Anda di halaman 1dari 14

Daulat Raja Melayu

Dalam artikel saya yang lepas, saya ada menulis perkataan Daulat Tuanku sebagai tanda ucapan
tahniah dan taat setia saya kepada Baginda Sultan atau Raja bagi negeri Kelantan atas pemasyhuran
Baginda sebagai Sultan Kelantan yang baru.Namun ada beberapa orang pembaca yang memberi komen
mengatakan bahawa sebutan Daulat Tuanku adalah tidak sesuai dan ada unsur-unsur penyembahan ,
malah telah diresapi oleh amalan pemujaan.
"Apabila Mubaligh-mubaligh Islam datang atas arahan Baginda Rasullah saw, maka didapati kerajaan-
kerajaan tersebut telah mempunyai kepercayaan dan satu jenis pegangan seoleh-olah agama anutan
mereka. Memang sesetengah Raja Melayu berjaya di Islamkan oleh mubalig-mubalig Islam tadi. Tetapi
sebenar-benarnya mereka tidak meninggalkan adat istiadat lama mereka. Sebab itulah hingga kehari ini
semua Raja-raja Melayu akan melalui proses yang sama dalam adat istiadat kuno itu semasa pertabalan
dan lain-lain lagi, dan yang paling nyata sekali semasa laungan "Daulat Tuanku" itu berkumandang
dilaungkan oleh semua rakyat dan pembesar -pembesar negeri. Tahu kah anda semua apa sebenarnya
berlaku ??? Inilah "Isyarat" yang meletakkan "Dewa Daulat" sebagai ikutan dan pegangan sebenar
mereka.
Apa sebenarnya nama DAULAT itu ??? Ia adalahNAMA SEEKOR JIN IBLIS PERINGKAT TINGGI DARI
KETURUNAN JIN AFARIT, laungan daulat tuanku bererti DAULAT TUHAN KU seperti yang telah
disebutkan diatas tadi. Bagaimana sekarang ??? Mana ada sebut pasal Allah, pasal Rasullah. Ada
dimana-mana perkataan Allah dan Rasullah disebutkan ??? Semua ini kepercayaan kurafat dan sesat,
baik dari segi Syarak, Akidah, Akhlak, Pengorbanan diri dan Harta. Tidak ada dimana-mana hadis
Rasullah saw mengajar sahabatnya atau umatnya pekara seperti ini atau disebuat dimana-mana ayat
dalam Al Quran ajaran seumpama ini dan pastinya juga ulama-ulama dahulu dan sekarang juga
bersependapat tidak akan menbenarkan pekara kurafat seumpama ini diterima dalam agama Islam"
Persoalan yang lain ialah, benarkah setelah ulamak atau mubalig islam tadi berjaya menjadi penasihat
sultan, mereka tidak menasihatkan Sultan supaya meninggalkan kesemua adat istiadat lama itu? Apakah
para auliya Allah yang menjadi penasihat Raja tidak reti atau tidak faham lansung tentang tatacara dan
adat istiadat melayu lama yang digunapakai sehingga kini.
Memang saya akui adalah lebih baik atau elok digantikan laungan Daulat Tuanku itu dengan sebutan
Allahuakbar, tapi apakah kita sudah benar-benar tahu atau faham apa itu Daulat Raja
Sekiranya kita tahu dan faham apa itu Daulat Raja , maka pada pendapat peribadi saya, tidak ada
salahnya kita menyebut Daulat Tuanku sebagai tanda taat setia dan hormat kita kepada ketua negeri
atau Ulul Amri selagi niat dan aqidah kita kepada Allah swt tidak terpesong . Maksud saya sewaktu kita
menyebutnya tidak terlintas sedikitpun di hati kecil kita Raja itu adalah Tuhan yang disembah.Lagipun
Sultan adalah ketua agama Islam dan adat istiadat setiap negeri, apa salahnya kita menghormati
Baginda.
Mengapa sejak kebelakangan ini semakin ramai orang melayu yang mempertikai hak Raja-Raja Melayu?
Jarum halus yang sedang dicucuk di negara ini adalah perancangan jahat Dajjal dan tangan ghaib yang
sudah ribuan tahun membuat rencana untuk meruntuhkan sistem raja di tanah melayu ini. Gandingan
Umarak dan ulamak seperti di era Tok Ku Paloh dan Sultan Terengganu amat-amat merisaukan dan
menggerunkan mereka?
Jadi apakah rancangan mereka kini dan seterusnya?
Untuk meruntuhkan sistem beraja, mereka memperkenalkan Demokrasi berparlimen, namun mereka
masih lagi tidak mampu membuang terus kuasa raja-raja kerana sistem kita di Malaysia ada raja
berpelembagaan. Strategi kedua ialah dengan membuat dan mencipta persepsi negatif terhadap Raja-
Raja dengan apa cara sekalipun walaupun terpaksa memanipulasikan banyak perkara. Para ahli politik
pembangkang juga menyerang institusi Raja dan hak-hak keistimewaan Raja dan orang melayu. Semakin
hari rakyat mulai membenci Raja, itulah yang mereka mahu! Faktor sampingan lain seperti perebutan
takhta, terlibat dengan skandal tertentu , pembaziran dan sebagainya oleh anak-anak Raja sendiri
menambahkan lagi api kebencian rakyat kepada Raja dan rakyat mulai hilang rasa hormat dan mulai
menjauhi Raja.
Untuk menghancurkan Daulat Raja, Ulamak tulen bertaraf wali berfahaman ahli Sunnah WalJamah yang
selama ini menasihati raja dalam banyak perkara terutamanya hal-hal agama menjadi bertambah sedikit
dan telah digantikan dengan Ulamak berfahaman wahabi. Fahaman Wahhabi ciptaan gandingan Dajjal-
The Hidden Hand telah berjaya menghancurkan kekuasaan para Syarif Mekah dan keturunan ahlul bait
lalu mengangkat Bani Saud menjadi raja boneka mereka sehingga kini.
Di Negara ini, apa yang membimbangkan kita ialah bila Ulamak Wahhabi akan mempengaruhi istana dan
secara tidak lansung, rakyat akan diwahabikan secara tidak sedar.Maka Daulat Raja akan luntur dan
hilang sinarnya!
Malang sekali bila ada orang melayu yang mengaku dan tidak berbangga menjadi melayu. Ini adalah satu
kebodohan sehingga mereka lupa apa yang ditakrifkan dengan melayu itu sendiri. Ia bukan sahaja
mentakrifkan bangsa sahaja tetapi mencakupi agama islam. Jika mereka tidak merasa bangga menjadi
melayu, dengan sendirinya mereka sendiri tanpa sedar tidak berbangga menjadi seorang Muslim, jadi
mereka bangga menjadi apa???
