Anda di halaman 1dari 7

Manfaat Teh Bunga Krisan Untuk Kesehatan

Teh bunga kekwa atau bunga krisan/chrysanthemum tea adalah teh herbal terapi yang
memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. Terbuat dari bunga krisan/bunga kekwa
(Chrysanthemum morifolii) juga dikenal sebagai Ju Hua dalam istilah bahasa cina, yang telah
digunakan dalam pengobatan tradisional Cina selama berabad-abad.

Manfaat Teh Bunga Krisan Untuk Kesehatan
Cara membuatnya adalah sama seperti membuat teh biasa, ditaruh teko dan disedu dengan
air panas kemudian bisa ditambah dengan gula batu. Teh bunga krisan yang sudah dingin
atau diklasifikasikan sebagai ramuan yang dingin, itu adalah lebih baik untuk kesehatan tubuh,
salah satunya adalah dapat membantu dalam pemulihan timbulnya jerawat. Di Asia Timur teh
herbal bunga krisan ini dikenal juga sebagai obat herba yang sangat bagus manfaat dan
khasiatnya untuk kesehatan.

Bunga Krisan/Chrysanthemum Morifolii


Chrysanthemum Tea Dalam Minuman Bentuk Kaleng
Manfaat Teh Bunga Krisan Untuk Kesehatan
Dalam pengobatan herbal ala orang barat, teh bunga krisan diminum dan
digunakan sebagai kompres untuk mengobati gangguan peredaran darah seperti
varises.
Di antara banyak manfaat bagi kesehatan, teh bunga krisan dapat membantu
pencernaan ketika teh diambil bersama dan bercampur dengan makanan.
Sifat-sifat penyembuhan dari teh bunga krisan juga dapat membantu dalam
pencernakan, pusing kepala, migrain dan sakit kepala.
Seiring dengan itu dengan minum teh bunga krisan juga dapat membantu
mengurangi sesak nafas dan juga dapat memperkuat paru-paru anda.
Dalam teh bunga krisan juga terdapat kandungan antivirus dan
antispirochete (bakteri yang ditemukan pada penyakit seperti sifilis dan penyakit
Lyme) yaitu kualitas yang dapat membantu dalam menyembuhkan tekanan darah,
penyakit jantung koroner, kolesterol tinggi, kolik jantung dan arteriosklerosis.
Berdasarkan penyelidikan dari ahli kedehatan juga bahwa teh bunga krisan
dapat membantu dalam mengurangi peradangan hati secara bertahap.
Selanjutnya, efek pendinginan dari teh bunga krisan ini juga dapat mengobati
panas akibat cuaca yang panas seperti demam, flu dan sakit tenggorokan.
Selain itu dengan minum teh bunga krisan dapat memperbaiki penglihatan
yang kabur dan juga dapat mengurangi kemerahan, kekeringan dan gatal pada mata
bila dikonsumsi/diamalkan secara langsung dan rutin. Penggunaan reguler teh
herbal ini juga dipercaya bisa menjadikan tubuh energik, visi yang lebih baik,
pendengaran yang lebih baik, bagus untuk fungsi otak dan menjadikan umur panjang.

Bunga Krisan Kering atau Teh Bunga Krisan


Chrysanthemum tea


Ciri-ciri teh bunga krisan/teh bunga kekwa/chrysanthemum tea
Setelah teh disiapkan, minuman ini akan terlihat transparan dan rentang warna dari pucat ke
kuning cerah. Teh bunga krisan ini juga memiliki aroma yang sangat segar dengan haruman
aroma bunga yang wangi alami dan rasanya yang manis.

Meskipun biasanya disiapkan di rumah tapi ini teh herbal bunga krisan ini juga bisa
ditemukan di toko-toko Asia, restoran dan outlet obat karena nilai kandungan obatnya yang
bagus. Juga bisa disajikan dalam berbagai bentuk teh misalnya bentuk kaleng dan kotak atau
bunga kering yang bisa diramu/dibuat sendiri seperti membuat teh biasa.

Pokok Bunga Kekwa
Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pokok Bunga Kekwa

Pengelasan saintifik
Alam: Tumbuhan
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Order: Asterales
Famili: Asteraceae
Genus: Chrysanthemum
Spesies: (sila lihat di bawah)

[[{{{Ksubspesies}}}]]
Spesies:
Chrysanthemum aphrodite
Chrysanthemum arcticum
Chrysanthemum argyrophyllum
Chrysanthemum arisanense
Chrysanthemum boreale
Chrysanthemum chalchingolicum
Chrysanthemum chanetii
Chrysanthemum crassum
Chrysanthemum glabriusculum
Chrysanthemum hypargyrum
Chrysanthemum indicum
Chrysanthemum japonense
Chrysanthemum japonicum
Chrysanthemum lavandulifolium
Chrysanthemum mawii
Chrysanthemum maximowiczii
Chrysanthemum mongolicum
Chrysanthemum morii
Chrysanthemum okiense
Chrysanthemum oreastrum
Chrysanthemum ornatum
Chrysanthemum pacificum
Chrysanthemum potentilloides
Chrysanthemum shiwogiku
Chrysanthemum sinuatum
Chrysanthemum vestitum
Chrysanthemum weyrichii
Chrysanthemum yoshinaganthum
Chrysanthemum zawadskii

Pokok Bunga Kekwa (bahasa Inggeris: Chrysanthemum) ialah satu genus yang terdiri
daripada kira-kira 30 spesies tumbuhan berbunga saka di bawah famili Asteraceae.
Pokok ini berasal dari Asia dan Eropah timur laut.
Spesies-spesies Chrysanthemum adalah tumbuhan saka herba yang bertumbuh setinggi
50-150 sentimeter. Daunnya berbentuk cuping dan bunganya besar serta
berwarna putih, kuning, atau merah jambu dalam spesies liar. Spesies-spesies ini juga
dipergunakan oleh larva-larva sebilangan spesies Lepidoptera untuk makanan tumbuhan
- sila lihat Senarai Lepidoptera yang makan bunga kekwa.

