Anda di halaman 1dari 12

MANAJEMEN INFRASTRUKTUR

1.1 Pengertian
Infrastruktur merujuk pada sistem fisik yang menyediakan transportasi,
pengairan, drainase, bangunan-bangunan gedung dan fasilitas publik lain yang
dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia dalam lingkup sosial
dan ekonomi. Sedangkan secara lebih spesifik oleh American Publik Works
Association, infrastruktur didefinisikan sebagai fasilitas-fasilitas pihak yang
dikembangkan atau dibutuhkan oleh agen-agen publik untuk fungsi-fungsi
pemerintahan dalam penyediaan air, tenaga listrik, pembuangan limbah,
transportasi dan pelayanan-pelayanan similar untuk memfasilitasi tujuan-tujuan
ekonomi dan sosial. Sistem infrastruktur merupakan pendukung utama
fungsifungsi sistem sosial dan sistem ekonomi dalam kehidupan seharihari
masyarakat. Sistem infrastruktur dapat didefinisikan sebagai fasilitas-fasilitas atau
struktur-struktur dasar, peralatan-peralatan, instalasi-instalasi yang dibangun dan
yang dibutuhkan untuk berfungsinya sistem sosial dan sistem ekonomi
masyarakat. Definisi teknik juga memberikan spesifikasi apa yang dilakukan
sistem infrastruktur dan mengatakan bahwa infrastruktur adalah aset fisik yang
dirancang dalam sistem sehingga memberikan pelayanan publik yang penting.
GREEN INFRASTRUCTURE adalah konsep penataan ruang yang
mengaplikasikan infrastruktur yang ramah lingkungan.Infrastruktur yang ramah
lingkungan artinya adalah infrastruktur tersebut tidak merusak lingkungan dan
tidak mengganggu siklus alami material-material di lingkungan.
Prinsip penggunanaan infrastruktur berwawasan lingkungan adalah
membangun dan menggunakan infrastrruktur yang ramah lingkungan demi
mengurangi dampak negatif dari pemanasan global. Maka secara tidak langsung
penggunaan infrastruktur yang ramah lingkungan dapat meyelamatkan kehidupan
di bumi.
Konsep yang menjadi dasar infrastuktur berwawasan lingkungan yaitu
sebagai berikut:
- tidak mencemari lingkungan
- mendukung siklus alami unsur di alam
- aman dan tertib, cantik dan menyenangkan
Sehinga dari konsep-konsep yang ada dapat terwujud Green
Infrastructure yang sesuai dengan maksud penggunaannya yaitu dapat
mengeliminasi dampak pemanasan global.
Konsep pembangunan yang ramah lingkungan ini bersifat ekonomis,
karena dapat menghasilkan keuntungan lebih besar dengan modal yang lebih kecil
yang bersifat bekelanjutan (sustainable). Baik dari segi lingkungan biogeofisik-
kimia karena tidak terjadi kerusakan maupun sosial-ekonomi dan budaya.
Problem pembangunan yang hanya bertumpu pada satu aspek menyebabkan
keterbelakangan dan kemiskinan menjadi suatu hal yang anakronistis. Karena itu,
strategi pembangunan yang konseptual harus meletakkan konsep pembangunan
dengan unsur SDM yang integral dan bermoral, sehingga pemerintah wajib
melakukan perencanaan pembangunan berbasis lingkungan.
Tujuan dari perencanaan pembangunan berbasis lingkungan adalah
tersedianya infrastruktur fasilitas-fasilitas lingkungan yang memadai pada semua
permukiman. Selain itu dapat meningkatkan kualitas hidup, peningkatan
produktifitas, perbaikan kesehatan, pengurangan kemiskinan, dan investasi
kesehatan yang tidak besar.
Kompleksitas pembangunan melahirkan aneka pro dan kontra. Artinya,
kolaborasi dampak pembangunan biasanya melahirkan dua temperamen. Pertama,
pembangunan akan menghasilkan output yang bersifat positif, yang secara
langsung maupun tidak langsung berpengaruh pada perubahan kualitas hidup.
