Anda di halaman 1dari 69

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Demokrasi dan Pemilu
Demokrasi adalah bentuk atau sistem pemerintahan yang seluruh rakyatnya
turut serta memerintah dengan perantaraan wakilnya, atau disebut juga pemerintahan
rakyat.
11
Kata demokrasi yang dalam bahasa Inggrisnya democracy berasal dari bahasa
Perancis democratie yang baru dikenal abad ke 16, yang dirujuk dari bahasa Yunani
(Greek) demokratia yang berasal dari kata demos berarti rakyat (people) dan kratos
berarti tanaman (rule)
Demokrasi juga dapat diartikan sebagai gagasan atau pandangan hidup yang
mengutamakan persamaan hak dan kewajiban serta perlakuan yang sama bagi semua
warga negara.
Demokrasi dan Pemilu sering disederhanakan sebagai dua hal yang sama. Ada
klaim bahwa sebuah negara dikatakan demokratis manakala telah dilaksanakannya
Pemilu di negara tersebut. Padahal demokrasi tidak identik dengan Pemilu, meskipun
keduanya tidak dapat dipisahkan satu dari yang lain. Tidak ada demokrasi tanpa
Pemilu, tetapi diselenggarakannya Pemilu bukanlah indikasi dari demokrasi.
12
11
Kamus Besar Bahasa Indonesia (Jakarta: Balai Pustaka, 2008, Ed. Ketiga, Cetakan Kelima), hlm. 249.
12
Held, David, Model of Democracy, Stanford University Press, Cambridge, 1996, hlm. 1.
. Saat ini, demokrasi identik dengan legitimasi kehidupan
politik modern, walaupun makna demokrasi menunjukkan modern yang sangat
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
beragam dan luas, mulai dari pemerintah bervisi teknokrat sampai pada konsepsi
kehidupan sosial yang ditandai oleh ektensifnya partisipasi politik.
Demokrasi merupakan sebuah konsep yang berarti pemerintahan di mana
kekuasaan tertinggi (atau kedaulatan) ada di tangan rakyat atau sering juga dikatakan
bahwa demokrasi adalah pemerintahan oleh rakyat atau pemerintahan mayoritas.
Salah satu defenisi demokrasi yang paling umum, bahwa demokrasi adalah
pemerintahan oleh rakyat di mana kekuasaan tertinggi di tangan rakyat dan dijalankan
langsung oleh mereka atau oleh wakil-wakil yang mereka pilih di bawah sistem
pemilihan bebas. Dari batasan ini, tampak beberapa unsur penting ciri demokrasi, di
antaranya adanya unsur kekuasaan yang dilaksanakan secara langsung atau melalui
perwakilan, kedaulan di tangan rakyat, sistem pemilihan yang bebas. Prinsip
kedaulatan rakyat dan kebebasan sangat penting dalam konsepsi tersebut di atas.
Selain prinsip-prinsip maka demokrasi juga mengandung unsur seperangkat praktek
dan prosedur dari sebuah proses pelembagaan kebebasan yang panjang dan berliku.
Dari prakteknya, maka demokrasi dapat dibedakan atas dua bentuk: langsung
dan tidak langsung (sering disebut demokrasi perwakilan). Demokrasi langsung
adalah sistem demokrasi yang semua warga biasanya aktif terlibat di dalam
pembuatan keputusan-keputusan atau kebijakan-kebijakan yang dihasilkan oleh
negara; mereka tidak mewakilkan pandangan, pikiran, atau kepentingan mereka pada
orang lain yang mengatasnamakan mereka. Demokrasi langsung adalah yang lebih
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
tua atau lebih dikenal sebagai demokrasi masa Yunani kuno atau demokrasi Athena.
Demokrasi model ini biasanya dilaksanakan dalam sebuah negara yang kecil dan
dengan penduduk yang jumlahnya kecil.
Sedangkan demokrasi tidak langsung bersifat lebih umum dan diberlakukan
oleh banyak negara modern saat ini. Jumlah penduduk yang besar dan wilayah negara
yang sangat luas menyebabkan lebih dipilihnya model demokrasi tidak langsung atau
demokrasi perwakilan ini. Dalam model ini warga akan memilih wakil-wakil atau
pejabat-pejabat yang akan membuat keputusan atau kebijakan politik, merumuskan
undang-undang dan menjalankan program untuk kepentingan umum atas nama
mereka. Warga mewakilkan kepentingan, aspirasi, pikiran, atau pandangan mereka
pada para anggota dewan, pemimpin atau pejabat yang mereka pilih melalui Pemilu.
Dengan demikian kewenangan yang dimiliki oleh penguasa atau pemerintah baik
untuk membuat keputusan atau kebijakan pemerintah dan untuk melaksanakannya
diperoleh berdasarkan persetujuan warganya yang diberikan melalui Pemilu.
Pemilu merupakan mekanisme memilih wakil-wakil atau pejabat-pejabat yang
akan mengatasnamakan rakyat dalam melaksanakan tugas-tugas mereka. Dengan kata
lain ketika warga memilih wakil-wakil atau pejabat-pejabat untuk mewakili mereka
di dalam Pemilu maka warga sekaligus memberikan mandat pada para wakil dan
pejabat tersebut untuk dan atas nama rakyat, membuat dan mengambil keputusan atau
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
kebijakan dan melaksanakan program untuk kepentingan mereka. Untuk memperoleh
wakil atau pejabat yang mengatasnamakan rakyat maka pemilihan harus demokratis.
Untuk Indonesia, sejak masa pergolakan politik dalam rangka pencapaian
kemerdekaan, para pendiri negara memiliki pandangan yang berbeda-beda dalam
menentukan pemikiran politik yang melandasi praktek-praktek kenegaraan dan
demokrasi. Secara historis, pelaksanaan (orde) demokrasi di Indonesia telah
melampaui 4 (empat) masa dan bentuk, yaitu: demokrasi liberal (1950-1959),
demokrasi terpimpin (1959-1966), demokrasi Pancasila (1966-1997), dan demokrasi
pasca orde baru (1998-sekarang).
Konsep demokrasi sebagai suatu bentuk pemerintahan sudah lama dikenal,
yang diperkirakan pertama kali diterapkan di Yunani kuno, sekitar 2500 tahun lalu.
13
Pengertian itu bisa saja bertolak belakang atau bertabrakan, meski tidak jarang
juga ditemukan defenisi yang bisa ditarik benang merahnya. Sebagai contoh
perbedaan ini bisa diamati dalam sejarah ketatanegaraan Indonesiasejak merdeka

Bisa dipahami, betapa demokrasi menjadi pokok pembahasan yang tidak lekang
sepanjang zaman, hingga sekarang. Oleh karena itu, sebagaimana dilihat dari
berbagai literatur, pendefenisian secara beragam mengenai demokrasi oleh para ahli
dan demikian juga pilihan defenisi oleh negara-negara tertentu, menjadi tidak
terelakkan.
13
Robert A. Dahl, Perihal Demokrasi, terj. A. Rahman Zainuddin (Jakarta: Yay. Obor Indonesia, 2001), hlm.9.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
hingga sekarangyang mengenal nama Demokrasi Terpimpin, Demokrasi
Pancasila. Hingga kini, masih menjadi perdebatan yang tiada akhir tentang
demokrasi. Ini artinya, demokrasi sebagai konsep masih layak dijelajahi dan dicari
bentuk idealnya. Huntington, misalnya, mencatat bahwa pada pertengahan abad
ke 20, dalam perdebatan mengenai arti demokrasi muncul tiga pendekatan umum.
Sebagai suatu bentuk pemerintahan, demokrasi telah didefenisikan berdasarkan
sumber kewenangan bagi pemerintah, tujuan yang dilayani oleh pemerintah, dan
prosedur untuk membentuk pemerintahan.
14
Tidak ada defenisi tunggal tentang apa itu demokrasi. Namun beberapa
defenisi demokrasi berikut ini bisa membantu kita ketika membicarakan Pilkada
sebagai sebuah proses politik yang sangat penting di negara kita dewasa ini. Prosedur
utama demokrasi, adalah pemilihan para pemimpin secara kompetitif oleh rakyat
yang mereka pimpin. Rumusan modern terpenting dari konsep demokrasi ini
dikemukakan oleh Yoseph Schumpeter pada tahun 1942. Dalam studi perintisnya,
Capitalism, Socialism, and Democracy, Schumpeter menyatakan secara rinci
kekurangan dari apa yang diistilahkannya teori demokrasi klasik yang
mendefenisikan demokrasi dengan istilah-istilah kehendak rakyat [the will of the
people] (sumber) dan kebaikan bersama [the common god] (tujuan). Setelah
meruntuhkan secara efektif pendekatan itu, Schumpeter mengemukakan apa yang ia

14
Samuel P. Huntington, Gelombang Demokratisasi Ketiga, terj. Asril Marjohan (Jakarta: PT Pustaka Utama
Grafiti, 1995), hal. 4.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
namakan teori lain mengenai demokrasi. Metode demokratis, katanya, adalah
prosedur kelembagaan untuk mencapai keputusan politik yang di dalamnya individu
memperoleh suara rakyat.
15
Huntington mendefenisikan sistem politik abad ke-20 sebagai demokratis
sejauh para pembuat keputusan kolektif yang paling kuat dalam sistem itu dipilih
melalui pemilihan umum yang adil, jujur dan berkala, dan di dalam sistem itu para
calon secara bebas bersaing untuk memperoleh suara dan hampir semua penduduk
dewasa berhak memberikan suara. Dengan demikian, menurut defenisi Huntington,
demokrasi mengandung dua dimensi, yakni kompetisi dan partisipasi. Demokrasi
juga, kata Huntington lebih lanjut, mengimplikasikan adanya kebebasan sipil dan
politik yaitu kebebasan untuk berbicara, menerbitkan, berkumpul dan berorganisasi,
yang dibutuhkan bagi perdebatan politik dan pelaksanaan kampanye-kampanye
pemilihan itu.

16

Lebih lanjut, Huntington menjelaskan, defenisi demokrasi dari sudut prosedur
ini memberikan sejumlah patokan yang memungkinkan kita untuk menilai sejauh
manakah suatu sistem politik bersifat demokratis, membandingkan sistem-sistem dan
menganalisis apakah suatu sistem bertambah atau berkurang demokratis. Bila di
sebuah negara masih ada pembatasan hak pilih pada sebagian pihak, maka sistem itu
tidak demokratis. Begitu pula, suatu sistem menjadi tidak demokratis apabila oposisi

15
Ibid., hal. 4-5
16
Ibid., hal. 5-6.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
tidak diperbolehkan di dalam pemilihan umum, atau oposisi itu dikontrol atau
dihalang-halangi dalam mencapai apa yang dapat dilakukannya, atau koran-koran
oposisi disensor atau dibredel, atau hasilnya menimbulkan pertanyaan mengenai
tingkat kompetisi yang diperbolehkan oleh sistem itu.
17
Pendapat Huntington di atas tampaknya tidak jauh berbeda dengan pendapat
Robert A. Dahl, yang dikenal sangat intens membahas tema demokrasi. Menurut
Dahl,

18
Ketiga, pemahaman yang cerah. Dalam batas waktu yang rasional, setiap
anggota harus mempunyai kesempatan yang sama dan efektif untuk mempelajari
kebijakan-kebijakan alternatif yang relevan dan konsekuensi yang mungkin.
Keempat, pengawasan agenda. Setiap anggota harus mempunyai kesempatan
eksklusif untuk memutuskan bagaimana dan apa permasalahn yang dibahas dalam
demokrasi adalah suatu sistem politik yang memberikan kesempatan untuk
beberapa hal berikut ini. Pertama, partisipasi efektif. Sebelum sebuah kebijakan
digunakan oleh asosiasi, seluruh anggota harus mempunyai kesempatan yang sama
dan efektif untuk membuat pandangan mereka diketahui oleh anggota-anggota
lainnya, sebagaimana seharusnya kebijakan itu dibuat. Kedua, persamaan suara.
Ketika akhirnya tiba saat dibuatnya keputusan tentang kebijaksanaan itu, setiap
anggota harus mempunyai kesempatan yang sama dan efektif untuk memberikan
suara dan seluruh suara harus dihitung sama.
17
Ibid., hal. 6
18
Robert A. Dahl, op.cit., hal. 52-53.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
agenda. Jadi proses demokrasi yang dibutuhkan oleh tiga kriteria sebelumnya tidak
pernah tertutup. Berbagai kebijakan asosiasional tersebut selalu terbuka untuk dapat
diubah oleh para anggotanya jika mereka menginginkannya begitu. Kelima,
pencakupan orang dewasa. Semua, atau paling tidak sebagian besar orang dewasa
yang menjadi penduduk tetap seharusnya memiliki hak kewarganegaraan penuh yang
ditunjukkan oleh empat kriteria sebelumnya.
Lebih lanjut lagi, Dahl merumuskan lembaga-lembaga politik dalam
pemerintahan demokrasi perwakilan modern sebagai berikut:
19
1. Para pejabat yang dipilih. Kendali terhadap keputusan pemerintah mengenai
kebijakan secara konstitusional berada di tangan para pejabat yang dipilih oleh
warga negara. Jadi, pemerintahan demokrasi skala besar yang modern merupakan
perwakilan;

2. Pemilihan umum yang bebas, adil dan berkala. Para pejabat yang dipilih
ditentukan dalam pemilihan umum yang sering kali diadakan dan dilaksanakan
dengan adil, di mana tindakan pemaksaan agak jarang terjadi;
3. Kebebasan berkumpul. Warga negara berhak menyatakan pendapat mereka
sendiri tanpa adanya bahaya hukuman yang keras mengenai masalah-masalah
persamaan politik yang didefenisikan secara luas, termasuk kritik terhadap para
pejabat, pemerintah, rezim, tatanan sosial ekonomi dan ideologi yang ada;
4. Akses ke sumber-sumber informasi alternatif. Warga negara berhak mencari
sumber-sumber informasi alternatif dan bebas dari warga lain, para ahli, surat
kabar, majalah, buku, telekomunikasi dan lain-lain. Lagi pula, sumber-sumber
informasi alternatif yang ada secara nyata tidak berada di bawah kendali
pemerintah atau kelompok politik lain yang berusaha mempengaruhi keyakinan
dan tingkah laku masyarakat dan sumber-sumber alternatif ini secara efektif
dilindungi undang-undang;
5. Otonomi asosiasional. Untuk mencapai hak mereka yang beraneka ragam itu,
termasuk hak yang diperlukan untuk keefektifan tindakan lembaga-lembaga
politik demokrasi, maka warga negara juga berhak membentuk perkumpulan atau
19
Ibid., hal. 118-120
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
organisasi yang relatif bebas, termasuk partai politik dan kelompok kepentingan
yang bebas;
6. Hak warga negara yang inklusif. Tak seorang dewasa pun yang menetap di suatu
negara dan tunduk pada undang-undang tersebut dapat diabaikan hak-haknya, hal
ini diberikan kepada warga lainnya dan diperlukan kelima lembaga politik yang
baru saja disebutkan. Hak-hak tersebut meliputi hak memberikan suara untuk
memilih para pejabat dalam pemilihan umum yang bebas dan adil; hak untuk
mencalonkan diri dalam pemilihan; hak untuk bebas berpendapat; hak untuk
membentuk dan berpartisipasi dalam organisasi politik; hak untuk mendapatkan
sumber informasi yang bebas; dan hak untuk berbagai kebebasan dan
kesempatan lainnya yang mungkin diperlukan bagi keberhasilan tindakan
lembaga-lembaga politik pada demokrasi skala besar.