Definisi Melayu :
Pemerintah Malaysia mendefinisikan Melayu sebagai penduduk pribumi yang bertutur dalam bahasa
Melayu, beragama Islam, dan yang menjalani tradisi dan adat-istiadat Melayu. Tetapi dari segi definisi
budaya (cultural definition), Melayu itu merangkumi seluruh penduduk pribumi di Dunia Melayu
(Nusantara dalam pengertian di Malaysia), yaitu penduduk serumpun tidak kira agama, bahasa, dan adat
istiadat masing-masing yang diikuti oleh masing-masing kelompok serumpun tersebut.
Apa itu Daulat?
Perkataan Daulat sebenarnya berasal daripada perkatan Arab, iaitu `Daulah' yang bererti kerajaan atau
negeri. Daulat juga dikaitkan dengan soal kesempurnaan, kebolehan, keistimewaan dan kuasa politik
tertinggi seseorang sultan. Ia juga bererti kekuasaan dan kewibawaan seseorang Sultan yang
memerintah dan kebahagiaan kepada Sultan yang memerintah.
Oleh itu sumber yang mengatakan Daulat itu adalah Dewa Daulat atau jin/iblis amat meragukan saya.
Daulat bagi Raja ini penting kerana :
(I) Sultan mempunyai kuasa dan wibawa untuk memerintah dengan berkesan.
(II) Sultan adalah tunggak untuk menyatupadukan rakyat.
(III) Sultan akan mengamankan dan memakmurkan negeri.
(IV) Rakyat mengikut dan menjalankan titah Sultan dengan taat setia dan sesiapa yang engkar dianggap
menderhaka.
Sultan memperkukuhkan Daulat melalui beberapa cara, diantaranya melalui penggunaan bahasa
.Bahasa yang digunakan oleh Sultan dan kerabat ialah `bahasa dalam' atau bahasa istana contohnya :
gering, titah, patik, santap, beradu dan sebagainya.
Sultan juga mengukuhkan Daulat melalui hak istimewa raja. Contohnya melalui penggunaan:
-warna dan perhiasan rumah dan perahu.
-Payung berwarna putih digunakan untuk raja sahaja
-Anak raja dibenar menggunakan payung berwarna kuning
-Warna kuning digunakan untuk perhiasan, membuat sapu tangan, tepi tabir, hiasan bantal besar dan
tilam."
Sultan mengukuhkan daulat dengan penggunaan alat kebesaran raja. Contohnya:
- Cop mohor menjadi lambang kuasa raja yang memerintah.
- Penggunaan alatan ketur, kipas, kendi dan tepak.
- Penggunaan beberapa jenis senjata seperti pedang, Keris kerajaan, lembing, tombak berambu.
- Penggunaan payung ubur-ubur berwarna kuning.
Apa yang saya nyatakan diatas tentang Daulat adalah secara umum dan kebanyakannya telah ditulis
orang.Saya ada juga bertanya dan berbincang dengan beberapa orang sahabat tentang Daulat Raja ini.
Daulat Tuanku- Hakikatnya ianya satu doa semoga Negara ini terpimpin dengan berkat kepimpinan
Tuanku .Asalnya sembahan rakyat di zaman Sriwijaya berbentuk sujud kepada Raja kerana Raja adalah
bayangan Tuhan di bumi,diolah, digubah cara sembahan sujud tadi kepada sembahan kini tanpa ada
tanda-tanda seperti sembahan terhadap Al-Khaliq seperti sujud dan rukuk. Bila Para Auliya menguasai
istana para Raja-Raja Melayu dulu, segala adat-adat diraja yang dilarang syarak ditukar kepada adat-adat
diraja yang tidak merosakkan akidah
Daulat dalam bahasa arab ialah Kerajaan, dimelayukan dengan makna Demi Kerajaan Tuanku
Hakikat adat melayu berasal dari Hindu-Budha Sriwijaya dan Majapahit bila para Auliya menguasai
Raja [Nama Raja ditukar kepada Sultan], mereka menjadi penasihat-penasihat kesultanan melayu.
Segala adat-adat yang tertolak diganti kepada adat-adat keislaman. Biar mati anak, jangan mati adat.
Pentingnya adat melayu kerana hakikat adat melayu adalah subjek-subjek akhlak dalam Tasawuf,
dengan kita beradat memudahkan kita mengamali Tasawuf Islam, walaupun kita tidak tahu punca asal
budaya [Budaya= berasal dari gabungan-gabungan kalimah budi dan daya] tersebut dipetik. Mafhum
hadis: Sesungguhnya hanya aku diutus untuk memperbaiki akhlak. Dengan teras hadis inilah para
auliya menyusun adat melayu
Sini kita boleh nampak kemasukan fikrah wahhabiah dalam kesultanan kita.Ada orang yang tidak
berbangga jadi melayu.Ini kebodohan! Melayu adalah bangsa Islam, seperti Israel adalah bangsa agama
yahudi, kalau tak berbangga jadi Islam kalimah Melayu berasal dari constitusi antara Merong
Mahawangsa dengan Sheikh Abdullah Al-Humairy (murid kepada Sheikh Abdul Qadir Jilani) dalam
membentuk ikatan-ikatan bangsa-bangsa yang ada dibawah pemerintahannya. Siapa yang menerima
Islam Sunnah Aqidahnya, Syafie Feqahnya, Junaidy Tasawufnya maka dia berada dibawah Bangsa Al-
Malau(yang menguasai pemerintahan) Bangsa bangsa yang tidak inginkan Al-Malau inilah menjadi
Pagan, Iban, Jakun, Negrito, Sakai, Dayak dll
Ini cara mereka buang kekuatan islam iaitu Sultan. Ingat Uthmaniyyah! Siapa pemusnahnya?..
Bila kita tengok akhbar-akhbar sehari dua ni,ucapan tahniah kepada Sultan Muhammad ke-V semuanya
dimulai dgn Allahuakbar memang yang baik tetap baik tapi jangan kata ucapan Daulat Tuanku
ucapan syirik, dewa, jin,.. seakan-akan para Auliya yang menasihati Raja-Raja dulu tidak reti!
[[.. Kalau dikaji secara mendalam, sistem beraja adalah sebuah sistem pentadbiran masyarakat
berasaskan wahyu yang menjemput naungan kerajaan langit, sistem yang diturunkan dari Nabi Syith bin
Nabi Adam sebagai pecahan sistem kekhalifahan dan keNabian yang diwarisi keturunan-keturunan
tertentu yang dipelihara Ilahi. Maka itu, sistem pemerintahan beraja yang sebenar akan benar-benar
memartabatkan rakyat, menjaga kebajikan dan kemaslahatan mereka seperti yang pernah dilakukan
raja-raja berdaulat yang memerintah Perlak, Samudera-Pasai, Melaka dan Aceh dahulu.
