Anda di halaman 1dari 10

Inisiasi I

Keaktifan anda dalam berdiskusi dengan memberikan komentar-komentar/pendapat-pendapat


para ahli kemudian anda menganalisisnya/menyimpulkan dengan menyebutkan sumber
referensi tsb dan akan saya beri poin 100. Saya akan memberikan nilai tidak lebih dari 10 poin
bagi mahasiswa yang hanya menyatakan "setuju" dengan pendapat/komentar mahasiswa lain
tanpa berfikir ilmiah.

Inisiasi II
Akhir-akhir ini bermunculan perusahaan dan pebisnis yang secara eksplisit menunjukkan
orientasinya yang ingin mencari makna yang lebih tinggi, tidak sekedar profit. Di antaranya,
ada Timberland di bawah CEO Jeff Swartz yang mempelopori pengembangan standar layanan
masyarakat-yang kini umum dikenal dengan program corporate social responsibility (CSR).
Southwest, perintis bisnis low cost carrier, yang mengembangkan folosofi servant leadership,
yang menekankan pada unsur kesopanan dan kerja tim (modesty dan teamwork). Howard
Schultz dan Orin Smith, dua perintis Starbuck yang menghargai para pekerjanya-bahkan
pekerja paruh waktu-dengan benefit kesehatan dan stock option. Starbuck memberikan
penghargaan lebih untuk kalangan petani kopi pemasoknya yang tidak merusak hutan lindung
untuk menanam kopi. Contoh lain adalah The Body Shop, yang selain mengembangkan
produk yang ramah lingkungan juga meminta karyawannya memainkan peran voluntir di
masyarakat pada sebagian waktu kerja mereka.
Belakangan, gerakan spiritualme dunia bisnis ini memang makin kencang.
Menurut Saudara apakah gerakan spiritualisme ini akan membuat perusahaan mereview visi
dan misinya dan bagaimana perkembangan spiritual company ini di Indonesia?

Pertanyaan saya berikutnya adalah:
Apakah visi dan misi itu penting bagi perusahaan? Bagaimana jika perusahaan tertentu hanya
memiliki misi saja ? atau bahkan ada perusahaan tertentu yang tidak memiliki visi dan misi,
namun tetap eksis dan menjadi sebuah perusahaan yang besar? Jelaskan!

DALAM MENJAWAB HARUS DISERTAKAN SUMBER REFERENSI!!!
(BERPENGARUH PADA PENILAIAN AKHIR)


NB: Gantilah topeng kuning dengan foto anda. Tks

Dear All

Saya akan menjawab pertanyaan mengenai:
* Pentingkah visi dan misi?
- Visi dan misi merupakan dua istilah yang sering kita dengar, namun sampai saat ini belum
ada kesepakatan bersama dan masih menjadi isu yang menarik untuk diteliti.
- Visi merupakan pernyataan "Apa" atau Apa yang ingin kita capai? Para peneliti belum dapat
mendefinisikan visi secara jelas maksudnya belum ada kesepakatan bersama dalam
mendefinisikan visi. Menurut beberapa peneliti mengatakan bahwa visi sifatnya "abstrak/tidak
jelas keberadaannya" atau dengan kata lain "terlalu berimajinasi". Collins dan Porras (1991,
1995) dalam artikelnya menyatakan bahwa "apakah visi itu betul-betul ada? Bentuknya
seperti apa? Sebenarnya visi itu apa? Datangnya darimana? Faktor apa saja yang membuat
suatu organisasi/perusahaan mengarah kepada visioner?"

Lebih lanjut, mereka berpendapat bahwa kesuksesan suatu organisasi/perusahaan tidak
didasarkan atas statement-statement formal, namun mereka menyebutkan ada dua faktor yang
mendorong kesuksesan tersebut yaitu sesuatu yang membuat maju/meningkat dan sesuatu
yang dapat mempertahankan nilai-nilai inti suatu organisasi/perusahaan. Kesuksesan tersebut
akan tercapai, apabila dua faktor tersebut berjalan beriringan/selaras yang saling melengkapi.
Mereka juga berpendapat bahwa mayoritas kesuksesan perusahaan-perusahaan besar di
Amerika Serikat lebih disebabkan karena dua faktor tersebut, jadi "bukan karena visi dan
misi".

