Anda di halaman 1dari 119

SKRIPSI

HUBUNGAN ANTARA PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN


KEJADIAN PENYAKIT INFEKSI SALURAN PERNAFASAN AKUT (ISPA)
PADA ANAK USIA 6-24 BULAN DI KELURAHAN KEDUNG COWEK
SURABAYA

Penelitian Observasional










LILY ANGGRAENI PRAYOGO
NIM. 2008.04.0.0125


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS HANG TUAH
SURABAYA
2012


SKRIPSI


HUBUNGAN ANTARA PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN
KEJADIAN PENYAKIT INFEKSI SALURAN PERNAFASAN AKUT (ISPA)
PADA ANAK USIA 6-24 BULAN DI KELURAHAN KEDUNG COWEK
SURABAYA

Penelitian Observasional

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Kedokteran pada Fakultas Kedokteran Umum
Universitas Hang Tuah Surabaya






LILY ANGGRAENI PRAYOGO
NIM. 2008.04.0.0125


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS HANG TUAH
SURABAYA
2012
i

SKRIPSI


HUBUNGAN ANTARA PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN
KEJADIAN PENYAKIT INFEKSI SALURAN PERNAFASAN AKUT (ISPA)
PADA ANAK USIA 6-24 BULAN DI KELURAHAN KEDUNG COWEK
SURABAYA

Penelitian Observasional





Oleh

LILY ANGGRAENI PRAYOGO
NIM. 2008.04.0.0125



Menyetujui:

Dosen Pembimbing,




Prof. Dr. Arsiniati M. Brata-Arbai, dr., Sp.GK., DAN
NIK. 01374


ii

UJIAN SKRIPSI
12 Juli 2012

HUBUNGAN ANTARA PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN
KEJADIAN PENYAKIT INFEKSI SALURAN PERNAFASAN AKUT (ISPA)
PADA ANAK USIA 6-24 BULAN DI KELURAHAN KEDUNG COWEK
SURABAYA



Oleh:

LILY ANGGRAENI PRAYOGO
NIM. 2008.04.0.0125


Mensahkan:
Ketua Sidang



dr. E. Garianto,M.Kes.
NIK. 2308



Penguji I Penguji II



dr. Merdiastuti Prof. Dr. Arsiniati M. Brata-Arbai, dr., Sp.GK., DAN
NIK. 01400 NIK. 01374
iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur peneliti panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa,
karena atas berkat dan rahmatNya, sehingga pada akhirnya skripsi
dengan judul Hubungan antara Pemberian ASI Eksklusif dengan
Kejadian Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) pada Anak Usia 6-24
Bulan di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya dapat terselesaikan dengan
baik.
Skripsi ini disusun dalam rangka memenuhi syarat untuk mencapai
gelar Sarjana Kedokteran Umum pada Fakultas Kedokteran Universitas
Hang Tuah Surabaya.
Peneliti menyadari bahwa tanpa bantuan dan bimbingan dari
berbagai pihak, skripsi ini sangatlah sulit untuk dapat diselesaikan. Oleh
karena itu, peneliti ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Sareh Arjono, dr., Sp.PK, selaku dekan Fakultas Kedokteran Umum
Universitas Hang Tuah Surabaya atas kesempatan yang telah
diberikan untuk mengikuti pendidikan di Fakultas Kedokteran Umun
Universitas Hang Tuah Surabaya.
2. Prof. Dr. Arsiniati M. Brata-Arbai,. dr., Sp.GK, DAN, selaku dosen
pembimbing yang telah menyediakan waktu, tenaga, dan pikirannya
untuk membimbing dan mengarahkan peneliti dalam penyusunan
skripsi ini sehingga dapat terselesaikan dengan baik.
3. Bapak Lurah Kedung Cowek yang telah mengizinkan dilaksanakannya
penelitian ini di wilayah Kelurahan Kedung Cowek Surabaya.
4. Ibu Nanik, selaku ketua PKK RW.01 Kelurahan Kedung Cowek yang
telah mengarahkan warganya agar bersedia untuk diwawancarai.
5. Ibu Asiyah, selaku ibu PKK RW.02 Kelurahan Kedung Cowek yang
telah mengarahkan warganya agar bersedia untuk diwawancarai.
6. Ibu Siti Arobiyah, selaku ibu RT.01/RW.03 Kelurahan Kedung Cowek
yang telah banyak membantu selama penelitian di lapangan dan juga
mengarahkan warganya agar bersedia untuk diwawancarai.
iv

7. Segenap ibu di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya yang bersedia
untuk diwawancarai selama penelitian sehingga dapat diperoleh data
yang diperlukan.
8. Dendy Wibisono S.E., yang telah membantu dan membimbing statistik
dari penelitian ini.
9. Segenap anggota keluarga yang telah memberikan dukungannya.
10. Teman-teman yang telah banyak memberikan masukkan serta
dukungannya.
Peneliti berharap agar skripsi ini dapat bermanfaat bagi pembaca
dan masyarakat, walupun skripsi ini masih memiliki berbagai kekurangan
dikarenakan segala keterbatasan yang ada. Oleh karena itu, diharapkan
saran dan kritik yang membangun dari para pembaca agar selanjutnya
skripsi dapat menjadi lebih baik lagi.



Surabaya, Juli 2012



Peneliti
v

DAFTAR ISI Halaman
Lembar Pengesahan ................................................................................... i
Kata Pengantar ......................................................................................... iii
Daftar Isi .................................................................................................... v
Daftar Gambar ....................................................................................... viii
Daftar Tabel .............................................................................................. ix
Daftar Grafik ............................................................................................... x
Daftar Lampiran ........................................................................................ xi
Abstrak ..................................................................................................... xii

BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................ 1
1.1. Latar Belakang .......................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah ..................................................................... 4
1.3. Tujuan Penelitian ....................................................................... 4
1.4. Manfaat Penelitian ...................................................................... 5

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA .................................................................... 6
2.1. Air Susu Ibu (ASI) ....................................................................... 6
2.1.1. Produksi dan Sekresi ASI ............................................. 6
2.1.2. Faktor yang Mempengaruhi Produksi ASI .................... 8
2.1.3. Volume ASI ................................................................. 10
2.1.4. Komposisi ASI ............................................................. 11
2.1.5. Manfaat ASI ................................................................ 20
2.1.6. ASI Eksklusif ............................................................... 22
2.1.7. Pemberian ASI (Menyusui) .......................................... 22
2.1.8. Isyarat Menyusui ......................................................... 22
2.1.9. Mekanisme Menyusui ................................................. 23
2.1.10. Posisi Menyusui .......................................................... 24
2.1.11. Langkah-Langkah Menyusui yang Benar .................... 25
2.1.12. Lama dan Frekuensi Menyusui ................................... 27
2.1.13. Kontraindikasi Pemberian ASI .................................... 28
2.1.14. Faktor yang Mempengaruhi Pemberian ASI ................ 28
vi

2.2. ASI dan Imunitas ..................................................................... 34
2.2.1. Imunitas Non Spesifik ASI ........................................... 36
2.2.2. Imunitas Spesifik ASI .................................................. 40
2.3. Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) .................................. 42
2.3.1. Rinitis ........................................................................... 43
2.3.2. Faringitis ....................................................................... 44
2.3.3. Rinosinusitis ................................................................. 45
2.3.4. Bronkiolitis .................................................................... 45
2.3.5. Pneumonia ................................................................... 46
2.4. Faktor yang Mempengaruhi Kejadian ISPA ............................. 46
2.5. Imunitas ................................................................................... 50
2.6. Mekanisme Imunitas pada Saluran Nafas Anak ...................... 51
2.7. Hubungan antara ASI Eksklusif dengan Kejadian ISPA .......... 54

BAB 3 KERANGKA KONSEPTUAL & HIPOTESIS ................................. 56
3.1. Kerangka Konseptual .............................................................. 56
3.2. Hipotesis .................................................................................. 56

BAB 4 METODE PENELITIAN ................................................................ 57
4.1. Rancangan Penelitian ............................................................. 57
4.2. Populasi,Sampel,Besar Sampel& Teknik Pengambilan Sampel57
4.3. Variabel Penelitian ................................................................... 58
4.4. Alat dan Bahan Penelitian ....................................................... 62
4.5. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................... 62
4.6. Prosedur Pengambilan Data .................................................... 62
4.7. Cara Analisis Data ................................................................... 62

BAB 5 HASIL PENELITIAN .................................................................... 63
5.1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ........................................ 63
5.2. Karakteristik Responden ......................................................... 63
5.2.1. Data Usia Ibu ................................................................ 63
5.2.2. Data Pendidikan Terakhir Ibu ........................................ 64
vii

5.2.3. Data Pekerjaan Ibu ....................................................... 65
5.2.4. Data Usia Anak ............................................................. 65
5.2.5. Data Jenis Kelamin Anak .............................................. 66
5.2.6. Data Status Gizi Anak ................................................... 67
5.3. Data Statisitik Penelitian .......................................................... 67
5.3.1. Pemberian ASI Ekslusif ................................................. 67
5.3.2. Kejadian ISPA ............................................................... 71
5.4. Data Analisa Statistik Penelitian .............................................. 73

BAB 6 PEMBAHASAN ............................................................................. 75

BAB 7 KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 80
7.1. Kesimpulan .............................................................................. 80
7.2. Saran ....................................................................................... 80

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 81
viii

DAFTAR GAMBAR Halaman
Gambar 3.1 Kerangka Konseptual ........................................................... 56
ix

DAFTAR TABEL Halaman
Tabel 2.1 Komposisi Kolostrum, Transisional, dan ASI Matur ................ 13
Tabel 2.2 Perbandingan Komposisi ASI dan Susu Sapi ......................... 14
Tabel 2.3 Perbandingan antimikroba ASI dan Susu Sapi ....................... 34
Tabel 2.4 Komponen Imunologis dan Antiinfeksi pada ASI ..................... 35
Tabel 2.5 Mekanisme Pertahanan Saluran Nafas ................................... 52
Tabel 4.1 Definisi Operasional Variabel ................................................... 59
Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi dan Lama Penyakit ISPA ........................ 71
Tabel 5.2 Tabulasi Silang antara ASI Eksklusif dan Kejadian ISPA ........ 73
x

DAFTAR GRAFIK Halaman
Grafik 5.1 Distribusi Usia Ibu ................................................................... 63
Grafik 5.2 Distribusi Pendidikan Terakhir Ibu .......................................... 64
Grafik 5.3 Distribusi Pekerjaan Ibu .......................................................... 65
Grafik 5.4 Distribusi Usia Anak ............................................................... 66
Grafik 5.5 Distribusi Jenis Kelamin Anak ................................................ 66
Grafik 5.6 Data Status Gizi Anak ............................................................ 67
Grafik 5.7 Distribusi Pemberian ASI ........................................................ 67
Grafik 5.8 Distribusi Frekuensi Pemberian ASI dalam Sehari ................. 68
Grafik 5.9 Distribusi Durasi Pemberian ASI Setiap Kali Menyusui .......... 68
Grafik 5.10 Distribusi Usia Akhir Pemberian ASI .................................... 69
Grafik 5.11 Distribusi Pemberian MPASI Sebelum Usia 6 Bulan ............ 69
Grafik 5.12 Distribusi Jenis MPASI ......................................................... 70
Grafik 5.13 Distribusi Pemberian ASI Eksklusif ....................................... 70
Grafik 5.14 Distribusi Kejadian ISPA ....................................................... 71
Grafik 5.15 Distribusi Klasifikasi ISPA ..................................................... 72
Grafik 5.16 Tabulasi Silang antara ASI Eksklusif dengan Kejadian ISPA 73
xi

DAFTAR LAMPIRAN Halaman
Lampiran 1 Jadwal Pelaksanaan ............................................................ 89
Lampiran 2 Informed Consent ................................................................. 90
Lampiran 3 Kuesioner Penelitian ............................................................ 91
Lampiran 4 Tabel SPSS ......................................................................... 94
Lampiran 5 Surat Izin Penelitian ........................................................... 105

xii

ABSTRAK

Pemberian ASI secara eksklusif pada 6 bulan pertama kehidupan bayi
sangat penting bagi kesehatannya karena ASI mengandung zat gizi lengkap
yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan yang optimal. ASI juga
memberikan perlindungan terhadap berbagai penyakit infeksi dan alergi.
Rendahnya pemberian ASI eksklusif pada awal kehidupan bayi merupakan faktor
risiko terjadinya Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA), morbiditas, dan
kematian. ISPA merupakan salah satu penyebab kematian tersering pada anak
di negara berkembang dengan insiden tertinggi pada anak usia 6-12 bulan. Oleh
karena itu, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui adanya hubungan antara
pemberian ASI eksklusif dengan kejadian ISPA pada anak usia 6-24 bulan di
Kelurahan Kedung Cowek Surabaya.
Penelitan ini menggunakan metode analitik cross sectional. Penelitian
dilakukan pada anak usia 6-24 bulan di kelurahan Kedung Cowek dengan
populasi sebanyak 96 anak yang telah memenuhi kriteria inklusi dan kriteria
eksklusi. Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara menggunakan
kuesioner. Kemudian data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan Chi
Square didapatkan nilai signifikan p = 0.001 (p<0.05) dan hasil uji korelasi
Pearson didapatkan kekuatan korelasi -0.359.
Disimpulkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara pemberian ASI
eksklusif dengan kejadian ISPA pada anak usia 6-24 bulan di Kelurahan Kedung
Cowek Surabaya dengan kekuatan hubungan yang kuat.

Kata kunci: ASI eksklusif, ISPA
xiii

ABSTRACT

Exclusive breastfeeding in the first 6 months of infant life is very important
for health because human milk contains complete nutrients for optimal growth
and development. Human milk also provides protection against various infectious
diseases and allergies. Lack of exclusive breastfeeding in the early life of infants
is a risk factor of Acute Respiratory Infections (ARI), morbidity, and mortality. ARI
is one of the most common cause of death in children in developing countries
with the highest incidence in children aged 6-12 months. Therefore, this study
aims to determine the relationship between exclusive breastfeeding with ARI
incidence in children aged 6-24 months in Kelurahan Kedung Cowek Surabaya.
This research uses cross sectional analytic method. The study was
conducted in children aged 6-24 months in Kelurahan Kedung Cowek with
population of 96 children who have met the criteria for inclusion and exclusion
criteria. The data was collected using a questionnaire interview. Then the data
were analyzed using Chi Square obtained significant value p = 0.001 (p<0.05)
and Pearson correlation test results the correlation strength -0.359.
Concluded that there is a significant relationship between exclusive
breastfeeding with ARI incidence in children aged 6-24 months in the Village
Kedung Cowek Surabaya with strong correlation.

Keywords: exclusive breastfeeding, ARI

1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Anak merupakan generasi penerus sumber daya manusia masa
depan untuk melanjutkan pembangunan. Oleh karenanya kita harus
memberikan lingkungan kondusif agar anak dapat tumbuh dan
berkembang optimal, sehat, cerdas dan memiliki karakter sesuai dengan
nilai-nilai bangsa Indonesia. Salah satu upaya yang paling mendasar
untuk menjamin pencapaian kualitas tumbuh kembang anak secara
optimal sekaligus memenuhi hak anak adalah memberikan makanan
terbaik bagi anak sejak lahir hingga usia dua tahun (Departemen
Kesehatan Republik Indonesia [Depkes RI], 2011).
Pola pemberian makanan terbaik bagi bayi dan anak menurut para
ilmuwan dunia dan telah menjadi rekomendasi WHO adalah memberikan
hanya ASI saja kepada bayi sejak lahir sampai dengan umur 6 bulan;
meneruskan pemberian ASI sampai anak berumur 24 bulan; dan
memberikan makanan pendamping ASI (MP-ASI) kepada bayi mulai usia
6 bulan (Depkes RI, 2011).
Angka pemberian ASI eksklusif sangat rendah di sejumlah negara
di kawasan Afrika. Di beberapa negara, tingkat pemberian ASI eksklusif
meskipun rendah, telah menunjukkan peningkatan secara bertahap dalam
beberapa tahun terakhir. Kenaikan angka pemberian ASI eksklusif
terutama karena kampanye menyusui, Rumah Sakit Sayang Bayi, dan
konselor menyusui yang terlatih. Di wilayah Asia Tenggara, tingkat
pemberian ASI eksklusif, meskipun rendah, telah meningkat dari 0,2%
menjadi 4%. Di wilayah Mediterania Timur, tingkat pemberian ASI
eksklusif di beberapa negara tinggi dibandingkan dengan negara-negara
di wilayah lain. Mesir dan Arab Saudi memiliki tingkat pemberian ASI
eksklusif masing-masing 68% dan 55%. Data untuk benua Amerika
menunjukkan bahwa tingkat pemberian ASI tinggi di beberapa negara.
Namun, tingkat pemberian ASI eksklusif meskipun tinggi dibandingkan
2

dengan masyarakat di daerah lain, menunjukkan sedikit penurunan. Di
beberapa negara di mana keunggulan ASI telah banyak dipublikasikan
dan Rumah Sakit Sayang Bayi telah menunjukkan hasil, tingkat
pemberian ASI benar-benar meningkat, misalnya di Australia, Kanada,
Cina, dan Amerika Serikat (WHO, 2003).
Secara nasional cakupan pemberian ASI eksklusif di Indonesia
berfluktuasi dan menunjukkan kecenderungan menurun selama 3 tahun
terakhir. Pada grafik terlihat bahwa cakupan pemberian ASI eksklusif pada
bayi 0-6 bulan turun dari 62,2% tahun 2007 menjadi 56,2% pada tahun
2008. Sedangkan cakupan pemberian ASI eksklusif pada bayi sampai 6
bulan turun dari 28,6% pada tahun 2007 menjadi 24,3% pada tahun 2008
(Minarto, 2011).
Berdasarkan data dari Kabupaten/Kota diketahui bahwa cakupan
bayi yang mendapat ASI Eksklusif di Jawa Timur sebesar 30,72%.
Cakupan tersebut menurun dibandingkan tahun 2009 dan belum dapat
mencapai target yang ditetapkan sebesar 80% (Dinas Kesehatan Propinsi
Jawa Timur [Dinkes Jatim], 2011).
Masalah utama penyebab rendahnya penggunaan ASI di Indonesia
adalah faktor sosial budaya, kurangnya pengetahuan ibu hamil, keluarga
dan masyarakat akan pentingnya ASI, serta jajaran kesehatan yang belum
sepenuhnya mendukung Peningkatan Pemberian ASI (sehatnews.com).
Masalah ini diperparah dengan gencarnya promosi susu formula
dan kurangnya dukungan dari masyarakat, termasuk institusi yang
memperkerjakan perempuan yang belum memberikan tempat dan
kesempatan bagi ibu menyusui di tempat kerja (seperti ruang ASI)
(sehatnews.com).
ASI sangat dibutuhkan untuk kesehatan bayi dan mendukung
pertumbuhan dan perkembangan bayi secara optimal. Bayi yang
mendapat ASI eksklusif akan memperoleh semua kelebihan ASI serta
terpenuhi kebutuhan gizinya secara maksimal sehingga dia akan lebih
sehat, lebih tahan terhadap infeksi, tidak mudah terkena alergi, dan lebih
jarang sakit (Sulistyoningsih, 2011).
3

Sistem kekebalan tubuh pada bayi saat lahir masih sangat terbatas
dan akan berkembang sesuai dengan meningkatnya paparan
mikroorganisme di dalam saluran cernanya. Berbagai faktor perlindungan
ditemukan di dalam ASI, termasuk antibodi IgA sekretori (sIgA). Saat
menyusui, IgA sekretori akan berpengaruh terhadap paparan
mikroorganisme pada saluran cerna bayi dan membatasi masuknya
bakteri ke dalam aliran darah melalui mukosa (dinding) saluran cerna.
Peran perlindungan ASI terdapat pada tingkat mukosa. Pada saat ibu
mendapat kekebalan pada saluran cernanya, kekebalan di dalam ASI juga
terangsang pembentukkannya (Tumbelaka & Karyanti, 2009).
Efektivitas ASI dalam mengendalikan infeksi dapat dibuktikan
dengan berkurangnya kejadian beberapa penyakit spesifik pada bayi yang
mendapat ASI dibanding bayi yang mendapat susu formula. Penelitian
oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) membuktikan bahwa pemberian ASI
sampai usia 2 tahun dapat menurunkan angka kematian anak akibat
penyakit diare dan infeksi saluran napas akut (Tumbelaka & Karyanti,
2009).
Dari 8.795.000 kematian anak yang terjadi di tahun 2008, 68%
(5,97 juta) disebabkan oleh penyakit infeksi. Penyakit infeksi yang paling
penting adalah pneumonia pada neonatus dan anak-anak, diare, dan
malaria. Kematian yang terjadi pada periode neonatal (usia 0-27 hari)
menyumbang 41% (3.575.000) dari semua kematian pada anak-anak di
bawah usia 5 tahun (Black et al., 2010).
The United Nations Childrens Fund (UNICEF) dan WHO telah
mengidentifikasi pneumonia sebagai "forgotten killer of children".
Pneumonia menyebabkan kematian lebih banyak dibanding gabungan
AIDS, malaria, dan campak. Lebih dari dua juta anak meninggal akibat
pneumonia setiap tahun, terhitung hampir 1 dari 5 kematian balita di
seluruh dunia (WHO Indonesia, 2009).
Diperkirakan setiap tahun lebih dari 95% dari seluruh kasus baru
balita di seluruh dunia terjadi di negara berkembang. Gabungan Asia
Tenggara dan sub-Sahara Afrika menanggung lebih dari setengah dari
4

jumlah total episode pneumonia. Tiga perempat dari semua episode
pneumonia balita di seluruh dunia terjadi dalam 15 negara. Indonesia
dalam daftar 15 negara, memberikan kontribusi sekitar 6 juta dari
pneumonia anak di dunia (WHO Indonesia, 2009).
Kekurangan gizi, termasuk kekerdilan, kekurangan kalori protein,
defisiensi vitamin A dan seng, dan pemberian ASI yang kurang maksimal,
tidak menunjukkan sebagai penyebab langsung kematian, tetapi telah
ditemukan sebagai penyebab yang mendasari sepertiga kematian pada
anak di bawah usia 5 tahun (Black et al., 2010).
Berdasarkan uraian tersebut, maka peneliti tertarik untuk
melakukan penelitian mengenai hubungan antara pemberian ASI eksklusif
dengan kejadian penyakit infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) pada
anak usia 6-24 bulan di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya.

