Anda di halaman 1dari 23

KIMIA ANALITIK

KOMPLEKSOMETRI




Oleh :
Dwi Yuni Ernawati
1007113611
Teknik Kimia S1/C



JURUSAN TEKNIK KIMIA
FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU
2014

KATA PENGANTAR

Pertama-tama saya mengucapkan puji dan syukur yang sedalam-dalamnya kepada
ALLAH SWT atas segala rahmat dan karunia yang telah diberikan, sehingga akhirnya
makalah ini dapat selesai dengan baik.
Saya sangat menyadari bahwa tanpa bantuan, bimbingan, dorongan dan pertolongan
dari banyak pihak, pelaksanaan makalah ini tidak dapat berjalan dengan baik. Maka dari itu,
saya ingin mengucapkan terima kasih atas dukungan dan motivasi baik secara langsung
maupun tidak langsung dari keluarga dan teman-teman.
Didalam pembuatan makalah ini, saya menyadari betul bahwa saya belum
berpengalaman dalam menulis makalah. Oleh karena itu, saya mohon maaf atas semua
kesalahan dan kekurangan yang tedapat dalam makalah ini. Akhir kata saya berharap agar
makalah ini dapat memberikan manfaat positif bagi kita semua.




Pekanbaru, Februari 2014


Penulis



ii
Daftar Isi

Halaman Judul . i
Kata Pengantar ii
Daftar isi . iii
Bab I Pendahuluan ... 1
1.1. Latar Belakang ...... 1
1.2. Rumusan Masalah ..... 2
1.3. Tujuan Penulisan ....... 2
Bab II Isi ... 3
2.1. Senyawa-senyawa kompleks .......... 3
2.2. Titrasi kompleksometri .............. 5
2.3. Kesetimbangan yang terlibat dalam titrasi EDTA ......... 9
2.4. Kurva dalam titrasi kompleksometri . 12
2.5. Dampak bahan kompleks lain pada titrasi EDTA ..... 15
2.6. Penerapan titrasi kompleksometri ................. 15
2.7. Kesalahan pada titrasi kompleksometri ........ 16
Bab III Penutup ... 18
3.1. Kesimpulan ........... 18
Daftar Pustaka . 19






iii



BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Titrasi kompleksometri adalah titrasi berdasarkan pembentukan senyawa kompleks
antara kation dengan zat pembentuk kompleks. Kompleks senyawa ini disebut kelat dan
terjadi akibat titran dan titrat yang saling mengkompleks. Kelat yang terbentuk melalui titrasi
terdiri dari dua komponen yang membentuk ligan dan tergantung pada titran serta titrat yang
hendak diamati. Kelat yang terbentuk melalui titrasi terdiri dari dua komponen yang
membentuk ligan dan tergantung pada titran serta titrat yang hendak diamati. Salah satu zat
pembentuk kompleks yang banyak digunakan dalam titrasi kompleksometri adalah garam
dinatrium etilendiamina tetraasetat (dinatrium EDTA).
Titrasi kompleksometri dikenal juga sebagai reaksi yang meliputi reaksi pembentukan
ion-ion kompleks ataupun pembentukan molekul netral yang terdisosiasi dalam larutan.
Persyaratan mendasar terbentuknya kompleks demikian adalah kelarutan tingkst tinggi. Salah
satu jenis reaksi kimia yang dapat digunakan sebagai dasar dalam penentuan secara titrimetri
adalah pembentukan suatu zat yang dikenal sebagai senyawa kompleks, yang mempunyai
sifat larut dengan baik tetapi hanya sedikit terdisosiasi. Ion logam dapat menerima pasangan
elektron dari gugus donor elektron membentuk senyawa koordinasi atau ion kompleks. Ion
dalam logam dalam kompleks tersebut dinamakan atom pusat sedangkan zat yang dapat
membetuk seyawa kompleks dengan atom pusat ini disebut ligan, da gugus yang terikat pada
atom pusat disebut bilangan koordinasi.
Titrasi kompleksometri termasuk ke dalam reaksi metatetik, karena dalam titrasinya
hanya terjadi pergantian atau pertukaran antara ion-ion dan tidak terjadi perubahan bilangan
oksidasi (biloks). Dalam titrasi kompleksometri, terjadi pembentukan kompleks yang stabil.