Tidak jauh berbeda dengan Dahl maupun Huntington, dalam pembahasan
lainnya, Linz & Stepan, mendefenisikan demokrasi sebagai berikut:
20
Berdasarkan sejumlah indikator demokrasi yang dikemukakan sejumlah
ilmuwan politik, Afan Gaffar mencoba menyimpulkan sejumlah persyaratan untuk

Kebebasan hukum untuk merumuskan dan mendukung alternatif-alternatif
politik dengan hak yang sesuai untuk bebas berserikat, bebas berbicara, dan
kebebasan dasar lain bagi setiap orang, persaingan yang bebas dan anti
kekerasan di antara para pemimpin dengan keabsahan periodik bagi mereka
untuk memegang pemerintahan; dimasukkannya seluruh jabatan politik yang
efektif di dalam proses demokrasi; dan hak untuk berperan serta bagi semua
anggota masyarakat politik, apapun pilihan mereka. Secara praktis, ini berarti
kebebasan untuk mendirikan partai-partai politik dan menyelenggarakan
pemilihan umum yang bebas dan jujur pada jangka waktu tertentu tanpa
menyingkirkan jabatan politis efektif apapun dari akuntabilitas pemilihan
yang dilakukan secara langsung maupun tidak langsung.

20
Juan J. Linz & Stepan, Mendefinisikan dan Membangun Demokrasi dalam Juan Linz et al., Menjauhi
Demokrasi Kaum Penjahat: Belajar dari Kekeliruan Negara-negara lain (Bandung: Mizan-LIPI & Ford Foundation),
hal.26-27.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
mengamati apakah sebuah political order merupakan sistem yang demokratis atau
tidak, yakni:
21
1. Akuntabilitas. Dalam demokrasi setiap pemegang jabatan yang dipilih oleh
rakyat harus dapat mempertanggungjawabkan kebijaksanaan yang hendak dan
telah ditempuhnya. Tidak hanya itu, ia juga harus dapat
mempertanggungjawabkan ucapan, perilaku dalam kehidupan yang pernah,
sedang dan bahkan akan dijalaninya. Pertanggungjawaban tersebut tidak hanya
menyangkut dirinya, tetapi juga menyangkut keluarganya dalam arti luas;

2. Rotasi kekuasaan. Dalam demokrasi, peluang akan terjadinya rotasi kekuasaan
harus ada, dan dilakukan secara teratur dan damai. Jadi, tidak hanya satu orang
yang selalu memegang jabatan, sementara peluang untuk orang lain tertutup
sama sekali;
3. Rekrutmen politik yang terbuka. Untuk memungkinkan terjadinya rotasi
kekuasaan, diperlukan satu sistem rekrutmen politik yang terbuka. Artinya, setiap
orang yang memenuhi syarat untuk mengisi suatu jabatan politik yang dipilih
oleh rakyat mempunyai peluang yang sama dalam kompetisi untuk mengisi
jabatan tersebut. Dalam negara yang tidak demokratis, rekrutmen politik
biasanya dilakukan secara tertutup, hanya dinikmati oleh segelintir orang saja;
4. Pemilihan umum. Dalam sebuah negara yang demokratis, Pemilu dilaksanakan
secara teratur. Setiap warga negara yang sudah dewasa mempunyai hak untuk
memilih dan dipilih dan bebas menggunakan haknya tersebut sesuai dengan
kehendak hati nuraninya. Warga bebas menentukan partai atau calon yang
didukungnya, tanpa ada rasa takut atau paksaan dari orang lain. Pemilih juga
bebas mengikuti segala macam aktivitas pemilihan, termasuk di dalamnya
kegiatan-kegiatan kampanye dan menyaksikan perhitungan suara;
5. Menikmati hak-hak dasar. Dalam suatu negara yang demokratis, setiap warga
masyarakat dapat menikmati hak-hak dasar mereka secara bebas, termasuk di
dalamnya hak menyatakan pendapat, hak berkumpul dan berserikat dan hak
menikmati pers yang bebas. Hak untuk menyatakan pendapat dapat digunakan
untuk menentukan preferensi politiknya, tentang suatu masalah, terutama
menyangkut dirinya dan masyarakat sekitarnya. Dengan kata lain, ia punya hak
untuk ikut menentukan agenda yang diperlukan. Hak untuk berkumpul dan
berserikat dapat diwujudkan dengan memasuki berbagai organisasi politik dan
nonpolitik tanpa dihalang-halangi oleh siapa pun dan institusi manapun.
Kebebasan pers dalam masyarakat yang demokratis mempunyai makna bahwa
masyarakat dunia pers dapat menyampaikan informasi apa saja yang dipandang
21
Gaffar, Afan, Politik Indonesia:Transisi Menuju Demokrasi, Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2005, hal. 7-9.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
perlu, sepanjang tidak mempunyai elemen menghina, menghasut, ataupun
mangadu-domba sesama warga masyarakat.

Untuk melengkapi beberapa teori demokrasi di atas, berikut indikatornya,
perlu kiranya dicatat satu hal penting lagi menyangkut hakekat demokrasi, yakni
tersedianya mekanisme cheks & balances dalam berbagai proses politik. Dalam
sistem politik demokrasi, menurut Ramlan Surbakti,
22
2.2 Otonomi Daerah dan Desentralisasi
terdapat distribusi kekuasaan
yang relatif merata di antara kelompok sosial dan lembaga pemerintahan. Situasi ini
akan menimbulkan persaingan dan saling kontrol antara kelompok yang satu dan
kelompok yang lainnya, antara lembaga pemerintah yang satu dengan lembaga yang
lain (legislatif, eksekutif dan yudikatif), dan antara kelompok sosial dan lembaga
pemerintahan. Akan tetapi, pada pihak lain, kelompok-kelompok sosial maupun
lembaga-lembaga pemerintah mempunyai suatu kesadaran dan kesepakatan bahwa
kekuasaan hanya sebagai sarana untuk mencapai kesejahteraan masyarakat umum.
Maka untuk mewujudkan kesejahteraan umum diperlukan kesediaan untuk
berkompromi dan bekerja sama, bahwa pemerintah sebagai lembaga yang memadai
untuk menyelenggarakan kesejahteraan umum. Jadi, persaingan dan saling kontrol di
antara pusat-pusat kekuasaan akan melahirkan konflik, sedangkan kesadaran dan
kesepakatan akan melahirkan konsensus.

22
Ramlan Surbakti, Memahami Ilmu Politik, Cetakan Ketujuh, Grasindo, Jakarta:2010, hal. 220-221.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Otonomi daerah (desentralisasi) bisa diartikan dalam berbagai cara sesuai
dengan perspektif masing-masing. Rodinelli dan Cheema mendefenisikan otonomi
daerah adalah sebagai berikut :
23
Otonomi daerah atau desentralisasi akan membawa sejumlah manfaat bagi
masyarakat di daerah ataupun pemerintah nasional. Shabbir Cheema dan Rondinelli

Decentralization is the transfer of planning, decision-making, or
administrative authority from the central government to its field
organizations, local administrative units, semi autonomous and parastatal
(italics in original) organization, local government or non-governmental
orgainzation.
(Otonomi daerah adalah proses pelimpahan wewenang perencanaan,
pengambilan keputusan atau pemerintahan dari pemerintah pusat
kepada organisasi unit-unit pelaksana daerah, kepada organisasi semi-
otonom dan parastatal (teks aslinya berhuruf miring), ataupun kepada
pemerintah daerah atau organisasi non pemerintah.

Di Indonesia, salah satu wujud pengembangan desentralisasi dalam hubungan
pemerintah pusat dan pemerintah daerah adalah otonomi daerah. Hal ini berarti
bahwa desentralisasi mengacu kepada pembentukan sebuah area (teritory) yang
disebut sebagai daerah otonom yang berkedudukan sebagai tempat wewenang
diserahkan atau diatur, diurus, dan dilaksanakan. Daerah tersebut memiliki hak
mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri. Namun demikian desentralisasi
(otonomi) tidaklah menghapuskan kekuasaan pemerintah pusat.
23
Said, M. Masud, Arah Baru Otonomi Daerah Indonesia, Malang, UPT Penerbitan Univ. Muhammadiyah, 2008,
hal. 5.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
menyampaikan paling tidak ada empat belas (14) alasan yang merupakan rasionalitas
dari desentralisasi, yaitu:
24
1. Desentralisasi dapat merupakan cara yang ditempuh untuk mengatasi
keterbatasan karena perencanaan yang bersifat sentralistik dengan
mendelegasikan sejumlah kewenangan, terutama dalam perencanaan
pembangunan, kepada pejabat di daerah yang bekerja di lapangan dan tahu betul
masalah yang dihadapi masyarakat. Dengan desentralisasi maka perencanaan
dapat dilakukan sesuai dengan kepentingan masyarakat di daerah yang bersifat
heterogen.

2. Desentralisasi dapat memotong jalur birokrasi yang rumit serta prosedur yang
sangat terstruktur dari pemerintah pusat.
3. Dengan desentralisasi fungsi dan penugasan kepada pejabat di daerah, maka
tingkat pemahaman serta sensitivitas terhadap kebutuhan masyarakat daerah
akan meningkat. Kontak hubungan yang meningkat antara pejabat dengan
masyarakat setempat akan memungkinkan kedua belah pihak untuk memiliki
informasi yang lebih baik, sehingga dengan demikian akan mengakibatkan
perumusan kebijaksanaan yang lebih realistis dari pemerintah.
4. Desentralisasi akan mengakibatkan terjadinya penetrasi yang lebih baik dari
pemerintah pusat bagi daerah-daerah yang terpencil atau sangat jauh dari pusat,
di mana sering kali rencana pemerintah tidak dipahami oleh masyarakat setempat
atau dihambat oleh elite lokal, dan di mana dukungan terhadap program
pemerintah sangat terbatas.
5. Desentralisasi memungkinkan representasi yang lebih luas dari berbagai
kelompok politik, etnis, keagamaan di dalam perencanaan pembangunan yang
kemudian dapat memperluas kesamaan dalam mengalokasikan sumber daya dan
investasi pemerintah.
6. Desentralisasi dapat meningkatkan kapasitas pemerintahan serta lembaga private
di daerah, yang kemudian dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk
mengambil alih fungsi yang selama ini dijalankan oleh departemen yang ada di
pusat. Dengan desentralisasi maka peluang bagi masyarakat di daerah untuk
meningkatkan kapasitas teknis dan manajerial.
7. Desentralisasi dapat meningkatkan efisiensi pemerintahan di pusat dengan tidak
lagi pejabat puncak di pusat menjalankan tugas rutin karena hal itu dapat
diserahkan kepada pejabat daerah. Dengan demikian, pejabat di pusat dapat
menggunakan waktu dan energi mereka untuk melakukan supervisi dan
pengawasan terhadap implementasi kebijaksanaan.
24
Syaukani, HR, H, Drs, dkk., Otonomi Daerah, Dalam Negara Kesatuan, Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 2002,
hal. 32-35.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
8. Desentralisasi juga dapat menyediakan struktur di mana berbagai departemen di
pusat dapat dikoordinasi secara efektif bersama dengan pejabat daerah dan
sejumlah NGOs di berbagai daerah. Propinsi, kabupaten, dan kota dapat
menyediakan basis wilayah koordinasi bagi program pemerintah, khususnya di
dunia ke III di mana banyak sekali program pedesaan yang dijalankan.
9. Struktur pemerintahan yang didesentralisasikan diperlukan guna melembagakan
partisipasi masyarakat dalam perencanaan dan implementasi program. Struktur
seperti itu dapat merupakan wahana bagi pertukaran informasi yang menyangkut
kebutuhan masing-masing daerah kemudian secara bersama-sama
menyampaikannya kepada pemerintah.
10. Dengan menyediakan model alternatif cara pembuatan kebijaksanaan,
desentralisasi dapat meningkatkan pengaruh atau pengawasan atas berbagai
aktifitas yang dilakukan oleh elite lokal, yang sering kali tidak simpatik dengan
program pembangunan nasional dan tidak sensitif terhadap kebutuhan kalangan
miskin di pedesaan.
11. Desentralisasi juga menghantarkan kepada administrasi pemerintahan yang
mudah disesuaikan, inovatif, dan kreatif. Pemerintah daerah dapat memiliki
peluang untuk menguji inovasi, serta bereksperimen dengan kebijaksanaan yang
baru di daerah-daerah tertentu tanpa harus menjustifikasinya kepada seluruh
wilayah negara. Kalau mereka berhasil maka dapat dicontoh oleh daerah yang
lainnya.
12. Desentralisasi perencanaan dan fungsi manajemen dapat memungkinkan
pemimpin di daerah menetapkan pelayanan dan fasilitas secara efektif di tengah-
tengah masyarakat, mengintegrasikan daerah-daerah yang terisolasi, memonitor
dan melakukan evaluasi implementasi proyek pembangunan dengan lebih baik
dari pada yang dilakukan oleh pejabat di pusat.
13. Desentralisasi dapat memantapkan stabilitas politik dan kesatuan nasional
dengan memberikan peluang kepada berbagai kelompok masyarakat di daerah
untuk berpartisipasi secara langsung dalam pembuatan kebijaksanaan, sehingga
dengan demikian akan meningkatkan kepentingan mereka di dalam memelihara
sistem politik.
14. Desentralisasi dapat meningkatkan penyediaan barang dan jasa di tingkat lokal
dengan biaya yang lebih rendah, karena hal itu tidak lagi menjadi beban
pemerintah pusat karena sudah diserahkan kepada daerah.

Selain dampak positif (alasan rasional) desentralisasi atau otonomi dalam
sistem pemerintahan atau pola hubungan atara pemerintah pusat dan pemerintah
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
daerah sebagaimana dijelaskan di atas, desentralisasi atau otonomi juga mengandung
kelemahan, antara lain:
25
1. Karena besarnya unsur pemerintahan, struktur pemerintahan bertambah kompleks
sehingga dapat mempersulit koordinasi.

2. Keseimbangan dan keserasian antara bermacam-macam kepentingan dan daerah
dapat lebih mudah terganggu.
3. Khusus mengenai desentralisasi teritorial, dapat mendorong timbulnya apa yang
disebut daerahisme atau provinsialisme.
4. Keputusan yang diambil memerlukan waktu yang lama karena memerlukan
perundingan yang bertele-tele, dan
5. Dalam menyelenggarakan desentralisasi diperlukan biaya lebih banyak dan sulit
memperoleh keseragaman/uniformitas dan kesederhanaan.
Namun demikian, di Indonesia, pilihan otonomi merupakan pilihan yang
sangat strategis dalam rangka memelihara nation state (negara bangsa) yang sudah
lama kita bangun, dan kita pelihara. Dengan otonomi kita dapat mengembalikan
harkat, martabat, dan harga diri masyarakat di daerah, karena masyarakat di daerah
selama puluhan tahun bahkan sejak kemerdekaan telah mengalami proses
marginalisasi.

