Anda di halaman 1dari 70

ARSITEKTUR & BUDAYA

KAJIAN ASPEK FISIK & NON FISIK


PURA DANG KAHYANGAN TAMAN SARI MENGWI

OLEH:
KELAS A
Tjok. Gde Agung Pradnya Putra 1104205006
I Kadek Indra Purnama 1104205007
Dwi Adintya Eradiputra 1104205008
Fajar Kurnia Adi 1104205012
I Nyoman Gde Aditya Friantara 1104205016

DOSEN PEMBIMBING
Ir. Ida Ayu Armeli, M.Si
Ir. Ida Bagus Gde Wirawibawa, M.T

JURUSAN ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS UDAYANA
2014
ii

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa,
karena berkat rahmat-Nya, kami dapat mewujudkan dan menyelesaikan sebuah
tugas Kajian Aspek Fisik & Non Fisik Pura Dang Kahyangan Taman Sari
Mengwi mata kuliah Arsitektur & Budaya. Serta puji syukur pula kami panjatkan
atas kekuatan yang diberikan-Nya, sehingga kami mampu menuangkan pikiran
dan ide-ide kedalam tugas ini.
Di sisi lain, penulis tak lupa juga mengucapkan terimakasih kepada Ir. Ida
Ayu Armeli, M.Si dan Ir. Ida Bagus Gde Wirawibawa, M.T selaku pembimbing.
Terimakasih dengan tulus dan dengan rasa hormat kami ucapkan kepada Jero
Mangku Raka Wijaya yang telah berkenan menjadi narasumber dalam pengerjaan
tugas ini. Demikian pula kami mengucapkan terima kasih yang sedalam-dalamnya
terhadap keluarga dan teman-teman yang telah membantu dalam pembuatan tugas
ini. Penulis merasa bangga mempunyai keluarga dan teman yang mampu
membimbing dan mendukung dengan sangat baik.
Dalam pembuatan tugas Kajian Aspek Fisik & Non Fisik Pura Dang
Kahyangan Taman Sari Mengwi ini tentunya masih terdapat kekurangan, maka
dengan tangan terbuka kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat
membangun dari semua pihak. Akhir kata penulis meminta maaf jika ada
kesalahan dan kata-kata yang kurang berkenan. Semoga tugas ini dapat diterima
dan berguna bagi pembaca.


Denpasar, Juni 2014


Tim Penyusun


iii

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
DAFTAR ISI
Kata Pengantar ................................................................................................. ii
Daftar Isi........................................................................................................... iii
Daftar Tabel & Gambar ................................................................................... v

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ...................................................................................... 1
1.3 Tujuan ....................................................................................................... 2
1.4 Manfaat ..................................................................................................... 3
1.5 Ruang Lingkup ........................................................................................... 3
1.6 Sistematika Penulisan ............................................................................... 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................... 5
2.1 Pengertian Pura dan Pura Dang Kahyangan .............................................. 5
2.2 Sejarah Dharmayatra Danghyang Dwijendra............................................. 5
2.3 Konsep Tri Mandala ................................................................................... 7
2.4 Pelinggih dan Padmasana ........................................................................... 8
2.5 Ragam Hias Bali ........................................................................................ 11

BAB III PURA DANG KAHYANGAN TAMAN SARI MENGWI .......... 14
3.1 Lokasi Pura Taman Sari Mengwi ............................................................... 14
3.2 Sejarah Pura Taman Sari Mengwi.............................................................. 15
3.3 Site Plan & Layout Pura Taman Sari Mengwi ........................................... 16
3.4 Pembagian Zona Pura Taman Sari Mengwi............................................... 18
3.4.1 Nista Mandala Pura Taman Sari Mengwi ............................................... 18
3.4.2 Madya Mandala Pura Taman Sari Mengwi ............................................ 22
3.4.3 Utama Mandala Pura Taman Sari Mengwi ............................................. 31
3.4.4 Taman Beji Pura Taman Sari Mengwi .................................................... 45
3.5 Ragam Hias Pura Taman Sari Mengwi ...................................................... 51
3.6 Unsur-Unsur pada Pura Taman Sari Mengwi ............................................ 56

iv

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
BAB III PENUTUP ........................................................................................ 59
4.1 Kesimpulan ................................................................................................ 59
4.2 Saran ........................................................................................................... 60

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 61


















v

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana

DAFTAR TABEL & GAMBAR

A. Tabel
No. Tabel Keterangan Halaman
Tabel 2.1
Jenis Padmasana Berdasarkan Tata Letaknya
11
Tabel 3.1 Sarana Upakara di Bale Kulkul 23
Tabel 3.2 Sarana Upakara di Pelinggih Siluh Resi 24
Tabel 3.3 Sarana Upakara di Bale Pewaregan 26,27
Tabel 3.4 Sarana Upakara di Pelinggih Ratu AyuMas
Manik Meketel
27,28
Tabel 3.5 Sarana Upakara di Pengubengan 28,29
Tabel 3.6 Sarana Upakara di Apit Lawang 30
Tabel 3.7 Sarana Upakara di Sambyangan Ida Ratu Ngurah
Sakti
32
Tabel 3.8 Sarana Upakara di Pelingghin Ida Ratu Ngurah
Sakti
33
Tabel 3.9 Sarana Upakara di Gedong Penyimpenan 34
Tabel 3.10 Sarana Upakara di Pelinggih Gunung Agung 35
Tabel 3.11 Sarana Upakara di Pelinggih Manik Galih 36
Tabel 3.12 Sarana Upakara di Pelik Sari 37
Tabel 3.13 Sarana Upakara di Padmasana 39
Tabel 3.14 Sarana Upakara di Panggungan 39, 40
Tabel 3.15 Sarana Upakara di Gedong Ratu Ngurah & Ratu
Agung
41
Tabel 3.16 Sarana Upakara di Bale Pesamuan Petapakan Ida
Bhatara
42
Tabel 3.17 Sarana Upakara di Bale Pawedan 43
Tabel 3.18 Sarana Upakara di Lumbung 44
Tabel 3.19 Sarana Upakara di Beji / Bulakan 46
vi

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Tabel 3.20 Sarana Upakara di Tengahing Segara 47,48
Tabel 3.21 Sarana Upakara di Pelinggih Ratu Nyoman Sakti 49
Tabel 3.22 Sarana Upakara di Pelinggih Jero Penunggun
Margi
50,51


B. Gambar
No. Gambar Keterangan Halaman
Gambar 2.1
Padmasana Tampak Depan (kiri) dan Tampak Samping
(kanan)
9
Gambar 2.2 Berbagai Jenis Pepatran 12
Gambar 2.3 Berbagai Jenis Kekarangan 12
Gambar 3.1
Lokasi Pura Taman Sari, terletak di Kecamatan
Mengwi
14
Gambar 3.2
Lokasi Pura Taman Sari, terletak di Banjar
Alangkajeng, Desa Mengwi
14
Gambar 3.3
Site Plan Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi
16
Gambar 3.4 Layout Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi 17
Gambar 3.5 Nista Mandala Taman Sari Mengwi 18
Gambar 3.6 Plang Nama Pura 19
Gambar 3.7
Parkir Kendaraan di Pura
19
Gambar 3.8 Pos Pecalang & Toilet 20
Gambar 3.9 Penyimpenan Gong 20
Gambar 3.10 Candi Pintu Masuk Ke Madya 21
Gambar 3.11 Madya Mandala Taman Sari Mengwi 22
Gambar 3.12 Bale Kulkul/Gendongan 22
Gambar 3.13 Pelinggih Siluh Resi 24
Gambar 3.14 Bale Gong 25
Gambar 3.15 Penyimpenan Banten 25
Gambar 3.16 Bale Pewaregan 26
Gambar 3.17 Peliggih Ratu Ayu Mas Manik Meketel 27
vii

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Gambar 3.18 Pengubengan 28
Gambar 3.19 Kori Agung 29
Gambar 3.20 Candi Bentar & Apit Lawang 30
Gambar 3.21 Utama Mandala Taman Sari Mengwi 31
Gambar 3.22 Sambyangan Ida Ratu Ngurah Sakti 31
Gambar 3.23 Pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti 32
Gambar 3.24 Gedong Penyimpenan 33
Gambar 3.25 Pelinggih Gunung Agung 35
Gambar 3.26 Pelinggih Manik Galih 36
Gambar 3.27 Peliksari 37
Gambar 3.28 Padmasana 38
Gambar 3.29 Gedong Ratu Ngurah Ratu Agung 40
Gambar 3.30 Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara 41
Gambar 3.31 Bale Pesanekan 42
Gambar 3.32 Bale Pawedan 43
Gambar 3.33 Lumbung 44
Gambar 3.34 Taman Beji Pura Taman Sari Mengwi 45
Gambar 3.35 Beji / Bulakan 46
Gambar 3.36 Pelinggih Tengahin Segara 47
Gambar 3.37 Pelinggih Ratu Nyoman Sakti 48
Gambar 3.38 Pemandian 49
Gambar 3.39 Pelinggih Jero Penunggun Margi 50
Gambar 3.40 Bale Serbaguna 51
Gambar 3.41 Patra Wangga 52
Gambar 3.42 Patra Sari 52
Gambar 3.43 Patra Bun-bunan 52
Gambar 3.44 Patra Punggel 53
Gambar 3.45 Patra Samblung 53
Gambar 3.46 Patra Kakul-Kakulan 53
Gambar 3.47 Patra Mesir 53
Gambar 3.48 Karang Boma 54
viii

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Gambar 3.49 Karang Asti 54
Gambar 3.50 Karang Guak 54
Gambar 3.51 Karang Tapel 55
Gambar 3.52 Karang Bentulu 55
Gambar 3.53 Ukiran Geginan 55

1

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Arsitektur dan Budaya adalah bagaimana suatu budaya dari daerah tertentu
dicirikan melalui bangunan-bangunan yang mencirikan kebudayaan-kebudayaan
yang berbeda dari suku bangsa yang dianut manusia tersebut. Karya arsitektur
merupakan perpecahan dari budaya, atau dapat dikatakan hasil dari budaya yang
ditautkan dengan fungsi sebagai wadah kegiatan hidup dan berkehidupan manusia.
memang secara naluri dan roh, manusia menginginkan keindahan kreatif yang
diciptakan melalui tengan manusia itu sendiri. Sedangkan kebudayaan, yang nota
bene merupakan hasil kajian social kemasyarakatan dalam nilai dan norma
(standar) akan berbagai jenis keindahan. Sehingga manusia mencurahkan tanda-
tanda yang dia terima dalam kebudayaan kepada arsitektur, yang kemudian menjadi
berbagai tanda pula. Perancang di sini mendapatkan posisi penting dalam penautan
tanda dalam karya arsitektur menjadi symbolic architechture, yang kemudian
diharapkan dapat lebih mempengaruhi manusia pemakai wadah tersebut.
Diantaranya, Bali merupakan daerah yang memiliki Budaya yang sangat
termasyur di Dunia. Salah satu cerminan dari budaya Bali adalah pada arsitektur
tradisionalnya. Dimana pada arsitektur Bali ini memiliki aturan-aturan yang sakral
dan harus dituruti. Salah satunya adalah pada bangunan suci atau tempat beribadah
yang berupa pura memiliki susunan Tri Mandala atau pembagian 3 wilayah yaitu
Utama, Madya dan Nista. Dari sekian pura yang terdapat di pulau Bali terdapat
beberapa pura yang dibuat atau dikunjungi oleh Danghyang Dwijendra yang tesebar
dipelosok Bali. Salah satu pura yang dibuat oleh Beliau adalah Pura Dang
Kahyangan Taman Sari Mengwi.

