Anda di halaman 1dari 13

EXERCISE WORKBOOK

KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

1

E
1 IDENTITAS
2 PERTANYAAN PENDAHULUAN
a. Apa yang dimaksud dengan kertas kerja konsolidasi
3 RINGKASAN TEORI

KERTAS KERJA KONSOLIDASI
Definisi Kertas Kerja Konsolidasi adalah kertas kerja laporan keuangan gabungan entitas
induk dan anak (jika entitas anak lebih dari satu) berdasarkan prosedur penyusunan
yang disyaratkan.
Akun akun konsolidasi dihasilkan dengan menjumlahkan akun akun entitas induk dan anak,
kemudian dikurangkan dengan jumlah akun antarperusahaan.
Kertas kerja konsolidasi menghasilkan laporan laba-rugi, laba ditahan dan neraca konsolidasi,
dibentuk dengan menyajikan kolom laporan keuangan insuk, kolom laporan keuangan anak,
kolom eliminasi, dan laporan konsolidasi.
Kajian
Kertas Kerja Konsolidasi
Topik
Kertas Kerja Konsolidasi
Referensi
Golrida Karyawati. 2009. Akuntansi Keuangan Lanjutan (Advanced Accounting). Penerbit
Erlangga. Jakarta.
Richard E. Baker, Valdean C. Lembke, Thomas E. King, Cynthia G. Jeffrey, Amir Abadi Yusuf,
Sylvia Veronika NPS, Etty Retno Wulandari, Dwi Martani. 2010. Akuntansi Keuangan Lanjutan
(Perspektif Indonesia) Advanced Financial Accounting. Penerbit Salemba Empat. Jakarta.
Kompetensi Utama
Mahasiswa dapat menyusun, kertas kerja konsolidasi
Lama Pengerjaan
100 menit
Jenis Pengerjaan *(bisa dipilih lebih dari 1)
Individu Kelompok Mandiri Terbimbing

EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

2

E
Kolom Eliminasi dibagi dua yaitu kolom debet dan kolom kredit. Kolom debet dimaksudkan
untuk mengeliminasi akun perusahaan yang bersaldo kredit, karena dalam akuntansi
pengeliminasian atau penghapusan suatu akun dilakukan dengan membalik posisi akun.
Kolom laporan konsolidasi merupakan hasil penggabungan akun-akun entitas induk dan anak
dikurangi kolom eliminasi.
Contoh
Akuisisi PT Intiseka atas 80% saham PT Andaika pada tanggal 1/1/2012, dimana total nilai wajar
ekitas yang diakuisisi sebesar Rp6,8 miliar terdiri dari 6,5 miliar nilai buku dan Rp 300 juta
kenaikan nilai wajar. Goodwill kombinasi bisnis sebesar Rp 200 juta menyebabkan total harga
ekuitas yang layak Rp 7miliar. Perbedaan total harga yang wajar dengan total nilai buku adalah
Rp 500 juta, dan selisih harga akuisisi PT Intiseka dengan nilai buku diakuisisi atas 80% ekuitas
PT Andaika adalah adalah 400 jt ( 80% x Rp500jt), disajikan dalam peraga sbb
Nama Akun Jumlah Keterangan
Piutang usaha ovevalue Rp (500.000.000)
Persediaan overvalue (350.000.000) Telah terjual tahun 2012
Bangunan undervalue 500.000.000 10 thn, metode garis lurus
Tanah undervalue 800.000.000
Utang pajak ovevalue (150.000.000)
Goodwill 200.000.000 Penurunan nilai Rp 12,5jt
Jumlah Rp 500.000.000

Misalkan neraca PT Intiseka dan PT Andaika pada tanggal akuisisi 1 Januari 2012) seperti
disajikan dalam peraga 4-2 (dalam ribuan)
Peraga 4-2
PT Intiseka PT Andaika
Kas 1.200.000 750.000
Piutang Usaha 1.000.000 1.250.000
Persediaan 2.000.000 1.500.000
Bangunan 4.200.000 3.500.000
Tanah 6.000.000 2.000.000

