Anda di halaman 1dari 23

MAR (Memory Address Register) and MDR (Memory

Data Register)
Pernah mengalami pertanyaan ujian tentang apa itu MAR dan MDR? Apa fungsi dan
hubungannya?
Berikut kita coba bahas tengtang MAR. Apa itu MAR?
MAR (Memory Address Register) ataw register penunjuk alamat memori,
merupakan register yang menampung alamat data atau instruksi pada
main memory yang akan di akses,baik itu yang akan diambil (dibaca)
maupun yang akan diletakan (disimpan/ditulis).
Register ini berisi alamat dari data dan dihubungkan pada bus alamat,
sehingga dapat menspesifikasikan alamat di dalam memori untuk operasi
baca atau simpan/tulis. Alamat dari main memory (tempat data berada),
diletakan di MAR dan dikirimkan ke main memory melalui address bus.
Selama komputer bekerja, alamat dalam pencacah program ditahan
(latched) pada MAR. Setelah itu MAR akan mengirimkan alamat ke dalam
RAM dan operasi membaca dilaksanakan.

Apakah fungsi dari MAR?
MAR berfungsi sebagai komponen yang diperintahkan oleh IR dan Control
Unit untuk mencari dan menampung alamat data serta instruksi dalam
sebuah Main Memory.

Sebutkan spesifikasi dari MAR?
1. Memuat alamat dari lokasi memori yang akan diakses (baca/tulis)
2. Jumlah bit MAR menentukan jumlah maksimum dari memori fisik yang
dapat dipasang dalam suatu komputer.
3. Jika MAR terdiri dari n bit berarti alamat memori yang valid adalah 0
hingga 2n 1

Bagaimana cara meningkatkan kinerja MAR?
Dengan memperbesar kapasitas memory. Namun tidak secara langsung akan
berpengaruh pada kinerja MAR. Dengan kapasitas memory bertambah
besar, maka ada dua hal yang terjadi:
1. Peningkatan jumlah bit alamat dari data atau instruksi di dalam MAR
2. Pelebaran alamat dari instruksi
Dengan demikian, ketika memory di perbesar maka MAR akan lebih
leluasa memanfaatkan kapasitas dari memory yang telah di upgrade
tadi. Sehingga akan banyak alamat memory yang bisa dialamati dan
banyak data atau instruksi yang bisa diakses.

Gambarkan hubungan MAR dengan MDR?


Apa itu MDR?
MDR (Memory Address Register) ataw juga bisa di sebut MBR (Memory
Buffer Register) adalah memori untuk menampung data/instruksi hasil
pengiriman dari memori utama/menampung data yang akan direkam
kememori utama hasil pengolahan CPU.
MBR berperan dalam proses pengaksesan memori yaitu dalam proses
read/write dari atau ke memori.

Bagaimana proses Read MDR atau MBR dari memori?
1. Taruh alamat memori yang akan dibaca (dalam unsigned(range 0 hingga
2n binary) ke MAR 2 1).
2. Kirim READ signal melalui READ control line.
3. Decode isi MAR sehingga diperoleh nilai x dan y (nilai MAR tidak
berubah).
4. Taruh isi alamat yang ditunjuk ke dalam MBR.

Bagaimana proses Write MDR atau MBR ke Memori?
1. Taruh alamat memori yang akan ditulisi (dalam unsigned binary) ke MAR
(range 0 hingga 2n 1).
2. Taruh data yang akan ditulis ke MBR.
3. Kirim signal WRITE melalui WRITE control line.
4. Decode isi MAR sehingga diperoleh nilai x dan y (nilai MAR tidak
berubah).
5. Copy-kan isi MBR ke memori (isi MBR tidak berubah).

Proses aliran data pada siklus pengambilannya!

1. Pada saat siklus pengambilan (fetch cycle), instruksi dibaca dari
memori.
2. PC berisi alamat instruksi berikutnya yang akan diambil.
3. Alamat ini akan dipindahkan ke MAR dan ditaruh di bus alamat.
4. Unit kontrol meminta pembacaan memori dan hasilnya disimpan di bus
data dan disalin ke MBR dan kemudian dipindahkan ke IR.
5. PC naik nilainya 1, sebagai persiapan untuk pengambilan selanjutnya.
6. Siklus selesai, unit kontrol memeriksa isi IR untuk menentukan apakah
IR berisi operand specifier yang menggunakan pengalamatan tak
langsung.

Proses aliran data pada siklus tak langsung!