Kedua, akan menimbulkan pula dampak negatif yang tidak menguntungkan
seperti berdirinya industri kimia. Di satu sisi bermanfaat untuk menunjang
kualitas hidup manusia, namun limbah industri tersebut menjadi problema bagi
lingkungan hidup. Lambatnya reaksi pemerintah dan kepadatan penduduk tinggi
urbanisasi juga merupakan salah satu kendala dalam perencanaan pembangunan
berwawasan lingkungan tersebut.
Pengelolaan lingkungan hidup di Indonesia telah dinyatakan dalam
berbagai kemauan politik (goodwill) pemerintah berupa berbagai kebijakan,
program dan kegiatan. Tetapi karena adanya keterbatasan sumber dana dan
hambatan sosial-politik, kultural, dan sumber daya lainnya, maka pengelolaan
lingkungan hidup menjadi sangat marginal. Faktor yang memengaruhi
marginalisasi pengelolaan lingkungan hidup adalah kerumitan masalah
lingkungan dan penegakan hukumnya.
Faktor pertama, berupa kerumitan masalah lingkungan di Indonesia
dicirikan oleh jumlah penduduk yang tinggi, dengan penyebaran yang tidak
merata. Adanya tingkat kemiskinan dan rendahnya tingkat pendidikan, membuat
sebagian besar penduduk sulit memahami konsep pelestarian lingkungan hidup.
Faktor kedua, disebabkan kurangnya koordinasi dan integrasi
pengelolaan lingkungan hiduptujuan dan sasaran program pembangunan
nasional, baik antara daerah, dunia usaha maupun masyarakat luas.
Faktor ketiga, adalah terbatasnya mandat kelembagaan. Apabila masalah
pengelolaan lingkungan hidup belum diinternalisasikan di semua bidang, maka
masalah kerusakan atau pencemaran lingkungan hidup akan terus timbul. Untuk
mengatasinya, masalah mandat lembaga lingkungan perlu dipertegas dengan
kewenangan penuh dari pemerintah yang didukung alokasi dan SDM yang
memadai serta struktur organisasi yang solid.
1.2 Komponen-komponen Infrastruktur
Dari definisi-definisi tersebut di atas, oleh American Public Works
Association (APWA), infrastruktur dikelompokkan menjadi 13 kategori yang
meliputi :
1. Sistem penyediaan air waduk, penampungan air, transmisi dan distribusi,
fasilitas pengolahan air (treatment plant).
2. Sistem pengolahan air limbah : pengumpul, pengolahan, pembuangan, daur
ulang.
3. Fasilitas pengolahan limbah (padat).
4. Fasilitas pengendalian banjir, drainase dan irigasi.
5. Fasilitas lintas air dan navigasi.
6. Fasilitas transportasi : jalan, rel, bandar udara. Termasuk di dalamnya adalah
tanda-tanda lalu lintas, fasilitas pengontrol.
7. Sistem transit publik.
8. Sistem kelistrikan : produksi dan distribusi.
9. Fasilitas gas alam.
10. Gedung publik : sekolah, rumah sakit.
11. Fasilitas perumahan publik.
12. Taman kota sebagai daerah resapan, tempat bermain termasuk stadion.
13. Komunikasi.
Tiga belas kategori di atas dapat lebih diperkecil pengelompokkannya
yaitu:
1. Grup transportasi (jalan, jalan raya, jembatan).
2. Grup pelayanan transportasi (transit, bandara, pelabuhan).
3. Grup komunikasi.
4. Grup keairan (air, air buangan, sistem keairan, termasuk jalan air yaitu
sungai saluran terbuka, pipa).
