Anda di halaman 1dari 48

BUKU PANDUAN

PROGRAM
MAHASISWA WIRAUSAHA
(PMW)
DIREKTORAT PEMBINAAN KEMAHASISWAAN
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2010
iii
KATA PENGANTAR
Pada tahun anggaran 2009, Pemerintah melalui Direktorat
Jenderal Pendidikan Tinggi. Kementrian Pendidikan Nasional
telah meluncurkan Program Mahasiswa Wirausaha ( PMW) untuk
dilaksanakan dan dikembangkan oleh Perguruan Tinggi Program
tersebut dilaksanakan diseluruh Perguruan Tinggi Negeri
(PTN ) termasuk salah satunya adalah Universitas Pendidikan
Indonesia (UPI).dan dibeberapa Perguruan Tinggi Swasta yang
diseleksi oleh koordinator Perguruan Tinggi Swasta (Kopertis )
denganalokasiyangberbeda-beda.
PMW bertujuan untuk memberikan bekal pengetahuan,
ketrampilan, dan jiwa wirausaha (entreupreuneurship berbasis
IPTEKS kepada para mahasiswa agar menjadi pengusaha yang
tangguh dan sukses menghadapi persaingan global. Dalam
rangka keberlanjutan program ini juga bertujuan membangun
kelembagaan pada perguruan tinggi yang dapat mendukung
pengembangan program-program kewirausahaan. Sebagai hasil
akhir, diharapkan terjadinya penurunan angka pengangguran
lulusan pendidikan tinggi yang kenyatannya menunjukkan
peningkatan dari tahun ke tahun.
Keberhasilan program ini setidak-tidaknya dilihat dari tiga
indikator, yaitu (a) jumlah mahasiswa yang berhasil menjalankan
usaha (sebagai wirausaha); (b) terbentuknya model pendidikan
kewirausahaan di perguruan tinggi; dan (c) terbentuknya lembaga
pengembangan lembaga pengembangan pendidikan kewirausahaan
yang tangguh dan mandiri yang mengkoordinasikan berbagai
kegiatan terkait kewirausahaan di Perguruan Tinggi termasuk di
Universitas Pendidikan Indoensia.
Panduan ini disusun dengan berbagai masukan dan
pertimbangan berbagai pihak serta pengalaman pelaksanaan
PMW tahun 2009. Diharapkan Buku Panduan ini dapat membantu
Mahasiswa UPI untuk merencanakan dan mengimplementasikan
Program Mahasiswa Wirausaha (PMW) pada tahun 2010 dengan
lebih efektif dan esien dengan capaian optimal.
Bandung, Juni 2010
Panitia PMW
v
SAMBUTAN REKTOR
Menurut BPS ada 9,26 juta jiwa (8,14%) angkatan kerja
Indonesia menganggur pada Januari 2009 (metrotvnews.
com, 18 Desember 2009), dan sebagian diantaranya adalah
masyarakat terdidik berpendidikan setingkat SLTA dan
perguruan tinggi yang jumlahnya mencapai 4,5 juta orang.
Realitas tersebut menunjukkan bahwa tingkat pengangguran
di Indonesia sangat tinggi. Tingginya angka pengangguran dan
sangat terbatasnya lapangan kerja yang ada, nampaknya belum
mampu menyadarkan dan menggugah (belum mendapat
perhatian serius, sering dilupakan, dan harus mendapat
perhatian) kita semua (mahasiswa, dosen dan segenap
pimpinan perguruan tinggi) untuk merubah orientasinya.
Hasil analisis data yang dipublis Dirjen Dikti Depdiknas RI
pada banyak kesempatan menunjukkan, bahwa semakin
tingginya tingkat pendidikan di Indonesia ternyata tidak secara
linier berdampak terhadap peningkatan kesejahteraan dan
ekonomi. Lebih jauh dari itu, ternyata semakin tinggi tingkat
pendidikan seseorang di Indonesia, semakin rendah tingkat
kemandirian dan jiwa kewirausahaannya (kompas.com, 14
September 2009).
Hal tersebut tidak bisa dipungkiri, karena sebagian
besar lulusan Perguruan Tinggi masih berorientasi sebagai
pencari kerja (job seeker) daripada sebagai pencipta kerja (job
creator). Hal ini terjadi karena sistem pembelajaran di berbagai
perguruan tinggi masih terfokus pada bagaimana menyiapkan
para mahasiswa yang cepat lulus dan mendapatkan pekerjaan,
bukannya lulusan yang siap menciptakan pekerjaan. Dirjen
Dikti Depdiknas menyatakan, bahwa proses pendidikan di
perguruan tinggi kurang menyentuh persoalan-persoalan
nyata di dalam masyakarat. Perguruan tinggi belum bisa
menghasilkan lulusan yang mampu berkreasi di dalam
keterbatasan dan berdaya juang di dalam tekanan (kompas.
com, 14 September 2009).
vi
Indikasinya dari realitas tersebut adalah banyak lu-
lusan yang walaupun berpengetahuan tinggi tetapi kurang
mampu mensejahterakan diri dan lingkungannya. Oleh kar-
enanya pendidikan tinggi di Indonesia perlu lebih menyiap-
kan lulusannya menjadi sarjana yang mampu hidup mandiri,
berkreasi, memanfaatkan sains dan teknologi serta seni yang
telah dipelajarinya.
Demikian halnya di LPTK, mental dan orientasi karir
hampir seluruh mahasiswa dan lulusannya bercita-cita
terbatas menjadi guru PNS saja. Padahal jumlah lulusannya
semakin banyak, sedangkan formasi yang tersedia untuk
itu, semakin lama semakin sempit. Menurut Dirjen Dikti
Depdiknas, dengan gencarnya pendidikan kewirausahaan,
baik yang diintegrasikan dalam kurikulum maupun kegiatan
kemahasiswaan, pada 2014 ditargetkan sebanyak 20 persen
lulusan perguruan tinggi berhasil menjadi usahawan.
Penciptaan komunitas usahawan dari kalangan dosen dan
lulusan perguruan tinggi ini ditargetkan bisa mempercepat
penambahan jumlah usahawan Indonesia yang saat ini baru
berjumlah 0,18 persen dari ideal 2 persen yang dibutuhkan
untuk menggerakkan pertumbuhan ekonomi bangsa (kompas.
com, 14 September 2009).
Berdasarkan atas pemikiran tersebut, sebagai wujud
tanggung jawab UPI terhadap mahasiswa dan lulusannya, UPI
sangat mendukung segala bentuk program pengembangan
kewirausahaan termasuk ProgramMahasiswa Wirausaha .
Dukungan diwujudkan dalam bentuk fasilitas kegiatan dan
pendampingan pendanaan. Di samping itu juga akan didirikan
Pusat Kewirausahaan Mahasiswa (PKM) sebagai lembaga
yang khusus menangani dan mengembangkan kewirausahaan
mahasiswa UPI. Pusat Kewirausahaan Mahasiswa juga
dimaksudkan sebagai jawaban atas kelangsungan Program
Mahasiswa Wirausaha (PMW) 2009 yang dibiayai Direktorat
Jenderal Pendidikan Tinggi Depdiknas yang mensyaratkan
bahwa kelangsungan PMW sangat tergantung kepada respon
perguruan tinggi masing-masing dalam mengembangan
vii
kewirausahaan mahasiswa, terutama keseriusan dalam
pendirian lembaga atau unit khusus yang secara khusus
menangani pengembangan kewirausahaan mahasiswa.
Program Pengembangan Kewirausahaan dari Ditjen
Dikti Depdiknas, termasuk salah satu yang menjadi program
unggulan dan sangat mendesak yang akan mendapat
perhatian besar pada tahun 2010, yang antara lain akan
mendirikan Pusat Kewirausahaan di 100 PTN/PTS se
Indonesia. Pada tingkat nasional, saat ini telah didirikan
Perkumpulan Entrepreneurship Center Indonesia (Kompas.
com, 10 September 2009). Lebih dari itu, menurut Mendiknas,
pada tahun ajaran 2010/2011 Depdiknas akan menerapkan
kurikulum berbasis kewirausahaan pada semua jenjang
pendidikan. Pada penguruan tinggi, menurut Direktur Jenderal
Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional Fasli
Jalal, penerapan kurikulum berbasis kewirausahaan antara
lain dilakukan dengan menjadikan materi kewirausahan
sebagai mata kuliah pilihan pada semua jurusan dan fakultas
(Republika, 2 November 2009).
Bandung, Juni 2010
Rektor,
Prof. Dr. H. Sunaryo Kartadinata, M.Pd
ix
SAMBUTAN
DIREKTUR KEMAHASISWAAN
Kegiatan kewirausahaan di UPI sudah berlangsung
sejak beberapa tahun belakangan ini, dan sangat berkembang
seiring terlaksananya kegiatan yang secara langsung maupun
tidak langsung mendukung jiwa kewirausahaan.). UPI ingin
mendirikan suatu lembaga secara rinci yang akan dilakukan
dalam konteks kelembagaan, berupa kelembagaan yang
nantinya akan berada dibawah direktorat kemahasiswaan
yang akan mengembangkan kegiatan kemahasiswaan dan
menaungi seluruh kegiatan kewirausahaan di kampus.
Lembaga ini yang akan mengelola kegiatan kewirausahaan
dari Dikti yang menyalurkan dana bergulir dari mahasiswa
UPI sebagai institusi dan sebagai salah satu motor penggerak
lembaga sangat siap untuk melaksanakan kegiatan Program
Kewirausahaan Tahun 2010.
Alhamdulillah di UPI telah banyak para mahasiswa
yang mempunyai jiwa kewirausahaan ini, namun dibandingkan
dengan jumlah mahasiswa keseluruhan masih belum
sebanding. Oleh karena itu kami mengucapkan terima kasih
kepada semua pihak, siapa saja yang telah membantu program
ini. Semoga dengan program ini akhirnya akan menghasilkan
wirausaha-wirausaha muda dari UPI yang siap bersaing
dengan siapa pun
Program Mahasiswa Wirausaha merupakan instrumen
untuk mengembangkan kapasitas lembaga di perguruan
tinggi yang mengelola dan mengembangkan program
pendidikan kewirausahaan secara berkelanjutan. Program ini
dilatarbelakangi oleh lulusan perguruan tinggi yang cenderung
menjadi pencari kerja, lulusan perguruan tinggi yang kurang
mampu berkreasi di dalam kesulitan dan keterbatasan, dan
lemahnya relevansi pembelajaran di pendidikan tinggi dengan
lingkungan maupun dunia kerja.
x
Program ini bertujuan menanamkan budaya serta
jiwa wirausaha kepada mahasiswa, menumbuhkembangkan
wirausaha-wirausaha baru yang berpendidikan tinggi, dan
menciptakan unit bisnis baru yang berbasis IPTEKS. Hasil yang
diharapkan dari program ini adalah menjadikan mahasiswa
yang memiliki prilaku wirausaha, mampu berwirausaha yang
berbasis IPTEKS, dan menguatkan kapasitas lembaga pengelola
pendidikan kewirausahaan di perguruan tinggi dalam
pengelolaan dan pengembangan pendidikan kewirausahaan.
Output yang diharapkan dari Program Mahasiswa
wirausaha adalah menghasilkan Young Entrepreneur atau sar-
jana yang dapat menciptakan kerja.
Bandung, Juni 2010
Dr. Cecep Darmawan, S.Pd., S.IP., M.SI.
xi
SAMBUTAN KETUA PANITIA
PMW merupakan program yang diselenggarakan
dan di inisiasi oleh DIKNAS untuk menjawab tantangan
pendidikan Tinggi di Indonesia. Disamping sebagai upaya
untuk mendorong pertumbuhan usaha berbasis IPTEKS, maka
hasil-hasil kegiatan mahasiswa seperti hasil dari Program
Kreativitas Mahasiswa (PKM), program Co-op atau program
kewirausahaan lain yang telah dilakukan/ dikembangkan di
Universitas Pendidikan Indonesia akan diprioritaskan sebagai
input dalam Program Mahasiswa Wirausaha (PMW).
Tujuan dilaksanakannya kegiatan PMW yaitu:
1. Merubah mindset mahasiswa dari seorang pencari kerja (job
seeker) menjadi seorang pencipta kerja (job creator).
2. Menumbuhkan motivasi berwirausaha di kalangan
mahasiswa.
3. Membangun sikap mental wirausaha yakni percaya diri,
sadar akan jati dirinya, bermotivasi untuk meraih suatu
cita-cita, pantang menyerah, mampu bekerja keras, kreatif,
inovatif, berani mengambil resiko dengan perhitungan,
berperilaku pemimpin dan memiliki visi ke depan, tanggap
terhadap saran dan kritik, memiliki kemampuan empati dan
keterampilan sosial.
4. Meningkatkan kecakapan dan ketrampilan para mahasiswa
khususnya sense of bussines
5. Menumbuhkembangkan wirausaha-wirausaha baru yang
berpendidikan tinggi
6. Menciptakan unit bisnis baru yang berbasis ilmu
pengetahuan, teknologi dan seni
7. Membangun jejaring bisnis antar pelaku bisnis, khususnya
antara wirausaha pemula dan pengusaha yang sudah
mapan
xii
Dengan adanya program ini, diharapkan para
mahasiswa setelah masa studinya selesai dapat menggunakan
pengalaman kewirausahaan ini sebagai bekal untuk bekerja
mandiri dan membuka lapangan kerja sendiri.
Bandung, Juni 2010
Drs. Yadi Ruyadi, M.Si.