2.3 Perilaku Memilih dan Partisipasi Politik
2.3.1 Perilaku Memilih
Perilaku memilih adalah aktifitas pemberian suara oleh individu yang
berkaitan erat dengan kegiatan pengambilan keputusan untuk memilih atau tidak
25
Ishak, Posisi Politik Masyarakat Dalam Era Otonomi Daerah, Jakarta: Penaku, 2010, hal. 20
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
memilih (to vote or not to vote) dalam sebuah pemilihan umum, bila pemilih
memutuskan untuk memilih (to vote) maka pemilih akan memilih atau mendukung
suatu partai politik atau kandidat tertentu.
26
26
Ramlan Surbakti, op. cit, hal. 185-186.

Beragam fenomena politik dapat dilihat dengan menggunakan pendekatan
tingkah laku (behavioral approach). Salah satu aspek tingkah laku politik itu adalah
tingkah laku pemilih, yang khusus membahas tingkah laku individual warga negara
dalam hubungannya dengan kegiatan pemilihan umum. Persoalan ini menyangkut
serangkaian kegiatan untuk membuat keputusan apakah memilih atau tidak memilih
dalam pemilihan umum dan kalau memutuskan untuk memilih apakah memilih partai
atau kandidat A ataukah partai atau kandidat B. Persoalan memilih dan tidak memilih
merupakan hak seorang warga negara. Di Indonesia hak memilih dikenal dengan hak
pilih aktif yakni hak yang dimiliki seseorang untuk ikut dalam memberikan suara
pada saat pemilihan umum. Memilih dan tidak memilih juga dapat dikategorikan
sebagai partisipasi politik sepanjang kegiatan tersebut dilakukan secara sadar.
Untuk menjelaskan perilaku memilih, ada dua model pendekatan yang umum
digunakan, yaitu pendekatan sosiologis dan pendekatan psikologis.

2.3.1.1 Pendekatan Sosiologis
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Pendekatan sosiologis merupakan produk Eropa yang disebut juga Mazhab
Columbia (Columbia School). Dipelopori oleh kajian Lazarsfeld (1948) yang
mengemukakan tiga faktor yang mempengaruhi perilaku memilih, agama, tempat
tinggal (desa-kota) dan status ekonomi.
27
Pendekatan sosiologis menempatkan
kegiatan pemilih dalam kaitan konteks sosial yakni, latar belakang demografi dan
sosial ekonomi seperti: jenis kelamin, tempat tinggal (desa-kota), pendidikan,
pekerjaan, kelas dan agama.
28
Singkatnya, karakteristik sosial masyarakat
menentukan pilihan politiknya. Menurut Gaffar, kelemahan dari pendekatan
sosiologis terletak pada metodologinya. Bagaimana mengukur dan memastikan
konsep kelas atau konsep pendidikan misalnya?
29
Faktor aliran merupakan salah satu contoh pendekatan sosiologis. Menurut
Afan Gaffar, politik aliran merupakan orientasi dan perilaku keagamaan yang
mendasari pembentukan organisasi sosial dan politik. Perbedaan orientasi keagamaan
mengakibatkan orang-orang abangan memiliki orientasi politik yang berbeda
dengan orang-orang santri. Orang-orang abangan cenderung memilih partai politik
yang tradisional, sekuler dan nasionalistik, sedangkan orang-orang santri cenderung
memilih partai-partai Islam.

30
27
Dennis Kavanagh, Political Science and Political Behavior, London: George Allen & Unwin, 1983, hal 84.
28
Gaffar, Afan, Javanese Voters. A Case Study of Election Under a Hegemonic Party System, Yogyakarta: Gajah
Mada University Press, 1992, hal. 4.
29
Ibid, hal. 7.
30
Gaffar, op,cit, hal. 126.
Peranan aliran dalam menjelaskan perilaku memilih
pasca orde baru terdapat dua pendapat yang berbeda. Dwight Y. King, menyatakan
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
pada pemilu 1999 aliran masih mampu menjelaskan perilaku memilih di Indonesia,
31

namun penelitian William Liddle dan Saiful Mujani menyatakan pemilu 1999 dan
2004, aliran tidak begitu penting lagi peranannya dalam menjelaskan perilaku
memilih.
32
Model pendekatan sosiologis menggambarkan peta kelompok masyarakat dan
setiap kelompok dilihat sebagai basis dukungan terhadap partai tertentu, setiap
kelompok dalam masyarakat mempunyai tujuan, memiliki pemimpin aktivitas rutin

Model pendekatan sosiologis menjelaskan bahwa karakteristik sosial dan
pengelompokan-pengelompokan sosial mempunyai pengaruh yang cukup signifikan
dalam menentukan perilaku memilih. Pengelompokan sosial seperti umur (muda-tua),
jenis kelamin (laki-laki), agama dan semacamnya, dianggap memiliki peran yang
cukup menentukan dalam membentuk perilaku memilih. Untuk itu pemahaman
terhadap pengelompokan sosial baik secara formal, seperti keanggotaan seseorang
dalam organisasi keagamaan, organisasi profesi, maupun pengelompokan informal
seperti keluarga, pertemanan, ataupun kelompok-kelompok kecil lainnya, merupakan
suatu yang sangat vital dalam memahami perilaku kelompok, karena kelompok-
kelompok ini memiliki peranan besar dalam membentuk sikap, persepsi dan orientasi
seseorang.
31
King, Dwight Y, Half-Hearted Reform: Electoral Institutions and the Struggle for Democracy in Indonesia,
(Westport: Praeger, 2003), Chapter 6.
32
).Liddle, R. William dan Saiful Mujani, Leadership, Party and Religion: Explaining Voting Behavior in Indonesia.
Lihat www. Isi.or.id.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
dan sistem komunikasi sendiri-sendiri, peranan masyarakat sebagai sistem yang
mempunyai stratifikasi dan kajian terhadap pekerjaan serta kedudukan seseorang di
tengah masyarakat sangat penting dalam memahami perilaku memilih, pendekatan
sosiologis mengasumsikan bahwa preferensi partai politik, sebagaimana juga
preferensi voting, adalah produk karakteristik sosio-ekonomi, seperti pekerjaan,
kelas, agama, dan ideologi.
33
Dalam memahami perilaku kelompok, hal yang perlu mendapat perhatian
adalah pemahaman terhadap kognisi individu dalam interaksi dengan kelompok, di
mana kognisi yang sama antara anggota sub kultur terjadi karena sepanjang hidup
mereka yang dipengaruhi lingkungan fisik dan sosio-cultural yang relatif sama,
mereka dipengaruhi oleh kelompok-kelompok referensi yang sama, termasuk dalam
kaitannya dengan preferensi pihak politik.

34
Kepercayaan mengacu kepada apa yang diterima sebagai benar atau tidak
benar tentang sesuatu. Kepercayaan didasarkan pada pengalaman masa lalu,
pengetahuan dan informasi sekarang dan persepsi yang berkesinambungan. Nilai
melibatkan kesukaan dan ketidaksukaan, cinta dan kebencian, pengharapan
mengandung citra seseorang tentang akan seperti apa keadaan setelah tindakan.
Dalam pendekatan sosiologis, karakteristik dan pengelompokan sosial merupakan

33
Adman Nursal, Political Marketing Strategi Memenangkan Pemilu, (Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama,
2004), hal.54.
34
Ibid
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
faktor yang mempengaruhi perilaku memilih dan pemberian suara yang pada
hakekatnya adalah pengalaman kelompok.
35
Pendekatan psikologis lahir di Amerika disebut juga dengan Mazhab
Michigan (Michigan School). Pendekatan psikologis merujuk pada persepsi pemilih
terhadap partai-partai atau kedekatan emosional pemilih terhadap partai tertentu.
Salah satu konsep penting dari pendekatan psikologis adalah identifikasi partai.


2.3.1.2 Pendekatan Psikologis
36

Kongkretnya, partai yang secara emosional dirasakan sangat dekat dengannya
merupakan partai yang selalu dipilih tanpa terpengaruh oleh faktor-faktor lain.
37

Menurut Gaffar, kelemahan pendekatan psikologis karena kurang mampu
menjelaskan hubungan sikap dan perilaku. Bagaimana sikap mempengaruhi perilaku
dalam membuat keputusan? Dengan kata lain yang mana lebih dahulu sikap atau
perilaku dalam membuat keputusan? Disamping itu apakah sikap dan perilaku
perorangan merefleksikan sikap dan perilaku kelompok?
38
Menurut Gaffar, studi tentang perilaku memilih di Indonesia masih diliputi
perdebatan klasik apakah perilaku memilih ditentukan oleh faktor budaya atau kelas.
Di Barat kelas golongan sosial dalam sebuah tatanan masyarakat yang ditentukan

35
Ibid
36
). Kavanagh, op,cit, hal. 86.
37
). Ramlan Surbakti, op. cit, hal. 187.
38
). Gaffar, op,cit, hal. 9.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
oleh posisi tertentu dalam proses produksi, memainkan peranan yang sangat penting
dalam membentuk perilaku politik. Menurut Seymour Martin Lipset, Pemilu di Barat
merupakan ekspresi dari perjuangan kelas.
39
Sementara di Indonesia diyakini
perilaku memilih masyarakatnya lebih ditentukan faktor budaya dibandingkan faktor
kelas. Kajian Gaffar tentang perilaku memilih pada masa orde baru menyimpulkan,
aliran, identifikasi partai politik dan kepemimpinan merupakan faktor yang lebih
berperan penting dalam mempengaruhi perilaku memilih dibanding dengan faktor
kelas atau status ekonomi.
40
Pasca orde baru, kajian berdasarkan hasil Pemilu 1999
menunjukkan faktor agama dan etnis lebih berperan dalam mempengaruhi perilaku
memilih dibanding status ekonomi.
41
Angus Campbell seperti dikutip Afan Gaffar menyatakan dalam pendekatan
psikologis, selain konsep identifikasi partai, preferensi terhadap kandidat/pemimpin
dan preferensi terhadap isu-isu politik mempengaruhi perilaku memilih.
Penelitian ini secara eksplisit kembali
mengkonfirmasi bahwa faktor kelas bukan faktor determinan dalam membentuk
perilaku memilih di Indonesia. Dari beberapa penelitian tersebut, faktor kelas kurang
penting peranannya dalam menjelaskan perilaku memilih.
42
Pertama, identifikasi partai. Identifikasi partai merupakan orientasi individual
terhadap partai politik tertentu. Kedekatan seseorang secara emosional dengan partai

39
). Ibid, hal. 5-6.
40
). Ibid, hal. 164.
41
). Aris Ananta,dkk, Indonesia Electoral Behavior. A Statistical Perspective (Singapore: Insitute Of Southeast
Asian Studies ( ISEAS ), 2004), hal. 373-378, 391-395.
42
Gaffar, op. cit, hal 133.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
tertentu dibangun melalui proses sosialisasi politik. Sosialisasi politik merupakan
proses menanamkan nilai-nilai dan norma-norma politik dari generasi ke generasi
melalui orang tua, sekolah, media massa dan partai politik. Proses sosialisasi politik
ini menyebabkan kedekatan seseorang dengan partai tertentu dan menimbulkan sikap
pada orang itu cenderung memilih partai tertentu. Kajian Afan Gaffar pada masa orde
baru menunjukkan faktor identifikasi partai paling penting mempengaruhi perilaku
memilih.
43
Demikian juga penelitian R. William Liddle dan Saiful Mujani pada
Pemilu 1999 dan 2004 mengungkapkan bahwa faktor identifikasi partai adalah faktor
penting menjelaskan perilaku memilih.
44
Kedua, Kepemimpinan. Menurut William Liddle, preferensi terhadap
pemimpin-pemimpin politik mempengaruhi perilaku memilih baik pada masa orde
lama, orde baru maupun pasca orde baru. Penelitian Liddle dan Mujani pada
pemilihan presiden secara langsung tahun 2004 menunjukkan preferensi terhadap
kepemimpinan merupakan faktor terpenting menjelaskan perilaku memilih.

45
43
). Gaffar, op,cit, hal. 124.
44
). Liddle, R. William dan Saiful Mujani, Leadership, Party and Religion: Explaining Voting Behavior in Indonesia.
Lihat www. Isi.or.id.
45
). Ibid.
Untuk
mengkaji perilaku memilih di daerah-daerah yang kultur tradisionalnya masih kuat,
diperlukan uraian terhadap pemimpin tradisional dan kharismatis.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Dari beberapa pendekatan yang telah diuraikan itu, menurut Afan Gaffar, baik
pendekatan sosiologis maupun pendekata psikologis mempengaruhi perilaku pemilih
di Indonesia.
46
Sementara itu, Ramlan Surbakti, mengelompokkan perilaku memilih menjadi
lima model pendekatan. Ke-lima model pendekatan tersebut adalah struktural,
sosiologis, ekologis, psikologi sosial, dan pilihan rasional:

47
Pendekatan Sosiologis. Pendekatan ini cenderung menempatkan kegiatan
memilih dalam kaitan dengan konteks sosial. Konkretnya, pilihan seseorang dalam
pemilihan umum dipengaruhi latar belakang demografi dan sosial ekonomi, seperti

