Anda di halaman 1dari 88

Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,

2009.

ANALISIS FAKTOR RISIKO HIPERTENSI PADA
MASYARAKAT NAGARI BUNGO TANJUNG,
SUMATERA BARAT




SKRIPSI

Diajukan untuk melengkapi salah satu syarat untuk memperoleh
gelar Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi
Universitas Sumatera Utara


Oleh:

SYUKRAINI IRZA
NIM 050804029












FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

LEMBAR PENGESAHAN

ANALISIS FAKTOR RISIKO HIPERTENSI PADA MASYARAKAT
NAGARI BUNGO TANJUANG, SUMATERA BARAT


oleh :

SYUKRAINI IRZA
NIM 050804029






Medan, September 2009

Disetujui Oleh:

Pembimbing I, Pembimbing II,


Prof. Dr. Urip Harahap, Apt. Drs. Wiryanto, M.S., Apt.
NIP 195301011983031004 NIP 195110251980021001



Disahkan Oleh:
Dekan,


Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt.
NIP 195311281983031002
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

ANALISIS FAKTOR RISIKO HIPERTENSI PADA MASYARAKAT
NAGARI BUNGO TANJUNG, SUMATERA BARAT

ABSTRAK

Hipertensi merupakan penyakit yang mendapat perhatian dari semua
kalangan masyarakat, mengingat dampak yang ditimbulkannya baik jangka
pendek maupun jangka panjang. Hipertensi adalah penyebab kematian 7,1 juta
orang di dunia karena hipertensi merupakan risiko utama penyakit stroke, gagal
jantung dan ginjal. Hipertensi merupakan penyakit yang timbul akibat adanya
interaksi dari berbagai faktor risiko yang dimiliki seseorang. Penelitian ini
bertujuan untuk mempelajari faktor risiko hipertensi pada masyarakat Nagari
Bungo Tanjung.
Penelitian dilakukan di Nagari Bungo Tanjung, Kecamatan Batipuh, Kab.
Tanah Datar, Sumatera Barat, pada Februari-Maret 2009. Desain penelitian ini
adalah cross-sectional dengan sampel seluruh masyarakat Nagari Bungo Tanjung
yang memenuhi kriteria inklusi dan tidak memenuhi kriteria eksklusi.
Pengambilan sampel dilakukan secara accidental sampling.
Data diperoleh melalui kuesioner dan wawancara langsung serta
pemeriksaan fisik berupa pengukuran tinggi dan berat badan subjek penelitian.
Analisis data dilakukan secara bertahap mencakup analisis univariat, analisis
bivariat menggunakan uji Chi-Square, dan analisis multivariat menggunakan uji
regresi logistik berganda metode Backward Wald pada program SPSS Version
15.0.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor risiko hipertensi pada
masyarakat Nagari Bungo Tanjung adalah usia (OR =17,726; CI 95% =4,82 -
65,2), jenis kelamin (OR =5,333; CI 95% =1,42 - 20,05), konsumsi rokok (OR =
6,920; CI 95% =1,81 - 26,42), obesitas (OR =3,051; CI 95% =1,17 - 7,96),
konsumsi natrium (OR =5,660; CI 95% =1,13 - 28,45), konsumsi lemak (OR =
8,743; CI 95% =1,18 - 64,55), riwayat keluarga (OR =7,912; CI 95% =2,73 -
22,97), dan riwayat penyakit komplikasi (OR =21,690; CI 95% =1,661 - 283,21),
sedangkan faktor konsumsi alkohol tidak berpengaruh. Faktor risiko utama
hipertensi pada masyarakat Bungo Tanjung adalah usia (Wald =18,720).

Kata kunci: faktor risiko, hipertensi, Bungo Tanjung













Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

RISK FACTORS OF HYPERTENSION ANALYSIS AT NAGARI BUNGO
TANJUNG SOCIETY, WEST SUMATERA


ABSTRACT

Hypertension was a disease which have got attention from all circle
society, due to it impact both in a short-range or long-range. Hypertension caused
the death of 7,1 milion people in the world because it is a primary risk factor of
stroke, heart-failure, and kidney disease. Hypertension is rising up cause the
interaction of present risk factors that someone had. This research is aimed to
study the risk factors of hypertension at Nagari Bungo Tanjung.
The research conducted in Nagari Bungo Tanjung, Batipuh District, Tanah
Datar, West Sumatera, on February-March 2009. This researchs design is cross-
sectional and the sample coming from entire society in Nagari Bungo Tanjung
who is fulfill inclusion criteria and do not fulfill exclusion criteria. Sample
conducted by accidental sampling.
Data obtained through kuesioner and direct interview and also physical
examination, that is measurement of subjects height and weight. Data analized
step by step including univariate analysis, bivariate analysis by using Chi-Square
Test, and multivariate analysis by using Backward Wald method on binary
logistic regression at SPSS Version 15.0 programme.
The result of this research showed that the risk factors of hypertension in
Nagari Bungo Tanjung society was age (OR =17.726; CI 95% =4.82 - 65.2),
gender (OR =5.333; CI 95% =1.42 - 20.05), cigarette smoking (OR =6.920; CI
95% =1.81 - 26.42), obesity (OR =3.051; CI 95% =1.17 - 7.96), sodium intake
(OR =5.660; CI 95% =1.13 - 28.45), fat intake (OR =8.743; CI 95% =1.18 -
64.5), genetic (OR =7.912; CI 95% =2.73 - 22.97), and complication disease
(OR =21.690; CI 95% =1.661 - 283.21), while alcohol concumption did not had
effect on hypertension. The primary risk factor in Nagari Bungo Tanjung society
is age (Wald =18.720).


Keywords: risk factors, hypertension, Bungo Tanjung














Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

DAFTAR ISI
Halaman
JUDUL ........................................................................................................ i
LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................... ii
ABSTRAK ................................................................................................... iii
ABSTRACT ................................................................................................. iv
DAFTAR ISI ............................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................ ix
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. xi
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................... 1
1.2 Kerangka Pikir Penelitian ................................................... 3
1.3 Perumusan Masalah ............................................................ 4
1.4 Hipotesis ............................................................................ 5
1.5 Tujuan Penelitian ............................................................... 5
1.6 Manfaat Penelitian .............................................................. 5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................. 7
2.1 Definisi dan Klasifikasi Hipertensi ..................................... 7
2.2 Etiologi Hipertensi ............................................................. 8
2.2.1 Hipertensi Primer (Esensial) ................................... 8
2.2.2 Hipertensi Sekunder ................................................ 9
2.3 Faktor Risiko Hipertensi ..................................................... 9
2.3.1 Usia ......................................................................... 9
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

2.3.2 Jenis Kelamin.............................................................. 10
2.3.3 Faktor Genetik......................................................... 10
2.3.4 Etnis ........................................................................ 11
2.3.5 Obesitas .................................................................. 11
2.3.6 Konsumsi Lemak .................................................... 11
2.3.7 Konsumsi Natrium .................................................. 12
2.3.8 Merokok .................................................................. 12
2.3.9 Konsumsi Alkohol dan Kafein ................................. 12
2.3.10 Stress....................................................................... 13
2.4 Patofisiologi Hipertensi ...................................................... 13
2.5 Gejala Klinis dan Diagnosis Hipertensi .............................. 14
2.5.1 Gejala Klinis Hipertensi ......................................... 14
2.5.2 Diagnosis Hipertensi ............................................... 15
2.6 Komplikasi Hipertensi ........................................................ 16
2.7 Penatalaksanaan Hipertensi ................................................ 16
2.7.1 Terapi Nonfarmakologi ........................................... 16
2.7.2 Terapi Farmakologi ................................................. 17
BAB III METODE PENELITIAN............................................................. 20
3.1 Jenis Penelitian .................................................................. 20
3.2 Populasi dan Sampel .......................................................... 20
3.2.1 Populasi ................................................................. 20
3.2.2 Sampel .................................................................... 21
3.3 Lokasi dan Waktu Penelitian ............................................... 22
3.4 Definisi Operasional ........................................................... 22
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

3.5 Instrumen Penelitian ........................................................... 25
3.5.1 Sumber Data............................................................ 25
3.5.2 Teknik Pengumpulan Data ...................................... 25
3.6 Teknik Analisis Data........................................................... 25
3.7 Rancangan Penelitian .......................................................... 26
3.8 Alat dan Bahan Penelitian ................................................... 27
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................... 28
4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian .................................... 28
4.2 Karakteristik Umum Subjek Penelitian................................ 29
4.3 Gambaran Klinis Kondisi Tekanan Darah Subjek ............... 30
4.4 Analisis Bivariat ................................................................. 33
4.4.1 Faktor Usia ............................................................. 33
4.4.2 Faktor Jenis Kelamin .............................................. 34
4.4.3 Faktor Merokok ...................................................... 35
4.4.4 Faktor Konsumsi Alkohol ....................................... 35
4.4.5 Faktor Obesitas ...................................................... 36
4.4.6 Faktor Konsumsi Natrium ...................................... 36
4.4.7 Faktor Konsumsi Lemak ........................................ 37
4.4.8 Faktor Riwayat Keluarga ........................................ 38
4.4.9 Faktor Riwayat Penyakit ........................................ 38
4.5 Analisis Multivariat ............................................................ 40
4.6 Pembahasan ........................................................................ 42
4.6.1 Hubungan Usia dengan Hipertensi .......................... 42
4.6.2 Hubungan Jenis Kelamin dengan Hipertensi............ 44
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

4.6.3 Hubungan Merokok dengan Hipertensi ................... 45
4.6.4 Hubungan Konsumsi Alkohol dengan Hipertensi .... 47
4.6.5 Hubungan Obesitas dengan Hipertensi ................... 47
4.6.6 Hubungan Konsumsi Natrium dengan Hipertensi .... 49
4.6.7 Hubungan Konsumsi Lemak dengan Hipertensi ...... 50
4.6.8 Hubungan Riwayat Keluarga dengan Hipertensi ...... 51
4.6.9 Hubungan Riwayat Penyakit dengan Hipertensi ....... 52
4.6.10 Faktor Risiko Hipertensi di Bungo Tanjung ...... ....... 53
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 54
5.1 Kesimpulan ........................................................................ 54
5.2 Saran .................................................................................. 55
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 56
LAMPIRAN ................................................................................................. 60






















Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
2.1 Klasifikasi Tekanan Darah Umur 18 tahun menurut JNC VII dan
JNC VI.................................................................................................. 8
4.1 Karakteristik subjek penelitian.............................................................. 30
4.2 Gambaran klinis kondisi tekanan darah subjek..................................... 31

4.3 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan usia.................................... 33
4.4 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan jenis kelamin..................... 34
4.5 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan konsumsi rokok................. 35
4.6 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan konsumsi alkohol.............. 35
4.7 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan IMT................................... 36
4.8 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan tingkat konsumsi natrium.. 37

4.9 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan tingkat konsumsi lemak.... 37
4.10 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan riwayat keluarga............... 38
4.11 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan riwayat penyakit............... 39
4.12 Hubungan antara beberapa variabel dengan kondisi tekanan darah
subjek ................................................................................................... 40
4.13 Hasil uji regresi logistik ganda metode Backward Wald beberapa
variabel yang berhubungan dengan kondisi tekanan darah subjek....... 41













Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1.1 Skema Hubungan Variabel Bebas dan Variabel Terikat ..................... 4
2.1 Mekanisme Patofisiologi Hipertensi..................................................... 14
3.1 Skema Rancangan Penelitian ............................................................. 26






































Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1. Hasil Analisis Bivariat Beberapa Variabel Bebas terhadap Kondisi
Tekanan Darah Subjek dengan Menggunakan Uji Chi-Square pada
Program SPSS............................................................................................ 60

2. Hasil Analisis Multivariat Beberapa Variabel yang Berhubungan dengan
Kondisi Tekanan Darah Subjek Menggunakan Regresi Logistik
Berganda Metode Backward Wald pada Program SPSS........................... 67

3. Kuesioner Penelitian.................................................................................. 70

4. Surat Izin Pengambilan Data di RSUD Padangpanjang............................ 74

5. Surat Izin Penelitian di Nagari Bungo Tanjung....................................... 75

6. Surat Keterangan telah Melakukan Penelitian di Nagari Bungo
Tanjung.................................................................................................... 76

7. Peta Nagari Bungo Tanjung..................................................................... 77

























Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Hipertensi diperkirakan menjadi penyebab kematian 7,1 juta orang di
seluruh dunia, yaitu sekitar 13% dari total kematian, dan prevalensinya hampir
sama besar baik di negara berkembang maupun di negara maju. Hipertensi
menimbulkan angka morbiditas (kesakitan) dan mortalitas (kematian) yang tinggi
karena hipertensi merupakan penyebab utama meningkatnya risiko penyakit
stroke, jantung dan ginjal. Pada kebanyakan kasus, hipertensi terdeteksi saat
pemeriksaan fisik karena alasan penyakit tertentu, sehingga sering disebut sebagai
silent killer. Bahkan sering ditemukan penderita yang telah mengalami berbagai
komplikasi pada organ-organ vital seperti jantung, otak ataupun ginjal. Hipertensi
merupakan penyakit yang mendapat perhatian dari semua kalangan masyarakat,
mengingat dampak yang ditimbulkannya baik jangka pendek maupun jangka
panjang, sehingga membutuhkan penanggulangan jangka panjang yang
menyeluruh dan terpadu (Ayu, 2008; Sani, 2008).
Berdasarkan data WHO, dari 50% penderita hipertensi yang diketahui
hanya 25% yang mendapat pengobatan, dan hanya 12,5% yang diobati dengan
baik (Anonim
a
, 2007). Diperkirakan pada tahun 2025 nanti kasus hipertensi
terutama di negara berkembang akan mengalami kenaikan sekitar 80% dari 639
juta kasus di tahun 2000, yaitu menjadi 1,15 milyar kasus. Prediksi ini didasarkan
pada angka penderita hipertensi dan pertambahan penduduk saat ini (Armilawaty,
2007).
Saat ini jumlah penderita hipertensi di Indonesia diperkirakan 15 juta
orang. Prevalensi pada daerah urban dan rural berkisar antara 17-21% dan hanya
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

4% yang merupakan hipertensi terkontrol. Prevalensi pada dewasa adalah 6-15%
dan 50% di antara orang dewasa yang menderita hipertensi tidak menyadari
sebagai penderita hipertensi sehingga mereka cenderung untuk menjadi hipertensi
berat karena tidak menghindari dan tidak mengetahui faktor risikonya, dan 90%
merupakan hipertensi esensial (Armilawaty, 2007).
Hipertensi merupakan penyakit yang timbul akibat adanya interaksi dari
berbagai faktor risiko yang dimiliki seseorang. Berbagai penelitian telah
menghubungkan antara berbagai faktor risiko terhadap timbulnya hipertensi.
Berdasarkan laporan Sugiri di Jawa Tengah didapatkan angka prevalensi 6,0%
untuk pria dan 11,6% untuk wanita. Prevalensi di Sumatera Barat 18,6% pria dan
17,4% wanita, sedangkan daerah perkotaan di J akarta (Petukangan) didapatkan
14,6% pria dan 13,7% wanita (Yundini, 2006).
Berdasarkan beberapa laporan mengenai prevalensi hipertensi di
Indonesia, terlihat bahwa prevalensi hipertensi di Sumatera Barat cukup tinggi.
Banyak faktor risiko yang berhubungan dengan hal tersebut, namun konsumsi
lemak dan natrium yang tinggi diduga merupakan faktor risiko utama, di samping
faktor risiko lainnya yang tidak dapat dikontrol seperti faktor usia, jenis kelamin,
dan genetik/keturunan.
Nagari Bungo Tanjung merupakan salah satu daerah kecil di Kecamatan
Batipuh, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat. Masyarakat daerah ini diduga
memiliki risiko yang tinggi akan hipertensi. Pengamatan terhadap kebiasaan
masyarakat menunjukkan bahwa tingkat konsumsi lemak seperti makanan
bersantan dan jeroan di daerah ini cukup tinggi serta cenderung memiliki pola
hidup yang tidak sehat seperti kebiasaan merokok dan mengkonsumsi alkohol.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Pola hidup yang demikian sebenarnya telah disadari oleh sebagian besar
masyarakat. Namun mereka mengabaikan hal tersebut dan tanpa disadari
hipertensi secara perlahan mulai mengancam hidupnya. Selain itu, kesadaran
masyarakat untuk memeriksakan kesehatannya masih sangat rendah, meskipun
banyak di antara mereka yang mengeluhkan gejala yang mengarah ke hipertensi.
Informasi yang jelas mengenai bahaya pola hidup yang tidak sehat serta faktor
risiko hipertensi tidak pernah diperoleh masyarakat. Hal ini mengakibatkan
penatalaksanaan hipertensi di daerah ini semakin jauh dari titik keberhasilan.
Rumah Sakit Umum Kota Padangpanjang mencatat jumlah pasien
hipertensi baik rawat jalan maupun rawat inap selama periode Agustus -
Desember 2008 adalah 273 orang. Sementara dari dua buah Puskesmas di Kec.
Batipuh tercatat pasien hipertensi sepanjang tahun 2008 berjumlah 45 orang, dan
diperkirakan masih banyak penderita hipertensi yang tidak terdeteksi disebabkan
karena yang bersangkutan tidak memeriksakannya. Selain itu, hingga saat ini di
daerah Bungo Tanjung belum ada data mengenai tingkat prevalensi hipertensi,
sehingga tidak diketahui sejauh mana bahaya hipertensi di daerah ini.
Berdasarkan uraian di atas maka perlu dilakukan penelitian pendahuluan
untuk mengkaji faktor risiko hipertensi dan prevalensinya di Bungo Tanjung.
Dengan demikian, hasil penelitian ini dapat dijadikan dasar penatalaksanaan
hipertensi di daerah ini.
1.2 Kerangka Pikir Penelitian
Penelitian ini mengevaluasi faktor-faktor risiko hipertensi serta mencari
persentase penderita hipertensi yang terdeteksi dan tidak terdeteksi di Nagari
Bungo Tanjung. Dalam hal ini, kondisi tekanan darah merupakan variabel terikat
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

(dependent variable). Faktor risiko sebagai variabel bebas (independent variable),
dibagi menjadi beberapa sub variabel, yaitu usia, jenis kelamin, obesitas,
kebiasaan merokok, konsumsi alkohol, konsumsi lemak dan natrium, riwayat
keluarga, dan penyakit lain yang menyertai.
Adapun selengkapnya mengenai gambaran kerangka pikir penelitian ini
ditunjukkan pada Gambar 1.1.

