Anda di halaman 1dari 10

PENENTUAN KADAR ASAM ASETAT DALAM CUKA MAKAN

DENGAN METODE TITRASI ASAM BASA







Tanggal Praktikum : 6 Mei 2014
Tanggal Pengumpulan Laporan : 13 Mei 2014












Laporan Kimia




Oleh:

NAMA : ELICE KRISTIONO
NIM : 201135766811165

NAMA : MAURI ELEINA TIFANIA
NIM : 2011 3120 3324 986

NAMA : MUZAJJAD GOZAL GOFFAR
NIM : 201136417078755




BIOTECHNOLOGY AND NEUROSCIENCE PROGRAM
LIFE SCIENCE FACULTY
SURYA UNIVERSITY
SERPONG
2014
ABSTRAK
Praktikum ini bertujuan untuk mempelajari teknik titrasi asam basa dan untuk memahami
metode analisa volumetri. Selain itu praktikum juga bertujuan untuk menentukan kadar (% v/v)
asam asetat dalam cuka makan. Prosedur praktikum secara sederhana dapat dibagi menjadi dua.
Langkah pertama yang dilakukan adalah standarisasi NaOH sebagai standar sekunder
menggunakan KC
8
H
5
O
4
murni sebagai standar primer untuk mengetahui konsentrasi efektif dari
NaOH. Selanjutnya barulah dilakukan titrasi cuka menggunakan NaOH sebagai titer. Dalam
kedua titrasi digunakan indikator phenophtalein yang akan mengalami perubahan dari tidak
berwarna menjadi merah muda pada titik akhir titrasi. Volume rata-rata NaOH yang dibutuhkan
adalah sebanyak 20.75 mL dan didapatkan konsentrasi asam asetat sebesar 4.41763 M atau
25.2888 %.
Kata kunci: titrasi asam basa, analisa volumetri, asam asetat, NaOH, indikator phenophtalein,
volume titran, konsentrasi

I. Tujuan Praktikum

Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk memahami prinsip analisa volumetri dan
titrasi. Praktikum juga bertujuan untuk menentukan kadar asam asetat dalam cuka makan.


II. Landasan Teori

Cuka (asam asetat) merupakan asam organik yang dikenal sebagai pemberi rasa asam dan
aroma dalam makanan (Ihsan, 2013). Asam cuka memiliki rumus empiris C
2
H
4
O
2
, namun lebih
sering ditulis dalam bentuk CH
3
COOH. Cuka merupakan pereaksi kimia dan bahan baku industri
penting. Selain itu, dalam industri makanan cuka sering digunakan sebagai pengatur keasaman
(Anwar, 2009).

Analisa volumetri adalah suatu teknik yang melibatkan pengukuran volume suatu larutan
untuk menentukan kandungan senyawa dalam larutan lain secara kuantitatif. Persamaan reaksi
menunjukkan rasio stoikiometri dari spesies-spesies yang bereaksi. Dengan demikian, bila
konsentrasi salah satu larutan diketahui, maka konsentrasi larutan lainnya dapat ditentukan dari
volume larutan yang digunakan (Tim Program Studi Teknik Kimia Universitas Surya, 2014).

Zat yang akan ditentukan kadarnya disebut sebagai titran dan biasanya diletakan di dalam
labu erlenmeyer, sedangkan zat yang telah diketahui konsentrasinya disebut sebagai titer dan
biasanya diletakkan di dalam buret (Taher, 2013). Titran ditambahkan ke dalam titer sedikit demi
sedikit sampai kedua larutan mencapai titik ekuivalen, yaitu ketika kedua larutan tepat habis bereaksi.
Untuk menentukan letak titik ekuivalen digunakan indikator pH yang akan mengalami perubahan
warna pada saat mendekati titik ekuivalen. Indikator yang tepat untuk suatu sistem titrasi adalah
indikator yang dapat memberikan titik akhir titrasi sedekat mungkin dengan titik ekuivalen. Indikator
yang baik digunakan untuk titrasi asam asetat dengan NaOH adalah fenolftalein (PP) dengan trayek
pH = 8,2-10,0 (Rahayu, 2011) yang akan mengalami perubahan warna dari tak berwarna menjadi
merah muda. Kemudian volume titer yang diperlukan untuk mencapai keadaan tersebut dicatat.
Dengan menggunakan data volume titran, volume titer, dan konsentrasi titer maka kita bisa
menghitung kadar titran (Tresna, 2010).





