Anda di halaman 1dari 61

LAPORAN PRAKTIKUM BENGKEL LISTRIK

SEMESTER IV

DISUSUN OLEH :
Nama : Reza Tri Fahlevie
Kelas / NIM : A2 / 1220403003
Jurusan / Prodi : Teknik Elektro / Teknik Listrik
Dosen Pengasuh : 1. Teuku Hasannuddin, S.T., M.Eng.
2. Sayed Aiyub, S.T., M.T.


POLITEKNIK NEGERI LHOKSEUMAWE
TAHUN 2014
LEMBARAN PENGESAHAN

Nama Percobaan : Instalasi Penerangan dan Instalasi Tenaga
Semester IV
Nama Praktikan : Reza Tri Fahlevi
NIM Praktikan : 1220403003
Kelompok : III (tiga)
Tanggal Percobaan : 11 Februari s/d 8 Maret
Dosen Pengasuh : 1. Teuku Hasannuddin, S.T., M.Eng.
2. Sayed Aiyub, S.T., M.T.

Keterangan :
Paraf :
Nilai :

Mengetahui,
Dosen Pengasuh I Dosen Pengasuh II


Teuku Hasannuddin, S.T., M.Eng. Sayed Aiyub, S.T., M.T.
NIP. 19741010 200212 1 008 NIP. 19670706 199512 1 002
iii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji dan syukur kehadirat ALLAH SWT yang telah
memberikan qudrah dan iradah-Nya yang telah memberikan petunjuk dan
bimbingan kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan LAPORAN BENGKEL
SEMESTER IV ini.
Shalawat serta salam semoga terlimpah kepada Nabi besar Muhammad
SAW, dan manusia pilihannya. Dialah Nabi dan Rasul sebagai pembawa,
penyampai, pengamal, serta beliau yang menegakkan ajaran Islam dipermukaan
bumi ini.
Dalam kesempatan ini saya sebagai penulis ingin mengucapkan terima kasih
kepada semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan laporan
ini.
Mengingat kemampuan penulis sangat terbatas, maka penulis
mengharapkan kritikan dan saran yang bersifat membangun demi untuk mencapai
kesempurnaan dalam penulisan laporan ini.
Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih dan semoga laporan ini dapat
bermanfaat bagi semua pihak.




Buket Rata, 10 April 2014


Penulis
iv

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii

BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1. Tujuan ....................................................................................................... 1
1.2. Sumber Data ............................................................................................. 2
1.3. Metode Penulisan ..................................................................................... 2
1.4. Ruang Lingkup ......................................................................................... 2
1.5. Sistematika Penulisan ............................................................................... 2

BAB II DASAR TEORI ......................................................................................... 3
2.1. Ketentuan Umum ..................................................................................... 4
2.2. Jenis Penghantar ....................................................................................... 4
2.3. Jenis Isolasi ............................................................................................... 8
2.3.1. Selubung Karet .................................................................................. 9
2.3.2. Selubung Plastik ................................................................................ 9
2.3.3. Selubung Logam ............................................................................... 9
2.4. Pipa Instalasi ........................................................................................... 10
2.4.1. Macam-macam pipa instalasi .......................................................... 10
2.5. Macam-Macam Benda Bantu Pada Pemasangan Pipa Instalasi ............. 14
2.5.1. Kotak Sambung (T. Dos) ................................................................ 14
2.5.2. Jenis - Jenis Kotak Sambung .......................................................... 14
2.6. Instalasi In Plaster dan On Plaster .......................................................... 17
2.7. Panel Distribusi ...................................................................................... 17
v

2.8. Kontak Kontak ....................................................................................... 18
2.9. Sakelar .................................................................................................... 19
2.9.1. Sakelar Tunggal .............................................................................. 19
2.9.2. Sakelar Tukar .................................................................................. 20
2.9.3. Sakelar Tekan .................................................................................. 21
2.9.4. Tombol Tekan ................................................................................. 21
2.9.5. Sakelar Pilih (Selector Switch) ....................................................... 22
2.9.6. Sakelar Impuls ................................................................................. 22
2.10. Pengaman ............................................................................................ 24
2.10.1. Sekering (Pengaman Lebur) ............................................................ 24
2.10.2. MCB (Mini Circuit Breaker) ........................................................... 25
2.10.3. T.O.R (Thermal Overload Relay) ................................................... 27
2.11. Kontaktor ............................................................................................ 28
2.11.1. Kontaktor Daya ............................................................................... 28
2.11.2. Kontaktor Delay .............................................................................. 29
2.12. Hubungan Y - Pada Motor 3 Fasa ................................................... 30
2.13. Hubungan DOL Pada Motor 3 Fasa (Langsung) ............................... 34
2.14. Terminal .............................................................................................. 34
2.15. Lampu Tanda ...................................................................................... 35

BAB III DAFTAR PERALATAN DAN BAHAN ............................................... 36

BAB IV GAMBAR KERJA ................................................................................. 40

BAB V LANGKAH KERJA ................................................................................ 53
5.1. Instalasi Penerangan ............................................................................... 53
vi

5.2. Instalasi Tenaga ...................................................................................... 54
5.2.1. Panel Utama .................................................................................... 54
5.2.2. Panel Y ..................................................................................... 55
5.2.3. Panel Dua Kecepatan ...................................................................... 56
5.2.4. Pengawatan ..................................................................................... 57

BAB VI ANALISIS .............................................................................................. 59
6.1. Instalasi Penerangan ............................................................................... 59
6.1.1. Grup 1 (F2) ...................................................................................... 59
6.1.2. Grup 2 (F3) ...................................................................................... 59
6.1.3. Grup 3 (F4) ...................................................................................... 60
6.2. Instalasi Tenaga ...................................................................................... 60
6.2.1. Grup 1 (F2) ...................................................................................... 60
6.2.2. Grup 2 (F3) ...................................................................................... 60
6.2.3. Grup 3 (F4) ...................................................................................... 61
6.2.4. Grup 4 (F11) .................................................................................... 61
6.2.5. Grup 5 (F16) .................................................................................... 62

BAB VII PENUTUP ............................................................................................. 64
7.1. Simpulan ................................................................................................. 64
7.2. Saran ....................................................................................................... 64

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 65

vii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1. T Dos 2 Cabang ............................................................................ 14
Gambar 2. 2. T Dos 3 Cabang ............................................................................ 15
Gambar 2. 3. T Dos 4 Cabang ............................................................................ 15
Gambar 2. 4. Lasdop ............................................................................................. 15
Gambar 2. 5.Tule................................................................................................... 15
Gambar 2. 6. Klem ................................................................................................ 16
Gambar 2. 7. Roset ................................................................................................ 16
Gambar 2. 8. Sambungan (SOK) .......................................................................... 16
Gambar 2. 9. Karte Bocht ..................................................................................... 16
Gambar 2. 10. Panel Distribusi ............................................................................. 18
Gambar 2. 11. Kotak Kontak 1 Fasa (Kiri) Dan 3 Fasa (Kanan) .......................... 19
Gambar 2. 12. Sakelar Tunggal dan Simbolnya ................................................... 20
Gambar 2. 13. Simbol Sakelar Tukar (Kiri) dan Pengawatannya (Kanan) ........... 21
Gambar 2. 14. Simbol Sakelar Tekan ................................................................... 21
Gambar 2. 15. Tombol Tekan (Kiri) dan Simbolnya (Kanan) .............................. 22
Gambar 2. 16. Simbol Sakelar Pilih ...................................................................... 22
Gambar 2. 17. Diagram Pengawatan Sakelar Impuls ........................................... 23
Gambar 2. 18. Sakelar Impuls ............................................................................... 23
Gambar 2. 19. Sekering (Pengaman Lebur) .......................................................... 25
Gambar 2. 20. MCB 1 Fasa (Kiri) dan MCB 3 Fasa (Kanan) .............................. 27
Gambar 2. 21. T.O.R (Thermal Overload Relay) ................................................. 27
Gambar 2. 22. Kontaktor Daya (Kiri) dan Kontak-Kontaknya ............................. 29
Gambar 2. 23. Hubungan Y (kanan) dan hubungan (kiri) ................................. 31
Gambar 2. 24. Panel Starter Motor Y ............................................................. 31
Gambar 2. 25. Hubungan dahlander segitiga berkutub 4 ...................................... 32
Gambar 2. 26. Sambungan dahlander bintang ganda ............................................ 32
Gambar 2. 27. Sambungan dahlander Y - Y ......................................................... 33
Gambar 2. 28. Panel Motor Dua Kecepatan (Dahlander) ..................................... 33
Gambar 2. 29. Sakelar DOL (Direct On Line) ...................................................... 34
Gambar 2. 30. Terminal Terpasang (Kiri) dan Perunitnya (Kanan) ..................... 35
Gambar 2. 31. Lampu Tanda................................................................................. 35
viii

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Nomenklatur Kode-kode kabel di
Indonesia...........................................5
Tabel 3.1. Daftar Peralatan Dan Bahan Instalasi Penerangan................................35
Tabel 3.2. Daftar Peralatan Dan Bahan Instalasi Tenaga.......................................37
Tabel 6.1. Hasil Pengukuran Tegangan Pada Stop Kontak 3 Phasa /
Cooker........63
Tabel 6.2. Hasil Pengukuran Tegangan Pada Stop Kontak 1
Phasa.......................63
BAB 1
PENDAHULUAN
Praktek laboratorium instalasi semester IV ini merupakan penerapan dari
gabungan praktek laboratorium instalasi pada semester I, II dan III. Praktek
laboratorium instalasi semester IV ini lebih diutamakan pada instalasi tenaganya.
Yaitu, pengontrolan dari tiap-tiap motor yang berbeda. Baik itu kontrol motor Y-,
pembalik putaran, dahlander (dua kecepatan) dan juga DOL (Direct On Line).
Sebelum memulai memasang peralatan serta bahan-bahan yang dibutuhkan,
terlebih dahulu harus memperhitungkan serta memperhatikan aturan-aturan yang
terdapat pada prinsip-prinsip pemasangan pada instalasi tenaga (motor listrik) dan
instalasi penerangan, Sebagai pengontrol utama, pemasangan panel harus
memperhatikan segi keamanan, ekonomis dan kerapian serta pengaruh lingkungan
terhadap panel itu sendiri.
Dalam pemasangan instalasi listrik baik itu instalasi tenaga maupun instalasi
penerangan, harus sesuai dengan diagram gambar dan peraturan-peraturan yang
berlaku agar mudah melakukan perbaikan jika terjadi gangguan. Peraturan-
peraturan tersebut dapat diikuti dari PUIL 2000, IEC, SII, ISO dan lain-lain.
Pada instalasi listrik yang berdaya besar, akan lebih baik jika tiap-tiap
bagian dipisahkan kedalam kelompok yang berbeda. Ini juga berguna untuk
kemudahan dalam memperbaiki rangkaian jika terjadi gangguan.

1.1. Tujuan
1. Dapat memasang instalasi yang menggunakan sumber 3 phasa;
2. Dapat merakit panel sesuai diagram kontrol pengawatannya;
3. Dapat mengetahui fungsi dan cara kerja dari peralatan listrik yang
digunakan;
4. Dapat mengetahui prinsip kerja dari rangkaian kontrol motor sistem Y-;
5. Dapat mengetahui prinsip kerja dari rangkaian kontrol motor sistem
dahlander (dua kecepatan);
2

6. Dapat mengetahui prinsip kerja dari rangkaian kontrol sistem DOL
(Direct On Line);
7. Dapat menambahkan atau mengurangi rangkaian jika sewaktu-waktu
terjadi adanya perubahan fungsi rangkaian.