Gambar 1.1 Skema Hubungan Variabel Bebas dan Variabel Terikat
1.3 Perumusan Masalah
Berdasarkan penjelasan di atas, maka rumusan masalah penelitian adalah
sebagai berikut:
a. apa saja yang menjadi faktor risiko utama hipertensi di Bungo Tanjung?
b. apakah rasio prevalensi hipertensi di Bungo Tanjung tinggi?
c. apakah banyak penderita hipertensi di Bungo Tanjung yang tidak
terdeteksi?
d. apakah banyak penderita hipertensi di Bungo Tanjung yang tidak terobati?

1.4 Hipotesis
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka hipotesis penelitian adalah:
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

a. faktor risiko utama hipertensi di Bungo Tanjung adalah usia, jenis
kelamin, riwayat keluarga, dan konsumsi rokok.
b. prevalensi hipertensi di Bungo Tanjung tinggi.
c. banyak penderita hipertensi di Bungo Tanjung yang tidak terdeteksi.
d. banyak penderita hipertensi di Bungo Tanjung yang tidak terobati.
1.5 Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini adalah untuk:
a. mengetahui faktor risiko utama hipertensi di Bungo Tanjung.
b. mengetahui prevalensi penyakit hipertensi di Bungo Tanjung.
c. mengetahui persentase penderita hipertensi di Bungo Tanjung yang tidak
terdeteksi.
d. mengetahui persentase penderita hipertensi di Bungo Tanjung yang tidak
terobati.
1.6 Manfaat Penelitian
Adapun manfaat penelitian ini antara lain:
a. memberikan gambaran mengenai faktor risiko hipertensi di Bungo
Tanjung.
b. memberikan gambaran tingkat prevalensi hipertensi di Bungo Tanjung.
c. memberikan gambaran tentang persentase penderita hipertensi di Bungo
Tanjung yang tidak terdeteksi.
d. memberikan gambaran tentang persentase penderita hipertensi di Bungo
Tanjung yang tidak terobati.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

e. sebagai landasan bagi pemerintah terutama profesional kesehatan untuk
meningkatkan upaya penatalaksanaan hipertensi pada masa yang akan
datang, khususnya di Nagari Bungo Tanjung.









































Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi dan Klasifikasi Hipertensi
Tekanan darah dalam kehidupan seseorang bervariasi secara alami. Bayi
dan anak-anak secara normal memiliki tekanan darah yang jauh lebih rendah
daripada dewasa. Sejalan dengan bertambahnya usia, hampir setiap orang
mengalami kenaikan tekanan darah; tekanan sistolik terus meningkat sampai usia
80 tahun dan tekanan diastolik terus meningkat sampai usia 55-60 tahun,
kemudian berkurang secara perlahan atau bahkan menurun drastis. Tekanan darah
juga dipengaruhi oleh aktivitas fisik, di mana akan lebih tinggi pada saat
melakukan aktivitas dan lebih rendah ketika beristirahat. Tekanan darah dalam
satu hari juga berbeda; paling tinggi di waktu pagi hari dan paling rendah pada
saat tidur malam hari.
Menurut The Seventh Report of The Joint National Committee on
Prevention, Detection, Evaluation, and Treatment of High Blood Pressure (JNC
VII) hipertensi adalah keadaan tekanan darah sistolik >140 mmHg dan/atau
tekanan darah diastolik > 90 mmHg. Tekanan darah 120-139/80-89 mmHg
dikategorikan sebagai prehipertensi. Seseorang yang memiliki tekanan darah pada
batas tersebut memiliki risiko dua kali lipat untuk menderita hipertensi
dibandingkan dengan mereka yang tekanan darahnya normal.
Tekanan darah diklasifikasikan berdasarkan pada pengukuran rata-rata dua
kali pengukuran pada masing-masing kunjungan. Perbandingan klasifikasi tekanan
darah umur 18 tahun menurut JNC VII dan JNC VI ditunjukkan Tabel 2.1.


Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Tabel 2.1 Klasifikasi Tekanan Darah Umur 18 tahun menurut
JNC VII dan JNC VI

Kategori
tekanan darah
(J NC VII)
Kategori
tekanan darah
(J NC VI)
Tekanan darah
sistolik
(mmHg)
dan/atau
Tekanan darah
diastolik
(mmHg)
Normal Optimal <120 dan <80
Pre
Hipertensi
- 120-139 atau 80-89
- Normal <130 dan <85
- Normal-tinggi 130-139 atau 85-89
Hipertensi Hipertensi
Derajat 1 Derajat 1 140-159 atau 90-99
Derajat 2 - 160 atau 100
- Derajat 2 160-179 atau 100-109
- Derajat 3 180 atau 110

2.2 Etiologi Hipertensi
Hipertensi merupakan suatu penyakit dengan kondisi medis yang beragam.
Pada kebanyakan pasien etiologi patofisiologinya tidak diketahui (essensial atau
hipertensi primer). Hipertensi primer ini tidak dapat disembuhkan tetapi dapat
dikontrol. Kelompok lain dari populasi dengan persentase rendah mempunyai
penyebab yang khusus, dikenal sebagai hipertensi sekunder. Banyak penyebab
hipertensi sekunder; endogen maupun eksogen. Bila penyebab hipertensi sekunder
dapat diidentifikasi, hipertensi pada pasien-pasien ini dapat disembuhkan secara
potensial (Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, 2006).
2.2.1 Hipertensi primer (esensial)
Hipertensi primer adalah suatu peningkatan persisten tekanan arteri yang
dihasilkan oleh ketidakteraturan mekanisme kontrol homeostatik normal,
Hipertensi ini tidak diketahui penyebabnya dan mencakup 90% dari kasus
hipertensi. Pada umumnya hipertensi esensial tidak disebabkan oleh faktor
tunggal, melainkan karena berbagai faktor yang saling berkaitan. Salah satu faktor
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

yang paling mungkin berpengaruh terhadap timbulnya hipertensi esensial adalah
faktor genetik karena hipertensi sering turun temurun dalam suatu keluarga.
(Rohaendi, 2008; Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, 2006).
2.2.2 Hipertensi sekunder
Kurang dari 10% penderita hipertensi merupakan penderita hipertensi
sekunder dari berbagai penyakit atau obat-obat tertentu yang dapat meningkatkan
tekanan darah. Disfungsi renal akibat penyakit ginjal kronis atau penyakit
renovaskular adalah penyebab sekunder yang paling sering. Obat-obat tertentu,
baik secara langsung ataupun tidak, dapat menyebabkan hipertensi atau
memperberat hipertensi dengan menaikkan tekanan darah. Apabila penyebab
sekunder dapat diidentifikasi, dengan menghentikan obat atau
mengobati/mengoreksi penyakit yang menyertai merupakan tahap awal
penanganan hipertensi sekunder (Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan,
2006).
2.3 Faktor Risiko Hipertensi
Hipertensi merupakan penyakit yang timbul karena interaksi berbagai
faktor risiko. Risiko relatif hipertensi tergantung pada jumlah dan tingkat
keparahan dari faktor risiko yang dapat dikontrol seperti stres, obesitas, nutrisi
serta gaya hidup; serta faktor risiko yang tidak dapat dikontrol seperti genetik,
usia, jenis kelamin dan etnis.
2.3.1 Usia
Hipertensi merupakan penyakit multifaktorial yang munculnya oleh karena
interaksi berbagai faktor risiko yang dialami seseorang. Pertambahan usia
mengakibatkan berbagai perubahan fisiologis dalam tubuh seperti penebalan dinding
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

arteri akibat penumpukan zat kolagen pada lapisan otot, sehingga pembuluh darah
akan berangsur-angsur menyempit dan menjadi kaku yang dimulai pada usia 45
tahun. Selain itu juga terjadi peningkatan resistensi perifer dan aktivitas simpatik serta
kurangnya sensitivitas baroreseptor (pengatur tekanan darah) dan peran ginjal aliran
darah ginjal dan laju filtrasi glomerulus menurun (Kumar, et al., 2005).
2.3.2 Jenis Kelamin
Prevalensi terjadinya hipertensi pada pria hampir sama dengan wanita.
Namun wanita terlindung dari penyakit kardiovaskular sebelum menopause.
Wanita yang belum mengalami menopause dilindungi oleh hormon estrogen yang
berperan dalam meningkatkan kadar High Density Lipoprotein (HDL). Kadar
kolesterol HDL yang tinggi merupakan faktor pelindung dalam mencegah
terjadinya proses aterosklerosis. Namun pada masa premenopause wanita mulai
kehilangan hormon estrogen sehingga pada usia di atas 45-55 tahun prevalensi
hipertensi pada wanita menjadi lebih tinggi (Kumar, et al., 2005).
2.3.3 Faktor Genetik
Adanya faktor genetik pada keluarga tertentu akan menyebabkan keluarga
itu mempunyai risiko menderita hipertensi. Hal ini berhubungan dengan
peningkatan kadar sodium intraseluler dan rendahnya rasio antara potasium
terhadap sodium. Individu dengan orang tua dengan hipertensi mempunyai risiko
dua kali lebih besar untuk menderita hipertensi daripada orang yang tidak
mempunyai keluarga dengan riwayat hipertensi. Selain itu didapatkan 70-80%
kasus hipertensi esensial dengan riwayat hipertensi dalam keluarga (Rohaendi,
2008).

2.3.4 Etnis
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Hipertensi lebih banyak terjadi pada orang berkulit hitam dari pada yang
berkulit putih. Sampai saat ini, belum diketahui secara pasti penyebabnya. Namun
pada orang kulit hitam ditemukan kadar renin yang lebih rendah dan sensitivitas
terhadap vasopresin lebih besar (Armilawaty, 2007).
2.3.5 Obesitas
Obesitas merupakan keadaan kelebihan berat badan sebesar 20% atau
lebih dari berat badan ideal. Obesitas mempunyai korelasi positif dengan
hipertensi. Anak-anak remaja yang mengalami kegemukan cenderung mengalami
hipertensi. Ada dugaan bahwa meningkatnya berat badan normal relatif sebesar
10% mengakibatkan kenaikan tekanan darah 7 mmHg.
Penyelidikan epidemiologi membuktikan bahwa obesitas merupakan ciri
khas pada populasi pasien hipertensi. Curah jantung dan volume darah pasien
obesitas dengan hipertensi lebih tinggi dibandingkan dengan penderita yang
mempunyai berat badan normal dengan tekanan darah yang setara. Akibat
obesitas, para penderita cenderung menderita penyakit kardiovaskular, hipertensi
dan diabetes mellitus (Rohaendi, 2008; Anonim
b
, 2009).
2.3.6 Konsumsi Lemak
Kebiasaan mengkonsumsi lemak jenuh erat kaitannya dengan peningkatan
berat badan yang berisiko terjadinya hipertensi. Konsumsi lemak jenuh juga
meningkatkan risiko aterosklerosis yang berkaitan dengan kenaikan tekanan
darah. Penurunan konsumsi lemak jenuh, terutama lemak dalam makanan yang
bersumber dari hewan dan peningkatan konsumsi lemak tidak jenuh secukupnya
yang berasal dari minyak sayuran, biji-bijian dan makanan lain yang bersumber
dari tanaman dapat menurunkan tekanan darah (Anonim
b
, 2009).
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

2.3.7 Konsumsi Natrium
Garam merupakan faktor penting dalam patogenesis hipertensi. Hipertensi
hampir tidak pernah ditemukan pada suku bangsa dengan asupan garam yang
rendah. Apabila asupan garam kurang dari 3 g/hari, maka prevalensi hipertensinya
rendah, sedangkan asupan garam antara 5-15 g/hari prevalensi hipertensi
meningkat menjadi 15-20%. Pengaruh asupan garam terhadap hipertensi terjadi
melalui peningkatan volume plasma, curah jantung dan tekanan darah. Konsumsi
garam yang dianjurkan tidak lebih dari 6 gram/hari yang setara dengan 110 mmol
natrium atau 2400 mg/hari. Asupan natrium yang tinggi dapat menyebabkan
tubuh meretensi cairan sehingga meningkatkan volume darah (Anonim
b
, 2009).
2.3.8 Merokok
Hubungan antara rokok dengan peningkatan risiko terjadinya penyakit
kardiovaskular telah banyak dibuktikan. Selain dari lamanya merokok, risiko
akibat merokok terbesar tergantung pada jumlah rokok yang dihisap per hari.
Seseorang yang merokok lebih dari satu pak (15 batang) rokok sehari menjadi 2
kali lebih rentan untuk menderita hipertensi dan penyakit kardiovaskular dari pada
mereka yang tidak merokok (Anonim
b
, 2009).
2.3.9 Konsumsi Alkohol dan Kafein
Konsumsi secara berlebihan alkohol dan kafein yang terdapat dalam
minuman kopi, teh dan cola akan meningkatkan risiko terjadinya hipertensi pada
seseorang. Alkohol bersifat meningkatkan aktivitas saraf simpatis karena dapat
merangsang sekresi corticotropin releasing hormone (CRH) yang berujung pada
peningkatan tekanan darah. Sementara kafein dapat menstimulasi jantung untuk
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

bekerja lebih cepat sehingga mengalirkan lebih banyak cairan pada setiap
detiknya (Anonim
b
, 2009; Sayogo, 2009; Anggraini et al., 2008).
2.3.10 Stres
Stres diyakini memiliki hubungan dengan hipertensi. Hal ini diduga
melalui aktivasi saraf simpatis yang dapat meningkatkan tekanan darah secara
intermiten. Di samping itu juga dapat merangsang kelenjar anak ginjal
melepaskan hormon adrenalin dan memacu jantung berdenyut lebih cepat serta
lebih kuat, sehingga tekanan darah akan meningkat. Jika stres berlangsung cukup
lama, tubuh akan berusaha mengadakan penyesuaian sehingga timbul kelainan
organis atau perubahan patologis. Gejala yang muncul berupa hipertensi atau
penyakit maag. Stres dapat meningkatkan tekanan darah untuk sementara waktu
dan bila stres sudah hilang tekanan darah bisa normal kembali (Anonim
e
, 2009).
2.4 Patofisiologi Hipertensi
Berbagai faktor dapat mempengaruhi konstriksi dan relaksasi pembuluh
darah yang berhubungan dengan tekanan darah. Bila seseorang mengalami emosi
yang hebat, maka sebagai respon korteks adrenal mengekskresi epinefrin yang
menyebabkan vasokontriksi. Selain itu, korteks adrenal mengekskresi kortisol dan
steroid lainnya, yang bersifat memperkuat respon vasokontriktor pembuluh darah.
Vasokontriksi mengakibatkan penurunan aliran darah ke ginjal, menyebabkan
pelepasan renin. Renin merangsang pembentukan angiotensin I yang kemudian
diubah oleh enzim ACE (Angiotensin Converting Enzyme) menjadi angiotensin II,
suatu vasokonstriktor kuat, yang pada gilirannya merangsang sekresi aldosteron
oleh korteks adrenal.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Hormon ini menyebabkan retensi natrium dan air oleh tubulus ginjal,
menyebabkan peningkatan volume intravaskuler. Semua faktor tersebut
cenderung mencetus keadaan hipertensi (Rohaendi, 2008; Tjay & Rahardja,
2002).
Gambaran ringkas mekanisme patofisiologi hipertensi ditunjukkan pada
Gambar 2.1.