1.2 Rumusan Masalah
Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi merupakan salah satu pura yang
pernah disinggahi oleh Dang Hyang Dwijendra. Pura tersebut tentu memiliki makna
tersendiri yang dapat di tinjau dari segi fisik dan non fisiknya sebagai sebuah saksi
2

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
dari perjalanan / dharmayatra beliau di Pulau Bali. Atas latar belakang tersebut
penulis merumuskan masalah sebagai berikut.
1.2.1 Dimana lokasi Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi?
1.2.2 Bagaimana Sejarah dari Pura Dangkahyangan Taman Sari Mengwi, dan
juga sejarah pembuatan dan pemugarannya?
1.2.3 Bagaimana gambar layout dari Pura Taman Sari Mengwi?
1.2.4 Bagaimana pembagian zona / Tri Mandala pada Pura Dang Kahyangan
Taman Sari Mengwi?
1.2.5 Apa fungsi dari setiap bangunan / pelinggih yang ada di Pura Taman Sari
Mengwi?
1.2.6 Sarana Upakara apa saja yang diperlukan di setiap bangunan / pelinggih di
Pura Taman Sari Mengwi?
1.2.7 Bagaimana kajian fisik dari setiap pelinggih, dilihat dari segi bentuk, jenis,
material, dan ornamen?
1.2.8 Bagaimana unsur-unsur budaya pada Pura Taman Sari Mengwi?

1.3 Tujuan
Tujuan dari pembuatan tugas Kajian Aspek Fisik & Non Fisik Pura Dang
Kahyangan Taman Sari Mengwi ini antara lain:
1.3.1 Untuk mengetahui lokasi Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi.
1.3.2 Agar mengetahui sejarah dari Pura Dangkahyangan Taman Sari Mengwi,
baik sejarah pembuatan maupun pemugarannya.
1.3.3 Mengetahui dan dapat mengerjakan gambar layout dari Pura Taman Sari
Mengwi
1.3.4 Untuk mengetahui pembagian zona / Tri Mandala di Pura Dang Kahyangan
Taman Sari Mengwi.
1.3.5 Agar mengetahui fungsi dari setiap bangunan / pelinggih yang ada di Pura
Taman Sari Mengwi.
1.3.6 Mengetahui sarana Upakara apa saja yang diperlukan di setiap bangunan /
pelinggih di Pura Taman Sari Mengwi.
1.3.7 Untuk dapat mengkaji dari segi fisik dari setiap pelinggih, dilihat dari segi
bentuk, jenis, material, dan ornamennya.
3

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
1.3.8 Untuk dapat mengetahui unsur-unsur budaya pada Pura Taman Sari
Mengwi.

1.4 Manfaat
Adapun manfaat yang dapat dirasakan dan diresapi dari pengerjaan tugas
Kajian Aspek Fisik & Non Fisik Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi ini
adalah dapat mengetahui kajian aspek fisik dan non fisik dari Pura Dang
Kahyangan Taman Sari Mengwi.

1.5 Ruang Lingkup
Ruang lingkup yang akan dibahas dalam makalah ini yaitu mengenai aspek
fisik dan non fisik. Aspek fisik yang dimaksud yaitu membahas mengenai arsitektur
dari Pura Taman Sari Mengwi, baik dari segi pembagian zona / Tri Mandala, bentuk
dan jenis bangunan / pelinggih, ornamen serta material yang digunakan. Sedangkan
ditinjau dari aspek non fisik adalah pura dilihat dari segi sejarah serta ritual yang
dilakukan pada setiap pelinggih di Pura Taman Sari Mengwi.

1.6 Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan yang digunakan dalam penyusunan makalah
Arsitektur & Budaya yang berjudul Kajian Aspek Fisik & Non Fisik Pura Dang
Kahyangan Taman Sari Mengwi ini adalah sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Pada bab pendahuluan ini mengemukakan tentang latar belakang, rumusan
masalah, tujuan, manfaat, ruang lingkup penulisan serta sitematika penulisan
makalah.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini berisi tinjauan yang akan digunakan untuk melakukan pembahasan
di bab III. Tinjauan yang dimaksud yaitu mengenai pengertian pura, pengertian pura
Dang Kahyangan, pengertian pelinggih, Padmasana, dan gedong, serta pengertian
Tri Mandala.


4

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
BAB III PURA DANG KAHYANGAN TAMAN SARI MENGWI
Dalam bab ini secara khusus menguraikan tentang objek yang dibahas yaitu
Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi. Hal yang dibahas adalah letak / lokasi
objek, sejarah pura, layout, serta pembagian Tri Mandala pura beserta bangunan
dan pelinggihnya yang ditinjau dari segi aspek fisik & non fisik.
BAB IV PENUTUP
Pada bagian penutup terdapat kesimpulan dari pembahasan dan juga saran-
saran sebagai usaha dalam mengembangkan makalah dan pembacanya.
























5

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Pura dan Pura Dang Kahyangan
Pura adalah tempat suci untuk memuja Hyang Widhi Wasa dalam segala
Prabawa (manifestasi- NYA) dan Atma Sidha Dewata (Roh Suci Leluhur). Di
samping dipergunakan istilah Pura untuk menyebut tempat suci atau tempat
pemujaan, dipergunakan juga istilah Kahyangan atau Parhyangan.
Sementara Pura Dang Kahyangan termasuk dalam klasifikasi pura umum,
sebagai tempat pemujaan para Rsi atu guru suci. Menurut agamawan Dr. Made
Titib, Pura Dang Kahyangan tergolong pura umum sebagai tempat pemujaan
terhadap jasa seorang pandita/ guru suci atau Dang Guru. Pura tersebut juga dipuja
oleh seluruh umat Hindu karena pada hakikatnya semua umat merasa berhutang
kepada Dang Guru atas dasar ajaran agama Hindu yang disebut Rsi Rna.
Menurut Titib Pura-Pura yang tergolong Dang Kahyangan, seperti Pura
Rambut Siwi, Pura Perancak, Pura Pulaki, Pura Ponjok Batu, Pura Sakenan, Pura
Silayukti, Pura Lempuyang Madya dan beberapa lainnya, berkaitan dengan
dharmayatra yang dilakukan oleh Danghyang Nirartha, Mpu Kuturan, Mpu
Agnijaya dan lain-lain dalam peranannya sebagai Dang Guru.
Selain pura-pura yang dihubungkan dengan Dang Guru, tergolong pula ke
dalam Dang Kahyangan adalah pura-pura yang terkait dengan tempat pemujaan
para kerajaan di Bali. Pura tersebut di antaranya Pura Taman Ayun yang merupakan
Pura Kerajaan Mengwi.
Pura Dang Kahyangan merupakan tempat suci untuk memuja perjalanan
orang-orang suci seperti Rsi Markandeya, Mpu Kurutan, Mpu Gana, Mpu Beradah,
Mpu Semeru, Danghyang Astapaka, Dang Hyang Dwijendra dan lain-lain. Pada
masing-masing Pura Dang Kahyangan dipuja orang-orang suci terkait dengan
perjalanan suci yang dilakukan dengan masing-masing Pura Dang Kahyangan
tersebut. Contoh Mpu Kuturan dipuja di Pura Silayukti dan Pura Peninjoan
Besakih, Mpu Gana di Pura Dasar Gelgel, Mpu Genijaya di Lempuyang.

6

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
2.2 Sejarah Dharmayatra Dang Hyang Dwijendra
Pada akhir abad ke-15, kerajaan Majapahit mengalami keruntuhan. Selain
disebabkan karena faktor dari dalam, yaitu perang saudara (Perang Paregreg) untuk
menjadi penguasa di Majapahit, faktor dari luar juga menjadi penyebab keruntuhan
salah satu kerajaan Hindu terbesar ini, yakni serangan dari Kerajaan Demak yang
beragama Islam. Akibat dari hal tersebut, agama Hindu akhirnya surut oleh
pengaruh agama Islam, dimana penduduk di Majapahit dan sekitarnya serta pulau
Jawa pada umumnya akhirnya beralih keyakinan ke Agama Islam. Orang-orang
Majapahit yang tidak mau beralih agama dari Hindu ke Islam akhirnya memilih
meninggalkan Majapahit. Mereka memilih tinggal di daerah Pasuruan,
Blambangan, Banyuwangi, dimana sebagian besar masyarakatnyamasih memeluk
agama Hindu. Selain itu beberapa diantara mereka bahkan menetap di daerah
pegunungan, seperti: Pegunungan Tengger, Bromo, Kelud, Gunung Raung
(Semeru). Sedangkan beberapa dari mereka yang masih tergolong arya dan para
rohaniawan memilih untuk pergi ke Bali, hal itu disebabkan karena saat itu di Bali
pengaruh Agama Hindu masih sangat kuat. Oleh karena itu mereka mencari
perlindungan di Bali, selain untuk melarikan diri dari Majapahit dan pengaruh Islam
di Jawa.
Salah seorang dari rohaniawan tersebut adalah Danghyang Nirartha atau
Danghyang Dwijendra. atau Danghyang Nirartha datang ke Bali pada tahun 1489
M, pada masa pemerintahan Raja Sri Dalem Waturenggong. Danghyang Nirartha
datang ke Bali dalam rangka dharmayatra, akan tetapi dharmayatranya tidak akan
pernah kembali lagi ke Jawa. Karena di Jawa (Majapahit) Agama Hindu sudah
terdesak oleh Agama Islam. Namun kendatipun demikian, ternyata Danghyang
Nirartha juga mempelajari agama Islam, bahkan Beliau menguasai Agama Islam,
tetapi keislamannya tidak sempurna. Ini terbukti dari pengikut-pengikutnya, yaitu
orang-orang Sasak di Pulau Lombok yang mempelajari Islam dengan sebutan Islam
Telu (Islam Tiga).
Terlepas dari hal tersebut, Danghyang Nirartha adalah penganut Agama
Hindu yang sempurna. Seperti para leluhurnya, Danghyang Nirartha memeluk
Agama Siwa, yang lebih condong ke Tantrayana. Agama Siwa yang diajarkan oleh
Danghyang Nirartha adalah Siwa Sidhanta, dengan menempatkan Tri Purusa, yaitu
7

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Paramasiwa, Sadasiwa, dan Siwa. Dari tiga aspek ini Sadasiwa yang
diagungkannya. Untuk itu, dibuatkan pelinggih khusus yakni Padmasana, dari
sinilah Sadasiwa atau Tuhan Yang Maha Esa,Yang Maha Kuasa, Yang Maha Ada,
yang bersifat absolut, dan dipuja oleh semuanya. Oleh karena itu, setiap pura harus
memiliki pelinggih Padmasana. Dengan demikian Danghyang Nirartha menjadi
pembaharu Agama Hindu di Bali. Nirartha merupakan pencipta arsitektur
Padmasana untuk kuil Hindu di Bali. Kuil-kuil ini dianggap oleh para pengikut
sebagai penjelmaan dari Shiva yang agung. Semasa perjalanan Nirartha, jumlah
kuil-kuil di pesisir pantai di Bali bertambah dengan adanya kuil Padmasana.
Pada waktu melakukan Dharmayatra ke Bali dari Daha, Jawa Timur.
Danghyang Nirartha banyak mendirikan Pura-Pura terutama di daerah selatan
pulau Bali, seperti Pura Rambut siwi, Pura Melanting, Pura Er Jeruk, Pura
Petitenget dan lain-lain. Pura-pura yang didirikan oleh Danghyang Nirartha ini
dikenal dengan Pura Dang Kahyangan. Selain di Bali, Danghyang Nirartha juga
melakukan dharmayatra ke Lombok dan Sumbawa. Bahkan di Sumbawa
Danghyang Nirartha dikenal dengan sebutan Tuan Semeru. Sedangkan di Lombok
dikenal dengan sebutan Haji Duta Semu, dan di Bali Danghyang Nirartha dikenal
dengan sebutan Pedanda Sakti Wawu Rawuh.
Dalam hal keyakinan (Agama Hindu) dapat dilihat peninggalannya berupa
Padmasana. Walaupun dalam Bhisamanya Danghyang nirarta melarang semua
keturunanya menyembah pratima (arca-arca perwujudan), namun Danghyang
Nirarhta mengagungkan Sadasiwa, sebagai manifestasi Tuhan Yang Maha Esa,
yang Maha Segalanya dan hampir di semua pura di Bali saat ini terdapat pelinggih
Padmasana untuk mengagungkan Tuhan Yang Maha Esa.
Akhirnya setelah mendiksa semua putra-putranya menjadi pedanda, lalu
Danghyang Nirartha menuju Pura Luhur Uluwatu dan mencapai moksa disana.
Hingga saat ini, peninggalan Danghyang Nirartha masih dapat dilihat, seperti pura-
pura di Bali yang dikenal dengan nama Pura Dang Kahyangan.

