
mudahnya promosi elektron. Molekul-molekul yang memerlukan lebih banyak
energi untuk promosi elektron akan menyerap pada panjang gelombang yang
lebih pendek. Molekul yang memerlukan energi yang lebih sedikit akan
menyerap cahaya dalam daerah tampak mempunyai elektron yang lebih mudah
dipromosikan daripada senyawa yang menyerap pada panjang gelombang UV
yang lebih pendek. (Khopkar, 1990)
Spektrofotometri serap merupakan pengukuran interaksi antara radiasi
elektromagnetik panjang gelombang tertentu yang sempit dan mendekati
monokromatik, dengan molekul atau atom dari suatu zat kimia. Hal ini
didasarkan pada kenyataan bahwa molekul selalu mengabsorbsi cahaya
elektromagnetik jika frekuensi cahaya tersebut sama dengan frekuensi getaran
dari molekul tersebut. Elektron yang terikat dan elektron yang tidak terikat
akan tereksitasi pada suatu daerah frekuensi, yang sesuai dengan cahaya
ultraviolet dan cahaya tampak. (Henry & Arry Yanuar, 2002)
1. Hukum Lambert-Beer menyatakan hubungan linieritas antara absorban
dengan konsentrasi larutan analit dan berbanding terbalik dengan
transmitan. Dalam hukum Lambert-Beer tersebut ada beberapa pembatasan,
yaitu : Sinar yang digunakan dianggap monokromatis
2. Penyerapan terjadi dalam suatu volume yang mempunyai penampang yang
sama
3. Senyawa yang menyerap dalam larutan tersebut tidak tergantung terhadap
yang lain dalam larutan tersebut
4. Tidak terjadi fluorensensi atau fosforisensi
5. Indeks bias tidak tergantung pada konsentrasi larutan
Prinsip penentuan spektrofotometer UV-Vis adalah aplikasi dari Hukum
Lambert-Beer, yaitu:
120

A = - log T = - log I
t
/ I
0
= . b . C
Dimana:
A = Absorbansi dari sampel yang akan diukur
T = Transmitansi
I
0
= Intensitas sinar masuk
I
t
= Intensitas sinar yang diteruskan
= Koefisien ekstingsi
b = Tebal kuvet yang digunakan
C = Konsentrasi dari sampel (Tahir, 2009).
Absorbsi radiasi oleh suatu sampel diukur pada berbagai panjang
gelombangdan dialirkan oleh suatu perkam untuk menghasilkan spektrum
tertentu yang khas untuk komponen yang berbeda. (Saputra, 2009)
Spektrofotometri menyiratkan pengukuran jauhnya penyerapan energi
cahaya oleh suatu sistem kimia sebagai suatu fungsi dari panjang gelombang
radiasi, demikian pula pengukuran penyerapan yang menyendiri pada suatu
panjang gelombang tertentu. (Underwood, 1986)

121

III. Prosedur Kerja
3.1 Alat dan Bahan
Alat:
1. Spektrofotometer + kuvet
2. Labu ukur
3. Pipet ukur 10 ml
4. Gelas piala 100 mL : 2 buah
5. Gelas piala 50 mL : 1 buah
6. Pipet tetes : 3 buah
Bahan:
1. KMnO
4

2. Akuades

122

3.2 Skema Kerja
A. Pembuatan Larutan












B. Pencarian Panjang Gelombang Maksimum










Dibuat larutan induk
Larutan blanko yang berisi pelarut
KMnO
4
6x10
-5
KMnO
4
2x10
-5

KMnO
4
8x10
-5


KMnO
4
10x10
-5
KMnO
4
4x10
-5

Larutan cuplikan
Spektrofotometer
Disediakn dan dibiarkan hidup selama 15 menit
Diukur absorbansinya (A)
Diatur knop kiri sampai 0%
T
Diatur panjang gelombang sesuai yang ditentukan
Dimasukkan ke dalam kuvet sampai tanda batas
Dimasukkan kuvet berisi air (blanko) ke dalam
holder
Diatur %T sampai 100 menggunakan knop
sebelah kanan
Dicatat dan buat kurvanya
Larutan KMnO
4