2.5 Gejala klinis dan Diagnosis Hipertensi
2.5.1 Gejala Klinis Hipertensi
Individu yang menderita hipertensi kadang tidak menunjukkan gejala
sampai bertahun-tahun. Oleh karena itulah hipertensi dikenal sebagai silent killer.
Pada pemeriksaan fisik, tidak dijumpai kelainan apapun selain tekanan darah yang
tinggi, tetapi dapat pula ditemukan perubahan pada retina, seperti perdarahan,
eksudat (kumpulan cairan), penyempitan pembuluh darah, dan pada kasus berat,
akan mengalami edema pupil.
Gambar 2.1 Mekanisme Patofisiologi Hipertensi
Dikutip dari: Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Depkes RI.
Pharmaceutical Care Hipertensi. Hal 16
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Corwin (2000) menyebutkan bahwa sebagian besar gejala klinis timbul
setelah mengalami hipertensi bertahun-tahun berupa (Rohaendi, 2008):
a. nyeri kepala saat terjaga, kadang-kadang disertai mual dan muntah, akibat
peningkatan tekanan darah intrakranial.
b. penglihatan kabur akibat kerusakan retina akibat hipertensi.
c. ayunan langkah yang tidak mantap karena kerusakan susunan saraf pusat.
d. nokturia karena peningkatan aliran darah ginjal dan filtrasi glomerolus.
e. edema dependen dan pembengkakan akibat peningkatan tekanan kapiler.
Gejala lain yang umumnya terjadi pada penderita hipertensi yaitu pusing, muka
merah, sakit kepala, keluaran darah dari hidung secara tiba-tiba, tengkuk terasa
pegal dan lain-lain.
2.5.2 Diagnosis Hipertensi
Diagnosis hipertensi diperoleh melalui anamnesis mengenai keluhan
pasien, riwayat penyakit dahulu dan penyakit keluarga, pemeriksaan fisik meliputi
pengukuran tekanan darah; pemeriksaan funduskopi; pengukuran Indeks Massa
Tubuh (IMT); pemeriksaan lengkap jantung dan paru-paru; pemeriksaan abdomen
untuk melihat pembesaran ginjal, massa intra abdominal, dan pulsasi aorta yang
abnormal; palpasi ektremitas bawah untuk melihat adanya edema dan denyut nadi,
serta penilaian neurologis (Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, 2006).
Selain pemeriksaan fisik diperlukan juga tes laboratorium dan prosedur
diagnostik lainnya. Tes laboratorium meliputi urinalisis rutin; Blood Ureum
Nitrogen (BUN) dan kreatinin serum untuk memeriksa keadaan ginjal,
pengukuran kadar elektrolit terutama kalium untuk mendeteksi aldosteronisme,
pemeriksaan kadar glukosa darah untuk melihat adanya diabetes mellitus,
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

pemeriksaan kadar kolesterol dan trigliserida untuk melihat adanya risiko
aterogenesis, serta pemeriksaan kadar asam urat berkaitan dengan terapi yang
memerlukan diuretik. Sedangkan prosedur diagnostik lain seperti rontgen bagian
dada (elektrokardiografi) juga diperlukan untuk melihat keadaan jantung dan
pembuluh darah aorta serta memberikan informasi tentang status kerja jantung
(Lewis and Collier, 1983).
2.6 Komplikasi Hipertensi
Tekanan darah tinggi dalam jangka waktu lama akan merusak endothel
arteri dan mempercepat atherosklerosis. Komplikasi dari hipertensi termasuk
rusaknya organ tubuh seperti jantung, mata, ginjal, otak, dan pembuluh darah
besar. Hipertensi adalah faktor risiko utama untuk penyakit serebrovaskular
(stroke, transient ischemic attack), penyakit arteri koroner (infark miokard,
angina), gagal ginjal, dementia, dan atrial fibrilasi. Bila penderita hipertensi
memiliki faktor-faktor risiko kardiovaskular lain, maka akan meningkatkan
mortalitas dan morbiditas akibat gangguan kardiovaskularnya tersebut. Menurut
Studi Framingham, pasien dengan hipertensi mempunyai peningkatan risiko yang
bermakna untuk penyakit koroner, stroke, penyakit arteri perifer, dan gagal
jantung (Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, 2006).
2.7 Penatalaksanaan Hipertensi
2.7.1 Terapi Nonfarmakologi
Menerapkan gaya hidup sehat bagi setiap orang untuk mencegah tekanan
darah tinggi merupakan bagian penting dalam penatalaksanaan hipertensi. Semua
pasien dengan prehipertensi dan hipertensi harus merubah gaya hidup. Di samping
dapat menurunkan tekanan darah pada penderita hipertensi, modifikasi gaya hidup
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

juga dapat mengurangi berlanjutnya tekanan darah ke hipertensi pada pasien-
pasien prehipertensi. Modifikasi gaya hidup yang dapat menurunkan tekanan
darah adalah (Ayu, 2008; Sani, 2008):
a. mengurangi berat badan untuk individu yang obes atau gemuk.
b. mengadopsi pola makan DASH (Dietary Approach to Stop Hypertension)
yang kaya akan kalium dan kalsium; diet rendah natrium.
c. mengkonsumsi alkohol seperlunya saja.
d. olah raga aerobik secara teratur minimal 30 menit/hari seperti jogging,
berenang, jalan kaki, dan menggunakan sepeda. Keuntungan ini dapat
terjadi walaupun tanpa disertai penurunan berat badan. Pasien harus
konsultasi dengan dokter untuk mengetahui jenis olahraga mana yang
terbaik terutama untuk pasien dengan kerusakan organ target.
e. menghentikan rokok.
f. mempelajari cara mengendalikan diri/stres seperti melalui relaksasi atau
yoga.
2.7.2 Terapi Farmakologi
Pada umumnya pasien hipertensi memerlukan dua atau lebih obat
antihipertensi untuk mencapai target tekanan darah yang diinginkan. Penambahan
obat kedua dari kelas yang berbeda dimulai apabila pemakaian obat tunggal
dengan dosis lazim gagal mencapai target tekanan darah. Apabila tekanan darah
melebihi 20/10 mm Hg diatas target, dapat dipertimbangkan untuk memulai terapi
dengan dua obat. Hal yang harus diperhatikan adalah risiko untuk hipotensi
ortostatik, terutama pada pasien-pasien dengan diabetes, disfungsi autonomik, dan
lansia (Ayu, 2008).
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Golongan obat yang digunakan untuk pengobatan hipertensi adalah (Ayu,
2008; Sani, 2008; Tjay dan Rahardja, 2002):
a. diuretik
Diuretik tiazid merupakan terapi lini pertama yang diberikan untuk mengobati
hipertensi. Diuretik membantu ginjal membuang garam dan air, yang akan
mengurangi volume cairan di seluruh tubuh sehingga menurunkan tekanan
darah dan juga menyebabkan pelebaran pembuluh darah. Di sisi lain diuretik
menyebabkan hilangnya kalium melalui air kemih, sehingga kadang
diberikan tambahan kalium atau obat penahan kalium. Diuretik sangat efektif
pada orang kulit hitam, lanjut usia, kegemukan, penderita gagal jantung atau
penyakit ginjal menahun. Contoh: hidroklortiazid, indapamid, dan
klortalidon.
b. penghambat adrenergik
Penghambat adrenergik merupakan sekelompok obat yang terdiri dari alfa-
blocker, beta-blocker dan alfa-beta-blocker labetalol, yang menghambat efek
sistem saraf simpatis. Sistem saraf simpatis adalah sistem saraf yang dengan
segera akan memberikan respon terhadap stres, dengan cara meningkatkan
tekanan darah. Yang paling sering digunakan adalah beta-blocker, yang
efektif diberikan pada penderita usia muda, penderita yang pernah mengalami
serangan jantung, penderita dengan denyut jantung yang cepat, angina
pektoris (nyeri dada) dan sakit kepala migrain. Sedangkan golongan alfa
bloker yang sering digunakan adalah prazosin, doxazosin dan terazosin.
Selain itu penghambat adrenergik juga ada obat-obat golongan agonis alfa
yang biasa digunakan seperti klonidin, reserpin, dan guanfasin.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

c. angiotensin converting enzyme inhibitor (ACE-inhibitor)
ACE-inhibitor menyebabkan penurunan tekanan darah dengan cara
melebarkan arteri. Obat ini efektif diberikan kepada orang kulit putih, usia
muda, penderita gagal jantung, penderita dengan protein dalam air kemihnya
yang disebabkan oleh penyakit ginjal menahun atau penyakit ginjal diabetik,
pria yang menderita impotensi sebagai efek samping dari obat yang lain.
Beberapa contoh obat ini adalah kaptopril, analapril maleat, benazepril,
imidapril, dan silazapril.
d. angiotensin-II-bloker
menyebabkan penurunan tekanan darah dengan suatu mekanisme yang mirip
dengan ACE-inhibitor. Contoh: losartan, valsartan, irbesartan, dan
kandesartan.
e. antagonis kalsium
Antagonis kalsium menyebabkan melebarnya pembuluh darah dengan
mekanisme yang benar-benar berbeda. Sangat efektif diberikan kepada orang
kulit hitam, lanjut usia, penderita angina pektoris (nyeri dada), denyut jantung
yang cepat sakit kepala migren. Contoh: amlodipin maleat, amlodipin busilat,
diltiazem HCl, nifedipin, felodipin, dan nimodipin.
f. vasodilator
Vasodilator langsung menyebabkan melebarnya pembuluh darah. Obat dari
golongan ini hampir selalu digunakan sebagai tambahan terhadap obat anti-
hipertensi lainnya. Contoh obat golongan ini adalah minoksidil, hidralazin,
dan dihidralazin.


Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian
Penelitian ini adalah survei epidemiologik analitik deskriptif dengan
menggunakan rancangan cross-sectional. Penelitian cross-sectional adalah
penelitian yang bertujuan untuk mengetahui prevalensi suatu efek atau penyakit
pada suatu waktu, oleh karena itu disebut juga dengan studi prevalensi. Prinsip
penelitian ini adalah mempelajari hubungan antara variabel bebas (faktor risiko)
dan variabel tergantung (efek) melalui pengukuran sesaat atau hanya satu kali
saja, di mana faktor risiko serta efek tersebut diukur secara bersamaan pada waktu
observasi dan yang dinilai adalah subjek yang baru dan yang sudah lama
menderita efek yang diselidiki. Hasil penelitian berupa odds ratio (OR) atau rasio
prevalensi yaitu perbandingan antara prevalensi penyakit atau efek pada subjek
dari kelompok yang mempunyai faktor risiko, dengan prevalensi penyakit atau
efek pada subjek yang tidak mempunyai faktor risiko (Ghazali, et al., 2006).
3.2 Populasi dan Sampel
3.2.1 Populasi
Subjek penelitian ini adalah seluruh masyarakat Nagari Bungo Tanjung.
Oleh karena karakteristik populasi di nagari Bungo Tanjung bersifat homogen,
maka untuk memudahkan penelitian dipilih tiga jorong yang dianggap
representatif, karena letaknya berdekatan, dengan total populasi lebih dari
setengah populasi nagari dan luas daerah yang juga lebih dari setengah luas nagari
secara keseluruhan. Ketiga jorong tersebut adalah Jorong Balai Akad, Jorong
Haru, dan Jorong Jambak.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Subjek yang dipilih adalah semua populasi yang memenuhi kriteria inklusi
dan tidak memenuhi kriteria eksklusi. Kriteria inklusi adalah warga yang berusia
22 tahun ke atas dan kriteria eksklusi adalah warga yang berusia di bawah 22
tahun dan warga yang mengalami gangguan jiwa.
3.2.2 Sampel
Teknik pengambilan sampel adalah accidental sampling, yaitu pengambilan
sampel secara kebetulan. Siapa saja yang secara kebetulan bertemu di lapangan
dapat digunakan sebagai sampel, sebab karakteristik populasi bersifat homogen
sehingga tidak memerlukan teknik khusus dalam hal pengambilan sampel. Selain
itu, teknik ini sangat mudah dilakukan. Pengambilan besar sampel dalam
penelitian ini ditentukan berdasarkan rumus:
2
2
d
q p
t n

= (Boelaert et al., 1995; Notoadmodjo, 2005)
di mana: n =besar sampel yang diambil
t = nilai distribusi z pada tingkat kepercayaan 95%, yaitu 1,96
p =proporsi subjek yang menderita hipertensi, yaitu 0,5
q =1- p, proporsi subjek yang tidak hipertensi
d =derajat ketepatan, yaitu 0,05

Berdasarkan rumus di atas diperoleh besar sampel untuk penelitian adalah
385 orang. Namun karena besar sampel yang diperoleh lebih besar dari
sepersepuluh jumlah populasi, maka besar sampel direvisi berdasarkan rumus
berikut:
revisedn
1 ( / )
n
n N
=
+
(Boelaert et al., 1995)
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

di mana n =385 dan N adalah jumlah populasi total, yaitu 1434 orang, sehingga
besar sampel yang diperlukan adalah 303 orang. Tetapi rata-rata jumlah penduduk
pada ketiga jorong tersebut di atas tidak sama, oleh karena itu distribusi besar
sampel pada masing-masing jorong dihitung dengan cara perbandingan terhadap
total besar sampel, yaitu:
J umlahPopulasi J orong BesarSampel J orong
=
J umlahPopulasi Total BesarSampel Total

sehingga distribusi besar sampel untuk setiap jorong adalah:
a. Jorong Balai Akad :
303 1434
244 x
= , maka besar sampel =52 orang
b. Jorong Haru :
303 1434
749 x
= , maka besar sampel =158 orang
c. Jorong Jambak :
303 1434
441 x
= , maka besar sampel =93 orang
3.3 Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan di Nagari Bungo Tanjung, yang berada di Kecamatan
Batipuh, Kab. Tanah Datar, Sumatera Barat, pada bulan Februari-Maret 2009.
3.4 Definisi Operasional
Pembatasan operasional penelitian dijelaskan melalui definisi operasional
berikut:
a. Hipertensi : suatu peningkatan kronis tekanan darah arteri sistolik dan
diastolik yang bisa disebabkan oleh berbagai faktor (faktor risiko). Hipertensi
didefinisikan oleh Joint National Committee on Detection, Evaluation and
Treatment of High Blood Pressure (JNC) VII sebagai tekanan darah yang lebih
tinggi dari 140/90 mmHg (National High Blood Pressure Education Program,
2003). Dalam penelitian ini, penetapan subjek yang positif hipertensi
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

didasarkan pada definisi JNC VII. Penelitian ini tidak mengelompokkan subjek
ke dalam tingkatan hipertensi serta tidak membedakan hipertensi primer dan
sekunder.
b. Faktor risiko : suatu kondisi yang secara potensial berbahaya dan dapat
memicu timbulnya suatu penyakit spesifik, dalam hal ini adalah hipertensi.
Faktor risiko hipertensi yang diukur dalam penelitian ini adalah usia, jenis
kelamin, obesitas, kebiasaan merokok, konsumsi alkohol, konsumsi lemak dan
natrium, riwayat keluarga, serta riwayat penyakit degeneratif lain yang
menyertai. Faktor risiko hipertensi yang tidak diukur adalah faktor stres dan
warna kulit atau etnis.
c. Undetected hypertension : suatu keadaan hipertensi yang tidak
terdeteksi/disadari. Dengan kata lain, ada subjek yang menderita hipertensi
namun tidak terdeteksi oleh keluarga dan tenaga medis.
d. Untreated condition : suatu keadaan hipertensi yang tidak diobati.
Artinya, ada subjek yang menderita hipertensi namun tidak memperoleh
pengobatan dari profesional kesehatan.
Sedangkan definisi operasional variabel penelitian adalah sebagai berikut:
a. Usia subjek dihitung sejak tahun lahir sampai dengan ulang tahun terakhir,
dibuat skala nominal; kelompok usia 40 tahun dan > 40 tahun; berturut -turut
diberi kode 0 dan 1.
b. Jenis kelamin subjek dibuat skala nominal dengan kode 0 untuk laki-laki dan 1
untuk perempuan.
c. Obesitas adalah keadaan kelebihan berat badan subjek yang ditentukan melalui
penetapan Body Mass Index (BMI), yaitu berat badan (kg) dibagi dengan
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

kuadrat tinggi badan (m
2
). Subjek dengan BMI 27 dikategorikan obes itas
(dengan kode 1) sedangkan <27 dikategorikan tidak obesitas (dengan kode 0).
d. Merokok, status subjek sehubungan dengan kebiasaan merokok dan intensitas
merokok dalam sehari, terutama pada saat belum menderita hipertensi, dibuat
skala nominal yaitu perokok (kode 1) dan bukan perokok (kode 0).
e. Konsumsi alkohol, yaitu status subjek sehubungan dengan mengkonsumsi
minuman beralkohol, dibuat skala nominal yaitu peminum alkohol (kode 1)
dan bukan peminum alkohol (kode 0).
f. Pola makan/diet, yaitu pola konsumsi natrium dan lemak per minggu yang
diukur melalui total skor dari daftar pertanyaan yang berkaitan dengan
makanan yang dikonsumsi sehari-hari; dibuat skala nominal yaitu konsumsi
rendah (kode 0) bila total skor asupan natrium berkisar antara 1-17 dan total
skor asupan lemak antara 1-27, serta konsumsi tinggi (kode 1) bila total skor
asupan natrium antara 18-36 dan total skor asupan lemak antara 28-54.
g. Riwayat keluarga adalah keterangan mengenai ada tidaknya keluarga subjek
yang menderita hipertensi. Keluarga yang dimaksud adalah kerabat tingkat atas
subjek, seperti ayah, ibu, kakek, nenek, paman, dan bibi. Selanjutnya dibuat
skala nominal yaitu ada riwayat keluarga (kode 1) dan tidak ada riwayat
keluarga (kode 0).
h. Riwayat penyakit adalah status subjek berkaitan dengan penyakit lain yang
diderita dan biasanya merupakan komplikasi hipertensi, seperti diabetes
melitus, asam urat, gagal ginjal, gagal jantung, jantung koroner, kolesterol
tinggi, dan stroke. Selanjutnya dibuat skala nominal untuk tidak ada penyakit
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

(kode 0), penyakit tunggal (kode 1), dan penyakit komplikasi (kode 2).
Sedangkan pilihan jawaban tidak tidak tahu diberi kode 3.
3.5 Instrumen Penelitian
3.5.1 Sumber Data
Sumber data dalam penelitian yaitu data primer berupa kuesioner dan
wawancara yang dilakukan secara langsung pada subjek penelitian.
3.5.2 Teknik Pengumpulan Data
Pengumpulan data dilakukan melalui pengisian kuesioner sekaligus
wawancara serta pemeriksaan fisik berupa pengukuran tekanan darah, tinggi dan
berat badan subjek. Pengukuran tekanan darah dilakukan sendiri oleh peneliti
didampingi seorang bidan secara langsung terhadap subjek penelitian dengan
menggunakan spigmomanometer raksa dan tatacara pengukuran sesuai dengan
pedoman pengukuran tekanan darah yang lazim. Jawaban subjek dan data
pemeriksaan fisik kemudian ditabulasikan hasilnya dan setiap faktor risiko
dianalisis hingga diperoleh prevalensi setiap faktor risiko terhadap hipertensi.
3.6 Teknik Analisis Data
Analisa data dilakukan secara bertahap mencakup analisis univariat untuk
menghitung distribusi frekuensi, analisis bivariat untuk menilai hubungan antara
variabel independen dan varibel dependen dengan menggunakan uji Chi-Square,
dan analisis multivariat untuk mengetahui variabel independen yang merupakan
faktor risiko utama dengan menggunakan uji regresi logistik berganda metode
Backward Wald. Regresi logistik berganda merupakan jenis analisis statistik yang
lazim digunakan pada studi cross-sectional dengan beberapa faktor risiko untuk
mengetahui hubungan antara beberapa variabel independen; baik yang bersifat
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

numerik maupun nominal; dengan satu variabel dependen yang bersifat dikotom
seperti iya-tidak atau hidup-mati (Uyanto, 2009; Ghazali, et al., 2006).
Pengolahan data dilakukan secara komputerisasi dengan menggunakan
program SPSS Version 15.0. Adapun informasi yang akan diperoleh setelah
analisa data adalah:
a. faktor risiko utama hipertensi di Bungo Tanjung.
b. rasio prevalensi hipertensi di Bungo Tanjung.
c. persentase subjek yang menderita hipertensi namun tidak terdeteksi/disadari
(undetected condition).
d. persentase subjek yang mengalami untreated condition.
3.7 Rancangan Penelitian
Adapun gambaran dari pelaksanaan penelitian ditunjukkan Gambar 3.1.

