Anda di halaman 1dari 79

Disebalik haid dan nifas

Memang benar darah itu kotor. Usah kata darah haid, darah yang keluar dari kulit pun terbatal air
sembahyang!. Hukum Allah dan hukum sunnah Rasul itu, tidak boleh kita pinda atau
mengadakan sunnah yang baru!. Namun saya mahu mengajak tuan-tuan sekalian, supaya jangan
tertinggal untuk melilhat bukan sahaja pada kulitnya atau pada bunyi syariatnya!. Syuariat rasul
itu, hendaklah ditilik dan dilihat serta hendaklah dipandang pada sudut hakikat disebaliknya!.
Walau bagaimanapun ia, ingin saya bertanya kepada tuan-tuan yang cerdik pandai sekalian. Sila
jawab dengan jujur. Darah haid yang keluar, telah dikelasifikasikan atau telah dianggap sebagai
najis atau kotor, sehingga hukumnya kena mandi wajib!.
Baiklah jika begitu keadaannya, bagaiamanapun disini, sukalah saya bertanya kepada sekalian
yang ada. Sila jawab dengan jujur!. Darah haid yang keluar itu, telah dianggap kotor sehingga
mewajibkan mandi junub!. Saya ingin bertanya, bagaimana pula dengan darah yang membeku
atau darah yang terperanggkap didalam rahim? Darah yang masih belum keluar dan yang masih
berada didalam perut, apakah Allah tidak nampak?. Apakah Allah itu hanya nampak pada darah
yang keluar sahaja?. Cuba jawab pertanyaan saya. Jawab?.
Apakah diantara darah yang keluar dan dengan darah yang didalam rahim itu berbeza?. Setahu
saya ianya tidak berbeza, baik yang didalam mahupun yang diluar, ianya adalah juga darah yang
sama juga!.
Orang yang berpendidikan ilmu syariat, mereka berpenglihatan hanya untuk melihat sesuatu
perkara yang zahir atau hanya dapat mentafsir dari sudut luaran sahaja. Kebanyakannya dari
mereka, rata-rata hanya dapat melihat dari sudut feqah dan mereka tidak tahu langsung untuk
menghubung kait atau untuk merujuk sesuatu perkara itu, kepada penglihatan melalui sudut ilmu
disebaliknya!.
Baru-baru ini saya terbaca surat khabar yang negeri America berlaku banjir. Ramailah ustaz-
ustaz dikaca talivision yang mengatakan bahawa itu, adalah laknat dari Allah, disebabkan
kezaliman America. Berlakunya sunami dinegara Acheh, dikatakan bahawa Aceh negara yang
banyak maksiat. Allah nak mensuci maksiat di Acheh.
DiAhfghanistan, diAzarbaijan yang berlaku gempa bumi, kenapa tidak mereka katakan untuk
mensuci kemaksiatan?. Kebanyakkan ulamak kita sekarang ini, hanya tahu tuduh orang itu salah
dan orang ini salah. Sedangkan mereka tidak nampak didalam rumah tangga mereka sendiri dan
didalam diri mereka masing-masing, lebih zalim dari syaitan. Begitu juga dalam hal hukum
hakam, hanya tahu melihat perkara zahir!.
Disini, marilah wahai sahabat-sahabat sekalian, saya ingin berseru kepada sekalian mana yang
ada melayari laman web saya ini, cukup-cukuplah melihat yang zahir. mari kita berubah dengan
melihat disebaliknya!.
Berbalik kita kepada darah haid yang keluar dari rongga, kiasan Allah itu, bukan sahaja
merujuk kepada darah, nifas atau air mani. Ia sebenarnya merujuk kepada sesuatu yang boleh
membatalkan ingatan kita kepada Allah!. Terutama semasa terkeluarnya sesuatu yang berupa
air mani semasa bersama suami isteri!. Sesuatu itulah yang kebanyakannya bilamana keluar,
akan terlupa dan terlalai kepada Allah.
Saya mahu tuan-tuan tanya kepada isteri tuan-tuan. Apakah semasa keluar darah haid itu.
apakah isteri kita lupa kepada Allah?. Dan apakah semasa kita derma darah, diketika darah kita
dipam kelular dari badan itu, apakah kita lupa kepada Allah?. Setahu saya, ada kalanya isteri atau
mak kita, tidak sedarpun darah (datang bulannya) sampai!.
Disini, sebenarnya Allah nak meyampai pesan atau Allah nak memberi ingatan kepada kita
bahawa disebalik cerita atau kiasan haid atau air mani itu, hendaknya jangan sekali-kali kita
melupai Allah. Walau diketika mana. Biarpun diketika kita bergaul (bersekedudukan) bersama
isteri!.
Tidak ada contoh lain yang lebih tepat untuk Allah, memberi pengajaran kepada kita supaya kita
dapat menilik maksud disebaliknya. Perkara yang boleh mendatangkan lalai atau lupanya kita
kepada Allah itu, melainkan perkara yang terkeluarnya sesuatu dari rongga. Tetapi bukan
sahaja merujuk kepada air mani atau darah haid!. Kiasan dengan sesuatu yang keluar dari rongga
itu, adalah sesuatu yang melalaikan kepada Allah, seumpama kiasan bilamana kita bersama
suami isteri.
Setelah kita lalai kepada Allah, hendaklah kita bawa mandi!. Perkara mandi itupun juga, adalah
satu kiasan. Kiasan kepada perkara mandi itu, adalah merujuk kepada membersihkan diri.
Membersihkan diri itu pula, bukan bermakna mandi dengan menggunakan air. Bilamana orang
lupa kepada Allah, kenalah mandi junub dengan melalui proses kembalikan semula ingatan
kepada Allah Taala!. Kembalikan ingatan kepada Allah, itulah yang dikatakan air.
Mandi junub itu, bukan sahaja bermaksud mandi dengan menggun air!. Maksud disebalik
perkara mandi itu, adalah merujuk kepada membersihkan diri dengan megembalikan semula
daya ingatan kita kepada Allah Taala. Megembalikan semula ingatan kepada Allah Taala.
Maksud air itu pula, adalah merujuk kepada air penyerahan diri kepada Allah!. Membersihkan
diri daripada lalai dan lupa kepada Allah, itulah maksud mandi junub, iaitu mandi dengan air
penyerahan diri dan megembalikan semula ingat kepada Allah.
Dikeranakan haid dan nifas juga secara kebetulan keluar dari lubang atau rongga yang sama,
maka di kias atau diibaratkan juga kepada haid dan nifas!. Kita jangan pandang kiasan Allah,
kiasan itu sebagai panduan syariatin. Kita hendaklah melihat disebalilk syariatin itu, masih ada
mempunyai pengertian hakikotun!. Pengertian hakikotun disebalik keluar sesuatu dari rongga itu,
adalah sesuatu yang boleh melalai atau melupakan kita terhadap Allah swt!.
Faham apa yang saya perkatakan itu betul-betul. Itulah cara suluhan ilmu hakikat, dalam
menentukan hukum!. amin drp hj shaari dan marilah kita sama-sama cari titik kebenarannya.
Saya sekadar pencetus ungkapan, bagi kefahaman bahasa. Yang menilai itu, adalah diri tuan-tuan
sendiri?.
Tuan-tuan dan puan yang dirahmati Allah. Tanggal 18hb Nor, jam 12.52 malam. Saya ada
membaca pertanyaan dari para sahabat kita yang bertanyakan tentang mandi junub setelah
didatangi haid atau Nifas.
Sebelumnya, saya ingin mengajak tuan-tuan dan puan-puan memahami terlebih dahulu konsep
yang mensyaratkan kita mandi junub. Konsep asas yang mewajibkan kita mandi junub itu,
adalah dari Hadis yang mengatakan bahawa Bilamana Sesuatu Yang Terkeluar Dari Rongga
maka berhadaslah kamu (dalam keadaan kotor).
Keluar sesuatu dari rongga yang berupa air kencing atau najis dari dubur itu, dikatakan hadas
kecil. Manakala keluarnya sesuatu yang berupa air mani atau darah haid dan nifas dari rongga
itu, dikatakan hadas besar.
Dalam keadaan berhadas itu, ertinya dalam keadaan kotor atau dalam keadaan diri yang tak
suci!. Asasnya dari Hadis keluar sesuatu dari ronggga, maka berbagai-bagai hukumlah timbul,
mengikut fahaman mazhab masing-masing. Mazhap itu begini dan mazhab ini begitu.
Jawapan Kepada Pembaca Yang Bertanya.
Memandangkan keluarnya air mani, darah haid dan nifas itu, terkeluar dari lubang rongga yang
sama, maka dihukumkan wajib mandi junub. Tidak adil kiranya air mani sahaja yang kena mandi
junub, sedangkan air nifas dan haid juga dari ronggga yang sama itu juga, jadi ditetapkanlah
kedua-duanya kena mandi junub.
Sedangkan mengikut suluhan ilmu makrifat Tok Kenali Kelantan atau mengikut sudut pendapat
dari kaca mata ilmu makrifat, bukan air mani, bukan air kencing, bukan haid atau bukan nifas
yang menjadi titik persoalan, yang menjadi persoalannya disini, adalah perkara yang disebalik
itu!.
Sesuatu yang keluar dari rongga belakang diistilahkan sebagai hadas kecil dan seauatu yang
terkeluar dari ronggga hadapan dikatakan hadas besar?. Hadas itu, ertinya kotor. Lalu inginlah
saya bertanya kepada tuan-tuan yang cerdik pandai sekalian. Mana lebih kotor, lebih cemar dan
mana yang lebih jijik antara sesuatu perkara yang terkeluar dari rongga hadapan atau sesuatu
perkara yang terkeluar dari rongga belakang?.
Mana lebih besar kotornya antara air mani dengan najis tahi?. Bilamana najis tahi itu lebih kotor
daripada air mazi (air mani), kenapa pula air mani (air mazi) itu dikatakan hadas besar?. Yang
teramat kotor dikatakan hadas kecil dan yang teramat bersih dikatakan hadas besar?. Kenapa,
kenapa dan kenapa?..
Ini mengambarkan bahawa maksud sebenar yang tersembunyi disebaliknya itu, bukanlah
merujuk kepada mani atau tahi dan bukan juga merujuk kepada haid atau
nifas!
Sandaran mandi junub, bilamana terkeluar darah haid atau nifas itu, adalah dikeranakan ianya
secara berkebetulan terkeluar dari ruang rongga yang sama!. Biarpun dari rongga yang sama,
maksud sebenar dari sudut kaca mata ilmu makrifat itu, bukan merujuk kepada terkeluarnya
sesuatu, yang berupa cecair atau darah!.
Yang menjadi pertimbangan atau perhitungan sudut pandang ilmu makrifat itu, bukan kerana
terkeluar sesuatu dari rongga. Yang menjadi pertimbangan atau perhitungan ilmu makrifat itu,
adalah kerana susuatu yang melalai atau sesuatu yang melupakan kita kepada Allah Taala.
Perkara lalai kepada Allah itu, bukan sahaja tertakluk atau terikat semasa terkeluar sesuatu dari
rongga sahaja. Yang menjadi kotor dan yang menjadi najis bagi Allah Taala itu, adalah bilamana
diri kita itu lupa dan lalai kepada Allah. Tidak kira lupa kita kepada Allah itu, semasa waktu
keluar air ke atau tidak keluar air!. Sebut sahaja lupa atau lalai kepada Allah, maka hukumnya
diri kita itu, adalah berada dalam keadaan kotor dan berjunub!. Semasa terkeluar sesuatu atau
semasa tidak terkeluar sesuatu. Lebih-lebih lagi lalainya kita itu, bilamana terkeluarnya sesuatu
dari rongga semasa bersama suami isteri!.
Lalainya kita itu, bilamana terkeluar sesuatu dari rongga semasa bersama isteri!. Itulah yang
selalu berlaku pada kebanyakan kita!. Membuatkan diri kita itu benar-benar berjunub atau
berhadas (diri dalam keadaan kotor). Kotor bagi Allah itu, bukan kerana najis tahi, air mani atau
darah haid atau nifas. Kotor, najis atau berhadas bagi Allah itu, adalah bilamana diri kita dalam
keadaan lupa dan lalai kepada Allah Taala!.
Cuba tuan-tuan ambil kira najis yang berada didalam perut atau darah yang berada didalam
daging. Najis darah atau najis tahi yang keluar ataupun yang belum keluar dari dalam jasad.
Kedua-dua itu, adalah dari jenis darah atau tahi yang sama!. Kenapa pula bagi Allah itu, hanya
nampak najis yang terkeluar sahaja, sedangkan najis darah yang belum keluar dari dalam perut
itu, apakah Allah tidak nampak?. Yang didalam perut pun najis dan yang keluar dari perut pun
adalah juga dari jenis spesis najis yang sama. Kenapa dalam perut tidak diwajibkan junub.
Sedangkan najis yang sama dan darah yang sama, bilamana keluar sahaja dari tubuh, dikira najis
yang menfardhukan kita supaya mandi junub?.
Ini mengambarkan kepada kita bahawa najis atau kotor yang menjijikkan bagi Allah Taala itu,
bukannya perkara didalam perut atau diluar perut, yang menjadi jijik dan kotor bagi Allah itu,
adalah seseorang yang berkeadaan Lupa Dan Lalai Kepada Allah.
Haid dan nifas menjadi pertimbangan mandi junub itu, adalah kerana sabit ianya berkebetulan
terkeluar dari arah lubang rongga yang sama!.
Siapakah disebalik solat
Saya ingin bertanya kepada tuan-tuan semua?. Apakah diri tuan-tuan itu, masih bersifat ada?.
Tidakkah sifat ada itu, hanya bagi Allah?. Bialamana Allah bersifat ada dan tuan-tuan juga
bersifat ada, tidakkah telah ada dua sifat wujud?. Menduakan sifat Allah itu, hukumnya syirik.
Barang siapa yang menduakan Allah, dosanya tidak akan diampun Allah?.
Kiranya tuan-tuan sudah tidak ada, siapa kah yang mengerjakan sembahyang?. Cuba jawab?.
Nak kata kita ada, bermakna kita telah menduakan sifat Allah. Nak kata tidak ada, yang
membaca tulisan saya ini siapa?. Nak kata ada salah dan nak kata tidak ada pun salah. Nak kata
ada, seperti tidak ada dan nak kata tidak ada ,seperti ada?. Bagaimanakah sudahnya pegangan
kita?. Apakah kita kena beriktikad sepertimana biskut snek (sekejap ada dan sekejap tidak ada)?.
Cuba jawab?. saya pula nak tumpang belajar dengan tuan-tuan. Siapakah sebenar-benarnya yang
bersifat ada, apakah yang ada itu kita atau yang ada itu Allah atau kedua-dua ada atau sekejab
ada kita atau sekejap ada Allah?.
Siapa yang hendak mengerjakan sembahyang, kiranya diri kita sudah tidak ada. Kiranya tidak
ada, kemana perginya diri kita?. Kiranya kita megaku yang diri kita ada dan Allah juga ada,
bermakna sudah kita adakan dua sifat Allah!. Dimana tempat duduknya iktikad kita?. Beriktikad
itu, biarlah putus, jangan main sekejap ada sekejap tidak ada?.
Baiklah saya ingin bertanya lagi kepada tuan-tuan. Untuk mendirikan sembahyang itu, hendaklah
dengan menggunakan anggota kaki. Kiranya tidak berkaki, bagaimana hendak berdiri!. Saya
ingin bertanya kepada tuan-tuan sila jawab dengan jujur!. Siapakah pemilik kaki kita?. Siapakah
tuan pemilik sebenar anggota kaki kita?. Siapa pemilik sah kaki kita?. Dalam geran asal (dalam
rekod kad pendaftaran yang asal), siapakah sebenarnya yang menjadi pemilik asal yang sah
kepada anggota kaki kita?. Cuba jawab?.
Bilamana tertulis didalam geran, tercatat dengan nama nama Ahmad atau bernama Ahad sebagai
tuan punya yang sah disisi undang-undang tubuh, apakah tergamak kita hendak mengaku yang
kaki itu, milik kita?. Apakah kita boleh tukar nama didalam geran asal dengan penama baru
dengan sesuka hati?.
Kaki siapa yang kita guna untuk berdiri?. Cuba jawab?Tentu tuan-tuan
takut nak jawab yang kaki itu, kaki Allah!. Mana mungkin Allah ada kaki?. Jika bukan kaki kita
dan bukan kaki Allah, kaki siapakah yang tuan-tuan pakai?. sila jawab?.
Itu baru pertanyaan tentang anggota kaki, sudah memeningkan kepada kita. Lagu mana kalau
saya tanya lagi anggota-anggota lain, lagilah pening. Sebelum betul-betul pening, saya serahkan
jawapan kepada tuan-tuan, agar bertambah
pening!..saya sendiripun pening untuk menjawab
dengan cara yang sebaik mungkin dan dengan cara yang benar-benar
fatonah!.
Manakah Sebenar-Benar Yang Dikatakan Al-Quraan?.
Al Quraan itu, adalah Firman Allah. Firman Allah itu, adalah kalam Allah. Kalam Allah itu,
adalah kata-kata Allah. Manakah yang dikatakan kata-kata Allah?. Kata-kata Allah itu, tidak
berupa huruf dan tidak berupa suara!.
Yang kita baca sekarang ini, adalah bersifat huruf dan bersifat suara!. Yang kita tatapi didalam
tulisan yang berupa dakwat dan kertas itu, bukan Quraan. Itu kertas dan itu berupa dengan rupa
dakwat!. Apakah kata-kata Allah itu kertas dan apakah kata-kata Allah itu dakwat?. Apakah
kata-kata Allah itu, berupa angin suara yang keluar dari halkum?. Cuba jawab solah
saya?
Apakah Quraan (kata-kata) Allah itu, boleh hangus bilamana dibakar, boleh basah bilamana
direndam?. Apakah kata-kata Allah itu, terzahir hanya melalui kedua bibir mulut sahaja?.
Apakah alam ini tidak menzahirkan kata-kata Allah?. Cukupkah hanya bibir dan cukupkah kertas
yang mengambarkan kalam Allah (kata-kata Allah)?. Cuba jawab?.
Kata-kata Allah itu, kalam Allah, kalam Allah itu Firman dan Firman Allah itulah Al-Quraan.
Tapi manakah sebenar-benar Al-Quraan. Sayapun mahu belajar dengan tuan-tuan, sila tuan-tuan
kemukakan pendapat?.
Setahu saya yang bodoh lagi dungu ini, kalam Allah itu, tidak berupa suara bibir, tidak
berupa tulisan tangan manusia, tidak berupa dakwat cina. Tidak boleh dicetak oleh kilang
percetakan (printing). Kata-kata Allah itu, setahu saya tidak ada huruf dan tidak ada
suara!. Bingung saya dibuatnya. Saya sudahlah bingung, bertambah lagilah dengan bingungnya,
bilamana Quraan itu ada suara dan ada huruf, boleh dibakar dan boleh dikencing oleh muda mudi
sekarang.
Muda mudi kita sekarang ini, sebagaimana yang kita baca melalui surat-surat khabar, dimana
muda mudi kita sekarang ini telah mengadakan pesta ditepi pantai untuk memijak-mijak Al-
Quraan, kencing Al-Quraan, siram dengan air arak dan bakar Al-Quraan. Apakah begitu hinanya
kalam Allah disisi mata masyarakat sekarang?. Apakah tidak boleh Allah jaga kalamnya
sendiri?. Cuba jawab
Manakah menghilangnya sebenar-sebenar kalam Allah?, yang suci, yang bersih dan yang
mulia?. Ayat Al-Qurran itu, biarpun ianya berupa kertas dan bertulisan dengan dakwat cina,
ianya masih teramat mulia dan dan suci lagi berkat!.
Kebesaran Ayat Quraan Yang Berupa Huruf (Tulisan)!.
Ada satu cerita yang saya dengar dari ayahnda saya, pada suatu hari, ada seorang anak muda
ingin merantau ke negeri orang. pada kebiasaannya orang dahulu, bilamana hendak keluar dari
kampong, untuk merantau ke negeri orang, selalunya terlebih dahulu minta doa restu dari orang-
orang alim atau orang-orang keramat!.
Pergilah anak muda ini megadap guru seorang yang alim. Sesampainya beliau dihadapan guru
orang alim itu, lalu berkatalah ia bahawa kedatangannya kesitu, adalah bertujuan untuk
mendapatkan azimat atau lebih dikenali sebagai tangkal.
Orang alim itupun menghulurkanlah kepada anak muda itu, sekeping kertas azimat yang sangat
kecil dan nipis. Guru orang alim itu, berpesan kepada anak muda itu, supaya azimat yang diberi
itu, jangan sekali-kali dibuka dan jangan sekali-kali dibaca!.
Lalu bawalah anak muda itu, akan azimat tadi dengan rasa penuh tanggung jawab dan dengan
harapan yang tinggi, boleh menyelamatkan beliau dari segala rintangan musuh.
Sesampainya beliau dikalangan anak-anak muda yang lain sekampong dengannya yang sama-
sama pergi merantau, lalu berbual-buallah dikalangan mereka. Salah seorang menceritakan
bahawa orang alim itu, beri azimat kepadanya berupa kain selendang yang panjang, bertulisan
ayat-ayat Al-Quraan yang dililit di kepala dan ada yang dililit dipinggang dan sebagainya.
Semua azimat kawan-kawannya semuanya besar-benar dan panjang-panjang belaka, yang boleh
dibuat lilit kepala dan yang boleh dibuat lilit pada tubuh. Sedangkan azimat yang diterima
hanyalah sekeping kertas kecil dan nipis, sebesar lebih kecil dari ibu jari.
Timbullah keraguan dan syak wasangka buruk dalam hatinya. Kenapa orang lain semuanya
besar-besar azimatnya sedangkan dia berupa kertas yang kecil. Lalu timbul dalam hatinya untuk
membuka kertas tersebut!. Pesan guru orang alim dulu, tidak boleh dibuka atau dibaca akan
azimat yang diberinya. Namun rasa tidak puas hati, telah mengatasi rasa bertanggung jawab.
Lalu dibukanya azimat itu. Apa yang dilihatnya, hanyalah sebutir tulisan jawi yang berupa huruf
wau. Lalu kecewalah hatinya melihat hanya sebutir huruf wau. Sedangkan azimat orang lain
panjang, berjela-jela. Lalu timbullah rasa tidak puas hati dan kecewa dengan pemberian guru
orang alim itu dalan hatinya.
Lalu dicampak atau dilemperkanlah huruf itu. Dengan secara-tiba-tiba kertas yang bertulis
dengan tulisan huruf wau itu, terbang bagaikan wau (layang-layang). Itu sebab orang Kelantan
sebut layang-layang itu dengan panggilan wau (wau bulan).
Cerita ini, bagi mengambarkan kepada kita, bahawa Al-Quraan itu, biarpun berupa sekeping
kertas yang bertulisan dari tangan makhluk manusia, namun keberkatan, kebesaran dan
kemuliaan Al-Qurraan itu besar. Apa lagi kiranya kita tahu mana sebenar-benar Al-Quraan yang
tidak berhuruf dan yang tidak bersuara?.
Saya di zaman kanak-kanak, telah dipesan oleh Datuk perempuan saya, supaya bilamana kita
jumpa Quraan yang koyak, hendaklah kamu telan. Lalu dimana saya jumpa surat Al-Quraan yag
koyak (yang koyaknya kecil-kecil), saya ambil kertas Quraan itu, lalu saya telan. Banyak kali
saya jumpa Quraan koyak, maka banyak kali juga saya telan.
Namun sayangnya, saya masih juga buta huruf. Semasa saya darjah enam, saya tidak pandai
membaca rumi, apa lagi membaca jawi. Sampai tingkatan satu, baru saya pandai membaca rumi.
Pada suatu hari, lingkungan umur saya darjah lima, Datuk perempuan saya seorang peniaga.
Beliau ada kedai kecil di pekan batang merbau. Dari kedai ke rumah, lebih kurang dua batu atau
satu kilometer kalau sekarang. Beliau nak naik bas balik ke kampong jelakong, dari pekan batang
Merbau. Beliau suruh saya lihat papan tanda di hadapan bas, samaada bas itu menghala ke arah
Jeli atau ke arah Gua Ipoh.
Lalulah bas dihadapan kami, sayapun lihatlah tulisan papan tanda di hadapan bas. Apa yang saya
nak baca atau apa yang saya nak eja bacaan, sedangkan saya tidak pandai menulis dan tidak
pandai membaca!. Saya ingat dan saya agak-agak bahawa bas itu, akan menghala ke arah Jeli.
Tiba-tiba bas itu membelok ke arah Gua Ipoh. Apa lagi, anginlah Datuk saya. Dimarahnya saya
di hadapan orang ramai. Saya merasa sangat malu.
Satu lagi cerita, dalam masa darjah lima atau sekarang dipanggil tahun lima, saya suka kepada
seorang murid perempuan darjah tiga di kampong Batu gajah (Kg Batu Gajah Kelantan, bukan
Batu Gajah Ipoh Perak). Dikeranakan saya tidak pandai menulis, saya suruh ketua darjah yang
namanya Azmi bin Hassan, untuk menulis surat bagi pihak saya. Saya sebut, lalu kawan saya itu
tulis. Sayapun gunalah apa yang ditulis itu, beri kepadakekasih, buah hati saya diwaktu itu,
dengan rasa bangga yang saya itu pandai menulis kononya.
Dari situlah timbul rasa mahu menulis. Dorongan dari rasa cinta moyet dikala itu, mendorong
dan membawa saya mula belajar menulis dan membaca, biarpun secara meranggkak.
Dulu sekolah darjah lima ada peperiksaan penilaian darjah lima. Apa lagi masa tiba masa
peperiksaan, bilamana saya dapat kertas, sayalah orang yang paling hebat, kerana telah
dikurniakan ilmu laduni. Allah anugerahkan saya ilmu laduni yang tidak ramai di antara kelas
itu yang mendapat ilmu laduni itu, kecuali saya.
Sesampainya kertas soalan, sayapun guna sepenuhnya ilmu laduni saya, maklumlah ayah
sayakan Tok Guru ilmu makrifat yang handal lagi bijak serta alim. Sayapun apa kurangnya,
kemana tumpahnya kuah kalau tidak kenasi. Sebagai mana bapak, sebegitulah anaknya.
Laduni itu, saya guna sepenuhnya dengan tidak perlu membaca soalan (maklumlah anak Tok
Guru makrifat). Saya cuma guna cara laduni. iaitu cara meneka mengikut sedap rasa!. Rasa
sedap A, saya hantam A, rasa sedap C saya hantam C. Nak baca tak pandai, apa yang hendak
dibaca, saya tidak pandai membaca, apa lagi, main teka sajalah (hantam sajalah, kata Tan Sri
P.Ramli). Orang lain belum siap, saya lah diantara murid yang paling awal siap.
Sesekali malu rasanya saya buka pekong didada. Tapi cerita saya ini, bukan cerita kosong, yang
mencari jenaka, tetapi cerita saya ini, adalah cerita dari kisah benar, bagi menjadi tauladan
kepada kita semua. Bahawa Al-Quraan itu besar dan hidupnya mukjizat. Al-Quraan itu, biarpun
cuma sekadar kertas, tetapi mukjizatnya adalah teramat besar!.
Sesampainya saya ditingkatan satu, sayalah orang yang tidak lekang dengan buku (ulat buku).
Tidak dapat baca buku, pegang bukupun jadilah. Dari tingkatan satu itulah, saya mula
mengumpul bahan-bahan pertuturan yang keluar dari mulut ayahnda saya, untuk dijadikan kitab
sebagaimana yang tuan-tuan baca sekarang ini.
Cerita yang saya kisahkan diatas, bukanya apa, sekadar bagi menunjukkan setelah menelan
beberapa keping Quraan Koyak, mungkin kerana itulah makanya saya boleh menulis kita
makrifat yang jarang orang boleh!. Ini bagi mengambarkan bahawa Al-Quraan yang koyak, yang
berupa kertas dan tulias ndengan dakwat cina itupun ada mukjizatnya, apa lagi kiranya kita
bertemu dengan al-Qurran yang tidak berhuruf dan tidak bersuara!.
Dalam satu ceramah yang saya adakan, ada orang minta saya cerita kisah hidup saya, tapi saya
malu untuk menceritakan kerana banyak kisah buruk berbanding baiknya dan banyak kisah
bodoh berbanding cerdiknya!. maaklumlah kanak-kanak nakal!.
Habislah cerita itu, mari kita berbalik pula kepada ilmu mencari Quraan yang tidak berhuruf dan
tidak bersuara. manakah sebenr-benar Al-Quraan?. Sila jawab.
Jam 7.16 petang 19hb Nov.
Jam 8.21 tanggal 20hb Nov. Mari kita sambung mencari Quraan yang tidak berhuruf dan yang
tidak bersuara!. Sebelum itu, saya ingin bertanya kepada tuan-tuan sekalian, kenapa perlu
mencari Quraan yang tidak berhuruf?. Apa tidak cukup lagikah Qurraan yang sedia ada?.Yang
ada baris, ada sebutan, ada ejaan, yang boleh dibaca dan yang boleh didengar melalui telinga?.
Saya nak tanya tuan-tuan, kenapa perlu mencari Quraan yang tidak berhuruf?. Sedang Baginda
Nabi Rasulullah Junjungan kita Muhammad sendiri, tidak mampu untuk membacanya, sehingga
beliau mengigil!. Sedang Baginda sendiri boleh mengigil tubuh anggota jasad bilamana
membacanya, apa lagi kita?. Apakah tuan-tuan mampu?. Sedang Baginda Rasulullah sendiri
tidak mampu dan tidak sanggup untuk membacanya, apakah tuan-tuan sanggup?.
Nasihat saya kepada kalian, tidak perlulah bersusah payah mencari susah!. Orang sekarang tidak
berani untuk menerima susah!. Orang zaman sekarang , mahunya senang dan mahunya yang
mudah sahaja. Untuk itu, baca dan hafallah Quraan sedia ada sekarang, yang mudah dibaca dan
mudah dieja!. Buat apa nak susah-susah cari yang susah dan buat apa payah-payah nak mencari
yang payah!. Buat apa nak menyusahkan diri, nak buat kerja bodoh!.
Orang dulu kebanyakannya bodoh, tidak seperti orang sekarang. Orang sekarang ramai yang
cerdik pandai. Jadi jangan diikut orang bodoh sebagaimana bodohnya ulamak-ualamak
terdahulu!.
Sekarang jam menunjukkan pukul 8.33 pagi tangal 20hb Nov, apakah tuan-tuan masih
berkesanggupan untuk mencarinya?..
Jam 9.43 tanggal 20hb Nov. mari kita sambung sedikit lagi tentang Al-Quraan. Sesetengah
tempat, Allah menggunakan bahasa Al-FURQAN!. Al-Furqan itu, bermaksud cahaya yang
dapat membezakan antara yang haq dengan yang batil.
Bagi sesiapa yang membaca Al-Quraan (Al-Furqan), yang tidak tahu untuk membezakan antara
yang haq dengan yag batil, bermakna mereka-mereka itu, bukanlah membaca Al-Quraan!.
Mereka yang membaca Al-Quraan itu, adalah mereka-mereka yang tahu dan pandai untuk
membezakan mana satu yang haq dan mana satu yang batil!.
Yang haq itu, adalah yang kekal dan yang batil itu, adalah sesuatu perkara yang bersifat
binasa!. Bilamana kita membaca dengan yang haq, bacaan yang batil itu dengan sendirinya akan
terbinasa. Bilamana terbinasanya bacaan yang bersifat zahir, maka disitulah hati kita akan
ditembusi dengan cahaya haq, yang terang benderang, menerangi dan menyinari hati sanubari.
Cahaya haq itu boleh jatuh kedalam lubuk hati kita, bilamana cahaya haq itu jatuh kedalam lubuk
hati kita, ianya boleh melenyapkan perkara yang batil, seumpama meleyapkan perkara was-
was, syak, zam atau waham terhadap Allah!. Disitulah datangnya lapang. Lapang dada, lapang
hati dan lapang jiwa. Bilamana lapang dan terbuka, disitulah nantinya akan bertapak masuknya
cahaya Allah ke dalam hati. Kelapangan hati atau kelapangan dada itu, akan datang bilamana
tidak ada lagi rasa ragu atau was-was!.
Setelah lenyap perkara yang batil, disitulah timbulnya lapang,terbuka, lawas, terang,
berseri dan bercahaya alam ini dengan cahaya Allah. Untuk menjatuhkan kelapangan cahaya
haq ke dalam hati kita itu, hendaklah terlebih dahulu kita tahu untuk membezakan antara
yang haq dengan yang batil itulah erti atau maksud Al-FURQAN!.Dan itulah juga pengertian
lapang dada!. Bilamana dada sudah menemui lapang, disitulah hati kita terasa sejuk, damai,
aman, senang, rasa sejahtera, rasa gembira dan rasa terhibur dengan Firman-firman Al-Furqan
atau Al-Quraan..
Selagi kita baca Al-Quraan, selagi tidak kita tahu untuk membezakan antara yang haq dengan
yang palsu, yang batil, yang batal, yang baharu dan yang muhadas, selagi itulah kita bukan
membaca Al-Quraan atau membaca Al-Furqan tetapi sekadar membunyi dan
memperdendangkan suara.
Bilamana kita tahu membezakan yang haq dengan yang batil, itulah Al-Furqan atau Al-Quraan.
Persoalannya disini, bagaimana untuk membezakan antara yang haq dengan yang batil?. Bagi
sesiapa yang tidak mengenal diri, tidaklah ia dapat untuk membezakan antara yang Qadim
dengan yang Muhadas (antara yang kekal dengan yang baharu).
Oleh itu, untuk mengenal sebenar-benar Al-Quraan atau Al-Furqan itu, hendaklah terlebih
dahulu belajar mengenal diri!. Setelah kita mengenal diri, dengan sendirinya diri kita tidak
ada. Setelah diri tidak ada, yang ada itu hanya Allah. Bilamana yang ada itu, hanya Allah, maka
siapakah yang bersuara dan siapa yang berbunyi dan siapa yang berkata-kata?. Setelah diri
tidak ada, apakah lagi ada bunyi, apakah lagi ada bersuara dan apakah lagi ada berhuruf?.
Berhuruf, bersuara atau berbunyi itu, bilamana adanya diri. Setelah diri tidak ada, dari mana
lagi datangnya suara atau, dari mana lagi datangnya huruf dan dari mana lagi datangnya bunyi
untuk membunyikan bacaan Al-Quraan?.