123

C. Pembuatan Kurva Kalibrasi dan Pengukuran Cuplikan yang Tidak Diketahui











Alat panjang gelombang
Diukur pula cuplikan yang tidak diketahui
konsentrasinya
Diatur dengan panjang gelombang pada tahap B
Diukur larutan KMnO
4
2x10
-5
, KMnO
4
4x10
-5
,
KMnO
4
6x10
-5
, KMnO
4
8x10
-5
, KMnO
4
8x10
-5


Ditentukan konsentrasi cuplikan
Dibuat kurva kalibrasi
Dibuat persamaan garisnya
124

IV. Hasil Dan Pembahasan
4.1 Hasil
A. Pembuatan larutan
No. Konsentrasi KMnO
4
[M] Warna Larutan
1 200 ppm Pink muda
2 400 ppm Pink tua
3 600 ppm Ungu muda
4 800 ppm Ungu pekat
5 1000 ppm Ungu sangat pekat

B. Pencarian Panjang Gelombang Maksimum
Pengukuran panjang gelombang dan absorbansi larutan KMnO
4
dengan
berbagai konsentrasi dengan menggunakan alat Spektrofotometer Spektronik-
20
No Konsentrasi (M) Panjang Gelombang Absorbansi %T
1 200 ppm 375 0,831 14,7
2 380 0,474 33,6
3 385 0,155 70
Panjang gelombang maksimum= 385 nm
No Konsentrasi (M) Panjang Gelombang Absorbansi %T
1 400 ppm 375 1,3 4,9
2 380 0,854 14
3 385 0,442 36,1
4 390 0,06 85,8
Panjang gelombang maksimum= 390 nm
No Konsentrasi (M) Panjang Gelombang Absorbansi %T
1 600 ppm 375 1,582 2,6
2 380 1,153 7
3 385 0,708 19,6
4 390 0,28 52,4


125

Panjang gelombang maksimum = 390 nm
No Konsentrasi (M) Panjang Gelombang Absorbansi %T
1 800 ppm 375 1,923 2,
2 380 1,566 2,7
3 385 1,139 7,2
4 390 0,68 20,9
5 395 0,277 52,6
6 400 0,007 98,4
Panjang gelombang maksimum = 400 nm
No Konsentrasi (M) Panjang Gelombang Absorbansi %T
1 1000 ppm 375 2, 153 0,7
2 380 1,880 1,3
3 385 1,515 3
4 390 1,050 8,9
5 395 0,604 24,9
6 400 0,218 60,5
7 405 0,007 98,4
Panjang gelombang maksimum = 405 nm
C. Pembuatan Kurva Kalibrasi Dan Pengukuran Cuplikan Yang Tidak
Diketahui

No. Larutan Panjang Gelombang
Maksimum (nm)
Absorban (A)
1 KMnO
4
200 ppm 385 0,155
2 KMnO
4
400 ppm 390 0,06
3 KMnO
4
600 ppm 390 0,28
4 KMnO
4
800 ppm 400 0,007
5 KMnO
4
1000 ppm 405 0,007
Kurva kalibrasi antara absorbansi terhadap konsentrasi larutan KMnO4.

126

4.2 Pembahasan
Percobaan analisis spektroskopi UV-Vis Penentuan Konsentrasi
Permanganat (KMnO
4
) dilakukan menggunakan alat Spektrofotometer
Spektronik-20 dengan larutan KMnO
4
berbagai konsentrasi. Pembuatan larutan
KMnO
4
dengan bermacam-macam konsentrasi dapat dilakukan dengan
melakukan pengenceran dengan persamaan:
V
1
.M
1
= V
2
.M
2

