Anda di halaman 1dari 99

Sejawat terhormat,

Jurnal Anestesiologi Indonesia nomor ini memuat artikel penelitian mengenai Perbedaan
Pemberian Midazolam dan Ketamin Terhadap PaCO2 dan HCO3 pada Pasien dengan
Ventilator, Perbandingan Efektivitas Spray Mometasone Furoat dan Deksamethason
Intravena dalam Mengurangi Nyeri Tenggorokan setelah Operasi pada Anestesi Umum
Intubasi Endotrakeal, Efektivitas midazolam untuk pencegahan mual muntah
pascabedah pada prosedur laparaskopi, Pengaruh Asam Traneksamat pada Profil
Koagulasi Pasien yang Mendapatkan Ketorolak, Pengaruh Simvastatin Terhadap Kadar
Proliferasi Limfosit Mencit Balb/C Yang Diinduced Sepsis Dengan LPS.
Laporan Kasus pada nomor ini mengulas Peran Plasmafaresis pada terapi pasien sepsis
dengan Myasthenia Gravis, Penatalaksanaan Anestesi pada Koreksi Atresia Esophagus
dan Atresia Esofagus, dan Manajemen Anestesi Pada Pasien Dengan Kistoma Ovarii
Permagna

Semoga bermanfaat
Salam,

dr. Uripno Budiono, SpAn
Ucapan Terima Kasih:

Kepada Mitra Bestari
Jurnal Anestesiologi Indonesia Vol. V No. 3 Tahun 2013:

Prof. dr.Soenarjo, SpAn, KMN, KAKV (Semarang)
Prof. dr.Marwoto, SpAn, KIC, KAO (Semarang)
Dr. dr. Mohamad Sofyan Harahap, SpAn, KNA (Semarang)
Dr. dr. Hari Bagianto, SpAn, KIC, KAO (Malang)
Prof. Dr.dr. Made Wiryana, SpAn, KIC, KNA (Bali)
Dr. dr. Ike Sri Redjeki, SpAn. KIC, KMN (Bandung)
Dr. dr. Sudadi SpAn, KNA (Yogyakarta)


PENELITIAN Hal
Agus Susanto DL, A Husni Tanra 147
Perbedaan Pemberian Midazolam dan Ketamin Terhadap PaCO2 dan HCO3 pada Pasien
dengan Ventilator

The Differences Between Midazolam and Ketamine in Ventilated Patients on PaCO2 and HCO3
Dian Wirdiyana, Wahyudi, Muh. Ramli Achmad 158
Perbandingan Efektivitas Spray Mometasone Furoat dan Deksamethason Intravena dalam
Mengurangi Nyeri Tenggorokan setelah Operasi pada Anestesi Umum Intubasi Endotrakeal

Comparison of Mometasone Furoat Spray and Dexamethason Intravenous to Reduce
Postoperative Sore Throat in Patient Undergoing General Anesthesia Endotracheal Intubation

Jamiludin, Husain AAA 172
Efektivitas midazolam untuk pencegahan mual muntah pascabedah pada prosedur
laparaskopi.

The effectiveness of the midazolam for prevention of postoperative nausea vomiting on
laparascopic procedures.

Hijrineli, Soenarjo, Mohamad Sofyan Harahap 183
Pengaruh Asam Traneksamat pada Profil Koagulasi Pasien yang Mendapatkan Ketorolak
The Effect Of Tranexamic Acid On Coagulation Profile Of Patients Receiving Ketorolac
Made Ryan Kharmayani, Haris Lutfi, Danu Soesilowati 193
Pengaruh Simvastatin Terhadap Kadar Proliferasi Limfosit Mencit Balb/C Yang Diinduced
Sepsis Dengan LPS

The Effect Of Simvastatin On Lymphocyte Proliferation Level In Lypopolisaccharide Sepsis
Induced Of Balb/C Mice

Tatag Istanto, Aria Dian Primatika, Ery Leksana 203
Perbedaan Pemberian Midazolam dan Ketamin Terhadap PaCO2 dan HCO3 pada Pasien
dengan Ventilator

The Differences Between Midazolam and Ketamine in Ventilated Patients on PaCO2 and HCO3
DAFTAR ISI
LAPORAN KASUS Hal
Ahmad Imron, Dita Aditianingsih, Yohanes W George 210
Peran Plasmafaresis pada terapi pasien sepsis dengan Myasthenia Gravis
The Role Of Plasmapheresis In Myasthenia Gravis With Sepsis
Fadli Armi Lubis, Hasanul Arifin 217
Penatalaksanaan Anestesi pada Koreksi Atresia Esophagus dan Atresia Esofagus
Anesthesia Management Patient with Esophageal Atresia/Tracheoesophageal Fistula
Hadyan Sinantyanta, Ida Bagus Gde Sujana 225
Manajemen Anestesi Pada Pasien Dengan Kistoma Ovarii Permagna
Management of Anesthesia in A Patient With Cystoma Ovarian Permagna
147
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

PENELI TI AN
Klonidin 1,5 Mcg/Kgbb Intravena Dibandingkan Dengan Fentanil 2 Mcg/
Kgbb Intravena Terhadap Respon Hemodinamik Akibat Tindakan
Laringoskopi dan Intubasi Endotrakeal
Agus Susanto DL*, A Husni Tanra*
ABSTRACT:
Background: Laryngoscopy and endotracheal intubation are procedure that often
performed in general anesthesia and in airway management. Hemodynamic stability is
altered as a response this procedure, and preventive measures were taken to minimize
it. Clonidine were expected to stabilize hemodinamic during this procedure.
Objectives: To assess the effect of premedication clonidine 1.5 mcg / kgBW
intravenous premedication compared with fentanyl 2 mcg / kgBW intravenously on the
hemodynamic response after laryngoscopy and endotracheal intubation.
Method: This study was conducted in 40 patients divided into 2 groups with double-
blind clinical trials. Who received clonidine 1.5 mcg / kgBW (group C, n = 20) and
that got fenatnyl 2 mcg / kg (group F, n = 20), both induced with propofol 2 mg /
kgBW, and atracurium 0.5 mg / kgBW. Heart rate (HR), systolic blood pressure (SBP),
diastolic blood pressure (DBP) and mean arterial pressure (MAP) were measured at
basal, after administration of clonidine or fentanyl, after induction of anesthesia,
endotracheal intubation time, and 1.2 minutes, 3,4,5 after endotracheal intubation.
Result: Despite an increase HR, SBP, DBP and MAP when intubation but obtained a
lower decline in group K. In group C there is a significant decrease in first minute
systolic pressure (p=0.013), 2nd minute systolyc pressure(p = 0.037), 1st minute
diastolic pressure (p = 0.048), 1st minute MAP (p = 0.012) after endotracheal
intubation.
Conclusion: Clonidine 1.5 mcg / kgBW and intravenous fentanyl 2 mcg/kgBW alike
can suppress the hemodynamic response at laryngoscopy and endotracheal intubation,
but in this study is more significan on clonidine.
Keywords: Clonidine, fentanyl, hemodynamic response, laryngoscopy, endotracheal
intubation.
ABSTRAK
Latar Belakang: Laringoskopi dan intubasi endotrakhea suatu tindakan yang sering
dilakukan pada anestesi umum maupun dalam manajemen jalan napas. Sering terjadi
*Bagian Anestesiologi, Perawatan Intensif dan Manajemen Nyeri, Fakultas Kedokteran,Universitas Hasanuddin, Makassar
Korespondensi/correspondence: :HP: 085395116999; Email: agusimel120307@yahoo.com
I ntravenous Clonidine 1,5 Mcg/Kgbw Compared With Fentanyl 2 Mcg/Kgbw
To Hemodynamic Response After Laryngoscopy and Endotracheal I ntubation
148
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

gaejolak hemodinamik akibat tindakan ini, dan langkah-langkah penanggulangan
perlu diambil untuk mencegah kejadian tersebut. Klonidin diharapkan dapat
mengurangi gejolak hemodinamik akibat laringoskopi-intubasi.
Tujuan: Menilai efek premedikasi klonidin 1,5 mcg/kgBB intravena dibandingkan
dengan premedikasi fentanil 2 mcg/kgBB intravena terhadap respon hemodinamik
akibat tindakan laringoskopi dan intubasi endotrakeal.
Metode: Penelitian ini dilakukan pada 40 pasien dibagi dalam 2 kelompok dengan uji
klinik tersamar ganda. Yang mendapat klonidin 1,5 mcg/kgBB (kelompok K, n=20)
dan yang mendapat fenatnil 2 mcg/kgBB (kelompok F,n=20), keduanya diinduksi
dengan propofol 2 mg/kgBB dan atracurium 0.5 mg/kgBB. Laju jantung (LJ), tekanan
darah sistolik (TDS), tekanan darah diastolik (TDD) dan tekanan arteri rerata (TAR)
diukur saat basal, setelah pemberian klonidin atau fentanil, setelah induksi anestesi,
saat intubasi endotrakeal, dan menit 1,2,3,4,5 setelah intubasi endotrakeal.
Hasil: Meskipun terjadi peningkatan LJ, TDS,TDD dan TAR saat intubasi namun
didapatkan penurunan lebih rendah pada kelompok K. Pada kelompok K terjadi
penurunan TDS pada menit ke-1 (p0.013), menit ke-2(p=0.037) ,TDD menit ke-1
(p=0.048),TAR menit ke-1 (p=0.012) yang bermkana setelah intubasi endotrakeal.
Kesimpulan: Klonidin 1,5 mcg/kgBB dan fentanil 2 mcg.kgbb intravena sama-sama
dapat menekan respon hemodinamik saat laringoskopi dan intubasi endotrakeal
namun pada penelitian ini lebih bermkna pada klonidin.
Kata kunci: Klonidin, fentanil, respon hemodinamik, laringoskopi, intubasi
PENDAHULUAN
Laringoskopi dan intubasi endotrakhea
suatu tindakan yang sering dilakukan
pada anestesi umum maupun dalam
manajemen jalan napas. Kedua tindakan
ini sering menimbulkan refleks simpatis
dan simpatoadrenal yang berlebihan
serta mengakibatkan perubahan
kardiovaskular, seperti takikardi,
hipertensi, dan aritmia. Walaupun hal
ini bersifat sementara dan mungkin
tidak berbahaya pada orang sehat, tetapi
sangat berbahaya pada pasien yang
mempunyai faktor resiko coronary
artery disease, cerebrovascular disease,
hipertensi, aneurisma dan peningkatan
intracranial
(1)

Obat preanestesi merupakan bagian
integral dari manajemen anestesi. Obat
premedikasi yang ideal harus efektif,
memiliki efek analgetik dan anti muntah,
tidak mengganggu stabilitas
kardiovaskuler, tidak menekan respirasi,
memiliki efek antisialog dan efektif
mengurangi kecemasan penderita
1

Agonis
2
adrenoreseptor telah
digunakan sebagai obat premedikasi
karena memiliki sifat menguntungkan
dalam anestesi. Salah satu obat
golongan agonis
2
adrenergik yang
tersedia adalah klonidin, yang terutama
digunakan sebagai obat antihipertensi,
namun banyak memiliki sifat sebagai
149
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

obat premedikasi yang ideal dan juga
memiliki efek menguntungkan pada
saat kondisi stress hemodinamik seperti
pada saat laringoskopi dan intubasi
endotrakeal
2,3
.
Klonidin dan
2
-adrenoreseptor agonis
lainnya banyak diteliti sebagai zat
tambahan untuk anestesi
1
. Obat ini
mengurangi kebutuhan anestesi,
menurunkan respon stress adrenergik,
hormonal, dan hemodinamik untuk
operasi, mengurangi kecemasan, dan
dapat menimbulkan sedasi. Beberapa
penelitian mengkonfirmasi bahwa
pengurangan respon stress pada pasien
yang menjalani operasi jantung
meningkatkan morbiditas pasca bedah
2
.
Namun, sedikit informasi yang tersedia
tentang penggunaan klonidin terutama
untuk pemberian intravena yang lebih
mudah dikontrol efek farmakodinamik
obatnya. Data mengenai dosis klonidin
untuk anestesi bervariasi antara 0,625
mcg/kgBB sampai 600 mcg
3
. Belum
ada studi tentang respon dosis klonidin
1,5 mcg/kgBB yang diberikan intravena
untuk memfasilitasi tindakan
laringoskopik atau intubasi endotrakeal.
Banyak penelitian telah dilakukan
untuk mengetahui efek fentanil dan
klonidin terhadap respon kardiovaskuler
pada tindakan laringoskopi intubasi.
Carabine dkk pada tahun 1991 pernah
membandingkan efek klonidin dengan
fentanil terhadap respon kardiovaskuler
pada intubasi endotrakeal dimana
dikatakan tidak ada perbedaan
bermakna antara kelompok klonidin
dan fentanil
4
. Kulka dkk tahun 1995
membandingkan klonidin dosis 2,4,6
mcg/kgBB pada pasien yang menjalani
coronary artery bypass graft
mendapatkan hasil 4 mcg/kgBB
merupakan dosis optimal.
5

Sameenakousar dkk tahun 2012
klonidin 2 mcg/kgBB menurunkan
respon simpatis pada tindakan
laringoskopi dan intubasi.
6
Triptahi DC
dkk tahun 2011 membandingkan efek
klonidin 1 mcg/kgBB dan klonidin 2
mcg/kgBB intravena pada laparaskopi
hasilnya klonidin 1 mcg/kgBB
hemodinamik stabil pada
pneumoperitonum tetapi pada intubasi
sedangkan dosisi 2 mcg/kgBB efektif
untuk menjaga respon hemodinamik
pada saat intubasi
7
. Oleh karena itu
akan dilakukan penelitian perbedaan
respon hemodinamik antara pemberian
fentanil dan klonidin pada tindakan
laringoskopi dan intubasi endotrakeal
dengan dosis yang berbeda.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
membandingkan efek dari klonidin,
sebagai obat untuk melemahkan respon
hemodinamik saat dilakukan
laringoskopi dan intubasi endotrakeal
pada pasien-pasien yang menjalani
operasi elektif dengan anestesi umum,
dibandingkan dengan fentanil, yang
sudah umum digunakan.
METODE
Penelitian ini dilakukan di kamar bedah
sentral RS Wahidin Sudirohusodo
Makassar selama 3 (tiga) bulan
(februari 2013 April 2013),
merupakan suatu penelitian dengan uji
150
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

klinis acak tersamar ganda (random
double blind control).
Populasi penelitian adalah pasien usia
18 sampai 65 tahun yang menjalani
operasi bedah elektif dengan prosedur
anestesi umum di RS Wahidin
Sudirohusodo Makassar selama masa
penelitian. Sampel sebanyak 40 orang
yang dipilih secara acak yang telah
memenuhi kriteria inklusi yaitu berusia
18 65 tahun, Indeks Massa Tubuh
normal (18 25 kg/m
2
), ASA 1 dan 2,
menjalani pembedahan elektif, setuju
dilakukan teknik anestesi umum dengan
intubasi endotrakeal , ada persetujuan
dari dokter primer yang merawat
Penderita tidak kooperatif, penderita
tidak hamil, tidak dengan penyakit
jantung dan kardiovaskuler,tidak
memakai obat anti hipertensi,
antiaritmia,penghamabt
betaadrenoresptor dan stimulasi
jantung, penderita dengan prediksi
kesulitan intubasi, tidak dengan riwayat
penyakit serebrovaskular, tidak dengan
riwayat penyakit hipertiroid atau
hipotiroid, penderita dengan riwayat
hipersensitif terhadap klonidin, fentanil,
propofol dan rocuronium, Setuju ikut
serta dalam penelitian dan
menandatangani surat persetujuan
penelitian yang telah dikeluarkan oleh
Komisi Etik Fakultas Kedokteran
Universitas Hasanuddin.
Pengumpulan data dilakukan oleh kami
dibantu oleh peserta PPDS
anestesiologi UNHAS di RS Wahidin
Sudirohusodo. Data yang diperoleh
diolah dan hasilnya ditampilkan dalam
bentuk narasi, tabel atau grafik. Analisis
statistik menggunakan piranti statistik
elektronik. Data diuji dengan Shapiro
Wilk, bila distribusi data normal diuji
dengan Independent T test dan bila
distribusi data tidak normal maka akan
diuji dengan Mann Whitney test.
Tingkat kepercayaan 95% dengan
kemaknaan p<0,05.
HASIL
Karakteristik sampel penelitian kedua
kelompok meliputi umur, BMI, jenis
kelamin klasifikasi status fisik
berdasarkan penggolongan dari
American Society of Anesthesiologist
(ASA PS) dapat dilihat pada tabel 1 dan
nilai hemodinamik basal kedua
kelompok subjek penelitian dapat dilihat
pada tabel 2.
Tidak didapatkan perbedaan bermakna
dari data demografi dan nilai
hemodinamik basal pada kedua
kelompok subyek penelitian dinyatakan
homogen sacara statistik. Frekuensi
status ASA PS dan JK dianalisa
menggunakan uji Chi-Square,
sedangkan data BMI, umur
hemodinamik basal dianalisa dengan
menggunakan uji t.
PEMBAHASAN
Penelitian ini dilakukan terhadap 40
pasien yang menjalani operasi elektif
dengan anestesi umum dan intubasi
endotrakeal di Instalasi Bedah Pusat
RSUP dr Wahidin sudirohusosdo.
Tujuan penelitian ini menilai efek
premdikasi klonidin 1,5 mcg/kgBB
151
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

dibandingkan dengan premedikasi
fentanil 2 mcg/kgBB intravena terhadap
respon hemodinamik akibat tindakan
laringoskopi dan intubasi endotrakeal.
Pada penelitian ini respon
hemodinamik secara keseluruhan dinilai
mulai saat basal (sebelum perlakuan),
setelah pemberian klonidin atau
fentanil, setelah induksi, saat
laringoskopi dan intubasi endotrakeal,
dan menit ke-1,2,3,4,5 setelah intubasi
endotrakeal.
Berdasarkan gambaran karakteristik
pasien yang meliputi status fisik, jenis
kelamin, umur, dan Body Mass Index
(BMI) tidak ditemukan perbedaan yang
bermakna, sehingga layak
dibandingkan. Dalam hal jenis kelamin,
dari sisi farmakologi diketahui bahwa
klonidin secara farmakodinamik dan
farmakokinetik mempunyai efek yang
sama pada laki-laki dan perempuan.
Karakteristik Body Mass Index (BMI)
berhubbungan dengan semakin tinggi
BMI kemungkinan kesulitan intubasi
semakin besar. Kesulitan intubasi
menyebabkan tindakan laringoskopi
dan intubasi semakin lama sehingga
memberikan respon kardiovaskuler
yang lebih besar.
Nilai tekanan darah sistolik pada
kelompok K turun bermakna pada pada
menit ke-1(p=0.013) dan menit ke-2
(p=0.037) setelah intubasi endotrakeal
dibandingkan dengan kelompok F.
Terjadi peningkatan tekanan sistolik
saat menit ke-1 setelah intubasi
dibandingkan nilai basalnya pada
kelompok F namun peningkatan ini
tidak bermakna baik secara persentase
maupun secara statistik. Penurunan
tekanan darah sistolik pada hampir
setiap waktu dibandingkan nilai
basalnya bermakna secara statistik.
namun tidak secara persentase,
sedangkan kelompok F peningkatan
tekanan darah sistolik dibandingkan
basalnya pada saat intubasi dan menit ke
-1 secara statistik dan persentase tidak
bermakna.
Hasil ini sesuai dengan penelitian
terdahulu yang dilakukan oleh Lemes
dkk (2008), Strebel dkk (2004), Sung
dkk (2000), dan Wallenborn dkk (2008)
yang menyatakan bahwa pemberian
klonidin preoperatif mengurangi stress
respon simpatoadrenal sebagai respon
terhadap rangsangan nyeri dan
memperbaiki stabilitas hemodinamik
intraoperatif
7,8,9

TAR pada menit ke-1 (p=0.012) lebih
rendah secara bermakna pada kelompok
K dibandingkan dengan kelompok F.
Terjadi peningkatan TAR saat intubasi
endotrakeal pada kelompok K dan
peningkatan TAR saat intubasi
endotrakeal sampai menit ke-1 setelah
intubasi endotrakeal pada kelompok F.
Tidak terjadi perubahan yang bermakna
secara persentase maupun secara
statistik dari setiap waktu dibandingkan
nilai awal pada masing-masing
kelompok.
Hasil ini sesuai dengan penelitian
terdahulu yang dilakukan oleh
Deepsikha (2011) bahwa klonidin 1g/
152
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Tabel 1. Karakteristik sampel penelitian
Variabel
Kelompok K
(meanSD)
Kelompok F
(meanSD)
P
Umur
BMI
JK (L/P)
ASA PS (I/II)
31.90 10.90
21.65 1.78
12/8
4/16
35.40 10.49
21.21 1.94
10/10
6/14
0.310*
0.430*
0.821**
0.920**
*: Uji t. p<0,05 dinyatakan bermakna
** Uji Chi-square
Tabel 2. Hemodinamik basal kedua kelompok
Hemodinamik
basal
Kelompok K
(meanSD)
Kelompok F
(meanSD)
P
HR 76.25 6.37 73.60 6.43 0.156
TDS 122.20 10.82 119.95 10.25 0.555
TDD 72.70 8.4 69.80 14.32 0.840
MAP 88.60 8.00 88.30 5.69 0.903
Tabel 3. Respon hemodinamik tekanan darah sistolik pada kedua kelompok
Waktu pengamatan
Kelompok K
(meanSD)
Kelompok F
(meanSD)
P
Basal 122.20 10.82 119.95 10.25 0.555**
Setelah pemberian K/F 113.75 9.94 113.30 9.37 0.884*
Setelah induksi 105.10 10.67 107.20 9.09 0.507**
Saat intubasi 129.15 10.46 126.15 11.93 0.422**
Menit ke-1 setelah intubasi 112.15 10.83 121.90 12.83 0.013*
Menit ke-3 setelah intubasi 111.10 11.94 116.65 12.00 0.151*
Menit ke-4 setelah intubasi 115.95 11.22 116.30 10.75 0.920*
Menit ke-5setelah intubasi 118.85 10.49 116.50 9.96 0.472*
* Uji t ; p< 0,05 dinyatakan bermakna
** Mann whitney

153
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

kgBB dan 2 g/kg BB intravena
menyebabkan stabilitas hemodinamik
intraoperatif pada laparoskopi
kolesistektomi
10

Peningkatan denyut jantung dan
tekanan darah setelah suatu stimulus
noxious seperti laringoskopi dan
intubasi endotrakeal dihubungkan
dengan aktivasi simpatoadrenal
11
.
Klonidin mencegah peningkatan laju
jantung dan tekanan darah sebagai
respon terhadap laringoskopi dan
intubasi melalui mekamisme yang
kompleks dimana klonidin berinteraksi
dengan system saraf katekolaminergik
yang memodulasi kontrol tonus dan
refleks tekanan darah. Ada dua jalur
berbeda yang bertanggung jawab
terhadap hal ini. Pada jalur pusat,
aktivasi sentral
2
- adrenoreseptor
menyebabkan penurunan tonus simpatis
perifer dan meningkatkan tonus vagal
yang menimbulkan refleks bradikardi,
yang pada akhirnya mengakibatkan
penurunan laju jantung. Pada jalur
perifer, stimulasi 2-adrenoceptor
presinaps mengurangi pelepasan
norepinephrin dari ujung saraf ke
pembuluh darah dan mengurangi tonus
simpatis perifer ke jantung
12.
Penurunan tekanan arteri rerata yang
lebih besar setelah induksi pada kedua
kelompok disebabkan oleh interaksi
antara klonidin dan obat obat induksi.
Pada saat induksi, propofol
menyebabkan penurunan tekanan arteri
rerata melalui penurunan resistensi
vaskuler perifer dan curah jantung.,
tanpa menimbulkan perubahan denyut
jantung
12,13
.
Respon hemodinamik laju jantung saat
intubasi (p=0.950) terjadi peningkatan
Tabel 4. Respon hemodinamik tekanan darah diastolik pada kedua kelompok
Hemodinamik

Kelompok K
(meanSD)
Kelompok F
(meanSD)
P
Basal 72.70 8.43 69.80 14.32 0.849*
*
Setelah pemberian K/F 70.00 7.13 69.70 6.49 0.737*
*
Setelah induksi 68.85 7.66 69.20 4.80 0.864*
Saat intubasi 75.70 8.59 74.35 5.88 0.566*
Menit ke-1 setelah intubasi 68.90 6.13 73.15 6.99 0.048*
Menit ke-2setelah intubasi 68.85 5.58 71.30 7.42 0.246*
Menit ke-3 setelah intubasi 69.40 5.49 71.55 5.34 0.217*
Menit ke-4 setelah intubasi 70.60 5.38 71.35 6.26 0.687*
Menit ke-5setelah intubasi 72.00 6.24 70.20 6.18 0.365*
*uji t ; p<0.05 dinyatakan bermakna
**mann whitney
154
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Tabel 5. Respon hemodinamik arteri rerata pada kedua kelompok
Waktu pengamatan

Kelompok K
(meanSD)
Kelompok F
(meanSD)
P
Basal 88.60 8.00 88.30 5.69 0.892**
Setelah pemberian K/F 84.35 6.76 84.00 5.92 0.863*
Setelah induksi 80.35 7.92 81.70 4.61 0.514*
Saat intubasi 93.25 8.68 90.8 7.64 0.350*
Menit ke-1 setelah intubasi 82.90 6.78 89.15 8.12 0.012*
Menit ke-2setelah intubasi 82.6 6.17 86.8 8.71 0.087*
Menit ke-3 setelah intubasi 82.9 6.43 86.4 6.21 0.084**
Menit ke-4 setelah intubasi 84.75 6.73 85.90 7.31 0.608*
Menit ke-5setelah intubasi 87.20 6.79 85.10 6.40 0.321*
*: Uji t p<0,05 dinyatakan bermakna
** : Mann whitney
Tabel 6. Respon hemodinamik laju jantung pada kedua kelompok
Waktu pengamatan

Kelompok K
(meanSD)
Kelompok F
(meanSD)
p
Basal 76 .256.37 73.60 6.43 0.156**
Setelah pemberian K/F 74.00 5.43 71.45 6.68 0.194*
Setelah induksi 72.25 6.43 71.40 5.27 0.651*
Saat intubasi 78.55 7.83 78.40 7.11 0.950*
Menit ke-1 setelah intubasi 74.45 6.54 75.15 7.71 0.825**
Menit ke-2setelah intubasi 73.05 7.56 73.35 8.11 0.734**
Menit ke-3 setelah intubasi 71.30 8.72 71.75 7.96 0.817**
Menit ke-4 setelah intubasi 72.60 7.90 72.80 7.40 0.438**
Menit ke-5setelah intubasi 72.35 8.02 71.45 8.15 0.967**
*Uji t * : p <0.05 dinyatakan bermakna
** Mann whitney
155
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

pada kelompok K dan kelompok F
dibandingkan nilai basalnya namun
secara statistik dan persentase tidak
bermkna. LJ pada menit ke-1, menit ke-
2, menit ke-3, menit ke-4, menit ke-5
setelah intubasi pada kelompok K
mengalami penurunan dibandingkan
dengan basalnya namun secara statistik
dan persentase tidak bermakna. LJ pada
kelompok F terjadi peningkatan saat
intubasi dan menit ke-1 setelah intubasi
endotrakeal dibandingkan nilai basalnya
namun secara statistik dan persentase
tidak bermakna kembali turun pada
menit ke-2 sampai menit ke-5 setelah
intubasi dibandingakn nilai basalnya
namun secara statistik dan persentase
tidak bermakna.
Hal ini menunjukkan bahwa dosis
klonidin 1,5 g/kgBB lebih efektif
menekan respon hemodinamik akibat
tindakan laringoskopi,intubasi
endotrakeal dan stress pembedahan.
Klonidin menyebabkan penurunan
tonus simpatis perifer dan
meningkatkan tonus vagal yang
menimbulkan refleks bradikardi
12

Penelitian Derbhyshire mengenai
respon simpatoadrenal terhadap intubasi
mengatakan bahwa kenaikan tekanan
arteri rerata berhubungan dengan
peningkatan noradrenalin
14
.

