Anda di halaman 1dari 194

Modul Guru

PENGELOLAAN SAMPAH BERBASIS 6M


Modul Pendukung untuk Sekolah Adiwiyata

Direncanakan diterbitkan oleh Penerbit Universitas Negeri Malang.
Hak Cipta 2013

Disusun oleh : Dra. Hj. Susilowati, M.S., Prof. Dr. Hj. Mimien Henie Irawati
Al Muhdhar, M.S., dan Dr. Hj. Endang Budiasih, M.S.

Modul ini diset dan dilayout oleh bagian produksi Penerbit Universitas Negeri
Malang dengan Microsoft Office Word 2010 (Palatino 12pt)

Setting, Desain, dan Layout : Hamim Thohari Mahfudhillah
Percetakan : Penerbit Universitas Negeri Malang



III

Tentang penulis
IV




Dra. Susilowati, M.S. Dilahirkan di Malang, 3 Maret 1952.
Pendidikan yang pernah ditempuh adalah: S1 Jurusan
Pendidikan Biologi FKIE IKIP Malang (1978); S2 Jurusan Biologi
UGM Yogyakarta (1989). Pekerjaan sekarang adalah staff
pengajar pada Program Studi Pendidikan Biologi, FMIPA Universitas Negeri
Malang.

Prof. Dr. Hj. Mimien Hennie Irawati Al Muhdhar, M.S.
Dilahirkan di Blora, 19 September 1963. Pendidikan yang pernah
ditempuh adalah: S1 Jurusan Pendidikan Biologi FKIE IKIP
Malang (1986); S2 Jurusan Biologi FPS ITB Bandung (1980); dan
S3 Jurusan Pendidikan Biologi PPS IKIP Malang (1998). Guru Besar pada
bidang ilmu Pendidikan Ilmu Lingkungan diraih pada tahun 2004. Pekerjaan
sekarang adalah staff pengajar pada Program Studi Pendidikan Biologi, FMIPA
Universitas Negeri Malang. Banyak meneliti dan menulis dibidang pendidikan
lingkungan.

Dr. Hj. Endang Budiasih, M.S. Dilahirkan di Sumenep, 12
Januari 1958. Pendidikan yang pernah ditempuh adalah: S1
Jurusan Pendidikan Kimia FKIE IKIP Malang (1980); S2 Jurusan
Kimia FPS ITB Bandung (1989); dan S3 Jurusan Teknologi
Pembelajaran PPS IKIP Malang (2011). Pekerjaan sekarang adalah staff pengajar
pada Program Studi Jurusan Kimia FMIPA, Universitas Negeri Malang. Banyak
meneliti dan menulis dibidang pendidikan kimia.
Tentang Penulis

Kata pengantar


Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena
atas rahmat, pertolongan, taufik, hidayah dan ridho-Nya sehingga penulis
dapat menyelesaikan modul Pengelolaan Sampah Berbasis 6M (modul
pendukung untuk sekolah Adiwiyata) ini dengan baik. Selanjutnya, kami
mengucapkan terima kasih kepada Dra. Tutut Sri Wahyuni selaku kepala
SMPN 20 Malang; Koordinator Tim Adiwiyata SMPN 10 Malang
Wahyuningsih, S.Pd, Sutrisno, S.Pd dari SMPN 1 Gondanglegi, Sulistiyanto,
S.Pd dari SMPN 12 Malang, Wiedia Carullina Purwanti, S.Pd dari SMAN 8
Malang Riatiningsih, S.Pd dari SMPN 15 Malang; Ulya Brilian, S.Pd selaku
sekretaris Tim Adiwiyata SMPN 15 Malang; Umu Halimah, M.Pd selaku guru
pendidikan lingkungan hidup SMAN 1 Kepanjen; Edi Rachmini, S.Pd guru
biologi SMPN 21 Malang; dan semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu-
persatu oleh penulis yang tentunya telah membantu dalam proses penyusunan
modul ini.
Modul ini dikembangkan dengan harapan dapat menyediakan informasi
secara detail operasional dan dikembangkan berdasarkan kriteria
pengembangan modul yang baik, sehingga memudahkan bagi siswa dalam
belajar tentang pengelolaan sampah baik teori maupun praktik.


Malang, Oktober 2013

Penulis
Kata Pengantar
V
VI




Cover .................................................................................................................... i
Halaman Judul .................................................................................................... ii
Copyright ............................................................................................................ iii
Tentang Penulis .................................................................................................. iv
Kata Pengantar .................................................................................................... v
Daftar isi .............................................................................................................. vi
Daftar Gambar .................................................................................................... ix
Petunjuk Penggunaan Modul ............................................................................ xi
BAB 1 PROGRAM SEKOLAH ADIWIYATA................................................ 1
A. Pengenalan Program Sekolah Adiwiyata ............................................. 2
B. Tujuan dan Indikator Program Adiwiyata ........................................... 2
C. Indikator dan Kriteria Sekolah Adiwiyata ............................................ 3
D. Keuntungan mengikuti Program Adiwiyata ........................................ 5
E. Permasalahan Penilaian Sekolah Adiwiyata
Terkait Pengelolaan Sampah ................................................................. 6
Eksplorasi ................................................................................................. 7
Eksplanasi ............................................................................................... 9
Ekspansi ................................................................................................... 10
Evaluasi .................................................................................................... 11
BAB 2 PENGERTIAN, JENIS, DAN DAMPAK SAMPAH .......................... 12
A. Pengertian Sampah ................................................................................. 12
B. Jenis-jenis Sampah................................................................................... 13
C. Dampak Sampah ..................................................................................... 16
Eksplorasi ................................................................................................. 18


Daftar Isi

Daftar Isi


Eksplanasi ............................................................................................... 20
Ekspansi ................................................................................................... 21
Evaluasi .................................................................................................... 22
BAB 3 PENGELOLAAN SAMPAH BERBASIS 6M ..................................... 23
A. Pembudayaan Mengurangi ............................. 24
Eksplorasi ................................................................................................ 26
Eksplanasi .............................................................................................. 27
Ekspansi ................................................................................................... 28
B. Pembudayaan Menggunakan Kembali ............................................. 29
Eksplorasi ................................................................................................ 31
Eksplanasi .............................................................................................. 32
Ekspansi ................................................................................................... 33
C. Pembudayaan Mengganti ................................................................... 34
Eksplorasi ................................................................................................ 35
Eksplanasi .............................................................................................. 36
Ekspansi ................................................................................................... 37
D. Pembudayaan Memisahkan ............................................................... 38
Eksplorasi ................................................................................................ 41
Eksplanasi .............................................................................................. 42
Ekspansi ................................................................................................... 43
E. Pembudayaan Mendaurulang ........................................................... 44
Eksplorasi ................................................................................................ 45
Eksplanasi .............................................................................................. 46
Ekspansi ................................................................................................... 47
F. Pembudayaan Mengomposkan......................................................... 48
Eksplorasi ................................................................................................ 50

VII




Eksplanasi .............................................................................................. 51
Ekspansi ................................................................................................... 52
EVALUASI .............................................................................................. 54
BAB 4 PENERAPAN PENGELOLAAN SAMPAH BERBASIS 6M ............ 59
A. Penerapan pengelolaan sampah di rumah dan di sekolah.................. 60
B. Praktik Mendaurulang Sampah ......................................................... 62
C. Praktik Mengomposkan Sampah ....................................................... 64
Umpan Balik........................................................................................................ 66
Glosarium ............................................................................................................ 67
Daftar Pustaka ..................................................................................................... 69











VIII



Label Halaman
Gambar 1.1 Poster ajakan untuk tidak membakar sampah ............................ 3
Gambar 1.2 Green house sekolah ........................................................................ 4
Gambar 1.3 Prasasti sekolah bebas asap rokok ................................................ 5
Gambar 1.4 Contoh fasilitas kebersihan dalam pengelolaan sampah ........... 6
Gambar 2.1 Timbulan sampah .......................................................................... 13
Gambar 2.2 Plastik deterjen merupakan contoh sampah padat,
sedangkan limbah deterjen merupakan limbah cair ................... 14
Gambar 2.3 (a) CFC yang terkandung dalam parfum merupakan
limbah gas, (b) baterai merupakan salah satu limbah
berbahaya ........................................................................................ 15
Gambar 2.4 Penggolongan sampah menurut Apriadji .................................. 15
Gambar 2.5 Pencemaran air sungai ................................................................... 16
Gambar 2.6 Pencemaran tanah .......................................................................... 17
Gambar 3.1 Tas untuk belanja ........................................................................... 25
Gambar 3.2 Produk yang dapat di isi ulang .................................................... 25
Gambar 3.3 Siswa membawa bekal ke sekolah ................................................ 26
Gambar 3.4 Kantin sekolah ............................................................................... 28
Gambar 2.5 Tong sampah dari kaleng cat ........................................................ 29
Gambar 3.6 Polybag dari bungkus minyak goreng ......................................... 29
Gambar 3.7 Pot dari kaleng cat ......................................................................... 31
Gambar 3.8 Membawa tas kain untuk belanja sebagai ganti tas kresek ........ 34
Gambar 3.9 Daun sebagai alas makanan pengganti kertas atau plastik ....... 35
Gambar 3.10 Gerobak sampah basah dan kering ........................................... 38
Gambar 3.11 Bagan alir pemisahan sampah .................................................... 39
Gambar 3.12 Tempat sampah basah dan kering dalam rumah ...................... 41
Gambar 3.13 Kotak pensil hasil daur ulang ..................................................... 44
Daftar Gambar
IX



Gambar 3.14 Bunga dari hasil daur ulang ........................................................ 44
Gambar 3.15 Pengisian komposter sampah ..................................................... 48
Gambar 3.16 Komposter sampah ...................................................................... 48
Gambar 3.17 Pembuatan biopori di sekolah .................................................... 49
Gambar 4.1 Kotak ATK hasil daur ulang ......................................................... 62
Gambar 4.2 Proses pembuatan kotak ATK daur ulang ................................... 62
Gambar 4.3 Proses pembuatan komposter takakura ....................................... 65



X

Rasional


Tim Penilai Sekolah Adiwiyata Jawa Timur, Wiweko (2008) menyatakan
bahwa permasalahan yang sering muncul sebagai kegagalan sekolah dalam
mencapai Adiwiyata antara lain adalah: warga sekolah kurang peduli terhadap
sampah dan membuang sampah sembarangan, sekolah tidak memiliki sarana
pengumpulan sampah yang baik, sekolah kurang memiliki alat-alat kebersihan
secara baik, dan sekolah tidak memiliki tempat pengolahan sampah yang baik.
Budaya kurang peduli terhadap sampah dan membuang sampah sembarangan
merupakan pola perilaku yang memprihatinkan dan membutuhkan strategi
solusi pemecahan. Konsep 6M dipandang tepat digunakan sebagai bekal
menangani masalah perilaku kurang peduli terhadap sampah. Berdasarkan hal
tersebut maka ditulislah Modul Pengelolaan Sampah Berbasis 6M bagi Guru
dan Siswa SMP Guna Mendukung Program Sekolah Adiwiyata.
Modul ini besar manfaatnya bagi siswa, guru, dan sekolah secara
langsung dan bagi pemerintah secara tidak langsung. Bagi siswa, guru, dan
sekolah, modul ini terdiri atas modul guru dan modul siswa. Kedua modul
tersebut akan menyediakan informasi secara detil operasional tentang model
pembelajaran pengelolaan sampah berbasis 6M. Modul disusun berdasarkan
kriteria pengembangan modul yang baik, sehingga memudahkan bagi guru
maupun siswa dalam melaksanakan pembelajaran pengelolaan sampah baik
teori maupun praktik.

Rasional
XI




Modul ini terdiri atas empat bahasan utama yaitu: Gambaran Sekolah
Adiwiyata; Pengertian, Jenis, dan Dampak Sampah; Pembudayaan 6M dalam
Pengelolaan Sampah; dan Penerapan Pengelolaan Sampah Berbasis 6M. Pada
setiap bahasan terdapat tujuan pembelajaran yang merupakan target yang
harus dicapai oleh siswa; materi ajar terkait dengan topik; lembar eksplorasi
yang berisi bimbingan agar siswa menggali lebih dalam tentang topik yang
dikaji melalui diskusi; lembar eksplanasi yang berisi bimbingan agar siswa
dapat mengkomunikasikan materi yang telah dikaji; lembar ekspansi yang
berisi bimbingan agar siswa menggali materi berdasarkan hasil kajian buku
atau melalui internet; dan lembar evaluasi yang berisi beberapa butir
pertanyaan untuk menguji kompetensi siswa.
Guru dapat berkreasi dalam menggunakan modul ini dengan
memadukan berbagai metode, pendekatan maupun model pembelajaran
seperti: ceramah, diskusi-presentasi, demonstrasi, praktek, contextual teaching
and learning (CTL), project based learning (PJBL), problem based learning (PBL),
maupun cooperative learning. Beberapa lembar penilaian yang digunakan dapat
dilihat pada lembar rubrik penilaian. Lembar penilaian ini dirasa sudah
memenuhi kriteria yang baik untuk penilaian kompetensi siswa. Namun
demikian, tidak menutup kemungkinan jika guru ingin menambahkan
beberapa indikator atau deskriptor yang lain.
Petunjuk Penggunaan
XII

CATATAN PENTING





Kelas :..
Topik :

Aspek yang Dinilai
Skor
Maksimal
Skor Kelompok
1 2 3 4 5 6
Persiapan:
1.1. Penyiapan alat dan bahan yang diperlukan 10
1.2. Penggunaan alat keselamatan kerja 5
Pelaksanaan:
2.1 Penggunaan alat dan bahan yang dibutuhkan 15
2.2 Pelaksanaan prosedur kerja 15
2.3 Kemauan, keterampilan mengamati,
menggambar, dan mengidentifikasi

a. Memfokuskan perhatian pada kegiatan dan
tidak mengerjakan hal-hal lain
3
b. Melibatkan diri secara aktif dalam kegaitan
praktik
3
c. Mengamati hasil praktik dengan cermat 10
d. Menafsirkan hasil pengamatan dengan benar 5
e. Menyajikan data secara sistematis dan
komunikatif
3
f. Menganalisa data 13
g. Membuat kesimpulan yang sesuai dengan
tujuan praktik
8
h. Kerjasama dalam kelompok 3
i. Memiliki minat terhadap aktifitas praktik 3
Kegiatan akhir:
a. Membersihkan alat yang telah digunakan 3
b. Membersihkan tempat praktik 3
c. Mengembalikan alat praktik ketempat semula
dalam keadaan bersih dan kering
3
Jumlah Skor 100


Lembar Penilaian Kinerja Siswa
XIII

CATATAN PENTING




Kelas :..
Topik Praktik :

Aspek yang Dinilai
Skor
Maksimal
Skor Kelompok
1 2 3 4 5 6
SISTEMATIKA LAPORAN
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang 10
B. Rumusan Masalah 5
C. Tujuan 5
D. Hipotesis (jika ada) 5
E. Manfaat 5
BAB II KAJIAN PUSTAKA 20
BAB III METODE
A. Lokasi 5
B. Waktu 5
C. Alat dan Bahan 5
D. Prosedur 10
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 25
BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan 5
B. Saran 5
Daftar Rujukan 5
ASPEK LAIN
Ketepatan pengumpulan laporan 5
TOTAL 120

Keterangan:
Nilai =
sko ung dpcoIch
sko muksmuI (120)
x 1uu


Lembar Penilaian Laporan Praktik
XIV

CATATAN PENTING






Kelas :..
Topik :.
No
Aspek
Penilaian
Deskriptor
Skor
Maksimal
Skor Kelompok
1 2 3 4 5 6
1 Bahasa Kelugasan 10
Kekomunikatifan 10
Kemenarikan 10
2 Tulisan Keterbacaan 10
Kemenarikan 10
3 Gambar Kemenarikan 10
Kekomunikatifan 10
4 Warna Kemenarikan 10
5 Pesan Keefektifan 10
Kekomunikatifan 10
Kebermaknaan 10
6 Ketepatan
Waktu
Pengumpulan tepat
waktu
5
TOTAL SKOR 115

Keterangan:
Nilai =
sko ung dpcoIch
sko muksmuI (115)
x 1uu


Lembar Penilaian Poster
XV

CATATAN PENTING





Kelas :..
Judul :
Aspek yang Dinilai
Skor
Maksimal
Skor Kelompok
1 2 3 4 5 6
Keberanian 25
Kekompakan 25
Kemampuan mempengaruhi orang lain 25
Semangat 25
Total













Lembar Pengamatan Kampanye
XVI

CATATAN PENTING





No Aspek yang dinilai
Skor
Maks
Skor Kelompok
1 Perencanaan bahan 10 1 2 3 4 5 6 7 8
2 Proses Pembuatan:
a. persiapan alat dan
bahan
b. teknik pembuatan
c. keamanan

15

15
10

3 Hasil produk:
a. bentuk produk
b. inovasi

25
25

Total skor 100
Nilai











Lembar Penilaian Produk Daur Ulang
XVII

CATATAN PENTING





Unsur-Unsur yang dinilai
Skor
maksimum
Skor yang diperoleh
1 2 3 4 5 6
A. Isi atau Materi dipresentasikan
1. Mengorganisasi isi/materi presentasi
dengan baik
10
2. Presentasi menarik perhatian dan
memotivasi
10
3. Penjelasan dapat dipahami dengan baik 15
4. Menggunakan bantuan visual seperti
PowerPoint atau sejenisnya, gambar,
diagram, foto, diagram alir, animasi;
dengan tampilan yang menarik
10
5. Merangsang partisipan untuk berpikir
dan merespons presentasi
10
6. Menjawab pertanyaan dengan tepat 20
B. Tampilan Presentasi
7. Kerjasama antar anggota kelompok
8. Berbicara dengan volume dan kecepatan
yang cukup; nada suara yang menarik;
dan bahasa tubuh seperti kontak mata,
gerak tubuh, mimik yang baik
5
9. Memberi selingan dan humor positif 5
10. Menggunakan bahasa yang baik dan
benar
5
Skor total:


Lembar Penilaian Presentasi
XVIII




Nama matapelajaran : .....
Sifat : kurikuler/ co-curikuler/ekstra kurikuler*
Pendekatan : monolitik/ integratif*
Jam pelajaran : .....
Sasaran pembelajaran : .....
Nama guru pengampu : .....

Identitas Matapelajaran
XIX



BAB 1 SEKOLAH ADIWIYATA
Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar
Siswa memiliki pengatahuan yang luas tentang program dan sekolah
Adiwiyata
Indikator Kognitif:
1. Memahami program Adiwiyata
2. Menerapkan tujuan dan indikator program Adiwiyata
3. Menerapkan indikator dan kriteria sekolah Adiwiyata
4. Mengidentifikasi permasalahan program Adiwiyata terkait pengelolaan
sampah.
5. Menganalisis kritis berbagai sumber belajar tentang sekolah Adiwiyata
Indikator Afektif:
1. Menentukan sikap untuk mendukung program sekolah Adiwiyata
2. Mengkampanyekan program sekolah Adiwiyata pada warga sekolah
3. Mengaplikasikan program sekolah Adiwiyata dalam pergaulan sekolah

BAB 2 PENGERTIAN, JENIS, DAN DAMPAK SAMPAH
Kompetensi Dasar
Memahami pengertian, jenis, dan dampak sampah
Indikator Kognitif:
1. Memahami pengertian sampah
2. Membedakan sampah organik dan anorganik
3. Mengidentifikasi sampah basah dan sampah kering
4. Menganalisis dampak sampah
5. Membuat poster tentang upaya pengendalian dampak sampah
Kompetensi Dasar dan Indikator
XX



Indikator Afektif:
1. Menentukan sikap untuk mengurangi dampak sampah
2. Mengkampanyekan poster tentang upaya pengendalian dampak sampah
menggunakan media yang ada di sekolah
Indikator Psikomotor:
1. Melakukan identifikasi jenis sampah

BAB 3 PENGELOLAAN SAMPAH BERBASIS 6M
Kompetensi Dasar
Memahami pembudayaan 6M di sekolah
Indikator Kognitif:
1. Menerapkan budaya mengurangi
2. Menerapkan budaya menggunakan kembali
3. Menerapkan budaya mengganti
4. Menerapkan budaya memisahkan
5. Menerapkan budaya mendaur ulang
6. Menerapkan budaya mengomposkan
7. Membuat karya tulis sederhana tentang pembudayaan 6M
8. Membuat rancangan kantin sehat di sekolah
9. Merancang produk daur ulang sampah di sekolah
10. Membuat rancangan pengomposan di sekolah
11. Membuat poster pembudayaan 6M di sekolah
12. Menganalisis kritis berbagai sumber belajar tentang pembudayaan 6M




XXI



Indikator Afektif:
1. Mengkampanyekan budaya 6M kepada warga sekolah

BAB 4 PRAKTIK PENGELOLAAN SAMPAH BERBASIS 6M
Kompetansi Dasar
Melakukan pembudayaan 6M di sekolah
Indikator Psikomotor:
1. Melakukan pembudayaan mengurangi sampah di sekolah
2. Melakukan pembudayaan penggunaan kembali sampah di sekolah
3. Melakukan pembudayaan mengganti sampah di sekolah
4. Melakukan pembudayaan memisahkan sampah di sekolah
5. Melakukan pembudayaan mendaurulang sampah di sekolah
6. Melakukan pembudayaan mengomposkan sampah di sekolah
XXII
1























Tekolah Adiwiyata diharapkan dapat menjadi tempat
yang baik dan ideal bagi siswa untuk memperoleh segala
ilmu pengetahuan dan berbagai norma serta etika yang dapat
menjadi dasar menuju terciptanya kesejahteraan hidup dan
menuju kepada cita-cita pembangunan berkelanjutan.
Tujuan Pembelajaran:
1. Mengenal program
Adiwiyata
2. Mengetahui tujuan dan
indikator program
Adiwiyata
3. Memahami indikator dan
kriteria sekolah Adiwiyata
4. Mampu mengidentifikasi
permasalahan program
Adiwiyata terkait
pengelolaan sampah.
2
CATATAN PENTING


A. Pengenalan Program Adiwiyata
Tentunya kalian sering mendengar kata Adiwiyata. Apa sebenarnya
makna dari kata Adiwiyata tersebut? Kata Adiwiyata berasa dari 2 kata
Sansekerta Adi dan Wiyata kata Adi berarti besar, agung, baik, ideal,
atau sempurna, sedangkan Wiyata berarti tempat dimana seseorang
mendapatkan ilmu pengetahuan, norma dan etika dalam berkehidupanan
sosial. Jadi Adiwiyata merupakan tempat yang baik dan ideal dimana dapat
diperoleh segala ilmu pengetahuan dan berbagai noma serta etika yang dapat
menjadi dasar manusia menuju terciptanya kesejahteraan hidunikp kita dan
menuju kepada cita-cita pembangunan berkelanjutan (Wiweko, 2008).

B. Tujuan dan Indikator Program Adiwiyata
Tujuan program sekolah Adiwiyata adalah menciptakan kondisi yang
baik bagi sekolah, untuk menjadi tempat pembelajaran dan penyadaran warga
sekolah sehingga kemudian hari warga sekolah agar dapat turut bertanggung
jawab dalam upaya penyelamatan lingkungan dan pembangunan
berkelanjutan (Wiweko, 2008). Indikator dan kriteria program sekolah
Adiwiyata antara lain: (1) pengembangan kebijakan sekolah peduli dan
berbudaya lingkungan, (2) pengembangan kurikulum berbasis lingkungan, (3)
pengembangan kegiatan berbasis partisipatif, dan (4) pengembangan dan atau
pengelolaan sarana pendukung sekolah.


3
CATATAN PENTING
Secara khusus pengembangan kurikulum berbasis lingkungan meliputi:
(1) penyusunan kurikulum, (2) penyusunan modul, bahan ajar, poster, dan
lain-lain, (3) pengembangan model pembelajaran dan studi lapangan berbasis
lingkungan dan budaya, dan (4) membuat kegiatan kurikuler untuk
pengembangan kesadaran pelajar terhadap berbagai persoalan lingkungan.