Itulah makanya, ingin saya nyatakan dengan sebenar-benarnya disini bahawa, barang siapa
yang tidak kenal diri, tidaklah ia mengenal Al-Quraan!. Melainkan sekadar bacaan bagi
mengeluarkan bunyi!.
Al-Quraan itu, adalah bahasa Allah, iaitu bahasa Allah untuk memperkenalkan sifat diriNya!. Al-
Quraan atau Al-Furqan bukannya bahasa untuk memperkenalkan perkara yang baharu atau
perkara muhadas (perkara yan binasa). Al-Quraan adalah bahasa Allah untuk memperkenalkan
kepada kita yang bahawasanya Dia itu Tuhan dan Dia itu Allah Yang Qadim lagi Esa (satu)!.
Setiap ayat, setiap baris dan setiap patah huruf itu, adalah bertujuan bagi memperkenalkan
bahawasa diriNya itu, adalah Allah!. Jadi bagi sesiapa yang dapat membezakan antara yang hak
dengan yang batil, disitulah kita akan kenal apa itu Al-Quraan dan apaitu Al-Furqan, yang tidak
berhuruf dan yang tidak bersuara!.
Tuan-tuan dan puan-puan yag dirahmati Allah sekalian. Di antara 99 nama Allah yang
disampaikan kepada Nabi Besar Junjungan kita Muhammad Rasullullah itu, ada satu yang
tersembunyi. Itulah yang dikatakan 99 nama Allah, satu yang tersembunyi!.
Sampailah masanya untuk saya memperjelaskan nama Allah yang keseratus. Yang selama ini,
dikatakan satu yang tersembunyi. Satu nama Allah itu, sebenarnya tidak tersembunyi.
Sesungguhnya 99 nama Allah yang tersembunyi itu, sebenarnya tersembunyi Ia dalam yang
satu!. Bukan satu yang tersembunyi, tetapi tersembunyi dalam yang satu!. Apakah yang satu
itu?. Sebelum itu, terlebih dahulu marilah saya bawa tuan-tuan mengembara bersama-sama saya
untuk melayari lautan hairan.
Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah. Untuk megetahui satu nama Allah yang
tersembunyi itu, mari saya bawa tuan-tuan kepada satu Firman Allah dalam surah An-Nur : 35.
Yang bermaksud;
Allah itu, nur cahaya kepada langit dan bumi. Seumpama lubang yang tidak tembus. Dalam
lubang itu, ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca dan kaca itu seumpama bintang yang
bercahaya, seperti mutiara yang dinyalakan dari pohon zaitun, yang tumbuh tidak di timur dan
tidak di barat.Yang minyaknya menerangi, walau tidak disentuh api, perumpamaan cahaya di
atas cahaya. Allah bimbing sesiapa yang dikehendaki dan Allah menjadikan perumpamaan itu
bagi manusia. Sesungguhnya Allah maha mengetahui segalanya!.
1) Langkah satu
Allah itu cahaya, iaitu cahaya langit dan bumi. Perumpamaan itu, memperkhabarkan kepada kita
bahawa Allah itu satu!. Dari zat yang satu, sifat yang satu, afaal yang satu dan dari (asma)
nama yang satu, maka terlihat dan terpandanglah nama-nama yang banyak!.
2) Langkah dua
Nama-nama yang banyak itu, sebenar tersembunyi asalnya didalam nama satu!. Asal nama
yang satu itu, seumpama lubang yang tidak tembus. Cuba tuan-tuan lihat pelita lama yang
diserkup dengan cermin kaca. Pelita minyak tanah zaman dulu, kita pasang, kiranya tidak
diserkup dengan cermin kaca, ianya tidak terang. Selepas kita serkop ia dengan cermin kaca,
baru ia bercahaya terang. Jika tidak diserkop dengan cermin kaca, pelita itu, tidak terang. Selepas
diserkop dengan cermin, barulah ia kelihatan bercahaya dengan terang.
Di sini, saya mahu tuan-tuan lihat dan perhatikan, setelah cermin diserkopkan, barulah pelita itu
tadi bercahaya. Apa yang hendak saya ketengahkan disini, saya mahu tuan-tuan cuba perhatikan
kepada cermin kaca pada pelita!. Cuba tilik, lihat, renung, fikir, kaji, bayangkan dan
pandanglah, bagaimana cahaya dari sumbu pelita yang satu itu tadi, boleh menembusi cermin
kaca?.
Bagaimana cahaya boleh tembus atau menembusi cermin?. Inilah yang hendak diterangkan
melalui Firman diatas!, iaitu seumpama lubang yang tidak tembus. Cermin tidak ada lubang,
jika adapun lubangnya yang diatas itu, adalah bagi mengeluarkan asap, bukan untuk
mengeluarkan cahaya!. Bagaimana cahaya boleh menembusi cermin kaca yang tidak ada
lubang?.
Nama cahaya yang satu itu, kiranya kita dapat lihat, tersembunyinya ia disebalik cermin kaca
yang tidak tembus (cermin kaca yang tidak ada lubang) !. Nama atau cahaya yang satu itu,
sebenarnya tersembunyi ditempat terang yang tidak ada hijab! (tidak ada lubang). Hijabnya
hanyalah cermin kaca yang tidak ada lubang!, sungguhpun tidak ada lubang tetapi
cahayanya tetap menembusi!. Sungguhpun cermin itu tidak ada lubang, tetapi cahayanya boleh
kelihatan dan cahayanya itu sesungguhnya boleh melewati dan menebusi cermin.
Di dalam cermin itulah, nama yang satu itu tersembunyi!. Cuba tuan-tuan tilik diri sendiri.
Tubuh kita itu, diumpamakan cermin kaca. Di dalam cermin kaca (tubuh) itu, adanya cahaya,
tempat tersembunyi dan terhimpunya nama yang satu!.
Apakah cahaya atau nama yang satu itu?.
Dari jam 4.15 pagi, sekarang jam sudah menunjukkan pukul 6.12 pagi, saya ingin berhenti
sekejap bagi menunaikan fardhu subuh. nanti kita sambung lagi membicarakan tentang manakah
hilangnya satu nama Allah yang tersembunyi!.amin
Jam menunjukkan pukul 7.32 pagi, mari kita sambung semula perbicaran kita tentang satu nama
Allah yang tersembunyi.
Tuan-tuan dan puan-puan yang rahmati Allah sekalian. Terima kasih kepada semua yang
menjawab web side makrifattokkenali.com. Namun kebanyakan dan rata-rata memberi jawapan
bahawa nama Allah yang tersembunyi itu, adalah roh atau Nur Muhamad.
Sebenarnya roh dan Nur Muhamad itu, bukan Allah dan bukan nama Allah yang
tersembunyi!. Selagi bernama dan selagi ianya berlafaz, itu bukan Allah dan bukan nama
Allah yang tersembunyi!.
Allah itu bukan huruf, bukan bunyi, bukan panggil-panggilan, bukan ada dengan suara,
bukan ada huruf, bukan ada dengan panggilan-panggilan melalui bunyi. Allah bukan
benda, bukan ain, bukan berjirim dan bukan berjisim!.(Maha Suci Allah dari sebarang
tamsil dan jangkauan)
Allah itu, bukan nama. Barang yang masih bernama, itu bukan Allah. Nama Allah itu sendiri
pun, bukan Allah!. Allah itu, adalah Allah yang sehingga sampai kepada tahap tidak lagi
bernama (tiada lagi terpanggil-panggil). Itu barulah sebenar-benar Allah. Itulah sebabnya
Allah yang benar-benar Allah itu, tidak berhuruf dan tidak bersuara, tidak berjirim dan
tidak berjisim!. Yang tidak terpanggil dan yang tidak lagi tersebut itu, itulah baru Allah
yang sebenar-benar Allah!. Itulah baru Allah yang sebenar-benar satu dan Allah yang
sebenar-benar Esa dan itulah nama Allah yang tersembunyi!. Yang tersembunyi itu,
itulah sebenar-benar Allah yang Maha Esa lagi Tunggal!. Tapi dimana untuk
mencarinya?. Untuk mencari dan untuk megetahuinya, ikutilah risalah ini dengan penuh
cermat!.
Bukan mudah nak saya lepaskan nama Allah yang tersembunyi itu, dengan sebegitu mudah.
Rahsia barang yang mahal itu, perlu ada nilai (perlu dibayar dengan harga yang mahal). Perlu
melalui jalan sulit, sukar dan bukan mudah nak saya buka rahsia ini, sewenang-wenangnya.
Tanpa terlebih dahulu melalui jalan sulit dan jalan susah, sebagaimana sulit dan susahnya saya
dan para guru-guru terdahulu untuk mendapatnya !.
Ketahuilah oleh mu, wahai sekalian pembaca yang budiman, betapa susah, jerit, getirnya dan
sulitnya guru-guru terdahulu untuk mendapat nama Allah yang tersembunyi!. Untuk
mendapatkan jawapan nama Allah yang tersembunyi itu, guru-guru terdahulu, bukan mudah dan
bukan senang. Ianya terlebih dahulu perlu melalui peringkat-peringkat seumpama,
memperhambakan diri pada alam, melalui jalan pertapaan, bersuluk, berzikir dan berpuasa
sekian lama, untuk mendapatkan nama Allah yang tersembunyi!. Masakan saya lepaskan tuan-
tuan dengan hanya menekan satu butang (dihujung jari) untuk mendapatnya!.
Barang yang senang dapat itu, adalah barang yang mudah dilupa!. Untuk mengetahui betapa
susah dan betapa payahnya saya dan guru-guru terdahulu untuk mendapat nama yang
tersembunyi itu, ayoh mari kita sama-sama harungi sebagaimana mungkin dan sebagaimana
kemungkinan yang mendatang. Ayoh ikut saya!.
Mari, ikut bersama-sama saya meneroka, melayari dan mengharungi bahtera saya ini dengan
sabar!. Tapi harus diingat bahawa, bahtera saya ini, bahtera yang tidak ada layar, tidak ada bekal,
tidak ada angin untuk menolaknya. Bahtera saya ini adalah hanya sebuah bahtera buruk yang
kosong!, kosong dan kosong!
Mahukah tuan-tuan bersama bahtera buruk saya?. Sedangkan masih banyak lagi diluar sana
bahtera yang cantik, elok, besar, cukup dengan kelengkapan meriam, bedil, panah, senjata tajam
dan makanan-makanan yang enak-enak?. Kenapa perlu ikut bahtera saya?. Cuba
jawab?.Selagi tuan-tuan tidak jawab saya, sekali lagi saya
akan mendiamkan diri?. Jam menunjukkan pukul 8.13 pagi tanggal 20.Nov, saya ingin bertanya
dengan jujur, kenapakah perlunya tuan-tuan ikut bahtera saya yang
kosong?..
Kunci memahami nama yang tersembunyi
Kunci untuk memahami nama yang tersembunyi itu, hendaklah tuan-tuan berhati-hati
memahami kiasan cahaya di dalam cahaya. Cahaya yang di dalam pelita yang ditelungkop
dengan cermin kaca, cahaya itu sekarang berada didalam cermin, tanpa ada lubang sedikitpun,
ianya masih lagi boleh menerangi sampai keluar. Itulah pengertian cahaya di dalam cahaya. Di
dalampun cahaya dan di luar cermin pun cahaya. Walaupun dihijab, disempadankan atau
walaupun di dinding cahaya itu dengan cermin (diri), namun cahaya tetap masih boleh tembus
keluar cermin. Di dalampun cahaya dan di luarpun cahaya!. Cahaya di dalam cahaya dan cahaya
di atas cahaya!.
Kerana adanya cermin, membuatkan cahaya bertambah terang. Cuba tuan-tuan buang cermin, api
menjadi malap. Bilamana cermin ditelungkopkan atas pelita, cahaya bertambah terang. Cermin
tidak boleh menghalang cahaya dari tembus keluar!. Sebabnya di dalam cahaya dan di luarpun
cahaya!. Faham dan camkan baik-baik!.
Saya mahu tuan-tuan baca balik ayat diatas, berulang kali!. Sekarang berhenti membaca setakat
ini dan baca semula ayat di atas!.

Tanggal 3hb Dec. bersamaan hari isnin, pukul 1.15 tengah hari. Bilamana satu hari suntuk yang
bermula dari semalam, saya mengambil peluang untuk membaca reply/feedback yang tuan-tuan
kirim, yang selama ini belum kesempatan untuk saya membacanya. Terpanggil untuk menjawab
persoalan manakah yang dikatakan satu nama Allah yang tersembunyi!.
Setelah saya buka dan baca feedback yang dikirim oleh para peminat ilmu kosong saya,
sesungguhnya saya sendiri terperanjat dan terkejut, bilamana mendapat tahu yang bahawasanya
ramai sahabat-sahabat diluar sana begitu menanti-nanti jawapan ini dan ada yang mengharap dan
mendoakan supaya saya jangan berhenti dari terus berkarya!. Syukur kepada Allah swt, rupa-
rupanya setelah saya melihat carta pembaca, mereka-mereka yang membuka laman web saya ini,
pada tanggal 3hb Dec jam 1.29 tengah hari, ianya sudah mencecah kepada angka 40,561 orang
pembaca.
Betapa ramainya orang diluar sana yang mengkagumi dan menilai secara diam ilmu makrifat
Tok Kenali!. Tok Kenali adalah dikenali melalui ilmu makrifatnya bukan dari ilmu kekuatan
berjalan atas air, tembak tak meletup atau keretapi tak boleh berjalan selagi beliau tidak naik atau
kekuatan memasukkan kembali ulat yang jatuh dari daging kakinya!. Kekuatan atau kehebatan
Tok kenali itu, adalah ada pada ilmu makrifatnya!.
Ilmu makrifat itu, bukannya harta pusaka, yang boleh diturunkan kepada anak cucu!. Ilmu
makrifat itu, adalah milik Allah, yang diturunkan kepada sesiapa yang dikehendaki Nya!.
Biarpun muridnya ramai,anak atau cucu serta keturunannya ramai, namun belum tentu
mendapat bahagian dalam ilmu ini!.
Alhamdullilah, seorang putera yang bernama Hj. Mohd Yusof Cik Wook, peranakan Banggol
Cica Pasir Mas Kelantan, yang membesar dan menetap di Tumpat Kelantan, berkesempatan
menuntut ilmu dengan beliau (Awang Mohd Yusuf Kenali) sesudah sedari kecil menuntut ilmu
dengan Tok Selehong (Hj. Abdul Rahman nama asalnya).
Saya Hj, Shaari yang sedang berada dihadapan hati tuan-tuan sekarang, adalah anak kepada Hj.
Mohd Yusof Cik Wook, generasi ketiga ilmu makrifat Tok Kenali kelantan. Namun ilmu saya,
tidak hebat sebagaimana ilmu tuan-tuan, melainkan ilmu saya itu, hanya sekadar ilmu
perumpamaan tin yang kosong!.
Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Sebelum menjawab satu nama Allah
yang tersembunyi itu, izinkan saya untuk bertanya beberapa soalan?.
1) Soalan pertama: Manakah lebih besar dan manakah yang lebih afdal, antara nama Allah
yang tersembunyi berbanding dengan Allah itu sendiri?.
Saya mohon dan minta sangat-sangat kepada tuan-tuan dan puan-puan sekalian menjawab
soalan saya. Sesiapa yang sedang membaca blog ini, supaya jawab terlebih dahulu soalan yang
saya kemukakan, sebelum meneruskan bacaan karangan ini!. Jika tuan-tuan inginkan keberkatan
ilmu dan barokah guru-guru terdahulu, sila patuh dan ikut apa yang saya sarankan ini!. Barulah
mendapat barokah dan barulah beroleh kefahaman ilmu makrifat dengan izin Allah!.
Selalu kita dengar orang mengadu, bahawa mereka tidak faham bilamana mempelajari ilmu
makrifat. Sebab apa setengah dari setengahnya mengadu tidak faham, sedangkan orang lain
boleh faham?. Sebab mereka tidak faham adalah kerana mereka tidak patuh kepada saranan
guru!. Untuk itu, bagi mendapat barokah faham, ikut dan patuhlah setiap apa yang saya sarankan.
Itulah cara guru-guru terdahulu mengajar anak muridnya. Inilah cara, kaedah atau berfatonahnya
guru-guru terdahulu dalam mendidik anak muridnya. Sedari kecil saya mengikuti syarahan atau
ceramah ayahnda saya, beliau juga sebelum berceramah bab ini, beliau bertanyakan soalan yang
sama sebagaimana saya tanya kepada tuan-tuan sidang pembaca yang budian sekalian!. Oleh itu,
sila jawab setiap pertanyaan saya. Sekarang saya ingin bertanya kepada tuan-tuan sekalian,
mana lebih besar antara nama Allah yang tersembunyi dengan Allah itu sendiri?.
Jawab
Seandainya jawapan tuan-tuan itu, memihak kepada Allah itu sendiri lebih besar berbanding
nama yang tersembunyi, kenapa dahulukan nama berbanding tuan yang empunya nama?.
Untuk itu, sepatutnya kita pelajari dulu tuan yang empunya nama. Dengan mempelajari dan
mengenali tuan yang empunya nama, dengan sendirinya nama yang tersembunyi itu, tidak lagi
bersembunyi!. Seandainya kita kenal kepada tuan yang empunya badan, dengan sendirinya
samaada nama yang tersembunyi, mahupun nama yang nyata, pasti akan datang
sendiri!.
SEUMPAMA PERUMPAMAAN API!
2) Persoalan kedua: Sekarang saya mahu tuan-tuan sebut perkataan api!. Dengan menyebut nama
api, apakah ianya boleh mendatangkan panas?. Cuba jawab pertanyaan
saya?. Sebut perkataan tajam, apakah dengan sebutan nama tajam itu,
ianya boleh mendatangkan luka?, Cuba jawab pertanyaan saya?..
Apakah yang besar, apakah yang lebih dan apakah yang ada pada nama?. Nama tidak boleh
mendatangkan bekas?. Begitu juga dengan nama Allah, baik nama nyata, apa lagi nama Allah
yang tersembunyi!. Apa ada pada nama, nama bagi Allah itu, tidak boleh mendatangkan apa-
apa bekas dan tidak boleh mendatangkan apa-apa kesan!, melainkan Allah itu sendiri!. Saya
bertanya lagi, apakah tuan-tuan ingin mengejar nama atau tuan-tuan ingin mengejar tuan yang
empunya nama?. Sila jawab?
Baiklah, sekarang bagi sesiapa yang ada mancis api, saya minta tuan-tuan nyalakan dan cuba
tuan-tuan sentuh, apakah tuan-tuan merasa panasnya api?. Semasa tuan-tuan sebut nama api,
apakah ianya boleh mendatangkan panas?. Ini bagi menunjuk dan membuktikan kepada kita
bahawa, apa yang ada pada nama. Cuba jawab, apa ada pada nama?. Itulah
makanya, saya sarankan supaya tuan-tuan mengenal panasnya terlebih dahulu, baru nama api itu
menyusul sendiri.
Bukan panas yang tersembunyi di sebalik nama api, sesungguhnya nama apilah yang
tersembunyi disebalik panas!. Kita nak kenal api, mari kita kenal panasnya dulu. Sebelum
mengenal nama, mari kita kenal orangnya terlebih dahulu!. Sesudah mengenal sifat panas, nama
api itu, akan menyusul dengan sendiri. Mari kita kenal Allah terlebih dahulu, baru satu nama
Allah yang tersembunyi akan menyusul dengan sendiri!.
3)Pertanyaan ketiga: Cuba sebut perkataan kaya, apakah dengan menyebut perkataan kaya,
bermakna duit sudah bertaburan di hadapan mata kita?.
Cuba sebut nama harimau, apakah dengan menyebut nama harimau itu, mendatangkan hati tuan-
tuan merasa takut?. Cuba sekiranya tuan-tuan berdiri di hadapan harimau, biarpun tuan-tuan
tidak menyebut nama harimau, beranikah tuan-tuan berdiri di hadapan harimau dan berdiri di
hadapan tuan yang empunya nama (iaitu berdiri di hadapan harimau itu sendiri)?. Mana lebih
besar, mana lebih afdal dan mana lebih berfungsi di antara nama dengan tuan yang empunya
nama!. cuba jawab.
Makanya, apalah yang ada pada nama!..Semua orang
berkejar-kejar mencari nama yang tersembunyi!. Sedangkan tidak ramai yang menilik bahawa
terlindungnya nama yang tersembunyi itu, hanya di sebalik tubuh tuan-tuan sendiri.
Sayangnya tidak ada orang yang mahu melihatnya!.
Seumpama saya yang bernama Hj. Shaari, kebanyakannya orang-orang di luar sana hanya
mengenal saya melalui nama. Sekiranya saya berdiri dihadapan tuan-tuan sekalipun, tuan-tuan
tidak dapat menyedari kehadiran saya. Sekiranya tuan-tuan kenal tuan yang empunya nama,
sesungguhnya tuan-tuan tidak lagi perlu kepada menyebut nama. Tak tahu nama saya sekalipun,
tuan-tuan boleh tahu yang saya itu hj. Shaari. Begitu juga diri Allah berbanding nama Nya, Betul
tak?, sila jawab
Untuk megetahui satu nama Allah yang tersembunyi, mari kita belajar terlebih dahulu mengenal
tuan yang empunya nama, barulah satu nama Allah yang tersembunyi itu, tidak lagi akan
teresmbunyi, malahan ianya akan menyusul sendiri dengan nyata. Betul
tak?
Sebelum mengenal satu nama Allah yang tersembunyi, apa kata kita timbulkan kembali
terlebih dahulu batu yang tenggelam!. Kita belajar terlebih dahulu cara-cara memotong
batang pokok di dalam benih!. Mahu tak!.sila jawab?..saya tidak lagi
mahu berahsia dengan tuan-tuan, kali ini saya akan jawab, manakah yang dikatakan satu nama
Allah yang tersembunyi!. Tetapi dengan syarat. Syaratnya, tuan-tuan hendaklah terlebih dahulu
mempelajari ilmu menimbulkan kembali batu yang dicampak ke dalam air, supaya ianya dapat
kembali timbul di permukaan air dan mempelajari ilmu menebang batang pokok di dalam
benih?
Apakah tuan-tuan nak tahu, bagaimanakah caranya untuk menimbulkan batu yang tenggelam?.
Apakah tuan-tuan mahu tahu cara-cara menebang batang pokok di dalam
benih?Ayoh mari kita sama-sama ikuti cerita seterusnya.
Bukan mudah nak saya lepaskan satu nama Allah yang tersembunyi, melainkan tuan-tuan
terlebih dahulu melalui proses-proses berikut;
BAGAIMANA CARA UNTUK MENIMBULKAN BATU YANG SUDAH TENGGELAM
Bagaimanakah caranya untuk menimbulkan batu yang telah dicampakkan ke dalam sungai?.
Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Sebelum menjawab soalan ini,
terlebih dahulu ingin saya ajar tuan-tuan cara-cara, kaedah atau langkah pertama untuk
menimbulkan batu!. Cara atau kaedah pertama untuk menimbulkan batu, tuan-tuan kena jawab
terlebih dahulu persoalan berikut!.
Di antara penadol dan Allah, siapakah yang meyembuhkan penyakit dan siapakah yang
melegakan penyakit sakit kepala?. Cuba jawab
Sudah tentu sebagai umat Islam, jawaban kita itu memihak kepada Allah!. Sebagai umat Islam,
sudah barang tentu, kita akan menjawab yang bahawasanya Allahlah yang menyembuh dan
menghilangkan rasa sakit kepala. Jika itulah jawapan serta keputusan tuan-tuan, saya ingin
ajukan satu lagi persoalan,
Saya ingin bertanya kepada tuan-tuan yang budiman serta yang bijak pandai sekalian.
Seandainya tuan-tuan tidak menelan penadol, apakah sakit kepada kita itu, boleh hilang?. Cuba
jawab
Setelah kita menelan ubat penadol, barulah sakit kepala kita itu, akan mula beransur pulih. Saya
ingin bertanya kepada tuan-tuan, apakah sakit kepala kita itu, boleh hilang sekiranya kita tidak
menelan penadol?. Hilangnya sakit kepala kita itu, disebabkan kerana Allah atau kerana
penadol?. Cuba jawab secara jujur dan secara rasional?. Jika kita tidak menelan penadol, apakah
sakit kepala kita itu boleh hilang?. Kenapa setelah kita menelan penadol atau ubat pain keller,
penyakit atau kesakitan kita itu boleh beransur pulih?. Cuba jawab?
Setelah menelan penadol, sakit kepala kita boleh hilang, apakah hilangnnya sakit kepala kita itu,
kerana ubat penadol atau kerana Allah?. Hukum akal yang waras, semua orang akan mengatakan
yang menghilankan sakit kepala kita itu, adalah penadol!. Bilamana kita mengatakan penadol
yang boleh menyembohkan sakit kepala, bererti kita sebagai umat Islam, telah membelakangi
Allah dan telah mensyirikkan Allah!.
Sekarang kita sedang berada di dua persimpangan!. Nak kata Allah yang meyembuhkan, ternyata
yang meyemboh dan yang menghilangkan penyakit pening kepala kita itu, adalah penadol. Nak
kata penadol salah dan tak kata penadol pun salah!. Kita sekarang dalam keadaan serba salah!.
Mempercayai penadol mengatasi kuasa Allah, sebagai umat Islam ianya salah dari segi hukum!.
Jika nak kata Allah yang menyembohkan, jika tidak menelan penadol, sakit kepala tidak boleh
hilang!. Sudahnya ke manakah pegangan serta iktikad kita?. Cuba
jawab?
Sebab apa penadol boleh meyembohkan sakit kepala?. Sedangkan penadol itu, bukan Tuhan dan
penadol itu, bukan Allah. Sungguhpun penadol itu bukan Tuhan dan bukan Allah, tetapi kuasa
yang ada pada penadol itu, sesungguhnya sekarang ini, boleh mengatasi kuasa Allah!. Mana satu
keyakinan yang hendak kita tunjangi?, sila jawab?..
Sebagai orang Islam, kita mengaku yang menghilangkan sakit itu, adalah Allah, biarpun
pengakuan kita itu, adalah pengakuan yang tidak kukuh. Namun sebagai umat Islam, kita harus
mengakui kuasa Allah, biarpun keyakinan kita itu berada pada taraf yang tidak berapa yakin atau
keyakinan yang samar-samar (separuh yakin). Cuba tuan-tuan lihat orang yang menjalani
pembedahan, sekiranya tidak ada ubat bius, apakah sakit itu boleh hilang?. Hilangnya rasa sakit
diketika pembedahan itu, dikeranakan ubat bius atau dikerakan Allah?. sila
jawab Hilangnya sakit itu, kerana Allah atau kerana ubat bius?. Cuba
jawab?..jawab, jawab dan jawab secara jujur!. Inilah kaedah untuk
kita mengetahui satu nama Allah yang tersembunyi!. Tanpa persoalan sebegini, kita tidak dapat
lalui jalan makrifat dengan mudah!.
Jalan makrifat atau jalan ilmu tasauf itu, bukan mudah untuk difahami. Sungguhpun ianya bukan
mudah atau bukan senang. Sebagai seorang cikgu (bukan guru), saya akan cari jalan
penyelesaian dengan kaedah yang mudah difahami. Cara untuk memahaminya ilmu ini, adalah
melalui kaedah yang saya paparkan sekarang ini. Sebelum kita sampai kepada satu nama Allah
yang tersembunyi, kita harus atau wajib terlebih dahulu menyelusuri terlebih dahulu kaedah ini.
Sebab apa ubat bius itu, boleh menyamai atau boleh mengatasi kuasa Allah?. Sebelum saya
jawab soalan untuk menimbulkan batu yang tenggelam didasar lautan dan sebelum menjawab
satu nama Allah yang tersembunyi, terlebih dahulu saya ingin mendapat pandangan serta komen
dari tuan-tuan!.
Setelah saya ukur kefahaman dari kalangan tuan-tuan barulah nama Allah yang tersembunyi itu
boleh diberi. Saya bukan tidak boleh untuk menceritakannya ilmu ini secara terus terang.
Kebimbangan takut-takut nanti terkeliru, tidak pasal-pasal ada pula yang menuduh saya sesat?.
Orang yang tidak faham, nanti mereka akan menuduh sesat, itu makanya membuat saya berhati-
hati dalam menjawab persoalan makrifat!. Jika saya mendapat respon kefahaman yang baik dan
maklum balas kefahaman yang boleh diterima, akan saya buka ilmu ini. Ilmu ini bukannya susah
atau payah sangat!. Ilmu ini bukan ilmu rahsia, malahan dikehendaki semua orang tahu!.Itu
adalah tujuan utama saya mengarang tajuk ini.
Faham baik-baik, siapakah yang meyembuhkan pening kepala sekiranya kita tidak menelan
penadol dan siapakah yang boleh menahan daripada kesakitan bila mana kita tidak dibius semasa
pembedahan?. Kita kata semuanya Allah. Jawapan tuan-tuan itu benar, tidak lain dari benar
belaka adanya!. Tetapi persoalannya disini, apakah sembuh kiranya tidak telan penadol dan
apakah tidak sakit kiranya tidak dibius?. Cuba jawab, saya nak ukur kefahaman tuan-tuan!.
Kiranya sudah jelas dan sudah dapat menerima hakikat penadol dan hakikat ubat bius. Barulah
hakikat satu nama Allah yang tersembuyi itu, dapat saya cerita dan saya jelaskan dengan mudah.
Kiranya hakikat penadol dan hakikat ubat bius dan hakikat batu tenggelam, tidak dapat tuan-tuan
memahaminya. Apalah lagi berkenaan hakikat satu nama Allah yang tersembunyi, akan
betambah-tambah lah tidak fahamnya!. Cuba masing-masing jawab..
Jam 7.28 tarikh 5Nov
Terima kasih kepada para pembaca blog. Sudah banyak kaedah dan banyak cara yang telah saya
terima dari peminat.
Sebelum jawab bab penadol, saya jawab dulu berkenaan timbulkan batu yang tenggelam dari
dalam sungai. Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Dalam banyak-banyak
pembaca blog, ada dua pembaca yang telah memberi jawapan yang baik, ini saya copykan untuk
para pembaca. Dengan membaca jawapan dari sahabat-sahabat di luar sana, bermakna saya tidak
bersendiri dalam memberi jawapan!. Salah satunya dari blog;
sedutan dari blog mdsidek bertarikh 5hb Nov
(Huraian saya bagi tajuk diatas adalah begini.Nama Allah tidak hanya 99 tetapi tdk
terbilang dan tdk tersebut oleh lidah.Yg tinggal dan belum disebut itu ( katanya ke100) itu adalah
sebenarnya Ilmu semata2 berpaksikan nombor.Tidak ada lagi satu sebenarnya..krn Ianya
meliputi segala nama dlm AsmauLLahul Husna. Maka jgnlah dibilang2 nama Tuhan dgn
nombor krn keujudanNya tdk bersempadantiada awal dan tiada akhir).
Tetapi jika tuan-tuan nak lagi jelas dan lagi mentap, mari kita ikuti kupasan dari seorang
perempuan dari blog yang bernama QASEH. Seorang suri dari bumi di Bawah Bayu, Sabah!,
Sedutan dari blog Qaseh bertarikh 5 hb Nov
Salam kemulian kepada tuan Hj. Shaari dan teman2 yg melayari blog Makrifat Tok Kenali.
Terlebihi dahulu sy dan keluarga mengucapkan kepada Tn. Hj. Kerana kedatangannya ke negeri
bayu telah membuka byk pertanyaan2 dan telah terjawab, terutamanya Nama Allah Satu dan
tersembunyi. Pada malam kuliah Tn. Hj. Shaari telah menjawab dgn panjang lebar bagaimana
untuk mengetahui nama Allah SWT yg tersembunyi itu, dan kami tidak sabar2 adakah
penjelasaan nama yg satu itu sama seperti yg kami ketahui..ya memang itulah namanya
namun sebelum saya menulis bagaimana untuk mengetahui nama Allah SWT yg satu itu, sy
harap Tn. Hj. Shaari dapat memperbetulkan jika ada kesilapan dalam tulisan sy ini.sy akan
menulis sebagaimana dalam rakaman suara Tn. Hj. Shaari ..
Kata Tn. Hj. Shaari Barang siapa mengenal nama Allah yang satu maka mengenallah ia akan
Allah SWT. Untuk mengenal nama yg satu Allah SWT..Tn. Hj. Telah memberikan satu
kiasan iaitu .barang siapa yg dapat menimbulkan semula batu yang dicampakkan ke dalam air,
maka mengenallah ia akan nama Allah yang satu (sebelum itu pd pendpt sy untuk
menimbulkan batu yg dicampakkan kedlm air, sy perumpamakan batu sbg jasad/makhluk lalu
jalanilah proses Fana iaitu matikan diri kamu sebelum mati dan..biarlah anda ikuti tulisan ini
selanjutnya.). Untuk lebih memahami lagi Tn. Hj. Shaari membawa kami mendalami kisah
Nabi Musa AS, di mana pada suatu hari Nabi Musa bermunajat kepada Allah SWT, Ya Allah,
ya tuhanku perzahirkanlah rupa paras mu, ya Allah aku nak tengok, aku nak lihat dan aku nak
tilik wajah mu ya Allah. Kata Allah SWT,Tidak boleh ya Musa, kamu tidak mampu untuk
melihat aku. Namun Nabi Musa tidak berhenti bermunajat sampai tiga kali kepada Allah SWT.
Kata Allah, Ya Musa aku bukan makhluk, aku bukan ain, aku bukan sesuatu, aku bukan benda
macam mana aku nak tunjukkan wajahku kepada mu, macam mana aku nak tunjuk wajahku
kepada engkau ya Musa. aku ini tidak bersifat dan tidak berain. Laitsa kamislihi syaiun ,
apa yg kamu ingat itu, bukan aku, apa yang kau gambar-gambarkan itu, bukan aku, apa yang
kamu pandang itu, bukan aku, bukan aku, bukan aku, macam mana aku nak perzahirkan wajah
aku kepada mu ya Musa. Nabi Musa berkata lagi, Ya Allah ya tuhan ku aku ini seorang nabi,
sedangkan orang bukan nabi boleh tunjuk-tunjuk tuhan dia, mereka boleh pegang tuhan mereka,
boleh dimandikan, boleh di raba, boleh dibawa kesana kemari, sedangkan mereka itu bukan nabi,
boleh tunjuk tuhan mereka, tapi aku sebagai seorang nabi, usahkan kata nak tunjuk, nak
ceritapun aku tak boleh, tak reti, oleh itu bagaimanakah org nak percaya kepada aku, ya Allah ,
kata Nabi Musa.
