Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

Dalam sejarah kuno, kepercayaan dan pengobatan berhubungan sangat erat. Salah
satu contoh institusi pengobatan tertua adalah kuil Mesir. Kuil Asclepius di Yunani
juga dipercaya memberikan pengobatan kepada orang sakit, yang kemudian juga
diadopsi bangsa Romawi sebagai kepercayaan. Kuil Romawi untuk Æsculapius
dibangun pada tahun 291 SM di tanah Tiber, Roma dengan ritus-ritus hampir sama
dengan kepercayaan Yunani.
Sejarah perkembangan rumah sakit di Indonesia pertama sekali didirikan oleh VOC
(Vereenigde Oost Indische Compagnie)tahun 1626 dan kemudian juga oleh tentara
Inggris pada zaman Raffles terutama ditujukan untuk melayani anggota militer beserta
keluarganya secara gratis. Jika masyarakat pribumi memerlukan pertolongan, kepada
mereka juga diberikan pelayanan gratis. Hal ini berlanjut dengan rumah sakit-rumah
sakit yang didirikan oleh kelompok agama. Sikap karitatif ini juga diteruskan oleh
rumah sakit CBZ (Centraal Burgerlijk Ziekenhuis) pada tahun 1901 di Jakarta.
Menurut WHO , rumah sakit adalah bagian integral dari suatu organisasi sosial dan
kesehatan dengan fungsi menyediakan pelayanan paripurna (komprehensif),
penyembuhan penyakit (kuratif) dan pencegahan penyakit (preventif) kepada
masyarakat. Rumah sakit juga merupakan pusat pelatihan bagi tenaga kesehatan dan
pusat penelitian medik.


2

BAB II
TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT

A. Definisi Rumah Sakit
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang rumah
sakit, rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat
inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Rumah sakit juga merupakan tempat
menyelenggarakan upaya kesehatan yaitu setiap kegiatan untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan serta bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang
optimal bagi masyarakat.
Upaya kesehatan dilakukan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan
(promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif) dan
pemulihan (rehabilitatif) yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu serta
berkesinambungan (Siregar, 2004).
B. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang rumah
sakit, rumah sakit mempunyai tugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan
secara paripurna. Pelayanan kesehatan paripurna adalah pelayanan kesehatan yang
meliputi promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif.
3

Berdasarkan Undang-Undang RepublikIndonesia Nomor 44 Tahun 2009, rumah sakit
umum mempunyai fungsi:
a. penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai dengan
standar pelayanan rumah sakit.
b. pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna.
c. penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka
peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.
d. penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang
kesehatan dalamrangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan
etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.

C. Jenis dan Klasifikasi Rumah Sakit
Jenis Rumah Sakit Secara Umum
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009 tentang rumah sakit,
rumah sakit dapat dibagi berdasarkan jenis pelayanan dan pengelolaannya:
1. berdasarkan jenis pelayanan
a. rumah sakit umum
Memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit.
b. rumah sakit khusus
4

Memberikan pelayanan utama pada satubidang atau satu jenis penyakit tertentu
berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ, jenis penyakit, atau
kekhususan lainnya.
2. berdasarkan pengelolaan
a. Rumah Sakit Publik
Dapat dikelola oleh pemerintah, pemerintah daerah, dan badan hukum yang
bersifat nirlaba. Rumah sakit publik yang dikelola pemerintah dan pemerintah
daerah diselenggarakan berdasarkan pengelolaan Badan Layanan Umum atau
Badan Layanan Umum Daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.
b. Rumah Sakit Privat
Dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profit yang berbentuk Perseroan
Terbatas atau Persero.
D. Klasifikasi Rumah Sakit Umum
Berdasarkan Undang-Undang RepublikIndonesia No. 44 Tahun 2009 tentang rumah
sakit, dalam rangka penyelenggaraan pelayanan kesehatan secara berjenjang dan fungsi
rujukan, rumah sakit umum diklasifikasikan berdasarkan fasilitas dan kemampuan
pelayanan rumah sakit:
a. rumah sakit umum kelas A,
adalah rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan
medik spesialistik luas dan subspesialistik luas.
5