C. Indikator & Kriteria Sekolah Adiwiyata
Ada beberapa indikator dan kriteria sekolah Adiwiyata, yaitu:
1. Pengembangan Kebijakan Sekolah Peduli dan Berbudaya Lingkungan,
meliputi:
Peningkatan kapasitas SDM di bidang pendidikan lingkungan hidup
Membantu filosofi, Visi, Misi sekolah yang peduli dan berbudaya
lingkungan
Membantu jaringan Pendidikan Lingkungan antar
sekolah
Membantu jaringan dengan Lembaga donor
2. Pengembangan Kurikulum Berbasis Lingkungan,
meliputi:
Penyusunan kurikulum
Penyusunan modul, bahan ajar,poster dll.
Pengembangan metode belajar dan studi lapangan
berbasis lingkungan dan budaya
Sumber: Dokumen Pribadi

Gambar 1.1 Poster ajakan
untuk tidak membakar
sampah
4
CATATAN PENTING


Membuat kegiatan kurikuler untuk pengembangan kesadaran pelajar
terhadap berbagai persoalan lingkungan
3. Pengembangan Kegiatan Berbasis Partisipatif, meliputi:
Menciptakan kegiatan ekstrakurikuler di bidang lingkungan hidup
berbasis partisipatif di sekolah
Mengikuti kegiatan aksi lingkungan hidup yang dilakukan oleh pihak
luar sekolah bagi pelajar sekolah
Membangun kegiatan kemitraan atau memprakarsai pengembangan
pendidikan lingkungan di sekolah
4. Pengembangan dan atau Pengelolaan Sarana Pendukung Sekolah,
meliputi:
Pengembangan fungsi kualitas sarana pendukung sekolah yang ada
untuk pendidikan lingkungan hidup, misalnya green house sekolah.

Gambar 1.2 Green house sekolah

Sumber: Dokumen Pribadi



5
CATATAN PENTING
Peningkatan kualitas pengelolaan lingkungan di dalam dan di luar
kawasan sekolah
Penghematan energi, alat tulis sekolah, dan air
Peningkatan kualitas pelayanan makanan sehat
Pengembangan sistem pengelolaan sampah
Pengembangan model transportasi sekolah yang ramah lingkungan.

D. Keuntungan mengikuti Program Adiwiyata
Adapun keuntungan yang dapat diperoleh sekolah yang mengikuti
program Adiwiyata adalah sebagai berikut.
Mendukung pencapaian strandar kompetensi/ kompetensi dasar
dan standar kompetensi kelulusan (SKL).
Meningkatkan efesiensi penggunaan dana operasional sekolah
melalui penghematan dan pengurangan konsumsi diberbagai
sumber daya dan energi.
Menciptakan kebersamaan warga sekolah dan kondisi belajar
mengajar yang lebih nyaman dan kondusif.
Menjadi tempat pembelajaran tentang nilai-nilai
pemeliharaan dan pengelolaan lingkungan hidup yang
baik dan benar bagi warga sekolah dan masyarakat
sekitar.
Sumber: Dokumen Pribadi

Gambar 1.3 Prasasti
sekolah bebas asap rokok
sebagai pengendalian
pencemaran udara di
sekolah
6
CATATAN PENTING


Meningkatkan upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
melalui kegiatan pengendalian pencemaran air, tanah maupun udara,
pengendalian kerusakan dan pelestarian fungsi lingkungan di sekolah.

E. Permasalahan Sekolah Adiwiyata Terkait Pengelolaan Sampah
Banyak sekali permasalahan terkait pengelolaan sampah yang dihadapi
oleh sekolah dalam mengikuti program Adiwiyata, permasalahan tersebut
antara lain.
Kurangnya pemahaman tentang sampah.
Warga sekolah kurang peduli / buang sampah sembarangan.
Tempat sampah kurang / tidak ada.
Alat-alat kebersihan kurang / tidak ada.
Tidak punya tempat pembuangan dan pengelolaan sampah








Sumber: Dokumen Pribadi

Gambar 1.4 Contoh fasilitas kebersihan dalam pengelolaan
sampah. (a) Tempat alat kebersihan, (b) Depo sampah basah
Sumber: Dokumen Pribadi

(a)

(b)



7
CATATAN PENTING





Diskusikanlah hal berikut bersama teman kalian!
1. Sebagai seorang siswa apa yang akan kalian lakukan untuk menjadikan
sekolah kalian menjadi sekolah Adiwiyata?
Jawab: ..
...
...
...
...
...
...
...
...
..

8
CATATAN PENTING




2. Apa yang dapat kalian lakukan agar petugas kebersihan sekolah
memahami tentang sekolah Adiwiyata??
Jawab: ..
...
...
...
...
...
3. Tulislah visi dan misi sekolah yang berkaitan dengan lingkungan!
Jawab:.
...
...
...
.


9
CATATAN PENTING


Silahkan diantara kalian maju ke depan kelas untuk menjelaskan
pada teman-teman tentang sekolah Adiwiyata!
10
CATATAN PENTING




Carilah informasi terkait sekolah Adiwiyata dari berbagai sumber!
Hendaknya meliputi: definisi sekolah Adiwiyata, kriteria sekolah
Adiwiyata, dan hal-hal yang bisa dilakukan warga sekolah agar menjadi
sekolah Adiwiyata. Lalu rangkumlah apa yang kalian peroleh pada kolom
berikut dan jangan lupa menulis daftar rujukannya!
Rangkuman Hasil Ekspansi:
.......................
.......................
.......................
.......................
.......................
.......................
.......................
.......................
.......................
.......................


11
CATATAN PENTING


Duduklah berpasangan, masing-masing kalian membuat tiga pertanyaan
tentang seputar sekolah Adiwiyata. Kemudian berikanlah pertanyaan tersebut
pada pasangan kalian untuk dijawab.
Pertanyaan dan Jawaban:
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.


Evaluasi


kalian



















Pengelolaan

Sampah merupakan sisa hasil kegiatan manusia
yang masih dapat dimanfaatkan kembali dan sebagai
sumberdaya ekonomi. Permasalahan sampah semakin hari
semakin sulit disebabkan beberapa hal antara lain:
timbulan semakin meningkat, komposisi semakin
beranekaragam, dan sampah dibuang dalam keadaan
tercampur aduk. Dengan berbagai permasalahan tersebut,
jika sampah tidak dikelola dengan baik maka akan
menimbulkan berbagai dampak yang merugikan. Marilah
kita pelajari hal-hal yang terkait dengan sampah agar
nantinya kita dapat mengelolanya dengan baik.
Tujuan Pembelajaran:
1. Memahami pengertian
sampah
2. Membedakan sampah
organik dan anorganik
3. Mengidentifikasi sampah
basah dan sampah kering
4. Menyebutkan dampak
sampah
5. Menentukan sikap untuk
mengurangi dampak
sampah

12
CATATAN PENTING
13




A. Pengertian Sampah
Sampah merupakan limbah yang bersifat padat (solid waste), terdiri dari
zat organik dan zat anorganik yang masih bermanfaat dan harus dikelola.
Sampah sebagai hasil kegiatan manusia tidak harus dibuang tetapi bisa dikelola
agar tidak mengganggu kesehatan lingkungan, dan berfungsi sebagai sumber
daya ekonomi. Oleh karena itu, bukan lagi buanglah sampah pada
tempatnya tetapi kumpulkan sampah pada tempatnya. Pernyataan
buanglah secara tidak langsung memberikan dampak psikologi bahwa
sampah harus dibuang. Penanaman dasar yang keliru tersebut tersebar dalam
masyarakat dari satu generasi dan diturunkan
pada generasi berikutnya. Demikian
seterusnya, sampai terjadi perubahan persepsi
masyarakat bahwa sebenarnya sampah
tidak harus dibuang tetapi dikumpulkan.

B. Jenis Sampah
Menurut Nurdjaman (1993), sampah dikelompokkan ke dalam sampah
kota, sampah industri, dan sampah pertanian. Sampah kota dalam beberapa
literatur juga disebut town refuse, urban refuse, dan municipal refuse terdiri atas
sampah jalan dan sampah pasar, sampah perkantoran, sampah industri,
sampah tempat rekreasi, sampah taman, sampah rumah sakit, dan sampah
rumah tangga.
Gambar 2.1 Timbulan sampah
Sumber: Dokumen Pribadi

14
CATATAN PENTING


Sampah rumah tangga juga dapat digolonggkan ke dalam sampah
berbahaya dan sampah tidak berbahaya. Sadono & Antonius (1996)
mengklasifikasikan sampah rumah tangga ke dalam klasifikasi limbah
domestik. Limbah domestik yaitu semua benda atau produk sisa dalam bentuk
cair atau padat, karena kegiatan manusia yang telah dianggap tidak berguna
lagi dan tidak dikehendaki oleh pemiliknya yang kemudiaan biasanya akan
dibuang. Limbah domestik ini merupakan limbah selain dari industri antara
lain dari kantor, restoran, tempat ibadah, tempat hiburan, pertokoan,
pelabuhan, rumah sakit, dan rumah tangga.
Limbah rumah tangga menurut Sutisna (1995) dapat digolongkan ke
dalam tiga bentuk, yaitu:
1. Limbah padat atau sampah, sebagian besar berasal dari dapur dan sebagian
kecil dari bagian lain rumah. Limbah padat ini dapat berupa bahan organik
yang mudah didegradasi dan dapat berupa bahan anorganik yang susah
atau sama sekali tidak dapat didegradasi.
2. Limbah cair, terutama berasal dari kamar mandi, WC dan
kamar tempat cuci pakaian. Dalam limbah cair ini
ditemukan adanya detergen yang susah didegradasi.
3. Limbah gas, berasal dari dapur, penggunaan produk-produk
kemasan aerosol misanya insektisida, parfum yang
mengandung CFC, dan lain-lain.


Gambar 2.2 Plastik deterjen
merupakan contoh sampah
padat, sedangkan limbah
deterjen merupakan limbah
cair
Sumber: Dokumen Pribadi

CATATAN PENTING
15




Sampah terdiri atas sampah organik dan sampah
anorganik. Sampah anorganik dibedakan menjadi sampah
tidak berbahaya seperti kertas, plastik, logam, gelas, dan lain-
lain serta sampah berbahaya seperti baterai dan aki.
Apriadji (1995) menggolongkan sampah seperti pada
gambar berikut.













Gambar 2.4 Penggolongan Sampah Menurut Apriadji (1995)


Sampah (refuse)
Sampah lapuk (garbage)
Contoh: sisa sayuran, makanan
sisa
Sampah tak lapuk dan sampah tak
mudah lapuk (rubbish)
Sampah tak lapuk
Contoh: plastik, kaca,
mika
Sampah tak mudah
lapuk
Sampah tak mudah lapuk
yang bisa terbakar
Contoh: kertas, kayu
Sampah tak mudah lapuk
yang tak bisa terbakar
Contoh: kaleng, kawat
Sumber: Dokumen Pribadi

Gambar 2.3 (a) CFC yang
terkandung dalam parfum
merupakan limbah gas, (b)
baterai merupakan salah
satu limbah berbahaya
(a)

(b)

16
CATATAN PENTING


C. Dampak Sampah
Adapun berbagai dampak yang ditimbulkan oleh sampah antara lain
sebagai berikut.
1. Pencemaran Udara
Sampah yang tidak segera dikelola akan menimbulkan bau busuk, gas
metan, karbon disulfida, dan senyawa racun lain. Senyawa berbahaya tersebut
akan lebih tersebar luas dan menimbulkan efek yang lebih berbahaya akibat
adanya asap yang dihasilkan ketika sampah-sampah dibakar.
2. Pencemaran Air
Sampah juga dapat menimbulkan pencemaran air permukaan dan air
tanah. Pencemaran ini diperluas oleh siraman air hujan yang menyapu sampah-
sampah yang membusuk. Sampah yang
tidak dapat terurai dapat menyumbat
saluran air dan gorong-gorong sehingga
dapat menimbulkan banjir. Sampah
organik yang terurai juga dapat
menyababkan nilai BOD (biochemical oxygen
demand) tinggi. Tingginya nilai BOD ini
menunjukkan mikroorganisme dalam air tersebut semakin banyak sehingga
dapat disimpulkan bahwa air tersebut sangat tercemar dan tidak layak untuk
dikonsumsi.


Gambar 2.5 Pencemaran air sungai
Sumber: Dokumen Pribadi

CATATAN PENTING
17




3. Pencemaran Tanah
Sampah anorganik misalnya karet,
kaca, logam, sulit sekali untuk diuraikan
oleh mikroorganisme. Jika sampah ini
ditimbun atau dibuang dalam tanah, maka
dapat menyebabkan hilangnya kegemburan
tanah dan menjadi tidak subur.
4. Penurunan Tingkat Kesehatan
Penduduk
Sampah dapat menjadi sarang atau tempat berkembang biaknya lalat,
tikus, kecoa, dan mikroorganisme lain yang dapat membawa penyakit,
misalnya kolera, diare.
5. Kecelakaan
Sampah sisa pembongkaran atau pembangunan, misalnya pecahan kaca
dan paku yang tidak dikelola dengan baik dapat menimbulkan kecelakaan.
Sampah yang dibakar akan menimbulkan asap yang dapat menganggu dan
membahayakan arus lalu lintas.
6. Penurunan Nilai Estetis
Sampah yang tercecer dan tidak dikelola membuat lingkungan menjadi
kotor, bau, dan mengganggu keindahan sehingga tidak nyaman lagi untuk
dihuni.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar 2.6 Pencemaran tanah
18
CATATAN PENTING





Temukan sampah di rumah kalian lalu identifikasilah sampah yang
kalian temukan di rumah berdasarkan jenisnya dengan memberikan tanda
centang () pada kolom yang tersedia!
Hasil Identifikasi:
No Nama Sampah
Jenis Sampah
Basah Kering
Berbahaya
dan
Beracun
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

CATATAN PENTING
19






Jalan-jalanlah ke pasar, lalu identifikasilah dampak sampah yang ada
di pasar tersebut!
Hasil Identifikasi:
No Nama Sampah
Jenis Sampah
Basah Kering
Beracun &
Berbahaya
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

20
CATATAN PENTING




Presentasikanlah hasil identifikasi jenis-jenis sampah yang kalian
temukan di rumah dan dampak sampah yang kalian temukan di pasar !
CATATAN PENTING
21






Buatlah poster tentang upaya pengendalian dampak sampah!
Kolom draft poster:

22
CATATAN PENTING



Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan lengkap!
1. Apakah sampah itu?


2. Apa yang kalian ketahui tentang timbulan sampah?


3. Apa sajakah yang kalian ketahui tentang jenis-jenis sampah ?




4. Bagaimana dampak sampah apabila tidak segera dikelola dengan baik ?



5. Apa yang dapat kalian lakukan di rumah dan di sekolah untuk mengurangi
timbulan sampah ?




Evaluasi
CATATAN PENTING




















Sampah merupakan sesuatu yang harus segera
ditangani dengan sebaik-baiknya. Jika tidak ditangani
maka sampah akan menimbulkan berbagai macam
permasalahan seperti menganggu estetika, menyebabkan
timbulnya berbagai penyakit, mencemari lingkungan. Hal
ini dapat menyebabkan suasana belajar menjadi tidak
kondusif. Salah satu upaya untuk menanggulangi
permasalahan tersebut yaitu membudayakan pengelolaan
sampah berbasis 6M, yaitu mengurangi, menggunakan
kembali, mengganti, memisahkan,mendaurulang, dan
mengomposkan.
Tujuan Pembelajaran:
1. Menerapkan budaya
mengurangi
3. Menerapkan budaya
menggunakan kembali
3. Menerapkan budaya
mengganti
4. Menerapkan budaya
memisahkan
5. Menerapkan budaya
mendaurulang
6. Menerapkan budaya
mengomposkan
23
24
CATATAN PENTING


Pengelolaan sampah berbasis 6M merupakan suatu upaya pengelolaan
sampah yang terdiri atas beberapa langkah, yaitu:mengurangi, menggunakan
kembali, mengganti, memisahkan, mendaurulang, dan mengomposkan.
Mengurangi berarti suatu upaya mengurangi jumlah sampah yang kita
timbulkan di sekolah; Menggunakan kembali berarti memakai atau
memanfaatkan kembali sampah di sekolah sebanyak mungkin; Mengganti
berarti mengganti jenis bahan kebutuhan sekolah yang kurang ramah
lingkungan dengan bahan yang lebih ramah lingkungan; Memisahkan berarti
memisahkan sampah yang ditimbulkan di sekolah, yaitu sampah organik,
sampah anorganik, sampah basah, sampah kering, sampah logam, sampah
plastik, dan lain-lain; Mendaurulang berarti memanfaatkan kembali sampah
yang ditimbulkan di sekolah dengan mengolahnya terlebih dahulu sehingga
memiliki nilai lebih; Mengomposkan berarti upaya mengolah sampah yang
ditimbulkan untuk diubah menjadi kompos atau pupuk organik.

1. Pembudayaan Mengurangi Sampah
A. Pengertian Mengurangi Sampah
Mengurangi sampah berarti melakukan upaya untuk mengurangi atau
menghindari segala sesuatu yang menyebabkan timbulnya sampah. Kegiatan
ini disebut juga tindakan pencegahan sampah.

25
CATATAN PENTING




B. Contoh Pembudayaan Mengurangi Sampah
Contoh pembudayaan yang dapat dilakukan untuk mengurangi sampah
pada saat berbelanja antara lain sebagai berikut.
Membawa tas, keranjang, atau kotak saat belanja
Membawa daftar kebutuhan dan membeli barang
yang benar-benar diperlukan
Menghindari benda dengan pembungkus berlebihan
Memilih produk yang dapat diisi ulang
Memilih benda dengan pembungkus yang terbuat dari
bahan yang mudah di daur ulang, mudah digunakan kembali, atau
mudah dikomposkan.
Menghindari membeli produk yang mudah dibuang
seperti kertas tisu
Menolak tas plastik untuk pembelian satu barang saja.

C. Manfaat Mengurangi Sampah
Manfaat penting upaya mengurangi sampah adalah
melindungi sumber daya hayati, menghemat dalam
berbelanja, dan mengurangi dampak buruk terhadap
lingkungan
Gambar 3.1 Tas untuk
belanja
Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar 3.2 Produk yang
dapat diisi ulang
Sumber: Dokumen Pribadi
26
CATATAN PENTING





Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar 3.3 Siswa membawa bekal ke sekolah

Gambar tersebut merupakan salah satu contoh mengurangi jumlah
sampah di sekolah. Carilah contoh lain pembudayaan Mengurangi
sampah di sekolah minimal 10 ?
Jawab: ..
...
...
...
...
.
27
CATATAN PENTING






Sharing-kanlah dengan pasangan kalian hasil eksplorasi tentang
pembudayaan Mengurangi sampah di sekolah yang kalian temukan!
28
CATATAN PENTING




Rancanglah kantin sehat di sekolah kalian, yang mendukung
pembudayaan Mengurangi sampah di sekolah!
Hasil Rancangan:
......
......
......
......
......
......
......
......





Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar 3.4 Kantin sekolah
29
CATATAN PENTING




Gambar 3.5 Tong sampah
dari kaleng cat
Gambar 3.6 Polybag dari
plastik minyak goreng
2. Pembudayaan Menggunakan Kembali Sampah
A. Pengertian Menggunakan Kembali Sampah
Menggunakan kembali sampah berarti memakai dan memanfaatkan
kembali sampah yang telah dihasilkan untuk digunakan atau dimanfaatkan
lagi. Artinya barang yang telah digunakan tidak langsung dibuang setelah
sekali dipakai.

B. Contoh Pembudayaan Menggunakan Kembali Sampah
Adapun contoh pembudayaan yang dapat dilakukan dalam
menggunakan kembali sampah antara lain:
Menggunakan kembali kertas yang sisinya masih
kosong
Menggunakan kembali kemasan gelas, misalnya
untuk wadah selai atau saus
Menggunakan kembali keranjang atau kantong yang
didapat untuk belanja kembali di lain waktu
Menyewa, saling tukar, atau meminjam jenis barang
yang tidak digunakan setiap saat
Menggunakan kembali amplop bekas untuk keperluan
lain
Sumber: Dokumen Pribadi
Sumber: Dokumen Pribadi

30
CATATAN PENTING


Menggunakan plastik minuman ringan untuk botol minuman lainnya
pada berbagai kesempatan
Membeli buku bekas namun masih berharga untuk keperluan belajar
Menjual barang bekas yang benar-benar tidak diperlukan lagi melalui
pusat penjualan barang bekas
Menggunakan bahan yang bisa di gunakan ulang dari pada yang
sekali pakai lalu dibuang, misalnya membeli baterai yang dapat diisi
ulang dari pada baterai yang sekali pakai.

C. Manfaat Menggunakan Kembali Sampah
Pembudayaan menggunakan kembali sampah dapat bermanfaat dalam
menghemat sumberdaya, dapat mengurangi sampah, dan menghemat
anggaran belanja.

31
CATATAN PENTING








Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar 3.7 Pot dari kaleng cat bekas

Gambar di atas merupakan salah satu contoh menggunakan kembali
sampah di sekolah. Carilah contoh lain pembudayaan menggunakan
kembali sampah di rumah dan di sekolah masing-masing minimal 5!
Jawab: ..
...
...
...
...
32
CATATAN PENTING




Sharing-kanlah dengan pasangan kalian hasil eksplorasi tentang
pembudayaan menggunakan kembali sampah di rumah dan di sekolah!
33
CATATAN PENTING






Rancang dan gambarlah produk hasil penggunaan kembali sampah
sekolah!
Hasil Rancangan dan gambar:
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......

34
CATATAN PENTING


3. Pembudayaan Mengganti Sampah
A. Pengertian Mengganti Sampah
Mengganti sampah berarti mengganti barang-barang dengan barang yang
dapat digunakan kembali, mudah didaur ulang, dan mudah dikomposkan.

B. Contoh Pembudayaan Mengganti Sampah
Contoh pembudayaan yang dapat dilakukan dalam
menggunakan kembali sampah antara lain sebagai berikut.
Mengganti kemasan dari styrofoam dengan kemasan dari
kotak kertas atau kardus
Mengganti tas kresek plastik dengan tas kain untuk
berbelanja

C. Manfaat Mengganti Sampah
Dengan melakukan pembudaayaan mengganti sampah maka pengolahan
sampah akan lebih mudah dilakukan, lingkungan juga lebih nyaman dan
bersih karena sampah yang sulit terdegradasi semakin berkurang dengan
diganti menjadi bahan yang mudah terdegradasi.

Gambar3.8
Membawa tas kain
untuk belanja
sebagai ganti tas
kresek
35
CATATAN PENTING







Sumber: images.google.com
Gambar 3.9 Daun pisang sebagai alas makanan pengganti kertas atau plastik

Gambar di atas merupakan salah satu contoh pembudayaan
mengganti sampah. Carilah contoh lain pembudayaan mengganti
sampah di rumah dan di sekolah masing-masing minimal 5!
Jawab: ..
...
...
...
...
...
36
CATATAN PENTING




Sharing-kanlah dengan pasangan kalian hasil eksplorasi tentang
pembudayaan mengganti sampah di rumah dan di sekolah!
37
CATATAN PENTING






Buatlah poster dengan tema pembudayaan mengganti sampah!
Rancangan Poster:

38
CATATAN PENTING


Gambar 3.10 Gerobak sampah basah
dan kering
4. Pembudayaan Memisahkan Sampah
A. Pengertian Memisahkan Sampah
Memisahkan sampah adalah upaya memisahkan
antara jenis sampah yang satu dengan jenis sampah
yang lain. Minimal pemisahan sampah dibedakan
menjadi sampah kering dan sampah basah. Sampah
kering adalah sampah yang tidak mudah membusuk
seperti kertas, plastik, logam, karet, kain, baterai, dan
lain-lain. Sampah basah merupakan sampah yang
mudah membusuk atau mudah diuraikan oleh mikroorganisme misalnya, sisa
makanan, sayuran, buah, dedaunan, dan lain sebagainya.

B. Contoh Pembudayaan Memisahkan Sampah
Cara praktis pemisahan sampah yaitu dengan menyediakan dua tempat
sampah, satu untuk sampah kering dan yang lain untuk sampah basah. Dalam
kegiatan sehari-hari yang menghasilkan sampah baik kering maupun basah
dimasukkan sesuai jenis tempat sampah tersebut. Selain tempat sampah juga
perlu disediakan gerobak sampah yang khusus untuk sampah kering dan
sampah basah.

