Anda di halaman 1dari 16

Vital sign

Tekanan darah
Nadi
Frekuensi nafas
Suhu
Blood pressure
alat : sphygmomanometer air raksa, digital atau
aneuroid
ukuran manset : Panjang manset sebaiknya
melingkari + 80 % lengan atas yang akan
dipasang maset tersebut, sedangkan lebar
manset + 40 % panjang lengan atas
satuan : mmHg (milimeter air raksa)
nilai normal

lihat klasifikasi !!!
klasifikasi tekanan darah

Klasifikasi
Sistolik
(mmHg)
Diastolik
(mmHg)
Normal < 120 Dan < 80
Prehipertensi 120 139 atau 80 89
Hipertensi Stage 1 140 159 atau 90 99
Hipertensi Stage 2 > 160 atau > 100

Tabel Klasifikasi Tekanan Darah menurut JNC VII 2003

Teknik pemeriksaan tekanan darah
1. Menjelaskan tindakan yang akan dilakukan pada penderita
2. Siapkan tensimeter dan stetoskop
3. Penderita dalam posisi keadaan duduk atau berbaring
4. Lengan dalam keadaan bebas & relaks, bebaskan dr tekanan krn pakaian
5. Pasang manset sedemikian rupa sehingga melingkari lengan atas secara rapi dan
tidak terlalu ketat, kira-kira 2.5-5 cm di atas siku
6. Tempatkan lengan penderita sedemikian rupa sehingga siku dalam posisi sedikit
fleksi dan lengan bawah supinasi
7. Cari a. Brakhialis yang biasanya terletak di sebelah medial tendon m. Biceps dengan
tiga jari (II,III,IV) rabalah a. Brakhialis dan pompa manset dengan cepat sampai kira-
kira 30 mmHg di atas tekanan ketika pulsasi a. Brachialis menghilang turunkan
tekanan manset perlahan-lahan sampai denyutan a. Brakhialis teraba kembali.
Tekanan ini disebut tekanan sistolik palpatoir

9. Sekarang ambilah stetoskop, pasangkan diafragma stetoskop pada a. Brakhialis
10. Pompa manset kembali sampai + 30 mmHg diatas tekanan sistolik paalpatoir,
kemudian secara perlahan-lahan turunkan tekanan manset dengan kecepatan 2-3
mmHg/detik. Perhatikan saat dimana denyutan a. Brakhialis terdengar pertama kali.
Inilah tekanan Sistolik. Kemudian lanjutkan penurunan tekanan manset sampai
suara denyutan melemah dan kemudian menghilang. Tekanan pada saat
menghilang adalah tekanan Diastolik. Bunyi denyutan yang terdengar oleh stetoskop
disebut suara Korotkoff
11. Catat hasil tersebut di rekam medik (medical record)
12. Apabila menggunakan tensimeter air raksa usahakan agar posisi manometer selalu
vertikal setinggi jantung dan ketika membaca nilai manometer, mata harus berada
segaris horizontal dengan air raksa
13. Pengulangan pengukuran dilakukan setelah menunggu beberapa menit dari
pengukuran pertama

Denyut Nadi
Denyut nadi dapat diraba pada arteri besar seperti a.
radialis, a. brakhialis, a. femoralis, a.karotis.
Denyut nadi dapat dihitung secara langsung dengan
mendengarkan denyut jantung melalui stetoskop
Nilai normal nadi:
Bayi baru lahir 130-150 x /menit,
Balita 100-120 x/menit,
Anak-anak 90-110 x/menit,
Dewasa 60-100 x menit, irama teratur/regular
dengan kualitas denyutan kuat angkat/terisi penuh.
Prosedur mengukur denyut
nadi
1.Gunakan dua atau tiga jari pertama
2.Ujung-ujung jari ditekankan diatas arteri
sampai denyut maksimum teraba
3.Perhatikan kecepatan, ukuran, jenis
gelombang, irama, dan tegangannya
4.Hitunglah denyut nadi selama 1menit penuh