1.2. Sumber Data
Data-data yang diperoleh sebagai referensi dalam pembuatan laporan
bengkel semester IV ini tak lepas dari yang sudah menjadi ketentuan di PUIL.
Petunjuk-petunjuk lain yang menjadi pedoman dalam pembuatan laporan diambil
dari buku-buku menyangkut masalah kelistrikan dan hasil praktikum bengkel
selama semester I, II, III, dan IV di laboratorium instalasi listrik.

1.3. Metode Penulisan
Penulisan bahasa Indonesia yang baik dan benar sangat diperlukan dalam
penyusunan laporan ini. Agar laporan praktek bengkel ini baik dari segi
bahasanya maka dalam pembuatannya harus sesuai dengan kaidah-kaidah bahasa
Indonesia yang berlaku.

1.4. Ruang Lingkup
Pembuatan laporan ini diambil dari berbagai macam buku pedoman yang
beruang lingkup tetap dalam masalah kelistrikan. Salah satunya merupakan
pengetahuan mengenai pengenalan benda kerja, fungsinya, pemeriksaan dan
pengujian.

1.5. Sistematika Penulisan
Sistematika pada penulisan laporan ini dapat dilihat dari daftar isi, yang
mana memuat hal-hal yang akan dibahas pada isi laporan didalamnya.

BAB II
DASAR TEORI
Di abad modern ini, listrik sangatlah penting dalam kehidupan sehari-hari.
Begitu pentingnya hampir tidak ada teknologi tanpa menggunakan listrik, dengan
kata lain listrik sudah menjadi bagian penting dalam kehidupan sehari-hari. Di
Pusat Pembangkit Listrik, energi primer (seperti minyak, batubara, gas, panas
bumi dan lain-lain) di ubah menjadi energi listrik, alat pengubah energi tersebut
adalah generator / alternator, generator mengubah energi mekanis (gerak) menjadi
energi listrik. Adanya perpindahan energi dalam suatu rangkaian akan
membangkitkan medan listrik (elektro magnetik) sehingga timbullah apa yang
disebut dengan arus listrik.
Pada umumnya kita menggunakan istilah listrik, jika listrik itu
digunakan untuk menjalankan motor listrik, menyalakan lampu, menghasilkan
panas dan membuat magnit listrik bekerja. Sebenarnya listrik itu sendiri
merupakan suatu bentuk tenaga atau energy yaitu: panas, cahaya, tenaga mekanik
dan tenaga kimiawi.
Energi listrik mempunyai beberapa kelebihan dibanding energi yang lain
diantaranya adalah :
a. Lebih mudah disalurkan.
b. Lebih mudah didistribusikan ke daerah yang lebih luas.
c. Lebih mudah diubah ke dalam bentuk energi lain. Misalnya menjadi energi
panas, cahaya atau tenaga mekanik.
Dalam perkembangannya, banyak ilmuwan yang telah menyumbangkan
pemikirannya tentang listrik. Namun yang paling dikenal dan paling populer
dalam sejarah kelistrikan adalah seorang berkebangsaan Inggris yang bernama
Michael Faraday (lahir tahun 1791 M), yang telah banyak menciptakan
temuannya serta mengemukakan teori-teori tentang ilmu pengetahuan yang
dikenal sampai sekarang. Salah satunya tentang pengaruh elektro magnetik
4

terhadap pembangkitan energi listrik yang disebut dengan Hukum Faraday
(ditemukan tahun 1831 M).

2.1. Ketentuan Umum
1. Pipa yang digunakan didalam dinding tidak boleh berbentuk sudut, ini
bertujuan agar mudah dalam memasukkan kabel;
2. Pada stop kontak satu phasa, kabel phasa harus dipasang disebelah kiri;
3. Pada stop kontak tiga phasa, posisi phasa dan netral harus sesuai dengan
simbol yang tertera pada stop kontak yang digunakan;
4. Setiap beban pada tiap-tiap grup harus seimbang;
5. Pengaman tiap grup (MCB) diletakkan sesuai dengan urutan grupnya;
6. Pada instalasi penerangan, harus menggunakan kabel NYA;
7. Pada instalasi tenaga, harus menggunakan kabel NYM;
8. Pada instalasi tenaga, kabel yang digunakan tidak boleh ada sambungan;
9. Untuk tiap motor, harus dipisah dalam masing-masing grup;
10. MCB yang digunakan untuk tiap motor sebesar 10A.


2.2. Jenis Penghantar
Kabel tembaga adalah kabel dengan penghantar tembaga dan biasanya
dipakai dalam instalasi tenaga listrik dan alat-alat kontrol, sehingga biasanya
disebut kabel instalasi.
Ada dua jenis kabel tembaga berdasarkan bahan penghantar, fungsi dan
susunan isolasinya
Ciri-ciri kabel tembaga berdasar bahan penghantarnya :
Bentuknya padat dan berurat banyak
Bahan dari alumunium murni dan campuran

Ciri-ciri kabel tembaga fungsi dan susunan isolasinya:
5

Untuk keperluan instalasi listrik rumah tinggal, instalasi pesawat
elektronika,panel tenaga dan distribusi
Menggunakan isolasi PVC dan XLPE

Ada tiga hal pokok dari kabel yaitu :
1. Konduktor : merupakan bahan untuk menghantarkan arus listrik.
2. Isolator : merupakan bahan dielektrik untuk menisolasi dari penghantar
yang satu dengan yang lain dan juga terhadap lingkungannya.
3. Pelindung luar : merupakan bahan pelindung kabel dari kerusakan
mekanis, pengaruh bahan-bahan kimia elektrolysis, api atau pengaruh-
pengaruh luar lainnya yang merugikan.
Penentuan besar kecil dan jumlah serabut/inti yang digunakan dapat
diketahui dari PUIL (Persyaratan Umum Instalasi Listrik).

Tabel 2.1. Nomenklatur Kode-kode kabel di Indonesia
Kode Keterangan
N Kabel standard dengan penhantar/inti tembaga
NA Kabel dengan penghantar alumunium
Y Isolasi PVC
G Isolasi karet
A Kawat berisolasi
Y Selubung PVC (Polyvinyl Chloride) untuk kabel luar
M Selubung PVC untuk kabel luar
R Kawat baja bulat (perisai)
6

Gb Kawat pipa baja (perisai)
B Pipa baja
I Untuk isolasi tetap diluar jangkauan tangan
re Penghantar padat buat
rm Penghantar bulat berkawat banyak
Se Penghatar bentuk pejal(padat)
Sm Penghantar diplilin bentuk sektor
f Penghantar halus dipintal bulat
ff Penghantar sangat fleksibel
Z Penghantar Z
D Penghantar 3 jalur yang ditengah sebagai pelindung
H Kabel untuk alat bergerak
Rd Inti dipilin bentuk bulat
Fe Inti pipih
-1 Kabel dengan sistem pengenal warna urat dengan hijau-kuning
-0 Kabel dengan sistem pengenal warna urat tanpa hijau-kuning

Syarat penandaan
1. Kode pengenal
NYA re rm
Kode Huruf keterangan
N kabel jenis standard dengan tembaga sebagai penghantar
7

Y Isolasi PVC
A Kawat berisolasi
re Penghantar padat bulat
rm Penghantar bukat berkawat bayak
Contoh :
NYA 4 re 1000 V
Menyatakan suatu kawat berisolasi untuk tegangan nominal 1000
V,berisolasi PVC dan mempunyai peghantar tembaga padat bulat denagn
luas penampang nominal 4 mm

NYM -0 2,5 rm 500 V
Menyatakan suatu kabel berinti banyak untuk tegangan nominal 500
V,berisolasi dan berselubung PVCserta mempunyai penghantar tembaga
bulat berkawat banyak dengan luas penampang 2,5 mm, denga sistem
pengenal warna urat tanpa hijau-kuning
2. Standar warna
Warna kabel diperuntukkan bagi penggunaan sistem tenaga.untuk
kabel informasi dan data sampai saat ini belum ada standar pemberian
warna kabel. Warna untuk kabel tenaga sesuai standar PUIL meliputi :
Earth (pentanahan) : warna majemuk hijau-kuning, tidak boleh untuk
tujuan lain
Kawat netral : warna biru, jika instalasi tanpa hantaran netral
Kawat phasa :
Phasa 1 (phasa R) : Merah
8

Phasa 2 (phasa S) : Kuning
Phasa 3 (phasa T) : Hitam

3. Bahan Penghantar
Kabel tembaga jenis BCC1/2H
BCC1/2H : Half Hard Bare Cooper Conductor, yaitu :
penghantar tembaga setengah keras. Kabel tembaga jenis ini
mempunyai bentuk padat atau berurat banyak dengan ukuran
antara 6-500 mm
Kabel tembaga jenis BCCH
BCCH: Hard Bare Cooper Conductor, yaitu : penghantar
tembaga keras. Kabel tembaga jenis ini mempunyai bentuk padat
atau berurat banyak,dengan ukuran antara 6-500 mm

Kabel tembaga jenis AAC
AAC : All Aluminium Conductor, yaitu penghantar aluminium
murni.Kabel tembag jenis ini bentuknya berurat banyak dengan
ukurannya antara 16-100 mm
Kabel tembaga jenis AAAC
AAAC : All Aluminium Alloy Conductor, yaitu :penghantar
aluminium campuran. Kabel tambaga jenis ini mempunyai ukuran
antara 16- 500 mm, dengan bentuk fisiknya berurat banyak
Kabel tembaga jenis ACSR
ASCR: Aluminium Conductor Stell Reinvorced, yaitu :
penghantar aluminium basa. Kabel tembaga Jenis ini mempunyai
ukuran antara 16 680 mm, dengan struktur bentuknya berupa
serabut

2.3. Jenis Isolasi
9

Karet alam mempunyai fleksibel yang tinggi dan tahan terhadap minyak,
karena itu maka ia digunakan sebagai bahan isolasi yang cukup fleksibel
dalam suatu lingkungan yang kasar seperti untuk instalasi yang bersifat
sementara pada lapangan konstruksi bangunan misalnya; kapal-kapal untuk
beberapa tujuan pengerjaan dalam vulkanizing, misalnya belerang yang
dicampur dengan karet kasar. Karena bererang dapat merusak pada tembaga
sebaiknya kawat-kawat tersebut diisolasi dengan karet yang dilapisi dengan
timah.

2.3.1. Selubung Karet
Karet digunakan untuk karet fleksibel dan kabel senor juga untuk
instalasi kapal. Untuk lapisan tahan minyak pada nitrele butadien
rubber (NBR) kabel, dimana selalu berada didalam lingkungan minyak.
Untuk lapisan tahan panas, campuran pada kawat silikon yang
mempunyai isolasi tinggi, tahan lama, tahan cuaca dan tahan suhu
180C, terus-menerus sampai 25C, bila tidak digunakan terus-
menerus.