1

1.2. Rumusan Masalah
1.2.1. Apa itu Senyawa-senyawa kompleks
1.2.2. Apa itu kompleksometri
1.2.3. Bagaimana kesetimbangan yang terlibat dalam titrasi EDTA
1.2.4. Bagaimana kurva dalam titrasi kompleksometri
1.2.5. Bagaimana Dampak Bahan Kompleksometri Lain Pada Titrasi EDTA
1.2.6. Bagaimana Penerapan Titrasi Kompleksometri
1.2.7. Kesalahan Pada Titrasi Kompleksometri

1.3. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui lebih dalam
tentang hal-hal berikut ini :
1.3.1. Mengetahui apa itu senyawa kompleks secara jelas
1.3.2. Titrasi kompleksometri
1.3.3. Mengetahui kesetimbangan yang terlibat dalam titrasi EDTA
1.3.4. Mengetahui bentuk kurva dalam titrasi kompleksometri
1.3.5. Dampak Bahan Kompleksometri Lain Pada Titrasi EDTA
1.3.6. Penerapan Titrasi Kompleksometri
1.3.7. Kesalahan Pada Titrasi Komplesometri



















2
BAB II
ISI

2.1. Senyawa-senyawa Kompleks
Suatu ion atau molekul kompleks terdiri dari satu atom (ion) pusat dan sejumlah ligan
yang terikat erat dengan atom (ion) pusat itu. Jumlah relatif komponen-komponen ini dalam
kompleks yang stabil nampak mengikuti stoikiometri yang sangat tertentu, meskipun ini tidak
dapat ditafsirkan di dalam lingkup konsep valensi yang klasik. Atom pusat ini ditandai oleh
bilangan koordinasi, suatu angka bulat yang menunjukkan jumlah ligan (monodentat) yang
dapat membentuk kompleks yang stabil dengan satu atom pusat. Pada kebanyakan kasus,
bilangan koordinasi adalah 6 (seperti dalam kasus Fe
2+
, Fe
3+
, Zn
2+
, Cr
3+
, Co
3+
, Ni
2+
, Cd
2+
),
kadang-kadang 4 (Cu
2+
, Cu
+
, Pt
2+
), tetapi bilangan-bilangan 2 (Ag
+
) dan 8 (beberapa ion dari
golongan platinum) juga terdapat.
Ion-ion dan molekul-molekul anorganik sederhana seperti NH3, CN
-
, Cl
-
, H2O
membentuk ligan monodentat, yaitu satu ion atau molekul menempati salah satu ruang yang
tersedia sekitar ion pusat dalam bulatan koordinasi, tetapi ligan bidentat (seperti ion dipiridil),
tridentat dan juga tetradentat dikenal orang. Kompleks yang terdiri dari ligan-ligan polidentat
sering disebut sepit (chelate). Nama ini berasal dari kata Yunani untuk sepit kepiting, yang
menggigit suatu objek seperti ligan-ligan polidentat itu menangkap ion pusatnya.
Pembentukan kompleks sepit dipakai secara ekstensif dalam analisis kimia kuantitatif (titrasi
komplesometri).
Rumus dan nama beberapa ion kompleks adalah sebagai berikut :
[Fe(CN)
6
]
4-
heksasianoferat(II)
[Fe(CN)
6
]
3-
heksasianoferat(III)
[Cu(NH
3
)
4
]
2+
tetraaminakuprat(II)
[Cu(CN)
4
]
3-
tetrasianokuprat(I)
[Co(H
2
O)
6
]
3+
heksakuokobaltat(III)
[Ag(CN)
2
]
-
disianoargentat(I)
[Ag(S
2
O
3
)
2
]
3-
ditiosulfatoargentat(I)