- Misi merupakan pernyataan tentang "mengapa" yaitu Mengapa mendirikan perusahaan ini?
Misi menggambarkan tentang "kenyataan" dan lebih kepada konsep dari beberapa
ide/gagasan yang dipikirkan secara matang dan terarah. Sebagian peneliti di dalam ilmu
manajemen stratejik menyatakan bahwa organisasi/perusahaan tanpa visi dan misi bagaikan
organisasi/perusahaan yang terombang-ambing akibat adanya perubahan lingkungan eksternal
sehingga sulit dikendalikan dan diarahkan. Sebagian yang lain berpendapat bahwa Misi lebih
penting dibanding visi, namun tidak sedikit pula yang berpendapat bahwa tanpa visi dan misi,
suatu organisasi/perusahaan dapat memenangkan persaingan (competitive advantage). Karena
sebagian organisasi/perusahaan tidak mau dirumitkan dengan istilah-istilah formal yang
menghabiskan energi baik waktu, tenaga dan pikiran, lebih baik memikirkan apa yang dapat
membuat maju organisasi/perusahaan yang mereka jalankan.

Kesimpulannya: Visi dan Misi Penting dilakukan, namun tidak bersifat "absolut" (mutlak).
Bahwa kesuksesan suatu organisasi/perusahaan tidak disebabkan karena visi dan misi tapi
lebih kepada Bagaimana manajemen perusahaan baik top level maupun karyawan secara
bersama-sama memikirkan apa yang bisa dilakukan untuk meningkatkan/memperluas bisnis
perusahaan.

Reference:
- Collins, James C.; Porras, Jerry I.(1995). Building a Visionary Company. California
Management Review. Vol. 37 Issue 2, p80-100. 21p
- Collins, James C.; Porras, Jerry I.(1991). Organizational Vision and Visionary
Organizations. California Management Review. Vol. 34 Issue 1, p30-52. 23p.

Terima kasih

Salam,
Tutor
Inisiasi III
Dear All

Dalam menjalankan kegiatan perusahaan/organisasi, ada beberapa hal yang perlu dilakukan
oleh manajer puncak (top manager) dalam menghadapi setiap perubahan yang terjadi baik
internal maupun eksternal, antara lain:
1. Manajemen perusahaan perlu membuat perencanaan yang matang, tahapan ini termasuk
merancang visi dan misi perusahaan/organisasi atau lebih dikenal dengan tahap formulasi
strategi.
2. Manajemen perusahaan harus mampu mengimplementasikan strategi, tahapan ini akan
terjadi perubahan-perubahan lingkungan (emergent strategy) yang akan mengancam setiap
perencanaan yang telah disusun (tidak sesuai perencanaan sebelumnya). Tahapan ini
diperlukan kejelian manajer dan bawahannya untuk menghadapi setiap perubahan yang terjadi
dengan mengedepankan kapabilitas perusahaan dan kompetensi inti SDM yang dimiliki.

Menurut teori klasik yaitu Quinn (1980) dalam West dan Schwenk (1996) menjelaskan bahwa
organisasi dalam menjalankan proses formulasi strategi harus disusun secara menyeluruh
yaitu dengan melakukan konsensus antara top manager dengan direksi/karyawan yang
menjadi kunci kesuksesan perusahaan/organisasi tersebut.
Dalam menyusun strategi diperlukan kehati-hatian dan rencana yang cukup matang, karena
dalam pelaksanaannya sering terjadi kendala yang tidak direncanakan sebelumnya (emergent
strategy) sehingga diperlukan kerjasama yang baik antara pimpinan dan karyawan perusahaan
dalam memformulasi strategi dengan menggunakan kapabilitas dan kompetensi inti yang ada.
Tentunya juga memerlukan kapital yang tidak sedikit dan dukungan networking yang cukup
luas.
Perlu diketahui bahwa suatu strategi walaupun telah sukses diimplementasikan pada suatu
kasus, tidak dapat digunakan untuk kasus yang berbeda bahkan kasus yang sama sekalipun.
Misalnya kesuksesan Dell Computer dalam memasarkan PC (Personal Computer) langsung
kepada pengguna tentu saja tidak dapat sukses diimplementasikan oleh industri yang sama.
Demikian juga dengan teori Porter tentang lima alat analisa (Five Forces) untuk menentukan
strategi tidak dapat diimplementasikan secara seragam kepada industri dan segmen usaha
yang berbeda.
Reference:
Mintzberg, H. and Waters, J.A. (1985) Of Strategy, Deliberate and Emergent. Strategic
Management Journal, Vol. 6, pp. 257-272.
Mintzberg, H. (1987) Five Ps for strategy. California Management Review. Fall1987, Vol. 30
Issue 1, pp. 11-24.
Mintzberg, H. (1987) Crafting strategy. Harvard Business Review, Vol. 65, No. 4, pp. 66-77.
Mintzberg, H. (1994) The Fall and Rise Of Strategic Planning. Harvard Business Review
West Jr, C, T and Schwenk C,R. (1996). Top Management Team Strategic Consensus,
Demographic Homogeneity and Firm Performance: A Report of Resounding
Nonfindings. Strategic Management Journal, Vol. 17, pp. 571-576.

