Anda di halaman 1dari 8

Bandingkan gaya bahasa novel sejarah konfrontasi yang bertajuk Tenang Dalam

Gelora terbitan 2008 dan buku Menyusuri Perjuangan 3 tokoh Pahlawan Rawa
Pahang ( Tok Gajah,Mat Kilau, Tok Sahrom)

Melalui pembacaan yang telah dilakukan, terdapat banyak unsur-unsur gaya bahasa
yang terdapat dalam kedua-dua novel berkenaan. Antara gaya bahasa yang
terdapat dalam novel tersebut adalah hiperbola, metafora,sinkof, dan simile dan lain-
lain lagi..
Hiperbola merupakan sejenis bahasa kiasan untuk menyatakan sesuatu secara
berlebih-lebihan daripada maksud yang sebenarnya. Jenis gaya bahasa ini sering
digunakan untuk meluahkan perasaan mahupun tanggapan secara melampau.
Hiperbola mampu menekankan sesebuah penerangan dengan lebih mendalam.
Simile pula adalah perkataan perbandingan untuk subjek dan objek iaitu perkataan :
macam, bak, bagai, umpama, seperti, laksana.
CONTOH :
1. Mukamu keras macam batu.
2. Tinggi bagaikan gunung.
3. Umpama mimpi dalam igauan.

Metafora pula adalah sama seperti simile tetapi tanpa adanya tertulis kata bandingan.
namun, kita boleh membayangkan adanya kata bandingan pada baris yang mempunyai
subjek dan objek itu.
CONTOH :
1. Rambut ditiup angin kencang.
2. Matanya merah api menyala.


Sinkof pula sejenis gaya bahasa penyirnaan, iaitu pengguguran huruf sisip atau suku
kata sisip perkataan atau dengan menghilangkan huruf tengah atau suku kata bagi
perkataan atau pewujudan kata singkat atau ringkas, iaitu kata yang terhasil akibat
penghilangan huruf atau suku kata
Contoh yang terdapat dalam novel Tenang dalam Gelora adalah dan buku
Menyusuri Perjuangan 3 Tokoh Pahlawan Rawa Pahang (Tok Gajah, Mat Kilau, Tok
Sahrom):
Gaya
bahasa

Contoh ayat


Tenang dalam Gelora

Menyusuri Perjuangan 3 Tokoh
Pahlawan Rawa Pahang (Tok
Gajah,Mat Kilau,Tok Sahrom

Hiperbola 1)boleh melunturkan bom
menjadi labu (m/s 4)

2) Mata hati dan minda
mereka sudah dibutakan oleh
rasukan PKI yang hampir
setiap hari memburuk-burukkan
pemimpin Malaysia

3) Tanya Dr. Subandrio yang
tiba-tiba risau dengan tindakan
liar yang bakal diambil berapa
jam lagi.

4) Suara Dr.Subandrio
bergema memecah suasana
damai hubungan kedua-dua
sembahyangnya belang kambing
(m/s35)

2) ditekan habis-habisan (m/s 87)

3) mereka yang terlupa tentang jerih
perih kehidupan (m/s 87)

4) ditarik-tarik naluri ingin tahunya.
(m/s 133)
5) Guruh tiba-tiba pecah di kuala.
(m/s142)

6) dahagakan darah penjajah (m/s142)

7) dan pusara yang sudah terbiar kaku
(m/s 152)
negara serumpun itu.

5) Laungan Ganyang
Malaysia terus bergema
memecah suasana langit
Jakarta selama beberapa
waktu.


8) Bagaikan bintang terang bersinar
(m/s 170)

9) Cih!Bedebah betul tentera penjajah
keparat ini. Hampir sahaja telinga aku
koyak-rabak dikerjakan oleh penjajah
Inggeris,.
6) Hasutan PKI yang saban
masa menyemaikan suasana
benci mereka ke atas
pemimpin Malaysia (m/s7)

7) tidak akan mengulangi
perbuatan yang benar-benar
menjatuhkan air mukanya
yang bagai ditampal kulit
babi itu. (m/s 8)

8) ketawa terkekeh-kekeh
dan tersenyum sumbing
dengan usikan Presiden
Soekarno. (m/s8)

9) Para anggota PKI yang
menghadiri itu tersenyum
riang (m/s 13)


10) ke rumah masing-masing
dengan hati gembira dan
harapan menggunung (m/s
14)