1. N bit paling kanan pada MBR, yang berisi referensi alamat,
dipindahkan ke MAR.
2. Unit kontrol meminta pembacaan memori, agar mendapatkan alamat
operand yang diinginkan ke dalam MBR.
3. Siklus pengambilan dan siklus tak langsung cukup sederhana dan dapat
diramalkan.
4. Siklus instruksi (instruction cycle) mengambil banyak bentuk karena
bentuk bergantung pada bermacam-macam instruksi mesin yang terdapat
di dalam IR.
5. Siklus meliputi pemindahan data di antara register-register,
pembacaan atau penulisan dari memori atau I/O, dan atau penggunaan
ALU.

Proses aliran data pada siklus interupsi!

1. Isi PC saat itu harus disimpan sehingga CPU dapat melanjutkan
aktivitas normal setelah terjadinya interrupt.
2. Cara : Isi PC dipindahkan ke MBR untuk kemudian dituliskan ke dalam
memori.
3. Lokasi memori khusus yang dicadangkan untuk keperluan ini dimuatkan
ke MAR dari unit kontrol.
4. Lokasi ini berupa stack pointer.
5. PC dimuatkan dengan alamat rutin interrupt.
6. Akibatnya, siklus instruksi berikutnya akan mulai mengambil instruksi
yang sesuai.

Pengertian MAR
MAR (Memory Address Register) atau register penunjuk alamat memori merupakan register
yang menampung alamat data atau instruksi pada main memory yang akan diakses, baik itu
yang akan diambil (dibaca) maupun yang akan diletakkan (disimpan/ditulis). Register ini
berisi alamat dari data dan dihubungkan pada bus alamat, sehingga dapat menspesifikasikan
alamat di dalam memori untuk operasi baca atau simpan/tulis. Alamat dari main memory
(tempat data berada), diletakan di MAR dan dikirimkan ke main memory melalui address
bus. Selama komputer bekerja, alamat dalam pencacah program ditahan (latched) pada MAR.
Setelah itu MAR akan mengirimkan alamat ke dalam RAM dan operasi membaca
dilaksanakan.
MAR adalah register yang mencatat alamat memori yang akan diakses (baik yang akan
ditulisi maupun yang akan dibaca). (Hariyanto, Bambang. 1997. Sistem Operasi Revisi
Keempat)
Spesifikasi MAR
- Memuat alamat dari lokasi memori yang akan diakses (baca/tulis)
- Jumlah bit MAR menentukan jumlah maksimum dari memori fisik yang dapat
dipasang dalam suatu komputer.
- Jika MAR terdiri dari n bit berarti alamat memori yang valid adalah 0 hingga 2
n
1
Fungsi MAR
MAR berfungsi sebagai komponen yang diperintahkan oleh IR dan Control Unit untuk
mencari dan menampung alamat data serta instruksi dalam sebuah Main Memory.
Proses kerja MAR (antara CPU dan memory)
MAR merupakan salah satu register yang digunakan sebagai interface antara CPU dan main
memory. MAR menampung alamat data atau instruksi yang dikirim dari main Memory ke
CPU atau yang akan direkamkan ke Main Memory.
Berikut penjelasan tentang proses pengaksesan data di/ke main memory.
1. Bila data atau instruksi akan diambil dari Main Memory ke CPU, maka Main
Memory harus diberitahu terlebih dahulu alamat (address) data atau instruksi tersebut
di Main Memory. Oleh Control Unit alamat tersebut diletakan di MAR untuk dikirim
ke Main Memory melalui Address Bus.
2. Demikian juga jika hasil proses dari CPU akan direkamkan ke main memory, maka
Main Memory harus diberitahu terlebih dahulu alamat perekaman hasil proses
tersebut di Main Memory. Oleh Control Unit alamat tersebut diletakan di MAR untuk
dikirim ke Main Memory lewat Address Bus.
Proses Pengaksesan Data (Menyimpan/Mengambil) yang melibatkan MAR
1. Processor Memory (Processor menyimpan data/instruksi ke memory)
Alamat data atau memory akan disalin ke dalam MAR, kemudian alamat tersebut akan di cari
di dalam memory. Setelah ditemukan, data atau instruksi akan dimasukkan ke dalam MDR.
Alamat yang telah ditemukan tadi, sel memorinya akan diaktifkan. Lalu data atau instruksi
yang ada di MDR dimasukkan ke dalam memory.
1. Processor Memory (Processor mengambil data/inst dari memory)
Alamat data atau memori akan disalin ke dalam MAR, Kemudian alamat tersebut akan dicari
di dalam memory. Setelah ditemukan, maka sel memory yang berisi data atau instruksi akan
aktif. Dengan aktifnya sel memory ini maka data atau instruksi yang ada didalamnya dapat di
keluarkan untuk kemudian di tampung di dalam MDR
Melihat hal ini maka MAR digolongkan dalam register satu arah (karena hanya berhubungan
dengan memory (alamat).
Peningkatan Kinerja MAR
Memperbesar kapasitas memory, berarti secara tidak langsung akan berpengaruh pada kinerja
MAR. Ketika kapasitas memory bertambah besar, ada dua hal yang terjadi:
1. Peningkatan jumlah bit alamat dari data atau instruksi di dalam MAR
2. Pelebaran alamat dari instruksi
Dengan demikian, ketika memory di perbesar maka MAR akan lebih leluasa memanfaatkan
kapasitas dari memory yang telah di upgrade tadi. Sehingga akan banyak alamat memory
yang bisa dialamati dan banyak data atau instruksi yang bisa diakses.