1.2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, maka dirumuskan
masalah tentang Apakah ada hubungan antara pemberian ASI eksklusif
dengan kejadian penyakit infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) pada
anak usia 6-24 bulan di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya?

1.3. Tujuan Penelitian
Tujuan Umum
Untuk mengetahui hubungan antara pemberian ASI eksklusif dengan
kejadian penyakit infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) pada anak
usia 6-24 bulan di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya.
Tujuan Khusus
- Untuk mengetahui cakupan pemberian ASI eksklusif oleh ibu-
ibu di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya.
- Untuk mengetahui kejadian penyakit infeksi saluran pernafasan
akut (ISPA) pada anak usia 6-24 bulan di Kelurahan Kedung
Cowek Surabaya.

5

1.4. Manfaat Penelitian
Manfaat Praktis atau Aplikatif
Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai masukan dalam
rangka meningkatkan upaya-upaya pencegahan penyakit infeksi
saluran pernafasan akut (ISPA) pada anak-anak usia 6-24 bulan
serta dalam rangka upaya penggalakan program pemberian ASI
eksklusif khususnya di wilayah Kelurahan Kedung Cowek.
Manfaat Teoretis atau Akademis
Hasil penelitian ini dapat menambah wawasan ilmu
pengetahuan kesehatan masyarakat akan pentingnya pemberian ASI
eksklusif dalam mencegah kejadian penyakit infeksi saluran
pernafasan akut (ISPA).

6

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Air Susu Ibu (ASI)
ASI merupakan makanan kompleks, menyediakan baik gizi dan
komponen bioaktif yang memberikan manfaat untuk pertumbuhan,
pengembangan, dan kesehatan bayi (Picciano & McDonald, 2006).

2.1.1. Produksi dan Sekresi ASI
Produksi ASI, atau laktogenesis, muncul dalam 3 tahap. Tahap
pertama, atau laktogenensis I, dimulai selama kehamilan trimester akhir;
tahap kedua dan ketiga, laktogenesis II dan II, muncul setelah melahirkan
(Murtaugh & Sharbaugh, 2005).
a. Laktogenesis I
Selama laktogenesis I, susu mulai dibentuk, dan kandungan
laktosa dan protein dalam susu meningkat. Tahap ini dimulai dari
beberapa hari postpartum, ketika hisapan tidak penting dalam
menginisiasi produksi susu (Murtaugh & Sharbaugh, 2005).
b. Laktogenesis II
Tahap ini dimulai 2-5 hari postpartum dan ditandai oleh
peningkatan aliran darah ke kelenjar mammae. Perubahan signifikan
baik komposisi maupun kualitas susu yang diproduksi muncul pada 10
hari pertama bayi (Murtaugh & Sharbaugh, 2005).
c. Laktogenesis III
Tahap ini dimulai sekitar 10 hari setelah melahirkan dan dimana
tahap ini komposisi susu menjadi stabil (Murtaugh & Sharbaugh,
2005).
Seperti yang disampaikan oleh Neville et al., sel sekretori dalam
mammae menggunakan 5 langkah untuk mensekresi susu. Secara singkat,
beberapa komponen seperti laktosa, dibentuk dalam sel sekretori dan
disekresi ke duktus. Air, natrium, kalium, dan klorida dapat melewati
membrane sel alveolar dengan difusi pasif. Komponen lain diproses di
7

dalam sel mammae. Lemak susu berasal dari trigliserida darah ibu dan
dari asam lemak baru yang diproduksi dalam mammae. Lemak dibuat
soluble dalam ASI dengan penambahan protein carrier yang membentuk
milk-fat globules. Milk-fat globules disekresi ke duktus. IgA dan protein
plasma lain ditangkap dari darah ibu dan dibawa ke sel alveolar.
Kemudian protein ini disekresi ke duktus (Murtaugh & Sharbaugh, 2005).
Pada seorang ibu yang menyusui dikenal 2 refleks yang masing-
masing berperan sebagai pembentukan dan pengeluaran air susu yaitu
refleks prolaktin dan refleks let down (Kari, 1997).
a. Refleks Prolaktin
Prolaktin adalah hormon yang menstimulasi produksi susu
(Murtaugh & Sharbaugh, 2005). Menjelang akhir kehamilan terutama
hormon prolaktin memegang peranan untuk membuat kolostrum,
namun jumlah kolostrum terbatas, karena aktifitas prolaktin dihambat
oleh estrogen dan progesterone yang kadarnya memang tinggi.
Setelah partus berhubung lepasnya plasenta dan kurang berfungsinya
korpus luteum maka estrogen dan progesteron sangat berkurang,
ditambah lagi ada isapan bayi yang merangsang puting susu dan
kalang payudara, akan merangsang ujung-ujung saraf sensoris yang
berfungsi sebagai reseptor mekanik. Rangsangan ini dilanjutkan ke
hipotalamus melalui medulla spinalis dan mesensephalon.
Hipotalamus akan menekan pengeluaran faktor-faktor yang
menghambat sekresi prolaktin dan sebaliknya merangsang
pengeluaran faktor-faktor yang memacu sekresi prolaktin. Faktor-
faktor yang memacu sekresi prolaktin akan merangsang
adenohipofise (hipofise anterior) sehingga keluar prolaktin. Hormon ini
merangsang sel-sel alveoli yang berfungsi untuk membuat air susu
(Kari, 1997). Pada waktu yang bersamaan, hormon prolaktin pada
ovarium menyebabkan penekan ovulasi dan pada ginjal menyebabkan
konservasi air sehingga muncul efek antidiuretik (Jelliffe, 1982).


8

b. Refleks Let Down (Milk Ejection Reflex)
Bersamaan dengan pembentukan prolaktin oleh adenohipofise,
rangsangan yang berasal dari isapan bayi ada yang dilanjutkan ke
neurohipofise (hipofise posterior) yang kemudian dikeluarkan oksitosin.
Melalui aliran darah, hormon ini diangkut menuju uterus yang dapat
menimbulkan kontraksi pada uterus sehingga terjadi involusi dari
organ tersebut. Oksitosin yang sampai pada alveoli akan
mempengaruhi sel mioepitelium. Kontraksi dari sel tersebut akan
memeras air susu yang telah terbuat keluar dari alveoli dan masuk ke
sistem duktulus yang untuk selanjutnya mengalir melalui duktus
laktiferus masuk ke mulut bayi (Kari, 1997). Stimulus lain seperti
mendengar tangisan bayi, rangsangan seksual, dan memikirkan
tentang menyusui dapat menyebabkan letdown dan kebocoran susu
dari mammae (Murtaugh & Sharbaugh, 2005).

2.1.2. Faktor yang Mempengaruhi Produksi ASI
Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi ASI diantaranya adalah
sebagai berikut:
a. Kualitas dan kuantitas makanan ibu
Ibu-ibu dengan asupan makanan sehari-hari yang kurang,
terutama sejak masa kehamilan dapat menyebabkan produksi ASI
akan berkurang atau bahkan tidak keluar sehingga keadaan ini akan
berpengaruh terhadap bayinya (Sulistyoningsih, 2011).
Ibu-ibu harus disarankan untuk mengkonsumsi makanan yang
baik, bila memungkinkan ibu mengkonsumsi makanan yang paling
bergizi yang dapat diadakan oleh keluarga. Jumlah energi untuk
keperluan menyusui per hari adalah 500-600 kkal atau kira-kira
sampai lebih banyak dari yang dikonsumsi ibu secara normal
(Proverawati & Rahmawati, 2010).
b. Hormonal
ASI diproduksi sebagai hasil kerja hormon dan refleks. Hormon
yang berperan dalam proses menyusui adalah hormon prolaktin
9

(menyebabkan payudara dapat memproduksi ASI) dan hormon
oksitosin (yang menyebabkan ASI dapat keluar). Adapun refleks yang
turut membantu proses menyusui adalah refleks prolaktin dan refleks
let down (Sulistyoningsih, 2011).
c. Psikologi dan sosial
Rasa percaya diri ibu
Keberhasilan proses menyusui sangat tergantung pada
adanya rasa percaya diri ibu bahwa ia mampu menyusui atau
memproduksi ASI yang cukup untuk bayinya. Kurangnya rasa
percaya diri ibu akan menyebabkan terhambatnya refleks
menyusui, selain itu gangguan emosi ibu seperti cemas, marah,
kecewa, takut, dan lain-lain juga akan berpengaruh
(Sulistyoningsih, 2011). Let down reflex dipengaruhi oleh emosi
ibu. Jika ibu merasa gelisah, let down reflex akan terinhibisi, hal ini
diduga karena adanya sekresi adrenalin (Jelliffe, 1982).
Kontak langsung ibu-bayi
Ikatan kasih saying ibu dan bayi terjadi oleh berbagai
rangsangan, seperti sentuhan kulit dan mencium bau yang khas
antara ibu dan bayi. Kontak langsung ini sangat dibutuhkan untuk
menciptakan kepuasan bagi ibu dan juga bayi. Bayi merasa aman
dan puas karena ia mendapat kehangatan dari dekapan ibunya
(Sulistyoningsih, 2011).
d. Frekuensi menyusui
Frekuensi menyusui berkaitan dengan kemampuan stimulasi
hormon dalam kelenjar payudara. Berdasarkan beberapa penelitian,
maka direkomendasikan untuk frekuensi menyusui paling sedikit 8 kali
per hari pada periode awal setelah melahirkan (Proverawati &
Rahmawati, 2010). Jumlah ASI yang diproduksi ibu berhubungan
dengan frekuensi isapan bayi (Jelliffe, 1982).



10

e. Berat lahir
Beberapa penelitian menyebutkan adanya hubungan antara
berat lahir bayi dengan volume ASI, yaitu berkaitan dengan kekuatan
mengisap, frekuensi, dan lama menyusui (Proverawati & Rahmawati,
2010).
f. Konsumsi rokok
Konsumsi rokok dapat mengganggu kerja hormon prolaktin dan
oksitosin dalam memproduksi ASI. Rokok akan menstimulasi
pelepasan adrenalin, dan adrenalin akan menghambat pelepasan
oksitosin, sehingga volume ASI yang dihasilkan akan berkurang
(Proverawati & Rahmawati, 2010).
g. Konsumsi alkohol
Konsumsi alkohol dalam dosis rendah dapat membantu ibu
merasa lebih rileks sehingga membantu proses pengeluaran ASI,
tetapi etanol dalam alkohol tersebut juga menghambat produksi
oksitosin (Proverawati & Rahmawati, 2010).
h. Pil kontrasepsi
Penggunaan pil kontrasepsi kombinasi estrogen dan
progesterone berkaitan dengan penurunan volume dan durasi ASI.
Sedangkan pil yang hanya mengandung progestin tidak ada dampak
terhadap volume ASI (Proverawati & Rahmawati, 2010).

2.1.3. Volume ASI
Volume pengeluaran ASI pada minggu-minggu pertama bayi lahir
biasanya banyak, tetapi setelah itu sekitar 450-650 mL. Karena itu selama
kurun waktu tersebut ASI mampu memenuhi kebutuhan gizinya. Setelah 6
bulan volume pengeluaran susu jadi menurun, sejak saat itu kebutuhan
gizi tidak lagi dapat dipenuhi oleh ASI saja dan harus mendapat makanan
tambahan. Dalam keadaan produksi ASI normal, volume susu terbanyak
yang dapat diperoleh adalah 5 menit pertama. Penyedotan atau
pengisapan oleh bayi biasanya berlangsung sampai 15-25 menit
(Proverawati & Rahmawati, 2010).
11

Ketika ASI dikosongkan dari payudara setelah nifas, volume susu
meningkat secara signifikan dalam beberapa hari setelah melahirkan.
Selama menyusui, volume harian ASI yang diberikan ke bayi meningkat
dari 0,50 mL pada hari ke-1, 500 mL pada hari ke-5, 650 mL setelah 1
bulan, dan 750 mL setelah 3 bulan. Kebanyakan wanita mampu
mensekresi susu jauh lebih dari yang dibutuhkan oleh seorang bayi. Bila
ASI tidak dikeluarkan, involusi dari epitel mammae terjadi, dan sekresi
susu berhenti dalam 1 sampai 2 hari (Picciano & McDonald, 2006).
Berdasarkan kenyataan, perhitungan sederhana mengenai berapa
jumlah air susu ibu yang diperlukan oleh bayi adalah sebagai berikut: bayi
normal memerlukan 160-165 mL ASI/kgBB/hari. Dengan demikian, bayi
dengan berat 4 kg memerlukan 660 mL ASI per hari dan 825 mL per hari
untuk bayi dengan berat 5 kg (Proverawati & Rahmawati, 2010).

2.1.4. Komposisi ASI
ASI adalah cairan biologis sangat kompleks. Terdiri dari ribuan
konstituen yang tersebar di berbagai fase, termasuk aqueous phase
dengan true solution (87%), dispersi koloid molekul casein (0,3%), emulsi
dari tetesan lemak (4%), membran globul lemak, dan sel hidup (Picciano
& McDonald, 2006).
Komposisi dan volume sekresi ASI dipengaruhi oleh faktor-faktor
seperti genetik individu, nutrisi ibu (khususnya asam lemak, vitamin B,
selenium, dan yodium), dan tahap laktasi. Kelenjar mammae mampu
mengekstrak nutrisi yang aktif dari sirkulasi, secara independen dari
sistem regulasi ibu, sehingga ASI mungkin mengandung kadar nutrisi
yang cukup bahkan selama asupan ibu tidak memadai. Namun,
kekurangan ibu terus-menerus dapat mengakibatkan konsentrasi zat gizi
mikro yang tidak memadai dalam ASI (Picciano & McDonald, 2006).
Menurut Suraatmaja (1997), komposisi ASI ini ternyata tidak
konstan dan tidak sama dari waktu ke waktu. ASI menurut stadium laktasi
dibagi menjadi:

12

a. Kolostrum
Merupakan cairan yang pertama kali disekresi oleh kelenjar
payudara, mengandung tissue debris dan residual material yang
terdapat dalam alveoli dan duktus dari kelenjar payudara sebelum
dan setelah masa puerperium.
Disekresi oleh kelenjar payudara dari hari pertama sampai hari
ketiga atau keempat.
Merupakan cairan viscous kental dengan warna kekuning-
kuningan, lebih kuning dibandingkan dengan susu yang matur.
Lebih banyak mengandung protein dibandingkan dengan ASI
matur, tetapi berlainan dengan ASI yang matur, pada kolostrum
protein yang utama adalah globulin (gamma globulin).
Lebih banyak mengandung antibodi dibandingkan dengan ASI
yang matur, dapat memberikan perlindungan bagi bayi sampai
umur 6 bulan.
Kadar karbohidrat dan lemak rendah jika dibanding ASI matur.
Bila dipanaskan akan menggumpal, sedangkan ASI matur tidak.
Volume berkisar 150-300 mL/24 jam
b. Air susu masa peralihan / transisional
Merupakan ASI peralihan dari kolostrum sampai menjadi ASI yang
matur.
Disekresi dari hari ke-4 sampai hari ke-10 dari masa laktasi.
Kadar protein makin merendah sedangkan kadar karbohidrat dan
lemak makin meninggi.
Juga volume akan makin meningkat.
c. Air susu matur
Merupakan ASI yang disekresi pada hari ke-10 dan seterusnya,
komposisi relatif konstan.
Pada ibu yang sehat dimana produksi ASI cukup, ASI ini
merupakan makanan satu-satunya yang paling baik dan cukup
untuk bayi sampai umur 6 bulan.
13

Merupakan suatu cairan berwarna putih kekuning-kuningan yang
diakibatkan warna dari garam Ca-caseinat, riboflavin, dan karoten
yang terdapat di dalamnya.
Tidak menggumpal jika dipanaskan.
Terdapat antimicrobial factor antara lain:
- Antibodi terhadap bakteri dan virus.
- Sel (fagosit, granulosit, makrofag, dan limfosit tipe T).
- Enzim (lisozim, laktoperoksidase, lipase, katalase, fosfatase,
amylase, fosfodiesterase, alkalinfosfatase).
- Protein (laktoferin, B12 binding protein)
- Resistance factor terhadap stafilokokus.
- Komplemen.
- Interferron producing cell.
- Sifat biokimia khasm kapasitas buffer yang rendah dan
adanya faktor bifidus.
- Hormon-hormon.
(Suraatmaja, 1997)
Tabel 2.1 Komposisi Kolostrum, Transisional, dan ASI Matur
Konsentrasi pada
Semua Susu
Kolostrum
(1-5 hari)
Transisional
(5-10 hari)
ASI Matur
Air (gr/100 ml) 87.2 86.4 87.6
Energi (kal/100 ml) 58 74 71
Total solid (gr/100 ml) 12.8 13.6 12.4
Mineral 0.33 0.24 0.21
Lemak 2.9 3.6 3.8
Laktosa 5.3 6.6 7
Total protein 2.7 1.6 1.2


Distribusi Protein (gr/100 ml)
Kasein 1.2 0.7 0.4
Laktalbumin 0.8 0.3
Laktoglobulin 0.5 0.2
14



Mineral, Komponen Utama
Natrium (meq/l) 21 13 7
Klorida (meq/l) 26 15 12
Kalium (meq/l) 19 16 14
Kalsium (mg/100 ml) 31 34 33
Sulfur (mg/100 ml) 22 20 14
Fosfor (mg/100 ml) 14 17 15
Magnesium (mg/100 ml) 4 4 4
Besi (mg/100 ml) 0.09 0.04 0.15
Yodium (mg/100 ml) 0.012 0.002 0.007
Tembaga (mg/100 ml) 0.05 0.05 0.04
(Sumber: Clement et al., 1960)
Tabel 2.2 Perbandingan Komposisi ASI dan Susu Sapi
Komposisi dalam 100 ml ASI Susu Sapi
Air 87.6 87.3
Energi 71 69
Total solid 12.4 12.7
Mineral 0.21 0.72
Lemak 3.8 3.7
Laktosa 7 4.8
Protein 1.2 3.3
Protein (gr)
Kasein 0.4 2.8
Laktalbulmin 0.3 0.4
Laktoglobulin 0.2 0.2
Mineral, Komponen Utama
Khlorida (meq/l) 12 29
Kalium (meq/l) 14 35
Natrium (meq/l) 7 25
15

Kalsium (mg/100 ml) 33 125
Magnesium (mg/100 ml) 4 12
Fosfor (mg/100 ml) 15 96
Sulfur (mg/100 ml) 14 30
Tembaga (mg/100 ml) 0.04 0.08
Yodium (mg/100 ml) 0.007 0.0021
Besi (mg/100 ml) 0.15 0.1
Zink (mg/100 ml) 0.53 0.38
Asam Amino (mg)
Alanin 35 75
Asam Aspartat 116 166
Sistin 29 29
Asam Glutamat 230 680
Glisin 0 11
Prolin 80 250
Serin 69 160
Tirosin 62 190
Arginin 51 124
Histidin 23 80
Isoleusin 86 212
Leusin 161 356
Lysin 79 257
Methionin 23 87
Fenilalanin 64 173
Threonin 62 152
Triptofan 22 50
Valin 90 228
Lemak, Karakteristik
Titik leleh lemak (C) 31+ 35+
Angka yodium 61.6 38.4
16

Angka Reichert-Meisel 0.8 28.8
Angka saponifikasi 204.7 248
Lipid (gr)
Total 3.8 3.7
Lipoid Fosfor 0.004 0.004
Total kolesterol 0.02 0.014
Kolesterol bebas

0.012
Lesitin 0.078 0.057
Vitamins
Vitamin A (mg) 53 34
Karotinoid (mg) 27 38
Tiamin (mg) 16 42
Riboflavin (mg) 43 157
Niasin (mg) 172 85
Piridoxin (mg) 11 48
Asam folat (mg) 0.18 0.23
B
12
(mg) 0.18 0.56
Vitamin C (mg) 4.3 1.8
Vitamin D (IU) 0.4-10 0.3-4
Vitamin K (mg) 1.5 6
(Sumber: Clement et al., 1960)
Protein dalam ASI
ASI mengandung protein lebih rendah dari Air Susu Sapi (ASS),
tetapi protein ASI ini mempunyai nilai nutrisi yang tinggi (lebih mudah
dicerna).
Rasio protein whey : kasein = 60 : 40, dibandingkan dengan ASS yang
rasionya 20 : 80. Hal ini menguntungkan bagi bayi karena
pengendapan dari protein whey lebih halus daripada kasein sehingga
protein whey lebih mudah dicerna.
17