xiii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................. iii
SAMBUTAN REKTOR UPI ................................................... v
SAMBUTAN DIREKTUR KEMAHASISWAAN ................ ix
SAMBUTAN KETUA PANITIA ........................................... xi
DAFTAR ISI ............................................................................. xiii
A. LATAR BELAKANG ......................................................... 1
B. TUJUAN ............................................................................. 5
C. TARGET ............................................................................. 6
D. MANFAAT ........................................................................ 7
E. INDIKATOR KEBERHASILAN ...................................... 8
F. PERSYARATAN PESERTA ............................................. 10
G. JENIS-JENIS PROGRAM WIRAUSAHA ...................... 11
H. SKEMA PEMBIAYAAN .................................................. 11
I. SIFAT DANA ..................................................................... 12
J. PENCAIRAN DANA ........................................................ 13
K. STRATEGI PELAKSANAAN ......................................... 13
L. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN PMW BAGI
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA ................ 18
M. LAPORAN, MONITORING DAN EVALUASI ............ 18
N. ORGANISASI PELAKSANA ........................................... 19
O. KEBERLANJUTAN PROGRAM ..................................... 20
P. PENUTUP .......................................................................... 20
LAMPIRAN-LAMPIRAN ..................................................... 21
1
A. LATAR BELAKANG
Permasalahan pengangguran merupakan permasalahan
nasional yang perlu dipecahkan secara terpadu dan sinergi oleh
dinas, lembaga terkait dan komponen masyarakat yang peduli.
Pada tahun 2007 angka pengangguran mencapai 10 Juta orang
lebih, turun sedikit pada tahun 2009 menjadi 9,2 juta orang.
Dilihat dari latar belakang pendidikan berdasarkan data pada
Tabel 1.1 menunjukkan jumlah pengangguran terbuka dengan
latar belakang pendidikan universitas mengalami kenaikan,
yaitu tahun 2007 (Februari) berjumlah 409,8 ribu orang, tahun
2008 (Agustus) meningkat menjadi 566,5 ribu orang. Tahun
2008 (Februari) mengalami peningkatan lagi menjadi 626,2 ribu
orang, tahun 2008 (Agustus) mengalami penurunan sedikit
menjadi 598,3 ribu orang dan Tahun 2009 (Februari) meningkat
lagi menjadi 626,6 orang.
Salah satu faktor penyebab meningkatnya jumlah
pengangguran lulusan Perguruan Tinggi di Indonesia karena
daya serap industri sebagai end user hanya mencapai 10%
sampai 15% sehingga hampir setiap tahun terjadi peningkatan
jumlah angkatan kerja yang belum terserap oleh lingkungan
industri. Akibatnya sekarang ini pengangguran intelektual
terus mengalami peningkatan.
Pada tingkat mikro misalnya di Kota Bandung setiap
tahunnya jumlah pencari kerja rata-rata mencapai 30 ribu orang
dan angka tersebut diperkirakan trendnya terus meningkat
dikarenakan tidak seimbangnya penambahan kesempatan
kerja dengan jumlah pencari kerja. Jumlah tersebut apabila
dilihat dari komposisi tingkat pendidikan ternyata sebanyak
40 % didominasi oleh pencari kerja dengan latar pendidikan
sarjana (S1).
Khusus lulusan Universitas Pendidikan Indonesia
(UPI), sejalan dengan pengembangan UPI sebagai perguruan
tinggi BHMN telah mampu mendorong peningkatan jumlah
lulusan hampir dua kali lipat. Misalnya pada tahun 2007, telah
meluluskan sebanyak 6.955 orang. Namun bagaimana lulusan
UPI terserap di dunia kerja? Hal ini memerlukan pengkajian
2
T
a
b
e
l

1
.
1
P
e
n
g
a
n
g
g
u
r
a
n

T
e
r
b
u
k
a
*
)

B
e
r
d
a
s
a
r
k
a
n

P
e
n
d
i
d
i
k
a
n

T
e
r
t
i
n
g
g
i

y
a
n
g

D
i
t
a
m
a
t
k
a
n
,

2
0
0
7
,

2
0
0
8

d
a
n

2
0
0
9
N
o
P
e
n
d
i
d
i
k
a
n

T
e
r
t
i
n
g
g
i

Y
a
n
g

D
i
t
a
m
a
t
k
a
n
2
0
0
7
(
F
e
b
)
2
0
0
7
(
A
g
s
t
)
2
0
0
8
(
F
e
b
)
2
0
0
8
(
A
g
s
t
)
2
0
0
9
(
F
e
b
)
1
T
i
d
a
k
/
B
e
l
u
m