Penjelasan Tentang Bus Data
Sebuah bus data adalah subsistem komputer (berupa
sekelompok) yang memungkinkan menemukan cara mentransfer data dari satu komponen
ke komponen lain pada papan motherboard atau sistem, atau antara dua komputer. Hal ini
dapat mencakup transfer data ke dan dari memori, atau dari central processing unit (CPU)
ke komponen lainnya. Setiap bus data dirancang untuk menangani begitu banyak bit data
pada suatu waktu. Jumlah data yang dapat ditransfer oleh bus data diukur dan disebut
bandwidth.
Bus data 32-bit adalah yang paling awal terkenal. Ini berarti bahwa transfer data dapat
mencapai sampai dengan 32 bit setiap detik. Komputer baru yang membuat bus data yang
dapat menangani 64-bit dan bahkan 96-bit data path. Pada saat yang sama mereka membuat
bus data untuk menangani bit lebih, mereka juga membuat perangkat yang dapat menangani
hal ini bitrate yang lebih tinggi.
Pada masa-masa awal dari komputer pribadi, produsen menciptakan motherboard dengan
directly connected yang terhubung langsung ke memori komputer dan peripheral. Hal ini
dirancang untuk berjalan sejajar satu sama lain dan memiliki beberapa sambungan. Namun
hubungan langsung mengalami masalah karena beberapa alasan, terutama karena semua
perangkat dipaksa untuk berjalan pada kecepatan yang sama.
Untuk menghilangkan masalah ini, pengembang menggunakan bus controller untuk
memisahkan CPU dan memori dari perangkat periferal, memungkinkan kecepatan CPU dapat
ditingkatkan tanpa memerlukan peningkatan kecepatan yang sama di perifer. Sistem ini juga
memungkinkan kartu ekspansi untuk berkomunikasi satu sama lain tanpa melalui CPU,
sehingga transfer data menjadi lebih cepat.
Semua perangkat masih harus berkomunikasi satu sama lain pada kecepatan yang sama,
namun kecepatan bus begitu rendah akan memperlambat sistem komputer secara
keseluruhan. Komputer modern menggunakan paralel dan serial data bus. Paralel bus data
membawa data pada kabel yang banyak secara bersamaan. Setiap kawat atau jalur, membawa
satu bit data. Sebuah bus data serial memiliki satu kawat atau jalan, dan membawa semua bit,
satu demi satu.
Hampir setiap komputer berisi internal dan eksternal bus data. Bus data internal, juga dikenal
sebagai bus lokal, menghubungkan semua komponen yang terdapat pada motherboard,
seperti CPU dan memori. Bus data eksternal menghubungkan semua perangkat periferal ke
motherboard.
Berbagai bus data eksternal berbeda sudah tersedia saat ini. Tipe bus data yang tepat
tergantung pada perangkat yang terpasang pada komputer. Bus paralel yang paling umum
ditemukan di komputer saat ini adalah ATA, kartu PC (digunakan di laptop), dan SCSI. Bus
data paling umum adalah serial, termasuk USB, FireWire, Serial ATA, dan SCSI

Data & Address Bus
Untuk menyingkat kata mikroprosesor digunakan istilah uP, meminjam bahasa asingnya
yaitu singkatan Microprocessor, itu sebenarnya mu () - micro, bukan (u), tetapi untuk
gampang nulisnya, daripada harus insert custom character, sedangkan untuk mikrokontroler
digunakan istilah uC (Microcontroller). Ada beberapa buku yang menggunakan istilah MPU
(Microprocessor Unit) dan MCU untuk mikrokontroler.
Suatu uP dan uC pada dasarnya cara kerjanya sama, untuk memahaminya secara umum akan
dibahas tentang dasar-dasar tentang uP terlebih dahulu. Suatu proses pengolahan data adalah
hal yang umum dijumpai pada proses-proses yang menggunakan komputer, juga berlaku
untuk suatu sistem uP, karena uP merupakan otak dari Personal Komputer (PC).