Jadi ya Allah perzahirkanlah wajah mu, aku nak tengok, aku nak lihat, aku nak tilik, semoga
boleh lah aku menceritakannya semula kepada kaum aku. Lalu dgn kasih sayang Allah SWT
berkatalah Allah kepada Musa, Ya Musa, sekiranya benar engkau nak melihat wajah ku, Aku
bagi kau mengenal aku, hanya melalui satu kiasan sahaja (yakni satu perumpamaan). Jika kau
tahu akan kiasan atau perumpamaan ku ini, maka engkau akan dapat mengenal aku dan akan
dapat melihat aku pada jam ini, pada hari ini dan pada saat ini ya Musa.
Ya Musa, Aku tidak perlu tunjukkan wajah aku yang asli kepadamu, cukup dengan hanya
melalui kiasan sahaja kamu akan dapat mengenal dan melihat Aku Allah swt. Lalu Allah berkata,
ya Musa kau tengok bukit Tursina itu, jika engkau masih lagi melihat sifat bukit Tursina itu
berdiri di tapaknya, kau tidak akan dapat melihat aku, tetapi jika sekiranya engkau tidak melihat
lagi sifat bukit Tursina itu, maka disitulah engkau akan dapat melihat aku.
Bahasa mudahnya (kata tn. Haji Shaari). Allah berkata, jika engkau nampak bukit, engkau tidak
akan nampak aku, jika engkau tidak melihat lagi sifat bukit, maka disitulah engkau akan dapat
melihat aku.
Lalu Nabi Musa pun pandang bukit, setelah dipandang, ditilik dan dilihat akan bukit Thursina
itu, maka karamlah bukit dalam pandangannya.
Untuk mempermudahkan faham, Tn, Hj,Shaari mengumpamakan menimbulkan semula batu
yang ditenggelamkan, Sekali fikir dengan akal yang lemah ini, mana mungkin batu yg
dicampakkan ke dlm sungai boleh timbul balik. Begitu juga dgn bukit Tursina macamana untuk
tidak ternampak bukit, sedangkan bukit tersergam ditapaknya. Nabi Musa pun pandang bukit
Tursina..dan berfikir Jika ada bukit aku tidak nampak Allah, setelah tidak terlihat bukit, barulah
aku akan dapat melihat Allah.
Lalu Allah pun bertajalilah Nur Nya keatas bukit. Bertajali disini, bermaksud atau bermakna
menyatakan, manakala makna atau maksud perkataan Nur itu pula, bukan bermaksud terang
atau gelap (kata Tn. Hj. Shaari). Nur atau cahaya itu, bermakna atau bermaksud terang
cahaya wajah Allah. Bilamana Allah menyatakan diri Nya atau mempernampakkan kenyataan
diri Nya keatas Bukit Thursina, Pada saat itu, leburlah segala sifat, afaal, asma dan zat bukit!.
Nabi Allah Musa diketika itu, bukan lagi terlihat atau terpandang bukit, malahan setelah lebur,
hancur atau karam sifat, afaal, asma dan zat Bukit Thursina, maka disitulah wajah Allahlah yang
terlihat dan terpandang oleh Nabi Allah Musa!.
Nabi Musa bukan melihat Allah dalam bentuk sifat, malahan Nabi Musa melihat Allah dalam
bentuk kiasan sahaja!. Hanya dgn melalui satu kiasan bukit sahaja, Nabi Musa sudah dapat
memandang dan melihat Allah!.
Setelah Allah mentajalikan (menyatakan) diri Nya keatas bukit itu, maka bukit itu pun meletup.
Erti, makna atau maksud meletup itu pula, bukan membawa hancur atau pecah menjadi debu spt
dinyatakan dlm Al-Quran. Meletup disini, adalah membawa maksud lebur dalam
pandangan Nabi Musa!. Jadi Nabi Musa pun faham akan kiasan Allah itu.
Setelah Allah mentajalikan (menyatakan) pula Nur nya keatas Musa, lalu Musa pun pengsan,
betulkah nabi Musa pengsan dan apakah betulkah Bukit Thursina meletup?. Maksud Nabi Musa
pengsan dan maksud meletupnya Bukit Thursina itu, adalah bagi mengambarkan karam, lebur,
binasa dan terkuburnya Nabi Musa dan Bukit Thursina dalam wajah Allah. Maka sedar,
faham, maklum dan mengertilah Nabi Musa akan kiasan Allah SWT, melalui kisah Bukit
Thursina itu!..
Jadi kata Hj. Shaari dgn menghayati kisah ini maka kenallah kita akan satu nama Allah SWT
yang tersembunyi!. Jadi kisah ini amat dalam maksudnyakata Hj. Shaari ..(jangan pandang
pada huruf, tetapi pandanglah disebalik huruf) Tn. Hj. Shaari menjelaskan bagaimana nak
pandang di sebalik huruf pada kisah Nabi Musa tadi?.
Begini maksudnya kata hj Shaari, Kiasan kepada perkataan bukit meletup itu, bukannya bererti
bukit itu, meletup hancur sampai menjadi debu (seumpama kena bom). Maksudnya disebalik
Bukit Thursina itu, kata hj shaari. Bukit Tursina itu, adalah hanya nama, jadi hendaklah kita
kembalikan nama Tursina itu kepada Allah, setelah nama dikembalikan kepada Allah, bukit itu
sudah tidak lagi bernama dan tidak lagi boleh terpanggil Thur Sina!, Sesudah dikembalikan
nama kepada Allah!, apa lagi yang hendak dipanggil?.
Setelah faham kiasan Allah pada bukit thursina, lalu nabi Musa mengalihkan perhatiannya
kepada dirinya. Dengan megambil iktibar, mengambil faham dan mengambil kiasan dari kisah
bukit thursina, nabi Musa kiaskan cerita bukit thursina kepada dirinya sendiri!. Berkata Nabi
Musa, sebagaimana aku kembalikan sifat, affal, asma dan zat bukit thursina kepada Allah,
sebegitulah akan kukembalikan sifat diri aku kepada Allah..
Dari cerita kiasan bukit thursina, Nabi Musa kembalikan sekalian sifat bukit, sifat lonjong, sifat
batu, sifat pasir, sifat pokok dan semua sifat yang ada pada bukit itu, kepada Allah, maka
kembalilah bukit itu kepada wajah Allah dan tidaklah lagi terpandang bukit!.
Sebagaimana kiasan bukit, sebegitulah nak ku kembalikan sifat diri aku kepada Allah.
Sebagaimana kembalinya sifat bukit thursina kepada wajah Allah!. Sebegitu juga akan aku
kembalikan sifat, asma, afaal dan zat aku kepada Allah SWT (kata Nabi Musa). Jadi apabila
semuanya telah dikembalikan segala segala nama, sifat, afaal dan zat kepada Allah, apa lagi yg
tinggal, tersisa dan apa lagi yang terbaki?.
Setelah segalanya sudah lebur dan sudah kembali kepada wajah Allah, maka apa yg dilihat,
itulah Allah?. Apa yang dipandang, itulah Allah dan apa yang ditilik, itulah Allah!. Itulah cara
Allah mengajar Nabi musa melalui kiasan bukit thursina. Yang mana dengan cerita kiasan Allah
itu, Nabi Musa bawa kepada dirinya!. Sehingga Nabi Musa juga karam, lebur dan binasa
sebagaimana karam, lebur dan binasanya bukit thursina!.
Maka dari kiasan itu, dapatlah Nabi musa melihat Allah. Iaitu dengan cara mengembalikan
segala nama kepada pemiliknya Allah. Nabi Musa kembalikan segala sifat kepada pemiliknya.
Maka nyatalah Allah itu, setelah semua tidak ada (dikembalikan kepada Allah), sifat makhluk
atau sifat apa yg ku pandang kini, sudah menjadi milik Allah.Yang memandangpun milik
Allah, yang dipandangpun milik Allah!.
Kini Nabi Musa sudah faham akan kiasan Allah SWT. Lalu Nabi Musa pun bawa kiasan bukit
Tursina itu dan letak kepada dirinya, jikalau Tursina bukit yang besar itu, boleh aku leburkan,
inikan pula diri aku, lalu Nabi Musa pun pandang dirinya. Bilamana memandang ia kepada sifat
tangan, tangan Musa sudah menjadi milik Allah dan pandang kaki, sifat kaki sudah juga menjadi
milik Allah!. Lalu bertanya Nabi Musa kepada dirinya sendiri, mana aku, mana aku dan
mana aku tangan milik Allah, kaki milik Allah jadi Nabi Musa pun pengsan, Kata hj
Shaari, pengsan itu bukan maksudnya koma, bukan ertinya tidak sedar diri dan bukan bermaksud
pengsan. Maksudnya disini adalah bererti Nabi Musa itu juga karam dalam wajah Allah,
setelah aku mengembalikan sifat diriku kepada mu ya Allah, jadi mana aku, aku sudah tidak ada
kata Musa seperti tiadanya bukit Tursina.
Itulah maksud kata Allah, jika kau nampak bukit, engkau tidak akan nampak aku, jika kau tidak
nampak bukit, barulah akan nampak aku Allah swt. Kata hj, shaari, jika kita masih nampak kita
gagah engkau tidak akan nampak yang gagah itu Allah. Jika kita masih nampak kita kaya,
kita tidak nampak yang kaya itu Allah. Jadi sekarang aku tidak nampak diri aku lagi,
yang kaya itu Allah, yang gagah itu Allah, yg besar itu Allah. Jadi mana diri aku, itulah
maksud atau erti Nabi Musa pengsan.Pengsan itu membawa maksud Nabi Musa karam
FANA dalam wajah Allah sebagaimana karam dan fananya bukit Tursina, maka
kenallah Nabi Musa akan wajah Allah.
Melalui cerita bukit thursina itu, mengerti dan fahamlah Nabi Musa akan bagaimana caranya
Nabi Musa mengenal Allah!. Benarlah sebagaimana firman Allah, dimana aku hadapkan
wajahku di disitulah wajah Allah. Kenallah ia akan Allah sesudah mengenal mahluk!.
Begitulah juga, jika kita hendak mengenal Allah melalui kiasan Nabi Musa dengan Bukit
Thursina!. Dgn cara mengenal diri sendiri, maka akan kenallah kita kepada Allah Taala.
Jika kita hayati betul-betul kisah bukit thursina, kita juga akan dapat menimbulkan batu yang
sudah tenggelam didasar sungai, kata hj shaari!.
Timbulnya itu bukan batu, bukan bererti batu yang timbul, yang timbul itu Allah, setelah batu
sudah tidak lagi bersifgat batu!. Maka yg timbul itu adalah Allah, batu itu makhluk, sifat
makhluk tetap akan tenggelam. Jadi yg timbul itu, adalah Allah.
Satu nama Allah tersembunyi itu, bilamana kita sudah karam dalam wajah Allah, segala-galanya
sudah lebur, bilamana sudah lebur, boleh tak lagi sebut nama. Seumpama orang mati, boleh tak
lagi sebut nama!, boleh tak lagi dengar.
Setelah segalanya binasa, tidak ada lagi yang menyebut dan tidak lagi ada yang melihat!. Setelah
segalanya tidak terdengar dan tidak lagi terlihat, maka benarlah Allah itu tidak berhuruf dan
tidak bersuara!.
Yang tidak menyebut dan yang tidak mendengar itulah, yang dikatakan satu nama Allah
yang tersembunyi! Tidak lagi terkata nama, nak kata apa lagi bilamana mulut dah tak
ada, nak dengar apalagi bilamana telinga dah tak ada. Jadi nama Allah yang tersembunyi
itu, adalah nama yg tidak berhuruf, nama tidak bersuara, nama tidak berjirim, nama yang
tidak berjisim, jadi namanya apa???????????????
Nama Allah yang tersembunyi itu, adalah mana-mana nama yg tidak boleh di SEBUT
(sesudah mulut tidak ada). Nak sebut apa lagi, dah mulut tak ada, itulah tersembunyinya
nama Allah itu setelah karamnya segala sifat dalam wajah Allah!. Melainkan semuanya
Allah meliputi Allah, Allah, Allah,Allah . Nama Allah itupun, sebab masih
boleh disebut!. Setelah ada sifat Nur Muhamad barulah Allah itu, bernama Allah. Pada asalnya
Allah itu tidak bernama. Untuk memperkenalkan yang diriNya Allah, maka diberilah nama!.
Kalau tidak ada nama, siapa nak panggil aku!. Seumpama Raja tidak ada rakyat, siapa nak
mengatakan yang dia itu Raja!. Biarpun aku perkenalkan yang aku ini raja, Aku raja, aku raja,
jadi siapa nak kata yang aku ini raja, jika tidak ada rakyat!.
Maka setelah adanya Nur Muhamad, barulah Aku itu bernama Allah. Jadi nama Allah yang
tersembunyi itu, setelah lebur seluruh mahluk yang ada. Yang ada hanya Ahad, Ahad, Ahad.
Mana ada lagi nama yang tersembunyi, setelah semuanya leburnya, setelah leburnya mahluk, apa
lagi yang hendak dipanggil?.
Begitulah tuan/puan dan para pembaca dan para pencari nama Allah SWT yg Satu itu, harap dari
penjelasan diatas dapatlah kita mengenal nama Allah yg tersembunyi itu. Saya tulis didalam blog
ini pun atas izin Tn. Hj. Shaari dan mengikut rakaman suara tuan Hj. Sendiri.
Pada pendapat sy, nama Allah itu tidak ada yang tersembunyi, yang tersembunyi itu, hanya
sekadar istilah atau sekadar suatu usul!. Maksud pendapat saya ini, hanya akan dimengerti oleh
sesiapa yang dianugerah Allah, akan penglihatan khasyaf. Hanya orang khasyaf dan yang
dikehendaki Allah sahaja, yg akan mendapat nama Allah yg Satu itu. Moga-moga ianya memberi
manaafatamin.sekian wasalamualaikum..dari saya Qaseh Negeri Dibawah Bayu.
JAWAPAN !
Nak cari satu nama Allah yang tersembunyi itu, karamkan penadol dan karamkan batu!.
Karamkan mulut dari berkata-kata dan karamkan mata dari melihat!. Setelah segala-galanya
karam, apa lagi yang tinggal?, cuba jawab?Hendaklah kita kembalikan sifat, batu,
sifat panadol, sifat Bukit Thursina dan kembalilkan sifat diri kepada Allah. Setelah semuanya
kita kembali, tenggelam, karam, fana dan baqokan diri kepada Allah secara total, secara mutlak,
apa lagi yang tinggal pada kita?, Cuba jawab? Jika segala-galanya sudah tidak ada,
apa lagi yang tinggal untuk disebut, untuk diucap, untuk dibawa, untuk ditunjuk dan apa lagi
yang hendak diperlihat lagi?..Belajar ilmu makrifat itu, biarlah sampai
kepada tempat letak, seumpama paking kereta itu, biar betul-betul pada tempat petak parkingnya
dan belajar itu biar sampai kepada garisan penamat!. Penamatnya ilmu makrifat itu, bilamana
karam, lebur, mati, binasa, ghaib, fana dan baqo!. Sehingga lemah akal untuk menyatakan
Allah..!
SEBAGAIMANA KARAMNYA BUKIT THURSINA DARI PANDANGAN NABI MUSA,
sebegitulah hendaknya karamkam diri kita. BUKIT THURSINA ITU, TETAP BUKIT
SEBAGAIMANA BERADA DITEMPATNYA SEKARANG INI!.
Meletup Bukit Thursina itu, bukan bermaksud berpindah tempat, hilang atau hancur lebur jadi
debu, kiasan perkataan meletup itu, adalah bagi menunjukan makna meleburkan diri!. Bilamana
kita sudah lebur dalam wajah Allah, boleh tak lagi kita berkata-kata? cuba jawab..,
melainkan kata-kata kita itu, adalah kata-kata Allah. Itulah makanya turun ayat, tidaklah yang
memanah itu engkau ya Muhamad, melainkan Aku (Allah) yang memanah diketika memanahnya
engkau ya Muhamad. Kerana apa, kerana sifat Muhamad itu, sudak karam, fana dan baqo
dalam wajah Allah!.
Disini bukan bererti bersatu atau bercantum dengan Allah. Disini bukan bermakna jabarian,
muktazilah, kodariah, hulul atau wahdatu wujud?. Jika saudara dan saudari belajar sifat 20
dengan cermat, cuba tafsirkan kepada saya yang bodoh ini, apakah erti sifat wujud?.. Yang suka
menuduh sesat itu, cuba tuan-tuan suruh mereka itu tafsir makna, maksud, atau erti sifat wujud!.
Tidakkah wujud (ada) itu hanya sifat Allah!. Bilamana ada itu sifat bagi Allah, bermakna,
bermaksud atau bererti, sifat bagi makhluk manusia itu, tidak ada. Jika kita sebagai makhluk
manusia itu bersifat dengan sifat tidak ada, siapakah sepatutnya yang bersifat ada, jika tidak
Allah. Yang ada itu, hanya sifat Allah, hanya sifat Allah dan hanya sifat Allah dan
yang bersifat tidak ada itu, adalah sifat diri kita!.
Bilamana diri kita sudah tidak ada (tidak wujud), apa lagi yang hendak kita sebut dan apa lagi
yang hendak kita tengok!. Jika mata ditutup atau tidak ada, apakah lagi kelihatan adanya sifat
penadol dan apakah lagi kelihatan adanya sifat batu, samaada ianya tenggelam atau timbul? ?.
Cuba jawab?
Yang menjadi sifat batu itu timbul atau tenggelam dan yang menjadi sifat penadol itu
menyembuhkan itu, adalah kerana tuan-tuan adakan sifat diri dan tuan-tuan masih tertilik adanya
sifat makhluk. Cuba diri kita itu kita hilangkan, cuba kita hilangkan sifat batu dan cuba kita
hilangkan sifat penadol!. Bilamana diri dan penadol kita hilangkan, leburkan dan kuburkan,
mana lagi ada sifat penadol dan mana lagi ada sifat menyembuhkan ?. Mana ada lagi sifat
tenggelam dan mana lagi ada sifat timbul?
Sesudah diri kita tidak ada, apa lagi, apa lagi dan apa lagi yang hendak disembuhkan oleh
penadol dan apa lagi yang hendak ditimbukan oleh batu? Cuba jawab?.nak sembuh
dan nak timbulkan siapa lagi, jika diri sudah tidak ada?. Jika sekiranya diri tidak ada, mana
mungkin adanya sifat penadol dan mana mungkin adanya sifat batu?. Sesungguhnya Penadol
tidak ada, batu tidak ada, benih tidak ada dan diripun tidak ada. Yang bersifat ada itu, hanya
siapa?, cuba jawab?.
Kefahaman ilmu, hendak disalinkan kedalam bentuk ayat, bukan perkara mudah dan bukan suatu
kerja senang. Jika senang, sudah ramai profesur dan pengarang yang mengarang tentang ilmu
makrifat!. Apa lagi ilmu makrifat yang menggunakan bahasa roh, bahasa hati dan bahasa jiwa!.
Ini bahasa makrifat atau bahasa rohani yang hanya dimengerti oleh meraka yang bermakrifat!.
Jika dibaca atau ditelaah oleh golongan yang pengajian atau yang berpendidikan ilmu feqah atau
orang syariaat, maka sesatlah yang dapat mereka perkatakan. Sedangkan bilamana kita minta
tunjuk ajar mana ilmu yang tidak sesat, merekapun sesat untuk menceritakan!. Sebenarnya siapa
yang sesat, cuba tuan-tuan jawab..Saya sudah masak dengan tuduhan sesat, wahbi,
syeah, hulul, wahdatul wujud, Syek siri Jenar, Al-halaj dan sebagainya.
Tidak kurang, selepas dari saya mengarang ini, ada suara-suara sumbang yang mengata dan yang
akan menuduhkan bahawa karangan saya ini, adalah fahaman syek Siti Jenar, Al-Halaj,
Wahdatul wujud dan hulul dan sebagainya.
Sebab yang menuduh itu, orang yang belum mengenal diri dan orang yang belum karam dalam
lautan makrifat! dan belum binasa diri!. Cuba jawab pertanyaan saya dengan jujur, sebelum
mengeluarkan tuduhan. Jika diri kita sudah tidak ada, apakah ada lagi perkataan hulul, wahdatul
wujud?. Wahdatul wujud, hulul, jabariah atau kodarian itu, bilamana masih ada diri. Sesudah
ketiadaan diri, apa lagi yang hendak dibahasakan, melainkan itulah yang dikatakan tidak
berhuruf dan tidak bersuara!.
Yang dikatakan tidak berhuruf, tidak bersuara, tidak berjisim dan tidak berjirim itu, setelah
ketiadaan diri, lebur, lenyap, hancur, terkubur, terbakar dan setelah terkaramnya diri kita dalam
wajah Allah!. Sesudah terkaram, bolehkan lagi kita berkata-kata?. Itulah maksudnya
PENGSANNYA NABI MUSA!. Pengsan itu, bukan bererti koma atau tak sedarkan diri, pengsan
disitu, adalah memberi maksud karam, fana dan baqa Nabi Musa dalam wajah Allah!.
Kepada pengemar ilmu tuduh menuduh dan pencinta tomah menomah itu, jangan lah ada lagi
diri kamu, baru tidak ada tuduh menuduh dan baru tidak ada sifat dakwa mendakwa sesat atau
salah. Sebanarnya orang yang tidak belajar ilmu mati dan tidak belajar ilmu karam itu, tidak
mengerti akan apa maksud yang saya perkatakan!.
Berulang kali saya nyatakan bahawa belajar ilmu makrifat itu, JANGAN SAMPAI
TERLIHAT ADANYA DIRI! . Ingat, ingat, ingat.. pesan saya
ini..
Jangan sampai terlihat adanya diri!. Ambil contoh Nabi Musa, bilamana Nabi Musa karam, bukit
Thursina tidak lagi kelihatan dan Thursina tidak lagi terpandang. Yang meletup atau pengsan itu,
adalah kiasan kepada sifat kewujudan diri Nabi Musa. Bukannya bukit, sedangkan Bukit
Thursina itu, masih tetap berdiri disitu sedari dulu sampai sekarang, tidak pernah berubah
sedikitpun. Tamsil, kiasan, kiasan bukit itu, hendaklah kita bawa kepada diri.
Begitu juga dengan batu yang kita campakkan kedalam sungai, yang timbul itu, Allah, yang
tenggelam itu Allah, yang mencampakkan itu Allah, yang dicampakkan itu adalah juga Allah,
yang zahir itu Allah, yang batin itu Allah, yang awal itu Allah dan yang akhir itu juga adalah
Allah. Setelah segala-galanya Allah, mana ada lagi sifat batu, mana ada lagi sifat penadol dan
mana lagi adanya sifat Bukit Thursina!. Yang ada awal dan akhir itu adalah Allah, Allah, Allah
dan Allah.
Disini terjawablah sudah maksud batu hendaklah ditimbulkan kembali itu, bukan bermaksud
menimbul sifatnya batu, tetapi sebenarnya adalah bertujuan bagi menimbul sifat Allah.
menimbulkan batu itu, adalah suatu kiasan bahasa atau suatu istilah makrifat! semata-mata.
Itulah cara guru-guru terdahulu memberi faham kepada anak muridnya supaya anak muridnya
berfikir!. Jika tidak buat begitu, anak-anak muridnya tidak berfikir!. Jadi dengan cara itu, ilmu
ini akan lebih berkesan, lebih diingati! dan lebih tersemat didalam hati!. Itulah cantik dan
fatonahnya guru-guru terdahulu!.
Yang menyembuhkan itu Allah, sebab apa Allah yang menyembuhkan pening setelah kita makan
penadol, sebabnya adalah kerana penadol itu pun Allah. Itu makanya bilamana tuan-tuan
makan penadol, ianya boleh menyembohkan pening. Kerana sifat penadol itu sendiri, adalah
tidak lain dari Allah jua!.
Sebab apa guru-guru terdahulu mengatakan penadol itu tidak lain dari Allah, sebabnya adalah
kerana sifat penadol itu, sifatnya sudah binasa!. Setelah sifat panadol itu dibinasa, maka sifat
yang meyembuh itu, adalah sifat Allah!. Penadol tidak ada, yang ada, yang wujud, yang ujud dan
yang maujud itu, hanyalah Allah!. Tidakkah yang wujud itu hanya sifat bagi Allah?. Mana ada
lagi wujud, ujud atau maujud penadol. Penadol, batu, benih atau bukit itu, hanya satu kiasan, satu
dalil dan satu istilah semata-mata.
Bahasa makrifat ini, adalah bahasa halus, bahasa dalam atau bahasa rohani, itulah
makanya tidak ramai yang memiliki kepakaran dalam menghujahkan ilmu ini!. Saya pun
tidak pakar, hanya sekadar ajok-ajok, tiru-tiru atau pinjam pakai mulut ayahanda saya Mohd
Yusof Cik Wook!. Orang mati sahaja yang tahu berbahasa makrifat!. Memandangkan saya masih
hidup, tidak layaklah saya memperdagangkan ilmu makrifat!. Ilmu Makrifat itu, adalah ilmu bagi
mereka-mereka yang mati sebelum mati!.
Saya ini hanya berpura-pura mati, sebenarnya saya tak mati diri lagi. kalau saya mati, masakan
saya boleh menulis!. jadi bermaknanya disini ilmu saya masih cetek dan masih rendah
berbanding dengan ilmu tuan-tuan!. Makanya patutlah saya dituduh dan ditomah, kerana ilmu
saya cetek berbanding tuan-tuan!. Saya tidak pandai sebagaimana para pengkeritik!. Pengkeritik
terlebih pandai berbanding saya. Saya hanya sekadar penonton bola diluar padang, sedangkan
tuan-tuan adalah pemain bola, jadi saya hanya berilmu cakap ditepi longkang, tetapi tidak pandai
main sebagaimana tuan-tuan pengkeritik!.
Akhir sekali, apa yang hendak saya perkatakan disini, saya memang bodoh, tolol dan jahil ilmu,
jadi ajarlah saya, pandulah saya dan perbaikilah saya. Apa-apa ilmu yang saya curahkan itu,
tidak perlu tuan-tuan ambil sebagai ilmu, anggplah sekadar kita berbual-bual dikedai kopi!. Ini
adalah ilmu yang tidak berguna dan ilmu yang tidak boleh dibuat ikutan. Saya minta, tuan-tuan
lupakan sesudah baca!. Ingat lupakan, lupakan dan lupakan ilmu yang sesat dan salah ini. Saya
cuma sekadar menguji minda dan membuka ruang berfikir!.
Tok Kenali selalu berpesan kepada anak muridnya. jangan kamu megambil faham akan ilmu
yanng aku ajar ini. Aku suruh kamu dengar sahaja, jangan mengambil faham atas ilmu yang
aku ajar. Tok kenali tidak ada kuasa untuk memberi faham, yang memberi fahan itu Allah
swt!.
Tuan-tuan dan puan-puan yang saya hormati lagi yang dirahmati Allah sekalian.Dalam
kegairahan kita mencari satu nama Allah yang tersembunyi, jangan kita lupa bahawa nama
Allah itu, sesungguhnya tidak tersembunyi, yag meyembuyikan nama Allah itu, adalah diri kita
sendiri!.
Seperkara lagi, nama Allah itu, bukan sahaja anggka satu, 100, 1000, 3000 atau 5000.
Sesungguhnya nama Allah itu tidak terbilang, terhitung dan tak terkira!. Hanya nak bagi sedap,
nak bagi nampak bersungguh-sungguh dan nak menunjukkan yang Allah itu nama yangsebenar-
benar tidak berhurf dan tidak bersuara, diletak atau dinamaknnya satu nama Allah yang
tersembunyi. Satu nama Allah yang tersembunyi itu, bagi mengambarkan yang nama Allah itu
sebenar-benarnya tidak berhuruf dan tidak bersuara!.
Sebenarnya nama Allah itu tidak terbilang, tujuh lautan dijadikan tinta dan ditambah lagi tujuh
lautan sekalipun, untuk menulis nama Allah itu, tidaklah tertulis. Seperkara lagi, sekiranya kita
ingin mengenal nama Allah, wajah Allah, menyatakan Allah dan meyembah Allah, jangan
sekali-kali bergantung kepada dalil sifat, dalil asma, dalil afaal atau dalil zat!. Selagi itulah kita
dikatakan golongan orang yang tidak mengenal Allah!. Mengenal Allah, ingat Allah dan
memandang Allah itu, tidak lagi perlu kepada dalil. Dalil Allah itu, adalah Allah itu sendiri!.
Allah itu, adalah Allah, kenapa perlu lagi kepada dalil?. Allah itu, tidak lagi perlu kepada dalil!.
Jika masih berdalil untuk mengigati dan mengenal Allah melalui ibadah, melalui zikir, melalui
puasa, dengan melalui alam, melalui ibadah atau dengan mendalilkan Allah dengan makhluk,
sesungguhnya mereka itu adalah mereka-mereka yang rendah martabat makrifatnya!.
Kiranya kita masih mencari dalil untuk ingat kepada Allah, bererti kita masih meraba-raba,
mencari-cari dan masih bersangka-sangka terhadap Allah. Bermakna tuan-tuan masih belum
pasti, belum yakin dan belum percaya kepada Allah. Masih didalam peringkat mencari,
sedangkan peringkat mencari itu, adalah bagi mereka yang belum berjumpa!.
Seumpama cincin yang hilang, bilamana sudah berjumpa, masakan masih mahu lagi mencari.
Cincin yang sudah berada dijari, apakah perlu lagi tuan mencari ?. Allah beserta sifat dan
berserta namaNya tidak tersembunyi, maksud atau erti tersembunyi itu, bagi mengambarkan
sesuatu yang tidak berhuruf dan tidak bersuara. Bukannya perkataan tersembunyi itu, untuk
menunjukkan kepada makna tersembunyi tetapi bagi menunjukkan bahawasanya Allah itu, tidak
berhurf dan bersuara!.
Anggaplah kita itu, hanya kiasan kepada batu, kiasan kepada penadol, kiasana kepada air teh
susu dan anggaplah kita itu, hanya kiasan kepada bukit thursina. Yang tidak ada, melainkan
yang ada itu hanya Allah Taala!..
Mana mungkin nama Allah itu tersembunyi, sedangkan Allah itu sendiri tidak tersembunyi,
masakan namaNya pula tersembunyi?. Bilamana kita lihat alam, tidakkah terlihat Allah sebelum
alam dan sesudah alam?. Bilamana kita lihat makhluk manusia (termasuk kita), tidakkah kita
nampak Allah sebelum dan sesudah kita?.
Bilamana Allah sebelum dan Allahlah susudah kita, apakah ditengah-tengah masa itu atau
diantarnya kita nampak makhluk (kita)?. Jika awal itu Allah, maka akhirnyapun hendaklah juga
Allah. Bilamana tidak ada ruang untuk kita ditengah-tengahnya, bermakna kita sesungguhnya
tidak ada!, yang ada awal dan yang ada akhir itu, adalah hanya Allah!
Jika tidak ada makhkuk diawal, tidak ada makhluk ditengah-tengah (diantara keduanya) dan
tidak ada makhluk di akhirnya, bermaknanya disini, tidak ada ruang untuk adanya makhluk!.
Oleh itu, mana adanya lagi sifat penadol, batu, bukit dan kita?. Yang ada itu Allah. Oleh itu
manakah yang dikatakan Allah dan namaNya itu tersembunyi!. faham dan camkan baik-
baik..
Tuan-tuan yang saya hormati, kiranya tuan-tuan ingin mendapat jawapan yang elok dan tepat,
selain Qaseh, tuan-tuan bacalah blog yang bernama ishakahmad dan latifah harun. Blog
ishakahmad banyak membicarakan ilmu yang baik untuk kita pelajari. Beliau juga seorang guru
makrifat.
Sambungan pada 6.32 6Nov Penamat kisah nama yang tersembunyi!
Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah, permasalahan satu nama Allah yang
tersembunyi itu, bukannya habis disitu sahaja jika hendak diperkhabarkan. Ada juga guru-guru
terdahulu menghubung kaitkannya dengan roh atau Nur Muhamad!.
Tersembunyinya satu nama Allah itu, ada setengahnya yang mengatakan tersembunyi ia didalam
sifat Nur Muhamad (roh).
Semasa dialam la takyin, iaitu semasa Allah bersendirian, inginlah Allah memperkenalkan
dirinya itu Allah, lalu Allah jadikan sifat Nur Muhamad. Didalam sifat Nur Muhamad itulah
tersembunyinya nama Allah!. Allah sembunyilkan namanya didalam sifat Nur Muhamad!.
Setelah diperzahirkan Nur Muhamad, nama Allah tidak lagi terpanggil kerana tersembunyi
dalam nama Nur Muhamad.
Seumpama kita makan rati canai. Asal mulanya rati canai itu, adalah dari yang bernama tepong!.
Setelah terbentuk atau terzahirnya sifat roti, nama tepong sudah tersembunyi disebalik nama roti
(nama tepong tidak lagi dikenali). Maka tersembunyilah nama tepong didalam sifat roti canai!.
Begitu juga seumpama kita minum susu. Asalnya susu itu, adalah daripada lembu, tetapi setelah
terzahirnya susu, nama lembu sudah tersembunyi didalam nama susu!.
Didalam bab satu nama Allah yang tersembunyi itu, pada asal mulanya tersembunyi nama
Allah yang satu itu, adalah didalam nama Nur Muhamad. Sesudah itu, berturut-turutanlah
tersembunyinya!. Pertamanya tersembunyi Allah itu didalan nama Nur Muhamad, kemudian
Nur Muhamad itu pula tersembunyi didalam nama roh. Roh, tersembunyi didalam nama nyawa.
Nyawa tersembunyi didalam nama gerak dan gerak itu pula tersembunyi didalam nama tubuh
(anggota). Manakala anggota-anggota tubuh itu pula, tersembunyi didalam nama-nama yang
banyak!.
Nama yang satu itu, sebenarnya tersembunyi ia didalam nama-nama yang banyak!. Nama yang
satu itu hilang didalam nama-nama yang banyak!. Cuba kita hilangkan nama-nama yang banyak
itu, maka timbullah nama yang satu!. Seumpama hilangkan nama roti, nama kek, nama lempeng
atau nama biskut didalam tepong!. Hilangkan nama susu kedalam lembu!