Investasi dalam saham PT Andaika 5.600.000 -

EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

3

E
Total Aktiva 20.000.000 9.000.000
Utang Usaha 2.000.000 500.000
Utang bank 4.000.000 2.000.000
Modal saham 10.000.000 5.000.000
Agio saham 2.000.000 500.000
Laba ditahan 2.000.000 1.000.000
Total Pasiva/Kewajiban 20.000.000 9.000.000

Jurnal Eliminasi pada kertas kerja konsolidasi adalah sbb :
Modal saham Rp 5.000.000.000
Agio saham 500.000.000
Laba ditahan 1.000.000.000
Bangunan 500.000.000
Tanah 800.000.000
Goodwill 200.000.000
Piutang usaha Rp 500.000.000
Persediaan 350.000.000
Utang pajak 150.000.000
Investasi 5.600.000.000
Kepentingan nonpengendali 1.400.000.000

Kepentingan nonpengendali pada tanggal akuisisi sesuai dengan PSAK 22 revisi 2010 didasarkan
pada nilai wajar menurut hasil penilaian independen. Sementara itu, goodwill juga dialokasikan
pada kepentingan nonpengendali. Jumlah kepentingan nonpengendali dalam kasus kombinasi
bisnis PT Intiseka dan PT Andaika adalah Rp 1,4 miliar, yaitu 20% dari total nilai wajar PT
Andaika atau 1, 36miliar (20% x Rp 6,8 miliar) dan 20% dari goodwill yang dialokasikan pada
kepentingan nonpengendali atau Rp 40 juta (20% x Rp200 juta)

Kertas kerja neraca konsolidasi PT Intiseka dan PT Andaika pada tanggal 1 Januari 2012 disajikan
sbb :
Peraga 4-3
Kertas Kerja Neraca Konsolidasi PT Intiseka dan Entitas Anak per 1/1/2012

PT PT Eliminasi Neraca
Aktiva Intiseka Andaika Debet Kredit Konsolidasi
Kas 1.200.000 750.000 1.950.000
Piutang Usaha 1.000.000 1.250.000 500.000 1.750.000

EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

4

E
Persediaan 2.000.000 1.500.000 350.000 3.150.000
Bangunan 4.200.000 3.500.000 500.000 8.200.000
Tanah 6.000.000 2.000.000 800.000 8.800.000

Investasi dalam saham PT
Andaika
5.600.000 - 5.600.000 -
Goodwill 200.000 200.000
Total Aktiva 20.000.000 9.000.000 24.050.000
Utang Pajak 150.000 150.000
Utang Usaha 2.000.000 500.000 2.500.000
Utang bank 4.000.000 2.000.000 6.000.000
Modal saham 10.000.000 5.000.000 10.000.000
qAgio saham 2.000.000 500.000 2.000.000
Laba ditahan 2.000.000 1.000.000 2.000.000
Kepentingan Nonpengendali 1.400.000 1.400.000
Total Pasiva/Kewajiban 20.000.000 9.000.000 8.000.000 8.000.000 24.050.000


Kertas Kerja Konsolidasi Laba Rugi, Laba Ditahan, Neraca Konsolidasi Tahun Akuisisi

Hubungan induk anak setelah tanggal akuisisi memberikan hak pada entitas induk atas laba
entitas anak. Salah Satu komponen laba-rugi entitas induk setelah tanggal akuisisi adalah
pendapatan investasi atas entitas anak.

Misalkan pada tahun 2012 PT Andaika mengumumkan laba dalam laporan keuangan sebesar
Rp200 juta dan dividensebesar Rp 100 juta dalam peraga 4-4. Atas pengumuman laporan
keuangan tersebut PT Intiseka menyesuaikan nilai investasinya karena laba entitas anak
menunjukkan perkembangan investasi induk.