A. Pemeriksaan Nadi Radialis :
1. Menjelaskan tindakan yang akan dilakukan pada penderita
2. Penderita dalam posisi duduk atau berbaring, lengan dalam posisi bebas
(relaks). Perhiasan dan jam tangan dilepas
3. Posisi tangan penderita supinasi atau pronasi
4. Periksa denyut nadi pergelangan tangan dengan menggunakan tiga jari yaitu,
jari telunjuk, jari tengah dan jari manis pemeriksa pada sisi fleksor bagian
radial tangan penderita
5. Hitung berapa denyutan dalam satu menit. Perhatikan pula irama dan kualitas
denyutannya. Bandingkan tangan kanan dengan tangan kiri
6. Frekuensi nadi dapat dihitung dengan cara menghitung banyaknya denyutan
dalam 30 detik kemudian dikalikan 2 atau banyaknya denyutan dalam 15
detik kemudian dikalikan 4. Bila irama nadi tidak teratur (aritmia) lakukan
penghitungan selama satu menit
7. Catat hasil tersebut di rekam medik (medical record)
B. Pemeriksaan Nadi Brakhialis :
1. menjelaskan tindakan yang akan dilakukan pada penderita
2. penderita dalam posisi duduk atau berbaring posisi lengan bawah supinasi.
Lengan sedikit ditekuk pada sendi siku
3. raba nadi brakhialis pada sendi siku medial tendon biceps dengan
menggunakan tiga jari yaitu, jari telunjuk, jari tengah dan jari manis
pemeriksa
4. hitung berapa denyutan dalam satu menit. Perhatikan pula irama dan kualitas
denyutannya. Bandingkan tangan kanan dengan tangan kiri
5. catat hasil tersebut di rekam medik (medical record)
C. Pemeriksaan Nadi Karotis :
1. Menjelaskan tindakan yang akan dilakukan pada penderita
2. Penderita dalam posisi berbaring atau duduk sedikit tengadah
3. Letakkan tiga jari yaitu, jari telunjuk, jari tengah dan jari manis pemeriksa
pada leher bagian tengah penderita setinggi kartilago tiroid kemudian tarik
kedua jari ke lateral sampai ke tepi medial m. Sternocleiodomastoideus. Raba
denyutan nadi carotis di daerah tersebut
4. Hitung berapa denyutan dalam satu menit. Perhatikan pula irama dan kualitas
denyutannya. Bandingkan tangan kanan dengan tangan kiri
5. Catat hasil tersebut di rekam medik (medical record)
6. Tidak adanya denyutan nadi carotis disertai kesadaran yang menurun maka
harus dicurigai adanya henti jantung
Suhu tubuh
Alat : termometer, ada 2 macam ;
termometer air raksa dan elektrik (digital)
Satuan : derajat celcius (
0
C)
Nilai normal : 37
0
C (35,8
0
C 37,3
0
C)
Demam (febris) bila suhu tubuh > 38 -38.5
o
C,
Hiperpireksia bila suhu tubuh > 41
o
C, dan
Hipotermia bila suhu rektal < 35
o
C.

Teknik pemeriksaan
Oral (mulut)
1. Using a glass thermometer, shake the thermometer down to 35C (96F)
or below, insert it under the tongue, instruct the patient to close both lips,
and wait 3 to 5 minutes.
2. Using an electronic thermometer, insert the thermometer under the
tongue. Ask the patient to close both lips. An accurate temperature
recording usually takes about 10 seconds.
Anal (rektum)
1. Ask the patient to lie on one side with the hip flexed.
2. Select a rectal thermometer with a stubby tip, lubricate it, and insert it
about 3 cm to 4 cm (112 inches) into the anal canal, in a direction pointing
to the umbilicus.
3. Remove it after 3 minutes, then read.
4. Alternatively, use an electronic thermometer after lubricating the probe
cover. Wait about 10 seconds


Axilla
1. menjelaskan tindakan yang akan dilakukan pada penderita
2. mengibaskan termometer sampai permukaan air raksa berada di
bawah 35.5
o
C
3. meminta pasien membuka pakaian/baju yang digunakan agar
termometer dapat dipasang di fosa aksilaris
4. menempatkan termometer pada fosa aksilaris dengan sendi bahu
adduksi maksimal. Tunggu 3-5 menit
5. membaca nilai termometer
6. mencatat hasil tersebut di rekam medik (medical record)

Bernafas merupakan pergerakan involunter (tidak disadari) dan
volunter (disadari) yang diatur oleh pusat nafas di batang otak dan
dilakukan dengan bantuan otot-otot pernafasan
Frekuensi nafas merupakan jumlah inspirasi per-menit
Nilai normal frekuensi nafas orang dewasa adalah 12-20 x/menit.
Nilai normal frekuensi nafas pada anak-anak

Frekuensi Nafas
Umur Rentang Rata2 saat tidur
Neonatus 30 - 60 35
1 bulan - 1 tahun 30 - 60 30
1 tahun - 2 tahun 25 - 50 25
3 tahun - 4 tahun 20 - 30 22
5 tahun - 9 tahun 15 - 30 18
10 tahun 15 - 30 15
Cara Pemeriksaan Frekuensi Nafas
1. Menjelaskan tindakan yang akan dilakukan pada penderita
2. Penderita dalam posisi duduk diminta melepas pakaian/baju
3. Perhatikan gerak nafas penderita, inspirasi dan ekspirasi, gerak dada dan perut, simetris
apa tidak, apa digunakan otot nafas tambahan
4. Letakkan telapak tangan pemeriksa pada dada penderita dan rasakan gerakan nafasnya.
Tindakan ini jangan sampai mengganggu psikis penderita sehingga penderita cenderung
menahan nafas dan mengubah frekuensi nafas
5. Hitung frekuensi per menit
6. Catat hasil tersebut di rekam medik (medical record)
7. Frekuensi nafas dapat dihitung dengan cara menghitung banyaknya nafas dalam 30
detik kemudian dikalikan 2. Jangan menghitung banyaknya nafas dalam 15 detik
kemudian dikalikan 4 karena hasil yang didapat akan under estimate. Begitu pula pada
bayi lakukan penghitungan selama 1 menit karena adanya periode apnea pada bayi