b. rumah sakit umum kelas B,
adalah rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan
medik sekurang-kurangnya sebelas spesialistik dan subspesialistik luas.
c. rumah sakit umum kelas C,
adalah rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan
medik spesialistik dasar.
d. rumah sakit umum kelas D,
adalah rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan
medik dasar (Depkes RI, 2009; Siregar,2004).
E. Indikator Pelayanan Rumah Sakit
Beberapa indikator pelayanan di rumah sakit antara lain adalah:
a. Bed Occupancy Rate(BOR):
Angka penggunaan tempat tidur BOR digunakan untuk mengetahui tingkat
pemanfaatan tempat tidur rumah sakit. Angka BOR yang rendah menunjukkan
kurangnya pemanfaatan fasilitas perawatan rumah sakit oleh masyarakat. Angka
BOR yang tinggi (lebih dari 85 %) menunjukkan tingkat pemanfaatantempat
tidur yang tinggi sehingga perlu pengembangan rumah sakit atau penambahan
tempat tidur.
b. Average Length of Stay (AVLOS):
Rata-rata lamanya pasien dirawat AVLOS adalah rata-rata lama rawat seorang
pasien. Indikator ini disamping memberikan gambaran tingkat efisiensi, juga
dapat memberikan gambaran mutu pelayanan, apabila diterapkan pada diagnosis
6

tertentu dapat dijadikan hal yang perlu pengamatan yang lebih lanjut. Secara
umum nilai AVLOS yang ideal antara 6-9 hari.
c. Bed Turn Over (BTO):
Angka perputaran tempat tidur BTO adalah frekuensi pemakaian tempattidur
pada satu periode, berapa kali tempat tidur dipakai dalam satu satuan waktu
tertentu. Idealnya dalam satu tahun, satu tempat tidur rata-rata dipakai 40-50 kali.
d. Turn Over Interval(TOI):
Tenggang perputaran TOI adalah rata-rata hari dimana tempat tidur tidak
ditempati dari telah diisi hingga saat terisi berikutnya. Indikator ini memberikan
gambaran tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur
kosong tidak terisi pada kisaran 1-3 hari (Anonim, 2007).









7

BAB III
SEJARAH PERKEMBANGAN RUMAH SAKIT

A. Sejarah Perkembangan Rumah Sakit di Dunia
Dalam sejarah kuno, kepercayaan dan pengobatan berhubungan sangat
erat. Salah satu contoh institusi pengobatan tertua adalah kuil Mesir. Kuil
Asclepius di Yunani juga dipercaya memberikan pengobatan kepada orang
sakit, yang kemudian juga diadopsi bangsa Romawi sebagai kepercayaan.
Kuil Romawi untuk Æsculapius dibangun pada tahun 291 SM di tanah Tiber,
Roma dengan ritus-ritus hampir sama dengan kepercayaan Yunani.
Institusi yang spesifik untuk pengobatan pertama kali, ditemukan di
India. Rumah sakit Brahmanti pertama kali didirikan di Sri Lanka pada tahun
431 SM, kemudian Raja Ashoka juga mendirikan 18 rumah sakit di
Hindustan pada 230 SM dengan dilengkapi tenaga medis dan perawat yang
dibiayai anggaran kerajaan.
Rumah sakit pertama yang melibatkan pula konsep pengajaran
pengobatan, dengan mahasiswa yang diberikan pengajaran oleh tenaga ahli,
adalah Akademi Gundishapur di Kerajaan Persia.
Bangsa Romawi menciptakan valetudinaria untuk pengobatan budak,
gladiator, dan prajurit sekitar 100 SM. Adopsi kepercayaan Kristiani turut
memengaruhi pelayanan medis di sana. Konsili Nicea I pada tahun 325
memerintahkan pihak Gereja untuk juga memberikan pelayanan kepada
8

orang-orang miskin, sakit, janda, dan musafir. Setiap satu katedral di setiap
kota harus menyediakan satu pelayanan kesehatan. Salah satu yang pertama
kali mendirikan adalah Saint Sampson di Konstantinopel dan Basil, bishop of
Caesarea. Bangunan ini berhubungan langsung dengan bagunan gereja, dan
disediakan pula tempat terpisah untuk penderita lepra.
Rumah sakit abad pertengahan di Eropa juga mengikuti pola tersebut. Di
setiap tempat peribadahan biasanya terdapat pelayanan kesehatan oleh
pendeta dan suster (Frase Perancis untuk rumah sakit adalah hôtel-Dieu, yang
berarti "hostel of God"). Namun beberapa di antaranya bisa pula terpisah dari
tempat peribadahan. Ditemukan pula rumah sakit yang terspesialisasi untuk
penderita lepra, kaum miskin, atau musafir.

