Anda di halaman 1dari 2

Peratus keseluruhan pelajar-pelajar kelas 5 Ali mencapai 100%?

Saya bertanya sendiri sebaik selesai


menyiapkan analisa ujian Prestasi Dua bagi kelas 5 Ali. Seakan tidak percaya. Apakah saya telah salah
key in markah atau memang benar semua pelajar 5 Ali lulus dalam ujian Prestasi Dua kali ini.

Analisa ujian Prestasi Dua Kelas 5 Ali.

Kerana sukar untuk mempercayai, saya menyemak kembali satu persatu nama-nama pelajar 5 Ali dan
markah setiap matapelajaran yang diambil mereka dalam ujian prestasi dua baru-baru ini. Boleh jadi
saya tersilap dalam memasukkan markah di dalam komputer. Namun setelah meneliti nama-nama
pelajar dan markah setiap matapelajaran mereka, ternyata ia tetap sama seperti yang tertera di dalam
komputer riba.

Saya kaget dan kehilangan kata-kata. Rasa ngilu dan sebak mula terasa di tangkai hati. Sungguh saya
dilanda debar yang maha hebat.

Segera saya terbayangkan wajah beberapa orang pelajar 5 Ali yang tidak pernah mencapai peratus lulus,
baik dalam ujian prestasi satu mahupun dalam peperiksaan semester pertama yang lalu. Sekiranya lulus
pun, peratusnya betul-betul atas pagar; 40%.

Boboi, Zack, Angah 2, Mimi, Syafiq, Profesor Syahmi, Nano, Nisrina! Apa sudah jadi pada mereka? Saya
benar-benar seperti dikejutkan dengan suatu perkara diluar jangka.

Sekali lagi, nama dan markah lapan pelajar ini saya amati satu persatu. Subhanallah, memang peratus
kelulusan mereka tidak menunjukkan mereka gagal seperti sebelum ini. Malah Boboi, Syafiq, Zack dan
Angah 2 yang selalu gagal dalam hampir semua mata pelajaran lulus dengan peratus yang sangat baik
dalam semua matapelajaran yang saya ajarkan. Bukan lagi atas pagar 40% tetapi 50%. Saya keharuan,
dan amat yakin semuanya berkat aplikasi Teknik Nabi Muhammad ke atas mereka.

Saya masih ingat, sepanjang sepuluh bulan mengajar dan mengaplikasi Teknik Nabi Muhammad ke atas
mereka, saya tidak memaksa mereka belajar. Saya tidak melakukan perkara-perkara di bawah;
Saya tidak memarahi mereka; Kamu ini mahu jadi apa hah? Kalau tidak mahu belajar, baik kamu tidak
usah datang ke sekolah.
Saya tidak menasihati mereka; Kamu mesti belajar bersungguh-sungguh. Tidak boleh main-main. Nanti
kamu tidak akan lulus dalam ujian dan peperiksaan.
Saya tidak mengancam atau mengugut mereka; Sekiranya kamu tidak memberi perhatian dan tidak
menyiapkan kerja rumah yang ustazah berikan, jangan balik hari ini.
Saya tidak membanding-bandingkan mereka dengan pelajar kelas tahun 5 yang lain; Kamu mesti
belajar macam budak kelas 5 Abu Bakar. Ustazah masuk kelas mereka, tidak payah suruh mereka
ulangkaji pelajaran, mereka ulangkaji sendiri. Bukan macam kamu, asyik main sahaja.
Saya juga tidak menghukum mereka sekiranya mereka tidak siap kerja atau tidak menghafaz; Oleh
kerana kamu tidak hafaz ayat dan tajuk sekian-sekian, ketuk ketampi 30 kali sekarang!