2.3.2. Selubung Plastik
Karena berdasarkan banyaknya kegunaan-kegunaan plastik PVC
dengan tidak hanya digunakan sebagai bahan isolasi, tetapi juga sebagai
bahan untuk selubung untuk kabel-kabel. Selubung plastik bahan PVC
pada umumnya ditempatkan disekeliling inti bagian luar, membentuk
mantel pelindung yang baik yang permukaannya yang bersih dan halus.
Selubung plastik yang digunakan pada kabel-kabel untuk instalasi tetap
dan cukup lunak juga untuk plastik-plastik fleksibel dengan secara luas
untuk menghubungkan peralatan rumah tangga. Untuk operasi pada
suhu kamar atau udara terbuka tetapi untuk pesawat-pesawat (setrika
listrik).

2.3.3. Selubung Logam
10

Bahan-bahan yang peka terhadap air, contoh kertas yang
diimpregnasi adalah dilindungi selubung logam. Kemudian bagian
terluar dilapisi denga PVC. Untuk kabel-kabel yang besar, yaitu kabel-
kabel yang penampangnya lebih dari 10 mm pada selubung logamnya
boleh terjadi pengurutan untuk memperoleh bengkokan yang baik
selama pengerjaan.
Untuk melindungi selubung logam dari karat, biasanya bagian
luar dilapisi dengan PVC. Perlindungan pada karat dapat juga
menggunakan beberapa lapisan kertas yang diaspal dan dilapisi "jute"
yang diimpegnasi. Permukaannya yang paling luar dilapisi kapur/bedak
untuk menjaga terjadinya kelengketan sesama kabel sewaktu berada
pada gulungan. Perlindungan karat sejenis ini sampai sekarang masih
digunakan pada kabel tegangan menengah dan tegangan tinggi, tetapi
secara perlahan-lahan tergeser oleh campuaran PVC.

2.4. Pipa Instalasi
Perlu diketahui bahwa pada pekerjaan instalasi listrik banyak sekali
dipergunakan pipa listrik. Fungsi pipa adalah untuk melindungi
pemasangan kawat penghantar. Dengan pemasangan pipa akan diperoleh
bentuk instalasi yang baik dan rapi.
2.4.1. Macam-macam pipa instalasi
Pipa instalasi yang digunakan dalam instalasi listrik antara lain:
1. Pipa Union
Pipa union adalah pipa yang terbuat dari plat besi dan dibuat oleh
pabrik tanpa menggunakan las dan diberi cat meni berwarna merah.
Pipa jenis ini dalam pengerjaannya mudah karena dapat dengan
mudah dibengkokkan dalam keadaan dingin. Selain daripada itu pipa
union mudah pula dipotong dengan gergaji besi. Pipa jenis ini mudah
didapat dipasaran dengan harga relatif murah.
11

Dalam instalasi listrik, pada pemasangan pipa union, jika masih
dalam jarak jangkauan tangan harus dihubungkan dengan bumi,
kecuali bila digunakan untuk menyelubungi kawat pembumian
(arde).
Pemasangan pipa union umumnya dipasang pada tempat yang
kering dengan maksud menghindari terjadinya korosi atau karat.
2. Pipa PVC atau Paralon
Dewasa ini selain pipa union yang terbuat dari besi, juga banyak
dipakai pipa pelindung yang terbuat dari pipa bahan PVC atau
paralon. Keuntungan penggunaan pipa PVC ini dibanding dengan
pipa union antara lain adalah pipa PVC lebih ringan, mudah
pengerjaannya, mudah dibengkokkan dan yang lebih penting adalah
pipa PVC sendiri adalah merupakan bahan isolasi sehingga dalam
pemasangannya tidak akan mengaibatkan terjadinya hubungan
pendek antara penghantar dengan pipa.
Penggunaan pipa PVC sangat cocok untuk daerah lembab sebab
tidak akan menimbulkan korosi. Namun demikian pipa PVC
mempunyai kelemahan yaitu tidak tahan digunakan pada suhu kerja
di atas 60
0
C.
3. Pipa Fleksibel
Pada instalasi listrik adakalanya dipasang pipa yang disebut pipa
fleksibel. Pipa ini dibuat dari logam yang mudah diatur dan lentur.
Sebagai contoh misalnya dipakai sebagai pelindung kabel yang
berasal dari dak standar menuju ke meter pembatas listrik atau juga
dipakai sebagai pelindung pada penghantar instalasi tenaga seperti
mesin bubut, pres, dan mesin skraf serta dikapal laut, dan sebagainya.
4. Pipa Galvanis
12

Didalam instalasi listrik pipa galvanis banyak digunakan pada dak
standar,tiang lampu taman.Dan pipa galvanis ini biasanya juga
disebut pipa ledeng.



Maksud dan tujuan pemasangan pipa pada instalasi listrik antara
lain:
1. Untuk memberikan perlindungan pada penghantar terhadap
gangguan mekanis yang mungkin terjadi pada penghantar.
2. Sebagai tempat untuk meletakkan/menyalurkan kabel penghantar di
dalamnya.
3. Untuk mempermudah pembongkaran dan pemasangan kembali
penghantar-penghantar pada waktu perbaikan/penggantian
penghantar yang rusak.
Pada instalasi listrik direncanakan sedemikian rupa dengan
permukaan bagian dalamnya harus licin, agar dalam penarikan kawat
penghantar di dalam pipa tersebut tidak mengakibatkan isolasi kawat
tersebut tidak rusak.
Pipa instalasi harus memenuhi ketentuan pada persyaratan sebagai
berikut:
1. Pipa instalasi harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap
kelembaban. Misalnya: pipa baja, pipa PVC (pastik) atau bahan lain
yang sederajat. (Pasal 730 D2 PUIL 77).
2. Pipa instalasi harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat
melindungi secara mekanis hantaran yang ada di dalamnya dan harus
tahan terhadap tekanan mekanis yang mungkin timbul selama
pemasangan dan pemakaian. (pasal 730 D3 sub. A PUIL 771).
13

3. Permukaan bagian dalam dan luar dari pipa harus licin dan rata,
tidak boleh terdapat lubang atau tonjolan yang tajam atau cacat lain
yang sejenis pada bagian dalam atau luar pipa tersebut, serta harus
dilindungi secara baik terhadap karat. (pasal 730 D3 sub.b PUIL 77).
4. Pada bagian dalam pada ujung dari bahagian penyambung pipa tidak
boleh terdapat bahagian tajam. Permukaan dan pinggiran atau bibir
lewat mana hantaran itu ditarik harus licin dan tidak tajam. Pada
ujung bebas dari pipa instalasi yang terbuat dari baja, kawat
dipasang-selubung masuk (tule) yang berbentuk baik dan terbuat dari
bahan yang awet.
5. Pemasangan pipa instalasi harus sedemikian rupa sehingga hantaran
dapat ditarik dengan mudah setelah pipa benda bantu dipasang, serta
hantaran dapat diganti dengan mudah tanpa membongkar sistem pipa
(pasal 730 F1 PUIL 77).
6. Pipa instalasi yang terbuat dari logam dan terbuka yang terdapat
dalam jarak yang kanan tangan harus ditahankan dengan baik,
kecuali bila pipa instalasi logam tersebut dipergunakan untuk
menyelubungi kabel yang mempunyai instalasi ganda (mis: NYM)
atas digunakan hanya untuk menyelubungi kawat pertahanan. (pasal
730 F3 PUIL 77)
7. Pipa instalasi haru sedapat mungkin dipasang secara tegak lurus atau
mendatar. (pasal 730 F4 PUIL 77)

Pipa instalasi PVC (plastik) memiliki beberapa keuntungan antara
lain:
1. Tahan terhadap bahan kimia, jadi tidak perlu dicat.
2. Tidak menyalurkan nyala api.
3. Ringan dan mudah dibawah/digunakan
4. Mudah dibentuk dengan menggunakan alat pemanas.
Pipa instalasi logam/baja memiliki beberapa keuntungan antara lain:
14

1. Lebih kuat
2. Tahan terhadap panas dan nyala api
3. Bisa dijadikan pentahanan langsung
4. Kerusakan mekanis tidak perlu diragukan



2.5. Macam-Macam Benda Bantu Pada Pemasangan Pipa Instalasi
2.5.1. Kotak Sambung (T. Dos)
Kotak sambung pada instalasi penerangan berguna untuk:
1. Sebagai tempat penyambung/ pemeriksa kabel instalasi untuk alat
hubung pemakai/ bebas dari penarikan penarikan kabel ke instalasi
selanjutnya.
2. Sebagai tempat pemeriksaan kabel instalasi.

2.5.2. Jenis - Jenis Kotak Sambung
Kotak sambungan yang banyak digunakan alam pemasangan
instalasi adalah:
Kotak sambung 2 cabang tanpa ulir/sekrup digunakan
sebagai tempat penyambungan hantaran dan
pemeriksaan kabel instalasi. Pada pasaran terdapat
bermacam ukuran yaitu: 5/8, 3/4, 1 1 1/4, 1 1/2 dan
2.

Gambar 2. 1. T Dos 2 Cabang
15

Kotak sambung 3 cabang tanpa ulir/sekrup digunakan untuk tempat
penyambungan hantaran mendatar, turun dan naik. Dan pada pasaran terdapat
ukuran 5/8, 3/4, 1, 1 1/4, dan 1 1/2.

Kotak sambung 4 cabang tanpa ulir/sekrup digunakan
untuk tempat penyambungan hantaran mendatar, turun
dan naik. Dan pada pasaran terdapat ukuran 5/8, 3/4,
1, 1 1/4, dan 1 .
lasdop digunakan pada sambungan dan untuk mencegah
adanya hubungan dan untuk mencegah adanya hubungan
singkat (korslet). Oleh karena itu semua sambungan
kabel yang terdapat di dalam kotak sambung (T. dos)
harus ditutup dengan lasdop.

Tule (Tutup Ujung Pipa) digunakan pada ujung pipa, dan
berguna untuk mencegah terjadinya kerusakan isolasi
disaat penerikan/pemasangan kabel instalasi sementara
dilaksanakan. Tuls memiliki ukuran antara lain: 3/4, 1,
1 1/2, 5/8, dan 2

Gambar 2. 2. T Dos 3 Cabang
Gambar 2. 3. T Dos 4 Cabang
Gambar 2. 4. Lasdop
Gambar 2. 5.Tule
16

Klem digunakan pada instalasi di luar tembok. Klem
digunakan untuk mempekuat pipa atau kabel. Pada
pasaran terdapat ukuran 15/8, 3/4, 1, 1 1/4 1 1/2
dan 2.

Pemakaian roset dalam instalasi pipa, dikarenakan untuk
memasang lampu dan saklar tidak diizinkan langsung ke
dinding maupun plafon, tetapi terlebih dahulu harus
menggunakan roset kemudian disusul dengan fitting atau
saklar

Sambungan (SOK) digunakan menyimpang atau
menyambung pipa lurus.

Bengkokan (karte bocht) digunakan untuk pemasangan
instalasi pipa yang membelok.


Peraturan yang berkaitan dengan penyambungan dalam kotak sambungan
(T.dos) adalah:
Gambar 2. 6. Klem
Gambar 2. 7. Roset
Gambar 2. 8. Sambungan (SOK)
Gambar 2. 9. Karte Bocht
17

1. Pasal 730 F6 PUIL 7z7 yakni: kotak bantu, seperti kotak periksa, kotak
tarik, benda bengkok, benda siku dan benda T harus dipandang
sedemikian rupa sehingga tetap memungkinkan untuk maksud seperti
pemeriksaan kembali dari hantaran yang ada atau pemasangan hantaran
tambahan.
2. Di antara dua kotak kecil tidak boleh ada lebih dari empat benda bengkok
atau 20 meter pipa lurus. Benda bengkok S ringan dianggap satu benda.
3. Pasal 730 F7 PUIL: pada lajur pipa di antara dua kotak tarik yang
panjangnya tidak lebih dari 10 meter, dapat dipasang satu benda pada
kedudukan tidak lebih dari 0,5 meter dari kotak tarik yang mudah dicapai,
atau semua bengkokan yang lain pada lajur pipa tersebut tidak lebih dari
90.