P
e
r
n
a
h

S
e
k
o
l
a
h
/
B
e
l
u
m

T
a
m
a
t

S
D
6
6
6

0
6
6
5
3
2

8
2
0
5
2
8

1
9
5
5
4
7

0
3
8
2

6
2
0

0
4
9
2
S
e
k
o
l
a
h

D
a
s
a
r
2

7
5
3

5
4
8
2

1
7
9

7
9
2
2

2
1
6

7
4
8
2

0
9
9

9
6
8
2

0
5
4

6
8
2
3
S
L
T
P
2

6
4
3

0
6
2
2

2
6
4

1
9
8
2

1
6
6

6
1
9
1

9
7
3

9
8
6
2

1
3
3

6
2
7
4
S
M
T
A
3

7
4
5

0
3
5
4

0
7
0

5
5
3
3

3
6
9

9
5
9
3

8
1
2

5
2
2
1

3
3
7

5
8
6
5
D
i
p
l
o
m
a

I
/
I
I
/
I
I
I
/
A
k
a
d
e
m
i
3
3
0

3
1
6
3
9
7

1
9
1
5
1
9

8
6
7
3
6
2

6
8
3
4
8
6

3
9
9
6
U
n
i
v
e
r
s
i
t
a
s
4
0
9

8
9
0
5
6
6

5
8
8
6
2
6

2
0
2
5
9
8

3
1
8
6
2
6

6
2
1

T
o
t
a
l
1
0

5
4
7

9
1
7
1
0

0
1
1

1
4
2
9

4
2
7

5
9
0
9

3
9
4

5
1
5
9

2
5
8

9
6
4
*
)

M
e
n
c
a
r
i

p
e
k
e
r
j
a
a
n
,

m
e
m
p
e
r
s
i
a
p
k
a
n

u
s
a
h
a
,

m
e
r
a
s
a

t
i
d
a
k

m
u
n
g
k
i
n

m
e
n
d
a
p
a
t
k
a
n

p
e
k
e
r
j
a
a
n
,

s
u
d
a
h

p
u
n
y
a

p
e
k
e
r
j
a
a
n

t
e
t
a
p
i

b
e
l
u
m

m
u
l
a
i

b
e
k
e
r
j
a
S
u
m
b
e
r
:

S
u
r
v
e
i

A
n
g
k
a
t
a
n

K
e
r
j
a

N
a
s
i
o
n
a
l

(
S
A
K
E
R
N
A
S
)
,

2
0
0
7
,

2
0
0
8

d
a
n

2
0
0
9
.