Inisiasi V
Menurut Hamel dan Prahalad perusahaan dalam memenangkan persaingan harus melakukan
breaking managerial frame dan mengubah paradigma fit menjadi stretch dan leverage
yaitu dengan menggunakan konsep RBV (Resource-Based View). Perusahaan tidak sekedar
fokus pada kegiatan-kegiatan manajerial dan pemasaran saja namun hal terpenting yang harus
dilakukan adalah memaksimalkan kapasitas internal melalui peningkatan kompetensi inti dari
internal perusahaan itu sendiri baik financial maupun non financial. Sebaliknya menurut
Porter bahwa untuk memenangkan persaingan perusahaan harus fokus pada lingkungan
eksternal perusahaan. Sedangkan menurut Mintzberg (1994) dan sebagian peneliti yang lain
mengemukakan bahwa perusahaan/organisasi dapat memenangkan persaingan apabila
melakukan strategic fit (adanya kesesuaian antara lingkungan internal dan lingkungan
eksternal) yang menjadi dasar dalam membuat dan menyusun suatu strategi agar
perusahaan/organisasi dapat meraih kesuksesan. Menurut Sdr, apa yang menjadi kata kunci
dari perselisihan konsep tersebut dan jelaskan posisi Sdr tentang dua konsep tersebut?
Jelaskan berdasarkan sumber referensi! Tks

Reference:
- Mintzberg, H. (1994) The Fall and Rise of Strategic Planning. Harvard Business Review.

NB:Gunakan sumber referensi yang berasal dari jurnal/artikel/buku (updated), hindari
referensi dari laman websiteseperti wikipedia, blogger dsb yang tidak dijamin keabsahannya.

Salam,
Tutor

InisiasiVi
Untuk mengawali diskusi kita kali ini, berikut pertanyaan saya, Strategi apa yang dilakukan
dan dikembangkan oleh perusahaan-perusahaan Jepang sehingga mereka bisa mengungguli
para pesaingnya terutama dari negara-negara Eropa dan Amerika? Tks

Catatan: Apabila menggunakan sumber referensi, mohon ditulis lengkap yaitu nama penulis,
tahun, judul sumber, nama penerbit, halaman .

Tugas 1
Berikut ini adalah tugas pertama dari TUTON Manajemen Stratejik. Jangan lupa untuk
mengerjakan tugas ini dan mengumpulkan pada tutorial tatap muka yang pertama.
Berikut ini adalah deskripsi dan pertanyaan dari tugas 1.
Tujuan:
Melalui tugas ini mahasiswa diharapkan dapat mengevaluasi misi suatu perusahaan
Jenis Tugas:
Mencari sebuah organisasai/perusahaan yang memiliki pernyataan misi tertulis dan
mengevaluasi misi organisasi tersebut.
Ruang lingkup
Mencari contoh misi perusahaan dan mengevaluasi.
Diskripsi tugas
Pilih sebuah organisasi (profit/non profit) yang memiliki pernyataan misi tertulis. Evaluasi
pernyataan misi tersebut dengan kriteria sebagai berikut:
1. Apakah pernyataan misi tersebut bersifat menyeluruh (mencakup seluruh aktifitas
perusahaan) tetapi relatif singkat?
2. Apakah misi tersebut mendeskripsikan (secara garis besar) apa produk/jasa yang
ditawarkan oleh perusahaan?
3. Apakah misi tersebut mendefinisikan wilayah geografi yang dilayani
organisasi/perusahaan?
4. Apakah pernyataan misi tersebut konsisten, ketika organisasi tersebut bergerak dari level
corporate ke level unit bisnis?
5. Apakah misi organisasi tersebut konsisten dengan aktivitas aktual dari organisasi tersebut
dan prospek persaingan di level corporate? (contohnya, Misi Chrysler untuk menggunakan
teknologi untuk beroperasi baik di industri outomobile maupun di industri pertahanan telah
gagal menyelaraskan posisi competitifnya. Menghadapi kompetisi internasional yang sangat
kuat dalam industri automobile mensyaratkan Chrysler untuk berkonsentrasi secara total
dalam industri ini. Akhirnya, hal ini memaksa Chrysler untuk menjual bisnis yang tidak ada
kaitannya dengan industri automobile.
6. Apakah misi organisasi konsisten dengan aktivitas aktual organisasi dan prospek
persaingan pada level unit bisnis? (Misalnya, misi General Motorsuntuk menghasilkan output
yang berkualitas selaras dengan operasi dari salah satu unit bisnisnya yaitu Electronic Data
System, tetapi kualitas dari kendaraan yang dihasilkannya dipertanyakan oleh para pemerhati
industri dan konsumen).
Gunakan BMP Managemen Strategik atau textbook lainnya untuk menjawab pertanyaan
saudara
Tugas ini adalah tugas individual.
Kumpulkan tugas saudara pada tutor tatap muka pada saat tutorial tatap muka yang pertama.
Selamat mengerjakan dan ingat tugas ini mempunyai kontribusi terhadap nilai Akhir Saudara.
Tugas II
Tugas 2
Tujuan: Melalui tugas ini mahasiswa diharapkan dapat menganalisis lingkungan bisnis suatu
organisasi.