3
Dari contoh-contoh ini, kaidah tatanama nampak jelas. Atom pusat (seperti Fe, Cu,
Co, Ag) diikuti oleh rumus ligan (CN, NH
3
, H
2
O, S
2
O
3
) dengan bilangan indeks stoikiometri
(yang dalam hal liga monodentat adalah sama dengan bilangan koordinasi). Rumus ini
ditaruh tanda kurung siku-siku, dan muatan ionnya ditunjukkan diluar tanda kurung itu
menurut cara biasa. Bila menyatakan konsentrasi kompleks, akan dipakai kurung tipe { }
untuk menghindari kekacauan. Dalam nama ionnya, mula-mula dinyatakan jumlah (bahasa
Yunani) ligan, lalu nama ligan diikuti oleh nama atom pusat serta bilangan oksidasinya
(valensinya).
Teori Lewis memberi penjelasan sederhana, untuk dapat mengerti dengan lebih
mendalam sifat-sifat dari teori medan ligan, yang menjelaskan pembentukan kompleks atas
dasar medan elektrostatis yang diciptakan oleh ligan-ligan yang terkoordinasi sekeliling
bulatan sebelah dalam dari atom pusat. Medan ligan menyebabkan penguraian tingkatan
energi orbital-orbital d atom pusat, yang lalu menghasilkan energi untuk menstabilkan
kompleks itu (energi stabilisasi medan ligan).
Muatan suatu ion kompleks merupakan jumlah muatan ion-ion yang membentuk
kompleks, yaitu :
Ag
+
+ 2CN
-
[Ag(CN)
2
]
-

Cu
2+
+ 4Cn
-
[Cu(CN)
4
]
2-

Jika molekul-molekul netral yang terlibat sebagai ligan dalam pembentukan
kompleks, muatan pada ion kompleks tetap sama seperti muatan pada atom pusatnya :
Ag
+
+ 2NH
3
[Ag(NH
3
)
2
]
+
Ni
2+
+ 6NH
3
[Ni(NH
3
)
6
]
2+
Kompleks dengan ligan-ligan campuran bisa mempunyai muatan yang sangat
berbeda-beda, yaitu :
Co
3+
+ 4NH
3
+ 2NO
2
-
[Co(NH
3
)
4
(NO
2
)
2
]
+
(positif)
Co
3+
+ 3NH
3
+ 3NO
2
-
[Co(NH
3
)
3
(NO
2
)
3
] (netral)
Co
3+
+ 2NH
3
+ 4NO
2
-
[Co(NH
3
)
2
(NO
2
)
4
]
-
(negatif)




4
Beberapa jenis senyawa Kompleks
Ada 2 jenis ligan dilihat dari jumlah atom donor di dalamnya :
1. Ligan monodentat : menyumbangkan 1 pasangan e
-
bebas pada atom pusat.
Contoh : H
2
O, NH
3
, CN
-
, OH
-
, F
-
, NO
2
-

2. Ligan polidentat : menyumbangkan lebih dari 2 pasangan e
-
bebas pada atom pusat.
Ligand polidentat disebut golongan pengkelat yang berasal dari kata Yunani Chele yang
berarti cakar, hal ini dikarenakan dalam membentuk senyawa kompleks, lignand tersebut
mencekram atom logam dengan sangat kuat. Senyawaannya disebut kompleks khelat.

2.2. Titrasi Kompleksometri
Titrasi kompleksometri atau kelatometri adalah suatu jenis titrasi dimana reaksi antara
bahan yang dianalisis dan titrat akan membentuk suatu kompleks senyawa. Kompleks
senyawa ini dsebut kelat dan terjadi akibat titran dan titrat yang saling mengkompleks. Kelat
yang terbentuk melalui titrasi terdiri dari dua komonen yang membentuk ligan dan tergantung
pada titran serta titrat yang hendak diamati. Kelat yang terbentuk melalui titrasi terdiri dari
dua komponen yang membentuk ligan dan tergantung pada titran serta titrat yang hendak
diamati.
Kompleksometri merupakan jenis titrasi dimana titran dan titrat saling
mengkompleks, membentuk hasil berupa kompleks. Reaksireaksi pembentukan kompleks
atau yang menyangkut kompleks banyak sekali dan penerapannya juga banyak, tidak hanya
dalam titrasi. Karena itu perlu pengertian yang cukup luas tentang kompleks, sekalipun disini
pertama-tama akan diterapkan pada titrasi. Contoh reaksi titrasi kompleksometri :
Ag
+
+ 2 CN Ag(CN)
2