2.6. Instalasi In Plaster dan On Plaster
Instalasi dalam listrik terdapat dua jenis yaitu instalasi ON Plester
dan instalasi IN Plester. Instalasi ON Plester biasanya banyak digunakan
pada industri-industri besar yang memiliki jaringan instalasi yang cukup
banyak sehingga instalasi ON Plester ( pada permukaan dinding) , dirasa
cukup mudah dalam perawatan dan renovasi apabila instalasi tersebut
mengalami gangguan. Sedangkan instalasi IN Plester banyak digunakan
pada rumah yang umumnya terbuat dari tembok atau merupakan
kebalikan dari instalasi ON Plester cara pemasangan instalasinya, instalasi
semacam ini juga mempunyai beberapa kelebihan dan kekurangan.
Dilihat dari keuntungan instalasi semacam ini jauh lebih rapi, indah
dan lebih tahan lama karena tempat pemasangan instalasi ini di dalam
tembok sehingga komponen di dalamnya terjaga, selain itu instalasi ini
mempunyai kekurangan yaitu apabila terjadi gangguan pada salah satu
komponennya maka kita harus membobok dinding terlebih dahulu
sehingga kurang efektif.

2.7. Panel Distribusi
18

Gambar 2. 10. Panel Distribusi
Dalam suatu rangkaian instalasi listrik yang rumit
dan kompleks sangat sukar memeriksa suatu bagian yang
mengalami kerusakan disamping sebagai perangkat
hubung bagi daya pada suatu instalasi juga merupakan
sebagai sarana kontrol dari kerja suatu rangkaian kontrol
dan kelistrikan.
Yang dimaksud panel kontrol adalah tempat
kedudukan dari peralatan kontrol sebagai tempat
menghubungkan bagian daya dari sumber tegangan menuju beban.
Peralatan-peralatan dari panel harus sedemikian rupa sehingga panel
tersebut mudah dipelihara, diperiksa dan pelayanan beban dapat dengan
mudah untuk dicapai.

2.8. Kontak Kontak
Kotak kontak adalah suatu susunan gawai yang memberikan
tegangan pada suatu peralatan listrik. Kotak kontak disebut juga
komponen fleksibel artinya dapat dipindahkan pada suatu bagian instalasi.
Kotak Kontak mendapatkan sumber langsung dari instalasi, jadi bisa
dibilang bahwa kotak kontak tidak terpengaruh oleh sakelar apapun.
Rangkaian penerangan terpisah dengan kotak kontak dalam hubungan
paralel. Besar tegangan pada kotak kontak antara fasa dengan netral
adalah 220 Volt. Dan besar tegangan antara fasa dengan fasa adalah 380
Volt.
Mengenai menggunakan pemasangan kotak kontak harus
diperhatikan beberapa ketentuan antara lain:
1. Kotak kontak dinding 1 phasa harus dipasang sedemikian rupa
sehingga kotak netralnya berada disebelah kanan.
2. Kotak kontak dinding yang dipasang kurang dari 1,25 m diatas lantai
harus dilengkapi dengan penutup.
3. Pada kemampuan kotak kontak harus sekurang-kurangnya sesuai
dengan alat yang dihubungkan padanya.
19


Gambar 2. 11. Kotak Kontak 1 Fasa (Kiri) Dan 3 Fasa (Kanan)

2.9. Sakelar
Fungsi sebuah sakelar ialah menghubungkan atau memutuskan arus
listrik, oleh karena itu pemasangannya harus ditempatkan di suatu tempat
yang mudah dicapai orang, misalnya dekat pintu masuk ruangan. Cara
pemasangannya serupa dengan pemasangan kotak kontak hanya
perbedaannya terletak pada cara pengawatannya, karena fungsi
penggunaannya pun berbeda, maka pengawatannya inilah yang harus
teliti agar tidak keliru. Sakelar dibedakan atas beberapa macam yaitu :
sakelar putar, sakelar balik, sakelar tarik dan tombol tekan.
Sakelar harus memenuhi beberapa persyaratan , antara lain :
a. Harus dapat dilayani secara aman tanpa memerlukan alat bantu;
b. Jumlahnya harus sedemikian hingga semua pekerjaan pelayanan,
pemeliharaan dan perbaikan pada instalasi dapat dilakukan dengan
aman;
c. Dalam keadaan terbuka, bagman-bagman sakelar atau pemisah yang
bergerak harus tidak bertegangan (ayat 206 B1);
d. Harus tidak dapat menghubungkan dengan sendirinya karena
pengaruh gaya berat (ayat 630 B2);
e. Kemampuan sakelar sekurang-kurangnya harus sesuai dengan daya
alat yang dihubungkannya, tetapi tidak boleh kurang dari 5A (ayat
840 C6).


2.9.1. Sakelar Tunggal
20

Sakelar tunggal adalah merupakan suatu jenis sakelar yang
hanya mempunyai dua buah terminal dan sering disebut dengan
sakelar satu arah. Rangkaian perangan yang mengunakan sakelar
tunggal dinamakan dengan sistem pengaturan penerangan satu arah.
Walaupun dalam rangkaian penerangannya dipasang beberapa buah
lampu.
Dalam praktek bengkel semester ini, sakelar tunggal tidak
digunakan untuk menghidupkan dan mematikan sebuah lampu,
tetapi sakelar tunggal ini digunakan untuk memutuskan dan
menghubungkan sumber pada sebuah rangkain stop kontak.


Gambar 2. 12. Sakelar Tunggal dan Simbolnya





2.9.2. Sakelar Tukar
Sakelar tukar adalah sakelar yang yang dapat digunakan untuk
menghidupkan dan mematikan lampu dari tempat yang berbeda.
Instalasi sakelar tukar adalah penggunaan dua buah sakelar untuk
meyalakan dan menghidupkan satu buah lampu dengan cara
bergantian. Rangkaian instalasi penerangan yang menggunakan
sakelar tukar banyak dijumpai di hotel-hotel atau di rumah
penginapan maupun di lorong-lorong yang panjang. Sehingga
sakelar tukar ini dikenal juga sebagai sakelar hotel maupun sakelar
21

Gambar 2. 13. Simbol Sakelar Tukar (Kiri) dan Pengawatannya (Kanan)
Gambar 2. 14. Simbol Sakelar Tekan
lorong. Tujuan dari penggunaan ini ialah untuk efisiensi waktu dan
tenaga karena penggunaan sakelar ini sangat praktis.









2.9.3. Sakelar Tekan
Sakelar tekan adalah merupakan satu jenis sakelar sesaat yang
anak kontaknya akan terhubung apabila diberi tekanannya
dilepaskan atau dihilangkan. Karena disebabkan oleh versi dan
bentuknya maka sakelar tekan ini hanya digunakan pada rangkaian
instalasi penerangan dalam hal ini sakelar tekan digunakan untuk
mengerjakan impuls.




2.9.4. Tombol Tekan
Alat ini befungsi sebagai pemberi sinyal masukan pada
rangkaian listrik, ketika / selama bagian knopnya ditekan maka alat
ini akan bekerja sehingga kontak-kontaknya akan terhubung untuk
jenis normally open dan akan terlepas untuk jenis normally close,
dan sebaliknya ketika knopnya dilepas kembali maka kebalikan
dari sebelumnya, untuk membuktikannya pada terminalnya bisa
digunakan alat ukur tester / ohm meter. pada umumnya pemakaian
terminal jenis NO digunakan untuk menghidupkan rangkaian dan
22

Gambar 2. 15. Tombol Tekan (Kiri) dan Simbolnya (Kanan)
terminal jenis NC digunakan untuk mematikan rangkaian, namun
semuanya tergantung dari kebutuhan.


2.9.5. Sakelar Pilih (Selector Switch)
Sakelar pilih biasanya juga disebut dengan sakelar selector.
Sakelar ini terdiri dari sebuah poros yang dapat berputar kekanan
atau kekiri dalam satu piringan. Pada piringan tersebut terdapat
lekuk-lekuk, dan pada porosnya dipasang alat pengoprasian.
Pada masing-masing posisi ( kutub ) sakelar ( 0,1,2, ) terdapat
penahan, oleh karena itu setiap kedudukan sakelar kontaknya akan
tertahan. Jumlah kontak yang terdapat dalam satu perangkat alat ini
tergantung dari jenis dan keperluan sakelar tersebut.




2.9.6. Sakelar Impuls
Sakelar impuls adalah sakelar yang bekerja berdasarkan impuls
yang diberikan secara sesaat dengan menggunakan tombol tekan,
pada dasarnya impuls mempunyai empat terminal, dimana dua
terminal dengan notasi A
1
dan A
2
menandakan untuk terminal
masukan sumber koil magnet dan dua notasi 1 dan 2 menandakan
anak kontak impuls untuk mengoperasikan beban.
2 0 1
Gambar 2. 16. Simbol Sakelar Pilih
23

Dari simbol diagram berikut terlihat pada sakelar impuls hanya
mempunyai satu anak kontak saja, sehingga dapat disimpulkan
bahwa fungsinya sama dengan sakelar tunggal hanya prinsip
kerjanya saja yang berbeda.










Kondisi lampu akan berubah ON atau OFF bila tombol ditekan,
jadi prinsip kerjanya sakelar akan berubah pada setiap impuls yang
diberikan. Disini sakelar impuls mempunyai
dua posisi kontak yaitu kontak On pada impuls
pertama dan kontak OFF pada impuls
kedua. Lamanya pengoperasian dari kontak
tekan tidak mempengaruhi sistem
kerjanya. Jadi kesimpulannya lampu diatas
dapat dioperasikan dari banyak
tempat dengan bantuan beberapa buah tombol
tekan yang diparalelkan.





N
P
E
L
Gambar 2. 17. Diagram Pengawatan Sakelar Impuls
Gambar 2. 18. Sakelar Impuls
24




2.10. Pengaman
2.10.1. Sekering (Pengaman Lebur)
Didalam sekering ini di pasang sejajar dengan kawat perak (smelt
draad) suatu kawat tahanan tipis, yang pada ujungnya dipasang
pemberian isyarat (tanda chass) dan di bawahnya terdapat suatu pegas
kecil. Jika kawat itu lumer terus maka pegas itu yang tidak lain dari pada
sungkup kecil akan menekan memberi sayarat (tanda chas) itu keluar,
dengan mudah kita dapat melihat dari gelas dalam kepala sekrup bahwa
patron itu Rusak.
Setiap pengaman lebur harus mempunyai kemampuan pemutusan
sedemikian rupa sehingga dapat memutuskan dengan aman arus hubung
singkat yang dapat terjadi ditempat pengaman lebur ( PUIL 413-C6 ).
Sekering sebagai alat pengaman mempuyai syarat-syarat tertentu antara
lain:
a. Menghantarkan arus beban tanpa meninbulkan panas yang
berlebihan.
b. Menahan atau memutuskan arus maksimum hubung singkat tanpa
kesulitan.
c. Harus segera putus ( melebur ) apabila terjadi hubung singkat
d. Tidak boleh merubah karakteristik rangkaian yang beroperasi normal.