Pendekatan struktural. Pendekatan ini menekankan bahwa kegiatan
memilih terjadi dalam konteks yang lebih luas, seperti struktur sosial, sistem partai,
peraturan Pemilu, dan lain-lain. Struktur sosial yang menjadi sumber kemajemukan
politik dapat berupa kelas sosial atau perbedaan-perbedaan antara majikan dan
pekerja, agama, perbedaan kota dan desa, bahasa dan nasionalisme. Jumlah partai,
basis sosial, sistem partai, dan program-program yang ditonjolkan mungkin berbeda
dari satu negara ke negara lain karena perbedaan struktur sosial tersebut. Partai
Republik di Amerika, misalnya, basisnya adalah masyarakat industri dan kaum
kapitalis, sementara Partai Demokrat berbasiskan petani.
46
Gaffar, op, cit, hal. 10.
47
Ramlan Surbakti, op. cit., hal.186-187.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
jenis kelamin, tempat tinggal (kota-desa), pekerjaan, pendidikan, kelas, pendapatan,
dan agama.
Pendekatan Ekologis. Pendekatan ini hanya relevan apabila dalam suatu
daerah pemilihan terdapat perbedaan karakteristik pemilih berdasarkan unit teritorial,
seperti desa, kelurahan, kecamatan, dan kabupaten. Kalau di Amerika Serikat terdapat
distrik, precinct, dan ward. Kelompok masyarakat, seperti tipe penganut agama
tertentu, buruh, kelas menengah, mahasiswa, suku tertentu, subkultur tertentu, dan
profesi tertentu bertempat tinggal pada unit teritorial sehingga perubahan komposisi
penduduk yang tinggal di unit teritorial dapat dijadikan sebagai penjelasan atas
perubahan hasil pemilihan umum. Pendekatan ekologis ini penting sekali digunakan
karena karakteristik data hasil pemilihan umum untuk tingkat propinsi berbeda
dengan karakteristik data kabupaten, atau karakteristik data kabupaten berbeda
dengan karakteristik data tingkat kecamatan.
Pendekatan Psikologi Sosial. Pendekatan ini melihat faktor psikologis yang
melatarbelakangi pilihan seseorang. Konsep yang ditawarkan adalah identifikasi
partai. Konsep ini mengacu kepada proses pemilihan melalui nama seseorang yang
merasa dekat dengan salah satu partai. Salah satu variabel yang banyak ditawarkan
oleh pendekatan ini adalah identifikasi partai. Identifikasi partai ini diartikan sebagai
perasaan yang dekat dan rasa memiliki dari seseorang kepada salah satu partai politik.
Konkretnya, partai yang secara emosional dirasakan sangat dekat dengannya
merupakan partai yang selalu dipilih tanpa terpengaruh oleh faktor-faktor lain.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Pendekatan Rasional. Pendekatan pilihan rasional melihat kegiatan memilih
sebagai produk kalkulasi untung dan rugi. Yang dipertimbangkan tidak hanya
ongkos memilih dan kemungkinan suaranya dapat mempengaruhi hasil yang
diharapkan, tetapi ini digunakan pemilih dan kandidat yang hendak mencalonkan diri
untuk terpilih sebagai wakil rakyat atau pejabat pemerintah. Bagi pemilih,
pertimbangan untung dan rugi digunakan untuk membuat keputusan tentang partai
atau kandidat yang dipilih, terutama untuk membuat keputusan apakah ikut memilih
atau tidak ikut memilih? Yang terakhir ini membawa kita bukan pada pertanyaan,
mengapa warga negara yang berhak memilih tidak menggunakan hak pilih?
Melainkan, pada pertanyaan mengapa banyak warga masyarakat bersusah payah
menggunakan hak pilih dalam pemilihan umum? J awaban yang diberikan dengan
pendekatan pilihan rasional tidak selalu memuaskan karena cukup banyak warga
masyarakat menggunakan hak pilih sebagai kebanggaan psikologis, seperti
menunaikan kewajiban sebagai warga negara, menegaskan identitas kelompok, dan
menunjukkan loyalitas terhadap partai. Sebagian warga masyarakat juga
menggunakan hak pilih berdasarkan informasi yang tidak lengkap dan akurat, seperti
tradisi, ideologi, dan citra partai. Keempat pendekatan di atas sama-sama berasumsi
bahwa memilih merupakan kegiatan yang otonom, dalam arti tanpa desakan dan
paksaan dari pihak lain. Namun, dalam kenyataan di negara-negara berkembang,
perilaku memilih bukan hanya ditentukan oleh pemilih sebagaimana disebutkan oleh
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
keempat pendekatan di atas, tetapi dalam banyak hal justru ditentukan oleh tekanan
kelompok, intimidasi, dan paksaan dari kelompok atau pemimpin tertentu.

2.3.2 Partisipasi Politik
Partisipasi merupakan salah satu aspek penting dalam kehidupan
berdemokrasi. Asumsi yang mendasari demokrasi (dan partisipasi) adalah orang yang
paling tahu tentang apa yang baik bagi dirinya adalah orang itu sendiri. Karena
keputusan politik yang dibuat dan dilaksanakan oleh pemerintah menyangkut dan
memengaruhi kehidupan warga masyarakat, maka warga masyarakat berhak ikut
serta menentukan isi keputusan politik. Oleh karena itu, yang dimaksud dengan
partisipasi politik ialah keikutsertaan warga negara biasa dalam menentukan segala
keputusan yang menyangkut atau memengaruhi hidupnya.
48
Dampak dari adanya komunikasi politik yang efektif adalah adanya partisipasi
politik rakyat yang sering diperhatikan dalam pelaksanaan pemilihan umum di
negara-negara demokratis. Karena itu, tingkat partisipasi politik masyarakat di negara
berkembang merupakan masalah yang menarik bagi para ahli politik. Secara umum
defenisi partisipasi politik adalah kegiatan seseorang atau sekelompok orang yang
ikut serta secara aktif dalam kehidupan politik, yaitu dengan jalan memilih pimpinan
negara dan secara langsung dan tidak langsung memengaruhi kebijakan pemerintah

48
Ibid, hal. 179-180.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
(public policy). Kegiatan berpartisispasi tersebut di antaranya, memberikan suara
pada Pemilu, menghadiri rapat umum (kampanye), menjadi anggota parpol atau
organisasi sosial politik yang underbauw partai politik, mengadakan hubungan
dengan pejabat pemerintah atau parlemen yang bertujuan politik.
Samuel P. Huntington dan Joan M. Nelson dalam bukunya No Easy Choice:
Political Participation in Developing Countries menyatakan bahwa: partisipasi
politik adalah kegiatan warga negara yang bertindak sebagai pribadi-pribadi, yang
dimaksud untuk mempengaruhi pembuatan keputusan oleh pemerintah. Partisipasi
bisa bersifat individual atau kolektif, terorganisir atau spontan, mantap atau sporadis,
secara damai atau dengan kekerasan, legal atau ilegal, efektif atau tidak efektif.
49
Partisipasi dapat berbentuk otonom (autonomous participation) dan partisipasi
yang dimobilisasi (mobilized participation). Pada umumnya orang beranggapan

Pemikiran mengenai partisipasi politik bagi negara demokratis berangkat dari
prinsip kedaulatan adalah di tangan rakyat, yang dilaksanakan melalui kegiatan
bersama untuk menetapkan tujuan-tujuan serta masa depan masyarakat itu dan untuk
menentukan orang-orang yang akan menduduki jabatan-jabatan publik dan politis.
Jadi partisipasi politik merupakan pengejawantahan dari penyelenggaraan kekuasaan
politik yang absah oleh masyarakat. Dalam negara demokratis makin banyak
masyarakat mengambil peran maka akan makin baik proses demokrasi terlaksana.
49
Budiardjo, Miriam, Prof., Dasar-dasar Ilmu Politik, Edisi Revisi, Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama, 2008,
hal. 368.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
bahwa demonstrasi, teror, pembunuhan (lawan) politik, dan bentuk kekuasaan lain
yang bermotif politik juga merupakan bentuk partisipasi. Namun Verba
50
Menurut Surbakti, ada beberapa rambu-rambu partisipasi politik:
tidak mau
masuk dalam bentuk partisipasi yang rumit tersebut, akan tetapi membatasi diri pada
tindakan-tindakan yang legal. Metode atau cara berpartisipasi, intensitasnya terkait
dengan keterikatan atau posisi politik yang dimiliki seseorang.
51
Dalam pandangan Surbakti ini, pada sistem politik yang mantap, melembaga,
dan mendapat dukungan, hanya kegiatan konvensional dan tidak berupa kekerasan

Pertama, partisipasi politik yang dimaksudkan berupa kegiatan atau perilaku luar
individu warga negara biasa yang dapat diamati, bukan perilaku dalam yang berupa
sikap dan orientasi. Hal ini perlu ditegaskan karena sikap dan orientasi individu tidak
selalu termanifestasikan dalam perilakunya. Kedua, kegiatan itu diarahkan untuk
memengaruhi pemerintah selaku pembuat dan pelaksana keputusan politik.
Termasuk ke dalam pengertian ini, seperti kegiatan mengajukan alternatif kebijakan
umum, alternatif pembuat dan pelaksana keputusan politik dan kegiatan mendukung
ataupun menentang keputusan politik yang dibuat pemerintah. Ketiga, baik kegiatan
yang berhasil (efektif) maupun yang gagal memengaruhi pemerintah termasuk dalam
konsep partisipasi politik. Keempat, kegiatan memengaruhi pemerintah tanpa
menggunakan perantara individu dapat dilakukan secara langsung ataupun secara
tidak langsung. Kegiatan yang langsung berarti individu memengaruhi pemerintah
melalui pihak lain yang dianggap dapat dilakukan melalui prosedur yang wajar
(konvensional) dan tidak berupa kekerasan (nonviolence) seperti ikut memilih dalam
pemilihan umum, mengajukan petisi, melakukan kontak tatap muka, dan menulis
surat, maupun dengan cara-cara diluar prosedur yang wajar (tak konvensional) dan
berupa kekerasan (violence), seperti demonstrasi (unjuk rasa), melakukan
pembangkangan halus (seperti lebih memilih kotak kosong daripada memilih calon
yang disodorkan pemerintah), huru-hara, pembangkangan sipil, serangan bersenjata,
dan gerakan-gerakan politik seperti kudeta dan revolusi.

50
Ibid.
51
Ramlan Surbakti, op. cit, hal. 180-181.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
yang dimasukkan ke dalam kategori partisipasi politik. Partisipasi politik di negara-
negara yang menerapkan sistem politik demokrasi merupakan hak warga negara,
tetapi dalam kenyataannya, persentase warga negara yang berpartisipasi berbeda dari
satu negara dengan negara lain.

2.4 Sistem Politik Orde Baru dan Pasca-Orde Baru

Pembangunan ekonomi dan politik Indonesia sejak awal orde baru didasarkan
pada dua kebijakan utama, yaitu memacu pertumbuhan ekonomi yang setinggi-
tingginya dan hal ini ditumpukan pada pengetatan stabilitas politik dan keamanan.
52
Atas dasar itulah dilakukan pengaturan kembali (restrukturisasi) sistem politik
yaitu dengan penyederhanaan sistem kepartaian dan berbagai bentuk regulasi yang
melarang aktivis-aktivis partai politik sampai ke tingkat desa dan dalam upaya
menjauhkan rakyat dari aktivitas politik (floating mass). Eksistensi organisasi-

Kedua pilar kebijakan ini didasarkan pada tesis bahwa untuk menyelamatkan
perekonomian dari kehancuran yang diwariskan rezim orde lama, masa depan
Indonesia harus bebas dari politik yang didasarkan pada ideologi. Konflik ideologi
dilihat sebagai dosa masa lalu, yang menyebabkan ketidakstabilan politik dan
kehancuran ekonomi.
52
Hal ini telah dieksplorasi secara komprehensif oleh banyak ahli, antara lain, lihat Mohtar Masoed, Ekonomi dan
Struktur Politik: Orde Baru 1966-1971 (terjemahan disertasi), Jakarta: LP3ES, 1989, terutama Bab I.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
organisasi kemasyarakatan lainnya juga tidak luput dari pembatasan dan penekanan.
Pemilu dirancang untuk kemenangan mutlak (Partai) Golongan Karya sebagai partai
pemerintah, susunan dan kedudukan MPR, DPR, dan DPRD diwarnai oleh sistem
pengangkatan dari berbagai golongan dan ABRI yang biasanya diidentifikasi sebagai
pendukung setia penguasa.
Militer diberi ruang hampir tak terbatas dalam kehidupan sosial-politik (dwi
fungsi) yang melahirkan apa yang sering disebut security approach, di mana militer
mendapatkan peran yang sangat signifikan dalam melakukan supervisi dan
manajemen politik, termasuk di dalamnya penyelenggaraan pemerintahan dan
penegakan hukum.
53
Dalam kurun waktu satu dekade terakhir, kita menyaksikan perubahan-
perubahan besar berbagai aspek dalam sistem politik Indonesia kontemporer,
Militer, dengan demikian, bukan sekedar alat pertahanan negara
yang kita kenal dalam konsep negara demokrasi modern.
Semua pembatasan dan pengekangan itu dituangkan dalam 5 Paket UU
Politik, yang secara praktis mampu memasung kebebasan rakyat dan memotong
jalur-jalur komunikasi aspirasi masyarakat secara fundamental. Oleh karenanya,
hampir tidak ada organisasi sosial yang luput dari campur tangan negara. Bahkan,
semua potensi kekuatan sosial-politik itu direkayasa sedemikian rupa melalui
organisasi-organisasi korporatik negara (state corporatism).
53
Abdul Hakim Garuda Nusantara, Security Approach dan Prospek Penegakan Hukum, makalah seminar
Demokrastisasi Menegakkan Rule of Law, CESDA, Jakarta, 29 April 1993, hal. 47-50.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
khususnya liberalisasi politik yang begitu luas pasca-lengsernya rezim otoritarian
Soeharto sejak tahun 1998. Perubahan itu, antara lain, adalah kebebasan hak-hak sipil
dan politik utamanya kebebasan mengemukakan pendapat, berorganisasi, pers;
desentralisasi pemerintahan; kebijakan multi-partai; perubahan dalam sistem
kepemiluan; serta perubahan dalam aspek ketata-negaraan yakni dengan munculnya
lembaga-lembaga negara baru untuk menopang demokratisasi seperti mahkamah
konstitusi, komisi yudisial, dewan perwakilan daerah, komisi pemilihan umum, dan
lain-lain.
54
Bahkan, di tingkat global Indonesia kini sudah dikategorikan sebagai
salah satu negara demokratis, walaupun harus diakui berkembangnya berbagai
persoalan pelik yang mengancam kualitas demokrasi itu sendiri, seperti menguatnya
politik identitas antara lain ditandai munculnya peraturan-peraturan daerah bernuansa
agama, kekerasan berbasis suku dan agama, terorisme, dan lainnya.
55
Orde Baru

Secara sederhana, perubahan politik pasca-Orde Baru ini dapat
disederhanakan seperti dalam tabel berikut:

Tabel 1. Perubahan Politik Pasca-Orde Baru
Reformasi
Demokrasi Pancasila (1966-1998) Demokrasi Era Transisi (1998-
sekarang)
54
Kacung Marijan, Sistem Politik Indonesia: Konsolidasi Pasca Orde Baru, Jakarta: Kencana Prenada Media
Group, 2010.
55
Noorhaidi Hassan, Reformasi, Religious Diversity, and Islamic Radicalism after Soeharto, Journal of
Indonesian Social Sciences and Humanities, Volume One, 2008, hal. 23-51.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Karakteristik
Kekuasaan presiden sebagai kepala
negara dan pemerintahan sangat
tinggi.
Partai politik dibatasi jumlah dan
peran politiknya.
Pemilu terselenggara teratur setiap
lima tahun; tapi partai politik
pemenangnya sudah dapat
dipastikan.
Tidak ada pergantian kekuasaan
politik, Soeharto berkuasa selama
lima periode Pemilu.
Rekruitmen politik bersifat tertutup.
Peran militer sangat kuat dengan
konsep dwi-fungsi ABRI.
Kebebasan pers dibatasi,
Pembreidelan media massa kerap
terjadi.
Sistem pemerintahan sentralistik.
Karakteristik
Sistem pemerintahan presidensial,
tetapi parlemen terdiri dari banyak
partai (multi-partai).
Sistem pemilihan langsung untuk
presiden dan kepala daerah.
Pemilu setiap lima tahun dengan asas
luber dan jurdil.
Lembaga perwakilan dibagi menjadi
DPR dan DPD.
Peran militer dikurangi, menjadi
hanya alat pertahanan negara (kembali
ke barak).
Lahir komisi-komisi independen
negara.
Pers bebas.
Desentralisasi kekuasaan dengan
model otonomi daerah.

Sumber: Diolah dari Kompas, 13 Agustus 2010.