B
a
d
a
n

P
u
s
a
t

S
t
a
t
i
s
t
i
k

2
0
1
0
.
3
yang cukup serius dan mendalam. Sebab diduga masa tunggu
lulusan UPI setiap tahunnya terus bertambah lama seiring
dengan adanya kebijakan pemerintah yang zero growth untuk
pengangkatan Pegawai Negeri Sipil (PNS).
Fenomena pengangguran lulusan perguruan tinggi
yang setiap tahunnya terus meningkat tidak terlepas dari
kondisi-kondisi sebagai berikut:
1. Masalah link and match antara lulusan perguruan tinggi
dengan dunia kerja sampai sekarang ini belum terselesaikan
dengan baik. Artinya lulusan perguruan tinggi masih
dianggap kurang sesuai dengan kebutuhan dunia kerja,
terutama oleh kalangan Dunia Usaha dan Dunia Industri
(DUDI). Menurut pandangan DUDI lulusan perguruan
tinggi (terutama S1) kurang siap pakai, cukup lama
menyesuaikan dengan lingkungan kerjanya (apabila sudah
diterima sebagai pegawai) dan lebih bertindak sebagai
pencari kerja (job seekers) ketimbang membuka lapangan
(job creators) pekerjaan bagi orang lain.
2. Kondisi seperti tersebut di atas, sebenarnya sebagai akibat
dari orientasi kurikulum perguruan tinggi yang dominan
pada pencapaian indeks prestasi akademik (IPK) dan
penyelesaian masa studi, sedangkan kompetensi lain
misalnya bidang ketrampilan (life skills) atau kewirausahaan
belum banyak dikembangkan. Pembinaan potensi mahasiswa
selama di kampus lebih dominan mengembangkan aspek
bakat dan minat dengan tujuan hanya untuk kepentingan
mengisi waktu luang. Ada kecenderungan mahasiswa
dalam kegiatan ekstra kampusnya lebih terfokus kepada
hal-hal bidang politik ketimbang hal-hal bidang ekonomi
atau kewirausahaan. Padahal setelah mahasiswa lulus
umumnya mereka yang pertama kali dihadapi adalah dunia
kerja yang selama mereka di kampus kurang mendapat
perhatian.
Selaras dengan kebijakan Kementerian Pendidikan
Nasional tentang relevansi pendidikan dengan kebutuhan
pembangunan, maka proses pendidikan di perguruan tinggi
4
harus memperhatikan lingkungan dan kebutuhan dunia kerja
khususnya dunia usaha dan/atau dunia industri. Dunia kerja
pada masa mendatang secara selektif akan menjaring calon
tenaga kerja yang benar-benar profesional pada bidangnya,
karena dengan persaingan global akan makin terbuka lebar
kesempatan bagi tenaga kerja asing untuk memasuki/
menguasai dunia kerja di Indonesia. Oleh karena itu salah
satu tantangan utama bagi lulusan perguruan tinggi adalah
mempersiapkan diri sebaik-baiknya sebelum memasuki dunia
kerja.
Kebutuhan lulusan perguruan tinggi yang memiliki nilai
plus semakin dibutuhkan, terutama dengan semakin tingginya
persaingan bisnis dalam segala lini. Kemampuan nilai plus
disini lebih mengarah kepada keterampilan spesik yang harus
dimiliki oleh para lulusan untuk menyiasati persaingan dalam
memperebutkan lapangan kerja yang terbatas. Kemampuan
spesik tersebut dapat berupa kemampuan terhadap
penguasaan teknologi informasi, penguasaan bahasa asing
dan lainnya.
Sejak tahun 1998 UPI mengembangkan kurikulum
yang bersifat wider mandate, yaitu membuka program-program
nonkependidikan di banyak jurusan dan program D3 Teknologi
(Poltek). Sejak berubahnya IKIP menjadi Universitas (UPI) pada
tahun 2000, program nonkependidikan ditempatkan sebagai
dasar untuk mengembangkan bidang kependidikan. Sejak
tahun 2004 UPI telah berubah status kelembagaan menjadi PT
BHMN, sehingga UPI sekarang telah memperluas orientasi dari
yang tadinya sebagai lembaga yang khusus membentuk calon
guru dan tenaga kependidikan lainnya, sekarang ditambah
mendidik calon tenaga profesional non kependidikan.
Sudah cukup lama UPI bermitra dengan pelaku ekonomi
khususnya UKM, hal ini terlihat dari berbagai kegiatan
kemitraan seperti pelatihan-pelatihan, Kuliah Kerja Usaha
(KKU), magang, pengabdian dosen yang banyak melibatkan
UKM dan sejak tahun 2003 UPI telah melaksanakan pilot project
Co-op di UKM serta Pengembangan Forum Komunikasi dan
5
Konsultasi antara UPI UKM - Pemda selama tiga tahun yang
bekerjasama dengan Direktorat Pembinaan Kelembagaan dan
Pemberdayaan Peran Masyarakat (DPKPPM) Direktorat Jendral
Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional.
Dari hasil-hasil kegiatan tersebut telah memberikan feed
back yang sangat positif terutama dalam menumbuhkan dan
mengembangkan jiwa entreupreneurship dikalangan mahasiswa
UPI, memberikan pengalaman nyata didunia kerja, membuka
kesempatan kerja dan memperkuat hubungan kemitraan UPI
dengan UKM. Sehingga program Co-op dapat merupakan
salah satu pendekatan pembelajaran yang memiliki efektivitas
tinggi dalam mempersiapkan calon wirausaha baru dikalangan
intelektual atau lulusan perguruan tunggi khususnya alumni
UPI.
Namun demikian program-program pembinaan
kewirausahaan mahasiswa yang selama ini diselenggarakan
di lingkungan UPI termasuk program Co-op masih terbatas
baik dari segi jumlah mahasiswa yang terlibat maupun hasil
akhir untuk menjadikan mahasiswa sebagai pelaku wirausaha.
Hal ini karena masih terbatasnya dana yang tersedia untuk
penyelenggaraan program tersebut. Oleh karena itu program
mahasiswa wirausaha (entreupreneur student program) dapat
meningkatkan program kewirausahaan yang selama ini sedang
dikembangkan dan mendorong menuntaskan untuk lahirnya
wirausaha baru dari kalangan mahasiswa.
B. TUJUAN
Tujuan yang ingin dicapai dari program mahasiswa
wirausaha di Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) adalah
sebagai berikut:
1. Menumbuhkembangkan iklim dan budaya kewirausahaan
dikalangan mahasiswa UPI.
2. Membelajarkan mahasiswa UPI dengan pola belajar bekerja
dan pertukaran belajar (exchange learning) dengan dunia
usaha di UKM, sehingga mahasiswa dapat memahami dan
menghayati liku-liku dan seluk-beluk praktek usaha serta
6
dapat berkontribusi memecahkan masalah dan mendorong
usaha tempat mahasiswa bekerja;
3. Memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk bekerja
sama dengan UKM didalam merintis dan mengembangkan
usaha yang diminati atau pengembangan usaha sejenis dari
UKM mitra.
4. Menumbuhkembangkan j iwa kewirausahaan dan
meningkatkan aktivitas kewirausahaan mahasiswa UPI.
5. Terciptanya unit bisnis baru berbasis IPTEKS yang dikelola
oleh mahasiswa baik perorangan maupun kelompok.
6. Mendorong terciptanya lulusan UPI yang mandiri dan
menjadi wirausahawan baru yang dapat menciptakan
lapangan kerja baru dan menjadi mitra baru UPI sebagai
pelaku UKM dalam penyelenggaraan pendidikan
kewirausahaan mahasiswa UPI.
7. Terciptanya jejaring antara unit bisnis baru yang dikelola
mahasiswa dengan UKM sebagai tempat magang mahasiswa
dengan prinsip saling mengembangkan kegiatan berbasis
kemitraan.
8. Memberikan feed back bagi UPI dalam meningkatkan kualitas
dan relevansi pengembangan kurikulumnya agar sesuai
dengan tuntutan dunia kerja.
9. Memperkuat hubungan kemitraan UPI dengan UKM yang
selama ini telah terjalin.
C. TARGET
Target dari program ini adalah:
1. Terciptanya wirausaha baru dikalangan mahasiswa UPI.
2. Terwujudnya model pendidikan kewirausahaan bagi
mahasiswa yang sesuai dengan kondisi dan karakteristik
UPI.
3. Tumbuh dan berkembangnya lembaga pengelolaan
kewirausahaan mahasiswa di lingkungan UPI.
7
D. MANFAAT
Manfaat yang dapat diperoleh dari program ini meliputi
manfaat bagi mahasiswa, UKM, dan bagi UPI dengan rincian
sebagai berikut:
1. Manfaat Bagi Mahasiswa
a. Memberikan pengalaman bekerja secara nyata di
UKM, sehingga dapat meningkatkan soft skill dan hard
skillnya.
b. Terlibat secara langsung dalam praktek dunia UKM,
sehingga tumbuh jiwa entreupreneurshipnya dan
mendorong keberaniannya untuk mencoba suatu bidang
usaha baik secara perorangan maupun kelompok.
c. Melihat dan merasakan secara nyata relevansi antara
teori-teori yang dipelajari di bangku kulaih dengan dunia
UKM.
d. Memperoleh penghasilan, membuka peluang untuk
mendapatkan pekerjaan di tempat magang atau di tempat
lain serta memperoleh kesempatan untuk mencoba usaha
atas dukungan modal dan pendampingan dari UPI.
2. Manfaat Bagi UKM
a. Dapat mengisi kebutuhan tenaga kerja jangka pendek
yang kompeten dan terampil.
b. Dapat memilih atau menyeleksi tenaga kerja secara lebih
esien untuk mengisi kebutuhan SDM jangka pendek
dan jangka panjang.
c. Memperbaiki dan mengembangkan aspek-aspek
pengelolaan usaha, seperti pembenahan manajemen
usaha, akuntansi keuangan, pengembangan jaringan
pemasaran dan kemitraan serta aspek-aspek lainnya.
d. Meningkatkan akses terhadap informasi, teknologi dan
permodalan
e. Meningkatkan kredibilitas terhadap konsumen, karena
bermitra dengan perguruan tinggi.
8
3. Manfaat Bagi UPI
a. Dapat menyesuaikan dan mempertajam relevansi
kurikulum dan pembelajarannya dengan perkembangan
lapangan pekerjaan.
b. Menguatkan program pendidikan kewirausahaan
mahasiswa di lingkungan UPI
c. Mendorong kemampuan para dosen dalam pemutakhiran
metodelogi perkuliahan yang relevan dengan lapangan
pekerjaan.
d. Mengembangkan pelaksanaan tri dharma perguruan
tinggi dengan khalayak sasaran pelaka UKM.
e. Membuka dan meningkatkan program kemitraan dengan
UKM.
E. INDIKATOR KEBERHASILAN
Indikator keberhasilan program ini seperti terlihat
dalam tabel berikut:
9
Tabel 1.2 Indikator Keberhasilan Program Setiap Tahapan
NO TAHAPAN INDIKATOR
1 Sosialisasi program Tersosialisasikannya program kepada seluruh
mahasiswa UPI melalui berbagai media.
Tersosialisasinya program kepada sejumlah
UKM mitra UPI.
2 Rekruetmen peserta
program
Terlibatnya sebanyak 750 orang mahasiswa
yang mendaftar untuk mengikuti seleksi
program.
Terlibatnya sebanyak 150 UKM yang
berminat menjadi tempat magang program.
3 Seleksi peserta
program
Terseleksinya 110-150 orang mahasiswa
untuk mengikuti program.
Terseleksinya 30-50 UKM sebagai tempat
magang program.
4 Diklat Pembekalan
peserta
Terlibatnya 110-150 orang mahasiswa
mengikuti diklat sampai selesai
Tersusunnya business plan dari 110-150
orang mahasiswa peserta diklat (30-45
kelompok).
6 Magang Sebanyak 110-150 peserta mengikuti magang
selama 2 bulan di 100 UKM
7 Pemberian Modal
Bergulir
Sebanyak 110 peserta (30-45 kelompok)
program mendapat modal bergulir
8 Pelaksanaan Usaha Start up business dari 110 peserta program
Terlaksananya 110 mahasiswa dalam
kegiatan usaha yang memiliki prospek yang
baik untuk menjadi wirausaha baru
9 Pendampingan Terlaksananya pendampingan oleh dosen
pembimbing minimal sebanyak 10 kali
selama pemagangan di UKM
Terlaksananya pendampingan oleh
pembimbing dari UKM selama 2 bulan
Terlaksananya pembimbingan oleh dosen
pembimbing dan UKM terhadap pelaksanaan
usaha yang dilakukan oleh peserta program
secara memadai.
10
NO TAHAPAN INDIKATOR
10 MONEV Terlaksananya monev pada tahap persiapan,
tahap pelaksanaan, dan tahap tindak lanjut baik
oleh UPI maupun oleh Dikti
11 Keberlanjutan Program Terbentuknya Pusat Pengembangan Karier
dan Kewirausahaan Mahasiswa (Student
carier center).
Sebanyak 75 % dari pelaksana usaha
peserta program masih survive dengan trend
meningkat baik dilihat dari jumlah produk,
jejaring pemasaran, jumlah tenaga kerja yang
terlibat maupun jumlah keuntungan yang bisa
diperoleh.
Terwujudnya model pendidikan
kewirausahaan mahasiswa yang sesuai
dengan kondisi dan karakteristik UPI.
F. PERSYARATAN PESERTA
1. Terdiri dari Mahasiswa UPI, untuk Program S1 telah
menyelesaikan kuliah 4 semester atau minimal telah
menempuh 80 SKS, dan untuk mahasiswa Program Diploma
III telah menyelesaikan kuliah 3 semester atau minimal telah
menempuh 60 SKS.
2. Lulus seleksi yang meliputi: administratif, business plan,
presentasi business plan, pendidikan dan pelatihan dan
magang kewirausahaan
3. Persyaratan administratif meliputi :
a) Surat permohonan dari kelompok pemohon yang
diketahui oleh pimpinan Prodi/Jurusan/Fakultas
masing-masing;
b) Transkip akademik (fotocopy dan memperlihatkan
aslinya);
c) Fotocopy KTM yang masih berlaku;
d) Fotocopy KTP dan Kartu Keluarga;
e) Mengisi format biodata
f) Foto berwarna ukuran 4 x 6 sebanyak 3 lembar;
11
g) Business plan;
h) Menandatangani surat pernyataan kesanggupan
mengikuti tahapan-tahapan kegiatan Program Mahasiswa
Wirausaha.
4. Seleksi dilakukan oleh tim yang profesional yang ditetapkan
oleh Universitas Pendidikan Indonesia
5. Melaksanakan magang di UKM yang relevan dengan
rencana usaha yang akan dilaksanakannya kurang lebih 3
bulan
6. Mengikuti pelatihan kewirausahaan yang diselenggarakan
oleh perguruan tinggi yang hasil akhirnya berupa Rencana
Bisnis (Business Plan)
7. Mengajukan Rencana Bisnis kepada Panitia PMW
8. Melaksanakan kegiatan bisnis sesuai dengan rencana Bisnis
yang telah disetujui
9. Bertanggungjawab atas penggunaan dana untuk kegiatan
wirausaha yang dilaksanakannya
10. Membuat laporan kemajuan dan pelaksanaan usaha yang
dilaksanakannya sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
11. Mempunyai Dosen Pendamping dan Pembina UKM tempat
magang.
G. JENIS-JENIS PROGRAM WIRAUSAHA :
1) Makanan Dan Minuman
2) Peternakan
3) Pertanian
4) Barang & Jasa
H. SKEMA PEMBIAYAAN
Pembiayaan program berasal dari pemerintah dengan
alokasi bantuan antara lain untuk: (1) pengelolaan, (2)
pendidikan dan pelatihan, (3) modal usaha.
Rincian masing-masing adalah sebagai berikut:
1) Pengelolaan program oleh perguruan tinggi (10%), meliputi
antara lain:
12
a) Kesekretariatan (ATK)
b) Sosialisasi program kepada mahasiswa dan pengusaha
UKM
c) Seleksi mahasiswa
d) Seleksi UKM mitra
e) Lokakarya-lokakarya
f) Monitoring (sedang dan pasca magang)
g) Evaluasi pelaksanaan program
2) Pendidikan dan pelatihan Kewirausahaan serta magang
(20%), meliputi antara lain :
a) Pelatihan Kewirausahaan
b) Seleksi Rencana Bisnis (Business Plan)
c) Pendampingan oleh Mentor Perguruan Tinggi
d) Pendampingan usaha oleh UKM
3) Bantuan modal usaha untuk memulai bisnis (start-up
business) (70%) yang besarnya maksimum Rp. 40.000.000,00/
perkelompok yang terdiri dari 3-5 orang. Besarnya dana
tergantung pada jenis usaha dan rencana bisnis yang
diajukan mahasiswa.
I. SIFAT DANA
1) Pinjaman modal sebesar maksimum Rp. 40.000.000,00/
kelompok (3-5 orang) dalam Program Mahasiswa
Wirausaha ini merupakan pinjaman usaha tanpa bunga
kepada mahasiswa, yang wajib dikembalikan dalam jangka
waktu paling lama 3 tahun setelah kontrak ditanda tangani
(atau sesuai dengan business plan yang disetujui).
2) Hasil pengembalian dana tersebut, sepenuhnya akan
digunakan kembali untuk pemberian bantuan modal
bergulir pada program PMW berikutnya.
3) Untuk menunjang keberlanjutan program dan modal kerja
yang telah diberikan, maka setiap 3 (tiga) bulan mahasiswa
peserta Program Mahasiswa Wirausaha diwajibkan
melaporkan perkembangan usahanya secara lebih terperinci
kepada panitia pengelola program.
13
4) Keberhasilan pengelolaan PMW pada tahun ini dan
sebelumnya, oleh Ditjen Dikti Kementrian Pendidikan RI
akan menjadi bahan pertimbangan keberlanjutan bantuan
sejenis pada tahun-tahun berikutnya.

