Anda di halaman 1dari 13

Faktor-faktor utama yang harus diperhitungkan dalam penentuan batas penambangan

o Faktor Teknis
o Faktor Ekonomi

FAKTOR TEKNIS
1. Kestabilan Lereng:
Makin curam sudut lereng yang dibuat akan semakin ekonomis, tetapi akan semakin membahayakan
kesetabilan lereng tambang
2. Keselamatan kerja operasi:
Pada beberapa kasus, low wall pada tambang batu bara tidak menggunakan bench, sehingga akan dapat
membahayakan pada saat operasi penambangan terhadap personal dan peralatan
3. Jalan tambang dan peralatan:
Jalan tambang akan dapat mempengaruhi kecuraman overall slope

FAKTOR EKONOMI
1. Tonase dan grade:
sangat diharapkan bahwa cadangan mempunyai tonase yang besar dan grade yang tinggi
2. Cost:
Makin dalam dan luas penambangan, ongkos pengangkutan bijih dan waste akan semakin besar.
3. Harga jual

Apa ada permasalahan ekonomi lainnya yang dapat berpengaruh terhadap perencanaan tambang yang
harus diperhitungkan?
Pada perjalanan umur tambang, harga bahan galian dapat berubah tergantung pasaran. Apa yang akan
terjadi?

batuan yang berkadar rendah menjadi berharga atau sebaliknya. Batuan yang pada asalnya berkadar
cukup ekonomis menjadi tidak berharga, sehingga ada kemungkinan batas penambangan menjadi luas
atau mengecil.

Apa ada permasalahan lain yang dapat mempengaruhi batas penambangan?
Pada beberapa kasus permasalahan lingkungan dapat mempengaruhi batas penambangan, seperti:
* Kasus pemotongan sungai
* Goa-goa purbakala
* Hutan lindung
* Pemotongan akuifer dan
* Masalah hidrologi lainnya

Pertimbangan Geometri sebagai parameter desain Tambang
Disain dari suatu perencanaan tambang meliputi:
- Penentuan bentuk dan ukuran (geometri final) dari suatu lubang bukaan.
- Perencanaan produksi
- Perencanaan pengolahan
- Perencanaan pengolahan dan penempatan fasilitas lainnya.



Jenjang/Bench dibuat menurut Fungsi, jadi pada sebuah pit ada 2 jenis jenjang/bench:
1. Jenjang Kerja/Working Bench:
adalah tempat dilakukan ekstrasi bahan galian.
2. Safety Bench:
adalah jenjang yang dibuat dengan maksud mencegah batuan lepas atau kelongsoran mencapai personil
dan peralatan.



Perbandingan kemiringan lereng dengan bench dan tanpa bench

Perhitungan Overall bench gambar diatas:
tinggi jenjang = 15 meter
lebar jenjang = 10 meter
sudut jenjang individual = 500
Maka:

4 x 15
Sudut jenjang overall = Arc Tan ------------------

4 x 15


3 x 10 +
---------------
tan 500

kehadiran safety bench berpengaruh thd ultimate pit slope, ukuran safety bench harus dibuat seoptimal
mungkin, tidak terlalu lebar dan tidak terlalu sempi.



Pengaruh kehadiran jalan angkut pada kemiringan lereng

Perhitungan sudut jenjang dengan kehadiran jalan angkut pada gambar diatas:
lebar jalan: 20 meter, maka:

4 x15

Sudut jenjang overall = arc tan ---------------------

4 x 15

2 x 10 + ------------------------- + 20
tan 500

untuk mengurangi pengaruh jalan angkut terhadap kelandaian overall slope, adalah merubah
(menaikkan) sudut ramp, tetapi pertimbangannya adalah dengan menaikkan sudut ramp tersebut tentu
akan membebani alat angkut atau akan menimbulkan masalah keselamatan kerja.



Perbandingan overall slope antara bench dengan jalan angkut tambang dan tanpa jalan angkut.

Metode Penampang
Parameter yang harus diketahui untuk menghitung pit limit dengan metode penampang adalah:
o Stripping Ratio
o Cutoff grade
o Break Even Stripping Ratio (BESR) dan
o Break Even Cutoff Grade (BECOG)


Blok A1 terdiri dari A1 Waste (A1w) dan A1 Bijih (A1b)
Blok A2 terdiri dari A2 Waste (A2w) dan A2 Bijih (A2b)
Blok A3 terdiri dari A3 Waste (A3w) dan A3 Bijih (A3b)

Total ton material Total ton ore
Stripping ratio = ------------------------------------
Total ton ore

Secara keseluruhan stripping ratio adalah perbandingan jumlah batuan waste yang harus dibuang untuk
mendapatkan bijih/batubara dengan satuan pembagian waste/ore adalah volume/volume atau m
3
/ton.

