Anda di halaman 1dari 6

1

Farmakologi Obat
Penyakit Obstruktif Saluran Napas
Lembar Tugas Mandiri Pemicu 2 Modul Respirasi
Komang Shary Karismaputri, Kelompok P-2, NPM 1206238633
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia


Pendahuluan
LTM ini akan membahas farmakologi dari beberapa penyakit yang termasuk penyakit obstruktif saluran
napas: rinitis, asma, dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).
Pembahasan
1 ASMA
Terdapat dua tujuan pengobatan asma, yaitu
mencegah dan menghilangkan proses inflamasi
serta relaksasi otot polos.
1
Secara umum, obat-obat
asma beserta cara kerjanya terangkum dalam
gambar 1.1.
Pembahasan obat asma mencakup 2-adrenergic
agonist, kortikosteroid, cromolyn, ipratopium,
antagonis leukotriene, omalizumab, dan teofilin.
1.1 2-ADRENERGICAGONISTS
Untuk memahami cara kerja agonis 2, ada baiknya
mengulang kembali cara kerja neuron adrenerjik
yang menghubungkan ganglia dengan organ efektor
sistem saraf pusat dan sisterm saraf simpatis. Obat-
obatan adrenerjik mempengaruhi reseptor yang
distimulasi epinefrin dan norepinefrin. Pengiriman
neurotransmitter ini melibatkan enam langkah yang
skemanya bisa diamati di gambar 1.2:
1. sintesis norepinefrin.
2. penyimpanan norepinefrin dalam vesikel
3. pelepasan norepinefrin
Gambar 1.1. Berbagai obat asma dan mekanismenya.
2

2

4. pengikatan ke reseptor
5. pembuangan norepinefrin
6. metabolisme
3


Terdapat tiga mekanisme kerja obat agonis adrenerjik:
a. direct-acting. Agonis ini langsung mempengaruhi reseptor alfa atau beta. Contoh: epinefrin,
norepinefrin, isoproterenol.
b. indirect-acting. Agonis ini menghalangi uptake dari norepinefrin atau menstimulasi keluarnya
norepinefrin dari vesikel. Contoh: amfetamin, kokain
c. mixed-action. Agonis ini memiliki kemampuan menstimulasi reseptor secara langsung dan
melepaskan norepinefrin dari neuron adrenerjik. Contoh: ephedrine, pseudoephedrine.
3

Bentuk inhalasi agonis 2 adalah obat pilihan untuk asma ringan yang gejalanya muncul pada keadaan
tertentu atau intermiten. Agonis reseptor 2 merupakan bronkodilator dan tidak memiliki efek
antiinflamasi. Obat ini termasuk golongan katekolamin sehingga dapat menimbulkan efek samping berupa
hiperglikemia, takikardia, hipokalemia, dan hipomagnesemia. Oleh karena itu, agonis 2 dibuat dalam
sediaan inhalasi untuk meminimalisasi efek samping sistemik yang mungkin terjadi.
3

Agonis 2 dapat digunakan baik untuk fungsi jangka pendek maupun jangka panjang. Kebanyakan agonis
2 yang berfungsi secara klinis menjalankan fungsinya untuk jangka pendek. Agonis seperti ini memiliki
onset yang cepat, mulai 5 sampai 30 menit. Gejala asma dapat diringankan selama empat sampai enam
Gambar 1.2.
Proses
neurotransmisi
saraf
adrenerjik
4

3

jam. Hal ini membuat agonis 2 dimanfaatkan untuk meringankan bronkospasme dan tidak digunakan
sendirian untuk asma yang persisten. Contoh obat yang digunakan untuk fungsi jangka pendek adalah
albuterol yang termasuk dalam agonis dengan mekanisme direct-acting. Contoh lainnya adalah epinefrin
yang merupakan obat pilihan utama untuk status asthmaticus dan anafilaksis akut.
3

Obat yang dapat digunakan untuk fungsi jangka panjang adalah salmeterol xinafoate dan formoterol yang
memiliki afinitas lebih besar terhadap reseptor 2. Durasi kerjanya berlangsung selama setidaknya 12 jam
tetapi onset terjadi lambat. Obat-obat ini tidak dapat digunakan untuk meringankan serangan asma
dengan cepat dan tidak digunakan sendirian dalam terapi jangka panjang, tetapi digunakan bersama
kortikosteroid dalam bentuk inhalasi.
3