Gambar 1. Rumah Sakit di Eropa

Rumah sakit dalam sejarah Islam memperkenalkan standar pengobatan
yang tinggi pada abad 8 hingga 12. Rumah sakit pertama di dunia dibangun
Kekhalifahan Abbasiyah di kota Baghdad, Irak sekitar tahun 800 M. Menurut
9

Dr Emilie Savage-Smith dari St Cross College di Oxford, rumah sakit yang
berdiri di Baghdad itu lebih mutakhir dibandingkan rumah sakit di Eropa
Barat yang dibangun beberapa abad setelahnya. Rumah sakit (RS) Islam
terbesar di zaman keemasan dibangun di Mesir dan Suriah pada abad ke-12
dan 13 M. Pada masa itu, RS Islam sudah menerapkan sistem perawatan
pasien berdasarkan penyakitnya. Menurut Savage-Smith, pembangunan
sebuah sistem rumah sakit yang begitu luas merupakan salah satu pencapaian
terbesar dalam peradaban Islam pada abad pertengahan.
Peradaban Islam pada abad ke-10 M untuk pertama kalinya
memperkenalkan sistem pendidikan kedokteran secara langsung di rumah
sakit. Agama Islam yang mengajarkan umatnya untuk merawat seluruh jenis
penyakit tanpa memandang status ekonomi pasiennya.

Gambar 2. Dokter Muslim melakukan pengobatan

Menurut Savage-Smith, rumah sakit Islam pada era kejayaannya terbuka
bagi semua; laki-laki, perempuan, warga sipil, militer, kaya, miskin, Muslim
10

dan non-Muslim. Pada masa itu, kata Savage-Smith, rumah sakit memiliki
beragam fungsi yakni sebagai; pusat perawatan kesehatan, rumah
penyembuhan bagi pasien yang sedang dalam tahap pemulihan dari sakit atau
kecelakaan.
Peradaban Islam juga sudah memiliki rumah sakit jiwa atau insane
asylum. Menurut dia, masyarakat Muslim juga tercacat sebagai yang
pertama mendirikan dan memiliki rumah sakit jiwa. Rumah sakit pada era
keemasan Islam juga berfungsi sebagai tempat perawatan para manusia lanjut
usia (manula) yang keluarganya kurang beruntung.
Smith-Savage menuturkan, para dokter Muslim menguasai dunia
kedokteran berkat upaya penerjemahan terhadap karya-karya kedokteran
Yunani klasik. Tak cuma menerjemahkan, namun para dokter Muslim pun
mengembangkan, menemukan serta menulis buku-buku kedokteran.
Rumah sakit pertama dibangun pada abad 9 hingga 10 mempekerjakan 25
staff pengobatan dan perlakuan pengobatan berbeda untuk penyakit yang
berbeda pula. Rumah sakit yang didanai pemerintah muncul pula dalam
sejarah Tiongkok pada awal abad 10.
Perubahan rumah sakit menjadi lebih sekular di Eropa terjadi pada abad
16 hingga 17. Tetapi baru pada abad 18 rumah sakit modern pertama
dibangun dengan hanya menyediakan pelayanan dan pembedahan medis.
Inggris pertama kali memperkenalkan konsep ini. Guy's Hospital didirikan di
London pada 1724 atas permintaan seorang saudagar kaya Thomas Guy.
11

Rumah sakit yang dibiayai swasta seperti ini kemudian menjamur di seluruh
Inggris Raya.

Gambar 3. Ruang Perawatan Rumah Sakit Inggris Raya

Di koloni Inggris di Amerika kemudian berdiri Pennsylvania General
Hospital di Philadelphia pada 1751. setelah terkumpul sumbangan £2,000. Di
Eropa Daratan biasanya rumah sakit dibiayai dana publik. Namun secara
umum pada pertengahan abad 19 hampir seluruh negara di Eropa dan
Amerika Utara telah memiliki keberagaman rumah sakit.