Pendapatan Investasi PT Intiseka atas saham PT Andaika tahun 2012 adalah Rp390 juta, yaitu
sebagai berikut :
Laba Investee (80% x Rp200juta) Rp 160.000.000
Amortisasi/Impairmen selisih investasi
- overvalue persediaan 280.000.000
- Undervalue bangunan (40.000.000)
- Goodwill (80% x 12,5 juta) (10.000.000)
Total pendapatan investasi Rp 390.000.000



EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

5

E
Peraga 4-4 Laporan Keuangan 31/12/2012 (ribuan rupiah)









PT Intiseka PT Andaika
Laporan laba-Rugi dan Laba
Ditahan

Penjualan Rp 1.500.000 Rp 1.000.000
Pendapatan dari PT Andaika 390.000
HPP (690.000) (600.000)
Beban Operasi (300.000) (200.000)
Laba bersih Rp 900.000 Rp 200.000
Laba ditahan 1 Januari 2012 2.000.000 1.000.000
Dividen (400.000) (100.000)
Laba ditahan 31 Desember 2012 Rp2.500.000 Rp1.100.000

Neraca :
Kas Rp 510.000 Rp 550.000
Piutang dividen 80.000
Piutang usaha 1.000.000 1.500.000
Persediaan 1.500.000 2.150.000
Investasi dalam saham PT
Andaika
5.910.000
Bangunan 4.000.000 3.150.000
Tanah 6.000.000 2.000.000
Total Aktiva 19.000.000 9.350.000
Utang dividen Rp 100.000
Utang Pajak Rp------- 150.000
Utang Usaha 1.500.000 500.000
Utang bank 3.000.000 2.000.000
Modal saham 10.000.000 5.000.000
qAgio saham 2.000.000 500.000
Laba ditahan 2.500.000 1.100.000
Kepentingan Nonpengendali
Total Pasiva/Kewajiban 19.000.000 9.350.000

EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

6

E
Pendapatan dalam saham Rp390.000.000
Pendapatan Investasi Rp390.000.000

Pendapatan Investasi ini telah meningkatkan nilai investasi sebesar Rp390 juta, tetapi dividen
yang diterima merupakan pengurangan nilai investasi sehingga nilai investasi diturunkan
sebesar dividen yang diterima dengan ayat jurnal :

Piutang dividen (80% x Rp100 juta) Rp80.000.000
Investasi dalam saham Rp80.000.000

Nilai investasi pada tanggal 31/12/2012 mengalami kenaikan sebesar Rp 310 juta, yang berasal
dari kenaikan pendapatan investasi sebesar Rp390juta dan penurunan nilai dan penurunan nilai
investasi akibat dividen sebesar Rp80jt. Kenaikan sebesar Rp310 juta ini menyebabkan nilai
investasi pada tanggal 1 Januari 2012 berjumlahRp 5,6m menjadi Rp5,91 miliar pada tanggal
31/12/2012.

























EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

7

E
Tambahan
Rumus : Pendapatan Investasi Induk dari Perusahaan Anak :
Laba Investee ( % kepemilikan X Rp laba perusahaan anak)
Amortisasi / impairmen selisih investasi :
Overvalue Menambah sesuai dengan % kepemilikan
Undervalue Menguranggi sesuai dengan % kepemilikan
Penurunan Goodwill mengurangi sesuai dengan % kepemilikan

Rumus laba kepentingan Non pengendali
Laba Investee (% kepemilikan X Rp laba perusahaan anak)
Amortisasi / impairmen selisih investasi :
Overvalue Menambah sesuai dengan % kepemilikan
Undervalue Menguranggi sesuai dengan % kepemilikan
Penurunan Goodwill mengurangi sesuai dengan % kepemilikan

Laba Rugi Konsolidasi
Setelah entitas anak mengumumkan laba, maka laba bersih entitas induk adalah laba individu
ditambah dengan pendapatan investasi

Laba bersih induk = Laba individu + Pendapatan investasi

Laba bersih induk = Laba Konsolidasi

Laba konsolidasi yang dihasilkan dari kertas kerja apabila komponen pendapatan investasi
hanya berasal dari laba entitas anak ( tidak ada amortisasi selisih investasi) pada dasarnya
merupakan :

Laba konsolidasi = Laba induk + Laba anak Kepentingan nonpengendali

Apabila pendapatan investasi dipengaruhi oleh amortisasi selisih investasi, maka laba
konsolidasi dihitung sebagai berikut :

Laba induk xxxxxx
Amortisasi selisih investasi xxxxxx
Laba anak xxxxxx
Laba kepentingan nonpengendali (xxxxxx)
Laba konsolidasi xxxxxx



EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

8

E

Jurnal Eliminasi jika Entitas Anak mengumumkan deviden, dimana hak entitas induk sesuai
dengan % nya.
Pendapatan dari entitas anak Rpxxxxx
Dividen Rp xxxxxxxx
Investasi RpXXXXXXX


Kertas juga harus mengungkapkan laba kepentingan non pengendali seperti berikut :
Laba kepentingan Non pengendali

Laba kepentingan non pengendali Rpxxxxxxx
Dividen Rp xxxxxxxxx
Kepentingan Nonpengendali Rp xxxxxxxxx

Saldo awal Investasi dengan kekayaan Entitas Anak, Jurnal Eliminasinya adalah
Modal saham Rpxxxxx
Agio saham Rpxxxxx
Laba ditahan Rpxxxxx
Selisih investasi Rpxxxxx
Investasi dalam saham Rpxxxxxxx
Kepentingan Nonpengendali Rpxxxxxxx


Atau
Modal saham Rp5.000.000
Laba ditahan Rp1.400.000
Bangunan Rp 300.000
Goodwill Rp 200.000
Investasi dalam saham Rp.6.900.000



Penurunan Nilai Goodwill dan amortisasi undervalue persediaan pada tahun berjalan
diberlakukan sebagai beban operasi, adapun jurnalnya adalah:
Persediaan Rpxxxxx
Beban Operasi Rpxxxxxx
HPP Rpxxxxxxxxx
Bangunan Rpxxxxxxxxx

EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

9

E
Goodwill Rpxxxxxxxxx

Utang Piutang antarperusahaan harus dieliminasi, sehingga harus dieliminasi dengan jurnal sbb
:
Utang deviden Rpxxxxxxx
Piutang deviden Rpxxxxxxxx





Soal

Laba konsolidasi PT Ibunda dan perusahaan anaknya, PT ananda, yang dikuasai 80% untuk
periode yang berakhir 31/12/2012 adalah 1,5 miliar. Laba kepentingan non pengendali adalah
Rp 120.000.000. Perhitungan laba konsolidasi meliputi penurunan goodwill Rp 50.000.000 dan
amortisasi overvalue tanah sebesar Rp 40.000.000.
Diminta :
a. Hitunglah pendapatan investasi tahun 2012
b. Berapakah laba PT Adanda untuk periode yang berakhir 31/12/2012
c. Hitunglah laba individu PT Ibunda untuk periode yang berakhir 31/12/2012



















EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

10

E
Soal II



Laporan Keuangan
PT Idia dan PT Aido
Tanggal 31/12/2012

Keterangan PT Idia PT Aido
Penjualan 3.000.000 1.600.000
Pendapatan dari Aido
390.000

HPP (1.500.000) (800.000)
Beban Operasi (600.000) (300.000)
Laba bersih 1.290.000 500.000
Laba ditahan 1/1/2012 2.500.000 1.000.000
Dividen (500.000) (100.000)
Laba ditahan 31/12/2012 3.290.000 1.400.000

Neraca
Kas 1.470.000 800.000
Piutang 1.000.000 1.000.000
Persediaan 2.000.000 1.500.000
Investasi dalam saham PT Aido ?
Bangunan 4.000.000 2.800.000
Tanah 5.000.000 2.000.000
Total Aktiva ? 8.100.000
Utang Usaha 1.000.000 700.000
Utang Bank ? 1.000.000
Modal saham 10.000.000 5.000.000
Laba ditahan 3.290.000 1.400.000
Total Pasiva/Kewajiban ? 8.100.000

PT Idia menguasai seluruh saham PT Aida pada tanggal 1 Januari 2012. Selisih Investasi dengan
kekayaan entitas anak yang dimiliki disebabkan oleh undervalue bangunan senilai Rp 300
jutayang diamortisasi 5 tahun dan Goodwill senilai Rp 200 juta, pada tahun 2012 mengalami
penurunan nilai 25%. Laporan keuangan PT Idia dan PT Aido tanggal 31/12/2012 tersaji di atas