Gambar 1.1 Warna merah muda yang dihasilkan pada titik akhir tittrasi asam asetat dengan NaOH
Sumber: http://siskaapriyoannita.wordpress.com/2012/06/12/titrasi-asam-basa/
Larutan NaOH bereaksi dengan gas karbon dioksida (CO
2
) yang ada di udara sehingga akan
menyebabakan konsentrasi larutan NaOH cenderung menjadi tidak stabil. Karena itu larutan NaOH
perlu ditentukan konsentrasi tepatnya sebelum digunakan untuk titrasi. Hal ini dilakukan melalui
titrasi NaOH dengan suatu larutan asam lain yang stabil dan dapat diperoleh dalam keadaan yang
murni sehingga konsentrasinya dapat ditentukan secara akurat. Proses ini disebut standarisasi. Larutan
yang diketahui konsentrasinya disebut standar primer, sedangkan NaOH dalam hal ini disebut standar
sekunder. Dalam praktikum ini akan digunakan Kalium Hidrogen Ftalat (KC
8
H
5
O
4
) sebagai standar
primer.


III. Prosedur Kerja
Langkah-langkah dalam praktikum sudah mengikuti panduan yang terdapat di modul
kimia analitik. Namun untuk mempersingkat waktu dilakukan pembagian tugas dalam
pembuatan larutan. Larutan NaOH 1M dibuat oleh kelompok 4 dan 2, larutan NaOH 0.1M
dibuat oleh kelompok 3 dan 4, sedangkan pengenceran cuka makan sebesar 20x dilakukan
oleh kelompok 5.

IV. Hasil dan Pembahasan

Pengujian kadar asam asetat dilakukan melalui dua tahap. Tahap pertama yaitu standarisasi
NaOH 0.1 M dengan larutan standar KC
8
H
5
O
4
. Tahap kedua adalah titrasi asam asetat menggunakan
NaOH.
Larutan NaOH dapat bereaksi dengan CO
2
di udara, maka perlu dilakukan standardisasi agar
dapat diketahui konsentrasi pastinya. Hal ini dilakukan agar hasil penentuan konsentrasi asam asetat
dalam cuka yang didapat akurat. Langkah pertama dalam standarisasi larutan NaOH adalah dengan
memasukkan 10 mL larutan standar primer yaitu KC
8
H
5
O
4
ke dalam labu erlenmeyer 250 mL.
Kemudian ditambahkan sebanyak 2 tetes indikator phenophtalein (pp) dan diaduk hingga rata.
Selanjutnya, dimasukkan 50 mL larutan NaOH ke dalam buret. Setelah itu dilakukan titrasi sampai
warna KC
8
H
5
O
4
berubah menjadi merah muda. Begitu larutan berubah warna menjadi merah muda,
titrasi segera dihentikan agar reaksi dapat berhenti sedekat mungkin dengan titik ekuivalen.
Selanjutnya volume titer yang terpakai dihitung berdasarkan perubahan volume NaOH pada buret.
Standarisasi ini dilakukan sebanyak 2 kali agar didapat data konsentrasi NaOH yang lebih akurat.
Volume NaOH yang terpakai untuk mencapai titik akhir titrasi adalah sebagai berikut.

Percobaan ke-n Volume NaOH
1 19 mL
2 17.8 mL

Kemudian dihitung volume rata-rata NaOH yang dibutuhkan dan dilakukan juga perhitungan
konsentrasi KC
8
H
5
O
4
sebagai berikut.



Tabel 1.1 Volume NaOH yang Dibutuhkan untuk Mencapai Titik Ekuivalen





Dengan data konsentrasi KC
8
H
5
O
4,
volume KC
8
H
5
O
4
, dan volume NaOH dilakukan perhitungan
konsentrasi NaOH sebagai berikut.

18.4 mL x

0.10645M

Langkah pertama dalam titrasi asam cuka yaitu memasukkan 10 mL asam cuka yang telah
diencerkan ke dalam labu erlenmeyer 250 mL, kemudian ditambahkan dengan 2 tetes indikator
fenolftalein. Reaksi yang terjadi akan membentuk garam yang bersifat basa, sehingga titik ekuivalen
titrasi ini diperkirakan di atas pH 7, karena itu indikator fenolftalein dipilih karena mempunyai trayek
pH 8.2-10.0 (Rahayu, 2011). Selanjutnya, 50 ml larutan NaOH dimasukkan ke dalam buret dan titrasi
dimulai dengan membuka keran buret perlahan-lahan sambil dilakukan pengocokan labu erlenmeyer
agar NaOH yang tertetes dapat segera merata. Saat mendekati titik ekuivalen, keran buret
dikencangkan agar NaOH dapat menetes secara perlahan agar dapat ditentukan volume titer yang
akurat bila larutan sudah mencapai titik ekuivalen Titik ekuivalen ini ditandai dengan munculnya
warna merah muda. Setelah terjadi perubahan warna menjadi merah muda, maka titrasi dihentikan
agar reaksi dapat berhenti sedekat mungkin dengan titik ekuivalen. Kemudian volume NaOH yang
digunakan dihitung dari perubahan volume NaOH pada buret. Titrasi dilakukan sebanyak dua kali
untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat. Volume NaOH yang dibutuhkan untuk mencapai titik
ekuivalen adalah sebgai berikut.