B. Sejarah dan Perkembangan Rumah Sakit di Indonesia
Sejarah perkembangan rumah sakit di Indonesia pertama sekali didirikan
oleh VOC (Vereenigde Oost Indische Compagnie)tahun 1626 dan kemudian
juga oleh tentara Inggris pada zaman Raffles terutama ditujukan untuk
melayani anggota militer beserta keluarganya secara gratis. Jika masyarakat
12

pribumi memerlukan pertolongan, kepada mereka juga diberikan pelayanan
gratis. Hal ini berlanjut dengan rumah sakit-rumah sakit yang didirikan oleh
kelompok agama. Sikap karitatif ini juga diteruskan oleh rumah sakit CBZ
(Centraal Burgerlijk Ziekenhuis) pada tahun 1901 di Jakarta. Rumah sakit ini
juga tidak memungut bayaran pada orang miskin dan gelandangan yang
memerlukan pertolongan. Semua ini telah menanamkan kesan yang
mendalam di kalangan masyarakat pribumi bahwa pelayanan penyembuhan
di rumah sakit adalah gratis. Mereka tidak mengetahui bahwa sejak zaman
VOC, orang Eropa yang berobat di rumah sakit VOC (kecuali tentara dan
keluarganya) ditarik bayaran termasuk pegawai VOC.

Gambar 4. Rumah Sakit zaman VOC

Menurut seorang ahli sejarah ekonomi (Purwanto, 1996) pelayanan
rumah sakit di Indonesia telah dimulai sejak awal keberadaan VOC pada
dekade ketiga abad XVII, sebagai suatu bagian tidak terpisahkan dari
usaha VOC itu sendiri. Pembangunan rumah sakit merupakan upaya
13

untuk mengatasi persoalan yang dihadapi akibat pelayaran yang jauh
yaitu dari Eropa ke Indonesia dan tidak didukung oleh fasilitas medis
yang baik, adaptasi klimatis, dan ketidakmampuan mengadaptasi serta
mengatasi penyakit tropik. Boomgard (1996) menyatakan bahwa
sejarah rumah sakit di Indonesia tidak dapat dipisahkan dari
perkembangan ilmu kedokteran Barat di Asia yang berlangsung sejak
tahun 1649, ketika seorang ahli bedah bernama Caspar Schamberger
berada di Edo untuk mengajarkan ilmu bedah kepada orang Jepang.
Masa ini merupakan awal dari beralihnya sistem tradisional kesehatan di
Asia yang mengacu pada sistem Cina dan berubah menjadi sistem
Belanda (Akira, 1996). Pengalihan ini berjalan secara lambat. Patut
dicatat bahwa pelayanan kesehatan Barat sering diperuntukkan bagi
keluarga bangsawan. Purwanto (1996) menyatakan bahwa pada masa
awal rumah sakit di Indonesia secara eksklusif hanya diperuntukkan bagi
orang-orang Eropa. Baru pada masa berikutnya orang non-Eropa yang
bekerja dengan VOC mendapat kesempatan untuk menggunakan
rumah sakit, akan tetapi berbeda tempat, fasilitas, dan pelayanan.
Sementara itu, orang Cina secara eksklusif digiring oleh peraturan
VOC maupun oleh Pemerintah Hindia Belanda untuk mendirikan rumah
sakit sendiri sehingga ilmu kedokteran dan pengobatan tradisional
Cina diberlakukan tanpa ada pengaruh terapeutik dan farmakologis barat.
Baru pada awal abad XX pengaruh Barat mulai ada di rumah sakit
yang dikelola oleh orang Cina. Selain itu, penduduk pribumi boleh
14