Jika diketahui larutan KMnO
4
dengan konsentrasi 100 ppm akan dibuat
menjadi larutan KMnO
4
dengan konsentrasi 200 ppm, 400 ppm, 600 ppm, 800
ppm dan 1000 ppm, maka:
V
1
. 200 ppm = 100 mL. 100 ppm
V
1
= 50 mL
V
2
. 400 ppm = 100 mL. 100 ppm
V
2
= 25 mL
V
3
. 600 ppm = 100 mL. 100 ppm
V
3
= 16,67 mL
V
4
. 800 ppm = 100 mL. 100 ppm
V
4
= 12,5 mL
V
5
. 1000 ppm = 100 mL. 100 ppm
V
5
= 10 mL
Setelah larutan sampel diperoleh, maka langkah selanjutnya adalah
menganalisis larutan sampel dengan spektrofotometer spektronik-20. Pertama
yaitu membuat kurva baku dengan memasukkan larutan pelarut (aquades) ke
dalam spektrofotometer dengan kuvet, serta mengatur panjang gelombang yang
digunakan yaitu 375-420 nm dengan interval 5 nm. Selanjutnya yaitu
menentukan panjang gelombang maksimum dari masing-masing sampel.
Dengan cara yang sama memasukkan kuvet berisi larutan KMnO
4
berbagai
konsentrasi mulai dari konsentrasi rendah sampai tertinggi dengan range
panjang geombang yang sama antara 375-420 nm dan interval 5 nm.
Pada hasil percobaan diperoleh:
127

Dengan KMnO
4
konsentrasi 200 ppm, panjang gelombang 375 nm
diperoleh 0,831 A dan 14,7 %T; panajng gelombang 380 nm diperoleh 0,474 A
dan 33,6 %T; panjang gelombang 385 nm diperoleh 0,155 A dan 70 %T.
Dengan KMnO
4
konsentrasi 400 ppm, panjang gelombang 375 nm
diperoleh 1,3 A dan 4,9 %T; panjang gelombang 380 nm diperoleh 0,854 A
dan 14 %T; panjang gelombang 385 nm diperoleh 0,442 A dan 36,1 %T;
panjang gelombang 390 nm diperoleh 0,06 A dan 85,8 %T.
Dengan KMnO
4
konsentrasi 600 ppm, panjang gelombang 375 nm
diperoleh 1,582 A dan 2,6 %T; panjang gelombang 380 nm diperoleh 1,153 A
dan 7 %T; panjang gelombang 385 nm diperoleh 0,708 A dan 19,6 %T;
panjang gelombang 390 nm diperoleh 0,28 A dan 52,4 %T.
Dengan KMnO
4
konsentrasi 800 ppm, panjang gelombang 375 nm
diperoleh 1,953 A dan 2 %T; panjang gelombang 380 nm diperoleh 1,566 A
dan 2,7 %T; panjang gelombang 385 nm diperoleh 1,139 A dan 7,2 %T;
panjang gelombang 390 nm diperoleh 0,68 A dan 20,9 %T; panjang
gelombang 395 nm diperoleh 0,277 A dan 52,6 %T; panjang gelombang 400
nm diperoleh 0,007 A dan 98,4 %T.
Dengan KMnO
4
konsentrasi 1000 ppm, panjang gelombang 375 nm
diperoleh 2,153 A dan 0,7 %T; panjang gelombang 380 nm diperoleh 1,880 A
dan 1,3 %T; panjang gelombang 385 nm diperoleh 1,515 A dan 3 %T; panjang
gelombang 390 nm diperoleh 1,050 A dan 8,9 %T; panjang gelombang 395 nm
diperoleh 0,604 A dan 2,49 %T; panjang gelombang 400 nm diperoleh 0,218 A
dan 60,5 %T; panjang gelombang 405 nm diperoleh 0,007 A dan 98,2 %T.
Jadi, panjang gelombang maksimum dari setiap konsentrasi adalah 375 nm.
Karena nilai absorbansi berbanding terbalik dengan %T dan panjang
gelombang.
Setelah didapat panjang gelombang maksimum dari setiap konsentrasi,
maka dicari nilai absorbansinya jika diketahui %T, dengan menggunakan
rumus:
A= -log T
Langkah selanjutnya adalah membutat kurva kalibrasinya antara absorbansi
dengan konsentrasi. Menurut literatur yang ada, Hukum Lambert-Beer akan
terpenuhi apabila peralatan yang digunakan memenuhi kriteria-kriteria berikut:
1. Sinar yang masuk atau sinar yang mengenai sel sampel berupa sinar
dengan dengan panjang gelombang tunggal (monokromatis).
128