Malangnya, para raja dan kerabat diraja yang ada sekarang rata-rata bersifat seperti orang kebanyakan,
terlalu sukakan hiburan, berniaga berjual-beli seperti orang kebanyakan mencari keuntungan
materialistik dan keduniaan dengan menggunakan kedudukan sebagai orang istana atau orang yang
rapat dengan istana untuk mendapatkan cable-cable perniagaan dan pengaruh politik yang tidak boleh
dicapai orang lain. Masyarakat juga sudah terbiasa melihat gaya kehidupan sesetengah ahli keluraga
mereka yang mengarut, suka minum arak, main betina, keBaratan lebih Mat Saleh daripada Mat Saleh.
Maka bagaimana orang Melayu sekarang mahu betul-betul menghormati raja dan kaum kerabat mereka
sedangkan kehidupan mereka telah jauh menyimpang daripada peranan sebagai ketua adat orang
Melayu dan ketua Islam? Lalu hormat yang ada sekarang ini tinggal hormat luaran sahaja, itupun kerana
manusia-manusia ini masih berpangkat raja ataupun kerabat diraja, ada gelaran Tengku, Tunku atau
Raja, menetap pula di istana ataupun rumah-rumah besar lagi mewah bagaikan istana, kaya-raya, ada
kekuasaan, ada panggilan Yang Mulia walaupun perangai mereka kadang-kadang lebih teruk dari
binatang.
Bagaimana pula mereka yang bergekar Yang Teramat Mulia dan Duli Yang Maha Mulia sedangkan
gelaran-gelaran ini cuma layak diberikan kepada Allah Subhanahuwataala sahaja? Bagaimana raja-raja
tidak besar kepala sedangkan mengikut kitab-kitab lama seorang raja sepatutnya adalah orang yang
paling merendah diri di kalangan rakyatnya. Itulah salah satu amalan sebenar raja-raja dahulu. Kalaulah
harta kekayaan, istana dan kekuasaan serta gelaran dijadikan kayu pengukur untuk menentukan
kemuliaan seorang raja atau kerabatnya, maka mana-mana orang buruk akhlakpun boleh menjadi raja.
Malah ramaipun yang sudah berani berkata terang-terangan: Akupun boleh jadi raja, kalau aku
dilahirkan di kalangan istana dengan segala nikmat dunia menunggu. Seseorang itu menjadi raja cuma
kerana nasib sahaja, lahir di istana, anak kepada raja. Itu sahaja. Apa bendanya yang mulia? Maka itu
masyarakat sekarang tidak ada pilihan tetapi menerima sahaja sistem demokrasi berParlimen ciptaan
Yahudi yang diterapkan penjajah Inggeris dahulu, sistem yang membenarkan orang-orang buruk akhlak
bermahajalela mendabik dada mengaku raja kerana boleh mendapatkan harta kekayaan, istana dan
kekuasaan, malah gelaran-gelaran yang muluk-muluk melalui dunia politik dan perniagaan. Kerana
sistem beraja yang ada tidak cukup berwibawa untuk menangani masalah rakyat dan keperluan semasa.
Malah pada suatu masa dahulu, Raja-raja Melayu nyaris-nyaris mengorbankan martabat mereka,
kedaulatan negeri-negeri Melayu juga martabat orang Melayu sendiri apabila bersetuju menerima
gagasan Malayan Union yang akan menarik segala hak istimewa orang Melayu. Nasib baiklah ada Datuk
Onn Jaafar dan orang-orang sepertinya yang menubuhkan UMNO untuk membela nasib orang Melayu
dan menyelamatkan institusi beraja dari dijahanamkan para penjajah biadab. Maka itu orang-orang
sekarang lebih menghormati pemimpin-pemimpin politik daripada menghormati raja. Kerana para
pemimpin ini telah membuktikan kekuasaan rakyat, bahawa rakyatlah sebenarnya berkuasa di kala raja-
raja terdiam membisu, tidak lagi berani dan berwibawa, sifat-sifat yang sepatutnya ada pada seorang
raja. Maka itu juga tidak hairanlah jika ramai orang kebanyakan sekarang beranggapan merekapun boleh
menjadi raja, menjadi kepala tertinggi rakyat jika diberi peluang. Seolah-olah raja ini cuma satu jawatan
yang boleh dipikul sesiapapun jika ditawarkan.
Cuba kalau rakyat tahu hakikat raja yang sebenar, sifat-sifat yang perlu dimiliki, amalan-amalan yang
perlu ditekuni untuk menimbulkan sifat-sifat yang melayakkan raja-raja memimpin rakyat, maka mereka
tidak akan berani berkata begitu lagi. Cuba-cubalah baca adab-adab dan amalan seorang raja yang
sebenar seperti yang telah dinukilkan di dalam kitab Tajus Salatin atau Mahkota Raja-raja karangan
seorang penulis yang cuma dikenali sebagai Bukhari Al-Jauhari, karangan yang mengikut pendapat para
pengkaji sejarah adalah saduran dari kitab-kitab ketatanegaraan Parsi, yang dibuat di Aceh pada tahun
1603.
Cuba amati bagaimana beratnya amalan sebenar seorang raja Selain selalu mendirikan Syariat
Rasulullah SAW yang diwajibkan seperti solat dan puasa, seorang raja juga perlu selalu mengamalkan
puasa sunat, contohnya seperti Nabi Daud, Raja Bani Israel yang mengamalkan puasa selang sehari
sepanjang tahun. Kalau makanpun tidak boleh banyak, cukup sekadar boleh berdiri tegak. Paling kurang
pun harus mengikut anjuran Nabi yang paling lemah dalam bab makan - makan bila lapar, berhenti
sebelum kenyang. Isi perut dengan nisbah satu pertiga untuk makanan, satu pertiga untuk minuman,
satu pertiga untuk angin atau ruangan kosong.
Cuba pula baca cerita-cerita Melayu lama seperti Hikayat Malim Deman Baginda bersantap beradat
dengan memakan tiga suap sahaja sekali santap, barulah boleh dinamakan bersantap. Kerana memang
ada perbezaan yang nyata dengan cara makan orang lain ataupun rakyat biasa, cara orang-orang
kebanyakan.