2.1. Dasar pengolahan data
Parameter input, misalnya suatu data temperatur yang dibaca oleh uP, kemudian diolah
dengan suatu kriteria tertentu, misalnya , jika temperatur diatas 100
o
C, maka sebagai output
adanya pengaktifan alarm, jika kurang dari 100
o
C, alarm dimatikan dan seterusnya.Suatu uP
mempunyai m input dan k output, data pada saluran input dan output berupa logika 1 atau 0
yang disebut sebagai bit, selanjutnya m dan k adalah sejumlah / sekelompok bit yang biasa
disebut sebagai bus.
Suatu proses memerlukan program yang merupakan serentetan set instruksi yang
memerintahkan uP mengambil data, mengolah dan mengeluarkan hasilnya melalui saluran
output. Pada kebanyakan uP memiliki m=k dan saluran input juga merupakan saluran output,
atau dikatakan bus data adalah dua arah (bidirectional) . Jumlah saluran input/output pada
awalnya 4 bit (disebut nibble), kemudian dikembangkan menjadi 8 (byte), 16 (word), 32, 64
bit, dan mungkin masih terus dikembangkan lebih lanjut. Satu informasi diwakili oleh satu
kombinasi bit-bit yang membentuk suatu nibble, byte atau word tersebut, misalnya warna
hijau diwakili 0000, merah 0001 dan seterusnya, jika hanya 4 bit, maka hanya bisa membawa
informasi warna sebanyak 16 saja, karena kombinasinya maksimum sejumlah 16. Secara
umum jika dimiliki m buah saluran data, berarti informasi yang dapat diolah jenisnya terdapat
2
m
. Perlu diketahui bahwa makin besar jumlah bit berarti makin banyak informasi yang bisa
diolah, memudahkan dan mempercepat proses (terutama aritmatika), tetapi juga perlu diingat,
makin besar jumlah bit dalam bus data berarti semakin banyak pin (kaki) IC yang diperlukan
dan relatif lebih rumit.

2.2. Data Bus
uP mengambil dan mengirimkan data dari dan ke suatu memori, lokasi memori dapat didalam
suatu uP itu sendiri atau diluar. Perhatikan bahwa PC saat ini memerlukan memori yang
sangat besar dengan orde megabyte, memori tersebut ada diluar uP. Untuk suatu uP, juga
kadang memerlukan memori luar jika program atau data yang akan diolah cukup besar,
artinya memori didalam suatu uP biasanya terbatas. uP harus dapat mengakses, artinya
mencapainya untuk keperluan pembacaan atau penulisan data, oleh karena itu diperlukan
alamat atau address dari memori tersebut. Setiap lokasi memori harus memiliki alamat yang
unik, artinya tidak boleh sama dengan lokasi lainnya. Untuk keperluan pengaksesan tersebut,
suatu uP memiliki bus alamat yang terdiri dari beberapa jalur, makin banyak jalurnya berarti
makin banyak juga lokasi memori yang dapat diakses, jika terdapat a buah jalur alamat,
berarti uP tersebut dapat mengakses 2
a
lokasi alamat, contohnya untuk 16 bit address line,
sistem dapat mengakses 2
16
= 65536 lokasi memori, dari lokasi 0 hingga 65535, atau dari
0000 hingga FFFF dalam sistem bilangan Hexadesimal. Untuk ukuran 1 Kilo dalam sistem
digital = 1024, sehingga untuk lokasi sebanyak 65536 tersebut disebut juga 64K.Karena yang
memberi informasi alamat ini adalah uP, maka arah jalur bukan bidirectional melainkan satu
arah, yaitu keluar dari uP.