Klonidin
sebagai 2 agonis menempati 2
adrenoreseptor presinaps yang terdapat
diujung saraf simpatis dan neuron
noradrenergik pada sistim saraf pusat
dan bersifat mengihibisi pelepasan
noradrenalin
15,16
. Mekanisme inilah
yang mengakibatkan pada kelompok
klonidin tanggapan kardiovaskuler
terhadap laringoskopi dan intubasi dapat
ditekan.
Efek samping pada pemberian obat
premedikasi selalu dijadikan perhatian,
dalam hal ini kaitanya dengan klonidin
Carabine dkk mengatakan bahwa
pemberian premedikasi klonidin dapat
memberikan efek hipotensi dan
bradikardi.
4
Selama pengamatan tidak
didapatkan hipotensi karena pasien
diberikan cairan sebelum premedikasi
sampai status normovolemia
SIMPULAN
Pada penelitian ini, pemberian
premedikasi klonidin 1,5 mcg/kBB lebih
efektif dibandingkan fentanil dalam
menekan respon hemodinamik pada
menit ke-1 dan menit ke-2 setelah
laringoskopi dan intubasi endotrakeal.
DAFTAR PUSTAKA
1. Gurulingappa, Aleem MA, Awati MN,
Adarsh S.Attenuation of Cardiovascular
Responses to Direct Laryngoscopy and
Intubation-A Comparative Study Between iv
Bolus Fentanyl, Lignocaine and Placebo
(NS).J Clin Diagn Res 2012;6(10):1749-52
2. Lee JH, Kim H, Kim HT, Kim MH, Cho K,
Lim SH, Lee KM, Kim YJ, Shin
CM.Comparison of dexmedetomidine and
remifentanil for attenuation of hemodynamic
responses to laryngoscopy and tracheal
intubation.Korean J Anesthesiol. 2012 ;63
(2):124-9.
3. Nishikawa T, Taugchi M, Kimura T,
156
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Taguchi N, Sato Y, Dai M. (). Effects of oral
clonidine premedication upon
haemodynamic changes associated with
laryngoscopy and tracheal intubation Masui
1991;40(7) 1083-8.
4. Carabine UA, Wright PM, Howe JP, Moore
J. Cardiovascular effects of intravenous
clonidine. Partial attenuation of the pressor
response to intubation by clonidine.
Anaesthesia. 1991;46:634 -7.
5. Kulka PJ, Tryba M, Zens M.(). Dose-
response effects of intravenous clonidine on
stress response during induction of
anesthesia in coronary artery bypass graft
patients. Anesth Analg. 1995;80:263 8.
6. Sameenakousar, Mahesh, Srinivasan
KV.Comparison of fentanyl and clonidine
for attenuation of the haemodynamic
response to laryngocopy and endotracheal
intubation.J Clin Diagn Res. 2013;7(1):106-
11.
7. Tripathi DC, Shah KS, Dubey SR, Doshi
SM, Raval PV.Hemodynamic stress
response during laparoscopic
cholecystectomy: Effect of two different
doses of intravenous clonidine
premedication.J Anaesthesiol Clin
Pharmacol. 2011;27(4):475-80.
8. Lemes ET, Van Der Fritz F, Homrich
PH, Stolz AP, de Freitas JC, Fortis EA .
Preoperative Intravenous Clonidine in The
Surgical Treatment of Cataract : Evaluation
of The Clinical Benefits. Rev Bras
Anestesiol. 2008; 58 : 342 353.
9. Strebel S, Gurzeler JA, Schneider
MC, Aeschbach A, Kindler CH. Small-Dose
Intrathecal Clonidine and Isobaric
Bupivacaine for Orthopedic Surgery : A
Dose-Response Study. Anesth
Analg. 2004 ;99(4):1231-8 .
10. Sung CS, Lin SH, Chan KH, Chang
WK, Chow LH, Lee TY. Effect of Oral
Clonidine Premedication on Perioperative
hemodynamic Response and Postoperative
Analgesic Requirement for Patients
Undergoing Laparoscopic Cholecystectomy.
Acta Anaesthesiol Sin. 2000;38(1):23-9
11. Wallenborn J, Thieme V, Hertel-Gilch G,
Grfe K, Richter O, Schaffranietz L.Effects
of clonidine and superficial cervical plexus
block on hemodynamic stability after carotid
endarterectomy.J Cardiothorac Vasc Anesth.
2008; 22(1):84-9.
12. Tripathi DC, Shah KS, Dubey SR, Doshi
SM, Raval PV.Hemodynamic stress response
during laparoscopic cholecystectomy: Effect
of two different doses of intravenous
clonidine premedication.J Anaesthesiol Clin
Pharmacol. 2011 Oct;27(4):475-80.
13. Mehta HR, Patel IK, Patel NH, Patel DM,
Parmar AB.Implication of enterohepatic re-
circulation on single dose bioequivalence
evaluation of two brands of clonidine
hydrochloride tablets in healthy human
volunteers.Indian J Pharm Sci. 2009;71
(5):515-20.
14. Talebi H, Nourozi A, Fateh S,
Mohammadzadeh A, Eghtesadi-Araghi P,
Jabbari S, Kalantarian M.Effects of oral
clonidine premedication on haemodynamic
response to laryngoscopy and tracheal
intubation: a clinical trial.Pak J Biol Sci.
2010 ;13(23):1146-50.
15. Uysal HY, Tezer E, Trkolu M, Aslanargun
P, Baar H.The effects of dexmedetomidine
on hemodynamic responses to tracheal
157
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

intubation in hypertensive patients: A
comparison with esmolol and sufentanyl.J
Res Med Sci. 2012 ;17(1):22-31.
16. Khan ZP, Ferguson CN, Jones RM.alpha-2
and imidazoline receptor agonists. Their
pharmacology and therapeutic
role.Anaesthesia. 1999 ;54(2):146-65.
158
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

PENELI TI AN
Perbandingan Efektivitas Spray Mometasone Furoat dan Deksamethason
Intravena dalam Mengurangi Nyeri Tenggorokan setelah Operasi pada Anestesi
Umum Intubasi Endotrakeal
Dian Wirdiyana*, Wahyudi*, Muh. Ramli Achmad*
ABSTRACT
Background : Many factors in endotracheal intubation lead to postoperative sore
throat from mucosal injury. Mometasone furoat spray is a corticosteroid with
moderate potency to prevents influx of inflammatory cells into the mucosa.
Dexamethason is a potent corticosteroid with analgetic and antiinflammatory action.
In this study, we investigated the comparison of effectivitas between mometasone
furoat spray and dexamethason intravenous to reduce postoperative sore throat in
patient undergoing general anesthesia endotracheal intubation.
Methods: This study is a double-blind trial. Fifty eight patients undergoing general
anesthesia with endotracheal intubation randomly selected . Samples met the inclusion
criteria were divided in two groups. Group M (n=29) were gived 100 mcg mometasone
furoat spray at the endotracheal tube cuff, vocal cords, epiglottis, and pharynx at the
time of endotracheal intubation and group D (n=29) were gived 10 mg intravenous
deksamethason at 30 minutes before endotracheal intubation. Assesment of incidence
and severity of sore throat at first, sixth, and 24 hour after extubation.. Statictic
analized was done with T-test and Chi-Square, with p < 0,05 statistically significant.
Result : There is significant difference on the incidence and severity of sore throat at
first hour after extubation in two groups (p<0,05). There is no significant difference on
the incidence and severity of sore throat at sixth and 24 hour after extubation in two
groups (p>0,05).
Conclusion : Mometasone furoat spray can reduces postoperative sore throat after
general anesthesia endotracheal intubation
Keywords : sore throat, endotracheal intubation, mometasone spray, deksamethason
intravenous
*Bagian Anestesiologi, Perawatan Intensif dan Manajemen Nyeri, Fakultas Kedokteran,Universitas Hasanuddin, Makassar
Korespondensi/correspondence: wirdianadian@gmail.com
Comparison of Mometasone Furoat Spray and Dexamethason I ntravenous to
Reduce Postoperative Sore Throat in Patient Undergoing General Anesthesia
Endotracheal I ntubation
159
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

ABSTRAK
Latar belakang : Banyak faktor pada intubasi endotrakeal yang dapat menyebabkan
nyeri tenggorokan setelah operasi sebagai akibat dari trauma pada mukosa. Spray
mometasone furoat adalah kortikosteroid potensi sedang yang dapat mencegah influx
sel-sel inflamasi ke dalam mukosa. Deksamethason adalah kortikosteroid potensi kuat
dengan sifat analgetik dan antiinflamasi. Dalam studi ini, kami meneliti perbandingan
efektivitas spray mometasone furoat dan deksamethason intravena dalam mengurangi
nyeri tenggorokan setelah operasi pada anestesi umum intubasi endotrakeal.
Metode : Penelitian ini bersifat double blind. Lima puluh delapan pasien yang akan
menjalani operasi dengan anestesi umum intubasi endotrakeal dipilih secara acak.
Sampel yang memenuhi kriteria inklusi di bagi dalam 2 grup. Grup M (n = 29)
diberikan spray mometasone furoat 100 mcg pada cuff pipa endotrakeal, pita suara,
epiglottis, dan faring saat intubasi endotrakel dan grup D (n = 29) diberikan
deksamethason 10 mg intravena 30 menit sebelum intubasi endotrakeal. Dilakukan
penilaian terhadap insiden dan derajat nyeri tenggorokan pada jam ke-1, ke-6, dan ke-
24 setelah ektubasi. Analisis statistik dilakukan dengan uji mann-whitney dan chi
square, dengan p < 0,05 bermakna secara signifikan.
Hasil : Terdapat perbedaan yang bermakna baik insiden maupun derajat nyeri
tenggorokan pada jam ke-1 setelah ekstubasi pada kedua kelompok (p<0,05). Tidak
terdapat perbedaan bermakna baik insiden maupun derajat nyeri tenggorokan pada
jam ke-6 dan ke-24 setelah ekstubasi pada kedua kelompok (p>0,05).
Kesimpulan : Spray mometasone furoat dapat mengurangi nyeri tenggorokan setelah
operasi anestesi umum intubasi endotrakeal.
Kata kunci : nyeri tenggorokan, intubasi endotrakeal, spray mometasone,
deksamethason intravena
PENDAHULUAN
Nyeri tenggorokan setelah operasi
merupakan salah satu komplikasi yang
tersering setelah intubasi endotrakeal,
yakni terjadi 21% hingga 90%. Nyeri
tenggorokan sangat tidak nyaman bagi
pasien selain nyeri akibat
pembedahannya sendiri.

Tampaknya
terjadi akibat iritasi lokal dan inflamasi
pada jalan napas.

Meskipun merupakan
komplikasi minor, nyeri tenggorokan
setelah operasi dapat menyebabkan
ketidakpuasan dan ketidaknyamanan
setelah operasi dan dapat menunda
kembalinya pasien ke rutinitasnya
semula. Nyeri tenggorokan setelah
operasi sulit dikontrol, meskipun nyeri
operasi telah sukses diatasi dengan
pemberian analgetik sistemik.
160
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Emergence dari anestesi umum
seringkali terjadi akibat iritasi pada
jalan napas akibat pipa endotrakeal
sehingga merangsang terjadinya batuk.
Kondisi ini berpotensi menyebabkan
bergeraknya pasien secara tiba-tiba dan
membahayakan, hipertensi, takikardi
dan aritmia, iskemia miokard,
perdarahan saat operasi, bronkospasme,
dan peningkatan tekanan intrakranial
dan intraokular.

Oleh karena itu,
pencegahan nyeri tenggorokan
merupakan masalah yang penting. .
1,2,3
Insidensnya tergantung pada beberapa
faktor seperti trauma mukosa laring
akibat laringoskopi, pemasangan pipa
lambung, seringnya melakukan
suctioning, ukuran pipa endotrakeal
tube (ETT), tekanan cuff ETT, bentuk
cuff ETT, luas cuff ETT yang kontak
dengan trakea, tekanan pada perfusi
kapiler mukosa laring, pergerakan,
lamanya dan manipulasi saat
melakukan intubasi, usia, dan jenis
kelamin.
1,2,3

Meskipun gejalanya menghilang secara
spontan tanpa terapi, manajemen
profilaksis untuk mengurangi frekuensi
dan beratnya nyeri tenggorokan masih
direkomendasikan untuk meningkatkan
kualitas perawatan setelah anestesi.


Beberapa metode farmakologis yang
telah disarankan untuk mengurangi
nyeri tenggorokan setelah operasi
termasuk pemberian obat-obat
pencegahan yang diberikan sebelum
intubasi, pemakaian lubrikasi pada
ETT, pemakaian anestesi lokal spray,
menggunakan anestesi lokal untuk
pengisian cuff pipa ETT, inhalasi
beclomethasone, pemberian aspirin,
ketamine, atau benzydamine
hydrochloride atau berkumur dengan
azulene sulfonate.
1,4,5
Steroid diketahui sebagai agen
antiinflamasi. Studi sebelumnya telah
menjelaskan efek pemberian secara
lokal steroid untuk mengurangi nyeri
tenggorokan setelah intubasi trakea.
P.A. Sumathi dkk menyatakan dalam
kesimpulan penelitiannya bahwa
penggunaan betamethasone jelly pada
pipa endotrakeal dapat menurunkan
insidens nyeri tenggorokan setelah
operasi.

Chakip M. Ayoub dkk
menggunakan betamethason 0,05%
yang setara dengan 3 mg prednisolon
sebagai lubrikasi pipa endotrakeal
dibandingkan dengan water soluble gel.
Spray mometasone furoat adalah
kortikosteroid dengan potensi sedang
yang tersedia dalam bentuk spray
hidung yang efektif sebagai terapi rinitis
alergi. Penelitian yang dilakukan oleh
Arunchai dan kawan-kawan, terhadap
42 pasien ASA 1 dan 2 yang menjalani
pembedahan dengan anestesi umum dan
menyimpulkan bahwa pemberian spray
mometasone mengurangi nyeri
tenggorokan setelah operasi yaitu
setelah intubasi trakea.
4,6,7

Deksamethason adalah glukokortikoid
poten dengan sifat analgetik dan
antiinflamasi.

Dipanjan Bagchi dan
kawan-kawan menyatakan dalam artikel
penelitiannya bahwa penggunaan
deksamethason 0,2 mg/kgBB intravena
(IV) preoperasi dapat menurunkan
161
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

insidens nyeri tenggorokan setelah
operasi. Siji Thomas dan Suhara Beevi
menyatakan penggunaan
deksamethason 8 mg IV preoperasi
menurunkan insidens nyeri tenggorokan
pada pasien setelah operasi
menggunakan anestesi umum dengan
intubasi endotrakeal. Sun Young Park
menyimpulkan dalam penelitiannya
bahwa deksamethason 10 mg IV lebih
efektif menurunkan nyeri tenggorokan
setelah operasi apabila digunakan
sebelum intubasi dibandingkan setelah
intubasi.
1,8,9
Efek samping sistemik kortikosteroid
tergantung dari potensi, absorbsi, dan
dosis. Meskipun dosis tunggal
deksamethason relative aman,
pemberian jangka panjang
kortikosteroid berhubungan dengan
efek samping yang tidak diinginkan,
seperti intoleransi glukosa, mudah
infeksi, keterlambatan penyembuhan
luka, supresi adrenal, dan avascular
necrosis joints. Efek samping sistemik
dari mometasone furoat kurang dari 1
persen. Keuntungan lain spray
mometasone furoat spray adalah
sediaannya yang secara langsung dapat
digunakan pada mukosa jalan napas.
1,4
Dari penelitian-penelitian sebelumnya,
dikatakan bahwa spray mometasone
furoat dan deksamethason IV efektif
mencegah nyeri tenggorokan setelah
intubasi endotrakea, namun belum ada
penelitian yang membandingkan kedua
obat tersebut untuk mengetahui obat
yang lebih efektif. Oleh karena itu
kami memandang perlu dilakukan
penelitian yang membandingkan antara
spray mometasone furoat dengan
deksamethason IV agar dapat diketahui
obat yang lebih efektif.
Tujuan penelitian ini adalah untuk
menilai efektifitas spray mometasone
furoat 100 mcg dibandingkan
deksamethason 10 mg IV dalam
mengurangi nyeri tenggorokan setelah
operasi pada anestesi umum intubasi
endotrakeal.
METODE
Desain yang digunakan pada penelitian
ini adalah uji klinis acak tersamar ganda
(double blind). Penelitian ini dilakukan
di RSWS Makassar dan mulai Juni -
Juli 2013 pada pasien yang menjalani
anestesi umum intubasi endotrakeal.
Pemilihan sampel dilakukan secara acak
dari semua populasi yang memenuhi
kriteria inklusi Status fisik ASA 1-2,
umur 18 -50 tahun, tekanan cuff 25-30
cmH
2
O, lama intubasi 2-3 jam, bukan
operasi pada daerah leher atau kavum
oral, tidak terpasang pipa nasogastrik
sebelum operasi, tidak dalam terapi
kortikosteroid sebelumnya, tidak ada
gejala-gejala nyeri tenggorokan, suara
serak, dan infeksi saluran napas bagian
atas, hamil, dan menyusui, tidak ada
prediksi difficult intubasi
Sampel dibagi atas kelompok M yaitu
kelompok studi yang mendapatkan
spray mometasone furoat 100 mcg
sebelum intubasi, dan kelompok D yaitu
kelompok kontrol yang mendapatkan
deksamethason 10 mg IV sebelum
162
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

intubasi
Penderita yang memenuhi kriteria
penelitian menjalani prosedur persiapan
operasi elektif yang berlaku.
Di kamar operasi, disiapkan pipa ETT
PVC, low pressure high volume, dengan
ukuran diameter dalam 7,5 mm untuk
laki-laki dan 7 mm untuk perempuan.
Premedikasi (30 menit sebelum
intubasi) dengan ranitidine 1 mg/kgBB/
IV, ondansentron 0,1 mg/kgBB/IV,
saline IV pada kelompok M,
deksametason 10 mg IV pada
kelompok D, midazolam 0,01 mg/
kgBB/IV
Dilakukan prosedur anestesi GETA,
fentanyl 2 mcg/kgBB/IV , induksi
dengan propofol 2-2,5 mg/kgBB/IV
sampai hilangnya reflex kedua bulu
mata dan pelumpuh otot dengan
atrakurium 0,5 mg/kgBB/IV.
Laringoskopi dilakukan setelah obat
pelumpuh otot bekerja sempurna
dengan menggunakan blade metal
Macintosh nomor 3 dan 4 oleh residen
(semester IV ke atas). Kelompok M
mendapatkan perlakuan spray
mometasone furoat sebanyak dua kali
pada pita suara, epiglotis, faring, dan
cuff ETT sebelum intubasi. Kelompok
D menggunakan spray saline. Segera
setelah intubasi cuff ETT diisi dengan
udara sampai tidak ada kebocoran pada
saat pemberian ventilasi positif.
Kedalaman ETT ditentukan dengan
mendengar suara napas paru kanan
dengan paru kiri menggunakan
stateskop. ETT difiksasi, kemudian
dilakukan pengukuran tekanan cuff
dengan Mallinckrodt, dipertahankan 25-
30 cmH
2
O.
Pemeliharaan anestesi dengan oksigen 4
lpm, isofluran 1-2 vol%, fentanyl 1-2
mcg/kgBB melalui syringe pump, dan
atracurium 0,1-0,2 mg/kgBB setiap 30
menit untuk kedua kelompok.
Pada akhir pembedahan digunakan
oksigen 100%, antagonis pelumpuh otot
diberikan setelah napas spontan dengan
sulfas atropine 0,01 mg/kgBB dan
prostigmin 0,04 mg/kgBB.
Oropharingeal suction dilakukan
sebelum ekstubasi dengan melihat
langsung untuk mencegah trauma
sampai bersih dari sekret. Jalan napas
tetap dijaga, dan pasien dibawa ke ruang
pemulihan dan diberikan oksigen.
Dilakukan penilaian dan pencatatan skor
nyeri tenggorokan setelah operasi pada
jam ke-1 (p1) (di PACU), jam ke-6 (p2),
dan jam ke-24 (p3) setelah ekstubasi.
Analgetik setelah operasi diberikan
paracetamol 1 gr/6jam/IV setelah
penilaian nyeri tenggorokan jam ke-1.
Apabila pasien sudah merasa nyeri
sebelum penilaian nyeri tenggorokan
jam ke-1, maka diberikan rescue
analgesia yaitu fentanyl 1 mcg/kgBB.
Data dianalisa secara statistik
menggunakan metode SPSS 17 for
window. Digunakan mann-whitney U
test dan chi square test, dengan tingkat
kepercayaan 95% dan dianggap
bermakna bila p<0,05. Perbandingan
163
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

sebaran umur, IMT, tekanan cuff
dan lama intubasi pada kedua kelompok
dibandingkan dengan menggunakan
mann whitney u-test. Perbandingan
sebaran jenis kelamin, status PS ASA,
jenis operasi, dan insiden nyeri pada
kedua kelompok dibandingkan dengan
menggunakan chi-square test.
Perbandingan sebaran derajat nyeri
tenggorokan pada kedua kelompok
dibandingkan dengan mann- whitney u
test.
HASIL
Umur, IMT, tekanan cuff, lama intubasi
(menit), jenis kelamin, status PS ASA,
dan jenis operasi tidak berbeda
signifikan antara kelompok
Mometasone (spray) dengan
Deksamethason (IV) (semuanya
mempunyai nilai p>0,05). Hasil ini
menunjukkan bahwa kedua kelompok
sampel adalah homogen.
Dari Tabel 1,2,3,4 dapat dilihat bahwa
tidak didapatkan perbedaan bermakna
dari data demografi kedua kelompok
penelitian. Sehingga karekteristik dari
58 sampel penelitian dinyatakan
homogen.
Hasil penelitian tentang insiden nyeri
tenggorokan jam ke-1, 6, dan 24
setelah ekstubasi pada kedua kelompok
dapat dilihat pada tabel 5 dan
diperlihatkan dalam bentuk diagram
batang pada gambar 1.
Berdasarkan Tabel 5 dan Gambar 1,
insiden nyeri tenggorokan pada jam ke-
1 pada kelompok spray mometasone
adalah 5 (lima) orang dari 29 sampel
dan pada kelompok deksamethason IV
adalah 21 (dua puluh satu) orang dari 29
sampel. Setelah diuji dengan uji chi-
square didapatkan p=0.000, yakni
didapatkan perbedaan yang bermakna.
Insiden nyeri tenggorokan jam ke-6
setelah ekstubasi pada kelompok
mometason furoat adalah 2 (dua) orang
dari 29 sampel dan pada kelompok
deksamethason IV adalah 6 (enam)
orang dari 29 sampel . Setelah diuji
dengan uji chi-square didapatkan
p=0.128, yakni tidak didapatkan
perbedaan yang bermakna.
Insidens nyeri tenggorokan jam ke-24
setelah ekstubasi pada kelompok
mometason furoat adalah 3 (tiga) orang
dari 29 sampel dan pada kelompok
deksamethason IV adalah 2 (dua) orang
dari 29 sampel . Setelah diuji dengan
uji chi-square didapatkan p=0.640,
yakni tidak didapatkan perbedaan yang
bermakna.
Hasil penelitian tentang derajat nyeri
tenggorokan jam ke-1, 6, dan 24
setelah ekstubasi pada kedua kelompok
dapat dilihat pada tabel 6 dan
diperlihatkan dalam bentuk diagram
batang pada gambar 2. Insiden dan
derajat nyeri tenggorokan jam ke-1
setelah ekstubasi pada kelompok
mometasone furoat dijumpai derajat 1
(tidak nyeri) sebanyak 24 (dua puluh
empat) orang dari 29 sampel, derajat 2
(minimal, rasa tidak nyaman pada
tenggorokan) sebanyak 4 (empat) orang
dari 29 sampel , derajat 3 (moderate,
164
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Tabel 1. Perbandingan sebaran umur, IMT, tekanan cuff dan lama intubasi pada
kedua kelompok

Variabel
Kelompok
p*
Mometasone (n=29) Dexamethason (n=29)
Min
Mak
s Mean SD Min Maks Mean SD
Umur 18 65 44,2 15,5 18 61 38,6 12,7 0,063
IMT 16,6 27,4 21,7 3,0 17,1 27,3 22,2 3,1 0,446
Tekanan
Cuff
25 30 26,3 1,5 25 30 26,4 2,0 0,912
Lama Intub-
asi
120 175 153,8 17,3 125 180 152,2 18,2 0,707
Tabel 2. Perbandingan sebaran jenis kelamin pada kedua kelompok

Jenis Kelamin
Kelompok
p* Mometasone (n=29) Dexamethason (n=29)
n % n %
0,115
dimen-
sion0
Laki-Laki 18 62,1% 12 41,4%
Perempuan 11 37,9% 17 58,6%
Tabel 3. Perbandingan sebaran PS ASA pada kedua kelompok

PS ASA
Kelompok
p*
Mometasone (n=29) Deksamethason (n=29)
N % N %
dimen-
sion0
1 2 6,9% 8 27,6%
0,082
2 27 93,1% 21 72,4%
* Uji chi square bermakna bila p<0,05
* Uji chi square bermakna bila p<0,05
* Uji mann-whitney u bermakna bila p<0,05
165
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Tabel 4. Perbandingan sebaran jenis operasi pada kedua kelompok

Jenis Kelamin
Kelompok
p* Mometasone (n=29) Dexamethason (n=29)
n % n %
0,115
dimen-
sion0
Laki-Laki 18 62,1% 12 41,4%
Perempuan 11 37,9% 17 58,6%
* Uji chi square bermakna bila p<0,05
Tabel 5. Perbandingan sebaran insiden nyeri pada kedua kelompok
Insiden
Nyeri
Kelompok Dek-
samethason
Kelompok Mometasone
P
Nyeri Tidak Nyeri Nyeri Tidak Nyeri
P1 21 8 5 24 0.000
P2 6 23 2 27 0.128
P3 2 27 3 26 0.640
Uji chi-square. p < 0,05 dinyatakan bermakna
Gambar 1. Perbandingan sebaran insiden nyeri pada kedua kelompok
21
8
5
24
6
23
2
27
2
27
3
26
0
5
10
15
20
25
30
Nyeri Tidak Nyeri Nyeri Tidak Nyeri
Dexamethasone Momethasone
P1
P2
P3
166
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

nyeri saat menelan) sebanyak 1 (satu)
orang dari 29 sampel dan nyeri
tenggorokan derajat 4 (nyeri
tenggorokan sepanjang waktu) tidak
dijumpai pada kelompok spray
mometasone. Sedangkan pada
kelompok deksamethason IV derajat 1
(tidak nyeri) sebanyak 8 (delapan)
orang dari 29 sampel, derajat 2
(minimal, rasa tidak nyaman pada
tenggorokan) sebanyak 19 (sembilan
belas) orang dari 29 sampel , derajat 3
(moderate, nyeri saat menelan)
sebanyak 2 (dua) orang dari 29 sampel
dan nyeri tenggorokan derajat 4 (nyeri
tenggorokan sepanjang waktu) tidak
dijumpai pada kelompok
deksamethason IV. Dari analisis
statistik didapatkan perbedaan yang
bermakna derajat nyeri tenggorokan
jam ke-1 pada kedua kelompok
(p=0.000).
Insiden dan derajat nyeri tenggorokan
jam ke-6 setelah ekstubasi pada
kelompok mometasone dijumpai derajat
1 (tidak nyeri) sebanyak 27 (dua puluh
tujuh) orang dari 29 sampel, derajat 2
(minimal, rasa tidak nyaman pada
tenggorokan) sebanyak 2 (dua) orang
dari 29 sampel , dan tidak dijumpai
nyeri tenggorokan derajat 3 (moderate,
nyeri saat menelan) dan derajat 4 (nyeri
tenggorokan sepanjang waktu) pada
kelompok spray mometasone.
Sedangkan pada kelompok
deksamethason IV derajat 1 (tidak
nyeri) sebanyak 23 (dua puluh tiga)
orang dari 29 sampel, derajat 2
(minimal, rasa tidak nyaman pada
tenggorokan) sebanyak 6 (enam) orang
dari 29 sampel , dan tidak dijumpai
nyeri tenggorokan derajat 3 (moderate,
nyeri saat menelan) dan derajat 4
(nyeri tenggorokan sepanjang waktu)
pada kelompok deksamethason IV. Dari
analisis statistik tidak didapatkan
perbedaan yang bermakna derajat nyeri
tenggorokan jam ke-6 pada kedua
kelompok (p=0.131).
Insiden dan derajat nyeri tenggorokan
jam ke-24 setelah ekstubasi pada
kelompok mometasone furoat dijumpai
derajat 1 (tidak nyeri) sebanyak 26 (dua
puluh enam) orang dari 29 sampel,
derajat 2 (minimal, rasa tidak nyaman
pada tenggorokan) sebanyak 3 (tiga)
orang dari 29 sampel , dan tidak
dijumpai nyeri tenggorokan derajat 3
(moderate, nyeri saat menelan) dan
derajat 4 (nyeri tenggorokan sepanjang
waktu) pada kelompok spray
mometasone. Sedangkan pada kelompok
deksamethason IV derajat 1 (tidak nyeri)
sebanyak 27 (dua puluh tujuh) orang
dari 29 sampel, derajat 2 (minimal, rasa
tidak nyaman pada tenggorokan)
sebanyak 2 (dua) orang dari 29 sampel ,
dan tidak dijumpai nyeri tenggorokan
derajat 3 (moderate, nyeri saat menelan)
dan derajat 4 (nyeri tenggorokan
sepanjang waktu) pada kelompok
deksamethason IV. Dari analisis
statistik tidak didapatkan perbedaan
yang bermakna derajat nyeri
tenggorokan jam ke-24 pada kedua
kelompok (p=0.643).

167
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

PEMBAHASAN
Tujuan penelitian ini adalah untuk
membandingkan efektivitas pemberian
spray mometasone furoat 100 mcg dan
deksamethason 10 mg IV dalam
mengurangi nyeri tenggorokan setelah
operasi pada anestesi umum intubasi
endotrakeal.
Insidens dan derajat nyeri tenggorokan
dinilai pada jam ke-1, jam ke-6, dan
jam ke-24 setelah ekstubasi. Pada jam
ke-1, pada kedua kelompok masing-
masing ditemukan insiden nyeri
tenggorokan sebanyak 5 (17,24%), di
mana nyeri tenggorokan derajat dua
sebanyak 4 orang dan derajat tiga
sebanyak 1 orang pada kelompok
mometasone furoat dan pada kelompok
deksamethason didapatkan insiden nyeri
tenggorokan sebanyak 21 (72%), di
mana nyeri tenggorokan derajat dua
sebanyak 19 orang dan derajat tiga
sebanyak 2 orang. Nyeri tenggorokan
derajat 4 tidak didapatkan. Dari analisis
statistik didapatkan perbedaan yang
bermakna baik insiden maupun derajat
nyeri tenggorokan jam ke-1 pada kedua
kelompok. Tampak ada perbedaan
efektivitas antara kedua kelompok, di
mana insiden dan derajat nyeri
Tabel 6. Perbandingan sebaran derajat nyeri pada kedua kelompok
Derajat
Nyeri
Kelompok Deksametason Kelompok Mometason
P
*

Skor
1
Skor
2
Skor
3
Skor
4
Skor
1
Skor
2
Skor
3
Skor
4
p1 8 19 2 0 24 4 1 0 0.000
p2 23 6 0 0 27 2 0 0 0.131
p3 27 2 0 0 26 3 0 0 0.643

Gambar 2. Perbandingan sebaran derajat nyeri pada kedua kelompok
8
19
2
0
24
4
1
0
23
6
0 0
27
2
0 0
27
2
0 0
26
3
0 0
0
5
10
15
20
25
30
Skor 1 Skor 2 Skor 3 Skor 4 Skor 1 Skor 2 Skor 3 Skor 4
Dexamethasone Momethasone
P1
P2
P3
168
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

tenggorokan lebih tinggi pada
kelompok deksamethason IV, artinya
ada peningkatan efektivitas spray
mometasone furoat terhadap
deksamethason IV.
Nyeri tenggorokan setelah operasi
merupakan nyeri inflamasi yang terjadi
pada 90 % pasien dengan intubasi
endotrakeal. Faktor yang menyebabkan
adalah iritasi lokal pada faring, laring,
dan trakea. Bila dibandingkan dengan
yang dilaporkan pada tulisan Thomas S
dan Beevi S yang menyatakan insiden
nyeri tenggorokan setelah ekstubasi
dapat mencapai 90%, Hasan Ali dkk
melaporkan insiden 15-94%, Chakip M
dkk 21-65%. Spray mometasone furoat
dan deksamethason IV menurunkan
insiden nyeri tenggorokan yang pada
penelitian ini terlihat bahwa spray
momesone furoat lebih efektif dalam
menurunkan insiden maupun derajat
nyeri tenggorokan pada jam ke-1
setelah ekstubasi dibandingkan
deksamethasone IV.
1, 10
Arunchai dan kawan-kawan (2011)
dalam penelitiannya terhadap 42 pasien
yang menjalani anestesi umum
menyimpulkan bahwa insiden nyeri
tenggorokan setelah operasi pada
kelompok spray mometasone furoat
pada jam ke-1 sebesar 40%
dibandingkan dengan kelompok salin
yakni sebesar 75%, jam ke-6 sebesar
20% dan 50%, sedangkan pada jam ke-
24 sebesar 10% dan 40%.
4
Sugimoto Y dan kawan-kawan (2000)
dalam penelitiannya terhadap alergi
rhinitis pada tikus menemukan bahwa
mometasone furoat topikal secara
signifikan dapat menghambat sensitisasi
mukosa nasal dan bersin dalam 1 jam
setelah pemberian.
11
Ogawa M dan kawan-kawan (2009)
dalam penelitiannya terhadap kongesti
nasal pada tikus menemukan bahwa
pemberian dosis tunggal mometasone
furoat 0,05% secara topikal efektif dan
memiliki onset cepat terhadap kongesti
nasal (yaitu dalam 1 jam). Efek
siginifikan terlihat setelah pemberian
dalam 5-6 jam.
12
Pada penelitian ini, spray mometasone
furoat, merupakan kortikosteroid potensi
sedang, dengan mekanisme kerja
sebagai antiinflamasi lokal, Menurunkan
permeabilitas kapiler dan produksi
mucus, menyebabkan vasokonstriksi
pada mukosa jalan napas
13

Frieri M dan kawan-kawan (1998)
dalam penelitiannya menyimpulkan
bahwa efek klinis mometasone furoat
nasal spray pada penderita rhinitis
alergik seasonal terdiri dari dua fase,
yaitu menurunkan level histamine pada
sekresi nasal (respon fase awal) yang
terlihat dalam 30 menit setelah
pemberian dan menurunkan IL-6, IL-8,
dan eosinofil selama respon fase
lambat.
13
Mekanisme potensial dari
deksamethason kemungkinan
berdasarkan pada aktivitas antiinflamasi,
yang mana termasuk penghambatan
migrasi leukosit dan menurunkan
169
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

integritas membran sel.
Deksamethasone memiliki efek
antiinflamasi yang luas dengan
menghambat semua fase respon
inflamasi. Deksamethason dapat
mengurangi sintesis mediator inflamasi,
prostaglandin, dan leukotrien dengan
menghambat phospholipase A
2
dan juga
menghambat cyclo-oxygenase selama
proses inflamasi. Kerugiannya, steroid
IV tidak langsung bekerja dan
membutuhkan waktu 3-6 jam untuk
memberi efek maksimum, dengan
durasi mencapai 48-72 jam.
14,15
Sehingga dapat terlihat bahwa pada jam
ke-6 maupun jam ke-24 setelah
ekstubasi, penurunan insiden maupun
derajat nyeri tenggorokan tidak berbeda
bermakna secara statistik. Di mana pada
jam ke-6, insiden nyeri tenggorokan
pada kelompok mometasone furoat
didapatkan 2 (6,89%) dengan nyeri
tenggorokan derajat dua dan pada
kelompok deksamethason didapatkan 6
(20,68%) dengan nyeri tenggorokan
derajat dua. Sedangkan pada jam ke-24
didapatkan insiden nyeri tenggorokan
pada kelompok mometasone furoat
sebanyak 3 (10,34%) dengan nyeri
tenggorokan derajat 2, dan kelompok
deksamethasone sebanyak 2 (6,89%)
dengan nyeri tenggorokan derajat 2.
Tidak ditemukan nyeri tenggorokan
derajat tiga maupun empat. Secara
statistik pada jam ke-6 maupun jam ke-
24 tidak ada perbedaan yang bermakna
antara kedua obat dalam hal
menurunkan insiden maupun derajat
nyeri tenggorokan. Hal ini disebabkan
karena masa kerja spray mometasone
dan deksamethason IV panjang, hingga
melebihi 24 jam.
Efek samping sistemik kortikosteroid
tergantung dari potensi, absorbsi, dan
dosis. Efek samping sistemik dari spray
mometasone furoat ini kurang dari 1%.
Keuntungan lain dari spray mometasone
furoat adalah sediaannya langsung dapat
digunakan untuk mukosa jalan napas.
4
Tekanan cuff rmerupakan faktor yang
tidak kalah pentingnya dalam perannya
menimbulkan nyeri tenggorokan, namun
hubungan antara tekanan cuff dengan
nyeri tenggorokan tidak dievaluasi
sehingga merupakan suatu keterbatasan
penelitian ini. Tekanan cuff ETT
dihantarkan ke mukosa dan dinding
trakea, dan ketika tekanannya tinggi
dapat menyebabkan iskemik pembuluh
darah dan perubahan-perubahan mukosa
lainnya seperti kehilangan siliar, ulkus,
perdarahan, subglottis stenosis, dan
granuloma.
16
Pada penelitian ini
tekanan cuff diberikan sampai tidak ada
terdengar kebocoran pada pemberian
ventilasi positif. Rata-rata tekanan cuff
pada kelompok spray mometasone
furoat adalah 26,31 (SD 1,54)
sedangkan pada kelompok
deksamethason IV adalah 26,45 (SD
1,97). Bila dibandingkan secara statistik
tidak ada perbedaan yang bermakna
antara kedua kelompok.