Isi kandungan
[sorokkan]
1 Pengolahan dalam sistem taksonomi
2 Sejarah
3 Kegunaan
o 3.1 Penggunaan sebagai hiasan
o 3.2 Penggunaan untuk masak-memasak
4 Lihat juga
5 Rujukan
Pengolahan dalam sistem taksonomi[sunting | sunting sumber]
Pada suatu masa, genus ini merangkumi banyak lagi spesies tetapi beberapa dekad
dahulu, genus ini telah dibahagikan menjadi banyak genus; perkembangan penamaan
genus-genus itu telah menimbulkan perbalahan. Bagaimanapun, satu keputusan
oleh Kod Antarabangsa Tatanama Botani (ICBN) pada tahun 1999 telah
menyebabkan Chrysanthemum indicum dijadikan genus pentakrifan dan oleh itu,
memulihkan kedudukan bunga kekwa yang dijual dalam kedai bunga kepada
genus Chrysanthemum. Selepas pembahagian genus-genus tetapi sebelum keputusan
ICBN, spesies-spesies Chrysanthemum itu biasa menggunakan namaDendranthema.
Spesies-spesies lain yang dahulu diolah Chrysanthemum sebagai dari pandangan yang
sempit kini dialih kepada genus Glebionis. Genus-genus yang diasingkan
daripada Chrysanthemum termasuk Argyranthemum, Leucanthemopsis, Leucanthemum,
Rhodanthemum, dan Tanacetum.
Sejarah[sunting | sunting sumber]
Pokok bunga kekwa ditanam di China sebagai pokok herba sejak abad ke-15 SM lagi.
Nama Chu-Hsien, sebuah kota China yang kuno, bermaksud "kota bunga kekwa". Bunga
ini diperkenalkan ke Jepun mungkin pada abad ke-8, dan Maharaja Jepun
mengiktirafkan bunga ini sebagai mohornya. Terdapat juga "Perayaan Kebahagian" di
Jepun yang meraikan bunga ini.
Bunga kekwa dibawa ke Dunia Barat pada abad ke-17. Bunga ini dinamakan
oleh Carolus Linnaeus daripada awalan bahasa Greek,chrys-, yang bermaksud
"keemasan" (warna bunga-bunga yang asal), dan -anthemon yang bermaksud "bunga".

Bunga kekwa juga digunakan sebagai lambang untuk bunga November.
Kegunaan[sunting | sunting sumber]
Penggunaan sebagai hiasan[sunting | sunting sumber]
Bunga-bunga kekwa yang moden jauh lebih menonjol berbanding saudara-saudara
liarnya. Bunga-bunga ini mempunyai berbagai-bagai bentuk yang merupkan bunga daisi,
perhiasan, pom-pom dan butang. Genus ini mengandungi banyak kacukan dan beribu-
ribu kultivar yang diperkembangkan untuk tujuan hortikultur. Selain daripada kuning
tradisi, warna-warna yang lain juga boleh didapati, seperti putih, unggu, dan merah.
Kacukan yang paling penting ialah Chrysanthemum morifolium (syn. C. grandiflorum)
yang diterbitkan terutamanya daripada C. indicum, tetapi juga melibatkan spesies-
spesies yang lain.
Daun-daun pokok bunga kekwa juga kelihatan seakan-akan rumpai mugwort, saudara
rapatnya (sehingga rumpai ini kekadang digelarkan 'pokok bunga kekwa liar'), dan oleh
itu, tidak amat digemari oleh pekebun profesional. Dalam sebilangan negara di Eropah
dan Jepun, bunga kekwa melambangkan kematian dan hanya digunakan untuk upacara
pengebumian atau kubur. Di Amerika Syarikat, bunga ini biasanya diperlihatkan dengan
positif dan riang.
Penggunaan untuk masak-memasak[sunting | sunting sumber]
Bunga-bunga kekwa sering kalinya dimasak dengan air untuk menghasilkan apa yang
digelarkan sebagai "teh bunga kekwa" (, pinyin: j hu ch, dalam bahasa Cina),
sejenis minuman manis, di dalam sebilangan kawasan Asia. Teh bunga kekwa
mempunyai banyak kegunaan perubatan, termasuk pemulihan daripada demam
selesema.
Beberapa spesies Chrysanthemum coronarium (bahasa Inggeris: Garland
Chrysanthemum) telah ditanam secara perdagangan di Asia Timur sebagai sayur-
sayuran daun yang dikenali sebagai tung ho (Bahasa Cina: ; pinyin: tngho)
atau shungiku (bahasa Jepun: []).
Di China, daun-daun kekwa dimasak secara mudah dengan bawang putih dan cili kering.
Sayur kekwa yang telah dimasak mempunyai warna yang tua, tekstur yang padat dan
bermusilaj, serta bau yang harum dan kompleks.