Warna kode yang digunakan untuk menandai kemampuan dari
sekering adalah sebagai berikut:
2 ampere ( merah
muda )
4 ampere (coklat )
6 ampere ( hijau )
10 ampere ( merah )
16 ampere ( kelabu )
20 ampere ( biru )
25 ampere ( kuning )
35 ampere ( hitam )
50 ampere ( putih )
65 ampere (warna tembaga )
25


Pengaman lebur ini memiliki kawat lebur dari perak dengan
campuran dari beberapa logam lain, antara lain timbel, seng dan
tembaga untuk kawat lebur digunakan perak karena logam ini hampir
tidak mengoksida dan daya hantarannya tinggi. Jadi diameter kawat
leburnya bisa sekecil mungkin sehingga kalau kawatnya lebur tidak
akan banyak menimbulkan banyak uap. Dengan demikian kemungkinan
terjadinya ledakan juga lebih kecil.

Gambar 2. 19. Sekering (Pengaman Lebur)

2.10.2. MCB (Mini Circuit Breaker)
MCB merupakan singkatan dari Miniature Circuit Breaker yang
berfungsi sebagai alat pengaman saat terjadi hubung singkat (konsleting)
maupun beban lebih (over load). MCB akan memutuskan arus apa bila
arus yang melewatinya melebihi dari arus nominal MCB, sebagai contoh
MCB 2A akan memutuskan arus jika penggunaan beban melebihi 2A,
MCB juga akan memutuskan arus jika terjadi hubung singkat karena saat
hubung singkat arus yang dihasilkan sangat besar dan melebihi 2A.
Sebagai salah satu alat pengaman listrik, MCB sangatlah menguntungkan
dan lebih efisien dibandingkan sekering (patron lebur), patron lebur
merupakan alat pengaman beban lebih saja. Tak seperti MCB patron
lebur hanya sebagai alat beban lebih dan apa bila sudah putus maka harus
mengganti kawat didalamnya dengan kawat khusus, sedangkan jika MCB
putus maka kita hanya perlu menghidupkannya kembali layaknya sakelar.
MCB biasanya digunakan oleh PLN sebagai pembatas daya dalam rumah
26

dan sekaligus sebagai pengaman dan sakelar utama. MCB merupakan
pengaman listrik yang bekerja dengan prinsip bimetal dan memiliki dua
cara pemutusan yakni secara thermal (panas) dan elektromagnetik. Saat
terjadi hubung singkat maka MCB akan memutuskan arus dengan sangat
cepat karena menggunakan cara kerja elektromagnetik, namun saat
memutuskan arus karena beban lebih maka akan sedikit lambat karena
MCB menggunakan cara kerja berdasarkan panas atau thermal. Berikut
ini adalah beberapa hal yang harus anda perhatikan ketika membeli
MCB:
1. Batasan arus
Sebelum menggunakan MCB harus mengetahui batasan arus yang
ingin digunakan, sebagai contoh jika ingin memasang MCB sebagai
pengaman motor maka ukurlah berapa arus yang digunakan motor
barulah membeli MCB dengan batasan arus sesuai dengan beban
yang digunakan, bisa 2A, 4A, 6A, dan masih banyak lagi.
2. Tipe MCB
Perhatikan juga tipe MCB, ada dua jenis yakni MCB 1 fasa (1 pole)
dan MCB 3 fasa (3 pole). MCB 1 fasa biasanya digunakan dalam
rumah tinggal, sedangkan MCB 3 fasa biasanya digunakan oleh
industri dan pabrik-pabrik.
3. Kualitas MCB
Ini sangat penting, semakin baik kualitas MCB yang digunakan
maka akan semakin baik pula kinerjanya. Cara paling mudah untuk
membeli MCB dengan kualitas yang baik adalah dengan membeli
MCB yang harganya mahal, harga semakin mahal menandakan
kualitas MCB yang semakin baik.
27


Gambar 2. 20. MCB 1 Fasa (Kiri) dan MCB 3 Fasa (Kanan)

2.10.3. T.O.R (Thermal Overload Relay)
Termal overload ini brfungsi untuk melindungi motor listrik dari
arus yang melebihi arus nominal dari motor tersebut. Arus beban lebih
ini bila terjadi dalam waktu yang lama dapat membuat kumparan motor
terbakar, untuk itu perlu dilindungi. Prinsip kerja ini berdasarkan suhu,
yaitu temperatur yang sebabkan oleh arus lebih yang mengalir melalui
relay tersebut. Relay ini dipasang hubung seri dengan motor, sehingga
besarnya arus yang mengalir pada motor berkontrol oleh relay dan
bekerja memutuskan rangkaian kontaktornya sehingga sumber tegangan
untuk kontrol terputus.

Gambar 2. 21. T.O.R (Thermal Overload Relay)


28

2.11. Kontaktor
Kontaktor adalah suatu alat penghubung listrik yang bekerja atau dasar
magnet yang dapat menghubungkan antara sumber arus dengan muatan. Jenis
kontaktor ada dua yaitu kontaktor arus searah dan kontaktor arus bolak-balik.
Kontaktor arus searah inti kumparannya tidak menggunakan kumparan
hubungan singkat, sedangkan untuk kontaktor arus bolak-balik intinya
dipasang kumparan hubungan singkat. Dalam penggunaan kontaktor perlu
diperhatikan selain jenis arus dan besar tegangan, maka harus pula
diperhatikan kemampuan daya hantar arus Dari kontaktor itu sendiri. Bagian-
bagian yang penting dari konstruksi kontaktor ialah kontak utama (main
contact) dan kontak tambahan (auxiliary contact).
Ada berbagai macam variasi dari kontaktor. Diantaranya ada yang
memiliki 3 (tiga) buah kontak utama dan 1 (satu) buah kontak bantu. Kontak
utama pada kontaktor merupakan kontak NO (Normaly Open) dan kontak
bantunya ada yang berupa kontak NO (Normaly Open) dan ada juga yang
berupa kontak NC (Normaly Close).

2.11.1. Kontaktor Daya
Kontaktor ini dapat dioperasikan dengan arus listrik yang relatif
kecil tetapi dapat digunakan untuk mengoperasikan beban listrik
yang berdaya besar. Pada kontak dari kontaktor ini diberi tanda
dengan penulisan angka, menurut standar IEC, penandaan kontak-
kontak ini adalah sebagai berikut:
Kontak utama
1,3,5, : hubungan untuk sumber ( R,S,T )
2,4,6, : hubungan untuk beban ( U,V,W )
Kontak bantu
13, 23, 33, 43 dan seterusnya : masukan kontak NO
11, 21, 31, 41 dan seterusnya : masukan kontak NC
14, 24, 34, 44 dan seterusnya : keluaran kontak NO
11, 22, 32, 42 dan seterusnya : keluaran kontak NC
29


Gambar 2. 22. Kontaktor Daya (Kiri) dan Kontak-Kontaknya

2.11.2. Kontaktor Delay
Kontaktor delay pada prinsipnya juga merupakan kontaktor
pengontrol. Kontaktor ini berfungsi untuk mengatur agar peralatan
yang dikontrolnya dapat bekerja lebih lambat atau mati lebih lambat.
Kontrol ini bekerja untuk memperlambat suatu kejadian dari
peralatan-peralatan yang dikontrolnya. Kontaktor delay ini ada
dua jenis yaitu kontaktor penunda waktu ON dan kontaktor
penunda waktu OFF .
a. Kontaktor penunda waktu ON
Kontaktor ini berfugsi untuk memperlambat waktu bekerjanya
peralatan yang dikontrol. Prinsip kerja kontaktor ini secara umum
sama dengan kontaktor lainnya yaitu berdasarkan magnit. Tetapi
pada kontaktor ini dilengkapi dengan pengatur waktu. Pada
kontaktor biasanya saat terdapat magnit, kontaktornya langsung
berubah posisi dengan seketika dalam waktu yang bersamaan,
sedangkan pada kontaktor penunda waktu ON bila kumparannya
terdapat magnit, kontaknya tidak langsung berubah posisi, tetapi
beberapa saat kemudian baru kontaknya akan berpindah posisi.
Kontaknya akan kembali keposisi semula dengan seketika bila
magnit pada kumparannya dihilangkan.

30

b. Kontak penunda waktu OFF
Kontak ini bekerjanya berlawanan dengan kontaktor penunda
waktu ON . Pada kontaktor ini, saat kumparan terdapat magnit
kontaknya akan berubah posisi dengan seketika dalam waktu yang
bersama. Tetapi pada saat kumparan tidak lagi terdapat magnit,
kontaknya tidak kembali keposisi seperti semula dengan seketika
tetapi beberapa saat kemudian tergantung dari pengesetan waktu
yang dilakukan, barulah kontaknya kembali keposisi semula.

2.12. Hubungan Y - Pada Motor 3 Fasa
Sebuah motor harus digunakan dalam hubungan bintang atau hubungan
segitiga, tergantung pada tegangan jaringnya.
Tegangan yang harus dihubungkan dengan motor biasanya dinyatakan di
pelat mereknya, misalnya 220/380 V atau 380/660 V.
Tegangan yang lebih rendah adalah tegangan yang harus dihubungkan
dengan kumparan-kumparan motor.
Kalau sebuah motor diberi tanda tegangan 380/660 V misalnya,
kumparan-kumparannya harus mendapat 380 V, motor ini harus digunakan
dalam hubungan segitiga. Kalau digunakan dalam hubungan bintang,
kumparan-kumparannya hanya akan mendapat 220 V saja.
Tegangan yang terlalu rendah juga dapat merusak motor. Perbedaan
tegangan atau frekuensi yang tidak melebihi +5% atau -5% dari nilai
nominalnya, biasanya tidak membahayakan motor.
Untuk sebuah motor yang diberi tanda tegangan 220/380 V, hubungan
yang harus digunakan adalah sebagai berikut:
a. Kalau sistem tegangan jaringnya 220/380 V, motor ini harus digunakan
dalam hubungan bintang, karena kumparan-kumparannya harus
mendapat 220 V.
b. Kalau sistem jaringnya 127/220 V, motor ini harus digunakan dalam
hubungan segitiga.
31

Namun, dengan starter Y-, tegangan masuk ketiap-tiap phasa belitan
satu 1/3 kali tegangan nominal, arus start turun menjadi 1/3 arus start
nominal, kopel start turun menjadi 1/3 kopel star nominal. Starting dengan
bintang segitiga biasanya dilakukan pada motor dengan daya 3-5,5 Hp.