Faktor lain yang dapat mempengaruhi
terjadinya nyeri tenggorokan adalah
lamanya intubasi, pada sampel
penelitian ini waktu lamanya intubasi
170
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

juga tidak terdapat perbedaan bermakna
secara statistik, yang artinya masih
homogen. Namun hubungan antara
lama intubasi dengan nyeri tenggorokan
juga tidak dievaluasi sehingga
merupakan suatu keterbatasan
penelitian ini. Lama intubasi dalam
penelitian ini dibatasi kurang dari tiga
jam. Karena semakin lama operasi
maka insiden nyeri tenggorokan
semakin tinggi. Hal ini sesuai dengan
penelitian Ahmed A dan kawan kawan,
yang menyatakan lamanya pembedahan
berhubungan langsung dengan
terjadinya nyeri tenggorokan.
Hubungan ini mungkin disebabkan oleh
semakin lama trakea terpapar dengan
tekanan, maka kerusakan trakea
semakin berat yang secara langsung
menyebabkan terjadinya nyeri
tenggorokan.
3
SIMPULAN
Spray mometasone furoat lebih efektif
daripada deksamethason IV dalam
menurunkan insiden dan derajat nyeri
tenggorokan pada jam ke-1 setelah
operasi. Tidak ada perbedaan efektivitas
antara spray mometasone furoat dengan
deksamethason IV dalam menurunkan
insiden dan derajat nyeri tenggorokan
pada jam ke-6 dan jam ke-24 setelah
operasi.
DAFTAR PUSTAKA
1. Thomas S, Beevi S. Dexamethasone
reduces the severity of postoperative sore
throat. Can J Anesth. 2007;54(11):897-901.
2. Vipin NK. Post intubation sore throat: a
comparative study between intracuff alkalinized
lignocaine and intracuff plain lignocaine.
Dissertation. St. Johns Medical College and
Hospital. Bangalore. 2007.
3. Ahmed A, Abbasi S, Ghafoor H, Ishaq M.
Postoperative sore throat after elective surgical
procedurs. J Ayub Med Coll Abbottabad.
2007;19(2):12-4.
4. Narasethakamol A, Techanivate A,
Saothongthong J, Yurakate N, Cousnit P.
Application of Mometasone spray to reduce
sore throat after tracheal intubation. J Med
Assoc Thai. 2011; 94(8):958-64.
5. Hung NK, Wu CT, Chan SM, Lu CH,
Huang YS, Yeh CC, Lee MS, Cherng CH.
Effect on postoperative sore throat of spraying
the endotracheal tube cuff with benzydamine
hydrochloride, 10% lidocaine, and 2%
lidocaine. Anesth Analg. 2010;10(10):1-5.
6. Sumathi PA, Shenoy T, Ambareshaa M,
Krisna HM. Controlled comparison between
betamethasone gel and lidocaine jelly applied
over trachea tube to reduce postoperative sore
throat, cough, and hoarseness of voice. British
Journal of Anesthesia. 2008;100(2):215-8.
7. Ayoup CM, Ghobashi A, Koch ME,
McGrimley L, Pascale V, Qadir S, Ferneini
EM, Silverman DG. Widespread application of
topical steroids to decrease sore throat,
hoarseness, and cough after tracheal intubation.
Anesth Analg. 1998;87:714-6.
8. Bagchi D, Mandal MC, Das S, Sahoo T,
Basu SR, Sarkar S. Efficacy of intravenous
dexamethasone to reduce incidence of
postoperative sore throat: A prospective
randomized controlled trial. Journal of
Anaesthesiology Clinical Pharmacology.
2012;28(4):477-80.
9. Park SY, Kim SH, Lee AR, Cho SH, Chae
WS, Jin HC, Lee JS, Kim YI. Prophylactic
effect of dexamethasone in reducing
postoperative sore throat. Korean J Anesthesiol.
171
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

2010;58(1):15-9.
10. Dollo G, Estebe JP, LeCorre P et all.
Endotracheal pipa cuffs filled with lidocaine as
a drug delivery system: in vitro dan in vivo
investigations. Eur J Pharm Scien. 2001;13:319-
23.
11. Sugimoto Y, Kawamoto E, Chen Z et all. A
new model of allergic rhinitis in rats by topical
sensitization and evaluation H1-receptor
antagonist. Immunopharmacology. 2000;48:1-
7.
12. Ogawa M, Tsumoro T, Takubo M et all.
Effect of mometasone furoat on nasal
congestion model in rats. Pharmacology.
2009;84:99-103.
13. Frieri M, Therattil J, Chavarria V et all.
Effect of mometasone furoat on early and late
phase inflammation in patients with seasonal
allergic rhinitis. Ann Allergy Asthma Immuno.
1998;81:431-7.
14. Calvey N, Williams N. Corticosteroid and
hipoglicemic agents. In: Calvey N, Williams N,
editors. Principles and practice of pharmacology
for anaesthetists. 5thEdisi . 2008. p. 329-31.
15. Neal JM. Glucocorticoid. In: Neal JM,
editors. Medical pharmacology at a glance
division of pharmacology and therapeutic kings
collage london. Ed 4th . 2002. p. 17.
19.Castilho EC, Braz JR, Cataneo AJ, Martins
RH, Gregorio EA, Monteiro ER. Effects of
tracheal tube cuff limit pressure (25 cmH2O) and
seal pressure on tracheal mucosa of dogs. Revista
Brasileira de Anestesiologia. 2003;53(6):749-54.
172
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

PENELI TI AN
Efektivitas midazolam untuk pencegahan mual muntah pascabedah pada
prosedur laparaskopi.
Jamiludin*, Husain AAA*
ABSTRACT
Background: All patients undergoing surgery are at risk for experiencing post-
surgical nausea and vomiting ( PONV ). The occurrence of PONV be very detrimental
symptoms especially after ambulatory surgical procedures and interfere with the
process of recovering from anesthesia and surgery to extend treatment time.
Laparoscopy is a minimally invasive surgical procedure that accompanied high
enough incidence of PONV. Causes high incidence of PONV in surgery laparaskopi
caused by the gas used to insuflasi and led to an emphasis on the nervus vagus which
has a relationship with vomiting center in medulla oblongata. In addition, other causes
such as anesthetic technique, sex, pain, post- operative care and patient demographic
data relating to the influence of the occurrence of emesis.
We evaluated the grant of midazolam as an agent as well as anti- emetics which
anxiolisis also by reducing the synthesis, release and post- synaptic effects of
dopamine and adenosine reuptake menhambat, to reduce the input of dopamine and 5
-HT3 against CRTZ and reduce the input from the thalamus directly influence the
vomiting center .
Methods: Forty-eight patients who will undergo elective surgical procedures
laparaskopi randomly divided into two groups. Having given medication premedikasi,
group M ( n = 24 ) given midazolam 35 g / kg body weight intravenously; groups O ( n
= 24 ) given ondansetron 4 mg intravenously. Procedures for anesthesia, opioid usage
and long operation recorded. Then post- surgical nausea, vomiting incident was
observed and recorded over a period of 8 hours postoperative.
Results: The occurrence of nausea, vomiting after surgical procedures laparoscopic in
this study are measured using PONV score with a 30-minute interval during the
recovery room and every 1 hour in a treatment room for 8 hours post- surgery. At this
done, there is a meaningful difference between the two groups with the result p =
0.022 ( p < 0.05 ) at P2 observation ( 60 minutes post- surgery ).
*Bagian ilmu anestesi, perawatan intensif dan manajemen nyeri FK UNHAS
Korespondensi/correspondence: jamiluddin81@gmail.com
The effectiveness of the midazolam for prevention of postoperative nausea
vomiting on laparascopic procedures.
173
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Conclusion: midazolam 35 g / kg body weight after premedikasi on general anesthesia
in elective surgical procedures laparaskopi reduce nausea vomiting incident
postoperative especially at 1 hour post- surgery.
Keywords: midazolam , ondansetron , vomiting center , post- surgical nausea
vomiting , laparaskopi .
ABSTRAK
Latar belakang: Seluruh pasien yang menjalani pembedahan beresiko untuk
mengalami mual dan muntah pasca bedah (PONV). Kejadian PONV menjadi gejala
yang sangat merugikan terutama setelah prosedur pembedahan ambulatori serta
mengganggu proses pemulihan pasca anestesi dan pembedahan sehingga
memperpanjang waktu perawatan. Laparoskopi adalah suatu prosedur pembedahan
minimal invasif yang disertai insidens PONV cukup tinggi. Penyebab tingginya angka
kejadian PONV pada pembedahan laparaskopi disebabkan oleh gas yang digunakan
untuk insuflasi dan menyebabkan penekanan pada nervus vagus yang memiliki
hubungan dengan pusat muntah di medulla oblongata. Selain itu, penyebab lain
seperti teknik anestesi, jenis kelamin, nyeri, perawatan pasca operatif dan data
demografik pasien yang berhubungan dengan pengaruh terjadinya emesis.
Kami mengevaluasi pemberian midazolam sebagai agen anti emetik dimana selain
sebagai anxiolisis juga dengan menurunkan sintesis, pelepasan dan efek pasca
sinaptik dopamin serta menhambat reuptake adenosin, sehingga menurunkan input
dopamin dan 5-HT3 terhadap CRTZ dan mengurangi input dari thalamus yang
mempengaruhi langsung pusat muntah.
Metode: Empat puluh delapan pasien yang akan menjalani prosedur pembedahan
laparaskopi elektif secara acak dibagi menjadi dua kelompok. Setelah diberikan obat
premedikasi, kelompok M (n=24) diberikan midazolam 35 g/kgBB intravena;
kelompok O (n=24) diberikan ondansetron 4 mg intravena. Selama prosedur anestesi,
pemakaian opioid dan lama operasi dicatat. Kemudian kejadian mual muntah pasca
bedah diamati dan dicatat selama periode 8 jam pascabedah.
Hasil: Kejadian mual muntah setelah prosedur pembedahan laparaskopi pada
penelitian ini diukur menggunakan skor PONV dengan interval 30 menit selama di
ruang pemulihan dan setiap 1 jam di ruang perawatan selama 8 jam pasca bedah.
Pada penilitian ini, terdapat perbedaan yang bermakna diantara kedua kelompok
dengan hasil p=0,022 (p<0,05) pada waktu pengamatan P2 (60 menit pasca bedah).
Kesimpulan: Midazolam 35 g/kgBB setelah premedikasi pada anestesi umum pada
prosedur pembedahan laparaskopi elektif menurunkan kejadian mual muntah
pascabedah terutama pada 1 jam pasca bedah.
174
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Kata kunci: Midazolam, ondansetron, pusat muntah, mual muntah pasca bedah,
laparaskopi.
PENDAHULUAN
Seluruh pasien yang menjalani
pembedahan beresiko untuk mengalami
mual dan muntah pasca bedah (PONV).
Didefinisikan sebagai adanya trias tanda
dan gejala, dimana meliputi tidak hanya
keluhan fisik seperti muntah dan
retching tetapi juga perasaan subyektif
yang tidak menyenangkan berupa mual
yang dirasakan oleh pasien dimana dapat
terjadi pada periode dalam 24 jam
setelah menjalani pembedahan.
1,2,3

Laparoskopi adalah suatu prosedur
pembedahan minimal invasif yang
memungkinkan akses endoskopik ke
dalam rongga peritoneum setelah
insuflasi gas karbon dioksida (CO
2
).
Insidensi terjadinya PONV sekitar 53%
pada keseluruhan kasus yang menjalani
laparaskopi cholecystektomi.
Pemanjangan durasi pembedahan dan
anestesi juga memberikan andil untuk
terjadinya PONV. Selain itu terdapat
faktor pasca pembedahan yang
meningkatkan insidensi terjadinya
PONV seperti nyeri, dizzines, ambulasi
dan asupan oral lebih awal serta
penggunaan opioid pascabedah.
4,5,6

Berbagai obat dengan mekanisme kerja
berbeda, telah digunakan untuk
mencegah dan mengatasi terjadinya
PONV. Midazolam yang merupakan
golongan benzodiazepin, juga telah
diteliti untuk pencegahan dan terapi
terjadinya PONV. Mekanisme
midazolam yang bekerja sebagai anti
emetik secara menyeluruh masih belum
diketahui secara pasti. Anti emetik
midazolam mungkin adalah bekerja pada
chemoreseptor trigger zone (CRTZ)
dengan menurunkan sintesis, pelepasan
dan efek pasca sinaptik dopamin.
7,8,9,10

Pada beberapa tahun terakhir,
midazolam dilaporkan terbukti efektif
sebagai profilaksis PONV setelah
pembedahan strabismus pada pasien
pediatrik, pembedahan bypass
kardiopulmonar (CPB), pembedahan
abdominal bawah dengan anestesi
umum, bedah myringoplasty dan pada
pasien pasca bedah yang mendapat
patient controlled analgesia (PCA)
menggunakan fentanyl.
11,12,13,14,15

Dengan latar belakang diatas dan
mengacu pada penelitian sebelumnya
maka peneliti ingin mengevaluasi
efektivitas pemberian midazolam 35 g/
kgBB intravena dibandingkan dengan
ondansetron 4 mg intravena sebagai
pencegahan PONV pada prosedur
laparoskopi.
METODE
Setelah mendapatkan persetujuan komite
etik Universitas Hasanuddin, penelitian
dilakukan pada 48 pasien yang akan
menjalani prosedur pembedahan
175
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

laparaskopi elektif selama bulan Juni-
Juli 2013. Pasien yang akan menjalani
prosedur bedah laparoskopi elektif
dengan prosedur anestesi umum
inhalasi, usia 18-60 tahun, IMT 18 30,
PS ASA 1 dan 2, setuju ikut serta dalam
penelitian dan menandatangani surat
persetujuan penelitian serta ada
persetujuan dari dokter primer yang
merawat dimasukkan kedalam
penelitian.
Kriteria ekslusi meliputi pasien dengan
penyakit kardiovaskular, pasien riwayat
penyakit serebrovaskular, diabetes
mellitus, penggunaan steroid lama,
pemberian anti histamin, steroid atau
obat-obatan psikoaktif selama 24 jam
sebelum pembedahan, konsumsi
alkohol dan penyalahgunaan obat-
obatan, mendapat medikasi anti emetik
24 jam sebelum pembedahan, IMT >
30, dan wanita hamil. Lama operasi > 2
jam dan perubahan prosedur menjadi
laparotomi merupakan kriteria drop out
penelitian.
Pasien secara acak dibagi dua
kelompok. Kelompok perlakuan ( P )

yaitu kelompok yang mendapatkan
midazolam 35 g/kgBB intravena dan
kelompok kontrol ( K ) yaitu kelompok
yang mendapatkan ondansetron 4 mg
intravena. Semua obat dilarutkan
dengan normal saline 5ml.
Penderita yang memenuhi kriteria
penelitian, tidak mendapat premedikasi
di ruangan. Di kamar operasi, pasien
dipasang alat pemantauan rutin seperti
EKG, tekanan darah non invasif, pulse
oxymetri (SpO
2
), dan end tidal CO
2

(EtCO
2
). Diberikan premedikasi
ranitidin 50 mg, deksametason 50 g/
kgBB dan fentanyl 2 g/kgBB.
Dilakukan pengukuran hemodinamik
sebelum induksi yang ditetapkan (T0).
Pasien kelompok P

mendapatkan
midazolam 35 g/kgBB dan kelompok
K mendapatkan ondansetron 4 mg.
Induksi dengan propofol 1,5 mg/kgBB,
pelumpuh otot dengan atracurium 0,5
mg/kgBB dan lidokain 1,5 mg/kgBB
untuk menekan hemodinamik tindakan
laringoskopi. Pipa nasogastrik
diinsersikan setelah tindakan intubasi.
Tekanan insuflasi gas CO2
dipertahankan 12-15mmHg.
Pemeliharaan anestesi dengan inhalasi
isofluran 1 volume%, oksigen 4-5 l/
menit, fentanyl 1 g/kg/jam/syringe
pump, atracurium 0,1 mg/kg/30menit.
EtCO2 dipertahankan 30-45 mmHg.
Selama operasi, cairan ringer laktat
diberikan dengan kecepatan 4 ml/kg/jam
(10 kgBB pertama), 2 ml/kg/jam (10-20
kgBB) dan 1 ml/kg/jam (> 20 kgBB).
Pengukuran hemodinamik setiap 3
menit selama operasi. Bila laju jantung
dan tekanan arteri rerata meningkat
lebih dari 25% dari T0, diberikan rescue
analgetik fentanyl 1 g/kgBB.
Pemberian fentanyl dapat diulang
sampai maksimal 2 g/kgBB. Bila
terjadi bradikardi (laju jantung < 50 kali/
menit), maka diberikan sulfas atropin
0,5 mg. Bila terjadi hipotensi (tekanan
arteri rerata < 60 mmHg), diberikan
ephedrine dosis 5-10 mg. Fentanyl dan
isofluran dihentikan saat akhir operasi.
Parasetamol 1 gr intravena diberikan
176
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

setelah ekstubasi sebagai kontrol nyeri
pascabedah. Skor PONV diobservasi
pada 30 menit (P1), 60 menit (P2), 90
menit (P3), 120 menit (P4) pascabedah
di ruang pemulihan, 3 jam (P5), 4 jam
(P6), 5 jam (P7) dan 6 jam (P8) pasca
pembedahan di ruang perawatan. Efek
samping berupa perbedaan skor sedasi
dinilai pada 30 menit (P1), 60 menit
(P2), 90 menit (P3), 120 menit (P4)
pascabedah di ruang pemulihan. Bila
terjadi muntah 2 kali dalam 30 menit
atau mual menetap selama 15 menit
diberikan anti emetik tambahan berupa
ondansetron 4 mg intravena. Kemudian
dilakukan pengumpulan dan analisa
data.
Analisa statistik dilakukan dengan
piranti statistik computerized (SPSS).
Variabel numerik dengan distribusi
normal kedua kelompok diuji dengan
Students independent sample t-test,
variabel numerik dengan distribusi
tidak normal diuji dengan Mann Whiney
U test. Variabel kategorikal kedua
kelompok diuji dengan Chi square test
dan Fisher test. Nilai P < 0,05
dinyatakan bermakna secara statistik.
HASIL
Karakteristik sampel dikedua kelompok
berdasarkan usia, klasifikasi status fisik
(ASA PS), jenis kelamin, IMT dan lama
operasi tidak berbeda secara signifikan
(tabel 1,2 dan tabel 3).
Berdasarkan tabel 4,5 dan 6, tidak
terdapat perbedaan yang bermakna pada
tekanan arteri rerata, laju jantung dan
kebutuhan fentanyl pada kelompok
ondansetron dan kelompok midazolam
dimana pada semua waktu pengukuran
didapatkan nilai p>0,05.
Kejadian mual muntah setelah prosedur
pembedahan laparaskopi pada penelitian
ini diukur menggunakan skor PONV.
Seperti tampak pada tabel 7,
pengamatan kejadian PONV ini
dilakukan dengan interval 30 menit
selama di ruang pemulihan dan setiap 1
jam di ruang perawatan selama 8 jam
pasca bedah. Pada penilitian ini, terdapat
perbedaan yang bermakna diantara
kedua kelompok dengan hasil nilai
p=0,022 (p<0,05) pada waktu
pengamatan P2.
Perbandingan skor sedasi padakedua
kelompok menggunakan skor ramsay
tampak pada tabel 10. Interval
pengamatan 30 menit di ruang
pemulihan. Tidak terdapat perbedaan
yang bermakna diantara kedua
kelompok dengan hasil p>0,05.
PEMBAHASAN
Seluruh pasien yang menjalani
pembedahan beresiko untuk mengalami
PONV. Mual dengan atau tanpa disertai
muntah, memberikan konstribusi
terhadap penundaan discharge pasien
pasca anestesi.
2,5

Pusat muntah di medulla oblongata,
bertanggung jawab terhadap kontrol dan
koordinasi mual dan muntah. Pusat
muntah dapat diaktifkan ketika
menerima input aferen dari traktus
gastrointestinal, korteks serebral dan
177
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

thalamus (anxietas dan nyeri), sistem
vestibuler dan CRTZ. Kurang lebih 40
neurotransmiter dari pusat muntah ikut
terlibat, namun hanya beberapa yang
memegang peranan penting yaitu
asetilkolin, histamin, dopamin dan 5-
HT3 (5-Hydroxytriptamin) Aplikasi
obat-obat yang dapat mengantagonis zat
-zat ini mempunyai efek sentral
terhadap terjadinya PONV.
16,17,18,19
Etiologi PONV bersifat multifaktorial
seperti faktor pasien, pre operatif, intra
operatif dan post operatif. Faktor resiko
harus diidentifikasi yang menentukan
pemberian profilaksis. Pasien dengan
resiko PONV sedang dan tinggi
dipertimbangkan penggunaan
kombinasi. Tidak ada obat yang
terbukti secara efektif dapat sepenuhnya
memblok semua jalur ke arah pusat
muntah.
20,21,22,23
Laparoskopi adalah suatu prosedur
minimal invasif dengan insidens terjadi
PONV cukup tinggi akibat insuflasi
rongga abdomen yang menyebabkan
tekanan pada nervus vagus, dimana
terdapat hubungan dengan pusat
muntah di medulla oblongata. Selain
penyebab lain seperti teknik anestesi,
jenis kelamin, nyeri, perawatan pasca
operatif berhubungan dengan pengaruh
terjadinya emesis.
24,25,26

Ondansetron merupakan golongan
antagonis reseptor 5-HT3 yang
disintesa oleh neuron serotonergik di
susunan saraf pusat dan sel
enterokromafin di traktus
gastrointestinal sehingga efektif sebagai
anti emetik. Komplikasi ondansetron
adalah dapat meningkatkan resiko
pemanjangan dari interval QT yang
beresiko terjadinya Torsade de Pointes
pada pasien yang mempunyai riwayat
kelainan jantung seperti sindrom
pemanjangan interval QT kongenital,
pasien dengan hipokalemia dan
hipomagnesia dan yang mendapat terapi
obat-obatan yang dapat menyebabkan
pemanjangan interval QT.
27,28,29,30

Midazolam merupakan golongan
benzodiazepin larut dalam air,
mempunyai afinitas terhadap reseptor
benzodiazepin sekitar dua kali lebih kuat
dari diazepam. Digunakan secara luas
sebelum tindakan anestesi untuk
menghilangkan kecemasan dan
menghasilkan amnesia. Pada beberapa
tahun terakhir, midazolam dilaporkan
terbukti efektif sebagai profilaksis
PONV dengan pemberian bolus sebelum
atau sesudah induksi anestesi atau
diberikan secara kontinu pasca
operasi.
26,31
Efek antiemetik midazolam karena
bekerja pada CRTZ dengan menurunkan
sintesis, pelepasan dan efek pasca
sinaptik dopamin. Benzodiazepin
mengurangi pelepasan dopamin secara
sentral atau dengan melakukan
hambatan terhadap re-uptake dari
adenosin yang menyebabkan pelepasan
dopamin yang dimediasi oleh adenosin.
Adenosin reseptor agonis juga
menghasilkan inhibisi terhadap
nigrostriatal melepaskan dopamin dan
reuptake adenosin terhadap sinaptosom
kortikal. Adenosin, juga menurunkan
178
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Tabel 1. Perbandingan rerata umur, IMT, lama operasi dan ASA PS pada kedua kelompok
Variabel
Ondansetron Midazolam
p
n Mean SD n Mean SD
Umur
2
4
36.21 10.974
2
4
42.21 12.860 0.089
IMT
2
4
21.78 1.438
2
4
22.07 1.330 0.463
Lama
operasi
2
4
78.79 24.730
2
4
82.04 21.936 0.632
*Uji T test, bermakna bila nilai p < 0,05
Tabel 2. Perbandingan sebaran jenis kelamin pada kedua kelompok
Variabel
Ondansetron Midazolam
p
n % n %
Laki-laki 7 29.20 5 20.80
0.505 Perempuan 17 70.80 19 79.20
Total 24 100 24 100
Uji Chi - square, bermakna bila nilap p < 0,05
Tabel 3. Perbandingan sebaran ASA PS pada kedua kelompok
Variabel
Ondansetron Midazolam
p
n % n %
ASA PS 1 4 16.7 5 20.8
0.712 ASA PS 2 20 83.3 19 79.2
Total 24 100 24 100
Uji Chi - square, bermakna bila nilap p < 0,05
Tabel 4. Perbandingan rerata kebutuhan fentanyl pada kedua kelompok
Variabel
Ondansetron Midazolam
p
n Mean SD n Mean SD
Kebutuhan
fentanyl
2
4
246.67 67.545
2
4
251.25 57.128 0.801
Uji T test, bermakna bila nilai p < 0,05
179
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

aktivitas neuronal dopaminergik dan
pelepasan serotonin antagonis (5-HT3)
dengan berikatan terhadap reseptor dari
gamma-aminobutyric acid (GABA).
26,32

Midazolam juga menghasilkan
anxiolisis dalam aplikasinya sebagai
efek sekunder yang berkonstribusi
sebagai anti emesis. Midazolam
menurunkan input psikis dari thalamus
yang dapat mempengaruhi secara
langsung terhadap pusat muntah.Van
Den Bosch dkk (2005) menyatakan
bahwa kecemasan pada periode
perioperatif mempengaruhi angka
kejadian PONV. Selain itu, penurunan
sekresi 5-HT3 terjadi setelah midazolam
berikatan dengan reseptor GABA.
32
Midazolam juga mempunyai sejumlah
efek samping yang dikaitkan dengan
penggunaannya. Midazolam
menurunkan konsumsi oksigen serebral,
aliran darah otak dan menurunkan
tekanan intrakranial. Aplikasinya
berhubungan dengan pemulihan
kesadaran yang cenderung lebih lama.
Pemanjangan sedasi dapat terjadi
sebagai efek potensiasi ketika aplikasi
bersama golongan opioid. Hipotensi,
Tabel 9. Perbandingan sebaran skor PONV pada kedua kelompok
Kelompok
Skor PONV
P Skor 0 Skor 1 Skor 2 Skor 3 Total
n % n % n % n % n %
P1
Ondansetron 20 83.3 1 4.2 0 0 3
12.
5
24 100
0.36
8
Midazolam 20 83.3 3
12.
5
0 0 1 4.2 24 100
P2
Ondansetron 18 75 6 25 0 0 0 0 24 100 0.02
2* Midazolam 23 95.8 0 0 1 4.2 0 0 24 100
P3
Ondansetron 22 91.7 1 4.2 0 0 1 4.2 24 100 0.51
3 Midazolam 22 91.7 2 8.3 0 0 0 0 24 100
P4
Ondansetron 23 95.8 1 4.2 0 0 0 0 24 100 0.31
2 Midazolam 24 100 0 0 0 0 0 0 24 100
P5
Ondansetron 23 95.8 0 0 0 0 1 4.2 24 100 0.31
2 Midazolam 24 100 0 0 0 0 0 0 24 100
P6
Ondansetron 23 95.8 1 4.2 0 0 0 0 24 100 1.00
0 Midazolam 23 95.8 1 4.2 0 0 0 0 24 100
P7
Ondansetron 24 100 0 0 0 0 0 0 24 100 0.31
2 Midazolam 23 95.8 0 0 1 4.2 0 0 24 100
P8
Ondansetron 24 100 0 0 0 0 0 0 24 100 0.31
2 Midazolam 23 95.8 1 4.2 0 0 0 0 24 100
180
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

agitasi, restlessness, drowsiness,
takikardi, amnesia anterograde, eksitasi
psikomotor dan depresi nafas
merupakan sejumlah komplikasi yang
dapat terjadi. Aplikasi midazolam
intranasal, dapat menimbulkan iritasi
dibanding obat lain ketika diberikan
dengan rute yang sama. Pada pasien
usia lanjut, mempunyai sensitifitas
tinggi terhadap aplikasi
midazolam.
9,10,33
SIMPULAN
Midazolam 35 g/kgBB setelah
premedikasi pada anestesi umum pada
prosedur pembedahan laparaskopi
elektif menurunkan kejadian mual
muntah pascabedah terutama pada 1
jam pasca bedah.
Tabel 10. Perbandingan sebaran skor sedasi pada kedua kelompok
Kelompok
Skor Sedasi
P Skor 1 Skor 2 Skor 3 Skor 4 Skor 5
Skor
6
n % n % n % n % n % n %
P1
Ondansetron 3 12.5 19 79.2 2 8.3 0 0 0 0 0 0
0.158
Midazolam 0 0 20 83.3 4 16.7 0 0 0 0 0 0
P2
Ondansetron 2 8.3 21 87.5 1 4.2 0 0 0 0 0 0
0.148
Midazolam 0 0 20 83.3 4 16.7 0 0 0 0 0 0
P3
Ondansetron 0 0 24 100 0 0 0 0 0 0 0 0
0.074
Midazolam 0 0 21 87.5 3 12.5 0 0 0 0 0 0
P4
Ondansetron 0 0 24 100 0 0 0 0 0 0 0 0
0.312
Midazolam 0 0 23 95.8 1 4.2 0 0 0 0 0 0
DAFTAR PUSTAKA
1. Islam S, Jain PN. Post operative nausea
and vomiting (PONV): a review
article. Indian J Anaesth. 2004; 48
(4):253-58.
2. Cracken GM, Houston P, Lefebvre G.
Guidline for the management of postop-
erative nausea and vomiting. SOGC
Clinical Practice Guidline. 2008 July.
3. Apfel CC, Laara E, Koivuranta M,
Greim CA, Roewer N. A simplified risk
score for predicting postoperative
nausea and vomiting. American S of
Anaesth. 1999; 91:693700.
4. Licthor JL, Kalghatgi SV. Outpatient
anesthesia. In: Longnecker DE, Brown
DDL, Newman MF, Zapol WM, editors.
Anesthesiology. New York: Mc Graw
Hill; 2008. p.1608-19.
5. Gerges FJ, Kanazi GE, Jabbour-khoury
SI. Anesthesia for laparoscopic. J Clin
Anesth 2006; 18: 67-68.
6. Ali Z, Ahmad T, Ahmad I. Preoperative
dexamethasone in laparoscopic
cholecystectomy patients. J Professional
181
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Med. 2010; 3:394-99.
7. Habib SA, Gan TJ. Evidence based
management of postoperative nausea and
vomiting. Can J Anaesth. 2004; 51:326-
41.
8. Stoelting Rk, Hillier SC. Benzodiazepin.
In: Pharmacology & physiology in
anesthetic practice. 4
th
Edition. Philadel-
phia: Lippincott Williams & Wilkins;
2006. p.104-8.
9. Rodola F. Midazolam as an antiemetic.
Europ Rev for Medical and Pharmacol-
ogical Sciences. 2006; 10:121-6.
10. Polati E, Verlato G, Finco G, Mosaner
W, Grosso S, Gottin L, et al. Ondansetron
versus metoclopramid in the treatment of
postoperative nausea and vomiting.
Anesth Analg. 1997; 85:395-9.
11. Riad W, Marouf H. Combination thera-
phy in the prevention of PONV after stra-
bismus surgery in children: granisetron,
ondansetron, midazolam and dexa-
methason. MEJ Anaesth. 2009; 20(3):431
-36.
12. Sanjay OP, Tauro DI. Midazolam: an
effective antiemetic after cardiac surgery-
a clinical trial. Anesth Analg. 2004;
99:339-43.
13. Safavi MR, Honarmand A. Low dose
intravenous midazolam for prevention of
PONV in lower abdominal surgery. MEJ
Anaesth. 2009; 20(1):75-82.
14. Jang JS, Lee JH, Lee JJ, Park WJ, Hwang
SM, Lee SK, Lim SY. Postoperative nau-
sea and vomiting after myringoplasty
under continous sedation using mida-
zolam with or without remifentanyl. Yon-
sei Med J. 2012; 53(5):1010-13.
15. Kim DS, Koo GH, Baek CW, Jung YH,
Woo YC, Kim JY, Park SG. The
antiemetic effect of midazolam or/and
ondansetron added to intravenous patient
controlled analgesia in patients of
pelviscopic surgery. Korean J
Anesthesiol. 2012; 62(4):343-49.
16. Becker DE. Nausea, vomiting, and
hiccups: a review of mechanism and
treatment. Anesth Prog. 2010; 57:150-
57.
17. Chandrakantan W, Glass PS.
Multimodal therapies for postoperative
nausea and vomiting, and pain. Brt J
Anaesth. 2010; 107:i27-i40.
18. Aitkenhead AR, Smith G, Rowbotham
DJ, editors. Postoperative nausea and
vomiting. In: Textbook of anaesthesia.
5th Edition. Edinburgh: 2007; p.526-32.
19. Apfel CC, Kranke P, Eberhart LH, Roos
A, Roewer N. Comparison of predictive
models for postoperative nausea and
vomiting. Brt J Anaesth. 2002; 88: 234
40.
20. Gan TJ, Meyer T, Apfel CC. Society for
ambulatory anesthesia guidelines for the
management of postoperative nausea and
vomiting. Anesth Analg 2007; 105:1615-
27.
21. Riad W, Altaf R, Abdulla A, Oudan H.
Effect of midazolam, dexamethasone
and their combination on the prevention
of nausea and vomiting following stra-
bismus repair in children. Europ J of
Anaesth. 2007; 24:697-701.
22. White PF, Sacan O, Nuangchamnong N,
Sun T. The relationship between patient
risk factors and early versus late
postoperative emetic symptoms. Anesth
Analg. 2008; 107: 459-63.
23. Scuderi P, Salem W. Postoperative nau-
sea and vomiting: prevention and treat-
ment. Can J Anaesth 2002; 49:241-46.
24. Stadler M, Bardiau F, Seidel L, Albert
182
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