Hg
2+
+ 2Cl HgCl
2



5
Salah satu tipe reaksi kimia yang berlaku sebagai dasar penentuan titrimetrik
melibatkan pembentukan (formasi) kompleks atau ion kompleks yang larut namun sedikit
terdisosiasi. Kompleks yang dimaksud di sini adalah kompleks yang dibentuk melalui reaksi
ion logam, sebuah kation, dengan sebuah anion atau molekul netral. Titrasi kompleksometri
juga dikenal sebagai reaksi yang meliputi reaksi pembentukan ion-ion kompleks ataupun
pembentukan molekul netral yang terdisosiasi dalam larutan. Persyaratan mendasar
terbentuknya kompleks demikian adalah tingkat kelarutan tinggi.
Peristiwa pengkompleksan tergantung pada aktivitas anion bebas, misalnya Y
4-
(jika
asamnya H
4
Y dengan tetapan ionisasi pK
1
= 2.0, pK
2
= 2.64, pK
3
= 6.16, dan pK
4
=10.26).
Ternyata variasi aktivitas Y
4-
bervariasi terhadap perubahan pH dari 1,0 samapi 10 dan secara
umum prubahan ini sebanding denagn [H
+
] pada pH 3,0 - 6,0.
Banyak ion logam apat ditentukan dengan titrasi menggunakan suatu pereaksi
(sebagai titrat) yang dapat membentuk kompleks dengan logam tersebut. Salah satu senyawa
kompleks yang bisa digunakan sebagai penitrasi dan larutan standar adalah ethylene diamine
tetra acetic acid (EDTA).

HOOCCH2 H2CCOOH
N CH2 CH2 - N
HOOCCH2 H2CCOOH

Terlihat dari strukturnya bahwa molekul tersebut mengandung baik donor elektron
dari atom oksigen maupun donor dari atom nitrogen sehingga dapat menghasilkan khelat
bercincin sampai dengan enam secara serempak. Zat pengkompleks lain adalah asam
nitriliotriasetat N(CH
2
COOH).
EDTA merupakan asam lemah dengan empat proton. Bentuk asam dari EDTA
dituliskan sebagai H4Y dan netralisasinya adalah sebagai berikut :

H4Y H3Y

+ H
+
H3Y

H2Y
2
+ H
+
H2Y
2
Y
3
+ H
+
HY
3
Y
4
+ H
+


6
EDTA berpotensi sebagai ligan seksidentat yang dapat berkoordinasi dengan sebuah
ion logam melalui gugus dua nitrogen dan empat karboksilnya. Sebagai penitrasi/pengomplek
logam, biasanya yang digunakan yaitu garam Na2EDTA (Na2H2Y), karena EDTA dalam
bentuk H4Y dan NaH3Y tidak larut dalam air. EDTA dalam mengoplekkan hampir semua
ion logam dengan perbandingan mol 1:1 berapapun bilangan oksidasi logam tersebut.

Faktor faktor yang membuat EDTA ampuh sebagai pereaksi titrimetri antara lain :
Selalu membuat kompleks ketika direaksikan dengan ion logam.
Kestabilannya dalam membuat kelat sangat konstan sehingga reaksi berjalan sempurna
(kecuali logam alkali).
Dapat bereaksi cepat dengan banyak jenis ion logam.
Telah dikembangkan dengan indikator secara khusus.
Mudah diperoleh bahan baku primernya.
Dan dapat digunakan sebagai bahan yang dianalisis maupun sebagai bahan untuk
standarisasi.
Kestabilan senyawa komplek dengan EDTA, berbeda antar satu logam dengan logam
yang lain. Reaksi pembentuk logam (M) dan EDTA (Y) adalah :
M + Y MY
Konstanta pembentukan/kestabilan senyawa komplek dinyatakan sebagai berikut ini :
K
MY


Besarnya harga konstanta pembentukan komplek menyatakan tingkat kestabilan suatu
senyawa komplek. Makin besar harga konstanta pembentukan senyawa komplek, maka
senyawa komplek tersebut makin stabil dan sebaliknya makin kecil harga konstanta
kestabilan senyawa komplek, maka senyawa komplek tersebut makin tidak (kurang ) stabil.