Gambar 3.1 Skema Rancangan Penelitian
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

3.8 Alat dan Bahan Penelitian
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
a. Spygmomanometer
Spygmomanometer yang digunakan adalah jenis spygmomanometer raksa merk
GEA

, dengan ketelitian 1 mmHg.


b. Stetoskop
Stetoskop yang digunakan dalam penelitian ini adalah stetoskop merk GEA

.
c. Tape measuring/ metline
Metline yang digunakan adalah jenis plastic tape measuring merk butterfly
dengan ketelitian 1mm.
d. Timbangan
Timbangan yang digunakan adalah merk Star dengan ketelitian 1 kg.

















Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Nama Nagari Bungo Tanjung berasal dari nama sebuah tumbuhan yaitu
Bungo Tanjuang (bunga tanjung). Batangnya sangat besar dan liat, memiliki
bunga berwarna putih kehijau-hijauan dengan aroma yang sangat harum.
Tumbuhan ini termasuk tumbuhan langka dan tidak banyak lagi dijumpai di
Nagari Bungo Tanjung.
Tahun berdirinya Nagari Bungo Tanjung tidak diketahui dengan pasti, tapi
sesungguhnya Nagari Bungo Tanjung telah ada jauh sebelum zaman kolonialisme
Belanda. Keberadaan Nagari Bungo Tanjung sering diceritakan oleh para tetua
yang dikaitkan dengan Kerajaan Pagaruyung.
Menurut cerita rakyat, pada suatu ketika yang tidak diketahui dengan pasti
tahunnya, para niniak mamak mengadakan musyawarah di lapangan terbuka, di
bawah pohon bunga tanjung. Musyawarah ini ditujukan untuk pembagian tanah
ulayat. Salah seorang ninik mamak menganjurkan patahlah bungo Tanjung yang
dimaksudkan sebagai alas duduk di atas tanah. Inilah asal mula nama Pitalah,
Bungo Tanjung, dan Tanjung Barulak Ilia (sekarang lebih dikenal dengan
Tanjung Barulak).
Bungo Tanjung, Pitalah, dan Tanjung Barulak adalah Nagari Badunsanak
(satu adat) yang dikenal dengan Pangulu Anam Baleh (5 di Bungo Tanjung, 5 di
Pitalah, dan 6 di Tanjung Barulak). Sesama suku di tiga nagari ini tidak boleh
menikah. Begitu juga dengan acara Batagak Pangulu, kepala kerbau diberikan
kepada semua saudara di ketiga nagari ini.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Secara geografis, saat ini Nagari Bungo Tanjung terletak di kecamatan
Batipuh, Kab. Tanah Datar, Sumatera Barat, memiliki luas daerah 18 km
2
.
Batas-batas wilayah Nagari Bungo Tanjung adalah:
a. barat berbatas dengan Nagari Batipuh Baruh dan Gunung Rajo.
b. timur berbatas dengan Nagari Sialahan dan Batu Basa.
c. selatan berbatas dengan Tanjung Barulak, Sumpur, dan Malalo.
d. utara berbatas dengan Pitalah dan Gunung Rajo.
Jumlah penduduk berdasarkan data bagian Statistik KB Kec. Batipuh
adalah 4.644 jiwa terdiri dari 2.290 jiwa pria dan 2.354 jiwa wanita. Mata
pencaharian penduduk yang utama adalah petani, wiraswasta, pedagang, dan
pegawai negeri. Agama yang dianut adalah agama Islam. Suku kaum dalam
nagari adalah Koto, Jambak, Tanjung, Katapang, dan Melayu.
Pemerintahan Nagari Bungo Tanjung dipimpin oleh seorang Wali Nagari
(setingkat Kepala Desa) yang saat ini dijabat oleh M. Dt. Sinaro Batuah, S.Ag
untuk periode 2009-2015. Setiap jorong dalam nagari dipimpin oleh seorang Wali
Jorong (setingkat kepala dusun). Nagari Bungo Tanjung terdiri dari tujuh jorong,
yaitu Jorong Balai Akad, Jorong Haru, Jorong Jambak, Jorong Ampia Rayo,
Jorong Padang Kunyit, Jorong Guguk Nyaring, dan Jorong Kapuh. Segala urusan
pemerintahan harus dilaksanakan dengan melibatkan suatu badan perwakilan
masyarakat nagari yang dinamakan Kerapatan Adat Nagari (KAN).
4.2 Karakteristik Umum Subjek
Berdasarkan kuesioner yang telah dibagikan terhadap 303 orang subjek
penelitian, diperoleh gambaran umum karakterisitik subjek yang dominan antara
lain; 22,77 % berusia 41-50 tahun; 56,44 % perempuan; 28,05 % berpendidikan
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

SMA/Sederajat; 30,03% bekerja sebagai wiraswasta; dan 53,47% memiliki
tingkat penghasilan rendah (<Rp. 500.000/bulan). Karakteristik umum subjek
yang diteliti secara garis besar ditunjukkan pada Tabel 3.1.
Tabel 4.1 Karakteristik subjek penelitian
No Karakteristik Subjek
J umlah
(n =303)
%
1 Kelompok usia
22-30 59 19,47
31-40 49 16,17
41-50 69 22,77
51-60 65 21,45
>60 61 20,13
2 J enis kelamin
Pria 132 43,56
Wanita 171 56,44
3 Pendidikan terakhir
Tidak Tamat SD 35 11,55
SD/Sederajat 67 22,11
SMP/Sederajat 63 20,79
SMA/Sederajat 85 28,05
Sarjana/Diploma 53 17,49
4 Pekerjaan
Tidak Bekerja 23 7,59
Petani/Buruh tani 32 10,56
Sopir 18 5,94
Tukang/Buruh kayu 10 3,30
Ibu Rumah Tangga 74 24,42
Wiraswasta/Dagang 91 30,03
Pegawai Negeri 36 11,88
Pegawai Swasta 6 1,98
Pelajar/Mahasiswa 3 0,99
Lainnya 10 3,30
5 Penghasilan
Tidak ada 72 23,76
Rendah 162 53,47
Sedang 53 17,49
Tinggi 16 5,28
4.3 Gambaran Klinis Kondisi Tekanan Darah Subjek
Berdasarkan pemeriksaan fisik terhadap subjek penelitian dan kuesioner
yang telah dibagikan, diperoleh bahwa 78 (25%) dari 303 orang subjek yang
diteliti merupakan penderita hipertensi, tetapi tidak ada satu pun kejadian
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

hipertensi yang tidak terdeteksi. Gambaran umum kondisi tekanan darah subjek
secara keseluruhan ditunjukkan pada Tabel 4.2.
Tabel 4.2 Gambaran klinis kondisi tekanan darah subjek
No Gambaran Klinis
Tekanan Darah
Total %
Tidak
Hipertensi
Hipertensi
Jumlah % Jumlah %
1 Merasakan gejala


Pernah 165 69,92 71 30,08 236 77,89
Tidak Pernah 60 89,55 7 10,45 67 22,11
2 Respon terhadap gejala*


A 56 66,67 28 33,33 84 35,59
B 25 48,08 27 51,92 52 22,03
C 26 81,25 6 18,75 32 13,56
D 0,00 3 100,00 3 1,27
E 10 76,92 3 23,08 13 5,51
F 40 90,91 4 9,09 44 18,64
G 8 100,00 0 0,00 8 3,39
3 Memeriksa Tekanan Darah


Pernah 205 72,44 78 27,56 283 93,40
Tidak Pernah 20 100,00 0 0,00 20 6,60
4 Diagnosis Tekanan Darah Tinggi


Pernah 25 24,27 78 75,73 103 36,40
Tidak Pernah 180 100,00 0 0,00 180 63,60
5 Menerima Pengobatan
Pernah 25 24,27 78 75,73 103 100,00
Tidak Pernah 0 0,00 0 0,00 0 0,00
6 Pengobatan Rutin


Iya 0 0,00 20 100 20 19,42
Tidak 25 30,12 58 69,88 83 80,58
7 Alasan Tidak Berobat Rutin**


A 0 0,00 13 100,00 13 15,66
B 0 0,00 11 100,00 11 13,25
C 0 0,00 0 0,00 0 0,00
D 0,00 8 100,00 8 9,64
Lainnya 25 49,02 26 50,98 51 61,45

*Keterangan: A (berobat ke puskesmas/rumah sakit), B (berobat ke dokter/dokter spesialis), C
(membeli obat sakit kepala di warung/toko obat), D (membeli obat penurun tekanan darah di toko obat),
E (membuat obat/ramuan alami untuk menghilangkan rasa sakit), F (beristirahat), G (dibiarkan saja).
**Keterangan: A (biaya berobat mahal), B (tidak mau berpantangan makan/selera), C (tidak suka
dengan rasa obat/selalu muntah jika minum obat), D (memilih obat kampung), E (lainnya seperti malas
dan merasa telah sehat).

Penelitian terhadap 303 orang subjek mengenai hipertensi dan faktor
risikonya menunjukkan bahwa:
a. 77,89% subjek mengaku pernah merasakan gejala-gejala yang
mengindikasikan seseorang mengalami hipertensi dan sebanyak 71 orang
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

(30,08%) di antaranya merupakan penderita hipertensi. Subjek hipertensi
berjumlah 78 orang dan 7 orang (8,97%) di antaranya mengaku tidak pernah
merasakan gejala hipertensi.
b. secara umum respon subjek terhadap gejala yang mereka rasakan adalah
memilih berobat ke puskesmas/rumah sakit (35,59%). Demikian juga halnya
pada subjek yang menderita hipertensi, namun jumlahnya tidak berbeda jauh
dengan mereka yang memilih berobat ke dokter/dokter spesialis. Hal ini
menunjukkan bahwa masyarakat tidak terlalu berpusat pada satu tempat
pelayanan kesehatan saja.
c. 93,40% dari subjek mengaku pernah memeriksakan tekanan darah. Hal ini
berarti bahwa masyarakat telah memiliki kesadaran yang tinggi untuk
memeriksakan tekanan darah. Oleh karena itu tidak ditemukan adanya
penderita hipertensi yang tidak terdeteksi (undetected condition).
d. sebanyak 283 subjek yang pernah memeriksakan tekanan darah, 103 orang
(36,40%) di antaranya pernah didiagnosis hipertensi dan 180 orang (63,60%)
sisanya tidak pernah didiagnosis hipertensi.
e. dari 103 orang subjek yang pernah didiagnosis hipertensi diketahui ternyata
seluruh subjek langsung memperoleh pengobatan ketika didiagnosis hipertensi.
Namun, 25 orang di antaranya bukan penderita hipertensi, karena mereka
hanya sekali mengalami tekanan darah tinggi saat pemeriksaan kesehatannya.
Hal ini berdasarkan kenyataan bahwa untuk memutuskan seseorang menderita
hipertensi atau tidak adalah melalui pengukuran tekanan darah sebanyak
minimal dua kali pada waktu yang berbeda dan perbedaan tekanan darah di
antara kedua pengukuran tidak jauh berbeda.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

f. hanya 20 orang (19,42%) subjek yang menjalani pengobatan rutin untuk
hipertensi dari 78 orang subjek hipertensi yang pernah menerima pengobatan.,
sedangkan 58 orang (74,36%) sisanya mengaku tidak menjalani pengobatan
rutin dari pihak medis dengan berbagai alasan. Hal ini menunjukkan bahwa
masih banyak penderita hipertensi yang belum menjalani pengobatan yang
optimal bagi keadaan hipertensi yang dideritanya (untreated condition).
g. alasan utama 58 orang subjek yang menderita hipertensi memilih untuk tidak
melanjutkan pengobatan rutin adalah karena subjek mengaku bahwa mereka
merasa sudah sehat, dan tidak pernah lagi merasakan kondisi tekanan darahnya
tinggi sehingga tidak perlu melanjutkan pengobatan. Sebagian lagi mengatakan
hanya akan berobat bila kondisinya cukup parah dan perlu pengobatan segera.
Sedangkan subjek yang memilih alasan A, B, dan D tidak begitu banyak
perbedaannya, tapi sebaliknya tidak ada satu pun yang memilih alasan C. Hal
ini berarti tidak ada hubungannya dengan kondisi fisiologis subjek untuk
menolak menjalani pengobatan rutin.
4.4 Analisis Bivariat
4.4.1 Faktor Usia
Hubungan antara usia dengan kondisi tekanan darah subjek ditunjukkan
pada Tabel 4.3.
Tabel 4.3 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan usia
Kelompok
Usia
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
% terhadap
total
kelompok
usia
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total
kelompok
usia
40 104 46,22 96,30 4 5,13 3,70 108 35,64
0,000 >40 121 53,78 62,05 74 94,87 37,95 195 64,36
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Berdasarkan Tabel 4.3 nampak bahwa jumlah subjek dengan usia >40 tahun lebih
banyak dibandingkan dengan usia 40 tahun, hal ini sesuai dengan data statistik
KB Kec. Batipuh bahwa penduduk Bungo Tanjung sebagian besar berusia di atas
40 tahun. Kejadian hipertensi lebih banyak dialami oleh subjek pada kelompok
usia >40 tahun. Hal ini berarti bahwa risiko hipertensi semakin meningkat seiring
pertambahan usia.
Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel usia dengan
kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya bermakna secara statistik
(nilai p < 0,05), sehingga faktor usia berhubungan dengan hipertensi.
4.4.2 Faktor Jenis Kelamin
Hubungan antara jenis kelamin dengan kondisi tekanan darah subjek
ditunjukkan pada Tabel 4.4.
Tabel 4.4 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan jenis kelamin
J enis
Kelamin
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
%
terhadap
total jenis
kelamin
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total jenis
kelamin
Pria 106 47,11 80,30 26 33,33 18,94 132 43,56
0,034 Wanita 119 52,89 69,59 52 66,67 30,41 171 56,44
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00
Berdasarkan Tabel 4.4 nampak bahwa secara umum subjek adalah wanita
(56,44%) dan kejadian hipertensi lebih banyak dialami oleh wanita dibandingkan
pria; dengan persentase 66,67% pada wanita dan 33,33% pada pria.
Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel jenis
kelamin dengan kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya bermakna
secara statistik (nilai p < 0,05), sehingga faktor jenis kelamin berhubungan
dengan hipertensi.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

4.4.3 Faktor Merokok
Secara umum subjek penelitian ini adalah bukan perokok (65,02%) dan
kejadian hipertensi pun lebih banyak dialami oleh subjek yang bukan perokok
(55,13%) jika dibandingkan dengan subjek yang merokok (44,87%). Berdasarkan
data ini terlihat bahwa penderita hipertensi umumnya adalah bukan perokok
(Tabel 4.5).
Tabel 4.5 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan konsumsi rokok
Konsumsi
Rokok
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
%
terhadap
total
konusmsi
rokok
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total
konsumsi
rokok
Bukan
Perokok
154 68,44 78,17 43 55,13 21,83 197 65,02
0,034
Perokok 71 31,55 66,98 35 44,87 33,02 106 34,98
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00
Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel konsumsi
rokok dengan kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya bermakna
secara statistik (nilai p < 0,05), sehingga faktor merokok berhubungan dengan
hipertensi.
4.4.4 Faktor Konsumsi Alkohol
Secara umum subjek dalam penelitian ini bukanlah peminum alkohol
(93,4%) dan semua subjek yang mengkonsumsi alkohol tidak menderita hipertensi
(Tabel 4.6).
Tabel 4.6 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan konsumsi alkohol

Konsumsi
Alkohol
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
%
terhadap
total
konsumsi
alkohol
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total
konsumsi
alkohol
Tidak 205 68,44 72,44 78 100,00 27,56 283 93,40
0,006 Ya 20 31,55 100,00 0 0.00 0,00 20 6,60
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00

Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel konsumsi
alkohol dengan kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya bermakna
secara statistik (nilai p < 0,05), sehingga faktor konsumsi alkohol berhubungan
dengan hipertensi.
4.4.5 Faktor Obesitas
Berdasarkan penelitian diperoleh bahwa secara umum masyarakat Bungo
Tanjung tidak mengalami obesitas, yaitu sebanyak 67,33% dari seluruh subjek
penelitian. Namun, kejadian hipertensi pada subjek yang mengalami obesitas
lebih tinggi (67,95%) dibandingkan subjek yang tidak mengalami obesitas (Tabel
4.7).
Tabel 4.7 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan IMT