A, Boogaerts JG. Difference in risk
factors for postoperative nausea and
vomiting. Anesthesiology. 2008; 58
(4):203-5.
25. Crozier TA. Anaesthesia for laparoscopic
surgery. In: Anaesthesia for minimally
invasive surgery. Cambridge: Cambridge
University Press; 2004. p.55-70.
26. Park EY, Lee SK, Kang MH, Lim KJ,
Kim YS, Choi E, Park YH. Comparison
of ramosetron with combined ramosetron
and midazolam for preventing postopera-
tive nausea and vomiting in patient at
high risk following laparascopic gynae-
cological surgery. J of International Med
Research. 2013; 0(0):1-10.
27. Wang S, Joseph G, Martin F. Evaluation
of three 5-HT3 receptor antagonists in the
prevention of postoperative nausea and
vomiting in adults. P&T 2005; 30: 341-
53.
28. Farid RM. Perbandingan efektifitas
ondansetron dan metoclopramid dalam
menekan mual muntah pasca operasi
pada pembedahan perut bawah kasus
ginekologi. Anesth and Crit Care. 2005;
23:127-32.
29. Habib AS, Reuveni J, Taguchi A, White
WD, Gan TJ. A comparison of ondanse-
tron with promethazine for treating post-
operative nausea and vomiting in patients
who received prophylaksis with ondanse-
tron: a retrospective database analysis.
Anesth Analg. 2007; 104:548-51.
30. Kasinath NS, Malak O, Tetzlaff J. A case
report: Atrial fibrillation after ondansetron
for the prevention and treatment of
postoperative nausea and vomiting. Can J
Anaesth. 2003; 50:228-31.
31. Shahriari A, Khooshideh M, Heidari MH.
Prevention of nausea and vomiting in
cesarean section under spinal anaesthesia
with midazolam or metoclopramide?. J
Pak Med Assoc. 2009; 59(11):756-59.
32. Alstrup AKO, Simonsen M, Landau AM.
Type of anesthesia influences positron
emission tomography measurements of
dopamine D2/3 receptor binding in the rat
brain. Scand J Lab Anim Sci. 2011; 38
(3):195-201.
33. Tang J, Wang B, White PF, Gold M.
Comparison of the sedation and recovery
profiles of Ro 48-6791, a new benzodi-
azepine and midazolam in combination
with meperidine for outpatient endoscopic
procedures. Anesth Analg. 1999; 89:893-
8.
183
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

PENELI TI AN
Pengaruh Asam Traneksamat pada Profil Koagulasi Pasien yang
Mendapatkan Ketorolak
Hijrineli*, Soenarjo**, Mohamad Sofyan Harahap**
ABSTRACT
Background: Intra-operative bleeding is one of the challenges in anesthesia.
Management of bleeding is an important modality for the anesthesiologist to maintain
the patient in a state of physiological homeostasis. Ketorolac is a nonsteroidal anti-
inflammatory drugs (NSAIDs) are often used as intraoperative and postoperative
analgesia in surgical patients. NSAID use as a post-surgical analgesia has side effects
such as interference with the function of hemostasis, is one of its manifestations
extended bleeding time. Tranexamic acid can reduce the amount of bleeding and save
the use of coagulation factors durante operations, and thus is expected to improve the
coagulation profile (PPT and aPTT) of patients who received ketorolac.
Objectives: To investigate the effect of Tranexamic acid administration to PPT and
aPTT in patients given ketorolac
Method: This study is a clinical experimental study with randomized controlled blind
design in Central Operating Theatre of Kariadi Hospital Semarang. Sample was taken
from patient using simple random sampling and divided into two group. The first
group (KI) was administered ketorolac and tranexamic acid .Second group (K II) was
given ketorolac and placebo. Statistical analysis was performed with SPSS 16 for
Windows.
Result: Preoperatively, PPT between groups were not significantly different (KI :
12.270.811 ;K II: 12.891.041; p: 0.083), and so were preoperative aPTT (K I:
30.012.060 ; K II: 31.433.632 ; p: 0.196). In 2 hours post operative PPT were
prolonged in both groups but were not significantly different between groups ( K I :
13.171.202 ; K II: 13.601.648; p: 0.417). aPTT value in 2 hours post operative were
significantly different between groups ( K I: 31.311.518; K II: 32.56673.899; p:
0.007). In 6 hours post operative, PPT K I were shortened ( 12.430.8314), but K II
were still prolonged (13.7931.384; p: 0.003). In aPTT, K I shortened
(29.45331.465), as well as K II(34.743.967; p: 0.004) but the difference between
groups were significant.
Conclusion: Statistically, Tranexamic acid administration provide significant
improvement the coagulation profile in patients given ketorolac.
Keywords : Ketorolac, Tranexamic acid, PPT, aPTT
*Bagian Anestesiologi dan Terapi Intensif RSUD Mataram,
**Bagian Anestesiologi dan Terapi Intensif FK Undip/ RSUP dr. Kariadi, Semarang
Korespondensi/correspondence: hijrie_dr@yahoo.co.id
The Effect Of Tranexamic Acid on Coagulation Profile of Patients Receiving
Ketorolac
184
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

PENDAHULUAN
Perdarahan intra operatif adalah salah
satu tantangan dalam bidang anestesi.
Perdarahan merupakan salah satu
komplikasi dari operasi. Penanganan
perdarahan merupakan modalitas yang
penting bagi ahli anestesi untuk
mempertahankan keadaan pasien dalam
homeostasis fisologis
1

ABSTRAK
Latar Belakang: Perdarahan intra operatif adalah salah satu tantangan dalam
bidang anestesi. Penanganan perdarahan merupakan modalitas yang penting bagi
ahli anestesi untuk mempertahankan keadaan pasien dalam homeostasis fisologis
Ketorolak adalah obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) yang sering digunakan
sebagai analgesia intraoperatif maupun post operatif pada pasien bedah. Penggunaan
OAINS sebagai analgesia paska bedah memiliki efek samping berupa gangguan pada
fungsi hemostasis, salah satu manifestasinya adalah memperpanjang waktu
perdarahan. Asam traneksamat dapat menurunkan jumlah perdarahan dan
menghemat pemakaian faktor faktor koagulasi durante operasi, dan demikian
diharapkan akan memperbaiki profil koagulasi (PPT dan aPTT)pasien yang
mendapatkan ketorolak.
Tujuan: Mengetahui pengaruh pemberian asam traneksamat terhadap PPT dan aPTT
pasien yang mendapatkan ketorolak
Metode: Penelitian ini merupakan uji eksperimental klinis dengan desain acak
tersamar di Instalasi Bedah Sentral (IBS) RSUP Dr. Kariadi Semarang. Sampel
diambil dari pasien yang menjalani operasi menggunakan simple random sampling
dan dibagi menjadi dua kelompok : Kelompok 1 (K1) diberikan diberikan ketorolak 30
mg iv dan Asam traneksamat 1 gram intravena; Kelompok 2 (K2) diberikan diberikan
ketorolak 30 mg iv dan placebo. Pasien dinilai PPT dan aPTT sebelum operasi, 2 jam
pasca operasi dan 6 jam pasca operasi. Analisis statistik dengan SPSS for Windows
versi 16.
Hasil: Pada periode pre operatif, rerata PPT kedua kelompok cenderung tidak
berbeda bermakna (KI : 12.270.811detik ;K II: 12.891.041; p: 0.083), demikian
pula aPTT pre operatif (K I: 30.012.060 detik ; K II: 31.433.632 ; p: 0.196). Pada 2
jam post operatif terjadi pemanjangan PPT pada kedua kelompok namun beda kedua
kelompok tidak bermakna ( K I : 13.171.202 detik K II: 13.601.648; p: 0.417).
Perbedaan nilai aPTT 2 jam pasca operasi kedua kelompok tersebut bermakna secara
statistik ( K I: 31.311.518 detik K II: 32.56673.899; p: 0.007). Pada 6 jam pasca
operasi, PPT K I memendek ( 12.430.8314), namun K II tetap memanjang
(13.7931.384; p: 0.003). Pada nilai aPTT, K I memendek (29.45331.465),K II
(34.743.967; p: 0.004) .
Simpulan: Pemberian asam traneksamat dapat memperbaiki studi koagulasi pasien
yang mendapatkan ketorolak secara bermakna secara statistik
Kata Kunci: Ketorolak, Asam traneksamat, PPT, aPTT
185
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Asam traneksamat adalah obat yang
sering digunakan dalam menangani
perdarahan intra dan pasca operasi.
Asam traneksamat bekerja sebagai anti
fibrinolitik dengan menghambat
pemecahan fibrin polimer oleh plasmin,
sehingga hemostasis dapat terjadi
dengan lebih efektif.
2
Sebuah
penelitian metaanalisis menyatakan
bahwa asam traneksamat dapat
menurunkan jumlah perdarahan dan
menghemat pemakaian faktor faktor
koagulasi durante operasi.
3
Myles
menyatakan bahwa asam traneksamat
mengurangi jumlah perdarahan secara
bermakna pada pasien bedah koroner
yang mendapatkan aspirin
4

Ketorolak adalah obat antiinflamasi
nonsteroid (OAINS) parenteral yang
sering digunakan sebagai analgesia
intraoperatif maupun post operatif pada
pasien bedah.
1,2
Penggunaan OAINS
sebagai analgesia paska bedah memiliki
efek samping berupa gangguan pada
fungsi hemostasis, salah satu
manifestasinya adalah memperpanjang
waktu perdarahan.

Pada penelitian
Hendrasto et al, pemberian ketorolak 30
mg IV pada penderita dengan anestesi
spinal tidak berpengaruh terhadap
fungsi koagulasi jalur ekstrinsik (PT)
tapi akan memperpanjang fungsi
koagulasi jalur intrinsik (PTT) namun
pemanjangan ini masih dalam batas
normal atau tidak nampak secara
klinis.
5
Masih terdapat kontroversi
mengenai pengaruh ketorolak terhadap
perdarahan. Berdasarkan penelitian
Soenarjo et al tidak terjadi pemanjangan
waktu perdarahan yang bermakna pada
penderita pasca tonsilektomi yang
mendapatkan ketorolak dibandingkan
pasien yang mendapatkan analgetik
opioid.
6
METODE
Penelitian ini berbentuk Randomized
Clinical Controlled Trial yang
dilakukan di Instalansi Bedah Sentral
RSUP Dr. Kariadi Semarang bulan
Januari sampai April 2013.
Seleksi penderita dilakukan saat
kunjungan prabedah di RSUP. Dr.
Kariadi Semarang pada pasien yang
akan menjalani operasi elektif dengan
anestesi umum
Pasien diikutsertakan dalam penelitian
apabila berusia antara 16 - 65 tahun,
status fisik ASA I-II, menjalani operasi
ortopedi, BMI 18-23 kg/m2, kadar
trombosit lebih dari 100.000 / L , tidak
mengkonsumsi obat-obatan
antikoagulan, dan sejenisnya, pasien
tidak memiliki riwayat hipertensi.
Pasien dieksklusikan apabila lama
operasi kurang dari 1 jam atau lebih dari
6 jam, didapatkan adverse effect
pemakaian isoflurane, propofol,
vecuronium, fentanyl, ketorolak dan
asam traneksamat, mendapat HES lebih
dari 20 cc/kgBB/hari atau transfusi
darah selama perlakuan (selama
pemberian OAINS )
Pasien secara simple random dibagi
menjadi 2 kelompok yaitu kelompok 1
( K1) diberikan ketorolak 30 mg iv dan
asam traneksamat 1 gram intravena dan
186
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

kelompok 2 ( K2) diberikan ketorolak
30 mg iv dan placebo. Semua pasien
dipuasakan 6 jam sebelum operasi,
kebutuhan cairan selama puasa
dipenuhi sebelum operasi dengan
menggunakan ringer laktat.
PPT dan aPTT diperiksa dengan reagen
PTT dan Kaolin dan dilakukan sesuai di
laboratorium sentral RSUP Dr. Kariadi.
Pemeriksaan pra-perlakuan dilakukan
pada sampel darah yang diambil dari
vena mediana cubiti sebelum subjek
mulai dipuasakan. Pada saat induksi
subjek mendapatkan perlakuan OAINS
ketorolak, dan mendapat asam
traneksamat atau plasebo sesuai
kelompok perlakuan. Saat induksi
semua pasien disedasi dengan propofol
2 mg/kgBB, setelah reflek bulu mata
hilang diberikan vecuronium bromida
0,1 mg/kgBB, kemudian dilakukan
intubasi endotrakea. Untuk rumatan
anestesi pada kedua kelompok
mendapat perlakuan sama,
menggunakan isoflurane 0,8-1,2 vol % ,
N2O 50% dan O2 50% sampai operasi
berakhir. Kedua kelompok dapat
diberikan penambahan obat pelumpuh
otot vecuronium bromida 0,05mg/kgBB
bila diperlukan dan pemberian fentanyl
sebagai analgetik intravena rumatan.
Dua jam dan 6 jam setelah perlakuan,
pasien kembali diperiksa PPT dan
aPTT ulang dengan sampel dari vena
mediana cubiti.
Data yang didapatkan diuji secara
statistik dengan SPSS for Windows
versi 16.
HASIL
Sebanyak tiga puluh pasien masuk
dalam kriteria inklusi dalam sampel
penelitian. Pasien dikelompokkan dalam
kelompok ketorolak dan asam
traneksamat(I) sebanyak 15 pasien dan
placebo(II) sebanyak 15 pasien. Tidak
ada subjek dieksklusikan karena
mengalami kejadian tak diharapkan.
Data dasar subjek diperlihatkan pada
Tabel 1. Umur rerata kelompok I
32.2014.239 tahun , tidak berbeda
bermakna dengan rerata umur kelompok
II yaitu 30.1313.506 ( p=0.771) .
Kelompok I terdiri dari 9 orang laki
laki dan 6 orang perempuan., secara
statistik berbeda tidak bermakna dengan
kelompok II yaitu 11 orang laki laki
dan 4 orang perempuan (p=0,104).
Tidak dijumpai perbedaan bermakna
untuk parameter umur, BMI, dan dan
status ASA kedua kelompok sebelum
pemberian tindakan. Terdapat perbedaan
lama operasi yang secara statistik
bermakna pada kedua kelompok yaitu
181.334.25 menit pada kelompok I dan
146.736.53 menit pada kelompok II.
Pada periode pre operatif, rerata PPT
dan aPTT kedua kelompok cenderung
berbeda tidak bermakna (tabel 2). PPT
pre operatif pada kelompok I adalah
12.270.811detik dan pada kelompok II
12.891.041. (p=0.083), sedangkan
aPTT pre operatif pada kelompok I
adalah 30.012.060 detik dan pada
kelompok II 31.433.632 (p=0.196).
Pada 2 jam post operatif terjadi
187
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

pemanjangan PPT dan aPTT pada
kedua kelompok. PPT 2 jam pada
kelompok I adalah 13.171.202 detik
dan pada kelompok II 13.601.648.
Perbedaan PPT kedua kelompok secara
statistik tidak bermakna. (p=0.417).
Namun demikian aPTT 2 jam setelah
perlakuan pada kelompok I adalah
31.311.518 detik dan pada kelompok
II 32.56673.899. Perbedaan kedua
nilai tersebut bermakna secara statistik
(p=0.007)
Pada 6 jam setelah perlakuan, PPT pada
kelompok I memendek dibandingkan
jam ke 2 dengan nilai 12.430.8314,
namun pada kelompok II, tetap
mengalami pemanjangan dengan nilai
13.7931.384. Terdapat perbedaan
bermakna nilai PPT kedua kelompok
(p=0.003). Demikian pula pada nilai
aPTT, pada kelompok I mengalami
pemendekan dengan nilai
29.45331.465, namun pada kelompok
II, tetap mengalami pemanjangan
dengan nilai 34.743.967. Terdapat
perbedaan bermakna nilai PPT kedua
kelompok (p=0.004) .
Pada kelompok I dan II, terjadi
pemanjangan PPT pada 2 jam setelah
perlakuan, akan tetapi pada 6 jam
setelah perlakuan PPT pada kelompok I
cenderung kembali ke nilai awal,
sedangkan pada kelompok II terus
memanjang (gambar. 1). Perbedaan
PPT pada kelompok I pada pre operatif
dan 6 jam setelah perlakuan berbeda
tidak bermakna secara statistik
(p=0.586), namun perbedaan tersebut
bermakna pada kelompok II (p=0.017)
Pada kelompok I dan II, terjadi
pemanjangan aPTT pada 2 jam setelah
perlakuan, akan tetapi pada 6 jam pasca
operasi aPTT pada kelompok I
menurun, bahkan lebih rendah dari nilai
rerata awal, sedangkan pada kelompok
II terus memanjang (gambar. 2).
Perbedaan PPT pada kelompok I pada
pre operatif dan 6 jam setelah perlakuan
berbeda tidak bermakna secara statistik
(p=0.313), namun perbedaan tersebut
bermakna pada kelompok II (p=0.02)
Batas normal PPT secara klinis adalah
10-15 detik, sedangkan aPTT 25 -35
detik. Meski pada penelitian ini
didapatkan hasil yang bermakna secara
statistik, namun hasil yang ditunjukkan
pada keseluruhan waktu, baik pada
kelompok I maupun kelompok II secara
klinis masih dalam batas normal.
PEMBAHASAN
Hemostasis adalah proses fisiologis
dalam tubuh untuk menghentikan
perdarahan pada lesi vaskular.
Komponen-komponen yang berperan
dalam proses hemostasis yaitu
pembuluh darah, trombosit, faktor-
faktor pembekuan darah, protein
antikoagulasi dan enzim fibrinolisis.
Perubahan dalam keseimbangan antara
aktivasi dan inhibisi pada sistem
hemostasis akan menyebabkan kelainan
berupa perdarahan atau trombosis.
7


Ketorolak merupakan prototipikal obat
antiinflamasi nonsteroid (OAINS)
turunan asam proprionat yang memiliki
efek atau aktivitas analgetik. Ketorolak
188
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

telah digunakan sebagai pengobatan
simptomatik terhadap nyeri postoperatif
sedang, termasuk operasi pada
abdomen, ginekologis, mulut, mata,
ortopedik, urologis atau operasi
otolaringologis. Sebagai tambahan,
ketorolak dapat digunakan sebagai
pengobatan pra operasi untuk
meningkatkan anastesi, obat tidak
mempunyai efek sedatif atau anxiolitik
tetapi mungkin dapat menghambat
agregasi platelet dan memperpanjang
waktu pendarahan.
8,9

Pada penelitian ini, pasien yang
mendapatkan ketorolak sebagai
analgetik menunjukkan adanya
pemanjangan PPT dan aPTT.
Pemanjangan tersebut terjadi hingga 6
jam setelah perlakuan. Meski demikian
pemanjangan PPT dan aPTT tersebut
berkisar 8% dari nilai awal , dan tidak
bermakna secara klinis.
Penelitian terdahulu yang dilakukan
oleh Singer et al menyimpulkan adanya
peningkatan waktu perdarahan
bermakna secara statistika pada
pemberian ketorolak.
10
Sedangkan

Istanto W, et al melaporkan adanya
perbedaan waktu perdarahan yang
bermakna pada pasien yang
medapatkan ketorolak 30 mg IV dan
ketoprofen 50 mg IV.
11
Peningkatan
waktu perdarahan yang disebabkan oleh
ketorolak mungkin dipengaruhi oleh
berbagai faktor antara lain trombosit
dan faktor pembekuan itu sendiri.
Sulistiyowati menyatakan bahwa
ketorolak mempengaruhi agregasi
trombosit
12
.
Penelitian ini menunjukkan bahwa
ketorolak dapat mempengaruhi faktor
pembekuan, baik dari jalur intrinsik,
ekstrinsik dan jalur bersama. Hal
tersebut tercermin dalam peningkatan
nilai PPT dan aPTT. Meskipun
demikian, pengaruh tersebut tidak cukup
besar secara klinis. Hal tersebut
ditunjukkan dengan nilai PPT dan aPTT
yang masih dalam kisaran normal pada
penelitian ini. Hal ini sejalan dengan
hasil penelitian Soenarjo et al yang
menunjukkan bahwa tidak terjadi
pemanjangan waktu perdarahan yang
bermakna pada penderita pasca
tonsilektomi yang mendapatkan
ketorolak dibandingkan pasien yang
mendapatkan analgetik opioid.
10
.
Meskipun gangguan koagulasi yang
disebabkan oleh ketorolak tidak terlalu
nyata secara klinis, namun temuan ini
menunjukkan bahwa gangguan yang
lebih nyata masih mungkin terjadi
apabila ketorolak diberikan pada pasien
yang telah mengalami gangguan
kaskade koagulasi sebelum operasi.
Pada perdarahan akibat operasi,
seringkali terjadi pemakaian yang
berlebihan dari faktor-faktor koagulasi.
Hal tersebut tercermin dari pemanjangan
studi koagulasi. Dengan dasar
mekanisme hemostasis, dapat dipahami
bahwa perdarahan yang berlebihan
dapat terjadi karena adanya gangguan
pada komponen yang berperan pada
mekanisme tersebut, yaitu gangguan
pembuluh darah, gangguan faktor-faktor
pembekuan darah atau gangguan
trombosit.
189
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Parameter I II p*
Jenis Kelamin
(L:P)
9:6 11:4 0.104**
Umur 32.2014.239 30.1313.506 0.771**
BMI 20.201.424 20.071.438 .800
ASA (I:II) 11:4 14:1 .148**
Lama operasi 181.334.25 146.736.53 .012
Tabel 1. Karakteristik Awal Subyek Penelitian
* bermakna bila p< 0.05 ** Uji non parametric
PPT aPTT
Kelompok I II P* I II P*
Pre operatif 12.270.811 12.891.041 0.083
30.012.060
31.433.632 0.196
2 jam pasca op 13.171.202 13.601.648 0.417
31.311.518
32.56673.899 0.007
6 jam pasca op 12.430.8314 13.7931.384 0.003
29.451.465
34.743.967
0.004
Tabel 2. Beda Rerata PPT dan aPTT pada kedua kelompok
(*bermakna bila p< 0.05)
Gambar 1. Perubahan PPT pada kedua kelompok
12,27
12,89
13,17
13,6
12,43
13,79
11,5
12
12,5
13
13,5
14
PPT Kel I Skor 2
.
pre op
2 jam post op
6 jam post op
190
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Ketorolak adalah obat antiinflamasi
nonsteroid (OAINS) yang sudah
digunakan sejak tahun 1990, ketorolak
termasuk golongan OAINS yang
bersifat nonselective inhibitor atau
bersifat menghambat enzim COX-1 dan
COX-2. Namun ketorolak memiliki
aktivitas hambatan lebih besar terhadap
enzim COX-1. Hambatan pada enzim
COX-1 akan menyebabkan sintesis
tromboksan A2 terhambat, yang
merupakan salah satu faktor penting
dalam agregasi trombosit dan
pembekuan darah,sehingga dengan
terhambatnya agregasi trombosit akan
menyebabkan waktu perdarahan lebih
panjang dan merupakan OAINS
parenteral yang sering digunakan
sebagai analgesia intraoperatif maupun
post operatif pada pasien bedah.
Penggunaan OAINS sebagai analgesia
pasca bedah memiliki efek samping
berupa gangguan pada fungsi
hemostasis, salah satu manifestasinya
adalah memperpanjang waktu
perdarahan.
1,2,11
Asam traneksamat salah adalah obat
yang diharapkan dapat mengatasi efek
gangguan koagulasi karena ketorolak
dan OAINS lain. Penelitian terdahulu
oleh Myles mendapatkan bahwa asam
traneksamat mengurangi jumlah
perdarahan secara bermakna pada pasien
bedah koroner yang mendapatkan
Aspirin.
4
Asam traneksamat sering
digunakan dalam menangani perdarahan
intra dan pasca operasi. Asam
traneksamat bekerja sebagai anti
fibrinolitik dengan menghambat
pemecahan fibrin polimer oleh plasmin,
sehingga hemostasis dapat terjadi
Gambar 2 Perubahan aPTT pada kedua kelompok
30,01
31,43
31,31
32,57
29,4533
34,74
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
PPT Kel I Skor 2 .
pre op
2 jam post op
6 jam post op
191
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

dengan lebih efektif.
2
Penelitian
Macgillivray menunjukkan bahwa
Asam traneksamat mengurangi waktu
perdarahan dan jumlah perdarahan
pasien dengan artroplasti lutut secara
bermakna
=13
. Pada penelitian ini, pasien
yang mendapatkan asam traneksamat
dan ketorolak menunjukkan
pemanjangan studi koagulasi yang lebih
sedikit dibandingkan pasien yang
mendapatkan ketorolak saja yang
menunjukkan bermakna secara statistik.
Hal ini menunjukkan bahwa asam
traneksamat dapat mengatasi efek
ketorolak terhadap studi koagulasi, dan
memperbaiki PPT dan aPTT pasien
yang mendapatkan ketorolak.
PPT adalah pemeriksaan yang
menggambarkan faktor koagulasi dari
jalur ekstrinsik dan jalur bersama yaitu
factor pembekuan VII, X, V,
protrombin dan fibrinogen. Sedangkan
aPTT adalah pemeriksaan yang
menggambarkan faktor koagulasi dari
jalur instrinsik dan jalur bersama yaitu
factor pembekuan XII, prekalikrein,
kininogen, factor pembekuan XI, IX,
VIII, X, V, protombin dan fibrinogen.
Dengan demikian, penggunaan asam
traneksamat diduga dapat menghemat
penggunaan faktor koagulasi baik dari
jalur ekstrinsik, intrinsik dan jalur
bersama. Temuan tersebut sejalan
dengan pernyataan Kerr et al dalam
metaanalisisnya bahwa asam
traneksamat dapat menurunkan jumlah
perdarahan dan menghemat pemakaian
faktor - faktor koagulasi durante
operasi.
5
Meskipun demikian, pengaruh
asam traneksamat yang tergambarkan
pada peneitian ini berbeda tidak
bermakna secara klinis.
Lama operasi pada kedua kelompok
penelitian ini berbeda secara bermakna,
namun demikian hal tersebut
diperkirakan oleh peneliti tidak
mempengaruhi penelitian. Perbedaan
rerata waktu kedua kelompok adalah
sebesar 60 menit, dimana pada
kelompok I, lama operasi lebih panjang
yaitu 181,3+34,25 menit pada kelompok
I dan 146.7+36.53 menit pada kelompok
II. Pada kedua waktu tersebut, secara
teoritis kedua obat yang dicobakan telah
mencapai onset kerja dan masih dalam
durasi kerjanya, demikian juga 2 jam
dan 6 jam setelah perlakuan. Penurunan
atau peningkatan kadar plasma kedua
obat, juga secara farmakologi belum
terjadi.
2
Lama operasi tidak mempengaruhi
penggunaan factor koagulasi secara
bermakna, bahkan pada operasi mayor.
Hal ini menyebabkan lama operasi dapat
dianggap tidak mempegaruhi studi
koagulasi pada penelitian ini. Pada
penelitian ini juga didapatkan bahwa
pada kelompok yang diberikan asama
traneksamat, meskipun mengalami
durasi operasi yang lebih panjang,
namun memiliki hasil studi koagulasi
yang lebih pendek.