ASI mengandung alfa-laktalbumin, sedangkan ASS mengandung
beta-laktoglobulin dan bovine serum albumin yang sering
menyebabkan alergi.
ASI mengandung asam amino esensiil taurin yang tinggi, yang penting
untuk pertumbuhan retina dan konjugasi bilirubin.
Kadar methionin dalam ASI lebih rendah dari ASS, sedangkan sistin
lebih tinggi. Hal ini sangat menguntungkan karena enzim sistathionase
yaitu enzim yang akan mengubah methionin menjadi sistin pada bayi
sangat rendah atau tidak ada. Sistin ini merupakan asam amino yang
sangat penting untuk pertumbuhan otak bayi.
Kadar tirosin dan fenilalanin pada ASI rendah, suatu hal yang sangat
menguntungkan untuk bayi terutama prematur karena pada bayi
prematur kadar tirosin yang tinggi dapat menyebabkan gangguan
pertumbuhan otak.
(Suraatmaja, 1997)
Karbohidrat dalam ASI
ASI mengandung karbohidrat relatif lebih tinggi jika dibandingkan
dengan ASS (6,5 - 7 gram%).
Karbohidrat yang utama terdapat dalam ASI adalah laktosa. Kadar
laktosa yang tinggi ini sangat menguntungkan karena laktosa ini oleh
fermentasi akan diubah menjadi asam laktat. Adanya asam laktat ini
memberikan suasana asam di dalam usus bayi. Dengan suasana
asam di dalam usus bayi ini memberikan beberapa keuntungan:
- Penghambatan pertumbuhan bakteri yang patologis.
- Memacu pertumbuhan mikroorganisme yang memproduksi asam
organic dan mensintesis vitamin.
- Memudahkan terjadinya pengendapan dari Ca-caseinat.
- Memudahkan absorpsi dari mineral misalnya kalsium, fosfor, dan
magnesium.
Laktosa ini juga relatif tidak larut sehingga waktu proses digesti di
dalam usus bayi lebih lama tetapi dapat diabsorpsi dengan baik oleh
usus bayi. Selain laktosa yang merupakan 7% dari total ASI juga
18

terdapat glukosa, galaktosa, dan glukosamin. Galaktosa ini penting
untuk pertumbuhan otak dan medulla spinalis, oleh karena
pembentukan myelin di medulla spinalis dan sintesis galaktosida di
otak membutuhkan galaktosa. Glukosamin merupakan faktor bifidus,
di samping laktosa, jadi ini memacu pertumbuhan Lactobacillus bifidus
yang sangat menguntungkan bayi.
(Suraatmaja, 1997)
Lemak dalam ASI
Kadar lemak dalam ASI dan ASS relatif sama, merupakan sumber
kalori yang utama bagi bayi, dan sumber vitamin yang larut lemak (A, D, E,
dan K) dan sumber asam lemak yang esensiil.
Keistimewaan lemak dalam ASI jika dibandingkan dengan ASS
adalah:
Bentuk emulsi lebih sempurna. Hal ini disebabkan karena ASI
mengandung enzim lipase yang memecah trigliserida menjadi
digliserida dan kemudian menjadi monogliserida sebelum pencernaan
di usus terjadi.
Kadar asam lemak tak jenuh dalam ASI 7-8x dalam ASS. Asam lemak
tak jenuh yang terdapat dalam kadar yang tinggi yang terpenting
adalah:
- Rasio asam linoleik: oleik yang cukup akan memacu absorpsi
lemak dan kalsium, dan adanya garam kalsium dari asam lemak
ini akan memacu perkembangan otak bayi dan mencegah
terjadinya hipokalsemia.
- Asam lemak rantai panjang (arachidonic dan docosahexaenoic)
yang berperan dalam perkembangan otak.
- Kolesterol yang diperlukan untuk mielinisasi susunan saraf pusat
dan diperkirakan juga berfungsi dalam pembentukan enzim untuk
metabolism kolesterol yang akan mengendalikan kadar kolesterol
dikelak kemudian hari (mencegah arteriosklerosis pada usia
muda).
19

- Asam palmitat terdapat dalam bentuk yang berlainan dengan
asam palmitat dari ASS. Asam palmitat dari ASS dapat bereaksi
dengan kalsium, menjadi garam Ca-palmitat yang akan
mengendap dalam usus dan terbuang bersama feses.
(Suraatmaja, 1997)
Mineral dalam ASI
Mineral dalam ASI berpengaruh terhadap osmolaritasnya. Sekresi
ion monovalen diatur oleh sel alveolar, seimbang dengan laktosa, dan
menjaga komposisi osmotik ASI (Murtaugh and Sharbaugh, 2005).
ASI mengandung mineral yang lengkap. Walaupun kadarnya relatif
rendah tetapi cukup untuk bayi sampai umur 6 bulan.
Total mineral selama masa laktasi adalah konstan, tetapi beberapa
mineral yang spesifik kadarnya tergantung dari diit dan stadium laktasi.
Garam organik yang terdapat dalam ASI terutama adalah kalsium,
kalium, dan natrium dari asam klorida dan fosfat. Yang terbanyak
adalah kalium, sedangkan kadar Cu, Fe, dan Mn yang merupakan
bahan untuk pembuat darah relatif sedikit. Ca dan P yang merupakan
bahan pembentuk tulang kadarnya dalam ASI cukup.
(Suraatmaja, 1997)
Air dalam ASI
Kira-kira 88% dari ASI terdiri dari air (Suraatmaja, 1997). Sebagai
komponen utama ASI, air memungkinkan suspensi gula susu, protein, IgA,
natrium, kalium, sitrat, magnesium, kalsium, klorida, dan vitamin larut air
(Murtaugh & Sharbaugh, 2005).
Vitamin dalam ASI
Vitamin dalam ASI dapat dikatakan lengkap. Vitamin A, D dan C
cukup, sedangkan golongan vitamin B, kecuali riboflavin dan asam
pantothenik adalah kurang (Suraatmaja, 1997).
Vitamin A
Vitamin A pada kolostrum kurang lebih 2 kali disbanding ASI
matur. Beberapa vitamin A dalam ASI dalam bentuk beta-karoten.
Keberadaannya berhubungan dengan warna kuning dari kolostrum.
20

Pada ASI matur, vitamin A terdapat 75 mcg/dL atau 280 IU/dL. Jumlah
tersebut adekuat untuk memenuhi kebutuhan bayi (Murtaugh &
Sharbaugh, 2005).
Vitamin D
Vitamin D terdapat dalam komponen lipid dan aqueous ASI.
Kebanyakan vitamin D dalam bentuk 25-OH
2
vitamin D. Kadar vitamin
D pada ASI bervariasi terhadap diet maternal dan paparan matahari
(Murtaugh & Sharbaugh, 2005).
Vitamin E
ASI mengandung 40 mcg vitamin E per gram lipid pada susu.
Kadar alfa-tokoferol menurun dari kolostrum ke transisional hingga
ASI matur dimana beta- dan gamma-tokoferol tetap stabil dalam tiap
tahap laktasi. Kadar vitamin E pada ASI adekuat dalam memenuhi
kebutuhan full-term infant untuk rigiditas otot dan resistensi sel darah
merah terhadap hemolisis (Murtaugh & Sharbaugh, 2005).
Vitamin B
12

Vitamin B
12
dan asam folat berikatan dengan protein whey pada ASI,
oleh karena itu kandungannya di dalam susu hanya sedikit
terpengaruh oleh asupan maternal dibanding vitamin larut air lainnya
(Murtaugh & Sharbaugh, 2005).

2.1.5. Manfaat ASI
a. Bagi Bayi
- Mengandung zat gizi yang sesuai bagi bayi.
- Mengandung zat protektif (kekebalan).
- Mempunyai efek psikologis. Kontak langsung antara ibu dan bayi
ketika terjadi proses menyusui dapat menimbulkan efek psikologis
sehingga membangun kedekatan ibu dan bayinya.
- Menyebabkan pertumbuhan yang baik. Bayi yang mendapatkan
ASI akan mengalami peningkatan berat badan yang lebih
signifikan dan mengurangi resiko obesitas.
(Sulistyoningsih, 2011)
21

b. Bagi Ibu
- Mencegah perdarahan pasca persalinan. Perangsangan pada
payudara ibu oleh isapan bayi akan diteruskan ke otak dan
kelenjar hipofisis yang akan merangsang terbentuknya hormon
oksitosin. Oksitosin membantu mengkontraksikan kandungan dan
mencegah terjadinya perdarahan pasca persalinan.
- Mengurangi anemia
Menyusui eksklusif akan menunda masa subur yang artinya
menunda haid. Penundaan haid dan berkurangnya perdarahan
pasca persalinan akan mengurangi angka kejadian anemia
kekurangan besi.
- Dapat digunakan sebagai metode KB sementara.
- Mengurangi resiko kanker indung telur dan kanker payudara.
Hamil, melahirkan, dan menyusui itu adalah satu kesatuan.
Selama hamil tubuh ibu sudah mempersiapkan diri untuk
menyusui. Bila ibu tidak menyusui akan terjadi gangguan yang
meningkatkan resiko terjadinya kanker indung telur dan kanker
payudara.
- Memberikan rasa dibutuhkan. Dengan menyusui ibu akan merasa
bangga dan diperlukan, rasa yang dibutuhkan oleh semua
manusia.
- Mempercepat kembali ke berat badan semula. Selama hamil ibu
menimbun lemak di bawah kulit. Lemak ini akan terpakai untuk
membentuk ASI sehingga bila ibu tidak menyusui lemak akan
tetap tertimbun dalam tubuh.
(Suradi, 2008)
c. Bagi Keluarga
- Mudah pemberiannya
- Menghemat biaya
- Mencapai keluarga kecil bahagia dan sejahtera
(Suradi, 2008)

22

d. Bagi Negara
- Menurunkan angka kesakitan dan kematian anak
- Mengurangi subsidi kesehatan
- Menghemat devisa untuk membeli susu formula
- Meningkatkan kualitas sumber daya manusia
- Mengurangi polusi
(Suradi, 2008)

2.1.6. ASI Eksklusif
Pemberian ASI eksklusif berarti bahwa bayi menerima ASI saja.
Tidak ada cairan lain atau makanan padat diberikan - bahkan air - dengan
pengecualian larutan rehidrasi oral, atau tetes / sirup vitamin, mineral atau
obat-obatan (WHO, 2011).
Bayi hanya diberi ASI saja secara eksklusif sejak lahir sampai usia
6 bulan. Setelah itu diberi makanan padat pendamping yang cukup dan
sesuai; sedangkan ASI tetap diberikan sampai usia 2 tahun atau lebih.
Dianjurkan untuk menyusu dini (30-60 menit), menyusu tidak dijadwal jadi
sesuai kemauan bayi, dan dianjurkan eksklusif selama 6 bulan (Roesli,
2008).

2.1.7. Pemberian ASI (Menyusui)
Menyusui normal dimulai pada saat bayi merasa lapar dan ibu
berespons terhadap isyarat lapar yang dapat diperlihatkan oleh bayi, juga
dikenal sebagai isyarat menyusui (Cadwell & Turner-Maffei, 2008).

2.1.8. Isyarat Menyusui
Isyarat bayi ingin menyusu adalah tanda bahwa bayi dalam
keadaan yang baik untuk diberi makan (disusui). Tanda ini dimulai saat
fase tidur aktif (diidentifikasi dengan adanya REM [rapid eye movement]
pada bayi). Saat bayi menjadi lebih lapar dan semakin sering terbangun,
isyarat bayi ingin menyusu menjadi lebih jelas (Cadwell & Turner-Maffei,
2008).
23

a. Rooting, menggerakkan kepala terutama dengan gerakan mulut
mencari-cari.
b. Semakin sering terbangun, khususnya REM dengan kelopak mata
tertutup.
c. Memfleksikan tungkai dan lengan.
d. Berupaya mendekatkan tangan ke mulut.
e. Mengisap jari atau kepalan tangan.
f. Gerakan mouthing pada bibir dan lidah.
g. Tangisan dianggap sebagai isyarat paling akhir bayi ingin menyusu
karena tangisan pada bayi cukup bulan biasanya tidak dimulai dari
tangisan yang nyata sampai isyarat bayi ingin menyusu yang lebih
samar telah gagal mendapatkan perhatian ibu.
(Cadwell & Turner-Maffei, 2008)
Kontak langsung kulit ibu dan bayi dapat membantu bayi yang
memiliki keadaan motorik yang baik. Bayi yang menunjukkan isyarat ingin
menyusu yang samar harus digendong dengan kulit ibu bersentuhan
dengan kulit bayi di antara menyusui (Cadwell & Turner-Maffei, 2008).

2.1.9. Mekanisme Menyusui
Menurut Kari (1997), bayi yang sehat mempunyai 3 refleks intrinsik,
yang diperlukan untuk berhasilnya menyusui seperti:
a. Refleks mencari (Rooting reflex)
Payudara ibu yang menempel pada pipi atau daerah sekeliling
mulut merupakan rangsangan yang menimbulkan refleks mencari
pada bayi. Ini menyebabkan kepala bayi berputar menuju puting susu
yang menempel tadi diikuti dengan membuka mulut dan kemudian
puting susu ditarik masuk ke dalam mulut (Kari, 1997).
b. Refleks menghisap (Sucking reflex)
Puting susu yang sudah masuk ke dalam mulut dengan
bantuan lidah, di mana lidah dijulurkan di atas gusi bawah puting susu
ditarik lebih jauh sampai pada orofaring dan rahang menekan kalang
payudara di belakang puting susu yang pada saat itu sudah terletak
24

pada langit-langit keras (palatum durum). Dengan tekanan bibir dan
gerakan rahang secara berirama, maka gusi akan menjepit kalang
payudara dan sinus laktiferus, sehingga air susu ibu akan mengalir ke
puting susu, selanjutnya bagian belakang lidah menekan puting susu
pada langit-langit yang mengakibatkan air susu keluar dari puting susu.
Cara yang dilakukan oleh bayi ini tidak akan menimbulkan cedera
pada puting susu (Kari, 1997).
c. Refleks menelan (Swallowing reflex)
Pada saat air susu keluar dari puting susu, akan disusul
dengan gerakan mengisap (tekanan negatif) yang ditimbulkan oleh
otot-otot pipi, sehingga pengeluaran air susu akan bertambah dan
diteruskan dengan mekanisme menelan masuk ke lambung (Kari,
1997).

2.1.10. Posisi Menyusui
a. Postur timangan atau Madonna
- Ibu duduk dengan postur tubuh yang nyaman.
- Bayi berbaring miring, menghadap ibu.
- Sisi kepala dan tubuh bayi berada di lengan bawah ibu di sebelah
payudara yang diisap.
(Cadwell & Turner-Maffei, 2008)
b. Postur timangan-menyilang
Posisi ini dianggap sangat berguna bagi ibu bayi baru lahir atau bayi
prematur.
- Ibu duduk dengan postur tubuh yang nyaman.
- Bayi berbaring miring, menghadap ibu.
- Sisi tubuh bayi berada di lengan bawah ibu pada sisi yang
berlawanan dengan payudara yang digunakan untuk menyusui.
- Tangan menyangga leher dan bahu bayi sedemikian rupa agar
bayi dapat menengadahkan kepalanya.
(Cadwell & Turner-Maffei, 2008)

25

c. Postur football atau mengepit
- Ibu duduk dengan posisi yang nyaman.
- Bayi berbaring telentang, meringkuk di antara sisi dada dan
lengan ibu.
- Tubuh bagian atas bayi disangga oleh lengan bawah ibu.
- Tangan ibu menyangga leher dan bahu bayi.
- Pinggul bayi fleksi pada belakang kursi atau permukaan lain
tempat ibu bersandar.
(Cadwell & Turner-Maffei, 2008)
d. Postur semi-sandar
- Ibu duduk dengan postur tubuh yang nyaman, postur semi-sandar.
- Ibu condong ke belakang dan bayi berbaring berhadapan dengan
tubuh ibu, biasanya berbaring miring.
(Cadwell & Turner-Maffei, 2008)
e. Postur berbaring-miring
- Ibu berbaring miring.
- Bayi berbaring miring dengan dada bayi bersandar pada dada ibu.
- Lengan ibu yang terdekat dengan matras atau selimut gulung
menyangga punggung bayi.
(Cadwell & Turner-Maffei, 2008)
f. Postur Australia
- Ibu berbaring telentang.
- Bayi bersandar pada dada ibu.
- Posisi ini berguna saat ibu memiliki produksi ASI yang banyak
atau aliran ASI yang deras/cepat karena membuat bayi lebih
mampu menggerakkan kepalanya.
(Cadwell & Turner-Maffei, 2008)

2.1.11. Langkah-Langkah Menyusui yang Benar
1. Sebelum menyusui ASI dikeluarkan sedikit, kemudian dioleskan pada
puting dan di sekitar kalang payudara. Cara ini mempunyai manfaat
sebagai desinfektan dan menjaga kelembaban puting susu.
26

2. Bayi diletakkan menghadap perut ibu/payudara.
- Ibu duduk atau berbaring dengan santai, bila duduk lebih baik
menggunakan kursi yang rendah (agar kaki ibu tidak
menggantung) dan punggung ibu bersandar pada sandaran kursi.
- Bayi dipegang pada belakang bahunya dengan satu lengan,
kepala bayi terletak pada lengkung siku ibu (kepala tidak boleh
menengadah, dan bokong bayi ditahan dengan telapak tangan).
- Satu tangan bayi diletakkan di belakang badan ibu, dan yang satu
di depan.
- Perut bayi menempel pada badan ibu, kepala bayi menghadap
payudara (tidak hanya membelokkan kepala bayi).
- Telinga dan lengan bayi terletak pada satu garis lurus.
- Ibu menatap bayi dengan kasih sayang.
3. Payudara dipegang dengan ibu jari di atas dan jari yang lain
menopang di bawah, jangan menekan puting susu atau kalang
payudaranya saja.
4. Bayi diberi rangsangan agar membuka mulut (rooting reflex) dengan
cara:
- Menyentuh pipi dengan puting susu atau,
- Menyentuh sisi mulut bayi.
5. Setelah bayi membuka mulut, dengan cepat kepala bayi didekatkan ke
payudara ibu dan puting serta kalang payudara dimasukkan ke mulut
bayi:
- Usahakan sebagian besar kalang payudara dapat masuk ke mulut
bayi, sehingga puting susu berada di bawah langit-langit dan lidah
bayi akan menekan ASI keluar dari tempat penampungan ASI
yang terletak di bawah kalang payudara. Posisi yang salah, yaitu
apabila bayi hanya mengisap pada puting saja, akan
mengakibatkan masukan ASI yang tidak adekuat dan puting susu
lecet.
- Setelah bayi mulai menghisap payudara tak perlu dipegang atau
disangga lagi.
27

6. Melepas isapan bayi
Setelah menyusui pada satu payudara sampai terasa kosong,
sebaiknya diganti dengan payudara yang satunya. Cara melepas
isapan bayi:
- Jari kelingking ibu dimasukkan ke mulut bayi melalui sudut mulut
atau,
- Dagu bayi ditekan ke bawah.
7. Setelah selesai menyusui, ASI dikeluarkan sedikit kemudian dioleskan
pada puting susu dan di sekitar kalang payudara; biarkan kering
dengan sendirinya.
8. Menyendawakan bayi
Tujuan menyendawakan bayi adalah mengeluarkan udara dari
lambung supaya bayi tidak muntah setelah menyusui. Cara
menyendawakan bayi adalah:
- Bayi digendong tegak dengan bersandar pada bahu ibu, kemudian
punggungnya ditepuk perlahan-lahan,
- Bayi tidur tengkurap di pangkuan ibu kemudian punggungnya
ditepuk perlahan-lahan.
(Padmawati, 1997)

2.1.12. Lama dan Frekuensi Menyusui
Sebaiknya menyusui tanpa dijadwal (on demand), karena bayi akan
menentukan sendiri kebutuhannya. Bayi yang sehat dapat mengosongkan
satu payudara sekitar 5-7 menit dan ASI dalam lambung bayi akan kosong
dalam waktu 2 jam (Padmawati, 1997).
Menyusui yang dijadwalkan akan berakibat kurang baik, karena
isapan bayi sangat berpengaruh pada rangsangan produksi ASI
selanjutnya. Dengan menyusui tanpa dijadwal, sesuai kebutuhan bayi,
akan mencegah banyak masalah yang mungkin timbul. Menyusui pada
malam hari sangat berguna bagi ibu yang bekerja, karena dengan sering
disusukan pada malam hari akan memacu produksi ASI, dan juga dapat
mendukung keberhasilan menunda kehamilan (Padmawati, 1997).
28

2.1.13. Kontraindikasi Pemberian ASI
Menyusui tidak dianjurkan jika satu atau lebih dari kondisi berikut
terjadi (CDC, 2009):
a. Bayi didiagnosis dengan galaktosemia, gangguan metabolik genetik
yang langka.
b. Bayi yang memiliki ibu:
Terinfeksi human immunodeficiency virus (HIV).
Memakai obat antiretrovirus.
Mengidap TBC aktif yang belum diobati.
Terinfeksi human T-cell lymphotropic virus tipe I atau tipe II.
Menggunakan atau mengalami ketergantungan pada obat
terlarang.
Meminum obat kemoterapi kanker diprogramkan, seperti
antimetabolit yang mengganggu replikasi DNA dan pembelahan
sel.
Sedang menjalani terapi radiasi, namun, ibu hanya perlu
menghentikan sejenak pemberian ASI saat menjalani terapi
tersebut.