5. Grup pengelolaan limbah (sistem pengelolaan limbah padat).
6. Grup bangunan.
7. Grup distribusi dan produksi energi (listrik dan gas).

1.3 Infrastruktur yang Menunjang Kegiatan Industri
Banyak faktor yang digunakan sebagai bahan pertimbangan untuk
menentukan dimanakah lokasi industri yang tepat, infrastruktur juga turut
mempengaruhi penentuan lokasi industri. Infrastruktur tersebut antara lain adalah
transportasi.
faktor jarak dan aksesibilitas merupakan hal yang terpenting untuk
menentukan lokasi industri supaya mendapatkan keuntungan yang tinggi. Tetapi
untuk menetapkan lokasi suatu industri (skala besar) secara komprehensif,
diperlukan gabungan dari berbagai pengetahuan disiplin. Faktor-faktor yang
dipertimbangkan antara lain selain aksesibilitas adalah infrastruktur penunjang.
Sedangkan menurut Pedoman Teknis Pengembangan Kawasan Industri
Departemen Perindustrian dan Perdagangan,2001 dituliskan bahwa selain
aksesibilitas dan prasarana angkutan juga terdapat infrastruktur lain yang
menentukan lokasi industri,yaitu jaringan listrik, dan jaringan air bersih. Dari
hasil tinjauan pustaka di atas dapat disimpulkan bahwa kegiatan industri
memerlukan infrastruktur penunjang seperti:
1. Adanya pelayanan infrastruktur seperti listrik, dan air bersih.
2. Jaringan Transportasi.
Infrastruktur transportasi yang efektif merupakan tiang utama
keberhasilan kegiatan industry. Dalam kegiatan ekonomi, biaya transportasi
menjadi biaya yang sangat dipertimbangkan. Biaya transportasi berbanding
terbalik dengan tingkat aksesibilitas. Aksesibilitas yang rendah menyebabkan
biaya yang dikeluarkan semakin besar, dan semakin tinggi aksesibilitas semakin
bisa menekan biaya yang dikeluarkan. Infrastruktur fisik yang baik adalah
berpotensi untuk mengurangi biaya transportasi, meningkatkan akses padabahan
mentah maupun akses untuk mendistribusikan hasil produksi ke pasar.
1.4 Prinsip-prinsip Pengembangan Infrastruktur
Dari segi internal, kegiatan infrastruktur dituntut untuk makin mampu
berperan mendukung pergerakan orang, barang dan jasa demi mendukung
timbulnya perekonomian dan pengembangan wilayah dan sekaligus
mempersempit kesenjangan pembangunan suatu kota. Infrastruktur dituntut untuk
memiliki korelasi yang tinggi dengan pertumbuhan ekonomi wilayah, kesesuaian
tata ruang, dan kelestarian lingkungan hidup.
Inti dari konsep pembangunan kegiatan yang berwawasan
pembangunan wilayah menjadi relevan dan penting, sejalan dengan
diberlakukannya UU No.32/2004 dan UU No.33/2004, dimana kewenangan
daerah dalam penyelenggaraan, pembiayaan, dan perencanaan pembangunan
semakin besar yang ditopang oleh pendapatan daerah yang semakin besar.
Perencanaan program dan kegiatan proyek infrastruktur di masa datang harus
terkait erat dengan pertumbuhan ekonomi daerah, mendukung timbulnya
kegiatan-kegiatan strategis serta kawasan andalan yang ada. Pengembangan
infrastruktur di Indonesia menurut pandekatan P3KT, disebabkan oleh pengadaan
prasarana secara terpusat sering kurang mencerminkan kebutuhan setempat, dan
sering kurang dimanfaatkan dan dipelihara oleh pemerintah daerah dan
masyarakat setempat, kemudian sering terjadi tumpang tindih antara program-
program prasarana pemerintah pusat, Propinsi dan kabupaten/ kota, sehingga
sumber daya tidak bisa dimanfaatkan secara efisien. Selain itu ketergantungan
yang terlalu besar pada hibah pemerintah pusat untuk pembangunan sebagian
besar prasarana kota, yang sebenarnya dapat membiayai dirinya sendiri.