Percobaan ke-n Volume NaOH
1 20.7 mL
2 20.8 mL

Kemudian diambil volume rata-rata yang dibutuhkan untuk mencapai titip akhir titrasi.





Dengan menggunakan data volume NaOH, konsentrasi NaOH, dan volume asam cuka, maka
dapat dilakukan penetuan konsentrasi asam cuka sebagai berikut.

10 mL x

0.22088M

Setelah didapatkan molaritas asam cuka telah diencerkan yaitu sebesar 0.22088M, maka
dapat dihitung konsentrasi cuka mula-mula dengan perhitungan sebagai berikut.

4.41763 M

Tabel 1.2 Volume NaOH yang Digunakan untuk Mentitrasi Cuka
Ditentukan juga kadar asam asetat dalam cuka makan dalam % volume yang didapat dari
perhitungan sebagai berikut..






Kadar yang tertera pada kemasan cuka makan adalah sebesar 25%, sedangkan kadar yang
didapat dari praktikum ini adalah sebesar 25.2888%. Perbedaan ini mungkin dihasilkan dari galat
yang terjadi dalam praktikum ini. Sumber galat yang mungkin terjadi dalam praktikum ini adalah
sebagai berikut.
1. Kesalahan dalam pembacaan volume larutan NaOH dalam buret.
2. Kesalahan dalam perhitungan konsentrasi larutan standar primer Kalium Hidrogen Ptalat
(KC
8
H
5
O
4
)
3. Larutan KC
8
H
5
O
4
dan CH
3
COOH yang digunakan tidak tepat 10 mL.
4. Pengamatan perubahan warna yang kurang baik sehingga titik akhir titrasi melebihi titik
ekuivalen sesungguhnya.
Kemungkinan lain yang menyebabkan perbedaan kadar tersebut adalah kadar CH
3
COOH dalam cuka
makan yang digunakan tidak tepat 25%.

V. Kesimpulan
Titrasi asam basa sebagai metode analisa volumetri telah berhasil dilakukan pada praktikum
ini. Konsentrasi larutan NaOH yang telah distandarisasi adalah sebesar 0.10645 M. Kemudian dari
data konsentrasi NaOH, volume NaOH, dan volume asam cuka didapat konsentrasi asam asetat dalam
cuka makan yaitu sebesar 4.41763 M atau 25.2888%. Kadar yang didapat berbeda dengan kadar yang
tertera pada kemasan yaitu sebesar 25%. Perbedaan mungkin disebabkan olen kesalahan pengukuran
volume, pembuatan larutan, dan pada penentuan titik akhir titrasi dan titik ekuivalen.

DAFTAR PUSTAKA

Annita, S. Apriyo. (2012) Titrasi Asam Basa [Online]. Diambil dari:
http://siskaapriyoannita.wordpress.com/2012/06/12/titrasi-asam-basa/. [Diakses 13/05/14]
Anwar, Dedy. (2009) Penetuan Asam Asetat dengan Titrasi Asidi-Alkalimetri. [Online] Diambil dari:
http://dedyanwarkimiaanalisa.blogspot.com/2009/11/asidi-alkalimetri.html. [Diakses 13/05/14]
Ihsan, Khalidinul. (2013) Pengertian Asam Asetat (CH
3
COOH) dan Penentuan Kadar Asam Asetat dalam
Cuka [Online]. Diambil dari: http://ihsan24chemistry.blogspot.com/2013/10/asam-asetat-
ch3cooh.html. [Diakses 13/05/14]
INDONESIA. Tim Program Studi Teknik Kimia Universitas Surya. (2014) Modul 01 Penentuan Kadar
Asam Asetat dalam Cuka Makan. Tangerang: Universitas Surya.
Rahayu, N. Kurniati. (2011) Indikator Asam Basa [Online] Diambil dari:
http://alchemistviolet.blogspot.com/2011/03/indikator-asam-basa.html [Diakses 13/05/14]
Taher, Tarmizi (2013) Penentuan Kadar Asam Asetat dengan Metode Titrasi Asam Basa [Online]
Diambil dari: http://chemist-try.blogspot.com/2013/01/penentuan-kadar-asam-cuka-dengan-
metode.html. [Diakses 13/05/14]
Tresna, Nanan. (2010) Standarisasi Larutan NaOH dan Penentuan Asam Cuka Perdagangan. [Online]
Diambil dari: http://shochichah.blogspot.com/2010/04/standardisasi-larutan-naoh-dan.html.
[Diakses 13/05/14]


LAMPIRAN







Gambar 2.3 Hasil titrasi pertama CH
3
COOH menggunakan NaOH

0.10645 M
Gambar 2.2 Hasil standarisasi kedua NaOH menggunakan KC
8
H
5
O
4
0.19587 M
Gambar 2.1 Hasil standarisasi pertama NaOH menggunakan KC
8
H
5
O
4
0.19587 M


Gambar 2.4 Hasil titrasi kedua CH
3
COOH menggunakan NaOH

0.10645
M