dikatakan tidak mendapat perhatian dalam masalah pelayanan rumah sakit
ini. Walaupun pada akhir abad XVII ada usaha dari misionaris Kristen untuk
memberikan pelayanan kesehatan kepada anak-anak pribumi, tetapi lingkup
dan dampak tindakan ini terlihat kecil. Baru pada akhir abad XIX suatu
usaha sistematis dalam pelayanan rumah sakit kepada penduduk pribumi
dilakukan oleh para misionaris Kristen di Indonesia.
Sampai akhir abad XIX, pada dasarnya rumah sakit di Indonesia
merupakan rumah sakit militer yang secara eksklusif ditujukan kepada
anggota kesatuan militer dan pegawai VOC atau kemudian pemerintah
baik orang Eropa maupun pribumi. Sementara itu, orang sipil yang
berhak mendapat pelayanan rumah sakit hanya orang Eropa atau
penduduk non-Eropa yang secara yuridis formal disamakan dengan orang
Eropa. Hal ini berhubungan dengan kebijakan kesehatan penguasa pada
waktu itu yang tidak mengindahkan penduduk pribumi.
Apabila penduduk pribumi mendapat pelayanan kesehatan, hal itu
hanya dilakukan sebagai bagian dari upaya melindungi kepentingan
orang Eropa. Pelayanan rumah sakit kepada orang pribumi
dipelopori oleh para misionaris Kristen. Dalam perkembangannya
beberapa organisasi sosial-keagamaan, seperti Muhammadiyah
mendirikan rumah sakitsederhana dalam bentuk pelayanan kesehatan
umum seperti yang ada di Yogyakarta dan memberikan pelayanan
rumah sakit untuk penduduk pribumi.
15

Ketika terjadi pergeseran kebijakan politik kolonial pada akhir abad
XIX dan awal abad XX, secara langsung berdampak pula pada kebijakan
kesehatan pemerintah kolonial yang berpengaruh terhadap perkembangan
pelayanan rumah sakit oleh pemerintah untuk penduduk pribumi.
Keberadaan pendidikan "Dokter Jawa" pada bagian kedua abad XIX
mempunyai arti penting dalam pelayanan rumah sakit untuk penduduk
pribumi. Pada masa awal para "Dokter Jawa" ini hanya memberikan
pelayanan kesehatan untuk penduduk sipil pribumi tidak dalam
pengertian pelayanan rumah sakit, akan tetapi setelah pemerintah mulai
membangun rumah sakit maka para "Dokter Jawa" ini merupakan
pendukung utama dari pelayanan rumah sakit untuk penduduk sipil
pribumi (Purwanto, 1996).
Sejak akhir abad XIX terdapat pengembangan rumah sakit
swasta yang dikelola oleh perkebunan besar dan perusahaan pertambangan.
Satu catatan yang perlu diperhatikan bahwa walaupun hampir semua rumah
sakit pada awal abad XX sudah membuka pelayanan untuk penduduk
pribumi, pada dasarnya perbedaan secara yuridis formal dalam masyarakat
kolonial tetap tercermin dalam pelayanan rumah sakit.
Menurut Purwanto (1996) pada masa awal perkembangan rumah
sakit masa VOC sampai awal abad XIX, pendanaan rumah sakit
diperoleh dari subsidi penguasa dan dana yang diambil dari pasien yang
pada dasarnya adalah pegawai VOC. Pada saat itu juga telah berkembang
pemberian pelayanan rumah sakit tergantung kepada kebutuhan dan
16

kemampuan pasien, terutama yang berhubungan dengan diet yang diterima
pasien. Tinggi atau rendahnya tarif yang diberlakukan sesuai dengan
pelayanan dan kebutuhan pasien, sehingga secara tidak langsung kelas
dalam rumah sakit sudah tercipta pada waktu itu. Pada masa kekuasaan
Daendels terjadi perubahan yang cukup penting. Sejak saat itu personil
militer dibebaskan dari biaya rumah sakit, sedangkan pegawai sipil baru
menikmati pembebasan biaya rumah sakit. Di kalangan penduduk sipil
pribumi ada delapan kelompok yang dinyatakan bebas dari biaya rumah
sakit, antara lain pelacur yang ditemukan sakit, orang gila, penghuni penjara,
dan orang sipil yang bekerja pada kegiatan pemerintah. Pada sektor
perkebunan dan pertambangan, biaya rumah sakit para buruh dipotong
langsung secara reguler dari upah yang mereka terima, terlepas dari apakah
mereka memanfaatkan pelayanan rumah sakit ataukah tidak.
Sementara itu, rumah sakit milik orang Cina diharuskan membiayai sendiri
dan dana itu terutama diambil dari pajak khusus yang berlaku pada
masyarakat cina waktu itu.
Setelah kemerdekaan perumahsakitan di Indonesia berkembang pesat
sehingga muncul berbagai macam Rumah Sakit baik milik swasta maupun
milik pemerintah. Secara garis besar dapat dibedakan adanya dua kategori
Rumah Sakit, yaitu Rumah Sakit Umum dan Rumah Sakit Khusus. Peraturan
Menteri Kesehatan Nomor 159b / MENKES / PER / II / 1998 mencantumkan
pengertian tentang Rumah Sakit, Rumah Sakit Umum, dan Rumah Sakit
Khusus, sebagai berikut:
17