Itu belum dikira amalan-amalan lain, amalan-amalan yang sebenarnya bertunjangkan amalan-amalan
Tasawuf dari para wali dan Nabi serta Rasul Seorang raja atau kerabat diraja yang memiliki darah dan
zat mulia mesti telah berjaya mengikis sifat-sifat mazmumah seperti hasad dengki dan iri hati, tidak lagi
mempunyai perasaan dendam-berdendam seperti orang kebanyakan, lalu menggantikan semua ini
dengan sifat-sifat mahmudah seperti berbesar hati, zuhud, pemaaf dan lain-lain lagi sifat mulia yang
sepatutnya ada pada diri seorang berdarah raja ataupun bangsawan. Maka setiap perbuatan seorang
raja menjadi ibadat yang mendapat pahala dan mengundang daulat kerana ada niat dan garis tujuan
yang nyata seperti digariskan melalui wahyu dan sumber Ilahi. Makan untuk hidup, bukan hidup untuk
makan. Hidup semata-mata untuk mendapatkan keredahaan Allah.
Kalau begini, barulah mandinya layak dikatakan bersiram, perjalanannya dikatakan berangkat dan
pergaulannya dengan masyarakat biasa dikatakan mencemar duli. Kerana baginda terpaksa keluar dari
lingkungan hidupnya yang mulia, yang penuh sifat-sifat mahmudah untuk memasuki gelanggang
kehidupan rakyat biasa yang masih lagi bergelumang dengan sifat-sifat mazmumah. Itu sahaja.
Masalahnya, rata-rata orang sekarang termasuk mereka yang berdarah raja sendiri tidak faham hakikat
hidup yang bertunjangkan pengamalan ilmu Tasawuf ini. Lalu untuk menyatakan ketinggian dan
perbezaan mereka dengan masyarakat kebanyakan, mereka setakat mengamalkan penggunaan
bahasa-bahasa istana yang berbunga-bunga sedangkan ia bukanlah sesuatu yang patut dibangga-
banggakan sebagai simbol status, lambang yang menunjukkan penggunanya adalah berdarah raja.
Mereka lupa, seseorang itu perlu beramal dengan amalan sebenar seorang raja atau kerabat diraja
sebelum betul-betul layak menggunakan bahasa istana. Perlu menghidupkan serba-serbi adab terpuji
yang merangkumi adab makan, perawakan tubuh-badan dan cara berjalan sampailah ke cara dan posisi
tidur malah cara mandi Kalau tidak santapnya sama sahaja seperti orang lain makan, melantak.
Kalau beradabpun cara makannya, kuantitinya pula tidak layak bagi seorang raja yang sebenar, perut
naik buncit sedangkan seorang raja mestilah sempurna sifatnya zahir dan batin sehingga melebihi orang
kebanyakan, mesti lebih fit, segak, dirinya tegak.
Dada seorang berdarah raja mestilah sentiasa terbuka tetapi bukanlah dalam keadaan membanggakan
diri. Sebaliknya dia sentiasa berlapang dada zahir dan batin, sentiasa tenang, bersedia untuk
menghadapi segala kemungkinan hidup kerana sudah mencapai tahap Tawakal yang tinggi dan
kepercayaan yang utuh terhadap Qada dan Qadar. Maka itu seorang raja yang sebenar tidak perlu
melibatkan diri ke dalam dunia perniagaan yang boleh merosak dan mencalarkan prinsip hidup
seseorang pemimpin kerana sebagai orang yang sepatutnya lebih memahami rahsia-rahsia amalan
agama yang luhur, dia patut tahu rezekinya sentiasa terjamin. Malah seseorang berdarah raja langsung
dilarang berniaga jika memegang tampuk pemerintahan.
Prinsip hidup ini ada disebutkan dalam apa yang dikenali ramai sebagai Ayat Seribu Dinar yang selalu
digantung di kedai-kedai dan gedung perniagaan milik orang Islam.
Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya akan diadakan baginya jalan keluar, dan diberikanNya
rezeki tanpa diduganya lagi. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan
mencukupkan keperluannya. Dan akan memberinya rezeki dengan tidak terkira. Barangsiapa yang
menyerahkan diri kepada Allah, maka Allah akan mencukupkannya. Sungguh Allah menyampaikan
urusanNya. Sungguh Allah mengadakan kadar bagi tiap-tiap sesuatu.
Penghujung Ayat 2 sehingga Ayat 3, Surah At-Thalaq.
Nah. Bukankah maknanya cukup terang? Bahawa Tuhan akan sentiasa menjaga keperluan mereka yang
bertakwa dan bertawakal? Bahawa rezeki tidak perlu dikira kerana sudah ditentukan kadarnya, apabila
sampai masanya tetap akan menjadi milik kita tanpa perlu difikirkan datang dari mana? Bukannya
menggandakan wang anda... Tetapi ramai yang menggantungkan ayat ini atau mengamalkannya untuk
melariskan perniagaan atau mendapat keuntungan lebih, kelebihan material dan keduniaan semata.
Bukankah ini sudah lari daripada prinsip sebenar yang digariskan di dalam Al-Quran?
Perkara ini boleh dimaafkan jika yang berbuat demikian adalah orang kebanyakan. Tetapi seorang raja,
kerabat diraja dan mereka yang mempunyai darah raja, manusia yang sepatutnya memiliki sifat-sifat
mulia tidak patut terjebak sama kerana mereka sepatutnya mempunyai kelebihan akal fikiran untuk
memahami prinsip sebenar di sebalik ayat ini.
Mereka patut faham, segala keperluan hidup hatta rezeki makan-minumnya dan keluarga akan
disediakan Allah SWT samada secara nyata melalui institusi istana yang segala belanjanya ditanggung
perbendaharaan negara atau cara-cara ghaib yang difahami mereka yang pernah mengalaminya, jika
sahaja seseorang raja bertawakal kepadaNya dengan sepenuh hati, tanpa ragu-ragu lagi. Tugasnya cuma
menumpukan perhatian kepada pemerintahan negara demi mensejahterakan rakyat dan meningkatkan
syiar Islam. Syariat Islam pula perlu dijaga sentiasa tanpa tolak-ansur dan soal banyak kecuali dalam
perkara-perkara furuk, selain beramal dengan kaedah Tariqat untuk memahami Hakikat lalu mengalami
Makrifat untuk mengenal Allah. Lalu barulah zat mulia yang dimiliki dalam darah daging boleh terserlah.
Barulah timbul kewibawaan semulajadi juga karisma dan aura yang menarik perhatian orang-ramai
untuk tunduk hormat kepadanya tanpa perlu dipaksa atau dipinta. Lalu timbullah juga bakat-bakat
semulajadi lain yang telah diturunkan secara genetik dari nenek-moyang yang terdahulu sampailah
sekarang.
Apabila ini berlaku, barulah seseorang raja itu boleh dikatakan berdaulat Maka penjajah Barat tidak
boleh senang-senang mengugut, walaupun mereka datang dengan sejuta mesingan dan bom atom
sekalipun. Baru terpandang wajah raja yang cemerlang, mereka sudah tertunduk bisu, hilang segala
kata-kata dan tipu helah.