2.3. Address Bus

Sistem BUS
1. Penghubung bagi keseluruhan komponen komputer dalam menjalankan tugasnya
2. Komponen komputer :
1. CPU
2. Memori
3. Perangkat I/O
Transfer data antar komponen komputer.
1. Melihat hasil eksekusi melalui monitor juga menggunakan sistem bus
2. Kecepatan komponen penyusun komputer harus diimbangi kecepatan dan manajemen
bus yang baik
Mikroprosesor
Melakukan pekerjaan secara paralel
Program dijalankan secara multitasking
Sistem bus tidak hanya lebar tapi juga cepat
Interkoneksi komponen sistem komputer dalam menjalankan fungsinya
Interkoneksi bus
Pertimbanganpertimbangan perancangan bus
Struktur Interkoneksi adalah Kompulan lintasan atau saluran berbagai modul
(CPU,Memori,I/O)
Struktur interkoneksi bergantung pada
1. Jenis data
2. Karakteristik pertukaran data
Jenis Data
Memori :
Memori umumnya terdiri atas N word memori dengan panjang yang sama. Masingmasing
word diberi alamat numerik yang unik (0, 1, 2, N-1). Word dapat dibaca maupun ditulis
pada memori dengan kontrol Read dan Write. Lokasi bagi operasi dispesifikasikan oleh
sebuah alamat.
Modul I/O :
Operasi modul I/O adalah pertukaran data dari dan ke dalam komputer. Berdasakan
pandangan internal, modul I/O dipandang sebagai sebuah memori dengan operasi pembacaan
dan penulisan. Seperti telah dijelaskan pada bab 6 bahwa modul I/O dapat mengontrol lebih
dari sebuah perangkat peripheral. Modul I/O juga dapat mengirimkan sinyal interrupt.
CPU :
CPU berfungsi sebagai pusat pengolahan dan eksekusi data berdasarkan routineroutine
program yang diberikan padanya. CPU mengendalikan seluruh sistem komputer sehingga
sebagai konsekuensinya memiliki koneksi ke seluruh modul yang menjadi bagian sistem
komputer.
Gambar 1. Modul Komputer
Dari jenis pertukaran data yang diperlukan modulmodul komputer, maka struktur
interkoneksi harus mendukung perpindahan data.
Memori ke CPU : CPU melakukan pembacaan data maupun instruksi dari memori.
CPU ke Memori : CPU melakukan penyimpanan atau penulisan data ke memori.
I/O ke CPU : CPU membaca data dari peripheral melalui modul I/O.
CPU ke I/O : CPU mengirimkan data ke perangkat peripheral melalui modul I/O.
I/O ke Memori atau dari Memori : digunakan pada sistem DMA
Sampai saat ini terjadi perkembangan struktur interkoneksi, namun yang banyak digunakan
saat ini adalah sistem bus.
Sistem bus
1. Digunakan secara tunggal
2. Digunakan secara jamak,
Hal ini Tergantung karakteristik sistemnya
Interkoneksi Bus Struktur Bus
Sebuah bus biasanya terdiri atas beberapa saluran. Sebagai contoh bus data terdiri atas 8
saluran sehingga dalam satu waktu dapat mentransfer data 8 bit. Secara umum fungsi saluran
bus dikatagorikan dalam tiga bagian, yaitu :
Saluran data
Saluran alamat
Saluran kontrol
Gambar 2. Pola Interkoneksi
Saluran Data
Lintasan bagi perpindahan data antar modul. Secara kolektif lintasan ini disebut bus data.
Umumnya jumlah saluran terkait dengan panjang word, misalnya 8, 16, 32 saluran.
Tujuan : agar mentransfer word dalam sekali waktu.
Jumlah saluran dalam bus data dikatakan lebar bus, dengan satuan bit, misal lebar bus 16 bit
Saluran Alamat (Address Bus)
Digunakan untuk menspesifikasi sumber dan tujuan data pada bus data.
Digunakan untuk mengirim alamat word pada memori yang akan diakses CPU.
Digunakan untuk saluran alamat perangkat modul komputer saat CPU mengakses
suatu modul.
Semua peralatan yang terhubung dengan sistem komputer, agar dapat diakses harus
memiliki alamat.
Contoh : mengakses port I/O, maka port I/O harus memiliki alamat hardware-nya
Saluran kontrol (Control Bus)
Digunakan untuk mengontrol bus data, bus alamat dan seluruh modul yang ada.
Karena bus data dan bus alamat digunakan oleh semua komponen maka diperlukan suatu
mekanisme kerja yang dikontrol melalui bus kontrol ini.
Sinyal sinyal kontrol terdiri atas
Sinyal pewaktuan adalah Sinyal pewaktuan menandakan validitas data dan alamat
Sinyalsinyal perintah adalah Sinyal perintah berfungsi membentuk suatu operasi
Prinsip Operasi Bus
1. Meminta penggunaan bus.
2. Apabila telah disetujui, modul akan memindahkan data yang diinginkan ke modul
yang dituju
Hierarki Multiple Bus
Bila terlalu banyak modul atau perangkat dihubungkan pada bus maka akan terjadi penurunan
kinerja
Faktor faktor :
1. Semakin besar delay propagasi untuk mengkoordinasikan penggunaan bus.
2. Antrian penggunaan bus semakin panjang.
3. Dimungkinkan habisnya kapasitas transfer bus sehingga memperlambat data.
Gambar 3. Arsitektur
bus jamak tradisional
Arsitektur bus jamak
Prosesor, cache memori dan memori utama terletak pada bus tersendiri pada level tertinggi
karena modul modul tersebut memiliki karakteristik pertukaran data yang tinggi.
Pada arsitektur berkinerja tinggi, modul modul I/O diklasifikasikan menjadi dua,
Memerlukan transfer data berkecepatan tinggi
Memerlukan transfer data berkecepatan rendah.
Modul dengan transfer data berkecepatan tinggi disambungkan dengan bus berkecepatan
tinggi pula,
Modul yang tidak memerlukan transfer data cepat disambungkan pada bus ekspansi
Gambar 4. Arsitektur
bus jamak kinerja tinggi
Keuntungan hierarki bus jamak kinerja tinggi
1. Bus berkecepatan tinggi lebih terintegrasi dengan prosesor.
2. Perubahan pada arsitektur prosesor tidak begitu mempengaruhi kinerja bus