2.3 Konsep Tri Mandala
Kata Tri Mandala berasal dari kata Tri yang berarti tiga dan Mandala berarti
wilayah. Jadi Tri Mandala adalah 3 (tiga) wilayah/daerah yang dimiliki oleh setiap
8

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Pura dan antara Mandala yang satu dengan Mandala yang lain dibatasi oleh tembok
atau pintu masuk yang khas.Tri Mandala adalah panduan dan konsep dasar
optimalisasi fungsi tempat sucisebagai pusat pembinaan dan pengembangan
sumber daya manusia secara utuh, menyeluruh dan terintegrasi demi tercapainya
kemerdekaan dan kesejahteraan rohani yang sesuai dengan spirit dan maksud yang
terkandung dalam konsepsi Tri Mandala tersebut, yaitu:
Uttama Mandala (area utama)
Madhyama Mandala (area tengah)
Kanistama Mandala (area luar)

2.4 Pelinggih dan Padmasana
Bangunan suci Hindu sering juga disebut dengan istilah pelinggih,
merupakan salah satu simbol atau lambang alam semesta yang oleh umat Hindu
dipandang sebagai Sthana Ida Sang Hyang Widhi Wasa. Bangunan suci terdapat di
tempat-tempat suci, yaitu di Sanggah, Pemerajan, Pura-pura seperti: Pura
Kahyangan jagat, Pura Dang Kahyangan, Pura Khayangan Tiga, Pura Dadia,
Pura Kawitan,
Bangunan suci berfungsi sebagai sarana bagi umat Hindu untuk memuja
kebesaran Tuhan Yang Maha Esa beserta manifestasinya, dan memuja roh suci
leluhur dengan berbagai tingkatannya sehingga dapat meningkatkan kualitas umat
manusia sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. Sebagai makhluk individu,
umat Hindu berkewajiban mengupayakan dirinya secara individu berhubungan
dengan Tuhan Yang Maha Esa dan roh suci leluhurnya. Manuasia sebagai makhluk
sosial sangat membutuhkan hubungan sosiologis dengan sesamanya, dan alam
lingkungannya, karena di tempat suci, umat Hindu dapat mengembangkan dirinya
untuk saling mengenal di antara mereka sehingga kerukunan intern umat Hindu
dapat diwujudkan.
Bangunan suci atau pelinggih adalah sarana untuk menggunakan kebesaran
Tuhan dengan segala perwujudan-Nya sehingga Umat Hindu dapat
mempersembahkan rasa baktinya dengan mengahaturkan persembahan atau korban
suci (yadnya). Bangunan suci pada pura umumnya terdiri atas tiga macam, yaitu
bangunan suci utama, pengiring dan tambahan. Bangunan suci utama adalah
9

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
pelinggih sebagai Sthana Hyang Widhi, para dewa dan leluhur. Pelinggih-pelinggih
untuk Dewa/Bhatara atau Bhutakala sebagai pengiring Dewa/Bhatara di pura
tersebut merupakan bangunan suci pengiring. Bangunan suci tambahan adalah
pelinggih yang ditambahkan pada pura, yang sebelumnya belum ada di tempat
semula (Dwijendra,2008:2)
Sedangkan Padmasana merupakan bangunan suci untuk menstanakan
Tuhan Yang Maha Esa (Ida Sang Hyang Widhi) sebagai simbol, dan gambaran dari
makrokosmos atau alam semesta ini (buana agung). Padmasana dapat dijumpai
hampir di seluruh bangunan suci Hindu di Bali, bahkan bangunan suci ini
ditempatkan sebagai bangunan suci utama. Bangunan suci Padmasana
dikembangkan oleh Danghyang Dwijendra saat dharmayatra beliau di Pulau Bali.
Bentuk bangunan Padmasana serupa dengan candi yang dikembangkan dengan
pepalihan. Padmasana tidak menggunakan atap. Bangunannya terdiri atas bagian-
bagian kaki yang disebut tepas, badan atau batur dan kepala yang disebut sari.




Pada bagian kaki (dasar) terdapat ukiran yang berwujud Bedawang Nala
(empas/kura-kura) yang dibelit oleh Naga Anantaboga dan Naga Basuki. Kemudian
juga ada ukiran bunga teratai dan karang gajah (asti). Pada bagian badan (tengah)
dari Padmasana terdapat ragam hias berupa pepalihan, karang goak, simbar,
karang gajah, burung garuda, angsa, dan patung dewa-dewa astadikpalaka seperti,
Gambar 2.1 Padmasana Tampak Depan (kiri) dan Tampak Samping (kanan)
Sumber: Dwijendra (2008:25)
10

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Dewa Iswara (Timur), Brahma (Selatan), Mahadewa (Barat), Wisnu (Utara),
Maeswara (Tenggara), Rudra (Barat Daya), Sankara (Barat Laut) dan Sambhu
(Timur Laut) dan dewa ini membawa senjata sesuai atributnya. Sedangkan pada
bagian kepala/sari terdapat singhasana seperti kursi yang diapit oleh naga tatsaka
yang terbuat dari paras yang diukir sesuai bentuknya. Pada bagian belakangnya
terdapat ulon yang bagian tengahnya terdapat ukiran lukisan Sang Hyang Acintya
sebagai symbol perwujudan Ida Sang Hyang Widhi (Dwijendra,2008:7-12).
Dilihat dari bentuk pepalihan bangunan dan jumlah rong Padmasana,
dibedakan adanya lima jenis Padmasana yaitu:
Padma Anglayang, memakai dasar bhedawangnala, bertingkat tujuh dan di
puncaknya ada tiga ruang. Digunakan selain sebagai Niyasa Stana Sanghyang Siwa
Raditya atau Sanghyang Tripurusa, juga sebagai Niyasa Stana Trimurti.
Padma Agung, memakai dasar bhedawangnala, bertingkat lima dan di
puncaknya ada dua ruang. Digunakan selain sebagai Niyasa Stana Sanghyang Siwa
Raditya atau Sanghyang Tripurusa, juga sebagai niyasa Ardanareswari yaitu
kekuatan/ kesaktian Hyang Widhi sebagi pencipta segala yang berbeda misalnya:
lelaki-perempuan, siang-malam, kiri (pengiwa) - kanan (penengen), dst.
Padmasana, memakai bhedawangnala, bertingkat lima dan di puncaknya
ada satu ruang. Digunakan selain sebagai Niyasa Stana Sanghyang Siwa Raditya
atau Sanghyang Tripurusa, juga sebagai niyasa Sanghyang Tunggal yaitu Hyang
Widhi Yang Maha Esa.
Padmasari, tidak memakai dasar bhedawangnala, bertingkat tiga dan di
puncaknya ada satu ruang. Digunakan hanya untuk Niyasa Stana Sanghyang Siwa
Raditya atau Sanghyang Tripurusa.
Padma capah, tidak memakai dasar bhedawangnala, bertingkat dua dan di
puncaknya ada satu ruang. Digunakan untuk Niyasa Stana Hyang Widhi dalam
manifestasi sebagai Baruna (Dewa lautan).
Pemilihan bentuk kelima jenis Padmasana itu berdasar pertimbangan
kemampuan penyungsung melaksanakan upacara, baik ketika mendirikannya
maupun pada setiap hari piodalannya. Oleh karena itu dipertimbangkan juga jumlah
penyungsungnya. Makin banyak penyungsungnya makin "utama" bentuk
Padmasana, sesuai dengan urutan di atas.
11

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Sedangkan jenis Padmasana menurut arah mata angin (pengider-ider
bhuwana) ada sembilan macam yaitu:

Tabel Jenis Padmasana Berdasarkan Tata Letak
No Nama Letak di Menghadap ke
1 Padma Kencana Timur (purwa) Barat (pascima)
2 Padmasana Selatan (daksina) Utara (uttara)
3 Padmasari Barat (pascima) Timur (purwa)
4 Padma Lingga Utara (uttara) Selatan (daksina)
5 Padma Asta
Sedhana
Tenggara (agneya) Barat Laut (wayabya)
6 Padma Noja Barat Daya (nairity) Timur Laut (airsaniya)
7 Padma Karo Barat Laut (wayabya) Tenggara (agneya)
8 Padma Saji Timur Laut (airsanya) Barat Daya (nairity)
9 Padma Kurung Tengah-tengah Pura
(madya)
Pintu keluar/ masuk
(pemedal)
Tabel 2.1 Jenis Padmasana Berdasarkan Tata Letaknya
Sumber: Dwijendra,2008:13-14


2.5 Ragam Hias Bali
Arsitektur tradisional Bali merupakan perwujudan keindahan manusia dan
alamnya yang mengeras ke dalam bentuk-bentuk bangunan dengan ragam hias yang
dikenakannya. Benda-benda alam yang diterjemahkan ke dalam bentuk-bentuk
ragam hias, tumbuh-tumbuhan (flora), binatang (fauna), unsur alam, nilai-nilai
agama dan kepercayaan disarikan ke dalam suatu perwujudan keindahan yang
harmonis. (Dwijendra,2008:165).
2.5.1 Pepatran (Flora)
Bentuk yang mendekati keadaan yang sebenarnya yang sebenarnya
ditampilkan sebagai latar belakang hiasan-biasan bidang relief. Cerita-cerita
pewayangan, legenda, dan kepercayaan, yang dituangkan ke dalam lukisan atau
pahatan relief umumnya dilengkapi dengan latar belakang tumbuh-tumbuhan yang
menunjang penampilannya. Berbagai macam flora yang ditampilkan dalam bentuk
12

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
simbolis atau pendekatan bentuk-bentuk tumbuh-tumbuhan dipolakan dalam
bentuk-bentuk Pepatran dengan macam-macam ungkapan masing-masing
(Dwijendra,2008:166).



2.5.2 Kekarangan (Fauna)
Fauna dijadikan materi hiasan dalam bentuk-bentuk ukiran, tatahan, atau
pepulasan. Penerapannya, merupakan pendekatan dari keadaan sebenarnya. Pada
beberapa bagian keadaan sebenarnya divariasi dengan bentuk-bentuk penyesuaian
untuk menampilkan keindahan yang harmonis dengan pola hias keseluruhan.
Sebagai materi hiasan, fauna dipahatkan dalam bentuk-bentuk Kekarangan yang
merupakan pola tetap, relief yang bervariasi dari berbagai macam binatang dan
patung dari beberapa macam binatang. HIasan fauna pada penempatannya
umumnya disertai atau dilengkapi dengan jenis-jenis flora yang disesuaikan
(Dwijendra,2008:184).









Gambar 2.2 Berbagai Jenis Pepatran
Sumber: balimekarsari.com
Gambar 2.3 Berbagai Jenis Kekarangan
Sumber: balimekarsari.com
13

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
2.5.3 Alam
Ragam hias yang mengungkapkan alam sebagai ungkapan keindahan
menampilkan unsur-unsur alam sebagai materi hiasan. Ragam hias yang alamiah
adalah perwujudan yang naturalis sebagaimana adanya benda-benda alam di alam
raya. Berbeda dengan pepatraan yang menampilkan sebagian terindah dari bagian-
bagian flora atau fauna yang diabstrakan dalam ekspresi sebagai bentuk-bentuk
hiasan. Alam sebgai ragam hias dalam pengertian alam sebagai materi hiasan
menampilkan jenis flora dan fauna dalam keadaan lengkap sebagaimana adanya di
alam raya. Pohon kayu digambarkan lengkap dengan akar, batang, cabang dan
daun-daunnya (Dwijendra,2008:205).



















14

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
BAB III
PURA DANG KAHYANGAN TAMAN SARI MENGWI
3.1 Lokasi Pura Taman Sari Mengwi
Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi terletak di Kecamatan Mengwi,
Kabupaten Badung. Seperti dapat dilihat pada peta di bawah:






Secara lebih terperinci, pura
ini terletak di Jalan G.Agung,
Banjar Alangkajeng, Desa Mengwi
(Sebelah Selatan Pura Taman Ayun
/ Jalan Ayodya). Pura Taman Sari
ini berbatasan dengan rumah
penduduk di bagian Utara &
Selatan, dan Sungai Taman Ayun di
bagian Timur. Sedangkan bagian
Barat adalah akses jalan.