C. Pola Pemisahan Sampah
Berbagai bentuk dan wadah pemilihan sampah dapat digunakan. Setiap
pilihan memiliki kelebihan dan kekurangan. Prinsipnya disesuaikan dengan
Sumber: Dokumen Pribadi

39
CATATAN PENTING




kondisi lingkungan dan kemampuan masyarakat yang melakukan pemisahan.
Pemisahan sampah paling baik dilakukan dari sumbernya, yaitu rumah tangga.

Gambar 3.11. Bagan alir pemisahan sampah

SAMPAH BASAH SAMPAH KERING




TEMPAT TEMPAT
SAMPAH BASAH SAMPAH KERING

PENGOMPOSAN
SECARA INDIVIDU DIKELOLA
RT/RW
INDUSTRI
BAK SAMPAH BASAH BAK SAMPAH KERING RUMAHTANGGA
KOMUNAL KOMUNAL DAUR ULANG
SAMPAH
PENGOMPOSAN
SECARA KOLEKTIF

GEROBAK GEROBAK
SAMPAH BASAH SAMPAH KERING





KONTAINER KONTAINER
SAMPAH BASAH SAMPAH KERING

DIKELOLA
PEMERINTAH


INDUSTRI PENGOMPOSAN INDUSTRI DAUR ULANG
SAMPAH KOTA SAMPAH KOTA



SISA SISA
PROSES PROSES



INCENERATOR



SISA
PEMBAKARAN



L P A


40
CATATAN PENTING


Setiap anggota keluarga baik ayah, ibu, anak, dan anggota keluarga
lainnya memiliki tanggung jawab yang sama dalam pemisahan sampah di
rumah.

D. Manfaat Memisahkan Sampah
Budaya memisahkan sampah akan memudahkan dalam pengolahan
sampah. Sampah kering dapat digunakan kembali atau didaur ulang
sedangkan sampah basah dikomposkan, dengan demikian dapat mengurangi
jumlah sampah yang diangkut ke TPA.


41
CATATAN PENTING








Gambar 3.12 Tempat sampah basah dan kering dalam rumah
Gambar tersebut merupakan salah satu contoh pembudayaan mengganti
sampah. Carilah contoh lain pembudayaan memisahkan sampah di
rumah dan di sekolah masing-masing minimal 5!
Jawab: ..
...
...
...
...
Sumber: Dokumen Pribadi
42
CATATAN PENTING




Sharing-kanlah dengan pasangan kalian hasil eksplorasi tentang
pembudayaan memisahkan sampah di rumah dan di sekolah!
43
CATATAN PENTING






Buatlah esai terdiri atas tiga paragraf berisi ajakan pembudayaan
memisahkan di sekolah!
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
44
CATATAN PENTING


5. Pembudayaan Mendaurulang Sampah
a. Pengertian Mendaurulang Sampah
Mendaurulang sampah berarti kegiatan memanfaatkan bahan bekas atau
sampah untuk menghasilkan produk yang dapat digunakan kembali.
Mendaurulang sampah juga dapat berarti mengembalikan
sampah ke pabrik sehingga dapat digunakan kembali
sebagai bahan baku untuk membuat produk yang
sama atau lainnya. Sebagai contoh adalah
mendaurulang plastik menjadi kotak pensil atau
bunga, mendaurulang kaleng alumunium atau botol
gelas minuman ringan, botol plastik air mineral, kertas
koran, dan lain-lain. Pembudayaan mendaurulang ini
akan mudah dilakukan jika telah dilakukan proses pemisahan sampah dari
sumber sampah.

b. Manfaat Mendaurulang Sampah
Mengurangi jumlah sampah yang diangkut
ke TPA
Mengurangi dampak lingkungan yang
terjadi akibat menumpuknya sampah di
lingkungan
Menambah penghasilan melalui penjualan
produk daur ulang.
Gambar 3.13 Kotak pensil hasil daur ulang
Gambar 3.14 Bunga hasil daur ulang
Sumber: Dokumen Pribadi

Sumber: Dokumen Pribadi

45
CATATAN PENTING






Temukan sampah di lingkungan sekolah kalian. Carilah ide untuk
mendaurulangnya, dan tulis prosedurnya!
Jawab: ..
...
...
...
...
...
...
...
...
...
...
...
46
CATATAN PENTING




Sharing-kanlah dengan pasangan kalian hasil eksplorasi tentang
pembudayaan Mendaurulang sampah di rumah dan di sekolah!
47
CATATAN PENTING






Buatlah esai terdiri atas tiga paragraf berisi ajakan pembudayaan
Mendaurulang di sekolah!
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
48
CATATAN PENTING


Gambar 3.15 Pengisian komposter
sampah
6. Pembudayaan Mengomposkan Sampah
a. Pengertian Mengomposkan Sampah
Kompos adalah bahan organik (sisa makanan,
sayuran, buah-buahan) yang telah diproses secara
biologi dan kimiawi sehingga mengalami perubahan
komposisi kimia. Jadi, pengomposan adalah upaya
mengolah sampah basah melalui proses pembusukan
yang terkontrol atau terkendali. Kompos ini sangat
baik jika digunakan sebagai pupuk untuk tanaman.
Pengomposan sampah rumah tangga dapat dilakukan
bersamaan dengan pemendaman sampah basah. Sampah basah dimasukkan ke
dalam lubang kemudian dapat dicampur dengan tanah, dan
diberi starter bakteri untuk mempercepat proses
pengomposan.

b. Contoh Pembudayaan Mengomposkan Sampah
Membuat komposter atau keranjang Takakura di
rumah untuk mengomposkan sisa sampah basah
Membuat biopori di lingkungan rumah



Gambar 3.16 Komposter sampah
Sumber: Dokumen Pribadi

Sumber: Dokumen Pribadi

49
CATATAN PENTING





c. Manfaat Mengomposkan Sampah
Menguraikan sisa makanan dan sampah basah, sehingga
dapat menghemat penggunaan lahan untuk TPA,
mengurangi bau busuk, dan dapat digunakan sebagai
pupuk organik
Gambar 3.17 Pembuatan
Biopori di sekolah
Sumber: Dokumen Pribadi

50
CATATAN PENTING




Carilah dari berbagai sumber minimal 5 teknik pengomposan yang
dapat dilakukan di sekolah!
Jawab: ..
...
...
...
...
...
...
...
...
...
...
..
.
51
CATATAN PENTING






Presentasikan hasil eksplorasi tentang teknis pengomposan di depan
kelas secara bergantian!
52
CATATAN PENTING





Buatlah rancangan pengomposan yang kalian anggap paling praktis
yang dapat dilakukan di sekolah dengan sistematika sebagai berikut.
I. Pendahuluan
1. Latar Belakang
3. Tujuan
3. Manfaat
II. Metode
1. Teknik yang digunakan
3. Tentukan lokasinya
3. Alat dan bahan
4.. Tentukan prosedurnya
......
......
.....
53
CATATAN PENTING





......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
......
.....
54
CATATAN PENTING




Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan lengkap!
1. Jika kalian jadi ketua RT, program apa yang akan kalian lakukan kepada
masyarakat untuk membudayakan pengolahan sampah berbasis 6M?
Jelaskan alasannya!

















Evaluasi
55
CATATAN PENTING




2. Jika kalian jadi tenaga pendidik, program apa yang akan kalian lakukan
kepada anak didik? Jelaskan alasannya!

















56
CATATAN PENTING


3. Program pemanfaatan biogas di tempat pembuangan akhir (TPA) telah
dilakukan antara lain di TPA Malang. Bagaimana pendapat kalian
tentang pengelolaan tersebut? Bahas berdasarkan dari segi kelebihan
dan kelemahan!


















57
CATATAN PENTING




4. Ketika program pembudayaan 6M berhasil, pemulung akan menerima
dampaknya antara lain berkurangnya jumlah sampah kering yang
dipulung. Fenomena tersebut memberikan keresahan bagi para
pemulung.
A. Bagaimana pendapat kalian berdasarkan permasalahan tersebut?








B. Solusi apa yang bisa kalian usulkan?







58
CATATAN PENTING




5. Program apa yang akan kalian lakukan agar sekolah kalian dapat meraih
penghargaan sebagai sekolah Adiwiyata?







































Agar ilmu yang telah kalian pelajari bermanfaat
maka hendaknya diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
Bagaimana penerapan pengelolaan sampah berbasis 6M?
Simaklah paparan berikut!
Tujuan Pembelajaran:
Mempraktikkan teori
pembudayaan 6M

59
60
CATATAN PENTING


Tentunya kalian sudah banyak memahami tentang pengelolaan sampah
berbasis 6M. Untuk mewujudkan lingkungan yang lebih bersih, rapi, dan sehat
maka terapkan metode pengelolaan sampah berbasis 6M yang telah kalian
pelajari pada kehidupan sehari hari kalian di sekolah dan di rumah selama 7
hari. Tulis kegiatan yang telah kalian lakukan tersebut pada tabel yang telah
disediakan.
Tabel daftar kegiatan yang dilakukan dalam rangka menerapkan pengelolaan
sampah berbasis 6M di rumah
No Tanggal Kegiatan yang Dilakukan di Rumah Keterangan












61
CATATAN PENTING




Tabel daftar kegiatan yang dilakukan dalam rangka menerapkan pengelolaan
sampah berbasis 6M di rumah
No Tanggal Kegiatan yang Dilakukan di Sekolah Keterangan














62
CATATAN PENTING


B. Praktik Mendaurulang Sampah
1. Kotak ATK dari Kaleng Bekas
Alat dan Bahan
Alat Bahan
Gunting Kaleng bekas (kaleng susu,
biskuit)
Majalah bekas
Solasi kecil
Lem


Cara Pembuatan
a. Potong halaman majalah secara horisontal kira-kira
1-2 cm sebanyak 5-6 buah
b. Lipat kertas majalah. Pinggiran kertas dilipat ke
dalam hingga yang terlihat dari luar hanya lipatan.
c. Susun kertas secara vertikal, horisontal dan diagonal
seperti gambar di samping kemudian solasi untuk
mengikat kertas satu sama lain agar tidak bergeser.
d. Letakkan kaleng secara terbalik. Pindahkan kertas
yang sudah disusun ke atas dasar kaleng.
e. Potong dan lipat halaman majalah seperti langkah 1-
2, buatlah sesuai kebutuhan berdasarkan tinggi dan
besar kaleng.
f. Mulailah menganyam dari bawah dulu kemudian ke
Sumber: suksesmendaurulang.blogspot.com/
langkah a-b
langkah c-d
langkah d-e
langkah f
Gambar 4.1 Kotak ATK Daur
Ulang
Gambar 4.2 Proses
pembuatan kotak ATK daur
ulang
63
CATATAN PENTING




atas hingga seluruh permukaan kaleng teranyam semua.
g. Agar lebih rapi ujung kertas anyam dilipat ke dalam, kemudian
dilem pada dinding bagian dalam kaleng dengan lem.
h. Kotak ATK siap dimanfaatkan.

2. Tugas
Rancang dan buatlah satu produk daur ulang dari sampah yang kalian
temukan di rumah atau di sekolah. Tulis prosedurnya pada tempat yang telah
disediakan!
Jawab:.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
64
CATATAN PENTING


B. Praktik Mengomposkan Sampah
Pembuatan Komposter Takakura
Alat Bahan
Gunting
Jarum jahit
Skop
Pisau
Keranjang sampah plastik
dan tutupnya
Kardus
Sekam
Kain (untuk membuat
batalan dan penutup
media komos)
Kompos jadi (starter)

EM4 (optional)
Sampah basah
Kain hitam
Benang jahit
Air
Langkah Kerja :
1. Siapkan semua alat dan bahan yang diperlukan
2. Potong kardus sesuai ukuran (panjang dan lebar)
dinding dan tutup keranjang mampah
3. Masukkan kardus tersebut kedalam keranjang sampah
4. Potong kain sesuai ukuran dasar keranjang sampah dan
tutup keranjang sampah
5. Jahit kain buat bantalan dan tutup tersebut namun
sisakan sebagai tempat memasukkan sekam.
langkah 1-2
langkah 3
langkah 4-5
65
CATATAN PENTING




6. Masukkan sekam hingga penuh, lalu jahit ulang lubang
tersebut sehingga kain berbentuk seperti bantal.
7. Masukkan bantalan sekam pada dasar keranjang
sampah
8. Masukkan kompos yang sudah jadi (bisa dicampur
dengan EM4) tinggi keranjang sampah.
9. Tambahkan sedikit air jika kompos masih terlalu kering
10. Cacah sampah basah sisa makanan atau dedaunan yang
akan dimasukkan kedalam keranjang sampah
11. Campur kompos dan cacahan sampah basah
12. Tutup campuran tersebut dengan bantalan sekam.
13. Tutup keranjang sampah dengan kain hitam, lalu tutup
dengan penutup keranjang.
14. Komposter takakura siap digunakan.
15. Buatlah laporan akhir dari praktikum pembuatan
komposter Takakura!

Gambar 4.3 Proses pembuatan
komposter Takakura
Sumber : Dokumen Pribadi
langkah 6
langkah 7-9
langkah 10
langkah 11
CATATAN PENTING


66



Petunjuk:
Berilah tanda silang (x) pada salah satu jawaban yang paling tepat!
A. Pengertian Sampah
Pernyataan/ Pertanyaan Jawaban
1. Yang dimaksud sampah adalah bahan yang selalu tidak berguna. B - S
2. Sampah selalu dapat membusuk. B - S

B. Pengertian Sampah Sekolah
3. Yang dimaksud sampah sekolah adalah barang sisa dari kegiatan
sekolah yang sangat sedikit kegunaannya bahkan tidak berguna
sebelum diolah kembali.
B - S

4. Sampah pembungkus barang yang dibeli dari kantin sekolah
termasuk dalam golongan sampah sekolah
B - S

C. Macam-macam Sampah Sekolah
5. Sampah sekolah dapat digolongkan menjadi sampah yang
dapat membusuk dan sampah yang tidak dapat membusuk.
B - S

6. Plastik tergolong ke dalam sampah sekolah yang dapat membusuk. B - S
7. Yang termasuk sampah sekolah berbahaya beracun adalah sampah
sisa makanan di kantin
B - S
8. Baterai jam dinding sekolah yang telah rusak dan tidak digunakan
lagi termasuk sampah berbahaya beracun.
B - S
9. Botol plastik bekas aqua merupakan sampah yang dapat
dimanfaatkan kembali
B - S

E. Komposisi Sampah Sekolah
10. Jika kita amati, sampah sekolah antara lain terdiri atas sampah
plastik, sampah kertas, sampah logam, sampah sisa makanan,
sampah dedaunan, dan buah-buahan.
B - S



Tes Formatif
67
CATATAN PENTING




F. Dampak (Akibat Buruk) Sampah Sekolah
11. Jika sampah sekolah tidak dikelola dengan benar maka dapat
mencemari air di lingkungan sekolah.
B - S

12. Yang termasuk akibat buruk sampah sekolah jika tidak dikelola
dengan benar adalah timbulnya pencemaran tanah.
B - S

13. Bau busuk yang ditimbulkan oleh sampah yang membusuk dapat
mengganggu proses pembelajaran di sekolah
B - S

14. Membiarkan sampah berlimpah menyebabkan sekolah menjadi
sarang berbagai bibit penyakit.
B - S

15. Penyakit kolera dan desentri dapat disebarkan oleh lalat yang
hidup di lingkungan sampah.
B - S


G. Pemisahan Sampah Sekolah
16. Yang dimaksud pemisahan sampah sekolah adalah dipisahkannya
sampah kertas atau plastik bekas pembungkus dengan sampah
daun bekas pembungkus
B - S
17. Manfaat pemisahan sampah sekolah antara lain adalah
mengurangi jumlah sampah plastik yang dibuang ke Tempat
Pembuangan Akhir (TPA) Sampah.
B - S
18. Salah satu contoh kegiatan memisahkan sampah basan dan
sampah kering adalah memisahkan sampah kertas dan sampah
plastik
B - S


H. Pengumpulan Sampah Sekolah
19. Setelah sampah yang terdapat di tempat sampah depan kelas
diambil, maka sampah tersebut dibuang di lapangan sekolah atau
tempat lain yang masih kosong.
B - S

20. Yang berkewajiban mengumpulkan sampah kelas hanyalah
cleaning service
B - S


68
CATATAN PENTING


I. Pemusnahan Sampah Sekolah
21. Pemusnahan sampah sekolah antara lain dapat dilakukan dengan
cara membakar sampah.
B - S

22. Membuang sampah ke sungai yang dalam merupakan salah satu
cara pemusnahan sampah sekolah.
B - S

23. Sampah yang berbahaya dan mudah meledak sebaiknya
dimusnahkan dengan cara dibakar.
B - S


J. Program 3R (Reduce, Reuse, Recycle)
24. Salah satu contoh cara mengurangi jumlah sampah di sekolah
(reduce) adalah membeli minuman kaleng di kantin
B - S
25. Salah satu contoh cara pemakaian kembali sampah sekolah
(reuse) adalah pemakaian bola yang rusak untuk di gunakan
menjadi pot hias
B - S

26. Membuat aneka kreasi dari bahan bekas menjadi sesuatu yang
lebih bernilai merupakan salah satu contoh proses daur ulang
sampah
B - S
27. Salah satu contoh cara mendaurulang sampah (recycle) adalah
pembuatan tempat sampah dari tong bekas atau ban bekas.
B - S

28. Proses pembuatan pupuk kompos dari sampah sekolah adalah
contoh pendaurulangan sampah sekolah
B - S

29. Bahan-bahan yang dapat digunakan untuk membuat pupuk
kompos tersebut antara lain adalah kantung plastik.
B - S
30. Pembuatan biopori di sekolah merupakan salah satu upaya
pengomposan sampah dengan metode yang sederhana
B - S

Keterangan:
Kunci jawaban adalah yang dicetak tebal dan digarisbawahi.
Nilai akhir = (total jawaban yang tepat x 100) : 30



69
CATATAN PENTING











Petunjuk:
Berilah tanda silang (x) tepat pada salah satu jawaban yang menurut kalian
paling sesuai!

Sangat setuju. (SS)
Setuju. (SE)
Tidak pasti / tidak tahu. (TP)
Tidak setuju. (TS)
Sangat tidak setuju. (ST)
Pilihan Sikap

A. Cara Mengumpulkan Sampah
1. Membuang sampah di sungai adalah mudah
dan praktis.
SS SE TP TS ST

2. Penyediaan tempat sampah di setiap tempat
memudahkan orang untuk mengumpulkan
sampah.
SS SE TP TS ST

B. Dampak Sampah

3. Saya akan menegur teman saya jika
membuang sampah sembarangan karena akan
mempengaruhi keindahan lingkungan.
SS SE TP TS ST

4. Sampah yang berceceran di sekitar sekolah,
tidak mempengaruhi keindahan sekolah.
SS SE TP TS ST

5. Saya selalu menjaga kebersihan rumah dari
sampah agar keluarga terhindar dari penyakit.
SS SE TP TS ST

6. Saya tidak perlu berupaya untuk mencegah
timbulnya masalah akibat sampah, karena
SS SE TP TS ST


Tes Sikap Siswa
70
CATATAN PENTING


sudah ditangani oleh Pemerintah.
7. Jika saya menemukan baterai jam dinding
sekolah yang rusak saya akan memendamnya.
SS SE TP TS ST
8. Baterai yang telah rusak dan tidak dapat
dipergunakan lagi, tidak akan saya buang
karena dapat dimanfaatkan untuk mainan.
SS SE TP TS ST

9. Saluran air di lingkungan sekolah harus selalu
dibersihkan agar tidak menimbulkan banjir.
SS SE TP TS ST

10. Kebersihan saluran air di sekolah adalah tugas
Pak Bon.
SS SE TP TS ST


C. Pemisahan Sampah

11. Memisah-misahkan antara sampah yang dapat
membusuk dan sampah yang tidak dapat
membusuk, sangat menyulitkan.
SS SE TP TS ST

12. Sampah botol-botol bekas tidak perlu dipisah-
pisahkan dengan sampah kulit buah-buahan,
karena akhirnya semuanya akan dibuang oleh
pasukan kuning ke TPA sampah.
SS SE TP TS ST

13. Memisah-misahkan antara kaleng bekas
dengan sisa-sisa makanan akan membantu
pemerintah dalam pengelolaan sampah.
SS SE TP TS ST

14. Saya tidak memiliki waktu untuk memisah-
misahkan antara sampah berbahaya beracun
dengan sampah lainnya.
SS SE TP TS ST

15. Memisahkan sampah baterai dengan sampah
daun-daunan tidak memberikan keuntungan.
SS SE TP TS ST

16. Saya bersemangat untuk memisah-misahkan
antara sampah sisa makanan, sampah kertas,
dan sampah aki bekas.
SS SE TP TS ST

17. Saya menganggap memisah-misahkan sampah
aki bekas dan botol bekas, mudah untuk
dilaksanakan.
SS SE TP TS ST

18. Saya merasa mampu untuk memisah misahkan
antara sampah yang dapat membusuk, sampah
yang tidak dapat membusuk, dan sampah
berbahaya beracun.
SS SE TP TS ST

19. Jika saya bertemu sampah baterai maka akan
saya pendam ke tanah.
SS SE TP TS ST

71
CATATAN PENTING




20. Jika saya melihat sampah di lingkungan
sekolah tercampur aduk, saya malas
memisahkannya karena menjijikkan.
SS SE TP TS ST

21. Saya suka memisah-misahkan antara sampah
logam dengan sampah daun.
SS SE TP TS ST

22. Memisah-misahkan antara sampah yang dapat
membusuk, yang tidak dapat membusuk, dan
berbahaya beracun hanya membuang-buang
waktu.
SS SE TP TS ST


D. Pengumpulan Sampah

23. Jika melihat sampah berserakan di lingkungan
sekolah secepatnya saya mengumpulkannya.
SS SE TP TS ST

24. Saya akan mengajarkan teman-teman untuk
menyediakan bak sampah terpisah di depan
kelas.
SS SE TP TS ST

25. Saya akan tidak peduli jika melihat sampah di
tepi jalan depan kelas berceceran karena itu
adalah tugas dari cleaning service yang setiap
hari bertugas.
SS SE TP TS ST

26. Saya akan mengumpulkan sampah dari tempat
sampah yang ada di depan kelas untuk
dikumpulkan di tempat penampungan sampah
sekolah.
SS SE TP TS ST

27. Penyediaan bak sampah di sekolah adalah
tanggung jawab kepala sekolah.
SS SE TP TS ST

28. Pak Bon bertugas mengumpulkan sampah
karena sudah dibayar sehingga tidak
merepotkan siswa.
SS SE TP TS ST


E. Pengangkutan Sampah Sekolah

29. Pengangkutan sampah sekolah ke TPS
sebaiknya dilakukan sesering mungkin
disesuaikan dengan timbulan sampah yang
terjadi.
SS SE TP TS ST

30. Jika sampah belum banyak pengangkutannya
ditunda terlebih dahulu agar tidak merepotkan
petugas kebersihan.
SS SE TP TS ST

72
CATATAN PENTING



F. Pemusnahan Sampah Sekolah

31. Pemusnahan sampah di sekolah sebaiknya di
lakukan oleh petugas kebersihan sekolah
sehingga tidak mengganggu kegiatan belajar
siswa.
SS SE TP TS ST

32. Sampah sekolah sebaiknya tidak dibakar
karena akan menimbulkan pencemaran udara.
SS SE TP TS ST


G. Program 6M

Mengurangi
33. Saya senang membawa minuman dari rumah
dari pada membeli minuman di kantin sekolah.
SS SE TP TS ST

34. Saya akan memanfaatkan kertas yang telah
digunakan pada salah satu sisinya sebagai
kertas buram.
SS SE TP TS ST

35. Saya lebih suka menggunakan kertas yang
baru karena lebih bersih.
SS SE TP TS ST

36. Membeli minuman kemasan di kantin
sangatlah praktis dan rasanya lebih enak.
SS SE TP TS ST


Menggunakan Kembali

37. Kaleng bekas yang dicat warna-warni menarik
untuk digunakan sebagai pot tanaman.
SS SE TP TS ST

38. Saya lebih suka membawa bekal
menggunakan kotak makanan daripada
dibungkus menggunakan steoroform.
SS SE TP TS ST

39. Saya malu ketika membawa makanan
menggunakan kotak makanan, sehingga saya
enggan melakuakannya.
SS SE TP TS ST

40. Salah satu contoh cara menggunakan kembali
sampah sekolah adalah menggunakan ember
bekas untuk tempat sampah.
SS SE TP TS ST