2.1.14. Faktor yang Mempengaruhi Pemberian ASI (Menyusui)
Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi pemberian ASI
(menyusui) antara lain:
1. Perubahan sosial budaya
a. Ibu yang bekerja.
Ibu telah bekerja dan menyusui sejak dahulu.
Perbedaannya dengan saat ini adalah bahwa wanita diperkirakan
terpisah dari bayi mereka saat bekerja di luar rumah. Bukan
perpisahan secara fisik karena pekerjaan yang menjadi masalah,
tetapi cara pengaturan menyusui yang menimbulkan kesulitan dan
ketidaknyamanan (Cadwell & Turner-Maffei, 2008).
Pada ibu pekerja, terutama di sektor formal, sering kali
mengalami kesulitan memberikan ASI eksklusif kepada bayinya
29

karena keterbatasan waktu dan ketersediaan fasilitas untuk
menyusui di tempat kerja. Dampaknya, banyak ibu yang bekerja
terpaksa beralih ke susu formula dan menghentikan memberi ASI
secara eksklusif (Depkes RI, 2011).
b. Meniru teman, tetangga, atau orang terkemuka yang memberikan
susu botol.
Persepsi masyarakat akan gaya hidup mewah membawa
dampak menurunnya kesediaan menyusui. Bahkan adanya
pandangan bagi kalangan tertentu bahwa susu botol sangat cocok
buat bayi dan terbaik. Hal ini dipengaruhi oleh gaya hidup yang
selalu mau meniru orang lain atau hanya untuk gengsi (Siregar,
2004).
c. Merasa ketinggalan zaman jika menyusui bayinya.
Budaya modern dan perilaku masyarakat yang meniru
negara barat mendesak para ibu untuk segera menyapih anaknya
dan memilih air susu buatan sebagai jalan keluarnya (Siregar,
2004).
2. Faktor psikologis
a. Takut kehilangan daya tarik sebagai seorang wanita.
Adanya anggapan para ibu bahwa menyusui akan merusak
penampilan. Padahal setiap ibu yang mempunyai bayi selalu
berubah bentuk payudaranya, walaupun menyusui atau tidak
menyusui (Siregar, 2004).
b. Tekanan batin.
Ada sebagian kecil ibu mengalami tekanan batin di saat
menyusui bayi sehingga dapat mendesak si ibu untuk mengurangi
frekuensi dan lama menyusui bayinya, bahkan mengurangi
menyusui (Siregar, 2004).
3. Kondisi fisik ibu
Alasan yang cukup sering ibu untuk tidak menyusui adalah
karena ibu sakit, baik sebentar maupun lama. Tetapi, sebenarnya
jarang sekali ada penyakit yang mengharuskan berhenti menyusui.
30

Dan jauh lebih berbahaya untuk mulai memberi bayi makanan buatan
daripada membiarkan bayi menyusu dari ibunya yang sakit (Siregar,
2004).
4. Tingkat pendidikan ibu
Tingkat pendidikan ibu yang rendah mengakibatkan kurangnya
pengetahuan ibu dalam menghadapi masalah,terutama dalam
pemberian ASI eksklusif. Pengetahuan ini diperoleh baik secara
formal maupun informal. Sedangkan ibu-ibu yang mempunyai tingkat
pendidikan yang lebih tinggi, umumnya terbuka menerima perubahan
atau hal-hal guna pemeliharaan kesehatanya. Pendidikan juga akan
membuat seseorang terdorong untuk ingin tahu mencari pengalaman
sehingga informasi yang diterima akan menjadi pengetahuan (Hidajati,
2011).
Pendidikan adalah upaya persuasif atau pembelajaran kepada
masyarakat agar masyarakat mau melakukan tindakan-tindakan atau
praktik untuk memelihara (mengatasi masalah) dan meningkatkan
kesehatannya. Perubahan atau tindakan pemeliharaan dan
peningkatan kesehatan yang dihasilkan oleh pendidikan kesehatan ini
didasarkan pengetahuan dan kesadarannya melalui proses
pembelajaran sehingga perilaku tersebut diharapkan akan
berlangsung lama (long lasting) dan menetap (langgeng) karena
didasari oleh kesadaran. Memegang kelemahan dan pendekatan
kesehatan ini adalah hasil lamanya memerlukan waktu lama (Hidajati,
2011).
Pendidikan diperkirakan ada kaitannya dengan pengetahuan
ibu menyusui dalam memberikan ASI eksklusif, hal ini dihubungkan
dengan tingkat pengetahuan ibu bahwa seseorang yang
berpendidikan lebih tinggi akan mempunyai pengetahuan yang lebih
luas dibandingkan dengan tingkat pendidikan yang rendah (Hidajati,
2011).
Pengetahuan paradigma itu dipicu oleh tingginya tingkat
kebutuhan hidup dan meningkatnya pemahaman kaum wanita tentang
31

aktualisasi diri. Pendidikan dan kebebasan informasi membuat para
wanita masa kini lebih berani memasuki wilayah pekerjaan lain yang
dapat memberdayakan kemampuan dirinya secara maksimal
sehingga ibu tidak dapat memberikan ASI eksklusif (Hidajati, 2011).
Pendidikan juga akan membuat seseorang terdorong untuk
ingin tahu mencari pengalaman sehingga informasi yang diterima
akan jadi pengetahuan (Hidajati, 2011).
5. Faktor kurangnya petugas kesehatan sehingga masyarakat kurang
mendapat penerangan atau dorongan tentang manfaat pemberian ASI
(Siregar, 2004).
6. Meningkatnya promosi susu kaleng sebagai pengganti ASI (Siregar,
2004).
7. Penerangan yang salah dari petugas kesehatan yang menganjurkan
penggantian ASI dengan susu kaleng.
Penyediaan susu bubuk di Puskesmas disertai pandangan
untuk meningkatkan gizi bayi seringkali menyebabkan salah arah dan
meningkatkan pemberian susu botol. Promosi ASI yang efektif
haruslah dimulai pada profesi kedokteran, meliputi pendidikan di
sekolah-sekolah kedokteran yang menekankan pentingnya ASI dan
nilai ASI pada umur 2 tahun atau lebih (Siregar, 2004).
8. Inisiasi Menyusui Dini (IMD)
Untuk menunjang keberhasilan laktasi, bayi hendaknya disusui
segera atau sedini mungkin setelah lahir (Siregar, 2004).
IMD adalah tindakan segera setelah lahir bayi diletakkan
menempel di dada atau perut Ibu, dibiarkan merayap mencari puting,
kemudian menyusu sampai puas. Proses ini berlangsung minimal satu
jam pertama sejak bayi lahir (Depkes, 2008).
Bagi bayi sehat, langkah rutin pertama yang harus dilakukan
setelah lahir adalah sentuhan kulit ke kulit dan menyusu. Segera
setelah pemotongan tali pusat, dinilai keadaan bayi (APGAR score)
sambil menyekanya dengan kain lembut yang kering. Setelah itu
diletakkan tengkurap di dada ibu, bersentuhan kulit bayi dengan
32

ibunya. Bayi dan ibu kemudian diselimuti dengan selimut yang kering
dan hangat. Biarkan bayi di dada ibu setidaknya 30 menit untuk
memberikan kesempatan ia menyusu. Kebanyakan bayi akan siap
menyusu dalam waktu 1 jam setelah lahir. Bila bayi sudah terlihat siap
menyusu, petugas kesehatan dapat membantunya sehingga ia dapat
mengisap secara efektif (Roesli, 2008).
9. Ruang menyusui pada fasilitas umum
Belum semua kantor dan fasilitas umum melaksanakan
peraturan bersama Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan,
Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi, dan Menteri Kesehatan
tentang peningkatan pemberian air susu ibu selama waktu kerja
ditempat kerja (Kompas, 2012).
Dengan hadirnya PP 33/2012 tentang ASI, tempat-tempat
umum seperti kantor wajib hukumnya menyediakan tempat untuk
menyusui dan memerah susu termasuk pabrik. Hal ini senapas
dengan bunyi PP nomor 33 pasal 30 (3) yang mengatakan, pengurus
tempat kerja dan penyelenggara tempat sarana umum harus
menyediakan fasilitas khusus untuk menyusui dan atau memerah ASI
sesuai dengan kondisi kemampuan perusahaan (Kompas, 2012).
10. Dukungan suami (isu gender)
Suami punya berbagai macam konflik yang disebabkan oleh
stereotip gender. Salah satu yang sangat berpengaruh adalah
stereotip sebagai breadwinner. Sebagai breadwinner, maka fokus laki-
laki lebih pada urusan cari uang dan mereka relatif dibebaskan dari
urusan rumah, termasuk mengurus anak dan pekerjaan-pekerjaan
rumah tangga. Padahal, kalau ingin sukses menyusui, suami juga
harus terlibat dalam urusan anak dan rumah tangga (Ariani, 2011).
Menurut Meiliasari (2002), ada 7 bentuk dukungan yang harus
diberikan oleh suami pada ibu yang menyusui secara eksklusif, yaitu:
Sebagai tim penyemangat
Suami harus memberikan dukungan penyemangat kepada
ibu melalui kalimat-kalimat pujian, maupun kata-kata
33

penyemangat. Dengan hal ini ibu akan merasa sangat bangga dan
senang dapat memberikan ASI eksklusif kepada bayinya.
Membantu mengatasi masalah dalam pemberian ASI
Tidak setiap ibu dapat memberikan ASI dengan lancar.
Banyak ibu mengalami masalah, mulai dari ASI yang tak keluar,
puting payudara lecet, pembengkakan, mastitis, stres dan lain lain.
Modal utama memecahkan keluhan secara benar adalah jika
suami/ibu menguasai teori manajemen menyusui. Suami bisa ikut
menginformasikan hal-hal yang diketahuinya, atau menunjukkan
referensi, atau turun tangan langsung mengatasinya.
Ikut merawat bayi
Suami dapat ikut serta dalam merawat bayi dengan
membantu menggantipopok bayi, menyendawakan bayi setelah
menyusui, menggendong bayi, membantu memandikan bayi, dan
bermain dengan bayi.
Mendampingi ibu menyusui walaupun tengah malam
Mendampingi, menemani, yang sedang menyusui pun
merupakan bentuk dukungan yang besar artinya. Sebisanya, ikut
bangun saat istri terbangun tengah malam. Pemandangan suami
yang terkantuk-kantuk saat menunggui istri menyusui, akan
sangat menyentuh perasaan istri dan membuat cinta istri semakin
dalam.
Melayani ibu menyusui
Suami tak bisa memberi makan bayi dengan air susu, tetapi
suami dapat 'memberi makan' bayi dengan jalan memberi makan
ibu, dengan menyediakan makanan dan minuman selagi
menyusui.
Menyediakan anggaran ekstra
Hal ini bisa di upayakan bersama istri sejak terjadi
kehamilan. Menyusui membutuhkan ekstra dana paling tidak
untuk makanan tambahan ibu, suplemen, dan peralatan menyusui,
34

tetapi angkanya pasti jauh lebih kecil dari pada bayi diberi susu
formula.
Menjaga romantisme
Diakui atau tidak, kehadiran anak akan sedikit mengusik
keintiman suami istri. Suami sesekali bisa merasa tersisihkan atau
kehilangan romantisme karena istri sibuk menjalankan peran
orang tua. Jadi penting bagi suami untuk tidak berpaling dari
istrinya yang sedang menyusui. Suami harus membantu istri
menciptakan suasana romantis atau hal-hal lain yang bisa
menghangatkan hubungan. Dengan demikian kegiatan menyusui
bayi secara eksklusif dapat dilaksanakan dengan baik.

2.2. ASI dan Imunitas
Infeksi gastrointestinal maupun non gastrointestinal lebih sering
ditemukan pada bayi yang mendapat pengganti air susu ibu (PASI)
dibanding dengan yang mendapat air susu ibu (ASI). Hal ini menandakan
bahwa ASI merupakan komponen penting pada sistem imun mukosa
gastrointestinal maupun mukosa lain, karena sebagian besar
mikroorganisme masuk ke dalam tubuh melalui mukosa (Matondang,
Munasir & Sumadiono, 2008).

Tabel 2.3 Perbandingan antimikroba ASI dan Susu Sapi
ASI Susu Sapi
Laktoferin ++++ +
Lisozim ++++ +
SIgA ++++ +
IgG + ++++
Komplemen + ++++
Laktoperoksidase + ++++
(Sumber: Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008)


35

Table 2.4 Komponen Imunologis dan Antiinfeksi pada ASI
Terlarut
Faktor imunitas spesifik: Immunoglobulin SIgA (11S), 7S IgA, IgG,
IgM, IgE, IgD, Komponen sekretori, Anti-idiotypes, Histocompatibility
antigens.
Sitokin, kemokin, dan reseptor: IL-1, IL-2, IL-4, IL-5, IL-6, IL-8, IL-
10, IL-12, IL-13, IL-16, IL-18, IFN-, TNF-, G-CSF, M-CSF, GM-
CSF, GRO-, MCP-1, RANTES, TGF- 1 e 2, sCD14, Toll Like
Receptor, sFas, sFasL.
Faktor imunitas innate: Komplemen, Faktor kemotaktik, Laktoferrin,
Lisozim, Faktor properdin, Mannan binding lectin, Interferon,
Alfafetoprotein, Antiadherence substances (oligosakarida, mucin,
lactadherin, glycans, k-casein), Faktor antiviral, MiIk fat globule,
Faktor inhibisi migrasi, sCD14, -defensin-1, Asam lemak,
Monogliserida, pre- and postdigestion antimicrobial peptides.
Prebiotics, Faktor bifidogenik, Oligosakarida
Hormon dan growth factors: Prolactin, Cortisol, Insulin, Tiroksin,
Prostaglandins, Erythropoietin, EGF, VEGF,NGF,TGF
Lain-lain: Protein karier, Enzim, Nukleotida, LCPUFA, HAMLET
(Human -lactalbumin Made Lethal to Tumor Cells)
Breast Milk Cells
Jumlah total: Kolostrum: 1-3 x 10
6
/ml; ASI matur: 1 x 10
5
/ml
Tipe sel:
o Makrofag: 60% (lisozim, laktoferrin, IgA, komplemen, sitokin,
faktor B, fagositosis, aktivitas bakterisidal, APC)
o Neutrofil: 25% (fagositosis, aktivitas bakterisidal)
o Limfosit: 10% (80% limfosit T aktif, sitokin, IgA)
(Sumber: Chirico, 2005)
Air susu ibu, terutama kolostrum awal, mengandung kadar leukosit
yang cukup banyak. Kolostrum mengandung sekitar 5X10
6
sel per mL,
jumlahnya menurun sepuluh kali lipat pada ASI matur. Sebagian besar
36

leukosit tersebut adalah makrofag dan neutrofil, yang memfagositosis
patogen mikroba. Limfosit, termasuk sel T, NK cells, dan antibodi yang
memproduksi sel B, menyusun 10% dari leukosit dalam ASI (Jackson and
Nazar, 2006).

2.2.1. Imunitas Nonspesifik ASI
Dalam ASI ada sejumlah faktor yang bertindak sebagai bagian dari
sistem imun bawaan bayi. Ditinjau dari symposium "Innate Immunity and
Human Milk" pada pertemuan Experimental Biology pada bulan April,
2004, Newburg mengatakan komponen intrinsik dari susu atau produk
dicerna sebagian produk susu manusia, yang memiliki local
antipathogenic effect yang melengkapi sistem imun bayi tersebut. Ini
termasuk zat yang berfungsi sebagai prebiotik (zat yang meningkatkan
pertumbuhan probiotik atau mikroflora bermanfaat), asam lemak bebas
(FFA), monogliserida, antimikroba peptida, dan glycans susu manusia,
yang mengikat pathogens. Selain ini, ada faktor lain dalam ASI yang
mendukung atau bertindak konser dengan sistem bawaan kekebalan bayi
termasuk bifidus faktor, lisozim, laktoperoksidase, lactoferrin, lipoprotein
lipase, dan bahkan pertumbuhan epidermal faktor, yang dapat
merangsang pematangan pencernaan epitel sebagai penghalang
(Lawrence & Pane, 2007).
Komplemen
Sistem komplemen adalah kaskade protein enzimatik yang
diaktifkan dan menghasilkan molekul yang berfungsi secara imunologis.
Dua jalur, klasik dan alternatif, berfungsi untuk mengaktifkan komplemen.
Kedua jalur merangsang pembentukan C3b, yang berfungsi sebagai
opsonin dan bertindak untuk memecah C5 menjadi C5a dan C5b. C5a
berfungsi sebagai sebuah chemoattractant dan merupakan bagian dari
C5b "membrane complex attacked " (C5b, C6, C7, C9) dari jalur klasik.
Dalam jalur alternatif, aktivasi kaskade terjadi dengan mengikat langsung
komponen pelengkap untuk mikroorganisme (Lawrance & Pane, 2007).

37

Laktoferin
Laktoferin yang diproduksi makrofag, neutrofil, dan epitel kelenjar
payudara bersifat bakteriostatik, dapat menghambat pertumbuhan bakteri,
karena merupakan glikoprotein yang dapat mengikat besi yang dibutuhkan
untuk pertumbuhan sebagian besar bakteri aerobik seperti stafilokokus
dan E.coli. Laktoferin dapat mengikat dua molekul besi ferri yang bersaing
dengan enterokelin kuman yang juga dapat mengikat besi. Kuman yang
kekurangan besi ini pembelahannya akan terhambat sehingga berhenti
memeprbanyak diri, Efek inhibisi ini lebih efektif terhadap kuman patogen,
sedangkan terhadap kuman komensal kurang efektif. Laktoferin bersama-
sama dengan SIgA secara sinergetik akan menghambat pertumbuhan
E.coli patogen. Kadar laktoferin dalam ASI adalah 1-6mg/ml dan tertinggi
pada kolostrum (Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008).
Laktoferin telah dibuktikan dapat menghambat produksi sitokin
proinflamasi (IL-1, IL-6, TNF, dan IL-8) dan mediatornya (nitric oxide,
granulocyte-macrophage colony stimulating factor), kebanyakan melalui
efek terhadap nuclear factor B expression (Field, 2005).
Lisozim
Lisozim yang diproduksi makrofag, neutrofil, dan epitel kelenjar
payudara dapat melisiskan dinding sel bakteri Gram positif yang ada pada
mukosa usus. Kadar lisozim dalam ASI adalah 0,1 mg/ml yang bertahan
sampai tahun kedua laktasi, bahkan sampai penyapihan. Dibanding
dengan susu sapi, ASI mengandung 300 kali lebih banyak lisozim per
satuan volume (Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008).
Glycans
Glycans ASI adalah innate anti adhesion agent yang melindungi
dengan mencegah patogen berikatan dengan ligand host. Glycans ASI
memiliki struktur homolog dengan reseptor sel host dan dengan demikian
berfungsi sebagai "umpan reseptor", sehingga patogen mengikat glycans
ASI bukan ke glycans permukaan sel host. Glycans ASI dapat
menghambat patogen secara kompetitif dengan mengikat reseptor
permukaan sel host (Morrow, Ruiz-Palacios, Xi Jiang & Newburg, 2005).
38

Asam Lemak Bebas dan Monogliserida
Pembunuhan mikroba oleh lipid ASI terutama disebabkan oleh FFA
dan monogliserida yang dilepaskan dari trigliserida ASI oleh aktivitas milk-
derived bile-saltstimulated lipase dan lipolitik dalam usus bayi (Isaacs,
2005).
Pada studi awal, laboratorium Isaacs telah mendefinisikan asam
oleat dan linoleat memiliki aktivitas yang sangat tinggi dalam membunuh
enveloped virus dan menemukan bahwa monogliserida memiliki aktivitas
tertinggi. Dari keseluruhannya, asam oleat dilepaskan dalam konsentrasi
tertinggi dari ASI sehingga membuatnya menjadi sumber utama
perlindungan ASI terhadap bayi (Newburg, 2005).
Antimikroba Peptida
Banyaknya peptida dikeluarkan dari ASI mungkin diperlukan karena
kondisi yang berbeda di mana mereka harus berfungsi, masing-masing
dapat bervariasi dalam kemampuannya untuk menghambat dalam lokasi
spesifik dengan lingkungan yang unik dan mungkin aktif terhadap infeksi
tertentu. Selain itu, peptida banyak harus dilepaskan dalam bentuk tidak
aktif mereka, untuk menjadi aktif hanya di lokasi dan kondisi tertentu.
Beberapa peptide dapat dioptimalkan untuk menghambat patogen dalam
ketiadaan peradangan, sedangkan yang lain menghambat terbaik di
lingkungan inflamasi. Sebuah peptida tertentu mungkin memiliki fungsi
yang berbeda pada lokal yang berbeda konsentrasi, dengan konsentrasi
rendah menjadi imunomodulator, dan konsentrasi lebih tinggi yang
mematikan bagi patogen (Newburg, 2005).
Probiotik dan Prebiotik
Probiotik didefinisikan sebagai mikroorganisme hidup yang tertelan
berfungsi untuk mengubah mikroflora asal agar menghasilkan manfaat
kesehatan pada host. Prebiotik adalah substansi yang menghasilkan
perubahan dalam lingkungan kolon untuk meningkatkan pertumbuhan
bakteri yang merangsang pertahanan usus host. Probiotik umumnya
adalah Lactobacillus rhamnosus GG termasuk, Bifidobacteria infantis,
Streptococcus thermophilus, Bacillus subtilis, Saccharomyces boulardii,
39

dan Bifidobacteria bifidus, meskipun masih ada banyak lagi, beberapa
tersedia dalam produk komersial. Prebiotik umumnya adalah oligosakarida
yang tidak dicerna dan mengalami fermentasi di kolon yang menghasilkan
pH yang lebih rendah dan peningkatan jumlah small-chain fatty acid
(SCFA). Galakto-oligosakarida dan inulin-type fructans adalah bahan aditif
makanan yang telah diuji sebagai prebiotik. Beberapa mekanisme aksi
probiotik bermanfaat: berkompetisi dengan mikroorganisme patogen usus
untuk kolonisasi, memperkuat tight junction (meningkatkan efek barrier),
memproduksi antimikroba bakteriosidin, meningkatkan produksi mukus,
merangsang gerak peristaltik, meningkatan produksi nutrisi yang
bermanfaat (arginin, glutamin, SCFA), meningkatan sekresi dari SIgA, dan
"cross-talk"- interaksi antara sel-sel usus dan bakteri mikroflora pada usus
yang mempengaruhi perkembangan sistem imun mukosa (Lawrence &
Pane, 2007).
Substansi ASI yang meningkatkan pertumbuhan Bifidobacteria
pada usus bayi disebut sebagai faktor bifidus.
Makrofag
Sel makrofag ASI merupakan sel fagosit aktif sehingga dapat
menghambat multiplikasi bakteri pada infeksi mukosa usus. Selain sifat
fagositiknya, sel makrofag juga memproduksi lisozim, C3 dan C4,
laktoferin, monokin seperti IL-1, serta enzim lainnya (Matondang, Munasir
& Sumadiono, 2008).
Neutrofil
Sel neutrofil ASI merupakan sel yang teraktivasi. Peran neutrofil
ASI pada pertahanan bayi tidak banyak, respons kemotaktiknya rendah.
Antioksidan dalam ASI menghambat aktivitas enzimatik dan metabolik
oksidatif neutrofil. Diperkirakan perannya adalah pada pertahanan
jaringan payudara ibu agar tidak terjadi infeksi pada permulaan laktasi
(Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008).
NK Cells
Aktivitas NK cells terhadap sel inang yang terinfeksi, Antibody
Dependent Celluler Cytotoxicity (ADCC), dan efek sitotoksik langsung
40

sitokin tertentu (TNF) pada sel host yang terinfeksi (Lawrence & Pane,
2007).
Sitokin
ASI mengandung berbagai sitokin dan kemokin. Daftar ini
mencakup IL-1, IL-4, IL-5, IL-6, IL-8, IL-10, IL-12, IL-13, TNF, TGF
(Transformation Growth Factor), INF, granulocyte-colony stimulating factor,
monocytes chemotactic protein 1, and RANTES. Sumber utama sitokin
adalah kelenjar mammae (Field, 2005).
IL-1 yang diproduksi makrofag akan mengaktifkan sel limfosit T.
Demikian pula TNF- yang diproduksi sel makrofag akan meningkatkan
produksi komponen sekretori oleh epitel usus dan TNF- akan
merangsang alih isotip ke IgA, sedangkan IL-6 akan meningkatkan
produksi IgA. Semuanya ini akan meningkatkan produksi SIgA di usus
(Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008).
Anti-inflamasi sitokin. IL-10, sebuah sitokin imunosupresif ampuh,
ditemukan dalam ASI, diproduksi oleh sel mammae, tetapi juga
terdapat dalam limfosit dan makrofag ASI (Field, 2005).
Proinflamasi sitokin. Pro-inflamasi sitokin IL-1, IL-6, IL-8, dan TNF
dilaporkan terdapat dalam jumlah yang bervariasi pada ASI (Field,
2005).

