Anda di halaman 1dari 7

KONSEP DASAR

SOFT TISSUE TUMOR



A. DEFINISI
Soft Tissue Tumor (STT) adalah benjolan atau pembengkakan abnormal yang disebabkan oleh
neoplasma dan nonneoplasma.
Soft Tissue Tumor (STT) adalah pertumbuhan sel baru, abnormal, progresif, dimana sel-selnya
tidak tumbuh seperti kanker.
Jaringan lunak adalah bagian dari tubuh yang terletak antara kulit dan tulang serta organ tubuh
bagian dalam. Yang tergolong jaringan lunak antara lain adalah otot, tendon, jaringan ikat, dan
jaringan lemak.
Tumor jaringan lunak atau Soft Tissue Tumor (STT) adalah suatu benjolan atau pembengkakan
abnormal yang disebabkan pertumbuhan sel baru.

B. ETIOLOGI
1. Kondisi genetic
Ada bukti tertentu pembentukan gen dan mutasi gen adalah faktor predisposisi untuk
beberapa tumor jaringan lunak, dalam daftar laporan gen yang abnormal, bahwa gen memiliki
peran penting dalam diagnosis.
2. Radiasi
Mekanisme yang patogenic adalah munculnya mutasi gen radiasi-induksi yang
mendorong transformasi neoplastic.
3. Lingkungan carcinogens
Sebuah asosiasi antara eksposur ke berbagai carcinogens dan setelah itu dilaporkan
meningkatnya insiden tumor jaringan lunak.
4. Infeksi
Infeksi virus Epstein-Barr dalam orang yang kekebalannya lemah juga akan
meningkatkan kemungkinan tumor pembangunan jaringan lunak.
5. Trauma
Hubungan antara trauma dan Soft Tissue Tumors nampaknya kebetulan. Trauma
mungkin menarik perhatian medis ke pra-luka yang ada.


C. ANATOMI FISIOLOGIS
Menurut Evelyn C. Pearce (2008:15), anatomi fisiologi jaringan lunak adalah sebagai berikut :
1. Otot
Otot ialah jaringan yang mempunyai kemampuan khusus yaitu berkontraksi bergerak.
Otot terdiri atas serabut silindris yang mempunyai sifat yang sama dengan jaringan yang lain,
semua ini diikat menjadi berkas-berkas serabut kecil oleh sejenis jaringan ikat yang mengandung
unsur kontraktil
2. Tendon
Tendon adalah pengikat otot pada tulang, tendon ini berupa serabut-serabut simpai
yang berwarna putih, berkilap, dan tidak elastis.
3. Jaringan ikat
Jaringan ikat melengkapi kerangka badan, dan terdiri dari jaringan areolar dan serabut
elastis.

D. PATOFISIOLOGI
Pada umumnya tumor-tumor jaringan lunak Soft Tissue Tumors (STT) adalah proliferasi
masenkimal yang terjadi di jaringan nonepitelial ekstraskeletal tubuh. Dapat timbul di tempat di
mana saja, meskipun kira-kira 40% terjadi di ekstermitas bawah, terutama daerah paha, 20% di
ekstermitas atas, 10% di kepala dan leher, dan 30% di badan.
Tumors jaringan lunak tumbuh centripetally, meskipun beberapa tumor jinak, seperti serabut
luka. Setelah tumor mencapai batas anatomis dari tempatnya, maka tumor membesar melewati
batas sampai ke struktur neurovascular. Tumor jaringan lunak timbul di lokasi seperti lekukan.
Proses alami dari kebanyakan tumor ganas dapat dibagi atas 4 fase yaitu :
1. Perubahan ganas pada sel-sel target, disebut sebagai transformasi.
2. Pertumbuhan dari sel-sel transformasi.
3. Invasi lokal.
4. Metastasis jauh.



E. MANIFESTASI KLINIS
Gejala dan tanda kanker jaringan lunak tidak spesifik, tergantung pada lokasi di mana tumor
berada, umumnya gejalanya berupa adanya suatu benjolan dibawah kulit yang tidak terasa sakit.
Hanya sedikit penderita yang mengeluh sakit, yang biasanya terjadi akibat pendarahan atau nekrosis
dalam tumor, dan bisa juga karena adanya penekanan pada saraf-saraf tepi.
Tumor jinak jaringan lunak biasanya tumbuh lambat, tidak cepat membesar, bila diraba terasa
lunak dan bila tumor digerakan relatif masih mudah digerakan dari jaringan di sekitarnya dan tidak
pernah menyebar ke tempat jauh.
Umumnya pertumbuhan kanker jaringan lunak relatif cepat membesar, berkembang menjadi
benjolan yang keras, dan bila digerakkan agak sukar dan dapat menyebar ke tempat jauh ke paru-
paru, liver maupun tulang. Kalau ukuran kanker sudah begitu besar, dapat menyebabkan borok dan
perdarahan pada kulit diatasnya.

F. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
1. Pemeriksaan Imaging
Pemeriksaan imaging sebagai tambahan dari pemerikasaan klinis penderita perlu
dikerjakan, selain untuk menegagkan diagnosis juga untuk staging. Pada pemeriksaan dengan
foto polos kadang-kadang didapatkan gambaran masa dengan kalsifikasi. Foto polos pada
ekstremitas dapat digunakan untuk evaluasi adanya infiltrasi tumor pada tulang. Pemeriksaan
imaging lebih lanjut dapat dengan CT scan, MRI atau PET scan.
Pemerikasaan radiologi pada soft tissue tumor telah mengalami revolusi secara
dramatik semenjak setelah abad XX, oleh karena diketemukannya Computed Tomografi (CT) dan
kemudian Magnetic Resonance Imaging (MRI). Pada pemeriksaan imaging hal-hal yang
diharapkan adalah,
a. Untuk mengidentifikasi dan mengetehahui karakteristik dari lesi
b. Membedakan suatu proses neoplasma atau non neoplasma
c. Menegakkan suatu diagnosis yang spesifik atau kemungkinan differensial diagnosis.
d. Sebagai penunjuk arah biopsi pada lesi jaringan
e. Staging
Dengan adanya pemeriksaan imaging yang bertehnologi tinggi, pemeriksaan foto
rontgen sering kali ditinggalkan dalam evaluasi suatu soft tissue tumor. Pemeriksaan dengan
foto rontgen sering normal dan kurang bermanfaat untuk pemeriksaan suatu soft tissue
tumor. Meskipun foto rontgen tidak dapat menguraikan secara lebih detail, namun karena
ketersediaannya yang cukup luas dan harganya yang tidak mahal, pemeriksaan ini masih
dapat digunakan sebagai pemeriksaan awal pada soft tissue tumor. Penggunaan imaging
cross-sectional seperti USG, CT dan MRI memberikan hasil yang lebih baik dalam
pemeriksaan soft tissue tumor.

2. Biopsi
Biopsi pada tumor primer merupakan bagian yang penting sebelum treatment pada
penderita soft tissue tumor. Soft tissue tumor dengan ukuran yang lebih beasar dari 5 cm harus
dipertimbangkan untuk dilakukan biopsi terlebih dahulu. Dengan biopsi dapat dilakukan
pemeriksaan histopatologi dan diharapkan dapat menentukan grade dari tumor. Grade sangat
penting untuk menentukan rencana terapi.
3. Percutaneous core-needle biopsy (CNB)
Percutaneous core-needle biopsy (CNB) memberikan hasil yang cukup memuaskan untuk
diagnosis beberapa soft tissue tumor. CNB dapat dilakukan secara blind atau dengan image-
guided. Dengan image-guided, biopsi akan lebih terarah pada area tumor (tidak pada area
sentral nekrosis).
4. Insisi Biopsi
Insisi biopsi merupakan pilihan kedua apabila dengan CNB diagnostik masih belum bisa
ditegakkan. Hal ini disebabkan oleh karena adanya morbiditas yang harus dipertimbangkan
dengan tindakan insisi biopsi termasuk resiko anestesi, perdarahan dan penyembuhan luka.
Selain itu insisi biopsi juga memerlukan biaya yang lebih besar. Eksisi biopsi merupakan pilihan
pada neoplama yang kecil dan letaknya superficial.
5. Fine Needle Aspiration Biopsy (FNAB)
Fine needle aspiration biopsy (FNAB) sebagai alat bantu untuk menegakkan
diagnosissoft tissue neoplasma masih diperdebatkan. Hasil dari FNA pada lesi mesenchymal
sangat bervariasi dan tergantung beberapa faktor, diantaranya skill dari aspirator dan keahlian
interpretasi dari cytopathologist. Dengan demikian akurasi diagnosis FNA sangat tergantung
keahlian dan pengalaman cytopathologist dalam diagnosis soft tissue sarcoma dengan
pemeriksaan sitologi.