Bus Interconection
Komputer tersusun atas beberapa komponen penting seperti CPU, memori, dan perangkat I/O.
Untuk menghubungkan komponen-komponen tersebut diperlukan sistem bus agar membentuk
satu kesatuan fungsi dalam menjalankan tugasnya.
Bus adalah lintasan komunikasi yang menghubungkan dua atau lebih komponen dasar. Bus
merupakan media transmisi yang digunakan bersama oleh sejumlah perangkat yang
dihubungkan padanya. Diperlukan aturan main agar tidak terjadi tabrakan data atau kerusakan
data yang ditransmisikan. Walaupun digunakan bersama namun dalam satu waktu hanya ada
sebuah perangkat yang dapat menggunakan bus.
Struktur bus terdiri atas beberapa saluran. Secara umum dikatagorikan dalam 3 bagian saluran
data, saluran alamat, dan saluran control.

Saluran kontrol (control bus) digunakan untuk mengotrol bus data, bus alamat dan seluruh
modul yang ada. Karena bus data dan bus alamat digunakan oleh semua komponen maka
diperlukan suatu mekanisme kerja yang dikontrol melalui bus kontrol ini. Sinyal-sinyal control
terdiri dari atas sinyal pewaktuan yang menandakan validitas data dan alamat, dan sinyal-sinyal
perintah berfungsi membentuk suatu operasi.
Secara fisik bus adalah konduktor listrik parallel yang menghubungkan modul-modul. Konduktor
ini biasanya adalah saluran utama pada PCB motherboard dengan layout tertentu sehingga
didapat fleksibilitas penggunaan. Untuk modul I/O dibuat slot bus yang mudah dipasang dan
dilepas, seperti slot PCI dan ISA. Sedangkan untuk chips akan terhubung melalui pinnya.
Prinsip operasi bus sebagai berikut,
Operasi pengiriman data ke modul lainnya:
1. Meminta penggunaan bus.
2. Apabila telah disetujui, modul akan memnidahkan data yang diinginkan ke modul yang dituju.

Operasi meminta data dari modul lainnya:
1. Meminta penggunaan bus.
2. Mengirim request ke modul yang dituju melalui saluran control dan alamat yang sesuai.
3. Menunggu modul yang dituju mengirimkan data yang diinginkan.

Hierarki Multiple Bus
Bila terlalu banyak modul atau perangkat dihubungkan pada bus maka akan terjadi penurunan
kinerja, yang disebabkan oleh :
1. Semakin besar delay propagasi untuk mengkoordinasikan penggunaan bus.
2. Antrian penggunaan bus semakin panjang.
3. Dimungkinkan habisnya kapasitas transfer bus sehingga memperlambat data.