Oleh karena itu, dalam pengembangan infrastruktur perkotaan diperlukan
suatu manajemen yang handal dalam pengelolaan infrastruktur, beberapa hal
penting yang perlu diperhatikan yaitu :
a. Manajemen Perkotaan
Manajemen perkotaan diharapkan mampu memobilisasi berbagai sumber
daya, dan memanfaatkannya sehingga saling mendukung dalam perencanaan,
penyusunan program, pelaksanaan pendanaan, pengoperasian, dan
pemeliharaan.
b. Manajemen Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
Pada prinsipnya yaitu bagaimana memobilisasi sumber dana di kabupaten/
kota, dari sumber-sumber potensial yang sudah ada agar mampu membiayai
program-progaram pembangunan yang sudah direncanakan.
c. Manajemen Kerjasama Pemerintah-Swasta
Pada prinsipnya bagaimana agar bisa menjalin kerjasama pemerintah dan
swasta dalam pembangunan infrastruktur perkotaan. Agar kerjasama
pemerintah-swasta ini dapat berhasil, pihak-pihak yang terlibat harus
mempertimbangkan beberapa persyaratan pokok seperti saling mempercayai
dan hubungan baik, kepentingan yang selaras, pembagian beban modal dan
keuntungan, serta resiko proyek yang harus ditanggung secara bersama-
sama oleh semua mitra yang terlibat. Dalam merealisasikan komitmen,
pengambilan keputusan harus sesuai prosedur yang jelas, pendekatan
yanglugas, serta koordinasi pelaksanaan kebijaksanaan di berbagai
lembaga, dan tingkat pemerintahan.
d. Manajemen Peran Serta Masyarakat
Masyarakat dapat berperan serta dalam program pembangunan, bukan
berupa bantuan pendanaan namun lebih kepada keterlibatan masyarakat
pada setiap tahap pembangunan. Sektor non pemerintah dan non komersial
yakni organisasi dan lembaga swadaya masyarakat (LSM/ NGO) serta
lembaga kemasyarakatan (CBO) dapat lebih diperankan secara efektif.
Meskipun masyarakat tidak dapat memberikan sumbangan berupa uang
dalam jumlah besar, masyarakat dapat membantu pemerintah menghemat
banyak biaya. Demikian pula LSM (NGO/CBO) tidak dapat memberi
bantuan keuangan, namun mereka dapat membantu pemerintah
kabupaten/kota mengelola pembangunan perkotaan sebagai perantara antar
masyarakat dan pemerintah kabupaten/kota.
Beberapa aspek lain yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan
infrastruktur diantaranya adalah :
1. Aspek Komposisi program
Dalam hal ini, bagaimana komposisi program berkontribusi dalam
pencapaian tujuan dalam rencana pembangunan yang telah ditetapkan,
bagaimana kesesuaian program terhadap strategi dan prioritas daerah dan
pemerintah pusat, dan keterpaduan antara komponen-komponen program agar
tercapai suatu program yang efektif.
2. Aspek Pendanaan
Berupa keterlibatan Pemerintah Kabupaten/Kota dalam pembiayaan
pembangunan prasarana, memobilisasi sumber pembangunan yang
direncanakan dapat dibiayai dengan kemampuan yang ada.
3. Aspek Kemampuan Kelembagaan
Pada aspek kemampuan ini hal-hal yang dinilai sangat terkait dengan kondisi
kelembagaan yang ada dan rencana peningkatan kemampuan kelembagaan
dalam melaksanakan program serta meningkatkan rencana pendapatannya
termasuk kelembagaan yang akan mengoperasikan dan memelihara prasarana
yang telah dibangun.
4. Aspek Operasional dan Pemeliharaan
Erat kaitannya dengan komitmen daerah untuk menanggung segala beban
pengoperasian dan pemeliharaan semua prasarana yang ada sebagai akibat
pembangunan prasarana.