Kategori
Berat
Badan
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
%
terhadap
total
berat
badan
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total berat
badan
Tidak
Obesitas
179 79,56 87,75 25 32,05 12,25 204 67,33
0,000
Obesitas 46 20,44 46,46 53 67,95 53,54 99 32,67
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00
Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel obesitas
dengan kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya bermakna secara
statistik (nilai p < 0,05), sehingga faktor obesitas berhubungan dengan hipertensi.
4.4.6 Faktor Konsumsi Natrium
Berdasarkan penelitian ditemukan bahwa secara umum tingkat konsumsi
natrium di daerah Bungo Tanjung cukup tinggi (53,47%), tetapi sangat sedikit
perbedaannya dengan masyarakat yang mengkonsumsi natrium dalam jumlah
yang rendah (46,53%). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tingkat
konsumsi natrium di daerah ini merata. Namun, jumlah subjek yang menderita
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

hipertensi dengan tingkat konsumsi natrium tinggi lebih banyak, yaitu 75 orang
(96,15%), dibandingkan subjek dengan tingkat konsumsi natrium rendah. Hal ini
berarti bahwa subjek yang mengkonsumsi natrium dalam jumlah yang tinggi
berisiko mengalami hipertensi (Tabel 4.8).
Tabel 4.8 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan
tingkat konsumsi natrium

Konsumsi
Natrium
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
%
terhadap
total
konsumsi
natrium
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total
konsumsi
natrium
Rendah 138 61,33 97,87 3 3,85 2,13 141 46,53
0,000 Tinggi 87 38,67 53,70 75 96,15 46,30 162 53,47
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00
Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel tingkat
konsumsi natrium dengan kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya
bermakna secara statistik (nilai p < 0,05), sehingga faktor konsumsi natrium
berhubungan dengan hipertensi.
4.4.7 Faktor Konsumsi Lemak
Berdasarkan hasil penelitian, secara umum tingkat konsumsi lemak di
Bungo Tanjung merata. Namun kejadian hipertensi lebih banyak dialami subjek
dengan tingkat konsumsi lemak tinggi (97,44%) dibandingkan subjek dengan
tingkat konsumsi lemak rendah (Tabel 4.9).
Tabel 4.9 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan
tingkat konsumsi lemak

Konsumsi
Natrium
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
%
terhadap
total
konsumsi
lemak
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total
konsumsi
lemak
Rendah 127 56,44 98,45 2 2,56 1,55 129 42,57
0,000 Tinggi 98 43,56 56,32 76 97,44 43,68 174 57,43
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00

Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel tingkat
konsumsi lemak dengan kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya
bermakna secara statistik (nilai p < 0,05), sehingga faktor konsumsi lemak
berhubungan dengan hipertensi.
4.4.8 Faktor Riwayat Keluarga
Berdasarkan hasil penelitian, secara umum subjek memiliki riwayat
hipertensi dalam keluarganya, yaitu 62,38% dari seluruh sunjek penelitian.
Persentase kejadian hipertensi pada subjek yang memiliki riwayat hipertensi
dalam keluarga sangat besar, yaitu 87,2%; sedangkan yang tidak memiliki riwayat
hipertensi dalam keluarga hanya 12,8%. Hal ini berarti bahwa faktor riwayat
keluarga sangat berpengaruh terhadap kemungkinan terjadinya hipertensi (Tabel
4.10).
Tabel 4.10 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan riwayat keluarga
Riwayat
Keluarga
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
%
terhadap
total
riwayat
keluarga
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total
riwayat
keluarga
Tidak ada 104 46,22 91,23 10 12,82 8,77 114 37,62
0,000 Ada 121 53,78 64,02 68 87,18 35,98 189 62,38
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00
Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel riwayat
keluarga dengan kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya bermakna
secara statistik (nilai p < 0,05), sehingga faktor riwayat keluarga berhubungan
dengan hipertensi.
4.4.9 Faktor Riwayat Penyakit
Berdasarkan hasil penelitian, jumlah subjek yang tidak menderita penyakit
lebih banyak dibandingkan dengan yang menderita penyakit. Namun 33% dari
seluruh subjek menjawab tidak tahu terhadap pertanyaan mengenai penyakit
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

degeneratif yang diderita; dan kejadian hipertensi pada subjek tersebut cukup
besar, yaitu 21,79% dari seluruh subjek yang menderita hipertensi (Tabel 4.11).
Artinya, lebih kurang seperlima dari penderita hipertensi tidak mengetahui adanya
penyakit degeneratif lain yang mungkin dialami yang dapat menimbulkan
komplikasi terhadap hipertensi yang dideritanya. Hal ini menunjukkan bahwa
kesadaran masyarakat untuk memeriksakan kesehatan masih rendah sehingga
mereka tidak menyadari berbagai macam penyakit telah bersarang di tubuhnya.
Sebaliknya, subjek yang menderita penyakit tunggal berjumlah 19,14%
dan 36,21% di antaranya merupakan penderita hipertensi. Sedangkan subjek
dengan penyakit komplikasi, berjumlah 6,93% dan 90,48% di antaranya
merupakan penderita hipertensi (Tabel 4.11). Hal ini berarti bahwa adanya
berbagai penyakit degeneratif lain yang diderita subjek mengakibatkan
kemungkinan menderita hipertensi sangat besar.
Tabel 4.11 Kondisi tekanan darah subjek berdasarkan riwayat penyakit

Riwayat
Penyakit
Tekanan Darah
Total
%
terhadap
total
subjek
Nilai p
Tidak Hipertensi Hipertensi
J umlah
%
terhadap
total
tidak
hipertensi
%
terhadap
total
riwayat
penyakit
J umlah
%
terhadap
total
hipertensi
%
terhadap
total
riwayat
penyakit
Tidak ada 101 44,89 81,45 23 29,49 18,55 124 40,92
0,000
Tidak tahu 85 37,78 85,00 15 19,23 15,00 100 33,00
Penyakit
Tunggal
37 16,44 63,79 21 26,92 36,21 58 19,14
Penyakit
Komplikasi
2 0,89 9,52 19 24,36 90,48 21 6,93
Total 225 100,00 74,26 78 100,00 25,74 303 100,00
Hasil analisis bivariat dengan Chi-square Test antara variabel riwayat
penyakit dengan kondisi tekanan darah subjek menunjukkan keduanya bermakna
secara statistik (nilai p < 0,05), sehingga faktor riwayat penyakit berhubungan
dengan hipertensi.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Secara umum, rangkuman hasil analisis bivariat beberapa variabel yang
berhubungan dengan kondisi tekanan darah subjek ditunjukkan pada Tabel 4.12.
Tabel 4.12 Hubungan antara beberapa variabel dengan
kondisi tekanan darah subjek

N
o
Variabel yang
berpengaruh
Tekanan Darah
Total %
Signifi-
kansi
(Nilai p)
Tidak Hipertensi Hipertensi
Jumlah % Jumlah %
1 Usia
0,000 40 tahun 104 96,30 4 3,70 108 35,64
>40 tahun 121 62,05 74 37,95 195 64,36
2 Jenis Kelamin
0,034 Pria 106 80,30 26 19,70 132 43,56
Wanita 119 69,59 52 30,41 171 56,44
3 Konsumsi Rokok
0,034 Bukan perokok 154 78,17 43 21,83 197 65,02
Perokok 71 66,98 35 33,02 106 34,98
4 Konsumsi Alkohol
0,006 Tidak 205 72,44 78 27,56 283 93,40
Ya 20 100,00 0 0,00 20 6,60
5 Obesitas
0,000 Tidak Obesitas 179 87,75 25 12,25 204 67,33
Obesitas 46 46,46 53 53,54 99 32,67
6 Konsumsi Natrium
0,000 Rendah 138 97,87 3 2,13 141 46,53
Tinggi 87 53,70 75 46,30 162 53,47
7 Konsumsi Lemak
0,000 Rendah 127 98,45 2 1,55 129 42,57
Tinggi 98 56,32 76 43,68 174 57,43
8 Riwayat Keluarga
0,000 Tidak ada 104 91,23 10 8,77 114 37,62
Ada 121 64,02 68 35,98 189 62,38
9 Riwayat Penyakit

0,000
Tidak ada 101 81,45 23 18,55 124 40,92
Tidak tahu 85 85,00 15 15,00 100 33,00
Tunggal 37 63,79 21 36,21 58 19,14
Komplikasi 2 9,52 19 90,48 21 6,93
Sumber: Hasil penelitian diolah
4.5 Analisis Multivariat
Berdasarkan hasil analisis bivariat masing-masing variabel independen di
atas dapat disimpulkan bahwa seluruh variabel berhubungan dengan kondisi
tekanan darah subjek. Selanjutnya untuk mengetahui bentuk hubungan antar
variabel tersebut dan untuk mengetahui variabel yang paling berpengaruh, maka
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

seluruh variabel independen dianalisis secara multivariat dengan regresi logistik
ganda, menggunakan metode Backward Wald pada program SPSS.
Hasil analisis regresi logistik ganda variabel yang berhubungan dengan
kondisi tekanan darah dengan metode Backward Wald ditunjukkan pada Tabel
4.13.
Tabel 4.13 Hasil uji regresi logistik ganda metode backward wald
beberapa variabel yang berhubungan dengan
kondisi tekanan darah subjek

Variabel yang
berpengaruh
B SE Wald
Signifi-
kansi
(P)
Exp (B)
/ Odds
Ratio
95% Confidence
Interval (CI) untuk
Exp (B)
Lower Upper
Usia 2,875 0,664 18,720 0,000 17,726 4,819 65,195
Jenis Kelamin 1,674 0,676 6,138 0,013 5,333 1,419 20,050
Konsumsi Rokok 1,934 0,683 8,011 0,005 6,920 1,813 26,417
Konsumsi Alkohol -20,696 7371,912 0,000 0,998 0,000 0,000 -
Obesitas 1,115 0,489 5,198 0,023 3,051 1,169 7,959
Konsumsi Natrium 1,733 0,824 4,427 0,035 5,660 1,126 28,449
Konsumsi Lemak 2,168 1,020 4,519 0,034 8,743 1,184 64,546
Riwayat Keluarga 2,068 0,544 14,468 0,000 7,912 2,725 22,971
Riwayat Penyakit - - 5,868 0,118 - - -
Penyakit Tunggal -0,061 0,540 0,013 0,910 0,941 0,326 2,711
Penyakit
Komplikasi
3,077 1,311 5,509 0,019 21,690 1,661
283,209
Tidak tahu 0,166 0,555 0,090 0,765 1,181 0,398 3,508
Konstan -10,259 1,525 45,251 0,000 0,000 - -
-2 log L = 137,780
Cox and Snell R Square =0,496
Nagelkerke R Square =0,730
Sumber: Hasil penelitian diolah
Berdasarkan Tabel 4.13 dapat disimpulkan bahwa variabel usia, jenis
kelamin, konsumsi rokok, obesitas, konsumsi natrium, konsumsi lemak, riwayat
keluarga, dan penyakit komplikasi berpengaruh terhadap kondisi tekanan darah
subjek. Variabel yang paling berpengaruh terhadap kondisi tekanan darah subjek
adalah variabel usia (Wald =18,720) kemudian diikuti oleh variabel riwayat
keluarga (Wald =14,468). Model persamaan statistik yang diperoleh dari hasil
analisis tersebut adalah:
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

p
ln =-10,529 +2,875 usia +1,674 jenis kelamin +1,934 konsumsi rokok +
1- p
1,115 obesitas +1,733 konsumsi natrium +2,168 konsumsi lemak
+2,068 riwayat keluarga +3,077 penyakit komplikasi

4.6 Pembahasan
4.6.1 Hubungan Usia dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa faktor usia memiliki
pengaruh yang paling besar terhadap kejadian hipertensi. Risiko untuk mengalami
hipertensi bagi subjek berusia > 40 tahun adalah 17,726 kali lebih besar
dibandingkan dengan subjek yang berusia 4 0 tahu n. Hasil p enelitian sesuai
dengan fakta bahwa tanda-tanda penuaan dan munculnya penyakit-penyakit
degeneratif mulai terlihat pada usia 40 tahun ke atas.
Hipertensi merupakan salah satu penyakit degeneratif. Dengan bertambahnya
usia, maka tekanan darah juga akan meningkat yang disebabkan beberapa perubahan
fisiologis. Setelah usia 45 tahun terjadi peningkatan resistensi perifer dan aktivitas
simpatik. Dinding arteri akan mengalami penebalan oleh karena adanya penumpukan
zat kolagen pada lapisan otot, sehingga pembuluh darah akan berangsur-angsur
menyempit dan menjadi kaku. Tekanan darah sistolik (TDS) meningkat karena
kelenturan pembuluh darah besar yang berkurang pada penambahan usia sampai
dekade ketujuh sedangkan tekanan darah diastolik (TDD) meningkat sampai dekade
kelima dan keenam kemudian menetap atau cenderung menurun. Di samping itu,
pada usia lanjut sensitivitas pengatur tekanan darah yaitu refleks baroreseptor mulai
berkurang, demikian juga halnya dengan peran ginjal, di mana aliran darah ginjal dan
laju filtrasi glomerulus menurun (Kumar, et al., 2005).
Penelitian ini juga sejalan dengan hasil penelitian Anderson (1999), yang
menemukan bahwa TDS dan TDD meningkat seiring dengan bertambahnya usia
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

dan bahwa TDS akan terus meningkat setelah dekade ketujuh sementara TDD
tidak lagi mengalami peningkatan. Dalam penelitian ini juga diteliti hubungan
usia dengan kadar renin plasma, norepinefrin, Indeks Massa Tubuh (IMT), dan
keadaan hipertensi sekunder. Kesimpulan penelitian Anderson ini adalah bahwa
dengan meningkatnya usia maka kadar renin plasma akan berkurang sedangkan
kadar norepinefrin, IMT dan prevalensi hipertensi sekunder akan bertambah.
Dengan bertambahnya IMT, maka kadar kreatinin klirens akan meningkat yang
mengakibatkan retensi natrium sehingga terjadi peningkatan tekanan darah
sedangkan kadar renin plasma makin berkurang dengan bertambahnya IMT. Hasil
penelitian Anderson tersebut juga sesuai dengan penelitian Kaplan (1964) yang
menemukan bahwa konsumsi natrium berbanding terbalik dengan kadar renin
plasma.
Sementara itu, Strauss, et al., (2005) dalam penelitiannya menemukan
bahwa meningkatnya insiden hipertensi dan penyakit kardiovaskular seiring
dengan pertambahan usia berhubungan dengan profil genetik seseorang yang
berpengaruh terhadap metabolisme homosistein. Berdasarkan penelitian tersebut
diketahui bahwa pada DNA penderita hipertensi dan penyakit kardiovaskular
terdapat gen-gen yang berperan dalam metabolisme homosistein yaitu MTHFR
dan PON1.
Peningkatan konsentrasi homosistein di dalam plasma merupakan faktor
risiko aterosklerosis dan jantung koroner karena dapat mencegah transfer protein
dari retikulum endoplasma; hal ini mengakibatkan timbulnya tegangan pada
retikulum endoplasma yang akan mengganggu regulasi jalur biosintesis kolesterol
dan trigliserida. Homosistein dapat meningkatkan apoptosis sel endotelium
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

dengan mempengaruhi ekspresi gen terikat p53-Noxa. Gen lainnya yang
mempengaruhi homosistein adalah NDRG 1 (N-Myc down regulated gene). Gen
ini diaktifkan secara transkripsi oleh kerusakan DNA dan mungkin juga berperan
dalam patologi vaskular yang berhubungan dengan genotoksik. Efek merugikan
peningkatan kronik kadar homosistein plasma diperantarai oleh peningkatan
tegangan oksidatif dan pengurangan bioavailabilitas NO. Penurunan
bioavailabilitas NO endotelium juga disebabkan karena reaksi kimianya dengan
gugus SH pada homosistein membentuk S-nitroso homosistein (Strauss, et al.,
2005).
4.6.2 Hubungan Jenis Kelamin dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa risiko untuk menderita
hipertensi bagi wanita adalah 5 kali lebih besar dibandingkan dengan pria. Hasil
penelitian ini sejalan dengan penelitian Sugiri di J awa Tengah, di mana prevalensi
hipertensi pada wanita lebih besar daripada pria.
Pada dasarnya prevalensi terjadinya hipertensi pada pria sama dengan
wanita. Namun sebelum mengalami menopause, wanita terlindung dari penyakit
kardiovaskular karena aktivitas hormon estrogen yang berperan dalam
meningkatkan kadar High Density Lipoprotein (HDL). Kadar kolesterol HDL
yang tinggi merupakan faktor pelindung dalam mencegah terjadinya proses
aterosklerosis. Pada premenopause wanita mulai kehilangan sedikit demi sedikit
hormon estrogen yang selama ini melindungi pembuluh darah dari kerusakan.
Proses ini terus berlanjut di mana jumlah hormon estrogen tersebut makin
berkurang secara alami seiring dengan meningkatnya usia, yang umumnya mulai
terjadi pada wanita umur 45-55 tahun (Kumar, et al., 2005).
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