41. Kaleng bekas lebih baik dipendam daripada
dibuat pot.
SS SE TP TS ST

42. Ember yang sudah bekas lebih baik dibuang
karena kotor dan akan menimbulkan penyakit.
SS SE TP TS ST




73
CATATAN PENTING




Mengganti
43. Saya akan memberikan usul pada kepala
sekolah agar menggunakan cangkir gelas
ketika rapat.
SS SE TP TS ST

44. Budaya menggunakan cangkir gelas adalah
kuno, lebih baik menggunakan air mineral
dalam kemasan karena praktis.
SS SE TP TS ST


Memisahkan

45. Sampah di kelas tidak perlu dipisahkan karena
oleh Petugas kebersihan akan dicampur lagi.
SS SE TP TS ST

46. Mengumpulkan sampah secara terpisah sangat
merepotkan.
SS SE TP TS ST

47. Menyediakan takakura di depan kelas
mempermudah siswa untuk memisahkan
sampah.
SS SE TP TS ST

48. Bank sampah di sekolah patut digalakkan. SS SE TP TS ST


Mendaurulang

49. Salah satu contoh cara mendaurulang sampah
sekolah adalah pembuatan tempat sampah dari
ban bekas.
SS SE TP TS ST

50. Saya lebih suka membakar ban bekas karena
lebih mudah dilakukan daripada
mendaurulangnya.
SS SE TP TS ST


Mengomposkan

51. Penggunaan tong sampah komposter,
keranjang takakura, dan biopori sangat
merepotkan.
SS SE TP TS ST

52. Sampah dari daun-daun halaman sekolah
sebaiknya di pendam untuk dijadikan kompos.
SS SE TP TS ST







74
CATATAN PENTING


Pentransferan Pengetahuan Terhadap Warga
Sekolah
53. Saya tidak pusing mengurus kebersihan kelas,
karena kebersihan di dalam kelas adalah
tanggung jawab piket kebersihan kelas.
SS SE TP TS ST

54. Petugas kebersihan sekolah tidak perlu tahu
masalah pemisahan antara sampah yang dapat
membusuk, tidak dapat membusuk, dan
berbahaya beracun.
SS SE TP TS ST

55. Saya siap bertugas membantu guru untuk
menjelaskan kepada petugas kebersihan
tentang masalah pemisahan antara sampah
yang dapat membusuk, tidak dapat membusuk,
dan berbahaya beracun.
SS SE TP TS ST

56. Saya akan membantu teman yang bertugas
membersihkan kelas meskipun tidak piket
kelas.
SS SE TP TS ST


Keterangan:
Kriteria Penilaian = Pernyataan Positif Negatif
Sangat setuju. (SS) 5 1
Setuju. (SE) 4 2
Tidak pasti / tidak tahu. (TP) 3 3
Tidak setuju. (TS) 2 4
Sangat tidak setuju. (ST) 1 5

Nilai akhir = (Jumlah skor X 100) : 280
75
CATATAN PENTING







Variabel Indikator
Nomor
Soal
+
Sikap Cara mengumpulkan sampah 2 1
Dampak Sampah
3 4
5 6
7 8
9 10
Pemisahan sampah
13 12
16 14
17 11
18 22
19 15
21 20
Pengumpulan sampah
23 25
24 27
26 28
Pengangkutan sampah sekolah 29 30
Pemusnahan sampah sekolah 32 31
Program 6M (Mengurangi)
33 36
34 35
Program 6M (menggunakan kembali)
37 41
38 39
40 42
Program 6M (mengganti)
43 44
47 46
Program 6M (memisahkan) 48 45
Program 6M (mendaurulang) 49 50
Program 6M (mengomposkan) 52 51
Pentransferan Pengetahuan Terhadap Warga Sekolah
55 54
56 53

Kisi-kisi Angket Sikap Siswa Tentang Pengelolaan Sampah
Berbasis 6M

76
CATATAN PENTING






Petunjuk: Berilah tanda cek () pada kolom kategori yang sesuai dengan apa
yang telah kalian lakukan sehari-hari.
Keterangan: SL: Selalu; KD: Kadang-kadang; TP : Tidak Pernah
No.
Pembudayaan
6M
Indikator
Kategori
SL KD TP
1. Mengurangi 1. Membawa bekal kotak makanan dari
rumah

2. Membawa air minum dari rumah
3. Menghindari benda-benda dengan
pembungkus yang berlebihan

4. Memilah produk yang dapat diisi ulang
sehingga tidak banyak menimbulkan
sampah

5. Tidak membeli produk yang banyak
menimbulkan sampah

6. Menolak tas-tas plastik untuk
pembelian satu barang saja

2. Menggunakan
kembali
1. Menggunakan kembali kertas yang
terpakai untuk kertas buram dan
catatatn lainnya.

2. Menggunakan kembali kertas-kertas
yang telah digunakan pada satu sisinya
untuk: daftar belanja, permaina anak,
lembar belajar bagi anak, dan lain-lain.

3. Berhati-hati dalam membuka amplop
dan mnggunakannya kembali.

4. Menggunakan kembali tas-tas plastik
dan menyimpan untuk digunakan
kembali.

3. Mengganti 1. Membeli produk-produk yang terbuat
dari bahan yang mudah didaurulang.

2. Mengganti pembungkus barang atau
makanan dengan pembungkus yang
dapat digunakan kembali atau yang


Checklist Manifestasi Perilaku Siswa
77
CATATAN PENTING




dapat dikomposkan.
4. Memisahkan 1. Menyediakan dua tempat sampah, satu
untuk sampah basah dan satu untuk
sampah kering.

2. Memasukkan sampahh basah pada
tempat sampah basah dan sampah
kering pada tempat sampah kering yang
telah disediakan.

5. Mandaurulang 1. Mandaurulang sampah kertas
2. Mandaurulang sampah plastik
3. Mandaurulang sampah kaleng
4. Mendaurulang sampah gelas
6. Mengomposkan 1. Mengomposkan sampah sekolah
2. Mengomposkan sampah di rumah

Keterangan:
Kriteria Penilaian = Skor
SL : Selalu 5
KD : Kadang-kadang; 3
TP : Tidak Pernah 0

Nilai akhir = (jumlah skor yang diperoleh x 100 ) : 20











CATATAN PENTING


78




Tulislah hal-hal atau kesan apa saja yang diperoleh setelah mempelajari
Modul Pengelolaan Sampah Berbasis 6M Modul Pendukung untuk Sekolah
Adiwiyata ini!

.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....


Umpan Balik
79

Glossarium


6M : Suatu upaya pengelolaan sampah yang terdiri atas beberapa
langkah, yaitu mengurangi, menggunakan kembali,
mengganti, memisahkan, mendurulang, dan mengomposkan
Abiotik : Makhluk tak hidup
Aerasi : Proses pemberian udara (khusunya oksigen) agar proses
biologis yang terjadi dapat berlangsung secara aerob. Aerasi
dapat dilakukan dengan membalik dan mengaduk sampah
Aerob : Proses biologis yang berlangsung akibat adanya oksigen (O2)
Anorganik : Semua senyawa yang tidak diklasifikasikan dalam
senyawa organik
Biopori : Lubang pada permukaan tanah dengan diameter 15 cm dan
kedalaman 20-30 cm yang digunakan untuk memasukkan
sampah basah, sehingga dapat juga digunakan sebagai
komposter alami.
Biotik : Makhluk hidup
Degradasi : Suatu proses dimana lingkungan mengalami penurunan
kualitas
Gas Metan : Senyawa hidrokarbon yang memiliki rumus kimia CH4
dan merupakan gas alami yang dihasilkan dari proses
penguraian zat organik oleh mikroorganisme.
Kompos : Hasil dari dekomposisi zat organik baik dari tumbuhan
maupun hewan yang dapat digunakan sebagai pupuk
Limbah : Semua benda atau produk sisa dalam bentuk cair atau
padat, karena kegiatan manusia yang telah dianggap
tidak berguna lagi dan tidak dikehendaki oleh
pemiliknya yang kemudiaan biasanya akan dibuang
Memisahkan : membedakan sampah organik, sampah anorganik,
sampah logam, sampah plastik, dan lain-lain
Mendaurulang : memanfaatkan kembali sampah yang ditimbulkan di
sekolah dengan mengolahnya terlebih dahulu
Mengganti : mengganti jenis bahan kebutuhan sekolah yang kurang
ramah lingkungan dengan bahan yang lebih ramah
lingkungan
Menggunakan
kembali
: memakai atau memanfaatkan kembali sampah di
sekolah sebanyak mungkin
Mengomposkan : upaya mengolah sampah yang ditimbulkan untuk
diubah menjadi kompos atau pupuk organik
Mengurangi : suatu upaya mengurangi jumlah sampah yang kita
timbulkan di sekolah
Mikroorganisme : Organisme seperti bakteri yang memiliki ukuran sangat
Glosarium
80


kecil yaitu dalam mikrometer (1 m = 10
-6
m) dan
memerlukan alat bantu mikroskop untuk melihatnya.
Organik : Senyawa yang mengandung minimal dua atom karbon
yang berikatan dengan atom unsur lain.
Pembudayaan : Upaya pemberdayaan siswa atau masyarakat pada jalur
formal dan non formal melalui peningkatan
pengetahuan, sikap, dan perilaku dalam pengelolaan
sampah sehari-hari
pH : Derajat keasaman (memiliki rentangan pH 1.0 14.0)
Sampah : Merupakan limbah yang bersifat padat (solid waste),
terdiri dari zat organik dan zat anorganik yang masih
bermanfaat dan harus dikelola
Sampah B3 : Sampah yang terdiri atas bahan berbahaya dan beracun,
contoh baterai yang mengandung merkuri.
Takakura : Kerangjang yang digunakan sebagai tempat
pengumpulan sampah basah sekaligus berfungsi sebagai
alat pengomposan
Tas kresek : Tas yang terbuat dari plastik yang biasa digunakan
sebagai pembungkus saat belanja.
TPA : Tempat Pemrosesan Akhir
TPS : Tempat Penampungan Sementara









81




Al Muhdhar, Mimien H.I. 2012. Mengubah Paradigma Dalam Pengelolaan Sampah Rumah
Tangga Melalui Pembudidayaan 6M. Malang: UM Press
Al Muhdhar, Mimien H.I. 2006. Pengelolaan Sampah Rumah Tangga. Malang: UM Press.
Apriadji, W.H. 1995. Memproses Sampah. Jakarta: Penebar Swadaya
Nurdjaman, O. 1993. Pengelolaan Sampah Padat Kota Melalui Kawasan Industri Sampah
(KIS). Bandung: Lembaga Penelitian ITB
Sadono, G. & Antonius. 1996. Limbah Domestik. Makalah disajikan dalam Kegiatan
Penyuluhan Lingkungan Hidup Pengurus PKK Kotamadia Malang tanggal 18
September 1996. Malang: Dinas Kesehatan Daerah Kotamadia Daerah Tingkat
II Malang
Setyowati, Eni & Al Muhdhar, Mimien H.I. 2012. Pengelolaan Sampah Berwawasan Sains
dan Teknologi Masyarakat dan Keefektifannya. Jakarta: Alims Publishing
Tim Adiwiyata Nasional. Tanpa Tahun. Panduan Adiwiyata Sekolah Peduli dan
Berbudaya Lingkungan. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan.
Wiweko, S. 2008. Sekolah Adiwiyata Sekolah Peduli dan Berbudaya Lingkungan. Makalah
disajikan dalam Sosialisasi Sekolah Adiwiyata







Daftar Pustaka


82


83

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Kelas/Semester : VII/Genap
Mata Pelajaran : IPA
Sub Materi Pokok : Program Sekolah Adiwiyata
Alokasi Waktu : 3X 40 menit
Pertemuan : 1


A. KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati perilaku jujur, disiplin, dan tanggung jawab, peduli (gotong
royong) santun, toleran, damai), percaya diri dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan sosial alam dalam jangkauan pergaulan dan
keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
terkait fenomena dan kejadian tampak mata

B. KOMPETENSI DASAR
1.1 Mengagumi keteraturan dan kompleksitas ciptaan Tuhan tentang aspek
fisik dan kimiawi, kehidupan dalam ekosistem, dan peranan manusia
dalam lingkungan serta mewujudkannya dalam pengamalan ajaran
agama yang dianutnya
RPP PjBL (Model 1)


84
1.2 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur;
teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;
kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan
berdiskusi
3.9 Mengidentifikasi pencemaran lingkungan dan dampaknya bagi makhluk
hidup

C. INDIKATOR
1. Memahami program Adiwiyata
2. Menerapkan tujuan dan indikator program sekolah Adiwiyata
3. Menerapkan indikator dan kriteria sekolah Adiwiyata
4. Mengidentifikasi permasalahan Program Adiwiyata terkait pengelolaan
sampah
5. Menganalisis kritis berbagai sumber belajar tentang sekolah Adiwiyata
6. Menentukan sikapuntuk mendukung program sekolah Adiwiyata

D. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran peserta didik diharapkan mampu:
1. Memahami program Adiwiyata melalui studi literatur dari berbagai
sumber dan modul serta melalui kegiatan diskusi siswa
2. Melalui studi literatur dari berbagai sumber siswa mampu menerapkan
tujuan dan indikator program sekolah Adiwiyata dalam rangka
mendukung sekolahnya menuju sekolah Adiwiyata dengan tanggungjawab
3. Melalui studi literatur dari berbagai sumber siswa mampu mengidentifikasi
dan menganalis permasalahan Program Adiwiyata terkait pengelolaan
sampah melalui kegiatan diskusi kelas.



85

E. MATERI
1. Pengenalan sekolah Adiwiyata
2. Tujuan dan Indikator Program sekolah Adiwiyata
3. Persyaratan sekolah Adiwiyata
4. Kriteria Penilaian sekolah Adiwiyata
5. Permasalahan Penilaian Sekolah Adiwiyata Terkait Pengelolaan Sampah

F. STRATEGI PEMBELAJARAN
Metode: Ceramah, Diskusi, dan Penugasan
Model : PjBL (Project Based Learning)

G. MEDIA, ALAT, DAN SUMBER PEMBELAJARAN
1. Media
- LCD, Whiteboard, Laptop
2. Alat dan Bahan
- Spidol
3. Sumber Belajar
- Modul Guru (Modul pengelolaan sampah berbasis 6M)
- Modul Siswa (Modul pengelolaan sampah berbasis 6M)
- Internet

H. LANGKAHLANGKAH PEMBELAJARAN

Pertemuan I

Tahap Uraian Kegiatan
Alokasi
Waktu
1.Kegiatan Awal
Penyampaian
tujuan dan
Siswa mengerjakan pretes berupa lembaran
tes formatif (B-S), tes sikap, dan checklist
15
menit


86
memotivasi
Siswa
manifestasi perilaku sebelum masuk materi
pembelajaran Bab 1 (Modul hal 66-74 dan
halaman 76-77)
Guru memotivasi siswa dengan
menampilkan Powerpoint terkait sekolah
Adiwiyata
Siswa dengan cermat dan teliti mengamati
tampilan pada slide kemudian memberikan
pendapatnya mengenai gambar terkait
sekolah Adiwiyata
Guru menyampaikan tujuan pembelajaran

Tanyajawab
dan
pemantapan
konsep seputar
Adiwiyata

2. Kegiatan Inti
Siswa mencermati latihan yang ada pada
modul (lembar eksplorasi)
Siswa aktif mengerjakan latihan pada
modul
Masing-masing kelompok siswa maju ke
depan kelas untuk mempresentasikan hasil
pekerjaannya (ekspalanasi)
Siswa dengan giat mengerjakan latihan
(ekspansi dan evaluasi) dengan teman
sebangkunya
Siswa memahami dengan baik topik
pembelajaran hari itu

25
menit
Menyajikan
informasi

Siswa menganalisis terkait hal-hal yang
melatarbelakangi adanya kegiatan
pengelolaan sampah di sekolah yang dapat
mendukung program Adiwiyata
10
menit
Penentuan
pertanyaan
mendasar

Siswa menganalisis mengenai langkah awal
yang bisa dilakukan guna mewujudkan
sekolah Adiwiyata
Siswa mendiskusikan lebih lanjut dengan
teman sebangkunya dan mencari sumber
bantuan mengenai kiat mewujudkan
sekolah Adiwiyata terutama pengelolaan
sampah baik di rumah maupun disekolah
10
menit
Mengorganisasi
kelompok

Siswa membentuk kelompok (5 orang/per
kelompok)
Siswa memahami dengan baik model
pembelajaran berbasis proyek (PjBL) yang
akan dilaksanakan (modul bab 2)

5
menit


87
Menyusun
perencanaan
proyek

Tiap kelompok siswa aktif menyelesaikan
permasalahan melalui diskusi kelompok
sebagai dasar membuat rencana proyek.
Modul bab 2 berisi: Kegiatan eksplorasi,
eksplanasi, ekspansidan evaluasisehingga
nantinya siswa dapat menetapkan dan
merumuskan kerangka sederhana yang
sesuai dengan perintah pada modul

Siswa mendiskusikan dengan kelompoknya
agar dapat membuat produk (poster) yang
berbeda dari kelompok lainnya sehingga
hasilnya bervariasi
15
menit
Menyusun
jadwal

Siswa aktif merencanakan proyek,
menentukan jadwal, menentukan PJ
(penanggung jawab) untuk tiap produk
yang akan dihasilkan dalam satu kelompok
dengan harapan agar tiap individu
mempunyai tanggung jawab
mengkoordinasi anggota kelompoknya

Secara acak, tiap kelompok siswa secara
bergantian maju ke depan kelas untuk
menyampaikan ide proyek mereka, guru
memfasilitasi adanya interaksi antara
presenter dengan kelompok lain, baik untuk
mengajukan pendapat, saran, maupun
pertanyaan serta memberikan respon
tentang rencana proyek yang disampaikan
15
menit
Monitoring
pelaksanaan
proyek

Siswa sepakat akan mengerjakan proyek
tersebut berkelompok secara mandiri diluar
jam pembelajaran sesuai yang telah
direncanakan

Siswa akan mendokumentasikan serta
melaporkan track perkembangan proyek
mereka melalui foto atau video
dokumentasi. Bagi yang mengalami kendala
atau kesulitan dapat menghubungi guru
kapanpun
5
menit


88
3.Kegiatan Akhir
Guru memberikan umpan balik dengan
memberikan kesempatan bertanya bagi
siswa yang belum paham agar berusaha
mengerjakan tugas proyek (per kelompok)
dengan maksimal
Tiap kelompok berencana melanjutkan
proyek sehingga minggu depan produk
atau hasil kegiatan proyek mereka dapat
dipresentasikan di forum kelas
Siswa siap mengerjakan tugas mandiri yaitu
melakukan identifikasi jenis sampah yang
ditemukan di rumah dan identifikasi
dampak sampah yang ada di pasar (pada
lembar Eksplorasi) serta mengerjakan latihan
secara mandiri (pada lembar evaluasi) pada
modul bab 2
Siswa membuat resume terkait topik yang
telah didiskusikan


10
menit


I. PENILAIAN DAN RUBRIK
Teknik Penilaian dan Bentuk Instrumen
Indikator Teknik Bentuk Tes Lampiran
1-2 Portofolio Uraian Modul Hal 7-8
1-7 Tes Tertulis Tes Formatif (B-S)
Tes Sikap skala Likert
Checklist manifestasi
perilaku
Modul Hal 66-68
Modul Hal 69-74
Modul Hal 76-77
3 Portofolio Uraian Modul Hal 9
4 Portofolio Uraian Modul Hal 11
5 Portofolio Uraian Modul Hal 10





140

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Mata Pelajaran : IPA
Kelas/Semester : VII/Semester Genap
Alokasi Waktu : 2 x 40 menit
Pertemuan : 2

A. KOMPETENSI DASAR
3.9 Mendeskripsikan pencemaran dan dampaknya bagi mahluk hidup.

B. INDIKATOR
Indikator kognitif:
a) Memahami pengertian sampah
b) Membedakan sampah organik dan anorganik
c) Mengidentifikasi sampah basah dan sampah kering
d) Menganalisis dampak sampah
Indikator afektif:
a) Menentukan sikap untuk mengurangi dampak sampah

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
a) Siswa mampu memahami pengertian sampahdengan tepat melalui studi
modul dan kegiatan ekplorasi yang aktif
b) Melalui studi modul dan kegiatan eksplorasi, siswa mampu
membedakan antara sampah organik dan sampah anorganik dengan
tepat di lingkungan sekolah.


141
c) Melalui kegiatan eksplorasi dan identifikasi, Siswa mampu membedakan
antara sampah basah dan sampah kering dengan tepat melalui kegiatan
ekplorasi di lingkungan sekolah.
d) Siswa mampu menjelaskan dan memahami dampak sampah dengan
cermat melalui kegiatan eksplorasi di lingkungan sekolah.

D. MATERI
Pertemuan 2: Pengertian, Jenis dan Dampak Sampah

E. ALAT/BAHAN/MEDIA PEMBELAJARAN
Modul pengelolaan sampah berbasis 6M, spidol, white board,LCD proyektor,
Laptop, Film Wall E, serta bahan-bahan dan alat-alat yang relevan dengan
pembelajaran serta lingkungan sekitar sekolah.

F. METODE/STRATEGI PEMBELAJARAN
Strategi pembelajaran berbasis masalah (PBL/Problem Based Learning)
berbantuan modul pengelolaan sampah berbasis 6M.

G. SKENARIO PEMBELAJARAN
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Pendahuluan

Guru membuka kelas
dengan mengucap
salam dan berdoa
bersama-sama untuk
mengawali
pembelajaran
Mengecek kehadiran
siswa





3
menit
Inti Mengorient
asi siswa
pada
Guru menayangkan
penggalan film yang
berjudul WALL E.
Guru
memberikan
pertanyaan yang
5
menit


142
masalah

Siswa dengan
antusias dan cermat
menonton penggalan
film yang berjudul
Wall E.
Diharapkan
kebanyakan dari
siswa mengetahui
film ini karena film
ini sering diputar di
televisi-televisi
kesayangan anak-
anak ketika hari libur
tiba, yang
mengisahkan tentang
dampak sampah.
Siswa mendengarkan
dan memperhatikan
dengan seksama
mengarah ke
materi yang
akan dipelajari.
1. Adakah dari
kalian yang
sudah
menonton
film ini?
2. Bercerita
tentang
apakah film
tersebut?
3. Adakah salah
satu dari
kalian yang
mau
menceritakan
rangkuman
dari film ini?
4. Menyampaik
an tujuan
pembelajaran
.
Memotivasi
peserta didik
untuk terlibat
secara aktif
dalam
pembelajaran.
Menggali
kemampuan
peserta didik.