Pada penelitian ini tidak didapatkan efek
samping yang serius pada penggunaan
kedua obat yang dicobakan. Demikian
pula, secara klinis, tidak didapatkan
kejadian trombosis vena ataupun arteri
192
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

4. Myles PS, Smith J, Knight J, Cooper DJ,
Silbert B, McNeil J, et al. Aspirin and
Tranexamic Acid for Coronary Artery Surgery
(ATACAS) Trial: rationale and design. Am
Heart J. 2008;155(2):224-30
5. Hendrasto A, Arifin J, Harahap MS. Pengaruh
Pemberian Ketorolak 30 mg Intravena pada
Penderita dengan Anestesi Spinal Terhadap
Fungsi Pembekuan Darah : Protrombin Time,
Partial Tromboplastin Time with Kaolin.Jurnal
Anestesiologi Indonesia 2009; 1(1): 26-31
6. Soenarjo, Lian A, Meriwijanti. Evaluasi efek
analgetik ketoprofen dan ketorolak intravena
pasca tonsilektomi. Majalah Kedokteran
Indonesia 2004; 54 (9): 378-82
7. Oesman F, Setiabudy RD. Fisiologi hemostasis
dan fibrinolisis. Dalam: Setiabudy RD, editor.
Hemostasis dan trombosis. Edisi ketiga.
Jakarta: Balai Penerbit FKUI; 2007. hal.1-15
8. Ketorolac Drug Information [cited 2012 Jul 3] .
Available from : http://www.drugs. com/MTM/
ketorolac.html
9. Lee SY, Lee WH, Lee EH, Han KC, Ko YK.
The effects of paracetamol, ketorolac, and
paracetamol plus morphine on pain control
after thyroidectomy. Korean J Pain. 2010 ;23
(2):124-30
10. Singer AJ, Mynster CJ, McMahon BJ. The
effect of IM ketorolac tromethamine on
bleeding time. The New England Journal of
Medicine 2003; 21(5): 441-3
11. Istanto W, Setyono KC. Pengaruh ketorolak
intravena dan deksketoprofen intravena sebagai
analgesia pascabedah terhadap waktu
perdarahan [tesis]. Semarang: Universitas
Diponegoro; 2009
12. 8 Sulistiyowati R. Perbedaan pengaruh
pemberian ketorolak dan deksketoprofen
sebagai analgesia pasca bedah terhadap
agregasi trombosit [tesis]. Semarang:
Universitas Diponegoro; 2009
13. MacGillivray RG, Tarabichi SB, Hawari
MF, Raoof NT.Tranexamic acid to reduce
blood loss after bilateral total knee arthroplasty:
a prospective, randomized double blind study. J
Arthroplasty. 2011 ;26(1):24-8
DAFTAR PUSTAKA

1. Rutherford E, Skeete D, et al. Hematologic
principles in surgery. In:Sabiston textbook of
surgery. 17th edition. Philadelphia: Elvesier
Saunders; 2004. p. 125
2. Stoelting RK, Hillier SC. Blood components,
substitutes, and hemostatic drugs. In:
Pharmacology and Physiology in Anesthetic
Practice. 4th ed. Philadelphia: Lippincott
Williams & Wilkins; 2006.p.623-634
3. 5 Roberts I, Perrel P, Merino DP. Effect of
tranexamic acid on mortality in patients with
traumatic bleeding: prespecified analysis of
data from randomised controlled trial. BMJ
2012; 345
pada pasien yang mendapatkan asam
traneksamat.
SIMPULAN
Pemberian ketorolak 30 mg IV
menyebabkan pemanjangan PPT dan
aPTT yang bermakna secara statistik pada
pasien pada 2 jam dan 6 jam setelah
perlakuan. Pemberian asam traneksamat 1
gram menyebabkan pemanjangan PPT
dan aPTT pasien yang mendapat
ketorolak lebih kecil pada 2 jam setelah
perlakuan. Pemberian asam traneksamat
menyebabkan PPT dan aPTT pasien yang
mendapat ketorolak kembali mendekati
nilai awal pada 6 jam setelah perlakuan.
Terdapat perbedaan yang bermakna
secara statistik pada nilai PPT dan aPTT 2
jam dan 6 jam setelah perlakuan yang
mendapatkan asam traneksamat dan
ketorolak dengan pasien yang
mendapatkan ketorolak saja. Secara klinis
perbedaan tersebut berbeda tidak
bermakna.
193
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

PENELI TI AN
Pengaruh Simvastatin Terhadap Kadar Proliferasi Limfosit Mencit Balb/C
Yang Diinduced Sepsis Dengan LPS
Made Ryan Kharmayani *, Haris Lutfi*, Danu Soesilowati*
ABSTRACT
Background: Statins, inhibitors of 3-hydroxy-3-methylglutaryl coenzyme A (HMG-
CoA) reductase is an effective agent in lowering lipids. Statins also modify
intercellular interactions and cellular chemotaxis and potentially affect the immune
system by inhibiting T lymphocyte interactions between cellular adhesion molecule
LFA-1, ICAM-1 and IFN- which play a role in the expression of MHC II on APC and
an important process in T cell activation. Inhibition of MHC II expression resulted in
inhibition of CD4 lymphocyte activation, resulting in decreased differentiation of Th1
and proinflamatory cytokines.
Objective: To determine dose-effect relationship of lymphocyte proliferation level in
balb/c mice induced by intraperitoneal lipopolysaccharide after administration of
simvastatin.
Methods: A randomized post test only controlled group laboratoric experimental
studied in 20 Balb/c mice divided into 4 group and injected intraperitoneally with
lipopolysaccharide 10mg/BW and 0,03 mg doses of simvastatin; 0,06 mg and 0,12 mg
orally. The controle group KI, K2 which received 0,03 mg simvaststin, K3 received
0,006 mg simvaststin, and K4 which received 0,12 mg of simvastatin. Examination of
cultured spleen lymphocyte taken after 72 hours of administration of simvastatin.
Parametric ANOVA is used as a statistical test followed by a posteriori test.
Result: Mean levels of lymphocytes in the KI group (1.546 + 0.106), K2 (0.541 +
0.046), K3 (0.471 + 0.013) and K4 (0.02 + 0.553). There were significant decreased in
lymphocyte levels in the K2, K3 and K4 groups compared to K1 (p< 0.05). There were
no significant differences between K2, K3 and K4 groups (p>0.05) but found
significant differences between groups K3 to K4 (p<0.05).
Conclusion: Simvastatin significantly decreased the levels of lymphocyte proliferation
in mice that received intraperitoneal injection of LPS compared with mice that did not
receive simvastatin. 0.06 mg dose of simvastatin had the greatest effect to suppress
levels of lymphocyte proliferation.
Keywords: lipopolysaccharide, simvastatin, lymphocyte proliferation

*Bagian Anestesiologi dan Terapi Intensif FK Undip/ RSUP dr. Kariadi, Semarang
Korespondensi/correspondence: ryan_giri@yahoo.com
The Effect Of Simvastatin On Lymphocyte Proliferation Level I n
Lypopolisaccharide Sepsis I nduced Of Balb/C Mice
194
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

ABSTRAK
Latar Belakang: Statin, inhibitor 3-hidroxy-3-methylglutaryl coenzyme A (HMG-CoA)
reductase merupakan agen yang paling efektif dalam menurunkan lipid dan
mempunyai efek pleiotrofik yaitu anti inflamatori dan immunomodulatori. Statin juga
memodifikasi interaksi interseluler dan kemotaksis seluler pada sistem imun serta
berpotensi mempengaruhi limfosit T dengan cara menghambat iinteraksi antara
adhesi molekul seluler leukocyte function-associated antigen-1 (LFA-1) dan
intercellular adhesion molecule-1 (ICAM-1), juga menurunkan interferon gamma (IFN
-) yang berperan dalam ekspresi class II major histocompatibilty complex (MHC II)
pada antigen precenting cells (APC) dan merupakan proses penting dalam aktivasi sel
T. Penurunan ekspresi MHC II berakibat pada inhibisi aktivasi CD 4 limfosit,
sehingga mengakibatkan penurunan diferensiasi T helper-1 (Th1) dan pelepasan
sitokin proinflamasi juga menurun.
Tujuan: Membuktikan efek simvastatin dosis bertingkat peroral pada mencit yang
diberi LPS intraperitoneal terhadap penurunan kadar proliferasi limfosit.
Metode: Penelitian eksperimental laboratorik dengan desain randomized post test
only controlled group pada 20 ekor mencit Balb/c yang disuntik lipopolisakarida 10
mg/KgBB intraperitoneal dan simvastatin dosis 0,03 mg, 0,06 mg dan 0,12 mg
peroral. Mencit dibagi menjadi 4 kelompok secara random, yaitu K1 sebagai kontrol,
K2 yang mendapat simvastatin 0,03 mg, K3 yang mendapat simvastatin 0,06 mg dan
K4 yang mendapat simvastatin 0,12 mg. Pemeriksaan limfosit diambil dari kultur
limpa setelah 72 jam pemberian simvastatin. Uji statistik yang digunakan adalah
parametrik ANOVA dan dilanjutkan Posteriori
Hasil: Kadar rerata limfosit kelompok K1 (1,546 0,106), K2 (0,541 0,046), K3
(0,471 0,013) dan K4 (0,553 0,02). Terdapat penurunan kadar limfosit secara
signifikan pada kelompok K2, K3 dan K4 dibanding K1 dengan p <0,05. Tidak
terdapat perbedaan bermakna antara kadar limfosit kelompok K2 dengan kelompok
K3 dan K4 ( p>0,05) tetapi didapatkan perbedaan bermakna antara kelompok K3
dibandingkan kelompok K4 ( p<0,05).
Simpulan: Simvastatin secara signifikan menurunkan kadar proliferasi limfosit pada
mencit yang diberi LPS intraperitoneal. Dosis 0,06 mg memiliki efek menekan kadar
proliferasi limfosit paling besar.
Kata kunci: simvastatin, lipopolisakarida, proliferasi limfosit
kematian, diperkirakan 400.000 sampai
500.000 kasus sepsis terjadi setiap
tahunnya dan hanya 55% 65% dari
pasien sepsis yang mampu bertahan
PENDAHULUAN
Sepsis dan syok sepsis merupakan
penyebab kematian dengan tingkat
mortalitas yang tinggi.
1
Di Amerika,
sepsis dan syok sepsis menduduki
tempat ke 10 sebagai penyebab utama
195
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

hidup.
2
Severe sepsis dan syok sepsis
menyebabkan kematian 1 dari 4 orang
(bahkan lebih) dan meningkatkan
insiden sebanyak 1 5%. Sama seperti
multiple trauma, acute myocardial
infarct atau stroke, penanganan yang
cepat dan pemilihan terapi yang tepat
setelah diagnosis severe sepsis
ditegakkan akan mempengaruhi
outcome.
3
Selama beberapa dekade terakhir ini,
para peneliti berupaya membuat
berbagai strategi terapetik, tetapi masih
gagal dalam menurunkan tingkat
mortalitas pada pasien severe sepsis.
Strategi terapetik dimasa depan
dikembangkan berdasarkan pemahaman
terhadap patofisiologi sepsis. Sepsis
mengacu kepada systemic inflammatory
response syndrome (SIRS) yang
memperlihatkan respon inflamasi dan
cytokine storm.
4

Sekitar 60% 70% sepsis disebabkan
bakteri gram negatif. Substansi bakteri
gram negatif yang disebut
lipopolysaccharide (LPS) merupakan
faktor patogenik sepsis yang terletak
pada membran terluar bakteri.
5,6

Substansi bakteri tersebut kemudian
akan bereaksi dengan reseptor spesifik
sehingga akan memacu terjadinya
cascade inflamasi.
7

Di dalam organ limfoid perifer, sel
khusus seperti makrofag
mempresentasikan antigen pada
limfosit. Sel limfosit T naf yang
berikatan dengan antigen akan
berproliferasi dan berdiferensiasi
menjadi sel efektor spesifik antigen,
sedangkan sel limfosit B berproliferasi
dan berdiferensiasi menjadi sel
pensekresi antibodi.
8

Golongan statin adalah obat yang efektif
dan ditoleransi dengan baik untuk
mengobati dislipidemia.
9,10
Statin juga
dikenal sebagai obat yang merupakan
inhibitor kuat pada proses inflamasi.
9,11
Mekanisme statin dalam menyebabkan
modulasi respon imun merupakan hal
yang kompleks, akan tetapi dikatakan
tidak berkaitan dengan efeknya dalam
menurunkan kolesterol LDL.
7,9,11
Almog Y dkk menemukan pemberian
statin menurunkan risiko terjadinya
severe sepsis pada pasien sepsis dan
risiko mortalitas akibat infeksi pada
pasien dengan atherosclerosis di ICU.
1,12

Merx MW dkk melaporkan atorvastatin,
simvastatin, pravastatin (0,2 ug/g) secara
signifikan meningkatkan survival rate
(daya tahan hidup) mencit dengan sepsis
serta melaporkan simvastatin (0,2 ug/g)
secara signifikan menjaga kestabilan
hemodinamik dan cardiac output mencit
dengan sepsis dalam 20 jam.
13,14
Zelvyte
I dkk melaporkan pravastatin 50 ug/ml
secara signifikan mensupresi kadar NF-
kB pada monosit manusia in vitro.
15

Yasuda H dkk melaporkan simvastatin
40 mg/kgBB secara signifikan
menurunkan jumlah TNF- mencit
dengan sepsis.
16
Arnaud C dkk
melaporkan pravastatin 5, 10, dan 20
mol/L, simvastatin 0,01, 0,1, dan 1
mol/L, atorvastatin 0,01, 0,1, dan 1
mol/L secara signifikan menurunkan IL
-6 dari hepatosit manusia in vitro.
17

196
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Penelitian tentang efek statin terhadap
kadar proliferasi limfosit belum banyak
dilakukan. Statin dalam terapi
mempunyai beberapa dosis bertingkat.
Penelitian ini dilakukan untuk
mengetahui pengaruh pemberian
simvastatin terhadap kadar proliferasi
limfosit pada mencit, dengan
menggunakan dosis bertingkat yaitu 10
mg, 20 mg dan 40 mg pada manusia,
yang kemudian dikonversikan ke dalam
dosis mencit dengan berat badan 20 g
menjadi 0,03 mg, 0,06 mg dan 0,12 mg
setelah pemberian LPS.
METODE
Penelitian ini termasuk eksperimental
laboratorik dengan desain post test only
controlled group dengan tujuan mencari
pengaruh pemberian simvastatin peroral
pada mencit yang diberi lipopolisakarida
intraperitoneal terhadap kadar proliferasi
limfosit. Sampel penelitian 20 ekor
mencit balb/c jantan, umur 8 10
minggu, berat 20 30 gram, sehat dan
tidak tampak cacat secara anatomi.
Mencit yang kami inklusikan dalam
penelitian ini adalah Mencit Balb/c
jantan berumur 8-10 minggu dengan
berat badan 20 - 30 gram, tidak ada
kelainan anatomis, dan aktif selama
masa adaptasi. Mencit kami eksklusikan
bila sakit selama masa adaptasi 7 hari
atau gerakan tidak aktif.
Besar sampel sebanyak 20 mencit
berdasakan Research Guidelines For
Evalution The safety and Efficiacy of
Herbal Medicines dari WHO. Mencit
dibagi dalam 4 kelompok perlakuan,
sehingga jumlah sampel 5 ekor
perkelompok. Sampel yang memenuhi
kriteria inklusi diadaptasikan dengan
dikandangkan per kelompok dan diberi
pakan standar serta minum yang sama
selama 1 minggu secara ad libitum.
Kelompok dibagi menjadi 4 yaitu
kelompok kontrol (K1), Perlakuan 1
(K2), Perlakuan 2 (K3), Perlakuan 3
(K4). Mencit kelompok kontrol (K1)
disuntik LPS intraperitoneal 10 mg/
KgBB dan mendapat NaCl 0,9%
peroral.: Mencit kelompok
perlakuan 1 (K2) disuntik LPS
intraperitoneal 10 mg/KgBB dan
mendapat simvastatin 0,03 mg peroral.
Mencit kelompok perlakuan 2 (K3)
disuntik LPS intraperitoneal 10 mg/
KgBB dan mendapat simvastatin 0,06
mg peroral. Mencit kelompok perlakuan
3 (K4) disuntik LPS intraperitoneal 10
mg/KgBB dan mendapat simvastatin
0,12 mg peroral.
Dosis obat yang diberikan disetarakan
dengan dosis pada manusia dengan berat
badan 70 kg dikalikan konstanta uji
terapi pada hewan coba mencit dengan
berat badan 20 g yaitu 0,0026.
Setelah ditunggu selama 6 jam kemudian
dilakukan pengambilan dan kultur
limfosit limpa. Kultur limfosit limpa
dilakukan selama 72 jam untuk
selanjutnya dilakukan pengukuran kadar
proliferasi limfosit.
HASIL
Penelitian ini menggunakan 20 ekor
197
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

mencit Balb/c jantan, dari keturunan
murni berumur dua setengah bulan dan
berat badan 20-30 gram. Penelitian
menggunakan 4 kelompok yaitu
kelompok kontrol (K1) terdiri dari 5
ekor mencit yang diberikan perlakuan
LPS intraperitoneal 10 mg/kgBB.
Kelompok perlakuan 1 (K2), kelompok
perlakuan 2 (K3) dan kelompok
perlakuan 3 (K4) masing-masing terdiri
5 ekor mencit mendapatkan perlakuan
LPS intraperitoneal 10 mg/kgBB dan
simvastatin peroral (0,03 mg, 0,06 mg
dan 0,12 mg).
Kadar limfosit dari tiap-tiap kelompok
perlakuan dihitung dengan
menggunakan metode modifikasi Gries
dari Green et al dan Ding et al. Kadar
limfosit dibaca dengan alat ELISA
reader, kemudian hasilnya dihitung
menggunakan persamaan regresi linier.
Hasil dari pengukuran tersebut dapat
dilihat pada tabel 2.
Rerata hitung limfosit pada kelompok
KI (1.546 + 0.106), K2 (0.541 + 0.046),
K3 (0.471 + 0.013) dan K4 (0.02 +
0.553). Terdapat penurunan yang
bermakna pada hitung limfosit pada
kelompok K2, K3 dan K4 dibandingkan
K1 (p< 0.05). Tidak terdapat perbedaan
bermakna antara kelompok K2, K3 dan
K4 (p>0.05) tetapi tidak ditemukan
perbedaan bermakna antara kelompok
K3 dan K4 (p<0.05).
Hasil pengamatan rerata kadar limfosit
pada keempat kelompok menunjukkan
jumlah yang berbeda yaitu pada
kelompok perlakuan 2 (K3)
menunjukkan kadar limfosit paling
rendah dibandingkan kelompok kontrol
(K1).
PEMBAHASAN
Injeksi LPS pada hewan coba dan
manusia dapat menimbulkan efek
hemodinamik menyerupai syok sepsis.
21

Endotoksin menyebabkan host
mengeluarkan mediator inflamasi
berupa sitokin yang secara tidak
langsung dapat menyebabkan sepsis.
22
LPS di dalam darah akan berikatan
dengan protein darah membentuk
lipopolysaccharide binding protein
(LBP).
6,24
LBP yang berada dalam darah
akan bereaksi dengan makrofag melalui
TLRs4 (Toll Like Receptors 4) sebagai
reseptor transmembran dengan
perantaraan reseptor CD14, sehingga
makrofag akan mengaktifkan NF-kB
dan melepaskan sitokin proinflamasi.

Makrofag akan mengeluarkan TNF,
interleukin 1 (IL-1), IL-6 dan IL-8 yang
merupakan mediator kunci dan sering
meningkat sangat tinggi pada keadaan
sepsis.
6

Mekanisme imun host terdiri dari
imunitas innate (natural,native) yang
memediasi proteksi inisial melawan
infeksi dan imunitas adaptive (spesifik,
acquired) yang timbul lebih lambat dan
memediasi sistim imun beberapa saat
kemudian dan lebih efektif melawan
infeksi.
Respon imun innate memberikan sinyal
yang hubungannnya dengan antigen
berfungsi untuk menstimulasi proliferasi
198
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Tabel 1. Karakteristik Umum Subyek Penelitian
Tabel 2. Perbedaan pengaruh pemberian HES 6% (200) dalam larutan berimbang dan HES
6% (200) dalam NaCl 0,9% terhadap perubahan BE
Tabel 3. Perbedaan pengaruh pemberian HES 6% (200) dalam larutan berimbang dan HES
6% (200) dalam NaCl 0,9% terhadap perubahan SID
Variabel HES NS HES BS p
Umur 28,33 5,015 28,08 4,907 0,903*
ASA
I 6 (25,0%) 7 (29,2%) 0,682**
II 6 (25,0%) 5 (20,8%)
BMBMI 22,12 1,801 22,48 1,524 0,604*
Variabel BE pre BE post p
HES NS -6,59 1,549 -7,83 2,086 0,003**
HES BS -3,26 0,680 -2,97 0,597 0,216**
p 0,000* 0,000*
Variabel SID pre SID post p
HES NS 37,48 2,368 34,38 2,758 0,000**
HES BS 37,75 1,215 38,00 1,206 0,555**
p 0,732* 0,000*
199
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

dan diferensiasi dari limfosit T yang
spesifik terhadap antigen. Imunitas
innate berperan sebagai inisiasi sinyal
peringatan bagi sistim imun adaptive
untuk memberikan respon proteksi
terhadap host. Molekul yang diproduksi
selama reaksi imun innate yang
berfungsi sebagai sinyal kedua untuk
aktivasi limfosit yaitu kostimulator,
sitokin dan produk komplemen.
22

Hasil pengamatan dapat dilihat bahwa
terdapat penurunan jumlah limfosit
yang bermakna pada pemberian
simvastatin baik pada dosis 0,03 mg,
0,06 mg maupun pada pemberian
simvastatin dosis 0,12 mg dibandingkan
dengan kelompok yang tidak diberi
simvastatin. Dari penelitian yang
dilakukan oleh Neuhaus dkk
menyatakan bahwa golongan statin
menghambat proliferasi dari Peripheral
blood mononuclear cells (PBMC)
limfosit dalam dose-dependent dimana
simvastatin yang paling poten diikuti
dengan lovastatin dan mevastatin. Efek
statin didapatkan pada dosis 1 sampai
10M.
23
Sedangkan Hillyard dkk
menyatakan bahwa dari penelitian
secara in vitro, penambahan
simvastatin 1M menurunkan
proliferasi limfosit sebesar 39%.
22

Statin, inhibitor 3-hidroxy-3-
methylglutaryl coenzyme A (HMG-CoA)
reductase merupakan agen efektif
dalam menurunkan lipid dan dapat
memodulasi respon imun. Statin
berpotensi mempengaruhi limfosit T
dengan cara menghambat interaksi
antara adhesi molekul seluler LFA-1
dan ICAM-1, juga menurunkan IFN-
yang berperan dalam ekspresi MHC II
pada APC dan merupakan proses
penting dalam aktivasi sel T. Efek statin
pada MHC II adalah spesifik untuk
ekspresi yang terinduced.. Selain itu
dengan menghambat produksi L-
mevalonic acid dan metabolitnya, statin
mencegah pengiriman sinyal dari
isoprenilasi molekul Ras dan Rho yang
juga ikut mengaktivasi limfosit
21,23,24
Yasuda dkk menyatakan bahwa
simvastatin menekan TNF- mencit
sepsis. Pada penelitian lain Arnaud dan
Chello menyatakan bahwa simvastatain
menekan IL-6 dan IL-8. TNF-
merupakan sitokin pertama yang
terinduksi setelah stimulasi LPS yang
kemudian juga akan menstimulasi IL-1
dan IL-6 pada makrofag, monosit,
neutrofil dan sel endotel. Efek supresi
simvastatin terhadap IL-6 dan IL-8
dapat secara langsung maupun melalui
penghambatan pelepasan TNF- yang
diinduksi oleh LPS.
21,22

Nie dkk menyatakan bahwa dari
penelitian secara in vitro, proliferasi
limfosit dihambat oleh statin dalam dose
-dependent, lebih jauh disebutkan bahwa
pemberian statin memperlihatkan efek
inhibisi pada CD3/CD28 yang
memediasi aktivasi dan proliferasi sel T.
Selain itu statin secara signifikan
mempengaruhi ekspresi mRNA dan
menghambat produksi sitokin IL-2 dan
IFN-@c.
25
Hillyard dkk menyatakan
bahwa pemberian statin (fluvastatin)
10M/L menyebabkan inhibisi
proliferasi sel T yang berkaitan dengan
200
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

respon CD3 secara in vitro.
26

Dosis tinggi statin dapat meningkatkan
efek samping obat tersebut. FDA
membatasi penggunaan dosis tinggi
simvastatin 80 mg karena peningkatan
risiko terjadinya miopati. Dosis tinggi
simvastatin tidak boleh diberikan pada
pasien baru yang mengkonsumsi
simvastatin. Penggunaan simvastatin
direkomendasikan dimulasi pada dosis
rendah. Pemberian dosis yang lebih
tinggi dapat diperlukan apabila pasien
telah mengkonsumsi obat tersebut lebih
dari satu tahun. Efek samping
penggunaan statin adalah miopati,
yang paling serius adalah
rhabdomiolisis dan dapat berbahaya
bagi ginjal. Rhabdomiolisis terjadi
pada 4,9 orang dari 100.000 orang yang
mengkonsumsi simvastatin tiap tahun.
27
Dari uji posteriori Tamhane pada
penelitian ini didapatkan bahwa tidak
terdapat perbedaan bermakna pada
penurunan kadar limfosit simvastatin
dosis 0,03 mg dibandingkan dengan
dosis 0,06 mg dan dosis 0,12 mg, tetapi
terdapat perbedaan bermakna kadar
limfosit pada dosis simvastatin 0,06 mg
dibandingkan dengan dosis 0,12 mg.
Pada pemberian obat seperti simvastatin
akan dicari dosis sekecil mungkin yang
cukup mampu memberikan efek terapi,
sehingga efek samping akibat kelebihan
dosis obat dapat dikurangi. Dari
penelitian ini dosis 0,03 mg pada
mencit yang setara dengan 10 mg sudah
mampu menyebabkan penurunan kadar
limfosit dan tidak berbeda dengan dosis
0,06 mg tetapi kadar limfosit meningkat
kembali pada pemakaian simvastatin
dosis 0,12 mg walaupun nilainya jauh
dibawah kelompok kontrol. Dosis
simvastatin 0,03 mg pada mencit sudah
cukup efektif untuk menurunkan jumlah
limfosit.
Penelitian ini menunjukkan bahwa
simvastatin, suatu HMG-CoA reduktase
inhibitor, dapat menurunkan kadar
proliferasi limfosit. Hipotesis yang
sering berkembang penyebab terjadinya
penurunan kadar limfosit disebabkan
karena statin menekan induksi dari
ekspresi Class II Major
Histocompatibility complex (MHC-II)
yang diinduced oleh IFN-. Statin
bekerja pada level transkripsi dengan
cara inhibisi class II transactivator
(CIITA) IV promoter. Penurunan
ekspresi MHC II berakibat pada inhibisi
aktivasi CD 4 limfosit, sehingga
mengakibatkan penurunan diferensiasi
Th1 dan inhibisi pelepasan sitokin
proinflamasi juga menurun. Pada
penelitian ini ditemukan bahwa terdapat
penurunan kadar limfosit setelah
pemberian LPS pada mencit yang
diberikan simvastatin.
SIMPULAN
Simvastatin dosis 0,03 mg, 0,06 mg dan
0,12 mg menyebabkan kadar proliferasi
limfosit pada mencit yang diberi LPS
intraperitoneal lebih rendah
dibandingkan dengan mencit yang tidak
mendapat simvastatin. Terdapat adanya
dose effect relationship dari kadar
limfosit mencit yang diberi
201
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

DAFTAR PUSTAKA
1. Almog Y, Shefer A, Novack V et al. Prior
statin therapy is associated with a decreased
rate of severe sepsis. Circulation. 2004; 110:
880-5
2. Almog Y. Statins, inflammation and sepsis.
Chest. 2003; 124: 740-3
3. Dellinger RP, Levy MM, Carlet JM et al.
Surviving sepsis campaign: International
guidelines for management of severe sepsis
and septic shock: 2008. Crit Care Med.
2008; 1-33
4. Chiche L, Forel JM, Thomas G et al. The
role of natural killer cells in sepsis. Journal
of biomedicine and biotechnology. 2011:1-
8.
5. Karl IE. Pathogenesis of Sepsis and Multi
Organ Dysfunction. J Cell Biochem
1992;267:10931-44.
6. Hermawan AG. Sitokin yang berperan
dalam SIRS dan Sepsis. SIRS, Sepsis dan
Syok Septik (Imunologi, Diagnosis, Penata-
laksanaan). Edisi Pertama. Sebelas Maret
University Press. 2008; 19-30
7. Gao F,Linhartova L,Johnston A, Thickett
DR. Statins and sepsis. Br J Anaesth. 2008;
100: 288 98
8. Janeway CA, Travers P, Walport M, Shlom-
chik M. Immunobiology : The immune sys-
tem in health and disease. Fifth edition. New
York; Churchill Livingstone, 2001: 1-34.
9. Greenwood J, Mason JC. Statins and the
Vascular Endothelial Inflammatory Re-
sponse. Trends Immunol. 2007; 28: 8898
10. Katzung BG. Agents Used in Hyperlipide-
mia. In Basic and Clinical Pharmacology.
10th Ed. Mc Graw-Hill. New York.2007.
ebook
11. Greenwood J, Steinman L, Zamvil SS. Statin
Therapy and Autoimmune Disease: from
Protein Prenylation to Immunomodulation.
Nat Rev Immunol 2006; 6: 35870
12. Almog Y, Novack V, Eisinger M, Porath A,
Novack L, Gilutz H. The Effect of Statin
Therapy on Infection-Related Mortality in
Patients with Atherosclerotic Diseases. Crit
Care Med 2007; 35: 3728.
13. Merx MWM, Liehn EAM, Graf JM. Statin
Treatment after Onset of Sepsis in a Murine
Model Improves Survival. Circulation 2005;
112: 11724
14. Merx MWM, Liehn EAM, Janssens UM.
HMG-CoA Reductase Inhibitor Simvastatin
Profoundly Improves Survival in a Murine
Model of Sepsis. Circulation 2004; 109: 2560
5
15. Zelvyte I, Dominaitiene R, Crisby M, Janci-
auskiene S. Modulation of Inflammatory Me-
diators and PPARgamma and NFkappaB
Expression by Pravastatin in Response to
Lipoproteins in Human Monocytes in vi-
tro. Pharmacol Res. 2002; 45: 147154.
16. Yasuda H, Yuen PS, Hu X, Zhou H, Star RA.
Simvastatin Improves Sepsis-Induced Mor-
tality and Acute Kidney Injury via Renal Vas-
cular Effects. Kidney Int 2006; 69: 153542
17. Arnaud C, Burger F, Steffens S. Statins Re-
duce Interleukin-6-Induced C-Reactive Pro-
tein in Human Hepatocytes: New Evidence
for Direct Anti inflammatory Effects of Stat-
ins. Arterioscler Thromb Vasc Biol 2005; 25:
12316
18. Merx MW, Weber C. Sepsis and the heart.
Circulation. 2007; 116:793-802.
19. Anel R, Kumar A. Human endotoxemia and
human sepsis: limits to the model. Critical
Care 2005, 9:151-152
20. Raetz RH, Whitfield C. Lipopolysaccharide
Endotoxins. Annu Rev Biochem 2002; 71:
635-700.
21. Neuhaus O, Strasser-Fuchs S, Fazekas F et
al. Statins as immunomodulators comparison
with interferon-1b in MS. Neurology. 2002;
59: 990 - 7
22. Hillyard DZ, Cameron AJM, McDonald KJ
et al. Simvastatin inhibits lymphocyte func-
lipopolisakarida intraperitoneal setelah
pemberian simvastatin pada berbagai
dosis. Dosis 0,06mg memiliki efek
menekan kadar proliferasi limfosit
paling besar.
202
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

tion in normal subjects and patients with
cardiovascular disease. Atherosclerosis.
2004; 175(2): 305 - 13
23. Mach F. Statins as immunomodulatory
agents. Circulation. 2004:109:II-15-II-17.
24. McKay A, Leung BP, McInnes IB et al. A
novel anti-inflammatory role of simvastatin
in a murine model of allergic asthma. The
Journal of Immunology. 2004; 172: 2903 8
25. Nie C, Yang D, Liu G et al. Statins induce
immunosuppressive effect on heterotopic
limb allografts in rat through inhibiting T cell
activation and proliferation. European Jour-
nal of Pharmacology. 2009; 602 (1): 168
75
26. Hillyard DZ, Cameron AJ, MCIntyre AH et
al. Inhibition of proliferation and signaling
mechanisms in human lymphocytes by flu-
vastatin. Clin Exp Pharmacol Physiology.
2002; 29 (28): 673 8
27. Wratchford P, Ponte CD. High-Dose Simvas-
tatin and Rhabdomyolysis. Am J Health Syst
Pharm. 2003;60(7) 3.
203
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