2.5 Perkembangan Sistem Pemilihan Kepala Daerah
2.5.1 Mengembalikan Kedaulatan ke Tangan Rakyat
Salah satu tujuan reformasi adalah untuk mewujudkan suatu Indonesia baru,
yaitu Indonesia yang lebih demokratis. Hal ini bisa dicapai dengan mengembalikan
kedaulatan ke tangan rakyat. Selama ini, baik di masa orde baru maupun di era
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
reformasi, kedaulatan sepenuhnya berada di tangan lembaga-lembaga eksekutif, dan
di tangan lembaga legislatif. Bahkan di era reformasi ini, kedaulatan seolah-olah
berada di tangan partai politik. Partai politik, melalui fraksi-fraksinya di MPR dan
DPR, dapat melakukan apapun yang berkaitan dengan kepentingan bangsa dan
negara, bahkan dapat memberhentikan presiden sebelum berakhir masa jabatannya,
seperti layaknya pada negara dengan sitem parlementer padahal negara kita menganut
sistem presidentil. Di daerah-daerah, DPRD melalui pemungutan suara, dapat
menjatuhkan kepala daerah sebelum berakhir masa jabatannya.
Kekuasaan yang dimiliki partai politik ini, antara lain disebabkan oleh sistem
Pemilu yang kita anut di masa lalu, yaitu sistem proporsional. Dalam sistem ini para
pemilih hanya memilih tanda gambar partai politik tertentu. Selanjutnya, partai
politiklah yang berhak menentukan siapa-siapa yang akan duduk sebagai wakil rakyat
(wakil partai politik?) di DPR atau DPRD. Akibatnya anggota dewan lebih
merasakan dirinya sebagai wakil partai politik, dari pada sebagai wakil rakyat
sehingga mereka lebih banyak berbuat untuk kepentingan partai dari pada
kepentingan rakyat. Dalam sistem ini seseorang yang tidak disukai dan tidak
didukung oleh rakyat pemilih, sepanjang yang bersangkutan masih disukai pimpinan
partainya, keberadaannya di dewan akan selalu terjamin.
Satu-satunya hak politik yang masih dimiliki rakyat adalah hak memberikan
suara pada saat Pemilu berlangsung. Sesudah itu semua hak politik yang dimiliki
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
rakyat beralih kepada partai politik sehingga rakyat tidak memiliki apa-apa lagi,
bahkan sudah dilupakan sama sekali. Untuk mengembalikan kedaulatan ke tangan
rakyat, sistem Pemilu harus diubah, dengan sistem yang memberi peluang kepada
rakyat pemilih, untuk dapat menggunakan hak pilihnya secara langsung. Melalui
amandemen UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945, dengan menambahkan
pasal 6A dan pasal 22E, sistem Pemilu kita diubah menjadi Pemilu secara langsung,
baik untuk Pemilu legislatif, maupun untuk Pemilu presiden dan wakil presiden.
Untuk Pemilu legislatif yang diatur dengan pasal 22E, selanjutnya dijabarkan pada
UU No. 12 tahun 2003 dan selanjutnya diubah menjadi UU No. 10 tahun 2008,
sedangkan untuk Pemilu presiden dan wakil presiden, diatur dalam pasal 6A yang
selanjutnya dijabarkan dalam UU No. 23 tahun 2003, dan selanjutnya diubah menjadi
UU No. 42 tahun 2008.
Sementara itu, pelaksanaan pemilihan umum kepala daerah dan wakil kepala
daerah secara langsung sesuai dengan undang-undang nomor 32 tahun 2004,
merupakan jawaban atas tuntutan pemberian otonomi daerah yang lebih luas. Karena
daerah, sebagai bagian yang tidak dapat dipisahkan dari Negara Kesatuan Republik
Indonesia, dalam melakukan pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah, sudah
seharusnya sinkron dengan pemilihan presiden dan wakil presiden, yaitu pemilihan
secara langsung.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Warga masyarakat di daerah, sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari
Negara Kesatuan Republik Indonesia secara keseluruhan, juga berhak atas kedaulatan
yang merupakan hak asasi mereka yang telah dijamin oleh konstitusi kita, UUD
Negara Republik Indonesia tahun 1945. Oleh karena itu, warga masyarakat di daerah,
berdasarkan kedaulatan yang mereka miliki, harus diberikan kesempatan untuk ikut
menentukan masa depan daerahnya masing-masing, antara lain dengan memilih
kepala daerah dan wakil kepala daerah secara langsung.
Pemilihan Kepala daerah secara langsung ini sangat penting, antara lain
untuk:
56
1. Legitimasi yang sama antara Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah dengan
DPRD

Seperti kita ketahui, anggota DPRD dipilih secara langsung oleg rakyat
pemilih melalui sistem proporsional dengan daftar calon terbuka. Apabila kepala
daerah dan wakil kepala daerah tetap dipilih oleh DPRD, bukan dipilih langsung oleh
rakyat, tingkat legitimasi anggota DPRD jauh lebih tinggi dari tingkat legitimasi yang
dimiliki oleh kepala daerah dan wakil kepala daerah.
2. Kedudukan yang Sejajar Antara Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah
dengan DPRD
56
Abdullah, H. Rozali, Prof. SH., Pelaksanaan Otonomi Luas Dengan Pemilihan Kepala Daerah Secara Langsung,
(Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2005), hal. 53-55.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Dalam undang-undang nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah
pasal 16 ayat (2) dijelaskan bahwa DPRD, sebagai badan legislatif daerah,
berkedudukan sejajar dan menjadi mitra pemerintah daerah. Pasal 34 ayat (1) UU No.
22 tahun 1999, menjelaskan bahwa kepala daerah dipilih oleh DPRD, sementara
dalam pasal 31 ayat (2) jo pasal 32 ayat (3) UU No. 22 tahun 1999, dijelaskan bahwa
kepala daerah dan wakil kepala daerah bertanggung jawab kepada DPRD. Dalam hal
ini, logikanya adalah bahwa apabila kepala daerah dan wakil kepala daerah dipilih
dan bertanggungjawab kepada DPRD, berarti kedudukan DPRD berada di atas kepala
daerah dan wakil kepala daerah. Oleh karena itu, untuk memberikan kedudukan
sebagai mitra sejajar antara kepala daerah dan wakil kepala daerah dengan DPRD,
maka kepala daerah dan wakil kepala daerah, harus dipilih secara langsung oleh
rakyat.
3. Mencegah Terjadinya Politik Uang
Pada era berlakunya UU nomor 22 tahun 1999, sering kita dengar isu,
mengenai terjadinya politik uang dalam proses pemilihan kepala daerah dan wakil
kepala daerah. Hal ini sudah merupakan rahasia umum, dan terjadi hampir di semua
daerah. Masalah politik uang ini, dimungkinkan terjadi karena begitu besarnya
wewenang yang dimiliki oleh DPRD dalam proses pemilihan kepala daerah dan wakil
kepala daerah. Dengan dilakukannya pemilihan kepala daerah dan wakil kepala
daerah secara langsung, kemungkinan terjadinya politik uang ini bisa dicegah atau
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
setidak-tidaknya bisa dikurangi. Apabila masih ada pihak-pihak yang ingin
melakukannya, mereka akan berhadapan dengan para pemilih yang jumlahnya cukup
banyak.

2.5.2 Sistem Pemilihan Kepala Daerah Pada Era Orde Baru
Prosedur dan mekanisme pemilihan kepala daerah pada era orde baru diatur
dalam Undang-undang nomor 5 tahun 1974 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di
Daerah. Perangkat hukum tersebut menjadi satu-satunya UU Pemerintahan Daerah
yang telah diimplementasikan selama sekurang-kurangnya 25 tahun lamanya. Pada
dasarnya UU ini melengkapi paket 5 UU politik lainnya (pemilu, partai politik,
susunan kedudukan legislatif, referendum, organisasi kemasyarakatan) yang
mendukung gagasan sentralisme kekuasaan politik dan stabilitas politik, yang pada
muaranya mendukung proyek pembangunisme yang menjadi ciri utama rezim orde
baru. Potret ketidak-demokratisan UU ini bisa dilihat dari uraian berikut ini.
Pola pemilihan kepala daerah ini dituangkan dalam pasal 15 dan 16. Dalam
pasal 15 UU No. 5 tahun 1974 disebutkan bahwa:

Kepala Daerah Tingkat 1 dicalonkan dan dipilih oleh DPRD dari sedikit-
dikitnya 3 (tiga) orang dan sebanyak-banyaknya 5 (lima) orang yang telah
dimusyawarahkan dan disepakati bersama antara pimpinan
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
DPRD/pimpinan fraksi-fraksi dengan Menteri Dalam Negeri. Hasil
pemilihan tersebut kemudian diajukan DPRD yang bersangkutan kepada
Presiden melalui Menteri Dalam Negeri sedikit-dikitnya 2 (dua) orang
untuk diangkat salah seorang di antaranya.

Tidak jauh berbeda dengan pola pemilihan gubernur, pemilihan
bupati/walikota juga diatur sebagai berikut:
Kepala Daerah Tingkat II dicalonkan dan dipilih oleh DPRD dari sedikit-
dikitnya 3 (tiga) orang dan sebanyak-banyaknya 5 (lima) orang yang telah
dimusyawarahkan dan disepakati bersama antara pimpinan DPRD/pimpinan
fraksi-fraksi dengan Gubernur Kepala Daerah. Hasil pemilihan ini diajukan
DPRD yang bersangkutan kepada Menteri Dalam Negeri melalui Gubernur
sedikit-dikitnya dua orang untuk diangkat salah seorang di antaranya.
57
Hal ini diperjelas dalam pengaturan yang berbunyi:


Dari bunyi pasal di atas, terlihat jelas bahwa kewenangan pemerintahan pusat
dalam proses pemilihan kepala daerah sangat besar dan menentukan. Undang-undang
ini juga tidak menjelaskan apa saja peran partai politik tersebut. Dalam hal ini, peran
DPRD hanya sekedar ikut mengusulkan, karena proses pengusulan itu sendiri
dilakukan bersama pejabat pemerintah satu tingkat di atasnya. Penentuan hasil akhir
berada di tangan pemerintahan pusat. Dalam hal ini, Presiden diberi kewenangan
yang sangat besar dan menentukan karena bisa mengabaikan hasil pemilihan DPRD.

57
Dikutip dari Pasal 16 UU No. 5/1974.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Presiden dalam mengangkat kepala daerah dari antara calon-calon yang
diajukan oleh DPRD, tidak terikat pada jumlah suara yang diperoleh masing-
masing calon, karena hal ini adalah merupakan hak prerogatif Presiden.
58
58
Dikutip dari penjelasan Pasal 15 UU No. 5/1974.


Tidak jauh berbeda dengan pola pengambilan keputusan dalam proses
pengangkatan dan penetapan Gubernur/Kepala Daerah Tingkat I, dalam bagian
penjelasan pasal 16 UU No. 5 tahun 1974 juga ditegaskan bahwa Menteri Dalam
Negeri, yang bertindak atas nama Presiden, menetapkan calon bupati/walikota terpilih
dan tidak terikat pada jumlah suara yang diperoleh masing-masing calon.
Ada alasan tersendiri kenapa intervensi pemerintahan pusat begitu besar dan
dibenarkan dalam proses pengangkatan kepala daerah. Dalam bagian penjelasan
umum (poin 4-e-1) UU No. 5/1974 ini disebutkan bahwa:
Dalam diri kepala daerah terdapat dua fungsi, yaitu fungsi sebagai kepala
daerah otonom yang memimpin penyelenggaraan dan bertanggungjawab
sepenuhnya tentang jalannya pemerintahan daerah dan fungsi sebagai kepala
wilayah yang memimpin penyelenggaraan urusan pemerintahan umum yang
menjadi tugas pemerintah pusat di daerah. Dari uraian ini jelaslah kiranya,
betapa penting dan luasnya tugas seorang kepala daerah; dalam
pengangkatan seorang kepala daerah, haruslah dipertimbangkan dengan
seksama, sehingga memenuhi persyaratan untuk kedua fungsi itu. Sebagai
kepala wilayah, maka ia harus mempunyai kecakapan di bidang
pemerintahan. Dan sebagai kepala daerah otonom, maka ia perlu mendapat
dukungan dari rakyat yang dipimpinnya.


Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
2.5.3 Sistem Pemilihan Kepala Daerah Menurut UU No. 22/1999
Setelah tumbangnya pemerintahan Soeharto pada Mei 1998, lahirlah UU No.
22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, yang merevisi secara total Undang-
undang Pemerintahan Daerah yang berlaku pada era orde baru. Undang-undang yang
dilahirkan pada era Presiden B.J. Habibie ini memperkenalkan sebuah pola baru
pemilihan dan pembentukan kepala daerah, yang pada muaranya membawa implikasi
terhadap hubungan antara kepala daerah dengan DPRD dan pemerintah pusat. Karena
mengandung semangat pemberian otonomi yang lebih luas bagi daerah, maka UU ini
sering juga disebut sebagai UU Otonomi Daerah.
Regulasi yang berkaitan dengan kepala daerah, telah dimuat dalam UU No. 22
tahun 1999, mulai dari Pasal 30 sampai dengan pasal 58. Untuk kebutuhan yang lebih
operasional, pemerintah juga menerbitkan beberapa regulasi, di antaranya Peraturan
Pemerintah No. 151 tahun 2000 tentang Tata Cara Pemilihan, Pengesahan dan
Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah. Selain itu, pemerintah juga
menerbitkan Peraturan Pemerintah No. 108 tahun 2000 tentang Tata Cara
Pertanggungjawaban Kepala Daerah.
Bila pada UU No. 5 tahun 1974 peran dan posisi DPRD sangat lemah, maka
dalam UU No. 22 tahun 1999 ini posisi DPRD justru begitu dominan atau
menentukan dalam proses pemilihan dan pemberhentian kepala daerah. Dalam pasal
18 ayat (1) UU No. 22 tahun 1999, disebutkan bahwa tugas dan kewenangan DPRD
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
di antaranya adalah memilih gubernur/wakil gubernur, bupati/wakil bupati, dan
walikota/wakil walikota; serta mengusulkan pengangkatan dan pemberhentian
gubernur/wakil gubernur, bupati/wakil bupati, atau walikota/wakil walikota.
Dalam UU nomor 22 tahun 1999 tersebut, prosedur pemilihan kepala daerah
diatur dalam pasal 34 ayat (1) yang menyebutkan bahwa: Pengisian jabatan kepala
daerah dan wakil kepala daerah dilakukan oleh DPRD melalui pemilihan secara
bersamaan. Selanjutnya dalam ayat (2) dinyatakan: Calon kepala daerah dan calon
wakil kepala daerah ditetapkan oleh DPRD melalui tahapan pencalonan dan
pemilihan. Hampir keseluruhan proses politik yang berkaitan dengan pemilihan
kepala daerah, lebih banyak dikendalikan oleh lembaga DPRD. Panitia
penyelenggaraan pemilihan
59
Selanjutnya dalam pasal 35 disebutkan, bahwa tugas panitia pemilihan
tersebut adalah a) melakukan pemeriksaan berkas identitas mengenai bakal calon
berdasarkan persyaratan yang telah ditetapkan; b) melakukan kegiatan teknis
pemilihan calon; dan c) menjadi penanggung jawab penyelenggaraan pemilihan.
Selain kepanitiaan berasal dari DPRD, proses penjaringan bakal calon juga dilakukan
, misalnya, berasal dari kalangan DPRD. Seperti dimuat
dalam pasal 34 ayat (4) yang berbunyi: Ketua dan para Wakil Ketua DPRD karena
jabatannya adalah Ketua dan Wakil Ketua Panitia Pemilihan merangkap sebagai
anggota.
59
Dalam pasal 8 PP No. 151/2000 diatur lebih rinci tentang kepanitian.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
oleh fraksi di DPRD, bukan oleh partai politik.
60
Dalam proses selanjutnya diatur bahwa sebelum bakal calon ditetapkan
menjadi calon, maka terlebih dahulu setiap fraksi atau beberapa fraksi memberi
penjelasan mengenai bakal calonnya. Pimpinan DPRD juga diberi peluang untuk
mengundang bakal calon agar bisa menjelaskan visi, misi serta rencana-rencana
kebijakannya. Dari proses itu, maka pimpinan DPRD dan pimpinan fraksi-fraksi
melakukan penilaian atas kemampuan dan kepribadian para bakal calon. Langkah
selanjutnya adalah proses penetapan sekurang-kurangnya dua pasang calon, yang
dihasilkan lewat mekanisme musyawarah atau voting di kalangan DPRD.
Berdasarkan pasal 36 UU No. 22
tahun 1999, dinyatakan bahwa setiap fraksi menetapkan pasangan bakal calon kepala
daerah/wakil kepala daerah untuk kemudian disampaikan ke pimpinan DPRD.
Dengan catatan, dua fraksi atau lebih diberikan kesempatan untuk bersama-sama
mengajukan pasangan bakal calon tertentu.
61
Setelah
proses penetapan calon, maka agenda selanjutnya adalah pemilihan. Khusus calon
gubernur/wakil gubernur, sebelum dilakukan pemilihan, masih perlu dikonsultasikan
dengan presiden.
62
Proses pemilihan kepala daerah/wakil kepala daerah dilaksanakan dalam rapat
paripurna DPRD yang dihadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) dari jumlah