Kita tidak boleh pandang wajah diri kita sendiri, wajah diri kita sendiri itu, boleh dilihat,
dipandang dan ditilik, setelah adanya cermin. Tersembunyilah rupa paras kita yang asal didalam
cermin!. Setelah minilik cermin, maka terlupalah kita akan diri kita yang asal. Sedangkan wajah
diri kita yang didalam cermin itu, sebenarnya diri yang palsu. Sungguhpun palsu, diri yang
didalam cermin itulah yang selalu dilihat, ditilik dan diingatai orang!.
Mata kita tidak dapat untuk melilhat diri yang asal, diri kita yang asal tidak terlihat dan tidak
tertilik oleh mata. Lalu kita ambil cermin, setelah diletak dan ditilik cermin, barulah tertilik dan
barulah kelihatannya diri. Setelah menilik rupa diri yang palsu didalam cermin, selalunya kita
lupa kepada diri yang asal. Maka itulah yang dikatakan tersembunyinya diri yang asal didalam
cermin!.
Setelah menilik cermin, kita tidak lagi ingat kepada diri yang asal. Kita asyik melihat cermin.
maka tersembunyilah diri yang asal didalam sifat cermin.
Beggitulah kiasan tersembunyinya nama Allah yang satu itu didalam nama-nama yang banyak.
Sebenarnya telah tersembunyi nama Allah yang satu itu, didalam nama-nama yang banyak,
setelah kita tidak lagi terlihat diri yang satu. Untuk meyingkap satu nama yang tersembunyi itu,
hendaklah kita fana, baqa, lebur, buang, kubur dan tinggalkanlah diri yang zahir ini kepada
Allah. Simpanlah diri yang zahir ini kedalam rumah Allah yang bernama QALBU.
Tinggalkanlah diri zahir ini, didalam rumah Allah yang bernama Qalbu. Setelah ditinggal,
hendaklah jangan lagi dibawa keluar!. Buang cermin, jangan lagi tilik cermin, kerana cerminlah
membuatkan kita terlupa dan terlepas pandang untuk melihat kepada nama diri kita yang
sebenar-benar diri!. Tinggalkan cermin diri yang palsu itu kedalam rumah Allah (Qalbu). Biarlah
Allah yang jaga, kerana rumah Allah yang satu ini, terkawal dan dijaga sendiri oleh Allah, ianya
pasti selamat!.
Setelah kita simpan diri beserta dengan nama-nama kita yang banyak, didalam rumah Allah,
pastinya terbela, terkawal dan pasti selamat. Simpanan kita itupun juga akan berganda
untungnya. Pelaburan itu, adalah pelaburan yang tidak akan pernah rugi. Bank simpanan yang
bernama Qalbu itu, adalah bank yang tidak akan ada istilah susut nilai!. Mari kita campakkan
nama-nama diri yang banyak ini sekali dengan sifat diri yang zahir , kedalam pelaburan bank
Allah yang bernama Qalbu, barulah pelaburan itu, terlihat akan nama yang satu. Nama yang satu
itu, sebenarnya tersembunyi disebalik cermin diri sendiri!. Mari kita sama-sama pecahkan
cermin yang palsu itu, barulah terlihat nama yang satu!. Sama-samalah kita pakai nama diri
yang asal
Buang cermin, kuburkan, binasakan dan matikan cermin, barulah tuan-tuan terlihat yang
bahawasanya tersembunyinya diri kita yang asal itu, disebalik cermin!. Buangkan segala yang
bernama, tinggalkan segala nama dan campakkan ia kedalam rumah Allah(Qalbu). Qalbu
mukmin Baitullah kalbu mukmin itulah sebenar-benar rumah Allah. Rumah Allah yang tidak
pernah terbakar, tidak pernah dilanda banjir, tidak pernah dicuri orang, tidak pernah dicemari
najis!. Rumah Allah di Kota Mekkah, pernah terbakar, pernah diruntuhkan beberapa kali, pernah
dilanda banjir, pernah dicuri dan hilang. Tetapi rumah Allah yang bernama Qalbu itu, tidak
pernah terusik, tidak pernah tercuri, terbakar atau terhilang!. Ianya adalah tempat rumah yang
selamat dari diceroboh orang. Percayalah bahawasanya rumah Allah yang bernama Qalbu itu,
tebal dindingnya kalis dari dimasuki pencuri. Jadi, mari kita beramai-ramai berpakat sesama kita
supaya menyimpan barang disana. Simpanlah diri kita disana, pasti selamat dan pasti tertitik satu
nama Allah yang tersembunyi!.
Barang yang patut kita simpan itu, bukan emas, bukan permata atau bukan wang ringgit, tetapi
yang patut kita simpan itu, adalah nama-nama diri termasuk diri jasad. Campakkan diri kedalam
rumah Allah, supaya kita tidak lagi terpandang nama-nama yang banyak, sifat-sifat yang banyak,
afaal-afaal yang banyak dan zat yang banyak. Nama-nama yang banyak itu, mari kita sama-sama
kuburkan ia didalam rumah Allah yang bernama Qalbu. Setelah tersimpannya nama-nama yang
banyak didalam Qalbu, maka tidaklah lagi terpanggil nama-nama yang banyak. Setelah nama-
nama yang banyak itu tidak lagi terpanggil dan setelah tersembunyi nama-nama yang banyak itu,
maka terzahirlah nama Allah yang satu!.
AYAT-AYAT TERAKHIR
Ini adalah ayat terakhir bagi satu nama Allah yang tersembunyi, selepas ini jangan lagi ada yang
mendakwa tidak tahu!. Sudah panjang lebar saya kupaskan. Kiasan terakhir saya dalam bab ini,
adalah perumpaan TITIK.
Bermulanya huruf alif itu, adalah asalnya dari satu titik. Dari huruf alif sampailah membawa
kepada huruf ya, semua itu, asalnya adalah dari titik yang satu!. Sesudah berhuruf alif, kita lupa
bahawasanya bermulanya huruf alif itu, adalah dari titk yang satu. Setelah berhuruf alif, maka
tersembunyilah titik didalam huruf alif dan tersembunyilah titik dalam huruf-huruf yang banyak.
tersembunyilah titik bermula dari huruf alif sampai kepada huruf ya.
Begitu juga dengan nama Allah yang satu , nama Allah yang satu itu, tersembunyi disebalik
keberadaan diri. Setelah terdirinya diri kita, maka nama Allah yang satu itu, tersembunyi
disebaliknya!.
Sebenar-benarnya titik itu, tidak terhijab, tidak terlindung, tidak terdinding dan tidak
tersembunyi. Titik atau nama yang satu itu, sebenar-benarnya terzahir ia pada tiap-tiap sesuatu
dan ternyata pada sekalian yang zahir, terlihat, terpandang dan tertilik pada sekalian yang nyata!.
Titik itu, sebenarnya tetap terzahir pada sekalian huruf, tinggal lagi ianya dikatakan tersembunyi
disebalik huruf-huruf itu sendiri!.
Sebenarnya untuk melihat dan untuk menilik Allah itu, tiliklah makhluk dan tiliklah diri mu,
kerana Allah itu terzahir pada sekalian yang zahir. Seumpama kiasan titik dengan huruf.
Sebenarnya titik itu, tidak tersembunyi atau terlindung. Ianya terzahir dan terpapar pada setiap
huruf, hanya kita yang terlepas pandang.
Allah bukan sesuatu tetapi zahir pada tiap-tiap sesuatu. Titik bukan huruf, tetapi terzahir pada
tiap-tiap huruf. Nak cari titik, lihat, tilik, pandanglah huruf. Setelah tertilik huruf, maka akan
dengan sendirinya tertiliklah titik. Tetapi sekiranya tertilik titik, ianya tidak lagi tertilik huruf!.
cam baik-baik kata yang sedikit itu!.
Bilamana tuan-tuan tertilik diri atau tertilik nama-nama yang banyak itu, sebenarnya tuan-tuan
sudahpun dengan sendirinya tertilik Allah!. Tetapi tuan-tuan buta mata hati dan buta mata zahir,
sehingga terangnya Allah dalam tiap-tiap sesuatu itu, tidak tertilik oleh pandangan. Setelah
tertilik Allah dalam tiap-tiap sesuatu itu, maka tidak lagi akan tertilik makhluk atau tidak lagi
akan tertilik diri!.
Nama titik tersembunyi disebalik huruf, manakala nama Allah pula tersembunyi Ia, disebalik
makhluk. Untuk itu, selepas dari ini jangan lagi ada pertelingkahan dan jangan lagi ada
perdebatan tentang nama Allah yang tersembunyi!. Tersembunyi nama Allah itu, hanya pada
istilah mata zahir semata-mata. Sebenarnya Allah dan nama Nya, tidak pernah tersembunyi!.
Sedang Allah lagikan zahir dan nyata-senyatanya, masakan nama pula boleh tersembunyi?.
Tersembunyinya nama itu, adalah hanya disebalik nama-nama diri mu sahaja!.
Kita baca kitab, kita baca buku dan kita baca tulisan saya, tetapi tuan-tuan terlupa semasa
membaca itu, bahawasanya bacaan huruf itu, tersembunyinya satu titik!. Tersembunyinya satu
titik itu, sebenarnya hanya didalam huruf-huruf yang tuan -tuan baca. Hanya kita yang tidak
mahu menilik!. Sedangkan titik itu, tidak sedikitpun meyembunyikan diri, malahan titik itu
sebolah-boleh dan seolah-olah ingin memperlihat, ingin mempamir dan ingin memperkenalkan
sifat dirinya melalui huruf-huruf yang sedang tuan-tuan baca!. Malangnya biarpun telah dalam
berbagai-bagai bentuk, titik dan Allah memperkenalkan sifat dirinya, malangnya makhluk
manusia tetap dalam berkeadaan buta.
Sehingga tidak tertilik Allah dalam yang banyak. Aku jadikan jin dan manusia dan Aku jadikan
yang banyak itu, sesungguhnya supaya tertilik dan terllihat Aku, tetapi sebalilknya lagi menjauh
hamba ku dengan Aku. Titik yang satu tidak tersembunyi, tersembunyinya titik yang satu itu,
adalah hanya disebalilk huruf yang banyak!.
Dengan banyaknya huruf, ku kira kamu ingat dan kamu tidak lupa kepada titik, malangnya lagi
banyak huruf, lagi banyak yang lupa kepada titik. Lagi banyak sifat makhluk ku ciptaan, lagi
banyak orang terlupaka kepada aku itu adalah Allah swt. Kenapa, kenapa dan
kenapa
Sebabnya adalah kerana tuan-tuan tidak matikan diri, sebabnya tuan-tuan tidak simpan nama-
nama yang banyak itu kedalam perbendaharaan Allah yang bernama Qalbu!. Tuan-tuan masih
melihat adanya aku dan adanya diri!. Tuan-tuan masih ada sifat keakuan!, Itu makanya tuan-
tuan asyik menuduh orang itu salah dan menuduh orang ini sesat, sedangkan yang sebenar-benar
sesat dan yang sebenar-benar salah itu, adalah diri kita sendiri.
Bilamana kita bagi tahu, selalu menafikan kebolehan orang dan selalu memperkecil-kecilkan
kepakaran orang. Inilah hijab ulamak zaman sekarang, tidak mahu mengaku kelemahan diri
sendiri dan menebalnya beranggapan yang diri itulah yang pandai dan hebat. Orang yang
sebegini, adalah orang-orang yang tidak dapat menerima kenyataan titik!. Meraka hanya nampak
diri, sedangkan diri itu, adalah tipu daya semata-mata. Sedangkan diri mereka itulah huruf-huruf
yang membuta dan yang membatukan mata kita dari melihat kehadiran titik dan dari melihat
kehadiran Allah pada setiap sesuatu!.
Amin dari hj shaari. maafkan saya yang tidak berilmu.

Konsep Penyerahan Diri Melalui Najis
BAGAIMANA KONSEP PENYERAHAN DIRI MELALUI NAJIS ?
Masih ramai yang bertalipon dan sms bertanyakan cara-cara penyerahan diri!
Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Adapun penyerahan diri kepada Allah
itu, telah berulang kali saya nyatakan didalam kitab dan didalam blog, tetapi masih lagi ada
orang yang tidak faham. Sebagai seorang cikgu yang fakir jiwa dan lemah akal ini, tidak akan
jemu-jemu menjawab.
Mari kita belajar penyerahan diri melalui kaedah lain dari yang terdahulu. Kiranya kaedah
dahulu tidak boleh mendatangkan faham, mari saya ajar pula kaedah baru . Mana tahu dengan
izin Allah, kaedah atau pendekatan baru ini, boleh memberi menafaat!
Adapun kaedah yang baru ini, saya ambil cara mudah untuk difahami. Tuan-tuan dan puan-puan
yang dirahmati Allah sekalian. Adapun cara menyerah diri kepada Allah itu, hendaklah difahami
konsepnya sebagaimana konsep membuang air besar!.
Sebelum itu, saya ingin bertanya kepada tuan-tuan sekalian, apakah najis yang tuan-tuan
lepaskan itu, perlu difikirkan lagi sesudahnya?. Apakah najis yang tuan-tuan lepaskan itu
bertujuan untuk diambil semula?. Apakah yang kita buang itu, kita fikir untuk diambil balik
sebahagiannya atau diambil balik kesemuanya?. Apakah kita fikir najis itu akan pergi kemana
dan apakah kita masih terfikir akan jadi apa najis itu sesudahnya?.
Tentu tidak bukan?. Kiranya tuan-tuan tidak lagi memikirkan apa yang akan berlaku setelah najis
dilepaskan keluar, begitu juga dengan diri kita!. Selepas kita serahkan diri kita kepada Allah, kita
tidak lagi perlu memikirkannya lagi. Begitu juga dengan konsep penyerahan diri kepada Allah!.
Setelah kita serahkan diri kepada Allah, serahlah sepenuhnya!. Serahkan segala-galanya,
sehingga sampai kepada tahap tidak ada apa-apa lagi yang hendak diambil kira atau tidak ada
apa-apa lagi yang perlu diambil kembali!. Lepaskan segala diri kepada Allah, sebagaimana lepas
keluarnya segala najis dari tubuh!.
Biarlah kita serah segalanya kepada yang Maha Berkuasa untuk mengaturkannya!. Tidak perlu
lagi kita fikir-fikirkan apa-apa. Setelah keluarnya najis dari perut kita, kita tidak lagi perlu untuk
memikirkannya apa-apa!. Serah seserah-serahnya kepada Allah!. Biar Allahlah
mengaturkannya. Allah jadikan kita, biarlah Allah juga yang mengaturkannya kelakuan gerak
kerja dan tidur bangun kita!. Tidak mungkin Allah yang menjadikan kita dari bersifat tidak ada
kepada bersifat ada, selepas diadakan dan selepas jadikan Allah, masakan mungkin Allah tidak
pandai untuk mengaturkannya?.
Wallah hu kholakokum wama takmalun (Allah jadikan kamu dan apa-apa
yang kamu perbuat). Dari Firman ini, tidakkah kita yakin yang
bahawasanya, segala-gala yang terjadi dan yang berlaku ke atas kita,
segalanya adalah datangnya dari ciptaan Allah, samaada ciptaan Allah itu
berkonsepkan konsep baik atau konsep buruk . Kul kullun Min indillah
(segala buruk baik itu, datangnya dari Allah). Dari anggapan atau dari
pandangan kita, kita katakan yang sesuatu itu buruk, sedangkan dari
pandangan serta anggapan Allah, perkara itu adalah baik!. Sesungguhnya
buruk atau baik itu, bukan dari pandangan kita, biar kita serahkan perkara
buruk baik itu, kepada pandangan atau kepada anggapan tuan yang
mencipta!.
Begitulah penyerahan diri kepada Allah Taala. Jawapan saya ini, jika sekali pandang,
nampaknya keji atau jijik, tetapi demi untuk mencari kaedah mudah untuk difahami dan
bertujuan untuk memberi faham dengan cara senang dimengerti, saya terpaksa juga gunakan
kaedah ini, biarpun kelihatannya agak jijik!. . Kaedah lain sudah saya sampaikan berulang kali,
ternyata masih ramai lagi yang tidak faham!. Mudah-mudahan dengan kaedah keji ini, boleh
mendatangkan faham!.
YANG BANYAK MENJADI SATU!
Penyerahan diri kepada Allah itu, hendaklah bulat dan padu!. Bulat atau padunya penyerahan diri
kepada Allah itu, hendaklah kamil sebagaimana kamilnya najis!. Asalnya najis dari berbagai-
bagai campuran. Kita makan nasi, makan ikan, makan sayur, dicampur pula dengan buah-
buahan, bubur kacang, air cendul dan berbagai-bagai jenama telah masuk kedalam perut!.
Setelah keluar dari perut, apakah dapat kita beza-bezakan?.
Segala-galanya telah menjadi satu. Begitulah juga konsep
penyerahan diri kepada Allah!. Kita jangan serah sebahagian dan
sebahagian lain kita pakai!. Seumpama kita serah segalanya
anggota tubuh kepada Allah dan serahkan anggota tubuh bagi
mengabdikan diri di bawah penjagaan dan pengawasan Allah.
Manakala dari segi penyerahan anggota akal fikiran, kita masih
beranggapan bahawasanya akal fikiran, ikhtiar dan usaha itu, milik
kita !. Itu bererti penyerahan yang tidak sempurna, tidak suci dan
tidak habis!.
Kita mendakwa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, tetapi
dalam masa yang sama dalam hal yang bersangkutan dengan harta
pencarian, kita masih beranggapan yang harta kekayaan itu, adalah
hasil dari pencarian kita!. Kita mendakwa berserah diri kepada
Allah, tetapi dalam masa yang sama, kita masih lagi berfikir yang
anak isteri itu di bawah penjagaan kita!. Ini semua memberi
gambaran kepada kita yang bahawasanya, penyerahan kita itu,
belum sempurna lengkap!. Masih ada lagi sebahagian berserah
kepada Allah dan ada sebahagaiannya lagi masih bergantung harap
kepada usaha dan ikhtiar kita!.
Penyerahan seumpama itu, bukan secara sepenuh penyerahan!. Tidak sebagaimana penyerahan
semasa membuag najis (membuang buang air besar!). Bilamana kita berserah diri kepada Allah,
hendaklah berserah segala-galanya. Termasuk harta, anak isteri dan termasuk usaha dan ikhtiar
akal!.
DIRI KITA ITU, SEBENARNYA DALAM BERKEADAAN KOTOR?.
Diri kita itu kotor, sebagaimana kotornya najis!. Diri yang menyerah diri kepada Allah, barulah
dikatakan diri yang bersih!. Barang siapa yang tidak berserah diri kepada Allah secara total
(secara mutlak), diri kita itu, adalah kotor sumpama najis!. Sekotor-kotornya najis tahi itu,
sesungguhnya terlebih kotor diri berbanding najis tahi, bagi sesiapa yang tidak berserah diri
kepada Allah!.
Itulah makanya Islam itu, memperkenalkan konsep berwudhu atau mandi hadas (junub). Adalah
kerana bagi mengambarkan bersuci. Bersuci itu bukan sahaja pada anggota tubuh badan, bersuci
sebenar itu, adalah bersuci dari segi berserah diri kepada Allah Taala!. Itulah sebenar maksud
bersuci dan mandi wajib!. Dan itulah juga konsep berserah diri kepada Allah!.

Cantik huraian tuan, namun tuan terlepas pandang akan apakah sebenarnya maksud pertemuan
diantara dua lautan!. Sebab itu, tempat laut itu, tidak diberi tahu kerana untuk menunjukkan
kepada kita bahawa, bukan lautan diatas bumi yang Allah nak kiaskan!.
Maksud pertemuan antara dua lautan itu, adalah merujuk kepada pertemuan antara seorang insan
dan Allah!. Bukan merujuk kepada dua lautan yang berada diatas bumi. Kiasan Allah itu, adalah
merujuk kepada pertemuan antara lautan makhluk insan dan lautan Tuhannya!.
Maksud yang satu lagi, adalah merujuk kepada pertemuan antara lautan orang jahil dengan
lautan orang alim atau ( pertemuan orang makrifat dengan orang syariat). Kiasannya pertemuan
antara dua darjat Nabi. Seumpama pertemuan antara darjat ilmu Nabi Musa dan darjat Nabi
Khidir.
Jika tuan-tuan boleh jawab pertanyaan saya itu, bererti persoalan batu boleh kembali timbul akan
terjawab dengan sendiri?..
Sungguh meyentuh hati, bilamana membaca kata-kata tuan, membuat sekali lagi air mata saya
berguguran membasahi pipi. Baru saya tahu dan baru ini saya sedar, bahawasanya masih ada
orang yang sudi belayar bersama nakhoda yang mati dan bahtera yang tiada layar!. Dulu saya
kira, saya bersendiri dalam melayari bahtera usang yang hampir reput.Terima kasih, terima kasih
dan terima kasih kerana masih ada orang diluar sana yang menghargai pengorbanan saya.
Saya juga manusia biasa sebagaimana tuan-tuan, yang ada hati dan perasaan.Yang mudah
tersentuh bilamana ada suara yang lunak didengar, memuji, memuja dan menghargai ilmu guru-
guru terdahu. Saya bukan menangis kerana tuan-tuan memuji saya, saya menangis kerana
mengenang guru-guru terdahu yang telah lama meninggalkan kita, sekiranya mereka masih ada
dan mendengar suara-suara seperti tuan, sebagaimana yang saya dengar, alangkah terharunya
hati mereka. terima kasih, terima kasih dan terima kasih.drp hj shaari
Perzahirkanlah adanya mulutmu dengan berkata-kata!.Perzahirkanlah adanya kepandaian tangan
mu dengan menulis.Perzahirkan adanya hudup dengan berkelakuan. Sesungguhnya Allah
memperzahirkan dirinya dalam bentul Nur Muhamad. Nur Muhamad memperzahirkan dirinya
dalam bentuk Roh. Roh memperzahirkan dirinya dalam bentuk nyawa, Nyawa memperzahirkan
dirinya dalam bentuk sifat dan sifat memperzahirkan dirinya dalam bentuk afaal.
Jadi tuan perzahirkablah diri tuan dalam bentuk tulisan. Oleh itu kembalilah bercakap
yadrp hj shaari
Jika ianya betul-betul dalam keadaan tahu, tahu itu, akan pasti bertukar kpd tidak tahu. Orang
mati sahaja yang bersifat tidak tahu. Setelah mati baru, benar-benar tidak tahu. Dan setelah mati
dan setelah tidak tahu, itulah masanya tidak lagi termakan hukum!. Hukum berjalan diatas orang
hidup!. Apakah penjenayah yang mati itu, masih lagi dijatuhi hukum oleh hakim?. Tentu
tidakkan!. Untuk tidak dijatuhi hukum dan tidak menanggung hukum (tidak dimakan hukum),
jadilah diri tuan-tuan sebagaimana orang mati!.T.kasih atas kefaham yang tuan lontarkan itu.
semoga tuan bertambah berkat.amin drp hj shaari
Tuan, saya bangga dengan kalimah .yang kosong itu,memang benar-benar kosong. fahaman
itu, adalah faham yang mendalam.amin drp hj shaari
Tuan, Kitab saya ini, adalah kitab baharu!. Saya tidak ada kitab SEDIA KALA!. Kitab keluaran
saya itu, adalah kitab baharu. Tidak banyak ilmu sebagaimana kitab SEDIA KALA. Ibu
minyak wangi, selalunya tengik atau hapak atau busuk untuk dicium. Setelah saya campur
sedikit air, barulah wanginya boleh memenafatkan penciuman!. Cuba-cubalah cium ilmu
didalam kitab saya, mudah-mudahan beroleh menafaat!.amin drp hj Shaari. Kiranya berhajat, sila
sms alamat kpd no.019 4444 371 nanti sy poskan. amin drp hj shaari
Mengalir air mata saya bilamana membaca ayat-ayat dan susunan bahasa yang tuan gunakan.
Dengan pujian tuan itu, membuat saya teringat kepada ayahnda saya Hj. Mohd Yusof Cik Wook.
Ini bukannya ilmu saya tuan, ini ilmu ayahnda saya yang diturunkan oleh beliau kepada saya.
Saya tidak punya apa-apa ilmu, melainkan ilmu beliau!. Berterima kasihlah kepada para-para
guru terdahulu bukannya saya tuan. Ilmu saya, adalah ilmu perigi buta, ilmu tin kosong, ilmu
kejian dan tomohan orang dan ilmu kedai-kedai kopi sahaja. Tidak lay
Benar kata tuan itu. sembahyang untuk menyatakan Allah. Sayangnya yang hendak dinayatakan
itu tidak mereka kenal?.Yang nyata oleh kebanyakan dari kita itu, adalah wang dan perempuan!.
Bilaman tidak mengenal Allah, bagaimana nak menyatakan Allah?. Biarpun Allah itu lebih nyata
dari segala makhluk yang nyata!. T.kasih atas kefahamatuan itu. amin drp hj shaari
Nak sembah siapa dan nak puji siapa lagi, kiranya sifat makhluk itu binasa?. Kitakan dah mati,
bilamana mati, apalagi yang tersisa?. Melainkan hanya Allah.T.kasih yag tidak
terhingga atas kefahaman yang begitu tepat dan padat.amin drp hj shaari
T.kasih atas kefahaman yang tidak boleh dijual beli itu!. Kefahaman itu tidak boleh dibeli
diuniversiti al-azhar atau di universit Jorden!. Tidak boleh dibeli dipondok2 atau
dimasjid!T.kasih anak didik ku! drp hj Shaari
T.kasih atas kefahaman yang tidak boleh dijual beli itu!. Kefahaman itu tidak boleh dibeli
diuniversiti al-azhar atau di universit Jorden!. Tidak boleh dibeli dipondok2 atau
dimasjid!T.kasih anak didik ku! drp hj Shaari
Cuba tanya isteri tuan, apakah semasa kedatangan haid, dia lupa kepada Allah?. Atau cuba tuan
pergi derma darah, apakah semasa darah itu dipam keluar, menyebababkan tuan lupa Allah!.
Bukan haid atau nifas yang menjadi perkara. Itu cuma kiasan atau ibarat semata-mata. maksud
yang disebalik haid dan nifas yang hendak kita faham!. sila lihat web saya, saya ada sambung
bab itu !.t.kasih drp hj shaari
Jika berguru dengan guru dari langit sekalipun sekiranya tidak dikehendaki Allah. Biarpun
dengan secebis ayat, jika Allah berkehendak!. Jadi guru kita itu, adalah diri kita sendiri.Itulah
makanya ramai dikalangan kita tidak ramai yang tahu agama, kerana takut dengan bayang
sendiri. Bacalah dan bergurulah dengan apa-apapun, kerana sesungguhnya yang memberi faham
itu Allah!. Jangan cari guru selain diri. t.kasih drp hj shaari.
Sy amat terharu dan bangga dengan kefahaman yang tuan luahkan. Setelah segala-galanya
terserah dan terpulang serta kembali kpd Allah, apa lagi yang tinggal?. Yang tinggal hanya
Allah.t.kasih drp hj shaari
Allah yang kita sebut itu, hanya nama, mana tuan yang empunya nama?. Bertuhankan kepada
nama itu, hukumnya kafir.Allah bukan nama!. Keberanian menjawab tuan itu, saya hargai.
Sekurang2nya menjawab biarpun salah.amin dan T.Kasih drp hj shaari
nanti sy akan karang bab solat tak lama lagi, tuan lihat disana. Sebelum itu tuan cari sulu siapa
yang solat sebelum solat solat didalam solat dan siapa yag solat sesudah solat! drp hj shaari
Allah bernama Allah itu, setelah adanya Nur Muhamadd. Sebelum itu, Allah tidak bernama!.
Mari kita cari nama yang sebelum bernama!. t,kkasih krn sudi menjawabb.drp hj shaari
saya sangat tertarik dengan jawapan tuan, tertarik dengan perkataan diri yang didalam diri!. Jika
tahu tuan empunya diri yang didalam diri, itulah jawapannnya. t,kasih krn memberi komen.drp hj
shaari
Benar sebagaimana pendapat laman web Tuan syed.
1) Orang makrifat itu, harus melalui Syariat
2) Seorang mursyik itu, adalah orang yang tidak lagi ada istilah keakuan
3) Al-Quraan dan Sunnah itulah pegangan orang makrifat
Yang tidak benarnya hanya satu, iaitu supaya jangan berkias, bila mengajar makrifat!
Yang ini, agak tidak tepat!. Bahasa Al-Quraan sendiri, lagikan berkias dan Hadis juga berkias.
Jika tidak berkias, kenapa Allah tidak memperkenalkan terus diri Nya itu secara terang, supaya
mudah kita semua kenal Dia?. Kenapa Allah juga hendak berkias?. Rasullulah sendiri berkias.
Semasa sahabat bertanya siapakah engkau ya Muhamad. Beliau menjawab bahawa aku
bernama Ahmad bilal mim (ejaan ahmad tanpa huruf mim) itu, adalah bagi membawa maksud
Ahad. Kenapa tidak Rasul berterus terang sahaja?, yang aku ini .
Terima kasih krn memberi pendapat!. Namun jika tidak ada kias, maka tidaklah ia bernama
makrifat?. Itu makanya Allah itu, nama yang tersembunyi. Jika tidak kenapa tidak ditunjukkan
saja dirinya kepada kita, senang kita lihat dan tidak lah mencari-cari dan meraba-raba seperti
sekarang?.
Tanam ubi itu, tidak pernah boleh dicabut pada hari yang sama dengan hari yang ditanam!.
Menitisnya air diatas batu itu, tidak terus-terus berlubang, ianya memakan masa yang lama, baru
batu itu berlubang. Bertelurnya ayam itu juga, perlu kepada ram dulu, baru menetas. Begitu
juga ilmu makrifat!.
Sekali lagi saya mengajak dan menyeru kepada tuan-tuan sekalian supaya kembali kepada ajaran
saudara ikhwan. Ikhwanlah yang layak dipanggil guru, yang memiliki semua aspek ilmu!.
Nasihat saya kepada para pembaca sakalian, jangan lagi tuan-tuan baca blog saya, kerana ilmu
saya, adalah ilmu sesat lagi menyesatkan. Saya seorang penulis yang tidak memiliki akal, hanya
sekadar mengikut nafsu!. dan tangan yang fakir ilmu ini tidak layak menulis sebenarnya!.Tidak
sebagaimana berilmunya tuan guru Ikhwan yang saya hormati lagi dikasihi Allah.
Jika tuan-tuan ikuti blog saya, takut-takut nanti tuan-tuan semua terikut-ikut sesat sebagaimana
saya. Saya memang sesat dan saya memang salah, sesat dan tidak pandai dalam berilmu
makrifat!. Saya hanya layak dalam berilmu, bodoh, jahil, gila dan dunggu!. Maklumlah ayahnda
saya Mohd Yusof Cik Wooak itu, anak murid Tok Kenali yang sesat. Seorang guru yang tidak
terkenal dan guru yang tidak ada nama dalam dunia Islam. Kiranya ayahnda saya masih hidup,
saya pasti dengan sebenar-benar pasti, dia (ayahnda saya) juga akan berguru dengan saudara
ikhwan!. Terimalah tuan guru ikhwan, saya dan ayahnda saya Almarhum Tuan guru Haji Mohd
Yusof Cik Wook, sebagai murid tuan guru ikhwan!.
Inilah yang tuan guru ikhwan kehendaki dari saya (Haji Shaari), kini saya dengan rela,ikhlas hati
dan dengan rasa rendah diri, menarik balik segala ilmu makrifat yang telah saya tulis dalam blog
dan saya dengan rendah diri, memohon maaf kepada tuan guru ikhwan.Maklumlah saya budak
baru belajar makrifat!, ditambah pula dengan jahil, bodoh, gila dan dunggu!.
Saya sebagai seorang murid yang bodoh, saya ikut seruan tuan guru Ikhwan yang menyuruh saya
supaya meminta maaf kepada tuan dan menarik balik ajaran-ajaran saya tulis melalui blog.
Sekarang sudah saya lakukan sebagaimana saranan tuan guru Ikhwan. Dengan kenyataan saya
secara terbuka kepada pengikut-pengikut blog saya, semoga tuan guru Ikhwan berpuas hati. Saya
sanggup mendoakan semoga tuan guru ikhwan diberkati Allah, selamat sejahtera dan keluarga
tuan juga saya doakan didalam lindungan Allah Amin. Saya juga mewakili sahabat-sahabat lain
memohon maaf.
Azan jumaat sudah kedengaran, saya minta izin dari tuan guru Ikhwan untuk menunaikan fardhu
jumaat!. amin drp Hj Shaari
Submitted on 2012/11/30 at 12:54 pm | In reply to ikhwan.
Tuan ikhwan yang saya kasihi lagi saya hormati, memang saya seorang yang jahil ilmu dan tidak
sedikitpun berilmu sebagaimana tuan. Mulai hari ini, saat ini dan tanggal ini, saya mengaku tuan
sebagai guru saya duani dan akhirat. Saya benar-benar ingin belajar dengan tuan, kerana tuan
seorang yang berilmu tinggi. Saya hanya budak kampong yang tidak pernah mendapat didikan
Islam. Jadi berilah saya tunjuk ajar, kiranya saya bersalah dan menyusahkan hati tuan, saya
muhun aampun dan maaf. Tidak berniat dihati saya melukai hati tuan. Saya memang seorang
fakir ilmu yang hanya mengajar ilmu kosong, tidak sebagaimana tuan yang mengajar ilmu yang
penuh isi.
Kepada semua yang belajar ilmu saya dan jangan sekali-kali megambil faham akan ilmu saya,
kerana ilmu saya ini adalah ilmu sekadar kedai ko[pi dan sekadar ilmu omong kosong semata-
mata dari seorang yang sudah mati!. Bahtera yang tiada layar, selayaknya jagan ditumpangi. mari
kita semua berbalik kepada saudara ikhwan.
Terima kasih tuan guru ikhwan kerana menyedarkan saya yang fair ilmu. Kepada pembaca blog
haji shaari sekalian, mari kita sama-sama saya secara beramai-ramai berbalik kepada ajaran yang
diajar daripada ulamak kita yang bernama saudara ikhwan.