PENELI TI AN
Perbedaan Pemberian Midazolam dan Ketamin Terhadap PaCO2 dan
HCO3 pada Pasien dengan Ventilator
Tatag Istanto* Aria Dian Primatika*, Ery Leksana*
ABSTRACT
Background:Sedation is given as much as 42-72% in patients treated in the Intensive
Care Unit (ICU). Drugs that can be used, midazolam and ketamine, are different in
terms of the effect on blood vessels.
Objective : To find the difference in the value of PaCO2 and HCO3 via arterial blood
gas analysis in patients at ICU who received midazolam as sedation compared with
the use of ketamine.
Methods: An experimental clinical randomized double-blind trial in patients using the
ventilator in the ICU. Subjects (n: 28) were divided into 2 groups, K1 and K2, received
ketamine and midazolam as sedation. Given for 24 hours with varying doses with a
target depth of sedation of subjects on Ramsay Score 3. Then examined the value of
blood gas analysis at 0, 6 and 24 hours.
Results: Characteristics of the subject's age has a normal distribution of data. Results
in comparison to 0 and 24 hours, groups of K1 and K2 on the value of HCO3 has a
value of p = 0.565 (p> 0,05). And in PaCO2 values indicate significance at p = 0.12
(p> 0.05).
Conclusion: There is no significant difference in PaCO2 dan HCO3 values when
using ketamine and midazolam as sedation in subjects with ventilators between 0 to 24
hours.
Keywords: midazolam, ketamine, sedation, ventilator, blood gas analysis
ABSTRAK
Latar belakang: Sekitar 42 72% pasien yang dirawat di Unit Rawat Intensif (URI)
diberikan sedasi. Obat yang digunakan yaitu midazolam dan ketamin, yang berbeda
efeknya terhadap pembuluh darah.
Tujuan: Mengetahui perbedaan nilai PaCO2 dan HCO3 darah arteri pasien yang
*Bagian Anestesiologi dan Terapi Intensif FK Undip/ RSUP dr. Kariadi, Semarang
Korespondensi/correspondence: tatag.istanto.gmail.com
The Differences Between Midazolam and Ketamine in Ventilated Patients on
PaCO2 and HCO3
204
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

dirawat di URI yang menerima midazolam dibandingkan dengan ketamin.
Metode: Penelitian ini merupakan uji klinik eksperimental acak tersamar ganda pada
subjek yang menggunakan ventilator di URI. Subjek (n : 28) dibagi menjadi K1 yang
mendapat sedasi ketamin dan K2 yang mendapat midazolam. Sedasi diberikan selama
24 jam, dosis bervariasi, target Ramsay Score 3. Diperiksa nilai analisis gas darah
pada jam ke- 0, 6 dan 24.
Hasil: Hasil perbandingan pada jam ke- 0 dan ke- 24 kelompok K1 dan K2 nilai
HCO3 p=0,565 (p>0,05). Nilai PaCO2 menunjukkan kemaknaan sebesar p=0,12
(p>0,05)
Kesimpulan : Terdapat perbedaan yang tidak bermakna pada penggunaan ketamin
maupun midazolam sebagai sedasi terhadap nilai PaCO2 dan HCO3 pada subjek
yang menggunakan ventilator antara jam ke- 0 dan ke- 24.
Kata Kunci : midazolam, ketamin, sedasi, ventilator, analisis gas darah
URI mendapat sedasi. Obat obatan
yang dianjurkan di URI menurut Society
of Critical Care Medicine ( SCCM )
tahun 2012 yaitu menggunakan obat
golongan nonbenzodiazepin seperti
dexmedetomidine atau propofol,
dibandingkan dengan benzodiazepin
( midazolam atau lorazepam ).
Midazolam merupakan obat yang
paling banyak digunakan sebagai sedasi
di URI, yaitu sebesar 63% dari seluruh
obat sedasi di Eropa.
2
Dari meta analisis
yang dilakukan oleh SCCM, penggunaan
benzodiazepin sebagai obat sedasi di
URI akan memperpanjang waktu
weaning dari ventilator mekanik dan
memperpanjang waktu tinggal di URI.
Namun penggunaan benzodiazepin tetap
diperlukan. Menurut Jacob, penggunaan
midazolam pada pasien di URI
mengakibatkan hipotensi dibandingkan
PENDAHULUAN
Pasien yang dirawat di Unit Rawat
Intensif (URI) dapat mengalami
ketidaknyamanan seperti nyeri,
gangguan suara, pembersihan sekret
trakea, kesendirian, imobilisasi,
gangguan tidur dan ketidakmampuan
untuk berkomunikasi. Pemberian obat
hipnotik dan sedasi biasa diberikan
untuk menenangkan pasien atau
menidurkan pasien baik untuk terapeutik
maupun diagnostik. Obat sedasi yang
ideal di URI diharapkan memiliki sifat
onset obat yang cepat, durasi obat dapat
diprediksi, tidak ada efek samping pada
sistem kardiovaskuler, atau respirasi,
tidak ada efek akumulasi pada tubuh,
cara pemberian yang mudah serta
tersedianya antagonis obat. Obat yang
sering digunakan yaitu dari golongan
benzodiazepin, barbiturat dan narkotik.
1

Sekitar 42 72% pasien yang dirawat di
205
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

dengan dexmedetomidin
3-6
.
Ketamin digunakan sebagai obat sedasi
di URI terutama pada pasien luka
bakar, untuk mengurangi dosis opioid
karena ketamin juga memiliki efek
analgetik. Drew dan Elamin
membuktikan bahwa pasien yang
dirawat di URI dengan diberikan sedasi
ketamin memiliki nilai rerata arteri yang
lebih tinggi, tidak membutuhkan
penambahan obat vasopresor dan lebih
sedikit yang mengalami kondisi syok
bila dibandingkan dengan pasien yang
menerima fentanil.
3,7

Kondisi hipotensi akan mengakibatkan
jaringan mengalami gangguan dalam
mendapatkan pasokan oksigenasi yang
mengakibatkan terjadinya asidosis
metabolik. Asidosis metabolik dapat
dinilai melalui pendekatan Henderson-
Hasselbach yang menghasilkan
perubahan nilai pCO2 dan HCO3 pada
pemeriksaan analisis gas darah.
8

Penelitian ini ditujukan untuk
menemukan adanya perbedaan nilai
pCO2 dan HCO3 melalui analisa gas
darah arteri pada subjek di URI yang
mendapat midazolam sebagai obat
sedasi dibandingkan ketamin.
METODE
Penelitian ini merupakan uji klinik
eksperimental yang dilakukan secara
acak tersamar ganda, dengan tujuan
mencari perbedaan pengaruh pada
pemberian midazolam dan ketamin pada
dosis sedasi pasien yang menggunakan
ventilator terhadap efek mikrosirkulasi
dengan tinjauan pada nilai PaCO2 dan
HCO3 analisis gas darah.
Ruang lingkup penelitian bidang
anestesiologi, tempat penelitian di
Instalasi Intensive Care Unit (ICU)
RSUP Dr. Kariadi Semarang dan
pemeriksaan laboratorium di
Laboratorium Patologi Klinik RSUP Dr.
Kariadi Semarang. Waktu penelitian
dimulai tanggal 1 Maret 2013 1 April
2013.
Sampel diambil dari pasien yang
menggunakan ventilasi mekanik dan di
rawat di instalasi ICU RSUP Dr. Kariadi
Semarang yang memenuhi kriteria
inklusi dan eksklusi, menggunakan
consecutive sampling dibagi menjadi
dua kelompok yaitu Kelompok 1 (K1)
pemberian sedasi menggunakan ketamin
pada pasien yang menggunakan ventilasi
mekanik dan Kelompok 2 (K2)
pemberian sedasi menggunakan
midazolam pada pasien.
Pasien di rawat di ICU RSUP dr Kariadi.
Menggunakan ventilasi mekanik. Tidak
menggunakan obat vasoaktif. Mendapat
persetujuan dan Informed consent dari
keluarga pasien.
Pasien dieksklusikan bila
Pneumonia.Suhu tubuh lebih dari 38 C
atau kurang dari 36 C. Pasien dalam
kondisi syok. Hb kurang dari 7 gr/dl dan
atau Ht kurang dari 21.000. Pasien
hipertensi dengan sistol lebih dari 150
mmHg dan diastol lebih dari 90 mmHg.
Atau bila pasien berhenti menggunakan
ventilator sebelum 24 jam.
206
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Data yang dikumpulkan mencakup
karakteristik umum sampel (umur, berat
badan, jenis kelamin), analisis gas
darah, balance cairan, tekanan darah dan
MAP sebelum dan sesudah perlakuan.
Selanjutnya, dilakukan analisis
deskriptif dengan menghitung proporsi
gambaran karakteristik responden
menurut kelompok perlakuan.
Salanjutnya data dianalisis secara
statistik dengan software SPSS versi
16.0.
HASIL
Dari penelitian diperoleh sampel uji
total sebanyak 28 sampel dengan jumlah
sampel pada kelompok K1 sebanyak 14
sampel dan K2 sebanyak 14 sampel.
Hasil uji dari sampel dengan sedasi
midazolam dan ketamin menunjukkan
adanya perbedaan yang bermakna pada
hasil uji pada nilai PaCO2 antara jam ke
0 dan jam ke 24 pada pasien dengan
sedasi midazolam, nilai HCO3 antara
jam ke 0 dengan jam ke 24 pada pasien
dengan sedasi midazolam, nilai HCO3
antara jam ke 0 dengan jam ke 24 pada
pasien dengan sedasi
ketamin.Selanjutnya dilakukan uji t-
tidak berpasangan untuk selisih / delta
nilai PaCO2 dan HCO3 jam ke 24
dengan jam ke 0 pada kelompok K1 dan
K2. Hasil menunjukkan perbedaan tidak
bermakna antara selisih nilai HCO3
maupun pada nilai PaCO2. Hasil
perbandingan kelompok K1 dan K2
pada nilai HCO3 memiliki nilai p=0,565
(p>0,05). Dan Pengujian pada nilai
PaCO2 menunjukkan kemaknaan
sebesar p=0,12 (p>0,05). Hal ini tidak
sesuai dengan hipotesis yang
menyatakan bahwa selisih HCO3 dan
PaCO2 pada kelompok K1 lebih kecil
dari K2.
PEMBAHASAN
Efek metabolisme dapat memiliki gejala
pada berbagai sistem organ
9
yaitu
neurologi,kardiovaskuler, metabolik, dan
renal. Nilai HCO3 pada pasien dengan
sedasi midazolam menunjukkan
peningkatan pada pasien yang diberi
midazolam selama 24 jam bila
dibandingkan pada jam ke 0. Nilai ini
menandakan terdapat gangguan pada
asam basa pada faktor metabolik, dengan
interpretasi terjadi alkalosis metabolik.
Hal ini tidak sesuai dengan hipotesis
peneliti bahwa nilai HCO3 pada pasien
yang mendapat sedasi ketamin akan
menurun.
Perbedaan yang bermakna pada nilai
PaCO2 pada pasien dengan sedasi
midazolam, menunjukkan nilai PaCO2
yang lebih tinggi pada pasien yang
diberikan midazolam selama 24 jam bila
dibandingkan dengan nilai awal.
Ventilasi mekanik yang diberikan
kepada pasien berdasarkan pada kondisi
hemodinamik, analisis gas darah serta
kondisi fisik respirasi yang terlihat.
Dengan kondisi respirasi yang seragam
dapat diambil asumsi bahwa nilai PaCO2
yang ada pada penelitian ini merupakan
hasil kompensasi / bertindak sebagai
penyangga / buffer. Perubahan PaCO2
merupakan tindakan tubuh untuk
menormalkan nilai pH, bila terjadi
gangguan pada nilai HCO3 / faktor
207
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Spesialisasi Frekuensi Persentase (%)
Bedah 21 75
Kebidanan dan kandungan 6 21,4
Penyakit Dalam 1 3,6
Total 28 100
Tabel 1. Penggolongan sampel penelitian berdasarkan spesialisasi ilmu kedokteran
Mode Ventilator Frekuensi Persentase (%)
CPAP 18 64,3
PSIMV 8 28,6
VSIMV 2 7,1
Total 28 100
Tabel 2 Mode ventilator
Shapiro-Wilk
Statistik df Sig.
PaCO2 Jam ke 0
0,881 14 0,061
HCO3 Jam ke 0
0,846 14 0,019
PaCO2 Jam ke 6
0,702 14 0,000
HCO3 Jam ke 6
0,927 14 0,275
PaCO2 Jam ke 24
0,657 14 0,000
HCO3 Jam ke 24
0,957 14 0,670
Tabel 3. Sebaran data PaCO2 dan HCO3 untuk sampel dengan sedasi midazolam
Shapiro-Wilk
Statistik Df Sig.
PaCO2 Jam ke 0
0,967 14 0,837
HCO3 Jam ke 0
0,966 14 0,812
PaCO2 Jam ke 6
0,956 14 0,658
HCO3 Jam ke 6
0,972 14 0,906
PaCO2 Jam ke 24
0,923 14 0,245
HCO3 Jam ke 24 0,951 14 0,572
Tabel 4 Uji normalitas data PaCO2 dan HCO3 pada sampel dengan sedasi ketamin
208
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

metabolik tubuh. Sehingga peningkatan
nilai PaCO2 pada penelitian ini
berhubungan dengan hasil nilai HCO3.
Kedua kelompok pada penelitian ini
memiliki perlakuan yang serupa dengan
hemodinamik stabil, tidak mendapatkan
obat yang bersifat alkali, kebutuhan
cairan terpenuhi dan tidak mendapatkan
obat obatan vasoaktif, sehingga
penyebab alkalosis metabolik
sebenarnya sudah dikendalikan/
dihilangkan. Hal hal lain yang dapat
menyebabkan terjadinya alkalosis
metabolik adalah hiperkalsemia karena
keganasan, pemberian antibiotik
penisilin atau ampisilin, pemberian
bicarbonat, pemulihan dari kelaparan /
refeeding, hipoalbuminemia, pemberian
resin dan antasid ( aluminium /
magnesium hidroksida ), pemulihan
dari asidosis organik, alkalosis karena
hemodialisis.
9

Penelitian ini menunjukkan bahwa ada
perbedaan yang tidak bermakna pada
penggunaan obat ketamin maupun
menggunakan midazolam sebagai obat
sedasi pada pasien yang menggunakan
ventilator, terhadap nilai PaCO2 dan
HCO3 darah arteri selama 24 jam.
Selain itu terdapat peningkatan nilai
HCO3 pada sampel dengan sedasi
ketamin maupun midazolam yang
memiliki nilai kemaknaan p<0,05 yang
menandakan adanya gangguan pada
faktor metabolik yang menunjukkan
tanda tanda terjadinya alkalosis
metabolik. Pada penelitian ini hipotesis
peneliti tidak terbukti. Hal ini dapat
disebabkan karena penelitian ini masih
memiliki beberapa kekurangan, yaitu
jumlah sampel yang kurang dan tidak
homogennya sampel penelitian .
SIMPULAN
Pemberian midazolam dan ketamin
tidak menurunkan nilai PaCO2 secara
bermakna pada pasien yang
menggunakan ventilator dalam 24 jam.
Pemberian midazolam dan ketamin
tidak menurunkan nilai HCO3 secara
bermakna pada pasien yang
menggunakan ventilator dalam 24
jam.Terdapat perbedaan yang tidak
bermakna pada hasil pemeriksaan
HCO3 dan PaCO2 darah arteri pada
pasien menggunakan ventilator dalam
24 jam yang diberikan midazolam
dibandingkan dengan ketamin
DAFTAR PUSTAKA
1. Jacobi J, Fraser GL, Coursin DB, Riker RR,
Fontaine D, Wittbrodt ET. Clinical practice
guidelines for the sustained use of sedatives
and analgesics in the critically ill adult.
Critical care Medicine. 2002; 30(1).
2. Soliman H, Melot C, Vincent J. Sedative
and analgesic practice in the intensive care
unit: the result of European survey. British
Journal of Anaesthesia. 2001; 87(2).
3. Tsai YH, Lin MC, Hsieh MJ, Chen NH,
Tsao TC, Lee CH, Huang CC. Spontaneous
variability of arterial oxygenation in
critically ill mechanically ventilated patients.
Intensive Care Med. 1999 ;25(1):37-43
4. Elamin E, Drew D. Is ketamine the right
sedative for intensive care unit patients?
European Journal of Anaesthesiology. 1997;
24(39).
5. Barr J, Fraser GL, Puntillo K, et al. Clinical
practice guidelines for the management of
pain, agitation, and delirium in adult patients
in the intensive care unit. Crit Care Med.
2013;41:263-306.
209
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

6. Jakob S, Ruokonen E, Grounds R,
Sarapohja T, Garratt C, Pocock S, et al.
Dexmedetomidine vs midazolam or
propofol for sedation during prolonged
mechanical ventilation. JAMA. 2012; 307
(11):1151-60.
7. Tzimas KN, Papadakos PJ.An updated
review of sepsis for the anesthesiologist.
Semin Cardiothorac Vasc Anesth. 2013
Dec;17(4):262-8
8. Fidkowski, C And J. Helstrom. Diagnosing
metabolic acidosis in the critically ill:
bridging the anion gap, Stewart and base
excess methods. Can J Anesth 2009;56:247-
256
9. Galla JH . Metabolic Alkalosis. J Am Soc
Nephrol. 2000 Feb;11(2):369-75.
210
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

LAPORAN KASUS
Peran Plasmafaresis pada Terapi Pasien Sepsis dengan Myasthenia Gravis
Ahmad Imron*, Dita Aditianingsih**, Yohanes W George**
ABSTRACT
Background: Plasmapheresis is potential to remove harmful or toxic mediator from
the circulation. Plasmapheresis have been showed significantly improve outcome in
autoimmune disease. The theurapetic efficacy and safety of plasmapheresis in the
treatment of the patient in the severe sepsis and septic shock have been studied.
Case: A 18 years old female was diagnosed after respiratory failure due to myasthenia
gravis and severe sepsis due to pneumonia. She was referred from other hospital after
the failure of anticholinesterase drugs to treat the symptomp of myasthenia gravis.
Chest x-ray showed infiltrates at paracardial and basal right lung. Therapy had been
given during the ICU stay are antibiotic, supportive drugs, and plasmapheresis was
performed for 4 times. After appropiate antibiotic had given and plasmapheresis had
been performed, the patient showed improvement of the musclestrength. PatienT
successfully weaned from ventilator at day-9, and return to the ward at day-10.
Summary: Plasmapheresis plays important role in the treatment of myasthenia gravis
with sepsis. Plasmapheresis is utilized to remove a variety of offending plasma
pathogens, such as antibodies, abnormal immunoglobulins and circulating immune
complexes
Keywords: Myasthenia gravis, plasmapharesis, intensive care
ABSTRAK
Pendahuluan : Plasmapheresis berpotensi untuk menghilangkan mediator berbahaya
atau beracun dari sirkulasi . Plasmapheresis telah menunjukkan peningkatan keluaran
yang bermakna pada penyakit autoimun . Kemanjuran theurapetic dan keamanan
plasmapheresis dalam pengobatan pasien di sepsis berat dan syok septik telah
dipelajari .
Kasus : Seorang perempuan berusia 18 tahun didiagnosis dengan gagal nafas karena
myasthenia gravis dan sepsis berat akibat pneumonia . Dia dirujuk dari rumah sakit
lain setelah kegagalan obat antikolinesterase untuk mengobati gejala dari myasthenia
gravis. x foto thorax menunjukkan infiltrat di paru-paru kanan paracardial dan
basal . Terapi yang diberikan selama di ICU adalah antibiotik , obat-obatan suportif ,
dan plasmapheresis dilakukan selama 4 kali . Setelah antibiotik yang sesuai diberikan
dan plasmapheresis selesai, pasien menunjukkan perbaikan kekuatan otot. Pasien
berhasil disapih dari ventilator pada hari ke - 9 , dan kembali ke bangsal di hari - 10 .
* Bagian Anestesi dan Terapi Intensif Rumah Sakit Mitra Keluarga Bekasi
**Bagian Anestesi dan Terapi intensif Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia
Korespondensi/correspondence: ahmad_imron@yahoo.com
The Role Of Plasmapheresis I n Myasthenia Gravis With Sepsis
211
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Ringkasan : Plasmapheresis memainkan peran penting dalam pengobatan myasthenia
gravis dengan sepsis . Plasmapheresis digunakan untuk menghapus berbagai faktor
pemicu dalam plasma , seperti antibodi , imunoglobulin abnormal dan kompleks imun
dalam sirkulasi
Kata Kunci: Myasthenia gravis, plasmapharesis, terapi intensif
Myasthenia gravis (MG) merupakan
penyakit autoimmune dengan gejala
murni pada motorik yang menyebabkan
kelemahan dan kelelahan. Gejalanya
berfluktuatif sepanjang hari. Penyakit ini
dapat mengenai seluruh tubuh atau
sebagian saja dan tidak selalu simetris.
Gejala pada pernafasan dan mata
mengindikasikan beratnya penyakit. 3
Krisis dapat terjadi karena infeksi dalam
konteks pemakaian immunosupresan,
dosis tinggi pemakaian steroid atau
karena terapi yang tidak adekuat. Krisis
mengenai otot-otot pernafasan,
menyebakan gagal nafas dan
memerlukan bantuan ventilasi invasif
atau non invasif. Plasmaferesis dan IVIg
sering efektif memperbaiki kondisi ini
degan latar belakang peningkatan
immunosupresan dan optimalisasi
acetylcholine esterase inhibitor.4
KASUS
Wanita 18 tahun, tujuh hari sebelum
masuk rumah sakit saat tidur, pasien
didapati ibunya mengalami kemerahan
pada daerah wajah, 2 jam kemudian
ibunya memberikan mestinon tapi saat
akan diberikan posisi mulut pasien kaku
terkunci, kemudian oleh dokter umum
diberikan suntikan prostigmin, kaku
PENDAHULUAN
Banyak perkembangan yang terjadi
dalam bidang teknologi medis dan obat-
obat an baru, tetapi kita tetap
menghadapi penyakit yang tidak dapat
dikelola dengan baik. Sudah diketahui
bahwa auto antibodi dan kompleks imun
memainkan peranan dalam penyakit
autoimmune. Menghilangkan substansi
patogendari plasma diketahui merupakan
cara yang efektif dalam terapinya. 1
Teknologi plasmaferesis sudah sangat
berkembang dalam 40 tahun terakhir.
Plasmapheresis merupakan suatu
tindakan mengeluarkan darah dari tubuh,
memisahkan bagian sel dengan cara
sentrifugasi, dan direinfuskan kembali
dengan pengganti plasma. Plasmaferesis
digunakan untuk menghilangkan
penyebab patogen dalam plasma, seperti
antibodi, imunoglobulin abnormal,
circulating immune complexes (CICs),
cryoprecipitable protein seperti
cryoglobulin, low-density lipoprotein
(LDL), faktor koagulasi abnormal dan
circulating protein-bound toxic agents.
Agen patogen ini berpotensi
menyebabkan komplkasi seperti gagal
ginjal, gangguan saraf, gangguan
hematologidan gagal multi organ.2
212
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

menghilang, diberikan mestinon, kondisi
pasien membaik. Beberapa jam
kemudian pasien kembali mengalami
kaku-kaku, dibawa ke RS I, diberi
injeksi prostigmin, kemudian pasien
kaku lagi, diberi prostigmin dan dirujuk
ke RS II untuk fasilitas ventilator. Di RS
II dirawat selama 7 hari, kaku tidak ada
lagi, dengan terapi obat tidak ada
perbaikan. Dirujuk ke RS kami untuk
plasmafaresis.Ditemukan hipersalivasi
(+), diare (-), kelopak mata turun (-),
sesak nafas (+), kelemahan tangan kaki
(-).
Terdiagnosis myasthenia gravis sejak 3
tahun yang lalu, terapi selama ini
dengan mestinon 3 X 60 mg. Pasien
bisa beraktifitas normal namun terbatas.
Hasil CT Thorax sebelum masuk RS
menunjukkan gambaran timoma, pasien
pernah dianjurkan operasi tapi menolak.
Riwayat keluarga tidak ada yang
menderita myasthenia, ataupun keluhan
serupa.
Pemeriksaan fisik pada hari pertama
masuk ICU keadaan umum pasien
gelisah namun sadar, TD 110 - 150/70 -
90 mmHg ,N 70 120 x/ menit, RR 20 -
30x/menit. Pemeriksaan fisik paru paru
didapatkan ronki pada kedua lapangan
paru. Pasien mendapatkan bantuan nafas
dengan ventilator dengan setting
pressure control PC 12 PEEP 5 RR 10
FiO2 60%. Hasil pemeriksaan
laboratorium awal masuk ICU
menunjukkan Kadar Hb 14,9,
Hematokrit 46%, Leukosit 15.800, dan
trombosit240.000 dengan Ca ion 1,08
mEq/L, CRP 168 , Natrium 143mEq/L,
Kalium 4,59 mEq/L, dan Chlorida 108
mEq/L.
Hasil AGD pada saat masuk ICU
menunjukkan pH 7,32, paCO2 38,9,
paO2 196, HCO3 20,4 dan SaO2 99,2
dengan x-foto thorax menunjukkan
massa mediastinal anterior, konsolidasi
di paru kanan bawah, infiltrat paracardial
kanan
Pasien didagnosis dengan Myasthenia
gravis dengan krisis myastenik dan
Hospital Acquired Pneumonia. Pasien
kemudian mendapat program terapi
antibiotik empirik Ceftriaxone 2 x 1
gram dan kultur sputum. FASTHUG
bundle dengan diet cair, analgetik
morfin ,sedasi midazolam,
Tromboembolic prophylaxis heparin,
Elevation head of bed 30 dengan alih
baring, Stress ulcer prophylaxis
omeprazole, dan pengecekan gula darah
per 24 jam
Pada hari ke 2 di ICU, pasien sadar,
tekanan darah 110mmHg 130 mmHg /
70 mmHg 100 mmHg, Nadi 80 110x/
menit , S 36,2 37,8 C. Pemeriksaan
fisik paru masih menunjukkan ronki +/+.
Setting ventilator pasien diubah menjadi
SIMV dengan Mandatory ventilation 8
PS 10 PEEP 5 FiO2 40%. Pasien
diprogramkan untuk plasmafaresis dan
terapi lain dilanjutkan
Pada hari ke 3 di ICU, pasien Sadar,
tekanan darah 100-129/70-90, N 80
100 x/menit, Laju nafas 20-30 x/menit, S
36,7 37,8 C. pemeriksaan fisik masih
sama dengan hari sebelumnya dan
213
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

setting ventilator tidak diubah. Pasien
menjalani plasmafaresis I.
Pada hari ke 4 di ICU TD 90 120/ 60
90, N 80 100, FN18 30
Pemeriksaan Lekosit meningkat hingga
27.000 setting ventilator diubah menjadi
SIMV dengan Mandatory ventilation 10
PS 12 PEEP 5 FiO2 40%. Pasien
diprogramkan untuk Plasmafaresis II
Pada hari ke 6 di ICU didapatkan
pemeriksaan Lekosit 20.900 dan hasil
kultur Isolate 1 : Acetinobacter
baumanii dan Isolate 2 : Enterobacter
aerogenes. Resisten terhadap
ceftriaxone dan sensitif terhadap
doripenem, imipenem, meropenem.
Antibiotik ceftriaxon dihentikan dan
digantikan dengan Imipenem 4 x
500mg. Terapi lain dilanjutkan. Pasien
kemudian diprogramkan untuk weaning,
dan setting ventilator diubah menjadi
SIMV dengan Mandatory ventilation 6
PS 10 PEEP 5 FiO2 40%.
Pada hari ke tujuh pasien sadar dengan
TD 100 140/ 60 80, N 80 120, FN
12 28. Pasien masih dalam program
weaning dan setting ventilator diubah
menjadi spontan PS dengan PS10 PEEP
5 FiO2 40%. Terapi lain masih
dilanjutkan dan pasien diprogramkan
untuk Plasmafaresis III.
Pada hari ke delapan terdapat perbaikan
bermakna pada pemeriksaan fisik dan x
foto thorax paru, setting ventilator
diubah menjadi CPAP 5 FiO2 40%.
Pasien diekstubasi pada hari ke
Sembilan dan diberikan kanul oksigen
binasal 3 lpm. Pemeriksaan lekosit juga
menunjukkan perbaikan dengan hasil
10.700. Pasien diprogramkan untuk
Plasmafaresis IV. Pada hari ke 10,
pasien pindah ke ruang rawat biasa
PEMBAHASAN
Penyakit autoimun myasthenia gravis
(MG) merupakan penyakit tersering
yang menyerang neuromuscular
junction. Autoantibodi dan ditambah
deposit dari komplemen mengurangi
jumlah nicotinic acetylcholine receptors
(AChR) post sinap dan destruksi mikro
motor endplate menyebabkan gangguan
transmisi neuromuscular. Gejala utama
MG adalah kelemahan dan kelelahan
otot rangka umumnya dengan distribusi
yang spesifik. Kelemahan meningkat
dengan aktifitas dan membaik setelah
beristirahat
Pasien sudah didiagnosis MG sejak 3
tahun yang lalu dan mendapat mestinon
3 x 60 mg. Pasien dapat beraktifitas
normal tetapi dibatasi. Tanda utama MG
adalah kelelahan dengan aktifitas fisik
dan membaik dengan istirahat.
Kelemahan akan diperburuk dengan
paparan panas, infeksi dan stres.
Kelemahan yang berat pada MG dapat
menyebabkan disfagi, berkurangnya
kemampuan batuk dan berkurangnya
kapasitas vital. Kelemahan otot nafas
dapat menyebabkan krisis myasthenic
yang mengancam nyawa dan
membutuhkan ventilasi mekanik dan
pemasangan pipa nasogastrik. Hal ini
dapat disebabkan infeksi dan obat-obatan
tertenti seperti aminoglikosida, obat
214
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

pelumpuh otot, magnesium sulfat, beta
bloker dan antibiotik fluroquinolon.
5

Saat terjadi serangan pertama, mulut
pasien mengunci / trismus. Trismus saat
ini digunakan untuk mendefinisikan
restriksi dari membuka mulut. Gejala
trismus pada MG sangat jarang. Kondisi
penyakit neurologis seperti MG jarang
disebut sebagai penyebab trismus.
6

Pasien selain menderita myasthenia
gravis, juga jatuh dalam keadaan sepsis.
Sepsis merupakan suatu Systemic
Inflammatory Response Syndrome yang
dipicu oleh infeksi. Hal ini ditandai
dengan adanya takikardi 100 x/menit,
takipnu 20 30 x/menit, lekositosis
15.800, hipertermi 38C. Pada foto
thorax didapatkan infiltrat pada paru
kanan bawah dan paracardial kanan.
7

Clinical Pulmonary Infection Score
(CPIS) pasien ini > 6 yang
mengindikasikan adanya pnemonia.
Terdapat sekresi trakhea, pada foto torak
terdapat infiltrat yang terlokalisir,
lekositosis > 11.000. Diberikan
antibiotik empirik ceftriaxone sambil
menunggu hasil kultur sputum.
8

Krisis dapat terjadi karena infeksi dalam
konteks pemakaian immunosupresan,
dosis tinggi pemakaian steroid atau
karena terapi yang tidak adekuat. Krisis
mengenai otot-otot pernafasan,
menyebakan gagal nafas dan
memerlukan bantuan ventilasi invasif
atau non invasif. Plasmaferesis dan
intravenous Immune globulin (IVIg)
sering efektif memperbaiki kondisi ini
degan latar belakang peningkatan
immunosupresan dan optimalisasi
acetylcholine esterase inhibitor.
4

Saat ini di Amerika serikat,
immunoglobulin digunakan pada banyak
penyakit dengan lebih dari 75%
penggunaan untuk penyakit autoimun
atau kondisi inflamasi. FDA meyetujui
penggunaan terapi imunglobulin pada
penyakit tertentu. Penyakit yang
disetujui FDA adalah Primary
immunodeficiency disease, Chronic
lymphocytic leukemia, Pediatric HIV
infection, Kawasakis disease,
Allogeneic bone marrow transplantation,
Chronic inflammatory demyelinating
polyneuropathy, Kidney transplantation
involving a recipient with a high
antibody titer or an ABO-incompatible
donor, Multifocal motor neuropathy,
GuillainBarr syndrome, Relapsing
remitting multiple sclerosis,Myasthenia
gravis,Refractory polymyositis,
Polyradiculoneuropathy, LambertEaton
myasthenic syndrome, Opsoclonus
myoclonus, Birdshot retinopathy,
Refractory dermatomyositis,
Autoimmune hemolytic anemia, Severe
anemia associated with parvovirus B19,
Autoimmune neutropenia, Neonatal
alloimmune thrombocytopenia, HIV-
associated thrombocytopenia, Graft-
versus-host disease, Cytomegalovirus
infection or interstitial pneumonia in
patients undergoing bone marrow
transplantation, Pemphigus vulgaris,
Pemphigus foliaceus, Bullous
pemphigoid, Mucous-membrane
(cicatricial) pemphigoid, Epidermolysis
215
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

bullosa acquisita, Toxic epidermal
necrolysis atau StevensJohnson
syndrome, Necrotizing fasciitis.
9

Cara kerja IVIg menekan imuno
modulari dan efek anti inflamasi masih
belum jelas dengan banyaknya jalur
imun bawaan dan adaptif. Dengan
banyaknya penyakit ,yang mempunyai
profil yang berbeda dengan penyakit
lainnya, berespon terhadap terapi
immunoglobulin maka sulir
mengembangkan mekanisme umum
untuk mengetahui cara kerjanya.
9

Mekanisme yang mungkin berhubungan
adalah dengan respon terhadap
glucocoricoid. Pada sebagian besar
penyakit kronis yang dapat diterap
dengan IVIG, glucocorticoid umumnya
merupakan first-line therapy. Efek anti
inflamasi glucocorticoid berperan dalam
modulasi intraselular ( menambah atau
menghambat) ekspresi gen. Hasilnya,
glucocorticoid dapat mengurangi
inflamasi pada beberapa tingkatan,
termasuk modulasi produksi cytocain
dan chemocain, ekspresi adesi molekul
dan akumulasi sel inflamasi.
9