7
Tabel 6.1. Harga konstante kestabilan komplek logam dengan EDTA ( KMY ).
Ion logam Log K
MY
Ion logam Log K
MY
Fe
3+
25,1 Co
2+
16,3
Th
4+
23,2 Al
3+
16,1
Cr
3+
23,0 Ce
3+
16,0
Bi
3+
22,8 La
3+
15,4
Cu
2+
18,8 Mn
2+
14,0
Ni
2+
18,6 Ca
2+
10,7
Pb
2+
18,0 Mg
2+
8,7
Cd
2+
16,5 Sr
2+
8,6
Zn
2+
16,5 Ba
2+
7,8

Karena selama titrasi terjadi pelepasan ion H
+
maka larutan yang akan dititrasi perlu
ditambahkan larutan buffer. Untuk menentukan titik akhir titrasi ini digunakan indikator,
diantaranya Calmagite, Arsenazo, Eriochrome, Balck T (EBT). Sebagai titrasi antara Mg
2+
dengan EDTA sebagai penitrasi, menggunakan indikator Calmagite. Reaksi antara ion Mg
2+

dengan EDTA tanpa penambahan indikator adalah :
Mg
2+
+ H2Y
2-
MgY
2-
+ 2H
+
Jika sebelum titrasi ditambahkan indikator, maka indikator akan membentuk komplek
dengan Mg
2+
(berwarna merah) kemudian Mg
2+
pada komplek akan bereaksi dengan EDTA
yang ditambahkan. Jika semua Mg
2+
sudah bereaksi dengan EDTA maka warna merah aan
hilang, selajutnya kelebihan sedikit EDTA akan menyebabkan terjadinya titik akhir titrasi
yaitu terbentuknya berwarna biru.
Mg Ind
-
+ H2Y
2-
MgY
2-
+ H Ind
2-
+ H
+

(merah) (tak berwarna) (biru)

Ada lima syarat suatu indokator ion logam dapat digunakan pada pendeteksian visual
dari titik-titik akhir yaitu reaksi warna harus sedemikian sehingga sebelum titik akhir, bila
hampir semua ion logam telah berkompleks dengan EDTA, larutan akan berwarna kuat.
Kedua, reaksi warna haruslah spesifik (khusus), atau sedikitnya selektif. Ketiga, kompleks
indikator itu harus memiliki kestabilan yang cukup, kalau tidak, karena disosiasi, tak akan
diperoleh perubahan warna yang tajam.

8
Namun kompleks indikator itu harus kurang stabil dibanding kompleks logam EDTA untuk
menjmin agar pada titik akhir, EDTA memindahkan ion-ion logam dari kompleks indikator
logam ke kompleks logam EDTA harus tajam dan cepat. Kelima, kontras warna antara
indikator bebas dan kompleks indikator logam harus sedemikian sehingga mudah diamati.
Indikator yang banyak digunakan dalam titrasi kompleksometri adalah:
a. Hitam eriokrom
Indikator ini peka terhadap perubahan kadar logam dan pH larutan. Pada pH 8 -10
senyawa ini berwarna biru dan kompleksnya berwarna merah anggur. Pada pH 5 senyawa itu
sendiri berwarna merah, sehingga titik akhir sukar diamati, demikian juga pada pH 12.
Umumnya titrasi dengan indikator ini dilakukan pada pH 10.
b. Jingga xilenol
Indikator ini berwarna kuning sitrun dalam suasana asam dan merah dalam suasana
alkali. Kompleks logam-jingga xilenol berwarna merah, karena itu digunakan pada titrasi
dalam suasana asam.
c. Biru Hidroksi Naftol
Indikator ini memberikan warna merah sampai lembayung pada daerah pH 12 13
dan menjadi biru jernih jika terjadi kelebihan edetat.
2.3. Kesetimbangan yang terlibat dalam titrasi EDTA
Kita dapat melihat sebuah ion logam seperti Cu
2+
, yang mencari elektron-elektron
dalam reaksinya, analog dengan asam seperti H
3
O
+
, dan anion EDTA Y
4-
, yang merupkan
penyumbangan elektron, sebagai sebuah basa. Sehingga reaksi Cu
2+
+ Y
4-
CuY
2-
analog
dengan sebuah reaksi netralisasi biasa, dan seharusnya merupakan hal yang mudah untuk
menhitung nilai pCu pada kondisi yang berbeda-beda, menhitung kurva titrasi, membahsa
kelayakan, dan seterusnya.

2.3.1. Stabilitas Absolut atau Tetapan Pembentukan
Untuk berbagai ion logam dan bahan pengkelat seperti EDTA, nilai dari tetapan
kesetimbangan untuk reaksi-reaksi dirumuskan sebagai berikut :
M
n+
+ Y
4-
MY
-(4-n)
K
abs
=

()


K
abs
disebut tetapan kestabilan absolut atau tetapan pembentukan absolut.