3.2 Lokasi Pura Taman Sari, terletak di
Banjar Alangkajeng, Desa Mengwi
(Sumber: maps.google.com)
3.1 Lokasi Pura Taman Sari,
terletak di Kecamatan Mengwi
(Sumber: maps.google.com)
U
U
U
15

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.2 Sejarah Pura Taman Sari Mengwi
Berdasarkan Babad Sang Brahmana Catur dan Dharmayatra Dhanghyang
Nirarta dari kitab nomor Vd 2 273/4 serta dari nara sumber yaitu Jero Mangku
Ketut Subandar, pengasuh Rubrik Babad di Koran Bali Post, dikutip sebagai
berikut:
Berdasarkan perjalanan Dhanghyang Nirarta di Bali Pulina, sekitar tahun
141 Caka atau tahun 1489 Masehi. Setelah dari Desa Mundeh, Dhanghyang Nirarta
melanjutkan perjalanan menuju ke arah Timur Laut, sampailah beliau di sebuah
tempat yang terdapat mata air yang sangat jernih dan disekitarnya ditumbuhi bunga
yang beraneka warna.
Beliau lalu melaksanakan Yoga Samadhi pada sasih kapat ditempat tersebut
sekaligus mengucapkan rasa terimaksih dengan melafalkan Japa Mantra. Lalu
akhirnya didirikanlah tempat suci yang diberi nama Pura Taman Sari atau Pura
Wulakan, sedangkan daerah disekitar Pura tersebut disebut Mangopuri.
Sampai saat ini Pura Taman Sari atau Pura Wulakan di Mangopura
(Mengwi) disebut juga sebagai Pura Dang Kahyangan, pura yang berfungsi sebagai
tempat penyembahan Ida Sang Hyang Widhi dan Ida Betara Dang Hyang Nirartha
atau Ida Dhang Hyang Dwijendra. Pura tersebut merupakan pura ke Sembilan
berdasarkan perjalanan Dharmayatra beliau, atau Tirta Yatra Dhanghyang Nirarta.
Hingga sekarang Upacara Piodalan di Dang Kahyangan Pura Taman Sari selalu
dilaksanakan pada Purnamaning Sasih Kapat.

3.2.1 Sejarah Pembangunan & Pemugaran Pura
A. Madya Mandala
Pada tahun 1997, Madya Mandala diperluas ke arah timur. Pengubengan
digeser ke utara. Pewaregan dan Genah mebat juga sudah dibangun. Bale Gong
berada di Madya Mandala. Pelinggih-pelinggih yang dibangun sudah diupacarai
pada saat purnamaning kapat tanggal 17 Oktober 1997.
B. Madya Mandala
Pada tahun 2002, Madya Mandala juga diperluas ke arah Barat. Pelinggih-
pelinggih yang diperbaiki yaitu: Padmasari, Peliksari, Manik Galih, Gunung
Agung, Ratu Ngurah dan Sambyangannya, Bale Pawedaan, juga dibangun Gedong
16

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Penyimpenan serta Bale Pesanekan. Pelinggih-pelinggih juga sudah diupacarai
pada Purnamaning tanggal 4 April 2004.
C. Nista Mandala
Pada tahun 2004, juga dibangun Nista Mandala yang ada seperti sekarang dan
juga sudah diupacarai bersamaan pada Purnamaning Kapat tanggal 4 April 2004.
Karena adanya pembangunan seperti itu, purana tersebut juga disempurnakan lagi,
dan juga sudah disahkan pada Rahina Budha Kliwon Sinta (Pagerwesi) Tanggal 29
Desember 2004.

3.3 Site Plan & Layout Pura Taman Sari Mengwi

A. Site Plan Pura Taman Sari Mengwi


3.3 Site Plan Pura Dang Kahyangan
Taman Sari Mengwi
17

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
B. Layout Pura Taman Sari Mengwi











3.4 Layout Pura Dang Kahyangan
Taman Sari Mengwi
KETERANGAN:

A. Nista Mandala
1. Plang Nama Pura
2. Parkir
3. Gudang Gong
4. Pos Pecalang dan Toilet
5. Pintu Masuk ke Madya mandala

B. Madya Mandala
6. Bale Gendongan (Bale Kulkul)
7. Pelinggih Siluh Resi
8. Bale Gong
9. Penyimpenan Banten
10. Bale Pewaregan
11. Pelinggih Ida Ratu Ayu Manik
Mas Meketel
12. Pengubengan
13. Kori Agung
14. Candi Bentar & Apit Lawang

C. UtamaMandala
15. Sambyangan Ratu Ngurah Sakti
16. Pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti
17. Gedong Penyimpenan
18. Pelinggih Gunung Agung
19. Pelinggih Manik Galih
20. Peliksari
21. Padmasana
22. Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung
23. Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara
24. Bale Pesanekan
25. Bale Pawedan
26. Lumbung

D. Taman Beji Mandala
27. Beji / Bulakan
28. Pelinggih Tengahing Segara
29. Pelinggih Ratu Nyoman Sakti
30. Pemandian
31. Pelinggih Jero Penunggun Margi/
Dukuh Sakti
32. Bale Serbaguna
18

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.4 Pembagian Zona Pura Taman Sari Mengwi
Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi dibagi menjadi 3 Mandala
yakni Madya Mandala, Madya Mandala, dan Nista Mandala ditambah dengan
sebuah Taman Beji di bagian Timur pura.
Pada bagian Nista Mandala terdapat Plang Pura Dang Kahyangan Taman
Sari Mengwi, Pos Pecalang, Penyimpenan Gong, dan parkir kendaraan. Sedangkan
pada bagian Madya Mandala terdapat Siluh Resi, Sambyangan Siluh Resi, Bale
Pengubengan, Pelinggih Ida Ratu Ayu Manik Mas Meketel, Bale Pewaregan,
Penyimpenan Banten, Bale Gong, dan Bale Kulkul/Gendongan.
Pada bagian Madya Mandala terdapat Kori Agung dan Apit Lawang sebagai
pintu masuk, Padmasana, Gedong Penyimpenan, Pelinggih Manik Galih,
Pelinggih Gunung Agung, Ratu Ngurah Sakti, Sambyangan Ratu Ngurah Sakti,
Pelik Sari, Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung, Bale Pesamuan Petapakan Ida
Bhatara , Bale Pesanekan, dan Bale Pawedaan.
Selain bagian pelinggih-pelinggih yang terdapat pada Tri Mandala tersebut,
terdapat pula area Taman Beji yang terdiri atas Beji/Bulakan, Pelinggih Tengahing
Segara, Pelinggih Ratu Nyoman Sakti, Pelinggih Jero Penunggun Margi, Bale
Serbaguna, dan Pemandian.
3.4.1 Nista Mandala
Daerah Nista Mandala
berada di bagian terluar dari
sebuah pura. Di Pura Dang
Kahyangan Taman Sari
Mengwi, daerah nista terletak di
bagian Barat pura. Zona ini
difungsikan sebagai tempat
parkir kendaraan. Selain itu,
Nista Mandala juga terdapat pos
pecalang & toilet, penyimpenan
gong, plang nama pura, dan
pintu masuk menuju Madya Mandala.

Keterangan:
1. Plang Nama Pura
2. Parkir Kendaraan
3. Penyimpenan Gong
4. Pos Pecalang & Toilet
5. Pintu Masuk ke Madya Mandala
3.5 Nista Mandala
Taman Sari Mengwi
19

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(1) Plang Nama Pura




Plang nama terbuat dari batu marmer hitam yang diberi ukiran nama Pura
dan diberi cat Emas. Sedangkan dindingnya menggunakan batu bata merah.

(2) Parkir


Gambar 3.6 Plang Nama Pura
Gambar 3.7 Parkir Kendaraan di Pura
20

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Ground cover pada parkiran di Pura ini menggunakan block paving
berukuran 20x20 cm. Paving menutupi hampir seluruh area Nista Mandala.

(3) Pos Pecalang & Toilet


Pos pecalang terletak di arah Barat Daya dari Nista Mandala, menghadap ke
Utara. Pos pecalang digunakan oleh pecalang untuk menjaga keamanan di sekitar
pura ataupun banjar. Di belakang bangunan (selatan) terdapat toilet yang dapat
digunakan oleh umat Pura taman Sari Mengwi ini. Bangunan dibangun dengan
material batako, dengan finishing plesteran dan cat putih krem. Dinding bagian
depan hanya dibuat setengah (tidak menutupi seluruh bangunan), dinding hanya
setinggi 80 cm. Atapnya menggunakan genteng plentong dan lantainya
menggunakan kramik berukuran 20x20 berwarna coklat kemerahan.

(4) Penyimpenan Gong


Gambar 3.8 Pos Pecalang & Toilet
Gambar 3.9 Penyimpenan Gong
21

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana

Penyimpenan gong merupakan bangunan yang dipergunakan untuk
menyimpan alat musik khas Bali, yang biasanya digunakan hanya pada saat-saat
tertentu (saat ada upakara). Letak bangunan berada di area Timur dari Nista
Mandala dan menghadap kearah Barat. Bangunan penyimpanan gong terbuat dari
batako dengan finishing plesteran dan cat putih krem, dilengkapi dengan rolling
door dari alumunium sebagai pintu sehingga instrument gong mudah untuk
dikeluar-masukkan bila diperlukan. Sedangkan bagian atap menggunakan atap
limasan dengan material penutup berupa genteng.
Sarana Upakara Penyimpenan Gong: 1 Soda di pelangkiran.

(5) Candi Pintu Masuk ke Madya Mandala



Candi terletak di bagian Timur Laut dari Nista Mandala. Candi ini
membatasi antara Nista Mandala dengan Madya Mandala. Candi tersebut
menggunakan tambahan pintu besi dan candi bentarnya menggunakan material dari
batu candi hitam. Terdapat patung penjaga (apit lawang) yang berada di sisi kanan
dan kiri pintu. Tambahan pintu besi dimaksudkan untuk keamanan, sehingga tidak
sembarang orang dapat memasuki area pura.



Gambar 3.10 Candi Pintu Masuk Ke Madya
22

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.4.2 Madya Mandala
Madya Mandala berada setelah (sebelah Timur) Nista Mandala. Di Pura
Taman Sari Mengwi ini, Madya Mandala memiliki ketinggian level tanah yang
lebih rendah dari Nista Mandala sehingga terdapat tangga yang cukup tinggi untuk
menghubungkannya Berikut merupakan pelinggih-pelinggih yang berada di Madya
Mandala.

(6) Bale Kulkul / Gendongan










Gambar 3.12 Bale Kulkul/Gendongan
Keterangan :
6. Bale Kulkul/Gendongan
7. Pelinggih Siluh Resi
8. Bale Gong
9. Penyimpenan Banten
10. Bale Pewaregan
11. Peliggih Ratu Ayu
Mas Manik Meketel
12. Pengubengan
13. Kori Agung
14. Apit Lawang
Gambar 3.11 Madya Mandala
Pura Taman Sari Mengwi
23

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana

Bale kulkul adalah salah satu bangunan tradisional Bali dengan bentuk
menyerupai menara yang terdapat pada banjar, puri dan pura di Bali. Sebagai salah
satu simbol adat, kulkul merupakan sebuah sarana komunikasi tradisional guna
menyampaikan informasi atau suatu peristiwa kepada masyarakat. Perbedaan pada
suara kulkul menandakan perbedaan peristiwa yang terjadi. Pada bale kulkul,
baturan terbuat dari batu candi hitam dan pada bagian badan menggunakan saka
dan sineb lambing dengan material kayu. Saka pada bale kulkul berjumlah 4 saka.
Sedangkan pada bagian atapnya menggunakan ijuk.
Berdasarkan tata letaknya, bale kulkul/gendongan berada dekat dengan jalan,
tepatnya berada di perbatasan antara Madya dan Nista Mandala. Hal ini
dimaksudkan agar suara dari kulkul dapat didengar oleh masyarakat pengempon
pura dengan lebih jelas, sehingga fungsinya sebagai sarana komunikasi dapat
tercapai.