60
Dalam Pasal 15 Ayat (3) PP No. 151/2000 disebutkan bahwa dalam proses penjaringan dan penelitian
dokumen, masing-masing fraksi menerima dan menampung aspirasi dari perorangan, masyarakat, organisasi
sosial politik dan lembaga kemasyarakatan serta menyosialisasikan nama-nama bakal calon.
61
Pasal 37 UU No. 22/1999 tentang Pemerintahan Daerah.
62
Pasal 38 Ayat (2) UU No. 22/1999 tentang Pemerintahan Daerah.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
anggota DPRD. Dalam hal ini, setiap anggota DPRD berhak untuk memberikan
suaranya kepada satu pasang calon. Pasangan calon yang dianggap sebagai pemenang
adalah pasangan calon yang mendapat suara terbanyak
63
, dalam pengertian mendapat
suara di atas 50% dari total suara yang ada. Ini artinya bila pada putaran pertama
tidak ada pasangan calon yang mendapatkan suara di atas 50%, maka dilakukan
pemilihan putaran kedua dengan memilih dua pasang calon yang mendapat suara
rangking pertama dan kedua pemilihan putaran pertama.
64
Dalam UU No.32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dapat dilihat
pengaturan dasar tentang tahapan dan kegiatan pemilihan umum kepala daerah/wakil
kepala daerah. Selanjutnya sebagai tindak lanjut UU tersebut, maka pemerintah
menerbitkan Peraturan Pemerintah No. 6 tahun 2005 tentang Pemilihan, Pengesahan,
Pengangkatan dan Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah. Dalam
perkembangannya, beberapa materi dari UU No. 32 tahun 2004 dan PP No. 6 tahun
Setelah penentuan calon
terpilih, maka proses selanjutnya adalah penetapan yang dilakukan oleh DPRD,
pengesahan oleh presiden,

serta pelantikan.

2.5.4 Sistem Pemilihan Kepala Daerah Menurut UU No. 32 Tahun 2004
63
Pasal 40 Ayat (3) UU No.22/1999.
64
Tentang pengertian suara terbanyak dan mekanisme pemilihan dua kali putaran dapat dilihat Pasal 24 PP
151/2000.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
2005 tersebut mengalami sejumlah revisi sebagai dampak hasil uji material (judicial
review) yang diputuskan oleh Mahkamah Konstitusi (MK).
65
65
Putusan MK Nomor 005/PUU-III/2005.

Sebagai respon terhadap keputusan MK tersebut, maka pada 27 April 2005,
pemerintah menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti UU (Perppu) No. 3 tahun
2005 tentang perubahan atas UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
(Perppu tersebut kemudian disahkan menjadi UU oleh DPR, yakni UU No. 8 tahun
2005 tentang Penetapan Perppu No. 3 tahun 2005 tentang Perubahan atas UU No. 32
tahun 2004). Menyusul Perppu No. 3 tahun 2005 tersebut, maka terbit PP No. 17
tahun 2005 tentang Perubahan PP No. 6 tahun 2005 tentang Pemilihan, Pengesahan,
Pengangkatan dan Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah.
Selanjutnya, pada tanggal 30 November 2006, Mahkamah Agung
menerbitkan sebuah putusan atas uji materi pasal 40 PP No. 6 tahun 2005, yakni
berkaitan dengan wajib-mundurnya seorang kepala daerah yang sedang memerintah
ketika mencalonkan diri kembali. Menyusul keputusan MA tersebut, maka
pemerintah kembali menerbitkan PP No. 25 tahun 2007 tentang perubahan kedua atas
PP 6 tahun 2005. Dalam perkembangan berikutnya, UU No. 32 tahun 2004 ini di-
judicial-review lagi, yang menghasilkan sebuah keputusan Mahkamah Konstitusi
nomor 5/PPUV/2007 berkaitan dengan dibukanya peluang bagi calon independen
dalam pemilu kepala daerah.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Sebagai tindak lanjut dari keputusan MK tersebut, maka lahirlah UU No. 12
tahun 2008 tentang perubahan kedua atas UU No. 32 tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah. Di dalam UU tersebut diatur berbagai prosedur dan syarat-
syarat bagi calon perseorangan, termasuk tentang wajib mundurnya kepala daerah
atau wakil kepala daerah jika kembali mencalonkan diri. Setelah keluarnya UU No.
22 tahun 2007 tentang Penyelenggara Pemilu, maka pemilihan kepala daerah sudah
dimasukkan sebagai rezim pemilihan umum, dengan menegaskan hirarkisme lembaga
penyelenggara Pemilu.
Dalam Perkembangan terakhir, Mahkamah Konstitusi telah memutuskan
melalui putusan No. 17/PUU-VI/2008 tanggal 04 Agustus 2008, yang menyebutkan
bahwa pasal 58 (q) Undang-undang No. 12 tahun 2008 tidak mengikat, dengan
demikian sejak dibacakannya putusan tersebut, tidak ada kewajiban mengundurkan
diri bagi calon yang sedang menduduki jabatannya, baik sebagai kepala daerah
maupun sebagai wakil kepala daerah. Selanjutnya menteri dalam negeri
mensyaratkan bahwa calon incumbent hanya diwajibkan cuti pada saat melakukan
kampanye.



Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara

2.5.5 Penyelenggara Pemilihan Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah
Dengan lahirnya UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah, UU No.
22 tahun 1999 dinyatakan tidak berlaku lagi. Sebagaiman telah dikemukakan
sebelumnya, perubahan yang paling signifikan yang terdapat dalam undang-undang
baru ini adalah mengenai pemilihan kepala daerah secara langsung. UU No. 32 tahun
2004 ini terdiri dari 240 pasal. Dari 240 pasal tersebut, 63 pasal di antaranya
mengatur tentang pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah secara langsung,
yaitu pasal 56 sampai dengan pasal 119.
Dalam rangka mengembalikan kedaulatan ke tangan rakyat, sesuai tuntutan
reformasi dan amandemen UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945, UU ini
menganut sistem pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah secara langsung
dengan memilih calon secara berpasangan. Calon diusulkan oleh partai politik atau
gabungan partai politik. Dalam perkembangan berikutnya, sesuai dengan Undang-
undang No. 12 tahun 2008, pasangan calon juga dimungkinkan lewat jalur
perseorangan. Asas yang digunakan dalam pemilihan kepala daerah dan wakil kepala
daerah sama dengan asas Pemilu sebagaimana diatur dalam Undang-undang nomor
10 tahun 2008 dan Undang-undang nomor 42 tahun 2008, yaitu asas langsung,
umum, bebas dan rahasia (luber), serta jujur dan adil (jurdil).
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Sebagai sebuah rezim Pemilu, penyelenggara pemilihan kepala daerah dan
wakil kepala daerah, adalah Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang dalam hal ini
adalah KPU kabupaten/kota sebagaimana diatur dalam Undang-undang No. 22 tahun
2007 tentang Penyelenggara Pemilihan Umum. Dalam undang-undang No. 22 tahun
2007 ini, DPRD tidak lagi berwenang membatalkan pasangan calon yang dinyatakan
bersalah berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum
tetap, karena melakukan politik uang. Kewenangan itu sekarang beralih kepada
KPU. Hal ini semua didasarkan pada pertimbangan demi menjaga independensi KPU
dalam menyelenggarakan Pilkada, dari kemungkinan adanya intervensi dari pihak
DPRD. Substansi terpenting dari pembentukan KPU maupun KPU kabupaten/kota
adalah untuk mencegah adanya campur tangan penguasa dan pihak-pihak lain
terhadap penyelenggaraan Pemilu. Artinya adalah harus ada institusi yang
independen.
Sifat independen KPU yang ditegaskan dalam pasal 22E ayat (5) perubahan
ketiga Undang-undang Dasar 1945 yang mengharuskan KPU tidak saja bersifat
nasional dan tetap, melainkan juga harus mandiri alias independen. Undang-undang
Pemilu berbunyi: Komisi Pemilihan Umum yang mandiri adalah Komisi Pemilihan
Umum yang tidak berada dan/atau di bawah pengaruh seseorang, kelompok,
golongan, partai, ataupun pemerintah. Artinya, dalam menyelenggarakan tugas dan
kewenangannya, KPU berpedoman semata-mata pada peraturan perundang-
undangan, dan membuat keputusan serta mengambil tindakan tanpa campur tangan
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
ataupun intervensi dari manapun. Untuk itu sebagai organisasi yang ditetapkan
Undang-undang Dasar sebagai penyelenggara pemilu, KPU tentu harus memiliki
anggota dalam jumlah yang cukup, struktur organisasi dan tata kerja, kelompok
personel dengan kualifikasi dan jumlah yang memadai, serta anggaran yang cukup
untuk melaksanakan visi, misi, tujuan, dan sasaran strategisnya.
Karena itu, independensi KPU dapat dilihat dari (1) persyaratan dan
mekanisme penentuan keanggotaan, (2) susunan organisasi dan tata kerjanya, (3)
persyaratan dan mekanisme penentuan personel, dan (3) perumusan dan pengajuan
anggaran. KPU dinyatakan mandiri apabila keanggotaannya bersifat nonpartisan dan
dipilih secara terbuka secara kompetitif. Selain itu, KPU sendirilah yang menentukan
susunan organisasi dan personelnya, serta menyusun dan mengajukan anggaran
kepada pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat.
Penyelenggaraan Pemilu, termasuk Pilkada dipandang tidak tepat bila
dilaksanakan oleh lembaga eksekutif ataupun legislatif karena keduanya merupakan
peserta Pemilu. Sementara itu, lembaga yudikatif dipandang tidak tepat karena
bertugas menegakkan hukum, termasuk penegakan peraturan Pemilu. Karena itu,
penyelenggaraan Pemilu seyogyanya diserahkan kepada lembaga independen yang
orang-orangnya bersikap dan bertindak nonpartisan.
Independensi KPU tidak saja merupakan kepentingan setiap peserta Pemilu
karena akan mencegah keberpihakan penyelenggara Pemilu kepada pesaing tertentu
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
dan lebih menjamin perlakuan yang adil dan setara kepada setiap pesaing. Tapi, juga
merupakan kebutuhan rakyat pemilih karena akan lebih menjamin pilihan mereka
yang akan menentukan siapa yang menjadi penyelenggara negara di pusat dan daerah.
Karena Pemilu menyangkut soal kepercayaan, independensi KPU akan lebih
menjamin kepercayaan dari seluruh peserta Pemilu maupun dari rakyat pemilih
terhadap hasil Pemilu.

2.6 Syarat-syarat Calon Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah
Pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah berdasarkan Undang-
undang No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah hanya boleh diikuti oleh
pasangan calon yang diajukan oleh partai politik. Namun berdasarkan Undang-
undang nomor 12 tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-undang Nomor
32 tahun 2004, calon perseorangan telah dimungkinkan mencalonkan diri menjadi
pasangan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah.
Pada pasal 56 undang-undang nomor 12 tahun 2008 disebutkan: (1) kepala
daerah dan wakil kepala daerah dipilih dalam satu pasangan calon yang dilaksanakan
secara demokratis berdasarkan asas langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil.
Selanjutnya pada ayat (2) pasangan calon sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diusulkan oleh partai politik, gabungan partai politik, atau perseorangan yang
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
didukung oleh sejumlah orang yang memenuhi persyaratan sebagaimana ketentuan
dalam undang-undang ini.
Hal ini berarti bahwa pelaksanaan pemilihan kepala daerah dan wakil kepala
daerah telah merupakan rezim Pemilu, dengan asas yang sama dengan asas Pemilu
(ayat 1). Sedangkan ayat (2) telah menegaskan dibolehkannya calon perseorangan
mencalonkan diri pada pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah, dan
merupakan perubahan mendasar dan sangat fundamental pada proses penentuan
pimpinan di tingkat lokal. Secara umum syarat-syarat warga negara untuk dapat
dicalonkan atau mencalonkan diri sebagai kepala daerah dan wakil kepala daerah
dapat dilihat pada pasal 58 undang-undang nomor 12 tahun 2008.

2.6.1 Calon Yang Diusung Partai Politik
Sebagaimana telah disebutkan di atas, bahwa calon kepala daerah dan wakil
kepala daerah dapat diusulkan oleh partai politik, gabungan partai politik, atau
perseorangan. Partai politik atau gabungan partai politik dapat mendaftarkan
pasangan calon apabila memenuhi perolehan sekurang-kurangnya 15 % (lima belas
persen) dari jumlah kursi DPRD atau 15 % (lima belas persen) dari akumulasi
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
perolehan suara sah dalam pemilihan umum anggota DPRD di daerah yang
bersangkutan.
66
Pada pemilihan bupati/wakil bupati atau walikota/wakil walikota, pasangan
calon perseorangan dapat mendaftarkan diri sebagai pasangan calon bupati/wakil
bupati atau walikota/wakil walikota apabila memenuhi syarat dukungan dengan
ketentuan:

J ika dukungan 15 % dari jumlah kursi DPRD oleh partai politik atau
gabungan partai politik menghasilkan angka pecahan (desimal) maka jumlah kursi
syarat dukungan adalah pembulatan ke atas. Sedangkan jumlah dukungan 15 % dari
akumulasi perolehan suara sah memungkinkan gabungan partai politik yang tidak
memiliki kursi di DPRD setempat untuk dapat mengusung pasangan calon sendiri.