Pada suatu saat akan terjadi nilai stripping ratio tidak ekonomis lagi dan kalau dilanjutkan akan merugi,
batas dimana penambangan sudah tidak menguntungkan adalah pada harga:
Net Value = 0 yaitu: harga jual bijih ongkos produksi = 0
Titik tersebut disebut: Break Even Stripping Ratio (BESR)

Harga BESR dapat juga dihitung dengan:

Nilai jual bijih/ton ongkos produksi
BESR = ----------------------------------------
Ongkos Stripping waste/ton

Nilai BESR ini disebut pula Economic Stripping Ratio yang artinya berapa besar keuntungan yang
dapat diperoleh bila endapan bijih itu ditambang secara tambang terbuka

Nilai BESR ini akan menentukan pada kadar berapa suatu badan bijih masih dapat menguntungkan jika
ditambang
. Harga BESR akan nol (0) pada titik
Break Even Cut Off Garde (BECOG)



(Harga Jual-SRF) x Mill Rec. X Smelter Rec. X Factor
BECOG = -----------------------------------------------------------
Ongkos (mine+Mill+General Admistrative)

METODE FLOATING CONE
Metoda ini digunakan untuk menentukan batas ahir tambang terbuka dengan menggunakan analisa
ekonomik pulang pokok (break even economic analysis), Dimana ongkos penambangan tahap ahir
harus dapat membiayai pengupasan tanah penutup

Masukan data yang dibutuhkan:
- Cadangan dibagi dalam blok-blok yang seragam
- Tiap blok mempunyai informasi mengenai sifat mekanik batuan/sudut lereng dan kadar
- harga komoditas
- Ongkos stripping, penambangan, pengolahan dan pengangkutan
- Recovery pengolahan
- Ongkos administrasi dan Royalty
- Lebar pit bottom

Algoritma Floating Cone bekerja dalam dua tahap:
algoritma = suatu prosedur untuk menyelesaikan suatu permasalahan matematis dalam suatu langkah-
langkah yang seringkali melibatkan pengulangan dari suatu operasi

1. Taksiran kadar blok dan parameter ekonomik (harga komoditas, ongkos penambangan dan
pengolahan, perolehan dan royalty). Digunakan untuk membuat suatu model blok ekonomik
o Setiap blok mempunyai nilai moneter,
o Blok bijih nilainya positif dan
o Blok lapisan penutup/waste nilainya negatif.
o Nilai uang ini mewakili keuntungan bersih dari penambangan blok yang bersangkutan
2. Analysis Floating Cone terhadap blok-blok:
- Suatu analisis ekonomik dilakukan dengan menjumlahkan uang dari seluruh blok. Jika hasilnya positif
maka blok ini harus ditambang/dikeluarkan dari model dan tidak dihitung lagi.
- Pengambilan blok dilakukan secara sistimatis sehingga semua blok yang ekonomis habis ditambang.
Pengambilan blok terus dilakukan sehingga tidak ada lagi blok ekonomis yang ditambang.
- Dinding lereng ditentukan sebelumnya
- Lebar pit bottom disesuaikan dengan peralatan

Langkah-langkah Pembuatan :
1. Buat blok model nilai cadangan



2. Hitung Net Value Tiap Blok



3. Pembuatan Net Value pada blok model





Langkah selanjutnya pengambilan blok bijih
1. Buat Blok Model Net Value



2. Ambil Blok Yang Paling Memungkinkan dan Menguntungkan


3. Lakukan langkah yang sama



4. Ambil blok-blok Terahir



5. Posisi Ultimate Limit



Net Value Keseluruhan = + 7 + 4 2 -2 1 1 1 1 1 1 + 1 = +3

o Metode Lerchs - Grossman
o Algoritma Lerchs Grossman
o merupakan pemrograman Dinamik 2-Dimensi.
o Pada dasarnya penentuan batas penambangan yang optimum.
o Menggunakan penampang (2-D cross section) mudah dilakukan.

Asumsi-asumsi dasar:
- Nilai tiap blok diketahui/dapat dihitung
- Sudut Lereng keseluruhan diberikan sebagai masukan
- Tujuan: memaksimalkan keuntungan total total (nilai material yang ditambang dikurangi ongkos
penambangan)

BLOK MODEL CADANGAN