11) melihat gambar rakyat
Indonesia yang naik hantu
membakar bendera Malaysia
(m/s28)

12) Dia pun terkejut beruk
(m/s29)

13) kata Harriffuddin ceria dan
ketawa menggilai. (m/s31)

14) ramai anggota
pasukannya terbunuh disapu
Askar Melayu, cerita
Gunawan bersemangat. (m/s
32)

15) permainan PKI yang
semakin gila kuasa (m/s 34)

16) di kampung dahulu telah
membunuh cita-cita (m/s
83)

17) Gila betul dia orang, kata
Isa Johar (m/s 138)

18) dipenuhi air hujan yang
turun mencurah-curah. (m/s
115)

19) terkejut beruk bila
melihat cebisan rokok (m/s
156)
Similie. 1) tidak akan mengulangi
perbuatan yang benar-benar
menjatuhkan air mukanya
yang bagai ditampal kulit
babi itu. (m/s 8)

2) memerhatikan kereta lalu-
lalang seperti deru-deru yang
tiada memutus. (m/s 31-32).

3) PKI dan PKM diibaratkan
dua saudara kembar. (m/s
33)

4) suasana rumahnya yang
begitu meriah seperti hari raya
lakunya. (m/s 132)

5) Afizah, kau ini seperti katak
bawah tempurung, (m/s 109)

6) bagai aur dengan tebing
(m/s 107)

1) umpama subuh sudah ke siang
(m/s 35)

2) Wan Selat bagai ditarik-tarik naluri
ingin tahunya. (m/s 133)
Metafora 1) Angin sepoi-sepoi bahasa
menyapu wajah mereka. (m/s
32)

2) Datanglah malam
menebarkan suasana gelap
yang menakutkan (m/s 37)

Sinkof









1) Ramai juga tentera
Indonesia itu bang, Tanya
Afizah separuh terperanjat.
(m/s 82)

2) Tengok-tengok sikit anak
kita tu, Afizah. (m/s83)

3) Tak tahulah, bang. (m/s 84)

4) dah lama tak nampak.
(m/s 91)

5) susah konfrontasi gila ini
nak tamat. (m/s 137)

6) Saya tiada apa nak kirim.
(m/s 154)
1) Apabila diketahuinya saya tak
tahukan ( m/s 278)

2)Akan tetpai di sebabkan terantuk kat
atap ia telah jatuh. (m/s 278)

3) Jangan awak semua tak tahu itulah
Mat Kilau hulubalang Pahang. (m/s 280)

4) Juga Awanng Nong tak mudah dirayu
(m/s 140)

5) sebagaimana megahmu dengan
tanah airmu (m/s 147)

6) Tak rela rakyat berputih mata
(m/s147)

7) kucari damai abadi di situ (m/s 152)

8) Aini : Kau sendiri tau mengapa !
Personifikasi 1) Bulan pucat di dada
langit.(m/s 84)


1) Tiba-tiba cahaya mentari memancar
garang di kepala kedua-dua pihak yang
bersengketa itu. (m/s 163)
Anaphora







1)Aku bersumpah bila aku berhijrah ke
bumi Pahang (m/s 155)

2) Aku bersumpah selagi aku hidup
(m/s 156)

3) Biar pecah diperut jangan pecah di
mulut (m/s 157)





Asonasi

1) pendaratan tentera
Indonesia di Pontian, Johor

1) akan berjuang sehebat-hebatnya.
(m/s 156)

2) hingga ke akar-akar umbinya (m/s
157)

Apifora yang akan lahir generasi demi generasi
(m/s 157)


Distikhon Gurindam melakar kisah terpendam,
Semangat mat kilau tak pernah padam.

Mohamed Bin Ibrahim nama sebenar,
Bagaikan bintang terang bersinar

Mat Kilau marah dan mengamuk,
Hatinya kecewa jiwanya remuk.

Sebagai pejuang bangsa Melayu,
Adat menentang pantang Melayu
.
Perulangan
kata di
awal baris
Juga sudah kudengar kisah-
kisah ngeri zaman konfrontasi

Juga sudah kudengar kisah
peneroka Felda Tenang

Juga sudah kudengar kisah
perintah berkurung

Juga sudah kudengar kisah
pembelot tanahair (m/s 107)
yang masih memuja bahasa dan
budaya penjajah

yang masih memuja buku-buku penjajah

yang menunjukkan fikiran mereka tidak
merdeka (m/s 157)