Anda di halaman 1dari 30

http://www.offshoreenergytoday.

com/baker-hughes-intl-offshore-rigs-for-february-up-by-3-year-
on-year/
http://www.rice.edu/nationalmedia/images/platforms
1, 2) conventional fixed platforms; 3) compliant tower; 4, 5) vertically moored tension leg and
mini-tension leg platform; 6) Spar; 7,8) Semi-submersibles; 9) Floating production, storage, and
offloading facility; 10) sub-sea completion and tie-back to host facility.[4]


http://en.wikipedia.org/wiki/Oil_platform

Sistem peralatan pemboran lepas pantai pada prinsipnya adalah merupakan perkembangan dari
sistem peralatan pemboran darat, maka metode operasi lepas pantai membutuhkan teknologi
yang baru dan biaya operasi yang mahal, karena kondisi lingkungan laut berbeda dengan kondisi
lingkungan darat.
Peralatan mutlak yang harus ada dalam operasi pemboran lepas pantai adalah sebuah strutur
anjungan (platform) sebagai tempat untuk meletakkan peralatan pemboran dan produksi.
Berbagai macam anjungan telah dibuat, seperti anjungan permanen (fixed) yang terdiri diatas
kaki-kaki beton bertulang. Jenis ini umumnya digunakan pada laut dangkal dan pada lapangan
pengembangan sehingga dapat sekaligus menjadi anjungan pemboran dan produksi.
Berbagai hambatan alam yang harus diatasi bagi pengoperasian unit lepas pantai. Hambatan
tersebut antara lain : angin, ombak, arus dan badai. Khusus untuk unit terapung yang amat peka
terhadap pengaruh kondisi laut, maka menciptakan peralatan khusus, yaitu peralatan peredam
gerak oscilsi vertikal akibat ombak dan peralatan pengendalian posisi pada unit terapung. Untuk
pengendalian posisi pada unit terapung dikenal dengan mooring system dan sistem pengendalian
posisi dinamik . Sedangkan untuk mengatasi gerak vertikal keatas dan kebawah umumnya
digunakan Drill String Compensator (DSC).
Operasi pemboran lepas pantai dimulai dari pengembangan teknologi pemboran darat dengan
menggunakan casing conduktor yang ditanam atau dibor dan disemen, kemudian meningkat
dengan digunakan mud-line suspention system, dan terus meningkat dengan menggunakan riser
system. Penggunaan BOP konventional terus dimodifikasi agar mampu beroperasi di bawah air.
Kondisi lingkungan laut berpengaruh terhadap pemilihan jenis platform.
1.2. PERALATAN PEMBORAN LEPAS PANTAI
1.2.1. ANJUNGAN
Jenis platform secara umum dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok, yaitu Fixed platform
dan Mobile platform.
1.2.1.1. Fixed Platform
Fixed platform merupakan "daratan" buatan. Rig berada di platform sampai operasi pemboran
selesai. Semua keperluan peralatan dan material berada di platform. Fixed platform banyak
digunakan untuk operasi pemboran pada laut dangkal, misalnya laut Utara Jawa. Tetapi sekarang
telah dikembangkan untuk laut dalam, misalnya di North Sea.
1.2.1.2. Mobile Platform
Mobile platform dibagi lagi yaitu Bottom Supporting Platform dan Floating Platform.
1. Bottom Supported Platform
Jenis-jenis anjungan pemboran lepas pantai yang termasuk dalam kategori Bottom Supported
Platform antara lain adalah Drilling Barge, Sub-mersible Platform, dan Jack Up Platform.

Drilling barge dioperasikan untuk pemboran di daerah rawa atau laut yang sangat dangkal. Barge
ini duduk di dasar rawa atau laut, stabil tidak terpengaruh oleh cuaca dan pasang surut.

Submersible sebenarnya floating platform. Bila dioperasikan pada laut dangkal,
submersible ini didudukkan pada dasar laut dan berfungsi sebagai drilling barge.
-Up
Jack-up berbentuk semacam barge, berukuran besar dan tidak punya propeler sendiri sehingga
untuk menuju ke lokasi harus ditarik dengan kapal tunda. Jack-up dilengkapi dengan kaki-kaki
yang terdiri dari tiga, empat, lima kaki atau lebih. Pada posisi pemboran, kapal diangkat berdiri
di atas kaki, cukup tinggi di atas air serta diatas jangkauan ombak. Kedalaman laut sesuai dengan
panjang kaki jadi terbatas pemakaiannya.
Jack-up stabil, tidak terpengaruh oleh cuaca, arus dan ombak. Semua peralatan berada di atas
kapal. Pada pemboran pengembangan, biasanya sebelum pemboran dimulai terlebih dahulu
dipasang jacket, kemudian dipasang conductor dan ditumbuk. Pada pemboran explorasi biasanya
digunakan mudline suspension, dan dari mud line suspension casing disambut ke atas sampai
platform.
2. Floating Platform
Jenis-jenis anjungan pemboran lepas pantai yang termasuk dalam kategori Floating Platform
antara lain adalah Semi-submersible Platform, dan Drill Ship.

Semisubmersiible berbentuk semacam kapal dan pada umumnya tidak mempunyai propeler
sendiri sehingga untuk menuju lokasi harus ditarik dengan kapal tunda. Karena sifatnya
mengapung, sehingga dapat dipengaruhi arus, ombak dan pasang surut. Untuk mengatasi
masalah tersebut harus dijangkar.
Sistem penjangkaran ada dua macam, yaitu :
nal Mooring System







Drill ship merupakan bentuk kapal sepenuhnya dan dilengkapi dengan propeler sendiri. Karena
sifatnya mengapung sehingga sangat dipengaruhi oleh arus, ombak dan pasang surut. Untuk
mengatasi pengaruh tersebut harus dijangkar seperti submarsible. BOP dipasang di dasar laut dan
untuk penyelesaian sumur dapat dilakukan :
a) Christmastree di dasar laut
b) Christmastree pada platform
1.2.2. Peralatan-Peralatan Khusus
Peralatan-peralatan khusus yang ada pada platform bisa dikelompokkan menjadi dua, yaitu :
1. Peralatan khusus pada bottom supported platform