Sarana Upakara Bale Kulkul/Bale Gendongan:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Saji wakul 1
Suci cenik 1 Penyajan wakul 1
Peras 1 Salaran 1
Soda 1 Kar/bakaran 1
Canang meraka 1 Japit 1
Jauman 1








Tabel 3.1 Sarana Upakara di Bale Kulkul
24

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(7) Pelinggih Siluh Resi


Merupakan linggih dari Ida Siluh Resi yang menjaga keseluruhan dari Pura
Taman Sari Mengwi, sehingga letaknya berada tepat setelah Candi Bentar (di
sebelah Selatan). Pelinggih terdiri dari satu rong dan tanpa atap. Di bagian depan
pelinggih terdapat sambyangan beliau sebagai tempat mengaturkan sarana upakara.
Pelinggih ini terbuat dari material batu paras dan lantainya menggunakan batu sikat
dengan sambyangan berbahan besi di bagian depan.

Sarana Upakara Pelinggih Siluh Resi:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Saji wakul 1
Suci cenik 1 Canang yasa 1
Peras 1 Penyajan wakul 1
Soda 1 Dodol cemaning 1
Canang meraka 1 Salaran 1
Pesucian 1 Kar/bakaran 1
Jauman 1 Japit 1




Gambar 3.13 Pelinggih 3Resi
0,80
1,20
Tabel 3.2 Sarana Upakara di Pelinggih Siluh Resi
25

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(8) Bale Gong


Bale Gong merupakan tempat yang digunakan oleh umat/sekaa gong (orang
yang memainkan instrumen gamelan khas Bali) untuk melantunkan instrumen-
instrumen gamelan Bali sebagai pengiring di dalam upakara. Bale Gong di Pura
Taman Sari Mengwi ini menggunakan 6 saka dengan material beton. Di bagian
Barat terdapat dinding dengan material batako finishing plesteran dan cat putih
krem. Atapnya menggunakan atap limasan dengan material penutup dari genteng
plentong dan lantainya menggunakan keramik berukuran 20x20.
Sarana Upakara Bale Gong: 1 Soda di Pelangkiran

(9) Penyimpenan Banten


Penyimpenan banten merupakan ruang yang digunakan untuk menyimpan
sarana-sarana upakara (banten) untuk sementara sebelum dipersembahkan di
Gambar 3.14 Bale Gong
Gambar 3.15 Penyimpenan Banten
26

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
masing-masing pelinggih. Ruang penyimpenan banten ini terletak di bagian Utara
dari Madya Mandala dan satu atap dengan Bale Pewaregan di bagian Timurnya.
Penyimpenan banten menggunakan sekitar 14 kolom/saka (sudah termasuk bale
pewaregan) dari material beton. Sementara dinding bagian belakang dan samping
menggunakan material batu bata. Atapnya menggunakan atap berbentuk limasan
yang cukup panjang dengan material penutup genteng plentong dan lantainya hanya
diplester.

(10) Bale Pewaregan



Bale Pewaregan merupakan tempat yang difungsikan sebagai dapur, sesuai
dengan fungsi dapur yaitu tempat untuk memasak / mempersiapkan makanan baik
untuk pengempon pura ataupun untuk keperluan sarana upakara. Bale Pewaregan
terletak bersebelahan dengan penyimpenan banten (dalam satu bangunan hanya
dipisahkan dengan partisi berupa anyaman bambu). Bale ini dibangun dengan
kolom beton, dinding belakang dan samping dari material batu bata yang diplester.
Atapnya menggunakan genteng plentong dan lantainya hanya diplester. Banyak
terdapat roster untuk sirkulasi udara sewaktu memasak.
Sarana Upakara Bale Pewaregan:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Penyajan wakul 1
Suci cenik 1 Dodol cemaning 1
Peras 1 Kar/bakaran 1
Gambar 3.16 Bale Pewaregan
27

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Soda 1 Japit 1
Canang meraka 1 Tipat kelanan 1
Salaran 1 Tipat dampulan 1
Jauman 1 Muncuk kuskusan 1
Saji wakul 1


(11) Pelinggih Ratu Ayu Mas Manik Meketel




Pelinggih ini merupakan linggih dari Ida Ratu Ayu Mas Manik Meketel.
Letaknya berada di depan bale pewaregan dan penyimpenan banten. Pelinggih
menghadap kearah Barat, disebelah pelinggih terdapat pohon besar dan disengker
dengan dinding serta pintu berupa candi bentar dan pintu besi. Sebagian besar
material yang dipergunakan pada Pelinggih Ratu Ayu Mas Manik Meketel ini
terbuat dari bahan batu candi berwarna hitam, dengan lantai batu sikat.
Sarana Upakara Pelinggih Ratu Ayu Mas Manik Meketel:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Canang yasa 1
Suci cenik 1 Penyajan wakul 1
Peras 1 Dodol cemaning 1
Soda 1 Salaran 1
Gambar 3.17 Peliggih Ratu Ayu Mas Manik Meketel
Tabel 3.3 Sarana Upakara di Bale Pewaregan
28

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Canang meraka 1 Kar/bakaran 1
Pesucian 1 Pajegan/rayunan 1
Jauman 1 Tipat mewarna (dampulan gong,
tipat galeng, dampulan sari, tipat
gangsa, tipat lepe)
1 soroh
Saji wakul 1

(12) Pengubengan


Ketika Ida Bhatara Mider Bhuwana, semua Bhatara yang diundang, datang
di Pengubengan ini untuk menyaksikan upakara tersebut. Pengubengan terletak di
tengah-tengah Madya Mandala. Pengubengan ini terdiri dari 4 saka dengan material
beton. Sedangkan pada bagian baturan, menggunakan batu bata, dengan lantai
keramik. Bagian badan Pengubengan menggunakan material kayu dan
menggunakan bale. Sedangkan bagian atap menggunakan penutup berupa genteng
plentong.
Sarana Upakara Pengubengan:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina gede 1 Saji wakul 2
Daksina cenik 5 Penyajan wakul 5
Suci cenik 5 Sesayut agung 1
Peras 5 Sesayut tegeh 2
Soda 5 Dodol cemaning 1
Gambar 3.18 Pengubengan
Tabel 3.4 Sarana Upakara di Pelinggih Ratu Ayu Mas Manik Meketel
29

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Canang meraka 5 Suci gede 1
Pengulapan 1 Kar/bakaran 5
Sorohan 1 Pajegan/rayunan 5
Jauman 1 Japit 6
Salaran 5 Tebasan 5 warna


(13) Kori Agung



Kori Agung merupakan pemesuan / pintu keluar-masuk untuk menuju
daerah jeroan pura maupun daerah yang bersifat parahyangan. Bentuk atap atau
puncaknya tertutup menjadi satu. Di Pura Taman Sari Mengwi ini, kori agung
membatasi daerah Madya Mandala / jeroan dengan Madya Mandala / jaba tengah.
Kori agung menghadap ke Utara-Selatan dibuat dengan menggunakan
material batu bata. Sedangkan ukiran-ukirannya menggunakan material batu paras.
Terdapat berbagai jenis ragam hias yang terdapat pada kori agung ini. Ragam hias
Karang Boma yang terletak di atas pintu masuk menjadi simbol penangkal roh,
bahaya dan memiliki kekuatan magis (Dwijendra,2009:35). Selain itu, terdapat apit
lawang atau patung yang mengapit pintu kori agung pada sebelah kanan dan kiri
yang bertugas menjaga, mengawasi dan menyambut umat yang akan masuk ke
dalam kori agung secara nonfisik.


Gambar 3.19 Kori Agung
Tabel 3.5 Sarana Upakara di Pengubengan
30

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(14) Candi Bentar & Apit Lawang


Candi bentar merupakan pintu gerbang pada tempat persembahyangan bagi
umat Hindu (pura) yang pada bagian puncaknya terbelah dua. Bentuk candi
menjulang tinggi melambangkan sebuah gunung. Selain bentuknya yang menjulang
tinggi, candi bentar juga memiliki ragam hias berupa Kekarangan dan Pepatran
yang melambangkan kehidupan di hutan atau di gunung. Terdapat dua candi yaitu
yang membatasi jaba sisi dengan jaba tengah, dan membatasi jaba tengah dengan
jeroan. Setiap pintu terdapat apit lawang atau patung penjaga yang berada di sisi
kanan dan kirinya.
Candi bentar ini terbuat dari material batu bata dan untuk ukiran-ukiran
yang ada terbuat dari batu paras. Terdapat tambahan berupa pintu besi, sehingga
tidak sembarang orang dapat masuk ke dalam (untuk keamanan).
Sarana Upakara Apit Lawang:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 2 Salaran 2
Suci cenik 2 Saji wakul 2
Peras 2 Penyajan wakul 2
Soda 2 Dodol cemaning 2
Canang meraka 2 Kar/bakaran 2
Jauman 2 Japit 2

Gambar 3.20 Candi Bentar & Apit Lawang
Tabel 3.6 Sarana Upakara di Apit Lawang
31

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.4.3 Utama Mandala
Utama Mandala terletak di sebelah selatan dari Madya Mandala. Padmasana
merupakan pelinggih utama yang ada di Pura Dang Kahyangan Taman Sari
Mengwi ini.




(15) Sambyangan Ida Ratu Ngurah Sakti










Merupakan sambyangan dari pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti, tempat
banten dan sarana upakara yang akan dipersembahkan. Pada Sambyangan Ida Ratu
Ngurah Sakti baturannya terbuat dari batu candi hitam. Pada bagian badannya
Gambar 3.22 Sambyangan Ida Ratu Ngurah Sakti
Gambar 3.21 Utama Mandala
Pura Taman Sari Mengwi
Keterangan :

15. Sambyangan Ida Ratu
Ngurah Sakti
16. Pelinggih Ida Ratu
Ngurah Sakti
17. Gedong Penyimpenan
18. Pelinggih Gunung Agung
19. Pelinggih Manik Galih
20. Peliksari
21. Padmasana
22. Gedong Ratu Ngurah &
Ratu Agung
23. Bale Pesamuan Petapakan
Ida Bhatara
24. Bale Pesanekan
25. Bale Pawedan
26. Lumbung
32

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
terbuat dari kayu dan diberikan hiasan patung yang terbuat dari paras Terdapat 2
tiang saka kayu sebagai penopang. Sedangkan atapnya menggunakan material ijuk.
Sarana Upakara Sambyangan Ida Ratu Ngurah Sakti:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 2 Salaran 1
Suci cenik 2 Sorohan 1
Peras 2 Teteg pegoyan 1
Soda 2 Dodol cemaning 1
Canang meraka 2 Kar/bakaran 1
Pesucian 2 Pajegan/rayunan 1
Saji wakul 1 Japit 5
Penyajan wakul 1 Tebasan 5 warna
Turus lumbung, nagasari
Pebresihan, kukus harum
Penuntun dewa
Pengulapan 1
Sayut tegeh
Jauman 1


(16) Pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti





Gambar 3.23 Pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti
Tabel 3.7 Sarana Upakara di Sambyangan Ida Ratu Ngurah Sakti
33

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Merupakan linggih dari Ida Ratu Ngurah Sakti, dengan pelinggih berupa tugu
dengan 1 rong dan tanpa menggunakan atap. Pelinggih menghadap ke arah Selatan
berada di antara Sambyangan Ida dan juga Gedong Penyimpenan. Sebagian besar
material yang dipergunakan pada Pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti ini terbuat dari
bahan batu candi.
Sarana Upakara Pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti:












(17) Gedong Penyimpenan

















SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Penyajan wakul 1
Suci cenik 1 Dodol cemaning 1
Peras 1 Salaran 1
Soda 1 Jamuan 1
Canang meraka 1 Kar bakaran 1
Pesucian 1 Pajegan/rayunan 1
Canang yasa 1 Tipat dampulan 1
Saji wakul 1
Gambar 3.24 Gedong Penyimpenan
Tabel 3.8 Sarana Upakara di Pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti
34

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana

Gedong Penyimpenan merupakan sebuah bangunan yang berfungsi untuk
menyimpan Pralingga Ida Bhatara. Gedong Simpen disebut juga Gedong Sari
sesuai dengan namanya, simpen berarti menyimpan, fungsinya adalah menyimpan
pralingga Ida Bhatara yang dipuja di Pura Taman Sari Mengwi ini.
Letak dari Gedong Penyimpenan berada di sebelah Timur Pelinggih Ida
Ratu Ngurah Sakti. Gedong menghadap ke arah Selatan. Bagian baturan gedong
menggunakan material batu candi, sedangkan di bagian badan terdapat sebuah rong
yang tertutup dengan pintu dan dua buah saka kayu di bagian depannya. Bagian
atap gedong berbentuk limasan berbahan penutup yaitu ijuk.