Ilmu saya ini, adalah ilmu kosong dari sebuah bahtera usang yang tiada layar dan dari seorang
nahkhoda yang mati!. Saya dan para sahabat-sahabat yang mengikuti blog saya dengan rasa
rendah diri, marilah kita secara beramai-ramai mendoakan supaya guru baru kita saudara Ikhwan
diberkati Allah, dimurahkan rezeki, dipanjangkan umur, selamat dan sihat sejahtera tubuh badan
begitu juga kepada keluarga dan anak isteri tuan guru baru kita Ikhwan!. Amin-amin ya Allah.
drp hj shaari
Submitted on 2012/11/30 at 1:06 pm | In reply to ikhwan.
Sekali lagi saya mengajak dan menyeru kepada tuan-tuan sekalian supaya kembali kepada ajaran
saudara ikhwan. Ikhwanlah yang layak dipanggil guru, yang memiliki semua aspek ilmu!.
Nasihat saya kepada para pembaca sakalian, jangan lagi tuan-tuan baca blog saya, kerana ilmu
saya, adalah ilmu sesat lagi menyesatkan. Saya seorang penulis yang tidak memiliki akal, hanya
sekadar mengikut nafsu!. dan tangan yang fakir ilmu ini tidak layak menulis sebenarnya!.Tidak
sebagaimana berilmunya tuan guru Ikhwan yang saya hormati lagi dikasihi Allah.
Jika tuan-tuan ikuti blog saya, takut-takut nanti tuan-tuan semua terikut-ikut sesat sebagaimana
saya. Saya memang sesat dan saya memang salah, sesat dan tidak pandai dalam berilmu
makrifat!. Saya hanya layak dalam berilmu, bodoh, jahil, gila dan dunggu!. Maklumlah ayahnda
saya Mohd Yusof Cik Wooak itu, anak murid Tok Kenali yang sesat. Seorang guru yang tidak
terkenal dan guru yang tidak ada nama dalam dunia Islam. Kiranya ayahnda saya masih hidup,
saya pasti dengan sebenar-benar pasti, dia (ayahnda saya) juga akan berguru dengan saudara
ikhwan!. Terimalah tuan guru ikhwan, saya dan ayahnda saya Almarhum Tuan guru Haji Mohd
Yusof Cik Wook, sebagai murid tuan guru ikhwan!.
Inilah yang tuan guru ikhwan kehendaki dari saya (Haji Shaari), kini saya dengan rela,ikhlas hati
dan dengan rasa rendah diri, menarik balik segala ilmu makrifat yang telah saya tulis dalam blog
dan saya dengan rendah diri, memohon maaf kepada tuan guru ikhwan.Maklumlah saya budak
baru belajar makrifat!, ditambah pula dengan jahil, bodoh, gila dan dunggu!.
Saya sebagai seorang murid yang bodoh, saya ikut seruan tuan guru Ikhwan yang menyuruh saya
supaya meminta maaf kepada tuan dan menarik balik ajaran-ajaran saya tulis melalui blog.
Sekarang sudah saya lakukan sebagaimana saranan tuan guru Ikhwan. Dengan kenyataan saya
secara terbuka kepada pengikut-pengikut blog saya, semoga tuan guru Ikhwan berpuas hati. Saya
sanggup mendoakan semoga tuan guru ikhwan diberkati Allah, selamat sejahtera dan keluarga
tuan juga saya doakan didalam lindungan Allah Amin. Saya juga mewakili sahabat-sahabat lain
memohon maaf.
Azan jumaat sudah kedengaran, saya minta izin dari tuan guru Ikhwan untuk menunaikan fardhu
jumaat!. amin drp Hj Shaari
Submitted on 2012/11/30 at 12:54 pm | In reply to ikhwan.
Tuan ikhwan yang saya kasihi lagi saya hormati, memang saya seorang yang jahil ilmu dan tidak
sedikitpun berilmu sebagaimana tuan. Mulai hari ini, saat ini dan tanggal ini, saya mengaku tuan
sebagai guru saya duani dan akhirat. Saya benar-benar ingin belajar dengan tuan, kerana tuan
seorang yang berilmu tinggi. Saya hanya budak kampong yang tidak pernah mendapat didikan
Islam. Jadi berilah saya tunjuk ajar, kiranya saya bersalah dan menyusahkan hati tuan, saya
muhun aampun dan maaf. Tidak berniat dihati saya melukai hati tuan. Saya memang seorang
fakir ilmu yang hanya mengajar ilmu kosong, tidak sebagaimana tuan yang mengajar ilmu yang
penuh isi.
Kepada semua yang belajar ilmu saya dan jangan sekali-kali megambil faham akan ilmu saya,
kerana ilmu saya ini adalah ilmu sekadar kedai ko[pi dan sekadar ilmu omong kosong semata-
mata dari seorang yang sudah mati!. Bahtera yang tiada layar, selayaknya jagan ditumpangi. mari
kita semua berbalik kepada saudara ikhwan.
Terima kasih tuan guru ikhwan kerana menyedarkan saya yang fair ilmu. Kepada pembaca blog
haji shaari sekalian, mari kita sama-sama saya secara beramai-ramai berbalik kepada ajaran yang
diajar daripada ulamak kita yang bernama saudara ikhwan.
Ilmu saya ini, adalah ilmu kosong dari sebuah bahtera usang yang tiada layar dan dari seorang
nahkhoda yang mati!. Saya dan para sahabat-sahabat yang mengikuti blog saya dengan rasa
rendah diri, marilah kita secara beramai-ramai mendoakan supaya guru baru kita saudara Ikhwan
diberkati Allah, dimurahkan rezeki, dipanjangkan umur, selamat dan sihat sejahtera tubuh badan
begitu juga kepada keluarga dan anak isteri tuan guru baru kita Ikhwan!. Amin-amin ya Allah.
drp hj shaari
Submitted on 2012/11/30 at 12:38 pm | In reply to Nasruddin Naser.
Jam sekarang menunjukkan pukul 11.59. Semalam pagi tanggal 29hb. Okt Saya baru balik dari
Sabah. Setelah berihat dan mengemas barang-barang dari sabah, saya mula membaca blog. Saya
amat-amat terpanggil untuk membaca blog dari salah seorang pengemar Ilmu makrifat Tok
Kenalil Nassrudin Naser.
Belum habis saya baca, lebih kurang 4 atau 5 baris dr tulisannya, hati saya tidak sabar-sabar
untuk menekan butang APPROVE. Lalu biarpun belum habis saya baca, saya menekan butang
APPROVE, dengan tidak semena-mena, tulisan itu semuanya bertukar warna merah!. Beberapa
kali sy cuba untuk megembalikannya semula kpd seperti biasa, namun tidak dapat. Tidak pernah
berlaku pasa saya sebelum ini, sy tidak tahu pada pegalaman tuan-tuan. Akhirnya setelah dicuba
beberapa kali lagi, ianya balik kepada asal!.
Setelah sy approve, saya sambung baca, ternyata tulisan dari sahabat kita ini, amat menarik dan
orang seumpama inilah yang sy cari-cari selama ini.
Jangan sekali-kali kita pandang pada bilangan nama-nama Allah, Nama Allah itu, tidak
terhitung, tidak terkira dan tidak terjumlah dengan hitungan ANGGKA!. walau air tinta diganda
tujuh lautan, sesungguhnya masih tidak terhitung, terjumlah atau tertulis nama Allah itu!.
Kenapa nak cari nama yang banyak, sedangkan nama yang satu itu, sudah melengkapai nama
yang banyak!. Adapun maksud nama yang tersembunyi itu, adalah nama yang tidak berhuruf dan
nama yang tidak bersuara. Adapun nama yang tidak berhuruf dan tidak bersuara itu pula, nyata,
terang dan jelas pada Alam, kenapa masih tidak kamu lihat?. Kenapa masih perlu cari nama yang
ke 3000, ke 1000 atau ke 99?. Anggka-anggka itu hanya sekadar bilangan kiasan, dalil atau
sekadar perumpamaan!. Bagi mempermudahkan faham!.
Tidakkah nama yang satu dan nama yang tersembunyi itu, nyata dan lagi terang terzahir, terlihat,
tertilik dan terpandang pada diri kamu sendiri?. Setelah terang dan nyata pada diri kamu sendiri,
apakah ia masih lagi dikatakan tersembunyi dan apakah ianya masih lagi berbilang-blang pada
anggka?. Setelah hilang kabus, timbullah terang!. Kabus yang menutup atau menghijab dari
melihat diri yang sebenar diri atau nama yang tersembunyi itu, adalah diri kamu sendiri!. (wafian
fusikum afala tufsirun)tidakkah kamu melihat pada diri kamu sendiri?.
Setelah berjumpa dengan diri yang empunya diri (tuan yang empunya diri), itulah yang dikatakan
nama yang tersembunyi!. Jika tuan-tuan mengenal diri, maka kenallah ia kepada
Tuhannya!.Barang siapa yang mengenal Tuhannya Allah, maka binasalah sekalian alam!.
Setelah binasa sekelian alam, maka disitulah timbulnya Allah itu benar-benar bersifat ada
(wujud) dan makhluk itu benar-benar bersifat tidak ada. Selagi kita bersifat ada dan Allah pun
juga bersifa ada, ertinya kita telah mensyirikkan Allah (menduakan Allah). Mari kita adakan
Allah itu dengan bersifat ada dan makhluk itu dengan bersifat tidak ada. Setelah makhluk
bersifat tidak ada , barulah Allah itu benar-benar bersifat wujud (ada).
Untuk itu sy benar-benar berterima kasih kpd tulisan tuan, yang menasihati peminat-peminat
lain, agar jagan melayan dan jangan membalas balik tuduhan daripada blog yang bernama
ikhwan. Tidak perlu kita tuduh dia sesat dan tidak perlu ajak dia bergaduh. Tidak ada makna
bergaduh dan tidak ada makna berdebat. Biarlah dia menuduh saya sesat, saya sedikitpun tidak
berkecil hati!.
Adapun tujuan sebenar saya menulis nama Allah yang berjumlah banyak itu, adalah bagi
mencari orang-orang seperti ikhwan. jadi cukup-cukuplah menuduh ikhwan bodoh, tolol dan
jahil. Yang menggerak atau yang mendorong hati orang-orang seperti ikhwan supaya menuduh
saya sesat itu, sesungguhnya pun dari gerak Allah jua. Malahan dikeranakan beliaulah kita
semua beroleh tahu untuk menilai mana satu orang berilmu makrifat dan mana satu orang yang
berfahaman hanya feqah dan syariaat. Itulah tujuan saya bubuh nama Allah itu melebihi anggka,
supaya timbulnya orang-orang seperti ikhwan, bagi kita membuat perbandingan!. Terima kasih
kepada saudara Nasrudin Naser. amin drp hj shaari
Submitted on 2012/11/30 at 11:52 am | In reply to futuragenda1.
Benar sebagaimana saudara katakan!. Bila mana kita sudah sampai kepada tahap pandangan hati,
kita tidak akan kata orang salah atau orang sesat. Sy berterima kasih kpd futuregenda 1. atas
kefahamannya. Itulah baru dikatakan orang yang benar-benar berilmu. Saya mengajak kpd
pengemar ilmu makrifat Tok Kenali, jangan sekali-kali, mengatakan orang sesat atau salah. Yang
menuduh sesat itu, berkemungkinan terlebih sesat dari yang dituduh. Mari kita sama-sama
menghormati ilmu orang lain, kiranya kita belum sampai kpd tempatnya!. Terima kasih drp hj
Shaari
Submitted on 2012/11/30 at 11:38 am | In reply to walizsongo.
Benar kata tuan itu, jika seorang guru yang mengenal Allah, tidak sedikitpun menyalahi ilmu
orang lain. Malahan segala ilmu itu benar belaka!. yang tidak benar itu, adalah krn ketidak
fahaman kita!. Krn kita tidak faham, kita tuduh ilmu orang itu salah dan ilmu orang ini sesat.
Sebenarnya kita tidak tahu yang diri sendiri itulah yang sesat!. Saya nasihat kepada semua
pengemar bidang ilmu saya, jangan sekali-kali diantara kita cuba-cuba menuduh orang itu sesat
atau orang ini salah. Biar orang tuduh kita, asal jangan kita tuduh orang!. Rumput dijadikan
Allah ada bahagiannya. lalang ada bahagiannya, harimau ada bahagiannya dan salah dan silap itu
ada bahagiannya disisi Allah. Tidakkah krn perkara salah itu, membuat kita tahu erti benar dan
tidakkah krn adanya hitam, membuatkan kita tahu apa itu putih!. amin Drp hj Shaari
Submitted on 2012/11/30 at 11:29 am | In reply to MOHD FAUZI.
Benar kata tuan dan kata guru-guru terdahulu itu, apa-apapun segala huruf itu, terhenti ia pada
huruf titik!. Carilah huruf titik yang satu itu, yangh ada pada diri kamu sendiri!.drp hj Shaari
Submitted on 2012/11/30 at 11:26 am | In reply to futuragenda1.
Sya tertarik dengan ayat pandangan nafsu. (org lain pandang cantik, kita pandang buruk!). Itulah
hakikatnya ulamak zaman sekarang, Mereka hanya nampak dan pandang hanya pada perkara
ranting atau cabang (FURUK), tetapi pokoknya langsung tdk dipedulinya!. Seumpama perkara
nama Allah satu yang tersembunyi. Bergaduh kepada perkara bilangan!. Sedangkan nama Allah
tidak terbilang, bukan 30000, bukan 100, nama Allah itu sebenarnya dalam tidak terbilang itu,
sebenarnya tersembunyi dalam yang satu!. anggka pada bilangan itu, hanya sekadar kiasan
semata-mata, bagi mempermudahkan faham!. Yang banya itu, sebenarnya bagi menyatakan yang
:SATU:. Terima kasih drp hj Shaari
Submitted on 2012/11/30 at 11:20 am | In reply to Hasnah Johan.
Tuan, maf krn lambat menjawab. Saya baru balik dari sabah (6 hari) disabah. Sukur krn telah
mendpt petunjuk Allah. Cari lah Allah dalam dirimu sendiri!. Jangan cari Allah dalam pondok,
jangan di Jorden, Jangan di Mesir dan jangan di Sekolah!.Dan jangan cari dari GURU, carilah
dalam diri kamu sendiri!. Drp Hj Shaari. amin
Submitted on 2012/11/26 at 8:48 am | In reply to latif.
Benar kata tua itu, selagi bergantung kepada nama, beerti kita belum mengenal diri dan belum
lagi mengenal Allah!. Allah bukan nama dan Allah bukan huruf!. Carilah nama Allah yang tdk
berhuruf dan yg tdk bersuara?. t,kasih krn pendapat yanng baik. Amin dr hj shaari
Submitted on 2012/11/22 at 6:07 pm | In reply to ishakahmad.
Jawapan tuan dalam bab ini, sangat cantik, jelas dan teratur dan tuan telah menggunakan bahasa
orang terkini. Itulah jawapan yang tepat dan bernas. Basah itu bukan merujuk kepada air!. Basah
itu merujuk kepada hati yang tidak putus. Hati yang tidak benar-benar yakin atas apa perbuatan
ibadah yang kita buat. untuk mengetahui tuan-tuan dalam keadaan kering atau basah, sila jawab
solan saya ini dengan tepat dan jelas!.
Jika tak dapat jawab, bererti tuan-tuan dalam keadaan basah (haram). Jika dapat jawab, tuan-tuan
ditakrif dalam keadaan kering (hahal) saya ingin bertanya kepada tuan-tuan sekalian. Contohnya
:semasa tuan-tuan bersembahyang, mana yang dikatakan niat?. sahaja aku sembahyang maghrib
3 rakaat kerana Allah Taala, sebutan yang tuan-tuan sebut itu, itu adalah lafas niat bukannya
niat.
Tuan-tuan baru melafaskan niat, sedangkan niat, belum lagi tuan-tuan lafas. yang tuan-tuan sebut
itu, adalah perkara lafas niat, bukannya perkara niat!. Sebenar-benar niat itu, tuan-tuan belum
lagi sebut dan belum lagi lafas!. ,
Mana niat yang dikatakan sebenar-benar niat? jika tak tahu, itulah ertinya tuan dalam
berkeadaan basah (haram). Basah buan merujuk kepada air, tetapi basah itu merujuk kepada
tidak jelas, tidak yakin, tidak putus dan dalam berkeadaan was-was, ragu-ragu, syak, zam atau
masih dalam berkeadaan waham (samaada ia atau tidak itu, sama banyak). Itulah pengertian
basah!
Saya tanya lagi, semasa tuan-tuan angnkat takbir, Allah hu akbar. Bagaimana tuan-tuan nak
ingat Allah, Allah tidak boleh dibayang-bayangkan, tidak boleh digambar-gambarkan dan tidak
boleh di kenangn-kenangkan. Jika semua nya tidak boleh, sudahnya tuan-tuan nak ingat Allah
lagu mana?. cuba jawab? jika tuan-tuan tidak boleh jawab, itulah maksud atau ertinya perkataan
basah (haram) T.kasih. drp hj shaari
Submitted on 2012/11/22 at 5:43 pm | In reply to norrizan.
jika segala-galanya Allah, apakah kita boleh mengaku yang kita itu Allah?. jika Kita bukan
Allah!, kita tidak boleh kata yang kaki kita itu kaki Allah atau tangan Allah?. Kita tidak boleh
mengaku yang anggota tangan atau kaki kita itu Allah. Tak boleh kata tangan atau kaki Allah!.
Dan tidak juga boleh nak kata anggota tangan atau kaki itu atangan atau kaki kita?. sudahnya kita
nak kata tangan atau kaki siapa?. kena cari itu nak kata tangan atau kaki Allah, tak
boleh. nak kata tangan atau kaki kita lagi tak boleh. Jadi apa sudahnya kita ini?..
Saya mahu sahabat-sahabat lain turut memberi jawapan! drp hj shaari
Submitted on 2012/11/22 at 5:34 pm | In reply to ismail.
Mana ada Allah sembah Allah!. Saya nak tanya , apakah tuan memanggil-manggil diri sendiri?.
jika tuan tidak pernah memanggil diri sendiri, begitu juga Allah. Allah tak sembah dirinya
sendiri!..
Submitted on 2012/11/22 at 5:33 pm | In reply to ismail.
Jika yang ada itu hanya Allah, dimana nak kita simpam diri yang berjasad ini?. Jika kita kata
yang ada itu hanya Allah, bererti diri kita tidak ada. Cuba tuan pegang diri tuan, ada tak?. Jika
diri tuan ada dan Allah pun juga bersifat ada, bermakna sudah ada dua sifat wujud. Ini boleh
mensyirikkan kita!. jika kita kata kita tidak ada, sedangkan yang sekarang membaca itu siapa?.
nak mengaku kita ada, hukumnya syirik dan nak kata diri kita tidak ada, sedangkan pada hakikat
rialiti sebenar ianya ada?. ana tuan nak duduk?.cuba jawab? adakah sudah dengan duduk
ditempat diawang-awangnan? sampai bila nak duduk begitu. Mati dah hampir, sesudah mati, kita
dah tak berkesempatan utk belajar dah!drp hj shaari
Submitted on 2012/11/22 at 5:27 pm | In reply to muri.
Indah bahasa tuan itu, sys gakum dengan nulilan rasa tuan. tapi dimana nak kita letakkan rasa
itu?. Apakah diawang-awangan?. apakah letaknya rasa itu sekadar dilidah?. Cari tempat letaknya
rasa itu pada tempatnya?. dro hj shaari
Submitted on 2012/11/22 at 5:19 pm | In reply to AHA.
Tuan kata haramnya anjing itu pada tangan, apakah tangan kita kita haram?. Jika haram itu pada
tangan, kenapa tangan kita itu, boleh dibawa sembahyang!.jika diri kita haram, diri tak boleh lagi
dibawa sembahyang?. Jawapan tuan sudah hampir-hampir mengena!. Cuba lagi sekali.T,kasih dr
hj shaari
Submitted on 2012/11/22 at 5:13 pm | In reply to maribersolat.
bab cermin, suluhan tuan teramat tepat!, cermin itulah sebenar-benar diri kita. ttp bab nama
tersembunyi tertakluk kpd diri, kurang tepat.t.kasih krn telah memberi perkongsian ilmu.amin
drp hj shaari
Submitted on 2012/11/21 at 6:33 am | In reply to Azree.
benar segalanya kepunyaan Nya. Tahu atau tidak adalah miliknya. Tapi org berilmu dgn yag tdk
berilmu itu, bezanya seumpama orang mati dgn orang hidup atau seumpama siang dgn malam!.
Lbh baik jadi orang yang berilmu tahu, agar akhirat esuk ada lampu untuk menjawab bila
disoal?..drp hj shaari
Submitted on 2012/11/21 at 6:30 am | In reply to Rin Duku.
Jawapan tuan itu memang benar. Tetapi tuan sesat didalam terang. Khilafnya hanya sedikit shj
lagi. naik satu tangga lagi tuan jumpa dgn jawapannya!. t.kasih drp hj shaari
makrifattokkenali.wordpress.com x
makrifattokkenali@gmail.com
180.74.203.252
Submitted on 2012/11/21 at 6:25 am | In reply to Rin Duku.
Cermin kaca pelita, cuba menghalang, menghadang dan menutup cahaya dari keluar, namun
cahaya diatas cahaya dan cahaya didalam cahaya tetap menembusi didnding kaca dan tetap
menyinari sampai keluar cermin. Didalam cahaya ada cahaya!, diluar cahaya ada cahaya! dan
diatas cahaya ada cahaya!.
Tak dapat dipegang cahaya itu, tak dapat diraba cahaya itu dan sesungguhnya mata tidak dapat
melihat cahaya itu. Cuba tutup mata diwaktu panas terik, apakah cahaya itu hilang?. Yang hilang
itu, pandangan tuan, sedangkan cahaya tidak hilang, malahan ianya tetap bersinar?.
mana satu nama yang hilang itu?. Sengaja saya gantung persoalan ini, supaya orang tahu
menghargai ilmu ini. Ilmu ini bukan senang dan bukan susah. Tapi jika tuan dapat tangkap
maksud tersirat, jawapannya sudah terhidang!drp hj shaari
Submitted on 2012/11/21 at 6:12 am | In reply to Abu Bakar Sahar.
pada awalnya tuan sudah buat pengakuan yang KITA TIDAK ADA DAYA UPAYA. pada masa
yang lain pula, tuan masih lagi menggunakan daya upaya akal, usaha, ikhtiar?. Mana satu yang
menjadi pegangan tuan?. Duduk itu biar kemas, teguh, berpeganglah pada dahan yang kuat dan
tetap!.
Tidakkah kita ini sudah mati?. bilamana mati, apakah lagi ada daya upaya kita?. akal, ikhtiar atau
usaha itu, hanyalah perhiasan diri, yang tidak boleh bergerak tanpa izin
Allah..drp hj shaari
Cermin kaca pelita, cuba menghalang, menghadang dan menutup cahaya dari keluar, namun
cahaya diatas cahaya dan cahaya didalam cahaya tetap menembusi didnding kaca dan tetap
menyinari sampai keluar cermin. Didalam cahaya ada cahaya!, diluar cahaya ada cahaya! dan
diatas cahaya ada cahaya!.
Tak dapat dipegang cahaya itu, tak dapat diraba cahaya itu dan sesungguhnya mata tidak dapat
melihat cahaya itu. Cuba tutup mata diwaktu panas terik, apakah cahaya itu hilang?. Yang hilang
itu, pandangan tuan, sedangkan cahaya tidak hilang, malahan ianya tetap bersinar?.
mana satu nama yang hilang itu?. Sengaja saya gantung persoalan ini, supaya orang tahu
menghargai ilmu ini. Ilmu ini bukan senang dan bukan susah. Tapi jika tuan dapat tangkap
maksud tersirat, jawapannya sudah terhidang!drp hj shaari
Submitted on 2012/11/20 at 6:14 pm | In reply to ust hj.ghazalli ansarullah.
Dengan penuh hakqul yakin tuan berbahasa. Semoga tuan selalu mendapat ketinggian ilmu oleh
Allah dalam memahmi hakikat ilmu makrifat.Kita sudah tidak ada!. tidak lagi perlu melihat
angkara dunia. Anggkara dunia itu, adalah pentas penzahiran Allah, bagi mereka2 yang mahu
melihat!.
Didalam gelap itu, sebenarnya terang dan didalam terang itu, sebenarnya gelap!.Allahlah terang
dan gelap itu. Serah segala-galanya kepada Allah. Jangan fikirkan tentang kejadian yang Allah
tetapkan. Mari kita fikir diri yang selalu lupa kpd Allah!.amin
Submitted on 2012/11/20 at 12:20 pm | In reply to ishakahmad.
Sebaik-baik kalau mati kita itu, ditunggu Allah. Bagaimana pula jikalau matinya kita itu,
ditunggu neraka atau ditunggu malaikat dengan batang kayu yang berduri, yang hanya tunggu
masa untuk menghentam kepala tuan!. Dari dunia kita tidak kenal Allah, bagaimana nantinya
sesudah mati, bertambah-tambahlah seksanya!.
Tuan, sekiranya boleh, Saya tidak mahu mati, tapi apakan daya saya sudah lama mati. Matinya
saya itu, adalah mati yang tidak lagi boleh balik semula kealam dunia. Bagi orang-orang yang
belum mati, berhati-hatilah MELAYARI KEHIDUPAN, supaya kelak, matinya kita dalam
mengenal makrifat . amin drp hj shaari
Submitted on 2012/11/20 at 12:12 pm | In reply to emrano.
kalau mati, siapa nak jaga anak isteri dan kalau pokit kosong bagai mana nak belanja dapur.
Apakah cukup dengan Allah yang tidak tahu hujung pangggkal?. jika tahupun Allah itu, ianya
hanya tdk lebih dari hanya nama?. mana sebenar-benar Allah yang tidak pakai nama dan tidak
pakai apa-apa bunyi atau huruf. t.kasih atas keikhlasan kata-kata tuan, Mati dan kosonglah awal
dan akhir kita.amin drp hj shaari
Submitted on 2012/11/20 at 12:08 pm | In reply to Gombaksetia.
Bahtera saya juga sudah lama karam. bagaimana tuan nak tumpang. Karam dalam lautan Ilahi,
karam dalam wajah Allah dan karam dalam diri sendiri!.adalah terlebih baik tuan tupang bahtera
lain. t.kasih krn memberi sumbangan bahasa yang indah. amin drp hj shaari.
Sungguhpun kedua-dua mereka itu Nabi, namun keyakinan iman diatara keduanya berbeza!.
Nabi Musa melihat kepada lautan zahir manakala Nabi Khaidir melihat lautan batin!. Pertemuan
diantara jahil dengan alim, musa dengan khaidir dan pertemuan dua lautan antara lautan makhluk
dengnan lautan Al-Khaliq!.Fikir-fikirkan. amin drp hj shaari
Submitted on 2012/12/03 at 12:40 am | In reply to zalyna umillah.
Yang buta itu, sebenar-benar celik dan yang celik itu, adalah sebenar-benar buta!. Yang buta itu
sifat bagi kita, setelah kita bersifat buta, siapa yang bersifat celik (melihat), tentunya yang
bersifat celik (melihat) itu adalah sifat Allah. Jika Allah yang bersifat melihat, pastinya tidak
akan pernah buta lagi!. drp hj shaari
Submitted on 2012/12/03 at 12:33 am | In reply to Gombaksetia.
Benar kata tuan itu. Itulah makanya bagi sesiapa yang jahil itu, kita tidak boleh mengejinya!.
Biarlah mereka nak kata apa, tidak hilang bisanya ular bila menyusur akar dan tidak kurang ilmu
kita, bilamana menerima keji!.
Yang fahampun dari Allah dan yang kejipun dari Allah. Malahan saya ucap berbanyak-banyak
terima kasih kepada tuan yang empunya bloh yang bernama ikhwan. Semoga kita boleh berguru
dengan dia!. Saya dan ayahnda sayapun jika beliau masih hidup, saya dan beliaupun pasti akan
berguru dgn saudara ulamak Ikhwan!. amin drp hj shaari
Submitted on 2012/12/03 at 12:22 am | In reply to mukhlis.
Tuan, dan kepada sekalian yang membaca blog ini, cuba baca sekali lagi karangan saya dengan
berhati-hati!. Jika tuan baca dgn berhati-hati, tdk mungkin tuan tanya lagi solan ini.
Namun bagi tidak mengecewakan tuan dan sekalian yang membaca blog ini, sekali lagi sy
nyatakan, Maksud hakikat itu, bukan letaknya pada air mani atau air mazi!.
Apakah Allah itu, hanya nampak atau megambil kira air yang terkeluar sahaja, bagaimana air
mani dan air mazi yang ada dalam tubuh, apakah Allah tidak nampak?. Cuba jwb.
Yang dimaksudkan itu, adalah soal lalai kpd Allh, bukn soal air!. Air itu hanya kiasannya shj!.
Jika kita mengaji ilmu FEQAH, junub itu pada air mani atau air mazi. Majlis ilmu kita ini, adalah
majlis ilmu makrifat!. Jadi konsep ilmu makrifat itu, adalah kaedah menebang batang pokok
yang didalam benih, bukan batang pokok yang sudah tumbuh!.
Junub itu adalah tidak suci, kotor, cemar, keji atau jijik bagi Allah , bilamana kita lalai. tidak
ingat dan lupa kepada Allah!. Tidak kiralah semasa bersama isteri atau semasa berseorangan. drp
hj shaari
Submitted on 2012/12/03 at 12:14 am | In reply to idris mahmod.
Untuk mendapatkan kitab Tok Kenali, sila sms alamat penuh tuan besereta talian fon kepada 019
4444 713. Senaskah 63.00 (sepasang 126.00). Saya nasihatkan beli sekali dgn vcd. Banyak ilmu
yang tdk terdapt dlm vcd, berbanding kitab!. Yang tidak terdapat dalam kitab, ianya ada terdapat
dalam vcd!. Satu vcd 2 jam ceramah!. Pakej vcd sekiranya dibeli sekali dengan 2 naskah kitab,
harganya 50.00 (untuk 8 kpg). Jika dibeli vcd shj, harga 80.00 (utk 8 kpg). Kos penghantaran pos
laju sebanyak 12.60 semenanjung dan 17.60 bagi sabah serawak!. Jumlah semua sekitar 188.60
cuma!. Ilmu didalam kitab, tidak terbalas dengan wang ringgit!. amin drp hj shaari
Submitted on 2012/12/03 at 12:12 am | In reply to izzad.
Bukan begitu maksudnya tuan yang sy hormati!. Bukit itu, tak hancur dan bukit itu, tak lebur!.
Bukit itu sebagaiaman dahulu kala, sebegitulah sampai sekarang!. Yang dimaksudkan bukit itu
hancur, adalah hancur dan lebur dalam pandanganb makrifat Nabi Musa!.
Bilamana terpandang bukit itu bersifat ADA, bermakna Allah bersifat tidak ada!. Sesudah bukit
TIDAK ADA, barulah Allah itu, BENAR-BENAR bersifat ADA!. Bukit tidak hancur dan Nabi
Musa tidak pengsan (selok), Maksud pengsan itu, adalah bermakna, Nabi Musa juga ikut tiada
(karam, lebur dan binasa) dalam wajah Allah sebagaimana Bukit Thursina!. Drp hj Shaari.
Submitted on 2012/12/01 at 6:21 am | In reply to aers99.
Terima kasih kerana mendengar Frekuansi Makrifat. Hari ini saya belajar bahasa atau perkataan
baru. iaitu ilmu Frekuansi Makrifat!. Marilah kita beramai-ramai mengikuti siaran radio
Frekuansi makrifat!. Siaran ini berkumandangn melalui corong-corong hati orang-orang yang
ingin kembali kepada jalan mati sebelum mati!.
Bagi sesiapa yang rasa dirinya hendak mati, mari ikut siaran ini. Siaran mati sebelum mati ini,
adalah siaran hati orang-orang makrifat kepada Allah Taala. Frekuansi saya adalah Siaran hati
orang yang sampai kepada tahap mengenal Allah. Setelah berjumpa dengan siaran Frekuansi ini,
maka leburlah telinganya, tidaklah lagi mereka mendengar apa-apa lagi selain Allah, Allah dan
Allah sahaja yang kedengaran
drp hj shaari jam 6.21 1hb Nov. amin
Submitted on 2012/12/01 at 6:10 am | In reply to yong.
Yong, semoga Yong suami isteri beserta anak, mendapat hidayah Allah. Terima kasih Yongn,
kerana membaca laman web saya yang bodoh ini!. Apakah sudi Yong mengikuti ilmu orang
bodoh?. Saya kira Yong carilah ulamak lain yang lebih ulamak. Saya bukan ulamak, hanya
berilmu denngan ilmu yang orang buang (tohok).
Ilmu yang saya ajar ini, adalah ilmu yang orang buang, ilmu yang orang tinggal dan ilmu yang
orang keji!. Buat apa nak ikut ilmu sesat!. Carilah ilmu yang tidak sesat dan ilmu yang tidak
salah!. Semua oranng tuduh ilmu makrifat itu salah dan sesat, Buat apa nak ikut saya, Yong?.
Apa-apapun saya mengucap terima kasih kerana masih sudi melihat ilmu saya yang bodoh
ini.Semoga Yongn diberi penglihatan rohani yang lebih tinggi. Ilmu penglihatan yang lebih
tinggi itu, adalah ilmu melihat diri sendiri!. Lihatlah diri sendiri sampai binasa dan sampai lebur.
Leburkan lah diri kita kedalam wajah Allah sepenuhnya (secara mutlak). Ingatlah bahwasanya
sebenar-benar diri kita itu, adalah tidak ada, yang bersifat ada itu, hanyalah Allah Taala.
drp hj shaari 1hb Nov jam 6.10 pagi.amin
Submitted on 2012/12/01 at 6:01 am | In reply to abdul.
Terharu dan bergenang air mata saya bila membaca tulisan tuan. Biarpun sebelumnya tuan tidak
pernah mengikuti pelajaran makrifat, tetapi dengan menghayati ilmu bodoh saya ini, ternyata
tuan boleh faham. Jangan jadi sebagaimana orang yang berilmu Feqah tetapi bila membaca
blog saya, beliau menuduh saya berilmu sesat. Sedang orang yang tidak berilmu seperti tuan,
boleh memahaminya!.
Dalam ramai-ramai yang pembaca blog saya, saya baru temui seorang pembaca yang
mengatakan saya sesat, iaitu blog yang bernama Ikhwan. Mari kita mengucapkan terima kasih
kepada saudara Ikhwam.