Gambar 2. 23. Hubungan Y (kanan) dan hubungan (kiri)


Gambar 2. 24. Panel Starter Motor Y

32

2.13. Motor 3 Phasa dua kecepatan (Dahlander)
Pengaturan kecepatan motor 3 phase dapat dilakukan dengan
menggunakan motor Dahlander, pada prinsipnya sama dengan menambah
jumlah kutub motor listrik. Pada motor dahlander tiap kumparan memiliki
dua ujung, atau masing-masing kumparan memiliki center tap. Jadi dengan
mengubah sambungan pada center tap atau ujung kumparan maka jumlah
kutubnya akan berubah sehingga kecepatan dapat diubah karena faktor
pembaginya berubah. Sambungan kumparan-kumparan pada motor
dahlander dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 2. 25. Hubungan dahlander segitiga berkutub 4
Konfigurasi diatas adalah untuk sambungan motor kecepatan rendah
dimana antar jala-jala terdapat 2 kumparan sehingga tahanannya lebih besar
sehingga arus yang masuk menjadi berkurang sehingga kecepatan motor
berkurang. Untuk kecepatan tinggi konfigurasi sambungan dapat dibentuk
menjadi:

Gambar 2. 26. Sambungan dahlander bintang ganda
Pada gambar di atas tempat masuknya sumber L1-L2-dan L3 diubah
kemudian ujung-ujung kumparan lain dihubung-singkatkan. Jika dicermati
33

dan ditarik maka akan menjadi rangkaian bintang yang diparalel sebagai
berikut:

Gambar 2. 27. Sambungan dahlander Y - Y
Sambungan di atas akan membuat arus yang masuk menjadi besar karena
hambatan kumparan yang diparalel semakin kecil sehingga kecepatan motor
menjadi lebih tinggi dari sambungan segitiga.


Gambar 2. 28. Panel Motor Dua Kecepatan (Dahlander)
34

2.14. Hubungan DOL Pada Motor 3 Fasa (Langsung)
Sistem DOL adalah suatu pengoperasian motor listrik yang disambung
langsung kejaringan jala-jala, tanpa menggunakan start tiang segitiga atau
dengan tahanan luar. Pengoperasian jenis ini daya lebih dari 3 HP (Horse
Power). Untuk menghubungkan motor ke jaringan jala-jala, dapat
digunakan kontaktor daya atau juga sakelar khusus untuk DOL.

Gambar 2. 29. Sakelar DOL (Direct On Line)
2.15. Terminal
Penyambungan kabel pada intalasi dilakukan dalam kotak cabang, tetapi
pada peralatan listrik, papan hubung bagi untuk rangkaian pengatur yang
masuk dan keluar dilakukan dengan menggunakan terminal.
Pasal 211-A1 1977, penyambungan hantaran dengan peralatan listrik,
alat pemakaian listrik dan perlengkapan listrik lainnya dengan hantaran
tanah harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga sambungan dimaksud
mempunyai hubungan listrik yang baik dan bebas dari gaya tarik.
Pasal 211-B1 1977, peralatan penyambungan seperti terminal tekan,
penyambungan putir tekan, sambungan solder harus sesuai dengan bahan
hantaran yang disambung.
Pasal 602-A6 1977, terminal dari saluran kontrol harus ditempatkan dari
terminal saluran daya. Pasal 602- C4 1977, terminal dari perlengkapan
kontrol harus diberikan tanda atau nomor sehingga memudahkan
pemeriksaan.
Pasal 630-F3 1977, kemampuan terminal sekurang-kurangnya harus
sama dengan kemampuan sakelar dari rangkaian yang bersangkutan
35


Gambar 2. 30. Terminal Terpasang (Kiri) dan Perunitnya (Kanan)
2.16. Lampu Tanda
Pada rangkaian panel penerangan lampu tanda merupakan peralatan
indicator yang cukup penting terutama dalam rangkaian kontrol. Lampu
tanda ini berfungsi untuk memberikan keterangan tentang kondisi dari
rangkaian kontrol. Seorang operator dapat mengetahui kondisi kerja dari
rangkian dengan melihat lampu tanda tersebut, apakah rangkaian bekerja
dalam operasi normal atau terdapat gangguan-gangguan.

Gambar 2. 31. Lampu Tanda
BAB III
DAFTAR PERALATAN DAN BAHAN
Tabel 3.1. Daftar Peralatan Dan Bahan Instalasi Penerangan
NO ITEM SATUAN JUMLAH KETERANGAN SUMBER
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13

14

15

16
17
18
19
20
21
22
23
Plastoplek 11
Plastoplek 13
Plastoplek 11
Krf 11
Krf 16
Krf w
Saluran baja 5/8
II

Akhir tabung 5/8
II
baja C
Kotak sambung plastik 95/95
Terminal ring
Tutup kotak sambung
Preassembled panel komplit
Flush mouting box untuk
sakelar dan sebagainya
Flush mouting box untuk
stop kontak 3 phasa
Tiang kayu untuk pegangan
lampu
Klem 11 plastik/baja
Klem 16 plastik/baja
Semen
Kapur
Pasir
Paku 2,5x60/2,5x70
Kawat logam 1,5 mm
2

Kawat logam 1,5 mm
2
biru
m
m
m
m
m
m
m
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs

pcs

pcs

pcs
pcs
dm
dm
dm
pcs
m
m
1,3
3,5
0,5
3,3
0,5
0,8
2,0
6
2
2
2
1
7

1

3

12
6
5
2,5
25
40 (13)
40
15
ext 18,5 mm
ext 20,0 mm
ext 34,0 mm
ext 18,5 mm
ext 23,0 mm
ext 23,0 mm
ext 16,0 mm
ext








110x110x35mm







warna
warna biru
tender/lokal
tender/lokal
tender/lokal
tender/impor
tender/impor
tender/impor
lokal
lokal
tender
sda
sda
tender/impor
tender/biki-
nan sendiri
bikinan sen-
diri
bikinan sen-
diri
tenser/impor
tender/impor
lokal
lokal
lokal
lokal
lokal
lokal
37

NO ITEM SATUAN JUMLAH KETERANGAN SUMBER
24

25
26
27

28
29
30
31
32
33

34
35
36
37
38
39
Kawat logam 1,5 mm
2
hijau
kuning
Kawat logam 2,5 mm
2
Kawat logam 2.5 mm
2
biru
Kawat logam 2,5 mm
2
hijau
kuning
Stop kontak PNE
Stop kontak 3 PNE
Pengangan lampu E 27
Lampu TL 1x40 induktif
Capasistor 3,5 F 400V
Enternik proteksi 5 mm th
behind
Sakelar satu arah
Sakelar dua arah
Push button
Dispension paint white
Klem 13 mm
Klem 11 mm

m
m
m

m
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs

m
pcs
pcs
pcs
kg
pcs
pcs

15
10 (35)
3,5

3,5
2
1
3
3
3

0,1
1
2
1
0,4
2
4

Beda










Pelindung api

lokal
lokal
lokal

lokal
tender/impor
tender/impor
tender/impor
tender/lokal
tender/lokal

lokal
tender/impor
tender/impor
tender/impor
lokal
lokal
lokal










38

Tabel 3.2. Daftar Peralatan Dan Bahan Instalasi Tenaga
NO ITEM SATUAN JUMLAH KETERANGAN SUMBER
1
2
3
4
5
6

7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
Panel yang siap dibuat
Kotak tarik yang siap
Alas kabel
Penampang alas kabel
Profil C untuk ksv
Penampang pipa baja terbuat
dari Besi Plat
Kotak sambung baja 29 mm
Pipa baja 29 mm
Pipa baja 16 mm
Pipa PVC 36 mm
Pipa PVC 29 mm
Pipa PVC 16 mm
Klem besi sadel 36 mm
Klem besi sadel 29 mm
Klem besi sadel 16 mm
Pasik palstik, fisher S6 mm
Pasik plastik, fisher S8 mm
Pasik plastik, fisher S10 mm
Skrup kayu 3,5 x 25 mm
Skrup kayu 4 x 30 mm
Skrup kayu 6 x40 mm
M 4 x 20 round head (seng)
Mur dan reng M 4 seng
M 6 x 20 kepala bulat
M 6 mur dan ring (seng)
Kabel NYM atau NYY
3x2,5 mm
2

pcs
pcs
pcs
pcs
m

pcs
pcs
m
m
m
m
m
pcs
pcs
pcs



pcs
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs

m
1
1
1,6
4
1,4

1
2
1,0
6,0
2,0
2,5
3,0
4
18
32



100
50
10
4
4
10
10

2,0
persiapan
sda
sda
sda


sda
luar 37 mm
37 mm
22,5 mm
47,0 mm
37,0 mm
22,5 mm

buatan
sda
sda (model)
sda (model)
impor/tender

buatan
impor/tender
sda
sda
lokal
lokal&impor
sda
lokal
sda
sda
lokal
lokal
lokal
lokal
lokal
lokal
lokal
lokal
lokal
lokal

lokal

39

NO ITEM SATUAN JUMLAH KETERANGAN SUMBER
27

28

29

30

31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
Kabel NYM atau NYY 5x1,5
mm
2

Kabel NYM atau NYY 6x1,5
mm
2
PN
Kabel NYM atau NYY 5x
1,5 mm
2
PN
Kabel NYM atau NYY 4x1,5
mm
2
PN
Kabel NYM atau NYY 3x1,5
mm
2
PN
KSV 14 mm untuk profil G
KSV 12 mm untuk profil C
Penahan kabel 21 mm
Penutup 21 mm
Penahan kabel 16 mm
Penutup 16 mm
Stop kontak 3 P + PE 16 A
Steker untuk no 39

m

m

m

m

m
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs
pcs

18

3,0

3,0

8,0

2,0
12
8
2
36
5
10
1
1












plastik
plastik
plastik
plastik










impor/tender
impor/tender
tender
lokal
impor/tender
lokal
lokal
lokal












BAB IV
GAMBAR KERJA
M 3 M 4 M 16
M M M
4
4 5
7
Q10 Q16
S4
Dalam panel
K5
4
3
2x3
3
Q3
Push
H 7
X X X 3
A
C
B
Latihan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Kelompok
BENGKEL LI STRIK SEMESTER 4 (KABIN)
Pemakain tempat- tempat kerja no. 3. 7. 11. 15. 19. 23
Lihat juga EDC EL DRA 0058/3
EDC EL DRA 0044/3
Instalasi tenaga dan penerangan pad dan dalamdinding sesuai dengan peralatan
perencanaan dan diagramrangkaian
Mahasiswa diberikan pekerjaan pada tempat- tempat kerja no. 3, 7, 11, 15, 19, 23
laksanakan pekerjaan sesuai dengan yang tertera di atas.
Penandaan peralatan lihat diagramEDC EL DRA 0044
Peralatan C (beban) barang kali diganti oleh kombinasi lampu pijar dll.
(dengan bahan pembelian lokal).
J umlah Nama bagian
B.L Semester 4
No bag Bahan Ukuran keterangan
III II I
Perubahan
Skala
EDC EL DRA 0059/3 Politeknik Negeri Lhokseumawe
Pelaksanaan pada tempat
kerja no. 3, 7, 11, 15, 19, 23
S06
S 16 H 8
E 10
X


DIGAMBAR:
DIPERIKSA :
Reza Tri Fahlevi
T.Hassannudin, S.T.,M.eng
Said Aiyub, S.T.,M.T
S17
1
2
3
0