143
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Mengorgani
sasikan
peserta
didik
Siswa segera
menyesuaikan
dengan
kelompoknya yang
sudah dibentuk
sebelumnya.
Mendiskusikan
lembar kerja dalam
modul yang
ditugaskan untuk
dikerjakan meliputi
kegiatan ekplorasi
dan ekspansi (modul
halaman 19). Modul
siswa digunakan
sebagai penunjang
dalam kegiatan
eksplorasi.
Meminta siswa
untuk
bergabung
dengan
kelompoknya
masing-masing.
Melakukan cek
per kelompok
untuk
membantu
organisasi tugas
peserta didik
Mengatur
penggunaan
waktu untuk
diskusi kelas
dengan tepat
7
menit
Membimbi
ng
penyelidika
n
individual
maupun
kelompok
Siswa melakukan
penyelidikan atau
eksplorasi dampak
sampah serta
identifikasi jenis
sampah yang ada di
pasar comboran
(dekat SMP N 2
Malang) dengan
penuh antusias dan
tanggung jawab.
Modul digunakan
sebagai media
pendukung
pembelajaran.
Membimbing
peserta didik
menggunakan
buku sumber.
Guru
memberikan
arahan tentang
informasi apa
saja yang harus
dikumpulkan
siswa yaitu jenis
sampah yang
bisa ditemukan
di lingkungan
sekolah.
Melakukan cek
pada tiap
kelompok untuk
memantau
kegiatan peserta
didik dalam
kelompok
25
menit


144
Selama tahap
pembimbingan,
guru tidak
langsung
member jawaban
setiap
permasalahan
kepada peserta
didik
Mengemba
ngkan dan
menyajikan
hasil karya
Siswa
mempresentasikan
informasi-informasi
terkait jenis dan
dampak sampah
yang sudah
diidentifikasi dan
didata dalam tabel
yang mereka buat.
Meminta peserta
didik untuk
menyiapkan
hasil diskusi
yang akan
dipresentasikan
Memotivasi dan
menganjurkan
kepada peserta
didik untuk
terlibat aktif
dalam
pembelajaran
Merangsang
interaksi antar
peserta didik
pada saat
diskusi kelas
berlangsung
Memberikan
umpan balik
terhadap
kesalahan
30
menit
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu


peserta didik
pada saat
diskusi
Mengajukan
pertanyaan yang
relevan untuk
membantu



145
peserta didik
dalam
menemukan
jawaban dari
permasalahan
yang
didiskusikan
Merespon
terhadap
aktivitas yang
dilakukan oleh
peserta didik
Menganalis
is dan
mengevalua
si proses
pemecahan
masalah
Secara klasikal,
peserta didik
memberikan
kesimpulan terhadap
kegiatan
pembelajaran yang
dilakukan terkait
sampah, jenis dan
dampaknya bagi
lingkungan.
Guru
memberikan
klarifikasi
terhadap
permasalahan
yang telah
didiskusikan
dan secara
klasikal meminta
siswa untuk
menyimpulkan
kegiatan
pembelajaran
yang telah
dilakukan.
5
menit
Penutup Guru memberikan tugas
kepada siswa antara
lain:
1. Membuat poster
tentang
PEMBUDAYAAN
6M yang akan
dikampanyekanpada
pertemuan
keempat(pada jam
istirahat). Siswa yang
menggambar poster
terbaik akan
berpartisipasi dalam
5
menit














146
kampanye pada saat
upacara bendera hari
senin dibantu oleh
siswa paling berani
dan anggota OSIS.
2. Mencatat kegiatan
yang dilakukan
dalam rangka
menerapkan
pengelolaan sampah
berbasis 6M di
rumah. Format daftar
kegiatan terdapat
pada modul halaman
60-61.
3. Mengerjakan soal
evaluasi modul
halaman 22.


JUMLAH
80
menit

H. PENILAIAN
Teknik dan Bentuk Penilaian
Indikator Teknik
Bentuk Instrumen
Kognitif Tes Tertulis
Tes Uraian
(modul guru dan siswa halaman 22)
Tes Pengetahuan, Sikap dan Checklist
Manifestasi Perilaku
(modul guru halaman 66-72)




147

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Mata Pelajaran : IPA
Kelas/Semester : VII/Semester Genap
Alokasi Waktu : 5 x 40 menit
Pertemuan : 3 dan 4

A. KOMPETENSI DASAR
3.9 Mendeskripsikan pencemaran dan dampaknya bagi mahluk hidup.

B. INDIKATOR
Indikator kognitif:
a) Menerapkan budaya mengurangi
b) Menerapkan budaya menggunakan kembali
c) Menerapkan budaya mengganti
d) Menerapkan budaya memisahkan
e) Menerapkan budaya mendaurulang
f) Menerapkan budaya mengomposkan
g) Membuat poster tentang upaya pembudayaan pengelolaan sampah
berbasis 6M.
h) Membuat karya tulis sederhana tentang pembudayaan 6M
Indikator afektif:
a) Mengkampanyekan poster tentang upaya pembudayaan pengelolaan
sampah berbasis 6M menggunakan media yang yang sudah dibuat
sebelumnya bersama kelompok siswa.



148
Indikator Psikomotor:
a) Melakukan pembudayaan mengurangi sampah di sekolah
b) Melakukan pembudayaan penggunaan kembali sampah di sekolah
c) Melakukan pembudayaan mengganti sampah di sekolah
d) Melakukan pembudayaan memisahkan sampah di sekolah
e) Melakukan pembudayaan mendaurulang sampah di sekolah
f) Melakukan pembudayaan mengomposkan sampah di sekolah

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
a) Melalui kegiatan ekplorasi yang cermat dan proaktif, siswa mampu
menerapkan pembudayaan mengurangi, menggunakan kembali,
mengganti, memisahkan, mendaurulang, sampah baik di lingkungan
rumah atau sekolah
b) Melalui kegiatan ekplorasi, studi literatur dan kerjasama kelompok yang
baik, terampil dan penuh kreatifitas, siswa mampu mengolah sampah
menjadi produk daur ulang yang lebih berguna dari sebelumnya.
c) Melalui studi literatur dari berbagai sumber dan kerjasama kelompok
yang solid, siswa memiliki keterampilan dalam mengolah sampah basah
menjadi kompos sesuai prosedur yang telah ditentukan.
d) Berdasarkan kegiatan proses belajar yang sudah dilakukan, siswa
mampu membuat karya tulis/laporan praktikum sederhana tentang
praktik pengomposan dengan metode takakura.
e) Melalui diskusi kelompok, siswa mampu membuat poster pembudayaan
6M dengan terampil dan kreatif sesuai dengan kondisi lingkungan dan
masyarakat sekitar.
f) Melalui kerjasama kelompok siswa mampu mengkampanyekan poster
tentang pembudayaan 6M dengan berani, kompak, dan kreativitas


149
sehingga siswa mampu mempengaruhi warga sekolah untuk
membangun sikap peduli lingkungan sekolah.
g) Melalui rekaman kegiatan yang dilakukan siswa di rumah dan di
sekolah, siswa terbiasa menerapkan pembudayaan mengurangi,
menggunakan kembali, mengganti, memisahkan, mendaurulang, dan
mengomposkan sampah dengan disiplin dan tanggung jawab.

D. MATERI
Pertemuan 3: Pengelolaan Sampah Berbasis 6M
Pertemuan 4: Praktik Pengelolaan Sampah Berbasis 6M

E. ALAT/BAHAN/MEDIA PEMBELAJARAN
Modul pengelolaan sampah berbasis 6M, LCD proyektor, Laptop, video
pengelolaan sampah berbasis 6M, gambar, bahan-bahan dan alat-alat yang
relevan dengan kegiatan pengomposan (keranjang takakura dan EM4) serta
area target kampanye (seluruh lokasi di sekolah, misal: kantin, beranda
kelas, ruang kelas, lapangan dll).

F. METODE/STRATEGI PEMBELAJARAN
Strategi pembelajaran berbasis masalah (PBL/Problem Based Learning)
berbantuan modul pengelolaan sampah berbasis 6M.



150
G. SKENARIO PEMBELAJARAN

Pertemuan 1 (3 40 menit)
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Pendahuluan Guru membuka
kelas dengan
mengucap salam
untuk mengawali
pembelajaran serta
mengecek
kehadiran siswa.
5
menit
Mengorient
asi siswa
pada
masalah
Siswa mengerjakan
soal posttest untuk
pertemuan kedua
dan pretest (tes
pengetahuan, tes
sikap, dan checklist
manifestasi
perilaku) untuk
pertemuan ketiga.
Guru menayangkan
gambar sebagai
berikut
Siswa mengamati
gambar tersebut
dengan cermat dan
kemudian
menganalisisnya.
Dugaan sebagian
siswa akan







Menggali
kemampuan
peserta didik
dengan
bertanya:
1. Apa yang
kalian
fikirkan
ketika
melihat
gambar
tersebut?
2. Apakah
yang
menyebabk
an sampah
bisa
menjadi
seperti
gambar
tersebut?
45
menit





5
menit




















151
3. Hal apa
sajakah
yang bisa
kita lakukan
untuk
mencegah






Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Inti Mengorient
asi siswa
pada
masalah
Merespon dengan
jawaban sedih,
jijik, ingin pindah
dan sebagainya.
Siswa
memperhatikan
tayangan video
pengelolaan
sampah berbasis
6M dengan
seksama.
timbulnya
sampah yang
menggunung
seperti pada
gambar?
Guru
menjelaskan
bahwa lokasi
tempat sampah
yang
menggunung
itu adalah di
Hongkong.
Menyampaikan
tujuan
pembelajaran.



30
menit

Mengorgani
sasikan
peserta
didik
Guru
menayangkan
video cara
pembuatan
kompos takakura
yang akan
dipraktekan pada
pertemuan
selanjutnya.
Membagi
kelompok
menjadi 5
kelompok saja
dikarenakan
keranjang
takakura yang
disediakan
terbatas.
Membimbing
peserta didik
35
menit


152
menggunakan
buku sumber
terutama alat
dan bahan
yang akan
digunakan
dalam
praktikum
membuat
kompos
dengan metode
takakura.

Pertemuan 2 (2 40 menit)
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Membimbing
penyelidikan
individual
maupun
kelompok
Siswa melaksanakan
kegiatan
pengomposan
dengan metode
takakura dengan
penuh semangat
dan antusias.
Melakukan cek
pada tiap
kelompok
untuk
memantau
kegiatan peserta
didik dalam
kelompok,
mengecek
kelengkapan
alat dan bahan
yang sudah
ditentukan
sebelumnya,
serta
menanggapi
dan
membimbing
jikalau ada
pertanyaan-
pertanyaan
yang muncul
dari siswa.
Mengusahakan
agar setiap
60
menit


153
peserta didik
dalam
kelompok
terlibat aktif
dalam
praktikum.
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Mengembangk
an dan
menyajikan
hasil karya
Siswa melakukan
ekspansi dengan
berkampanye secara
berkelompok pada
warga sekolah
dengan tema
PEMBUDAYAAN
PENGELOLAAN
SAMPAH
BERBASIS 6M
dengan penuh
semangat, percaya
diri dan kompak
(dilakukan pada
saat jam istirahat
berlangsung dengan
alasan banyak siswa
kelas 7, 8 dan 9 yang
akan melihat).
Meminta
peserta didik
untuk
menyiapkan
mental dan
poster yang
akan
dikampanyekan
serta
memotivasi
mereka untuk
percaya diri.
Memotivasi dan
menganjurkan
kepada peserta
didik untuk
terlibat aktif
ketika
melakukan
kampanye.
Jam
istirahat
Menganalisis
dan
mengevaluasi
proses
pemecahan
masalah
Secara klasikal,
peserta didik
memberikan
kesimpulan
terhadap kegiatan
pembelajaran yang
dilakukan terkait
praktikum
pengomposan
dengan metode
takakura.
Posttest (tes
pengetahuan, sikap
Guru
membantu
menjelaskan
fungsi dari EM4,
kompos jadi,
bantalan sekam
serta kardus
untuk melapisi
keranjang
takakura. Ciri-
ciri kompos
yang sudah
matang dan siap
5
menit


154
dan perilaku).
NB: dilaksanakan
tersendiri pada hari
lain karena alokasi
waktu tidak
mencukupi.
digunakan
untuk
pemupukan
pada tanaman.
Penutup PENUGASAN:
Setiap kelompok
siswa diminta untuk
membuat laporan
hasil praktikum
setelah 14 hari
pengamatan
terhitung dari hari
praktikum
dilaksanakan.
Tiap kelompok
siswa diminta untuk
merancang dan
membuat satu
produk daur ulang
sampah yang
ditemukan di rumah
atau sekolah. Tiap
kelompok
menuliskan
bagaimana
prosedurnya, alat
serta bahan yang
digunakan.
(dikumpulkan
seminggu setelah
pertemuan ini).
Siswa diminta
mengerjakan soal
evaluasi (modul
halaman 54-58)
10
menit









JUMLAH
80
menit


155
H. PENILAIAN
a. Teknik dan Bentuk Penilaian
Indikator Teknik
Bentuk Instrumen
Kognitif
Tes unjuk kerja
Uji petik kerja produk berupa lembar
penilaian kinerja membuat poster (modul
halaman XII atau lembar terlampir)
Tes Tertulis
Tes Uraian (modul halaman 54-58)
Tes pengetahuan, tes sikap dan checklist
manifestasi perilaku (lembar terlampir)
untuk posttest pertemuan kedua serta
pretest untuk pertemuan ketiga.
Sedangkan Postest dilakukan pada hari
lain.
Lembar Penilaian Laporan Praktik
(Modul halaman XIV dan atau lembar
terlampir)
Afektif
Pengamatan
Lembar Pengamatan Sikap pada saat
melakukan kampanye (modul halaman
XIII atau lembar terlampir).
Tes unjuk kerja
Uji petik kerja produk berupa lembar
penilaian produk daur ulang (lembar
terlampir).
Psikomotor Tes unjuk kerja
Uji petik kerja produk dan prosedur
berupa lembar penilaian kinerja siswa
untuk pembuatan kompos (modul
halaman X atau lembar terlampir)





89

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendididikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Kelas/semester : VII/Genap
Mata Pelajaran : IPA
Sub Materi Pokok : Pengertian, Jenis, dan Dampak Sampah
Alokasi Waktu : 2 x 40 Menit
Pertemuan ke : 2

A. KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati perilaku jujur, disiplin, dan tanggung jawab, peduli (gotong
royong) santun, toleran, damai), percaya diri dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan sosial alam dalam jangkauan pergaulan dan
keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
terkait fenomena dan kejadian tampak mata

B. KOMPETENSI DASAR
1.1 Mengagumi keteraturan dan kompleksitas ciptaan Tuhan tentang aspek
fisik dan kimiawi, kehidupan dalam ekosistem, dan peranan manusia
dalam lingkungan serta mewujudkannya dalam pengamalan ajaran
agama yang dianutnya
1.2 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingintahu; objektif; jujur;
teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;
kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari


90
sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan
berdiskusi
3.9 Mendeskripsikan pencemaran lingkungan dan dampaknya bagi makhluk
hidup

C. INDIKATOR
1. Memahami pengertian sampah
2. Membedakan sampah organik dan organik
3. Mengidentifikasikan sampah basah dan sampah kering
4. Menganalisis dampak sampah
5. Membuat poster tentang upaya pengendalian dampak sampah
6. Menentukan sikap untuk mengurangi dampak sampah
7. Mengkampanyekan poster tentang upaya pengendalian dampak sampah
menggunakan media yang ada di sekolah.
8. Mengaplikasikan program sekolah Adiwiyata dalam pergaulan sekolah.

D. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran peserta didik diharapkan mampu:
1. Memahami pengertian dan dampak sampah melalui kegiatan diskusi yang
dilakukan di kelas
2. Membedakan sampah organik dan anorganik melalui kegiatan pengamatan
dan eksplorasidi lingkungan sekolah dan di luar sekolah
3. Menentukan sikap untuk mengurangi dampak sampahyang ditunjukkan
melalui kegiatan pembuatan poster tentang upaya pengedalian dampah
sampah dengan tekun dan penuh tanggungjawab serta memiliki
keberanian untuk mengkampanyekannya pada warga sekolah dalam
upaya menumbuhkan kepedulian terhadap lingkungan.


91
4. Mengaplikasikan program sekolah Adiwiyata dalam pergaulan sekolah
melalui kegiatan kampanye dengan keberanian, kekompakan, dan
kreativitas sehingga mampu mempengaruhi warga sekolah dalam
membangun sikap peduli dan mencintai lingkungan.

E. MATERI
1. Pengertian sampah
2. Jenis- jenis Sampah
3. Dampak sampah

F. STRATEGI PEMBELAJARAN
Metode: Presentasi, Diskusi, Penugasan
Model : PjBL (Project Based Learning)

G. MEDIA, ALAT, DAN SUMBER PEMBELAJARAN
1. Media
- LCD dan Whiteboard, Laptop
2. Alat dan Bahan
- Spidol
3. Sumber Belajar
- Modul Guru
- Modul Siswa
- Internet


92
H. LANGKAH PEMBELAJARAN
Pertemuan 2
Tahap Uraian Kegiatan
Alokasi
Waktu
1.Kegiatan Awal
Tiap kelompok siswa siap melaksanakan
pembelajaran dengan membawa produknya
masing-masing
Siswa memahami langkah pembelajaran yang
akan dilaksanakan.
5
menit

Menguji
Hasil
2. Kegiatan Inti
Siswa duduk melingkar bersama
kelompoknya
Secara bergantian tiap kelompok maju ke
depan kelas mempresentasikan produk hasil
proyek dan menyampaikan isi laporan
proyeknya untuk dibahas dan ditelaah dengan
penuh semangat dan percaya diri. Kelompok
lain dan guru dapat memberikan kritik,
mengajukan pertanyaan, maupun apresiasi

25
menit
Evaluasi
Pengalaman
Setelah seluruh kelompok presentasi, siswa
dan guru aktif melakukan evaluasi
keterlaksanaan proyek dengan mendengarkan
pendapat dan pengalaman siswa selama
melaksanakan proyek. Dari evaluasi tersebut
siswa dapat berbagi dan mempelajari
pengalaman kelompok lain, menilai kualitas
produk proyek mereka, serta menumbuhkan
karakter peserta didik yang kreatif. Dari
evaluasi tersebut guru dapat merefleksi proses
pelaksanaan PjBL ini untuk menyempurnakan
pembelajaran berikutnya.

10
menit
Pemberian
Penghargaan
Guru menganalisis kinerja kelompok sejak
perencanaan hingga pelaksanaan, kualitas
produk yang dihasilkan, dan keaktifan serta
kekompakan kelompok, kemudian
menentukan satu kelompok terbaik untuk
diberi penghargaan berupa aplus dan skor
tertinggi

5
menit


93
Diskusi
materi
Pengelolaan
sampah
berbasis 6M
(bab 3)

Siswa disajikan tayangan powerpoint tentang
video 6M serta contoh jenis-jenis sampah
Siswa dengan cermat mengamati tayangan
video dan menganalisis sampah mana yang
paling lama terurai berdasarkan slide, aktif
mendiskusikan dengan teman sebangkunya
dan berusaha mencari sumber bantuan
Siswa mencatat tujuan pembelajaran
Siswa aktif berdiskusi membahas materi Bab 3
Siswa bergabung dengan teman kelompoknya
dan aktif mendiskusikan pertanyaan pada
bagian eksplorasi dan eksplanasi terkait
pembudayaan mengurangi, mengganti,
memisahkan dan menggunakan kembali
sampah


10
menit
Siswa secara berkelompok berencana untuk
mengerjakan tugas proyek Bab 3 yaitu: 1)
Membuat poster dengan tema pembudayaan
mengganti sampah, 2) Mendaur ulang sampah
yang ada di lingkungan sekolah serta
prosedurnya (siswa bebas memilih topik
sesuai ide anggota, dan 3) Membuat
rancangan pengomposan yang paling praktis
dan dapat dikerjakan di lingkungan sekolah
10
menit
Menyusun
perencanaan
proyek

Tiap kelompok aktif menyelesaikan
permasalahan melalui diskusi kelompok
sebagai dasar membuat rencana proyek.
Modul bab 2 berisi: Kegiatan eksplorasi,
eksplanasi, ekspansi dan evaluasi sehingga
nantinya siswa dapat menetapkan dan
merumuskan kerangka sederhana yang sesuai
dengan perintah pada modul

Tiap kelompok siswa sepakat membuat
produk (poster) yang berbeda dengan
kelompok lainnya sehingga hasilnya
bervariasi

10
menit
Menyusun
jadwal

Siswa aktif merencanakan proyek,
menentukan jadwal, menentukan PJ
(penanggung jawab) untuk tiap produk yang
akan dihasilkan dalam satu kelompok dengan

10


94
harapan agar tiap kelompok mempunyai
tanggung jawab mengkoordinasi anggota
kelompoknya

Secara acak, tiap kelompok siswa secara
bergantian maju ke depan kelas untuk
menyampaikan ide proyek mereka untuk
dibahas dan ditelaah, guru memfasilitasi
adanya interaksi antara presenter dengan
kelompok lain, baik untuk mengajukan
pendapat, saran, maupun pertanyaan serta
memberikan respon tentang rencana proyek
yang disampaikan
menit
Monitoring
pelaksanaan
proyek

Siswa sepakat mengerjakan proyek tersebut
berkelompok secara mandiri diluar jam
pembelajaran sesuai yang telah direncanakan

Siswa akan mendokumentasikan serta
melaporkan track perkembangan proyek
mereka melalui video. Bagi siswa yang
mengalami kendala atau kesulitan dapat
menghubungi guru kapanpun

3.Kegiatan Akhir
Seluruh kelompok siswa mendapat apresiasi
dari guru karena telah melaksanakan proyek
Bab 2 sesuai dengan tenggang dan ketentuan
yang diberikan. Siswa berkesempatan
bertanya bila ada yang masih kurang jelas
Guru memberikan konfirmasi terkait materi
bab 1&2
Siswa mempersiapkan diri untuk belajar
kegiatan pembelajaran berikutnya tentang
Pengelolaan sampah berbasis 6M dan
minggu depan siap untuk mempresentasikan
hasil tugas proyeknya, baik tugas mandiri
maupun kelompok
Siswa akan membuat resume terkait topik
pembelajaran yang telah didiskusikan (modul
bab 3)
Siswa mengerjakan posttest berupa tes

5
menit




10
menit


95
formatif (B-S), tes sikap, dan tes checklist
manifestasi perilaku dengan tertib

I. PENILAIAN DAN RUBRIK
Teknik Penilaian dan Bentuk Instrumen
Indikator Teknik Bentuk Tes Lampiran
1- 4 Tes Tulis Portofolio Modul Hal 18,19,20,22
Tes Tulis Tes formatif (B-S)
Tes Sikap Siswa
Checklist manifestasi
perilaku
Modul Hal 66-72
5 Tes Unjuk
Kerja
Lembar Penilaian Poster Modul Hal 21
6 Tes Unjuk
Kerja
Kampanye poster Modul Hal XV


96

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendididikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Kelas/semester : VII /Genap
Mata Pelajaran : IPA
Sub Materi Pokok : Pengelolaan Sampah Berbasis 6M
Alokasi Waktu : 2 x 40 Menit
Pertemuan ke : 3

A. KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati perilaku jujur, disiplin, dan tanggung jawab, peduli (gotong
royong) santun, toleran, damai), percaya diri dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan sosial alam dalam jangkauan pergaulan dan
keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
terkait fenomena dan kejadian tampak mata.

B. KOMPETENSI DASAR
1.1 Mengagumi keteraturan dan kompleksitas ciptaan Tuhan tentang aspek
fisik dan kimiawi, kehidupan dalam ekosistem, dan peranan manusia
dalam lingkungan serta mewujudkannya dalam pengamalan ajaran
agama yang dianutnya
1.2 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingintahu; objektif; jujur;
teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;
kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari


97
sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan
berdiskusi
3.9Mendeskripsikan pencemaran lingkungan dan dampaknya bagi makhluk
hidup

C. INDIKATOR
1. Menerapkan budaya mengurangi
2. Menerapkan budaya menggunakan kembali
3. Menerapkan budaya mengganti
4. Menerapkan budaya memisahkan
5. Menerapkan budaya mendaur ulang
6. Menerapkan budaya mengomposkan
7. Membuat karya tulis sederhana tentang pembudayaan 6M
8. Membuat rancangan kantin sehat di sekolah
9. Merancang produk daur ulang sampah di sekolah
10. Membuat rancangan pengomposan di sekolah
11. Membuat poster pembudayaan 6M di sekolah
12. Menganalisis kritis berbagai sumber belajar tentang pembudayaan 6M
13. Mengkampanyekan budaya 6M kepada warga sekolah dengan penuh
semangat dan penuh percaya diri.

D. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran peserta didik diharapkan mampu:
1. Menerapkan budaya mengurangi, menggunakan kembali, mengganti,
memisahkan, mendaurulang sampah baik di rumah maupun di sekolah
melalui kegiatan eksplorasi yang cermat dan proaktif
2. Menerapkan budaya mendaur ulang melalui kegiatan eksplorasi dan studi
literatur terkait sampah yang ditemukan di lingkungan rumah dan sekolah

98
sehingga menjadi produk yang berguna dan bernilai ekonomis dalam
kehidupan sehari-hari dengan terampil dan penuh kreativitas
3. Melalui studi literatur dari berbagai sumber, siswa mampu merancang dan
merencanakan pengomposan yang paling mudah untuk dilakukan dengan
tepat dengan mengikuti sistematika yang ada pada modul.
4. Melalui kegiatan diskusi kelompok, siswa mampu membuat rancangan
kantin sehat yang dapat diterapkan di sekolah
5. Berdasarkan KBM yang telah dilakukan, siswa mampu membuat karya
tulis sederhana tentang pembudayaan 6M dengan baik dan benar.
6. Melalui diskusi kelompok, siswa mampu membuat perencanaan dan
pelaksanaan membuat poster pembudayaan 6M dengan penuh kreativitas.

E. MATERI
1. Pengertian mengurangi sampah, contoh-contoh, serta manfaatnya
2. Pengertian menggunakan kembali, contoh-contoh, serta manfaatnya
3. Pengertian mengganti sampah, contoh-contoh, serta manfaatnya
4. Pengertian memisahkan sampah, contoh-contoh, serta manfaatnya
5. Pengertian mendaur ulang sampah, contoh-contoh, serta manfaatnya
6. Pengertian mengomposkan, contoh-contoh, serta manfaatnya.

F. STRATEGI PEMBELAJARAN
Metode: Presentasi, Tanya jawab, Penugasan (Tugas Proyek)
Model : PjBL (Project Based Learning)

G. MEDIA, ALAT, DAN SUMBER PEMBELAJARAN
1. Media
- LC, Whiteboard
2. Alat dan Bahan


99
- Spidol
3. Sumber Belajar
- Modul Guru
- Modul Siswa
- Internet

H. LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 3 (Siklus II)
Tahap Uraian Kegiatan
Alokasi
Waktu
1.Kegiatan Awal
Siswa mengerjakan pretes dengan mengisi
lembaran tes pengetahuan, tes sikap dan
checklist manifestasi perilaku
Tiap kelompok siswa siap melaksanakan
pembelajaran dengan membawa produknya
masing-masing
Siswa memahami langkah pembelajaran
yang akan dilaksanakan
10
menit
Menguji Hasil 2. Kegiatan Inti
Siswa duduk melingkar bersama
kelompoknya
Secara bergantian tiap kelompok maju ke
depan kelas mempresentasikan produk
hasil proyeknya (Bab 3) dan menyampaikan
isi laporan proyeknya untuk dibahas dan
ditelaah dengan penuh semangat dan
percaya diri. Kelompok lain dan guru dapat
memberikan kritik, mengajukan
pertanyaan, maupun apresiasi
20
menit
Evaluasi
Pengalaman
Setelah seluruh kelompok presentasi, siswa
bersama guru aktif melakukan evaluasi
keterlaksanaan proyek dengan
mendengarkan pendapat dan pengalaman
siswa selama melaksanakan proyek. Dari
evaluasi tersebut siswa dapat berbagi dan
mempelajari pengalaman kelompok lain,
10
menit

100
menilai kualitas produk proyek mereka,
serta menumbuhkan karakter peserta didik
yang kreatif dan peduli lingkungan. Dari
evaluasi tersebut guru dapat merefleksi
proses pelaksanaan PjBL ini untuk
menyempurnakan pembelajaran
berikutnya.
Pemberian
Penghargaan
Guru menganalisis kinerja kelompok sejak
perencanaan hingga pelaksanaan, kualitas
produk yang dihasilkan, dan keaktifan serta
kekompakan kelompok, kemudian
menentukan satu kelompok terbaik untuk
diberi penghargaan berupa skor tertinggi
5
menit
Tanyajawab
topik Bab 4
(Praktik
pengelolaan
sampah
berbasis 6M)
Siswa mendiskusikan dengan teman
sebangkunya terkait pertanyaan menantang
dari guru dan mencari sumber bantuan
Siswa mencermati modul bab 4
Siswa akan mengisi tabel daftar kegiatan
pada modul terkait kegiatan nya dalam
menerapkan metode pengelolaan sampah
berbasis 6M di rumah dan di sekolah
selama 7 hari sebagai bentuk penerapan
dari ilmu yang telah dipelajari dan
diperoleh
Siswa mendiskusikan tugas proyek secara
berkelompok untuk merancang dan
membuat satu produk daur ulang dari
sampah yang ditemukan di rumah atau di
sekolah (minimal 1 dan tiap kelompok
bebas memilih)
10
menit
Penentuan
pertanyaan
mendasar
Siswa aktif mendiskusikan dan
menganalisis mengenai tindaklanjut dari
pemahaman teori pembudayaan 6M yang
telah peroleh agar nantinya dapat
menghasilkan produk yang bermanfaat
dalam kehidupannya sehari-hari
5
menit
Mengorganisasi
kelompok
Siswa duduk melingkar berkelompok
seperti biasa
Siswa aktif mendiskusikan tugas proyek
daur ulang sampah sesuai waktu yang
ditentukan untuk menyelesaikan
10
menit


101
permasalahan sebagai dasar membuat
rencana proyek.
Dengan tuntunan isi modul bagian
selanjutnya, siswa menentukan jenis
produk dan spesifikasi produk yang akan
dihasilkan dengan mempertimbangkan
materi, waktu, kerumitan, biaya, dalam
pembuatannya. Tiap kelompok siswa
sepakat agar tiap kelompok dapat membuat
produk yang berbeda sehingga hasilnya
bervariasi
Menyusun
rencana dan
jadwal

Siswa aktif merencanakan proyek ,
menentukan jadwal, menentukan PJ
(penanggung jawab) untuk tiap produk
yang akan dihasilkan dalam satu kelompok
dengan harapan agar tiap individu
mempunyai tanggung jawab
mengkoordinasi anggota kelompoknya

Secara acak, tiap kelompok siswa secara
bergantian maju ke depan kelas untuk
menyampaikan ide proyek mereka, guru
memfasilitasi adanya interaksi antara
presenter dengan kelompok lain, baik untuk
mengajukan pendapat, saran, maupun
pertanyaan serta memberikan respon
tentang rencana proyek yang disampaikan
10
menit
Monitoring
pelaksanaan
proyek

Siswa membuat kesepakatan akan
mengerjakan proyek tersebut berkelompok
secara mandiri diluar jam pembelajaran
sesuai yang telah direncanakan

Siswa akan mendokumentasikan serta
melaporkan track perkembangan proyek
mereka melalui video. Bagi siswa yang
mengalami kendala atau kesulitan dapat
menghubungi guru kapanpun
5
menit
3.Kegiatan Akhir
Seluruh kelompok siswa mendapat
apresiasi dari guru karena telah

5
menit

102
melaksanakan proyek Bab 3 sesuai dengan
tenggang dan ketentuan yang diberikan
Siswa mempersiapkan diri terkait rencana
kegiatan pembelajaran berikutnya tentang
Praktik Pengelolaan Sampah Berbasis 6M ,
mempersiapkan dan membawa alat serta
bahan praktik pembuatan komposter
takakura (bab 4) serta siap mengerjakan
tugas mandiri (tabel kegiatan 7 hari siswa)
Siswa aktif membuat resume terkait topik
yang telah didiskusikan

I. PENILAIAN DAN RUBRIK
Teknik Penilaian dan Bentuk Instrumen
Indikator Teknik Bentuk Lampiran
Tes Tulis Uraian
1-5 Tes Tulis Portofolio Modul Hal 26-28,31-
32, 35-36, 41-42, 45-46,
50-51
7 Tes Tulis Portofolio Modul Hal 43, 47
8 Tes Unjuk
Kerja
Portofolio Modul Hal 28
9 Tes Tulis Portofolio Modul Hal 33, 45
10 Tes Tulis Portofolio Modul Hal 50-53
11 Tes Unjuk
Kerja
Lembar Penilaian
Poster
Modul Hal 37
12 Tes Tulis Portofolio Modul Hal 51-55
13 Tes Tulis Portofolio Modul Hal 54-58
14 Tes
Penampilan
Lembar Pengamatan
Sikap Kampanye
Modul Hal XVI



103

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Kelas/Semester : VII /Genap
Mata Pelajaran : IPA
Sub Materi Pokok : Praktik Pengelolaan Sampah Berbasis 6M
Alokasi Waktu : 3 X 40 menit
Pertemuan : 4


A. KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati perilaku jujur, disiplin, dan tanggung jawab, peduli (gotong
royong) santun, toleran, damai), percaya diri dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan sosial alam dalam jangkauan pergaulan dan
keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
terkait fenomena dan kejadian tampak mata.

B. KOMPETENSI DASAR
1.1 Mengagumi keteraturan dan kompleksitas ciptaan Tuhan tentang aspek
fisik dan kimiawi, kehidupan dalam ekosistem, dan peranan manusia
dalam lingkungan serta mewujudkannya dalam pengamalan ajaran
agama yang dianutnya
1.2 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingintahu; objektif; jujur;
teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;


104
kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan
berdiskusi
3.9 Mendeskripsikan pencemaran lingkungan dan dampaknya bagi makhluk
hidup.

C. INDIKATOR:
1. Melakukan praktik mengurangi sampah di sekolah
2. Melakukan pembudayaan penggunaan kembali sampah di sekolah
3. Melakukan pembudayaan mengganti sampah di sekolah
4. Melakukan pembudayaan memisahkan sampah di sekolah
5. Melakukan pembudayaan mendaur ulang sampah di sekolah
6. Melakukan pembudayaan mengomposkan sampah di sekolah.

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran peserta didik diharapkan mampu:
1. Mempraktikkan teori pembudayaan 6M (Mengurangi, menggunakan
kembali,
mengganti, memisahkan) melalui rekaman kegiatan yang telah dilakukan
di rumah
dan di sekolah sehingga terbiasa menerapkannya dengan disiplin, jujur,
dan
tanggungajawab.
2. Mempraktikkan cara pembuatan Komposter Takakura sebagai salah satu
bentuk kegiatan nyata dari penerapan metode pembudayaan 6M oleh siswa
yang dalam prosesnya diiringi dengan rasa percaya diri, giat, tekun, dan
tanggungjawab sehingga akhirnya siswa memiliki skill yang mantap.


105
3. Mempraktikkan cara mendaur ulang sampah yang ditemukan di rumah
atau di sekolah melalui kegiatan eksplorasi, studi literatur, kreativitas, dan
kerajasama serta kekompakan berdasarkan rancangan proyek yang telah
dibuat masing-masing kelompok siswa dalam mengolah sampah menjadi
produk daur ulang yang siap pakai dan bernilai ekonomis.
4. Melalui studi literatur dari berbagai sumber, siswa dengan kelompoknya
mampu mengubah sampah basah menjadi kompos dengan mengikuti
sistematika yang ada pada modul.

D. MATERI
1. Praktik mendaur ulang sampah (alat, bahan, dan cara pembuatan)
2. Praktik mengomposkan sampah/pembuatan Komposter Takakura (alat,
bahan, dan langkah kerja)
E. METODE: Presentasi Hasil Proyek dan Praktik
MODEL : PjBL (Project Based Learning)

F. MEDIA, ALAT, DAN SUMBER PEMBELAJARAN
1. Media
- LCD, Whiteboard, Spidol, Internet
2. Alat dan Bahan Pembuatan
a. Alat dan Bahan Pembuatan Komposter Takakura
Alat:Gunting, Jarum jahit, Skop, danPisau
Bahan:Keranjang sampah plastik dan tutupnya, Kardus, Sekam, Kain (untuk
membuat batalan dan penutup media kompos), Kompos jadi (starter),
EM4 (Optional), Sampah organik (sampah basah), Kain hitam, Benang
jahit, danAir
b. Sumber Belajar
Modul Guru


106
Modul Siswa
Internet

G. LANGKAH PEMBELAJARAN
Pertemuan 4 (Siklus 2)
Tahap Uraian Kegiatan
Alokasi
Waktu
1.Kegiatan Awal
Siswa siapmelaksanakan pembelajaran
karena telah selesai melaksanakan proyek
dengan membawa produk daurulang sampah
masing-masing
Siswa memahami langkah pembelajaran yang
akan dilaksanakan
10
menit
Menguji
Hasil
2. Kegiatan Inti
Siswa duduk melingkar bersama
kelompoknya
Secara bergantian tiap kelompok maju ke
depan kelas mempresentasikan produk hasil
proyeknya(Bab 4) dan menyampaikan isi
laporan proyeknya untuk dibahas dan
ditelaah dengan penuh semangat dan percaya
diri. Kelompok lain dan guru dapat
memberikan kritik, mengajukan pertanyaan,
maupun apresiasi
30
menit
Evaluasi
Pengalaman
Setelah seluruh kelompok presentasi, siswa
bersama guru aktif melakukan evaluasi
keterlaksanaan proyek dengan
mendengarkan pendapat dan pengalaman
siswa selama melaksanakan proyek. Dari
evaluasi tersebut siswa dapat berbagi dan
mempelajari pengalaman kelompok lain,
menilai kualitas produk proyek mereka, serta
menumbuhkan karakter peserta didik yang
kreatif. Dari evaluasi tersebut guru dapat
merefleksi proses pelaksanaan PjBL ini untuk
menyempurnakan pembelajaran berikutnya.
10
menit
Pemberian
Penghargaan
Guru menganalisis kinerja kelompok sejak
perencanaan hingga pelaksanaan, kualitas
5
menit


107
produk yang dihasilkan, dan keaktifan serta
kekompakan kelompok, kemudian
menentukan satu kelompok terbaik untuk
diberi penghargaan dengan skor tertinggi
Presentasi
tugas
mandiri
(tabel)
Tiap siswa menyampaikan hasil tugas
mandirinya (Bab 3) di depan kelas dan
mengumpulkan lembarannya pada guru
10
menit
Praktik
langsung
pembuatan
komposter
takakura

Siswa bergabung dengan kelompoknya
masing-masing, mempersiapkan alat dan
bahan praktik
Tiap kelompok siswa aktif dalam kegiatan
praktik pembuatan komposter takakura dari
keranjang baru
Jalannya praktik tiap kelompok dikoordinir
guru sambil mengisi lembar penilaian kinerja
siswa (dibantu observer)
Tiap kelompok dengan penuh percaya diri
maju ke depan kelas menunjukkan hasil
karya produk daur ulang sampah
Kelompok siswa terbaik mendapat
penghargaan berupa skor tertinggi (bagi yang
hasil karyanya paling bagus dan sangat
kreatif)
35
menit
3. Kegiatan Penutup
Siswa aktif meresume terkait topik yang telah
didiskusikan
Siswa mengerjakan postes siklus 2 berupa tes
pengetahuan, sikap, dan checklist manifestasi
perilaku
Siswa diingatkan guru agar belajar persiapan
posttes pertemuan berikutnya (tes sikap
siswa, checklis manifestasi perilaku dan soal
uraian) sedangkan kegiatan lainnya berupa
evaluasi yang telah dikerjakan siswa selama
proses pembelajaran (evaluasi pada modul)
akan difortofoliokan untuk kemudian
dievaluasi guru selanjutnya.
20
menit




108
H. PENILAIAN DAN RUBRIK
Teknik Penilaian dan Bentuk Instrumen
Indikator Teknik Bentuk Lampiran
1- 4 Tes Tulis Portofolio Modul Hal 60-61
5 Tes Unjuk
Kerja
Lembar
Penilaian produk
daurulang
Modul Hal 63
Modul Hal XVII
6 Tes Unjuk
kerja
Lembar
Penilaian Kinerja
Siswa
Modul Hal 64-65
Modul Hal XIII











109


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Mata Pelajaran : IPA
Kelas : VII / Semester 2
Alokasi waktu : 2 X 45 menit
Pertemuan : 1

A. KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab,
peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, daam
berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam
jangkauan pergaulan dan keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.
4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret
(menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat)
dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung, menggambar,
dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber
lain yang sama dalam sudut pandang/teori.





RPP PjBL (Model 2)


110
B. KOMPETENSI DASAR
1.1. Mengagumi, menjaga, melestarikan keteraturan dan kompleksitas
ciptaanTuhan tentang ruang lingkup, objek dan permasalahan Biologi
menurut agama yang dianutnya.
2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli,
santun, ramah lingkungan, gotong royong, kerjasama, cinta damai,
responsif dan proaktif dalam melakukan percobaan dan diskusi di
dalam kelas maupun di luar kelas.
2.2 Siswa memiliki pengetahuan yang luas tentang program Adiwiyata.

C. INDIKATOR
Indikator Koghnitif:
1. Memahami program Adiwiyata
2. Menerapkan tujuan dan indikator program Adiwiyata
3. Menerapkan indikator dan kriteria sekolah Adiwiyata
4. Mengidentifikasi permasalahan program Adiwiyata terkait
pengelolaan sampah.
5. Menganalisis kritis berbagai sumber belajar tentang sekolah
Adiwiyata.
IndikatorAfektif:
1. Menentukan sikap untuk mendukung program sekolah Adiwiyata.
2. Mengkampanyekan program sekolah Adiwiyata pada warga sekolah.

D. TUJUAN PEMBELAJARAN
1. Melalui kajian literaturdengan penuh rasa ingin tahu siswa mampu
memahami program Adiwiyata di lingkungan sekolah.



111
2. Setelah melakukan diskusi kelompok dengan penuh rasa siswa
mampu menerapkan tujuan dan indikator program sekolah
Adiwiyata.
3. Setelah melakukan diskusi kelompoksiswa mampumenerapkan
indikator dan kriteria sekolah Adiwiyata.
4. Setelah melakukan diskusi kelompok dengan penuh rasa ingin
tahusiswa mampu mengidentifikasi permasalahan Program
Adiwiyata terkait pengelolaan sampah melalui diskusi kelompok.
5. Melalui kajian literatursiswa mampu menganalisis kritis berbagai
sumber belajar tentang sekolah Adiwiyata.

E. MATERI PEMBELAJARAN
1. Pengenalan sekolah Adiwiyata
2. Tujuan dan Indikator Program sekolah Adiwiyata
3. Persyaratan sekolah Adiwiyata
4. Kriteria Penilaian sekolah Adiwiyata
5. Permasalahan Penilaian Sekolah Adiwiyata Terkait Pengelolaan
Sampah
6. METODE PEMBELAJARAN
Pembelajaran Berbasis Proyek

F. MEDIA, ALAT, DAN SUMBER BELAJAR
Media
- LCD
Alat dan Bahan
- Spidol atau balpoint
Sumber Belajar
- Modul Guru dan Modul Siswa
- Internet


112

G. KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan I Siklus I
Aktivitas siswa dengan bantuan
guru
Aktivitas siswa
Alokasi
waktu
Kegiatan awal
Apersepsi
Guru membantu siswa memberi
pertanyaan mengenai bagaimana
keadaan lingkungan yang ada
disekolah?
Motivasi
Guru membantu siswa
menunjukkan beberapa gambar
sekolah Adiwiyata kemudian
memberikan pertanyaan
Mengapa sekolah tersebut
mendapat predikat sekolah
Adiwiyata? untuk
menumbuhkan rasa ingin tahu
siswa.
Menyampaikan tujuan
pembelajaran.

Siswa memunculkan
pengetahuan awal dengan
menjawab keadaan
dilingkungan sekolah. .


Siswa menjawab sekolah
yang berhasil dalam
melaksanakan pendidikan
lingkungan hidup.





15
menit
Kegiatan inti
Mengenalkan modul pengelolaan
sampah berbasis 6M
Menjelaskan isi modul
Menjelaskan penilaian modul
dengan menggunakan tes
formatif, tes sikap, checklist
manifestasi perilaku, lembar
penilaian kinerja, lembar penilaian
laporan praktik, lembar penilaian
poster dan lembar pengamatan
kampanye.
Guru membagi siswa dalam satu
kelompok yang terdiri dari 4
orang secara heterogen.

Melakukan perencanaan

Siswa memperhatikan
penjelasan guru








Siswa bergabung dengan
kelompok


Melakukan perencanaan
Siswa melakukan perencanaan

15
menit

















113
Dengan bantuan guru siswa
melakukan perencanaan dengan
cara berdiskusi tentang sekolah
Adiwiyata.










Mencipta, Implementasi
Dengan bantuan guru siswa
melakukan kegiatan diskusi sesuai
dengan rancangan percobaan.
menerapkan dari hasil
perencanaan.


Pengolahan
Dengan bantuan guru siswa Siswa
mempresentasikan dari kegiatan
diskusi diantara siswa maju
kedepan kelas untuk menjelaskan
ke teman-teman tentang sekolah
Adiwiyata.
Siswa mendapat tambahan
penjelasan dari guru.
dengan cara berdiskusi
tentang sekolah Adiwiyata
(sebagai seorang siswa apa
yang akan kalian lakukan
untuk menjadikan sekolah
kalian sekolah Adiwiyata, apa
yang dapat kalian lakukan
agar petugas kebersihan
sekolah memahami sekolah
Adiwiyata, tulislah visi dan
misi sekolah yang berkaitan
dengan lingkungan).

Mencipta, Implementasi
Siswa menerapkan dari hasil
perencanaan,kemudian
diantara siswa maju kedepan
kelas untuk menjelaskan ke
teman-teman tentang sekolah
Adiwiyata.

Pengolahan
Siswa mempresentasikan dari
kegiatan diskusi diantara
siswa maju kedepan kelas
untuk menjelaskan ke teman-
teman tentang sekolah
Adiwiyata.
Siswa bertanya konsep yang
belum dipahami pada
pertemuan ini.


45
menit
























Kegiatan penutup
Guru bersama siswa membuat
kesimpulan kegiatan
pembelajaran.
Memberikan umpan balik
terhadap kegiatan pembelajaran.
Guru melakukan evaluasi dengan
membimbing siswa untuk duduk
berpasangan, masing-masing
membuat tiga pertanyaan tentang

Siswa dengan penuh
semangat bersama guru
membuat kesimpulan.

Siswa melakukan evaluasi
dengan duduk berpasangan,
masing-masing membuat tiga
pertanyaan tentang seputar
sekolah Adiwiyata. Kemudian

15
menit


114
seputar sekolah Adiwiyata.
Kemudian memberikan
pertanyaan tersebut pada
pasangan kalian untuk dijawab
untuk mengetahui pemahaman
siswa tentang materi yang baru
saja dipelajari..
Memberikan tugas kepada siswa
merangkum informasi terkait
sekolah Adiwiyata dari berbagai
sumber.
Memberikan tugas kepada siswa
(Temukan sampah di rumah
kalian lalu identifikasilah sampah
yang kalian temukan di rumah
berdasarkan jenisnya, dan jalan-
jalanlah ke pasar, lalu
identifikasilah dampak sampah
yang ada di pasar tersebut
berdasarkan jenisnya yang
terdapat pada modul).
Melakukan Perencanaan
Dengan bantuan guru siswa
merencanakan kegiatan
pertemuan mendatang dengan
meminta siswa melakukan
perencanaan kegiatan pembuatan
poster tentang upaya
pengendalian sampah.
memberikan pertanyaan
tersebut pada pasangan kalian
untuk dijawab.




Siswa dengan seksama
menerima tugas dari guru
untuk dikerjakan dirumah.






Melakukan Perencanaan
Siswa dengan seksama
menerima tugas dari guru
merencanakan pembuatan
poster tentang upaya
pengendalian sampah yang
akan dilakukan pada
pertemuan selanjutnya.

H. PENILAIAN DAN RUBRIK
Teknik Penilaian dan Bentuk Instrumen
Teknik Bentuk Tes Lampiran
Portofolio dan
Tes Unjuk Kerja
Uraian dan Penilaian keterampilan
presentasi dengan rating scale
Modul Hal 7-9
Modul Hal XVIII
Tes Tertulis Tes Pengetahuan, sikap, dan perilaku Modul Hal 66-76
Portofolio Uraian Modul Hal 10
Portofolio Uraian Modul Hal 11





115

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Mata Pelajaran : IPA
Kelas : VII / Semester 2
Alokasi waktu : 3 X 45 menit
Pertemuan : 2

A. KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab,
peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, daam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan
pergaulan dan keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
terkait fenomena dan kejadian tampak mata.
4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan,
mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak
(menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai
dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut
pandang/teori.

