Anda di halaman 1dari 20

1

MAKALAH
HUKUM PERUSAHAAN

BADAN USAHA MILIK DESA (BUMDes)











2

BAB I
PENDAHULUAN


1. Latar Belakang
Perkembangan otonomi daerah telah mengalami kemajuan signifikan terutama
peningkatan standar ekonomi daerah yang mengarah ke modernisasi. Perkembangan tersebut
memunculkan berbagai rekayasa sosial. Menurut Roscou Pound, Hukum tidak boleh dibiarkan
mengawang dalam konsep-konsep logis analitis ataupun tenggelam dalam ungkapan-ungkapan
teknis yuridis yang terlampau eksklusif. Sebaliknya, hukum itu mesti didaratkan didunia nyata,
yaitu dunia sosial yang penuh sesak dengan kebutuhan dan kepentingan-kepentingan yang saling
berkaitan.
1

Pada dasarnya, kondisi awalstruktur suatu masyarakat selalu berada dalam kondisi yang
kurang imbang. Ada yang terlalu dominan, dan adapula yang terpinggirkan. Untuk menciptakan
dunia yang beradap, ketimpangan structural itu perlu ditata ulang dalam pola keseimbangan yang
proporsional.
2
Konsep otonomi daerah merupakan salah satu upaya untuk menata ulang sistim
struktur dalam masyarakat terutama ketimpangan yang ada antara hubungan pemerintah pusat
dengan daerah yang bersifat sentralistik.
Sentralisasi kekuatan ekonomi pada kota-kota besar mengakibatkan terjadinya laju
urbanisasi dan sekaligus menciptakan jurang yang besar antara kemajuan kota dan kemisikinan
masyarakat pedesaan. Padahal secara factual, eksistensi desa sebagai poros utama pertanian
justru harus dimaksimalkan.kepentingan-kepentingan tersebut harus ditata sedemikian rupa agar
tercapai keseimbangan yang proporsional. Manfaatnya adalah terbangunnya suatu struktur
masyarakat sedemikian rupa hingga secara maksimum mencapai kepuasan akan kebutuhan
dengan seminimum mungkin menghindari benturan dan pemborosan.
3


1
Bernard L. Tanya,Dkk,Teori Hukum Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang Dan Generasi(Yogyakarta: Genta
Publishing), 2010, Hal.154
2
Ibid.,Hal.155
3
Satjipto Rahardjo, Ilmu Hukum(Bandung: Citra Aditya Bakti),2000 Sebagaimana Dikutip Oleh Bernard L.
Tanya,Dkk., Ibid.
3

Diundangkannya UU Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Desa menimbulkan harapan kepada
kemajuan Desa untuk meningkatkan peranannya dalam sistim perekonomian. Undang-Undang
ini menjadi tonggak revitalisasi eksistensi Desa sebagai satu kekuatan ekonomi dalam aspek
pertanian dan juga sebagai tonggak pergeseran konsentrasi kemajuan ekonomi dari Kota ke
Desa.
Dahulu, jauh sebelum pengaturan otonomi mencapai bentuknya seperti saat ini,
pengelolaan daerah dipimpin oleh raja-raja dan juga pejabat-pejabat daerah yang ditunjuk oleh
pemerintah colonial kedalam bentuk daerah-daerah swapraja. Dalam Pasal 67 RR(Regelings
Reglement) disebutkan: Sepanjang keadaan mengijinkan, maka rakyat Bumiputera dibiarkan
berada dibawah pimpinan langsung kepala-kepalanya baik yang diangkat oleh Pemerintah
maupun yang diakui, berada dibawah pengawasan sesuai dengan ketentuan-ketentuan umum
atau khusus yang telah ditetapkan atau yang akan ditetapkan oleh Gubernur Jenderal.
4

Jadi, sejak jaman colonial Belanda memerintah di Tanah Air, upaya me-revitalisasi
fungsi daerah-daerah swapraja telah dilakukan. Bentuk Pemerintahan Daerah khususnya
Pemerintahan Desa yang ada saat ini merupakan cerminan dari bentuk upaya peningkatan fungsi
daerah sebagaimana yang telah dilakukan oleh Pemerintah Kolonial. Hanya saja masa ini bentuk
Pemerintahan Desa telah mulai mengadopsi semangat kekeluargaan yang menjadi cirri khas
masyarakat Indonesia.
Salah satu upaya untuk revitalisasi peranan Desa dalam sistim perekonomian adalah
dimasukkannya Badan Usaha Milik Desa(BUMDes) kedalam materi muatan UU No.6 Tahun
2014 Tentang Desa. Hal ini menjadi dasar kearah pemikiran untuk memajukan Desa sebagai
basis baru kekuatan ekonomi. Akan tetapi keberadaan BUMDes baik dari pengaturan UU
maupun dalam aturan pelaksanaannya masih terdapat kekurangan terutama karakternya sebagai
bentuk Badan Usaha. Hal ini dapat dimaklumi karena BUMDes ini masih mencari jati dirinya
sebagai salah satu entitas dan corong dari perekonomian masyarakat desa.





4
B.N Marbun, Otonomi Daerah 1945-2010 Proses&Realita Perkembangan Otda, Sejak Zaman Kolonial Sampai
Saat Ini(Jakarta: Sinar Harapan),2010.,Hal.29
4

2. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian Latar Belakang diatas, Penulis merumuskan 3(tiga) Permasalahan utama
kedalam suatu Rumusan Masalah yaitu:
1. Bagaimana Pengaturan BUMDes kedalam Peraturan Perundang-Undangan?
2. Bagaimana bentuk pertanggungjawaban Pengurus BUMDes dalam Pengelolaan
BUMDes?
3. Bagaimana Peranan BUMDes dalam sistem perekonomian nasional?