2. Penyerapan sinar oleh suatu molekul yang ada di dalam larutan tidak
dipengaruhi oleh molekul yang lain yang ada bersama dalam satu larutan.
3. Penyerapan terjadi di dalam volume larutan yang luas penampang (tebal
kuvet) yang sama.
4. Penyerapan tidak menghasilkan pemancaran sinar pendafluor.
5.Indeks reflaksi larutan tidak tergantung pada konsentrasi.
Berdasarkan hukum Beer absorbansi akan berbanding lurus dengan
konsentrasi, karena b atau l harganya 1 cm dapat diabaikan dan merupakan
suatu tetapan. Artinya konsentrasi makin tinggi maka absorbansi yang
dihasilkan makin tinggi, begitupun sebaliknya konsentrasi makin rendah
absorbansi yang dihasilkan makin rendah.
Hubungan antara absorbansi terhadap konsentrasi akan linear (AC) apabila
nilai absorbansi larutan antara 0,2-0,8 (0,2 A 0,8) atau sering disebut
sebagai daerah berlaku hukum Lambert-Beer. Jika absorbansi yang diperoleh
lebih besar maka hubungan absorbansi tidak linear lagi.
Faktor-faktor yang menyebabkan absorbansi vs konsentrasi tidak linear:
1. Adanya serapan oleh pelarut.
2. Serapan oleh kuvet.
3. Kesalahan fotometrik normal

129

V. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
1. Panjang gelombang maksimum suatu larutan sampel berwarna dapat
diketahui dengan melihat nilai absorbansi maksimum yang terukur pada
spektronik-20 untuk panjang gelombang tertentu dan dapat dianalisis
melalui kurva hubungan antara panjang gelombang dan absorbansi.
2. Kurva kalibrasi adalah grafik yang menyatakan hubungan antara
absorbansi yang diukur pada panjang gelombang maksimum dengan
konsentrasi suatu larutan standar.
3. Panjang gelombang maksimum dari setiap konsentrasi adalah 375 nm.
5.2 Saran
1. Dalam pembuatan larutan induk, praktikan harus cermat dan teliti.
2. Dalam menggunakan kuvet, praktikan harus berhati-hati karena kuvet
yang digunakan harus dalam keadaan steril.
3. Alat yang digunakan dalam keadaan baik agar hasil yang diperoleh juga
akan lebih baik.

130

Daftar Pustaka
Basset, J. (1994). Kimia Analisis Kualitatif Anorganik. Jakarta : EGC.
Ekfis. (2012). Eksperimen Fisika II. Surakarta: Universitas Sebelas Maret.
Fatimah S, Y. Y. (2005). Kualifikasi Alat Spektrometer Uv-Vis Untuk
Penentuan Uranium Dan Besi Dalam U30s. Hasil Penelitian EBN.
Henry A, S. M. (2002). Analisis Spectrofotometri UV-Vis Pada obat Influenza
Dengan Menggunakan Aplikasi Sistem Persamaan Linear. Jakarta:
Procedeings, Komputer dan Sistem Intelijen. Auditorium Universitas
Gunadarma.
Khopkar, S. (2003). Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta: universitas
Indonesia.
Saputra, Y. (2009). Spectrofotometri. Dipetik Mei 2, 2014, dari
Http://www.chem-is-try.org
Underwood, A. (1990). Analisis kimia Kuantitatif Edisi Ke Enam. Jakarta:
Erlangga.