Jangan jadi seperti sesetengah raja yang sebenarnya tidak layak menaiki takhta kerana kalau dikaji
susur-galur keturunan mereka dari raja-raja yang terdahulu, mereka bukanlah waris yang sebenar. Lalu
menggunakan jin, membuat perjanjian dengan makhluk halus untuk melindunginya, untuk
menghebatkan penampilannya juga untuk menundukkan orang lain supaya dianggap sebagai seorang
yang berdaulat, mempunyai kekuatan sakti yang tidak ada pada orang lain, kononnya inilah tanda dia
memang seorang raja. Kalau begini, orang kebanyakanpun boleh belajar. Ilmu penunduk, penggerun,
seri muka dan segala ilmu yang sewaktunya, yang banyak menggunakan khidmat golongan jin memang
sudah menjadi pakaian orang kebanyakan sekarang terutama ahli-ahli politik dan perniagaan yang ingin
mendapatkan kelebihan untuk berjaya dalam jidup.
Bezanya, golongan jin-jin yang kuat lagi perkasa dan bertaraf tinggi mungkin tidak mahu mendampingi
mereka yang tidak berdarah raja Maka orang kebanyakan yang sibuk ke sana-ke mari menuntut
pelbagai jenis ilmu batin untuk meningkatkan keupayaan diri masih lagi kurang power, masih tidak dapat
menandingi seorang berdarah raja yang mempunyai sedikit kesedaran batin.
Apapun, daulat yang sebenar tidak perlu malah tidak dapat dipelajari. Apa yang dikehendaki adalah
pengamalan mendalam Islam berdasarkan Tasawuf yang sampai ke lubuk hati malah lebih dalam lagi ke
suatu tempat yang dipanggil sir, rahsia hati sebelum mencapai peringkat sir dalam sir, rahsia dalam
rahsia hati. Kemudian serahkan segala urusan kepada Allah, bertawakallah sepenuhnya, tawakal yang
disebut Sultanul Auliya Sheikh Abdul Qadir al Jilani juga Imam Ghazali sebagai tawakal khusus wal
khusus, tawakal orang khusus dari yang khusus. Maka jadilah mereka seperti seorang mayat di tangan
pembasuh mayat, tidak boleh membantah apa-apa yang dibuat oleh tukang basuh mayat, apalagi
hendak melawan. Biarlah pembasuh mayat yang hakiki menggerakan segala tubuh badan
Peringkat tawakal sebegini bukan lagi tawakal orang awam, tawakal yang diibaratkan Rasulullah SAW
seperti mengikat tali unta ke sebatang pohon sebelum masuk bersolat di masjid supaya unta tidak lari
ketika tuannya bersolat. Bukan jenis tawakal yang memerlukan seseorang itu menyediakan payung
sebelum hujan, kalau sakit cari ubat, paling kurangpun, berdoa meminta supaya cepat disembuhkan.
Mereka yang ingin memasuki tawakal peringkat tertinggi ini mesti sanggup menerima segala dugaan
Allah SWT dengan sabar dan redha termasuk penyakit yang memeritkan dan malapetaka yang tidak
kunjung putus. Biar Dia sahaja yang menentukan bila semua ini selesai, bila akan datang hari-hari
bahagia seperti yang pernah dialami Nabi Ayub AS. Lalu orang yang mengamalkan tawakal khusus wal
khusus, peringkat tawakal yang menjadi pakaian raja-raja yang sebenar akan berani menyeberangi
padang pasir yang luas tanpa membawa sedikitpun bekalan makanan dan minuman.
Jika perlu berlapar, dia akan menahan perut sehingga pengsan kerana telah mempunyai keyakinan yang
kental bahawa jika Tuhan mahukannya makan, tiba-tiba sahaja burung dari atas awanpun boleh datang
menyuapkan. Kalau ada orang berniat jahat pula misalnya hendak menetaknya dengan parang, silap-
silap orang itu boleh beku di tempatnya berdiri. Itupun kira baik. Kalau tidak mungkin orang itu mati
langsung disambar petir atau apa-apa sebab lain yang mencarik adat sedangkan sang raja mungkin terus
berjalan sahaja seperti biasa tanpa menyedaripun ada percubaan orang untuk membunuhnya.
Lalu raja sebegini tidak gentar menghadapi segala mara bahaya. Dan dia tidak hairan dengan perkara-
perkara karamah yang berlaku di hadapan matanya kerana amalan Tasawufnya mengajar supaya tidak
terpesona dengan ini semua. Malah dia sebenarnya tidak sedarpun kerana seluruh hati dan jiwanya
sentiasa tenggelam mengingati Allah.
Maka pada mereka yang faham, inilah yang dikatakan daulat yang sebenar, daulat orang yang sebenar-
benarnya bertawakal, menyerahkan seluruh jiwa-raganya kepada Yang Maha Memelihara dan Wakil
Terbaik setiap urusan. Lalu barulah seseorang itu layak memakai gelaran Al-Mutawakil - Yang bertawakal
kepada Allah. Dalam keadaan ini juga, dalam keadaan segala bentuk nafsu rendah seperti keinginan
ingin dipuja dan dipuji telah disapu-bersih, maka segala perbuatan, gerak-geri dan kata-kata yang keluar
daripadanya adalah dari kudrat dan iradat Allah semata-mata. Maka itu dia marah kerana melihat
sesuatu perkara yang Allah marah, dan dia memaafkan, sayang, dan kesihan dan kerana Allah itu Maha
Pemaaf, Penyayang dan Mengasihani. Pendekkata, segala apa yang muncul dari dalam dirinya adalah
perbuatan Allah semata-mata, bukan perbuatan seorang manusia biasa lagi.
Apabila ini terjadi, barullah seseorang raja itu boleh dikatakan Dzilullahi fil alam, bayangan Allah di alam
ini. Ataupun Dzilullahi fil ard, bayangan Allah di muka bumi. Maka barulah dia boleh menjadi raja dalam
erti katanya yang sejati. Seorang raja sejati adalah seorang manusia yang telah mencapai taraf insan-al
kamil, insan yang sempurna yang merupakan seorang wali Allah kemudian diberi pula kerajaan untuk
melaksanakan urusan memakmurkan rakyat di bawah naungannya. Maka itu dia menepati ciri-ciri yang
menepati sebuah Hadis Qudsi:
Bila Aku mencintai seorang hamba,
maka Aku akan menjadi pendengarannya,
penglihatannya, lidahnya, tangannya dan kakinya.
oleh Ku dia marah dan oleh Ku dia berjalan.