2. Peralatan khusus pada Floating Rig





1.2.2.1. Sub-sea BOP Stack
Biasanya dipakai dengan jumlah yang lebih banyak dari pada di darat, dengan maksud untuk
safety serta tidak memerlukan penggantian ram pada saat menurunkan casing. Ukuran serta
pressure rating dan perlu diperhitungkan kedalaman laut. BOP lebih banyak berarti, lebih banyak
pressure drop pada flowline dan hal lain perlu diperhitungkan pada proses well control. Untuk
menghindari pressure drop pada flowline biasanya cairan untuk pengopeasian BOP tidak
kembali ke tangki, tetapi langsung dibuang ke laut. Susunan kill dan choke manifold yang
panjang serta laut yang dalam berpengaruh pada operasi dan prosedur well control.
1.2.2.2. Control System dan Accumulator
BOP dan semua kerangan dibuka dan ditutup secara hidrolis dan harus dapat bekerja dalam
waktu singkat. Ada dua cara pengopeasian BOP, ialah secara hidrolis dan electric hydraulic
system.
1.2.2.3. Riser System
Riser system ini meliputi riser pipe, ball joint, slip joint, kill choke manifold dan hydraulic
connector.
1. Riser Pipe
Digunakan untuk mengalirkan fluida lumpur ke permukaan didalam proses pemboran, serta
memudahkan dalam memasukkan peralatan pemboran seperti pahat, kedalaman lubang bor.
2. Slip Joint
Dipasang dibagian teratas dari riser pipe. Terdiri dari inner barrel, dimana diatasnya sering
dipasang Deverter dan digantung pada kapal dengan bantuan riser tensider.
3. Ball Joint
Dipasang di bawah riser di atas BOP Stack. Berfungsi untuk menghilangkan stress pada pipa
riser. Ball joint kedua juga sering dipasang di bawah slip joint.
4. Hydraulic Connector
Berfungsi untuk menghubungkan casing head dan well head dengan BOP Stack dengan riser
system. Hydraulic connector dioperasikan dari permukaan secara hidrolis.
1.2.2.4. Well Head
Sebagai pengganti well head dipakai serangkaian casing head untuk masing-masing casing.
Masing-masing casing head mempunyai "HUG" yaitu tempat untuk memasang hydraulic
connector dan mempunyai ulir kiri untuk menyambungkan dengan running tool pada waktu
menurunkan casing dan juga untuk penemenan.
1.2.2.5. Motion Compensator
Kapal bergerak vertikal secara terus menerus, karena ombak maupunpasang surut. Pada bagian
bawah atau pahat, gerakan ini harus dinetralisir agar beban pada pahat konstan. Untuk maksud
tersebut maka dipakai motion compensator. Jadi travelling block dengan seluruh beban tetap
tinggal di tempat. Meskipun kapal bergerak naik turun.
Ada tiga jenis compensator :
1. Bumper Sub.
2. Crown Block Compensator.
3. Travelling Block Compensator.
1.3. PEMBAHASAN
1.4. KESIMPULAN
Dari uraian diatas dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1. Dalam suatu operasi pemboran lepas pantai patut diperhitungkan kedalaman laut, besar
ombak, besarnya angin dan iklim. Juga diperhitungkan jauh tempatnya pemboran dari pantai dan
perkiraan lamanya waktu pemboran dari mulai membor sampai berakhirnya produksi, karena
semua ini sangat diperlukan untuk menentukan jenis-jenis rig platform yang akan digunakan.
2. Pada operasi pemboran lepas pantai juga diperlukan peralatan-peralatan khusus untuk
menanggulangi arus laut dan kedalaman laut (tekanan hidrostatik) dan gerakan-gerakan dari
drillship.
http://william-tambunan.blogspot.com/2009/03/pemboran-lepas-pantai.html
Rig pengeboran adalah suatu bangunan dengan peralatan untuk melakukan pengeboran ke dalam
reservoir bawah tanah untuk memperoleh air, minyak, atau gas bumi, atau deposit mineral bawah
tanah. Rig pengeboran bisa berada di atas tanah (on shore) atau di atas laut/lepas pantai (off
shore) tergantung kebutuhan pemakaianya. Walaupun rig lepas pantai dapat melakukan
pengeboran hingga ke dasar laut untuk mencari mineral-mineral, teknologi dan keekonomian
tambang bawah laut belum dapat dilakukan secara komersial. Oleh karena itu, istilah "rig"
mengacu pada kumpulan peralatan yang digunakan untuk melakukan pengeboran pada
permukaan kerak Bumi untuk mengambil contoh minyak, air, atau mineral.

Rig pengeboran minyak dan gas bumi dapat digunakan tidak hanya untuk mengidentifikasi sifat
geologis dari reservoir tetapi juga untuk membuat lubang yang memungkinkan pengambilan
kandungan minyak atau gas bumi dari reservoir tersebut.
Rig pengeboran dapat berukuran:
Kecil dan mudah dipindahkan, seperti yang digunakan dalam pengeboran eksplorasi mineral
Besar, mampu melakukan pengeboran hingga ribuan meter ke dalam kerak Bumi.
Pompa lumpur yang besar digunakan untuk melakukan sirkulasi lumpur
pengeboran melalui mata bor dan casing (selubung), untuk mendinginkan sekaligus mengambil
"bagian tanah yang terpotong" selama sumur dibor.
Katrol di rig dapat mengangkat ratusan ton pipa. Peralatan lain dapat
mendorong asam atau pasir ke dalam reservoir untuk mengambil contoh minyak dan mineral;
akomodasi untuk kru yang bisa berjumlah ratusan. Rig lepas pantai dapat beroperasi ratusan
hingga ribuan kilometer dari pinggir pantai.
Pada umumnya RIG pengeboran dapat dibagi menjadi beberapa jenis sesuai daerah
RIG Darat : Untuk pengeboran di darat. Bentuk paling sederhana, terdiri dari menara dan
struktur penopang.
Rig Rawa : Biasa dikenal dengan sebuat "Swamp Barge". Untuk kelengkapan alat pengeboran
sama dengan RIG darat, hanya saja menara dan sistem pengeboran ditempatkan di atas Ponton.
Ponton ini akan duduk di dasar rawa saat operasi pengeboran berlangsung. Biasa beroperasi di
perairan dengan kedalaman sekitar 5 M.
Jack Up Rig : Satu unit alat pengeboran dengan kaki yang panjang. Kaki ini dapat naik dan turun
untuk menopang struktur utama. RIG jenis ini biasa digunakan pada daerah dengan kedalaman
sekitar 100 M atau kurang
Tender RIG : Sistem pengeboran dipasang pada platform. Tender RIG digunakan untuk
membantu operasi pengeboran (pengangkatan pipa, strultur dll). Tender RIG akan menempel di
platform saat operasi pengeboran berlangsung.
Semisubmersible RIG : Sesuai namanya, RIG semisub merupakan obyek terapung yang dipasang
alat pengeboran. Biasa digunakan untuk mengebor daerah laut dalam (lebih dari 100 M).
Drill Ship : Semua peralatan untuk pengeboran dipasang pada kapal. Digunakan untuk mengebor
laut yang sangat dalam.
http://id.wikipedia.org/wiki/Rig_pengeboran