Saya juga ingin meyampaikan ucapan terima kasih kepada web yang bernama ABDUL, biarpun
tuan tidak pernah belajar ilmu makrifat, namun masih boleh memahami ilmu makrifat!. Belajat
ilmu makrifat itu, tidak sebagaimana belajar ilmu feqah, yang hanya mengistilahkan bahasa
istilah, tetapi tidak pernah duduk tetap pada ilmu yakin!. Hanya beristilah, beristilah dan
beristilah semata-mata!.
Walau apapun tuduhan saudara Ikhwan kepada saya yang bodoh ini, kita jangan sekali-kali
marah kepada orang seumpama itu, bagi orang yang berilmu makrifat, marilah kita anggapkan
bahasa yang mendorongn ulamak Ikhwan menuduh yang saya itu sesat, adalah juga bahasa
dari Allah!. Kita patut berterima kasih kepada beliau.
Syabah dan tahniah kepada laman web Abdul daripada hj,shaari.amin
Submitted on 2012/12/01 at 5:46 am | In reply to abdul.
Zikir yang tidak berhuruf dan tidak bersuara itu, selalunya orang kait dengan zikir nafas. Tetapi
pada perkiraan ilmu makrifat Tok Kenali yang pernah saya dengar dari Tuan Guru Mohd Yusof
Cik Wook kepada saya, Zikir yag tidak berhuruf dan tidak bersuara itu, bukan merujuk kepada
nafas!.
Zikir itu, maksud dalam bahasa Arab, jika diterjemah kedalam bahasa melayu, zikir itu
bermaksud ingat. Nafas itu bukan Allah untuk diingat!. Yang kita nak ingat itu, adalah Allah
bukan nafas!. Nafas kita itu, bukan Allah untuk dingat?. Cuma, tinggal lagi berfatonahnya
ulamak terdahulu, mengkiaskannya kepada nafas!.
Zikir atau ingat kepada yang tidak berhuruf dan yang tidak bernama itu, adalah bertujuan untuk
ingat kepada Allah!. Persoalannya disini, apakah kita mengenal Allah?. Jika kita tidak mengenal
Allah, mana mungkin kita berzikir atau mana mungkin kita ingat kepada Allah?. Untuk ingat
(zikir) yang tidak berhuruf atau bersuara itu, hendaklah mengenal Allah!. Maka jika kita tidak
mengenal Allah, maka tidaklah kita berzikir!.
Drp hj. shaari jam 5.44 pagi 1hb Nov
Submitted on 2012/11/17 at 11:32 pm | In reply to Penawar_hati.
Allah hu akbar, sesungguhnya ramai yang sudah memahami, hakikatt Muhamad. T.kasih atas
kefahaman itu!. Benar sebagaimana yang dimaksudkan itu. t.Kasih dari hj shaari
Submitted on 2012/11/17 at 11:29 pm | In reply to akudanunitamanah.
jika faham kata mu itu, itulah hakikat iman. Tetapi sy kuatir tuan tidak tahu apa itu hakikatnya
Muhamad!. Jika sekiranya tuan tahu apa yang dikatakan sebenar-benar Muhamad?. Jika tahu
pengertian Muhamad yang sebenar, itulah jawapanya?. Tak sanggka yang bodoh itulah
sebenarnya pandai!. Tapi saya adalah orang yag benar-benar bodoh, bukannnya orang yang buat-
buat bodoh. sebenarnya saya patut belajar dengan tuan. T,kasih drp hj Shaari
Submitted on 2012/11/17 at 9:11 am | In reply to Umar ibunya aziz.
Kepada web side Omer Ibunya Aziz, fahamai baik-baik kata saya yang sedikit ini!. Makhluk itu
bersifat binasa. Setelah segala makhluk binasa, yang tingggal, yang berbaki dan yang tersisa itu,
hanya Allah!. Jika yang tinggal itu hanya Alllah, apa lagi yang hendak disyuhud dan apa lagi
yang hendak di wujudkan?. Jika masih ada wujud yang lain selain wujud Allah, itulah sebabnya
timbul istilah wahdatul wujud, hulul, syuhud menyuhud, syek siti jenar, al halaj dan sebagainya!.
Mari kita sama-sama belajar ilmu tauhid. Iaitu Ilmu mengesakan Allah. Setelah Allah itu esa, apa
lagi yang ada selain Allah?. drp hj shaari
Submitted on 2012/11/17 at 8:48 am | In reply to rusli.
Pendapat tuan inilah sebenar-benar pengajian ilmu makrifat. Tidak duduk dalam bahasa istilah!.
Orang faham pengajian makrifat, tidak ada lagi bahasa lain selain ahad!. Terima kasih atas
kefahaman tuan yang jelas!.drp hj shaari
Submitted on 2012/11/17 at 8:46 am | In reply to Umar ibunya aziz.
Kepada web side Umar Ibunya Aziz, wahdatul syuhud atau wahdatul wujud itu, hanya istilah
dari segi bahasa!. Mari kita tinggalkan segala istilah. Kerana istilah itulah makanya kita
bertelagah dan masing-asing mahu menegak benang basah. Dalam ilmu Tok Kenali, beliau lebih
gemar memakai bahasa TAUHID. Tauhid ertinya satu (esa). Segalanyanya hendaklah
dipandang binasa kecuali Allah. Setelah segalanya binasa, mana ada lagi wahdatul syuhud dan
mana ada lagi wahdatul wujud. Yang wujud itu satu,iaitu Allah! kenapa masih lagi nak
membilang2 wujud yang lain?. Jika kita guna bahasa istilah, sampai kiamat 17 kalipun tidak
akan selesai-selesai pengajian makrifat!. Ketahuilah oleh mu bahawasanya Yang wujud itu satu!.
Kenapa lagi nak adakan wujud yang lain?. Jangan lagi tertidur atau terlena dalam istilah bahasa!
Dari hj shaari
Submitted on 2012/11/14 at 12:09 pm | In reply to osman1958.
Benar kata mu itu wahai tuan yang mendapat petunjuk!. Sebut sahaja tanpa megetahui itu, adalah
sebutan yang mendusta Allah dan sebutan yang menipu Allah Taala. Mereka tidak sedar yang
bahawasanya mereka sedang mempermain-mainkan Allah dan sedang menipu Allah, dengan
kata-kata dusta!.Mari kita sebut sesuatu dgn tahu dan faham.t,kasih atas kefaham itu. dr kata
yang sedikit sudah dapat sy agak, tuan adalah orang yang mengenal.Amin drp hj shaari
Bilamana tuan bermula dengan perkataan Allah. hendaklah disudahi atau diakhiri juga dengan
perkataan Allah. Cuba tuan-tuan fikir apa yang saya kiaskan ini. mulanya pekerjaan, tuan-tuan
menyebut perkataan nama Allah. Baiklah saya ingin ertanya kepada tuan-tuan, bilamana bermula
dengan Allah, apakah sesudah membuat pekerjaan, masih ada lagi selain dari nama Allah?.
Untuk itu, bila saja kita mulakan pekerjaan dengan nama Allah, hendaklah segala sesuatu yang
sesudah itu, hendaklah juga bernama Allah.
Seumpama tuan-tuan pergi meyangkul tanah disawah bendang. Setelah tuan-tuan memulakan
dengan menyebut nama Allah, semasa melakukan pekerjaan juga, hendaklah tuan menyebut
nama Allah. Awal dengnan nama Allah, hendaklah setelah memegang cangkul, hendaklah tuan-
tuan jangan sebut cangkul. sebutlah Alah. Setelah tuan-tuan cangkul tanah, selain sebut Allah
pada cangkul, pada tanag itupun juga tuan-tuan kena sebut Allah. Pada peloh yang keluar itupun
juga kena sebut Allah, pada cahaya matahari itupun juga, kena sebut Allah. Jangan lagi sebut
cangkul, sebut tanah, sebut peloh dan sebagainya. Setelah bermula dengan nama Allah,
hendaklah sesudahnya juga tuan-tuan sebut Allah, jangan tersebut selain Allah, Segala yang
diPandang, lihat, dengar, tersentuh, tersebut, jangan sebut selain nama Allah., Sebutlah segala-
galanya Allah. Itulah tanda orang yang benar-bemnar baca (bismillah).
Lihat kerbau, sebut Allah, lihat lintah sebut Allah, lihat burung sebut Allah, lihatlah apa saja,
hendaklah sebut Allah. Itulah tandanya akita bermula dengan nama Allah, jangan lagi hendaknya
tersebut dan jagan terpanggil lagi nama-nama selain nama Allah Taala!. drp hj shaari (jawab jam
3.27 pagi)
Submitted on 2012/11/14 at 3:09 am | In reply to mass.
Alangkah terharunya saya bilamana dapat membaca bahasa rohani yang tuan kalamkan!. Inilah
kefahaman dari mereka-mereka yang sebenar-benar faham ilmu makrifat!. Syabas tuan. Siapa
lagi jika tidak Ahad?. Sifat kita adalah binasa, yang tetap kekal itu adalah Allah. Bilaman
ketiadaan diri atau makhluk, siapakah lagi yang ada?. Sesungguhnya yang ada dan yang tetap
ada selamanya itu, adalah Allah Taala!.
Sukanya saya bilamana berbicara dengan orang yang mengenal. Kebanyakkan orang, hanya
melihat kulit ular yang bersalin!. Kebanyakkan bercakap diatas sifat kulit ular (yang bersaliln
kulit). Sesungguhnya tuan telah bercakap diatas sifat ular itu sendiri, bukan diatas kulit yang
bersalin!. T.Kasih tuan. saya bangga. drp hj.shaari (jam 3.09)
Submitted on 2012/11/14 at 2:48 am | In reply to Sang Petala.
Benar kata tuan itu, kiranya tuan dapat terangkan kepada sahabat-sahabat diluar sana tentang,
siapa yang memuji dan siapa yang dipuji?.Siapa memuji siapa?. Adalah terlebih cantik. Terima
kasih (jwb jam. 2.48 pagi)
Submitted on 2012/11/14 at 2:44 am | In reply to faridinfinity.
Indahnya bahasa tuan, Bahasa itu, adalah bahasa rohani orang yang mengenal. Benar kata-kata
tuan itu!. Itulah megambarkan hati seorang yang mengenal makrifat, yang mana hatinya dapat
melihat disebalik kejadian!. Alangkah cantik lagi, kiranya tuan tambah nilai bahasa itu, dengan
meletakkannya kepada diri kita sendiri!.
Saya dapat suluh isi hati tuan, bahawa tuan adalah orang yang faham makrifat! amin dari hj
Shaari (jawab jam 2,44 pagi)
Submitted on 2012/11/14 at 2:35 am | In reply to Shahibul Karib.
Tuan yang saya muliakan.Kerana sepatah ajaran dari tuan itu, saya telah menganggap tuan
sebagai guru saya dunia dan akhirat. Apakah sebagai murid , layak lagi untuk saya berkata-kata
dengan tuan?.
Jauh disudut hati saya untuk mengatasi guru!. Namun sebagai seorang yang sedang belajar
mohon doberi tunjuk ajar!.
Guru ku, izinkan saya bertanya, Setelah Allah itu Esa atau satu, apa ada lagikah kelebihan satu
daripada yang satu?. Apakah manisnya gula itu, ada yang lebih manis dari manisnya?.
Bilamana ianya satu, bererti tidak ada perbandingannya dengan yang lain. Anggka satu itu, tetap
satu jua!.Baik dari segi sifat, afaal. asma atau zatnya!. Jika sekiranya berbilanng pada dari yang
itu, bererti Allah itu tidak Esa!.
Apakah sifat pemurah Allah itu, berlainan dengan sifat pengasihNya?. Apakah sifat pemberi
rezeki itu, berlainan kelebihannya dari sifat penghukum?. Kenapa masih ada lagi kelebihan nama
dari nama-nama yang lain?. Apakah Allah itu berbilang-bilang?, sehinggakan nama-namaNya
juga berbilang-bilang?.
Sesungguhnya Allah itu, Esa pada sifatNya, Esa pada afaalNya, Esa pada zatNya dan Esa pada
namaNya, Esa pada namaNya dan Esa pada namaNya!.Setelah Esa pada namaNya, kenapa nama
Nya masih ada tinggi atau rendah?.Pandanglah satu kepada yang satu? Maaf tuan guru. Drp hj
shaari jawapan kepada web kepada tuan Syahibul Karib (jawab jam 2.30 pagi)
Submitted on 2012/12/03 at 1:01 pm | In reply to rinduku.
Ketahuilah yang sembahyang itu, bukan kita. Kita sudah lama mati dan sebenarnya kita itu telah
lama lebur dlm wajah Allah. Tersisa ini, adalah wajah Nya. Akan mengalir air mata bila wajah
bertemu wajah!.
Submitted on 2012/12/03 at 1:05 pm | In reply to saba.
Jgn tunggu satu nama yang tersembunyi dan jgn cari nama yang tersembunyi. Cari dan lihatlah
kpd tuan yang empunya nama!. Bilamana jumpa tuan yang empunya nama, maka dengan
sendirinya terjumpalah tuan yang empunya nama yang tersembunyi disebalik batang tubuh mu!.
Apa ada pada nama, baik yang terang atau yang tersembunyi!. Tidakkah Allah itu nyata, setelah
nyata Allah, nama tidak lagi tersembunyi!. drp hj shaari
Submitted on 2012/12/03 at 3:16 pm | In reply to osman.
Benar kata tuan itu, niat itu tidak berhuruf dan tidak bersuara dan didalam niat itu juga adanya
yang dibahasakan kepada kosad, takruk, takyin, ihram, mekraj, munajat dan tabdi!.
Apakah itu niat?. Yang kita baca sahaja aku sembahyang magrib tiga rakaat itu, adalah lafas niat.
Dengan baca ikrar lafas niat, belum bererti tuan-tuan sudah berniat!. Tuan baru sekadar
melafaskan niat, sedangkan tuan-tuan belum berniat!. t?. Mana yang dikatakan
niat?..drp hj shaari
Submitted on 2012/12/03 at 9:51 pm | In reply to rinduku.
Tuan. saya juga manusia biasa seperti tuan, yang mempunyai rasa. Sentuhan rasa setelah
membaca ruangan tuan, membuat saya menangis dan mengalirkan air mata. Sangat tinggi
penghargaan dan pujian tuan terhadap saya. Dengan pujian itu, saya merasa semakin kerdil dan
kecil serta bodoh!. T.kasih atas sokongan tuan itu!. saya bangga dengan kata-kata tuan yang
indah bagi hati saya .Amin drp hj Shaari.
Submitted on 2012/12/04 at 9:38 am | In reply to Latifah Harun.
Tuan-tuan dan puan-puan yang budiman sekalian serta para pembaca blog latifah harun!.
Sememangnya latifah harun ini seorang yang benar-benar makrifat dan khasyaf. Jawapan yang
diberi itu, itulah jawapannya!. Iblis atau Syaitan, sebelum dia jadi syaitan, tidakkah dia
malaikat!. Dan malaikat pula, sebelum dia jadi malaikat, tidakkah dia dari Nur Muhamad dan
Nur Muhamad itu, sebelum terjadi Nur Muhamad, tidakkah asal datangnya dari Nur Allah?. Dan
siapakah Nur Rullah jika tidak Allah itu sendiri!
Tidakkah kita semua belajar yang bahawasanya sekalian yang bersifat makhlok itu, bersifat
dengan sifat binasa. Setelah segala makhlok binasa, apakah lagi ada yang dinakanan iblis,
syaitan, neraka, syurga?
T.kasih wahai wali Allah Latifah Harun. Teruskan perjuagan makrifat mu. Saya mendokong mu
dari belakang. Amin drp hj shaari.
Submitted on 2012/12/05 at 9:33 am | In reply to Nasruddin Naser.
Kenapa perlu takut kepada syitan. Syaitan tidak boleh berbuat apa-apa tanpa izin Allah!. Gerak
syaitanpun telah ditetapkan sebelum kita beranak!. Syaitan tak mampu goda kita, jika tidak dari
yang telah tertulis!. Syaitan Allah yang buat dan apa yang diperbuat syaitan juga adalah Allah
yang buat!. Kenal syaitan maka kenal Allah!. Kenal Allah itu, banyak cara dan banyak jalan.
cara kenal syaitanpun kita blh kenal Allah!..drp hj shaari
Submitted on 2012/12/05 at 9:46 am | In reply to kasyaf.
Benar bagai yang dikata. Apalah sangat yang ada pada nama?. Nama tidak bolen mendatang atau
memberi bekas,bilamana kita dapat menghilangkan sekalian nama, maka akan tertiliklah tuan
yang empunya nama! Persoalannya disini, mereka tidak tahu untuk meleburkan nama!.
Mengenal Allah itu, carilah ilmu yang tidak lagi menggunakan dalil. jika masih berdalil-dalil
untuk mengenal Allah, itu tandanya belum mengenal!. Kenapa masih ingin mencari dalil nama
dan dalil sifat, sedangkan yang melihat dan yang dilihat itu, itulah Allah!..
Terima kasih atas jawapan yang baik.drp Hj Shaari
Submitted on 2012/12/05 at 10:24 am | In reply to syed.
Amat baik saranan tuan itu!. Banyak orang keliru dalam permasaalahan ini. Jika saya jawab
persoalan ini, lagilah bertambah banyak bermasalah dan lagilah ramai yang nantinya akan
terpesong akidah!.
Saya buat begini, adalah bertujuan untuk untuk membuka mata masyarakat sekarang, yanng
Islam itu sebenarnya bukan semudah yangn mereka sanggka. Salah satu cara untuk membuka
minda kita, adalah melalui permasalahan yang saya timbulkan ini!. Jika saya tidak mencetuskan
permasaalan ini, sampai bilapun orang tidak pernah mahu ambil kisah. Sedangkan inilah yang
mensyirikkan kita (tetapi kita tidak sedar yang kita sekarang sedang mensyirikkan Allah Taala).
Apa tidaknya, cuba tuan-tuan fikir, Nak kita percaya kepada Allah, sedangkan yang
meyembuhkan pening kepala kita itu, adalah penadol. Nak kata kita meletakkan kepercayaan
kepada penadol, sebagai orang Islam sememangnya tidak boleh meletak kepada selain Allah!.
Jadi kepada arah mana condongnya hati kita. Itulah yang cuba saya perbetulkan!. Nak condong
kepada semuanya Allah, nanti dikatakan kita berfahaman Jabariah, nak letak atas penadol, nanti
orang tuduh kita Kodariah?. Nak duduk tengah-tengah, sampai bila?Ketepi tidak
dan ketengahpun tidak?Sampai bila nak sampai kepada tahap
makrifat?
Setiap pelajaran yang kita belajar, hendaklah biar sampai kepada tempat duduk, biar boleh
paking atau biar boleh pegang dan biar boleh sampai kepada garisan penamat atau
stesyennya!
Berkenaan orang yang tidak mengerjakan suruhan dan meninggalkan syariat Allah, Itu satu hal,
bagaimana pula halnya orang yang mengerjakan suruhan Allah tetapi tidak mengenal tuan yang
empunya suruhan?.
Yang tidak mengerjakan seruan Allah satu hal, dan berapa pula halnya bagi yang mengerjakan
suruhan dengan tidak mengenal Allah?berapa pula halnya?.
Bagi yang langsung meninggal ibadah, kita salahkan mereka sebab mereka jahil. Sememangnya
orang jahil tidak beribadah, bagaimana pula orang alim yang beribadah tanpa mengenal
Allah?..
Marilah kita sama-sama fikir-fikirkan masalah ini. Sebenarnya kita sekarang ini berada
dipersimpangan, nak kata Allah, tidak. Nak kata penadol salah dan nak kata kedua-duanyapun
tak betul!. Bilamana nak kata kedua-dua, itu sudah jadi syirik, kerana telah menduakan Allah.
Nak kata Allah yang memberi sembuh atas dasar makan penadol, apakah Allah itu bergantung
kepada sesuatu untuk menyembuhkan, tidak cukup lagikah diri Nya sendiri yang menjadi
sandaran?. Kenapa Allah nak sandarkan kuasanya kepada penadol?. Sedangkan Allah itu berdiri
sendiri, Allah tidak perlu kepada pembantu atau bantuan!. Baca balik sifat 20, Kiamuhu Binafsih
(Allah berdiri sendiri). ALLAH TIDAK PERLU KEPADA PENADOL UNTUK
MEYEMBUHKAN SAKIT. Oleh itu siapakah sebenarnya yang menyembuhkan sakit pening
kepala kita?, mari kita sama-sama cari jawapannya?
Terima kasih atas pertanyaan tuan, sekurang-kurangnya ada juga jawapan saya untuk kita sama-
sama fikir!. Buat masa ini, saya tidak boleh lagi memberi jawapan. Sebabnya adalah kerana
takut-takut terjadi fitnah sebagaimana yang tuan sanggkakan!. Amin drp hj Shaari
Submitted on 2012/12/05 at 12:16 pm | In reply to saifullazeen.
Macam merajuk je jawapannya?. Saya bukan tidak mahu jawab. Persoalan ini, adalah persoalan
yang boleh mendatangkan fitnah!, Nanti ada yang menuduh jabariah, kodarian, muktazilah dan
berbagai-bagai tomohan. Untuk menjaga FATONAH, jadi saya kena berhati-hati!.
Dalam hal ini, kita tidak boleh ambil jalan tengah, kita kena tahu dengan jelas. Agar kita tidak
syirik kepada Allah. Tanpa kita sedari sebenarnya hidup kita ini, penuh dengan syirik.
Sebelum sembahyang kita syirik, dalam sembahyang kita syirik dan sesudah sembahyangn kita
syirik. Apa lagi bagi yang tidak sembahyang?. Sedar atau tidak tanyalah diri sendiri!.
Saya tanya kepada tuan, siapakah yang mengerjakan sembahyang ?. Jika tuan menjawab kita,
sudah tentu syirik, kerana mana ada kuasa kita dan mana ada daya kita la haula wala kuuawata
illabilla hil aliyilazim. Tidak ada daya dan tidak ada upaya beribadah, melainakan hidup dan
mati kita itu, adalah Allah!.
Bilamana kita mengatakan Allah yang bersembahyanng, apakah tuan mengaku yang diri tuan itu
Allah?. Jadi tuan nak kata apa?. Inilah persoalan yang hendak saya ketengahkan supaya jangan
kita jadi syirik kepada Allah!.
Mari kita sama-sama mencari jawapannya. Saya tidak mahu dijadikan bahan fitnah!, itu makanya
saya menjawab dengan penuh FATONAH, bukan tidak mahu jawab..drp hj shaari
Submitted on 2012/12/05 at 12:07 pm | In reply to asep teten.
Saya amat tertarik dengan penjelasan tuan, terutama ungkapan tengelakan penadol dalam afaal
Allah. Persoalannya disini, Apakah penadol uang meyembohkan atau Allah yang
meyembuhkan?. Jika kita tenggelamkan afaalnya sahaja, bagaimana dengan sifat-sifat yang lain
seperti asma. zat dan sifat?. Jika tidak makan penadol atau ubat bius, boleh kah hilang pening
dan bolehkan jadi tidak sakit?.
Apakah Allah yang meyembuh atau apakah penadol yang meyemboh?. Sila jawab salah satu,
jangan jadi seperti jawapan-jawapan orang lain, yang jawapannya tidak jelas serta banyak
berdoalak dalih!.
Jawab biar kemas, kuat, jitu, yakin dan tepat. Terima kasih kerana mencuba. Cuba jawab sekali
lagi, mudah-mudahan betul dengan tepat. Jawapan sekarang itu, sudah betul, tapi minta betulkan
lagi!., Jawapan tuan yang sudah, memang baik dan kiranya boleh tambah sikit lagi supaya
kelihatan lebih tepat dan tdk goyah! t.kasih dari hj shaari
Submitted on 2012/12/05 at 12:58 pm | In reply to mdsidek.
Saya setuju sangat pendapat tuan itu,Itulah jawapan yang paling tepat dan adapun tujuan yang
saya utarakan persoalan ini, adalah bagi mengkhabarkan itu. Tinggal lagi, kiranya tidak kita yang
membuka mata pada masyarakat sekarang siapa lagi?. Apakah tuan-tuan sanggup melihat anak
bangsa dan muda mudi sekarang terumbang ambing?.
Sekurang-kurangnya kita memberi galah, kiranya kita tidak menyediakan galah, bilamana buah
tidak dapat dimakan, kita salahkan muda mudi dan salahkan anak bangsa!. Sedangkan kita
sebenarnya yang patut dipersalahkan!. Apakah salah bilamana saya cuba meneghulur galah.
Jangan takut pada salah, asalkan dari yang salah itu, nantinya mereka tidak akan salah lagi pada
masa yang seterusnya!. Memang kita dahulupun bermulanya pandai berjalan itu, dari rebah
bangun dahulu. Setelah rebah dan bangun, baru boleh berjalan seperti sekarang!. Dengan salah
dan jatuh, mudah-mudahan berdirinya mereka itu nanti, adalah berdiri yang tegak!. Untuk itu,
jika takut pada salah, sampai bla nak betul?
Bukan tujuan saya untuk mengantung intan dileher binatang, tetapi sekadar membuka minda dan
nak memberi sedikit cahaya akal kepada sesiapa yang mahu berfikir. Sekurang-kurangnya
mereka sedar dan mereka tahu yang sesungguhnya ada lagi ilmu yang belum mereka lepasi dan
terokai!.
Jika semua orang dan semua ulamak mendiamkan diri, sampai bila kita nak lihat anak bangsa
kita tinggal dalam kejahilan, apa lagi kejahilan dalam ilmu makrifat?. Dimanakah lagi nak cari
guru yang berilmu makrifat?. Jika segelintir yang ada itu, yang sanggup membuka mata
masyarakat, kita nak halang atau kita nak sekat!. Itulah makanya dengan berpandukan ilmu
yangh sedikit ini, saya nak berkongsi dengan tuan-tuan agar, sekurang-kurangnya anak bangsa
kita kini tahu apa itu ilmu makrifat!
Saya ucap terima kasih kepada tuan, diatas ulasan yang jitu dan tepat, kiranya tuan juga boleh
ketengah untuk menyebarkan ilmu ini, alangkah baiknya, dari ulasan tuan itu, saya sudah dapat
duga yang tuan juga seorang makrifat yang arif!.
Mari kita sama-sama berbetulkan akidah anak bangsa kita demi Allah dan Rasul. Bukan niat
saya untuk mencari pertelagahan dan perbalahan, tetapi ingin mencari kebenaran dan ketepatan
yang mantap lagi tepat alam berakidah!.
Saya juga mohon maaf yang sebanyak-banyaknya, atas segala apa yang telah saya sampaikan
selama ini. Pernah satu masa, saya megambil sikap untuk berundur dari arina penulisan!. Tetapi,
jiwa yang saya warisi dari arwah Mohd Yusof Cik Wook dan jiwa Tok kenali, Tidak
mengizinkan saya berundur!. Ramai yang meminta saya diteruskan. Tuan sendiri pun boleh lihat
dan tengok dilaman web ini!. Betapa ramai mereka diluar sana masih memerlukan khidmat orang
seumpama kita!.
Jadi marilah kita bergabung demi anak bangsa, yang sekarangn ini sudah lupa akan ajaran ilmu
makrifat!. Makrifat itu, adalah ilmu yang tidak lagi memperbahas masalah FURUK (ranting), ia
membicarakan masaalah AKIDAh (pegangan). Inilah ilmunya dan inilah akidah!
Terpulanglah kepada para pendengar sekalian untuk menilai hujan yang saya perturunkan ini.
Ada orang suka dan ada orang benci. Sebagai pendakwah, saya harus harungi ini semua dengan
sabar dan tabah!, Orang seperti saya ini, adalah tempat menerima cacian dan tomohan!.
Sedangkan Baginda Nabi Rasulullah sendiri di caci, dimaki, ditohmoh dan dicela, apa lagi saya
yang bukan Nabi!.
Saya tidak marah dengan komen tuan, malahan saya bangga dengan sikap tuan yang berterus
terang dan terbuka. Hanya mati yang boleh memisahkan saya dari terus berkaria. Patah sayap,
paroh akan ku tanggkat jua. Demi memertabatkan ilmu makrifat dipersada DUNIA.
Ayoh para sahabat diluar sana, bantulah saya dan sokonglah saya, untuk saya terus berdiri
dengan gagah, jangan hendaknya sampai hati saya menjadi lemah untuk terus berkaria.
Sepatutnya berilah saya semangat dan sokong saya dari belakang, agar saya bertambah
semangat!. Apa-apapun baik dan buruk itu, sesungguhnya datangnya dari Allah jua. Terima
kasih kepada tuan mdsidik yang telah memberi komen secara ikhlas kepada kita.
Dari hemat saya, tuan mdsidek juga, adalah ahli makrifat. untuk itu, tuan-tuan boleh merujuk
terus kepada beliau melalui web beliau. Jarangn saya berjumpa dengan jawapan yang jitu dan
tepat sebagaimana jawapan mdsidek. Sesungguhnya bagi sesiapa yang mencari nama Allah yang
tersembunyi, sesungguhnya sudah terjawab dari ungkapan web mdsidek.
Nama yang tersembunyi atau nama yang keseratus itu, hanya ungkapan atau
istilah!
Amin drp hj shaari
Kefahaman ilmu, nak disalin dalam bentuk ayat itu, buakan sembarangan orang. inilah yanng
hendak sayaketengahkan kepada tuan-tuan!
Submitted on 2012/12/18 at 7:41 am | In reply to silau.
Benar sebagaimana pendapat tuan. Orang yang membicarakan ilmu makrifat ini, selalunya akan
dihukum bunuh, dipenjara atau di keji, tohmoh, dipulau dan disisih dari mayarakat!.Sebagaimana
yang berlaku kpd Syek Siti Jenar, Al-Halaj dan sebagainya.
Namun untuk menegakkan jalan Allah yang sebenar, usah kata Shek Siti Jenar atau Al-Halaj,
Baginda Rasulullah (Nabi Besar Junjungan Muhamad) kita sekalipun lagikan mendapat kejian,
tohmohan, dituduh ahli syehir, pembohong, penipu, dibaling dengan batu (sampai kepala Nabi
berdarah), dibalinng najis dan sebagainya.
Dalam melayari perjuangan ini, kita tidak boleh lari dari kejian orang. Jika saya takut untuk
menghadapinya, siapakah lagi yang hendak kita harap!. Semua orang lepas tangan dan semua
orang takut!. Jika semua orang takut, sampai bila ilmu makrifat ini hendak berkembang
sebagaimana zaman kegemilangan ?.
Saya perjudikan nasib saya diatas mata pedang yang teramat tajam. Biar patah sayap bertonggkat
paruh, namun berundur tidak sekali!
Akan saya tongkat ilmu makrtifat ini, biar sampai kepada titisan darah
terakhir.
Apakah tuan sudi menyertai saya untuk mati sebelum mati!.. amin drp hj shaari
Submitted on 2012/12/18 at 7:26 am | In reply to zam.
3000, 30,000 atau tiga ratus juta sekalipun Nama Allah itu, semua itu hanya simbolik sahaja.
Sebenarnya nama Allah itu tidak terhitung.Itu cuma sekadar gambaran, untuk menyatakan yang
nama Allah itu banyak atau sakan!.
Jangan tuan hitung yang banyak!. Mari kita sama-sama belajar untuk meghitung nama Allah
yang satu. Nama yang satupun orang tak dapat nak cari, tak dapat nak ingat dan tak dapat nak
tahu, inikan pula nak hitung nama yang ke3000. Hitungan anggka itu, hanya simbolik shj. Jgn
tidur diatas bunyi, mari kita cari nama yang nyata! drp hj shaari
Submitted on 2012/12/18 at 7:19 am | In reply to shah.
T.kasih krn masih ada orang yang ingin tahu hakikat iblis!. Sayangnya orang-orang diluar sana
tidak berpendapat sebagaimana pendapat tuan. Orang lain tidak memberi respon terhadap
persoalan iblis, jadi saya tangguh dulu penulisan bab iblis, sehingga mendapat permintaan ramai.
Tidak guna saya mengarang, sedangkan tidak diterima!, malahan mendapat tomohan.
Tunggu ya nanti saya jawab untuk tuan. t. Kasih drp hj Shaari
Submitted on 2012/12/18 at 7:13 am | In reply to Shafei.
Terima kasih krn melayari web ini. Bersyukur kpd Allah Taala, krn tlh menemukan tuan kpd
kitab Tok Kenali yang membicarakan sebenar-benar ilmu!.Tuan bolh dapati kitab ii melalui
toko-toko buku sekitar Jln. Tg.Abdul Rahman dan sekitar Masjid India!. Atau tuan sms terus
alamat tuan kpd Hj Shaari melalui tallian fon 019 4444 713.
Ramai orang yang mengata dan menuduh kitab ini haram dan tidak boleh dijual ditoko-toko.
Kepada pembaca-pembaca dilular sana, untuk membuktikan haram atau halalnya kitab ini, tuan-
tuan boleh menghubungi terus kpd pihak JAKIM ALAYSIA.
Terima kasih krn telah dibuka Allah akan pintu hati tuan untuk memiliki dan membaca kitab ini.
Sila sms alamat kpd hj Shaari dan akan saya kirim segera!amin drp hj shaari
Submitted on 2012/12/18 at 8:00 am | In reply to daaf.
Bilamana membaca komen dari peminat-peminat blog ini, alangkah bangganya hati saya, bila
mana ada segelintir yang dahagakan ilmu makrifat. Ilmu ini adalah ilmu yang tidak menjanjikan
syurga atau balasan pahala, oleh itu, tidak ramai yang menyukainya!. Orang-orang diluar sana
lebih suka memilih ilmu yang menjanjikan syurga dan pahala!.
Adapun saya mengucapkan terima kasih kpd tuan yang memilih ilmu yang tidak menjanjikan
apa-apa, selain Allah Taala!.
Sekurang-kurangnya hati saya gembira bilamana ada orang yang mahu menyokong perjuangan
saya!. Terima kasih ananda, sesungguhnya ayahnda kini tidak berseorangan dalam
memperjungakan ilmu makrifat!.
Sokongan ananda itu, menambahkan dan membakar semangat ayahnda untuk terus berkaria!
amin drp hj shaari
Submitted on 2012/12/18 at 8:33 am | In reply to pyan hikmah fatihah.
Saya setuju dengan pendapat pyan hikmah fatimah. Dalam kita meyampaikan ilmu, hendaklah
dengan fatonah. Jangan sampai mengelirukan orang, inilah yang amat-amat saya takuti!