2.6.2 Calon Perseorangan
67
a. Kabupaten/kota dengan jumlah penduduk sampai dengan 250.000 (dua ratus lima
puluh ribu) jiwa harus didukung sekurang-kurangnya 6,5 % (enam koma lima
persen);


b. Kabupaten/kota dengan jumlah penduduk lebih dari 250.000 (dua ratus lima
puluh ribu) jiwa sampai dengan 500.000 (lima ratus ribu) jiwa harus didukung
sekurang-kurangnya 5 % (lima persen);
66
UU No. 12 tahun 2008, pasal. 59 ayat (2).
67
Ibid, pasal 59 ayat (2b)
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
c. Kabupaten/kota dengan jumlah penduduk lebih dari 500.000 (lima ratus ribu) jiwa
sampai dengan 1.000.000 (satu juta) jiwa harus didukung sekurang-kurangnya 4
% (empat persen);
d. Kabupaten/kota dengan jumlah penduduk lebih dari 1.000.000 (satu juta) jiwa
harus didukung sekurang-kurangnya 3 % (tiga persen).

Dukungan sebagaimana tersebut di atas harus tersebar pada lebih dari 50 %
(lima puluh persen) jumlah kecamatan di kabupaten/kota dimaksud untuk pemilihan
bupati/wakil bupati atau walikota/wakil walikota. Dukungan yang dimaksudkan
adalah dukungan yang dibuat dalam bentuk surat dukungan yang disertai dengan foto
copy Kartu Tanda Penduduk (KTP) atau surat keterangan tanda penduduk sesuai
dengan peraturan perundang-undangan.

2.7 Modal Calon dalam Pemilu Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah
Pemilihan kepala daerah langsung (Pilkada) di Indonesia dilaksanakan
berdasarkan keputusan politik, yaitu dengan lahirnya Undang-undang nomor 32
tahun 2004 mengenai Pemerintahan Daerah yang memuat ketentuan tentang
pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah secara langsung. Undang-ungdang
ini mulai dijalankan bulan Juni 2005 ditandai dengan Pilkada langsung pertama di
Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Dengan Pilkada langsung ini,
maka rakyat ditingkat lokal dapat berpartisipasi menentukan sendiri pimpinan
daerahnya, sehingga pengangkatan kepala daerah oleh pemerintah pusat dengan
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
sendirinya telah berakhir. Pada Pilkada yang pertama kali dilaksanakan tersebut,
menghasilkan Syaukani Hassan Rais/Samsuri Aspar (Partai Golkar) sebagai
pasangan calon terpilih dengan perolehan suara mencapai 60,85 %.
Pilkada memiliki dua makna, sebagai keberhasilan dan kegagalan demokrasi.
Pilkada dikatakan berhasil karena sudah menunjukkan adanya partisipasi rakyat,
proses pencalonan yang diseleksi, kampanye, dan kontrak politik. Dalam hal ini,
prosedur sebagai demokrasi sudah dipenuhi dan dipraktekkan, terlepas dari hasil
yang dicapai. Sedangkan Pilkada disebut gagal karena masih menunjukkan praktik
uang, besarnya angka golput, ketidaktahuan pemilih dengan hak-hak politiknya
sebagai warga negara yang memiliki otonomi, pola rekruitmen calon, dan lainnya.
68
Beberapa catatan penting dalam rangka mewujudkan penguatan hingga
pemberdayaan demokrasi di tingkat lokal dalam Pilkada langsung, adalah :

69
1. Dengan Pilkada langsung penguatan demokrasi di tingkat lokal dapat terwujud,
khususnya yang berkaitan dengan legitimasi politik. Karena asumsinya kepala
daerah terpilih memiliki mandat dan legitimasi yang sangat kuat karena didukung
oleh suara pemilih nyata (real voters) yang merefleksikan konfigurasi kekuatan
politik dan kepentingan konstituen pemilih, sehingga dapat dipastikan bahwa
kandidat yang terpilih secara demokratis mendapat dukungan dari sebagian besar
warga.

2. Dengan Pilkada langsung diharapkan mampu membangun serta mewujudkan
akuntabilitas (pemerintah) lokal (local accountability). Ketika seorang kandidat
terpilih menjadi kepala daerah, maka pemimpin rakyat yang mendapat mandat
tersebut harus meningkatkan kualitas akuntabilitasnya. Hal ini sangat mungkin
dilakukan karena obligasi moral dan penanaman modal politik menjadi kegiatan
yang harus dilaksanakan sebagai wujud pembangunan legitimasi politik.
68
Wacana: Jurnal Ilmu Sosial Transformatif, Ed 21, Tahun VI 2005, Pilkadal, Yogyakarta: Insist Press, 2005, hal. 86
69
Agustino, Leo, Pilkada dan Dinamika Politik Lokal, Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 2009, hal. 9-11.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
3. Apabila local accountability berhasil diwujudkan, maka optimalisasi equilibrium
checks and balances antara lembaga-lembaga negara (terutama antara eksekutif
dan legislatif) dapat berujung pada pemberdayaan masyarakat dan penguatan
proses demokrasi di level lokal.
4. Melalui Pilkada, peningkatan kualitas kesadaran politik masyarakat sebagai
kebertampakan kualitas partisipasi rakyat diharapkan muncul. Masyarakat saat ini
diminta untuk menggunakan rasionalitasnya, kearifannya, kecerdasannya, dan
kepeduliannya untuk menentukan sendiri siapa yang kemudian dia anggap pantas
dan/atau layak untuk menjadi pemimpin mereka ditingkat propinsi, kabupaten,
maupun kota. Selain itu, mekanisme ini juga memberikan jalan untuk me-melek-
kan elite politik bahwasanya pemegang kedaulatan politik yang sebenarnya tidak
berada di tangannya, melainkan terletak di tangan rakyat.

Kalau mencermati prosedur maupun proses pemilihan dalam Pilkada secara
langsung, pasangan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah berkemungkinan
memenangkan Pilkada secara langsung manakala memiliki tiga modal utama. Ketiga
modal itu adalah modal politik (political capital), modal sosial (social capital) dan
modal ekonomi (economical capital).
70
Ketiga modal itu memang bisa berdiri sendiri-sendiri tanpa adanya
keterkaitan antara satu dengan yang lain. Tetapi di antara ketiganya acapkali berkait
satu dengan yang lain. Artinya, calon kepala daerah itu memiliki peluang besar
terpilih manakala memiliki akumulasi lebih dari satu modal. Argumen yang terbagun
adalah bahwa semakin besar pasangan calon yang mampu mengakumulasi tiga
modal itu, semakin berpeluang terpilih sebagai kepala daerah dan wakil kepala
daerah.

70
Marijan, Kacung, Demokratisasi Di Daerah, (Pelajaran Dari Pilkada Secara Langsung), Surabaya: Eureka dan
PusDeHAM, 2006, hal 85.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara

2.7.1 Modal Politik
Modal politik berarti adanya dukungan politik, baik dari rakyat maupun dari
kekuatan-kekuatan politik yang dipandang sebagai representasi dari rakyat. Modal
ini menjadi sentral bagi semua calon, baik dalam tahap pencalonan maupun dalam
tahap pemilihan.
71
Biasanya setiap pasangan calon kepala daerah, baik yang diusung oleh partai
politik atau gabungan partai politik maupun calon perseorangan, akan membentuk
tim sukses mulai dari tingkatan paling tinggi hingga tingkatan paling rendah
(propinsi, kabupaten/kota, kecamatan, kelurahan/desa). Bahkan biasanya yang
dipasang sebagai saksi pada setiap TPS (Tempat Pemungutan Suara) adalah para
tim sukses itu sendiri.
Peranan partai politik maupun tim sukses sangat besar karena
akan menjadi mesin dalam menggerakkan upaya pencarian dukungan pemilih.
Dalam setiap pelaksanaan Pilkada, peranan partai politik pengusung pasangan
calon dan tim sukses sangat besar. Hal ini karena partai politik pengusung dan tim
sukses-lah yang bekerja sampai ke lapisan akar rumput. Dapat dipastikan, bahwa
jika partai politik pengusung maupun tim sukses bekerja dengan baik, maka hasilnya
akan baik pula. Demikian pula sebaliknya, jika partai politik pengusung maupun tim
sukses tidak bekerja dengan baik, maka hasilnya juga tidak baik.
71
Ibid.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Uang memang dibutuhkan dalam rangka persiapan dan pelaksanaan
kampanye serta segala hal yang berkaitan dengan pengawasan penghitungan suara di
tingkat TPS, PPK, KPU kabupaten/kota, atau KPU propinsi. Namun saat ini
masyarakat pemilih sudah lebih dewasa dalam menghadapi godaan politik uang.
Tidak semua pemilih dengan gampang diiming-imingi sejumlah uang. Calon kepala
daerah dan wakil kepala daerah mesti sudah memahami dan menyadari bahwa jika
seorang atau sekelompok pemilih bersedia menerima suap untuk memilih mereka
maka bersiap dirilah untuk tidak terpilih.
72
Secara teori an sich mungkin banyak calon kepala daerah dan wakil kepala
daerah yang secara mendalam sudah menguasai teori ilmu politik. Bagaimana
implementasi di lapangan, tentu saja merupakan hal lain yang terkadang tidak selalu
match karena adanya distorsi antara teori dan praktek di lapangan. Tanpa bermaksud
mengesampingkan teori-teori yang ada, berikut ini disampaikan panduan 9
(sembilan) kunci sukses yang tepat dijalankan oleh para calon kepala daerah dan
wakil kepala daerah untuk terpilih sebagai kepala daerah dan wakil kepala daerah:

73
(1) Bercermin pada hasil analisis SWOT dan memenuhi kriteria standar seorang
pemimpin

(2) Menawarkan visi, misi, strategi, kebijakan dan program kerja yang sederhana dan
menyentuh kepentingan akar rumput. Untuk mensukseskan hal itu kepala
daerah dan wakil kepala daerah harus berpola pikir dan berperilaku sebagaimana
chief executive officers (CEOs) pada perusahaan holding company.
72
Herry, Achmad, SE, 9 Kunci Sukses Tim Sukses Dalam Pilkada Langsung, Yogyakarta: Galang Press, 2005,
hal. 13.
73
Ibid, hal 15-16.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
(3) Memahami dan mematuhi semua aturan main yang ditetapkan oleh KPUD,
termasuk jadwal, tahapan, dan jenis-jenis formulir.
(4) Menetapkan bentuk organisasi tim sukses yang efektif dan efisien dari tingkat
propinsi atau kabupaten/kota hingga ke tingkat TPS. Memilih personalia yang
profesional dan berpengalaman, memiliki integritas, loyalitas, komitmen, dan
solidaritas sebagai anggota tim sukses.
(5) Menerapkan manajemen keuangan yang transparan dan akuntabel, sebelum, pada
saat, dan sesudah masa kampanye. Memahami secara rinci aturan mengenai
sumbangan dan dana kampanye serta audit dana kampanye.
(6) Menjalankan soft dan hard campaign yang efektif dan efisien. Memahami
karakteristik pemilih dan melakukan komunikasi sambung rasa.
(7) Secara khusus membentuk Kelompok Pendukung Tingkat Kecamatan (KPC),
Kelompok Pendukung Tingkat Desa/Kelurahan (KPD/L), dan kelompok
pendukung untuk setiap TPS (KP-TPS).
(8) Menguasai secara detail mekanisme pendaftaran, pemutakhiran data, dan
persyaratan pemilih yang berhak menggunakan hak pilihnya di tempat
pemungutan suara (TPS).
(9) Setiap anggota tim sukses di tingkat propinsi/kabupaten/kota dan KPC, KPD/L,
KP-TPS memahami prosedur penghitungan suara dan rekapitulasi hasil
penghitungan suara disemua tingkatan termasuk pengisian berbagai jenis
formulir.


2.7.2 Modal Sosial
Modal sosial adalah berkaitan dengan bangunan relasi dan kepercayaan (trust)
yang dimiliki oleh pasangan calon dengan masyarakat yang memilihnya. Termasuk
di dalamnya adalah sejauh mana pasangan calon itu mampu meyakinkan para
pemilih bahwa mereka itu memiliki kompetensi untuk memimpin daerahnya
74
74
Marijan, Kacung, op.cit, hal 91.
dan
memiliki integritas yang baik. Suatu kepercayaan tidak akan tumbuh begitu saja
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
tanpa didahului oleh adanya perkenalan. Tetapi, keterkenalan atau popularitas saja
kurang bermakna tanpa ditindaklanjuti oleh adanya integritas.
Dalam Pilkada, modal sosial memiliki makna yang sangat penting, bahkan
tidak kalah pentingnya kalau dibandingkan dengan modal politik. Melalui modal
sosial yang dimiliki, para kandidat tidak hanya dikenal oleh para pemilih. Lebih dari
itu, melalui pengenalan itu, lebih-lebih pengenalan yang secara fisik dan sosial
berjarak dekat, para pemilih bisa melakukan penilaian apakah pasangan yang ada itu
benar-benar layak untuk dipilih atau tidak. Seseorang dikatakan memiliki modal
sosial, berarti calon itu tidak hanya dikenal oleh masyarakat melainkan juga diberi
kepercayaan.
75
75
Ibid, hal 92.

Saat ini, pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah berlogika:
bagaimana para kandidat mampu memengaruhi dan merebut hati rakyat. Sebaliknya,
rakyat akan memberikan hak pilihnya pada kandidat yang sudah dia kenal, dalam
pengertian lain, bahwa jauh sebelumnya, kandidat tersebut sudah memiliki modal
sosial di tengah-tengah masyarakat. J ika kandidat belum memiliki modal sosial, dan
baru memperkenalkan diri sesaat menjelang dilaksanakannya Pilkada, dapat
dipastikan bahwa kandidat tersebut sulit mendapatkan dukungan yang mayoritas dari
masyarakat.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Secara sederhana demokrasi dapat dimaknai sebagai sebuah sistem politik
yang berupaya untuk menghantarkan keputusan-keputusan politik secara partisipatif
oleh individu-individu yang mendapatkan kekuasaan melalui persaingan yang adil
(fairness competition) dalam memperebutkan suara rakyat (Agustiono, 2009). Dalam
konteks tersebut, disepakati bahwa kualitas demokrasi amat ditentukan oleh
berkualitas atau tidaknya proses rekruitmen para wakil dan pemimpin-pemimpin
rakyat. Karena itu, dihubungkan dengan Pilkada, demokrasi di tingkat lokal akan
mendapatkan kekuatannya apabila seleksi para wakil rakyat berjalan dengan
kompetisi yang adil.
Selain itu, calon pemimpin yang berkualitas juga akan mendapat dukungan
dari masyarakat pemilih. Dalam menentukan pilihannya, masyarakat akan melihat
integritas seorang calon pemimpin. Integritas adalah mutu, sifat, atau keadaan yang
menunjukkan kesatuan yang utuh sehingga memiliki potensi dan kemampuan yang
memancarkan kewibawaan, kejujuran.
76
Pilkada secara langsung jelas membutuhkan biaya yang besar. Modal yang
besar tidak hanya dipakai untuk membiayai kampanye, tetapi juga untuk membangun
Calon yang memiliki integritas akan
mendapat mandat dari rakyatnya.