Secara garis besar rig pemboran dibagi menjadi dua kelompok berdasarkan lokasi kegiatan
pemboran yaitu pemboran yang dilakukan di darat (Land Rigs) dan laut (Offshore/Marine Rigs)
seperti tampak pada gambar dibawah ini.


Rig pemboran yang beroperasi dilautan dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu:
- Bottom Supported Rigs, Rig jenis ini ditopang oleh struktur rig hingga ke dasar laut dengan
kata lain kaki kai rig menempel (menancap) didasar laut.
- Floating Rigs, Rig jenis ini sifatnya mengapung (floating) dimana untuk struktur rig diikat oleh
tali tali jangkar di dasar laut. Selain itu rigs jenis ini juga dapat didipindahkan ke lokasi lainnya
setelah pemboran disuatu lokasi selesai.
http://ngelmumigas.wordpress.com/tag/pemboran-lepas-pantai/
Dengan semakin berkurangnya jumlah cadangan hidrokarbon di darat, maka kegiatan pencarian
lebih ditingkatkan lagi di daerah lepas pantai. Kondisi yang demikian menuntut para ahli
rekayasa dan perminyakan untuk merancang peralatan yang lebih canggih untuk dapat
dioperasikan di lepas pantai, yang mempunyai tantangan ataupun resiko yang jauh lebih besar
daripada di darat, hal ini disebabkan selain karena kondisi lingkungan alamnya yang berbeda,
juga persediaan yang terbatas.

Peralatan mutlak yang harus ada dalam operasi pemboran lepas pantai adalah sebuah strutur
anjungan (platform) sebagai tempat untuk meletakkan peralatan pemboran dan produksi.
Berbagai macam anjungan telah dibuat, seperti anjungan permanen (fixed platform) dan
anjungan tidak permanen (mobile platform). Anjungan permanen terdiri atas kaki-kaki beton
bertulang. Jenis ini umumnya digunakan pada laut dangkal dan pada lapangan pengembangan
sehingga dapat sekaligus menjadi anjungan pemboran dan produksi. Sedangkan anjungan yang
tidak permanen meliputi anjungan yang bertumpu pada dasar laut dan anjungan yang terapung.

Berbagai hambatan alam yang harus diatasi bagi pengoperasian unit lepas pantai antara lain :
angin, gelombang laut, kedalaman air laut, morfologi dasar laut, sedimen dasar laut, dan
pengaruh iklim. Khusus untuk unit terapung yang amat peka terhadap pengaruh kondisi laut,
maka terciptalah peralatan khusus, yaitu peralatan peredam gerak vertikal akibat ombak dan
peralatan pengendalian posisi pada unit terapung. Untuk pengendalian posisi pada unit terapung
dikenal dengan mooring system dan sistem pengendalian posisi dinamik, dan untuk mengatasi
gerak vertikal keatas dan kebawah umumnya digunakan Drill String Compensator (DSC).

Operasi pemboran lepas pantai dimulai dari pengembangan teknologi pemboran darat dengan
menggunakan casing konduktor yang ditanam atau dibor dan disemen, kemudian meningkat
dengan digunakan mud-line suspention system, dan terus meningkat dengan menggunakan riser
system. Penggunaan BOP konventional terus dimodifikasi agar mampu beroperasi di bawah air.
Kondisi lingkungan laut juga sangat berpengaruh terhadap pemilihan jenis platform.
http://firaypratama.blogspot.com/2011/01/latar-belakang-pemboran-lepas-pantai.html
Pengeboran mempunyai beberapa tujuan, tujuan utamanya adalah untuk mengeksploitasi minyak
dan gas bumi yang terdapat di perut bumi. Selain itu pengeboran juga digunakan untuk untuk
melakukan berbagai analisis terhadap material batuan (diantaranya dengan melakukan logging)
dan pengambilan sampel.

b. Fungsi lumpur pengeboran
Satu elemen yang penting pada suatu pemboran adalah fluida pemboran atau lumpur pemboran.
Lumpur pemboran mempunyai beberapa fungsi, yaitu:
- Memindahkan cutting dari dasar sumur
- Mengambangkan cutting dan material-material berat
- Mentransport cutting dan gas ke permukaan
- Mendinginkan dan melumasi bit dan drill string
- Menambang buoyancy pada drill string
- Mengontrol tekanan bawah permukaan

Satu keharusan pada sistem lumpur pemboran yaitu interaksi antara lumpur dan formasi yang
dibor harus mempunyai efek yang minimal pada formasi. Ini sangat penting untuk
mempertahankan lubang terbuka (open hole) dan menyelesaikan operasi pemboran.
Lumpur pemboran dibagi menjadi tiga jenis, yaitu water-based mud, oilbased mud dan udara.

c. Pengeboran on shore & offshore
Pengeboran minyak dan gas bumi dapat dilakukan di daratan (on shore) atau pun di lepas pantai
(offshore). Pengeboran on shore dan offshoremempunyai beberapa perbedaan. Pada suatu
pengeboran offshore yang dilakukan pada air laut yang dangkal, hanya memerlukan sedikit saja
modifikasi dari pengeboran on shore. Namun hal ini tidak berlaku bagi pengeboran offshore,
khususnya yang dilakukan pada kedalaman air laut
yang dalam. Hal ini dikarenakan dalam pengeboran offshore banyak sekali faktor yang harus
dipersiapkan terlebih dahulu, seperti adanya platform dan juga teknologi yang tinggi jika
pengeboran tersebut berlangsung pada laut yang dalam, dan juga factor keselamtan kru yang
tinggal di platform harus diperhatikan.