5

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Badan Usaha Milik Desa(BUMDes)
Pasal 213 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah
disebutkan:
Ayat (1): Desa dapat mendirikan badan usaha milik desa sesuai dengan kebutuhan dan
potensi desa
Ayat(2):Badan Usaha Milik Desa sebagaimana dimaksud pada ayat(1) berpedoman pada
peraturan perundang-undangan
Ayat(3): Badan Usaha Milik Desa sebagaimana dimaksud pada ayat(1) dapat melakukan
pinjaman sesuai peraturan perundang-undangan
Pasal 1 angka 6 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Desa menyebutkan
pengertian Badan Usaha Milik Desa yaitu:Badan Usaha yang seluruh atau sebagian modalnya
dimiliki oleh Desa melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan desa yang
dipisahkan guna mengelola asset, jasa pelayanan, dan usaha lainnya untuk sebesar-besarnya
kesejahteraan masyarakat desa.
Badan Usaha Milik Desa (BUM Desa) adalah Lembaga usaha desa yang dikelola oleh
mayarakat dan pemerintahan desa dalam upaya memperkuat perekonomian desa dan dibentuk
berdasarkan kebutuhan dan potensi desa.
5

Lebih lanjut, pengaturan tentang BUMDes diatur dalam Pasal 87 UU Nomor 6 Tahun
2014 Tentang Desa, Yaitu:
Ayat(1): Desa dapat mendirikan Badan Usaha Milik Desa yang disebut BUMDes
Ayat (2):BUM Desa dikelola dengan semangat kekeluargaan dan kegotongroyongan
Ayat(3):BUM Desa dapat menjalankan usaha dibidang ekonomi dan/atau pelayanan
umum sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan

5
Buku Panduan Pendirian Dan Pengelolaan Badan Usaha Milik Desa(Bumdes)(Departemen Pendidikan Nasional:
Pusat Kajian Dinamika Sistem Pembanguna(Pkdsp) Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya), 2007.,Hal.4
6

Pasal 88
Ayat(1) Pendirian BUMDes disepakati melalui Musyawarah Desa
Ayat(2) Pendirian BUM Desa sebagaimana dimaksud pada ayat(1) ditetapkan dengan
Peraturan Desa
2.2 Badan Hukum
Purnadi Purbacaraka dan Soerjono Soekanto mengenai istilah badan hukum itu
berpendapat sebagai berikut:
Dalam menerjemahkan zadelijk lichaam menjadi badan hukum, maka lichaam itu benar
terjemahannya badan, tetapi hukum sebagai terjemahan zadelijk itu salah, karena arti
sebenarnya susila. Oleh karena itu istilah zadelijk lichaam dewasa ini sinonim dengan
rechtsperson, maka lebih baik kita gunakan pengertian itu dengan terjemahan pribadi
hukum.
6

Lebih lanjut Tri Budiyono menerangkanBadan Hukum yang merupakan persekutuan
modal, didirikan berdasarkan perjanjian, melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang
seluruhnya terbagi dalam saham dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Undang-
Undang ini serta pelaksanaannya.
7

Utrecht menjelaskan bahwa Badan Hukum(rechtspersoon), yaitu badan yang menurut
hukum berkuasa(berwenang) menjadi pendukung hak, selanjutnya dijelaskan, bahwa badan
hukum ialah setiap pendukung hak yang tidak berjiwa, atau lebih tepat yang bukan manusia.
Badan hukum sebagai gejala kemasyarakatan adalah suatu gejala yang riil, merupakan fakta
benar-benar, dalam pergaulan hukum, biarpun tidak berwujud manusia atau benda yang dibuat
dari besi, kayu, dan sebagainya. Yang menjadi penting bagi pergaulan hukum ialah hal badan
hukum itu mempunyai kekayaan (vermogen) yang sama sekali terpisah dari kekayaan
anggotanya, yaitu dalam hal badan hukum itu berupa korporasi. Hak-kewajiban badan hukum
sama sekali terpisah dari hak-kewajiban anggotanya. Bagi bidang perekonomian, terutama
lapangan perdagangan, gejala ini sangat penting.
8



6
Chidir Ali, Badan Hukum(Bandung: Alumni),2005.,Hal.17
7
Tri Budiyono, Hukum Perusahaan(Salatiga: Griya Media),2011.,Hal.57
8
Chidir Ali.,Op.Cit.,Hal.18-19
7

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Pengaturan BUMDes kedalam Peraturan Perundang-Undangan
Munculnya BUM Des tidak lepas dari semangat otonomi daerah yang muncul pasca
reformasi. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 Tentang Pemerintahan Daerah pada Pasal
108 menyebutkan:
Desa dapat memiliki badan usaha sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Pengaturan mengenai Badan Usaha sebagaimana diamanatkan pasal 108 ini tidak
diperinci secara lebih spesifik dan gaungnya pun tidak semenarik program otonominya. Bahkan
hampir ketentuan pasal ini tidak terlaksana. Hal ini dapat dipahami bahwa pasca reformasi,
pemerintah transisi terfokus pada penguatan sistim desentralisasi kedalam wadah otonomi.
Fase transisi politik dan periode desentralisasi ekonomi saat ini memang tidak terlalu
jelas bagi segenap pelaku ekonomi di Indonesia. Paket kebijakan desentralisasi ekonomi(dan
politik) yang tertuang dalam undang-undang(UU) Nomor 22/1999 tentang Pemerintahan Daerah
dan UU No.25/1999 Tentang Perimbangan Keuangan Pusat Daerah masih menjadi teka teki
besar bagi pertanian Indonesia. Ketika kewenangan telah menjadi demikian besar, ketika
masyarakat madani didaerah masih mencari bentuk untuk lebih berperan dalam seluruh tatanan
kehidupan ekonomi dan politik, dan ketika sistem control belum terbangun secara baik,
kewenangan tidak jarang menjelma menjadi kekuasaan.
9