J. PENCAIRAN DANA
1) Menyerahkan Business Plan yang sudah nal
2) Telah melaksanakan magang selama 1-2 bulan
3) Menyerahkan laporan tertulis hasil magang
4) Menyerahkan surat pernyataan pembimbing tentang
kelayakan business plan
5) Menyerahkan nomor rekening atas nama usaha kelompok
dengan Bank yang telah ditetapkan oleh pelaksana
K. STRATEGI PELAKSANAAN
Persiapan Program
Monitoring & Evaluasi
Seleksi
Pembekalan
- DIKLAT Kewirausahaan
- Magang ke UKM
- Penyusunan Business Plan
Pendampingan
- Start-up Business
- Business Establishment
14
N
O
T
A
H
A
P
A
N
I
N
D
I
K
A
T
O
R
A
l
u
r

K
e
g
i
a
t
a
n
P
r
o
p
e
r
t
y
1
S
o
s
i
a
l
i
s
a
s
i

p
r
o
g
r
a
m


T
e
r
s
o
s
i
a
l
i
s
a
s
i
k
a
n
n
y
a

p
r
o
g
r
a
m

k
e
p
a
d
a

s
e
l
u
r
u
h

m
a
h
a
s
i
s
w
a

U
P
I

m
e
l
a
l
u
i

b
e
r
b
a
g
a
i

m
e
d
i
a
.


T
e
r
s
o
s
i
a
l
i
s
a
s
i
n
y
a

p
r
o
g
r
a
m

k
e
p
a
d
a

s
e
j
u
m
l
a
h

U
K
M

m
i
t
r
a


U
P
I
.


S
o
s
i
a
l
i
s
a
s
i

d
a
r
i

U
P
I
/
P
a
n
i
t
i
a


k
e

f
a
k
u
l
t
a
s

k
e

j
u
r
u
s
a
n

/

p
r
o
g
r
a
m

k
e

m
a
h
a
s
i
s
w
a


S
p
a
n
d
u
k


P
a
m

e
t


P
r
e
s
e
n
t
a
s
i


S
u
r
a
t
2
R
e
k
r
u
t
m
e
n

p
e
s
e
r
t
a

p
r
o
g
r
a
m


T
e
r
l
i
b
a
t
n
y
a

s
e
b
a
n
y
a
k

7
5
0

o
r
a
n
g

m
a
h
a
s
i
s
w
a

y
a
n
g

m
e
n
d
a
f
t
a
r

u
n
t
u
k

m
e
n
g
i
k
u
t
i

s
e
l
e
k
s
i

p
r
o
g
r
a
m
.


T
e
r
l
i
b
a
t
n
y
a

s
e
b
a
n
y
a
k

3
0
-
5
0

U
K
M

y
a
n
g

b
e
r
m
i
n
a
t

m
e
n
j
a
d
i

t
e
m
p
a
t

m
a
g
a
n
g

p
r
o
g
r
a
m
.


P
e
n
d
a
f
t
a
r
a
n

d
a
r
i

s
e
t
i
a
p

p
r
o
g
r
a
m

m
u
l
a
i

d
a
r
i

t
a
n
g
g
a
l

.
.
.
.
.
.

s
a
m
p
a
i

d
e
n
g
a
n

.
.
.


S
y
a
r
a
t

p
e
s
e
r
t
a


S
u
r
a
t

k
e
t
e
r
a
n
g
a
n

d
a
r
i

p
r
o
g
r
a
m


B
i
s
n
i
s

p
l
a
n


S
i
a
p

m
e
n
a
n
d
a
t
a
n
g
a
n
i

M
O
U

P
M
W

a
n
t
a
r
a

p
a
n
i
t
i
a

d
a
n

p
e
s
e
r
t
a
3
S
e
l
e
k
s
i

p
e
s
e
r
t
a

p
r
o
g
r
a
m


T
e
r
s
e
l
e
k
s
i
n
y
a

1
1
0
-
1
5
0

o
r
a
n
g

m
a
h
a
s
i
s
w
a

u
n
t
u
k

m
e
n
g
i
k
u
t
i

p
r
o
g
r
a
m
.


T
e
r
s
e
l
e
k
s
i
n
y
a

3
0
-
5
0

U
K
M

s
e
b
a
g
a
i

t
e
m
p
a
t

m
a
g
a
n
g

p
r
o
g
r
a
m
.


M
e
n
g
a
j
u
k
a
n

b
u
s
s
i
n
e
s

p
l
a
n


P
e
m
a
p
a
r
a
n

b
u
s
s
i
n
e
s

p
l
a
n


T
e
m
p
a
t

s
e
l
e
k
s
i


T
i
m

p
e
n
i
l
a
i
4
D
i
k
l
a
t

P
e
m
b
e
k
a
l
a
n

p
e
s
e
r
t
a


T
e
r
l
i
b
a
t
n
y
a

1
1
0
-
1
5
0

o
r
a
n
g

m
a
h
a
s
i
s
w
a

m
e
n
g
i
k
u
t
i

d
i
k
l
a
t

s
a
m
p
a
i

s
e
l
e
s
a
i


T
e
r
s
u
s
u
n
n
y
a

b
i
s
n
i
s

p
l
a
n

d
a
r
i

1
1
0
-
1
5
0

o
r
a
n
g

m
a
h
a
s
i
s
w
a

p
e
s
e
r
t
a

d
i
k
l
a
t
.


P
e
m
a
p
a
r
a
n

m
a
t
e
r
i

d
i
k
l
a
t


D
i
s
k
u
s
i

m
a
t
e
r
i

d
i
k
l
a
t


E
v
a
l
u
a
s
i

m
a
t
e
r
i

d
i
k
l
a
t


P
e
m
a
t
e
r
i

d
i
k
l
a
t


T
e
m
p
a
t

d
i
k
l
a
t


M
a
t
e
r
i

d
i
k
l
a
t
6
M
a
g
a
n
g
S
e
b
a
n
y
a
k

1
1
0
-
1
5
0

p
e
s
e
r
t
a

m
e
n
g
i
k
u
t
i

m
a
g
a
n
g

s
e
l
a
m
a

1
-
2

b
u
l
a
n

d
i

1
0
0

U
K
M


M
e
n
c
a
r
i

t
e
m
p
a
t

m
a
g
a
n
g

s
e
s
u
a
i

d
e
n
g
a
n

k
e
m
a
m
p
u
a
n


B
i
m
b
i
n
g
a
n

m
a
g
a
n
g


P
e
r
s
e
t
u
j
u
a
n

m
a
g
a
n
g


T
e
m
p
a
t

m
a
g
a
n
g
15
N
O
T
A
H
A
P
A
N
I
N
D
I
K
A
T
O
R
A
l
u
r

K
e
g
i
a
t
a
n
P
r
o
p
e
r
t
y
7
P
e
m
b
e
r
i
a
n

M
o
d
a
l

B
e
r
g
u
l
i
r
S
e
b
a
n
y
a
k

1
2
0

p
e
s
e
r
t
a

p
r
o
g
r
a
m

m
e
n
d
a
p
a
t

m
o
d
a
l

b
e
r
g
u
l
i
r


P
e
n
g
a
j
u
a
n

d
a
n
a


A
n
a
l
i
s
i
s

a
l
o
k
a
s
i

d
a
n
a


P
e
r
s
e
t
u
j
u
a
n

p
e
m
b
e
r
i
a
n

d
a
n
a


M
o
d
a
l
8
P
e
l
a
k
s
a
n
a
a
n

U
s
a
h
a


S
t
a
r
t

u
p

b
u
s
i
n
e
s
s

d
a
r
i

1
1
0

(
3
0
-
4
5

k
e
l
o
m
p
o
k
)