d. Komponen rig pengeboran
Komponen rig pemboran dapat dikelompokkan atas hoisting system, rotating system, circulating
system, power system dan blowout preventer
d.1 Hoisting system
Hoisting system adalah bagian rig yang digunakan untuk menaikkan batang pemboran (drill
stem).
d.2 Rotating system
Rotating system terdiri atas rotary table dan drill stem (kelly, drill string, bit). Rotary table adalah
lubang persegi pada derrick floor deengan rotary bushing yang digunakan untuk kelly
bushing dan kelly. Kelly adalah persegi atau heksagonal dari pipa yang disekrupkan pada pipa
pemboran dan digunakan untuk membawa pergerakan memutar kepada drill string dan bit. Drill
stringadalah kombinasi dari pipa pemboran, collar, dan komponen bottom hole assembly (BHA)
yang lain. Bagian akhir dari drill collar adalah mata bor atau bit. Bit melakukan bagian
menggerus dan memotong batuan. Bentuk dari bitakan disesuaikan dengan tipe batuan dan
kondisi pemboran. Tipe bit yang umum adalah drag, tri-cone, PDC dan intan (diamond).
d.3 Circulating system
Sirkulasi dari lumpur pemboran mempunyai beberapa fungsi pada rig yaitu mendinginkan bit,
membuat kestabilan lubang, dan membantu dalam evaluasi formasi. Lumpur pemboran ini
disirkulasikan oleh pompa lumpur (mud pumps) dimana volume lumpur yang dipompa diukur
dengan stroke counter, dan rata-rata pergerakannya dicatat oleh stand pipe pressure


d.4 Power system
Power disediakan di rig oleh mesin diesel, mesin elektrik diesel atau pada beberapa kejadian
adalah mesin butana. Tenaga ditransfer dari mesin kepada beberapa sistem rig yang berbeda oleh
sabuk, rantai dan tangkai penggerak (drive shafts) pada rig mekanik, atau dengan
membangkitkan tenaga listrik DC pada rig elektrik. Tenaga didistribuasikan ke rotary table dan
pompa lumpur ketika pemboran .
d.5 Blow-out preventer system
Blowout preventer (BOP) adalah komponen utama dari suatu sistem control rig, dan alat ini
adalah pilihan terakhir pada suatu kasus blowout. BOP ini diletakkan pada muka sumur dan tidak
dipindahkan sampai saat sumur diselesaikan (well completed) dan alat produksi telah dipasang.
BOP biasanya mempunyai 4 bagian, yaitu annular, pipe rams, blind atau shear
rams dancrossover spools.
e. Jenis/ tipe rig pada pengeboran on shore/ offshore
Pemboran dilaksanakan dengan menggunakan seperangkat alat pemboran yang disebut drilling
rig. Secara umum, rig dapat dibagi menjadi dua jenis yaituland rig (onshore rig) dan off shore
rig. Hampir semua land rig mempunyai bentuk dan susunan yang sama, sedangkan
untuk offshore rig terdapat 5 jenis yang masing-masing didesain khusus didesain untuk
lingkungan perairan yang berbeda. Berbagai tipe daripada rig offshore adalah barges,
submersibles, platforms, jackups, dan floaters.
e.1 Barge
Barge rig didesain untuk bekerja pada air yang dangkal (kurang dari 20 ft) seperti rawa atau
danau. Rig mengambang di atas lokasi pemboran sementara bagian bawahnya (lower hull)
menancap pada dasar laut. Bagian bawah (lower hull) dengan permukaan yang luas ini dapat
mempertahankan rig dari amblas ke bagian lumpur yang lunak dan memberikan suatu platform
pemboran yang stabil. Semua peralatan pemboran ditempatkan pada perahu yang dapat
berpindah dari satu lokasi ke lokasi lain. Untuk keseimbangan pada saat pemboran, barge ini
dilengkapi dengan jangkar.