2.2.2. Imunitas Spesifik ASI
Limfosit T
Sebagian besar limfosit ASI adalah sel T (>80%) (Field, 2005). Persentase
CD4+ limfosit T lebih tinggi pada bayi baru lahir, terutama pada bayi
prematur, dibandingkan anak-anak dan orang dewasa. Sebaliknya, sel
CD8+ lebih tinggi pada usia lebih tua, dengan penurunan bertahap yang
dihasilkan dengan rasio CD4+/CD8+ berdasarkan usia, menunjukkan
pematangan respon sitotoksik bertahap seiring dengan bertambahnya
umur (Chirico, 2005).
Sel limfosit T ASI, merupakan subpopulasi T unik yang berfungsi
untuk memenuhi kebutuhan sistem imun lokal. Sel T ASI juga dapat
41

mentransfer imunitas selular tuberculin dari ibu ke bayi yang disusuinya.
Hal ini diperkirakan melalui limfokin yang dilepas sel T ASI yang
menstimulasi sistem imun selular bayi. Sel limfosit T ASI tidak bermigrasi
melalui dinding mukosa usus (Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008).
Limfosit B
Antibodi terbentuk sebagai konsekuensinya dari paparan
sebelumnya pada ibu terhadap agen infeksi yang dapat mengikat patogen
yang potensial dan mencegah berikatan dengan sel bayi (Jackson and
Nazar, 2006). Sel limfosit B di lamina propria payudara, atas pengaruh
faktor yang ada, terutama akan memproduksi IgA1 yang disekresi berupa
SIgA1. Komponen sekret pada SIgA berfungsi untuk melindingi molekul
IgA dari enzim proteolitik seperti tripsin, pepsin, dan pH setempat
sehingga tidak mengalami degradasi (Matondang, Munasir & Sumadiono,
2008).
Kadar SIgA ASI berkisar antara 5,0-7,5 mg/dl. Pada bulan 4
pertama bayi yang mendapat ASI eksklusif akan mendapat 0,5 gr
SIgA/hari, atau sekitar 75-100 mg/kgBB/hari. Angka ini lebih besar dari
anitbodi IgG yang diberikan sebagai pencegahan pada penderita
hipogamaglobulin sel (25 mg IgG/kgBB/minggu). Konsentrasi SIgA ASI
yang tinggi ini dipertahankan sampai tahun kedua laktasi. Kadar IgG
(0,03-0,34 mg/ml) dan IgM (0,01-0,12 mg/ml) ASI lebih rendah dari kadar
SIgA ASI, dan pada laktasi 50 hari kedua immunoglobulin ini tidak dapat
ditemukan lagi dalam ASI. Imunoglobulin D dalam ASI hanya sedikit sekali,
sedangkan IgE tidak ada (Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008).
SIgA ASI dapat mengandung aktivitas antibodi terhadap virus polio,
Rotavirus, echo, coxasckie, influnenza, H.influenzae, virus respiratori
sinsisial (RSV); streptococcus pneumoniae; antigen O, E.coli, klebsiela,
shigela, salmonella, kampilobakter, dan enterotoksin yang dikeluarkan
oleh Vibrio cholera, E.coli, serta Giardia lamblia juga terhadap protein
makanan seperti susu sapi dan kedelai. Oleh karena itu, ASI dapat
mengurangi morbiditas infeksi saluran cerna dan saluran pernapasan
bagian atas (Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008).
42

Fungsi utama SIgA adalah mencegah melekatnya kuman patogen
pada dinding mukoasa usus halus dan menghambat proliferasi kuman di
dalam usus (Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008). IgA sekretori
beradaptasi untuk bertahan di membran mukosa pernapasan dan
pencernaan dan resisten terhadap enzim proteolitik pencernaan. IgA
sekretori menetralkan agen infeksi dan pada saat yang bersamaan
membatasi kerusakan akibat peradangan jaringan yang muncul akibat
jenis antibodi lainnya (Jackson and Nazar, 2006).
Imunoglobulin ASI tidak diabsorpsi bayi tetapi berperan
memperkuat sistem imun lokal usus. ASI juga dapat meningkatkan SIgA
pada mukosa traktus respiratorius dan kelenjar saliva bayi pada 4 hari
pertama kehidupan. Ini disebabkan karena faktor dalam kolostrum yang
merangsang perkembangan sistem imun lokal bayi (Matondang, Munasir
& Sumadiono, 2008).

2.3. Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA)
Infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) ialah infeksi akut yang dapat
terjadi di setiap tempat di sepanjang saluran nafas dan adneksanya
(telinga tengah, kavum pleura, dan sinus paranasalis) (Said, 1994).
Infeksi respiratori akut (IRA) merupakan penyebab terpenting
morbiditas dan mortalitas pada anak. Yang dimaksud infeksi respiratori
adalah mulai dari infeksi respiratori atas dan adneksanya hingga parenkim
paru. Pengertian akut adalah infeksi yang berlangsung hingga 14 hari
(Wantania, Naning & Wahani, 2008).
Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) digolongkan menjadi infeksi
saluran pernapasan atas dan infeksi saluran pernafasan bawah. Saluran
pernapasan atas terdiri dari saluran udara dari lubang hidung ke pita
suara di laring, termasuk sinus paranasalis dan telinga tengah. Saluran
pernapasan bawah meliputi kelanjutan saluran udara dari trakea dan
bronkus ke bronkiolus dan alveoli (Simoes et al., 2006).
Infeksi respiratori atas terdiri dari rhinitis, faringitis, tonsillitis,
rinosinusitis, dan otitis media (Wantania, Naning & Wahani, 2008). ISPA-
43

atas jarang menimbulkan kematian walaupun insidennya jauh lebih tinggi
daripada ISPA bawah (Said, 1994). Sedangkan infeksi respiratori bawah
terdiri atas epiglotitis, croup (laringotrakeobronkitis), bronkitis, bronkiolitis,
dan pneumonia (Wantania, Naning & Wahani, 2008). Infeksi respiratori
bawah yang sering terjadi pada anak adalah pneumonia dan bronkiolitis
(Simoes et al, 2006). Pneumonia dan bronkiolitis yang merupakan bagian
dari ISPA-bawah banyak menimbulkan kematian, hingga berperan besar
dalam tingginya angka kematian bayi (AKB) (Said, 1994).
Sebagian besar infeksi respiratori atas disebabkan oleh virus. 25-30%
disebabkan oleh Rhinovirus; 25-35% disebabkan oleh Respiratory
syncytial virus (RSV), parainfluenza dan virus influenza, human
metapneumovirus, dan adenovirus; 10% disebabkan oleh virus corona;
dan sisanya virus yang tidak teridentifikasi. Karena sebagian besar infeksi
respiratori atas adalah self limiting disease, komplikasinya lebih penting
daripada infeksinya (Simoes et al., 2006).
Saat ini, penyebab paling umum infeksi respiratori bawah adalah
RSV. RSV cenderung musiman, tidak seperti virus parainfluenza, yang
merupakan penyebab paling umum infeksi respiratori bawah berikutnya
(Simoes et al., 2006).

2.3.1. Rinitis
Rinitis atau dikenal juga sebagai Common cold, Coryza, Cold atau
selesma adalah salah satu penyebab IRA-atas tersering pada anak.
Rinitis merupakan istilah konvensional untuk infeksi saluran pernafasan
atas ringan dengan gejala utama hidung buntu, adanya sekret hidung,
bersin, nyeri tenggorok, dan batuk. Infeksi ini terjadi secara akut, dapat
sembuh spontan, dan merupakan penyakit yang paling sering diderita
manusia (Naning, Triasih & Setyati, 2008).
Beberapa virus telah teridentifikasi sebagai penyebab rinitis.
Rhinovirus, RSV, virus influenza, virus parainfluenza, dan Adenovirus
merupakan penyebab rhinitis tersering pada anak usia prasekolah (Naning,
Triasih & Setyati, 2008).
44

Adanya sekret hidung dan demam merupakan gejala yang paling
sering ditemukan selama tiga hari pertama. Gejala lain meliputi nyeri
tenggorok, batuk, rewel, gangguan tidur, dan penurunan nafsu makan
(Naning, Triasih & Setyati, 2008).

2.3.2. Faringitis
Selain rinitis, faringitis juga merupakan salah satu IRA-atas yang
banyak terjadi pada anak. Faringitis biasanya terjadi pada anak, meskipun
jarang pada anak berusia dibawah 1 tahun (Naning, Triasih & Setyati,
2008).
Istilah faringitis akut digunakan untuk menunjukkan semua infeksi
akut pada faring, termasuk tonsillitis (tonsilofaringitis) yang berlangsung
hingga 14 hari. Faringitis merupakan peradangan akut membran mukosa
faring dan struktur lain di sekitarnya (Naning, Triasih & Setyati, 2008).
Virus merupakan etiologi terbanyak faringitis akut, terutama pada
anak berusia 3 tahun (prasekolah). Virus penyebab penyakit respiratori
seperti Adenovirus, Rhinovirus, dan virus Parainfluenza dapat menjadi
penyebab faringitis. Streptokokus beta hemolitikus grup A adalah bakteri
penyebab terbanyak faringitis/tonsilofaringitis akut (Naning, Triasih &
Setyati, 2008).
Gejala faringitis yang khas akibat bakteri Streptokokus berupa nyeri
tenggorokan dengan awitan mendadak, disfagia, dan demam. Gejala
seperti rinorea, suara serak, batuk, konjungtivitis, dan diare biasanya
disebabkan oleh virus (Naning, Triasih & Setyati, 2008).
Faringitis akut dalam hubungannya dengan munculnya membran di
tenggorokan hampir selalu disebabkan oleh Corynebacterium diphtheriae
di negara berkembang (Simoes et al., 2006). Tanda khas faringitis difteri
adalah membrane asimetris, mudah berdarah, dan berwarna kelabu pada
faring (Naning, Triasih & Setyati, 2008).
Gejala yang timbul dapat menghilang dalam 24 jam, berlangsung 4-
10 hari (self limiting disease), jarang menimbulkan komplikasi, dan
memiliki prognosis yang baik (Naning, Triasih & Setyati, 2008).
45


2.3.3. Rinosinusitis
Sinusitis didefinisikan sebagai inflamasi pada sekurang-kurangnya
satu sinus paranasal. Pasien anak dengan sinusitis biasanya datang
dengan keluhan batuk kronik, post nasal drip, sakit kepala (Daulay,
Dalimunthe & Kaswandani, 2008).
Rinosinusitis pada anak tidak terjadi secara primer akibat
penyumbatan KOM (Kompleks Ostiomeatal), melainkan akibat perubahan
etmoid anterior yang mengganggu aliran KOM, sehingga terjadi
rinosinusitis maksilla dan rinosinusits frontal kronis (Daulay, Dalimunthe &
Kaswandani, 2008).
Gejala yang sering dikeluhkan berupa nyeri pada wajah, hidung
tersumbat, ingus purulen atau post nasal drip, hiposmia/anosmia, dan
demam. Selain itu juga pasien dapat mengeluh sakit kepala, mulut berbau,
kelelahan, sakit pada gigi, batuk, dan sakit pada telinga. Ingus yang
purulen di dalam rongga hidung dapat menimbulkan post nasal drip yang
pada anak seringkali bermanifestasi sebagai batuk berdehem (Daulay,
Dalimunthe & Kaswandani, 2008).

2.3.4. Bronkiolitis
Bronkiolitis adalah penyakit IRA-bawah yang ditandai dengan
adanya inflamasi pada bronkiolus. Umumnya infeksi tersebut disebabkan
oleh virus (Zain, 2008). Respiratory Syncytial Virus (RSV) merupakan
penyebab bronkiolitis pada 50-90% kasus, sisanya oleh parainfluenza,
mikoplasma, adenovirus, dan lain-lain (Said, 1994).
Bronkiolitis merupakan infeksi saluran respiratori tersering pada
bayi. Paling sering terjadi pada usia 2-24 bulan, puncaknya usia 2-8 bulan.
Inflamasi obstruksi saluran udara kecil menyebabkan terjadinya
hiperinflasi paru-paru dan kolapsnya segmen paru-paru (Simoes et al.,
2006).
Gejala awal berupa gejala infeksi respiratori-atas akibat virus,
seperti pilek ringan, batuk, dan demam. Satu hingga dua hari kemudian
46

timbul batuk yang disertai dengan sesak nafas. Selanjutnya dapat
ditemukan wheezing, sianosis, merintih (grunting), nafas berbunyi, muntah
setelah batuk, rewel, dan penurunan nafsu makan (Zain, 2008).

2.3.5. Pneumonia
Pneumonia adalah inflamasi yang mengenai parenkim paru (Said,
2008). Bakteri maupun virus dapat menyebabkan terjadinya pneumonia.
Pneumonia bakterial sering disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae
(pneumococcus) atau Haemophilus influenzae, kebanyakan jenis b (Hib),
dan kadang-kadang oleh Staphylococcus aureus atau streptokokus
lainnya. Hanya 8 sampai 12 dari berbagai jenis pneumococcus
menyebabkan pneumonia bakterial, meskipun tipe tertentu dapat
bervariasi antara orang dewasa dengan anak-anak dan antara geografis
dengan lokasi. Patogen lain, seperti Mycoplasma pneumoniae dan
Chlamydia pneumoniae, menyebabkan pneumonia atipikal (Simoes et al.,
2006).
Menurut Said (2008), gambaran klinis pneumonia pada bayi dan
anak bergantung pada berat-ringannya infeksi, tetapi secara umum adalah
sebagai berikut :
Gejala infeksi umum, yaitu demam, sakit kepala, gelisah, malaise,
penurunan napsu makan, keluhan gastrointestinal seperti mual,
muntah, atau diare; kadang-kadang ditemukan gejala infeksi
extrapulmoner.
Gejala gangguan respiratori, yaitu batuk, sesak nafas, retraksi dada,
takipnea, nafas cuping hidung, air hunger, merintih, dan sianosis.

2.4. Faktor yang Mempengaruhi Kejadian ISPA
Menurut Wantania, Naning, dan Wahani (2008), terdapat banyak
faktor yang mendasari perjalanan penyakit IRA pada anak. Hal ini
berhubungan dengan pejamu, agen penyakit, dan lingkungan.


47

a. Usia
World Health Organization melaporkan bahwa di Negara
berkembang, IRAtermasuk infeksi respiratori-bawah (pneumonia,
bronkiolitis, dan lain-lain)adalah penyebab utama dari empat
penyebab terbanyak kematian anak, dengan kasus terbanyak terjadi
pada anak berusia dibawah 1 tahun.
b. Jenis kelamin
Pada umumnya tidak ada perbebedaan insidens IRA akibat
virus atau bakteri pada laki-laki dan perempuan. Akan tetapi, ada yang
mengemukakan bahwa terdapat sedikit perbedaan, yaitu insidens
lebih tinggi pada anak laki-laki berusia di atas 6 tahun.
c. Status gizi
Gizi buruk merupakan faktor predisposisi terjadinya IRA pada
anak. Hal ini dikarenakan adanya gangguan respons imun.
d. Pemberian ASI
Air susu ibu mempunyai nilai proteksi terhadap pneumonia.
Bayi yang tidak pernah diberi ASI lebih rentan mengalami IRA
dibandingkan dengan bayi yang diberi ASI paling sedikit selama 1
bulan.
e. Berat badan lahir rendah (BBLR)
Di negara berkembang, kematian akibat pneumonia
berhubungan dengan BBLR.
f. Imunisasi
Campak, pertusis, dan beberapa penyakit lain dapat
meningkatkan resiko terkena IRA dan memperberat IRA itu sendiri,
tetapi sebetulnya hal ini dapat dicegah. Usaha global dalam
meningkatkan cakupan imunisasi campak dan pertusis telah
mengurangi angka kematian IRA akibat kedua penyakit ini.
g. Pendidikan orang tua
Kurangnya pengetahuan menyebabkan sebagian kasus IRA
tidak diketahui oleh orang tua dan tidak diobati.

48

h. Status sosial ekonomi
Status sosial ekonomi berpengaruh terhadap pendidikan dan
faktor-faktor lain seperti nutrisi, lingkungan, dan penerimaan layanan
kesehatan. Anak yang berasal dari keluarga dengan status sosial
ekonomi rendah mempunyai resiko lebih besar mengalami episode
IRA.
i. Penggunaan fasilitas kesehatan
Angka kematian untuk semua kasus pneumonia pada anak
yang tidak diobati diperkirakan 10-20%. Penggunaan fasilitas
kesehatan sangat berpengaruh pada tingkat keparahan IRA.
j. Lingkungan
Polusi Udara.
Hal ini berkaitan dengan konsentrasi polutan lingkungan
yang dapat mengiritasi mukosa saluran respiratori.
Kepadatan Penghuni.
Kepadatan hunian rumah akan meningkatkan suhu
ruangan yang disebabkan oleh pengeluaran panas badan yang
akan meningkatkan kelembaban akibat uap air dari pernapasan
tersebut. Dengan demikian, semakin banyak jumlah penghuni
rumah maka semakin cepat udara ruangan mengalami
pencemaran gas atau bakteri. Dengan banyaknya penghuni, maka
kadar oksigen dalam ruangan menurun dan diikuti oleh
peningkatan CO 2 ruangan dan dampak dari peningkatan CO2
ruangan adalah penurunan kualitas udara dalam rumah (Yusup &
Sulistyorini, 2005).

Rumah Sehat
Rumah sehat merupakan salah satu sarana untuk mencapai derajat
kesehatan yang optimum. Untuk memperoleh rumah yang sehat
ditentukan oleh tersedianya sarana sanitasi perumahan. Sanitasi rumah
adalah usaha kesehatan masyarakat yang menitikberatkan pada
pengawasan terhadap struktur fisik dimana orang menggunakannya untuk
49

tempat tinggal berlindung yang mempengaruhi derajat kesehatan manusia
(Yusup & Sulistyorini, 2005).
Sarana sanitasi tersebut antara lain ventilasi, suhu, kelembaban,
kepadatan hunian, penerangan alami, konstruksi bangunan, sarana
pembuangan sampah, sarana pembuangan kotoran manusia dan
penyediaan air bersih (Yusup & Sulistyorini, 2005).
Kualitas udara dipengaruhi oleh adanya bahan polutan di udara.
Polutan di dalam rumah kadarnya berbeda dengan bahan polutan di luar
rumah. Peningkatan bahan polutan di dalam ruangan dapat pula berasal
dari sumber polutan di dalam ruangan seperti asap rokok, asap dapur,
pemakaian obat nyamuk bakar (Yusup & Sulistyorini, 2005).

Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) adalah sekumpulan
perilaku yang dipraktikkan atas dasar kesadaran sebagai hasil
pembelajaran, yang menjadikan seseorang, keluarga, kelompok atau
masyarakat mampu menolong dirinya sendiri (mandiri) di bidang
kesehatan dan berperan aktif dalam mewujudkan kesehatan masyarakat
(Kemenkes, 2011).
Di rumah tangga, sasaran primer harus mempraktikkan perilaku
yang dapat menciptakan Rumah Tangga Ber-PHBS, yang mencakup
persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan, memberi bayi ASI eksklusif,
menimbang balita setiap bulan, menggunakan air bersih, mencuci tangan
dengan air bersih dan sabun, pengelolaan air minum dan makan di rumah
tangga, menggunakan jamban sehat (Stop Buang Air Besar
Sembarangan/Stop BABS), memberantas jentik nyamuk, makan buah dan
sayur setiap hari, melakukan aktivitas fisik setiap hari, tidak merokok di
dalam rumah, dan lain-lain (Kemenkes, 2011).
PHBS di rumah tangga adalah upaya untuk memberdayakan
anggota rumah tangga agar tahu, mau, dan mampu mempraktikkan
perilaku hidup bersih dan sehat serta berperan aktif dalam gerakan
kesehatan di masyarakat.
50

2.5. Imunitas
Keutuhan tubuh dipertahankan oleh system pertahanan yang terdiri
atas sistem imun nonspesifik (natural/innate) dan spesifik
(adaptive/acquired) (Baratwidjaja & Rengganis, 2007).
Sistem imun nonspesifik merupakan pertahanan tubuh terdepan
dalam menghadapi serangan berbagai mikroorganisme, karena sistem
imun spesifik memerlukan waktu sebelum memberikan responnya. Sistem
tersebut disebut nonspesifik, karena tidak ditujukan terhadap
mikroorganisme tertentu. Komponen komponen sistem imun nonspesifik
terdiri dari :
a. Pertahanan fisik :
Kulit, selaput lendir, silia saluran napas, batuk dan bersin dapat
mencegah berbagai kuman patogen masuk ke dalam tubuh
(Baratwidjaja & Rengganis, 2007).
b. Pertahanan larut :
Biokimia :
Bahan yang disekresi mukosa saluran napas, kelenjar sebaseus
kulit, kelenjar kulit, telinga, spermin dalam semen merupakan
bahan yang berperan dalam pertahanan tubuh. Asam hidroklorik
dalam cairan lambung, lisozim dalam keringat, ludah, air mata dan
air susu dapat melindungi tubuh terhadap kuman gram positif
dengan jalan menghancurkan dinding kuman tersebut. Air susu
ibu mengandung pula laktoferin dan asam neuraminik yang
mempunyai sifat antibakterial terhadap E.Coli dan Stafilokokus
(Baratwidjaja & Rengganis, 2007).
Humoral, terdiri dari :
- Komplemen
Komplemen mengaktifkan fagosit dan membantu destruksi
bakteri dan parasit dengan jalan opsonisasi. Kejadian tersebut
adalah fungsi sistem imun nonspesifik, tetapi dapat pula
terjadi atas pengaruh respon imun spesifik.

51

- Interferon
Interferon adalah suatu glikoprotein yang dihasilkan berbagai
sel manusia yang mengandung nukleus dan dilepas sebagai
respon terhadap infeksi virus.
- C-Reactive Protein (CRP)
CRP dibentuk tubuh pada infeksi. Peranannya ialah sebagai
opsonin dan dapat mengaktifkan komplemen.
(Baratwidjaja & Rengganis, 2007).
c. Pertahanan selular :
Fagosit/makrofag, sel NK dan sel mast berperan dalam sistem
imun nonspesifik selular (Baratwidjaja & Rengganis, 2007).
Berbeda dengan sistem imun nonspesifik, sistem imun spesifik
mempunyai kemampuan untuk mengenal benda yang dianggap asing
bagi dirinya. Benda asing yang pertama timbul dalam badan akan segera
dikenal sistem imun spesifik, akan mensensitisasi sel-sel imun tersebut.
Bila sel terpajan ulang dengan benda asing yang sama, yang akhir akan
dikenal lebih cepat dan dihancurkannya. Oleh karena itu sistem tersebut
disebut spesifik (Baratwidjaja & Rengganis, 2007).
Berperan dalam sistem imun spesifik humoral adalah limfosit B atau
sel B. Sel B tersebut berasal dari sel asal multipoten dalam sumsum
tulang. Berperan dalam sistem imun spesifik selular adalah limfosit T atau
sel T (Baratwidjaja & Rengganis, 2007).