Antisipasi dan solusi persoalan di atas adalah penggunaan bus jamak yang hierarkis. Modul-
modul diklasifikasikan berdasarkan kebutuhan terhadap lebar dan kecepatan bus. Bus biasanya
terdiri atas bus lokal, bus sistem, dan bus ekspansi.
Gambar arsitektur bus jamak tradisional:

Processor, chace memori, dan memori utama terletak pada bus tersendiri pada level tertinggi
karena modul-modul tersebut memilki karakteristik pertukaran data yang tinggi. Modul dengan
transfer data cepat disambungkan dengan bus berkecepatan tinngi pula, sedangkan modul yang
tidak memerlukan transfer data cepat disambungkan pada bus ekspansi.
Gambar arsitektur bus jamak kinerja tinggi:

MIKROPROSESOR

Mikroprosesor adalah sebuah chip (IC=Integrated Circuits) yang di dalamnya terkandung
rangkaian ALU (Arithmetic-Logic Unit), rangkaian CU (Control Unit) dan register-register.
Mikroprosesor disebut juga dengan CPU (Central Processing Unit). yang digunakan sebagai
otak/pengolah utama dalam sebuah sistem komputer. Mengatur kerja sistem berdasarkan
urutan program yang telah ditetapkan. Ia mengatur keluar masuknya data dari/ke antar bagian
dalam sistem. Ia juga mengatur aktivitas keluar/masuk data dari/ke perangat diluar sistem.
ALU: menyediakan fungsi pengolahan.
CU: mengontrol fungsi prosesor.
Register: tempat penyimpanan sementara dalam mikroprosesor
JENIS-JENIS MIKROPROSESOR
Berdasarkan pada banyaknya bit yang dikerjakan oleh ALU(Arithmatic Logic Unit), CPU
dibedakan menjadi 4 jenis :
1. Bit Slices Prosesor : Perancangan CPU dengan menambahkan jumlah irisan
bit(slices) untuk aplikasi-aplikasi tertentu. CPU jenis ini dapat dikatakan dengan CPU
custom.
2. General Purpose CPU : CPU serbaguna atau mikrokomputer dengan semua
kemampuan dari kini komputer terdahulu.
3. I/O Prosessor : Prosesor khusus yang berfungsi menangani input/output request
membantu prosesor utama.
4. Dedicated/Embedded Controller : Membuat mesin menjadi smart, seperti : mesin
cuci, microwave, oven, mesin jahit, sistem pengapian otomotif. Prosesor jenis ini
lebih dikenal dengan mikrokontroler.

KOMPONEN SISTEM MIKROPROSESOR
Sistem mikroprosesor tersusun dari empat komponen, yaitu
1. Mikroprosesor itu sendiri
2. Random Access Memory(RAM)
3. Read Only memory(ROM)
4. Port Input/Output(PIO)
Dalam bekerja, keempat komponen tersebut saling berkomunikasi/mentransfer data.Media
transfer datanya berupa sekelompok jalur-jalut penghubung yang disebut bus.Ada tiga jenis
bus dalam sistem mikroprosesor, yaitu bus alamat, bus data, dan bus kontrol.
KARAKTERISTIK MIKROPROSESOR
Berikut adalah karakteristik penting dari mikroprosesor :
1. Ukuran bus data internal (internal data bus size): Jumlah saluran yang terdapat dalam
mikroprosesor yang menyatakan jumlah bit yang dapat ditransfer antar komponen di
dalam mikroprosesor.
2. Ukuran bus data eksternal (external data bus size): Jumlah saluran yang digunakan
untuk transfer data antar komponen antara mikroprosesor dan komponen-komponen
di luar mikroprosesor.
3. Ukuran alamat memori (memory address size): Jumlah alamat memori yang dapat
dialamati oleh mikroprosesor secara langsung.
4. Kecepatan clock (clock speed): Rate atau kecepatan clock untuk menuntun kerja
mikroprosesor.
5. Fitur-fitur spesial (special features): Fitur khusus untuk mendukung aplikasi tertentu
seperti fasilitas pemrosesan floating point, multimedia dan sebagainya.
Cara kerja sebuah Mikroprosesor diarahkan oleh suatu program dalam kode-kode bahasa
mesin yang telah dimasukkan terlebih dahulu ke dalam sebuah memori. Di dalam
Mikroprosesor minimal terdiri dari rangkaian digital, register, pengolah logika aritmatika,
rangkaian sekuensial.
FUNGSI MIKROPROSESOR
Fungsi utama Mikroprosesor adalah sebagai unit yang mengendalikan seluruh kerja sistem
mikroprosesor. Beberapa fungsi lain dari mikroprosesor, antara lain :
1. Mengambil instruksi dan data dari memori.
2. Memindah data dari dan ke memori.
3. Mengirim sinyal kendali dan melayani sinyal interupsi.
4. Menyediakan pewaktuan untuk siklus kerja sistem mikroprosesor.
5. Mengerjakan fungsi fungsi operasi logika dan aritmetika.
BUS
INTERKONEKSI BUS-STRUKTUR BUS
Sebuah bus biasanya terdiri atas beberapa saluran. Sebagai contoh bus data terdiri atas 8
saluran sehingga dalam satu waktu dapat mentransfer data 8 bit. Secara umum fungsi saluran
bus dikatagorikan dalam tiga bagian, yaitu :
Saluran data (Data Bus)
Saluran alamat (Address Bus)
Saluran kontrol (Control Bus)