e.2 Submersible
Submersible rig adalah suatu tongkang (barge) yang didesain untuk bekerja pada air yang lebih
dalam (sampai 50 ft). Alat ini mempunyai perpanjangan (extension) yang akan dapat menaikkan
bagian atasnya (upper hull) di atas ketinggian air (water level).
e.3 Platform
Platform menggunakan suatu jaket (suatu jaringan kerangka besi yang tabular yang ditancapkan
pada dasar samudera) untuk mendukung peralatan produksi pada permukaan, tempat tinggal dan
rig pemboran. Berbagai directional welldibor dari platform ini menggunakan rig dengan struktur
yang dapat dipindah-pindahkan. Setelah semua sumur selesai dibor, maka bagian rig pemboran
dipindah dari platform. Platform yang lebih kecil menggnakan rig jackup untuk mengebor
sumur.
e.4 Jackup
Jackup adalah sama deengan platform kecuali kaki-kaki penyangganya tidak secara permanen
ditancapkan ke dasar laut. Berat dari rig mencukupi untuk alat ini tetap pada lokasinya. Kaki-
kakinya dapat diturunkan ketika membor dan dapat dinaikkan untuk pindah ke lokasi baru.
e.5 Floater
Rig pemboran yang tidak menancap pada dasar laut dinamakan floater. Rig ini dapat membor
deengan kedalaman yang lebih daripada jackup atau platform. Beberapa cirri yang lain yaitu:
- Alat ini dapat menetap di posisinya menggunakan jangkar atau melakukan posisi yang dinamis
(dynamic positioning)
- Drill string dan raiser dilindungi dari pergerakan arus oleh motion compensator
- Muka sumur dan BOP diletakkan pada dasar laut dan dihubungkan ke rig dengan menggunakan
riser untuk melakukan sirkulasi lumpur pemboran. Terdapat dua kategori dari floater,
yaitu semisubmersible dan drill ship.
f. Operasi pengeboran
Sebelum dilakukan operasi pengeboran maka diperlukan adanya suatu rencana yang matang
untuk suatu kesuksesan operasi pengeboran. Perencanaan suatu sumur adalah proses kerjasama
antara staff teknik dan geosains meliputi akses beberapa database dan komunikasi yang jelas.
Beberapa yang harus dievaluasi antara lain:
1. Apakah target yang akan dievaluasi?
2. Bagaimana sumur dapat dibor sampai mencapai target?
3. Bagaimana target dapat dievaluasi?
Setelah beberapa pertanyaan di atas jelas, maka proses pengeboran dapat diteruskan. Pengeboran
dilakukan dilakukan dan selama proses pengeboran harus dilakukan dan diawasi secara seksama
oleh wellsite geologist, mud logger ataupun tenaga ahli lainnya. Sesuai dengan tugas masing-
masing, mereka harus mengawasi pelaksanaan pengeboran agar tujuan yang telah ditetapkan
dapat dicapai. Sebagai contoh, well site geologist harus dapat melakukan justifikasi geologi
tentang proses pengeboran yang berlangsung. Seperti misalnya menentukan pay zone yang telah
diantisipasi sebelumnya. Mud logger bertugas memonitor dan mencatat data yang berkaitan
dengan lubang bor dan proses pengeboran. Tugas mud logger meliputi analisis gas
dan cuttinguntuk menciptakan suatu evaluasi formasi yang kontinyu sementara sumur dibor.
Selama proses pengeboran juga dimungkinkan melakukan proses logging dengan menggunakan
alat LWD (logging while drilling). Dengan menggunakan alat ini, maka pelaksanaan logging
dapat dilakukan bersamaan deengan saat pengeboran sehingga formasi yang dievaluasi masih
dalam keadaan belum terganggu dan masih fresh. Terkadang ahli paleontologi juga ambil bagian
dalam proses pengeboran ini. Ahli paleontologi ini mengambil sampel-sampel batuan dan fosil
yang terdapat di dalam lumpur pemboran untuk dianalisa. Terkadang analisa dari ahli ini sangat
penting dalam menentukan proses pemnegboran selanjutnya.
g. Casing & cementing
Casing dan cementing dilakukan terutama ketika proses produksi ataupun untuk menghindari
runtuhnya dinding lubang bor. Casing dilakukan deengan cara memasukkan pipa-pipa ke dalam
lubang bor. Pipa-pipa ini biasanya terbuat dari logam dan semakin ke bawah pada selang tertentu
maka diameternya akan semakin kecil. Pada saat fase produksi, maka padapay zone, casing akan
mempunyai lubang dimana hidrokarbon akan dapat mengalir ke dalam lubang bor.
h. Vertical & directional drilling
Lintasan (trajectory) dari pemboran dikontrol oleh jenis dari bottom hole assembly (BHA) dan
berat bit. Bottom hole assembly (BHA) adalah bagiandari drill string yang paling dekat
dengan bit pemboran. Vertical drilling atau pemboran vertikal disebut juga pemboran
lurus. Walau bagaimanapun, beberapa deviasi minor dari arah vertikal sering
terjadi secara alamiah. Ini berhubungan dengan faoktor-faktor yang ada dalam formasi seperti
sudut kemiringan, kekerasan dan factor lain seperti BHA, desain bit dan berat pada bit.
Directional drilling atau pemboran terarah merujuk pada metode yang dipakai untuk mencapai
target bawah permukaan yang telah ditentukan. Satu aplikasi dari directional drilling adalah
pengembangan lapangan offshore. Biaya pengembangan akan berkurang dengan penggunaan
banyak sumurdirectional drilling dari satu atau lebih platform. Aplikasi yang lain
untukdirectional drilling termasuk:
- Membangun suatu lokasi pada permukaan di luar dari lokasi dasar pemboran (bottom hole)
untuk menghindari batasan-batasan topografi atau budaya
- Melakukan sidetracking di sekitar fish atau lubang terbuka yang hilang (lost open hole)
- Melakukan sidetracking diluar dari casing untuk recompletion atau pada casing yang
roboh (collapse casing)
- Membor suatu relief untuk menghentikan blowout
- Meningkatkan kontak dengan reservoar dan lubang bor (misal: horizontal drilling atau
pemboran horizontal)
i. Problem dalam pengeboran Problem dalam pengeboran termasuk adanya kesulitan yang
dihadapi ketika membor suatu sumur. Problem yang paling umum adalah
terciptanya doglegs dan key seats, ketidakstabilan lubang, lost circulation, dan bottom
hole temperature yang berlebihan. Doglegs biasanya didefinisikan sebagai suatu deviasi yang
lebih besar dari 3 per 100ft, dan ini terjadi ketika perubahan arah yang tajam yang
dilakukan dalam sumuur pemboran. Tipikalnya, dogleg diakibatkan oleh adanya perubahan
kemiringan (dip) dari formasi atau oleh adanya perubahan berat yang diterapkan kepada bit.
Beberapa doglegs dapat berakibat pada casing yang macet, kegagalan pipa pemboran, dan
ketidakmampuan untuk melakukan casingpada total kedalaman (total depth). Jika casing sukses
dapat dilakukan melaluidogleg, maka pemasangan yang berlebihan (excessive wear) pada
peralatan produksi dapat terjadi. Penggunaan stabilizer secara semestinya, drill collardengan
diameter yang besar, dan
berat yang tepat yang diaplikasikan pada bit akan meminimalkan pembentukandogleg.
Key seats umumnya terbentuk sebagai akibat dari doglegs. Key seat terbentuk ketika suatu
saluran terpotong pada bagian samping dari lubang, paralel denganaxis dari lubang. Key
seat dapat dicegah dengan tidak menciptakan do legs.
Ketidakstabilan lubang akan terjadi ketika menjumpai aliran formasi (formations flow), formasi
yang terkelupas (slough) atau formasi yang dapat mengembang (swell). Suatu formasi yang
paling tidak stabil adalah shale dan lapisan salt. Ketidakstabilan akan berakibat pada beberapa
fenomena:
1. Tekanan overburden
2. Gaya pergerakan bumi
3. Tekanan pori
4. Penyerapan air, pengembangan (swelling) atau dispersi
Ketidakstabilan terjadi ketika tekanan overburden melebihi kekuatan dari formasi yang dibor,
menghasilkan aliran formasi (plastic flow). Tekanan pori abnormal yang tinggi dapat
mengakibatkan blowout pada formasi dengan permeabilitas yang tinggi. Jika perbedaan tekanan
antara dinding lubang dan fluida dalam lubang adalah besar, formasi
dapat terkelupas (slough off). Tekanan struktural juga dapat mengakibatkan ketidakstabilan
lubang. Problem yang berhubungan dengan ketidakstabilan lubang termasuk ketidaefektifan
pembersihan lubang, pipa yang macet, pembesaran lubang bor, meningkatnya volume lumpur,
meningkatnya biaya, pekerjaan sementasi yang jelek, dan kesulitan dalam logging.
Ketidakstabilan lubang ini dapat dikontrol oleh penggunaan fluida pemboran yang tepat.
Lost circulation atau sirkulasi hilang adalah hilangnya sebagian atau semua dari lumpur
pemboran kedalam formasi. Loss ini terjadi ketika total tekanan yang digunakan (exerted)
terhadap formasi melebihi total tekanan dari formasi. Lost circulation akan terjadi pada formasi
dengan karakteristik:
1. Berlubang (cavernous) dan belahan (fissured) terbuka
2. Sangat kasar, permeable dan sempit seperti gravel lepas-lepas
3. Retakan alami
4. Gampang pecah
5. Dalam keadaan tertekan atau depleted
Lost circulation ini akan berakibat pada meningkatnya biaya lumpur dan mungkin dapat
terjadi blowout di permukaan. Fluida pemboran yang tepat dan meterial lost circulation dapat
meminimalkan lost circulation.
Bottom hole temperatures yang sangat tinggi dapat terjadi pada pemboran yang dalam atau
daerah dengan gradien geotermal yang tinggi abnormal. Bottom hole temperature yang
berlebihan (lebih besar dari 250 C) dapat mengakibatkan terjadinya problem pemboran
dikarenakan percepatan penebalan fluida pemboran water-base drilling fluid. Kenaikan dalam
kekentalan atau viskositas dan densitas dari pemboran dapat mengakibatkan:
1. Berkurangya kecepatan penetrasi
2. Lost circulation atau sirkulasi hilang
3. Sumur akan terseka (swabbed) ketika pipa pemboran ditarik
4. Alat yang macet
Problem ini dapat diatasi dengan penggunaan lumpur oil-base mud.
http://cogangeologist.blogspot.com/2010/12/pengeboran-minyak-dan-gas.html