Plasmaferesis merupakan prosedur
pemisahan plasma dari komponen darah
di luar tubuh dengancara sentigugase
atau dengan membrane plasma
separator. Tahun 1978 diperkenalkan
prosedur plasma exchange. Setelah
plasma dipisahkan dari sel, maka diganti
dengan koloid sebagai pengganti
plasma, atau diproses lebih lanjut
melalui membraneplasma fractionator
dan dikembalikan ke pasien tanpa perlu
cairan pengganti.
2

Sebagian besar pasien MG dapat
distabilkan dalam jangka panjang dengan
thymectomy atau pemberian obat
simptomatik, kortikosteroid,
immunosupresives, immunoglobulins
atau monoclonal agents. Krisis
myasthenic sebagian besar dapat diatasi
dengan plasma exchange. Terapi ini
digunakan pada pasien yang sulit
distabilkan dengan terapi
medikamentosa.
10

Dalam kondisi sepsis, dilepaskan seluruh
molekul efektor dari host, beberapa jelas
bertanggung jawab pada sindroma sepsis
secara klinis. Hal ini menjelaskan ketika
menghambat salah satu mediator yang
menyebabkan disfungsi organ
tampaknya tidak dapat menurunkan
mortalitas pada syok septik. Banyak
mediator sepsis yang mungkin belum
ditemukan. Plasmaferesis merupakan
metoda non-selektif dengan potensi
menghilangkan mediator toksik dari
sirkulasi.
11

Pasien mulai disapih sejak hari kedua
perawatan. Hari ketiga dilakukan
plasmaferesis, pasien belum dapat
dilanjutkan penyapihan dari ventilator
sampai hari kelima saat plasmaferesis
kedua.
Setelah plasmaferesis kedua pasien
mulai dapat dilanjutkan penyapihan.
Hari keenam lekosit meningkat menjadi
20.900. Hasil kultur sputum tumbuh
Acitenobacter baumanni dan
216
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Enterobacter aerogenes yang resisten
terhadap ceftriaxon dan sensitif terhadap
doripenem, imipenem dan meropenem.
Antibiotik diganti dengan imipenem 4 x
500mg. Setelah diberikan antibiotik
yang sesuai, proses penyapihan dapat
berlangsung dan dua hari kemudian
dapat dilakukan ekstubasi.
Krisis myastenik dapat dipicu oleh
infeksi. Infeksi yang belum tertangani
akan menghambat proses pemulihan
dari MG. Pemberian antibiotik yang
tepat akan menyembuhkan infeksinya.
Plasmaferesis membantu mempercepat
pemulihan dengan membuang antibodi
penyebab MG dan mediator yang beran
pada sepsis.
RINGKASAN
Plasmaferesis memainkan peranan yang
penting dalam penangan krisis
myasthenic yang disertai dengan sepsis.
Kemampuannya untuk menghilangkan
penyebab patogen dalam plasma, seperti
antibodi, imunoglobulin abnormal,
circulating immune complexes (CICs)
berperan mencegah progresifitas
penyakit .
2002 6(3):184188
2. Siami GA,Siami FS. Membrane
Plasmapheresis in the United States: a review
over the last 20 years. Ther Apher 2000, 5
(4):315320
3. Gilhus, NE, Autoimmune myasthenia gravis ,
Expert Rev. Neurother. 9(3), 351358 (2009)
4. Turner C. A review of myasthenia gravis:
Pathogenesis, clinical features and treatmet.,
Current Anaesthesia & Critical Care (2007)
18, 1523
5. Throuth AJ, Dabi A, Solieman N.
Myasthenia Gravis: A Review. Autoimmune
Diseases Volume 2012, Article ID 874680
6. Simon SS, Challu AP, Chacko RK. Trismus
as first presenting complaint in a case of
myasthenia gravis. Indian J Dent Res
2011;22:729-30.
7. Rice TW, Gordon RB. Theurapetic
intervention and target on sepsis, Annu. Rev.
Med. 2005. 56:225-48
8. American Thoracic Society : Guidelines for
the management of adults with hospital
acquired, venlator-associated and healthcare-
assosiated pnemonia. Am J Respir Crit Care
Med 2005;171:388-416.
9. Gelfand EW, Intravenous Immune Globulin
in Autoimmune and Inflammatory Diseases,
N Engl J Med 2012;367:2015-25
10.Blaha M,Pitha J,Lanska M. Extracorporeal
Immunoglobulin Elimination for the
Treatment of Severe Myasthenia Gravis. Jo
Biomed Biotechnol. 2010; 2010:419520
11.Mandawat A. Outcome of plasmapharesis in
Myasthenia Gravis: delayed therapy is not
favorable. Muscle Nerve, 2011Apr;43(4):578-
84
DAFTAR PUSTAKA
1. Yang KS,Kenpe K, Yamaji K Plasma
Adsorption in Critical Care, Ther Apher
217
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

LAPORAN KASUS
Penatalaksanaan Anestesi pada Koreksi Atresia Esophagus dan Atresia
Esofagus
Fadli Armi Lubis*, Hasanul Arifin*
ABSTRACT
Background: Esophageal atresia is a congenital medical condition (birth defect)
which affects the digestive tract. Congenital anatomical defect is caused by an
abnormal embryological development of esophageal fistula forming tracheoesofageal.
Surgical repair is the definitive treatment for EA and TEF. Due to fistula, the airway
tract is altered and the anesthesiologist should face a unique challenge on its
management
Case : A baby boy, admitted to hospital with main complaint vomitus after breastfed.
Physical findings shown as crackles on breath sound. Intubation using awake
technique. During operation, hemodynamic was stable, maintanance with sevoflurane
MAC 1%, fentanyl 4 g/hr, and rocuronium 0,5 mg/hr. When desaturation occured, we
stop the operation, we check the tube in place, gave adequate ventilation, after a while
the saturation rises and then the operation procedure continued. However, anastomose
of esophagus could not be done because the distance between the defect was too far.
Duration of the operation was about 4 hours. Awake intubation technique was used.
Hemodynamic was stable during surgery, and found TEF type C. After surgery patient
was taken cared in NICU and 3 days later the patient died.
Summary: Good anesthetic management using "awake intubation" and good
ventilation is a chosen technique in this case. The operation lasted 4 hours with stable
hemodynamics. However, because the operation did not successfully correct the
defect, then the postoperative outcome were futile.
Keyword: Anesthesia management, congenital anomaly, tracheoesophageal fistula
ABSTRAK
Pendahuluan : Atresia esofagus adalah suatu kondisi medis bawaan ( cacat lahir )
yang mempengaruhi saluran pencernaan . Cacat bawaan anatomi disebabkan oleh
perkembangan embrio abnormal fistula esofagus membentuk tracheoesofageal . Bedah
perbaikan adalah pengobatan definitif untuk EA dan TEF . Karena fistula , saluran
napas diubah dan ahli anestesi harus menghadapi tantangan unik pada manajemen

* Bagian Anestesi dan Terapi intensif Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara/ RSU Haji Adam Malik , Medan
Korespondensi/correspondence: fadliarmilubis@yahoo.co.id
Anesthesia Management Patient with Esophageal Atresia/Tracheoesophageal
Fistula
218
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Kasus : Seorang bayi laki-laki , masuk rumah sakit dengan keluhan utama muntah
setelah disusui . Temuan fisik ditemukan ronki basah kasar pada suara napas .
Intubasi menggunakan teknik intubasi sadar . Selama operasi , hemodinamik stabil ,
maintanance dengan sevofluran MAC 1 % , fentanil 4 mg / jam , dan rocuronium 0,5
mg / jam . Durasi operasi adalah sekitar 4 jam . Hemodinamik stabil selama operasi ,
dan menemukan TEF tipe C. Ketika desaturasi terjadi , kami menghentikan sejenak
operasi, kami memeriksa posisi ETTat , memberikan ventilasi yang cukup , setelah
beberapa saat saturasi naik dan kemudian operasi dilanjutkan . Meski demikan
anastomose esofagus gagal dilakukan karena jarak antara cacat itu terlalu jauh .
Setelah pasien operasi diambil dirawat di NICU dan 3 hari kemudian pasien
meninggal.
Ringkasan: Manajemen anestesi baik menggunakan " intubasi sadar " dan ventilasi
yang baik adalah teknik yang dipilih dalam kasus ini . Operasi berlangsung 4 jam
dengan hemodinamik stabil. Namun, karena operasi tidak berhasil memperbaiki cacat
tersebut , maka hasil pasca operasi kurang baik.
Kata Kunci: Manajemen anestesi, kelainan kongenital , fistula trakeoesofageal
tetralogy of fallot, atrial septal defect,
atrioventricular canal, coartasio aorta
dan arcus aorta.
Kecenderungan abnormalitas penyerta
lebih banyak pada kasus atresia
oesofagus tunggal dan lebih sedikit pada
kasus fistula trakheoesophagus tunggal.
Kelainan penyerta yang paling banyak
terjadi pada fistula trakheoesophagus
dan atresia esophagus dapat diingat
dengan singkatan VACTERL
1,2
yaitu
Vertebra, Anorektal, Cardiac, Tracheal,
Esophageal, Renal, dan Limb
KASUS
Seorang bayi laki-laki, 14 hari, berat
badan 2200 gr, dibawa ke rumah sakit
dengan keluhan utama muntah setelah
diberikan ASI (air susu ibu).
Pemeriksaan fisik dijumpai adanya ronki
pada suara pernapasan. Analisa gas
PENDAHULUAN
Fistula trakheoesofagus merupakan
kelainan kongenital yang terjadi sekitar
1 dalam 4000 kelahiran hidup, lebih dari
85 % disertai dengan atresia oesofagus.
Cacat bawaan dari sudut anatomis
disebabkan oleh perkembangan embrio
yang abnormal oleh karena adanya
fistula esofagus membentuk
tracheoesofageal fistel. Perbaikan dari
segi pembedahan adalah pengobatan
definitif untuk kelainan ini. Pembedahan
umumnya dilakukan dalam waktu 24
hingga 72 jam pada neonatus sehat.
Keterlambatan dalam melakukan koreksi
atresia oesophagus dapat meningkatkan
resiko aspirasi.Berdasarkan hasil
penelitian sekitar 70 % kebanyakan bayi
yang mengalaminya, memiliki paling
tidak satu abnormalitas lain. Hampir 20
25 % disertai dengan penyakit jantung
bawaan, meliputi ventricular septal
defect, patent ductus arteriosus,
219
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

darah laboratorium pH: 7,33 / pCO2:
42,8 / pO2: 63,5 / Bic: 22,4 / Tot.CO2:
23,7 / BE: -3,3 / SpO2: 92, 8%.
Laboratorium lain dalam batas normal.
Temuan radiologi: Atresia esofagus
proksimal dengan fistel trakeoesofageal
dan dijumpai aspirasi pneumonia.
Ekokardiografi: struktur jantung dan
fungsi normal. Pasien direncanakan
untuk elektif torakotomi. Pasien di
premedikasi dengan 0,1 mg sulfas
atropin. Intubasi menggunakan teknik
awake intubation. Selama operasi
hemodinamik stabil, pemeliharaan
dengan sevofluran MAC 1%, fentanyl 4
g/ jam, dan rocuronium 0,5 mg/jam.
Bila desaturasi, operasi dihentikan
sementara dan diberikan ventilasi.
Operasi berlangsung 4 jam dan pasien
ditransfer ke NICU untuk perawatan
lanjutan.
PEMBAHASAN
Beberapa kesulitan ditemukan selama
manajemen anestesi termasuk ventilasi
tidak efektif karena selang endotrakeal
ditempatkan di fistula, dilatasi lambung,
komorbid penyakit paru-paru yang
sudah ada dari aspirasi sebelumnya dan /
atau sindrom gangguan pernapasan
prematuritas, dan adanya anomali yang
terkait, terutama jantung. Manajemen
anestesi berfokus pada ventilasi paru-
paru tanpa ventilasi fistula. Teknik ini
meliputi intubasi trakea dan
menghindari pelumpuh otot dan
ventilasi positif yang berlebihan sampai
fistel terkoreksi.
Pada fistula trakeoesophagus, fusi yang
inkomplit dari tangkai trakeoesophagus
menimbulkan defek pada septum
trakeoesophagus dan kegagalan septum
trakeoesophagus untuk membagi foregut
menjadi esophagus dan trakea sehingga
terjadilah fistula trakeoesophagus. Proses
pemisahan ini dimulai dari bagian bawah
karina kemudian berlanjut kearah atas.
Dalam 26 hari kehamilan, trakea dan
esophagus seharusnya telah terpisah
secara total hingga setinggi laring.
Rujukan yang paling sering digunakan
untuk klasifikasi fistula trakeoesophagus
dibedakan menjadi tipe I hingga II, tipe
IIIA, IIIB dan IIIC. Tipe I atresia
esophagus murni dengan tidak ada
hubungan sama sekali dengan trachea
terjadi sebanyak 8% dari kasus, Tipe II
dikenal dengan tipe H terjadi 4%
kasus.
Tipe IIIA yaitu atresia esophagus dan
fistula yang berhubungan dengan
proksimal esophagus dengan trachea,
terjadi hanya 1 %, tipe IIIB adalah
atresia esophagus dan fistula distal
esophagus ke trachea terjadi 75%-80%,
merupakan tipe yang paling sering
terjadi. Tipe IIIC yaitu terjadi 2 fistula
yang terjadi pada proksimal dan distal
esophagus pada trachea, terjadi 2%
kasus
1,2,5
.
Pada pasien dengan fistula
tracheoesophagus, pengelolaan airway
dan ventilasi adalah masalah yang sangat
krusial. Ventilasi yang tidak efektif dapat
disebabkan karena pemasangan pipa
endotrakheal (ETT) pada fistula atau
diatasnya, obstruksi lumen ETT dengan
timbunan mucus atau gumpalan darah,
220
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

atau adanya kebocoran yang luas akibat
penyegelan yang tidak mencukupi.
Malposisi ETT juga dapat menyebabkan
pelebaran lambung dan aspirasi yang
kemudian muncul, distensi lambung
juga dapat mengganggu ventilasi. Selain
itu penyakit paru berat yang telah ada
sebelumnya baik dari aspirasi isi
lambung atau respirasi distress
syndrome (ARDS) akibat prematuritas.
Patofisiologi dari anomali yang terkait,
khususnya anomali jantung. Dan yang
terakhir pertimbangan prematuritas yaitu
hipoglikemia, hipokalsemi, berat lahir
rendah, apnea/bradikardi dan anemia
1,3
.
MANAJEMEN PREOPERATIVE

Penegakan diagnosis fistula
trakeoesofageal ditegakkan secara klinis
dan radiologis. Pada rontgen thorax,
bayangan radioopak orogastic tube
dapat terlihat di proksimal esophagus,
sedangkan pada pemeriksaan foto polos
abdomen dapat menunjukkan adanya
udara dalam usus yang masuk melalui
fistel. Resiko aspirasi dapat terjadi pada
penggunaan kontras untuk memeriksaan
fistel sehingga hanya dilakukan bila
disgnosis belum jelas. Idealnya
pemberian kontras dilakukan dengan
bantuan bronkoskopi sehingga adanya
aspirasi dapat segera diketahui.
Pemeriksaan ini hanya bisa dilakukan
bila bayi sudah cukup stabil dan dapat
ditransfer ke ruang tindakan.
2

Bronkoskopi rigid secepatnya sebelum
koreksi pembedahan sangat berguna
untuk mengkonfirmasi diagnosis dan
posisi fistula. Hal tersebut juga
memungkinkan oklusi fistula dengan
balon kateter Fogarty, yang dipasang
dengan bronkoskopi melalui fistula ke
esophagus. Oklusi yang yang cukup pada
fistula memperkecil kemungkinan
distensi lambung dan memungkinkan
positive pressure ventilation (PPV)
intraoperatif.
3

Gambar 1. Gambaran skematis tipe atresia esofagus
221
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Evaluasi adanya penyakit paru serta
derajatnya perlu dilakukan preoperatif,
khususnya untuk mencari adanya
pneumonia aspirasi dan distres respirasi
yang berkaitan dengan prematuritas.
Pemeriksaan rongent thorak dapat
menunjukkan adanya infiltrat.
Echocardiografi dapat mengetahui
adanya kelainan jantung mayor yang
sangat mempengaruhi survival dan akan
berdampak pada pengelolaan anestesi.
tujuan lain adalah untuk melihat
keberadaan arcus aorta right-sided (5%)
disebelah kanan yang akan mengetahui
posisi dan pendekatan pembedahan
dilakukan pada sisi yang berlawanan
dengan arcus aorta. Posisi left lateral
decubitus untuk torakotomi kanan
(torakotomi kiri untuk situs inversus).
Pemeriksaan foto vertebra harus
dilakukan untuk menyingkirkan
abnormalitas vertebra terutama bila
direncanakan untuk pengelolaan nyeri
secara epidural. USG ginjal dilakukan
untuk menyingkirkan abnormalitas
seperti hidronefrosis. Pemeriksaan
laboratorium yang dilakukan adalah
darah lengkap, analisa gas darah arteri
dan elektrolit serta pengambilan sampel
untuk pemeriksaan golongan darah
untuk cross-macth. Koreksi asidosis
respiratorik dan metabolik yang
terjadi,target yang akan dicapai adalah
pH >7,4 dan PaCO2 < 30 mmHg
8

Antibiotik untuk terapi aspirasi
pneumonia harus diberikan secara tepat.
Ampixillin dan gentamisin dapat
diberikan sebagai profilaksis pada
pasien yang memiliki resiko pada
jantung.
Untuk mengurangi resiko aspirasi dapat
dilakukan dengan cara : menghentikan
pemberian makan secara oral (NPO),
bayi diposisikan semi-upright dan
kantung esophagus atas lendirnya di
suction terus menerus.
2,3

Bila terjadi distress pernafasan dan
hipoksemia muncul sebelum operasi
tanpa etiologi yang jelas (sebagian besar
disebabkan karena aspirasi) maka
intubasi trachea merupakan pilihan yang
harus segera dilakukan dan ventilasi
mekanik mungkin diperlukan. Kegagalan
nafas dapat diakibatkan oleh aspirasi
pulmoner, ARDS, distensi lambung atau
gagal jantung kongestif, EET harus hati-
hati dipasang untuk menghindari distensi
lambung dan aspirasi. Oksigenasi yang
cukup dan ventilasi serta menghindari
distensi lambung. NG-tube dengan
ukuran sebesar mungkin (10Fr) untuk
menghindari distensi lambung, karena
bila terjadi distensi akan mengakibatkan
tekanan aliran udara tinggi yang akan
menurunkan functional residual capacity
(FRC) sehingga dapat terjadi gangguan
ventilasi, oksigenasi dan meningkatkan
kemungkinan aspirasi. Lakukan
penghisapan pipa lambung secara
kontinyu.
Berikan oksigen sungkup 100% , nafas
spontan. Jangan lakukan ventilasi positif
dengan face-mask, karena akan
menyebabkan distensi lambung dan
memperberat kompresi paru ipsi maupun
kontralateral serta kompresi
mediastinum. Bila terjadi distress nafas
222
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

atau sianosis, maka harus segera
dilakukan intubasi sadar (awake
intubation) dan kontrol nafas dengan
relaksan dan sedasi. Usahakan tercapai
saturasi oksigen 95-98%.
Penempatan ETT yang cukup dengan
ujung melampaui pembukaan fistula
pada trakhea diatas carina, setiap
perubahan posisi pasien (misalnya
supinasi ke lateral) penempatan ETT
harus selalu diperiksa ulang karena
antara fistula, tepi ETT dan karina
jaraknya pendek, hal ini dilakukan untuk
menghindari distensi yang masif dan
ruptur lambung dan nafas dipertahankan
tetap spontan sampai fistula diligasi atau
gastrostomi selesai.
2,3,8

Akses vena perifer dan centralis melalui
v. Jugularis interna atau subclavia.
Cairan infus yang diberikan harus
mengandung gula selama operasi.
D10/0,2 NS diberikan intravena dengan
menggunakan infus yang dikontrol
dengan baik untuk menghindari
terjadinya hipoglikemia. Insensible
water losses diperkirakan 3-4 mL/kg/
jam dan diganti dengan cairan isotonik.
Urin output normalnya 1 mL/kg/jam
namun akan sulit bila bayi berat lahir
normal.
Hypothermia akan meningkatkan
konsumsi oksigen, temperatur
lingkungan dipertahankan tepat yaitu 30
C- 40 C. Ruang operasi harus dijaga
kehangatannya, begitu juga dengan
cairan irigasi bedah dan darah harus
dihangatkan sebelum digunakan, hal ini
sangat penting karena neonatus sangat
beresiko terjadinya hipotermi. Untuk
mengurangi rangsangan simpatis dapat
digunakan opioid (fentanyl)
1,2.5

MANAJEMEN INTRAOPERATIF

Akses intravena harus sudah terpasang
sebelum induksi, jalur kedua dapat
dipasang setelah pasien teranestesi. Bila
diperlukan untuk total parenteral nutrisi
pada bayi dapat juga dipasang akses
vena central. Arteri line untuk BGA dan
monitoring hemodinamik dapat dipasang
di NICU atau diruang operasi.
3

Elektrokardiogram, Saturasi oksigen, end
tidal CO2 dan rectal temperatur harus
digunakan sebagai monitor. Prekordial
stetoskop diletakkan pada aksila sebelah
kiri untuk memonitoring suara nafas dan
kemungkinan ETT tergeser selama
memposisikan pasien dan pembedahan,
kedua precordial stetoskop ditempatkan
diatas lambung untuk mengetahui bila
fistula terventilasi. Sasaran utama
intubasi pada bayi adalah memberikan
pertukaran oksigen yang adekuat dengan
sedikit tekanan positif pada paru
sehingga atelektasis dan distensi pada
abdoment tidak terjadi. Tekanan positif
dengan masker harus dihindari, dengan
cara pertama pertahankan bayi tetap
bernafas spontan sampai fistula diligasi,
perdalam agent inhalasi dengan aksis
pernafasan untuk meminimalisasi
atelaktasis. Awake intubasi atau induksi
dengan inhalasi tanpa pelumpuh otot
merupakan teknik yang dianjurkan,
namun harus diperhatikan kemungkinan
peningkatan tekanan intracranial atau
perdarahan intraventrikular pada bayi
223
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

prematur. Intubasi dengan awake dapat
diberikan 0,5 1 g/kg fentanil dan 25
50 g/kg midazolam. Topikal anestesi
dengan spray pada lidah, laring dan
vocal cord tidak lebih dari 5 mg/kg
lidocain (1,0%). Penghisapan lendir
pada kontong esophagus proksimal
sebelum induksi.
4

Pada kasus dimana bronkoskopi tidak
dikerjakan, untuk mengkonfirmasi ETT
dapat digunakan dengan cara lain,
setelah induksi intubasi mainstem
kanan yang disengaja dapat diikuti
withdrawal perlahan ETT sehingga
suara nafas terdengar disisi kiri, namun
penggunaan ETT bermanset tidak dapat
meminimalisasi resiko distensi lambung
maupun aspirasi, untuk mengkonfirmasi
posisi ETT dapat digunakan visualisasi
fibroptik langsung. Sirkuit yang terpilih
digunakan pada operasi ini low
compression volume anesthesia
breathing circuit (lingkaran sistem
absorpsi vs Mapleson vs sirkuit bain).
7

Monitoring selama durante operasi
sangat penting selama operasi fistula
tracheosophagus. Monitoring non
invasif dapat berupa : temperatur,EKG,
prekordial stetoskop (pada kedua hemi
thorak), blood pressure, SpO2, urin
output. Monitoring invasif dapat berupa
right radial arterial line, CVC (internal
jugular), differential oxymetri, End tidal
CO2 (ET-CO2).
4

MANAJEMEN POSTOPERATIF

Beberapa ahli bedah lebih menyukai bila
pasien diekstubasi langsung di ruang
operasi untuk meminimalisasi resiko
tekanan pada sutura line. Namun sekitar
30% akan reintubasi untuk
membersihkan sekresi. Tracheomalasia
dapat menyebabkan obstruksi jalan nafas
yang mengharuskan untuk segera
dilakukan reintubasi. Beberapa anak
memiliki gangguan pada paru yang
berasal dari prematuritas atau aspirasi
pneumoni. Pemberian narkotik untuk
nyeri dapat menjadi hipoventilasi. Jika
pasien tetap terintubasi setelah operasi,
analgetik dengan narkotik merupakan
pilihan yang tepat. Fentanil 10-20 g/
kgbb dengan muscle relaxant dapat
menstabilkan hemodinamik dan
memberikan efek analgesia selama
periode post operasi. Analgetik dapat
juga diberikan melalui caudal cateter
yang dapat mencapai dermatom thorak
dengan pemberian intermitten
bupivacain (1-2 mL dari 0,125%
ditambah epinefrin 1:200.000) diberikan
setiap 6-8 jam atau syring pump
chloroprocain (1,5%) ditambah fentanil
(0,4 g/mL) , untuk memastikan posisi
dari kateter dapat digunakan
fluoroscopy, dimana tindakan ini harus
dilakukan oleh ahli regional anestesi
pada anak yang berkompeten.
2,6

Komplikasi awal yang terjadi setelah
repair FTE dapat berupa kebocoran pada
anastomosis, terjadi sekitar 15%, selain
itu esophagus dismotiliti dan
gastroesophagus refluk disease (GERD)
dapat terjadi. Tracheomalacia terjadi
postoperatif dan paralisis dari pita suara
telah dilaporkan. Komplikasi-
komplikasi lain atelectasis, tracheal
224
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

compression, pulmonary aspirasi dan
recurrent esophageal stricture.
3

KESIMPULAN
Seorang bayi laki-laki, 14 hari, berat
badan 2200 gr, datang ke rumah sakit
dengan keluhan utama muntah setelah
diberikan ASI (air susu ibu).
Manajemen anestesi yang baik
menggunakan intubasi sadar dan
ventilasi yang baik merupakan pilihan
pada kasus ini. Operasi berlangsung 4
jam dengan hemodinamik stabil.
Artusios Anesthesiology Problem-Oriented
Patient Management. 6
th
ed. Philadelphia :
Lippicot Willian & Wilkins; 2008 .p. 105-14.
3. Miller.D Ronald, Eriksson I Lars. Fleisher.
Alee, Young L William, Wiere-Krunesia
Jeammine, Pediatric Anesthesia. In Millers
Anesthesia 7
th
ed. San Fransisco ;
Elsevier;2010 .p.2590-1.
4. Morgan Edward, Mikhail S. Maget, Murray J.
Michael, Pediatric Anesthesi, In Clinical
Anesthesiology, 4
th
ed. San Francisco ;
McGraw-Hill; 2006 .p. 941-2.
5. Bready.LL, Rasch K Deborah, Ratnamurthy
S. Rajam. Tracheoesophageal Fistula. In
Decision Making in Anesthesiology. 4
th
ed.Texas ; Mosby Elsevier; 2007.p.368-9.
6. Lnnqvist PA, Morton NS. . Postoperative
Analgesia in Infants and Children. Br J
Anaesth. 2005 Jul;95(1):59-68 .
7. Conacher ID. Anaesthesia and
Tracheobronhial Stenting for Central Airway
Obstruction in Adults. Br J Anaesth. 2003 ;
47(3) : 176-7.
8. Davis.N, Madden B.P, Sheth A, Crerar.
Gilbert.J. Airway Management of Patients
with Tracheobronhial stent. British Journal of
Anaethesia. 2006 ; 96 (1) : 132-5
DAFTAR PUSTAKA
1. Holzman.S.Robert. Kang Bhavandefl Veenu,
Koka V. Babu. The Forgut and Chest In.
Pediatric Anesthesia. Philadelphia, Lippicoth
Willian & Wilkins; 2008 .p. 383-9.
2. Yao.F. Funsun, Malhotra Vinod, Fontes.L.
Manuel, Jacques H. Seharoun.
Tracheoesophageal Fistula. In: Yao &
225
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