Yang saya lakukan hanya mendorong mereka menggunakan Teknik Nabi Muhammad.
Saya tidak jemu mengulang Teknik Pujian Format Nabi Muhammad (baca di sini) setiap kali melihat
mereka melakukan satu-satu kerja dengan teknik yang betul meskipun hasilnya salah.
Saya aplikasikan Teknik Memberi Markah Dorongan (baca di sini)- aplikasi hadith salam.
Saya gunakan Teknik Penolong Guru (baca di sini), Teknik Semua Pelajar Angkat Tangan (baca di sini),
Teknik Menyelesaikan Konflik (baca di sini), Teknik Tidak Menegur Kesalahan Tetapi Menerangkan(baca
di sini), Teknik Tutup Mata Pada Kesalahan (baca di sini) dan lain-lain Teknik Nabi Muhammad lagi.

Saya juga masih ingat, setiap kali apabila mereka diminta menjawab soalan baik di dalam buku tulis, di
papan putih atau menjawab soalan yang saya tanyakan, selalu mereka akan kata, Ustazah, saya tak
tahu!"
Saya akan balas, Tidak mengapa, ustazah ajar kamu sampai tahu.

Apabila mereka kata; Ustazah, susahlah.
Saya jawab; Kita cari dan mula dengan yang mudah dahulu.

Apabila mereka kata; Saya tidak hafaz, ustazah.
Saya jawab, Baca sahaja yang kamu hafaz.

Apabila mereka kata, Ustazah, kita tak usah belajarlah hari ini. Bukan semua orang datang.
Saya puji mereka menggunakan format pujian Teknik Nabi. Saya kata, Saya kagum. Kehadiran kamu
yang hanya bebarapa orang ini akan membantu kamu memahami pelajaran lebih daripada rakan-rakan
yang tidak hadir.

Apabila mereka berkata, Ustazah, kita pergi perpustakaan sahaja.
Saya jawab, Boleh, tetapi setelah kita belajar pelajaran baru hari ini. Waktu di perpustakaan tidak akan
terganggu dan akan lebih lama kerana kita sudah selesai belajar.

Apabila mereka berkata, Ustazah, saya tidak bawa buku.
Saya jawab;
Tulis di kertas kosong dahulu. Nanti tampal di dalam buku yang tertinggal.
Kongsi dengan kawan sebelah. Kawan sebelah kamu akan dapat pahala sebab tolong orang belajar ilmu
Allah.

Apabila mereka kata, Ustazah, kelas lain tak belajar pun. Kita tak payahlah belajar. Kita main jugalah
ustazah.
Saya jawab, Ya, mari kita main mengingat dan menghafal isi-isi penting dan tulis di papan putih. Kita
lawan siapa yang paling baik bekerjasama dalam kumpulan dia dikira menang.

Kerana perkara-perkara ini pelajar 5 Ali mencapai kelulusan 100%. Allahu akbar! Benar Allah itu sangat
kaya, sungguh setiap yang Rasulullah lakukan tiada yang sia-sia. Ia mengandungi hikmah yang tidak kita
jangka. Ini buktinya!

Lebih mengkagumkan, setelah sepuluh bulan didorong dengan Teknik Nabi Muhammad, bukan sahaja
pelajar 5 Ali lulus 100% dalan ujian Prestasi Dua, malah peratus kelulusan mereka telah mengatasi dua
kelas tahun 5 yang lain; 5 Omar dan 5 Othman. 5 Ali kelas kedua terbaik selepas kelas cemerlang 5 Abu
Bakar!

Analisa ujian Prestasi Dua 5 Omar.

Ini pula analisa Ujian Prestasi Dua kelas 5 Othman.

*Saya tidak menyertakan analisa ujian Prestasi Dua kelas 5 Abu Bakar kerana 5 Abu Bakar adalah kelas
cemerlang. Peratus kelulusan keseluruhan mereka tidak pernah gagal.

Note: Pada hyperlink yg tidak berfungsi di atas boleh rujuk sumber dibawah ini
Sumber:http://ustazahsitikhadijah.blogspot.com