G. PENATALAKSANAAN
Secara umum, pengobatan untuk jaringan lunak tumors tergantung pada tahap dari tumor.
Tahap tumor yang didasarkan pada ukuran dan tingkatan dari tumor. Pengobatan pilihan untuk
jaringan lunak tumors termasuk operasi, terapi radiasi, dan kemoterapi.
1. Terapi Pembedahan (Surgical Therapy)
Bedah adalah yang paling umum untuk perawatan jaringan lunak tumors. Jika
memungkinkan, dokter akan menghapus kanker dan margin yang aman dari jaringan sehat di
sekitarnya. Penting untuk mendapatkan margin bebas tumor untuk mengurangi kemungkinan
kambuh lokal dan memberikan yang terbaik bagi pembasmian dari tumor. Tergantung pada
ukuran dan lokasi dari tumor, mungkin, jarang sekali, diperlukan untuk menghapus semua atau
bagian dari lengan atau kaki.
2. Terapi Radiasi
Terapi radiasi dapat digunakan untuk operasi baik sebelum atau setelah shrink Tumors
operasi apapun untuk membunuh sel kanker yang mungkin tertinggal. Dalam beberapa kasus,
dapat digunakan untuk merawat tumor yang tidak dapat dilakukan pembedahan. Dalam
beberapa studi, terapi radiasi telah ditemukan untuk memperbaiki tingkat lokal, tetapi belum
ada yang berpengaruh pada keseluruhan hidup.
3. Kemoterapi
Kemoterapi dapat digunakan dengan terapi radiasi, baik sebelum atau sesudah operasi
untuk mencoba bersembunyi di setiap tumor atau membunuh sel kanker yang tersisa.
Penggunaan kemoterapi untuk mencegah penyebaran jaringan lunak tumors belum
membuktikan untuk lebih efektif. Jika kanker telah menyebar ke area lain dari tubuh,
kemoterapi dapat digunakan untuk Shrink Tumors dan mengurangi rasa sakit dan menyebabkan
kegelisahan mereka, tetapi tidak mungkin untuk membasmi penyakit.
Penanganan pada Soft Tissue Tumor (STT) adalah sebagai berikut :
1. Terapi Medis
Terapi medis termasuk eksisi endoskopik tumor di traktus gastrointestinal bagian atas
misalnya: esophagus, perut (stomach), dan duodenum atau colon.
2. Terapi Pembedahan (Surgical Therapy)
Pembedahan (complete surgical excision) dengan kapsul sangatlah penting untuk
mencegah kekambuhan setempat (local recurrence). Terapi tergantung lokasi tumor. Pada lokasi
yang tidak biasanya, pemindahan lipoma menyesuaikan tempatnya.

H. KOMPLIKASI
Penyebaran atau metastasis kanker ini paling sering melalui pembuluh darah ke paru-paru , ke
liver, dan tulang. Jarang menyebar melalui kelenjar getah bening.




























DAFTAR PUSTAKA

1. Brennan M.F., Lewis J.J., 2002, Diagnosis and Management of Soft Tissue Sarcoma, Martin Dunitz
Ltd., United kingdom
2. Weiss S.W., Goldblum J.R., 2008, Soft Tissue Tumors, Fifth Edition, Mosby Elsevier, China
3. Manuaba, T.W., 2010, Panduan Penatalaksanaan Kanker Solid, Peraboi 2010, Sagung Seto, Jakarta
4. Fletcher C.D.M., Unni K.K., Martens F., 2002, Pathology and Genetic of Tumours of Soft Tissue and
Bone, IARC Press, Lyon
5. Brown F.M., Fletcher C.D.M., Problems in Grading Soft Tissue Sarcomas, Am J. Clin Pathol
2000;114(Suppl 1):S82-S89
6. Schuetze S.M., Baker L.H., Benjamin R.S., Conetta R., Selection of Response Criteria for Clinical Trials
of Sarcoma Treatment, The Oncologist 2008;13 (suppl 2):32-40 www.TheOncologist.com
7. NCCN Practice Guidelines in Oncology, 2010, Soft Tissue sarcoma, www.nccn.org
8. Yu G.H., Sack M.J., Baloch Z., Gupta P.K., Difficulties in the fine needle aspiration (FNA) diagnosis of
schwannoma, Cytopathology 1999, 10, 186194
9. Chan A.S., Thorner P.S, Squire J.A., Zielenska M., Identification of a novel gene NCRMS on
chromosome 12q21 with differential expression between Rhabdomyosarcoma subtypes,Oncogene
(2002) 21, 3029 3037, www.nature.com/onc
10. Kilpatrick S.E., Bergman S, Pettenati M.J., Gulley M.L., The usefulness of cytogenetic analysis in fine
needle aspirates for the histologic subtyping of sarcomas, Modern Pathology (2006) 19, 815819,
www.modernpathology.org
11. Noy A., Scadden D.T., Lee J., Dezube B.J., Aboulafia D., Tulpule A., Walmsley S., Gill P.,Angiogenesis
Inhibitor IM862 Is Ineffective Against AIDS-Kaposis Sarcoma in a Phase III Trial, but Demonstrates
Sustained, Potent Effect of Highly Active Antiretroviral Therapy, Journal of Clinical
Oncology,2005; 23:990-998
12. Hawkins D.S., Schuetze S.M., Butrynski J.E., Rajendran J.G., Vernon C.B.,. Conrad III E.U., Eary
J.F., [
18
F]Fluorodeoxyglucose Positron Emission Tomography Predicts Outcome for Ewing Sarcoma
Family of Tumors, Journal of Clinical Oncology,2005; 23:8828-8834.
13. DAdamo D.R., Anderson S.E., Albritton K.., Yamada J., Riedel E., Scheu K., Schwartz G.K., Chen H.,
Maki R.G., Phase II Study of Doxorubicin and Bevacizumab for Patients With Metastatic Soft-Tissue
Sarcomas, Journal of Clinical Oncology, 2005; 23:7135-7142.