2.6. Mekanisme Imunitas pada Saluran Nafas Anak
Sistem pertahanan organ respiratorik terdiri dari 3 unsur, yaitu
refleks batuk yang bergantung pada integritas saluran respiratori, otot-otot
pernafasan, dan pusat control pernafasan di sistem saraf pusat
(Boediman & Wirjodiarjo, 2008).
Menurut Boediman dkk (1994), mekanisme pertahanan utama
saluran nafas secara mekanis adalah melalui filtrasi dan klirens mukosilier.
Klirens mukosilier memerlukan peranan silia dan mucus sehingga efektif.
Epitel saluran nafas mulai dari trakea sampai bronkiolus terminalis ditutupi
52

oleh silia, yang merupakan tonjolan pada permukaan sel kolumner.
Gerakan silia adalah gerak efektif dan gerak balik (recovery). Sekresi
saluran nafas terdiri dari mukus yang dihasilkan oleh kelenjar submukosa,
sel goblet, serta cairan transudat dari jaringan dan sel Clara. Secara
umum mukus pada sistem pernafasan berfungsi, melembabkan udara
pernafasan, menangkap dan menyingkirkan partikel-partikel asing yang
terhirup serta melindungi selaput lendir dari trauma fisis, kimia, dan
mikroorganisme yang berbahaya.
Sistem pertahanan paru-paru sangat kompleks, terdiri dari
mekanisme fisiologik (seperti filtrasi aerodinamik dan klirens mukosilier),
refleks batuk dan bronkokonstriksi; immunoglobulin, inhibitor protease dan
bermacam-macam sekresi sel fagosit (Siregar, 1994).
Tabel 2.5 Mekanisme Pertahanan Saluran Nafas
Jaringan Limfoid Mekanisme Fisiologik
Jaringan limfoid bronkus
Kelenjar limfe
Agregat jaringan limfoid perifer
Transpor mukosilier
Refleks batuk, bronkokonstriksi
Aliran cairan alveoli
Sel Faktor Sekresi
Limfosti T dan B

Makrofag
Transferin Alfa-1antitripsin, Alfa-2
makroglobulin
Lisozim, immunoglobulin, Sc, C3, C4,
interferon, mucus, surfaktan
(Sumber: Siregar, 1994)
Sel limfosit dan makrofag adalah sel yang dominan terdapat di
cairan bronkus pada orang yang sehat. Kedua sel limfosit B dan T juga
terdapat di saluran nafas dengan perbandingan sama seperti yang ada di
sirkulasi. Imunoglobulin yang terbanyak di saluran nafas adalah IgA
(terutama di saluran nafas besar) dan IgG (terutama di saluran nafas yang
kecil) (Siregar, 1994).


53

Imunoglobulin A
Kelas immunoglobulin ini sangat penting peranannya di mukosa
saluran nafas, saluran cerna dan urogenital, dibandingkan dengan kelas
immunoglobulin lainnya. Dikenal 2 subkelas IgA yaitu IgA1 terdapat 80%
dari total IgA dan sisanya adalah subkelas IgA2 (Siregar, 1994).
Pada bagian Fc dari IgA terdapat bagian yang dapat mengikat
laktoferin dan laktoperoksidase yang mempunyai fungsi dalam pertahanan
non spesifik (Siregar, 1994).
Imunitas terhadap Agen Mikroba
Fagositosis dan pembersihan mukosiliar mungkin tidak cukup untuk
melindungi sistem respiratori dari agen hidup seperti bakteri dan virus.
Faktor-faktor tambahan yang diperlukan adalah penghancuran organisme
secara selular (cellular-killing) dan respons imun. Makrofag alveolar dan
intersitisial yang berasal dari monosit merupakan komponen penting
sistem pertahanan paru. Fagositosis dan penghancuran partikel hidup
oleh makrofag-makrofag ini mungkin ditingkatkan oleh opsonin atau oleh
limfosit kecil (Haddad and Fontn, 2004).
Antibodi utama pada sekret pernafasan adalah IgA sekretorik, yang
dihasilkan oleh sel plasma di submukosa saluran respiratori. Dua molekul
IgA bersama dengan suatu polipeptida yang dihasilkan oleh epitel
respiratorik, membentuk IgA sekretorik yang sangat resisten terhadap
digesti oleh enzim proteolitik yang dikeluarkan oleh bakteri yang lisis atau
sel yang mati. IgA dapat menetralisasi virus dan toksin yertentu serta
membantu melisiskan bakteri. IgA juga dapat mencegah substansi
antigenic masuk ke permukaan epithelial. Pada bulan pertama kehidupan,
jumlah IgA sekretorik paru mencapai jumlah yang sama seperti pada
dewasa. IgG dan IgM juga ditemukan pada sekret saluran respiratori jika
terjadi inflamasi paru (Haddad and Fontn, 2004).
Pada sekret saluran respiratori terdapat lisozim, laktoferin, dan
interferon yang juga berfungsi sebagai mekanisme pertahanan pada
sekresi pernafasan (Haddad and Fontn, 2004).

54

2.7. Hubungan antara ASI Eksklusif dengan Kejadian ISPA
Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Duijts, Jaddoe, Hofman, and
Moll (2010) bertujuan untuk menguji hubungan antara durasi pemberian
ASI eksklusif dengan infeksi pada saluran nafas atas (ISPA Atas), saluran
nafas bawah (ISPA Bawah), dan traktus gastrointestinal pada bayi.
Populasi berdasarkan studi kohort prospektif dari kehidupan janin sampai
dewasa muda di kota Rotterdam, Belanda. Informasi tentang durasi dan
keeksklusifan pemberian ASI digabung dan dikelompokkan menjadi 6
kategori: (1) tidak pernah; (2) parsial <4 bulan, tidak sesudahnya; (3)
parsial 4-6 bulan; (4) eksklusif 4 bulan, tidak sesudahnya; (5) eksklusif 4
bulan, parsial sesudahnya; (6) eksklusif 6 bulan. Infeksi saluran
pernafasan dikombinasikan menjadi doctor-attended dan not doctor-
attended infeksi saluran nafas atas (serious cold, infeksi telinga, dan
infeksi tenggorokan) dan bawah (pneumonia, bronkitis, dan bronkiolitis).
Kesimpulan dari penelitian tersebut adalah ASI eksklusif hingga usia 4
bulan diikuti dengan pemberian ASI-parsial berkaitan dengan penurunan
bermakna penyakit infeksi saluran nafas dan gastrointestinal pada bayi.
ASI eksklusif hingga usia 6 bulan cenderung lebih protektif daripada ASI
eksklusif hingga usia 4 bulan dengan ASI-parsial sesudahnya.
Penelitian lain dengan judul Full Breastfeeding Duration and
Associated Decrease in Respiratory Tract Infection in US Children
bertujuan untuk memastikan jika ASI eksklusif 6 bulan dibandingkan
dengan 4 sampai <6 bulan di Amerika Serikat memberikan proteksi lebih
terhadap infeksi saluran pernafasan. Metode penelitiannya menggunakan
analisa data sekunder dengan metode cross sectional. Data dari 2277
anak yang berusia 6 sampai <24 bulan, dibagi dalam 5 kelompok
berdasarkan status pemberian ASI. Pengukuran hasil termasuk
kemungkinan menderita pneumonia, 3 kali cold/influenza, 3 kali otitis
media, atau wheezing dalam 1 tahun terakhir atau pertama kali menderita
OM pada usia <12 bulan. Hasil yang diperoleh bayi yang diberi ASI
eksklusif untuk 4 sampai <6 bulan memiliki resiko lebih besar menderita
55

pneumonia dibanding yang diberi ASI eksklusif sampai 6 bulan (Chantry,
Howard, & Auinger, 2006).
Sebuah penelitian dalam negeri yang berjudul Hubungan
Pemberian ASI Eksklusif dengan Kejadian Infeksi Saluran Pernafasan
Akut (ISPA) pada Bayi menyimpulkan bahwa ada hubungan antara
pemberian ASI eksklusif dengan kejadian ISPA di Rumah Susun Bandung
Bondowoso Pucang Gading, Rumah Susun Kaligawe Sawah Besar, dan
Rumah Susun Bedagan di Semarang dengan tingkat keeratan yang kuat.
Penelitian ini menggunakan metode analitik observasional dengan
rancangan cross sectional. Penelitian ini dilakukan pada anak usia 12
bulan di Rumah Susun Bandung Bondowoso Pucang Gading, Rumah
Susun Kaligawe Sawah Besar, dan Rumah Susun Bedagan di Semarang
dengan sampel sebanyak 120 anak yang telah memenuhi kriteria inklusi
dan eksklusi. Hasil penelitian dengan uji Chi Square didapatkan p = 0.000
dan hasil uji koefisien kontingensi adalah 0.663 (Abbas & Haryati, 2011).
Pada lokasi yang berbeda, penelitian yang dilakukan oleh Elly,
Yunida, dan Sudarwati (2012) menyatakan bahwa ada hubungan yang
signifikan antara pemberian ASI Eksklusif dengan kejadian ISPA pada
bayi di Puskesmas Nusa Indah Bengkulu. Penelitian ini menggunakan
studi analitik deskriptif dengan metode case control, menggunakan data
sekunder dan primer. Jumlah sampel 90 orang dari 185 bayi yang
menderita ISPA, dengan ratio 1:1. 45 orang (case group) dan 45 orang
(control group), dengan total sampling technique untuk case group dan
control group menggunakan accidental sampling technique. Hasil
menunjukkan bahwa kebanyakan bayi tidak mendapat ASI eksklusif dan
40 bayi menderita ISPA.

56

BAB 3
KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS

3.1. Kerangka Konseptual











Keterangan:
Diteliti
Tidak diteliti

Gambar 3.1 Kerangka Konseptual

3.2. Hipotesis
H0: Tidak ada hubungan antara pemberian ASI eksklusif dengan kejadian
penyakit infeksi saluran pernafasan akut (ISPA).
H1: Ada hubungan antara pemberian ASI eksklusif dengan kejadian
penyakit infeksi saluran pernafasan akut (ISPA).

Pemberian ASI
Eksklusif
Faktor Eksternal:
Sosial budaya dan ekonomi
Pekerjaan ibu
Peranan petugas kesehatan
Promosi susu kaleng
Tingkat pengetahuan ibu
Faktor Internal:
Kondisi payudara ibu
Psikologis ibu
Status kesehatan ibu
Kejadian ISPA
pada Anak Usia
6-24 Bulan

Faktor Eksternal:
Polusi udara
Kepadatan
tempat tinggal
Ventilasi rumah
Faktor Internal:
Usia
Status Gizi
BBLR
Imunitas
57

BAB 4
METODE PENELITIAN

4.1. Rancangan Penelitian
Penelitian ini menggunakan metode analitik cross sectional. Cross
sectional ialah suatu penelitian untuk mempelajari dinamika korelasi
antara faktor-faktor resiko dengan efek, dengan cara pendekatan,
observasi, atau pengumpulan data sekaligus pada suatu saat (point time
approach) (Notoatmodjo, 2010).

4.2. Populasi, Sampel, Besar Sampel, dan Teknik Pengambilan Sampel
4.2.1. Populasi
Populasi adalah kumpulan semua individu atau objek yang memiliki
karakteristik sama. Sesungguhnya populasi mencerminkan suatu data dari
seseorang atau objek bukan orang atau subjeknya sendiri (Wijono, 2007).
Populasi dalam penelitian ini adalah ibu yang mempunyai anak usia 6-24
bulan di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya yang berjumlah 96 orang
berdasarkan data posyandu bulan April 2012.

4.2.2. Sampel
Sampel adalah sebagian dari populasi yang bersangkutan, yang
dapat mewakili populasi tersebut, artinya dengan melakukan penelitian
terhadap sampelnya, diharapkan dapat melakukan generalisasi terhadap
populasinya, atau dengan kata lain memperoleh gambaran yang sama
terhadap keadaan populasinya (Wijono, 2007).
a. Kriteria inklusi adalah kriteria atau ciri-ciri yang perlu dipenuhi oleh
setiap anggota populasi yang dapat diambil sebagai sampel
(Notoatmodjo, 2010). Kriteria inklusi dalam penelitian ini yaitu:
1) Ibu yang mempunyai anak usia 6-24 bulan di Kelurahan Kedung
Cowek Surabaya.
2) Memahami bahasa Indonesia.

58

3) Sehat jasmani dan rohani.
4) Bersedia diteliti.
b. Kriteria eksklusi adalah ciri-ciri anggota populasi yang tidak dapat
diambil sebagai sampel (Notoatmodjo, 2010). Kriteria eksklusi dalam
penelitian ini yaitu:
1) Ibu yang mempunyai anak berusia kurang dari 6 bulan dan lebih
dari 24 bulan di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya.
2) Tidak memahami bahasa Indonesia.
3) Ibu anak yang sedang sakit.
4) Tidak bersedia diteliti.

4.2.3. Besar Sampel
Besarnya sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah
seluruh populasi. Namun, karena 6 orang pada saat penelitian tidak
berada di tempat, maka total sampel yang didapat sebesar 90 orang.

4.3. Variabel Penelitian
4.3.1. Klasifikasi Variabel
a. Variabel bebas (independent): pemberian ASI eksklusif
b. Variabel tergantung (dependent): kejadian ISPA

4.3.2. Definisi Operasional Variabel
Definisi operasional adalah uraian tentang batasan variabel yang
dimaksud, atau tentang apa yang diukur oleh variabel yang bersangkutan
(Notoatmodjo, 2007).
59

Tabel 4.1 Definisi Operasional Variabel
No. Variabel Definisi Operasional Alat Ukur Hasil Ukur
Skala
Ukur
1. Pemberian ASI
Eksklusif
Kegiatan pemberian ASI
kepada bayi sampai usia 6
bulan tanpa ada minuman lain
atau makanan padat yang
diberikan
Parameter:
a. Menyusui atau tidak
menyusui
b. Usia akhir menyusui
c. MPASI sebelum 6 bulan
Kuesioner ASI Eksklusif = 2
Menyusui= Ya
Usia akhir menyusui= >6
bulan
MPASI sebelum 6 bulan=
Tidak
Tidak ASI Eksklusif = 1
Menyusui= Tidak
Usia akhir menyusui= < 6
bulan
MPASI sebelum 6 bulan= Ya
Nominal
2. Kejadian ISPA sesuai
dengan keterangan ibu
Penyakit infeksi yang terjadi
pada saluran pernafasan dan
bersifat akut yang terdiri dari
ISPA atas dan bawah
Kuesioner ISPA Atas = 2
ISPA Bawah = 1
Nominal
60

ISPA Atas: infeksi
saluran pernapasan
atas yang terdiri dari
lubang hidung hingga ke
pita suara di laring,
termasuk sinus
paranasalis.
Common cold: pilek + demam
+ hidung buntu + batuk + rewel
+ gangguan tidur + tidak nafsu
makan
Kuesioner Sangat Sering = 1
Sering = 2
Pernah = 3
Ordinal
Faringitis: nyeri tenggorokan
mendadak + sulit menelan +
demam
Kuesioner Sangat Sering = 1
Sering = 2
Pernah = 3
Ordinal
Rinosinusitis: nyeri pada wajah
+ hidung tersumbat + ingus
kehijauan + tidak bisa membau
+ demam + sakit kepala
Kuesioner Sangat Sering = 1
Sering = 2
Pernah = 3

Ordinal
ISPA Bawah: infeksi
saluran pernapasan
bawah meliputi trakea,
bronkus ke bronkiolus
dan alveoli
Bronkiolitis: batuk + sesak
nafas + bunyi nafas mengi +
kebiruan + merintih + muntah
setelah batuk + rewel + tidak
nafsu makan
Kuesioner Sangat Sering = 1
Sering = 2
Pernah = 3
Ordinal
61

Pneumonia: batuk + sesak
nafas + retraksi dada + nafas
cepat + nafas cuping hidung +
susah bernafas + merintih +
kebiruan
Kuesioner Sangat Sering = 1
Sering = 2
Pernah = 3
Ordinal
62

4.4. Alat dan Bahan Penelitian
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner dan data
posyandu.

4.5. Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya
pada tanggal 19-20 Mei 2012.

4.6. Prosedur Pengambilan Data
Metode pengambilan data dalam penelitian ini menggunakan
metode kuesioner tertutup dan wawancara terpimpin (structured interview).
Selanjutnya dilakukan data editing. Data yang terkumpul diberi kode dan
dilakukan scoring untuk mengetahui tentang pemberian ASI eksklusif dan
kejadian ISPA.

4.7. Cara Analisis Data
Data yang diperoleh dianalisis secara statistik untuk membuktikan
bahwa: Ada hubungan antara pemberian ASI eksklusif dengan kejadian
penyakit ISPA pada anak usia 6-24 bulan.
Data dianalisis menggunakan analisis bivariat dengan uji statistik
Chi Square dan akan diolah dengan Statistical Package for Science
Studies (SPSS) 17 for Windows.

63

BAB 5
HASIL PENELITIAN

5.1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Wilayah Kelurahan Kedung Cowek Kecamatan Bulak merupakan
salah satu wilayah pesisir di kota Surabaya yang memiliki luas wilayah
91.926 Ha. Batas-batas dari wilayah ini, yaitu:
Sebelah Utara: Selat Madura
Sebelah Timur: Selat Madura
Sebelah Selatan: Kelurahan Bulak, Kecamatan Bulak
Sebelah Barat: Kelurahan Tanah Kali Kedinding, Kecamatan
Bulak
Jumlah kepala keluarga di kelurahan Kedung Cowek adalah 1.254
KK yang mayoritas bekerja sebagai nelayan. Jumlah bayi yang berusia 6-
24 bulan di wilayah ini adalah 96 bayi.

5.2. Karakteristik Responden
5.2.1. Data Usia Ibu

Grafik 5.1 Distribusi Usia Ibu
64

Berdasarkan Grafik 5.1 dapat diketahui bahwa mayoritas usia ibu
yang memiliki bayi usia 6-24 bulan adalah antara 20-30 tahun dengan
jumlah 62 orang (68.9%). Ibu yang berusia antara 31-40 tahun berjumlah
26 orang (28.9%), sedangkan yang berusia lebih dari 40 tahun hanya
berjumlah 2 orang (2.2%).

5.2.2. Data Pendidikan Terakhir Ibu
Berdasarkan data pendidikan terakhir ibu, didapatkan 6 orang ibu
(6.7%) tidak sekolah. Sebagian besar pendidikan terakhir ibu di wilayah ini
adalah SD yaitu sebanyak 40 orang (44.4%). Ibu yang menyelesaikan
pendidikan hingga SMP sebanyak 19 orang (21.1%) dan SMA sebanyak
22 orang (24.4%). Sedangkan yang mendapat gelar sarjana hanya 3
orang (3.3%). Secara lebih rinci dapat dilihat pada grafik di bawah ini.

Grafik 5.2 Distribusi Pendidikan Terakhir Ibu

65

5.2.3. Data Pekerjaan Ibu

Grafik 5.3 Distribusi Pekerjaan Ibu
Berdasarkan Grafik 5.3, pekerjaan dari 82 orang ibu (91.1%) adalah
sebagai ibu rumah tangga. Sisanya bekerja sebagai wiraswasta 5 orang
(5.6%), karyawan 2 orang (2.2%), dan 1 orang (1.1%) yang bekerja
sebagai guru.

5.2.4. Data Usia Anak
Berdasarkan jumlah sampel sebesar 90 anak di wilayah ini, anak
yang berusia 6-12 bulan berjumlah 33 orang (36.7%). Sedangkan yang
berusia 13-18 bulan berjumlah 26 orang (28.9%). Sisanya yang berusia
19-24 bulan berjumlah 31 orang (34.4%). Secara ringkas dapat dilihat
pada grafik berikut ini.

66


Grafik 5.4 Distribusi Usia Anak

5.2.5. Data Jenis Kelamin Anak

Grafik 5.5 Distribusi Jenis Kelamin Anak
Berdasarkan Grafik 5.5, anak yang berjenis kelamin laki-laki
berjumlah 40 orang (44.4%) dan perempuan berjumlah 50 orang (55.6%).
67

5.2.6. Data Status Gizi Anak

Grafik 5.6. Distribusi Status Gizi Anak
Berdasarkan grafik di atas, didapatkan bahwa sebagian besar
anak yaitu sejumlah 58 orang (64.4%) memiliki status gizi yang baik.
Sedangkan yang memiliki status gizi yang kurang ada 23 orang (25.6%)
dan yang memiliki status gizi yang buruk hanya 9 orang saja (10.0%).

5.3. Data Statistik Penelitian
5.3.1. Pemberian ASI Ekslusif

Grafik 5.7 Distribusi Pemberian ASI
68


Grafik 5.8 Distribusi Frekuensi Pemberian ASI dalam Sehari
Berdasarkan Grafik 5.7 di atas, mayoritas ibu yang memberi ASI
(menyusui) bayinya berjumlah 78 orang (86.7%). Dari jumlah tersebut,
berdasarkan Grafik 5.8, mayoritas bayi mendapat ASI lebih dari 3 kali
sehari berjumlah 67 orang (74.4%). Yang mendapat ASI hanya 3 kali
sehari berjumlah 5 orang (5.6%), 2 kali sehari 5 orang (5.6%), dan 1 orang
(1.1%) yang mendapat ASI 1 kali sehari. Sedangkan ibu yang tidak
menyusui bayinya berjumlah 12 orang (13.3%).

Grafik 5.9 Distribusi Durasi Pemberian ASI Setiap Kali Menyusui
69

Berdasarkan Grafik 5.9, dalam sekali menyusui, mayoritas 34 orang
ibu (37.8%) menyusui bayinya selama 10-15 menit. Sedangkan 26 orang
ibu (28.9%) menyusui bayinya selama lebih dari 15 menit. Sisanya
sejumlah 16 orang ibu (17.8%) menyusui bayinya selama 5-10 menit dan
hanya 2 orang ibu (2.2%) menyusui kurang dari 5 menit.