9
2.3.2. Penentuan pH untuk sebuah titrasi kompleksometri
Pernyataan fraksi EDTA dalam bentuk Y
4-
dapat diperoleh dengan cara yang sama
seperti elah dilakukan untuk asam oksalat. Kita tentukan c
Y
sebagai total konsentrasi dari
EDTA yang tidak terkompleks:
c
Y
= [Y
4-
] + [HY
3-
] + [H
2
Y
2-
] + [H
3
Y
-
] + [H
4
Y]
dengan subtitusi konsentrasi dari berbagai spesies dalam hal konstanta penguraian dan
menyelesaikan fraksi dalam bentuk Y
4-
, didapatkan hasil:


Dengan fraksi EDTA dalam bentuk Y
4-
membentuk simbol

, kita bisa tulis:



Atau


Nilai dari

dapat dihitung pada pH berapapun yang diinginkan untuk kelon apa pun dimana
tetapan penguraiannya diketahui. Jalan pintas dapat kita pakai dalam perhitungan. Sebagai
contoh, terlihat bahwa pada nilai pH yang amat tinggi, suku yang mengandung [H
3
O
+
]
4
dapat
diabaikan.
Dalam segala hal, pekerjaan telah selesai, dan grafik atau tabel yang menggambarkan
sebagai fungsi dari pH untuk sejumlah kelon dapat ditemukan dalam literatur. Karena
nilainya melebar dalam skala yang luas,

biasanya plot terhadap pH.


Penggantian

dalam rumusan tetapan stabilitas absolut yang diberikan diatas


menghasilkan:
K
abs
=

()


Atau
K
abs

()

= K
eff
K
eff
disebut tetapan stabilitas efektif (kondisional). Tidak seperti K
abs,
K
eff
beragam nilainya
sesuai pH karena ketergantungan pH pada

. Dalam kesempatan tertentu K


eff
lebih berguna
daripada K
abs
karena menunjukkan tendensi yang nyata untuk membentuk kompleks logam
pada nilai pH yang ditanyakan.


10


Tabel nilai dari

untuk EDTA
pH


2,0 3,7 x 10
-14
13,44
2,5 1,4 x 10
-12
11,86
3,0 2,5 x 10
-11
10,60
4,0 3,6 x 10
-9
8,44
5,0 3,5 x 10
-7
6,45
6,0 2,2 x 10
-5
4,66
7,0 4,8 x 10
-4
3,33
8,0 5,4 x 10
-3
2,27
9,0 5,2 x 10
-2
1,28
10,0 0,35 0,46
11,0 0,85 0,07
12,0 0,98 0,00

Meskipun nilai K
eff
tidak ditabulasikan sesuai kebutuhan, jelas bahwa nilainya dapat
dengan cepat diestimasi dari nilai K
abs
, yang dapat ditemukan dalam tabel tetapan, dan nilai

didapatdari tabel-tabel. Ketika pH menurun,

mengecil dan akibatnya K


eff
mengecil
pula. Jadi, pada nilai pH diatas 12, dimana EDTA secara prinsipnya telah terurai secara
lengkap,

mendekati 1 dan K
eff
mendekati K
abs
.






11
0
5
10
15
20
25
2 4 6 8 10
2.4. Kurva Titrasi Kompleksometri
Kurva titrasi untu titrasi kompleksometri dapat dibuat dan analog dengan kurva titrasi
asam dan basa. Kurva-kurva semacam ini terdiri dari plot logaritma negatif dari konsentrasi
ion logam (pM) versus mililiter titran. Seperti titrasi asam-basa, kurva ini berguna untuk
menilai kelayakan dari sebuah titrasi dan dalam memilih indikator yang cocok.
Contoh :
Sebanyak 50,0 mL larutan 0,0100 M dalam Ca
2+
yang disangga pada pH 10,0 dititrasi
dengan 0,0100 M larutan EDTA. Hitung nilai dari pCa pada berbagai tingkat titrasi
dan plotlah kurva titrasinya.
Jawab :
K
abs
untuk CaY
2-
adalah 5,0 10
10
. Dari tabel,

pada pH 10,0 adlah 0,35. Untuk itu, K


eff

adalah 5,0 10
10
0,35 = 1,8 10
10
.
a. Awal titrasi
[Ca
2+
] = 0,0100 mmol/mL
pCa = -log [Ca
2+
] = 2,00
b. Setelah penambahan 10,0 mL titran. Kita mulai dengan 50,0 mL 0,0100
mmol/mL = 0,500 mmol Ca
2+
dan menambahkan 10,0 mL 0,0100 mmol/mL
= 0,100 mmol EDTA. Reaksinya adalah :
Mmol Ca
2+
+ Y
4-