Sarana Upakara Gedong Penyimpenan:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Canang yasa 1
Suci cenik 1 Penyajan wakul 1
Peras 1 Dodol cemaning 1
Soda 1 Salaran 1
Canang meraka 1 Kar/bakaran 1
Pesucian 1 Pajegan/rayunan 1
Jauman 1 Ayaban tumpeng 7 1 soroh
Saji wakul 1




Tabel 3.9 Sarana Upakara di Gedong Penyimpenan

35

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(18) Pelinggih Gunung Agung




Pelinggih ini berfungsi sebagai tempat
pemujaan Ida Bhatara Puncak Gunung Agung.
Pelinggih ini menghadap ke arah Barat, berada
diantara Pelinggih Manik Galih dan Gedong
Penyimpenan. Material baturan Pelinggih
Gunung Agung terbuat dari batu candi. Pada
rongnya dibuat tertutup dengan pintu dan terbuat
dari kayu. Sedangkan atapnya terbuat dari ijuk.


Sarana Upakara Pelinggih Gunung Agung:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Saji wakul 1
Suci cenik 1 Penyajan wakul 1
Peras 1 Dodol cemaning 1
Soda 1 Salaran 1
Canang meraka 1 Kar/bakaran 1
Canang yasa 1 Pajegan/rayunan 1
Jauman 1



Gambar 3.25 Pelinggih Gunung Agung
Tabel 3.10 Sarana Upakara di Pelinggih Gunung Agung

36

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(19) Pelinggih Manik Galih






Berfungsi untuk memuja Ida Bhatari
Manik Galih. Pelinggih Manik Galih adalah
pelinggih untuk memuja Tuhan sebagai Dewa
Ayu Manik Galih. Dewa Ayu Manik Galih
sebutan lain dari Tuhan sebagai dewanya padi.
Suburnya tanaman pangan yang disebut padi
itu adalah simbol kemakmuran ekonomi.
Pelinggih ini terletak di sebelah Selatan
Pelinggih Gunung Agung dan menghadap ke
Barat. Bentuk dan material pelinggih ini sama
dengan Pelinggih Gunung Agung yaitu baturan
menggunakan material batu candi, badan
terdapat rong dari kayu dan menggunakan atap
ijuk.
Sarana Upakara Pelinggih Manik Galih:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Saji wakul 1
Suci cenik 1 Canang yasa 1
Peras 1 Penyajan wakul 1
Soda 1 Dodol cemaning 1
Canang meraka 1 Salaran 1
Pesucian 1 Kar/bakaran 1
Jauman 1 Pajegan/rayunan 1

Gambar 3.26 Pelinggih Manik Galih
Tabel 3.11 Sarana Upakara di Pelinggih Manik Galih

37

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(20) Peliksari





Merupakan sebuah bangunan untuk meletakkan pratima yang ada di pura
(Bhatara-Bhatari yang di sungsung). Selain itu, Pelinggih Peliksari juga merupakan
Sthana dari Bhatara Kabeh. Peliksari terletak diantara Padmasana dan Pelinggih
Manik Galih. Peliksari ini menghadap ke arah Barat. Bentuk dari Peliksari yaitu
baturannya yang tinggi dilengkapi dengan tangga untuk dapat mencapai ke bagian
badan. Material pada baturan menggunakan batu candi Sedangkan bagian badan
menggunakan sistem saka dan sineb lambang dengan material kayu. Pada atapnya
menggunakan material penutup dari ijuk.
Sarana Upakara Peliksari:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Salaran 1
Suci cenik 1 Saji wakul 1
Peras 1 Kar/bakaran 1
Soda 1 Penyajan wakul 1
Canang meraka 1 Japit 1
Pesucian 1

Gambar 3.27 Peliksari
Tabel 3.12 Sarana Upakara di Peliksari

38

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(21) Padmasana







Bentuk bangunan Padmasana serupa dengan candi yang dikembangkan
dengan pepalihan. Padmasana tidak menggunakan atap. Fungsi Padmasana adalah
sebagai tempat pemujaan Tuhan Yang Maha Esa. Di situlah Tuhan dipuja dalam
fungsinya sebagai jiwa alam semesta (makrokosmos) dengan segala aspek
kemahakuasaan-Nya. Padmasana adalah niyasa atau simbol Sthana Hyang Widhi
dengan berbagai sebutan-Nya. Sanghyang Siwa Raditya (dalam manifestasi yang
terlihat/dirasakan manusia sebagai matahari atau surya) dan Sanghyang Tri Purusa
(dalam tiga manifestasi yang manunggal yaitu sebagai Siwa, Sada Siwa dan Parama
Siwa). Letak dari Padmasana berada di antara Peliksari dan Gedong Ratu Ngurah
& Ratu Agung. Padmasana menghadap ke arah Barat.
Dilihat dari bentuk pepalihan bangunan dan jumlah rong Padmasana di
Pura Taman Sari Mengwi, memakai bhedawangnala, bertingkat lima dan di
puncaknya ada satu ruang / rong. Sementara ditinjau dari segi letaknya terhadap
arah mata angin, bangunan ini termasuk dalam jenis Padma Kencana karena
Gambar 3.28 Padmasana
39

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
letaknya di Timur (purwa) dan menghadap ke Barat (pascima). Material yang
dipergunakan pada Padmasana ini terbuat dari bahan batu candi.
Sarana Upakara di Padmasana:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina gede 1 Pesucian 1
Suci gede 1 Jauman 1
Peras 1 Dodol Cemaning 1
Soda 1 Salaran 1
Saji wakul 1 Kar/Bakaran 1
Penyajan wakul 1 Rayunan/Pajegan 1
Canang meraka 1 Guling Bebek 1
Canang yasa 1


Pada saat-saat tertentu (saat ada piodalan) akan di pasang sebuah
panggungan yang berfungsi untuk meletakan sarana upakara. Panggungan terbuat
dari besi yang dapat dibongkar-pasang. Panggungan dipasang di sebelah Selatan
Padmasana.
Sarana Upakara di Panggungan:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina gede 1 Salaran 2
Suci gede 1 Kar/bakaran 2
Peras 2 Pajegan 2
Soda 2 Japit 16
Canang meraka 2 Guling bebek 5
Saji wakul 2 Linggih 16
Penyajan wakul 2 Datengan 1
Suci cenik 2 Ajang 1
Sesayut Agung 1 Gayah sari 1
Tabel 3.13 Sarana Upakara di Padmasana

40

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Sesayut tegeh 2 Gayah pupusan 1
Pesucian 2 Uak-uakan 1
Siwa pucuk 1 Dangsil 1
Siwa tengen 2 Bebangkit grombong 1
Sorohan 1 Ketengan bebangkit 1 soroh
Pengulapan 1 Jauman 1
Dodol cemaning 1 Catur laba 1
Canang yasa 1 Ben catur laba 1
Tebasan cakra geni 1


(22) Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung



Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung bertupa bangunan saka nem. Empat
sakanya berada di luar gedong sedangkan dua sakanya ada di dalam gedong.
Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung terletak di arah Selatan Madya Mandala Pura,
dekat dengan Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara dengan pintu Gedong
menghadap ke arah Barat. Gedong ini berfungsi sebagai Gedong penyimpenan Ratu
Ngurah & Ratu Agung.
Gedong Ratu Ngurah Ratu Agung ini terbuat dari material batu bata.
Kemudian untuk ukiran-ukiran yang ada terbuat dari batu paras. Atapnya terbuat
dari ijuk. Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung berupa
Gambar 3.29 Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung
Tabel 3.14 Sarana Upakara di Panggungan

41

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Sarana Upakara Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Saji wakul 1
Suci cenik 1 Penyajan wakul 1
Peras 1 Salaran 1
Soda 1 Jauman 1
Canang meraka 1 Kar/Bakaran 1
Pesucian 1 Rayunan/Pajegan 1


(23) Bale Pesamuan Petapakan I da Bhatara









Gambar 3.30 Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara
Tabel 3.15 Sarana Upakara di Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung

42

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara berupa Bale Saka Kutus yang tidak
mempergunakan penutup tembok pada setiap sisinya. Bale ini berada di arah
Selatan dan bagian depan Bale menghadap ke arah Utara. Bale ini terletak di
sebelah kanan Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung dan berfungsi sebagai tempat
untuk miyasin Ida Bharatara.
Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara memiliki baturan yang dilapisi
dengan batu candi. Sakanya terbuat dari kayu dan penutup atapnya menggunakan
asbes.
Sarana Upakara Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Saji wakul 1
Suci cenik 1 Penyajan wakul 1
Peras 1 Kar/Bakaran 1
Soda 1 Japit 1


(24) Bale Pesanekan


Bale Pesanekan berupa Bale saka nem yang berada di arah Barat Utama
Mandala Pura Taman Sari Mengwi. Bale Pesanekan berada di belakang Bale
Pawedaan, menghadap ke arah Timur. Bale Pesanekan berfungsi sebagai tempat
Gambar 3.31 Bale Pesanekan
Tabel 3.16 Sarana Upakara di Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara

43

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
duduk dan beristirahat oleh pamedek Pura Taman Sari Mengwi sebelum upacara
pamuspaan dimulai. Material baturan pada Bale Pesanekan dilapisi oleh batu
candi. Dindingnya terbuat dari batu bata merah ekspose. Atapnya menggunakan
genteng plentong.
Sarana Upakara Bale Pesanekan: Soda ring pelangkira

(25) Bale Pawedan




Bale Pawedaan berupa Bale saka pat yang terletak di tengah Utama
Mandala Pura Taman Sari Mengwi. Bale Pawedaan menghadap ke arah Timur
Utama Mandala. Bale Pawedaan berfungsi sebagai tempat Pedanda meweda pada
saat patirtaan di Pura Taman Sari Mengwi.
Material baturan dan badan pada Bale Pawedan terbuat dari batu candi.
Pada atapnya terbuat dari ijuk.
Sarana Upakara Bale Pawedan:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Soda 1
Suci cenik 1 Penyajan wakul 1
Peras 1 Rayunan/Pajegan 1

Gambar 3.32 Bale Pawedan
Tabel 3.17 Sarana Upakara di Bale Pawedan

44

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(26) Lumbung




Pura Taman Sari Mengwi terdapat Lumbung yang terletak di Barat Utama
Mandala. Lumbung dan Bale Pesanekan masih berupa satu bangunan. Lumbung
berfungsi sebagai Genah Bhatara Sri. Material baturan pada Lumbung dilapisi oleh
batu candi. Dindingnya terbuat dari batu bata merah ekspose. Atapnya
menggunakan genteng plentong.

Sarana Upakara Lumbung:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 2 Jauman 1
Suci cenik 2 Dodol cemaning 1
Peras 2 Pesucian 1
Soda 2 Tipat kelanan 1
Saji wakul 1 Tipat dampulan 1
Penyajan wakul 1 Kar. bakaran 1
Canang meraka 1 Pajegan/rayunan 1
Salaran 1 Ayaban tumpeng 11


Gambar 3.33 Lumbung
Tabel 3.18 Sarana Upakara di Lumbung

45

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.4.4 Taman Beji
Taman beji merupakan sebuah taman suci yang berada di
lingkungan pura sebagai tempat pesucian Ida Bhatara sebelum
dilangsungkannya piodalan. Selain sebagai tempat pesucian Ida
Bhatara, beji juga digunakan untuk melukat sebagai pembersihan jiwa
dan pikiran secara spiritual.



