Lebih lanjut Bustanul Arifin menjelaskan bahwa selama tiga tahun perjalanan otonomi
daerah, pejabat, politisi, dan para elit pelaku ekonomi pusat terus saja melemparkan berita-berita
miring tentang ketidaksiapan para pelaku dan perangkat institusi didaerah. Apabila terdapat
dialog antara pusat dan daerah(dalam arti sebenarnya, bukan sekedar basa basi) hal itupun tidak
lebih dari sekadar tindakan ad hoc penyelesaian masalah sesaat aliaspemadam kebakaran
ditingkat permukaan tanpa menyentuh esensi akar masalahnya yang sebenarnya. Akibatnya

9
Bustanul Arifin, Analisis Ekonomi Pertanian Indonesia(Jakarta: Kompas),2004.,Hal.11-12

8

adalah terlalu banyak penyimpangan administrative(baca:korupsi) yang terjadi didaerah dan
terakselerasi pada masa transisi pelaksanaan otonomi daerah selama tiga tahun terakhir.
10

Uraian diatas sedikit banyak menguak beberapa aspek kegagalan pelaksanaan UU
Nomor 22 Tahun 1999. Kegagalan tersebut berakibat langsung terhadap pelaksanaan amanat UU
No.22 Tahun 1999 terutama sebagaimana dalam pembahasan makalah ini adalah pelaksanaan
badan usaha milik desa.


Sukses atau tidaknya pelaksaan suatu undang-undang sedikit banyak dipengaruhi kondisi
perpolitikan. Semakin tidak pasti kondisi perpolitikan maka efektivitas pelaksanaan suatu aturan
kemungkinan besar akan berkurang. Hal ini dapat dimengerti karena pasca reformasi, kondisi
perpolitikan kita carut marut. Efek ini juga berimbas pada tertatih-tatihnya upaya pembentukan
badan usaha milik desa secara nyata.
Sebelum diatur dalam UU Nomor 6 Tahun 2014, Pembentukan badan usaha milik desa
ini juga berdasarkan pada Permendagri nomor 39 tahun 2010 pada bab II Tentang Pembentukan
Badan Usaha Milik Desa. Pembentukan ini berasal dari pemerintah kabupaten/kota dengan me-
netapkan peraturan daerah tentang pedoman tata cara pembentukan dan pe-ngelolaan bumdes.
Selanjutnya pemerintah desa membentuk bumdes dengan peraturan desa yang berpedoman pada
peraturan daerah.
11

Dalam sejarah pengaturan Desa, telah ditetapkan beberapa pengaturan tentang Desa,
yaitu Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1948 tentang Pokok Pemerintahan Daerah, Undang-
Undang Nomor 1 Tahun 1957 tentang Pokok-Pokok Pemerintahan Daerah, Undang-Undang
Nomor 18 Tahun 1965 tentang Pokok-Pokok Pemerintahan Daerah, Undang-Undang Nomor 19
Tahun 1965 tentang Desa Praja Sebagai Bentuk Peralihan Untuk Mempercepat Terwujudnya
Daerah Tingkat III di Seluruh Wilayah Republik Indonesia, Undang-Undang Nomor 5 Tahun
1974 tentang Pokok-Pokok Pemerintahan di Daerah, Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1979
tentang Pemerintahan Desa, Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan

10
Ibid.,Hal.12
11
Keberadaan Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) Sebagai Penguatan Ekonomi Desa (Studi Di Desa Landungsari,
Kecamatan Dau, Kabupaten Malang) Oleh Coristya Berlian Ramadana, Heru Ribawanto, Suwondo Jurnal
Administrasi Publik (Jap), Vol. 1, No. 6, Hal. 1068-1076 | 1069
9

Daerah, dan terakhir dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah.
12

Saat ini dengan diundangkannya UU Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Desa,
diharapkan pelaksanaan dan pembentukan BUMDes semakin menemukan coraknya dan
eksistensinya. Jika diperhatikan, karena UU ini masih baru, kemungkinan besar akan
membutuhkan waktu untuk pelaksanaannya. Tetapi karena sejak lahirnya UU Nomor 22 Tahun
1999 Tentang Pemerintahan Daerah dimana telah dilakukan kajian-kajian mengenai badan usaha
milik desa ini maka sejak diundangkannya UU Nomor 6 Tahun 2014 ini pendirian BUMDes
akan semakin nyata.

3.2 Bentuk Pertanggungjawaban Pengurus BUMDes Dalam Pengelolaan BUMDes

Membicarakan masalah aspek pertanggungjawaban tidak dapat dipisahkan dari sifat atau
natur dari suatu subjek hukum. Sedangkan pembahasan subjek hukum harus dilihat dari 2 macam
subjek hukum yaitu manusia pribadi dan badan hukum. Dengan mengetahui macam subjek
hukum atau pendukung hak dan kewajiban tersebut, kita dapat menganalisa mengenai bagaimana
bentuk pertanggungjawaban subjek hukum tersebut.
Sebagai suatu badan usaha, perlu mengetahui bagaimana sifat dan karakter dari BUMDes
tersebut. Dalam UU nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah pada pasal 213 ayat(1)
disebutkan bahwa desa dapat mendirikan badan usaha milik desa sesuia dengan kebutuhan dan
potensi desa. Substansi UU ini menegaskan tentang janji pemenuhan permintaan(demand
compliance scenario) dalam konteks pembangunan tingkat desa. Logika pendirian BUMDes
didasarkan pada kebutuhan dan potensi desa, sebagai upaya peningkatan kesejahteraan
masyarakat. Berkenaan dengan perencanaan dan pendiriannya, BUMDes dibangun atas prakarsa
(inisiasi) masyarakat, serta mendasarkan pada prinsip-prinsip kooperatif, partisipatif(user owned,
user benefited and user controlled), transparansi, emansipatif, akuntabel, dan susitanabel dengan
mekanisme member-base dan self-help. Dari semua itu yang terpenting adalah bahwa
pengelolaan BUMDes harus dilakukan secara professional dan mandiri.
13