BAB V
LANGKAH KERJA
5.1. Instalasi Penerangan
Mempersiapkan alat dan bahan yang akan digunakan;
Mempelajari gambar layout serta gambar rangkaian pengawatannya
dengan seksama;
Melakukan pembobokan pada tembok untuk pipa sesuai dengan gambar
0054;
Memasang 3 buah fuse (sekring), 1 buah MCB phasa, 1 buah MCB 3
phasa, 1 buah impuls dan 1 buah kontaktor didalam LVSDP (Low
Voltage Sub Distribution Panel);
Menghubungkan semua masukan pengaman (fuse, MCB 1 phasa dan
MCB 3 phasa) dengan phasa yang sesuai. Jangan berbeda phasa. Seperti
phasa R dengan phasa R;
Memasang 2 buah busbar untuk masing-masing milik Netral dan Pe
(Ground);
Untuk keluaran dari 3 buah fuse/sekering (R, S dan T), langsung
dihubungkan pada stop kontak 3 phasa / Cooker. Begitu juga dengan
Netral dan Ground-nya;
Menghubungkan phasa keluaran dari MCB 1 phasa dengan salah satu
masukan milik sakelar tukar A dan masukkan sakelar tukar milik A yang
lainnya langsung dihubungkan ke lampu A;
Menghubungkan kedua keluaran milik kedua sakelar A (keluaran 1
dengan keluaran 1 dan keluaran 2 dengan keluaran 2);
Menghubungkan salah satu terminal sakelar B dengan phasa dan
keluarannya dihubungkan ke phasa stop kontak B;
Menghubungkan phasa keluaran MCB ke stop kontak yang berposisi
dibawah lampu A;
Menghubungkan netral ke lampu A;
Menghubungkan langsung netral dan graund ke kedua stop kontak;
54

Menghubungkan ketiga keluaran MCB 3 Phasa langsung ke masukkan
kontak utama milik K5 (1, 3, 5) dan keluarannya (2, 4, 6) dihubungkan
langsung ke ketiga lampu TL dangan masing-masing lampu per
phasanya;
Menghubungkan netral dan ground ke tiap-tiap lampu TL;
Menghubungkan phasa R keluaran MCB 3 phasa dengan kontak 2 impuls
dan kontak 1 dihubungkan dengan A2 milik K5;
Menghubungkan kontak 2 milik impuls dengan salah satu masukkan
tombol C;
Menghubungkan keluaran tombol C dengan kontak b milik impuls;
Memparalelkan tombol C lainnya dengan tombol C yang telah
digunakan;
Menghubungkan A1 milik K5 dan a milik impuls dengan netral;
Menghubungkan kedua lampu C dengan phasa yang berbeda keluaran
dari kontak utama milik K5 dimana lampu kiri adalah phasa T dan lampu
kanan adalah phasa R;
Menghubungkan kedua lampu dengan netralnya.

5.2. Instalasi Tenaga
5.2.1. Panel Utama
Memasang seluruh komponen yang digunakan didalam LVMDP (Low
Voltage Main Distribution Panel) seperti : 3 buah MCB 3 Phasa, terminal
box dan 1 kontaktor lengkap dengan overload-nya;
Menghubungkan terminal sumber tiga phasa dengan input MCB 3 phasa
Q1;
Menghubungkan output Q1 dengan input MCB F2;
Menghubungkan output MCB F2 dengan terminal grup 1. Ini merupakan
terminal milik sumber panel penerangan;
Menghubungkan input MCB F2 dengan input MCB F3;
Menghubungkan output MCB F3 dengan terminal grup 2. Ini merupakan
terminal milik DOL 1;
Menghubungkan input MCB F3 dengan input MCB F4;
55

Menghubungkan output MCB F4 dengan input kontak utama milik K5
dan outputnya dihubungkan ke terminal grup 3. Ini merupakan terminal
milik DOL 2;
Menghubungkan phasa R output dari MCB F4 ke kontak 95 dan 97 milik
overload F4R;
Menghubungkan kontak 98 milik overload F4R ke terminal no. 5 milik
DOL 2;
Menghubungkan kontak 96 milik overload F4R dengan terminal no. 1
milik DOL 2;
Menghubungkan terminal no. 3 milik DOL 2 dengan kontak 13 milik K5;
Menghubungkan kontak 14 milik K5 dengan terminal no. 2 dan no. 4
milik DOL 2;
Menghubungkan kontak 14 milik K5 dengan koil A2 milik K5;
Menghubungkan koil A1 milik K5 dengan netral;
Menghubungkan input MCB F4 dengan input MCB F11;
Menghubungkan output MCB F11 dengan terminal grup 4. Ini
merupakan terminal milik panel Y-;
Menghubungkan input MCB F11 dengan input MCB F16;
Menghubungkan output MCB F16 dengan terminal grup 5. Ini
merupakan terminal milik panel dua kecepatan;
Menghubungkan tiap-tiap terminal masing-masing grup dengan netral
dan ground-nya;
Ket : Untuk panel utama seluruhnya digunakan tegangan 3 phasa. Kecuali ada
disebutkan seperti phasa R, phasa S atau phasa T.

5.2.2. Panel Y
Memasang komponen yang diperlukan. Seperti 3 buah kontaktor,
terminal, 1 buah overload dan kontak delay yang dipasang pada salah
satu kontaktor (KM7);
Menghubungkan terminal phasa R dengan kontak 95 milik overload F6R;
56

Menghubungkan kontak 97 milik overload F6R dengan kontak 13 milik
KM7;
Menghubungkan kontak 14 milik KM7 dengan kontak 13 milik KM6;
Menghubungkan kontak 14 milik KM6 dengan kontak 57 milik KM7;
Menghubungkan kontak 58 milik KM7 dengan kontak 21 milik KM8;
Menghubungkan kontak 22 milik KM8 dengan koil A1 milik KM6;
Menghubungkan kontak 14 milik KM7 dengan koil A1 milik KM7;
Menghubungkan koil milik KM7 dengan kontak 67 milik KM7;
Menghubungkan kontak 68 milik KM7 dengan kontak 21 milik KM6;
Menghubungkan kontak 22 milik KM6 dengan koil A1 milik KM8;
Menghubungkan ketiga koil A2 untuk tiap-tiap kontaktor dengan
terminal netral;
Menghubungkan kontak 13 KM7 dengan input tombol NO;
Menghubungkan kontak 14 KM6 dengan output tombol NO;
Menghubungkan ketiga terminal input phasa (R, S dan T) dengan input
kontak utama (1, 3 dan 5) milik KM7;
Menghubungkan ketiga output kontak utama (2, 4 dan 6) milik KM7
dengan terminal output U1, V1, W1;
Menghubungkan kontak 1 milik KM7 dengan kontak 1 milik KM8;
Menghubungkan kontak 3 milik KM7 dengan kontak 3 milik KM8;
Menghubungkan kontak 5 milik KM7 dengan kontak 5 milik KM8;
Menghubungkan ketiga kontak 1, 3 dan 5 milik KM6;
Menghubungkan kontak 2 milik KM6 dengan kontak 6 milik KM8;
Menghubungkan kontak 4 milik KM6 dengan kontak 4 milik KM8;
Menghubungkan kontak 6 milik KM6 dengan kontak 2 milik KM8;
Menghubungkan ketiga output dari overload F6R dengan terminal output
W2, U2 dan V2.

5.2.3. Panel Dua Kecepatan
Memasang komponen yang diperlukan. Seperti 2 buah kontaktor, 2 buah
overload, terminal, 2 buah tombol NO, 1 buah tombol NC dan 2 buah
lampu indikator;
57

Menghubungkan kontak 95 milik TOR4 dengan terminal input phasa R;
Menghubungkan kontak 96 milik TOR4 dengan kontak 95 milik TOR7;
Menghubungkan kontak 96 milik TOR7 dengan terminal output no. 0;
Menghubungkan terminal output no. 1 dengan input tombol S4, input
tombol S7, kontak 13 milik KN4 dan kontak 13 milik KN7;
Menghubungkan terminal output no. 2 dengan kontak 14 milik KN4,
kontak 21 milik KN7 dan output dari tombol S4;
Menghubungkan kontak 22 milik KN7 dengan koil A1 milik KN4 dan
lampu N5;
Menghubungkan terminal output no. 3 dengan kontak 14 milik KN7,
kontak 21 milik KN4 dan output dari tombol S7;
Menghubungkan kontak 22 milik KN4 dengan koil A1 milik KN7 dan
lampu N8;
Menghubungkan koil A2 milik KN4 dan KN7 dan kedua lampu dengan
terminal input netral;
Menghubungkan ketiga terminal phasa input (R, S, T) dengan input
kontak utama (1, 3, 5) milik KN4;
Menghubungkan input kontak utama milik KN4 dengan input kontak
utama milik KN7 sesuai nomor kontak yang sama;
Menghubungkan ketiga output kontak utama milik TOR4 dengan
terminal output U, V dan W;
Menghubungkan ketiga output kontak utama TOR7 dengan terminal
output X, Y dan Z.

5.2.4. Pengawatan
Menghubungkan terminal grup 1 pada panel utama (R, S, T, N dan Pe)
dengan input sumber panel penerangan;
Menghubungkan terminal grup 2 pada panel utama (R, S, T dan Pe)
dengan input milik Q3 (Sakelar DOL);
Menghubungkan output milik Q3 dengan terminal untuk M3 (Motor 3);
Menghubungkan terminal utama grup 3 pada panel utama (R, S, T, Pe)
dengan input milik S4 (Selector 3 phasa);
58

Menghubungkan output milik S4 dengan stop kontak 3 phasa / cooker
untuk M4 (Motor 4);
Menghubungkan terminal 1 grup 3 pada panel utama dengan input
tombol S06;
Menghubungkan terminal 3 grup 3 pada panel utama dengan input
tombol S16;
Menghubungkan output tombol S06 dengan input S16;
Menghubungkan terminal 2 grup 3 pada panel utama dengan output
tombol S16;
Menghubungkan terminal 4 grup 3 pada panel utama dengan lampu H7;
Menghubungkan terminal 5 grup 3 pada panel utama dengan lampu H8;
Menghubungkan terminal netral grup 3 pada panel utama dengan lampu
H7 dan H8;
Menghubungkan terminal grup 4 pada panel utama dengan terminal input
milik panel Y ;
Menghubungkan terminal output milik panel Y dengan terminal
untuk E10;
Menghubungkan terminal grup 5 pada panel utama dengan terminal input
milik panel dua kecepatan;
Menghubungkan terminal output no. 0, 1, 2 dan 3 milik panel dua
kecepatan dengan terminal kosong pada panel utama disebelah terminal
grup 5;
Menghubungkan terminal no. 0, 1, 2 dan 3 pada panel utama milik panel
dua kecepatan dengan selector switch S17;
Menghubungkan terminal output utama (R, S, T dan Pe) milik panel dua
kecepatan dengan terminal untuk motor M16;
Menghubungkan terminal sumber utama pada panel utama dengan
sumber 3 phasa.

BAB VI
ANALISIS
Pada praktek bengkel semester IV ini terdapat dua jenis instalasi. Yaitu,
instalasi penerangan dan instalasi tenaga. Pada setiap instalasi memiliki panel
kontrolnya. Dimana pada instalasi tenaga merupakan panel utamanya (LVMDP).
Sedangkan pada instalasi penerangan adalah panel cabangnya (LVSDP) yang
sumbernya berasal dari panel utama.
Pada tiap panel, rangkaian instalasi dibagi menjadi beberapa pengaman
yang dinamakan grup. Sehingga, ketika terjadi kerusakan atau gangguan pada
salah satu grup, maka grup yang lain tidak akan ikut terkena dampaknya. Dengan
adanya pembagian grup, untuk melakukan perbaikan dan perawatannya pun akan
semakin mudah.
Prinsip kerja dari instalasi penerangan dan instalasi tenaga tersebut adalah
sebagai berikut:
6.1. Instalasi Penerangan
6.1.1. Grup 1 (F2)
Grup 1 menggunakan sumber tegangan 3 phasa. Grup ini hanya
memiliki satu buah beban. Yaitu stop kontak 3 phasa / cooker. Ketika
sumber dimasukkan, cooker akan langsung terhubung dengan sumber
tegangan melalui tiga buah fuse / sekering.