Dalam pembuatan sumur dalam dunia perminyakan tidak dapat dilepaskan dari alat yang
dinamakan dengan Rig. Rig itu sendiri merupakan serangkaian peralatan khusus yang digunakan
untuk membor suatu sumur atau pengakses sumur. Rig itu dicirikan dengan adanya menara yang
terbuat dari baja yang dapat digunakan untuk menaikan dan menurunkan pipa-pipa tubular pada
sumur.
Berdasarkan lokasinya. Rig itu sendiri terbagi atas dua macam, yaitu:
Rig Darat (Land Rig), merupakan rig yang beroperasi di daratan dan dibedakan atas rig besar dan
rig kecil. Pada rig kecil biasanya hanya digunakan untuk pekerjaan sederhana seperti Well
Service atau Work Over. Sementara itu, untuk rig besar bisa digunakan untuk operasi pemboran,
baik secara vertikal maupun direksional. Rig darat ini sendiri dirancang secara portable sehingga
dapat dengan mudah untuk dilakukan pembongkaran dan pemasangannya dan akan dibawa
menggunakan truk. Untuk wilayah yang sulit terjangkau, dapat menggunakan heliportable.

Rig Laut (Offshore Rig), merupakan rig yang dioperasikan di atas permukaan air seperti laut,
rawa-rawa, sungai, danau, maupun delta sungai.
Dari Rig Laut (Offshore Rig) sendiri terbagi atas berbagai macam jenis berdasarkan kedalaman
air yaitu:
Swamp Barge: merupakan jenis rig laut yang hanya pada kedalaman maksimum 7 meter. Dan,
sangat sering dipakai pada daerah rawa-rawa dan delta sungai. Rig jenis ini dilakukan dengan
cara memobilisasi rig ke dalam sumur, kemudian ditenggelamkan dengan cara mengisi Ballast
Tanksnya dengan air. Pada rig jenis ini, proses pengeboran dilakukan setelah rig duduk didasar
dan Spud Cannya tertancap didasar laut.

Tender Barge, merupakan jenis rig laut yang sama dengan model Swamp Barge, namun dipakai
pada kedalaman yang lebih dalam lagi.
Jack Up Rig, rig jenis ini menggunakan platform yang dapat mengapung dengan menggunakan
tiga atau empat kakinya. Kaki-kaki pada rig ini dapat dinaikan dan diturunkan, sehingga untuk
pengoperasiannya semua kakinya harus diturunkan hingga ke dasar laut. Kemudian, badan dari
rig ini diangkat hingga di atas permukaan air dan memiliki bentuk seperti platform. Untuk
melakukan perpindahan tempat, semua kakinya harus dinaikan dan badan rignya akan
mengapung dan ditarik menggunakan kapal. Pada operasi pengeboran menggunakan rig jenis ini
dapat mencapai kedalaman lima hingga 200 meter.

Drilling Jacket, merupakan jenis rig yang menggunakan platform berstruktur baja. Pada
umumnya memiliki bentuk yang kecil dan sangat cocok berada di laut dangkal maupun laut
tenang. Rig jenis ini sering dikombinasikan dengan RigJack Up maupun Tender Barge.
Semi-Submersible Rig, jenis rig yang sering disebut semis ini merupakan model rig yang
mengapung (Flooded atau Ballasted) yang menggunakan Hullatau semacam kaki. Rig ini dapat
didirikan dengan menggunakan tali mooringdan jangkar agar posisinya tetap diatas permukaan
laut. Dengan menggunakanThruster (semacam baling-baling) yang berada disekelilingnya,
dan Ballast Control System, sistem ini dijalalankan dengan menggunakan komputer sehingga rig
ini mampu mengatur posisinya secara dinamis dan pada level diatas air sesuai keinginan. Rig ini
sering dipakai jika Jack Up Rig tidak mampu menjangkau permukaan dasar laut. Karena jenis rig
ini sangat stabil, maka rig ini sering dipakai pada lokasi yang berombak besar dan memiliki
cuaca buruk, dan pada kedalaman 90 hingga 750 meter.

Drill Ship, merupakan jenis rig yang bersifat mobile dan diletakan di atas kapal laut, sehingga
sangat cocok untuk pengeboran di laut dalam (dengan kedalaman lebih dari 2800 meter). Pada
kapal ini, didirikan menara dan bagian bawahnya terbuka ke laut (Moon Pool). Dengan
sistem Thruster yang dikendalikan dengan komputer, dapat memungkinkan sistem ini dapat
mengendalikan posisi kapalnya. Memiliki daya muat yang lebih banyak sehingga sering dipakai
pada daerah terpencil maupun jauh dari daratan.