12
Penjelasan Umum UU Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Desa
13
Panduan BUMDes Depdiknas, Op.Cit.
10

Sementara timbul pertanyaan, bagaimana bentuk badan usaha milik desa ini, apakah
berbentuk Perseroan Terbatas, yayasan atau koperasi(badan hukum) atau CV, Firma(Bukan
badan hukum). Pertanyaan ini perlu ditelusuri asal muasal munculnya BUMDes ini.
Pasal 1 angka 6 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Desa menyebutkan
pengertian Badan Usaha Milik Desa yaitu:Badan Usaha yang seluruh atau sebagian modalnya
dimiliki oleh Desa melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan desa yang
dipisahkan guna mengelola asset, jasa pelayanan, dan usaha lainnya untuk sebesar-besarnya
kesejahteraan masyarakat desa.
Badan Usaha Milik Desa (BUM Des) adalah Lembaga usaha desa yang dikelola oleh
mayarakat dan pemerintahan desa dalam upaya memperkuat perekonomian desa dan dibentuk
berdasarkan kebutuhan dan potensi desa.
14

Lebih lanjut, pengaturan tentang BUMDes diatur dalam Pasal 87 UU Nomor 6 Tahun
2014 Tentang Desa, Yaitu:
Ayat(1): Desa dapat mendirikan Badan Usaha Milik Desa yang disebut BUMDes
Ayat (2):BUM Desa dikelola dengan semangat kekeluargaan dan kegotongroyongan
Ayat(3):BUM Desa dapat menjalankan usaha dibidang ekonomi dan/atau pelayanan
umum sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
Pasal 88
Ayat(1) Pendirian BUMDes disepakati melalui Musyawarah Desa
Ayat(2) Pendirian BUM Desa sebagaimana dimaksud pada ayat(1) ditetapkan dengan
Peraturan Desa
Menurut ketentuan undang-undang, eksistensi badan hukum di Indonesia diklasifikasikan
menjadi tiga golongan, yaitu:
a. Badan hukum yang dibentuk oleh pemerintah(penguasa Negara)
Untuk kepentingan Negara dalam menjalankan pemerintahan

14
Buku Panduan Pendirian Dan Pengelolaan Badan Usaha Milik Desa(Bumdes)(Departemen Pendidikan Nasional:
Pusat Kajian Dinamika Sistem Pembanguna(Pkdsp) Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya), 2007.,Hal.4
11

b. Badan hukum yang diakui oleh pemerintah(penguasa Negara)
Umumnya bertujuan memperoleh keuntungan atau kesejahteraan masyarakat melalui
kegiatan usaha tertentu, seperti perseroan terbatas dan koperasi.
c. Badn hukum yang diperbolehkan atau untuk suatu tujuan tertentu yang bersifat ideal
Badan hukum tersebut, seperti yayasan pendidikan, yayasan sosial, yayasan
keagamaan, dan yayasan kemanusiaan(pasal 1653 KUHPerdata).
15

Berdasarkan klasifikasi tersebut, tampaknya BUMDes berada pada klasifikasi pertama
yaitu Badan hukum yang dibentuk oleh pemerintah(penguasa Negara) Untuk kepentingan
Negara dalam menjalankan pemerintahan. Jika diurut dari proses lahirnya BUMDes dapat
diketahui bahwa terakhir BUMDes diatur dalam UU Nomor 6 Tahun 2014. Sebagai amanat UU,
maka BUMDes ini memiliki payung hukum berdasarkan UU.
Chidir Ali mengatakan bahwa Badan Hukum yang dibentuk oleh pemerintah(penguasa
Negara) adalah badan hukum publik yang sengaja diadakan oleh pemerintah untuk kepentingan
Negara, seperti lembaga-lembaga Negara, Departemen Pemerintahan, Daerah Otonom, Badan
Usaha Milik Negara(BUMN), dan Badan Usaha Milik Daerah(BUMD). Badan hukum ini lazim
disebut badan hukum publik. Badan hukum publik dibentuk oleh pemerintah melalui undang-
undang, atau peraturan pemerintah.
16

Berdasarkan uraian tersebut dapat diketahui bahwa BUMDes merupakan badan hukum
publik. Keberadaannya lahir lewat peraturan perundang-undangan. Dengan begitu, dalam aspek
pertanggungjawaban pengurusnya semestinya lebih mendekati pada sistem pertanggungjawaban
direksi dalam suatu perseroan terbatas.
Hanya saja, identitas dari BUMDes ini masih bias. Dalam penjelasan Pasal 87 ayat(1)
UU Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Desa disebutkanBUM Desa secara spesifik
tidak dapat disamakan dengan badan hukum seperti perseroan terbatas, CV,atau koperasi. Oleh
karena itu, BUM Des merupakan suatu badan usaha bercirikan Desa yang dalam pelaksanaan
kegiatannya di samping untuk membantu penyelenggaraan Pemerintahan Desa, juga untuk