p
e
s
e
r
t
a

p
r
o
g
r
a
m


T
e
r
l
a
k
s
a
n
a
n
y
a

1
1
0

(
3
0
-
4
5

k
e
l
o
m
p
o
k
)

m
a
h
a
s
i
s
w
a

d
a
l
a
m

k
e
g
i
a
t
a
n

u
s
a
h
a

y
a
n
g

m
e
m
i
l
i
k
i

p
r
o
s
p
e
k

y
a
n
g

b
a
i
k

u
n
t
u
k

m
e
n
j
a
d
i

w
i
r
a
u
s
a
h
a

b
a
r
u


M
e
n
c
a
r
i

t
e
m
p
a
t

u
s
a
h
a

s
e
s
u
a
i

k
e
m
a
m
p
u
a
n

d
a
n

d
a
n
a

u
s
a
h
a


B
i
m
b
i
n
g
a
n

p
e
l
a
k
s
a
n
a
a
n

u
s
a
h
a


T
e
m
p
a
t

u
s
a
h
a
9
P
e
n
d
a
m
p
i
n
g
a
n


T
e
r
l
a
k
s
a
n
a
n
y
a

p
e
n
d
a
m
p
i
n
g
a
n

o
l
e
h

d
o
s
e
n

p
e
m
b
i
m
b
i
n
g

m
i
n
i
m
a
l

s
e
b
a
n
y
a
k

1
0

k
a
l
i

s
e
l
a
m
a

p
e
m
a
g
a
n
g
a
n

d
i

U
K
M


T
e
r
l
a
k
s
a
n
a
n
y
a

p
e
n
d
a
m
p
i
n
g
a
n

o
l
e
h

p
e
m
b
i
m
b
i
n
g

d
a
r
i

U
K
M

s
e
l
a
m
a

3
-
6

b
u
l
a
n


T
e
r
l
a
k
s
a
n
a
n
y
a

p
e
m
b
i
m
b
i
n
g
a
n

o
l
e
h

d
o
s
e
n

p
e
m
b
i
m
b
i
n
g

d
a
n

U
K
M

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
l
a
k
s
a
n
a
a
n

u
s
a
h
a

y
a
n
g

d
i
l
a
k
u
k
a
n

o
l
e
h

p
e
s
e
r
t
a

p
r
o
g
r
a
m

s
e
c
a
r
a

m
e
m
a
d
a
i
.


M
e
l
a
k
u
k
a
n

b
i
m
b
i
n
g
a
n

u
s
a
h
a


P
e
n
d
a
m
p
i
n
g

1
0
M
O
N
E
V
T
e
r
l
a
k
s
a
n
a
n
y
a

m
o
n
e
v

p
a
d
a

t
a
h
a
p

p
e
r
s
i
a
p
a
n
,

t
a
h
a
p

p
e
l
a
k
s
a
n
a
a
n
,

d
a
n

t
a
h
a
p

t
i
n
d
a
k

l
a
n
j
u
t

b
a
i
k

o
l
e
h

U
P
I

m
a
u
p
u
n

o
l
e
h

D
i
k
t
i
T
e
m
p
a
t

M
a
g
a
n
g
F
o
r
m
a
t

M
o
n
i
t
o
r
i
n
g
1
1
K
e
b
e
r
l
a
n
j
u
t
a
n

P
r
o
g
r
a
m


T
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

P
u
s
a
t

P
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n

K
a
r
i
e
r

d
a
n

K
e
w
i
r
a
u
s
a
h
a
a
n

(
S
t
u
d
e
n
t

c
a
r
i
e
r

c
e
n
t
e
r
)
.


S
e
b
a
n
y
a
k

7
5

%


d
a
r
i

p
e
l
a
k
s
a
n
a

u
s
a
h
a

p
e
s
e
r
t
a

p
r
o
g
r
a
m

m
a
s
i
h

s
u
r
v
i
v
e


d
e
n
g
a
n

t
r
e
n
d

m
e
n
i
n
g
k
a
t


b
a
i
k

d
i
l
i
h
a
t

d
a
r
i

j
u
m
l
a
h

p
r
o
d
u
k
,

j
e
j
a
r
i
n
g

p
e
m
a
s
a
r
a
n
,

j
u
m
l
a
h

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

y
a
n
g

t
e
r
l
i
b
a
t

m
a
u
p
u
n

j
u
m
l
a
h

k
e
u
n
t
u
n
g
a
n

y
a
n
g

b
i
s
a

d
i
p
e
r
o
l
e
h
.


T
e
r
w
u
j
u
d
n
y
a

m
o
d
e
l

p
e
n
d
i
d
i
k
a
n

k
e
w
i
r
a
u
s
a
h
a
a
n

m
a
h
a
s
i
s
w
a

y
a
n
g

s
e
s
u
a
i

d
e
n
g
a
n

k
o
n
d
i
s
i

d
a
n

k
a
r
a
k
t
e
r
i
s
t
i
k

U
P
I
.


D
e
n
g
a
n

m
e
n
d
i
r
i
k
a
n

s
e
b
u
a
h

l
e
m
b
a
g
a

y
a
n
g

j
e
l
a
s

T
U
P
O
K
S
I
n
y
a

d
a
n


P
e
r
t
a
n
g
g
u
n
g

J
a
w
a
b
a
n
n
y
a


M
e
n
d
i
r
i
k
a
n

s
u
a
t
u


L
e
m
b
a
g
a

y
a
n
g

j
e
l
a
s

T
U
P
O
K
S
I
16
1. Paradigma dan Pendekatan Pengembangan Program
Kewirausahaan Mahasiswa
Paradigma dan pendekatan pengembangan program
berbasis pada keterpaduan, artinya seluruh kegiatan yang
dilakukan oleh unit-unit di UPI yang mengarah kepada
pendidikan kewirausahaan mahasiswa akan dijadikan sebagai
modal atau potensi dalam mengembangkan kewirausahaan
mahasiswa yang kemudian disinergiskan menjadi suatu pola
atau tahapan pendidikan kewirausahaan mahasiswa terpadu.
Pola dan tahapannya seperti terlihat pada bagan berikut ini.

Pembinaan
kewirausahaa
n mahasiswa
PKL
P.Industri
Magang
Program Studi
Co-op
KKU
KWU
LPM
Program
Mahasiswa
Wirausaha
Dana
Bergulir
Bisnis Plan
Program
Magang
Bisnis Action Usaha Kecil
Baru
Bagan 1: Pola Pembinaan Kewirausahaan Terpadu
2. Strategi dan tahapan Program Mahasiswa Wirausaha
Strategi dan tahapan program mahasiswa Wirausaha
ini merupakan salah satu tahapan yang sangat menentukan,
sebab produk dari tahapan seleksi ini adalah mahasiswa
sebagai peserta program yang harus memenuhi persyaratan
dan standar-standar yang layak demi terlaksananya program
secara maksimal. Strategi dan tahapannya dilakukan sebagai
berikut:
17

Langkah - 7
Sosialisasi
Program Mhs
Wirausaha
Dekan/Prodi
Unit Lain
UKM Mhs.
Rekruetmen
Peserta
Seleksi
UKM
Seleksi Peserta
Potensi
Kebutuhan
Komitmen
Seleksi
1) Administrasi
2) Business Plan
3) Presentasi BP
Penyusunan
Bisnis Plan
Diklat
Magang
Pemberian Modal
Bisnis Action
Suistanable
Program
Langkah - 2
Langkah - 3
Langkah - 5
Langkah - 4
Langkah - 6
Langkah - 1
Langkah - 8
Pendampingan
DPL/Mentor
UKM
Pembentukan
Student Carier
Center
Perkembangan
Usaha
Perorangan/Kelompok
Bagan 2: Tahapan Program Mahasiswa Wirausaha
3. Pola Pendampingan Selama Magang di UKM
Pola pendampingan dilakukan secara bervariasi
dan berkoordinasi antara pembimbing/dosen pembimbing
18
lapangan dan pembimbing dari UKM. Pembimbingan
oleh dosen pembimbing dilakukan baik selama magang
di UKM maupun selama jeda magang di kampus. Pola
pendampingannya dilakukan sebagai berikut:

Identifikasi
masalah UKM
Rancangan solusi
masalah
Pengembangan
jiwa wirausaha
Validasi bisnis
plan
Mahasiswa
Magang
Penempatan
Proses produksi
Manajemen
usaha
Akuntansi
keuangan
Pemasaran
Sustainable
Program
Pendamping
UKM
Di UKM Di Kampus
Bagan 3: Pola Pendampingan Mahasiswa
Selama Magang di UKM
L. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN PMW BAGI
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
(Terlampir)
M. LAPORAN, MONITORING DAN EVALUASI
Monitoring dan evaluasi pelaksanaan PMW yang
dilakukan UPI melalui laporan maupun tinjauan lapangan.
Panitia Universitas Pendidikan Indonesia melakukan
monitoring dan evaluasi dengan Dosen Pembimbing kepada
mahasiswa peserta PMW .
Laporan monitoring sesuai dengan format yang
ditetapkan oleh Panitia UPI.
19
N. ORGANISASI PELAKSANA
Organisasi pelaksana program mahasiswa wirausaha
disusun sebagai berikut :
Pembina : Prof.Dr.H.Sunaryo Kartadinata, M.Pd.
(Rektor UPI)
Penanggung Jawab
Umum
: Prof. Dr. H. A. Chaedar Alwasilah, MA.
(Pembantu Rektor Bidang Akademik dan
Kemahasiswaan)
Penanggungjawab
Pelaksana
: Dr. Cecep Darmawan, S.Pd.,S.IP.,M.Si.
(Direktur Direktorat Pembinaan
Kemahasiswaan)
Ketua pelaksana : Drs. Yadi Ruyadi, M.Si.
Wakil Ketua : Drs. A Jajang W. Mahri, M.Si
Sekretaris : Dr. B. Lena Nuryanti, M.Pd.
Wakil Sekretaris : Ir. Herman TB
Bendahara : Sopandi, S.Pd.
Bidang Evaluasi
dan Seleksi
: Dra. Katiah, M.Pd. (Koordinator)
Muhamad. Iqbal, S.Pd.,M.Si.
Dra. Rahayu Yulianti
Bidang Diklat
(Koordinator)
Anggota
:
:
Dr. Johar Permana, MA.
1. Dr. Suwatno, M.Si
2. Iik Nurulpaik, S,Pd, M.Pd.
3. Hasbullah, S.Pd.,M.T.
4. Drs. Hari Mulyadi, M.Si
5. Saefulloh, S.Pd., M.Si
6. Ayu Krisna, S.Sos.,M.M.
Bidang Magang dan
Kemitraan UKM
: Wawan Darmawan, S.Pd.,M.Hum.
(Koordinator)
1. Wiwin Kuraesin, S.Pd
2. Unang Rahman
Akomodasi dan
Dokumentasi
: Yana Setiawan, S.Pd. (Koordinator)
1. Suherman
2. Kasih
3. Siti Nuryani
20
Kesekretariatan dan
Humas
: Yati Yasmiati, Bc.An.,S.Pd. (Koordinator)
Hj. Siti Lestari
1. Sumiyati
2. Supratman
3. Jumadi
4. Agus Mulyana
5. Dasoleh
Pembantu Umum : Djon Laksana Putera (Koordinator)
1. M.Ihsanudin
2.
3. Wenih Andayani
O. KEBERLANJUTAN PROGRAM
Untuk lebih menjamin keberhasilan dan keberlanjutan
PMW di UPI ini, maka UPI mencoba untuk mengembangkan
model keberlanjutan PMW ini dengan mendirikan suatu
lembaga yang bernama Pusat Pengembangan Kewirausahaan
Mahasiswa, yang tugas pokok dan fungsinya mengelola
(Perencanaan, Pengorganisasian, Pelaksanaan, Pengawasan
dan Evaluasi) dan mengembangkan (Penelitian dan
Pengembangan) program-program pendidikan, pelatihan
dan pembinaan kewirausahaan yang berkelanjutan bagi
mahasiswa UPI. Lembaga tersebut bersifat formal struktural
atau fungsional yang bertanggung jawab langsung kepada
pimpinan UPI atas program-program kewirausahaan,
sehingga program PMW ini dapat berkelanjutan.
P. PENUTUP
Demikian panduan ini disusun sebagai acuan umum
bagi Universitas Pendidikan Indonesia untukmengembangkan
Program Mahasiswa Wirausaha Perguruan Tinggi. Petunjuk
teknis pelaksanaan PMW ditetapkan untuk lebih jelasnya
oleh Panitia.
21
L
a
m
p
i
r
a
n

I
N
O
K
E
G
I
A
T
A
N
W
A
K
T
U

P
E
L
A
K
S
A
N
A
A
N

B
U
L
A
N

K
E
A
.
T
A
H
A
P

P
E
R
S
I
A
P
A
N

:
M
e
i
J
u
n
i
J
u
l
i
A
g
u
s
t
u
s
S
e
p
t
e
m
b
e
r
O
k
t
o
b
e
r
N
o
v
e
m
b
e
r
D
e
s
e
m
b
e
r
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
.
R
a
p
a
t

K
o
o
r
d
i
n
a
s
i
2
.
P
e
n
y
u
s
u
n
a
n

P
r
o
p
o
s
a
l
3
.
S
o
s
i
a
l
i
s
a
s
i

o
l
e
h

U
P
I
4
.
P
e
n
g
u
s
u
l
a
n
,

s
e
l
e
k
s
i

d
a
n

p
e
n
e
t
a
p
a
n

c
a
l
o
n

p
e
s
e
r
t
a

P
M
W

o
l
e
h


F
a
k
u
l
t
a
s
/
J
u
r
u
s
a
n
/

P
r
o
g
r
a
m
5
.
S
e
l
e
k
s
i

m
a
h
a
s
i
s
w
a

c
a
l
o
n

p
e
s
e
r
t
a

P
M
W

o
l
e
h

D
i
r
.