CaY
2-

Awal 0,500 0,100 -
Perubahan -0,100 -0,100 +0,100
Kesetimbangan 0,400 - 0,100
Ada kelebihan Ca
2+
cukup besar pada titik ini, dan dengan sebuah nilai K pada
kelipatan 10
10
kita dapat beranggapan bahwa reaksinya berjalan secara lengkap.
Sehingga
[Ca
2+
] =


= 0,0067 M
pCa = 2,17





12

EDTA mL [Ca
2+
] pCa
% Ca
2+

direaksikan
0,00 0,0100 2,00 0,0
10,0 0,0067 2,17 20,0
20,0 0,0043 2,37 40,0
30,0 0,0025 2,60 60,0
40,0 0,0011 2,96 80,0
49,0 1,0 x 10
-4
4,00 98,0
49,9 1,0 x 10
-5
5,00 99,8
50,0 5,2 x 10
-7
6,28 100,0
50,1 2,8 x 10
-8
7,55 100,0
60,0 2,8 x 10
-10
9,55 100,0


Dengan menganggap reaksi tidak berjalan lengkap, yaitu dengan memperhitngkan ion Ca
2+

yang dihasilkan dari penguraian CaY
2-
dan memecahkan persamaan kuadratnya secara
lengkap.
c. Titik ekivalen. Kita mulai dengan 50,0 mL x 0,0100 mmol/mL = 0,500 mmol
Ca
2+
dan menambahkan 50,0 mL x 0,0100 mmol/mL = 0,500 mmol EDTA.



13
Reaksinya adalah :
Mmol Ca
2+
+ Y
4-


CaY
2-

Awal 0,500 0,100 -
Perubahan -0,500 -0,500 +0,500
Kesetimbangan - - 0,500
Pada titik ini konsentrasinya adalah
[Ca
2+
] = c
Y

[CaY
2-
] =


= 5,0 x 10
-3
M
Persamaan kesetimbangan adalah

= K
eff


= 1,8 x 10
10

[Ca
2+
] = 5,2 x 10
-7

pCa = 6,28
d. Setelah penambahan 60,0 mL titran. Kita mulai dengan 50,0 mL x 0,0100
mmol/mL = 0,500 mmol Ca
2+
dan menambahkan 60,0 mL x 0,0100 mmol/mL =
0,600 mmol EDTA. Reaksinya adalah :
Mmol Ca
2+
+ Y
4-


CaY
2-

Awal 0,500 0,600 -
Perubahan -0,500 -0,500 +0,500
Kesetimbangan - 0,100 0,500
Konsentrasinya adalah
C
Y
=


= 9,1 x 10
-4
M
[CaY
2-
] =


= 4,55 x 10
-3
M
Persamaan kesetimbangannya

= K
eff

=
1,8 x 10
10

[Ca
2+
] = 2,8 x 10
-10

pCa = 9,55

14

Kurva titrasinya memiliki bentuk yang lazim, dengan peningkatan tajam dari nilai pCa pada
titik ekivalen. Juga terlihat dalam gambar ini kurva untuk titrasi yang dilakukan pada pH 8
dan pH 12. Dalam larutan-larutan ini terlihat nilai K
eff
masing-masing adalah 2,6 x 10
8
dan
4,9 x 10
10
. Penambahan yang lebih besar dari pCa didapat pada pH yang lebih besar, karena
K
eff
lebih besar dalam larutan yang memiliki konsentrasi ion hidrogen yang rendah. Pada pH
rendah, K
eff
menjadi sangat kecil sehingga titrasi menjadi tidak layak.