15
Chidir Ali.,Op.Cit.,Hal.24-25
16
Ibid.,hal.25
12

memenuhi kebutuhan masyarakat Desa. BUM Des juga dapat melaksanakan fungsi pelayanan
jasa, perdagangan, dan pengembangan ekonomi lainnya.
Untuk lebih spesifik, perlu diketahui karakteristik dari BUMDes terhadap lembaga
ekonomi lainnya. Perbedaan itu antara lain:
1. Badan usaha ini dimiliki oleh desa dan dikelola secara bersama
2. Modal usaha bersumber dari desa (51%) dan dari masyarakat(49%)melalui penyertaan
modal (saham atau andil)
3. Operasionalnya menggunakan falsafah bisnis yang berakar dari budaya local (local
wisdom)
4. Bidang usaha yang dijalankan didasarkan pada potensi dan hasil informasi pasar
5. Keuntungan yang diperoleh ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan
anggota(penyerta modal) dan masyarakat melalui kebijakan desa(village policy)
6. Difasilitasi oleh pemerintah, pemprov, pemkab, dan pemdes
7. Pelaksanaan operasionalisasi dikontrol secara bersama(pemdes, BPD, anggota).
17

Jika dilihat dari karakteristik ini, sistem pertanggungjawaban pengurus BUMDes hampir
menyerupai sistem pertanggungjawaban pengurus dalam suatu koperasi. Akan tetapi
mekanismenya tetap memiliki karakteristik tersendiri yang tidak dapat dipersamakan dengan
koperasi. Dilihat dari alurnya: PemDes, BPD dan Anggota bertindak seolah-olah sebagai Dewan
Komisaris yang melakukan fungsi pengawasan terhadap operasionalisasi BUMDes.
Sebagai salah satu badan usaha, pada BUMDes ada Desa dan masyarakat yang bertindak
sebagai pemegang saham. Desa sebagai pemegang saham mayoritas. Dengan saham 51%
tersebut desa memiliki hak control dan hak suara lebih besar dari pemegang saham lain yaitu
masyarakat. Hal ini dimungkinkan supaya desa tetap memiliki kekuatan atau posisi tawar dalam
mengarahkan usaha BUMDes sesuai dengan jiwa kegotongroyongan dan semangat
kekeluargaan.
Pertanggungjawaban pengurus BUMdes dilakukan dalam wadah rapat permusyawaratan
yang dihadiri oleh Pemerintah desa, BPD dan anggota. Keterangan mengenai siapa yang
dimaksud anggota disini tidak jelas. Tetapi jika mengikuti ketentuan besaran kepemilikan saham
atau andil dimana 49% saham atau andil dapat dipegang oleh masyarakat, maka kemungkinan

17
Buku Panduan Pendirian Dan Pengelolaan Badan Usaha Milik Desa(Bumdes)(Departemen Pendidikan
Nasional.,Op.Cit.,Hal.4-5
13

besar anggota disini ditujukan kepada masyarakat yang mengambil saham atau andil pada
BUMDes ini.
Karakteristik BUMDes yang berbeda dengan bentuk badan usaha lain dipertegas dalam
penjelasan Pasal 87 ayat(1) UU Nomor 6 Tahun 2014 yang menyatakan bahwa:

BUMDes dalam kegiatannya tidak hanya berorientasi pada keuntungan keuangan, tetapi
juga berorientasi untuk mendukung peningkatan kesejahteraan masyarakat desa.
BUMDes diharapkan dapat mengembangkan unit usaha dalam mendayagunakan potensi
ekonomi. Dalam hal kegiatan usaha dapat berjalan dan berkembang dengan baik, sangat
dimungkinkan pada saatnya BUMDes mengikuti badan hukum yang telah ditetapkan
dalam ketentuan peraturan perundang-undangan.(garis bawah dari Penulis).
Penjelasan Pasal 87 diatas menjelaskan bagaimana status atau bentuk dari BUMDes tersebut.
Penulis berpendapat bahwa kalimat: Dalam hal kegiatan usaha dapat berjalan dan berkembang
dengan baik, sangat dimungkinkan pada saatnya BUMDes mengikuti badan hukum yang telah
ditetapkan dalam ketentuan peraturan perundang-undangan menunjukkan bahwa BUMDes
merupakan badan usaha yang sifat dan karakteristiknya masih mengadopsi sifat-sifat dari
beberapa bentuk badan usaha yang berbadan hukum yang telah eksis sebelumnya dalam
peraturan perundang-undangan seperti Perseroan Terbatas, yayasan dan koperasi.
Ketika BUMDes telah beroperasi dan mengalami kestabilan usaha maka bentuknya dapat
mengalami perubahan dengan mengikuti dari bentuk-bentuk badan usaha yang berbadan hukum
sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan. Hal ini pula yang membuat sifat atau
natur dari BUMDes ini menjadi bias(banci) karena karakteristiknya mengikuti sifat dan
karakteristik dari beberapa bentuk badan usaha yang berbadan hukum.


3.3 Peranan BUMDes dalam sistem perekonomian nasional

Sejak Jeremy Bentham mengukuhkan teori individualisme utilitarian yang menekankan
pentingnya kebahagiaan terbesar bagi umat manusia, arah pemikiran ini mengalami pergerakan
yang fenomenal dimana arah dan orientasi umat manusia untuk mencari kesenangan diri semakin
14

besar. Menurut Bentham, tiap manusia sibuk dengan suka duka sendiri, atau dengan
kepentingannya sendiri.
18

S. Prakash Sinha sebagaimana dikutip oleh Bernard L. Tanya, dkk menegaskan kembali
filsafat Jeremy Bentham dengan mengatakan:Hukum harus mengusahakan kebahagiaan
maksimum bagi tiap-tiap orang. Inilah standar etik dan yuridis dalam kehidupan sosial. Hak-hak
individu harus dilindungi dalam kerangka memenuhi kebutuhan-kebutuhannya.
19