6.1.2. Grup 2 (F3)
Grup 2 menggunakan sumber tegangan 1 phasa. Grup ini merupakan
instalasi penerangan untuk dapur, gedung dan WC. Pada grup ini bebannya
adalah dua buah stop kontak 1 phasa dan satu buah bola lampu. Stop kontak
pertama sumber tegangannya berasal langsung dari phasa utama. Sedangkan
stop kontak kedua dilayani oleh satu buah sakelar tunggal. Sehingga stop
kontak akan mempunyai tegangan hanya ketika sakelar tungga tersebut di-
on kan. Dan untuk bola lampu dilayani oleh dua buah sakelar tukar. Jadi,
60

bola lampu tersebut dapat di-on atau di-off kan dari dua tempat yang
berbeda.
6.1.3. Grup 3 (F4)
Grup 3 menggunakan sumber tegangan 3 phasa. Grup ini merupakan
instalasi penerangan untuk bengkel. Pada grup ini bebannya adalah tiga
buah lampu TL dan dua buah bola lampu pijar.
Beban dilayani oleh dua buah tombol NO. Ketika salah satu tombol
ditekan, arus akan mengalir ke koil milik impuls, sehingga kontak impuls
akan terhubung. Dengan terhubungnya kontak impuls, arus akan mengalir
ke koil milik kontaktor. Karena kontaktor bekerja, kontak utamanya akan
terhubung, sehingga arus akan mengalir ke lampu TL dengan phasa yang
berbeda untuk tiap lampunya yaitu phasa R, S, dan T. Begitu juga untuk
lampu pijar, lampu tersebut akan menerima arus dengan phasa yang berbeda
yaitu phasa R dan T. Ketika salah satu tombol ditekan kembali, kontak
impuls akan kembali putus sehingga rangkaian akan kembali seperti semula.
Tujuan dibuatnya lampu TL terhubung dengan tiga phasa yang
berbeda adalah jika salah satu phasa mengalami gangguan, maka dapat lihat
pada keadaan lampu TL tersebut.

6.2. Instalasi Tenaga
6.2.1. Grup 1 (F2)
Grup 1 merupakan sumber untuk panel instalasi penerangan. Grup ini
menggunaka sumber tegangan 3 phasa dengan menggunakan pengaman
berupa MCB 3 phasa berkapasitas 25A. Ketika MCB di on-kan, maka
tegangan tiga phasa akan langsung tersedia pada panel penerangan.

6.2.2. Grup 2 (F3)
Grup 2 merupakan rangkaian DOL untuk motor M3. Motor yang
digunakan adalah motor 3 phasa, sehingga tegangannya adalah berupa
tegangan 3 phasa yang menggunakan pengaman MCB 3 phasa berkapasitas
10A. Ketika MCB di on-kan, arus tidak akan langsung terhubung ke motor
61

M3. Karena terputus oleh sakelar DOL. Jadi, ketika sakelar DOL di on-kan,
barulah motor akan menerima tegangan 3 phasa.
6.2.3. Grup 3 (F4)
Grup 3 juga merupakan rangkaian DOL. Namun motor yang
digunakan adalah motor M4. Perbedaannya dengan grup 2 adalah, pada
grup 3 menggunakan satu buah kontaktor. Kontaktor dilayani oleh dua buah
tombol. Yaitu, tombol NO bekerja sebagai tombol on dan tombol NC
bekerja sebagai tombol off.
Pengaman yang digunakan adalah satu buah MCB 3 phasa yang
berkapasitas 10A dan satu buah overload yang berfungsi untuk
mengamankan motor dari beban lebih.
Pertama MCB di-on kan. Ketika tombol NO ditekan, maka kontaktor
dan lampu tanda H7 akan bekerja. Dengan bekerjanya kontaktor, kontak
milik kontaktor yang NO akan terhubung dan yang NC akan terputus. Jadi
tegangan 3 phasa akan langsung terhubung kearah motor M4. Namun,
motor tidak akan bekerja, karena arus yang mengalir diputus oleh selector
tiga phasa S4. Motor akan bekerja jika selector 3 phasa di-on kan.
Ketika tombol NO dilepas, maka kontaktor akan tetap bekerja. Karena
telah di kunci oleh kontak NO milik kontaktor tersebut. Jika tombol NC
ditekan, maka rangkaian akan terputus sehingga rangkaian akan kembali ke
posisi semula.
Jika pada saat rangkaian sedang bekerja terjadi gangguan beban lebih,
maka overload akan bekerja. Dengan bekerjanya overload, maka rangkaian
akan diputus oleh kontak NC milik overload tersebut dan lampu tanda H8
akan menyala karena terhubung dengan kontak NO milik overload tersebut.

6.2.4. Grup 4 (F11)
Grup 4 merupakan rangkaian starter Y . Pengaman yang digunakan
adalah MCB 3 phasa berkapasitas 10A. Komponen rangkaian terdiri dari 3
buah kontaktor, 1 buah overload, dan 1 buah tombol NO yang berfungsi
untuk menghidupkan rangkaian. Untuk mematikan rangkaian, tidak
digunakan tombol NC. Melainkan digunakan kontak NC milik overload.
62

Untuk cara kerjanya, ketika tombol NO ditekan, kontaktor KM6 akan
bekerja. KM6 berfungsi sebagai kontaktor Y. Dengan bekerjanya KM6,
maka KM7 akan bekerja, karena kontak NO milik KM6 akan terhubung. Ini
dinamakan hubungan Y (bintang). Setelah beberapa saat kemudian
(tergantung pengaturan), kontak delay (penunda) yang terpasang pada KM7
akan bekerja. Sehingga KM6 akan berhenti bekerja karena terhubung seri
dengan kontak NC delay dan KM8 akan mulai bekerja karena terhubung
seri dengan kontak NO delay. Ini dinamakan hubungan (segitiga).
Rangkaian dimatikan oleh overload. Karena kontak NC overload
terhubung seri dengan sumber rangkaian, jadi ketika overload ditekan
(manual) atau terjadi gangguan beban lebih maka overload akan
memutuskan rangkaian.

6.2.5. Grup 5 (F16)
Grup 5 adalah rangkaian starter motor untuk dua kecepatan.
Pengaman yang digunakan adalah MCB 3 phasa berkapasitas 10A.
Komponen rangkaiannya terdiri dari 2 buah kontaktor, 2 buah overload, 2
buah tombol NO, 2 buah lampu tanda dan 1 buah sakelar pilih tiga arah.
Prinsip kerjanya yaitu, ketika tombol S4 ditekan, maka kontaktor KN4
akan bekerja. Namun, ketika tombol S4 dilepas, kontaktor KN4 tetap akan
bekerja. Karena tombol S4 telah diparalelkan dengan kontak NO milik
kontaktor KN4. Dengan bekerjanya kontaktor KN4, maka motor akan
berputar dengan lambat.
Ketika tombol S7 ditekan, maka kontaktor KN7 akan bekerja. Namun,
ketika tombol S7 dilepas, kontaktor KN7 tetap akan bekerja. Karena tombol
S7 telah diparalelkan dengan kontak NO milik kontaktor KN7. Dengan
bekerjanya kontaktor KN7, maka motor akan berputar dengan cepat.
Kedua kontaktor tidak akan bisa bekerja bersamaan. Karena, kedua
kontaktor telah dihubung seri dengan kontak NC milik kontaktor lawannya.
Ini disebut interlock. Jadi jika ingin menghidupkan kontaktor lainnya ketika
salah satu kontaktor bekerja, rangkaian harus dimatikan terlebih dahulu
dengan menekan salah satu Overload.
63

Rangkaian juga dapat diaktifkan oleh sakelar pilih tiga arah. Yaitu,
ketika sakelar pilih pada posisi 0, rangkaian akan bekerja dengan
menggunakan tombol S4 atau tombol S7. Ketika sakelar pilih pada posisi 1,
maka kontaktor KN4 akan bekerja. Ketika sakelar pilih pada posisi 2, maka
kontaktor KN7 akan bekerja. Pada saat sakelar pilih pada kondisi 1 atau 2,
maka tombol S4 dan S7 tidak akan bisa berfungsi. Karena inputnya tidak
dialiri arus.

Tabel 6.1. Hasil Pengukuran Tegangan Pada Stop Kontak 3 Phasa / Cooker
R S T N
R 285 V 285 V 220 V
S 285 V 285 V 220 V
T 285 V 285 V 220 V
N 285 V 285 V 285 V

Tabel 6.2. Hasil Pengukuran Tegangan Pada Stop Kontak 1 Phasa
NO LOKASI TEGANGAN
1 A 220 V
2 B 220 V

Rumus : 1 phasa 250 / 250 x 220 = 220 Volt
3 phasa 750 / 250 x 95 = 285 Volt

BAB VII
PENUTUP
7.1.Simpulan
Setelah selesai melakukan praktikum bengkel semester IV ini, maka dapat
diambil beberapa kesimpulan, yaitu:
Setiap rangkaian kontrol harus dapat dimatikan dengan segera jika terjadi
gangguan. Jadi, rangkaian harus dihubung seri oleh tombol NC;
Dalam pembagian grup, beban masing-masing grup harus seimbang;
Pada rangkaian starter motor Y , pertukaran kontaktor dari Y ke
dilakukan oleh kontak delay (penunda);
Pada rangkaian motor dua kecepatan, motor akan lebih cepat jika jumlah
kutup yang digunakan lebih sedikit;
Pada rangkaian motor DOL (Direct On Line), motor langsung
dihubungkan pada tegangan sumbernya;
Pada rangkaian motor Y , pada saat motor hubung Y (bintang), maka
tegangan yang disuplai adalah sebesar 220 Volt. Sedangkan ketika motor
hubung (segitiga), tegangan yang disuplai adalah 380 Volt.
7.2.Saran
Harus memperhatikan K3 (Keselamatan Kesehatan Kerja);
Sebelum bahan dan alat digunakan, lebih baik diperiksa terlebih dahulu
keadaannya;
Harus mengikuti standar yang tertera pada PUIL (Peraturan Umum
Instalasi Listrik);
Sebelum melakukan pekerjaan, lebih baik pelajari terlebih dahulu gambar
rangkaiannya. Jika ada yang tak dapat dipahami, tanyakanlah pada dosen
pengasuhnya;
Lakukanlah pekerjaan satu per satu. Jangan ketika satu pekerjaan belum
selesai, langsung memulai pekerjaan yang lain;
Menggambarkan rangkaian pengawatannya terlebih dahulu agar lebih
mudah dalam pemasangan instalasi.

DAFTAR PUSTAKA
Ir. E. Setiawan, P. Van Harten, Instalasi Listrik Arus Kuat 1;
Ir. E. Setiawan, P. Van Harten, Instalasi Listrik Arus Kuat 3;
Lister, Mesin Dan Rangkaian Listrik, Erlangga, 1993;
Prof. Ir. Abdul Kadir, Mesin Arus Searah, Djambatan, 1984;
LIPI, Peraturan Umum Instalasi Listrik, 2000;
PEDC, 1983, Rancangan Listrik Semester III, PEDCBandung, Edisi 1984;
PEDC, 1983, Rancangan Listrik Semester IV, PEDCBandung, Edisi 1985.