2.5. Dampak Bahan Kompleks Lain pada Titrasi EDTA
Substansi lain disamping titran yang mungkin ada dalam larutan ion logam dapat
membentuk kompleks-kompleks dengan logam dan bersaing dengan reaksi titrasi yang
diinginkan. Kompleks seperti ini terkadang dipergunakan secara sengaja untuk mengatasi
gangguan-gangguan, dan dalam kasus ini dampak dari pembuat kompleks ini disebut
masking. Sebagai contoh, nikel membentuk sebuah ion kompleks yang sangat stabil dengan
sianida, Ni(CN)
4
2-
, sedangkan timah tidak.
Dengan ion logam tertentu yang mudah terhidrolisis, mungkin diperlukan untuk
menambahkan ligan-ligan kompleks dalam rangka mencegahpengendapan logam hidroksida.
Seperti yang telah disinggung diatas, larutan-larutan kerap kali disangga, dan anion
penyangga atau molekul netral seperti asetat atau amonia dapat membentuk ion kompleks
dengan logam.

2.6. Penerapan Titrasi Kompleksometri
2.6.1. Kesadahan Total Air
Ca + Mg, dapat ditetapkan dengan titrasi dengan EDTA menggunakan indikator
Hitam Eriokrom T dan Kalmagit. Kompleks antara Ca
+
dan indikator terlalu lemah untuk
menimbulkan perubahan warna yang jelas. Tetapi Magnesium membentuk kompleks yang
lebih kuat dengan indikator, dibandingkan Kalsium, dan diperoleh suatu titik akhir yang
tajam dalam suatu bufer Amonia dengan pH=10.






15
2.6.2. Titrasi Balik
Digunakan bila reaksi antara kation dan EDTA lambat atau bila tidak tersedia
indikator yang cocok. Untuk itu dalam proses titrasi di tambahkan EDTA berlebih dan
kelebihannya di titrasi dengan suatu larutan standar Magnesium dengan menggunakan
Kalmagit sebagai indikator. Metoda ini dapat juga digunakan untuk menetapkan logam dalam
endapan-endapan logam.
Example:
Timbal dalam timbal sulfat
Kalsium dalam kalsium oksalat

2.6.3. Titrasi Penggantian
Berguna bila indikator yang cocok tidak tersedia untuk ion logam yang akan
ditetapkan. Dalam prosedur, ditambahkan suatu larutan berlebih yang mengandung kompleks
magnesium-EDTA dan ion logam yang akan ditetapkan.

2.6.4. Penetapan Tak Langsung
Sulfat dapat ditetapkan dengan menambahkan Barium berlebih untuk mengendapkan
BaSO
4
, kemudian kelebihan Ba
2+
dititrasi dengan EDTA.

2.7. Kesalahan Pada Titrasi Kompleksometri
Kesalahan titrasi kompleksometri tergantung pada cara yang dipakai untuk
mengetahui titik akhir. Pada prinsipnya ada dua cara, yaitu kelebihan titran yang pertama
ditunjukkam atau berkurangnya konsentrasi komponen tertentu sampai batas yang ditentukan,
dideteksi.




16
1. Kesalahan titrasi dihitung dengan cara yang sama pada titrasi pengendapan.
2. Digunakan senyawa yang membentuk senyawa kompleks yang berwarna tajam dengan
logam yang ditetapkan. Warna ini hilang atau berubah sewaktu logam telah diikat
menjadi kompleks yang lebih stabil. Misalnya EDTA.


























17
BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Kompleksometri merupakan salah satu metode kuantitatif dengan mereaksikan ligan
dengan ion logam utamanya sehingga menghasilkan senyawa kompleks. Kompleksometri
merupakan jenis titrasi dimana titran dan titrat saling mengkompleks, membentuk hasil
berupa kompleks. Reaksireaksi pembentukan kompleks atau yang menyangkut kompleks
banyak sekali dan penerapannya juga banyak, tidak hanya dalam titrasi. Pada titrasi
kompleksometri penerapannya adalah pada kesadahan total air, titrasi balik, titrasi
penggantian dan penetapan tak langsung.
Kurva titrasi untu titrasi kompleksometri dapat dibuat dan analog dengan kurva titrasi
asam dan basa. Kurva-kurva semacam ini terdiri dari plot logaritma negatif dari konsentrasi
ion logam (pM) versus mililiter titran. Seperti titrasi asam-basa, kurva ini berguna untuk
menilai kelayakan dari sebuah titrasi dan dalam memilih indikator yang cocok.

















18
DAFTAR PUSTAKA

Underwood, A, L. 2001. Analisa Kimia Kuantitatif Edisi Keenam. Erlangga: Jakarta
Vogel. 1990. Analisis Anorganik Kualitatif. PT Kalman Media Pusaka: Jakarta


























19