B. KOMPETENSI DASAR
1.1 Mengagumi, menjaga, melestarikan keteraturan dan kompleksitas
ciptaanTuhan tentang ruang lingkup, objek dan permasalahan Biologi
menurut agama yang dianutnya

116
2.1 Berperilaku ilmiah (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun, ramah
lingkungan, gotong royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan
proaktif dalam melakukan percobaan dan diskusi di dalam kelas maupun
di luar kelas
3.9Mendeskripsikan pencemaran lingkungan dan dampaknya bagi makhluk
hidup
3.12 Mendeskripsikan penyebab perkembangan penduduk dan dampaknya
bagi lingkungan

C. INDIKATOR
Indikator Kognitif:
1. Memahami pengertian sampah
2. Membedakan sampah organik dan anorganik
3. Mengidentifikasi sampah basah dan sampah kering
4. Menganalisis dampak sampah
5. Membuat poster tentang upaya pengendalian dampak sampah
IndikatorAfektif:
1. Menentukan sikap untuk mengurangi dampak sampah
2. Melakukan pembudayaan mengganti sampah di sekolah
3. Melakukan pembudayaan memisahkan sampah disekolah
4. Melakukan pembudayaan mendaurulang sampah disekolah
5. Melakukan pembudayaan mengomposkan sampah disekolah.
6. Mengkampanyekan poster tentang upaya pengendalian dampak
sampah menggunakan media yang ada di sekolah.






117
D. TUJUAN PEMBELAJARAN
1. Setelah melakukan diskusi kelompok dengan penuh rasa ingin tahu siswa
mampu memahami pengertian sampah.
2. Setelah melakukan diskusi kelompok dengan penuh rasa ingin tahu siswa
mampu membedakan sampah organik dan anorganik.
3. Setelah melakukan diskusi kelompok dengan penuh rasa ingin tahu siswa
mampu mengidentifikasi sampah basah dan sampah kering.
4. Setelah melakukan diskusi kelompok dengan penuh rasa ingin tahu siswa
mampu menyebutkan dampak sampah.
5. Setelah membuat poster dan melakukan kegiatan kampanye siswa mampu
menentukan sikap untuk mengurangi dampak sampah.

E. MATERI PEMBELAJARAN
1. Pengertian sampah
2. Jenis- jenis Sampah
3. Dampak sampah

F. METODE PEMBELAJARAN
Pembelajaran Berbasis Proyek

G. MEDIA, ALAT, DAN SUMBER BELAJAR
1. Media
- LCD
2. Alat dan Bahan
- Spidol dan balpoint
3. Sumber Belajar
- Modul Guru
- Modul Siswa
- Internet

118

H. KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan II siklus I
Aktivitas siswa dengan bantuan
guru
Aktivitas siswa Alokas
i
waktu
Kegiatan awal
Apersepsi
Guru membantu siswa menggali
informasi tentang sampah dengan
menampilkan gambar suatu
wilayah yang mengalami
kebanjiran.
Kemudian memberikan
pertanyaan Apakah penyebab
terjadinya banjir?
Motivasi
Apakah selokannya tersumbat?
Menunjukkan tayangan
lingkungan yang bersih dan asri.
Menyampaikan tujuan
pembelajaran


Siswa memunculkan
pengetahuan awal salah
satunya dengan menjawab
terjadinya penumpukan
sampah disungai.



Siswa menjawab Ya.. Bu.
Banyak yang mampet karena
sampah.

15
menit
Kegiatan inti
Membagi siswa ke dalam
kelompok yang terdiri dari 4
orang secara heterogen.

Mencipta, Implementasi
Dengan bantuan guru siswa
mengkampanyekan hasil
pembuatan poster tentang upaya
pengendalian dampak sampah
menggunakan media yang ada
disekolah.

Pengolahan
Dengan bantuan guru siswa
mempresentasikan hasil
kampanye poster tentang upaya
pengendalian dampak sampah

Siswa bergabung dengan
kelompok masing-masing.


Mencipta, Implementasi
Siswa mengkampanyekan
hasil pembuatan poster
tentang upaya pengendalian
dampak sampah
menggunakan media yang
ada disekolah.

Pengolahan
Siswa menerapkan dari hasil
perencanaan hasil diskusi
kelompok pada diskusi kelas
dengan jujur.

80
menit


















119
secara klasikal dengan jujur.
Siswa mendapat tambahan
penjelasan dari guru.

Siswa bertanya konsep yang
belum dipahami pada
pertemuan ini.




Kegiatan penutup
Guru bersama siswa membuat
kesimpulan kegiatan
pembelajaran
Memberikan umpan balik
terhadap kegiatan pembelajaran.
Guru meminta siswa
mengumpulkan rangkuman yang
ditugaskan pada pertemuan
sebelumnya.
Melakukan evaluasi untuk
dikerjakan dirumah dengan
memberikan pertanyaan (tulis)
untuk dikerjakan dirumah
(apakah sampah itu, apa yang
kalian ketahui tentang timbulan
sampah apa sajakah yang kalian
ketahui tentang jenis-jenis
sampah, bgaaimana dampak
sampah apabia tidak segera
dikelola dengan baik, dan apa
yang kalian lakukan di rumah dan
di sekolah untuk mengurangi
timbulan sampah) untuk
mengetahui pemahaman siswa
tentang materi yang telah
dipelajari.
Memberikan tugas kepada siswa
dengan meminta siswa untuk
mengerjakan lembar yang
terdapat dalam modul. Kegiatan
tersebut meliputi kegiatan
eksplorasi pada Bab 3 pengelolaan
sampah berbasis 6M.




Siswa dengan penuh
semangat bersama guru
membuat kesimpulan.





Siswa dengan seksama
mengerjakan soal evaluasi
dari guru.










Siswa dengan seksama
menerima tugas dari guru
untuk dikerjakan dirumah
dan merencanakan kegiatan
yang akan dilakukan pada
pertemuan selanjutnya.




Melakukan Perencanaan
Siswa dengan seksama
merencanakan kegiatan
ekspansi pada Bab 3
pengelolaan sampah berbasis

15
menit






























15
menit

120

Melakukan Perencanaan
Dengan bantuan guru siswa
merencanakan kegiatan
pertemuan mendatang dengan
meminta siswa melakukan
perencanaan kegiatan ekspansi
pada Bab 3 pengelolaan sampah
berbasis 6M 6M (menerapkan
kantin sekolah yang mendukung
pembudayaan Mengurangi
sampah disekolah, menerapkan
dan menggambar produk dari
hasil menggunakan kembali
sampah disekolah,
mengkampanyekan poster dengan
tema pembudayaan mengganti
sampah, dan membuat esai terdiri
dari tiga paragraf berisi ajakan
pembudayaan mendaurulang di
sekolah.
Melakukan evaluasi dengan
memberikan soal postest untuk
mengetahui pemahaman siswa
tentang materi yang telah
dipelajari (dilakukan diluar jam
pelajaran).
6M (menerapkan kantin
sekolah yang mendukung
pembudayaan Mengurangi
sampah disekolah,
menerapkan dan
menggambar produk dari
hasil menggunakan
kembali sampah disekolah,
mengkampanyekan poster
dengan tema pembudayaan
mengganti sampah, dan
membuat esai terdiri dari
tiga paragraf berisi ajakan
pembudayaan
mendaurulang di sekolah.

Siswa mengerjakan soal
postest untuk menegetahui
pemahaman siswa tentang
materi yang telah
dipelajari.(dilakukan diluar
jam pelajaran)

I. PENILAIAN DAN RUBRIK
Teknik Penilaian dan Bentuk Instrumen
Teknik Bentuk Tes Lampiran
Tes Tulis Portofolio Modul Hal 16,17
Tes unjuk kerja Lembar Penilaian Presentasi Modul Hal 18
Modul Hal XVIII
Tes Unjuk Kerja Lembar Penilaian Poster Modul Hal 19
Modul Hal XV
Tes Unjuk kerja Lembar Penilaian Kampanye
Poster
Modul Hal 19
Modul Hal XVI




121

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Mata Pelajaran : IPA
Kelas : VII / Semester 2
Alokasi waktu : 2 X 40 menit
Pertemuan : 3

A. KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab,
peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, daam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan social dan alam dalam jangkauan
pergaulan dan keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
terkait fenomena dan kejadian tampak mata.
4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan,
mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak
(menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai
dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut
pandang/teori.

B. KOMPETENSI DASAR
1.1 Mengagumi, menjaga, melestarikan keteraturan dan kompleksitas ciptaan
Tuhan tentang ruang lingkup, objek dan permasalahan Biologi menurut
agama yang dianutnya.


122
2.1 Berperilaku ilmiah (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun, ramah
lingkungan, gotong royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan proaktif
dalam melakukan percobaan dan diskusi di dalam kelas maupun di luar
kelas.
2.4 Menunjukkan penghargaan kepada orang lain dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi perilaku menjaga kebersihan dan kelestarian
lingkungan.
2.5 Memahami pembudayaan 6M di sekolah.

C. INDIKATOR
Indikator Koghnitif:
1. Menerapkan budaya mengurangi
2. Menerapkan budaya menggunakan kembali
3. Menerapkan budaya mengganti
4. Menerapkan budaya memisahkan
5. Menerapkan budaya mendaur ulang
6. Menerapkan budaya mengomposkan
7. Membuat karya tulis sederhana tentang pembudayaan 6M
8. Membuat rancangan kantin sehat di sekolah
9. Merancang produk daur ulang sampah di sekolah
10. Membuat rancangan pengomposan di sekolah
11. Membuat poster pembudayaan 6M di sekolah
12. Menganalisis kritis berbagai sumber belajar tentang pembudayaan 6M
IndikatorAfektif:
1. Mengkampanyekan budaya 6M kepada warga sekolah.






123
D. TUJUAN PEMBELAJARAN
1. Setelah melakukan kegiatan diskusi kelompok hasil kerja proyek dengan
jujur siswa mampu menerapkan budaya mengurangi sampah disekolah.
2. Setelah melakukan kegiatan diskusi kelompok hasil kerja proyek dengan
jujur siswa mampu menerapkan budaya menggunakan kembali
3. Setelah melakukan kegiatan diskusi kelompok hasil kerja proyek dengan
jujur siswa mampu menerapkan budaya mengganti
4. Setelah melakukan kegiatan diskusi kelompok hasil kerja proyek dengan
jujur siswa mampu menerapkan budaya memisahkan
5. Setelah melakukan kegiatan diskusi kelompok hasil kerja proyek dengan
jujur siswa mampu menerapkan budaya mendaur ulang
6. Setelah melakukan kegiatan diskusi kelompok hasil kerja proyek dengan
jujur siswa mampu menerapkan budaya mengomposkan.

E. MATERI PEMBELAJARAN
1. Pengertian mengurangi sampah, contoh-contoh, serta manfaatnya
2. Pengertian menggunakan kembali, contoh-contoh, serta manfaatnya
3. Pengertian mengganti sampah, contoh-contoh, serta manfaatnya
4. Pengertian memisahkan sampah, contoh-contoh, serta manfaatnya
5. Pengertian mendaur ulang sampah, contoh-contoh, serta manfaatnya
6. Pengertian mengomposkan, contoh-contoh, serta manfaatnya.

F. METODE PEMBELAJARAN
Pembelajaran Berbasis Proyek (PBP)

G. MEDIA, ALAT, DAN SUMBER BELAJAR
1. Media
- LCD


124
2. Alat dan Bahan
- Spidol dan balpoin
3. Sumber Belajar
- Modul Guru
- Modul Siswa
- Internet

H. KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan I Siklus II
Aktivitas siswa dengan bantuan
guru
Aktivitas siswa Alokasi
waktu
Kegiatan awal
Apersepsi
Guru membantu siswa
menggali informasi dengan
memberikan pertanyaan
kepada siswa tentang materi
pada pertemuan sebelumnya
apakah perbedaan sampah
organik dan anorganik.
Motivasi
Dengan menunjukkan gambar
hasil pemanfaatan kembali
sampah yang memiliki nilai
produk tinggi.
Menyampaikan tujuan
pembelajaran.


Diharapkan siswa menjawab
sampah organik adalah
sampah yang mudah terurai
kembali sedangkan sampah
anorganik adalah sampah
yang tidak mudah terurai
kembali.

Diharapkan siswa
memperhatikan gambar
yang ditampilkan.


10
menit
Kegiatan inti
Membagi siswa dalam
kelompok yang terdiri dari 4
orang secara heterogen.
Mencipta, Implementasi
Membimbing siswa untuk
melakukan kegiatan sesuai
dengan rancangan percobaan.



Siswa bergabung dengan
kelompok.

Mencipta, Implementasi
Siswa dengan seksama
menerapkan dari hasil
perencanaan kegiatan
ekspansi pada Bab 3
pengelolaan sampah berbasis

55
menit










125














Pengolahan
Membimbing siswa
mempresentasikan kegiatan
kampanye hasil diskusi
kelompok pada diskusi kelas.
Memberikan kesempatan
bertanya kepada siswa yang
belum mengerti materi
pelajaran pada pertemuan ini.
6M (menerapkan kantin
sekolah yang mendukung
pembudayaan Mengurangi
sampah disekolah,
menerapkan dan
menggambar produk dari
hasil menggunakan
kembali sampah disekolah,
mengkampanyekan poster
dengan tema pembudayaan
mengganti sampah, dan
membuat esai terdiri dari
tiga paragraf berisi ajakan
pembudayaan
mendaurulang di sekolah.

Pengolahan
Siswa mempresentasikan
hasil kegiatan kampanye
hasil diskusi kelompok pada
diskusi kelassecara
bergantian.
Siswa bertanya konsep yang
belum dipahami pada
pertemuan ini.

























Kegiatan penutup
Guru bersama siswa membuat
kesimpulan kegiatan
pembelajaran
Melakukan evaluasi dengan
memberikan pertanyaan
(lisan) untuk mengetahui
pemahaman siswa tentang
materi yang baru saja
dipelajari.
Memberikan umpan balik
terhadap kegiatan
pembelajaran.
Memberikan tugas kepada
siswa untuk mengisi tabel

Siswa dengan penuh
semangat bersama guru
membuat kesimpulan
Siswa menjawab pertanyaan
guru.





Siswa dengan seksama
menerima tugas dari guru
untuk dilaksanakan
dirumah.

15
menit














126
daftar kegiatan yang
dilakukan dalam rangka
menerapkan pengelolaan
sampah berbasis 6M di rumah.



Melakukan Perencanaan
Dengan bantuan guru siswa
melakukan perencanaan.






Melakukan Perencanaan
Siswa melakukan
perencanaan dengan
merancang satu produk daur
ulang dari sampah yang
ditemukan di rumah atau di
sekolah.
Merancang praktik
pengomposan dengan
pembuatan komposter
takakura.





10
menit


I. PENILAIAN DAN RUBRIK
Teknik Penilaian dan Bentuk Instrumen
Teknik Bentuk Lampiran
Tes Tulis Uraian
Tes Tulis Portofolio Modul Hal 26-27, 28, 31-32, 35-
36, 41-42, 46-47
Tes Tulis Portofolio Modul Hal 52
Tes Tulis Portofolio Modul Hal 28, 33,
Tes Unjuk
Kerja
Lembar Penilaian
Poster
Modul Hal 37
Modul Hal XV
Tes Tulis Portofolio Modul Hal 54-57
Tes
Penampilan
Lembar Pengamatan
Sikap Kampanye
Modul Hal 37



127

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Mata Pelajaran : IPA
Kelas : VII / Semester 2
Alokasi waktu : 3 X 40 menit
Pertemuan : 4

A. KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab,
peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam
berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam
jangkauan pergaulan dan keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.
4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret
(menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat)
dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung, menggambar,
dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber
lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

B. KOMPETENSI DASAR
1.1 Mengagumi, menjaga, melestarikan keteraturan dan kompleksitas
ciptaanTuhan tentang ruang lingkup, objek dan permasalahan Biologi
menurut agama yang dianutnya


128
2.1 Berperilaku ilmiah (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun,
ramah lingkungan, gotong royong, kerjasama, cinta damai, responsif
dan proaktif dalam melakukan percobaan dan diskusi di dalam kelas
maupun di luar kelas.

C. INDIKATOR
Indikator Psikomotorik:
1. Melakukan pembudayaan mengurangi sampah di sekolah
2. Melakukan pembudayaan penggunaan kembali sampah di sekolah
D. TUJUAN PEMBELAJARAN
1. Setelah melakukan diskusi hasil kegiatan praktikum siswa mampu
mempraktikan teori pembudayaan 6M (Mengurangi, menggunakan
kembali, mengganti, memisahkan, mendaur ulang, mengomposkan).

E. MATERI PEMBELAJARAN
1. Praktik mendaur ulang sampah (alat, bahan, dan cara pembuatan)
2. Praktik mengomposkan sampah/pembuatan Komposter Takakura
(alat, bahan, dan langkah kerja)

F. METODE PEMBELAJARAN
Pembelajaran Berbasis Proyek

G. MEDIA, ALAT, DAN SUMBER BELAJAR
1. Media
- LCD
2. Alat dan Bahan Pembuatan
Alat dan Bahan Pembuatan ATK dari kaleng bekas
a. Alat:
- Gunting
b. Bahan:



129
- Kaleng bekas (kaleng susu, biscuit)
- Majalah bekas
- Solasi kecil
- Lem
Alat dan Bahan Pembuatan Komposter Takakura
Alat:
- Gunting
- Jarum jahit
- Skop
- Pisau
Bahan:
- Keranjang sampah plastik dan tutupnya
- Kardus
- Sekam
- Kain (untuk membuat batalan dan penutup media kompos)
- Kompos jadi (starter)
- EM4 (Optional)
- Sampah organik (sampah basah)
- Kain hitam
- Benang jahit
- Air
3. Sumber Belajar
- Modul Guru
- Modul Siswa
- Internet.




130
H. KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan II siklus II
Aktivitas Guru Aktivitas Siswa
Alokasi
Waktu
Kegiatan awal
Apersepsi
Dengan memberikan
pertanyaan tentang materi
pada pertemuan sebelumnya
apa yang kalian pahami
tentang pengelolaan sampah
berbasis 6M?



Motivasi
Menampilkan gambar tentang
usaha pemanfaatan kembali
sampah yang telah sukses.
Menyampaikan tujuan


Diharapkan siswa menjawab
pengelolaan sampah berbasis
6M adalah upaya untuk
menanggulangi permasalahan
sampah dengan mengurangi,
menggunakan kembali,
mengganti, memisahkan,
mendaurulang, dan
mengomposkan.
Diharapkan siswa
memperhatikan gambar yang
ditampilkan.

15
menit
Kegiatan Inti
Meminta siswa untuk
bergabung dalam kelompok.

Mencipta, Implementasi
Dengan bantuan guru siswa
melakukan kegiatan
praktikum.




Pengolahan
Dengan bantuan guru siswa
mempresentasikan hasil
praktikum.
Memberikan kesempatan
untuk bertanya kepada siswa
yang belum mngerti materi
pelajaran pada pertemuan ini.


Siswa bergabung dengan
kelompok masing-masing.

Mencipta, Implementasi
Siswa melakukan kegiatan
praktik mendaurulang dan
mengomposkan sampah
kemudian menulis prosedurnya
pada tempat yang telah
disediakan..

Pengolahan
Siswa mempresentasikan hasil
praktikum.

Siswa menanggapi dan
mengajukan pertanyaan hal-hal
yang belum jelas mengenai hasil
kerja proyek yang dipresentasi
oleh kelompok penyaji.


70
menit



131




Siswa mengungkapkan perasaan
dan pengalamannya selama
mengerjakan proyek dengan
jujur.
Kegiatan penutup
Guru bersama siswa membuat
kesimpulan kegiatan
pembelajaran
Memberikan umpan balik
terhadap kegiatan
pembelajaran.
Guru menutup kegiatan
pembelajaran.
Melakukan evaluasi dengan
memberikan soal postest
berupa tes pengetahuan,
sikap, dan checklist perilaku
untuk mengetahui
pemahaman siswa tentang
materi yang telah dipelajari
(dilakukan diluar jam
pelajaran)

Siswa dengan penuh semangat
bersama guru membuat
kesimpulan





Siswa mengerjakan soal postest
berupa tes pengetahuan, sikap,
dan checklist perilaku.

10
menit

I. Penilaian dan Rubrik
Teknik Penilaian dan Bentuk Instrumen
Teknik Bentuk Lampiran
Tes Tulis Portofolio Modul Hal 60-61
Tes Unjuk
Kerja
Lembar Penilaian Kinerja
Siswa
Modul Hal 45, 52
Modul Hal XIII
Tes Unjuk
Kerja
Lembar Penilaian Laporan
Praktik
Modul Hal 51, 62
Modul Hal XIV
Tes Unjuk
kerja
Lembar Penilaian Kinerja
Siswa
Modul Hal 64-65
Modul Hal XIII



132

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama
Mata Pelajaran : IPA
Kelas/Semester : VII/Semester Genap
Alokasi Waktu : 3 x 40 menit
Pertemuan : 1

A. KOMPETENSI DASAR
3.9 Mendeskripsikan pencemaran dan dampaknya bagi mahluk hidup.

B. INDIKATOR
1. Indikator kognitif:
a) Memahami program Adiwiyata
b) Menerapkan tujuan dan indikator program Adiwiyata
c) Menerapkan indikator dan kriteria sekolah Adiwiyata
d) Mengidentifikasi permasalahan program Adiwiyata terkait
pengelolaan sampah
e) Menganalisis kritis berbagai sumber belajar tentang sekolah
Adiwiyata
2. Indikator afektif:
a) Menentukan sikap untuk mendukung program sekolah Adiwiyata

C. TUJUAN
1. Melalui studi modul, literatur, dan berbagai sumber siswa mampu
memahami program sekolah Adiwiyata dengan tepat.
RPP PBL (Model 1)


133
2. Melalui studi modul, literature, dan berbagai sumber siswa mampu
menerapkan tujuan, indikator dan kriteria program sekolah Adiwiyata
dalam rangka mendukung sekolahnya menuju sekolah Adiwiyata
dengan penuh tanggung jawab.
3. Melalui studi modul, literatur dan berbagai sumber siswa mampu
menganalisis permasalahan program Adiwiyata terkait pengelolaan
sampah dengan cermat guna mendukung sekolahnya menjadi sekolah
Adiwiyata.

D. MATERI
Pertemuan 1: Sekolah Adiwiyata

E. ALAT/BAHAN/MEDIA PEMBELAJARAN
Modul guru dan modul siswa tentang pengelolaan sampah berbasis 6M,
spidol, white board, LCDproyektor, Laptop, gambar serta bahan-bahan dan
alat-alat yang relevan dengan pembelajaran (satu skrip cerita motivasi
berjudul KISAH SANG TIKUS) serta lingkungan sekitar sekolah.

F. METODE/STRATEGI PEMBELAJARAN
Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah (PBL/Problem Based Learning)

G. SKENARIO PEMBELAJARAN
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan
Bantuan
Guru
Alokasi
Waktu
Pendahuluan Apersepsi Guru membuka
kelas dengan
mengucap salam
dan berdoa bersama-
sama











134
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan
Bantuan
Guru
Waktu
untuk mengawali
pembelajaran
Siswa mengerjakan
soal pretest (tes
pengetahuan, tes
sikap dan
checklistmanifestasi
perilaku).
Guru membantu
membagikan
lembar soal
pretest
25
menit

Inti Orientasi
Peserta didik
Kepada
Masalah
Siswa
mendengarkan
sebuah cerita yang
disampaikan guru,
yang berjudul
KISAH SANG
TIKUS (terlampir)
dengan penuh
penghayatan
danmemiliki
hubungan dengan
gambar berikut.
Ditayangkan 2
contoh gambar yang
berbeda sebagai
berikut.
Gambar 1.