4.6.3 Hubungan Merokok dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa risiko untuk menderita
hipertensi bagi subjek perokok adalah 6,9 kali lebih besar dibandingkan dengan
yang bukan perokok. Hasil penelitian ini sesuai dengan beberapa hasil penelitian
yang menunjukkan bahwa tekanan darah pada perokok lebih tinggi daripada
bukan perokok, seperti pada penelitian Elliot and Simpson, 1980; Dyer et al.,
1982; Bolinder and de Faire, 1998; Bowman, et al., (2004), dan Dochi, et al.,
(2009). Tetapi di sisi lain juga terdapat banyak penelitian yang menunjukkan
bahwa merokok dapat menurunkan tekanan darah seperti pada penelitian
Rosengren and Wilhelmsen, 1987; Green, et al., 1991; Imamura, et al., 1996;
Nagahama, et al., 2004; dan Wang, et al., 2006. Menurut penelitian-penelitian
tersebut, penurunan tekanan darah pada perokok berhubungan dengan berkurangnya
berat badan. Selain itu, kotinin yang merupakan metabolit utama nikotin juga
berperan dalam menurunkan tekanan darah karena bersifat vasodilator. Dengan
demikian, hubungan merokok dengan tekanan darah hingga saat ini masih
kontroversial (Dochi, et al., 2009).
Dalam penelitian Thomas S. Bowman, et al., (2004) yang dilakukan
terhadap 28.236 wanita di Women Healths Study, Massachussets yang pada
awalnya tidak menderita hipertensi, setelah pengamatan selama 9,8 tahun
diperoleh peningkatan yang signifikan terhadap risiko hipertensi pada wanita yang
merokok lebih dari 15 batang/hari. Adapun mekanisme yang mendasari hubungan
rokok dengan tekanan darah berdasarkan penelitian tersebut adalah proses
inflamasi. Baik pada mantan perokok maupun perokok aktif terjadi peningkatan
jumlah protein C-reaktif dan agen-agen inflamasi alami yang dapat
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

mengakibatkan disfungsi endotelium, kerusakan pembuluh darah, ataupun
terjadinya pembentukan plak, dan kekakuan pada dinding arteri yang berujung
pada kenaikan tekanan darah.
Sementara itu, dari penelitian Dochi, et al., (2009) di Jepang yang terpusat
pada tiga titik obeservasi yaitu hipertensi (TDS 140 mmHg dan TDD 90
mmHg), hipertensi sistolik (TDS 140 mmHg ) dan hipertensi diastolik (TDD
90 mmHg), diperoleh bahwa merokok berhubungan dengan hipertensi dan
hipertensi sistolik, tetapi tidak dengan hipertensi diastolik. Rasio perokok dan
bukan perokok adalah 1,13 pada penderita hipertensi (CI 95%: 1,03 - 1,23) dan
1,15 pada penderita hipertensi sistolik (CI 95%: 1,05 - 1,25). Sebagai tambahan,
beberapa faktor lain yang juga merupakan risiko hipertensi seperti IMT, kolesterol
total, -glutamil transpeptidase, kebiasaan minum alkohol, dan jadwal kerja
berkorelasi positif dengan kejadian hipertensi, hipertensi sistolik, dan hipertensi
diastolik. Sementara itu, aspartat aminotransferase berkorelasi positif dengan
hipertensi dan hipertensi diastolik, usia berkorelasi positif dengan hipertensi
diastolik, dan HbA1c berkorelasi negatif dengan hipertensi diastolik.
Penelitian lain yang juga sejalan dengan kedua studi di atas adalah
penelitian Abulnaja (2007) yang menemukan bahwa E-selectin, sCAM-1, dan
sVCAM-1 (agen-agen inflamasi alami) memiliki hubungan yang sangat kuat
terhadap timbulnya hipertensi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kadar ketiga
zat tersebut pada penderita hipertensi jauh lebih tinggi dibandingkan pada orang
normotensif dan demikian juga halnya pada penderita hipertensi yang merupakan
perokok atau mantan perokok dibandingkan bukan perokok. Tingginya kadar
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

ketiga zat tersebut akan mengakibatkan kerusakan endotelium vaskular yang
merupakan risiko timbulnya penyakit hipertensi dan kardiovaskular.
4.6.4 Hubungan Konsumsi Alkohol dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa konsumsi alkohol tidak
berpengaruh terhadap timbulnya hipertensi; terlihat dari nilai signifikansi yang
hampir mendekati 1. Hal ini disebabkan karena dari seluruh subjek yang diteliti
dan mengkonsumsi alkohol tidak satu pun yang menderita hipertensi. Konsumsi
alkohol merupakan gaya hidup modern yang cenderung dilakoni oleh remaja dan
dewasa muda serta kalangan eksekutif di daerah perkotaan. Sedangkan di daerah
pedesaan seperti Bungo Tanjung gaya hidup yang demikian tidak begitu
membudaya. Hanya sebagian kecil masyarakat saja yang memiliki kebiasaan
mengkonsumsi alkohol dan masih berusia dibawah 35 tahun, sehingga belum
terlihat pengaruh minuman beralkohol tersebut terhadap kesehatannya.
Meskipun demikian, tidak berarti bahwa konsumsi alkohol tidak berisiko
hipertensi. Konsumsi secara berlebihan alkohol dan kafein yang terdapat dalam
minuman kopi, teh dan kola akan meningkatkan risiko terjadinya hipertensi pada
seseorang. Alkohol bersifat meningkatkan aktivitas saraf simpatis karena dapat
merangsang sekresi corticotropin releasing hormone (CRH) yang berujung pada
peningkatan tekanan darah. Sementara kafein dapat menstimulasi jantung untuk
bekerja lebih cepat sehingga mengalirkan lebih banyak darah pada setiap detiknya
(Anonim
b
, 2009; Sayogo, 2009; Anggraini et al., 2008).
4.6.5 Hubungan Obesitas dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa risiko untuk menderita
hipertensi bagi subjek yang tergolong obesitas adalah 3 kali lebih besar
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

dibandingkan dengan subjek yang tidak mengalami obesitas. Obesitas berarti
ketidakseimbangan antara konsumsi kalori dengan kebutuhan energi; yang
disimpan dalam bentuk lemak pada jaringan sub kutan usus, jantung, paru-paru
dan hati sehingga menyebabkan peningkatan jumlah jaringan lemak in aktif dan
ini akan meningkatkan beban atau kerja jantung.
Obesitas merupakan ciri khas pada populasi pasien hipertensi. Curah
jantung dan volume darah sirkulasi pasien obesitas dengan hipertensi lebih tinggi
dibandingkan dengan penderita yang mempunyai berat badan normal dengan
tekanan darah yang setara. Kegemukan dan obesitas disebabkan oleh pola makan
(diet) tinggi kalori, dan ketidakseimbangan hormonal (resistensi insulin atau
hiperinsulinemia dan retensi natrium atau natriouresis).
Para ahli kesehatan telah membuktikan bahwa hal-hal yang menyebabkan
obesitas juga dapat mengakibatkan hipertensi. Meskipun pada beberapa individu
obese retensi natrium disebabkan oleh faktor genetik, namun berbagai penelitian
menemukan bahwa retensi natrium disebabkan karena pola makan dan gaya
hidup. Selain itu dapat diterangkan pula bahwa pada individu obese jumlah darah
yang beredar (cardiac output) dan reabsorbsi natrium di ginjal akan naik,
sehingga tekanan darah juga akan naik. Banyak penelitian menunjukkan
penurunan berat badan akan mengakibatkan menurunnya tekanan darah pada
pasien-pasien hipertensi (Anonim
b
, 2009; Rohaendi, 2008; Anonim
c
, 2009).
Lee, et al., (2005) menemukan hubungan yang sangat kuat antara IMT
dengan insiden hipertensi pada masyarakat Korea, yaitu pada subjek dengan IMT
>27 dan risiko hipertensi lebih tinggi pada wanita dibandingkan pria.

Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

4.6.6 Hubungan Konsumsi Natrium dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa risiko untuk menderita
hipertensi bagi subjek yang mengkonsumsi natrium dalam jumlah yang tinggi
adalah 5,6 kali lebih besar dibandingkan dengan subjek yang mengkonsumsi
natrium dalam jumlah yang rendah. Natrium memiliki hubungan yang sebanding
dengan timbulnya hipertensi. Semakin banyak jumlah natrium di dalam tubuh,
maka akan terjadi peningkatan volume plasma, curah jantung dan tekanan darah.
Meskipun demikian, reaksi seseorang terhadap jumlah natrium di dalam tubuh
berbeda-beda.
Garam merupakan faktor penting dalam patogenesis hipertensi. Hipertensi
hampir tidak pernah ditemukan pada suku bangsa dengan asupan garam yang
minimal. Asupan garam kurang dari 3 gram/hari prevalensi hipertensinya rendah,
sedangkan asupan garam antara 5-15 gram/hari prevalensi hipertensi meningkat
menjadi 15-20%. Asupan natrium yang tinggi dapat menyebabkan tubuh
meretensi cairan sehingga meningkatkan volume darah (Anonim
b
, 2009).
Reabsorpsi natrium oleh tubulus ginjal akan meningkat pada penderita
hipertensi primer yang disebabkan oleh stimulasi beberapa pengangkut natrium
yang terletak di membran luminal seperti halnya pompa natrium yang terletak di
membran basolateral dan menyediakan energi untuk transpor tersebut. Selain itu
suatu zat endogen yang disebut digitalis-like factor yang identik dengan ouabain
atau merupakan stereoisomer dari ouabain, dilepaskan oleh kelenjar adrenal
sebagai respon terhadap asupan natrium yang tinggi. Pada penderita hipertensi
primer ditemukan kadar digitalis-like factor yang tinggi di dalam plasma dan
berhubungan langsung dengan tekanan darah digitalis-like factor mengakibatkan
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

retensi natrium dengan cara meningkatkan aktivitas pompa natrium ginjal
(Adrogue and Madias, 2007).
4.6.7 Hubungan Konsumsi Lemak dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa risiko untuk menderita
hipertensi bagi subjek yang mengkonsumsi lemak dalam jumlah yang tinggi
adalah 8,7 kali lebih besar dibandingkan dengan subjek yang mengkonsumsi
lemak dalam jumlah yang rendah.
Kebiasaan mengkonsumsi lemak jenuh erat kaitannya dengan peningkatan
berat badan yang berisiko terjadinya hipertensi. Konsumsi lemak jenuh juga
meningkatkan risiko aterosklerosis yang berkaitan dengan kenaikan tekanan
darah. Penurunan konsumsi lemak jenuh, terutama lemak dalam makanan yang
bersumber dari hewan dan peningkatan konsumsi lemak tidak jenuh yang berasal
dari minyak sayuran, biji-bijian dan makanan lain yang bersumber dari tanaman
dapat menurunkan tekanan darah (Anonim
b
, 2009).
Saat kadar kolesterol darah terutama Low Density Lipoprotein (LDL)
meningkat maka akan terjadi perubahan bentuk plak yang mengakibatkan
penyempitan arteri. Penyempitan arteri ini mengakibatkan aliran darah menjadi
lambat sehingga memaksa jantung bekerja lebih keras untuk memompakan darah
yang berujung pada hipertensi.
TDD dan kadar LDL yang tinggi merupakan faktor penyebab terjadinya
stroke. Apabila tekanan darah tinggi diabaikan dan konsumsi lemak tidak
dikurangi, maka berisiko menderita Alzheimer. Individu obese dengan kadar
kolesterol tinggi juga memiliki risiko tinggi untuk menderita hipertensi dan dapat
berkembang menjadi penyakit kardiovaskular (Anonim
d
, 2009).
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

4.6.8 Hubungan Riwayat Keluarga dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa risiko untuk menderita
hipertensi bagi subjek dengan riwayat keluarga hipertensi adalah 7,9 kali lebih
besar dibandingkan dengan subjek tanpa ada riwayat keluarga yang mengalami
hipertensi. Faktor genetik yang berhubungan dengan kadar natrium intraseluler
diduga berpengaruh besar terhadap risiko hipertensi bagi seseorang.
Adanya faktor genetik pada keluarga tertentu akan menyebabkan keluarga
itu mempunyai risiko menderita hipertensi. Hal ini berhubungan dengan
peningkatan kadar natrium intraseluler dan rendahnya rasio antara kalium
terhadap natrium. Individu dengan riwayat orang tua hipertensi mempunyai risiko
dua kali lebih besar untuk menderita hipertensi daripada orang yang tidak
mempunyai keluarga dengan riwayat hipertensi. Selain itu didapatkan 70-80%
kasus hipertensi esensial dengan riwayat hipertensi dalam keluarga (Rohaendi,
2008).
Adrogue dan Madias (2007) telah melakukan penelitian tentang
patogenesis natrium dan kalium pada hipertensi. Berdasarkan penelitian diketahui
bahwa faktor keturunan berpengaruh terhadap hipertensi primer melalui beberapa
gen yang terlibat dalam regulasi vaskular dan reabsorpsi natrium oleh ginjal. Efek
poligenik misalnya, dihasilkan dari peningkatan fungsi mutasi dan polimorfisme
pada penerjemahan komponen gen atau pengaturan molekul-molekul pada sistem
renin-angiotensin dan transpor natrium ginjal.
Hipertensi merupakan salah satu gangguan genetik yang bersifat
kompleks. Hipertensi esensial biasanya terkait dengan gen dan faktor genetik, di
mana banyak gen turut berperan pada perkembangan gangguan hipertensi. Faktor
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

genetik menyumbangkan 30% terhadap perubahan tekanan darah pada populasi
yang berbeda. Gen yang berperan pada patofisiologi hipertensi menurut Fisher
dan Williams (2005) adalah:
a. gen simerik yang mengandung promotor gen 11-hidroksilase dan gen urutan
selanjutnya untuk memberi kode pada gen aldosteron sintase sehingga
menghasilkan produksi ektopik aldosteron.
b. saluran natrium endotel yang sensitif terhadap amilorid yang terdapat pada
tubulus pengumpul. Mutasi gen ini mengakibatkan peningkatan aktivitas
aldosteron, penekanan aktivitas renin plasma dan hipokalemia.
c. kerusakan gen 11-hidroksilase dehidrogenase menyebabkan sirkulasi
konsentrasi kortisol normal mengaktifkan reseptor mineralokortikoid yang
menimbulkan sindrom kelebihan mineralokortikoid (Sani, 2008).
4.6.9 Hubungan Riwayat Penyakit dengan Hipertensi
Hasil analisis regresi logistik menunjukkan bahwa risiko untuk menderita
hipertensi bagi subjek yang memiliki riwayat penyakit terutama penyakit
komplikasi adalah 21,7 kali lebih besar dibandingkan dengan subjek yang tidak
memiliki riwayat penyakit. Umumnya, seorang penderita hipertensi ditemukan
juga memiliki riwayat penyakit degeneratif lain seperti asam urat, diabetes
melitus, gagal ginjal, dan jantung koroner. Namun gambaran yang jelas mengenai
hubungan hipertensi dengan berbagai penyakit degeneratif lainnya hingga saat ini
masih diperdebatkan oleh para ahli kesehatan. Korelasi yang jelas hingga saat ini
adalah bahwa hipertensi merupakan faktor risiko utama penyakit kardiovaskular
(Adrogue dan Madias, 2007).
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Tekanan darah tinggi dalam jangka waktu lama akan merusak endotel
arteri dan mempercepat aterosklerosis. Komplikasi hipertensi antara lain adalah
rusaknya organ tubuh seperti jantung, mata, ginjal, otak, dan pembuluh darah
besar. Hipertensi merupakan faktor risiko utama untuk penyakit serebrovaskular
(stroke, transient ischemic attack), penyakit arteri koroner (infark miokard,
angina), gagal ginjal, dementia, dan atrial fibrilasi. Bila penderita hipertensi
memiliki faktor-faktor risiko kardiovaskular lain, maka akan meningkatkan
mortalitas dan morbiditas akibat gangguan kardiovaskular tersebut. Menurut Studi
Framingham, pasien dengan hipertensi mempunyai peningkatan risiko yang
bermakna untuk penyakit koroner, stroke, penyakit arteri perifer, dan gagal
jantung (Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, 2006).
4.6.10 Faktor Risiko Hipertensi di Bungo Tanjung
Hipertensi merupakan penyakit yang timbul akibat interaksi berbagai
mekanisme di dalam tubuh seperti sistem saraf otonom, sistem renin-angiotensin,
dan faktor lain seperti hormon, natrium, dan volume sirkulasi darah. Selain itu,
usia dan obesitas juga berperan dalam insiden hipertensi. Semakin tua seseorang,
aktivitas fisik akan berkurang yang bisa mengarah pada kegemukan dan obesitas.
Konsumsi lemak tinggi mengarah pada obesitas akan memaksa jantung dan organ
lainnya bekerja lebih keras yang mengakibatkan kenaikan tekanan darah.
Demikian juga halnya dengan kejadian hipertensi pada masyarakat Bungo
Tanjung adalah hasil interaksi dari beberapa faktor risiko. Apabila seseorang
memiliki lebih dari satu faktor risiko, maka kecenderungan menderita hipertensi
bagi orang tersebut lebih besar, sesuai dengan persamaan logistik yang diperoleh
dari penelitian.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan terhadap 303 orang subjek
penelitian di Nagari Bungo Tanjung, diperoleh gambaran umum karakteristik
subjek antara lain; 22,77 % berusia 41-50 tahun; 56,44 % perempuan; 28,05 %
berpendidikan SMA/Sederajat; 30,03% bekerja sebagai wiraswasta; dan 53,47%
memiliki tingkat penghasilan rendah (<Rp. 500.000/bulan).
Gambaran klinis kondisi tekanan darah dari 303 subjek yang diteliti adalah
25,74% menderita hipertensi; 77,89% pernah merasakan gejala hipertensi;
93,40% pernah memeriksakan tekanan darah, dan 36,40% (103 orang) di
antaranya pernah didiagnosis hipertensi serta langsung memperoleh pengobatan
ketika didiagnosis hipertensi. Namun 25 orang dari 103 orang subjek yang pernah
didiagnosis hipertensi bukan merupakan penderita hipertensi. Berdasarkan
penelitian, dari 78 orang penderita hipertensi yang diketahui, hanya 20 orang
(19,42%) subjek yang menjalani pengobatan rutin.
Berdasarkan hasil analisis data secara statistik terhadap berbagai faktor
risiko hipertensi di Nagari Bungo Tanjung diperoleh kesimpulan sebagai berikut:
a. faktor risiko utama hipertensi di Bungo Tanjung adalah usia (OR =
17,726; CI 95% =4,82 - 65,2). Risiko hipertensi 17 kali lebih tinggi pada
subjek berusia >40 tahun dibandingkan dengan subjek berusia 40 tahun.
Faktor risiko lainnya berturut-turut dari yang paling berpengaruh adalah
adalah riwayat keluarga (Wald =14,468; OR =7,912; CI 95% =2,73 -
22,97), konsumsi rokok (Wald =8,011; OR =6,920; CI 95% =1,81 -
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

26,42), jenis kelamin (Wald =6,138; OR =5,333; CI 95% =1,42 -
20,05), penyakit komplikasi (Wald =5,509; OR =21,690; CI 95% =1,661
- 283,21), obesitas (Wald =5,198; OR =3,051; CI 95% =1,17 - 7,96),
konsumsi lemak (Wald =4,519; OR =8,743; CI 95% =1,18 - 64,55), dan
konsumsi natrium (Wald =4,427; OR =5,660; CI 95% =1,13 - 28,45).
Risiko hipertensi 7,9 kali lebih tinggi pada subjek dengan riwayat keluarga
hipertensi; 6,9 kali lebih tinggi pada perokok; 5,3 kali lebih tinggi pada
wanita; 21,7 kali lebih tinggi pada subjek dengan riwayat penyakit
komplikasi; 3 kali lebih tinggi pada subjek obesitas; 8,7 kali lebih tinggi
pada subjek dengan tingkat konsumsi lemak tinggi; dan 5,7 kali lebih
tinggi pada subjek dengan tingkat konsumsi natrium tinggi.
b. prevalensi hipertensi di Bungo Tanjung tinggi, yaitu 25,74% dari seluruh
subjek yang diteliti.
c. dari 303 orang subjek yang diteliti tidak ditemukan penderita hipertensi di
Bungo Tanjung yang tidak terdeteksi.
d. banyak penderita hipertensi di Bungo Tanjung yang tidak terobati yaitu
74,36% dari seluruh penderita hipertensi yang terdeteksi.
5.2 Saran
Diharapkan pada peneliti selanjutnya untuk meneliti faktor risiko
hipertensi secara menyeluruh di setiap jorong yang ada di Nagari Bungo Tanjung
sehingga diperoleh prevalensi hipertensi yang lebih tepat.




Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim
a
. (2007). Hipertensi Penyebab Utama Penyakit Jantung. Pusat
Komunikasi Publik. Sekretariat Jenderal Departemen Kesehatan.
http://ruhyana.wordpress.com/2007/06/10/hipertensi-penyebab-utama-
penyakit-jantung-2/
Diakses: 30 November 2008, pukul 14.00 WIB.

Anonim
b
, 2009. Faktor Resiko Hipertensi yang dapat Dikontrol.
http://www.smallcrab.com/kesehatan/25-healthy/511-faktor-resiko-
hipertensi-yang-dapat-dikontrol
Diakses: 25 Mei 2009, pukul 15.00 WIB.

Anonim
c
, (2009). How Overweight and Obesity Cause Hypertension.
http://www.minusbloodpressure.com/high-blood-pressure-facts/how-
overweight-and-obesity-cause-hypertension/
Diakses: 10 Agustus 2009, pukul 14.22 WIB.

Anonim
d
, (2009). High Cholesterol Often Results in Hypertension.
http://www.thefreelibrary.com/High+Cholesterol+Often+Results+in+Hyp
ertension-a01073791426
Diakses: 25 Mei 2009, pukul 14.55 WIB.

Anonim
e
, (2009). Mengatasi Tekanan darah Tinggi atau Hipertensi.
http://kumpulan.info/sehat/artikel-kesehatan/48-artikel-kesehatan/174-
mengatasi-tekanan-darah-tinggi-atau-hipertensi.html
Diakses: 25 Mei 2009, pukul 14.47 WIB.

Abulnaja, K.O., (2007). Impact of Hypertension, Smoking and Liver Affection on
Endothelial Dysfunction and Subsequent Vascular Damage in Saudi
Middle Aged Males. J. Appl. Biomed. 5: p 179188
http://www.zsf.jcu.cz/jab/5_4/abulnaja.pdf
Diakses: 7 Agustus 2009, pukul 11.37 WIB.

Adrogue, H.J., and Madias, N.E. (2007). Sodium and Potassium in the
Pathogenesis of Hypertension. The New England Journal of Medicine.
356: p1966-1978
http://content.nejm.org/cgi/reprint/356/19/1966.pdf
Diakses: 15 April 2009, pukul 16.17 WIB.

Anderson, G.H. (1999). Effect of Age on Hypertension: Analysis of Over 4.800
Referred Hypertensive Patients. Saudi Journal of Kidney and Disease
Transplantation. Voulme 10. Issue 3. p 286-297
http://www.sjkdt.org/temp/SaudiJ KidneyDisTranspl103286-
2949245_004909.pdf
Diakses: 7 Agustus 2009, pukul 11.24 WIB.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Anggraini, A.D., Annes Waren, A., Situmorang, E., Asputra, H., dan Siahaan,
S.S. (2008). Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Kejadian
Hipertensi pada Pasien yang Berobat di Poliklinik Dewasa Puskesmas
Bangkinang Periode Januari sampai Juni 2008.
http://yayanakhyar.files.wordpress.com/2009/02/files-of-drsmed-faktor-
yang-berhubungan-dengan-kejadian-hipertensi.pdf
Diakses: 25 Mei 2009, pukul 14.38 WIB.

Armilawaty, Husnul, A, dan Ridwan, A. (2007). Hipertensi dan Faktor Risikonya
dalam Kajian Epidemiologi. Bagian Epidemiologi FKM UNHAS.
http://ridwanamiruddin.wordpress.com/2007/12/08/hipertensi-dan-faktor-
risikonya-dalam-kajian-epidemiologi/
Diakses 30 November 2008, pukul 14.00 WIB.

Ayu, E.S. (2008). Hipertensi.
http://egha_chan.wordpress.com/hipertensi/
Diakses: 30 November 2008, pukul 14.10 WIB.

Boelaert, M., Davis, A., LeLin, B., Michelet, M.J., Ritmeijer, K., Der Kam, S.V.,
and Vautier, F. (1995). Nutrition Guidelines. 1
st
Edition. Medecins Sans
Frontieres. Paris. Hal. 49-51.

Bowman, T.S., Gaziano, J.M., Buring, J.E., and Sesso, H.D. (2004).
A Prospective Study of Cigarette Smoking and Risk of Incident
Hypertension in Women. Available at:
http://www.fondazionecuore.it/PremioStresa%5C6.%20BOWMAN%20T
ESTO.pdf
Diakses: 7 Agustus 2009, pukul 11.55 WIB.

Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan. (2006). Pharmeceutical Care
Hipertensi. Departemen Kesehatan RI. Jakarta. 14-15
http://ebooks.lib.unair.ac.id/files/disk1/22/adln--departemen-1089-1-
12034104-i.pdf
Diakses: 30 November 2008, pukul 14.15 WIB.

Dochi, M., Sakata, K., Oishi, M., Tanaka, K., Kobayashi, E., and Suwazono, Y.
(2009). Smoking as an Independent Risk Factor for Hypertension: A 14-
Year Longitudinal Study in Male Japanese Workers. Tohoku J. Exp. Med,
217, p 37-43
http://www.jstage.jst.go.jp/article/tjem/217/1/37/_pdf
Diakses: 10 Agustus 2009, pukul 11.46 WIB.

Ghazali, M.V., Sastromihardjo, S., Soedjarwo, S.R., Soelaryo, T., dan Pramulyo,
H. (2006). Studi Cross-Sectional. dalam: Dasar-Dasar Metodologi
Penelitian Klinis. Ed. Sudigdo Sastroasmoro dan Sofyan Ismael. Edisi
Kedua. Cetakan Kedua. CV. Agung Seto. Jakarta. Hal. 97-98, 106.
Kaplan, N.M., and Silah, J.K. (1964). The Effect of Angiotensin II on the Blood
Pressure in Humans with Hypertensive Disease. Journal of Clinical
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Investigation. Vol. 43. No. 4. p 659-669.
http://hyper.ahajournals.org/cgi/reprint/36/2/226?maxtoshow=&HITS=10
&hit=10&RESULTFORMAT=&fulltext=Hypertension+in+Elderly+NM+
Kaplan&searchid=1&FIRSTINDEX=10&resourcetype=HWCIT
Diakses: 15 Mei 2009, pukul 10.25 WIB.

Kumar V, Abbas, A.K, Fausto, N. (2005). Hypertensive Vascular Disease. Dalam:
Robn and Cotran Pathologic Basis of Disease, 7th edition. Elsevier
Saunders. Philadelpia. Hal. 528-529.

Lee, S.H., Kim, Y.K., Sunwoo, S., and Huh, B.Y. (2005). A Retrospective Cohort
Study on Obesity and Hypertension Risk among Korean Adults. Korean
Medical Science. Vol.20. p 188-195.
http://www.kafm.or.kr/file/paper/2005_lee.pdf
Diakses: 10 Agustus 2009, pukul 11.39 WIB.

Lewis, S.M., and Collier, I.C. (1983). Medical-Surgical Nursing: Assessement
and Management of Clinical Problems. McGraw Hill Book Company.
New York. Hal. 683-698.

National High Blood Pressure Education Program. (2003). The Seventh Report of
The Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and
Treatment of High Blood Pressure. NIH Publication.
http://www.nhlbi.nih.gov/guidelines/hypertension/jnc7full.pdf
Diakses: 25 Mei 2009, pukul 15.25 WIB.

Notoadmodjo, S. (2005). Metodologi Penelitian Kesehatan. Edisi Ketiga. Penerbit
Rineka Cipta. Jakarta. Hal. 89-92, 126-129.

Rohaendi, (2008). Hipertensi.
http://rohaendi.blogspot.com/2008/06/hipertensi.html
Diakses: 25 Mei 2009, pukul 15.18 WIB.

Sani, A. (2008). Hypertension, Current Perspective. Medya Crea. Jakarta. Hal.
26-28.

Sayogo, S. (2009). Hipertensi.
http://repository.ui.ac.id/contents/koleksi/11/69d3bf7eae72d4c62ecb2e31f
1383d75ef3c37f7.pdf
Diakses: 25 Mei 2009, pukul 15.16 WIB.

Strauss, E., Gluszek, J., Pawlak, A.L. (2005). Age and Hypertension Related
Changes in Genotypes of MTHFR 677C > T, 1298A > C and PON1-108C
> T Snps In Men With Coronary Arteri Disease. Journal of Physiology and
Pharmacology, Vol. 56, Supp 2, p 65-75.
http://www.jpp.krakow.pl/journal/archive/0305_s2/pdf/65_0305_s2_articl
e.pdf
Diakses: 10 Agustus 2009, pukul 11.42 WIB.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.


Tjay, T.H. & Rahardja, K. (2002). Obat-Obat Penting; Khasiat, Penggunaan, dan
Efek-Efek Sampingnya. Edisi Kelima. Cetakan Kedua. Penerbit PT Elex
Media Komputindo. Jakarta. Hal. 509-510.

Uyanto, S.S. (2009). Pedoman Analisis Data dengan SPSS. Edisi Ketiga. Graha
Ilmu. Yogyakarta. Hal. 257-270.

Yundini. 2006. Faktor Risiko Terjadinya Hipertensi.
http://www.mail-
archive.com/sukasukamu@yahoogroups.com/msg00321.html
Diakses: 30 November 2008, pukul 14.05 WIB.




































Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Lampiran 1. Hasil Analisis Bivariat Beberapa Variabel Bebas terhadap Kondisi
Tekanan Darah Subjek dengan Menggunakan Uji Chi-Square
pada Program SPSS

Crosstabs
Case Processi ng Summary
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
303 100,0% 0 ,0% 303 100,0%
Kelompok Umur * Kondisi
Tekanan Darah
J enis Kelamin * Kondisi
Tekanan Darah
Konsumsi Rokok *
Kondisi Tekanan Darah
Konsumsi Alkohol *
Kondisi Tekanan Darah
Obesitas * Kondisi
Tekanan Darah
Tingkat Konsumsi
Natrium * Kondisi
Tekanan Darah
Tingkat Konsumsi Lemak
* Kondisi Tekanan Darah
Riwayat Keluarga *
Kondisi Tekanan Darah
Riwayat Penyakit *
Kondisi Tekanan Darah
N Percent N Percent N Percent
Valid Missing Total
Cases

Kelompok Umur * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
104 4 108
80,2 27,8 108,0
96,3% 3,7% 100,0%
46,2% 5,1% 35,6%
34,3% 1,3% 35,6%
121 74 195
144,8 50,2 195,0
62,1% 37,9% 100,0%
53,8% 94,9% 64,4%
39,9% 24,4% 64,4%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within Kelompok Umur
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Kelompok Umur
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Kelompok Umur
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
<40 tahun
>40 tahun
Kelompok
Umur
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total

Chi-Square Tests
42,640
b
1 ,000
40,867 1 ,000
52,527 1 ,000
,000 ,000
42,499 1 ,000
303
Pearson Chi-Square
ContinuityCorrection
a
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(1-sided)
Computed onlyfor a 2x2 table a.
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
27,80.
b.

Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Jenis Kelamin * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
106 26 132
98,0 34,0 132,0
80,3% 19,7% 100,0%
47,1% 33,3% 43,6%
35,0% 8,6% 43,6%
119 52 171
127,0 44,0 171,0
69,6% 30,4% 100,0%
52,9% 66,7% 56,4%
39,3% 17,2% 56,4%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within J enis Kelamin
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within J enis Kelamin
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within J enis Kelamin
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Laki-laki
Perempuan
J enis Kelamin
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total

Chi-Square Tests
4,472
b
1 ,034
3,929 1 ,047
4,553 1 ,033
,046 ,023
4,457 1 ,035
303
Pearson Chi-Square
ContinuityCorrection
a
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(1-sided)
Computed onlyfor a 2x2 table a.
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
33,98.
b.

Konsumsi Rokok * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
154 43 197
146,3 50,7 197,0
78,2% 21,8% 100,0%
68,4% 55,1% 65,0%
50,8% 14,2% 65,0%
71 35 106
78,7 27,3 106,0
67,0% 33,0% 100,0%
31,6% 44,9% 35,0%
23,4% 11,6% 35,0%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within
Konsumsi Rokok
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within
Konsumsi Rokok
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within
Konsumsi Rokok
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Tidak
Ya
Konsumsi
Rokok
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total

Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Chi-Square Tests
4,516
b
1 ,034
3,949 1 ,047
4,418 1 ,036
,039 ,024
4,501 1 ,034
303
Pearson Chi-Square
ContinuityCorrection
a
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(1-sided)
Computed onlyfor a 2x2 table a.
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
27,29.
b.

Konsumsi Alkohol * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
205 78 283
210,1 72,9 283,0
72,4% 27,6% 100,0%
91,1% 100,0% 93,4%
67,7% 25,7% 93,4%
20 0 20
14,9 5,1 20,0
100,0% ,0% 100,0%
8,9% ,0% 6,6%
6,6% ,0% 6,6%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within
Konsumsi Alkohol
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within
Konsumsi Alkohol
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within
Konsumsi Alkohol
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Tidak
Ya
Konsumsi
Alkohol
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total

Chi-Square Tests
7,423
b
1 ,006
6,051 1 ,014
12,388 1 ,000
,003 ,002
7,399 1 ,007
303
Pearson Chi-Square
ContinuityCorrection
a
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(1-sided)
Computed onlyfor a 2x2 table a.
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
5,15.
b.





Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Obesitas * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
179 25 204
151,5 52,5 204,0
87,7% 12,3% 100,0%
79,6% 32,1% 67,3%
59,1% 8,3% 67,3%
46 53 99
73,5 25,5 99,0
46,5% 53,5% 100,0%
20,4% 67,9% 32,7%
15,2% 17,5% 32,7%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within Obesitas
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Obesitas
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Obesitas
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Tidak
Ya
Obesitas
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total

Chi-Square Tests
59,418
b
1 ,000
57,278 1 ,000
57,117 1 ,000
,000 ,000
59,222 1 ,000
303
Pearson Chi-Square
ContinuityCorrection
a
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(1-sided)
Computed onlyfor a 2x2 table a.
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
25,49.
b.

Tingkat Konsumsi Natrium * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
138 3 141
104,7 36,3 141,0
97,9% 2,1% 100,0%
61,3% 3,8% 46,5%
45,5% 1,0% 46,5%
87 75 162
120,3 41,7 162,0
53,7% 46,3% 100,0%
38,7% 96,2% 53,5%
28,7% 24,8% 53,5%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within Tingkat
Konsumsi Natrium
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Tingkat
Konsumsi Natrium
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Tingkat
Konsumsi Natrium
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Rendah
Tinggi
Tingkat Konsumsi
Natrium
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total


Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Chi-Square Tests
76,936
b
1 ,000
74,642 1 ,000
92,904 1 ,000
,000 ,000
76,682 1 ,000
303
Pearson Chi-Square
ContinuityCorrection
a
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(1-sided)
Computed onlyfor a 2x2 table a.
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
36,30.
b.