Berdasarkan fungsi-fungsi dari rig itu sendiri, dapat terbagi menjadi dua macam, yaitu:
Drilling Rig, merupakan rig yang digunakan untuk melakukan proses pemboran pada sumur,
baik sumur baru, cabang sumur baru, maupun memperdalam sumur lama.

Workover Rig, rig ini memiliki fungsi untuk melakukan penutupan sesuatu terhadap sumur yang
telah ada, misalnya berupa perawatan, perbaikan, penutupan, dan sebagainya.
Komponen-komponen pada rig itu sendiri pada umumnya terbagi menjadi lima dalam bagian
besar, yaitu:
Hoisting System, secara umum komponen terdiri dari Drawworks (kadang
disebut Hoist), Mast atau Derrick, Crown Block, Traveling Block, dan Wire Rope(Drilling
Line). Hoisting System berfungsi untuk menurunkan dan menaikan tubular (pipa pemboran,
peralatan completion, atau pipa produksi) untuk keluar dan masuk lubang sumur.
Rotary System, merupakan komponen dari rig yang berfungsi sebagai pemutar pipa-pipa di
dalam sumur. Pada pemboran konvesional, pipa pemboran (Drill Strings) memutar mata-bor
(Drill Bit) untuk penggalian sumur.
Circulation System, komponen ini memiliki fungsi berupa mensirkulasikan fluida pemboran
untuk keluar dan masuk ke dalam sumur dan menjaga agar properti lumpur seperti yang
diinginkan. Sistem sirkulasi ini meliputi antara lain: pompa tekanan tinggi untuk memompakan
lumpur keluar dan masuk ke dalam sumur, dan pompa rendah digunakan untuk mensirkulasikan
lumpur di permukaan. Kemudian, peralatan untuk mengkondisikan lumpur: Shale Shaker:
berfungsi untuk memisahkan solid hasil pemboran (Cutting) dari lumpur, Desander: berfungsi
untuk memisahkan pasir, Degasser: berfungsi untuk mengeluarkan gas, Desilter: berfungsi untuk
memisahkan partikel padat berukuran kecil.

Blowout Prevention System, komponen ini berfungsi untuk mencegah
terjadinyaBlowout (meledaknya sumur di permukaan dikarenakan adanya tekanan tinggi dari
dalam sumur). Pada komponen ini bagian yang utama adalah BOP (Blow Out Preventer) yang
terdiri atas berbagai macam katup (Valve) dan dipasang di kepala sumur (Wellhead).

Power System, komponen ini berupa sumber tenaga yang berfungsi untuk menggerakan semua
sistem di atas dan juga untuk suplai listrik. Sebagai sumber tenaga, biasanya menggunakan
mesin diesel berkapasitas besar. Pada sebuah rig untuk Power Systemnya, tergantung dari ukuran
dan kedalaman sumur yang akan di capai, biasanya akan membutuhkan satu atau lebih Prime
Mover. Pada rig besar biasanya memiliki tiga atau empat buah, bersama-sama mereka
membangkitkan tenaga sebesar 3000 atau lebih Horsepower. Dan, tenaga yang dihasilkan juga
harus dikirim ke komponen rig yang lain.

http://migaswisnuadik.blogspot.com/2013/07/jenis-jenis-sumur-pemboran-dan-rig.html
. Land Rig (Rig Darat)
Land rig mengebor di daratan yang kering. Biasanya land rig diklasifikasikan berdasarkan
kedalaman yang mampu di bor oleh rig tersebut.
Jenis Kedalaman
Light 3000-5000 ft (1000-1500 m)
Medium 4000-10000 ft (1200-3000 m)
Heavy 12000-16000 ft (3500-5000 m)
Ultraheavy 18000-25000 ft 5500-7500
Land rig akan berpindah dari satu lokasi ke lokasi yang lain menggunakan truk, trailer, atau
helikopter. Untuk rig dengan jenis Ultraheavy akan memakan waktu rig move sekitar 2 minggu,
sedangkan rig yang kecil biasanya bisa berpindah lokasi dalam waktu 5 hari. Krew akan menetap
di camp yang biasanya berjarak 5 km dari rig. Jarak ini untuk mengantisipasi bahaya gas beracun
yang mungkin timbul dari proses pengeboran. Land rig mempunyai 4 main engine, 1 emergency
engine, 1 crane, 1 forklift, 2 mud pump, 8 tangki lumpur. Disekitar lokasi rig akan dibuat
beberapa kolam besar yang berfungsi untuk menyimpan air dan menampung buangan cutting
(potongan hasil pengeboran).
Land rig masih ada yang menggunakan Kelly dan Rotary Table untuk melakukan pengeboran.
Untuk rig yang menggunakan teknologi lebih maju mereka akan memakai Top Drive, ada yang
dikendalikan oleh DC motor dan AC motor.
Setiap 3 hari sekali akan datang suply air bersih untuk rig dan suply makanan biasanya datang
sekali selama dua minggu. Sedangkan suply bahan bakar (biasanya menggunakan HDO = Heavy
Diesel Oil) akan datang sesuai permintaan dan kebutuhan proses pengeboran.
Jumlah krew land rig sekitar 50 orang, beberapa key personnel seperti OIM, Companyman,
Petroleum Engineer selalu berada di rig. Sedangkan krew lainnya akan tidur di camp. Bus akan
menjemput krew dari camp jam 05:45 dan mengantar kan kembali ke camp untuk istirahat siang
selama 90 menit pada jam 12 siang. Krew akan kembali ke camp pada jam 18:30. Ini untuk krew
yang bekerja pada jadwal 6 pagi sampai 6 sore.
Pada saat pindah lokasi drilling package akan di pindahkan terlebih dahulu, setelah semuanya
dinaikkan ke trailer atau truk, maka camp akan mulai dipindahkan. Semuanya akan langsung
berjalan bersama-sama membentuk konvoi. Bila lokasi yang baru sangat jauh maka semua krew
akan beristirahat di hotel atau camp setempat.
Penulis pernah bekerja di land rig di Oman dimana semua lokasinya berada di gurun pasir. Nama
rignya RIG 96, dimiliki oleh Schlumberger. Suhunya akan dingin di pagi hari dan malam hari
dan akan sangat panas di siang hari. Suhu maksimal akan mencapai 50-54 derajat Celcius. Krew
akan berasal dari beberapa negara seperti Oman, India, Perancis, Yaman, Egypt, dan Indonesia
(saya sendiri juragan). Jadwal kerja disini adalah 5 minggu kerja dan 5 minggu libur. Dari kota
Muscat (Ibukota Oman) krew akan diterbangkan dengan pesawat kecil berbaling-baling menuju
air strip terdekat dengan lokasi pengeboran. Ditempuh dengan waktu 2 jam. Kemudian dari
lokasi ini semua krew pengeboran akan berangkat dengan bus menuju lokasi masing-masing.