Gambar 3.34 Taman Beji
Pura Taman Sari Mengwi
Keterangan:
27. Beji/Bulakan
28. Pelinggih Tengahing Segara
29. Pelinggih Ratu Nyoman Sakti
30. Pemandian
31. Pelinggih Jero Penunggun
Margi/Dukuh Sakti
32. Bale Serbaguna
46

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(27) Beji/Bulakan










Beji atau Bulakan merupakan sumber mata air yang ada di dalam sebuah
pohon beringin yang terdapat di Taman Beji. Beji/Bulakan ini merupakan bagian
utama dari Taman Beji. Mata air yang keluar digunakan sebagai tirta/air suci dan
dialirkan juga kea rah Pemandian.

Sarana Upakara Beji/Bulakan:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Jauman 1
Suci cenik 1 Dodol cemaning 1
Peras 1 Pesucian 1
Soda 1 Salaran 1
Saji wakul 1 Kar. bakaran 1
Penyajan wakul 1 Pajegan/rayunan 1
Canang meraka 1 Blabaran 1



Gambar 3.35 Beji/Bulakan
Tabel 3.19 Sarana Upakara di Beji/Bulakan

47

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(28) Pelinggih Tengahing Segara

Pelinggih Tengahing Segara
berupa pelinggih berbentuk tugu yang
terbuat dari kayu dengan satu
saka.Pelinggih Tengahing Segara
mempergunakan ijuk sebagai bahan
penutup atap. Pelinggih Tengahing
Segara terdiri dari tiga bagian, yaitu
kaki atau tepas, bebaturan atau badan
terbuat dari batu candi, dan kepala atau
sari berupa singgasana dengan satu
saka dan tertutup dengan ijuk.
Pelinggih Tengahing Segara berada di Taman Beji Pura Taman Sari
Mengwi. Pelinggih berada di arah Utara Beji/Bulakan, menghadap ke arah Selatan.
Pelinggih Tengahing Segara merupakan pelinggih yang dipergunakan untuk
memuja Bathara Segara.

Sarana Upakara Pelinggih Tengahing Segara:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Jauman 1
Suci gede 1 Dodol cemaning 1
Peras 1 Canang yasa 1
Gambar 3.36 Pelinggih Tengahing
Segara
48

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Soda 1 Salaran 1
Saji wakul 1 Kar. bakaran 1
Penyajan wakul 1 Pajegan/rayunan 1
Canang meraka 1


(29) Pelinggih Ratu Nyoman Sakti





Pelinggih Ratu Nyoman Sakti berbentuk Pelinggih tugu tanpa atap.
Pelinggih Ratu Nyoman Sakti terdiri dari tiga bagian yaitu kaki atau tepas, badan
atau batur dan kepala atau sari berbentuk seperti pelangkiran yang terbuat dari batu
candi.
Pelinggih Ratu Nyoman Sakti berada di Taman Beji Pura Taman Sari
Mengwi. Terletak di arah Utara menghadap ke arah Selatan. Pelinggih tersebut
berfungsi sebagai tempat pemujaan Ratu Nyoman Sakti yang disimbolkan sebagai
patung pendeta yang diletakan pada kepala Pelinggih.


Gambar 3.37 Pelinggih Ratu Nyoman Sakti
Tabel 3.20 Sarana Upakara di Tengahing Segara

49

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Sarana Upakara Pelinggih Ratu Nyoman Sakti:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Jauman 1
Suci gede 1 Dodol cemaning 1
Peras 1 Canang yasa 1
Soda 1 Salaran 1
Saji wakul 1 Kar. bakaran 1
Penyajan wakul 1 Pajegan/rayunan 1
Canang meraka 1


(30) Pemandian


Pemandian merupakan tempat untuk membersihkan diri, yang terdapat di
Pura Taman Sari Mengwi. Pemandian terdapat di wilayah Taman Beji, tepatnya di
pintu keluar di sebelah Selatan Taman Beji. Pemandian ini bisa diakses tanpa
melewati Utama Mandala, karena terdapat jalan kecil (gang) yang langsung
terhubung ke Jalan G. Agung.
Gambar 3.38 Pemandian
Tabel 3.21 Sarana Upakara di Pelinggih Ratu Nyoman Sakti

50

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(31) Pelinggih Jero Penunggun Margi/Dukuh Sakti








Pelinggih Jero Penunggun Margi/Dukuh Sakti merupakan pelinggih
Penunggun Karang yang ada pada Pura Taman Sari Mengwi. Pelinggih Jero
Penunggun Margi tidak beratap, terdiri dari tiga bagian yaitu bagian kaki (Tepas),
badan (Batur), dan kepala (Sari) yang terbuat dari batu candi berwarna hitam.
Pelinggih tersebut terletak di arah Tmur Laut dari Taman Beji, menghadap ke arah
Selatan.
Pelinggih Jero Penunggun Margi/Dukuh Sakti berfungsi sebagai tempat
untuk memuja Jero Penunggun Margi yang menjaga area pura di Pura Taman Sari
Mengwi.

Sarana Upakara Pelinggih Jero Penunggun Margi:
SARANA UPAKARA
NAMA JUMLAH NAMA JUMLAH
Daksina cenik 1 Dodol cemaning 1
Suci cenik 1 Canang yasa 1
Gambar 3.39 Pelinggih Jero Penunggun Margi
51

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Peras 1 Salaran 1
Soda 1 Kar. bakaran 1
Saji wakul 1 Pajegan/rayunan 1
Penyajan wakul 1 Ayaban Tumpeng 1 soroh
Canang meraka 1 Nasi rongan 1 soroh
Jauman 1


(32) Bale Serbaguna


Bale Serbaguna berbentuk bale dengan enam tiang atau saka. Tiang terbuat
dari beton cor, dan bebataran dari semen dan atap dari seng. Bale serbaguna
dipergunakan untuk menyimpan alat-alat bagi pengusung Pura Taman Sari Mengwi
pada saat ngayah sebelum hari piodalan di Pura Taman Sari Mengwi.
Bale serbaguna berada di Utara Pelinggih Jero Penunggun Margi,
menghadap ke arah Selatan.

3.5 Ragam Hias Pura Taman Sari Mengwi
Untuk menambah keindahan pada Pura Taman Sari Mengwi, maka sebagian
besar Pelinggih, Candi Bentar dan Kori Agung ditambahkan dengan ragam hias
Arsitektur Tradisional Bali. Ragam hias yang dipergunakan yaitu Pepatraan (flora),
Kekarangan (Fauna) dan Alam.
Gambar 3.40 Bale Serbaguna
Tabel 3.22 Sarana Upakara di Pelinggih Jero Penunggun Margi
52

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.5.1 Pepatraan (Flora)
Jenis-jenis pepatraan (flora) yang terdapat pada Pura Taman Sari Mengwi
cukup bervariasi. Pepatraan-pepatraan tersebut yaitu:

(1) Patra Wangga
Patra Wangga berupa patra bunga-bungaan dengan batang-batang bersulur
dan daun-daun. Patra Wangga pada Pura Taman Sari Mengwi terdapat pada plang
nama Pura.







(2) Patra Sari
Patra Sari berupa patra flora dan jenis berbatang jalar melingkar-lingkar,
bagian yang paling ditonjolkan adalah sari bunga. Patra Sari pada Pura Taman Sari
Mengwi terdapat pada tembok penyengker Pura.






(3) Patra Bun-Bunan
Patra Bun-Bunan pada Pura Taman Sari Mengwi terdapat pada papan plang
nama Pura, berupa flora tumbuhan berbatang jalar yang dipolakan berulang.




Gambar 3.41 Patra Wangga
Gambar 3.42 Patra Sari
Gambar 3.43 Patra Bun-Bunan
53

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(4) Patra Punggel
Patra dengan bentuk paku muda yang berbentuk melengkung.
Pada Pura Taman Sari Mengwi, Patra Punggel terdapat pada
Bataran Pelinggih, Bale Pawedaan, Bale Kul-Kul, dan plang
nama Pura.




(5) Patra Samblung
Patra berbentuk pohon jalar dengan kelopak daun dihias
melengkung. Pada Pura Taman Sari Mengwi, Patra Samblung
terdapat pada bangunan Lumbung.





(6) Patra Kakul-Kakulan
Patra Kakul-Kakulan berbentuk kakul atau sejenis kerang. Patra Kakul
pada Pura Taman Sari Mengwi terdapat pada Bebataran Bale Pawedaan, Bale Kul-
Kul, tembok penyengker, pintu gerbang, dan Kori Agung.




(7) Patra Mesir
Patra Mesir Pura Taman Sari Mengwi terdapat pada Bebataran Bale
Pawedaan, Bale Kul-Kul, tembok penyengker, pintu gerbang, dan Kori Agung.



Gambar 3.44 Patra Punggel
Gambar 3.45
Patra Samblung
Gambar 3.46 Patra Kakul-Kakulan
Gambar 3.47 Patra Mesir
54

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.5.2 Kekarangan (Fauna)
Jenis-jenis Kekarangan (fauna) yang terdapat pada Pura Taman Sari
Mengwi cukup bervariasi. Kekarangan tersebut yaitu:

(1) Karang Boma
Karang berbentuk kepala raksasa, terdapat
di atas lubang pintu Kori Agung dan di atas
lubang pintu Lumbung di Pura Taman Sari
Mengwi. Karang Boma pada Pura Taman Sari
Mengwi dilengkapi dengan patra bun-bunan.


(2) Karang Asti
Karang Asti atau Karang Gajah pada pura Taman Sari Mengwi terdapat
pada Pintu masuk di tempat parkir, Kori Agung, Bebaturan Bale Pawedaan dan
Bale Kul-Kul. Sedangkan pada Bangunan pelinggih-pelinggih yang lain
mempergunakan Bebaturan yang berbentuk menyerupai Karang Asti namun tidak
diukir seperti Karang Asti.

(3) Karang Guak
Karang Guak yang menyerupai kepala burung atau disebut juga dengan
Karang Manuk karena mirib menyerupai ayam. Karang Guak terdapat pada sudut-
sudut Pelinggih seperti Karang Asti, tepatnya berada diatas dari Karang Asti. Pada
Pura Taman Sari Mengwi, Karang Guak terdapat pada plang nama Pura.

Gambar 3.48 Karang Boma
Gambar 3.49 Karang Asti
Gambar 3.50 Karang Guak
55

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
(4) Karang Tapel
Karang Tapel menyerupai Karang Boma
tetapi berukuran lebih kecil. Karang Tapel pada Pura
Taman Sari Mengwi terdapat pada plang nama Pura,
Bale Kul-Kul, dan bebataran balai serbaguna.


(5) Karang Bentulu
Karang Bentulu berbentuk serupa dengan
Karang Tapel, tetapi dengan bentuk yang lebih
sederhana dan hanya memiliki satu mata. Pada Pura
Taman Sari Mengwi, Karang Bentulu terdapat pada
Bale Kul-Kul.



3.5.3 Alam
Ragam hias yang mengungkapkan alam sebagai keindahan pada Pura
Taman Sari Mengwi berupa ragam hias Geginan yang menampilkan seorang
Brahmana yaitu Dang Hyang Dwijendra yang disembah oleh orang-orang di
sebuah hutan yang ditumbuhi pohon-pohon besar dan disekelilingnya terdapat
banyak bunga-bunga. Ragam Hias Geginan ini terdapat di belakang plang nama
Pura.