Gambar 2. Pola Interkoneksi
Bus Alamat (Bus-A)
Digunakan untuk menspesifikasi sumber dan tujuan data pada bus data.
Digunakan untuk mengirim alamat word pada memori yang akan diakses CPU.
Digunakan untuk saluran alamat perangkat modul komputer saat CPU mengakses
suatu modul.
Semua peralatan yang terhubung dengan sistem komputer, agar dapat diakses harus
memiliki alamat.
Contoh : mengakses port I/O, maka port I/O harus memiliki alamat hardware-nya
Bus Kontrol (Bus-C)
Digunakan untuk mengontrol bus data, bus alamat dan seluruh modul yang ada.
Karena bus data dan bus alamat digunakan oleh semua komponen maka diperlukan suatu
mekanisme kerja yang dikontrol melalui bus kontrol ini.
Sinyal sinyal kontrol terdiri atas
Sinyal pewaktuan adalah Sinyal pewaktuan menandakan validitas data dan alamat
Sinyalsinyal perintah adalah Sinyal perintah berfungsi membentuk suatu operasi
Prinsip Operasi Bus
1. Meminta penggunaan bus.
2. Apabila telah disetujui, modul akan memindahkan data yang diinginkan ke modul
yang dituju.
RAM dan ROM
Random Access Memory (RAM), adalah memory chip volatile dimana pengguna dapat
membaca data dan menuliskan data kedalamnya, sehingga memori ini juga sering disebut
memori baca/tulis. Lokai-lokasi memori dapat diakses secara acak dengan menempatkan
alamat dari lokasi yang dipilih ke jalur alamat. Volatile artinya adalah jika daya listrik
dicabut dari komputer dan komputer tersebu mati, maka semua konten yang ada di dalam
RAM akan segera hilang secara permanen.

Read Only Memory (ROM) adalah memori tak volatil yang digunakan untuk menyimpan
data secara permanen. Data yang tersimpan hanya bisa dibaca oleh pengguna, sehingga tidak
ada nama dan data baru yang bisa dituliskan ke ROM ke dalam piranti. ROM sudah
diprogram oleh pabrik sesuai dengan spesifikasi pengguna. Setelah data dimasukkan, data
tidak bisa diubah lagi.


Fungsi dari bus adalah. Bus merupakan lintasan komunikasi yang menghubungkan dua atau
lebih perangkat. Karakteristik penting sebuah bus adalah bahwa bus merupakan media
transmisi yang dapat digunakan bersama. Sejumlah perangkat yang terhubung ke bus, dan
suatu signal yang ditransmisikan oleh salah satu perangkat ini dapat diterima oleh salah satu
perangkat yang terhubung ke bus. Bila dua buah perangkat melakukan transmisi dalam waktu
yang bersamaan, maka signal-signalnya akan bertumpang tindih dan menjadi rusak. Dengan
demikian, hanya sebuah perangkat saja yang akan berhasil melakukan transmisi pada suatu
saat tertentu.


Bus data berfungsi sebagai jalan data dari satu komponen ke komponen lain.

Bus alamat digunakan oleh mikroprosesor untuk memilih lokasi memori atau port yang akan
ditulis atau dibaca.

Bus kontrol digunakan mikroprosesor antara lain untuk mengatur memori atau port agar siap
ditulis atau dibaca.



Fungsi dari tiap-tiap bus adalah sebagai berikut:

1
2.
3. Bus kontrol digunakan mikroprosesor antara lain untuk mengatur memori atau port agar
siap ditulis atau dibaca. Bus kontrol juga digunakan memori atau port untuk memberi tahu
kesiapan mereka menerima/mengirim data ke mikroprosesor. Karena kedua fungsi ini, maka
bus kontrol terdiri dari beberapa jalur unidirectional dengan arah keluar mikroprosesor dan
beberapa jalur unidirectional dengan arah masuk ke mikroprosesor.