2.7.3 Modal Ekonomi
76
Kamus Besar Bahasa Indonesia, Ed. Ketiga, Cet. Kelima, Jakarta: Balai Pustaka, 2008, hal. 437.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
relasi dengan para (calon) pendukungnya, termasuk di dalamnya adalah modal untuk
memobilisasi dukungan pada saat menjelang dan berlangsungnya masa kampanye.
Tidak jarang, modal itu juga ada yang secara langsung dipakai untuk mempengaruhi
pemilih. Misalnya saja, banyak ditemui kasus ada calon yang membagi-bagikan uang
atau barang kepada para pemilih. Biasanya pemberian barang atau uang itu tidak
diberikan oleh pasangan calon secara langsung, melainkan oleh tim sukses pasangan
calon.
77
77
Marijan, Kacung, op.cit, hal. 94-95.
Sangat sulit membedakan modal ekonomi atau politik uang, karena
pembuktian politik uang sangat sulit walaupun sering terjadi.
Meskipun demikian, modal ekonomi memiliki makna penting sebagai
penggerak dan pelumas mesin politik yang dipakai. Di dalam musim kampanye
misalnya, membutuhkan uang yang cukup besar untuk membiayai berbagai
kebutuhan seperti mencetak poster, mencetak spanduk, membayar iklan, menyewa
kendaraan untuk mengangkut pendukung, dan berbagai kebutuhan lainnya termasuk
untuk pengamanan. Modal ekonomi bisa menjadi prasyarat utama ketika calon itu
bukan berasal dari partai politik yang mencalonkannya. Dalam prakteknya modal ini
tidak sepenuhnya berasal dari calon, tetapi dapat berasal dari simpatisan dan
pengusaha. J ika modal ekonomi hanya digunakan sebagai cost politic semata, tidak
menjadi masalah. Yang menjadi persoalan adalah ketika modal ekonomi tersebut
menjadi politik uang, karena dapat merusak proses demokrasi yang sedang dibangun.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Politik uang adalah suatu bentuk pemberian atau janji menyuap seseorang
baik supaya orang itu tidak menjalankan haknya untuk memilih maupun supaya ia
menjalankan haknya dengan cara tertentu pada saat pemilihan umum. Pembelian bisa
dilakukan menggunakan uang atau barang. Politik uang umumnya dilakukan
simpatisan, kader atau bahkan pengurus partai politik menjelang hari H pemilihan
umum. Praktik politik uang dilakukan dengan cara pemberian berbentuk uang,
sembako antara lain beras, minyak dan gula kepada masyarakat dengan tujuan untuk
menarik simpati masyarakat agar mereka memberikan suaranya untuk partai atau
calon yang bersangkutan.
Sejumlah potensi praktik politik uang (money politic) dalam penyelenggaraan
pemilihan kepala daerah secara langsung sudah dapat diidentifikasi. Motifnya
bermacam-macam, antara lain adalah :
1. Untuk dapat menjadi calon diperlukan "sewa perahu", baik yang dibayar sebelum
atau setelah penetapan calon, sebagian atau seluruhnya. Jumlah sewa yang harus
dibayar diperkirakan cukup besar jauh melampaui batas sumbangan dana
kampanye yang ditetapkan dalam undang-undang, tetapi tidak diketahui dengan
pasti karena berlangsung di balik layar.
2. Calon yang diperkirakan mendapat dukungan kuat, biasanya incumbent, akan
menerima dana yang sangat besar dari kalangan pengusaha yang memiliki
kepentingan ekonomi di daerah tersebut. Jumlah uang ini juga jauh melebihi batas
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
sumbangan yang ditetapkan undang-undang. Karena berlangsung di balik layar,
maka sulit mengetahui siapa yang memberi kepada siapa dan berapa besarnya
dana yang diterima.
3. Untuk kabupaten/kota yang wilayahnya memiliki potensi ekonomi yang tinggi,
pengusaha yang memiliki kepentingan ekonomi di daerah tersebut bahkan dapat
menentukan siapa yang akan terpilih menjadi kepala daerah. Dengan jumlah dana
yang tidak terlalu besar, sang pengusaha dapat memengaruhi para pemilih untuk
memilih pasangan calon yang dikehendakinya melalui "perantara politik" yang
ditunjuknya di setiap desa.
4. Untuk daerah dengan tiga atau lebih pasangan calon bersaing, perolehan suara
sebanyak lebih dari 30 persen dapat mengantarkan satu pasangan calon menjadi
kepala daerah dan wakil kepala daerah terpilih. Dalam situasi seperti ini,
penggunaan uang memengaruhi pemilih melalui "perantara politik" di setiap
desa/kelurahan mungkin menjadi pilihan "rasional" bagi pasangan calon.
Apabila identifikasi di atas benar sebagian atau seluruhnya, Setidak-tidaknya
tiga cara dapat ditempuh untuk mencegah politik uang tersebut, yaitu melalui
mekanisme pelaporan dan audit dana kampanye Pilkada langsung, penegakan hukum,
dan melalui pengorganisasian pemilih (organize voters) oleh para pemilih sendiri.
Akan tetapi, Undang-undang nomor 32 tahun 2004 dan Undang-undang nomor 12
tahun 2008 serta peraturan turunannya, ternyata tidak memberikan sanksi bagi
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
penyumbang atau penerima sumbangan dana kampanye yang melebihi jumlah
maksimal yang ditetapkan dalam undang-undang tersebut.
Selanjutnya, apabila para pemilih mampu mengorganisasikan diri berdasarkan
preferensi pola dan arah kebijakan lokal dan berdasarkan preferensi watak dan
kapabilitas calon, gerakan para pemilih ini sekurang-kurangnya dapat menjadi
pesaing tangguh terhadap praktik kriminalitas yang terorganisasi (praktik politik
uang) tersebut. Pada Pemilu yang lalu sudah ada sejumlah embrio gerakan para
pemilih di beberapa tempat untuk bernegosiasi dengan partai/calon. Namun, memang
masih dibutuhkan banyak penggerak untuk pemilih terorganisasi untuk dapat
menghadapi kriminalitas terorganisasi tersebut.
2.8 Kampanye
Kampanye adalah kegiatan yang dilaksanakan oleh organisasi politik atau
calon yang bersaing memperebutkan kedudukan dalam parlemen dan sebagainya
untuk mendapat dukungan massa pemilih dalam suatu pemungutan suara.
78
78
Kamus Besar Bahasa Indonesia, Op. Cit., hal. 498.
Dalam
Pilkada, kampanye merupakan bentuk kegiatan yang dilakukan oleh pasangan calon
dan/atau tim kampanye/juru kampanye untuk meyakinkan para pemilih dalam rangka
mendapatkan dukungan sebesar-besarnya dengan menawarkan visi, misi dan program
pasangan calon. Kampanye dalam Pilkada, yang dijadwalkan oleh KPUD,
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
disampaikan dengan cara yang sopan, tertib, dan mendidik yaitu dengan tidak bersifat
provokatif, sehingga diharapkan tidak mengganggu stabilitas keamanan.
Dalam Pilkada, peranan kampanye ini sangat penting karena melalui
kampanyelah calon pemilih dapat mengenal para calon dan mengetahui program-
program yang ditawarkan jika terpilih menjadi kepala daerah dan wakil kepala
daerah. Sehingga para calon pemilih dapat menentukan pilihannya. Tanpa kampanye,
dapat dipastikan bahwa calon pemilih tidak mengenal calon secara mendalam.
Semakin efektif kampanye yang dilakukan, akan semakin baik pula tingkat
keterkenalan calon tersebut bagi calon pemilih. Kampanye umumnya dilakukan
dengan slogan, pembicaraan, barang cetakan, penyiaran barang rekaman berbentuk
gambar atau suara, dan simbol-simbol. Pada sistem politik totaliter atau otoriter
kampanye sering dan biasa dilakukan ke dalam bentuk tindakan teror, intimidasi, dan
propaganda.
Secara umum, dalam Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah,
dikenal berbagai bentuk kampanye, yaitu (1) Pertemuan Terbatas, (2) Tatap Muka
dan Dialog, dan (3) Melalui Media Massa.
79


2.8.1 Pertemuan Terbatas
79
Agustino, Leo, op. cit, hal 101-109.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Kampanye dalam bentuk pertemuan terbatas dilaksanakan dalam ruangan,
gedung atau tempat yang bersifat tertutup, jumlah peserta tidak melampaui kapasitas
sesuai dengan jumlah tempat duduk dengan peserta pendukung dan/atau undangan
lainnya yang bukan pendukung. Dalam kampanye ini dibenarkan membawa atau
menggunakan atribut, yaitu nomor urut dan foto pasangan calon, serta tanda gambar
partai politik atau gabungan partai politik yang mencalonkan, simbol-simbol dan/atau
bendera atau umbul-umbul dari pasangan calon yang mengadakan kampanye di
tempat pertemuan terbatas. Atribut pasangan calon, hanya dibenarkan dipasang
sampai halaman gedung atau tempat pertemuan terbatas, dan tidak dibenarkan
dipasang di luar halaman gedung atau tempat pertemuan terbatas. Dalam kampanye
bentuk pertemuan terbatas, harus disertai dengan undangan tertulis.
Biasanya, dalam kampanye pertemuan terbatas ini, pasangan calon atau tim
kampanye pasangan calon akan menyampaikan visi, misi dan program pasangan
calon dalam bentuk orasi atau pidato politik dan berlangsung satu arah.

2.8.2 Tatap Muka dan Dialog
Kampanye dalam bentuk tatap muka dan dialog dilaksanakan dalam ruangan
tertutup/gedung dengan jumlah peserta tidak melampaui kapasitas, sesuai dengan
jumlah tempat duduk dengan peserta pendukung dan/atau undangan lainnya yang
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
bukan pendukung, atau lapangan terbuka. Dalam kampanye ini diadakan kegiatan
interaktif dan hanya dibenarkan menggunakan foto pasangan calon atau atribut,
simbol-simbol dan/atau bendera atau umbul-umbul dari pasangan calon yang
mengadakan kampanye di tempat pertemuan tatap muka dan dialog. Atribut pasangan
calon, hanya dibenarkan dipasang di luar halaman gedung atau tempat pertemuan
tatap muka dan dialog sampai dengan jarak tertentu sesuai dengan aturan KPU.
Kampanye dalam bentuk tatap muka dan dialog harus disertai dengan undangan
tertulis.


2.8.3 Melalui Media Massa
Kampanye melalui media massa adalah dalam bentuk penyebaran melalui
media cetak dan media elektronik dengan memberi kesempatan yang sama kepada
pasangan calon untuk menyampaikan visi, misi dan program dengan menentukan
durasi, frekuensi, bentuk, substansi pemberitaan/penyiaran berdasarkan kebijakan
redaksional. Materi dan substansi peliputan berita harus sesuai dengan ketentuan
perundang-undangan serta media cetak dan media elektronik dapat menyediaakn
rubrik khusus bagi para pasangan calon sehingga penyelenggaraan dan penyampaian
visi, misi, dan program kampanye dapat dilakukan panjang disertai penjelasan
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
kelebihan dan kekurangan metodologi yang digunakan, misalnya jajak pendapat
umum (polling) dan survey, sehingga tidak mengelabui pemilih.
Saat ini, sesuai dengan kemajuan dunia maya, kampanye dapat juga dilakukan
melalui internet yang dimaksudkan untuk sebuah rekayasa pencitraan, kemudian
berkembang menjadi upaya persamaan pengenalan sebuah gagasan atau isu kepada
suatu kelompok tertentu yang diharapkan mendapatkan feedback/timbal
balik/tanggapan. Secara umum pesan dari kampanye adalah penonjolan ide bahwa
sang kandidat atau calon ingin berbagi dengan pemilih. Pesan sering terdiri dari
beberapa poin pembicaraan tentang isu-isu kebijakan. Poin-poin ini dirangkum dari
ide utama kampanye dan sering diulang untuk menciptakan kesan abadi kepada
pemilih. Dalam banyak kampanye, para kandidat suatu partai politik atau seorang
calon berupaya mencoba untuk menjatuhkan kandidat atau calon lain (black
campaign).

2.9 Perselisihan Hasil Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah
Sesuai dengan Undang-undang nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah, dalam pelaksanan Pilkada, apabila terdapat keberatan terhadap hasil
perhitungan suara, maka pasangan calon dapat mengajukan keberatan kepada
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Mahkamah Agung (MA) dalam waktu paling lambat 3 (tiga) hari setelah penetapan
hasil pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah.
80
Dalam perkembangan berikutnya, sesuai dengan Undang-undang nomor 12
tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-undang nomor 32 tahun 2004
tentang Pemerintahan Daerah, penanganan sengketa hasil penghitungan suara
pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah oleh MA dialihkan kepada
Mahkamah Konstitusi (MK).

81
Mahkamah Konstitusi adalah, lembaga kehakiman yang dibentuk berdasarkan
perubahan ketiga atas Undang-undang Dasar Negara RI tahun 1945, yang putusannya
bersifat final.
Ini berarti bahwa sengketa hasil penghitungan suara
pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah, sesuai dengan Undang-undang
nomor 12 tahun 2008, menjadi kewenangan Mahkamah Konstitusi.
82
Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan
terakhir untuk:
83
a. Menguji undang-undang terhadap Undang-undang Dasar Negara Republik
Indonesia tahun 1945,

b. Memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan
oleh Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945,
c. Memutus pembubaran partai politik, dan
d. Memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum.

80
Undang-undang No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah pasal 106.
81
Undang-undang No. 12 tahun 2008 pasal 236 C.
82
Undang-undang Dasar Negara RI Tahun 1945 pasal 24 dan 24C.
83
Undang-undang Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara
Dalam peraturan Mahkamah Konstitusi nomor 15 tahun 2008 tentang
Pedoman Beracara dalam Perselisihan Hasil Pemilihan Umum Kepala Daerah,
disebutkan bahwa objek perselisihan Pemilukada adalah hasil perhitungan suara yang
ditetapkan oleh termohon yang mempengaruhi:
84
a. Penentuan pasangan calon yang dapat mengikuti putara kedua pemilukada, atau

b. Terpilihnya pasangan calon sebagai kepala daerah dan wakil kepala daerah.
Namun demikian, dari sejumlah perselisihan Pilkada yang telah diputus oleh
Mahkamah Konstitusi, tidak lagi hanya terkait pada perolehan suara, tetapi
Mahkamah Konstitusi melakukan terobosan hukum lain, dengan memberikan putusan
yang menyangkut pada tahapan/proses Pilkada, seperti yang terjadi pada putusan atas
Pilkada Kabupaten Tapanuli Utara.










84
Peraturan Mahkamah Konstitusi Nomor 15 Tahun 2008.
Universitas Sumatera Utara Universitas Sumatera Utara