Kita tidak boleh mengatakan yang Allah meyembah Allah!. Mana ada Allah bersolat!. Allah itu
adalah Allah, tidak ada lagi Allah lain, selain Allah untuk disembah!. Jika kita katakan yang
Allah meyembah Allah, itu bererti sudah ada DUA Allah!. Sedangkan Allah itu, satu. Bilamana
Allah itu, satu, mana mungkin masih lagi ada sembah dan yang disembah!
Pun begitu, kata dari en ismail itu, hendaklah kita ambil faham!. Mungkin maksud beliau adalah
untuk menyatakan kepada kita yang Allah itu satu!. Mungkin maksud beliau untuk menyatakan
kepada kita bahawa Tidak ada lagi yang meyembah dan tidak ada lagi yang disembah!.
Saya faham bahasa en ismail itu, tetapi pendekatan yang digunakan oleh beliau itu. adalah
pendekatan yang kurang berfatonah!.
Dikeranakan kurang berfatonah, makanya beliaupun menggunakan perkataan Allah meyembah
Allah. Sebenar-benarnya tidak ada istilah Allah meyembah Allah!. Itu hanya sekadar sandaran
bahasa bagi mempermudahkan faham kepada orang yang sudah faham. Mungkin maksud en
ismail itu, adalah bagi mengambarkan yang bahawasanya kita ini sebenarnya sudah mati (mati
sebelum mati). Kita sudah tidak ada, yang ada itu hanya Allah
Bilamana kita semua ini sudah mati, bilamana kita semua sudah tidak ada dan segala-galanya
sudah binasa, siapakah yang bersifat ada, siapakah yang hidup, yang kekal, yang baqa, yang
gagah, yang melihat, yang mendengar?. Bilamana segala-galanya sudah tidak ada, siapakah yang
ada?, cuba jawab pertanyaan saya.Bilamana segala-galanya sudah tidak ada,
siapakah yang ada, siapakah yang hidup dan siapakah yang sembah siapa? cuba jawab
pertanyaan saya?.
Bagi orang yang tidak faham ilmu makrifat memang perkataan itu, tersangat janggal dan
tersangat asing bagi mereka. Manakala bagi yang sudah bermakrifat, perkataan itu, sudah tidak
asing lagi. Bahasa perkataan itu, hanyalah sekadar sandaran kata, untuk mempermudahkan
faham kepada yang sudah faham!.
Bilamana segala-galanya Allah, maka disitulah timbulnya bahasa perkataan Allah meyembah
Allah. Namun bagi orang yang benar-benar sampai kepada tahap makrifat yang sebenar tinggi,
mereka tidak lagi menggunakan ungkapan Allah meyembah Allah!.
Mana mungkin Allah meyembah Allah, sedangkan Allah itu satu!. Bilamana segalanya sudah
jadi satu, mana lagi ada meyembah dan mana ada lagi yang disembah!. Melainkan yang terlafas,
tersebut dan terkata itu, hanyalah perkataan Allah, Allah, Allah
Untuk itu, kepada ahli-ahli makrifat sekalian, marilah kita elakkan bahasa-bahasa yang kurang
berfatonah. Biarpun kata kita itu benar dari sudut bahasa kiasan, tetapi akan mendapat salah
faham kepada orang ramai. Saya juga ada kalanya terlajak kata, namun itulah hakikatnya orang
makrifat. Kadang-kadang saya juga terlajak kata, dikeranakan terlampau karam dalam wajah
Allah. Bilamana terlampau karam dalam wajah Allah, sehingga tangan dan bibir ini, terucap
perkataan yang tidak sepatutnya terucap!.
Maafkanlah en ismail. Mungkin beliau tidak bermaksud sedemikian. Sesudah ini, jangan lagi ada
orang yang mengatakan Allah meyembah Allah!. Allah tidak meyembah dirinya sendiri!. Allah
itu, adalah Allah, adalah Allah dan adalah Allah . Ihklas
drp hj shaari
Menebang pokok biarlah Di Dalam Biji?
Tuan-tuan yang dirahmati Allah sekalian. Seminggu saya tinggalkan meja komputer, kerana
berkelana ke Negeri Dibawah Bayu. Rasanya teramat rindu untuk terus berkaria.
Pada jam 7.25 petang, tanggal 30hb Okt. Jejari tangan bagaikan terpanggil untuk meneruskan
coretan. Tajuk pada malam ini, adalah menebang pokok di dalam biji.
Mari kita sama-sama megembara bersama saya dengan menaiki bahtera usang, yang tiada layar
dan tiada kemudi lagi bernahkhoda kepada seorang nahkhoda yang telah lama mati!. Nahkhoda
yang selalu menerima kritikan, cacian, cemohan dan kejian dari segenap penjuru!.
Namun sebagaimana amanat ayahnda, patah sayap,paroh akan ku tonggkat jua. Perjuangan ini,
akan tetap ku tempoh jua, biar rintangan badai yang melanda diri, biar sekalipun dihujung mata
pedang!. Liku-liku perjalanan orang makrifat itu, sudah sememanngnya begitu. Lagikan Nabi
Besar Junjungan kita Muhamad Rasulullah, lagikan dikeji, dimaki, dihina, dibaling dengan batu
dan najis, namun perjuanganya tetap tidak membeku!.
Orang selalunya berkata menebang pokok diatas permukaan bumi, namun ilmu makrifat itu,
mengejar kita menebang pokok didalam benih!. Bagaimana mungkin menebang dahan,
ranting, batang dan akar didalam benih?. Yang kedua, membaling batu didalam sungai, sehingga
kembali timbul dipermukaan air?. Ilmu ini seumpama mata mencari kening?. Sebagaimana
pantung Tok Kenali;
Pucuk paku sayurpun paku,
Dimasak oleh ulamak seberang.
Tengoklah aku, tiliklah aku
Aku berada ditempat terang.
Bahasa-bahasa sebegini, jarang tedengar dan jarang tergambar dalam fikiran. Namun
sesungguhnya, inilah keunikkan, kehalusan dan ketinggian ilmu makrifat!, yang tidak ramai
orang yang memahaminya. Bahasa makrifat itu, adalah bahasa seni lagi halus!. Bahasa-bahasa
sebeginilah selalu dipandang serong oleh golonag feqah!. Dikeranakan tidak faham untuk
menyelami, maka dituduhnya ilmu ini sesat atau salah!.
Mencari nama Allah yang tersembunyi itu, bukannya suruh kita meletak nama yang baru!. Nama
Allah yang tersembunyi itu, tidak akan dapat dilihat melalui mata zahir mahupun mata batin.
Tidak akan sama-sekali terpanggil melalui bibir mulut seorang pendusta besar (yang hanya tahu
sebut)!.
Carilah nama yang tidak perlu dipanggil melalui mulut, tidak terlihat melalui mata, tidak
terdengar melalui telinga dan tidak tersentuh melalui tangan!. Apakah itu?. Inilah bahasa-bahasa
ayahanda saya dahulu, dalam mengajar ilmu makrifat kepada murid-muridnya!. Menebang
pokok itu, biarlah didalam benih!.
Segala-galanya Telah Tersedia Ada!
Didalam sebiji benih, memang sudah tersedia akar, batang, dahan, ranting, daun, bunga dan
buah!. Kenapa tuan-tuan tidak nampak?. Cuba tuan-tuan ambil biji benih dan tolong belahkan!.
Sila belah biji benih dan lihat dan lihat dan lihatlah, apakah ada nama, apakah ada nama akar,
apakah ada nama batang itu, apakah ada nama dahan dan apakah ada
nama..
Disitulah tersembunyinya nama yang satu, disebalik 99 nama!. Untuk itu, kenalilah diri rata-rata,
moga-moga mengenal Allah nama yang nyata!.
Untuk mengenal diri, mari kita pakai ilmu Tok Kenali. Ilmu Tok kenali dalam mengenal Allah
itu, beliau megambil dalil, iktibar atau kiasan dari menebang dahan, menebang batang dan
mengenal buah yang didalam biji!. Setelah yang didalam biji roh dapat ditebang, barulah
mengenal ia akan Allah dengan terang lagi nyata!.
Mana yang dikatakan benih?. Yang dikatakan benih itu, adalah diri kita yang batin!. Mana yang
dikatakan batu yang dilempar kedalam sungai, kembali timbul dipermukaan air. Batu yang
kembali timbul dipermukaan air itu, adalah batu diri kita yang batin. Tengelamnya batu diri
zahir, maka timbullah kembali batu diri yang sebenar-benar diri dipermukaan air!. Bukan batu
itu, bermaksud kerikir atau batu bukit. Yang dimaksudkan batu yang timbul itu, adalah batu diri
batin kita sendiri!. Itulah makanya belajar ilmu makrifat itu, jangan tebang batang yang diatas
tanah, tetapi tebanglah batang yang didalam benih!.
Jangan cepat melatah menuduh sesat!
Itu makanya bila belajar ilmu makrifat itu, jangan cepat melatah, dengan tuduhan sesat dan
tuduhan salah!. Yang sesat dan yang salah itu, adalah fikiran kita sendiri. Fikiran yang disogok
dengan ilmu feqah yang menebal!. Belum habis belajar sudah pandai tuduh sesat dan sebagainya.
Tuduh orang sesat itu, memang mudah, tetapi yang menuduh sesat itu, apakah boleh
menceritakan ilmu yang tidak salah kepada kita?. Mereka hanya pandai tuduh sesat tetapi yang
tidak sesat, mereka tidak pandai untuk menceritakannya!. Untuk itu, dihari-hari muka, saya
minta berhati-hatilah dengan lidah tuan-tuan kiranya belum cukup ilmu didada!.
Untuk menimbulkan batu, tengelamkan diri zahir mu. Dari situ, akan timbullah batu yang batin.
Seteah timbulnya batu yang batin, maka terzahirlah roh. Setelah terzahir roh, maka timbullah
nama yang tersembunyi. Nama yang tersembunyi itu, akan dengan sendirinya ternyata dengan
senyata-nyatanya, bilamana diri zahir telah dikuburkan!.
Cuba tuan-tuan bayangkan sekiranya diri kita tengelam didasar sungai atau didasar lautan!. Yang
tengelam itu, adalah jasad, manakala roh atau diri batin kita, tetap berada diatas. Seumpama kita
lemas dalam sungai, sungguhpun diri zahir lemas, namun diri batin kita, tetap naik dan tetap
berada diatas tebing atau berada dipermukaan air meminta tolong!. Semasa diri tengelam atau
diri berada didasar sungai, serasa ingin meraung atau memekik, supaya suara kita kedengaran
orang!.
Sungguhpun diri zahir kita telah dikatakan tengelam, tetapi diri batin kita, tetap timbul.
Seumpama kita merantau dinegeri orang. Biarpun diri zahir merantau jauh, namun diri batin
tetap berada di kampong halaman. Tambahan pula bilamana buah hatinya berada dikampung!.
Setelah segala-galanya kita matikan didalam wajah Allah, pada diri kita, apakah lagi yang
tinggal?. Mulut sudah tengelam mata, telinga, hidung dan segalanya bilamana sudah tenggelam,
bolehkah lagi kita bersuara?
Yang bersuara itu, bilamana ada diri dan bilamana adanya sifat mulut. Bilamana diri dan sifat
mulut sudah karam didasar lautan wajah Allah, mana ada lagi diri dan mana lagi adanya mulut?.
Bilamana tidak ada diri dan tidak ada mulut, mana lagi yang dikatakan berhuruf dan bersuara?.
Tetaplah ia tidak bersuara dan tidak berhruf, bilamana sifat anggota jasat yang zahir berserta
dengan anggota-anggota lain, akan dengan sendirinya turut lebur dalam wajah Allah!.
Segala nama 99 atau 100 atau 1,000, atau 3,000 atau sejuta itu, segalanya akan turut lebur dalam
nama yang satu!.Yang satu itulah, yang dikatakan tidak berhuruf dan tidak bersuara!.
Jam sudah menunjukkan pukul 10.19 malam. Rasa megantuk perjalanan dari Sabah semalam
masih terasa. Maklumlah dari bandar Tawau hendak kebandar Sandakan, memakan masa hampir
9 jam. Manakala dari bandar Sandakan hendak ke Kota Kinabalu, hampir 9 jam. Berpatah balik
pula keesukkan harinya ke Sandakan memakan masa pula hampir 8 jam lebih. Cuba bayangkan,
namun demi menegakkan ilmu yang kosong itu, kami tetap berbangga dengan keletihan itu.
Sesampainya rumah, barulah ianya terasa penat!. Penat namun hati tetap senang. Senang dengan
sambutan orang ramai yang menghadiri ceramah dari seorang nahkhoda yang mati bersama
bahtera yang usang!. Terima kasih Tuhan.
Proses Untuk Sampai Kepada Tahap Mengenal Allah!
Untuk sampai kepada tahap tidak berhuruf dan tidak bersuara itu, hendaklah terlebih dahulu
melalui proses sebagaimana proses yang dilalaui oleh ulamak-ulamak terdahulu!. Seumpamanya
Pertama; Bertaubat!
Apakah itu bertaubat?.
Bertaubat mengikut bahasa feqah, adalah memuhun ampun atas dosa-dosa silam!.
Mengikut kefahaman atau suluhan melalui kaca mata ilmu makrifat, bertaubat itu, bukan
sahaja memohon ampun diatas dosa-dosa silam!.
Segala dosa atau segala pekerjaan keji, buruk dan pekerjaan jahat yang kita kerjakan itu, bukan
dari kehendak, keinginan atau bukan dari ketetapan kita!. Sebelum kita perbuat sesuatu itu,
sesungguhnya ketetapan buruk atau baik itu, adalah datangnya dari ketetapan Allah!.
Jadi mengikut fahaman ilmu makrifat, bertaubat itu bukan sahaja memuhun ampun segala dosa-
dosa. Adapun eartaubat mengikut suluhan ilmu makrifat itu, adalah bertujuan bagi
megembalikan hak kepada yang berhak!. Membersihkan diri dengan menyerah semula
segala pekerjaan, segala kelakuan dan segala baik buruk kepada tuan punya yang asal!.
Kita Bersifat Tidak Ada Daya Upaya!.
Kita bersifat la khaulawala Kuuwataila Billah Hilali yilazim (tiada daya upaya kita untuk
mengerak atau menahan). La tataharoku Illa biiznillah (tidak bergerak sebesar zarah, jika
tidak izin Allah). Segala buruk atau baik itu, sesungguhnya adalah kepunyaan Allah. Jadi
bertaubat mengikut kefahaman ilmu makrifat itu, adalah megembalikan baik buruk dan
megembalikan awal dan akhir kepada Allah Taala.
Bertaubat Orang Makrifat!
Bertaubat orang makrifat itu, adalah membawa maksud menerima baik buruk!. Setelah
menerima baik buruk, megembalikannya semula kepada pencipta baik buruk!. Setelah
megembalikan segalanya, maka terlihatlah Allah, dalam perkara baik dan terlihatlah Allah dalam
perkara buruk.
Baik itu, adalah baik manakala buruk itu, sesungguhnya adalah juga baik sebenarnya. Segala
kejadian Allah itu, apakah ada yang buruk?. Cuba jawab..
Perkara yang baik sahaja kita katakan daripada Allah, apakah perkara jahat, buruk atau keji itu,
datangnya dari Allah lain?. Baik itu, ada Allah lain yang buat dan buruk itu, ada Allah lain yang
buat?. Cuba jawab
Baik dari Allah dan perkara buruk juga adalah asal datangnya dari Allah yang sama. Tidak ada
Allah lain buat jahat dan Allah lain yang buat baik!. Itulah makanya orang makrifat itu, hati
mereka adalah hati yang hanya nampak Allah disebalik baik mahupun disebalik yang keji!. Jadi
taubat bagi orang makrifat itu, adalah bertaubat untuk megembalilakan segalanya kepada
Allah!.
Bagi orang yang berilmu makrifat itu, apa sahaja perbuatan yang telah, sedang dan yang akan
kita kerjakan itu, tidak pernah tersasar atau lari dari ketetapan Allah. Samaada pekerjaan kita itu
baik mahupun buruk, adalah dari ketetapan Allah.
Segalanya Datang Dari Ketatapan Luh hulmahfuz!
Apa sahaja kelakuan yang kita lakukan itu, adalah datangnya dari ketetapan Allah melalui kitab
Nya Luh Hul Mahfuz. Kita tidak berkuasa melakukan perbuatan amal baik atau amal jahat,
kiranya itu tidak dari ketetapan Allah. Kita kena yakini rukun Iman tentang khadar dan khdho
Allah (untung baik dan untung jahat). Gerak Iblis sekalipun bukan datangnya dari kehendak atau
kemahuan Iblis sendiri, malahan gerak atau kelakuan Iblis itu sendiri, adalah juga datangnya dari
ketentuan dan ketetapan Allah sedari azali. Iblis tidak boleh mengoda kita, jika tidak mendapat
keizinan Allah. Jadi buat apa takutkan iblis. Marilah kita bersama-sama takut kepada Allah
berbanding takut kepada Iblis.
Tidak Takut Kepada Iblis!
Bagi orang makrifat itu, tidak takut kepada iblis dan tidak ia takut kepada Allah!. Buat apa nak
takut kepada Allah, sedangkan Allah itu baik. Allah itu, Maha pegampun dan Maha pengasih
Penyayang!. Allah bukan jahat dan Allah bukan garang, kenapa perlu takut kepada Allah!. Orang
makrifat itu, tidak takut kepada iblis, hantu syaitan dan tidak takut kepada Allah.


Takut Hanya Pada Allah Taala!
Yang paling ditakuti oleh orang makrifat itu, adalah apabila tidak berkesampaian untuk
berserah diri kepada Allah!. Takut untuk mengaku diri dan takut untuk mengatakan diri!.
Katakanlah segala-galanya Allah, itulah taubat orang makrifat!
Jam sudah 6.59 pagi. Saya nak bersiap-siap keraub untuk menghadiri kenduri mak saudara!.
Nanti kita sambung lagi cerita dari seorang yang bodoh dan jahil ilmu, melalui siaran Frekuensi
makrifat. Nanti kita sambung lagi membicarakan bagaimana cara untuk sampai kepada tahap
mengenal Allah, sesudah bertaubat! Amin drp hj shaari
Pertanyaan: 4 unsur (zat, sifat,afaal dan asma), terletak pada diri makhluk, Setelah kita berserah
diri kepada Allah, apakah 4 unsur itu turut binasa dan yang ada itu hanya Allah sahaja.
Soalannya apakah perlu kita berkata lagi didalam hati sifat Allah, afaal Allah, zat allah dan
asma Allah bila berlaku sesuatu ataubila melihat sesuatu?.
Terima kasih kepada Allah, kerana sudah dengan kehendakNya masih memberi kekuatan untuk
mengerakkan jari jemari saya untuk kesekian kalinya menari-nari lagi di laman sesawang ini.
Tuan yang saya muliakan lagi dirahmati Allah. Sebelumnya, ingin saya beri satu perumpamaan.
Ingat kepada Allah itu, adalah tandanya tidak ingat dan perkara tidak ingat itulah, yang
dikatakan sebenar-benar ingat kepada Allah dan Tanda berserah diri kepada Allah itu,
adalah setelah tidak ada apa-apa lagi yang hendak diserah.
Dalam menyatakan ingat atau dalam perkara berserah diri kepada Allah itu, kita tidak perlu
ingat atau tidak lagi perlu menyerahkan apa-apa kepada Allah!. Jika kita masih ingat kepada apa
yang hendak kita ingat dan jika kita ingat kepada apa yang kita serah itu, itu adalah tanda belum
berserah dan tandanynya belum ingat kepada Allah.
Kita tidak perlu menyerah tangan kepada Allah, kita tidak perlu menyerah kaki kepada Allah dan
kita tidak perlu menyerah apa-apa anggota kepada Allah. Buat apa hendak kita serah tangan
kepada Allah, sedangkan Allah sudah ada tangan!. Buat apa hendak kita serah kaki dan serah
seluruh anggota kita kepada Allah, kurangkah anggota Allah itu, sehingga anggota tangan dan
anggota kaki kitapun Allah nak!. Tak cukup lagikah kaki tangan Allah dan kebesaran Allah ,
sehingga tangan dan kaki kita yang kotor inipun, Allah masih berhajat?. masakan Allah Maha
Suci itu, masih berhajat kepada sifat, nama, afaal dan zat anggota diri yang kotor ini?. Dimana
kebesaran Allah, sehingga barang yang sekecil ini, masih Ia berhajat?.
Sedang Allah itu, adalah Allah yang tidak sedikitpun megambil faedah (berhajat) keatas
makhluk! (Allah tidak megambil sedikit faedah atas sifat, afaal, asma mahupun zat
makhluk). Allah itu, sifatnya maha kaya dari segala yang kaya. Allah tidak perlu megambil
faedah atau megambil keuntungan atas sifat kiat, pebuatan amal kita, Allah tidak perlu
megambil faedah atas sifat kecantikan kita, Allah tidak perlu megambil faedah atas nama kita
yang indah dan Allah tidak perlu megambil faedah atas roh kita! Kerajaan pemerintahan Allah
itu, maha luas, maha kaya dan maha sempurna, yang tidak lagi perlu kepada sifat, afaal, asma
dan roh makhluk!. Kita tidak perlu menyerah anggota diri kepada Allah.
Allah tidak megambil faedah atau Allah itu tidak menjadi untung, tidak menjadi kaya atau tidak
menjadi bertambah kukuh kerajaan Allah, jika iapun kita menyerahkandiri kita kepada Allah!.
Kiranya kita sembahyang kuat, puasa kuat, zikir kuat, sedekah kuat, alim kuat, haji kuat, sebut
nama Allah kuat, sunguhpun segala-galanya kuat, Tidak menjadi hairan bagi Allah. Allah tidak
terpengaruh, tidak termakan dan Allah tidak tergoda dengan bujukan atau rayuan atau rasuah
amal yang kita lakukan.
Pemerintahan Allah tidak sedikitpun terpengaruh, terbujuk atau termakan rasuah sekalipun
dengan linangan air mata darah makhlukNya. Allah bukan terbujuk dengan memek muka yang
sedih atau dengan kening yang berkerut tanda sedih atau susah. Allah tidak boleh dirasuah
dengan kemiskinan, kesusahan, kesedihan dan kepapaan kita!. Tak payah dan tak perlu tunjuk
sedih kepada Allah, dengan kesedihan kita itu, tidak membuat Allah bersimpati kepada kita!.
Jika Allah bersimpati kepada kita, bererti Allah megambil faedah atas kita dan Allah boleh
dirasuah dan disogok dengan wajah duka!.
Sebelum wajah duka, sebelum air mata darah, sebelum memak muka yang berkerut kening dan
sebelum rintihan sedih yang kita cuba tunjuk atau yang cuba kita bayangkan kepada Allah, itu
semua tidak boleh mempengaruhi keputusan azali Allah yang telah Allah putuskan sejak azali
diluh hul mahfuz. Allah maha tahu dan Allah sudah sedia tahu (sedia maklum) akan apa isi hati
kita, biarpun kita belum ditimpa sedih, biarpun kita balum ditimpa musyibah, biarpun kita
sebelum ditimpa susah dan biarpun kita belum buka mulut untuk meminta serta menyerah,
sesungguhnya Allah sudah lebih dahulu mengetahui!.
Allah tak terbujuk dengan rayuan atau rintihan kita dan Allah tidak jenis makan rasuah!. Untuk
itu, buat apa nak serah amal kita kepada Allah, buat apa nak serah anggota diri kepada Allah,
buat apa nak serah nama, afaal dan buat apa nak serah roh kepada Allah. Allah tidak akan
menjadi bertambah kuat jika anggota kita tidak diserah kepada Allah Taala!. Allah tidak
bertambah pendek, miskin, hina atau tidak runtuh kerajaan Allah, sekalipun tidak kita serah diri
atau sekalipun kita tidak ingat kepada Dia. (Kata orang kelantan, tidak menjadi kudis gatal bagi
Allah sekalipun kita tidak berserah diri dan sekalipun kita tidak ingat kepada Allah. Oleh itu,
buat apa serah diri kepada Allah!.
Perkara serah diri itu, adalah satu perkara perumpamaan sahaja!. Berserah diri itu, tidak ubah
seumpama ular bersalin kulit, Biarpun ular bersalin kulit, tidak sedikitpun mengubah sifat
asalnya, tidak sedikitpun mengubah afaal asalnya, tidak sedikitpun mengubah asma dan tidak
sedikitpun mengubahroh asalnya yang sedia ada!. Perkataan berserah diri itu, adalah hanya satu
istilah bahasa, bagi mempermudahkan faham!. Sebenarnya kita nak serah apa kepada Allah,
sedangkan kerajaan Allah itu, sudah cukup lengkap, sudah cukup sempurna, kerajaan Allah itu
sudah tidak ada apa-apa lagi yang bertambah atau berkurang!.
Nak serah anggota tangan kepada Allah, dengan menyebut perkataan, ya Allah, ya Tuhan ku,
ku serahkan anggota tangan ku, kakiku, mulutku, mataku, telingaku dan kakiku kepada
mu ya Allah . Apakah dengan sebut sebegitu, membuatkan tangan, kaki, mulut, hidung, telinga
atau mata kita itu, tercabut, tertanggal atau terlepas dari jasad kita?. Apakah dengan menyebut
perkataan berserah diri itu, membuatkan diri kita hilang?. Ternyata, diri kita tetap
sebagaiana asal, walaupun mulut kita menyebur berserah!. Ianya tidak akan mengubah, tidak
akan menambah dan tidak akan mengurang apa-apa bagi Alah!. Seumpama ular bersalin kulit
atau seumpama hilang sifat garam kedalam masin, tidak mendapat apa-apa faedah darinya (itulah
maksud Allah tidak megambil faedah atas makhluk).
Jadi tidak perlulah lagi ada serah menyerah, saksi meyaksi, pandang memandang, tilik menilik,
sembah meyembah dan nyata menyatakan. Kan kita sudah mati, kan kita sudah hilang, kan kita
sudah karam, kan kita sudah binasa dan kan kita sudah tidak ada. Jika sifat kitapun tidak da, apa
lagi yang hendak kita serah
Berjalanlah mengikut ketentuannya..seperti atau semacam
biasa..
Berbalik kepada perkataan Ingat kepada Allah itu, adalah tandanya tidak ingat dan perkara
tidak ingat itulah, yang dikatakan sebenar-benar ingat kepada Allah dan Tanda berserah
diri kepada Allah itu, adalah setelah tidak ada apa-apa lagi yang hendak diserah.
Jika kita dok ingat lagi nak serah diri kepada Allah, itu tandanya kita tidak ingat dan itu tandanya
belum ingat kepada Allah. Seumpama kita berniat atau berhajat untuk menghadiahkan wang
hasil dari gaji pertama kerja kita kepada mak . Selagi kita tidak bagi, selagi itulah hati kita
teringat-ingat dan terkenang-kenang. Dah masuk bulan ke 67 kita kerja, kita tdak juga bagi wang
kepada ibu kita, usah kata gaji bulan pertama, kini sudah masuk bulan yang ke 67, kita belum
lagi tunaikan janji, tentu kita teringat dan selalu bermain dalam kepala kita. Cuba kita sudah bagi
dari gaji yang pertama dulu, apa lagi yang kita nak ingat-ingat, kerana barang yang sudah terbagi
sejak gaji pertama dulu!. Apa lagi yang perlu kita ingat?.
Begitu juga dalam hal nak kawin atau nak berbini. Selagi tak berbini atau selagi tak kawin, hari-
hari sebut nak kawin nak berbini, nak kawin nak berbini dan nak kawin nak
berbini..Tetapi setelah kita kawin dan setelah kita berbini, apakah ada lagi sebut
perkataan nak kawin atau perkataan nak berbini?..Lainlah jikalau nak kawin dua,
tiga atau empat
Begitu juga semasa mula-mula kerja, nak pergi kerja ditempat pejabat baru. Dari rumah nak
kepejabat baru, tentunya pada peringkat permulaan kita tanya orang, jalan mana, selekoh mana,
cabang mana, berapa jauh dan melewati trafik light keberapa untuk sampai kepejabat. Sekarang
ini, setelah kita biasa, Turun saja dari rumah, kita tidak lagi kira trafik light keberapa, dah tak
tanya orang, tak peduli lagi cabang, selekoh dan tanda apa untuk sampai kepejabat. Tahu-tahu
sampai pejabat, itulah tandanya ingat. Jika masih berkira-kira nak menyerah dan masih berkira-
kira nak ingat kepada Allah, itulah tandanya tidak ingat dan tidak sebenar-benarnya berserah diri
kepada Allah!.
Cuba sekarang, hidup saja injin kereta, tahu-tahu sampai pejabat, tanpa bilang lampu trafik light
keberpa, tnpa lihat jalan mana atau selekoh mana, tahu-tahu sampai kepejabat. Itulah tanda
sebenar-benar ingat dan tanda sebenar penyerahan kepada Allah Taala. Iaitu sampai kepada
tahap tidak ingat dan tidak ada apayang hendak diserah, barulah dikatakan ingat dan berserah
kepada Allah!..
Untuk itu, jangan lagi ingat adanya diri kita, jangan sampai terlihat keberadaan diri. barulah
tandanya kita itu berserah diri dan ingat kepada Allah. Salam dari Universiti Qalbu Mukmin
(Fakulti Pusat Pengajian Tinggi Hj Shaari), Ijazah tanpa pensyarah, tanda sijil dan tanpa bayar
PTPTN. Terjamin mutlak. amin
Penambahan Pencerahan 16hb Mei
Tuan-taun dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Saya kira ada satu perkara lagi yang
hendak saya perkatakan disini, iaitu dalam hal mengenai penyerahan. Sebelumnya saya nak
mengajak tuan-tuan menghayati satu perumpamaan, iaitu perumpamaan kita membeli sebuah
kenderaan (kereta) atau membeli rumah.
Setiap pembelian rumah atau pembelian kenderaan (kereta), selalunya ada surat perjanjian jual
beli atau yang lebih dikenali dengan surat serah hak milik. Dari pada syarikat penjual kereta
kepada nama pemilik.
Adapun diantara kita dengan Allah swt itu, apakah ada surat serah hak milik (surat serah kuasa?),
bertujuan untuk menyerahkan sifat anggota kita ini kepada kita?. Apakah pernah Allah membuat
surat perjanjian serah hak milik kepada kita?. Cuba jawab pertanyaan saya?. Apakah Allah
pernah membuat perjanjian untuk menyerahkan sifat tujuh anggota kita kepada kita?. cuba
jawab?
Apakah pernah Allah nyatakan dalam Quraan atau Hadis, yang mengatakan diri kita itu milik
kita?. Apakah pernah Allah berfirman yang Ia menyerahkan hak milik diri kita kepada kita?. Jika
Allah swt tidak pernah menyerah surat perlantikan hak penjagaan diri kepada kita, kenapa
sampai tergamak untuk kita mengaku yang diri itu kita, kita yang empunya, sehingga harus
dipulang atau harus dikembalikannya semula kepada Allah?. Sedangkan diri kita itu, adalah
selamanya menjadi hak milik mutlak bagi Allah!.
Kenapa sehingga sampai kepada tahap nak serah-menyerah diri kita kepada Allah. Sedangkan
Allah tidak pernah menyerah geran hak pindah milik atau geran penyerahan hak kuasa kepada
kita?. Itu tandanya diri kita itu, selamanya adalah menjadi milik Allah, tanpa pernah bertukar
tangan!.
Diri kita dan anggota kita itu, selamanya adalah menjadi hak milik Alllah, yang tidak ada satu
masa atau tidak ada satu ketika sekalipun yang ianya menjadi hak milik kita. Jadi kenapa kita
harus serah diri kita kepada Allah?
Oleh itu, hendaklah kita sedar yang bahawasanya diri kita ini, selamanya adalah menjadi milik
Allah. Kita bukan disuruh menyerah diri, perkataan menyerah diri itu, adalah sekadar perkataan
kiasan atau sekadar bahasa pencerahan diperingkat ilmu torikat (peringkat jalan belajar)!. Namun
setelah tingkatan ilmu kita telah meningkat kepada tingkatan ilmu hakikat atau meninggkat
kepada tahap ilmu makrifat, ianya sudah tidak lagi menjadi penyerahan tetapi ianya telah
berubah menjadi perkataan menyatakan Allah dan bukan lagi menjadi perkataan menyerah
diri. menyatakan Allah Ingat itu
Tahap ilmu makrifat, tidak ada lagi istilah serah-menyerah, tilik-menilik, sembah-meyembah,
saksi-meyaksi atau aku atau Dia
Amin daripada Hj. Shaari sebagai pencerahan kepada sahabat-sahabat semua
Pertanyaan Pertama;
Adakah hambaNya yang beriman menjadikan roh sebagai rumah-rumah Allah itu, hanya
sebagai ungkapan?
Pertanyan Kedua;
Apakah kesan dan rasanya pada jasad sebagai sarong roh, jika roh itu menjadi rumah Allah?,
mohon pencerahan.
Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Bersyukur saya kepada Allah swt,
kerana dengan limpah kurnianya, pada hari ini telah memberi kekuatan kepada saya untuk
menjawab pertanyaan tuan. Sebelum subuh, saya terjga dari tidur, tiba-tiba tergerak hati saya
untuk menjawab pertanyaan tuan.
Semua itu, gerak siapa?, jika tidak dari Allah Taala. Sedangkan sebelumnya saya tidak berhajat
untuk menjawab melalui laman sosial ini. Namun dipagi yang hening ini, dikediaman yang tidak
kepunyaan ku, hati ini terdetik untuk menggerakkan jejari tua untuk menekan butang-butang
dipapan litar.
Jawapan kepada persoalan pertama;
Tuan yang dirahmati Allah, Dimanakah bertakhtanya Allah, jika tidak dihati, diqalbu atau
diroh?. Bertakhtanya Allah di qalbu (roh) itu, adalah perkara benar dan bukan satu unggkapan
atau omong kosong!.
Persoalannya disini, dimanakah hati (hati halus), dimanakah qalbu dan dimanakah roh?. Jika
tuan-tuan tidak mengenal hati, tidak mengenal qalbu dan tidak mengenal roh, bagaimana
mungkin tuan-tuan tahu yang Allah itu bertakhtanya di roh (qalbu)?. Orang yang mengenal hati,
mengenal qalbu dan orang yang mengenal roh sahaja, yang tahu begaimana rasanya roh
bilamana menjadi rumah Allah Taala. Untuk itu, saya sarankan tuan belajar mengenal hati dan
belajar mengenal qalbu, barulah tuan akan tahu siapa itu roh. Setelah mengenal roh, barulah
tuan-tuan akan tahu dimana rumah Allah?. Sekali lagi saya nyatakan disini bahawa, roh itu
adalah rumah Allah adalah perkara benar!.