Kebebasan yang dharapkan Bentham dalam upaya mengupayakan pencapaian dalam
rangka kemakmuran diri dinyatakan dalam postulatnya berikut ini:
1. Pertama, setiap orang mempunyai hak untuk hidup dan bertindak sesuai dengan nilai-
nilai yang diperlukan untuk dapat tetap bertahan hidup(survive);
2. Kedua, setiap orang mempunyai hak untuk dengan sebebas-bebasnya berpikir dan
bertindak sesuai dengan apa yang dianggapnya terbaik untuk survive;
3. Ketiga, setiap orang berhak untuk bekerja keras sesuai dengan nilai-nilai yang dipilihnya
sendiri dan memiliki serta menikmati hasil-hasilnya;
4. Ke-empat, setiap orang berhak untuk hidup bagi kepentingan dirinya sendiri dan
berupaya untuk mewujudkan cita-citanya sendiri.
20

Apa yang dirumuskan oleh Bentham dalam teorinya tersebut merupakan himbauan
kepada umat manusia untuk mengejar kepuasan diri dan kemampanan atau dengan kata lain
usaha untuk memperbaiki taraf kehidupan setiap individu.
Apabila ditarik kedalam lingkup keadaan perkonomian pedesaan yang mengalami
ketertinggalan dibanding kemajuan kota yang begitu pesat, tampaknya pandangan Bentham ini
dapat dijadikan satu dasar filosofis untuk melakukan suatu gerakan untuk memajukan desa
kearah yang lebih baik dengan peningkatan standar kehidupan masyarakat desa kearah yang
lebih baik.
Ekonomi pedesaan adalah ekonomi rakyat kecil yang sumber dayanya masih rendah dan
kegiatan ekonominya tidak terorganisasi dan lebih bersifat perorangan atau per keluarga dan

18
Bernard L. Tanya, dkk.,Op.Cit.,hal.91
19
Ibid.
20
Ibid.,hal.92-93
15

tidak terikat dengan berbagai peraturan, seperti peraturan perburuhan, jam kerja, dan sebagainya.
Begitu juga pelakunya bisa pria, wanita, bisa orang tua, orang muda, dan anak-anak sekalipun.
21

Lebih lanjut Jusuf Suit, dkk mengatakan: Ibarat berpacu lari, Indonesia sebagai salah
satu Negara berkembang telah jauh tertinggal dibidang industri, jadi kurang bijaksana rasanya
kalau kita langsung terjun ke industrialisasi dalam membangun Negara ini karena sector yang
akan dikejar itu tidak sedang berhenti, tetapi semakin kencang berlari. Oleh karena itu, lebih baik
kita memilih sector lain yang lebih strategis, yaitu sektor pertanian dan pertambangan Karena
Indonesia memiliki tanah yang cukup luas dan subur, disamping memiliki kekayaan alam berupa
barang-barang tambang dan sumber daya alam lainnya. Sektor strategis Indonesia adalah sektor
pertanian terutama beras dan bahan-bahan pangan lainnya, yaitu tergolong sektor yang
menguntungkan, pemberian alam, dan tidak terlalu banyak membutuhkan sumber daya manusia
yang berkualitas.
22

Kondisi dan fakta-fakta yang digambarkan dalam uraian diatas merupakan kondisi atau
gambaran secara garis besar betapa keadaan perekonomian kita mengalami keterlambatan untuk
mengejar kemajuan kearah industrialisasi. Sementara Indonesia masih memiliki begitu banyak
sektor strategis yang bisa dibidik dan dikembangkan untuk meningkatkan standar hidup
masyarakat banyak.
Upaya untuk mencapai peningkatan kesejahteraan itu disambut oleh Pemerintah dengan
melakukan pembenahan-pembenahan yang salah satunya adalah melakukan de-regulasi untuk
menguatkan payung hukum dalam mencapai kemajuan dan peningkatan kualitas kehidupan
masyarakat khususnya masyarakat desa.
Salah satu upaya de-regulasi tersebut adalah diundangkannya UU Nomor 6 Tahun 2014
Tentang Pemerintahan Desa sebagai upaya untuk menjemput bola. Diundangkannya UU ini
semakin mengukuhkan kembali posisi BUMDes yang dalam peraturan-peraturan perundang-
undangan sebelumnya mengalami mati suri dan hampir dikatakan gagal. Tentunya dengan

21
Jusuf Suit, Almasdi&Yudefri Yusuf, Pemberdayaan Potensi Ekonomi Pedesaan Dalam Pembangunan
Nasional(Bogor: IPB Press),2012.,hal.25. senada dengan pemikiran Jusuf Suit dkk, Prof Sumitro
Djojohadikoesoemo sebagaimana dikutip oleh S.M.P Tjondronegoro Desa Restrospeksi ke-1800 Menuju Prospek
2030 dalam kumpulan makalah yang berjudul Menuju Desa 2030(Bogor:CrestPent Press), 2011.,hal.39
mengatakan:Dalam merencanakan program industrialisasi, masih juga bertumpuan pada hasil sector pertanian dan
untuk menunjang sector pertanian secara mandiri. Lebih lanjut S.M.P Tjondronegoro mengatakan:Prospek untuk
desa-desa kita yang beraneka ragam dan pada umumnya masih dirundung kemiskinan, karena sector pertanian
dengan berbagai masalah agrarian tidak dipahami sebagai sector mendasar untuk menuju kemandirian bangsa dan
negara. Op.Cit.,hal.41
22
Ibid..hal.36
16

pengaturan yang baru ini, BUMDes dapat memperlihatkan peranannya dalam mengupayakan
peningkatan kesejahteraan masyarakat desa.
Usaha de-regulasi ini dapat dikatakan sebagai respon terhadap kekurangan dan bahkan
kegagalan pelaksanaan BUMDes pada masa-masa lalu. Philippe Nonet dan Philip Selznick
mengatakan bahwa:Teori hukum tidaklah buta terhadap konsekuensi sosial dan tidak pula kebal
dari pengaruh sosial. Dimana kita mencari landasan-landasan hukum, pengertian yang kita buat
tentang proses hukum, pengertian yang kita buat tentang proses hukum, dan dimana kita
menempatkan hukum dalam masyarakat-semuanya sangat mempengaruhi bentuk komunitas
politik dan jangkauan aspirasi-aspirasi sosial.
23