1.2 KORTIKOSTEROID
Pada asma persisten, obat pilihan utama yang digunakan adalah kortikosteroid inhalasi (ICS, inhaled
corticosteroids). Glukokortikoid oral dapat digunakan pula sebagai tambahan dalam asma persisten yang
parah. Obat ini adalah obat yang paling efektif dalam kontrol asma jangka panjang. Mekanisme kerja ICS
adalah dengan menargetkan proses inflamasi saluran napas, yakni dengan menurunkan kaskade inflamasi,
mengurangi permeabilitas kapiler, menginhibisi pelepasan leukotriene, dan menghilangkan edema
mukosa.
3

Kortikosteroid sendiri tersedia dalam berbagai rute administrasi:
a. Inhalasi. Munculnya ICS menggantikan peran pengontrolan asma oleh kortikosteroid sistemik. ICS
harus digunakan dengan teknik yang tepat, yaitu dengan menghirup secara dalam dan lambat
(untuk inhaler MDI) atau cepat dan dalam (untuk inhaler DPI) agar bisa bekerja pada bronkus.
Apabila teknik tidak dilakukan dengan benar (misalnya pada MDI), sebagian besar glukokortikoid
yang dihirup dapat terdeposit dalam di mulut dan faring, atau bahkan tertelan. Sisanya terdeposit
di saluran pernapasan. ICS yang tidak dihirup dengan baik juga meningkatkan kemungkinan
absorbsi sistemik dan efek samping. Efek samping yang dapat muncul bahkan apabila ICS
digunakan dengan baik adalah oropharyngeal candidiasis dan suara yang serak.
b. Oral/sistemik. Rute ini digunakan pada asma persisten yang parah (status asthmaticus). Contoh
obatnya adalah methylprednisolone (rute intravena) dan prednisone (rute oral).
c. Spacer. Alat ini memberikan ruangan besar yang dipasangkan dengan MDI dengan tujuan
mengurangi deposisi obat pada mulut apabila teknik penggunaan inhaler tidak baik. Partikel-
partikel obat yang besar akan terdeposit di dalam spacer. Alat ini sangat direkomendasikan untuk
pasien lansia dan pasien anak-anak berusia kurang dari lima tahun, tetapi dianjurkan juga untuk
semua pasien.
3

Efek samping: Kortikosteroid dapat menimbulkan berbagai efek samping sistemik yang jauh berkurang
pada penggunaan ICS. Efek-efek samping yang umum ditemukan pada terapi kortikosteroid jangka
panjang adalah glaukoma, osteoporosis, hiperglikemia, ulkus peptik, edema perifer, hipokalemia,
hipertensi, dan Cushing-like syndrome.
3

4

1.3 OBAT ASMA LAINNYA
Apabila pasien asma sedang sampai berat melaksanakan terapi konvensional yang kontrolnya tidak baik,
atau mengalami efek samping kortikosteroid jangka panjang atau dosis tinggi, pasien dapat menggunakan
obat asma lainnya sebagai tambahan dari ICS.
3

1.3.1 Antagonis Leukotrien
Metabolisme asam arakidonat (AA) menghasilkan leukotriene (LT) B4 yang berperan dalam menarik
neutrofil dan eosinofil dan berbagai cysteinyl leukotriene (LTC4, LTD4, dan LTE4) yang berperan dalam
bronkokonstriksi, meningkatkan permeabilitas endotel, dan sekresi mukus. Metabolisme ini terlaksana
dengan bantuan enzim 5-lipoksigenase. Obat-obat antagonis leukotrien berperan mengintervensi
metabolisme ini. Salah satu antagonis leukotrien, zileuton, menginhibisi enzim 5-lipoksigenase sehingga
leukotrien tidak terbentuk. Zafirlukast dan montelukast menghalangi kerja leukotriene dengan menjadi
inhibitor reversibel dari reseptor leukotriene-1 sehingga leukotriene tidak dapat bekerja. Obat-obat
antagonis leukotrien tidak efektif dalam serangan akut berfungsi sebagai profilaksis asma.
3

Farmakokinetik: Zafirlukast, zileuton, dan montelukast aktif secara oral. Makanan dapat menghambat
absorpsi zafirlukast. Protein plasma mengikat lebih dari 90% masing-masing obat dan obat-obat tersebut
dimetabolisme secara ekstensif. Ekskresi zafirlukast dan montelukast dilakukan lewat sekresi bilier
sedangkan zileuton melalui urin.
3