5. Aspek Partisipasi Masyarakat dan Swasta
Aspek ini memandang mengenai besarnya kontribusi masyarakat dan swasta
dalam pembangunan prasarana, partisipasi masyarakat dalam proses
penyusunan rencana dan program, serta rencana pengembangannya dalam
pelaksanaan, operasi dan pemeliharaannya. Untuk suksesnya pengembangan
sistem infrastruktur yang bersifat menyeluruh, tahapan di bawah ini dapat
dipakai sebagai salah satu acuan yang meliputi :
1. Perencanaan menyeluruh yang komprehensif
2. Rencana induk untuk setiap pembangunan dan pengembangan sistem
3. Perkiraan biaya
4. Perencanaan organisasi dan institusi
5. Perencanaan untuk peningkatan sistem yang ada
1.5 Konsep Pengembangan Infrastruktur
1.5.1. Konsep Pengembangan Infrastruktur Berkelanjutan yang
Mengintegrasikan Dengan Tata Ruang Melalui Pendekatan Wilayah
Sesuai dengan pembangunan yang berkelanjutan, dalam pembangunan
dan pengembangan infrastruktur, dalam hal ini pemeliharaannya perlu diterapkan
prinsip Good Governance yaitu transparansi, akuntabilitas, dan penegakan aturan.
Pengembangan infrastruktur dilakukan melalui pendekatan wilayah yang
menggunakan piranti penataan ruang, dan dimaksudkan untuk dapat mengikat
keterpaduan rencana lintas wilayah dan lintas sector serta diantara pemanku
kepentingan, sehingga mampu meningkatkan pelayanan dasar kepada masyarakat,
pendorong pertumbuhan ekonomi dan memberikan dukungan terhadap
pengurangan kekurangan antar daerah, antar sektor, serta antar kota dan desa.
Pembagian wilayahnya dapat didasarkan kepada kondisi tingkat
perkembangan wilayahnya, yaitu infrastruktur di kawasan yang telah berkembang,
infrastruktur di kawasan yang mulai berkembang, dan infrastruktur di kawasan
pengembangan baru. Konsep infrasruktur yang berkelanjutan ini juga perlu
terobosan-terobosan baru untuk kebutuhan yang akan datang. Selama ini
pemerintah masih menggunakan pola lama dalam pembangunan infrastruktur.
Contohnya dalam pembangunan infrastruktur listrik masih sering terjadi
pemadaman-pemadaman. Padahal, Indonesia bisa mencontoh negara-negara lain.
Pemerintah bisa menggunakan berbagai sumber energi, mulai dari matahari,
sungai-sungai besar, angin, sampai panas bumi

1.5.2. Konsep Pengembangan Infrastruktur Dengan Kerjasama
Pemerintah-Swasta
Permintaan terhadap pelayanan infrastruktur meningkat dengan pesat
seiring dengan pertumbuhan ekonomi. Sarana dan prasarana perkotaan atau yang
biasa disebut sebagai Infrastruktur merupakan kebutuhan dasar bagi masyarakat
perkotaan, karena infrastruktur perkotaan sangat diperlukan untuk mendukung
kehidupan perekonomian masyarakat dan kondisi kuantitas dan kualitas
infrastruktur yang ada mencerminkan kondisi perekonomian masyarakatnya.
Kebutuhan infrastruktur semakin lama semakin meningkat sejalan
dengan pertumbuhan penduduk. Sedangkan dana yang tersedia pada pemerintah
sudah tidak dapat mencukupi kebutuhan infrastruktur tersebut yang semakin
meningkat. Dana yang dibutuhkan untuk mencukupi kondisi kuantitas dan
kualitas infrastruktur yang besar itu tentunya tidak mungkin dapat dipenuhi oleh
pemerintah, apalagi kemampuan pemerintah saat ini yang bila mengandalkan
dari hasil kekayaan alam yang dipunyai makin menipis, bahkan sebagian telah
habis. Upaya lain pemerintah walaupun telah dilakukan namun jika melihat
kondisi sosial ekonomi masyarakat yang ada masih sangat sulit, sehingga untuk
memenuhi permintaan jasa infrastruktur yang meningkat dengan cepat ini tidak
mungkin dipenuhi hanya oleh pemerintah, terutama karena keterbatasan dana.
Karena keterbatasan dana tersebut keikutsertaan sektor swasta dalam
pembangunan infrastruktur melalui pola kemitraan sangat membantu usaha
menanggapi permintaan jasa infrastruktur tersebut.