Lebih lanjut Philippe Nonet dan Philip Selznick menegaskan bahwadampak jangka
panjangnya adalah untuk membangun didalam tertib hukum sebuah dinamika perubahan, dan
untuk membangkitkan harapan-harapan bahwa hukum merespon secara fleksibel masalah-
masalah dan tuntutan-tuntutan baru. Muncullah sebuah visi, dan suatu kemungkinan dirasakan,
akan sebuah tertib hukum yang responsive, yang lebih terbuka terhadap pengaruh sosial dan
yang lebih efektif dalam menangani permasalahan sosial.
24

Nonet dan Selznick memiliki alasan karena kondisi hukum dan politik akan
berkonsekuensi logis terhadap kebijakan-kebijakan yang diambil dalam merespon suatu keadaan
hukum yang tidak berpihak pada kepentingan masyarakat. Hal ini akan menjadikan hukum eksis
untuk dirinya sendiri dan tidak memiliki pengaruh apapun dalam merespon permasalahan yang
muncul ditengah kehidupan sosial. Hal ini membuat hukum menjadi mandul.
Hukum tidak lagi bisa diandalkan sebagai alat perubahan dan sebagai alat untuk
mencapai keadilan substantif.
25
Atas alasan tersebut, Satjipto Rahardjo membuat satu kritik
terhadap hukum dengan satu kalimatnya yang menarik yaitu:Pemikiran hukum perlu kembali
pada filosofi dasarnya, yaitu hukum untuk manusia.
26


23
Philippe Nonet dan Philip Selznick, Hukum Responsif(Bandung: Nusa Media),2011.,hal.3
24
Ibid.,hal.81-82
25
Philipe Nonet dan Philip Selznick dalam Bernard L. Tanya, dkk, Op.Cit.hal.204. Pendapat Nonet dan Selznick ini
hampir sama dengan pendapat Llewellin sebagaimana dikutip oleh Teguh Prasetyo dan Abdul Halim Barkatullah
dalam bukunya Filsafat, Teori&Ilmu Hukum Pemikiran Menuju Masyarakat Yang Berkeadilan dan
Bermartabat(Jakarta: RajaGrafindo),2012.,hal. 126 mengatakan bahwa:Tujuan hukum harus senantiasa dikaitkan
dengan tujuan masyarakat dimana hukum itu berada. Masyarakat merupakan proses yang terus menerus berubah
secara berkesinambungan, dan olehnya itu perubahan hukum pun merupakan suatu hal yang esensial.
26
Ibid.,hal.212
17

Pendapat para pakar hukum tersebut menjadi dasar pijakan bagaimana membuat hukum
itu benar-benar memiliki kiprah dalam menjawab perubahan-perubahan sosial dimasyarakat atau
dengan meminjam istilah Roscou Pound dengan cara merekayasa(engineering) kondisi sosial
yang amburadul dengan menghadirkan hukum sebagai alat untuk melakukan rekayasa sosial
tersebut. sehingga peranan hukum semakin dirasakan kehadirannya oleh manusia sebagai
pengguna hukum itu sendiri bukan hukum yang harus menjadi majikan tetapi manusia dapat
menggunakan hukum itu untuk mencapai standar kehidupannya yang lebih baik.
Sebagai gambaran mengenai kondisi perekonomian desa yang mengalami ketidakpastian,
Sjamsoeoed Sadjad
27
mengemukakan pendapatnya sebagai berikut:
Petani dengan mentalitas industrial mengelola usahanya saya harapkan bisa merombak
pemikiran petani yang saat ini berproduksi tanpa target yang jelas, tanpa berorientasi pada
kontinuitas produk, tanpa berorientasi pada kualitas, dan target yang dihasilkan. Mentalitasapa
adanya, terserah nanti harus bisa dirombak menjadi industri. Semua produk apa itu padi,
sayuran, buah-buahan, palawija, coklat, kopi harus masuk pasar. Proses industri itu mencakup
dua alternative ialahprocessing, dan conditioning. Disebut processing kalau produk akhir
industri berbeda dari bahan mentahnya, sedangkan disebut conditioning kalau produk akhirnya
tidak berubah. Benih adalah contoh industrial conditioning demikian juga sayuran yang
dibersihkan, dipilah, dikemas, disimpan untuk dipasarkan. Tidak seperti saat ini apa yang
dilakukan petani terhadap produk usahataninya sama sekali tidak mengundang unsur industrial.
Proses industri itu harus menjadi target petani dan industri itu harus ada di pedesaan. Oleh karena
itu desa juga harus menjadi desa industri.
Kalau pemerintah memiliki commitment untuk membangun desapolitical will-nya
harus difokuskan pada pembangunan agropolitik yang membawa desa menjadi desa industri
berbasis pertanian industri. Mentalitas industri juga harus dididikkan pada segenap warga desa.
Dengan demikian ada univalensi antara desa dan pertanian. Keduanya agar bereaksi dan
menghasilkan produk maka harus bervalensi sama. Membangun desa juga berarti membangun
pertanian, begitu sebaliknya. Produk dari reaksi itu ialah desa industri yang akan menghasilkan
nilai tambah bagi desa dan warganya. Dengan sendirinya, bagi petaninya. Dengan orientasi pada

27
Menuju Desa 2030Sjamsoeoed Sadjad,Pembangunan Desa Industri Bebasis Pertanian Industri Sampai Tahun
2030
18

menghasilkan nilai tambah itu, warga akan menjadi lebih progresif, kreatif, dinamis semua
dimanfaatkan didesa.
28