2. Swamp Barge
Swamp Barge sesuai dengan namanya merupakan rig yang berbentuk sebuah barge bertingkat
yang beroperasi di daerah rawa-rawa dengan minimal kedalaman sekitar 4 meter. Di daerah
Kalimantan Timur ada dua rig swamp barge yang masih beroperasi sampai saat ini. Penulis
pernah bekerja di kedua instalasi ini. Rig jenis ini akan dibantu oleh beberapa barge yang khusus
digunakan untuk membawa peralatan bantu pengeboran. Ini dikarenakan keterbatasan tempat
untuk penyimpanan yang ada di rig.
Rig ini mempunyai 4 buah kaki di setiap sudutnya, atau biasa disebut spud can. Spud can akan di
tancapkan ke dasar sungai atau rawa-rawa hanya dengan menggunakan gravitasi dan beratnya
sendiri. Rig akan berpindah lokasi melalui proses ballast dan de ballast. Tug boat (kapal dorong)
akan membantu untuk perpindahan. Jenis rig ini tidak terlalu banyak di dunia. Rig ini ada yang
dilengkapi dengan kemampuan skidding. Biasanya bisa skid ke kiri dan ke kanan. Skidding ini
menggunakan motor listrik. Walaupun rig ini terbilang kecil tapi ada yang mempunyai 5 main
engine dan 3 mud pump. Rig dengan spesifikasi seperti ini biasa juga disebut Ultra Swamp
Barge.

3. Jackup Rig
Jakup rig akan beroperasi di laut dengan kedalaman rata-rata 120 meter. Rig akan disangga oleh
3 buah kaki yang berbentuk bulat, segitiga, atau bujursangkar. Kaki akan tertanam didasar laut.
Rig ini akan berpindah lokasi dalam keadaan kaki naik hampir semuanya. Setelah berada di
posisi yang tepat ketiga kaki akan diturunkan dan deck (lambung rig) akan bisa naik turun sesuai
dengan ketinggian platform yang akan di bor. Rig Jackup biasanya akan melakukan pengeboran
di platform yang sudah ada casing conductor 30 nya. Satu platform bisa terdiri dari 6, 9, 12,
atau 16 lobang. Rig bisa melakukan skidding depan dan belakang dan kiri kanan. Dalam satu
platform rig bisa melakukan pengerjaan sampai satu tahun. Ini tergantung dari program yang
empunya lobang (Oil Companynya). Pada saat manuver mendekati platform jackup rig bisa
ditarik oleh dua tug boat atau menggunakan anchor winch yang ada di rig.
Dalam metode penggunaan Blowout Preventer, jackup rig akan menggunakan surface BOP.
Semisubmersible dan Drillship akan menggunakan subsurface BOP atau sering disebut Subsea
BOP.

4. Tender Assist Drilling Rig
Rig jenis ini tidaklah populer dibanding jackup rig. Bentuk fisik dari TAD akan seperti sebuah
kapal biasa dan mempunyai 4 anchor winch. Rig ini akan memposisikan diri di samping platform
untuk meletakkan drilling package di atas platform. Boleh dikatakan crew akan bekerja extra
pada saat rig up dan rig down karena semua drilling package akan di pindahkan, seperti : menara,
drawworks dan elmagco, driller console, triptank, BOP, diverter, top drive, rig floor, Koomey
unit. Akan ada beberapa jumper line dari rig ke platform seperti : angin, air, lumpur, diesel, dan
mud return line. Juragan sekalian bisa bayangkan bagaimana sibuknya crew untuk memotong
menara menjadi beberapa bagian, memindahkan top drive, bongkar pasang drawworks dan lain-
lain.
Setelah semua drilling package selesai dipindahkan, rig akan berada di depan platform dan siap
untuk melakukan proses pengeboran. Rig jenis ini tidak mempunyai propeller, jadi untuk pindah
tetap harus menggunakan tug boat.

5. Semisubmersible
Semisub cukup banyak jumlahnya karena mampu mengebor di laut dengan kedalaman lebih dari
125 meter, dimana jackup rata-rata hanya mampu sampai 125 meter. Rig ini mempunyai empat
buah lambung utama di setiap sudutnya. Pada saat beroperasi rig ini akan setengah terendam dan
posisinya dikuatkan oleh anchor winch. Anchor winch ini mempunyai sistem emergency release,
dimana dengan satu tombol rig akan otomatis bergerak menjauhi wellbore. Ini akan sangat
bermanfaat jika terjadi blowout. Sistem emergency release ini akan di uji coba secara periodik.
Perbedaan yang signifikan dengan rig lain seperti jackup, TAD dan swamp barge adalah rig ini
mempunyai compensator. Compensator adalah alat yang berfungsi untuk mengurangi efek
pergerakan rig dikarenakan adanya gelombang. Jadi untuk membuat string drilling stabil di
lobang digunakan comprensator ini. Comprensator ini memiliki beberapa tabung angin
bertekanan tinggi yang bertindak sebagai buffer dari pergerakan rig.

6. Drillship
Drillship tidak banyak jumlahnya, mampu mengebor di laut dengan kedalaman 2000 meter.
Menggunakan subsea BOP dan riser untuk pengeboran. Drillship mempunyai propeller sendiri
dan akan ada DPO (Dinamyc Positioning Operator) untuk menjaga agar posisi rig tetap berada di
tempat yang di inginkan. Day rate dari rig ini adalah yang paling mahal untuk saat ini. Mereka
juga mempunyai crew seperti crew kapal jalan.


http://orangstrezz.wordpress.com/2011/04/20/berbagai-bentuk-anjungan-pengeboran-drilling-rig/