Inilah dia daulat sebenar raja-raja yang tidak boleh disanggah, daulat yang muncul kerana dia telah
menjadi perkakas Allah untuk menyatakan wujudNya di alam ini. Sebab itu kitab-kitab lama tafsir
mimpi ada menyebut, bermimpi berjumpa seorang raja adalah sama dengan bertemu Allah! Maka
fahamilah hakikat ini
Walaupun bakat semulajadi yang boleh menimbulkan daulat sebegini wujud di kalangan mereka yang
terpilih dari keturunan yang mulia, besar kemungkinan ia akan terpendam jika tidak digilap dengan
amalan-amalan tertentu. Sebab itu amalan-amalan khusus seperti adab makan, berpuasa, bercampur-
gaul dan sebagainya seperti dihuraikan dalam kitab Tajus Salatin atau Mahkota Raja-raja yang menjadi
pegangan istana diajarkan kepada setiap putera yang layak suatu masa dahulu.
Cara terbaik untuk mendapatkan manafaat sepenuhnya adalah dengan mendapatkan tunjuk ajar
seorang guru mursyid yang diakui pencapaian kerohaniannya, yang wasilah kerohaniannya bersambung
terus-menerus dari seorang guru mursyid kepada seorang guru mursyid yang terdahulu sampailah
kepada guru segala guru, Rasulullah SAW. Bukankah baginda pernah bersabda: Aku ini gedung ilmu,
dan Ali itu pintunya. Maka jika engkau hendak masuk ke gedung ilmu, masuklah ikut pintunya.
Lagipun, pada mereka yang faham, Nabi Muhammad SAW adalah raja segala raja. Maka itu setiap bakal
raja mesti mendapatkan didikan khusus baginda yang diturunkan kepada guru-guru yang mempunyai
pertalian dengannya. Lalu di sinilah terserlahnya peranan golongan Sufi dan para wali dalam
mendaulatkan bumi Aceh dan menimbulkan kebesaran raja-raja
Ramai sebenarnya orang melayu kelas bawahan yang bukan dari kalangan raja raja atau kerabat diraja
menganggap raja raja melayu berdaulat dan tidak boleh buat main main dan ramai juga kaum cerdik
pandai yang yang anti dengan kaum sunni itu TERMASUK YANG SUNNI SENDIRI TERKELIRU tanpa berfikir
panjang menghukumkannya dengan syirik dan khurafat. Akan tetapi kebanyakkannya masih mempunyai
rasa hormat yang tinggi dengan kepercayaan yang menebal bahawa raja masih berdaulat dan
berkeramat seperti dahulu walaupun mungkin ada segelintir dari rakyat di negara kita ini yang tidakk
memahaminya termasuk menolak untuk mendoakan mereka para raja itu dengan doa kebaikan pada
setiap kali khutbah jumaat... Perkara ini bukan sahaja disedari oleh rakyat berbangsa melayu dahulu
tetapi ia turut disedari oleh bangsa lain seperti kaum cina dan india pada masa itu. Kelas bawahan tetap
disumpah sebagai rakyat dan tidak layak menduduki " Takhta" kerajaan di mana mana negeri sekalipun.
Oleh itu itu perkara "takhta" juga membawa maksud dan pengertian yang penuh dengan rahsia simbolik
tertentu kepada mereka yang sudi menerima dan memahaminya. Cuba perhatikan perkataan daulat,
yang sering kita dengar dari ungkapan para rakyat jelata di hadapan para raja raja yang masih
mengekalkan adat istiadat beraja pada hari ini. " Daulat Tuanku " , adalah satu kalimah yang sering
dibacakan di hadapan seorang raja apabila seseorang dari kalangan rakyat atau pegawai istana ingin
mengadap seorang raja. Begitu juga apabila kita perhatikan istilah " tuanku ". Ia juga membawa erti dan
maksud yang tersirat sehinggakan saya rasa jika diterjemahkan sedalam dalamnya akan membawa
fitnah. Saya sangat pasti diri saya akan dituduh sesat kerana cuba membawa atau menyebarkan ajaran
yang jauh menyeleweng dari ajaran agama islam yang sebenar, pada pandangan ahli syariat. Akhirnya
mendapat fitnah yang tidak akan ada penghujungnya. Jadi apa yang ada di dalam niat hati saya mudah
mudahan para pembaca dapat menjiwai ertinya yang sebenar melalui pemahaman yang dicampakkan
oleh Allah swt ke dalam hati mukmin dengan sebenar benar kefahaman. Benar, setiap perkara yang
berkaitan dengan perkara perkara hakikat kejadian sesuatu hendaklah disembunyikan pengetahuannya
dari disebarkan kepada rakyat jelata atau murid yang tidak dapat segera memahami perkaranya . Begitu
juga dengan orang awam yang langsung tidak mahu mengambil tahu tentang perjalanan para ahli
kerohanian besar zaman dahulu. Jadi saya akan simpan sahaja apakah erti sebenar istilah "Tuanku -
Tuan - Ku - Tuhan- Ku " , cukup di sini sahaja isyarat dari saya maka yang selebihnya carilah sendiri di
mana mana kedai buku atau laman web di internet sebagai panduan seterusnya untuk kefahaman diri
sendiri. Apa salahnya dalam mencari kebenaran siapakah diri kita ini yang sebenarnya selain dari cuba
menguasai ilmu perbahasan lidah yang berbelit belit tentang ketuhanan yang kononnya boleh mengenal
tuhan itu , mengambil sedikit waktu untuk belajar dan mengkaji istilah istilah yang diguna pakai oleh
para raja atau sultan yang ada pada hari ini. Sudah barang pasti pada agakkan saya akan kuranglah
sedikit dakwa dakwi untuk menyalahkan orang lain kerana kedangkalan ilmu kalau bahasa kasarnya ,
atau kerana kurangnya ilmu pengetahuan bahasa halusnya mengenai rahsia para wali Allah
menyembunyikan kebesaran diri di dada dan ditinggalkan pada namanya. Saya ingat pada satu
peribahasa melayu lama, harimau mati meninggalkan belang , manusia mati meninggalkan apa..? Saya
rasa eloklah para pencari ilmu asas mengenal diri mengkaji tentang asal usul gelaran besar diraja itu dari
sibuk memahami ilmu martabat tujuh dan sifat dua puluh yang hanya ligat dibibir menguji kepintaran
orang lain dalam perkara ilmu sifat. Sendiri pun tidak pernah musyahadah, bibir gatal
menggelembungkan buih di lautan yang nyata dari perkataannya serta dadanya pula kosong
sekosongnya dari ilmu lataif dari akhfa' tuhan azza wajalla. GELARAN DYMM SPB YDPA Bertitik tolak dari
persoalan itu, datanglah istilah 'Duli Yang Maha Mulia'. Istilah ini berkait rapat dengan 'Daulat Tuanku'
yang telah mendapat kritikan pedas dari kalangan ahli ilmu usuluddin beberapa waktu yang lalu.