Alternatif yang memungkinkan saat ini agar dapat dipenuhi kebutuhan
yang ada, adalah dengan cara menarik para investor, baik dalam negeri maupun
luar negeriuntuk menanamkan modalnya dengan sistem KPS (Kerjasama
Pemerintah dan Swasta). Kerjasama penyediaan infrastruktur antara
pemerintah dengan swasta dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip kemitraan yang
adil, terbuka, transparan, bersaing, efisiensi, dan kesetaraan (level playing field),
bertanggung-gugat, saling menguntungkan, saling membutuhkan, dan saling
mendukung (Perpres No 67 Tahun 2005). Tujuan partisipasi sektor swasta
dibidang infrastruktur adalah :
Mencari modal swasta untuk menjembatani modal pembiayaan yang besar
dibutuhkan investasi infrastruktur pelayanan umum.
Memperbaiki pengelolaan infrastruktur.
Mengimpor alih teknologi.
1.5.3. Konsep Pengembangan Infrastruktur Dengan Kerjasama Antar
Daerah
Untuk menangani adanya kekurangan infrastruktur, salah satu
penanganannya dengan peningkatan kerja sama antar pemerintah kabupaten/kota.
Dalam Forum Indonesia Infrastructure Summit (2005) dijelaskan bahwa
kerjasama antar daerah adalah salah satu usaha untuk mengatasi persoalan di suatu
daerah. Peningkatan kerjasama pembangunan antar kota baik pada tahap
perencanaan, pembiayaan, pembangunan sarana, prasarana dan utilitas perkotaan.
Salah satu pelayanan kerjasama antar daerah adalah dengan cara kerja sama dalam
pengembangan pelayanan publik. Dalam kerja sama antar daerah ini harus juga
berlandaskan hukum yang berlaku. Urgensi kerjasama daerah adalah :
Meningkatkan efisiensi dalam ukuran-ukuran economies of scale (skala
ekonomi).
Meningkatkan efektivitas dan kualitas pelayanan publik.
Perbedaan sumber daya yang dimiliki oleh daerah-daerah.
Adanya daerah yang surplus fasilitas/sumber daya.
Menghilangkan kemungkinan duplikasi pelayanan yang diberikan di beberapa
daerah yang berdekatan.
Konsep kerjasama antar daerah adalah dengan cara kerjasama dalam
pelayanan publik. Bentuk-bentuk kerjasama dalam pelayanan publik adalah
sebagai berikut :
Handshake Agreement-Kerjasama Informal Antara Pemerintah daerah.
Fee for service contracts (service agreements)-satu daerah menjual satu
bentuk pelayanan publik pada daerah lain.
Joint Agreements-partisipasi dari daerah-daerah dalam penyediaan atau
pengelolaan pelayanan publik.
Jointly-formed authorities-lebih populer dengan sebutan Sekretariat Bersama.
Regional Bodies-satu badan bersama menangani isu-isu mencakup lebih dari
satu daerah. Sebenarnya bisa dijalankan Pemerintah Propinsi.
1.6 Prinsip Penyediaan Infrastruktur Lingkungan
Prinsip pembangunan infrastruktur berwawasan lingkungan adalah
membangun dan menggunakan infrastruktur yang ramah lingkungan demi
mengurangi dampak negatif dari global warming. Prinsip tersebut adalah:
a. Mengadopsi kebijakan-kebijakan ramah lingkungan.
b. Menjamin keputusan-keputusan relevan dengan konsekuensi ekologis.
c. Meningkatkan adopsi teknologi tepat guna.
d. Meningkatkan pelayanan dasar kepada masyarakat.
e. Mencari solusi bersama masalah lingkungan.
1.7 Penerapan Teknologi Bewawasan Lingkungan
Penerapan teknologi berwawasan lingkungan dengan pendekatan
pemukiman terpadu.
1.8 Koordinasi Antar Lembaga
1.9 Langkah-langkah Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur
1.10