131

Lampiran
Pertanyaan Praprakek
1. Bagaimana prinsip kerja alat spektrofotometer UV-VIS.
2. Apa yang dimaksud dengan panjang gelombang maksimum dan kurva
standar kalibrasi?
3. Jelaskan hukum Lamber-Beer.
4. Kenapa larutan berwarna dapat diukur absorbansinya?
Jawab
1. Prinsip kerja spektrofotometer UV-Vis adalah interaksi yang terjadi antara
energi yang berupa sinar monokromatis dari sumber sinar dengan materi
yang berupa molekul. Besar energi yang diserap tertentu dan menyebabkan
elektron tereksitasi dari keadaan dasar ke keadaan tereksitasi yang memiliki
energi lebih tinggi. Serapan tidak terjadi seketika pada daerah ultraviolet-
visible untuk semua struktur elektronik, tetapi hanya pada sistem-sistem
terkonjugasi, struktur elektronik dengan adanya ikatan dan non bonding
elektron .Prinsip kerja spektrofotometer berdasarkan hukum Lambert Beer,
yaitu bila cahaya monokromatik (Io) melalui suatu media (larutan), maka
sebagian cahaya tersebut diserap (Ia), sebagian dipantulkan (Ir), dan
sebagian lagi dipancarkan (It). Cara kerja alat spektrofotometer UV-Vis
yaitu sinar dari sumber radiasi diteruskan menuju monokromator. Cahaya
dari monokromator diarahkan terpisah melalui sampel dengan sebuah
cermin berotasi. Detektor menerima cahaya dari sampel secara bergantian
secara berulang-ulang, Sinyal listrik dari detektor diproses, diubah ke digital
dan dilihat hasilnya, selanjutnya perhitungan dilakukan dengan komputer
yang sudah terprogram.
2. -Panjang gelombang yang digunakan untuk melakukan analisis adalah
panjang gelombang dimana suatu zat memberikan penyerapan paling tinggi
yang mempunyai absorbansi maksimal, dilakukan dengan membuat kurva
hubungan antara absorbansi dengan panjang gelombang dari suatu larutan
baku pada konsentrasi tertentu.
-Kurva Standar Kalibrasi yaitu untuk memperoleh persamaan larutan baku
dalam penentuan kadar sampel.
3. Hukum Lambert-Beer berbunyi: Jumlah radiasi yang diserap proporsional
dengan ketebalan sel (b), konsentrasi analit (c), dan koefisien absorptivitas
molekuler (a) dari suatu spesi (senyawa) pada suatu panjang gelombang.
Hukum Lambert-Beer menyatakan proporsi berkas cahaya datang yang
diserap oleh suatu bahan/medium tidak bergantung pada intensitas berkas
cahaya yang datang. Prinsip penentuan spektrofotometer UV-Vis adalah
aplikasi dari Hukum Lambert-Beer, yaitu:
A = - log T = - log I
t
/ I
0
= . b . C
Dimana:
132

A = Absorbansi dari sampel yang akan diukur
T = Transmitansi
I
0
= Intensitas sinar masuk
I
t
= Intensitas sinar yang diteruskan
= Koefisien ekstingsi
b = Tebal kuvet yang digunakan
C = Konsentrasi dari sampel
4. Karena larutan berwarna dapat menyerap sinar pada panjang gelombang
tampak. Intensitas yang diserap mempunyai hubungan tertentu dengan
konsentrasi. Jika intensitas sinar pada cuplikan yang tidak diketahui
konsentrasinya dibandingkan dengan suatu larutan standar,maka konsentrasi
larutan cuplikan itu dapat diketahui. Jika tidak berwarna maka larutan
tersebut harus dijadikan berwarna dengan cara memberi reagen tertentu
yang spesifik.

133

Daftar Grafik
Kurva hubungan absorbansi vs panjang gelombang berbagai konsentrasi



0
0.5
1
1.5
2
2.5
375 380 385
A
b
s
o
r
b
a
n
s
i

(
A
)
Panjang Gelombang (nm)
KMnO
4
200 ppm
0
0.5
1
1.5
2
2.5
375 380 385 390
A
b
s
o
r
b
a
n
s
i

(
A
)
Panjang Gelombang (nm)
KMnO
4
400 ppm
0
0.5
1
1.5
2
2.5
375 380 385 390
A
b
s
o
r
b
a
n
s
i

(
A
)
Panjang Gelombang (nm)
KMnO
4
600 ppm
134




Kurva hubungan absorbansi vs konsentrasi

0
0.5
1
1.5
2
2.5
375 380 385 390 395 400
A
b
s
o
r
b
a
n
s
i

(
A
)
Panjang Gelombang (nm)
KMnO
4
800 ppm
0
0.5
1
1.5
2
2.5
375 380 385 390 395 400 405
A
b
s
o
r
b
a
n
s
i

(
A
)
Panjang Gelombang (nm)
KMnO
4
1000 ppm
0.155
0.06
0.28
0.007 0.007
0
0.05
0.1
0.15
0.2
0.25
0.3
200 400 600 800 1000
A
b
s
o
r
b
a
n
s
i

(
A
)
Konsentrasi (ppm)