Grafik 5.10 Distribusi Usia Akhir Pemberian ASI
Berdasarkan grafik di atas, mayoritas ibu di wilayah ini memberi
ASI untuk bayinya sampai usia bayi lebih dari 6 bulan berjumlah 67 orang
(74.4%). 11 orang ibu memberi ASI hanya sampai usia bayi kurang dari 6
bulan (12.2%).

Grafik 5.11 Distribusi Pemberian MPASI Sebelum Usia 6 Bulan
70


Grafik 5.12 Distribusi Jenis MPASI
Berdasarkan Grafik 5.11 di atas, mayoritas bayi mendapat MPASI
sebelum usia 6 bulan yaitu sebanyak 62 orang (68.9%). Dari jumlah
tersebut, berdasarkan Grafik 5.12, bayi yang mendapat MPASI jenis bubur
susu sebanyak 29 orang (32.2%), yang mendapat MPASI jenis susu
formula sebanyak 28 orang (31.1%), dan sisanya 5 orang mendapat
MPASI bubur saring. Sedangkan bayi yang tidak mendapat MPASI
sebelum usia 6 bulan sebanyak 28 orang (31.1%).

Grafik 5.13 Distribusi Pemberian ASI Eksklusif
Variabel ASI eksklusif dilihat berdasarkan distribusi pemberian ASI,
usia akhir pemberian ASI, dan pemberian MPASI sebelum usia 6 bulan.
Berdasarkan Grafik 5.13 dapat diketahui bahwa 66 bayi (73.3%) tidak
mendapat ASI eksklusif dan 24 bayi (26.7%) mendapat ASI eksklusif.
71

5.3.2. Kejadian ISPA

Grafik 5.14 Distribusi Kejadian ISPA

Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi dan Lama Penyakit ISPA
Frekuensi > 1minggu
Persen
(%)
< 1minggu
Persen
(%)
Total
Persen
(%)
Frekuensi Common Cold
Sangat Sering 7 8.4% 15 18.1% 22 26.5%
Sering 6 7.2% 15 18.1% 21 25.3%
Pernah 14 16.9% 26 31.3% 40 48.2%
Total 27 32.5% 56 67.5% 83 100.0%
Frekuensi Faringitis
Sangat Sering 2 2.9% 3 4.4% 5 7.4%
Sering 7 10.3% 15 22.1% 22 32.4%
Pernah 10 14.7% 31 45.6% 41 60.3%
Total 19 27.9% 49 72.1% 68 100.0%
Frekuensi Rinosinusitis
Sangat Sering 0 0.0% 6 16.7% 6 16.7%
Sering 4 11.1% 3 8.3% 7 19.4%
Pernah 4 11.1% 19 52.8% 23 63.9%
Total 8 22.2% 28 77.8% 36 100.0%
Frekuensi Bronkiolitis
Sangat Sering 0 0.0% 4 19.0% 4 19.0%
Sering 4 19.0% 9 43.0% 13 62.0%
Pernah 0 0.0% 4 19.0% 4 19.0%
Total 4 19.0% 17 81.0% 21 100.0%
Frekuensi Pneumonia
Sangat Sering 2 11.1% 0 0.0% 2 11.1%
Sering 4 22.2% 3 16.7% 7 38.9%
Pernah 1 5.6% 8 44.4% 9 50.0%
Total 7 38.9% 11 61.1% 18 100.0%
72

Berdasarkan Tabel 5.1, mayoritas bayi usia 6-24 bulan pernah
menderita common cold yaitu sebanyak 40 orang (48.2%). Sebagian
besar bayi dengan jumlah 56 orang (67.5%) menderita penyakit ini,
sembuh dalam waktu kurang dari 1 minggu.
Pada penyakit faringitis, sejumlah besar bayi yaitu 41 orang (60.3%)
hanya pernah mengalaminya. Kebanyakan penyakit ini sembuh dalam
waktu kurang dari 1 minggu yang ditemukan pada 49 orang bayi (72.1%).
Demikian juga pada penyakit rinosinusitis, sebagian besar bayi
yang berjumlah 23 orang (63.9%) pernah menderita penyakit tersebut.
Mayoritas pada 28 orang (77.8%) sembuh dalam waktu kurang dari 1
minggu.
Pada jenis penyakit ISPA bawah yaitu bronkiolitis, sejumlah besar
bayi sering mengalaminya yaitu pada 13 orang (62.0%). Dimana waktu
yang dibutuhkan hingga sembuh pada kebanyakan bayi yaitu 17 orang
(81.0%) tidak sampai 1 minggu. Selain bronkiolitis, mayoritas bayi yang
berjumlah 9 orang (50.0%) pernah menderita pneumonia. sebagian besar
bayi yang berjumlah 11 orang (61.1%) membutuhkan waktu tidak sampai
1 minggu untuk sembuh.
Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh, kejadian ISPA pada
bayi didominasi dengan ISPA atas yaitu pada 64 orang (71.1%). Kejadian
ISPA bawah terjadi pada 23 orang (25.6%). Secara ringkas, dapat dilihat
pada grafik berikut ini.

Grafik 5.15 Distribusi Klasifikasi ISPA
73

5.4. Data Analisa Statistik Penelitian
Tabel 5.2 Tabulasi Silang antara ASI Eksklusif dan Klasifikasi ISPA
Klasifikasi ISPA
ISPA Atas ISPA Bawah Total
ASI
Eksklusif
23 26.4% 0 0.0% 23 26.4%
Tidak ASI
Eksklusif
41 47.1% 23 26.4% 64 73.6%
Total 64 73.6% 23 26.4% 87 100.0%


Grafik 5.16 Tabulasi Silang antara ASI Eksklusif dengan Klasifikasi
ISPA

Berdasarkan Tabel 5.2 dan Grafik 5.16, bayi usia 6-24 bulan yang
tidak mendapat ASI eksklusif sebanyak 64 orang (73.6%). Dari jumlah
tersebut, 41 orang (64.1%) menderita ISPA atas dan 23 orang (35.9%)
menderita ISPA bawah. Sedangkan pada bayi yang mendapat ASI
Eksklusif yang berjumlah 23 orang (26.4%), keseluruhannya hanya
pernah menderita ISPA atas.
74

Dari perhitungan dengan menggunakan uji statistik Pearson Chi
Square, menghasilkan p < 0.05 dengan nilai signifikansi 0.001 yang berarti
signifikan atau bermakna. Hal ini berarti ada hubungan antara ASI
eksklusif dengan kejadian ISPA pada anak usia 6-24 bulan di wilayah
Kelurahan Kedung Cowek. Nilai kekuatan korelasi yang didapat -0.359
yang berarti hubungan antara kedua variabel kuat dan berbanding terbalik.

75

BAB 6
PEMBAHASAN

1. Pemberian ASI Eksklusif oleh Ibu pada Anak Usia 6-24 Bulan di
Kelurahan Kedung Cowek Surabaya
Air Susu Ibu (ASI) adalah makanan terbaik untuk bayi. ASI sangat
dibutuhkan untuk kesehatan bayi dan mendukung pertumbuhan dan
perkembangan bayi secara optimal (Sulistyoningsih, 2011). Pemberian
ASI yang dianjurkan adalah ASI eksklusif selama 6 bulan yang diartikan
bahwa bayi hanya mendapatkan ASI saja tanpa makanan atau minuman
lain termasuk air putih (Matondang, Munasir & Sumadiono, 2008).
Pemberian ASI eksklusif adalah bayi hanya diberi ASI saja tanpa
tambahan cairan atau makanan padat. Bayi hanya diberi ASI saja secara
eksklusif sejak lahir sampai usia 6 bulan (Roesli, 2008). Dalam penelitian
ini, pemberian ASI eksklusif meliputi ada tidaknya kegiatan menyusui, usia
terakhir bayi mendapat ASI, dan ada tidaknya pemberian makanan
pengganti ASI (MPASI) sebelum bayi berusia 6 bulan. Pada Kelurahan
Kedung Cowek Surabaya yang merupakan lokasi penelitian ini,
didapatkan ibu yang memiliki anak berusia 6-24 bulan sebagian besar
memberikan ASI untuk bayinya yaitu sebanyak 78 orang (86.7%) dari
jumlah sampel sebesar 90 orang. Sedangkan sisanya sama sekali tidak
memberikan ASI untuk bayinya karena ibu kekurangan nutrisi sehingga
ASI tidak keluar dan juga karena ibu sudah meninggal/pergi meninggalkan
anaknya pada usia kurang dari 6 bulan.
Mayoritas anak usia 6-24 bulan di kelurahan ini mendapat ASI
sampai usia lebih dari 9 bulan dengan jumlah 65 orang (72.2%).
Pemberian makanan pendamping selain ASI (MPASI) mulai dilakukan
setelah bayi berusia 6 bulan. MPASI dapat berupa bubur, tim, sari buah,
dan biscuit (Sulistyoningsih, 2011). Namun hanya sebagian kecil yang
tidak diberi MPASI hingga anak berusia 6 bulan, sebagian besar lainnya
mendapat MPASI sebagai tambahan asupan makanan sebelum anak
berusia 6 bulan. Jenis MPASI yang sering diberikan adalah bubur susu
76

(32.2%) dan susu formula (31.1%). Dimana jenis MPASI tersebut mudah
didapatkan dan digemari anak-anak.
Berdasarkan data di atas, dapat disimpulkan bahwa sebagian
besar ibu tidak memberikan ASI eksklusif untuk anaknya yaitu sebanyak
66 orang (78.8%). Hal ini dipengaruhi oleh faktor pekerjaan ibu, misalnya
pada ibu yang bekerja sebagai guru, wiraswasta, dan karyawan tidak
sempat memberikan ASI pada anaknya selama jam kerja sehingga
digantikan dengan MPASI yang ada. Selain itu, isu gender yang
menyebabkan kuranganya dukungan suami kepada istri dalam pemberian
ASI sehingga istri menjadi kurang semangat menyusui. Menurunnya
produksi ASI ibu juga mempengaruhi pemberian MPASI sebelum anak
berusia 6 bulan.
Oleh karena itu, pemberian ASI eksklusif di kelurahan ini tergolong
masih rendah sehingga meningkatkan resiko terjadinya penyakit infeksi
pada bayi. Hal ini sesuai dengan penelitian Roth, Caulfield, Ezzati, Black
(2011) yang mengemukakan bahwa kurangnya pemberian ASI eksklusif di
paruh pertama masa bayi merupakan faktor resiko untuk kejadian ISPA
bawah, morbiditas, dan kematian.

2. Kejadian Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) pada Anak Usia 6-24
Bulan di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya
Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) sangat sering terjadi di
kelurahan ini. Dari berbagai jenis penyakit ISPA yang ada, peneliti memilih
5 penyakit ISPA yang paling sering terjadi pada anak usia 6-24 bulan,
diantaranya common cold, faringitis, rinosinusitis, bronkiolitis, dan
pneumonia. Dimana common cold, faringitis, dan rinosinusitis termasuk
ISPA atas, sedangkan bronkitis dan pneumonia termasuk ISPA bawah.
Menurut Said (1994), ISPA atas jarang menimbulkan kematian walaupun
insidennya jauh lebih tinggi daripada ISPA bawah. Pneumonia dan
bronkiolitis yang merupakan bagian dari ISPA bawah banyak
menimbulkan kematian, hingga berperan besar dalam tingginya angka
kematian bayi (AKB).
77

Sebesar 96.7% anak usia 6-24 bulan di Kelurahan Kedung Cowek
ini pernah menderita ISPA. Hanya 3.3% saja yang tidak pernah menderita
ISPA, baik ISPA atas maupun ISPA bawah. Kondisi ini dipengaruhi oleh
beberapa hal diantaranya status gizi bayi yang merupakan faktor
predisposisi terjadinya ISPA. Walaupun dari keseluruhan sampel
mayoritas berstatus gizi baik, namun masih didapatkan 10% bayi yang
berstatus gizi buruk. Di samping status gizi, kondisi lingkungan juga
mempengaruhi terjadinya ISPA pada anak usia 6-24 bulan di kelurahan
tersebut. Pantai yang berbatasan langsung dengan kelurahan ini tercemar
oleh limbah plastik, pecahan kulit kerang, dan limbah rumah tangga yang
dibuang begitu saja. Lingkungan di sekitar pantai yang kotor dan tidak
terawat semakin meningkatkan resiko terjadinya ISPA. Kondisi rumah
penduduk yang berbatasan langsung dengan laut menyebabkan sering
terjadinya banjir ketika air pasang. Hal ini menyebabkan kelembaban
udara di dalam rumah meningkat sehingga mikroorganisme patogen
penyebab infeksi dapat bertahan hidup dan berkembang biak.
Rendahnya pendidikan ibu juga berpengaruh terhadap resiko
terjadinya ISPA. Mayoritas 44.4% pendidikan terakhir ibu hanya sampai
jenjang SD dan terdapat 6.7% ibu yang tidak sekolah. Kurangnya
pengetahuan menyebabkan sebagian kasus IRA tidak diketahui oleh
orang tua dan tidak diobati (Wantania, Naning & Wahani, 2008).

3. Hubungan antara Pemberian ASI Eksklusif dengan Kejadian Penyakit
Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) pada Anak Usia 6-24 Bulan di
Kelurahan Kedung Cowek Surabaya
Berdasarkan hasil penelitian di atas, 73.6% dari keseluruhan
sampel yang tidak mendapat ASI eksklusif didapatkan 64.1% diantaranya
menderita ISPA atas dan sisanya 35.9% menderita ISPA bawah yang
mengancam jiwa. Sedangkan pada 26.4% yang mendapat ASI eksklusif
walaupun tetap ditemukan riwayat kejadian ISPA, tetapi kejadian ISPA
yang dialami hanya ISPA atas, dimana ISPA ini tidak mengancam jiwa.
78

Sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Chantry, Howard,
and Auinger (2006), bayi yang diberi ASI hingga 4-6 bulan memiliki resiko
lebih tinggi menderita pneumonia dibanding yang diberi ASI eksklusif
hingga 6 bulan. Hal ini menunjukkan bahwa ASI mempunyai nilai proteksi
terhadap pneumonia. (Wantania, Naning & Wahani, 2008).
Analisa uji statistik Chi Square dilakukan untuk mengetahui ada
tidaknya hubungan antara variabel pemberian ASI eksklusif dengan
kejadian ISPA. Analisa dari hasil penelitian ini menghasilkan p < 0.05
dengan nilai signifikansi 0.001 dan kekuatan korelasi -0.359 yang berarti
menunjukkan adanya hubungan yang kuat antara pemberian ASI eksklusif
dengan kejadian ISPA pada anak usia 6-24 bulan di Kelurahan Kedung
Cowek Surabaya. Dengan pemberian ASI eksklusif, kejadian ISPA hanya
terbatas pada ISPA atas yang tidak mengancam jiwa, sedangkan kejadian
ISPA bawah ditemukan pada beberapa anak yang tidak mendapat ASI
eksklusif.
Hal ini sesuai dengan penelitian Abbas dan Haryati (2011) dengan
judul Hubungan Pemberian ASI Eksklusif dengan Kejadian Infeksi
Saluran Pernafasan Akut (ISPA) pada Bayi dengan mengambil lokasi
penelitian di Rumah Susun Bandung Bondowoso Pucang Gading, Rumah
Susun Kaligawe Sawah Besar, dan Rumah Susun Bedagan di Semarang,
menyatakan bahwa ada hubungan antara pemberian ASI eksklusif
dengan kejadian ISPA dengan tingkat keeratan yang kuat.
Pada lokasi yang berbeda, penelitian Elly, Yunida, dan Sudarwati
(2012) juga menyatakan bahwa ada hubungan yang bermakna antara
pemberian ASI Eksklusif dengan kejadian ISPA pada bayi di Puskesmas
Nusa Indah Bengkulu di mana bayi yang tidak mendapatkan ASI Eksklusif
mempunyai resiko menderita ISPA 5,33 kali lebih besar bila dibandingkan
bayi yang mendapatkan ASI Eksklusif.
Menurut Duijts, Jaddoe, Hofman, and Moll (2010) dalam Prolonged
and Exclusive Breastfeeding Reduces the Risk of Infectious Diseases in
Infancy, pemberian ASI eksklusif sampai usia 4 bulan dilanjutkan dengan
pemberian ASI parsial berhubungan dengan penurunan yang signifikan
79

terhadap kejadian penyakit infeksi pernafasan dan pencernaan pada bayi.
Dibandingkan dengan bayi yang tidak pernah mendapat ASI, mereka yang
mendapat ASI eksklusif sampai usia 4 bulan dan setelah itu dilanjutkan
dengan ASI parsial memiliki resiko lebih rendah terinfeksi baik ISPA atas,
ISPA bawah, dan infeksi gastrointestinal. Pemberian ASI eksklusif sampai
usia 6 bulan cenderung lebih protektif daripada ASI eksklusif sampai usia
4 bulan.
Oleh karena itu, pemberian ASI eksklusif hingga anak berusia 6
bulan memiliki pengaruh besar terhadap angka kejadian ISPA, baik ISPA
atas maupun ISPA bawah.

80

BAB 7
KESIMPULAN DAN SARAN

7.1. Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, dapat disimpulkan
bahwa H1 diterima yaitu ada hubungan yang signifikan antara pemberian
ASI eksklusif dengan kejadian ISPA pada anak usia 6-24 bulan di
Kelurahan Kedung Cowek Surabaya. Pada bayi yang diberi ASI eksklusif
tidak ditemukan riwayat kejadian ISPA bawah, hanya ditemukan riwayat
ISPA atas yang tidak mengancam jiwa.

7.2. Saran
Berdasarkan kesimpulan hasil penelitian di atas, saran yang dapat
diberikan adalah sebagai berikut:
1. Kepada ibu-ibu di Kelurahan Kedung Cowek Surabaya yang memiliki
bayi disarankan untuk mengupayakan pemberian ASI eksklusif
sampai anak berusia 6 bulan dan tetap memberi ASI sampai anak
berusia 2 tahun.
2. Kepada bapak-bapak di Kelurahan Kedung Cowek yang memiliki bayi
disarankan untuk selalu mendukung istri untuk memberikan ASI
eksklusif.
3. Kepada posyandu masing-masing RW di Kelurahan Kedung Cowek
Surabaya disarankan untuk meningkatkan kesadaran para ibu dengan
mengadakan kegiatan penyuluhan akan pentingnya ASI eksklusif bagi
pertumbuhan anak.

81

DAFTAR PUSTAKA

Abbas, P dan Haryati, AS. 2011. Hubungan Pemberian ASI Eksklusif
dengan Kejadian Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) pada Bayi.
Majalah Ilmiah Sultan Agung vol. 126 Des 2011-Feb 2012.

Ariani, AS. 2011. Pentingnya Pola Asuh Tanpa Stereotip Gender.
http://www.femina.co.id/isu.wanita/topik.hangat/pentingnya.pola.asuh.tanp
a.stereotip.gender/005/007/5

Baratawidjaja, KG dan Rengganis, I. 2007. Imunologi Dasar. In: (Sudoyo,
AW dkk) Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid 1 Edisi IV. Jakarta: Pusat
Penerbitan FKUI.

Black, RE et al. 2010. Global, Regional, and National Causes of Child
Mortality in 2008: A Systematic Analysis. The Lancet vol. 375 (9730):
1969-1987

Boediman, I dkk. 1994. In: (Rahajoe, N dkk) Mekanisme Pertahanan
Saluran Nafas pada Anak. In: Perkembangan dan Masalah Pulmonologi
Anak Saat Ini. Jakarta : Balai Penerbit FKUI. hal 8-10

Boediman, I dan Wirjodiardjo, M. 2008. Mekanisme Pertahanan Sistem
Respiratori. In: (Rahajoe, NN; Supriyanto, B; dan Setyanto, DB) Buku Ajar
Respirologi Anak. Jakarta: Badan Penerbit IDAI. hal : 48-50

BPPSDMK Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. 2011. Capaian
Pembangunan Kesehatan Tahun 2011.
http://www.bppsdmk.depkes.go.id/index.php?option=com_content&view=a
rticle&id=157:capaian-pembangunan-kesehatan-tahun-
2011&catid=38:berita&Itemid=82

82

Cadwell, K and Turner-Maffei, C. 2008. Buku Saku Manajemen Laktasi.
Jakarta: EGC. hal: 9, 67-70, 175-179

Centers for Disease Control and Prevention (CDC). 2009. Breastfeeding:
Disease and Condition. http://www.cdc.gov/breastfeeding/disease/

Chantry, CJ; Howard, CR; and Auinger, P. 2006. Full Breastfeeding
Duration and Associated Decrease in Respiratory Tract Infection in US
Children. Pediatrics: Official Journal of the American Academy of
Pediatrics vol. 117(2): 425-432

Chirico, G. 2005. Development of the Immune System in Neonates.
Journal of the Arab Neonatology Forum vol. 2: 5-11
www.fmhs.uaeu.ac.ae/neonatal/iss003/p2.pdf

Clement et al. 1960. COMMITTEE ON NUTRITION: Composition of Milks.
Pediatrics: Official Journal of the American Academy of Pediatrics vol.
26(6): 1039-1049

Daulay, RM, Dalimunthe, W, dan Kaswandani N. 2008. Rinosinusitis. In:
(Rahajoe, NN; Supriyanto, B; dan Setyanto, DB) Buku Ajar Respirologi
Anak Edisi Pertama. Jakarta: Balai Penerbit IDAI. hal : 303-307

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2011. Ibu Bekerja Bukan
Alasan Menghentikan Pemberian ASI Eksklusif.
http://www.depkes.go.id/index.php/berita/press-release/1662-ibu-bekerja-
bukan-alasan-menghentikan-pemberian-asi-eksklusif.html

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2012. Capai Target MDGs
demi Terwujudnya Derajat Kesehatan Masyarakat yang Tinggi.
83

http://www.depkes.go.id/index.php/component/content/article/43-
newsslider/1802-capai-target-mdgs-demi-terwujudnya-derajat-kesehatan-
masyarakat-yang-tinggi.html

Duijts, L; Jaddoe, VWV; Hofman, A; and Moll, HA. 2010. Prolonged and
Exclusive Breastfeeding Reduces the Risk of Infectious Diseases in
Infancy. Pediatrics: Official Journal of the American Academy of Pediatrics
vol. 126(1): 18-27

Elly, N; Yunida, S; dan Sudarwati, E. 2012. Hubungan Pemberian ASI
Eksklusif dengan Kejadian ISPA pada Bayi di Wilayah Kerja Puskesmas
Nusa Indah Kecamatan Ratu Agung Kota Bengkulu Tahun 2011. Jurnal
Kesehatan Akademi Kesehatan Sapta Bakti.