Efek samping: Ketiga obat dapat menimbulkan peningkatan enzim hepar di serum. Vaskulitis eosinofilik
dapat terjadi apabila dosis glukokortikoid dikurangi, walaupun jarang. Efek lainnya adalah sakit kepala dan
dispepsia. Zafirlukast dan Zileuton juga merupakan inhibitor sitokrom P450 sehingga dapat meningkatkan
kadar serum warfarin.
3

1.3.2 Cromolyn
Cromolyn merupakan obat antiinflamasi profilaksis yang tidak berguna untuk serangan asma akut.
Penggunaannya dapat dimanfaatkan untuk mencegah bronkokonstriksi akibat olahraga atau alergen.
Mekanisme kerjanya adalah dengan menghambat degranulasi sel mast dan pelepasan histamin. Kerja
cromolyn berlangsung cepat.
3

Farmakokinetik: Cromolyn tidak dapat diabsorpsi dengan baik sehingga tidak memberikan efek samping
yang signifikan. Cromolyn diberikan dalam dosis yang sering.
3

1.3.3 Antagonis Kolinergik
Antagonis kolinergik bekerja dengan memblok kontraksi otot polos saluran pernapasan melalui nervus
vagus serta memblok sekresi mukus. Efek yang dihasilkan kurang efektif dibandingkan dengan efek agonis
2. Contoh obatnya adalah ipratropium sediaan inhalasi yang berguna untuk pasien yang tidak dapat
mentoleransi agonis 2. Obat ini memiliki hampir bebas dari efek samping, tetapi memiliki onset yang
lambat. Golongan obat antagonis kolinergik efektif untuk pasien yang menderita asma dan PPOK.
3

1.3.4 Teofilin
Teofilin merupakan bronkodilator yang diabsorpsi dengan baik melalui saluran gastrointestinal. Pada
umumnya, saat ini teofilin sudah digantikan oleh agonis 2 dan kortikosteroid karena teofilin memiliki
jendela terapeutik yang sempit, banyak interaksi obat (karena dimetabolisme enzim CYP1A2 dan CYP3A4),
dan memiliki banyak efek samping. Apabila dosisnya berlebihan, teofilin dapat menyebabkan aritmia yang
berpotensi fatal atau kejang-kejang.
3

5

1.3.5 Omalizumab
Omalizumab merupakan antibodi monoklonal yang berikatan dengan IgE sehingga mengurangi jumlah IgE
yang berikatan dengan sel mast dan basofil. Obat ini dapat dimanfaatkan untuk asma akibat alergi yang
sedang sampai berat maupun pasien terapi konvensional yang tidak terkontrol dengan baik, tetapi
harganya mahal dan data klinisnya masih terbatas. Saat ini omalizumab tidak digunakan sebagai terapi
garis pertama.
3

2 PPOK
Penanganan pasien PPOK bergantung pada tahapan PPOK itu sendiri, tetapi pada dasarnya menggunakan
bronkodilator inhalasi seperti agen antikolinergik (ipratropium, tiotropium) dan agonis 2. Apabila salah
satu saja tidak cukup dapat digunakan kombinasi antara obat antikolinergik dengan agonis 2 (misalnya
albuterol dan ipratropium). Efek bronkodilator adalah meningkatnya aliran udara, menurunnya
eksaserbasi, dan meringannya gejala. Bronkodilator jangka panjang seperti salmeterol dan diotropium
juga dapat digunakan sedangkan ICS hanya bisa digunakan untuk pasien dengan FEV 1 detik yang kurang
dari 50% prediksi.
3


3 RINITIS
3.1 ANTIHISTAMIN
Dalam penanganan rinitis alergi, obat antihistamin yang memblok reseptor H1 umum digunakan
6
karena
dapat menangani bersin-bersin dan rhinorrea cair pada rinitis alergi.
3
Terdapat dua jenis antihistamin,
yaitu antihistamin generasi pertama dan kedua. Antihistamin generasi pertama sangat lipofilik
dibandingkan generasi kedua. Contoh obat generasi pertama adalah diphenhydramine sedangkan
generasi kedua contohnya loratadine dan cetirizine.
6
Apabila terdapat kongesti, kombinasi antihistamin
dan dekongestan dapat digunakan sebagai terapi yang efektif.
3