Jawapan kepada persoalan kedua;
Bilamana roh menjadi rumah Allah, apakah kesan dan apakah rasanya pada jasad selaku
sarongnya?. Kesan atau rasa yang dialami oleh jasad bilamana didiami oleh Allah itu, adalah
seperti berikut;
Sebelum itu, saya ingin tanya satu soalan, Apa yang tuan rasa bilamana rumah tuan didatangi
oleh pembesar negara seumpama Ketua Polis Negara atau didatangi oleh seorang Raja?.
Bilamana rumah kita akan dilawati atau didatangi oleh pembesar negara, apa yang tuan rasa dan
apa yang pernah tuan terfikir?. cuba jawab..
Apa lagi bilamana tuan dipanggil tinggal dan duduk di Istana Raja!. Apakah rasanya yang pernah
terfikir dibenak fikiran tuan-tuan, bilamana kita dijemput tinggal dan duduk didalam istana
bersama Sultan?. Cuba jawab.
Saya tidak perlu menjawab pertanyaan tuan, kerana tuan-tuan sendiri sudah boleh menilai dan
sudah boleh menjawab!. Apa lagi bilamana roh menjadi istana Allah (rumah Allah)!. Bilamana
kita berada didalam Istana Raja, tentunya Istana Raja dijaga dan dikawal rapi oleh pengawal
keselamatan (keselamatan terjamin). Bilamana tinggal, duduk dan makan minum didalam Istana
Raja, tentunya tidak putus bekalan makanan, sudah tentu terjamin makan minum, pakainya,
keselamatannya, kesihatannya, keuwangannya, kawalannya dan berbagai-bagai kebahagiaan dan
kenikmatan!.
Bilamana kita tinggal diIstana raja, sudah tentu kita akan merasa aman, rasa bahagia, rasa
bersesar hati, rasa tidak takut, rasa selesa, rasa puas, rasa terjamin dan rasa segala macam rasa.
Apa lagi bilamana jasad yang busuk, hanyir, najis, kotor dan jasad yang hina ini, duduk dan
tinggal diIstana Allah (bersama Allah!), cuba tuan-tuan bayangkan?.
Bilamana kita mengenal hati, mengenal qalbu dan mengenal roh, bererti tuan-tuan sudah
mengenal diri. Bilamana kita mengenal diri dengan rata, sudah tentu tuan mengenal Allah yang
nyata!. Bilamana mengenal Allah dengan nyata, maka nyatalah qalbu (roh) itu, sebagai rumah
Allah!.
Dalam rumah Raja (Istana Raja), terdapatnya peti ais, alat penghawa dingin, sofa empok, tilam
empok, ada talivision besar, bilik besar, makanan lazat, taman yang indah dan dayang-dayang
yang cantik-cantik, apa lagi jika tinggal dirumah Allah bersama Allah!.
Bilamana Allah mendiami qalbu kita, mendiami hati kita atau bilamana Allah mendiami roh kita,
jasad kita akan didatangi rasa redha, rasa sabar, rasa tenang, rasa, aman, rasa bahagia, rasa
selamat, rasa bertimbang rasa, rasa tidak dengki, rasa tidak khianat, rasa tidak sanggup menipu,
rasa tidak sampai hati menzalimi sesama makhluk, rasa tidak mendurhaki ibu bapa, rasa tidak
sanggup mengingkari janji, rasa tidak bimbang jika ditimpa sakit, tidak mengeluh bilamana tidak
dibayar hutangn, rasa tidak kedekut untuk menghulur derma, tidak berat tulang untuk membantu
orang, rasa kasih kepada anak isteri, rasa berkasih sayang kepada sesama makhluk manusia
mahupun kepada binatang, tidak tendang kucing bilamana kucing mencuri ikan dibawah saji
dan tidak menyesal atau tidak mudah putus asa atas rahmat Allah.
Bilamana Allah duduk bertakhta dan duduk mendiami diqalbu (roh) kita, Jasad tidak tergamak
mencaci cerca orang, tidak tergamak membuka aib orang, tidak sampai hati menyerang peribadi
orang, tidak menuduh orang itu jahat atau buruk, tidak membantah keputusan yang telah dipilih
rakyat, tidak membantah keputusan yang telah ditakdirkan oleh Allah melalui tangan-tangan
manusia, tidak keluar membuat kacau dibandar-bandar, tidak menentang kerajaan, tidak
membakar bendera-bendera dan tidak menjatuhkan kerajaan yang telah ditakdirkan Allah. Tidak
menuduh kerajaan itu salah, kerajaan itu silap atau tidak menuduh kerajaan itutipu, tidak
mengaku yang kerajaan kita sahaja yang benar, yang baik atau yangn elok!. Orang yang hatinya
diduduki Allah itu, adalah hati yang redha, ikhlas dan membenarkan dengan apa yang telah
ditetapkan Allah!.
Inilah kesan atau rasa kepada jasad hasil dari rumah yang diduduki atau didiami Allah. amin
daripada Haji Shaari
Erti atau makna pekataan zat itu, adalah bermaksud suatu perkara yang tiada iktibar
suatu perkara yang tidak dapat dijangkau oleh akal. Bukannya bererti perkataan zat
Allah itu, bermaksud Allah itu ada zat, Allah tidak ada zat. Perkataan zat Allah yang
selalu kita sebut-sebut itu, bukan bererti Allah itu, ada roh, bukan bererti Allah itu, ada
sesuatu didalam diriNya dan bukan bererti Allah itu, ada megandungi sesuatu dalam
tubuhnya. Dalam diri Allah itu, tidak ada sesuatu, tidak ada sifat, tidak ada nama, tidak
ada afaal dan tidak ada zat. Allah itu, adalah Allah.
Adapun pemakaian perkataan zat oleh sesetengah ulamak atau oleh sesetengah
pengarang-pengarang itu, adalah bagi mengambarkan bahawa Allah itu, tidak ada iktibar,
tidak dapat dijangkau oleh akal, tidak dapat difikir oleh otak, tidak dapat dibayagkan oleh
kata-kata dan sebagainya, itulah maksud, erti dan makna kepada perkataan zat Allah
dan bukannya bilamana disebut perkataan zat Allah, ianya bererti Allah itu ada zat.
Ingat itu..
Ramai yang tidak faham erti perkataan zat. Kita boleh sebut perkataan zat tetapi jangan
pula tersalah tafsir dan jangan pula tersalah erti. Allah itu adalah Allah, tidak ada sesuatu
yang berdamping denganNya. Allah berdiri dengan sendirinya, tanpa didatangi,
ditumpangi, disertai, diwakili atau dijelmakan oleh bayangan zat!. Apakah Allah itu masih
memerlukan zat untuk Dia hidup atau apakah Allah itu masih berkehendakkan kepada
sesuatu yang lain bagi menghidupkanNya. Itu makanya Tok Kenali, jarang menggunakan
bahasa zat Allah, kebimbangan tersalah faham dan tersalah erti. Itulah makanya saya
tidak mahu menggunakan bahasa atau perkataan zat Allah (perkara yang tiada iktibar).
Sekali lagi saya perkatakan disini bahawa, perkataan zat itu, adalah bermaksud, bermakna dan
bererti TIDAK ADA IKTIBAR! daripada hj shaari
Martabat Tujuh
Tuan-taun dan puan-puan yang dirahmati Allah sekalian. Sampailah masanya untuk kita sama-
sama mempelajari ilmu dalam bidang martabat tujuh. Ramai yang bertanyakan ilmu ini, kerana
kelihatannya semacam hebat dan tinggi. Untuk megentahui kehebatan dan ktinggianya, mari kita
sama-sama menuntutnya.
Ketahuilah oleh mu duhai saudara-saudara seagamaku, bahawa Allah itu, adalah Allah yang
wajibal wujud iaitu Allah yang meliputi sekalian wujudnya alam. Allah itu, adalah Allah yang
benar-benar ada (wujud) dan benar-benar nyata!.
Wujud atau adanya Allah itu, adalah wujud yang mutlak, iaitu wujud tanpa bentuk, tanpa
sempadan, tanpa suara, tanpa huruf, tanpa jirim, tanpa jisim dan wujudnya Allah itu, adalah
wujud yang tanpa had. Allah itu, dekat tidak bersentuhan dan jauh tidak berantara.
Pun begitu, Allah telah menzahirkan diriNya dalam bentuk yang berbagai. Iaitu menzahirkan
diriNya dalam bentuk seumpama pakaian yang berbagai, bermacam-macam dan berbilang-bilang
dalam keEsaan. Seumpama pelangi yang berbagai warna itu, bagi menzahirkan matahari yang
satu. Allah itu berbilang pada namaNya, dalam AfaalNya, dalam asmaNya dan berbilang dalam
zatNya, namun satu dalam keEsaanNya! (berbilang yang terhimpun dalam yang satu). Itulah
makanya wujud ilmu martabat tujuh!.
Allah itu, adalah Allah, yang tidak boleh didalil-dalilkan oleh pencapaian akal. Allah itu adalah
Allah, yang tidak boleh ditanggkap, diuungkap, difikir, dilojik, dibayang, dikhayal atau diraba
oleh kebijaksanaan pancaindera akal.
Dalam karangan kitab-kitab terdahulu, ramai para ulamak yan mengggunakan perkataann zat
Allah dengan menyebut perkataan seumpama Allah bediri dengan zatnnya atau perkataan
Allah dengan zatnya dan berbagai-bagaii tafsiran yang disebut dengan perkataan zat. Dalam
ilmu Tok Kenali Kelantan, perkataan zat Allah, tidak digalakkan. Kebimbangan menjadi khilaf
kita mentafsirkannya.
Erti atau makna pekataan zat itu, adalah bermaksud suatu perkara yang tiada iktibar suatu
perkara yang tidak dapat dijangkau oleh akal. Bukannya bererti perkataan zat Allah itu,
bermaksud Allah itu ada zat, Allah tidak ada zat. Perkataan zat Allah yang selalu kita sebut-sebut
itu, bukan bererti Allah itu, ada roh, bukan bererti Allah itu, ada sesuatu didalam diriNya dan
bukan bererti Allah itu, ada megandungi sesuatu dalam tubuhnya. Dalam diri Allah itu, tidak ada
sesuatu, tidak ada sifat, tidak ada nama, tidak ada afaal dan tidak ada zat. Allah itu, adalah Allah.
Adapun pemakaian perkataan zat oleh sesetengah ulamak atau oleh sesetengah pengarang-
pengarang itu, adalah bagi mengambarkan bahawa Allah itu, tidak ada iktibar, tidak dapat
dijangkau oleh akal, tidak dapat difikir oleh otak, tidak dapat dibayagkan oleh kata-kata dan
sebagainya, itulah maksud, erti dan makna kepada perkataan zat Allah dan bukannya bilamana
disebut perkataan zat Allah, ianya bererti Allah itu ada zat. Ingat
itu..
Ramai yang tidak faham erti perkataan zat. Kita boleh sebut perkataan zat tetapi jangan pula
tersalah tafsir dan jangan pula tersalah erti. Allah itu adalah Allah, tidak ada sesuatu yang
berdamping denganNya. Allah berdiri dengan sendirinya, tanpa didatangi, ditumpangi, disertai,
diwakili atau dijelmakan oleh bayangan zat!. Apakah Allah itu masih memerlukan zat untuk Dia
hidup atau apakah Allah itu masih berkehendakkan kepada sesuatu yang lain bagi
menghidupkanNya. Itu makanya Tok Kenali, jarang menggunakan bahasa zat Allah,
kebimbangan tersalah faham dan tersalah erti. Itulah makanya saya tidak mahu menggunakan
bahasa atau perkataan zat Allah (perkara yang tiada iktibar). Ingat pesanan itu, ini adalah
pesananan para guru-guru terdahulu!. Selepas kita faham apa itu ertinya zat, baru boleh kita guna
perkataan itu!.
Selain dari Allah itu, adalah makhluk yang bersifat baharu, Setiap sifat yang baharu itu, tidak
boleh mengenal dan tidak boleh mengetahui sesuatu yang baqa (yang kekal). Segala yang baru
itu, sifatnya adalah binasa!. Barang atau perkara yang binasa, tidak boleh mengenal atau
mengapai sesuatu hal yang baqa. Yang baharu itu, hanya dapat mengenal atau hanya dapat
menangkap perkara yang baharu. Hanya baqa sahaja yang dapat mengenal dan yang dapat
menaggkap yang baqa!.
Makhluk adalah suatu yang bersifat baharu, sesuatu perkara yang baru itu, tidak boleh sama
sekali mengenal Allah yang kekal (qadim), biarpun Allah itu dekat dan terang. Hanya Allah yang
dapat mengenal Allah!. Barang siapa yang membawa dirinya untuk mengenal Allah,
sesunguhnya itu, adalah suatu pekerjaan yang sia-sia, bodoh dan suatu perkara yang
menghabiskan usia dan menghabiskan waktu!.
Diri yang mutlak (qidam dan baqa) itu, ingin sekali memperzahir dan memperkenal akan
diriNya, agar dapat dikenal oleh sekalian makhukNya, melalui apa yang dikatakan atau lebih
dikenali dengan panggilan bahasa martabat tujuh.
Pertama : Martabat Ahadiyah.
Martabat ahadiyah itu, adalah alam keEsaan Allah. Allah bersendiri tanpa ada sesuatu atau alam
sebelum kejadian, iaitu alam yang dipanggil dengan nama martabat ahadiyah (martabat sebelum
martabat).
Martabat yang diberi nama dengan panggilan la tayin (alam sebelum kejadian). Maksud, atau
makna la atyin itu, adalah bererti martabat sebelum kejadian (martabat sebelum adanya
martabat) atau (alam sebelum alam). Iaitu martabat Allah semata-mata (alam Allah semata-
mata), iaitu alam tanpa bercampur dengan yang lain selain Allah (diketika itu Allah semata-mata
atau semata-mata Allah). Alam atau martabat diwaktu ini, adalah alam yang dipanggil dengan
nama alam la tayin atau mertabat ahadiyah!. Alam atau martabat ahadiayah itu, adalah
alam keesaan yang murni (tunggal), iaitu alam yang tidak bercampur dengan ciptaan lain.
Kedua : Martabat Wahdah.
Martabat wahdah itu, adalah kenyataan alam Allah yang awal (kenyataan alam Allah yang
pertama), yang diberi nama dengan panggilan alam tayin awal atau martabat wahdah
(nyata yang pertama). Iaitu alam ilmu Allah. Alam dimana ilmu dengan Allah itu, belun
terpisah. Alam dimana seumpama Allah dengan ilmuNya yang belum berpisah. Iaitu dimasa
sebelum Allah menzahirkan ilmuNya. Dengan erti kata lain, Allah belum menzahir keluar
ilmuNya! (ilmu Allah belum keluar). Iaitu dimasa Allah menzahirkan ilmu dalam dirinya sendiri
(dimana semasa itu, ilmu Allah belum terbit!). Alam ilmu yang belum dapat dibeda-bedakan,
belum diasing-asing atau belum dicerai-ceraikan lagi!
Kalau boleh saya sebut dengan perkataan martabat kunhi zat (yang ada hanya yang ada). Ada
setengahnya mengatakan dengan menyebut martabat syuun zatiyah (pekerjaan yang tidak
dapat diiktibar). Ada juga yang memanggil martabat ini dengan pangilan martabat hakikat
muhamadiyah (Syuhudul wahdah fil wahdah). Iaitu daripada satu kepada yang satu. Iaitu
penzahiran ilmu dalam diriNya!.
Dalam martabat atau dalamm alam ini, segala-galanya sudah zahir dalam ilmu Allah. Alam
martabat wahdah ini, sudah ada yang bernama sifat, sudah ada yangn bernama afaal, sudah ada
yang bernama asma dan sudah ada yang bernama zat. Iaitu adanya segala itu, dalam ilmu Allah.
Segalanya sudah wujud (ada) secara ijmal atau ujud secara terhimpun dalam yang satu. Martabat
wahdah itu, adalah alam ilmu Allah yang belum terpisah, terasing atau belum bercerai antara satu
dengan yang lain.
Maksud tak terpisah disini, adalah seumpama tidak terpisahnya api dengan panasnya, ibarat
madu dengan manisnya, ibarat bunga dengan harumnya, asap dengan apinya, garam dengan
masinnya dan seumpama ibarat Allah dengan Muhamad (tak terpisah dan berpisah).
Alam mertabat wahdah ini, adalah alam dimana hakikat sebenar-benar Muhamad yang masih
tersimpan dan masih tersembunyi dalam rahsia Allah, dalam ilmu Allah atau dalam sir Allah.
Alam atau martabat ini juga, ada digambarkan sebagai jauhar awal (cahaya awal). Jauhar itu,
ertinya cahaya manakala awal itu, ertinya pertama. Bilamana perkataan itu digabungkan, maka
jadilah jauhar awal itu, ertinya cahaya awal.
Jauhar awal atau cahaya awal inilah, yang dikatakan Hakikat Muhamad atau muhamad awal
(awal Muhamad). Jika tidak keberatan, izinkan saya menyatakan yang keras sikit, sungguhpun
keras atau sungguhpun berat, saya terpaksa nyatakan disini, supaya umum boleh tahu duduknya
perkara. Jika itu disembunyi dan ini disembunyi, itu disekat, ini disekat, itu digantung dan ini
digantung, sampai bila kita nak tahu?. Ilmu Tok Kenali, tidak ada sembunyi-sembunyi, tidak ada
gantung dan tidak ada yang dirahsiakan!. Segala ilmu Tok Kenali dan Ilmu muridnya Mohh
Yusof Cik Wook, telah dan akan dinyatakan dengan terang dan dengan sejelas-jelasnya. Tinggal
lagi terpulanglah kepada tuan-tuan untuk megambil faham. Kerana yang memberi faham itu,
bukan saya, bukan Mohd Yusof dan bukan Tok kenali, yang memberi faham itu, adalah kerja
Allah. Kerja saya adalah meyampaikan (bertablik), manakala sesungguhnya yang memberi
faham itu, adalah kerja Allah.
Yang agak keras bunyinya adalah, perkataan Muhamad itu, adalah pertamaNya!. Jika tuan-
tuan faham akan maksud perkataan itu, tuan-tuan adalah orang yang mengenal Muhamad (awal
Muhamad)!. Setelah mengenal awal Muhamad, dengan sendirnya kita akan mengenal diri yang
sebenar-benar, seterusnya akan mengenal Allah dengnan nyata senayat-nyatanya, hanya denngan
melalui perkataan Muhamad itu, adalah pertamaNya!. Perkataan itu, adalah perkataan tujuh
petala langit dan tujuh petala bumi!.
Jauhar ertinya cahaya, manakala cahaya yang pertama atau jauhar yang pertama itu, adalah
cahaya Muhamad (nur Muhamad atau jauhar Muhamad). Cahaya atau jauhar atau nur Muhamad
itu, adalah cahaya yang paling suci dan cahaya yang Mahasuci!.
Cahaya atau nur muhamad itu, adalah terisinya segala kejadian alam!. Iaitu bermulanya segala
kejadian dan terjadinya segala kehidupan yang melata ini. Nur Muhamadlah bermula terjadinya
segala sesuatu, termsuklah kejadian Junjungan Besar kita Nabi Muhamad saw.!.
Jika boleh saya umpamakan disini, Allah itu seumpama tangan tuan yang menulis
(perumpamaan ini adalah semata-mata bagi mempermudahkan faham, bukannya tangan itu
Allah). Harap orang feqah jangan cepat melatah atas apa tulisan saya ini!. Baca dulu, baru buat
tuduhan. Sesetengahnya baca satu ayat, sudah menuduh sesat atau salah. Harap orang feqaah,
jangan sekali-kali baca tulisan saya, kebimbangan menimbulkan fitnah!. Penulisan saya ini,
adalah penulisan yanng berbahasa dengan bahasa makrifat, iaitu dari diri orang yang sudah mati
(mati sebelum mati), yang tidak megambil faedah darinya. Bukan sebagaimana orang feqah,
yang hanya mencari pahala, takut dosa, perbanyakkan amal, biarpun dikerjakan dengan idak tahu
aa-apa?. Orang feqah hanya tahu menuduh orang sesat, sedangkan mereka tidak sedar,
merekalah yang teramat sesat dan terpaling buta!. Untuk iitu, saya tidak iinkan orang feqah
membacanya, melainkan mereka baca hanya untuk menimbulkan fitnah!.
Berbalik dan bersambung kepada perkara perumpamaan diatas. Pertama: Tangan yang menulis
(tangan sipenulis) itu, adalah perumpamaannya seumpama Allah iaitu disebut alam mertabat
ahadiyah. Kedua : Perkara titiknya pula, adalah perumpamaan seumpama Nur Muhamad, iaitu
disebut alam martabat wahdah. Manakala huruf atau tulisan itu, adalah disebut alam
martabat wahidiyah yang akan kita belajari selepas ini.
Bermakna alam martabat wahdah itu, adalah alam wujudnya ilmu Allah dan wujudnya Nur
Muhamad (cahaya Muhamad). Cahaya yang Mahasuci yang diertikan dengan Ruhhul Quddus.
Alam martabat wahdah itu, adalah alam yang digambarkan sebagai nokhtah (titik). Nokhtah atau
titik itulah, asal bagi segala huruf yang hendak disusun menjadi perkataan. Titik nokhtah atau
Nur Muhamad itu, adalah berhimpunnya sekalian sifat, terhimpun sekalian asma, terhimpun
sekalian afaal dan terhimpunnya sekalian zat. Ijmalnya sekalian makhluk (terhimpunnya
sekalian makhluk dalam yang satu). Terhimpunnya huruf didalam titik!, inilah maksud, inilah
makna dan inilah erti ilmu yang bernaung, berpayung dan yang berselindung dibawah martabat
wahdah.
Martabat wahdah itu, adalah seumpama sebiji benih yang belum tumbuh. Setiap benih ada
tersimpam akar, batang, dahan, ranting, daun dan pucuk. Dimana semua itu, siap terkumpul dan
terhimpun didalam benih yangn belum tumbuh. Benih yang belum tumbuh, belum menzahir atau
belum mengeluar tumbuhan. Seumpama ilmunya Allah itu, masih tersimpan didalam benih.
Inilah yang diatakan alam atau martabat wahdah. Segala akar, batang, dahan, ranting, daun dan
bungga, masih tersimpan dan masih tersembunyi didalam biji benih! (sedangkan bijinya
tunggal).
Inilah juga yang dikatan alam martabat Nur Muhamad!. Dengan kata lain martabat alam Nur
Muhamad. Ada juga para ulamak mengatakan yang martabat ini, adalah martabat hakikat
syahadat. Inilah alam martabat syahadah yang selalu disebut-sebut orang, tetapi kebanyakkan
ulamak itu, hanya tahu sebut sahaja, sedangkan tidak tahu apa dan tidak tahu datangnya dari
mana!. Jika tuan-tuan nak tahu, datangnya nama hakikat syahadah itu, adalah datangnya
daripada alam wahdah!.
Sudah dengan panjang lebar, saya membicarakan bab ilmu martabat wahdah, maka habis dan
tamatlah sudah perbicaraan kita tentang memperbahaskan ilmu dibawah jajahan takluk martabat
wahdah. Selepas ini, mengajilah, dalami dan fahamilah apa yang saya perkatakan itu, yang tidak
akan sekali-kali tuan-tuan dapat dari mana-mana kitab-kitab sebelum dan selepas ini!. Inilah
kehebatan dan duduknya kekuatan ilmu Tok Kenali!.

Kita sambung kemudianmasih banyak ilmu didalam martabat tujuh, ini
baru mukadimahamin drp hj shaari
Garam itu, hanya sekadar sarang, sarung, rumah atau sanggkar bagi masin!.
Gula itu, hanya sanggkar kepada manis!.
Siapa sangkar dan siapa burung ?. Siapa garam dan iapa masin. Siapa gula dan siapa manis?
sebenar-benar sangkar itu bukan jasad. Sebenar-benar sangkar itu adalah roh. Garam adalah
perumpamaan sangkarnya dan masin adalah perumpamaan burungnya. Tidak pernah masin
meninggalkan garam.
garam itu roh dan burung itu Allah (perumpamaan). Sangkar itu bukan jasad. sangkar itu adalah
garam (roh).Ramai yang meyangka sangkar itu jasad.Cuba potong kaki orang makrifat dan
campakkan kedalam tong sampah, dan pergi esuk cuba tuan pergi lihat , pasti ada jika tidak
dimakan anjing.
Ada atau tidaknya jasad kita, tidak perlu kita persoalkan, krn itu kerja Allah. Cuma pada
kebiasaannya, roh org makrifat itu pergi sekali dengan bayang sangkarnya.Tetapi tidak satu
kemestian. Jasad hanyalah bayanng sangkar. sebenar-benar sangkar itu, adalah roh. Jgn fikir ada
atau tdk jasad kitasesudah mati. Yang jasadnya tidak ada itu, adalah anugerah Allah.
Sebenar-benar syariaat Allah itu, adalah roh (rohlah syariaat Allah). Adapun tubuh badan kita
itu, adalah perbuatan syariaat (perbuatan roh). roh adalah bertujuan bagi menyatakan Allah
manakala jasad pula, adalah bertujuan bagi menyatakan roh!.Syariaat itu roh dan perbuatan
syariaat itu, adalah jasad.
Syariaat bukan jasad, jasad kita itu, adalah perbuatan syariaat (perbuatan roh), rohlah sebenar2
syariaat Allah!.Roh itu umpama garam dan Allah itu umpama masin. mana mungkin masin dan
garam berpisah. Mana mungkin Allah dengan syariaatnya berpisah.
Disaat sahabat-sahabat sedang nyeyak dibuai dengan mimpi dalam tidur yang indah, ketahuilah
oleh mu wahai sahabat-sahabat ku, bahawasanya dari kejauhan Taiping Perak, aku sedang
menemani tidur tuan-tuan dengan dendangan lagu-lagu qalbu.
Dalam tidur yang resah memikirkan diri sahabat-sahabat yang masih kosong, mata ku di tongkat
oleh doa kalian. Berbekalkan dengan doa kalian itu, rahani ku memberontak untuk mendodaikan
tidur tuan-tuan dengan ilmu makrifat Tok Kenalii. Moga-moga dengan dendangan lagu qalbu
dari hatiku yang sudah mati dan kosong ini, dapat menghiburkan jiwa gersang tuan-tuan dengan
cucuran air nurani dari telaga Allah.
Selagi jasad ku diberi kesempatan waktu oleh Allah, selagi itu uga akan ku luahkan segala
intipati ilmu yang ada didada buat kalian!, mengarang dan terus mengarang. Semoga lagu jiwa
yanng aku dendangkan ini, membuat tuan-tuan dan sahabat-sahabat breoleh ilmu.
Tuan-tuan dan puan, muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Hidup didunia ini,
tidaklah lama. Pejam celik-pejam celiik, umur kita 30 han. Pejam celik-pejam celik, umur kita 40
han dan pejam celik-pejam celik umur kita 50 han dan seterusnya menghampiri saat-saat
kematian.
Masa didunia, roh kita ditemani jasad!. Setelah mati kelak, kemana perginya jasad kita. Apakah
jasad selamanya akan berpisah dengan jasad?. Tidak mungkin waktu datang kita bersama, bila
tiba saat mati jasad bercerai dari roh?. Hendaknya kalian tahu bahawa bilamana datang bersama,
pulangpun hendaklah bersama. Tidak mungkin burung meningggalkkan sanggkar dan tidak
mungkin keris tinggalkkan sarong!.
Dalam pengajian ilmu makrifat, setiap orang yang menuntut ilmu makrifatullah (mengenal
Allah), roh tidak sekali-kali membenarkan jasad tinggal besendirian atau berkeseorangan
didalam tanah!. Pulanggnya kita kelak, bukan kembballii kerahmatul tanah, adapun
kepulangan kita adalah bertujuan kembali kerahmatullah (kepangkuan Allah) dan bukannya
kerahmatu tanah atau kerahmatu bumi!.
Orang makrifat, tidak sekali-kali akan meninggalkkan jasadnya keseorangan didalam bumi.
Datang bersama, pasti matipun akan bersama. Burung keramat lagi sakti, pasti tidak akan sekali
kali membiarkan sanggkarnya terbiar dimakan cacing!. Inilah janji burung (ruh) yang mengenal
makrifatullah kepada sangkarnya.
Barang siapa yang tidak mahu jasadnya dimakan cacing, dimamah kala jengking dan tidak
mahudiri dan jasadnya bersoal jawab dengan Mungkar dan Nankir, dipersilakkan tuan-tuan
mengenall Allah!. Barang siapa yang dirinya mengenal Allah,, sudah dengan pasti, burung akan
terbang dengan sangkar-sankarnya sekali, menemuai Allah Azawalla!.
Asal kita itu, adalah dari kampoong rahmat Allah, maka sekembalinya kita kelak, hendaklah
juga pulang kerahmatullah dan hendaklah juga pulang kerahmat Allah. Kampong kita bukan
tanah dan bukan bumi. Kita berasal dari kampong rahmat, mari kita sama-sama kembali juga
kekampong rahmat!. Itulah kampong asal kita, iaitu kampong rahmat Allah!.
Alam bumi atau alam dunia ini, adalah alam persinggahan sementara, alam transit atau alam
binasa yang tidak kekal. Buat apa nak duduk dialam yang tidak kenal, kenapa tidak sahaja kita
kembali balik ke kampong asal kita, yang kekal tidak binasa?. Dunia ini binasa!.
Guru-guru terdahulu, selalu menaruh amanat atau selalu berpesan kepada anak-anak muridnya,
agar menggali semula kuburnya. Jika didapati jasadnya masih didalam alam kubur, dipersilakan
kencing atas kuburnnya!. Begitulah apa yang berlaku kepada jasad-jasad Tuan Guru Haji
Ahmad Al- Fatani, Tuan Guru Tok Selehong, Tuan Guru Mohd Yusof Cik Wook dan ramai lagi
para guru-guru kita terdahulu.
Orang yang sampai kepada peringkat makam ilmu makrifatullah (mengenal Allah) itu, jasadnnya
bukan didalam bumi. Roh dan jasadnya adalah milik Allah semasa didunia lagi. Dari alam dunia
lagi, kita ini sesungguhnya telah mati dan dialam dunia lagi kita ini berserah diri, menyerah diri
dan telah mengembalikan diri kepada Allah sedari didunia dan telah menjadi milk Allah sedari
dulu sampai sekarang dan sampai bila-bila!.
Jika kita mengenal Allah semasa masih didunia, dimasa alam kubur esuk, Mungkar dan Nangkir,
tidak akan sekali-kali berani untuk datang menyoal tubuh kita!. Sebabnya adalah kerana, diri
atau tubuh atau anggota kita ini, telah menjadi hak milik kepunyaan Allah!. Bilamana kita sudah
kepunyaan Allah sedari didunia lagi, tidak sekali-kali berankah Mungar dan Nangkir datang
menyoal kita!. Barang yang sudah kembali menjadi hak milik Allah, tidak sekali-kali berani
makhluk mempersoalkannya?. Yang selalu mereka soal dan mereka seksa iu, adalah bilaman
bernama Mamat bin Jusuh atau Dollah bin Mat Noor. Selagi kita bergelar Muhamad bin
Muhamad, saya pasti dengan pasti sepasti pastinya, sekalipun kita berjumpa mungkar dan
Nangkir, bukan mereka yang bertanya atau menyoal kita, malahan kita yang akan menyoal
mereka.
Contoh atau seumpama!.
Bilamana Mungkar dan Nangkir datang bertanya kepada kita Ma Robbuka (siapakah Tuhan
engkau). Maka jawablah dengan terang dan jelas. Tidakkah Tuhan aku dan Tuhan engkau itu
sama!. Bertanya lagi Malaikat Mungkar dan Nankir kepada kita. Siapakah Tuhan engkau,
hendaklah kita jawablah dengan terang dan jelas, sesungguhnya Allah lebih mengetahui dari apa
yang kita tidak tahu!. Allah telah lebih dahulu tahu dari apa yang Mungkar dan Nangkir belum
tahu!. Apa yang Mungkar dan Nangkir nak tahu, nak soal atau nak tanya itu, sesugguhnya Allah
sudah terlebih tahu?.
Sedari mula kita dijadikan Allah, Allah sudah sedia tahu, apa yang akan kita jawab. Kerana apa
yang akan kita jawab itu, adalah jawapan yang sudah sedia ada dalam ilmu Allah sedari azali!.
Yang hendak bertanya itupun ilmu Allah dan yang hendak ditanyapun ilmu Allah, Bilamana diri
kita sudah tidak ada (mati), siapa yang hendak tanya siapa?. Yang menyoalpun Dia dan yang
hendak disoal pun Dia. Dia seDia Dianya Dia
Setelah segalanya tidak ada, jika segalanya sudah tidak ada, siapa yang bersifat ada?. Yang
bersifat ada itu siapa, cuba jawab?.makhluk itu bersifat dengan sifat
muhadas iaitu (besifat bahru), barang yanng bersifat baharu itu tetap dan pasti binasa, jika
makhluk binasa, yang bersifat kekal itu siapa, cuba jawab?.Tidakkah yang bersifat
kekal itu Allah. Bilamana Allah yang berifat kekal, bererti makhluk bersifat binasa, setelah
binasanya makhluk, siapa lagi yang nak soal siapa?.
Jam kereta saya menunjukkan pukul 6.10 pagi. Saya sekarang sedang duduk mengarang dalam
kereta. Nak sewa hotel semuanya penuh kerana musim perayaan, ramai orang pulang bercuti,
jadi hotek semua penuh, kenalah tidur dalam kereta. Panas dalam kereta tidak payah dicerita lagi,
semua orang tahu. Nak buka tingkap takut sang nyamuk masuk, nak tutup semua cermin, nanti
panas, nak buka ekon kereta, takut injin panas, Maalumlah kereta
buuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuruk! (amboi panjangnya hruf u). jadi dudukklah dalam kereta,
biarpun panas.
Inilah nasib penceramahh kucing kurap seperti saya. Kurappun dia juga
kanamin dari hj Shaari, Sampai disini dulu kita bersiaran
melalui uddara, jika ada umur saya sambung lagi dilain siaran. Radio hj shaari ingin melabuhkan
tirai siarannya. amin jam 6.10 pagi