a) Rumah Sakit adalah sarana kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan secara merata, dengan mengutamakan upaya
penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan, yang dilaksanakan
secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan kesehatan dan
pencegahan penyakit dalam suatu tatanan rujukan, serta dapat
dimanfaatkan untuk pendidikan tenaga kesehatan dan penelitian.
b) Rumah Sakit Umum adalah rumah sakit yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan kepada masyarakat untuk semua jenis penyakit,
mulai dari pelayanan kesehatan dasar sampai dengan pelayanan
subspesialistis sesuai dengan kemampuannya.
c) Rumah Sakit Khusus adalah rumah sakit yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan kepada masyarakat untuk jenis penyakit tertentu
atau berdasarkan disiplin ilmu tertentu. Beberapa tahun lalu sejumlah
rumah sakit, yaitu milik Pemerintah Pusat, berstatus perusahaan
jawatan (perjan).

Gambar 5. Awal Mula Rumah Sakit Umum Pusat
18

Dengan terbitnya Undang-undang Nomor 19 Tahun 2001 tentang Badan
Usaha Milik Negara, rumah sakit-rumah sakit tersebut harus memilih apakah
akan menjadi perusahaan umum (perum) atau perseroan. Kecenderungan ini
menimbulkan keragu- raguan bagi pihak manajemen dalam setiap
pengambilan keputusannya. Pemeintah DKI Jakarta yang dengan Peraturan
Daerah (Perda) Nomor 15 Tahun 2004 telah mulai merubah RSUD-nya
(RSUD Pasar Rebo) menjadi Perseroan Terbatas. Pada intinya, proses
korporatisasi rumah sakit sudah berjalan di Indonesia. Proses ini berjalan
walaupun mengalami kerancuan mengenai makna yang ada. Sebagai contoh,
di sebuah RSD di Jawa Timur ditemukan pengembangan rumah sakit
swadana menjadi rumah sakit dalam bentuk Lembaga Teknis Daerah.
Pengembangan ini ternyata justru kemunduran karena otonomi penggunaan
pendapatan fungsional ternyata tidak ada lagi setelah menjadi Lembaga
Teknis Daerah. Rumah Sakit berubah kembali sistem majemen keuangannya
seperti lembaga birokrasi. Di Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta, rumah
sakit-rumah sakit daerah berkembang menjadi Unit Pelaksana Teknis Plus
(UPTP) yang memiliki berbagai tambahan otonomi, termasuk otonomi di
bidang sumber daya manusia. Di kelompok RSUP, perubahan rumah sakit
swadana menjadi Perjan berkembang menjadi lembaga yang diharapkan
lebih otonom dan dikelola sebagai lembaga usaha (corporation). Akan tetapi,
pada awal tahun 2003 kebijakan Perjan berada pada persimpangan jalan
karena ternyata rencana Undang-undang mengenai BUMN tidak mengenal
bentuk perjan. Dalam RUU tersebut hanya ada dua bentuk yaitu Perum dan
19

PT yang keduanya berdasarkan asas mencari keuntungan. Dengan asas ini
tentunya Perum dan PT bukanlah pilihan ideal bagi RSUP. Oleh karena itu
berkembang wacana untuk menjadikan RSUP sebagai organisasi yang
berbentuk hukum Badan Layanan Umum (BLU). Bentuk hukum BLU ini
sebenarnya dapat diartikan sebagai lembaga usaha tidak mencari keuntungan
(non-profit corporation).
















20

DAFTAR PUSTAKA

1. angkatanxv.files.wordpress.com/.../urindo-sejarah-perkambangan-rs.Diakses 31
Agustus 2014
2. http://gugunnawan.blogspot.com/2013/01/rumah-sakit.html, diakses 31 Agustus
2014
3. http://hmscfkmuh.wordpress.com/2012/12/19/sejarah-rumah-sakit.html diakses
31 Agustus 2014
4. Wikipedia.2014.id.wikipedia.org/wiki/sejarah-rumah-sakit.html diakses 31
Agustus 2014