Kondisi-kondisi dan peluang bisnis untuk mencapai industrialisasi dikawasan pedesaan
ini menjadi peluang terbesar yang dapat diakomodasi oleh BUMDes. Sehingga dengan
keberadaan BUMDes, semua potensi bisnis yang tidak tergarap yang berbasis industri pertanian
dapat ditangkap dan dijadikan peluang bisnis oleh BUMDes. Kapasitasnya sebagai badan usaha
yang dapat bergerak di segmen pertanian dimana mata pencaharian masyarakat desa adalah
petani adalah satu modal besar yang akan menentukan arah perkonomian desa kearah yang lebih
baik.
Meminjam istilah Roscou Pound, dengan hadirnya BUMDes, diharapkan perekonomian
desa dapat direkayasa sedemikian rupa untuk menjadi trend setter perekonomian nasional
berbasis pertanian. Hal ini dimungkinkan apabila BUMDes ini benar-benar diberikan tempat
untuk melakukan kiprahnya dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat desa.


















28
Ibid
19

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
1. Berdasarkan uraian dan analisa diatas, Penulis menarik kesimpulan, sebagai berikut:
a. Pengaturan BUMDes telah ada sejak diundangkannya Undang-Undang Nomor 22
Tahun 1948 tentang Pokok Pemerintahan Daerah, kemudian berturut-turut diatur
dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1957 tentang Pokok-Pokok Pemerintahan
Daerah, Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1965 tentang Pokok-Pokok Pemerintahan
Daerah, Undang-Undang Nomor 19 Tahun 1965 tentang Desa Praja Sebagai Bentuk
Peralihan Untuk Mempercepat Terwujudnya Daerah Tingkat III di Seluruh Wilayah
Republik Indonesia, Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok
Pemerintahan di Daerah, Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1979 tentang
Pemerintahan Desa, Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan
Daerah, Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
Pengaturan secara tersendiri dilakukan melalui diundangkannya UU Nomor 6 Tahun
2014 Tentang Pemerintahan Desa.
b. Berdasarkan karakteristiknya sistem pertanggungjawaban pengurus BUMDes
menyerupai sistem pertanggungjawaban pengurus dalam suatu koperasi. Akan tetapi
mekanismenya tetap memiliki karakteristik tersendiri yang tidak dapat dipersamakan
dengan koperasi. Berdasarkan alurnya, pertanggungjawaban pengurus BUMDes
dilakukan kepada PemDes, BPD dan Anggota dalam wadah rapat permusyawaratan
dimana ketigannya bertindak seolah-olah sebagai Dewan Komisaris yang melakukan
fungsi pengawasan terhadap operasionalisasi BUMDes.
c. Sebagai salah satu badan usaha, BUMDes berperan penting terhadap perkembangan
dan kemajuan perekonomian ditingkat desa sebagai basis industri pertanian.
Kehadiran BUMDes dapat menjadi alat rekayasa sosial bidang kesejahteraan yang
akan berfungsi untuk merekayasa taraf kehidupan masyarakat desa yang mengalami
stagnasi kearah progress kesejahteraan masyarakatnya yang lebih baik.
2. Berdasarkan kesimpulan diatas, Penulis menyarankan supaya standar bentuk
pertanggungjawaban Pengurus BUMDes harus ditetapkan secara detail dan terstruktur untuk
menghindari penyalahgunaan bahkan kekosongan hukum yang akan membuka peluang
terjadinya perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh Para Pengurus BUMDes
20

DAFTAR PUSTAKA

BUKU

Ali, Chidir, Badan Hukum(Bandung: Alumni),2005

Arifin, Bustanul, Analisis Ekonomi Pertanian Indonesia(Jakarta: Kompas),2004

Budiyono, Tri, Hukum Perusahaan(Salatiga: Griya Media),2011

Marbun, B.N, Otonomi Daerah 1945-2010 Proses&Realita Perkembangan Otda, Sejak Zaman
Kolonial Sampai Saat Ini(Jakarta: Sinar Harapan),2010

Nonet, Philippe dan Philip Selznick, Hukum Responsif(Bandung: Nusa Media),2011

Prasetyo, Teguh dan Abdul Halim Barkatullah dalam bukunya Filsafat, Teori&Ilmu Hukum
Pemikiran Menuju Masyarakat Yang Berkeadilan dan Bermartabat(Jakarta:
RajaGrafindo),2012

Suit, Jusuf, Almasdi&Yudefri Yusuf, Pemberdayaan Potensi Ekonomi Pedesaan Dalam
Pembangunan Nasional(Bogor: IPB Press),2012

Tanya, Bernard L.,Dkk,Teori Hukum Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang Dan
Generasi(Yogyakarta: Genta Publishing), 2010

Tjondronegoro, S.M.P Desa Restrospeksi ke-1800 Menuju Prospek 2030 kumpulan makalah
Menuju Desa 2030(Bogor:CrestPent Press), 2011


JURNAL

Buku Panduan Pendirian Dan Pengelolaan Badan Usaha Milik Desa(Bumdes)(Departemen
Pendidikan Nasional: Pusat Kajian Dinamika Sistem Pembanguna(PKDSP) Fakultas
Ekonomi Universitas Brawijaya), 2007

Ramadana, Coristya Berlian, Heru Ribawanto, Suwondo,Keberadaan Badan Usaha Milik Desa
(Bumdes) Sebagai Penguatan Ekonomi Desa (Studi Di Desa Landungsari, Kecamatan
Dau, Kabupaten Malang), Jurnal Administrasi Publik (Jap), Vol. 1, No. 6, Hal. 1068-
1076 | 1069

UNDANG-UNDANG

UU Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Desa
UU Nomor 22 Tahun 1999 Tentang Pemerintahan Daerah