LAPORAN KASUS
Manajemen Anestesi pada Pasien dengan Kistoma Ovarii Permagna
Hadyan Sinantyanta*, Ida Bagus Gde Sujana*
ABSTRACT
Background: Management of anesthesia in patients with cystoma ovarian permagna is
a challenge because it requires careful preparation and have a high risk during the
perioperative period. A woman of 25 years with complaints of abdominal bloating
which reduced in her activities due to dyspneu.
Objective: To report management of anesthesia in a woman with cystoma ovarian
permagna.
Methods: A woman 25 years old attending with a growing abdomen experienced since
the 15 months before admission, the patient complained of slight difficulty breathing.
Activity began to decrease, difficult to walk. Patients with 109 cm abdominal
circumference. Ultrasound examination showed a large cystoma with ascites . CT scan
of the abdomen showed a large cystic mass with a size of 30,3 x 34,9 x42,1 cm with
solid components are urging the intestine and the presence of hydronephrosis degrees
IV and III in the left- right , minimal intraperitoneal ascites fluid.
Results: The surgery lasted for 2 hours, cystoma successfully removed intact ovary
weighed 23 kg. Intraoperative bleeding patients about 500 ml , and 1600 ml of urine
production. After 19 hours of observation in the intensive care unit was extubated .
After the third day the patient is allowed to be treated in the room . Weight 30 kg
patient in the room. Normal physical activity and without complaints of pain with VAS
scale ( visual analog score) as silent as it moved 2 cm 0 cm . Patients were allowed to
go home after day 8 post for outpatient surgery.
Summary: Management of anesthesia has been conducted to a woman with cystoma
ovarian permagna. The surgery was a great success and patient dismissed after day 8
post op.
Keyword: cystoma ovarian permagna
ABSTRAK
Pendahuluan: Manajemen anestesi pada pasien dengan kistoma ovarium permagna
merupakan tantangan karena memerlukan persiapan yang cermat dan memiliki risiko
tinggi selama periode perioperatif . Seorang wanita 25 tahun dengan keluhan perut
kembung mengganggu aktivitas karena sesak nafas .
Tujuan: Melaporkan pengelolaan anestesi pada wanita dengan kistoma ovarium
* Bagian Anestesi dan Terapi intensif Fakultas Kedokteran Universitas Udayana/RS Sanglah, Denpasar, Bali
Korespondensi/correspondence: sinantyantahadyan@yahoo.com
Management of Anesthesia in A Patient with Cystoma Ovarian Permagna
226
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

permagna .
Metode: Seorang wanita berusia 25 tahun datang dengan keluhan perut membesar
sejak 15 bulan sebelum masuk rumah sakit, pasien mengeluhkan kesulitan bernapas.
Aktivitas mulai berkurang, terdapat kesulitan berjalan. Pasien memiliki lingkar perut
109 cm. Pemeriksaan USG menunjukkan kistoma besar dengan ascites. CT scan
abdomen menunjukkan massa kistik besar dengan ukuran 30,3 x 34,9 x42 ,1 cm
dengan komponen padat mendesak usus dan adanya hidronefrosis derajat IV dan III di
kiri-kanan, cairan asites minimal intraperitoneal.
Hasil: Operasi berlangsung selama 2 jam, kistoma berhasil diangkat secara utuh
DENGAN berat massa saat ditimbang 23 kg. Perdarahan intraoperatif sekitar 500 ml,
dan produksi urin 1600 ml. Setelah 19 jam pengawasan di unit perawatan intensif,
pasien diekstubasi. Setelah hari ketiga pasien dirawat di ruangan. Berat pasien 30 kg
diruangan. Aktivitas fisik normal dan tanpa keluhan nyeri dengan skala VAS ( skor
analog visual) saat diam dan saat bergerak 2 cm 0 cm. Pasien diijinkan pulang ke
rumah setelah hari ke-8 pasca operasi untuk rawat jalan.
Ringkasan: Manajemen anestesi telah dilakukan pada wanita dengan kistoma
ovarium permagna.Operasi berjalan sukses dan pasien diperbolehkan pulang ke
rumah setelah hari ke-8 pasca operasi untuk rawat jalan
Kata kunci: kistoma ovarium permagna
rumah sakit, pasien juga mengeluhkan
sedikit sulit bernafas karena perut terus
membesar. Aktifitas mulai berkurang
karena perut yang membesar, pasien
juga merasa berat bila berjalan. Pasien
masih bisa merawat diri sendiri tanpa
bantuan. Pasien bisa tidur dengan satu
bantal tetapi akan lebih nyaman bila
memakai dua bantal. Tidak ada keluhan
saat kencing maupun buang air besar.
Tidak ada riwayat penyakit sistemik
seperti hipertensi maupun kencing manis
sebelumnya. Tidak ada riwayat alergi
dan operasi.
Pasien dengan berat badan 55 kg, tinggi
badan 150 cm dan lingkar abdomen 109
cm, tidak ditemukan gangguan
kardiovaskuler maupun respirasi.
Pemeriksaan rongent dada tampak
PENDAHULUAN
Kistoma ovarium permagna masih sering
ditemukan karena kesadaran masyarakat
mengenai pentingnya pemeriksaan dan
evaluasi sejak dini masih kurang,
sebagian besar masyarakat baru berobat
setelah mengetahui tumornya sudah
besar dan sebelumnya telah mencoba
pengobatan-pengobatan alternatif.
Penatalaksanaan anestesi pada pasien
dengan kistoma ovarii permagna
merupakan suatu tantangan karena
membutuhkan persiapan yang matang
dan memiliki resiko tinggi selama
periode perioperatif.
KASUS
Seorang wanita 25 th datang dengan
keluhan perut semakin membesar yang
dialami sejak 15 bulan sebelum masuk
227
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

diafragma letak tinggi karena
pendesakan abdomen, jantung dan paru
tidak ada kelainan. Pemeriksaan USG
menunjukkan adanya gambaran kistoma
yang besar dengan asites. Dari CT scan
abdomen menunjukkan massa kistik
besar dengan ukuran 30,3 x 34,9 x42,1
cm dengan komponen solid yang
mendesak usus serta adanya
hidronefrosis derajat IV kanan dan III di
kiri,cairan asites intraperitoneal
minimal. Pemeriksaan hematologi
didapatkan Hb 11,4 g/dL, hematokrit
37%, sedangkan fungsi hemostasis,
kadar elektrolit, albumin, fungsi hati dan
ginjal masih dalam batas normal.
Persiapan sebelum operasi disiapkan 5
unit PRC dan plasma segar beku. Di
ruangan dipasang iv line untuk akses
pemberian cairan, diberikan premedikasi
antasida, H2 blocker dan
metocloperamid namun tidak diberikan
obat sedasi. Di ruang persiapan
dilakukan pemasangan kateter vena
sentral (di vena jugularis interna kanan)
untuk monitoring dan pemberian cairan
serta arteri line ( di arteri radialis
kanan).
Di kamar operasi, dengan posisi pasien
setengah duduk dilakukan preoksigenasi
memakai oksigen 100% selama 3 menit
dilanjutkan dengan koinduksi fentanyl
50 mcg pelan-pelan, induksi
menggunakan propofol secara perlahan
100 mg iv, setelah tertidur dilakukan
Sellick manouvre kemudian diberikan
pelumpuh otot yang onsetnya cepat
rocuronium 30 mg iv, setelah ditunggu
60 detik dilakukan laringoskopi-intubasi
dengan pipa endotracheal no 6,5 dengan
cuff. Setelah memastikan posisi tube dan
cuff dikembangkan Sellick manouvre
dilepaskan. Selama tindakan
laringoskopi intubasi tidak terjadi
regurgitasi. Selanjutnya pemeliharaan
anestesi dengan ventilasi kendali
memakai O2 50% dan N2O 50% .
Relaksasi otot memakai rocuronium.
Durante operasi dilakukan monitoring
secara ketat tekanan darah arterial, heart
rate, saturasi oksigen, end tidal CO2,
tekanan vena sentral, produksi urin, dan
perdarahan.
Operasi berlangsung selama 2 jam,
kistoma ovarii berhasil diangkat secara
utuh dengan berat setelah ditimbang 23
kg. Intraoperatif pasien mengalami
perdarahan sekitar 500 ml, dan produksi
urin 1600 ml. Tekanan vena sentral 8-15
cmH2O, tekanan darah arterial antara 90
-120/50-70 mmHg, end tidal CO2 33-35
mmHg, saturasi oksigen 97-100%.
Pasca operasi diberikan reversed
menggunakan prostigmin dan sulfas
atropine, namun pasien tidak bisa
bernafas dengan adekuat, volume
tidalnya tidak cukup ( <6 ml/kgBB).
Ketika dicoba untuk bernafas spontan
SpO2 turun menjadi 90%, ETCO2 naik.
Dengan pertimbangan itulah saat itu
diputuskan untuk tidak dilakukan
ekstubasi dan ventilasi tetap
dikendalikan dengan ventilator di ruang
intensif. Analgesia pasca operasi
menggunakan kombinasi paracetamol 3
x 750 mg iv dan epidural analgesia,
kateter epirural dipasang di L1-2 dengan
panjang kateter di ruang epidural 5 cm,
228
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Gambar 1. Pasien dengan kista ovarium permagna
Gambar 2. Kista yang berhasil diangkat
229
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

menggunakan campuran regimen
bupivacain 0,125% + morfin 1 mg tiap
10ml NaCl 0,9% setiap 12 jam
pemberian. Tim Acute Pain Service
( APS) mengobservasi nyeri selama di
ruang intensif.
Setelah 19 jam diobservasi di ruang
rawat intensif dilakukan ekstubasi.
Selama di ruang intensif kondisi pasien
stabil dengan nadi 88-95x/menit,
tekanan darah 100-110/70-90mmHg,
frekuensi nafas 14-16x/mnt, saturasi
oksigen 99-100%. Proses penyapihan
dari ventilator dapat dilakukan tanpa
kesulitan. Setelah hari ketiga pasien
diijinkan untuk dirawat di ruangan.
Berat badan pasien di ruangan 30 kg,
nafsu makannya meningkat dan mampu
menghabiskan 100% porsi makan dari
rumah sakit. Aktifitas fisik normal dan
tanpa keluhan nyeri dengan skala VAS
(visual analog score) saat diam 0 cm
saat bergerak 2 cm. Pasien diijinkan
pulang setelah hari ke-8 pasca operasi
untuk rawat jalan.
PEMBAHASAN
Di RS Sanglah Denpasar masih sering
dijumpai kistoma ovarii permagna, hal
ini terjadi karena kesadaran masyarakat
yang masih sangat kurang, kebanyakan
masyarakat awam baru datang berobat
setelah tumornya sangat besar dan telah
mencoba beberapa pengobatan
alternatif. Selain itu RS Sanglah
merupakan rumah sakit pusat rujukan
bukan hanya untuk wilayah Bali namun
juga wilayah Indonesia bagian timur dan
Timor Leste, dimana menerima banyak
pasien dari luar daerah yang dirujuk
sudah dalam kondisi penyakit yang
berat.
Untuk kasus dengan kistoma ovarii
permagna, beberapa peneliti pernah
melaporkan penggunaan tehnik
laparoskopi.
1,2
Beberapa kasus lainnya
dikelola dengan tehnik laparotomi.
3,4

Pada kasus ini dikelola dengan tehnik
laparotomi karena belum bisa
memastikan apakah kistoma tersebut
ganas atau jinak.
Pada periode perioperatif faktor
psikologis mendapat perhatian karena
pasien belum pernah menikah dan ada
perasaan malu karena perut yang
membesar. Selain itu aspek nutrisinya
juga perlu diperhatikan. Secara klinis
pasien tampak sangat kurus dengan perut
yang sangat besar. Sehari-hari pasien
masih bisa makan tetapi hanya mampu
menghabiskan maksimal 25-50% dari
menu yang diberikan oleh rumah sakit
karena pasien merasa cepat kenyang.
Meskipun kadar albumin dan
hemoglobinnya masih dalam batas
normal, masalah nutrisi pasien seperti ini
perlu mendapat perhatian.
Pasien ini dikelola dengan anestesi
umum dengan nafas kendali. Pada saat
induksi penting diperhatikan untuk
mencegah resiko regurgitasi-aspirasi
yaitu dengan persiapan puasa, pemberian
antasida, H2 blocker, serta Sellick
manouvre.
4,7
Preoksigenasi menjadi
sangat penting untuk meningkatkan
functional residual capacity (FRC)
dengan oksigen 100%, minimal perlu
230
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

waktu 3 menit, hal ini akan
meningkatkan cadangan oksigen pasien
selama periode apneu.
7
Masalah lain yang mengancam adalah
supine hypotension/ aorto-caval
compresion akibat penekanan pada vena
cava dan aorta abdominalis oleh masa
intraabdomen yang besar.

Untuk
mengurangi resiko tersebut maka pasien
diposisikan setengah duduk dan sedikit
miring ke kiri.
5
Perlu diperhatikan
bahwa volume intravaskuler telah
tercukupi sebelum memulai induksi.
Induksi juga perlu dilakukan dengan
sangat hati-hati dengan terus
memperhatikan resiko terjadinya
penurunan cardiac output dan hilangnya
nadi secara mendadak.
8

Masih terdapat kontradiksi tentang
kapan waktu melakukan drainase
apakah preoperatif atau intraoperatif.
Keuntungan drainase preoperative
adalah berkurangnya masa tumor
sehingga lebih mudah tatalaksana
anestesi dan pembedahannya. Beberapa
ahli bedah menyatakan bahwa akan
lebih mudah dilakukan drainase sesaat
sebelum diincisi daripada setelah
diincisi. Namun belum ada penelitian
yang membandingkan drainase
preoperatif dengan intraoperatif. Pada
saat drainase yang perlu diperhatikan
adalah resiko terjadinya splanchnic
shock karena hilangnya tekanan pada
pembuluh darah splanknik secara tiba-
tiba saat dilakukan drainase secara
cepat.
3
Pasien juga beresiko mengalami
hipotermia intra dan pasca operasi
karena kehilangan panas tubuh akibat
terpapar oleh suhu kamar operasi yang
dingin (18 C) dan yang paling besar
akibat pemberian cairan infus yang
dingin tanpa menggunakan blood
warmer. Pada kasus ini hipotermi dapat
dikurangi dengan pemakaian cairan infus
hangat dan penggunaan blanket warmer.
Masalah lain adalah berhubungan
dengan ventilasi yang tidak adekuat
pasca operasi. Pernah dilaporkan terjadi
kesulitan dalam ventilasi pasca operasi.
6

Pada pasien ini pasca operasi
ventilasinya tidak adekuat. Beberapa
penyebab dari ventilasi yang tidak
adekuat pasca operasi adalah faktor
mekanik diafragma dan otot-otot bantu
pernafasan akibat penekanan oleh massa
kistik yang besar ke rongga torak dalam
waktu yang lama.
6
Nyeri pasca operasi
juga disebutkan dapat menjadi penyebab
ventilasi tidak adekuat.
6

RINGKASAN
Managemen anestesi telah dilakukan
pada seorang wanita 25 tahun, berat
badan 55 kg, tinggi badan 150 cm dan
lingkar abdomen 109 cm. Pasien dikelola
dengan anestesi umum dengan nafas
kendali. Pada saat operasi penting
diperhatikan untuk mencegah resiko
regurgitasi-aspirasi, mencegah supine
hypotension/ aorto-caval compression,
ketersediaan volume intravaskuler,
pencegahan hipotermia intra dan pasca
operasi, serta ventilasi yang adekuat.
231
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Journal of Women Medicine 2009; 2(4): 162-
4.
5. Yoshinaga A, Tokuda K, Sonoda H.
[Anesthetic management of a patient with a
giant ovarian tumor].[Article in
Japanese].Masui. 2004;53(5):565-8.
6. Ravindran J. Massive Ovarian Cyst
Successful management of Two Cases. 1994;
49 (3):303-5.
7. Ehrenfeld JM, Cassedy EA, Forbes VE,
Mercaldo ND, Sandberg WS. Modified rapid
sequence induction and intubation: a survey
of United States current practice.Anesth
Analg. 2012 ;115(1):95-101.
8. Vanacker B. Anaesthetic issues in women
undergoing gynaecological cytoreductive
surgery.Curr Opin Anaesthesiol. 2009 ;22
(3):362-7.
DAFTAR PUSTAKA
1. Su-Kon Kim, Jong-Soo Kim. A Case of
Giant Ovarian Cyst Managed Successfully
Through laparoscopic Surgery: a case report.
Korean Journal of Obstetrics and
Gynecology 2012; 55(7): 534-37.
2. Dhuliya DJ,Rahana F. Largest Serous
Cystadenoma in the first Trimester treated
Laparoscopically: A Case Report. Oman
Medical Journal 2012;27: 1.
3. Koshiba H, Kitawaki J, Fujita H, Honjo H,
Okumura J.Giant ovarian tumor removed
after preoperative drainage, with
abdominoplasty. A case report.J Reprod
Med. 2003 ;48(8):652-4.
4. Lim S, Seyung-Yeon Ha. Giant ovarian cyst :
a case of ovarian mucinous cystadenoma.
Asam Traneksamat, 184, 189
Balanced Solution, 79, 81
Blood Gas Analysis, 203, 206
Bupivakain, 103, 105
Cardiac Output, 120
Dexamethason, 158, 163
Epidural torakal, 45, 48, 51
Epidural, 22, 24, 27, 33, 88
ETT Cuff Pressure, 35, 36, 41, 43
Fentanyl induce cough, 1, 7, 8, 9
Fentanyl, 1, 2, 7,2, 23, 27,33, 147, 150
Fistula Trakeoesofageal, 218
Hemodinamik, 120
HES 6%, 79, 81
IL-1, 103, 105, 110
Intubasi Endotracheal, 11, 13, 15, 19,
88, 147, 150, 158, 163
Ketamin, 97, 203, 206
Ketorolak, 184, 188
Kistoma Ovarium Permgana, 226
Klonidin, 88, 94, 147, 150
Kraniotomi, 122, 128
Laparaskopi, 172, 176
Lateral decubitus, 35, 36, 43
Lidokain, 11, 13, 19
Lipopolisakarida, 194, 198
LMA, 11, 13, 19
Mastektomi, 45, 51
Midazolam, 172, 176, 203, 206
Myasthenia Gravis, 210, 213
NaCl, 79, 81
Neuroanesthesia, 122, 128
Ondansetron, 172, 176
Opioid Balanced Anesthesia, 125, 128
Parecoxib, 103, 105, 10
Penyakit Jantung Bawaan, 112, 118
Piroksikam, 97, 98, 99
Plasmaferesis, 210, 213
PONV, 172, 176
Priapismus, 54, 55, 56, 57, 59, 60
Propofol, 97, 100
Pulmonary Venous Drainage, 112, 118
QTc, 88, 94
Rate Pressure Product, 11, 13, 15, 88, 94
SID, 79, 81, 85
Simvastatin, 194, 198
Spinal, 54, 56, 57
Spray Momethason, 158, 163
Studi Koagulasi, 184, 188
Supine position, 35, 36, 43
Ventilator, 203
Subject Index
Volume V
2
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

INDEKS JUDUL
JURNAL ANESTESIOLOGI
VOLUME V TH 2013
No
.
Nama Judul Volume Hal

Anton Wuri
Handayanto ,
Hari Bagianto,
Mohammad
Isngadi
A
Anestesi Epidural Thorakal Pada Tumor
Phylloides
Operasi payudara yang tidak melibatkan ma-
nipulasi intratorakal seperti pada operasi
mastektomi tumor bisa dilakukan dengan tinda-
kan anestesi epidural torakal murni. Dengan
menggunakan teknik TEA ini maka nyeri paska
operasi dapat teratasi dengan baik, terjadi penu-
runan insiden mual dan muntah paska operasi,
durasi perawatan paska operasi yang lebih sing-
kat, resiko ileus yang lebih singkat dan penu-
runan komplikasi pernafasan.

Vol. V No.
1 Th. 2013

45

Cahya Hendra-
wan, Syafri
Kamsul Arif
E
Efek Dexmedetomidine 0,2 ug/kgbb Intra-
vena terhadap Insiden Delirium saat Pulih
Sadar dari Anestesi Umum pada Pasien Pedi-
atrik
Dexmedetomidine 0,2ug/kgBB intravena dapat
mengurangi insiden delirium saat pulih sadar
dari anestesi umum dengan isofluran pada anak
yang menjalani pembedahan elektif.


Vol. V No.
2 Th. 2013

73
Taufiq Agus
Siswagama,
Hari Bagianto,
Ristiawan Muji
Laksono
Efek Pemberian Pre-emptive Fentanyl 25 g
terhadap Kejadian Batuk setelah Bolus Fen-
tanyl 2 g/kg IV(Fentanyl Induced Cough)
Pemberian pre-emptive fentanyl 25 g dapat
menurunkan insiden FIC (Fentanyl Induce
Cough) namun secara statistik tidak bermakna.

Vol. V No.
1 Th. 2013
1
Jamiludin,
Husain AAA
Efektivitas midazolam untuk pencegahan
mual muntah pascabedah pada prosedur la-
paraskopi
Kejadian mual muntah setelah prosedur pembe-
dahan laparaskopi pada penelitian ini diukur
menggunakan skor PONV dengan interval 30
menit selama di ruang pemulihan dan setiap 1
jam di ruang perawatan selama 8 jam pasca be-
dah.

Vol. V No.
3 Th. 2013
173
3
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013



Hadyan Si-
nantyanta, Ida
Bagus Gde Su-
jana

M
Manajemen Anestesi pada Pasien dengan
Kistoma Ovarii Permagna
Manajemen anestesi telah dilakukan pada wanita
dengan kistoma ovarium permagna.Operasi ber-
jalan sukses dan pasien diperbolehkan pulang ke
rumah setelah hari ke-8 pasca operasi untuk
rawat jalan



Vol. V No.
3 Th. 2013


225

Fadli Armi Lu-
bis, Hasanul
Arifin
P
Penatalaksanaan Anestesi pada Koreksi
Atresia Esophagus dan Atresia Esofagus
Manajemen anestesi baik menggunakan " intub-
asi sadar " dan ventilasi yang baik adalah teknik
yang dipilih dalam kasus ini . Operasi berlang-
sung 4 jam dengan hemodinamik stabil. Namun,
karena operasi tidak berhasil memperbaiki cacat
tersebut, maka hasil pasca operasi kurang baik.


Vol. V No.
3 Th. 2013

217
Bagus Damar
Ririh Wiyat-
moko, Chairil
Gani Koto

Penatalaksanaan Anestesi Pada Total Anoma-
lous Pulmonary Venous Drainage
Manajemen anestesi untuk pasien dengan
TAPVD: Maksimalkan oksigenasi dengan venti-
lasi mekanik, FiO2 100% dan tindakan lain untuk
menurunkan PVR; Hipertensi pulmonal pe-
rioperatif sering membutuhkan hiperventilasi,
oksigen 100%, alkalinisasi, sedasi dalam dan pe-
lumpuh otot; Hindari penggunaan TEE yang da-
pat memperburuk obstruksi vena pulmonalis;
Hindari pemberian cairan yang berlebihan pada
jantung kiri; Pemberian obat inotropik, inodila-
tor; Diagnosis dan obati bila ada gangguan irama
jantung.

Vol. V No.
2 Th. 2013
118
Hijrineli, Soe-
narjo,
Mohamad
Sofyan Harahap
Pengaruh Asam Traneksamat pada Profil Ko-
agulasi Pasien yang Mendapatkan Ketorolak
Pemberian asam traneksamat dapat memperbaiki
studi koagulasi pasien yang mendapatkan ke-
torolak secara bermakna secara statistik

Vol. V No.
3 Th. 2013
184
Aunun Rofiq,
Johan Arifin,
Witjaksono

Pengaruh Induksi Propofol dan Ketamin ter-
hadap Kadar Procalcitonin Plasma
Induksi anestesi dengan Propofol 2,5 mg/kgbb
lebih meningkatkan kadar procalcitonin setelah 4
jam dan 24 jam perlakuan dibandingkan Ketamin
2 mg/kgbb.

Vol. V No.
2 Th. 2013
103
4
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Ruddi Hartono,
Wiwi Jaya,
Djudjuk R.
Basuki
Pengaruh Pemberian Fentanyl 1g/Kgbb Se-
bagai Ajuvan pada Bupivacaine 0,5% pada
Pasien yang Akan Dilakukan Epidural di
Rumah Sakit Saiful Anwar Malang Terhadap
Onset Blok Motorik dan Sensorik
Penambahan fentanyil 1g/kgBB pada bupiva-
caine 0,5% epidural terbukti mempercepat onset
blok sensorik sampai level vertebrae thoracal X
dan XII dibandingkan dengan hanya mengguna-
kan bupivacaine 0,5% murni per epidural.

Vol. V No.
1 Th. 2013
22
Heriady
Haeruddin, Mu-
hammad Ramli
Ahmad
Pengaruh Pemberian Parecoxib Terhadap Ka-
dar Il-6 dan Intensitas Nyeri Pascabedah
Laparotomi Ginekologi
Kombinasi analgesia parecoxib 40 mg iv dengan
analgesia epidural bupivacain 0,125% tidak dapat
menurunkan kadar IL-6 serum pada pasien yang
menjalani laparotomi ginekologi.

Vol. V No.
2 Th. 2013
63
Fajrian Noor,
Soni Hidayat,
Witjaksono,
Uripno
Budiono

Pengaruh Premedikasi Klonidin terhadap In-
terval Q-Tc dan Skor Rate Pressure Product
pada Laringoskopi Intubasi
Premedikasi 5mg klonidin oral tidak berpengaruh
pada perubahan Rate Pressure Product dan inter-
val QTc

Vol. V No.
2 Th. 2013
94
Muhammad
Hisyam, Mu-
hammad Ramli,
Burhanuddin
Bahar

Pengaruh Preventif Multimodal Analgesia
Terhadap Dinamika Kadar Il - 1, Intensitas
Nyeri Pada Pascabedah Laparotomi Gineko-
logi
Kombinasi epidural bupivakain 0,125% dengan
parecoxib 40 mg mengurangi intensitas nyeri
pascaoperasi dan dapat mengurangi kebutuhan
analgetik epidural maupun analgetik tambahan
serta dapat menurunkan kadar IL-1 pasca op-
erasi.

Vol. V No.
2 Th. 2013
109
Made Ryan
Kharmayani,
Haris Lutfi,
Danu Soesilo-
wati
Pengaruh Simvastatin Terhadap Kadar Pro-
liferasi Limfosit Mencit Balb/C Yang Diin-
duced Sepsis Dengan LPS
Simvastatin secara signifikan menurunkan kadar
proliferasi limfosit pada mencit yang diberi LPS
intraperitoneal. Dosis 0,06 mg memiliki efek me-
nekan kadar proliferasi limfosit paling besar.

Vol. V No.
3 Th. 2013
194
5
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Mochamat
Helmi

Pengawasan Curah Jantung
Sampai saat ini masih terus dikembangkan me-
tode pengawasan CO yang kurang invasif,
aman, mudah digunakan, dan akurat. Sangat ti-
dak mungkin untuk menyebutkan secara pasti
teknologi mana yang paling akurat dalam pen-
gukuran CO untuk tiap kondisi pasien.

Vol. V No.
2 Th. 2013
126
Yutu Solihat Penggunaan Opioid sebagai Balans Anestesi
pada Craniotomi Emergensi dengan Men-
ingioma
Opioid dalam balans anestesi pada pengangka-
tan tumor (meningioma) pada kraniotomi emer-
gensi memberikan kondisi dan hasil operasi
yang baik. Opioid dosis dititrasi untuk efek
yang diinginkan berdasarkan stimulus bedah
dan menghasilkan pemulihan yang baik.

Vol. V No.
2 Th. 2013
134
Ahmad Imron,
Dita Aditi-
aningsih, Yo-
hanes W
George
Peran Plasmafaresis pada terapi pasien sep-
sis dengan Myasthenia Gravis
Plasmapheresis memainkan peran penting
dalam pengobatan myasthenia gravis dengan
sepsis dan digunakan untuk menghapus berba-
gai faktor pemicu dalam plasma, seperti anti-
bodi, imunoglobulin abnormal dan kompleks
imun.

Vol. V No.
3 Th. 2013
210
Dian Wirdi-
yana, Wahyudi,
Muh. Ramli
Achmad
Perbandingan Efektivitas Spray Mometasone
Furoat dan Deksamethason Intravena dalam
Mengurangi Nyeri Tenggorokan setelah Op-
erasi pada Anestesi Umum Intubasi En-
dotrakeal
Spray mometasone furoat dapat mengurangi
nyeri tenggorokan setelah operasi anestesi
umum intubasi endotrakeal.

Vol. V No.
3 Th. 2013
158
Tatag Istanto,
Aria Dian Pri-
matika
Perbedaan Pemberian Midazolam dan Keta-
min Terhadap PaCO2 dan HCO3 pada
Pasien dengan Ventilator
Terdapat perbedaan yang tidak bermakna pada
penggunaan ketamin maupun midazolam seba-
gai sedasi terhadap nilai PaCO2 dan HCO3 pada
subjek yang menggunakan ventilator antara jam
ke- 0 dan ke- 24

Vol. V No.
3 Th. 2013
203
6
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Djatun Hasyim,
Ratno Samodro,
Himawan
Sasongko, Ery
Leksana

Perbedaan Pengaruh HES 6% (200) Dalam
NaCl 0,9% dan Dalam Larutan Berimbang
pada Base Excess dan Strong Ion Difference
Pasien Seksio Sesaria dengan Anestesi Spinal
Terdapat penurunan BE dan SID secara bermakna
pada kelompok HES '6% dalam NaC1 0,9% di-
banding pada kelompok HES 6% dalam larutan
berimbang.

Vol. V No.
2 Th. 2013
85
Anton Wuri
Handayanto,
Hari Bagianto,
Mohammad
Isngadi
Perbedaan Tekanan Balon Pipa Endotrakeal
Setelah Perubahan Posisi Supine ke Lateral
Decubitus Pada Pasien yang Menjalani Anest-
esi Umum
Perubahan posisi pasien dari supine ke lateral
decubitus terbukti dapat meningkatkan tekanan
balon ETT secara signifikan.

Vol. V No.
1 Th. 2013
35
Derajad Bayu
Atmawan,
Yulia W
Villyastuti,
Mohamad
Sofyan Harahap
Perbedaan Tekanan Darah, Laju Jantung dan
Rate Pressure Product (RPP) pada Pemberian
Lidokain 1,5 Mg/Kgbb Intravena Sebelum In-
tubasi Dibandingkan Pemasangan Laryngeal
Mask Airway (LMA)
Terdapat peningkatan bermakna tekanan darah,
laju jantung dan RPP
pada tindakan laringoskopi intubasi yang diberi
lidokain 1,5 mg/kgBB intravena
dibandingkan pemasangan LMA

Vol. V No.
1 Th. 2013
11
Refni Riyanto,
Doso Sutiyono,
Jati Listiyanto
Pujo
Priapismus Intraoperatif pada Hemoroidek-
tomi dan URS dengan Anestesi Spinal
Priapismus intraoperatif jarang dijumpai, tetapi
memerlukan perhatian serius dan segera. Terapi
harus segera dilakukan untuk meningkatkan
drainase dari vena pada korpus kavernosus se-
hingga tidak terjadi viskositas dan sludging, yang
dapat mengakibatkan kerusakan ireversibel dari
berbagai rute dari aliran balik vena. Berbagai mo-
dalitas obat dapat digunakan untuk mengatasi
priapismus intraoperatif.
Vol. V No.
1 Th. 2013
54
1
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Pedoman Penulisan Jurnal Anestesiologi Indonesia

Jurnal Anestesiologi Indonesia (JAI) menerima artikel ilmiah mengenai anestesiologi dan terapi
intensif. Artikel dapat berupa artikel penelitian, laporan kasus, tinjauan pustaka dan resensi buku.
Artikel dapat diterima untuk dipublikasi dengan syarat hanya diperuntukkan bagi Jurnal Anestesi-
ologi Indonesia. Penulis utama membuat pernyataan bahwa artikel belum dimuat atau dikirim un-
tuk diterbitkan pada jurnal lain dan telah disetujui oleh co-authors. Setelah diterima penerbit ber-
hak atas copyright semua materi yang diterbitkan. Meskipun artikel dalam jurnal ini boleh di-copy
untuk kepentingan pendidikan dan ilmu pengetahuan, bukan untuk kepentingan komersial.
Pandangan-pandangan dan pernyataan-pernyataan dalam artikel adalah tanggungjawab penulis.
Semua artikel yang dikirimkan akan di review oleh kelompok profesi dan atau editor. Penulis da-
pat diminta untuk mengubah artikelnya berkaitan dengan tipografi, isi dan gaya.
Semua artikel penelitian disertai persetujuan dan Komite Etika. Untuk menghindari keterlambatan
publikasi, pengarang disarankan untuk secara konsisten mengikuti instruksi-instruksi di bawah ini.
Judul
Judul ringkas, padat, dan menarik. Terdiri dari sebanyak banyaknya 20 kata dalam bahasa Indone-
sia dan 15 kata dalam bahasa inggris.
Nama Pengarang
Lengkap dengan gelar dan institusi tempat bekerja, namun dalam jurnal yang diterbitkan, gelar-
gelar tersebut akan dihilangkan. Pengarang koresponden harus mencantumkan alamat korespon-
densi atau e-mail.
Abstrak dan kata kunci
Abstrak disusun dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris sebanyak 200 - 250 kata untuk artikel
penelitian dan 50 - 100 kata untuk laporan kasus. Abstrak seyogyanya mengandung informasi cu-
kup bagi pembaca untuk mengetahui bagian-bagian penting dan artikel tanpa harus membaca se-
luruh artikel. Di bawah abstrak cantumkan 3-5 Kata kunci/ keywords.
Abstrak penelitian berisi: Latar belakang/ Background; Tujuan/ Objectives; Metode/ Meth-
ods; Hasil/ Results; Kesimpulan/ Conclusions.
Abstrak laporan kasus berisi: Pendahuluan/ Background; Kasus/ Case; Ringkasan/ Summary
Abstrak tinjauan pustaka berisi: Pendahuluan/ Background; Tujuan/ Objectives; Metode/
Methods; Hasil/ results; Ringkasan/ Summary
Format Naskah
Tulisan diketik pada kertas ukuran A4, batas atas-bawah dan samping kiri masing-masing 3 cm,
batas kanan 2,5 cm, jarak antar baris 1,2 cm, font Times New Roman ukuran 12. Judul tulisan
dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, dibuat singkat bersifat informatif dan mampu mener-
angkan isi tulisan; nama para penulis lengkap , alamat penulis koresponden, gelar beserta alamat
kantor/instansi tempat kerja lain, diletakkan di bawah judul.
Naskah untuk artikel penelitian terdiri atas: Pendahuluan; Metode; Hasil; Pembahasan; Simpulan.
Naskah untuk laporan kasus terdiri atas: Pendahuluan; Kasus; Pembahasan; Ringkasan .
Naskah kajian pustaka terdiri atas: Pendahuluan; Materi Kajian (Pembaban tanpa nomor, judul
bab menyesuaikan); Ringkasan.
Tabel, bagan, grafik, gambar dan foto dilampirkan secara terpisah dari naskah, dan harus dibuat
dengan jelas dan rapi disertai judul yang jelas dan informative serta diberi nomor menurut urutan
dalam naskah.
2
Jurnal Anestesiologi Indonesia
Volume V, Nomor 3, Tahun 2013

Judul tabel ditempatkan di atas tabel. Tabel dibuat tanpa garis vertikal. Garis horizontal tabel
minimal pada awal tabel; baris pembuka, dan penutup tabel, dan dapat ditambahkan pada bagian
yang bermakna penting pada tabel.
Contoh tabel:

Judul grafik dan gambar ditempatkan di bawah gambar. Grafik dibuat dalam format 2 dimensi,
warna hitam putih atau dengan arsiran, tanpa garis pengacu, diberikan nilai pengacu, dan legenda.
Contoh Grafik:

Sitasi dan daftar pustaka
Rujukan dalam teks dibuat berdasarkan model Vancouver yaitu dengan angka sesuai dengan uru-
tan tampil, angka ditulis di atas (supercript) tanpa tanda kurung setelah tanda baca.
Rujukan diutamakan pustaka primer artikel ilmiah dengan tahun yang terbaru. Bila angka beruru-
tan bisa disingkat. Misalnya
2,3,4,5,6
ditulis menjadi
2-6
. Dalam satu pernyataan, jumlah rujukan
maksimal 5.
Daftar pustaka dibuat dengan system Vancouver, contoh:

Pengiriman
Berkas hendaknya dikirim dengan menggunakan format pdf .doc .docx atau .odt serta berkas dan
lampiran lain (ethical clearance, informed consent) yang diperlukan, melalui pranala Open Jour-
nal System (OJS) pada www.janesti.com, atau email ke info@janesti.com, atau berkas disertai file
dalam compact disc dialamatkan kepada Redaksi Jurnal Anestesiologi Indonesia, Program Studi/
SMF Anestesiologi dan Terapi Intensif RS Dr. Kariadi, JI.Dr. Sutomo No. 16 Semarang.