Efek samping: sedasi (efek berbeda-beda untuk tiap antihistamin,
3
lebih rendah pada generasi kedua
6
),
efek antikolinergik pada antihistamin generasi pertama (mata dan mulut kering, susah kencing/defekasi,
biasanya menghilang dalam 7-10 hari), dan konstipasi pada pengguna antihistamin generasi pertama yang
kronis.
3

Gambar 2.1. Penanganan jangka panjang PPOK berdasarkan tahap PPOK
5

6

3.2 A-ADRENERGICAGONIST/DEKONGESTAN
Dekongestan berfungsi mengurangi kongesti pada hidung. Mekanisme kerjanya adalah dengan konstriksi
arteriol mukosa hidung yang berdilatasi sehingga resistensi saluran napas berkurang. Contoh obat
dekongestan adalah phenylephrine yang bekerja singkat dan oxymetazoline yang bekerja lebih lama.
Penggunaan lewat jalur nasal dapat mengakibatkan rhinitis medicamentosa sehingga sebaiknya tidak
digunakan lebih dari tiga hari.
3

3.3 KORTIKOSTEROID
Kortikosteroid dalam tata laksana rhinitis dikemas dalam bentuk nasal spray dan tidak dihirup dalam-
dalam karena jaringan targetnya adalah hidung, bukan bronkus. Dalam menangani rhinitis alergi maupun
nonalergi, steroid topikal dapat menghasilkan efke yang lebih baik daripada antihistamin sistemik. Contoh
obat kortikosteroid adalah beclomethasone, flunisolide, mometasone, dan lain-lain.
3

3.4 OBAT LAINNYA
Obat-obat lain yang dapat digunakan untuk rhinitis di antaranya adalah cromolyn (untuk pencegahan
rinitis alergi) dan antagonis leukotriene yang diindikasikan untuk penanganan rinitis alergi musiman
maupun perennial.
3
Rasa tidak nyaman dan sakit pada rinitis akibat virus dapat ditangani pula dengan
pemberian analgesik seperti ibuprofein dan asetaminofen.
7

Kesimpulan
Pada asma, agonis 2 paling umum digunakan sebagai bronkodilator untuk serangan asma sedangkan ICS
digunakan untuk terapi jangka panjang. Terdapat pula obat-obat lain seperti cromolyn dan antagonis
leukotrien apabila pasien tidak mendapatkan kontrol yang baik pada terapi konvensionalnya, atau
mengalami efek samping kortikosteroid. Penanganan PPOK menggunakan bronkodilator dan dilihat
berdasarkan FEV1. Rinitis dapat ditangani dengan antihistamin, dekongestan, kortikosteroid, dan
beberapa obat lainnya.
Daftar Pustaka
1. Abbas AK, Lichtman AH, Pillai S. Cellular and Molecular Immunology, Seventh Edition. USA: Elsevier Inc.; 2012.
2. Abbas AK, Lichtman AH, Pillai S. Cellular and Molecular Immunology, Seventh Edition. USA: Elsevier Inc.; 2012.
Figure 19-10, Mediators and treatment of asthma; p.441.
3. Clark MA, Finkel R, Rey JA, Whalen K. Lippincotts Illustrated Reviews: Pharmacology, 5th Edition. Philadelphia:
Lippincott Williams & Wilkins; 2012.
4. Clark MA, Finkel R, Rey JA, Whalen K. Lippincotts Illustrated Reviews: Pharmacology, 5th Edition. Philadelphia:
Lippincott Williams & Wilkins; 2012. Figure 6-3. Synthesis and release of norepinephrine from the adrenergic
neuron; p.71.
5. Clark MA, Finkel R, Rey JA, Whalen K. Lippincotts Illustrated Reviews: Pharmacology, 5th Edition. Philadelphia:
Lippincott Williams & Wilkins; 2012. Figure 27-8. Treatment of stable chronic obstructive pulmonary disease
(COPD); p.347.
6. Corren J, Baroody FM, Pawankar R. Allergic and Nonallergic Rhinitis. In: Adkinson NF, Bochner BS, Burk AW, Busse
WW, Holgate ST, Lemanske RF, et al, editors. Middletons Allergy: Principles and Practice, Eight Edition.
Philadelphia: Saunders; 2014.
7. Brenner GM, Stevens CW. Pharmacology, Fourth Edition. Philadelphia: Saunders; 2013.