Diminta : isilah pertanyaan tersebut di atas


EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

11

E
Laba anak Rp 500.000.000
Undervaleu bangunan( 60.000.000) (300 jt/5)
Goodwill (50.000.000) 200 jt x 25%

Rp 390.000.000 (Pendapatan investasi)




Laba induk xxxxxx
Amortisasi selisih investasi xxxxxx
Laba anak xxxxxx
Laba kepentingan nonpengendali (xxxxxx)
Laba konsolidasi xxxxxx



Jurnal Eliminasi jika Entitas Anak mengumumkan deviden, dimana hak entitas induk sesuai
dengan % nya.
Pendapatan dari entitas anak Rpxxxxx
Dividen Rp xxxxxxxx
Investasi RpXXXXXXX

Pendapatan entitas anak :
Laba in




Kertas juga harus mengungkapkan laba kepentingan non pengendali seperti berikut :
Laba kepentingan Non pengendali

Laba kepentingan non pengendali Rpxxxxxxx
Dividen Rp xxxxxxxxx
Kepentingan Nonpengendali Rp xxxxxxxxx

Saldo awal Investasi dengan kekayaan Entitas Anak, Jurnal Eliminasinya adalah
Modal saham Rpxxxxx
Agio saham Rpxxxxx

EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

12

E
Laba ditahan Rpxxxxx
Selisih investasi Rpxxxxx
Investasi dalam saham Rpxxxxxxx
Kepentingan Nonpengendali Rpxxxxxxx


Atau
Modal saham Rp5.000.000
Laba ditahan Rp1.400.000
Bangunan Rp 300.000
Goodwill Rp 200.000
Investasi dalam saham Rp.6.900.000



Penurunan Nilai Goodwill dan amortisasi undervalue persediaan pada tahun berjalan
diberlakukan sebagai beban operasi, adapun jurnalnya adalah:
Persediaan Rpxxxxx
Beban Operasi Rpxxxxxx
HPP Rpxxxxxxxxx
Bangunan Rpxxxxxxxxx
Goodwill Rpxxxxxxxxx

Utang Piutang antarperusahaan harus dieliminasi, sehingga harus dieliminasi dengan jurnal sbb
:
Utang deviden Rpxxxxxxx
Piutang deviden Rpxxxxxxxx













EXERCISE WORKBOOK
KA2082-2011/2012#2
1
Nama MK : Akuntansi Keuangan Lanjutan
Disampaikan pada minggu ke-1
Program Studi Komputerisasi Akuntansi Politeknik Telkom Bandung
Jl. Telekomunikasi Terusan Buah Batu, Bandung, 40254

13

E

Laporan Keuangan
PT Idia dan PT Aido
Tanggal 31/12/2012

Keterangan PT Idia PT Aido
Penjualan 3.000.000 1.600.000
Pendapatan dari Aido 390.000
HPP (1.500.000) (800.000)
Beban Operasi (600.000) (300.000)
Laba bersih 1.290.000 500.000
Laba ditahan 1/1/2012 2.500.000 1.000.000
Dividen (500.000) (100.000)
Laba ditahan 31/12/2012 3.290.000 1.400.000

Neraca
Kas 1.470.000 800.000
Piutang 1.000.000 1.000.000
Persediaan 2.000.000 1.500.000
Investasi dalam saham PT Aido 6.900.000
Bangunan 4.000.000 2.800.000
Tanah 5.000.000 2.000.000
Total Aktiva 20.370.000 8.100.000
Utang Usaha 1.000.000 700.000
Utang Bank 6.080.000 1.000.000
Modal saham 10.000.000 5.000.000
Laba ditahan 3.290.000 1.400.000
Total Pasiva/Kewajiban 20.370.000 8.100.000


PT Idia menguasai seluruh saham PT Aida pada tanggal 1 Januari 2012. Selisih Investasi dengan
kekayaan entitas anak yang dimiliki disebabkan oleh undervalue bangunan senilai Rp 300
jutayang diamortisasi 5 tahun dan Goodwill senilai Rp 200 juta, pada tahun 2012 mengalami
penurunan nilai 25%. Laporan keuangan PT Idia dan PT Aido tanggal 31/12/2012 tersaji di atas

Diminta : isilah pertanyaan tersebut di atas