Field, CJ. 2005. The Immunological Components of Human Milk and Their
Effect on Immune Development in Infants. The Journal of Nutrition vol. 135:
1-4. http://jn.nutrition.org/content/135/1/1.full

Haddad, GG and Fontn, JJP. 2004. Defense Mechanisms and Metabolic
Functions of the Lung. In: (Behrman, RE; Kliegman, RM; and Benson, HB)
Nelson Textbook of Pediatrics Seventeenth Edition. Philadelphia: Elsevier
Science

Hidajati, A. 2011. Mengapa Seorang Ibu Harus Menyusui. Jakarta: Flash
Books.

Isaacs, CE. 2005. Human Milk Inactivates Pathogens Individually,
Additively, and Synergistically. The Journal of Nutrition vol. 135: 1286-
1288. http://jn.nutrition.org/content/135/5/1286.full

84

Jackson, KM and Nazar, AM. 2006. Breastfeeding, The Immune
Response, and Long Term Health. The Journal of the American
Osteopathic Asociation (JAOA) vol. 106: 203-207.
http://www.jaoa.org/content/106/4/203.full#sec-2

Jelliffe, DB. 1982. Recent Scientific Knowledge Concerning Breastfeeding.
Travelling Seminar on Recent Development in Breastfeeding. Indonesia.

Kari, IK. 1997. Anatomi Payudara dan Fisiologis Laktasi. In: (Soetjiningsih)
ASI: Petunjuk untuk Tenaga Kesehatan. Jakarta: EGC. hal: 7-14

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. 2011. Pedoman Pembinaan
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Jakarta: Kementerian
Kesehatan RI.

Lawrence, RM and Pane, CA. 2007. Human Breast Milk: Current
Concepts of Immunology and Infectious Diseases. Current Problems in
Pediatric and Adolescent Health Care.

Matondang, CS, Munasir Z, dan Sumadiono. 2008. Aspek Imunologi Air
Susu Ibu. In: (Akib, AAP; Munasir, Z; dan Kurniati, N) Buku Ajar Alergi-
Imunologi Anak Edisi Kedua. Jakarta: Balai Penerbit IDAI. hal: 189-198

Meiliasari, Mila. (2002). Menyusui Bukan Hanya Tugas Ibu.
http://cyberwoman.cbn.net.id/

Minarto. 2011. Rencana Aksi Pembinaan Gizi Masyarakat (RAPGM) tahun
2010-2014. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia Direktorat Jendral
Bina Gizi dan KIA. http://www.gizikia.depkes.go.id/archives/658

Morrow, AL; Ruiz-Palacios, GM; Xi Jiang; and Newburg, DS. 2005.
Human-Milk Glycans That Inhibit Pathogen Binding Protect Breast-feeding
85

Infants against Infectious Diarrhea. The Journal of Nutrition vol. 135: 1304-
1307. http://jn.nutrition.org/content/135/5/1304.full

Murtaugh, MA and Sharbaugh, C. 2005. Nutrition and Lactation. In:
(Brown, JE et al.) Nutrition Through the Life Cycle. Second Edition.
California: Thomson Wadsworth. pp: 144-153

Naning, R; Triasih, R; dan Setyati A. 2008. Faringitis, Tonsilitis,
Tonsilofaringitis. In: (Rahajoe, NN; Supriyanto, B; dan Setyanto, DB) Buku
Ajar Respirologi Anak Edisi Pertama. Jakarta: Balai Penerbit IDAI. hal:
288-291

__________. 2008. Rinitis. In: (Rahajoe, NN; Supriyanto, B; dan Setyanto,
DB) Buku Ajar Respirologi Anak Edisi Pertama. Jakarta: Balai Penerbit
IDAI. hal: 278-279

Newburg, DS. 2005. Innate Immunity and Human Milk. The Journal of
Nutrition vol. 135: 1308-1312. http://jn.nutrition.org/content/135/5/1308.full

Notoatmodjo, S. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka
Cipta.

Padmawati, IA. 1997. Manajemen Laktasi. In: (Soetjiningsih) ASI: Petunjuk
untuk Tenaga Kesehatan. Jakarta: EGC. hal: 86-88

Picciano, MF and McDonald, SS. 2006. Lactation. In: (Shils, ME et al.)
Modern Nutrition in Health and Disease. Tenth ed. Philadelphia: Lippincott
Williams & Wilkins. p: 784-786

Proverawati, A dan Rahmawati, E. 2010. Kapita Selekta ASI dan
Menyusui. Yogyakarta: Nuha Medika. hal: 6-12

86

Roesli, U. 2008. In: (Suradi, R dan Roesli, U) Manfaat ASI dan Menyusui.
Jakarta: Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. hal: 32

Roth,DE; Caulfield,LE; Ezzatib, M; and Blacka RE. 2008. Acute Lower
Respiratory Infections in Childhood: Opportunities for Reducing the Global
Burden through Nutritional Interventions. Bulletin of the World Health
Organization vol. 86: 356364.

Said, M. 1994. Pneumonia dan Bronkiolitis pada Anak Sebagai
Manifestasi Infeksi Saluran Pernapasan Akut Berat. In: (Rahajoe, N dkk)
Perkembangan dan Masalah Pulmonologi Anak Saat Ini. Jakarta: Balai
Penerbit FKUI. hal: 143-156

__________. 2008. Pneumonia. In: (Rahajoe, NN; Supriyanto, B; dan
Setyanto, DB) Buku Ajar Respirologi Anak Edisi Pertama. Jakarta: Balai
Penerbit IDAI. Hal 350-355

Sehatnews.com. 2011. Faktor Sosial Budaya Penyebab Rendahnya
Pemberian ASI di Indonesia.
http://sehatnews.com/berita/6761-Faktor-Sosial-Budaya-Penyebab-
Rendahnya-Pemberian-ASI-Indonesia.html

Simoes, EAF et al. 2006. Acute Respiratory Infections in Children. In:
(Jamison, DT et al.) Disease Control Priorities in Developing Countries
Second Edition. New York: Oxford University Press. pp: 483-485

Siregar, SP. 1994. Aspek Imunologik Penyakit Saluran Nafas pada Anak.
In: (Rahajoe, N dkk) Perkembangan dan Masalah Pulmonologi Anak Saat
Ini. Jakarta: Balai Penerbit FKUI. hal : 25-29

Siregar, A. 2004. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pemberian ASI oleh
Ibu Melahirkan. Universitas Sumatera Utara.
87


Sulistyoningsih, H. 2011. Gizi untuk Kesehatan Ibu dan Anak. Yogyakarta:
Graha Ilmu. h: 150-151, 167

Suraatmaja, S. 1997. Aspek Gizi Air Susu Ibu. In: (Soetjiningsih) ASI:
Petunjuk untuk Tenaga Kesehatan. Jakarta: EGC. hal: 21-26

Suradi, R. 2008. In: (Suradi, R dan Roesli, U) Manfaat ASI dan Menyusui.
Jakarta: Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. hal: 6-
10

Tumbelaka, AR dan Karyanti, MR. 2009. Air Susu Ibu dan Pengendalian
Infeksi. Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI).
http://www.idai.or.id/asi/artikel.asp?q=201081694810

Wantania, JM, Naning, R, dan Wahani A. 2008. Infeksi Respiratori Akut. In:
(Rahajoe, NN; Supriyanto, B; dan Setyanto, DB) Buku Ajar Respirologi
Anak Edisi Pertama. Jakarta: Balai Penerbit IDAI. hal: 268-275

Wijono, D. 2007. Prosedur Proposal dan Laporan Penelitian Kesehatan.
Surabaya: CV. Duta Prima Airlangga

World Health Organization. 2003. Nutrition Data Banks: Global Data Bank
on Breastfeeding. https://apps.who.int/nut/db_bfd.htm

World Health Organization. 2011. Exclusive Breastfeeding.
http://www.who.int/elena/titles/exclusive_breastfeeding/en/

World Health Organization Indonesia. 2009. Report on Situational Analysis
of Acute Respiratory Infections in Children in Indonesia. Jakarta.

88

Yusup, NA dan Sulistryorini, L. 2005. Hubungan Sanitasi Rumah secara
Fisik dengan Kejadian ISPA pada Balita. Jurnal Kesehatan Lingkungan vol.
1 (2): 110-119

Zain, MS. 2008. Bronkiolitis. In: (Rahajoe, NN; Supriyanto, B; dan
Setyanto, DB) Buku Ajar Respirologi Anak Edisi Pertama. Jakarta: Balai
Penerbit IDAI. hal: 333-335

89

Lampiran 1
Jadwal Pelaksanaan
No
Waktu
Pelaksanaan
Januari
2012
Februari
2012
Maret
2012
April
2012
Mei
2012
Juni
2012
1.
a.
b.
Persiapan
Perizinan
Penelusuran
kepustakaan

2. Penelitian
3. Analisis data
4. Penyusunan
5. Pembahasan

90

Lampiran 2
Informed Consent Penelitian

LEMBAR PERSETUJUAN MENGIKUTI PENELITIAN
(INFORMED CONSENT)

Yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama :
Umur : Tahun

Dengan ini menyatakan bahwa telah memberikan persetujuan untuk ikut
serta dalam penelitian yang berjudul HUBUNGAN ANTARA PEMBERIAN ASI
EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN ISPA PADA ANAK USIA 6 24 BULAN DI
KELURAHAN KEDUNG COWEK SURABAYA, yang akan dilaksanakan oleh:
Nama : Lily Anggraeni Prayogo
NIM : 2008.04.0.0125
Fakultas : Kedokteran Umum Universitas Hang Tuah Surabaya

Pernyataan persetujuan ini saya buat dengan penuh kesadaran dan
tanpa paksaan.



Surabaya, Mei 2012
Responden



()
91

Lampiran 3
KUESIONER PENELITIAN
HUBUNGAN ANTARA PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN FREKUENSI
KEJADIAN PENYAKIT ISPA PADA ANAK USIA 6-24 BULAN DI KELURAHAN
KEDUNG COWEK SURABAYA

A. Identitas Responden
1. Identitas Balita:
Nama Balita
Tanggal Lahir
Umur
Jenis Kelamin
1. Laki-laki
2. Perempuan
Berat Badan Kg
Tinggi / Panjang
Badan
Cm

2. Identitas Ibu:
Nama Ibu
Umur Ibu
Alamat


Pendidikan
Terakhir Ibu
1. Tidak sekolah
2. SD
3. SMP
4. SMA
5. Sarjana
Pekerjaan Ibu






No. Responden: ___
92

B. Pemberian ASI Eksklusif
1. Apakah anda menyusui anak anda?
a. Ya b. Tidak
2. Berapa kali anda menyusui anak anda dalam sehari?
a. 1 kali
b. 2 kali
c. 3 kali
d. > 3 kali
3. Berapa lama dalam satu kali anda menyusui anak anda?
a. < 5 menit
b. 5 - 10 menit
c. 10 - 15 menit
d. > 15 menit
4. Sampai usia berapa anda menyusui anak anda?
a. < 6 bulan b. > 6 bulan
5. Sebelum usia 6 bulan, apakah anda memberi makanan lain selain ASI?
a. Ya b. Tidak
6. Makanan apakah itu?
a. Susu formula
b. Bubur saring
c. Bubur susu
d. Nasi tim lunak


C. Kejadian ISPA
1. Apakah anak anda pernah menderita penyakit Infeksi Saluran
Pernafasan Akut (ISPA) dalam 1 bulan terakhir?
a. Ya
b. Tidak
No. Responden: ___
No. Responden: ___
93

Frekuensi Lama
Sangat Sering Sering Pernah
<1minggu >1minggu
(>3x/bulan) (2-3x/bulan) (1-2x/bulan)
Pilek + demam + hidung buntu + batuk +
rewel + gangguan tidur + tidak nafsu makan

Nyeri tenggorokan mendadak + sulit
menelan + demam
Nyeri pada wajah + hidung tersumbat +
ingus kehijauan + tidak bisa membau +
demam + sakit kepala

Batuk + sesak nafas + bunyi nafas mengi +
kebiruan + merintih + muntah setelah batuk
+ rewel + tidak nafsu makan

Batuk + sesak nafas + retraksi dada + nafas
cepat + nafas cuping hidung + susah
bernafas + merintih + kebiruan

94

Lampiran 4
Tabel SPSS
Grup Umur

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid 6-12 bulan 33 36.7 36.7 36.7
13-18 bulan 26 28.9 28.9 65.6
19-24 bulan 31 34.4 34.4 100.0
Total 90 100.0 100.0


Jenis Kelamin

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Laki-laki 40 44.4 44.4 44.4
Perempuan 50 55.6 55.6 100.0
Total 90 100.0 100.0


Status Gizi

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Gizi Buruk < -3 SD 9 10.0 10.0 10.0
Gizi Kurang -3 SD s/d < -2 SD 23 25.6 25.6 35.6
Gizi Baik -2 SD s/d 2 SD 58 64.4 64.4 100.0
Total 90 100.0 100.0


Grup umur ibu

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid 20 - 30 tahun 62 68.9 68.9 68.9
31- 40 tahun 26 28.9 28.9 97.8
> 40 tahun 2 2.2 2.2 100.0
Total 90 100.0 100.0





95

Pendidikan Terakhir Ibu

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Tidak Sekolah 6 6.7 6.7 6.7
SD 40 44.4 44.4 51.1
SMP 19 21.1 21.1 72.2
SMA 22 24.4 24.4 96.7
Sarjana 3 3.3 3.3 100.0
Total 90 100.0 100.0


Pekerjaan Ibu

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Ibu Rumah Tangga 82 91.1 91.1 91.1
Guru 1 1.1 1.1 92.2
Wiraswasta 5 5.6 5.6 97.8
Karyawan 2 2.2 2.2 100.0
Total 90 100.0 100.0


Menyusui

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Tidak 12 13.3 13.3 13.3
Ya 78 86.7 86.7 100.0
Total 90 100.0 100.0


Frekuensi Menyusui

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid 1 kali 1 1.1 1.3 1.3
2 kali 5 5.6 6.4 7.7
3 kali 5 5.6 6.4 14.1
> 3 kali 67 74.4 85.9 100.0
Total 78 86.7 100.0

Missing System 12 13.3

Total 90 100.0


96

Lama Menyusui

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid < 5 menit 2 2.2 2.6 2.6
> 15 menit 26 28.9 33.3 35.9
5 - 10 menit 16 17.8 20.5 56.4
10 - 15 menit 34 37.8 43.6 100.0
Total 78 86.7 100.0

Missing System 12 13.3

Total 90 100.0


Usia Menyusui

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid < 4 bulan 4 4.4 5.1 5.1
4 - 6 bulan 7 7.8 9.0 14.1
6 - 9 bulan 2 2.2 2.6 16.7
> 9 bulan 65 72.2 83.3 100.0
Total 78 86.7 100.0

Missing System 12 13.3

Total 90 100.0


MP ASI < 6 bulan

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Tidak 28 31.1 31.1 31.1
Ya 62 68.9 68.9 100.0
Total 90 100.0 100.0


97

Jenis MP ASI

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Bubur Saring 5 5.6 8.1 8.1
Bubur Susu 29 32.2 46.8 54.8
Susu Formula 28 31.1 45.2 100.0
Total 62 68.9 100.0

Missing System 28 31.1

Total 90 100.0


ASI Eksklusif

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Tidak ASI Eksklusif 66 73.3 73.3 73.3
ASI Eksklusif 24 26.7 26.7 100.0
Total 90 100.0 100.0


ISPA

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid Tidak 3 3.3 3.3 3.3
Ya 87 96.7 96.7 100.0
Total 90 100.0 100.0


98

Frekuensi Common Cold * Lama Common Cold Crosstabulation

Lama Common Cold
Total > 1 minggu < 1 minggu
Frekuensi Common
Cold
Sangat Sering Count 7 15 22
% within Frekuensi Common Cold 31.8% 68.2% 100.0%
% within Lama Common Cold 25.9% 26.8% 26.5%
% of Total 8.4% 18.1% 26.5%
Sering Count 6 15 21
% within Frekuensi Common Cold 28.6% 71.4% 100.0%
% within Lama Common Cold 22.2% 26.8% 25.3%
% of Total 7.2% 18.1% 25.3%
Pernah Count 14 26 40
% within Frekuensi Common Cold 35.0% 65.0% 100.0%
% within Lama Common Cold 51.9% 46.4% 48.2%
% of Total 16.9% 31.3% 48.2%
Total Count 27 56 83
% within Frekuensi Common Cold 32.5% 67.5% 100.0%
% within Lama Common Cold 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 32.5% 67.5% 100.0%

99

Frekuensi Faringitis * Lama Faringitis Crosstabulation

Lama Faringitis
Total > 1 minggu < 1 minggu
Frekuensi Faringitis Sangat Sering Count 2 3 5
% within Frekuensi Faringitis 40.0% 60.0% 100.0%
% within Lama Faringitis 10.5% 6.1% 7.4%
% of Total 2.9% 4.4% 7.4%
Sering Count 7 15 22
% within Frekuensi Faringitis 31.8% 68.2% 100.0%
% within Lama Faringitis 36.8% 30.6% 32.4%
% of Total 10.3% 22.1% 32.4%
Pernah Count 10 31 41
% within Frekuensi Faringitis 24.4% 75.6% 100.0%
% within Lama Faringitis 52.6% 63.3% 60.3%
% of Total 14.7% 45.6% 60.3%
Total Count 19 49 68
% within Frekuensi Faringitis 27.9% 72.1% 100.0%
% within Lama Faringitis 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 27.9% 72.1% 100.0%


100

Frekuensi Sinusitis * Lama Sinusitis Crosstabulation

Lama Sinusitis
Total > 1 minggu < 1 minggu
Frekuensi Sinusitis Sangat Sering Count 0 6 6
% within Frekuensi Sinusitis .0% 100.0% 100.0%
% within Lama Sinusitis .0% 21.4% 16.7%
% of Total .0% 16.7% 16.7%
Sering Count 4 3 7
% within Frekuensi Sinusitis 57.1% 42.9% 100.0%
% within Lama Sinusitis 50.0% 10.7% 19.4%
% of Total 11.1% 8.3% 19.4%
Pernah Count 4 19 23
% within Frekuensi Sinusitis 17.4% 82.6% 100.0%
% within Lama Sinusitis 50.0% 67.9% 63.9%
% of Total 11.1% 52.8% 63.9%
Total Count 8 28 36
% within Frekuensi Sinusitis 22.2% 77.8% 100.0%
% within Lama Sinusitis 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 22.2% 77.8% 100.0%


101

Frekuensi Bronkiolitis * Lama Bronkiolitis Crosstabulation

Lama Bronkiolitis
Total > 1 minggu < 1 minggu
Frekuensi Bronkiolitis Sangat Sering Count 0 4 4
% within Frekuensi Bronkiolitis .0% 100.0% 100.0%
% within Lama Bronkiolitis .0% 23.5% 19.0%
% of Total .0% 19.0% 19.0%
Sering Count 4 9 13
% within Frekuensi Bronkiolitis 30.8% 69.2% 100.0%
% within Lama Bronkiolitis 100.0% 52.9% 61.9%
% of Total 19.0% 42.9% 61.9%
Pernah Count 0 4 4
% within Frekuensi Bronkiolitis .0% 100.0% 100.0%
% within Lama Bronkiolitis .0% 23.5% 19.0%
% of Total .0% 19.0% 19.0%
Total Count 4 17 21
% within Frekuensi Bronkiolitis 19.0% 81.0% 100.0%
% within Lama Bronkiolitis 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 19.0% 81.0% 100.0%


102

Frekuensi Pneumonia * Lama Pneumonia Crosstabulation

Lama Pneumonia
Total > 1 minggu < 1 minggu
Frekuensi Pneumonia Sangat Sering Count 2 0 2
% within Frekuensi Pneumonia 100.0% .0% 100.0%
% within Lama Pneumonia 28.6% .0% 11.1%
% of Total 11.1% .0% 11.1%
Sering Count 4 3 7
% within Frekuensi Pneumonia 57.1% 42.9% 100.0%
% within Lama Pneumonia 57.1% 27.3% 38.9%
% of Total 22.2% 16.7% 38.9%
Pernah Count 1 8 9
% within Frekuensi Pneumonia 11.1% 88.9% 100.0%
% within Lama Pneumonia 14.3% 72.7% 50.0%
% of Total 5.6% 44.4% 50.0%
Total Count 7 11 18
% within Frekuensi Pneumonia 38.9% 61.1% 100.0%
% within Lama Pneumonia 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 38.9% 61.1% 100.0%

Klasifikasi ISPA

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid ISPA Atas 64 71.1 73.6 73.6
ISPA Bawah 23 25.6 26.4 100.0
Total 87 96.7 100.0

Missing System 3 3.3

Total 90 100.0



103

ASI Eksklusif * Klasifikasi ISPA Crosstabulation

Klasifikasi ISPA
Total ISPA Atas ISPA Bawah
ASI Eksklusif Tidak ASI Eksklusif Count 41 23 64
% within ASI Eksklusif 64.1% 35.9% 100.0%
% within Klasifikasi ISPA 64.1% 100.0% 73.6%
% of Total 47.1% 26.4% 73.6%
ASI Eksklusif Count 23 0 23
% within ASI Eksklusif 100.0% .0% 100.0%
% within Klasifikasi ISPA 35.9% .0% 26.4%
% of Total 26.4% .0% 26.4%
Total Count 64 23 87
% within ASI Eksklusif 73.6% 26.4% 100.0%
% within Klasifikasi ISPA 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 73.6% 26.4% 100.0%

Chi-Square Tests

Value df Asymp. Sig. (2-sided) Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)
Pearson Chi-Square 11.236
a
1 .001

Continuity Correction
b
9.464 1 .002

Likelihood Ratio 16.907 1 .000

Fisher's Exact Test

.000 .000
Linear-by-Linear Association 11.107 1 .001

N of Valid Cases 87

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 6.08.
b. Computed only for a 2x2 table


104

Symmetric Measures

Value Asymp. Std. Error
a
Approx. T
b
Approx. Sig.
Interval by Interval Pearson's R -.359 .049 -3.550 .001
c

Ordinal by Ordinal Spearman Correlation -.359 .049 -3.550 .001
c

N of Valid Cases 87

a. Not assuming the null hypothesis.
b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis.
c. Based on normal approximation.

Anda mungkin juga menyukai