Gambar 3.51 Karang Tapel
Gambar 3.52
Karang Bentulu
Gambar 3.53 Ukiran Geginan
56

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.6 Unsur-Unsur Budaya pada Pura Taman Sari Mengwi
Nilai-nilai budaya yang terdapat pada Pura Taman Sari Mengwi dapat
ditinjau dari wujud kebudayaan dan pengamatan langsung pada unsur-unsur
kebudayaan pada Pura Taman Sari Mengwi.
Nilai-nilai budaya dalam wujudnya sebagai gagasan (abstrak) pada Pura
Taman Sari Mengwi berupa konsep-konsep perancangan dan konsep Arsitektur
Tradisional Bali. Konsep Arsitektur Tradisional Bali yang dapat diidentifikasikan
pada Pura Taman Sari Mengwi dapat dilihat pada pembagian zona wilayah yang
mempergunakan konsep Tri Mandala yaitu, tempat parkir sebagai Nista Mandala,
Madya Mandala sebagai tempat Bale Gong, pewaregan dan lain-lain, sedangkan
Utama Mandala sebagai tempat pelinggih-pelinggih Pura Taman Sari Mengwi
yang ada di sebelah Selatan Madya Mandala.
Sedangkan unsur-unsur kebudayaan yang universal pada Pura Taman Sari
Mengwi, ada tujuh unsur yaitu: sistem religi, sistem organisasi masyarakat, sistem
pengetahuan, sistem mata pencaharian & ekonomi, teknologi & peralatan, bahasa,
dan kesenian.

3.6.1 Sistem Religi
Pura Taman Sari Mengwi merupakan salah satu tempat suci umat Hindu di
Bali yang didirikan oleh Dang Hyang Dwijendra. Pelaksanaan piodalan di Pura
Taman Sari Mengwi dilaksanakan setiap satu tahun sekali yaitu tepatnya pada
Purnamaning Sasih Kapat. Pada waktu piodalan berlangsung, seluruh pelinggih
yang ada di Pura Taman Sari Mengwi dihaturkan banten sesuai dengan pelinggih-
pelinggih yang ada disana. Walau tidak saat piodalan, warga setempat tetap datang
ke Pura Taman Sari untuk menghaturkan banten sehari-hari.

3.6.2 Sistem Organisasi Masyarakat
Pengempon Pura Taman Sari Mengwi berasal dari warga Banjar
Alangkajeng yang terdiri dari 40 kepala keluarga. Kepala Desa menjadi ketua
pengempon Pura, dibantu dengan sekretaris, bendahara, dan pemangku yang ada di
Pura Taman Sari Mengwi.
57

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.6.3 Sistem Pengetahuan
Sistem pengetahuan sebagai perekaman bentuk-bentuk ajaraan yang
diteruskan dari generasi ke generasi selanjutnya. Pemangku di Pura Taman Sari
Mengwi, Jero Mangku Raka Wijaya, menjadi pemangku di Pura, menggantikan
ayahnya yang sebelumnya menjadi Pemangku. Pengetahuan mengenai sejarah,
nama pelinggih dan banten-banten pada pelinggih-pelinggih di Pura Taman Sari
Mengwi sudah ditulis dalam sebuah buku sehingga pengetahuan mengenai sejarah,
nama pelinggih, dan banten-banten dapat diwariskan secara turun-temurun.

3.6.4 Sistem Mata Pencaharian Hidup dan Sistem Ekonomi
Sistem mata pencaharian yang disebut sistem ekonomi, pada Pura Taman
Sari Mengwi berasal dari sumbangan dari orang-orang yang bersembahyang di
Pura, berupa sesari atau dana punia. Uang sesari dan dana punia tersebut akan
dipergunakan untuk biaya pembelian banten pada saat piodalan dan juga untuk
biaya renovasi Pura.
3.6.5 Sistem Teknologi dan Peralatan
Sistem teknologi dan peralatan pada Pura Taman Sari Mengwi, terkandung
nilai-nilai budaya dari lingkungan sampai ke elemen terkecil. Pemanfaatan unsur-
unsur dan benda-benda alam, peningkatan nilai benda ke nilai guna ekonomi
merupakan peristiwa-peristiwa budaya. Teknologi sebagai pemecah permasalahan,
dalam arsitektur tradisional meningkatkan nilai benda ke nilai budaya. Susunan
batu, konstruksi bangunan, rangkaian bambu, penggunaan bahan-bahan baru dan
lainnya dibentuk sedemikian rupa sehingga padanya terkandung nilai-nilai budaya
pada perwujudan Arsitektur Tradisional.

3.6.6 Bahasa
Bahasa sebagai budaya pada Pura Taman Sari Mengwi mengandung nilai-
nilai filosofi, informasi dan komunikasi. Bahasa membantu dalam berkomunikasi
bagi Kelian Desa dengan pemangku dan warga desa.


58

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
3.6.7 Kesenian
Wujud kesenian yang terdapat pada Pura Taman Sari Mengwi dapat terlihat
pada plang nama Pura, Kori Agung dan Pelinggih-Pellinggih yang dihiasi dengan
ukir-ukiran Tradisional Bali. Selain sebagai wujud kesenian, ukir-ukiran tersebut
dapat menambah keindahan pada Pura Taman Sari Mengwi, selain itu dapat juga
sebagai sarana edukasi dalam mengenal ukir-ukiran Tradisional Bali.
Selain ukir-ukiran, terdapat pula Bale Gong yang berfungsi sebagai tempat
untuk megambel, mengiringi penari pada saat piodalan di Pura Taman Sari
Mengwi.

















59

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan di atas. Pura Dang Kahyangan Taman Sari
Mengwi terletak di Jalan G.Agung, Banjar Alangkajeng, Desa Mengwi (Sebelah
Selatan Pura Taman Ayun/Jalan Ayodya) Kecamatan Mengwi, Kabupaten Badung.
Sejarah mengenai Pura Taman Sari ini berdasarkan perjalanan Dhanghyang Nirarta
di Bali Pulina, sekitar tahun 141 Caka atau tahun 1489 Masehi. Setelah dari Desa
Mundeh, Dhanghyang Nirarta melanjutkan perjalanan menuju ke arah Timur Laut,
sampailah beliau di sebuah tempat yang terdapat mata air yang sangat jernih dan
disekitarnya ditumbuhi bunga yang beraneka warna. Beliau lalu melaksanakan
Yoga Samadhi pada sasih kapat ditempat tersebut sekaligus mengucapkan rasa
terimaksih dengan melafalkan Japa Mantra. Lalu akhirnya didirikanlah tempat suci
yang diberi nama Pura Taman Sari. Pada Pura Taman Sari ini sudah dilakukan
beberapa kali renovasi dan pemugaran. Pada tahun 1997, Madya Mandala diperluas
ke arah timur. Pelinggih-pelinggih yang dibangun sudah diupacarai pada saat
purnamaning kapat tanggal 17 Oktober 1997. Pada tahun 2002, Madya Mandala
juga diperluas ke arah Barat dan dilakukan perbaikan pada beberapa pelinggih.
Pelinggih-pelinggih juga sudah diupacarai pada Purnamaning tanggal 4 April
2004. Pada tahun 2004, juga dibangun Nista Mandala yang ada seperti sekarang
dan juga sudah diupacarai bersamaan pada Purnamaning Kapat tanggal 4 April
2004.
Pura Taman Sari ini terbagi menjadi 3 zona (Mandala), yaitu: Utama
Mandala, Madya Mandala, Nista Mandala. Pada bagian Nista Mandala terdapat
Plang Pura Dang Kahyangan Taman Sari Mengwi, Pos Pecalang, Penyimpenan
Gong, dan parkir kendaraan. Sedangkan pada bagian Madya Mandala terdapat
Siluh Resi, Sambyangan Siluh Resi, Bale Pengubengan, Pelinggih Ida Ratu Ayu
Manik Mas Meketel, Bale Pewaregan, Penyimpenan Banten, Bale Gong, dan Bale
Kulkul/Gendongan. Pada bagian Utama Mandala terdapat Kori Agung dan Apit
Lawang sebagai pintu masuk, Padmasana, Gedong Penyimpenan, Pelinggih Manik
Galih, Pelinggih Gunung Agung, Ratu Ngurah Sakti, Sambyangan Ratu Ngurah
60

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
Sakti, Pelik Sari, Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung, Bale Pesamuan Petapakan
Ida Bhatara , Bale Pesanekan, dan Bale Pawedaan.
Setiap bangunan / pelinggih pada Pura Taman Sari ini memiliki fungsi
masing-masing. Sebagai contoh Kori Agung merupakan pemesuan / pintu keluar-
masuk untuk menuju daerah jeroan pura maupun daerah yang bersifat
parahyangan. Padmasana adalah sebagai tempat pemujaan Tuhan Yang Maha Esa.
Di situlah Tuhan dipuja dalam fungsinya sebagai jiwa alam semesta
(makrokosmos) dengan segala aspek kemahakuasaan-Nya. Gedong Penyimpenan
merupakan sebuah bangunan yang berfungsi untuk menyimpan Pralingga Ida
Bhatara, dan seterusnya. Masing-masing pelinggih juga memiliki sarana Upakara
yang berbeda-beda seperti yang telah dijabarkan pada pembahasan di atas.
Untuk menambah keindahan pada Pura Taman Sari Mengwi, maka sebagian
besar Pelinggih, Candi Bentar dan Kori Agung ditambahkan dengan ragam hias
Arsitektur Tradisional Bali. Ragam hias yang dipergunakan yaitu Pepatraan (flora),
Kekarangan (Fauna) dan Alam. Pepatran yang digunakan pada Pura Taman Sari
ini adalah Patra Wangga, Patra Sari, Patra Bun-Bunan, Patra Punggel, Patra
Samblung, Patra Kakul-Kakulan, Patra Mesir. Untuk kekarangan yang digunakan
pada Pura Taman Sari ini adalah Karang Boma, Karang Asti, Karang Guak, Karang
Tapel, Karang Bentulu

4.2 Saran
Saran yang dapat diberikan oleh penulis adalah keberadaan Pura Dang
Kahyangan dan Pura lainnya sangatlah penting. Karena Pura-Pura ini memiliki
peranan penting terhadap kebudayaan yang ada di Bali. Oleh karena itu sebagai
mahasiswa arsitektur dan semua orang harus menjaga kebudayaan ini dan
melestarikannya. Agar kita tetap memiliki kebudayaan yang asli dan semua
generasi tetap mengetahui bagaimana kebudayaannya dari dulu hingga sekarang.



61

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
DAFTAR PUSTAKA

Dwijendra, N. K. Acwin. 2008. Arsitektur Bangunan Suci Hindu Berdasarkan Asta
Kosala-Kosali. Denpasar: Udayana University Press
_____________________. 2008. Arsitektur Rumah Tradisional Bali Berdasarkan
Asta Kosala-Kosali. Denpasar: Udayana University Press
Beji. 2012. http://www.sejarahharirayahindu.blogspot.com. Diakses tanggal 18
Mei 2014.
Pengertian Pura. http://www.babadbali.com. Diakses tanggal 8 Mei 2014
Pepatran dan Kekarangan. http://www.balimekarsari.com. Diakses tanggal 18 Mei
2014.
Pura Dang Kahyangan. http://www.network54.com. Diakses tanggal 8 Mei 2014
17

Arsitektur & Budaya | Jurusan Arsitektur | Fakultas Teknik | Universitas Udayana
A. Layout Pura Taman Sari Mengwi










3.4 Layout Pura Dang Kahyangan
Taman Sari Mengwi
KETERANGAN:

A. Nista Mandala
1. Plang Nama Pura
2. Parkir
3. Gudang Gong
4. Pos Pecalang dan Toilet
5. Pintu Masuk ke Madya mandala

B. Madya Mandala
6. Bale Gendongan (Bale Kulkul)
7. Pelinggih Siluh Resi
8. Bale Gong
9. Penyimpenan Banten
10. Bale Pewaregan
11. Pelinggih Ida Ratu Ayu Manik
Mas Meketel
12. Pengubengan
13. Kori Agung
14. Candi Bentar & Apit Lawang

C. UtamaMandala
15. Sambyangan Ratu Ngurah Sakti
16. Pelinggih Ida Ratu Ngurah Sakti
17. Gedong Penyimpenan
18. Pelinggih Gunung Agung
19. Pelinggih Manik Galih
20. Peliksari
21. Padmasana
22. Gedong Ratu Ngurah & Ratu Agung
23. Bale Pesamuan Petapakan Ida Bhatara
24. Bale Pesanekan
25. Bale Pawedan
26. Lumbung

D. Taman Beji Mandala
27. Beji / Bulakan
28. Pelinggih Tengahing Segara
29. Pelinggih Ratu Nyoman Sakti
30. Pemandian
31. Pelinggih Jero Penunggun Margi/
Dukuh Sakti
32. Bale Serbaguna