Termasuk dari golongan ahli tasawuf yang bertarikat itu sendiri . Hairan bagi diri saya mengapa mereka
yang kononnya memperjuangkan kebaikan dan kesucian akhirnya terjerat dengan ilmusyariat dan
tasawufnya sendiri. Jawaban saya mudah begini, tuhan belum berkehendak untuk membukakan ilmu
rahsianya. Istilah istilah kebesaran ini membangkitkan rasa marah sehingga kunonnya bangkit rasa ingin
memperjuangkan islam yang suci termasuk memperjuangkan kesucian sifat tuhan yang tidak boleh
sama sekali berdiri pada zat yang baharu alam ini kerana 'Yang Maha Mulia' itu tidak patut berdiri pada
zat makhluk kerana sifat itu hanya layak berdiri pada zat tuhan yang maha agung. Jika ia berdiri pada
seorang raja yang jelasnya raja itu ialah manusia. Tahukah mereka dari mana asal usulnya perkataan
'Raja' dan tahukah mereka apakah sebenarnya maknanya yang telah diguna pakai oleh para arif billah
untuk memartabatkan seorang raja yang bergelar sultan itu . Maka sibuklah para cerdik pandai ilmu
zahir yang nyata ini mengwarwarkan kesalahan pada istilah gelaran kebesaran yang dipakaikan kepada
seorang raja supaya dipadam atau dilucutkan istilah unik tersebut dari terus dipakai oleh para raja raja
dan sultan sultan melayu. Sedikit masa lalu kita telah mendengar desas desus yang mengatakan istilah
'Yang Maha Mulia' hanya layak dipakai oleh tuhan yakni yang bernama Allah swt. Ia tidak layak sama
sekali dipakaikan kepada makhluk yang dijadikan olehNya sehingga ada yang mengatakannya sebagai
kafir dan syirik kerana menduakan tuhan. Sememangnya manusia tidak memilikki sifat yang amat mulia
sehingga melebihi kemuliaan tuhan. Tetapi dalam hal ini ia amat berbeza sama sekali kerana
menyangkut dengan masalah hakikat ilmu ketuhanan. Sebab itu, jika ingin disabitkan kesalahan maka
sultan dahulu harus dihukum sesat kerana memakai gelaran besar wahdatul wujud.
Amat payah untuk dimengerti oleh kita yang pengetahuannya mengenai hakikat dan makrifat ketuhanan
jauh ketinggalan. Itu sebabnya mulut , lidah dan hati ini hendaklah dikawal dan dikunci dengan
menongkatkan lidah ke langit serta mematikan diri sebelum mati dari memuntahkan tuduhan atau
perkataan yang menyinggung atau menjatuhkan orang lain kerana perkataan itu sendiri akan berbalik
kepada dirinya sendiri selepas beberapa waktu nanti. Alangkah terkejutnya mereka itu jika mereka tahu
perjuangan orang orang tua , para ilmuan dan para masyaikh yang berstatus ulama besar besar dahulu
menciptakan satu istilah kebesaran sebagai gelaran yang membawa maksud yang amat tersembunyi
rahsia maknanya sehingga tidak mampu dikesan oleh komputer senang cerita, sehingga ke hari ini.
DAULAH , DAULAT DAN DULI YANG MAHA MULIA Daulah atau daulat adalah istilah yang sama . Begitu
juga 'duli' juga berasal dari perkataan arab yang membawa maksud negeri negara yang berkaitan
dengan pemerintahan. 'Yang Maha Mulia' juga berasal dari al-karim dengan erti yang maha mulia
sebagai sebagai dewa ketuhanan. Pada zaman dahulu, raja raja melayu ramai sebenarnya yang
memilikki ilmu ketuhanan sehingga ramai di antara mereka yang mencapai status seorang wali Allah
sehingga tidak disedari oleh rakyatnya masa itu sehingga sekarang. Istilah 'duli' dengan daulat berbeza
dari segi timbangan wazannya sahaja. Apa pun jika pendapat saya ini melencong dari kebenaran yang
lebih ramai maka saya bersetuju untuk dipersalahkan. Ini hanyalah tafsiran sendiri yang tidak
menyangkut dengan kebenaran mana mana fakta. Rakyat jelata tetap dimartabatkan sebagai manusia
yang menduduki alam syariat dan tarikat, tidak akan sekali kali mereka itu sebagai orang kebanyakkan
mendapat julukan ini yang besar lagi terhormat kerana alam maqam mereka dengan kelompok diraja itu
sendiri amat jauh berbeza di antara bumi dan langit. Boleh dikatakan keseluruhan raja raja melayu itu
berdarah raja Iskandar Zulqarnain yang pernah membiakkan gennya di Tanah Asia Tenggara ini suatu
masa dahulu melalui perkahwinan campur.
Begitu juga dengan Sultan Perak sekarang, sebenarnya baginda masih mempunyai darah keturunan raja
dari sebelah saudaranya yang lain cuma mungkin tidak disedari oleh para kaum kerabat diraja dan tidak
dapat dikenali asal usul yang jelas salasilah keturunan sebelumnya. Senang cerita, dari kelompok yang
lain dan jauh pula dari kerabat yang sepatutnya menduduki tahta. Saya bukan pula mempertikaikan
kesultanan kerajaan negeri Perak yang ada sekarang ini, malah saya masih menyokongnya kerana
almarhum guru kami pernah beberapa kali menyebut namanya dahulu. Mungkin ada sebab kebaikkan
lain yang selalu dilakukannya sehingga menutup kekurangan dirinya, wallahu a'alam.
PENGERTIAN SAMBIL LALU
Mungkin saya boleh ertikan atau samakan kalimat rekaan saya ini iaitu 'Negara Al Karim Yang Amat
Mulia - Di Pimpin Oleh (Keturunan) Baginda Muhammad SAW Bertuhankan Allah Yang Maha Agung -
Diketuai Oleh Sipulan Yang Menguasai Keilmuan' atau saya bawakan dengan kalimat uniknya 'Duli Yang
Maha Mulia - Seri Paduka Baginda - Yang Di pertuan Agung -Sultan Sipulan'. Kalau kita sedia memahami
kata kata ini maka sebenarnya orang tua tua dulu atau tuan sheikh mursyid dahulu kala tahu erti
maksud ini. Merekalah sebenarnya yang telah bertanggungjawab merajakan seseorang pemimpin dari
kalangan raja raja melayu dengan gelaran yang bukan bukan itu. Tok tok arab inilah yang telah
menimbulkan suasana adab, adat beristiadat bersendikan syarak untuk raja raja melayu dan merajakan
mereka sebagai ketua agama dan ketua pemerintah kepada seluruh rakyat di negeri negeri melayu.