K
e
m
a
h
a
s
i
s
w
a
a
n
/
T
i
m

P
e
l
a
k
s
a
n
a
B
.
P
E
M
B
E
K
A
L
A
N

P
M
W
1
.
D
i
k
l
a
t

c
a
l
o
n

p
e
s
e
r
t
a

P
M
W
2
.
P
e
n
y
u
s
u
n
a
n

R
e
n
c
a
n
a

B
i
s
n
i
s

o
l
e
h

c
a
l
o
n

P
e
s
e
r
t
a

P
M
W
3
.
P
e
n
g
u
s
u
l
a
n

R
e
n
c
a
n
a

B
i
s
n
i
s

o
l
e
h

c
a
l
o
n

p
e
s
e
r
t
a

P
M
W
4
.
S
e
l
e
k
s
i

t
e
r
p
a
d
u

P
e
n
e
t
a
p
a
n

m
a
h
a
s
i
s
w
a

p
e
s
e
r
t
a

P
M
W
5
.
M
a
g
a
n
g

p
e
s
e
r
t
a

P
M
W

d
i

U
K
M
C
.
P
E
L
A
K
S
A
N
A
A
N
1
.
P
e
n
c
a
i
r
a
n

m
o
d
a
l

u
s
a
h
a
2
.
P
e
l
a
k
s
a
n
a
a
n

u
s
a
h
a

o
l
e
h

p
e
s
e
r
t
a

P
M
W

3
.
M
o
n
i
t
o
r
i
n
g

d
a
n

E
v
a
l
u
a
s
i
22
D
P
E
L
A
P
O
R
A
N

P
E
S
E
R
T
A

P
M
W
1
.
P
e
n
y
u
s
u
n
a
n

L
a
p
o
r
a
n

U
s
a
h
a


T
a
h
a
p

A
w
a
l

2
.
L
a
p
o
r
a
n

U
s
a
h
a

T
a
h
a
p

P
e
r
t
e
n
g
a
h
a
n

3
.
L
a
p
o
r
a
n

U
s
a
h
a

T
a
h
a
p

A
k
h
i
r
E
P
E
L
A
P
O
R
A
N

T
I
M

P
E
L
A
K
S
A
N
A
1
.
P
e
n
y
u
s
u
n
a
n

L
a
p
o
r
a
n
2
.
P
e
n
g
g
a
n
d
a
a
n

L
a
p
o
r
a
n
3
.
P
e
n
g
i
r
i
m
a
n

L
a
p
o
r
a
n
23
Lampiran 2
Format Business Plan
I. Executive Summary.
Rangkuman eksekutif, disarankan tidak lebih dari 2 halaman
yang menjelaskan secara komplit isi business plan
II. Business Description
Deskripsi bisnis secara umum
Keunikan dan keunggulan kompetitif produk atau jasa
III. Vision,Mission and Objectives
Visi,Misi dan tujuan yang ingin dicapai oleh calon
wirausahawan mahasiswa
IV. Marketing
- Segmentasi pasar, target pasar dan posisioning
- Penetapan harga
- Pelaksanaan distribusi
- Promosi yang akan dilakukan
- Pengembangan produk
- Kemungkinan pengembangan teknik pemasaran
(berbasis IT)
V. Operations/production
- Pemilihan lokasi usaha (plant location)
- Rencana Tata letak (layout).
- Proses produksi/gambaran teknologinya
- Keadaan gedung dan perlengkapannya
- Keadaan mesin dan perlengkapannya
- Sumber-sumber bahan baku /pemasok barang .
- Rencana kemungkinan kemitraan dengan pemasok
bahan baku/barang.
24
VI. Organisation
- Bentuk kepemilikan dan struktur organisasi
- Informasi tentang partner
- Latar belakang anggota tim manajemen
- Peranan dan tanggung jawab personalia dalam
organisasi
VII. Financial
- Kebutuhan modal
- Sumber dan penggunaan modal
- Laporan Keuangan (proyeksi penjualan,proyeksi
L/R,proyeksi Cash Flow,Neraca)
- Analisis titik impas(BEP)
- Rasio keuangan untuk mengetahui kinerja usaha
VIII. Critical Risk
- Masalah yang mungkin potensi terjadi
- Alternatif solusi masalah
IX. Appendix
- Surat-surat (misalnya pengalaman usaha)
- Data penelitian pasar.
- Surat-surat kontrak dan dokumen perj anj i an
lainnya(termasuk kemitraan).
- Daftar harga dari pemasok bahan baku/ barang.
9. Form peta Lokasi Bisnis yang sedang atau akan
dijalankan
(Lengkap dan detail alamat dan peta)
25
Lampiran 3.
Contoh Kontrak Kerja antara UPI/ Panitia PMW dengan
Mahasiswa/Form Perjanjian antara Pengelola dengan Peserta
SURAT PERNYATAAN KONTRAK KERJA
Sehubungan dengan sudah memenuhi persyaratan yang
sudah ditetapkan oleh Pelaksana Program Magang Mahasiswa
yang ditetapkan dan diwajibkan untuk memenuhi persyaratan
dalam rangka pencairan Dana Sebesar Rp. ................................. .....
(.....................................................) yaitu :
1) Menyerahkan Business Plan yang sudah nal
2) Telah melaksanakan magang selama 1 bulan
3) Menyerahkan laporan tertulis hasil magang
4) Menyerahkan surat pernyataan pembimbing tentang kelayakan
business plan
5) Menyerahkan nomor rekening atas nama usaha kelompok
dengan Bank yang telah ditetapkan oleh pelaksana Panitia
Magang Wirausaha.
Saya yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama Lengkap :
Nim :
Jenis Kelamin :
Fakultas/Program Studi :
Semester :
Nama Orang Tua :
Alamat Lengkap Orang Tua :
No HP/Tlp Orang Tua :
Alamat Kost :
No. HP :
Dengan ini saya bersedia untuk mengembalikan Pinjaman
modal usaha ini kembali dalam jangka waktu paling lama 3 tahun
setelah kontrak ditanda tangani. Dan apabila dikemudian hari
ternyata saya ingkar terhadap surat pernyataan saya buat ini, maka
saya bersedia dituntut secara hukum /sangsi yang ditetapkan.
Demikian Surat Pernyataan kesanggupan ini saya buat
agar dapat dipergunakan sebagaiman mestinya.
Bandung, tgl,bln,Thn,
Hormat Saya,
Meterai 6000
( Nama Jelas )
26
Lampiran 4 Bentuk Format Monitoring dan Evaluasi
MONITORING DAN EVALUASI
PROGRAM MAHASISWA WIRAUSAHA
NAMA USAHA : ........................................
LOKASI USAHA : ..........................................
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
BANDUNG
2010
27
IDENTITAS PESERTA PMW
1. Ketua
a. Nama Lengkap : .....................................................
b. NIM : .....................................................
c. Semester : .....................................................
d. Prodi/Fakultas : .....................................................
2. Nama Anggota:
1) a. Nama Lengkap : .....................................................
b. NIM : .....................................................
c. Semester : .....................................................
d. Prodi/Fakultas : .....................................................
2) a. Nama Lengkap : .....................................................
b. NIM : .....................................................
c. Semester : .....................................................
d. Prodi/Fakultas : .....................................................
3) a. Nama Lengkap : .....................................................
b. NIM : .....................................................
c. Semester : .....................................................
d. Prodi/Fakultas : .....................................................
4) a. Nama Lengkap : .....................................................
b. NIM : .....................................................
c. Semester : .....................................................
d. Prodi/Fakultas : .....................................................
..........................., ................. 2010
Dosen Pembimbing,
..................................................
NIP.
28
DAFTAR ISI
BAHAN MONITORING & EVALUASI
A. Deskripsi Usaha
No. Indikator Keterangan
1 Jenis Usaha
2 Produk
3 Merk
4 Kekuatan Utama Usaha/Produk
5 Kelemahan Utama
Usaha/Produk
B. Aspek Pemasaran
No. Indikator Keterangan
1 Daerah Pemasaran
2 Pasar Sasaran
3 Harga Jual
Harga Pabrik/Biaya
Produksi (Harga Pokok)
4 Volume Penjualan/bln
5 Sistem Penjualan dan
Pembayaran
6 Saluran Distribusi
7 Promosi
8 Jumlah Pesaing sejenis di lingkun-
gan Usaha
C. Aspek Operasi/Produksi
No. Indikator Keterangan
1 Gambaran Lokasi Usaha
2 Proses Operasi/ProduksiBhn
Baku Proses Produksi
3 Kapasitas Operasi/Produksi
/bln
4 Tata Letak Operasi/Produksi
(layout)
29
5 Teknologi
Gambaran Asset Usaha
6 Perijinan
D. Aspek Sumber Daya Manusia
No. Indikator Keterangan
1 Struktur Organisasi
2 Spesikasi Jabatan (Job)
3 Uraian Tugas
4 Sistem Balas Jasa
(Imbalan/Upah)
E. Aspek Keuangan
No. Indikator Keterangan
1 Besarnya Kebutuhan
Modal Investasi
2 Sumber Modal
3 Pembukuan (Bentuk
Pembukuan)
4 Net Present Value
5 Analisis Titik Pulang
Pokok (BEP)
6 Ikhtisar Rugi Laba
F. Hambatan
...........................................................................................................
...........................................................................................................

G. Strategi Penyelesaian
...........................................................................................................
...........................................................................................................

H. Penilaian Prospek Usaha
...........................................................................................................
...........................................................................................................
30
Lampiran 5
Form laporan Kemajuan PMW (Dibuat setiap Triwulan)
FORMAT LAPORAN KEMAJUAN
PROGRAM WIRAUSAHA MAHASISWA UGM 2009
A. Tinjauan Pelaksanaan Usaha
B. Masalah Usaha
a) Masalah yang
dihadapi
Sebutkan masalah / kendala yang dihadapi
dalam melaksanakan usaha sampai dengan
saat ini?
1) .
2) .
3) .
4) .
5) .
b) Penyelesaian
masalah
yang sudah
dilakukan
c) Rencana
penyelesaian
masalah
C. Pelaksanaan Usaha
a) Lokasi Usaha
31
b) Proses Produksi
/ Jasa
c) Distribusi Sebutkan rekanan yang ditunjuk sebagai
distributor. Dibuktikan dengan copy surat
kerjasama distribusi.
Bila usahanya berbentuk jasa ditunjukkan
dengan copy surat kontrak, surat perintah
kerja (SPK) atau sejenisnya.
d) Laporan
Perkembangan
Omzet
Laporkan perkembangan omzet usaha anda
dalam satuan waktu tertentu (minggu atau
bulan)
D. Laporan Keuangan
a) Neraca
b) Laporan Rugi
Laba
c) Laporan Cash
Flow
d) Copy Rekening
Bank yang
digunakan
untuk aktivitas
usaha
*)
*) wajib.
E. Perencanaan Pengembangan Pasar
a) Pemeliharaan
pasar yang ada
b) Rencana
strategi
pengem bangan
pasar
32
Lampiran 6.
Tabel Jumlah Mahasiswa
1) Yang Mendaftar
No Nama
Peserta
Pr/
Lk
Fak/
Prg
Studi
KTM/Kartu
Keluarga/
KTP
Foto Business
Plan
Bio
data
2) Peserta Lolos Seleksi Administrasi
No Nama Peserta Pr/Lk Fak/Prg.Studi Keterangan
3) Peserta Lolos Business Plan
No Nama Peserta Pr/Lk Fak/Prg.Studi Keterangan
4) Peserta Lolos Presentasi Business Plan
No Nama Peserta Pr/Lk Fak/Prg.Studi Keterangan
5) Peserta Pelatihan Kewirausahaan
No Nama Peserta Pr/Lk Fak/Prg.Studi Keterangan
6) Peserta Magang
No Nama Peserta Pr/Lk Fak/Prg Studi Keterangan
33
7) Lolos Seleksi Rencana Bisnis
No Nama Peserta Pr/
Lk
Fak/Prg
Studi
Business Plan Kelompok
8) Memulai Bisnis (Business Srat Up )
No Nama
Kelompok
Nama
Peserta
Pr
/Lk
Business
Plan
Fak/Prg
Studi
Keterangan
9) Tabel Mahasiswa PMW yang Lolos Seleksi/dibiayai dan
menjalankan bisnis
No Nama
Kelompok
Nama
Peserta
Jabatan Pr/
Lk
Bidang
Usaha
Fak/
Prg
Studi
lokasi
usaha
10) Daftar Dosen Pembimbing
No Nama Bidang
Keahlian
Jumlah Kelompok
Yang ditangani
Bidang Usaha
dari UKM
Mahasiswa
11) Daftar Mitra lain yang terlibat (UKM,PEMDA, Perbankan,
dll)
No Nama Lembaga Peran dalam Pelaksanaan PMW
34
12) SK Penetapan Mahasiswa sebagai dana Penerima PMW
DAFTAR NAMA PESERTA PENERIMA DANA PMW
No Nama Peserta Pr/Lk Fak/Prg.Studi Bidang & Lokasi
Usaha
13) Daftar Permasalahan dan Alternatif Solusi
No Nama
Peserta
Pr/
Lk
Fak/
Prg.Studi
Bidang
Usaha
Kel Permasalahan Solusi