Gambar 2.
Menggali
kemampuan
awal peserta
didik dengan
pertanyaan
yang
mengarah
pada materi
apa yang akan
diajarkan.
1. Apa yang
kalian
fikirkan
setelah
melihat
gambar
tersebut?
2. Dari kedua
gambar
tersebut
gambar
manakah
yang akan
kalian pilih?
3. Menurut
kalian hal apa
saja yang
perlu
dipersiapkan
20
menit


135
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan
Bantuan
Guru
Waktu
Siswa dengan cermat
dan teliti mengamati,
menganalisis, kemudian
memberikan pendapat
mereka terhadap
gambar yang sudah
ditampilkan, dari sini
siswa mampu
berpendapat bahwa
sekolah yang mereka
harapkan pasti sekolah
yang ada pada gambar
kedua.
4. dan dilakukan
untuk
menjadikan
sekolah kita
menjadi
sekolah
idaman?
5. Menyebutkan
dan
menjelaskan
tujuan
pembelajaran

Mengorganis
asikan
peserta didik
untuk belajar
Siswa segera
menyesuaikan diri
untuk membentuk
kelompok yang
heterogen. Tiap
kelompok terdiri dari 3-
4 siswa.


Membagi
peserta didik
dalam
kelompok
heterogen (3-4
orang)
Melakukan
cek per
kelompok
untuk
membantu
organisasi
tugas peserta
didik
Mengatur
penggunaan
waktu untuk
diskusi kelas
dengan tepat
5
menit
Membimbing
penyelidikan
kelompok
Siswa berdiskusi
secara kelompok
meliputi masalah-
masalah sebagai
berikut.
1. Materi Sekolah
Guru
berkeliling
memantau
diskusi setiap
kelompok.
30
menit


136
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu

Adiwiyata yang
sudah diperoleh
dari berbagai
sumber yang
sudah
ditugaskan pada
pertemuan
sebelumnya
2. cara apa saja
yang dapat
membuat
petugas
kebersihan
memahami
sekolah
Adiwiyata
3. Sumbangan ide
untuk
memperbaiki visi
dan misi sekolah
Pada saat
diskusi inilah
biasanya
siswa banyak
menanyakan
hal-hal yang
kurang
dipahami dari
soal. Misal
arti dari visi
dan misi
sekolah.


Mengembang
kan dan
menyajikan
hasil karya
Siswa
mempresentasikan hasil
diskusi kelompoknya.
(presentasi diwakili
oleh 1 kelompok)

Memotivasi
dan
menganjurkan
Meminta
peserta didik
untuk
menyiapkan
hasil diskusi
yang akan
dipresentasika
n kepada
peserta didik
Memberikan
umpan balik
terhadap
kesalahan
peserta didik
pada saat




137
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
pada saat
diskusi
Mengajukan
pertanyaan
yang relevan
untuk
membantu
peserta didik
dalam
menemukan
jawaban dari
permasalahan
yang
didiskusikan
Merespon
terhadap
aktivitas yang
dilakukan
oleh peserta
didik
25
menit
Menganalisis
dan
mengevaluasi
proses
pemecahan
masalah
Memberikan
klarifikasi terhadap
permasalahan yang
telah didiskusikan
Secara
klasikal
meminta
peserta didik
untuk
memberikan
kesimpulan
terhadap
kegiatanpemb
elajaran yang
dilakukan
10
menit
Penutup Bagi siswa yang
belum memahami
tentang Adiwiyata,
guru
menginstruksikan
untuk membaca








5
menit


138
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
kembali semua
materi yang sudah
diperoleh saat di
kelas kemudian
dibaca di rumah.
Meminta siswa
untuk
mengumpulkan
tugas yang telah
dikerjakan bersama
kelompoknya.

JUMLAH
120
menit


H. PENILAIAN
Teknik dan Bentuk Penilaian
Indikator Teknik Bentuk Instrumen
Kognitif
1. Penugasan
2. Portofolio
3. Tes tulis
1. Pekerjaan rumah (tugas mencari
informasi tentang sekolah
Adiwiyata yang dilakukan peserta
didik di luar kegiatan kelas)
2. Mengerjakan soal dan diskusi
(modul siswa halaman 7-8)
3. Lembar tes pengetahuan, sikap
dan checklist manifestasi perilaku.













139
KISAH SANG TIKUS

Suatu ketika ada seekor tikus yang sedang mengintip dari balik celah
tembok untuk mengamati sang petani dan isterinya yang sedang membuka
sebuah bungkusan. Ada makanan pikirnya? Tapi, dia terkejut sekali, ternyata
bungkusan itu berisi perangkap tikus. Lari kembali ke ladang pertanian, tikus
itu menjerit memberi peringatan, Awas, ada perangkap tikus dalam rumah,
hati-hati, ada perangkap tikus di dalam rumah!. Sang ayam dengan tenang
berkokok dan sambil tetap mangais tanah, mengangkat kepalanya dan berkata,
Ya maafkan aku pak tikus. Aku tahu ini memang masalah besar bagimu, tapi
buat aku secara pribadi tak ada masalah. Jadi jangan buat aku sakit kepala
lah.Tikus berbalik dan pergi menuju sang kambing. Katanya, Ada perangkap
tikus di dalam rumah, sebuah perangkap tikus di rumah!. Wah, aku turut
sedih mendengar kabar ini. Kata Si kambing dengan penuh simpati, tetapi
tak ada sesuatu pun yang bisa kulakukan kecuali berdoa. Yakinlah, kamu
senantiasa ada dalam doa-doaku!. Tikus kemudian berbelok menuju si lembu.
Oh? sebuah perangkap tikus? jadi saya dalam bahaya besar ya? Kata lembu
itu sambil tertawa, berleleran liur. Jadi tikus itu kembali ke rumah dengan
tertunduk merasa begitu patah hati, kesal dan sedih. Terpaksa menghadapi
perangkap tikus itu sendirian. ia merasa benar-benar sendiri.
Malam pun tiba dan terdengar suara bergema di seluruh rumah, seperti
bunyi perangkap tikus yang berjaya menangkap mangsanya. Di dalam
kegelapan itu isteri petani tak bisa melihat bahwa yang terjebak itu adalah
seekor ular berbisa dan ular itu sempat mematuk tangan isteri petani itu. Si
petani itu kemudian bergegas membawanya ke rumah sakit. Si isteri kembali ke
rumah dengan tubuh menggigil, dia demam. Dan sudah menjadi kebiasaan,
setiap orang sakit demam, obat pertama adalah dengan memberikan sup ayam
segar yang hangat. Petani itu pun mengasah pisaunya, dan pergi ke kandang,
mencari ayam untuk bahan supnya. Tapi, bisa itu sungguh jahat. Si isteri tak
langsung sembuh. Banyak tetangga yang datang membesuk, dan tamu pun
tumpah ruah ke rumahnya. Ia pun harus menyiapkan makanan, dan terpaksa,
kambing di kandang dia jadikan gulai. Tapi, itu tak cukup, bisa itu tak dapat
ditaklukkan. Si isteri telah meninggal dunia, dan berpuluh orang datang untuk
mengurus pemakaman, juga selamatannya. Tak ada cara lain, lembu di
kandang pun dijadikan penganan untuk puluhan pelayat dan peserta
selamatan.
RENUNGAN: Adik-adik, apabila kamu mendengar ada seseorang yang
menghadapi masalah dan kamu pikir itu tidak ada kaitannya denganmu,
ingatlah bahwa apabila ada Perangkap Tikus di dalam rumah maka seluruh
Ladang Pertanian ikut menanggung resikonya. Sikap mementingkan diri
sendiri lebih banyak menuai keburukan dari daripada kebaikan.


140

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Mata Pelajaran : IPA
Kelas/Semester : VII/Semester Genap
Alokasi Waktu : 2 x 40 menit
Pertemuan : 2

A. KOMPETENSI DASAR
3.9 Mendeskripsikan pencemaran dan dampaknya bagi mahluk hidup.

B. INDIKATOR
Indikator kognitif:
a) Memahami pengertian sampah
b) Membedakan sampah organik dan anorganik
c) Mengidentifikasi sampah basah dan sampah kering
d) Menganalisis dampak sampah
Indikator afektif:
a) Menentukan sikap untuk mengurangi dampak sampah

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
a) Siswa mampu memahami pengertian sampahdengan tepat melalui studi
modul dan kegiatan ekplorasi yang aktif
b) Melalui studi modul dan kegiatan eksplorasi, siswa mampu
membedakan antara sampah organik dan sampah anorganik dengan
tepat di lingkungan sekolah.


141
c) Melalui kegiatan eksplorasi dan identifikasi, Siswa mampu membedakan
antara sampah basah dan sampah kering dengan tepat melalui kegiatan
ekplorasi di lingkungan sekolah.
d) Siswa mampu menjelaskan dan memahami dampak sampah dengan
cermat melalui kegiatan eksplorasi di lingkungan sekolah.

D. MATERI
Pertemuan 2: Pengertian, Jenis dan Dampak Sampah

E. ALAT/BAHAN/MEDIA PEMBELAJARAN
Modul pengelolaan sampah berbasis 6M, spidol, white board,LCD proyektor,
Laptop, Film Wall E, serta bahan-bahan dan alat-alat yang relevan dengan
pembelajaran serta lingkungan sekitar sekolah.

F. METODE/STRATEGI PEMBELAJARAN
Strategi pembelajaran berbasis masalah (PBL/Problem Based Learning)
berbantuan modul pengelolaan sampah berbasis 6M.

G. SKENARIO PEMBELAJARAN
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Pendahuluan

Guru membuka kelas
dengan mengucap
salam dan berdoa
bersama-sama untuk
mengawali
pembelajaran
Mengecek kehadiran
siswa





3
menit
Inti Mengorient
asi siswa
pada
Guru menayangkan
penggalan film yang
berjudul WALL E.
Guru
memberikan
pertanyaan yang
5
menit


142
masalah

Siswa dengan
antusias dan cermat
menonton penggalan
film yang berjudul
Wall E.
Diharapkan
kebanyakan dari
siswa mengetahui
film ini karena film
ini sering diputar di
televisi-televisi
kesayangan anak-
anak ketika hari libur
tiba, yang
mengisahkan tentang
dampak sampah.
Siswa mendengarkan
dan memperhatikan
dengan seksama
mengarah ke
materi yang
akan dipelajari.
1. Adakah dari
kalian yang
sudah
menonton
film ini?
2. Bercerita
tentang
apakah film
tersebut?
3. Adakah salah
satu dari
kalian yang
mau
menceritakan
rangkuman
dari film ini?
4. Menyampaik
an tujuan
pembelajaran
.
Memotivasi
peserta didik
untuk terlibat
secara aktif
dalam
pembelajaran.
Menggali
kemampuan
peserta didik.











143
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Mengorgani
sasikan
peserta
didik
Siswa segera
menyesuaikan
dengan
kelompoknya yang
sudah dibentuk
sebelumnya.
Mendiskusikan
lembar kerja dalam
modul yang
ditugaskan untuk
dikerjakan meliputi
kegiatan ekplorasi
dan ekspansi (modul
halaman 19). Modul
siswa digunakan
sebagai penunjang
dalam kegiatan
eksplorasi.
Meminta siswa
untuk
bergabung
dengan
kelompoknya
masing-masing.
Melakukan cek
per kelompok
untuk
membantu
organisasi tugas
peserta didik
Mengatur
penggunaan
waktu untuk
diskusi kelas
dengan tepat
7
menit
Membimbi
ng
penyelidika
n
individual
maupun
kelompok
Siswa melakukan
penyelidikan atau
eksplorasi dampak
sampah serta
identifikasi jenis
sampah yang ada di
pasar comboran
(dekat SMP N 2
Malang) dengan
penuh antusias dan
tanggung jawab.
Modul digunakan
sebagai media
pendukung
pembelajaran.
Membimbing
peserta didik
menggunakan
buku sumber.
Guru
memberikan
arahan tentang
informasi apa
saja yang harus
dikumpulkan
siswa yaitu jenis
sampah yang
bisa ditemukan
di lingkungan
sekolah.
Melakukan cek
pada tiap
kelompok untuk
memantau
kegiatan peserta
didik dalam
kelompok
25
menit


144
Selama tahap
pembimbingan,
guru tidak
langsung
member jawaban
setiap
permasalahan
kepada peserta
didik
Mengemba
ngkan dan
menyajikan
hasil karya
Siswa
mempresentasikan
informasi-informasi
terkait jenis dan
dampak sampah
yang sudah
diidentifikasi dan
didata dalam tabel
yang mereka buat.
Meminta peserta
didik untuk
menyiapkan
hasil diskusi
yang akan
dipresentasikan
Memotivasi dan
menganjurkan
kepada peserta
didik untuk
terlibat aktif
dalam
pembelajaran
Merangsang
interaksi antar
peserta didik
pada saat
diskusi kelas
berlangsung
Memberikan
umpan balik
terhadap
kesalahan
30
menit
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu


peserta didik
pada saat
diskusi
Mengajukan
pertanyaan yang
relevan untuk
membantu



145
peserta didik
dalam
menemukan
jawaban dari
permasalahan
yang
didiskusikan
Merespon
terhadap
aktivitas yang
dilakukan oleh
peserta didik
Menganalis
is dan
mengevalua
si proses
pemecahan
masalah
Secara klasikal,
peserta didik
memberikan
kesimpulan terhadap
kegiatan
pembelajaran yang
dilakukan terkait
sampah, jenis dan
dampaknya bagi
lingkungan.
Guru
memberikan
klarifikasi
terhadap
permasalahan
yang telah
didiskusikan
dan secara
klasikal meminta
siswa untuk
menyimpulkan
kegiatan
pembelajaran
yang telah
dilakukan.
5
menit
Penutup Guru memberikan tugas
kepada siswa antara
lain:
1. Membuat poster
tentang
PEMBUDAYAAN
6M yang akan
dikampanyekanpada
pertemuan
keempat(pada jam
istirahat). Siswa yang
menggambar poster
terbaik akan
berpartisipasi dalam
5
menit














146
kampanye pada saat
upacara bendera hari
senin dibantu oleh
siswa paling berani
dan anggota OSIS.
2. Mencatat kegiatan
yang dilakukan
dalam rangka
menerapkan
pengelolaan sampah
berbasis 6M di
rumah. Format daftar
kegiatan terdapat
pada modul halaman
60-61.
3. Mengerjakan soal
evaluasi modul
halaman 22.


JUMLAH
80
menit

H. PENILAIAN
Teknik dan Bentuk Penilaian
Indikator Teknik
Bentuk Instrumen
Kognitif Tes Tertulis
Tes Uraian
(modul guru dan siswa halaman 22)
Tes Pengetahuan, Sikap dan Checklist
Manifestasi Perilaku
(modul guru halaman 66-72)




147

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Mata Pelajaran : IPA
Kelas/Semester : VII/Semester Genap
Alokasi Waktu : 5 x 40 menit
Pertemuan : 3 dan 4

A. KOMPETENSI DASAR
3.9 Mendeskripsikan pencemaran dan dampaknya bagi mahluk hidup.

B. INDIKATOR
Indikator kognitif:
a) Menerapkan budaya mengurangi
b) Menerapkan budaya menggunakan kembali
c) Menerapkan budaya mengganti
d) Menerapkan budaya memisahkan
e) Menerapkan budaya mendaurulang
f) Menerapkan budaya mengomposkan
g) Membuat poster tentang upaya pembudayaan pengelolaan sampah
berbasis 6M.
h) Membuat karya tulis sederhana tentang pembudayaan 6M
Indikator afektif:
a) Mengkampanyekan poster tentang upaya pembudayaan pengelolaan
sampah berbasis 6M menggunakan media yang yang sudah dibuat
sebelumnya bersama kelompok siswa.



148
Indikator Psikomotor:
a) Melakukan pembudayaan mengurangi sampah di sekolah
b) Melakukan pembudayaan penggunaan kembali sampah di sekolah
c) Melakukan pembudayaan mengganti sampah di sekolah
d) Melakukan pembudayaan memisahkan sampah di sekolah
e) Melakukan pembudayaan mendaurulang sampah di sekolah
f) Melakukan pembudayaan mengomposkan sampah di sekolah

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
a) Melalui kegiatan ekplorasi yang cermat dan proaktif, siswa mampu
menerapkan pembudayaan mengurangi, menggunakan kembali,
mengganti, memisahkan, mendaurulang, sampah baik di lingkungan
rumah atau sekolah
b) Melalui kegiatan ekplorasi, studi literatur dan kerjasama kelompok yang
baik, terampil dan penuh kreatifitas, siswa mampu mengolah sampah
menjadi produk daur ulang yang lebih berguna dari sebelumnya.
c) Melalui studi literatur dari berbagai sumber dan kerjasama kelompok
yang solid, siswa memiliki keterampilan dalam mengolah sampah basah
menjadi kompos sesuai prosedur yang telah ditentukan.
d) Berdasarkan kegiatan proses belajar yang sudah dilakukan, siswa
mampu membuat karya tulis/laporan praktikum sederhana tentang
praktik pengomposan dengan metode takakura.
e) Melalui diskusi kelompok, siswa mampu membuat poster pembudayaan
6M dengan terampil dan kreatif sesuai dengan kondisi lingkungan dan
masyarakat sekitar.
f) Melalui kerjasama kelompok siswa mampu mengkampanyekan poster
tentang pembudayaan 6M dengan berani, kompak, dan kreativitas


149
sehingga siswa mampu mempengaruhi warga sekolah untuk
membangun sikap peduli lingkungan sekolah.
g) Melalui rekaman kegiatan yang dilakukan siswa di rumah dan di
sekolah, siswa terbiasa menerapkan pembudayaan mengurangi,
menggunakan kembali, mengganti, memisahkan, mendaurulang, dan
mengomposkan sampah dengan disiplin dan tanggung jawab.

D. MATERI
Pertemuan 3: Pengelolaan Sampah Berbasis 6M
Pertemuan 4: Praktik Pengelolaan Sampah Berbasis 6M

E. ALAT/BAHAN/MEDIA PEMBELAJARAN
Modul pengelolaan sampah berbasis 6M, LCD proyektor, Laptop, video
pengelolaan sampah berbasis 6M, gambar, bahan-bahan dan alat-alat yang
relevan dengan kegiatan pengomposan (keranjang takakura dan EM4) serta
area target kampanye (seluruh lokasi di sekolah, misal: kantin, beranda
kelas, ruang kelas, lapangan dll).

F. METODE/STRATEGI PEMBELAJARAN
Strategi pembelajaran berbasis masalah (PBL/Problem Based Learning)
berbantuan modul pengelolaan sampah berbasis 6M.



150
G. SKENARIO PEMBELAJARAN

Pertemuan 1 (3 40 menit)
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Pendahuluan Guru membuka
kelas dengan
mengucap salam
untuk mengawali
pembelajaran serta
mengecek
kehadiran siswa.
5
menit
Mengorient
asi siswa
pada
masalah
Siswa mengerjakan
soal posttest untuk
pertemuan kedua
dan pretest (tes
pengetahuan, tes
sikap, dan checklist
manifestasi
perilaku) untuk
pertemuan ketiga.
Guru menayangkan
gambar sebagai
berikut
Siswa mengamati
gambar tersebut
dengan cermat dan
kemudian
menganalisisnya.
Dugaan sebagian
siswa akan







Menggali
kemampuan
peserta didik
dengan
bertanya:
1. Apa yang
kalian
fikirkan
ketika
melihat
gambar
tersebut?
2. Apakah
yang
menyebabk
an sampah
bisa
menjadi
seperti
gambar
tersebut?
45
menit





5
menit




















151
3. Hal apa
sajakah
yang bisa
kita lakukan
untuk
mencegah






Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Inti Mengorient
asi siswa
pada
masalah
Merespon dengan
jawaban sedih,
jijik, ingin pindah
dan sebagainya.
Siswa
memperhatikan
tayangan video
pengelolaan
sampah berbasis
6M dengan
seksama.
timbulnya
sampah yang
menggunung
seperti pada
gambar?
Guru
menjelaskan
bahwa lokasi
tempat sampah
yang
menggunung
itu adalah di
Hongkong.
Menyampaikan
tujuan
pembelajaran.



30
menit

Mengorgani
sasikan
peserta
didik
Guru
menayangkan
video cara
pembuatan
kompos takakura
yang akan
dipraktekan pada
pertemuan
selanjutnya.
Membagi
kelompok
menjadi 5
kelompok saja
dikarenakan
keranjang
takakura yang
disediakan
terbatas.
Membimbing
peserta didik
35
menit


152
menggunakan
buku sumber
terutama alat
dan bahan
yang akan
digunakan
dalam
praktikum
membuat
kompos
dengan metode
takakura.

Pertemuan 2 (2 40 menit)
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Membimbing
penyelidikan
individual
maupun
kelompok
Siswa melaksanakan
kegiatan
pengomposan
dengan metode
takakura dengan
penuh semangat
dan antusias.
Melakukan cek
pada tiap
kelompok
untuk
memantau
kegiatan peserta
didik dalam
kelompok,
mengecek
kelengkapan
alat dan bahan
yang sudah
ditentukan
sebelumnya,
serta
menanggapi
dan
membimbing
jikalau ada
pertanyaan-
pertanyaan
yang muncul
dari siswa.
Mengusahakan
agar setiap
60
menit


153
peserta didik
dalam
kelompok
terlibat aktif
dalam
praktikum.
Kegiatan Fase Deskripsi Kegiatan Bantuan Guru Waktu
Mengembangk
an dan
menyajikan
hasil karya
Siswa melakukan
ekspansi dengan
berkampanye secara
berkelompok pada
warga sekolah
dengan tema
PEMBUDAYAAN
PENGELOLAAN
SAMPAH
BERBASIS 6M
dengan penuh
semangat, percaya
diri dan kompak
(dilakukan pada
saat jam istirahat
berlangsung dengan
alasan banyak siswa
kelas 7, 8 dan 9 yang
akan melihat).
Meminta
peserta didik
untuk
menyiapkan
mental dan
poster yang
akan
dikampanyekan
serta
memotivasi
mereka untuk
percaya diri.
Memotivasi dan
menganjurkan
kepada peserta
didik untuk
terlibat aktif
ketika
melakukan
kampanye.
Jam
istirahat
Menganalisis
dan
mengevaluasi
proses
pemecahan
masalah
Secara klasikal,
peserta didik
memberikan
kesimpulan
terhadap kegiatan
pembelajaran yang
dilakukan terkait
praktikum
pengomposan
dengan metode
takakura.
Posttest (tes
pengetahuan, sikap
Guru
membantu
menjelaskan
fungsi dari EM4,
kompos jadi,
bantalan sekam
serta kardus
untuk melapisi
keranjang
takakura. Ciri-
ciri kompos
yang sudah
matang dan siap
5
menit


154
dan perilaku).
NB: dilaksanakan
tersendiri pada hari
lain karena alokasi
waktu tidak
mencukupi.
digunakan
untuk
pemupukan
pada tanaman.
Penutup PENUGASAN:
Setiap kelompok
siswa diminta untuk
membuat laporan
hasil praktikum
setelah 14 hari
pengamatan
terhitung dari hari
praktikum
dilaksanakan.
Tiap kelompok
siswa diminta untuk
merancang dan
membuat satu
produk daur ulang
sampah yang
ditemukan di rumah
atau sekolah. Tiap
kelompok
menuliskan
bagaimana
prosedurnya, alat
serta bahan yang
digunakan.
(dikumpulkan
seminggu setelah
pertemuan ini).
Siswa diminta
mengerjakan soal
evaluasi (modul
halaman 54-58)
10
menit









JUMLAH
80
menit


155
H. PENILAIAN
a. Teknik dan Bentuk Penilaian
Indikator Teknik
Bentuk Instrumen
Kognitif
Tes unjuk kerja
Uji petik kerja produk berupa lembar
penilaian kinerja membuat poster (modul
halaman XII atau lembar terlampir)
Tes Tertulis
Tes Uraian (modul halaman 54-58)
Tes pengetahuan, tes sikap dan checklist
manifestasi perilaku (lembar terlampir)
untuk posttest pertemuan kedua serta
pretest untuk pertemuan ketiga.
Sedangkan Postest dilakukan pada hari
lain.
Lembar Penilaian Laporan Praktik
(Modul halaman XIV dan atau lembar
terlampir)
Afektif
Pengamatan
Lembar Pengamatan Sikap pada saat
melakukan kampanye (modul halaman
XIII atau lembar terlampir).
Tes unjuk kerja
Uji petik kerja produk berupa lembar
penilaian produk daur ulang (lembar
terlampir).
Psikomotor Tes unjuk kerja
Uji petik kerja produk dan prosedur
berupa lembar penilaian kinerja siswa
untuk pembuatan kompos (modul
halaman X atau lembar terlampir)