Pernahkah kita terdengar perkataan 'Sultan Auliya' yang biasa dipakaikan kepada salah seorang manusia
agung zaman dahulu iaitu Sheikh Abdul Qadir Al Jiilani setelah beliau itu wafat dikemudian harinya.
Istilah sultan itu juga mempunyai maksud yang tersurat dan yang tersirat. Kebetulan ada juga manusia
jahil yang mengaku ngaku sebagai 'Sultan Auliya' dizaman ini, malah diwar warkan lagi ke seluruh
penjuru dunia. Tunggulah azab dan siksaan dari Allah di kubur nanti seperti mana yang telah terjadi ke
atas salah seorang ketua jemaah dengan pengikutnya yang tertipu dan ramai di negara kita ini beberapa
hari yang lalu. Seorang Sultan Auliya' original tidak akan dikenali oleh manusia ramai kecuali selepas
kewafatannya. ISTILAH SULTAN DAN PENGERTIANNYA RINGKAS. Para mursyid yang tidak mempunyai
hak sebagai pemerintah negara waktu itu memilih anak anak muridnya sendiri yang terdiri dari kalangan
raja raja yang bertaqwa dengan diberikan gelaran dari tok tok arab mursyid ini seperti gelaran 'Sulthan
dan sebagainya dengan tujuan mengangkat tinggi, setinggi tingginya ketuanan mereka dan kejayaan
mereka menguasai ilmu ketuhanan sebenarnya. Istilah Sultan itu sendiri diambil dari firman Allah satu
satunya di dalam al quran jika tidak salah saya , basmalah, taawuz, " Yaa Aiyuhal Jinnu Wal Insu,
Inistata'tum An Tanfuzuu Min Aqtaaris Samaawaati Wal Ardhi, Fanfuzuu, Laa Tanfuzuuna Illa Bis
Sulthaan.."Wahai jin jin dan sekalian manusia, jika sekiranya kamu ingin melepasi ufuk langit dan
bumiKu, terbanglah atau lepasilah ianya. Sebenarnya kalian tidak akan mampu melepasinya MELAINKAN
dengan sultan...yakni ILMU ILMU yang menjadi asas kekuatan tertentu..". Jadi istilah Sultan itu
bermaksud ILMU yang dimilik oleh seorang raja, bukannya ia tidak mempunyai apa apa erti. Sudah
barang tentu ILMU yang dimaksudkan itu ialah ilmu yang amat berharga sehingga dia dimuliakan oleh
para wali. Kebetulan pula rakyat pada waktu itu amat takut melihat raja, adakah kerana kerisnya yang
ajaib dan sakti sahaja bukan, mereka amat takut dan segan dengan ilmu ketuhanan yang dimiliki oleh
raja atau pembesar istana.
RAJA RAJA MELAYU RAMAI YANG JADI WALI ALLAH. Sehinggalah ada diantaranya memang bergelar wali
seperti para Sultan di Melaka termasuklah Sulatan Mahmud Syah yang akhirnya jadi darwisy berkelana
membawa diri seperti Ibrahim Adaham dan Malik Bin Dinar. Perkataan raja raja ini pula masin, ibarat
kata kata sumpahan bala yang pasti akan terjadi jika salah seorang raja berdaulat berkeramat ini murka
dan melepaskan kata kata, memang akan tersumpah mereka yang terkena sumpahan dari kata kata
mereka para 'raja' pada zaman dahulu . Ramai orang sedar bahawa raja raja melayu dahulu mempunyai
'daulat' atau 'kuwalat' yang bererti bala musibah akibat terlajak kata atau meninggalkan adab sehingga
boleh mendatang azab sengsara hidup di dunia akibat menderhaka kepada raja atau sultan.
Raja raja dahulu memang kebanyakkannya bermulut masin dan ada keramat masing masing. Berbeza
dengan raja sekarang yang sudah tidak lagi mengamalkan cara hidup beramal ibadat seperti raja melayu
dahulu yang kuat beribadah puasa dan solat sunat saban hari siang dan malam. Sukar kita menemuinya
lagi zaman sekarang. Tapi mereka masih menggunakan gelaran gelaran besar dari para wali wali Allah
dahulu sebagai kenang kenangan dan mudah mudahan menjadi satu pengajaran di akhir zaman ini
supaya para raja sudi mengembalikan diri dan jiwanya kembali seperti zaman datuk nenek moyang
mereka dahulu. Kita sebagai rakyat tetap mendoakan mereka mudah mudahan mereka mendapat taufiq
dan hidayah kembali meneliti diri diri mereka , siapakah keturunan mereka yang sebenarnya.

Oleh itu pada pendapat saya yang lemah dan entah apa apa ini, kita sebagai rakyat jelata yang tidak tahu
apa apa mengenai rahsia para raja raja terima sahajalah adat istiadat yang diwarisi sampai sekarang
termasuk adat yang pelik dirasakan oleh rakyat yang kononnya bijak pandai dalam beragama itu supaya
merendahkan diri dan kajilah erti maksud yang tersurat dan yang tersirat di dalam 'istana mahkota raja'
atau 'singgahsana takhtanya...( Rujuk istilah TAKHTA di dalam kamus dewan dan carilah artinya dalam
bahasa arab- sebagai contoh : Min Tahtihal Anhaar".) Tahtiha : Tahta.Tahta berasal dari bahasa arab
juga dengan ejaan aslinya ta' ha' ta yang berertikan di bawah. Di bawah tahta ada sungai di atas tahta
ada kerajaan Istana Mahligai Syurga. Naik tahta berarti naik di atas tahta' itu sendiri yakni Istana
Mahligai atau Singgahsana sebagai pemerintah rakyat jelata.
Jadi raja raja dan sistem pemerintahan beraja amat hampir dengan sistem pemerintahan islam kerana
itulah contoh pemerintahan dari zaman dahulu yang telah diperaktikkan oleh Rasulullah saw hingga ke
zaman para khalifah khalifah yang sebenarnya banyak membawa kemakmuran dan kedamaian di dalam
sesebuah negara jika tiada pembelot bermaharajalela. Maka sedikit hari lagi dunia akan mnempuh
kembali kepada sistem pemerintahan beraja dengan panggilan sempurnanya khalifah Amiirul Mukminiin
meninggalkan sistem demokrasi ciptaan yahudi laknatullah alaihim ajama'iin. Selamat sampai ke Pintu
Gerbang Daulah Islam Akhir Zaman. ]]