Tingkat Konsumsi Lemak * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
127 2 129
95,8 33,2 129,0
98,4% 1,6% 100,0%
56,4% 2,6% 42,6%
41,9% ,7% 42,6%
98 76 174
129,2 44,8 174,0
56,3% 43,7% 100,0%
43,6% 97,4% 57,4%
32,3% 25,1% 57,4%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within Tingkat
Konsumsi Lemak
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Tingkat
Konsumsi Lemak
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Tingkat
Konsumsi Lemak
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Rendah
Tinggi
Tingkat Konsumsi
Lemak
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total

Chi-Square Tests
68,777
b
1 ,000
66,591 1 ,000
86,569 1 ,000
,000 ,000
68,550 1 ,000
303
Pearson Chi-Square
ContinuityCorrection
a
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(1-sided)
Computed onlyfor a 2x2 table a.
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
33,21.
b.








Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Riwayat Keluarga * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
104 10 114
84,7 29,3 114,0
91,2% 8,8% 100,0%
46,2% 12,8% 37,6%
34,3% 3,3% 37,6%
121 68 189
140,3 48,7 189,0
64,0% 36,0% 100,0%
53,8% 87,2% 62,4%
39,9% 22,4% 62,4%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within Riwayat
Keluarga
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Riwayat
Keluarga
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Riwayat
Keluarga
% within Kondisi
Tekanan Darah
% of Total
Tidak ada
Ada
Riwayat Keluarga
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total

Chi-Square Tests
27,535
b
1 ,000
26,130 1 ,000
30,916 1 ,000
,000 ,000
27,444 1 ,000
303
Pearson Chi-Square
ContinuityCorrection
a
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(2-sided)
Exact Sig.
(1-sided)
Computed onlyfor a 2x2 table a.
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
29,35.
b.




















Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Riwayat Penyakit * Kondisi Tekanan Darah
Cr osst ab
101 23 124
92,1 31,9 124,0
81,5% 18,5% 100,0%
44,9% 29,5% 40,9%
33,3% 7,6% 40,9%
37 21 58
43,1 14,9 58,0
63,8% 36,2% 100,0%
16,4% 26,9% 19,1%
12,2% 6,9% 19,1%
2 19 21
15,6 5,4 21,0
9,5% 90,5% 100,0%
,9% 24,4% 6,9%
,7% 6,3% 6,9%
85 15 100
74,3 25,7 100,0
85,0% 15,0% 100,0%
37,8% 19,2% 33,0%
28,1% 5,0% 33,0%
225 78 303
225,0 78,0 303,0
74,3% 25,7% 100,0%
100,0% 100,0% 100,0%
74,3% 25,7% 100,0%
Count
Expected Count
% within Riwayat Penyakit
% within Kondisi Tekanan
Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Riwayat Penyakit
% within Kondisi Tekanan
Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Riwayat Penyakit
% within Kondisi Tekanan
Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Riwayat Penyakit
% within Kondisi Tekanan
Darah
% of Total
Count
Expected Count
% within Riwayat Penyakit
% within Kondisi Tekanan
Darah
% of Total
Tidak ada
Penyakit Tunggal
Penyakit Komplikasi
Tidak tahu
Riwayat
Penyakit
Total
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Total

Chi -Squar e Tests
58,752
a
3 ,000
53,004 3 ,000
4,245 1 ,039
303
Pearson Chi-Square
Likelihood Ratio
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases
Value df
Asymp. Sig.
(2-sided)
0 cells (,0%) have expected count less than 5. The
minimum expected count is 5,41.
a.
















Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Lampiran 2. Hasil Analisis Multivariat Beberapa Variabel yang Berhubungan
dengan Kondisi Tekanan Darah Subjek Menggunakan Regresi
Logistik Berganda Metode Backward Wald pada Program SPSS

Logistic Regression
Case Processing Summary
303 100,0
0 ,0
303 100,0
0 ,0
303 100,0
Unweighted Cases
a
Included in Analysis
Missing Cases
Total
Selected Cases
Unselected Cases
Total
N Percent
If weight is in effect, see classification table for the total
number of cases.
a.

Dependent Vari abl e Encodi ng
0
1
Original Value
Tidak Hipertensi
Hipertensi
Internal Value

Categorical Var iables Codings
124 ,000 ,000 ,000
58 1,000 ,000 ,000
21 ,000 1,000 ,000
100 ,000 ,000 1,000
132 ,000
171 1,000
197 ,000
106 1,000
283 ,000
20 1,000
204 ,000
99 1,000
141 ,000
162 1,000
114 ,000
189 1,000
129 ,000
174 1,000
108 ,000
195 1,000
Tidak ada
Penyakit Tunggal
Penyakit Komplikasi
Tidak tahu
Riwayat Penyakit
Laki-laki
Perempuan
J enis Kelamin
Tidak
Ya
Konsumsi Rokok
Tidak
Ya
Konsumsi Alkohol
Tidak
Ya
Obesitas
Rendah
Tinggi
Tingkat Konsumsi
Natrium
Tidak ada
Ada
Riwayat Keluarga
Rendah
Tinggi
Tingkat Konsumsi
Lemak
<40 tahun
>40 tahun
Kelompok Umur
Frequency (1) (2) (3)
Parameter coding

Block 0: Beginning Block
Cl assi fi cat i on Tabl e
a,b
225 0 100,0
78 0 ,0
74,3
Observed
Tidak Hipertensi
Hipertensi
Kondisi Tekanan
Darah
Overall Percentage
Step 0
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Percentage
Correct
Predicted
Constant is included in the model. a.
The cut value is ,500 b.

Vari abl es i n t he Equati on
-1,059 ,131 65,005 1 ,000 ,347 Constant Step 0
B S.E. Wald df Sig. Exp(B)


Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Vari abl es not i n t he Equati on
42,640 1 ,000
4,472 1 ,034
4,516 1 ,034
7,423 1 ,006
59,418 1 ,000
76,936 1 ,000
68,777 1 ,000
27,535 1 ,000
58,752 3 ,000
4,109 1 ,043
49,463 1 ,000
9,011 1 ,003
155,709 11 ,000
Umur(1)
Gender(1)
Merokok(1)
Alkohol(1)
Obesitas(1)
Natrium(1)
Lemak(1)
Genetik(1)
Penyakit
Penyakit(1)
Penyakit(2)
Penyakit(3)
Variables
Overall Statistics
Step
0
Score df Sig.

Block 1: Method = Backward Stepwise (Wald)
Omni bus Tests of Model Coeffi ci ent s
207,850 11 ,000
207,850 11 ,000
207,850 11 ,000
-12,457 1 ,000
195,394 10 ,000
195,394 10 ,000
Step
Block
Model
Step
Block
Model
Step 1
Step 2
a
Chi-square df Sig.
A negative Chi-squares value indicates that the
Chi-squares value has decreased from the
previous step.
a.

Model Summary
137,780
a
,496 ,730
150,237
b
,475 ,699
Step
1
2
-2 Log
likelihood
Cox & Snell
R Square
Nagelkerke
R Square
Estimation terminated at iteration number 20
because maximum iterations has been reached.
Final solution cannot be found.
a.
Estimation terminated at iteration number 7 because
parameter estimates changed by less than ,001.
b.

Classif icati on Table
a
210 15 93,3
15 63 80,8
90,1
208 17 92,4
15 63 80,8
89,4
Observed
Tidak Hipertensi
Hipertensi
Kondisi Tekanan
Darah
Overall Percentage
Tidak Hipertensi
Hipertensi
Kondisi Tekanan
Darah
Overall Percentage
Step 1
Step 2
Tidak
Hipertensi Hipertensi
Kondisi Tekanan Darah
Percentage
Correct
Predicted
The cut value is ,500 a.


Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Vari abl es i n the Equati on
2,875 ,664 18,720 1 ,000 17,726 4,819 65,195
1,674 ,676 6,138 1 ,013 5,333 1,419 20,050
1,934 ,683 8,011 1 ,005 6,920 1,813 26,417
-20,696 7371,912 ,000 1 ,998 ,000 ,000 .
1,115 ,489 5,198 1 ,023 3,051 1,169 7,959
1,733 ,824 4,427 1 ,035 5,660 1,126 28,449
2,168 1,020 4,519 1 ,034 8,743 1,184 64,546
2,068 ,544 14,468 1 ,000 7,912 2,725 22,971
5,868 3 ,118
-,061 ,540 ,013 1 ,910 ,941 ,326 2,711
3,077 1,311 5,509 1 ,019 21,690 1,661 283,209
,166 ,555 ,090 1 ,765 1,181 ,398 3,508
-10,259 1,525 45,251 1 ,000 ,000
2,924 ,628 21,648 1 ,000 18,610 5,431 63,769
1,892 ,669 7,994 1 ,005 6,636 1,787 24,641
1,661 ,669 6,164 1 ,013 5,267 1,419 19,554
,855 ,454 3,548 1 ,060 2,351 ,966 5,723
1,634 ,818 3,990 1 ,046 5,123 1,031 25,449
2,285 1,015 5,068 1 ,024 9,823 1,344 71,792
1,969 ,512 14,816 1 ,000 7,163 2,628 19,521
6,542 3 ,088
-,223 ,517 ,186 1 ,667 ,800 ,290 2,206
3,081 1,288 5,725 1 ,017 21,786 1,746 271,835
,097 ,528 ,034 1 ,854 1,102 ,392 3,100
-10,203 1,439 50,273 1 ,000 ,000
Umur(1)
Gender(1)
Merokok(1)
Alkohol(1)
Obesitas(1)
Natrium(1)
Lemak(1)
Genetik(1)
Penyakit
Penyakit(1)
Penyakit(2)
Penyakit(3)
Constant
Step
1
a
Umur(1)
Gender(1)
Merokok(1)
Obesitas(1)
Natrium(1)
Lemak(1)
Genetik(1)
Penyakit
Penyakit(1)
Penyakit(2)
Penyakit(3)
Constant
Step
2
a
B S.E. Wald df Sig. Exp(B) Lower Upper
95,0% C.I.for EXP(B)
Variable(s) entered on step 1: Umur, Gender, Merokok, Alkohol, Obesitas, Natrium, Lemak, Genetik, Penyakit. a.

Variables not in the Equation
b
9,070 1 ,003
9,070 1 ,003
Alkohol(1) Variables
Overall Statistics
Step 2
a
Score df Sig.
Variable(s) removed on step 2: Alkohol. a.
Adding the most significant variable will result in a model which duplicates a
prior model.
b.





















Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Lampiran 3. Kuesioner Penelitian

PENELITIAN TENTANG FAKTOR RESIKO/PENYEBAB HIPERTENSI DI
BUNGO TANJUANG






BAGIAN I
Isi dan jawablah daftar pertanyaan berikut ini dengan menuliskan tanda () pada
kotak.
1. Umur Anda:
22 30 tahun 51 60 tahun
31 40 tahun 60 tahun ke atas
41 50 tahun

2. Jenis kelamin Anda:
Laki-laki Perempuan

3. Pendidikan terakhir Anda:
Tidak tamat SD/Sederajat Tamat SMA/MA/SMK/STM/Sederajat
Tamat SD/Sederajat Tamat Sarjana/Diploma
Tamat SMP/MTs/Sederajat

4. Pekerjaan Anda:
Petani/Buruh Tani Pegawai Negeri
Sopir Pegawai Swasta
Tukang/buruh kayu Pelajar/Mahasiswa
Ibu Rumah Tangga Tidak bekerja
Wiraswasta/Dagang Lainnya (tuliskan) : ..

5. Penghasilan Anda dalam sebulan:
Kurang dari Rp. 500.000,- Rp. 2.500.000,- sampai
Rp. 3.500.000,-
Rp. 500.000,- sampai Rp. 1.500.000,- Rp. 3.500.000,- sampai
Rp. 5.000.000,-
Rp. 1.500.000,- sampai Rp. 2.500.000,- Lebih dari Rp. 5.000.000,-

6. Apakah Anda merokok?
Ya Tidak (langsung ke No.8)
7. Berapa banyak Anda merokok sehari?
Kurang dari bungkus 2-3 bungkus
sampai 1 bungkus Lebih dari 3 bungkus
1-2 bungkus

8. Apakah Anda peminum alkohol?
Ya Tidak
Daftar pertanyaan ini bertujuan untuk mengumpulkan data tentang hal-hal yang
menjadi faktor resiko atau penyebab utama hipertensi di Bungo Tanjuang. Hasil
dari penelitian ini dapat digunakan sebagai pedoman bagi pemerintah dalam
upaya pencegahan hipertensi dan penatalaksanaannya di Nagari Bungo Tanjuang.
Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

9. Tinggi Badan Anda : .. cm
10. Berat Badan Anda : .. kg
11. Tekanan Darah Anda : / mmHg
12. Dari daftar makanan berikut, seberapa sering Anda memakannya dalam
seminggu? Berikan tanda () pada kolom yang sesuai dengan jawaban Anda.
J ika tidak setiap minggu, tuliskan jawaban Anda pada kolom LAINNYA,
misalnya sekali 2 minggu atau sekali sebulan.
No Jenis makanan
Banyaknya mengkonsumsi dalam seminggu
Lainnya Setiap
hari
4-5
hari
3
hari
2
hari
1
hari
Tidak
pernah
1
Nasi
Kentang
Ubi
Roti
Mie
2
Tahu
Tempe
Jengkol
Kacang-kacangan
Ikan asin
Ikan air tawar
Ikan dan makanan
laut


Ayam
3
Daging sapi
Jeroan
Daging kambing
Masakan digulai
Masakan digoreng
Masakan
dipanggang


Masakan yang
digoreng dengan
minyak sisa


Telur
Susu
4
Bayam, tomat,
kangkung, kol,
wortel, sawi


5
Pepaya, apel,
belimbing, jeruk,
semangka, mangga


6
Penyedap rasa
Ikan sarden
Minuman kaleng
Makanan ringan
yang asin


Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

BAGIAN II
Jawablah pertanyaan berikut dengan memberikan tanda silang (X) pada huruf
yang menjadi pilihan jawaban Anda atau dengan menuliskan jawaban pada titik-
titik yang tersedia.
1. Pernahkah Anda mendengar istilah darah tinggi?
a. Pernah b. Tidak (langsung ke No.3)
2. Adakah keluarga dekat Anda (ayah, ibu, mamak, etek, nenek, dsb) yang
menderita darah tinggi?
a. Ada b. Tidak
3. Di antara penyakit berikut, manakah yang Anda alami saat ini? (Jika lebih
dari satu penyakit, berikan tanda (X) pada setiap hurufnya)
a. Diabetes mellitus (gula) f. Kolesterol tinggi
b. Asam urat g. Stroke
c. Gagal ginjal h. Tidak tahu
d. Gagal jantung i. Tidak ada
e. Jantung koroner
4. Pernahkah Anda merasa mudah marah, pusing, rasa berat di tengkuk, mudah
lelah, dan sukar tidur?
a. Pernah b. Tidak (lanjut ke No.6)
5. Lalu apa yang Anda lakukan? (Pilih salah satu jawaban saja)
a. Berobat ke puskesmas/rumah sakit
b. Berobat ke dokter spesialis/dokter yang Anda percaya
c. Membeli obat sakit kepala di warung/toko obat
d. Membeli obat penurun tekanan darah di toko obat
e. Membuat obat alami/ramuan alami untuk menghilangkan rasa sakit
f. Beristirahat
g. Dibiarkan saja
6. Pernahkah Anda memeriksakan tekanan darah ke dokter/ bidan/ perawat/
mantari?
a. Pernah (lanjut ke No.8) b. Tidak
7. Kenapa Anda tidak memeriksakannya?
Jawab .... (lanjutkan ke No.13)
8. Pernahkah dokter/bidan/perawat yang memeriksa mengatakan bahwa tekanan
darah Anda tinggi?
a. Pernah b. Tidak (lanjut ke No.13)
9. Pernahkah Anda menerima pengobatan darah tinggi dari dokter/ bidan/
perawat/ mantari?
a. Pernah (lanjut ke No.11) b. Tidak
10. Kenapa Anda tidak menerima pengobatan tersebut? (Pilih sau jawaban saja
lalu lanjutkan ke No.13)
a. Obatnya mahal
b. Obat kampung lebih bagus
c. Obatnya tidak tersedia di puskesmas/apotik rumah sakit
d. Lainnya (tuliskan) .
11. Apakah sekarang Anda sedang menjalani pengobatan rutin untuk mengobati
darah tinggi?
a. Iya (lanjut ke No.13) b. Tidak

Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

12. Kenapa Anda tidak melanjutkan pengobatan darah tinggi Anda?
a. Biaya berobat mahal
b. Tidak mau berpantangan makan/selera, karena dokter sering melarang
makan/minum sesuatu
c. Tidak suka dengan rasa obat/ selalu muntah jika minum obat
d. Berobat ke dokter/bidan itu terlalu lama sembuhnya, jadi lebih baik obat
kampung saja.
e. Lainnya (tuliskan)
13. Terima kasih banyak atas partisipasi Anda mengisi kuesioner ini. Semoga
penelitian ini terlaksana dengan baik dan memberikan banyak manfaat kepada
masyarakat Bungo Tanjuang di masa yang akan datang. Jagalah kesehatan
Anda dengan mengurangi makanan berlemak dan banyak mengandung garam,
tidak merokok dan minum alkohol, serta banyak-banyaklah makan buah-
buahan dan sayur-sayuran.


































Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Lampiran 4. Surat Izin Pengambilan Data di RSUD Padangpanjang








Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Lampiran 5. Surat Izin Penelitian di Nagari Bungo Tanjuang








Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.


Lampiran 6. Surat Keterangan telah Melakukan Penelitian di Nagari
Bungo Tanjung






Syukraini Irza : Analisis Faktor Risiko Hipertensi Pada Masyarakat Nagari Bungo Tanjung, Sumatera Barat,
2009.

Lampiran 7. Peta Nagari Bungo Tanjung