Jenis Tugas: Analisis lingkungan bisinis dari case studi mengenai Garuda Indonesia.

Ruang lingkup: Menggunakan berbagai tools yang ada dalam mata kuliah Managemen
Strategik untuk menganalisis suatu case study.

Deskripsi tugas:

Bacalah case study mengenai Garuda Indonesia.
Lakukan Environmental Screening (hasil:SWOT)
Identifikasi core competence dari Garuda Indonesia, berikan penilaian
tentang sustanability dari kompetensi tersebut.
Tugas ini adalah tugas individual.
Kumpulkan tugas saudara pada tutor tatap muka ketika tutorial tatap muka yang ketiga.
Selamat mengerjakan.


Tugas 2
PDB GARUDA INDONESIA
POSITIONING, DIFFERENTIATION, BRANDING

POSITIONING
Positioning adalah proses penciptaan akan image dari produk untuk dapat dipegang dalam
pikiran konsumennya sehingga dapat bersaing melawan produk-produk pesaingnya.
Dengan positioning yang jelas, konsumen dapat dengan jelas memahami apa yang menjadi
ciri unik dalam produk kita ketika dibandingkan dengan produk pesaingnya.
Garuda Indonesia telah dengan jelas menyatakan posisinya. Dengan mengetahui dan
menentukan posisi dirinya, membuat Garuda Indonesia dapat dengan jelas siapa yang menjadi
target pemasaran mereka. Hal ini tercermin dalam visi Garuda Indonesia yaitu Menjadi
perusahaan penerbangan pilihan utama di Indonesia yang berdaya saing internasional. Dalam
gambaran yang lebih konkrit, posisi Garuda Indonesia telah memberikan posisi yang di jelas
di pandangan masyarakat luas dimana ketika seseorang berbicara kata Garuda Indonesia itu
berarti sebuah maskapai penerbangan yang sangat memperhatikan kualitas pelayanan bagi
seluruh penumpangnya, bukan sebuah maskapai penerbangan yang hanya memberikan jasa
tranportasi udara tetapi tanpa memperhatikan keselamatan penumpang dan kenyamanan
selama perjalanan. Garuda Indonesia melakukan perubahan dalam usaha mengambil hati
konsumennya dari company-orientedmenjadi customer-oriented. Dari sekedar service, kita
menjadi lebih mengarah pada caring service.
Hal tersebut telah tercermin juga dalam misi-misi Garuda Indoenesia dimana hal itu juga telah
mempengaruhi seluruh aspek dalam Garuda Indonesia dimana segala tindak lakunya. Hal ini
bisa dilihat pada beberapa hasil pencapaian yang telah dilakukan oleh Garuda Indonesia
seperti layanan kerja sama dengan kantor imigrasi dan layanan bea cukai, dimana konsumen
Garuda Indonesia diberikan hak khusus akan layanan imigrasi dan bea cukai sehingga mereka
tidak perlu susah payah antri menunggu giliran diproses seperti penumpang pada maskapai
penerbangan yang lain
Selain itu, Garuda Indonesia berusaha untuk memperbaiki tingkat keamanan dan jaminan
keselamatan bagi seluruh penumpangnya dengan cara mendapatkan sertifikat
IATA Operational Safety Audit pada tahun 2008 dengan cara yang sangat susah dan harus
melewati proses yang panjang. IATA Operational Safety Audit adalah sertifikasi internasional
di bidang jaminan keselamatan dan telah diakui oleh internasional. Sebagai informasi, Garuda
Indonesia adalah maskapai penerbangan Indonesia yang pertama dan satu-satunya dari
Indonesia yang telah mendapatkan sertifikasi internasional tersebut.
Baru-baru ini, Garuda Indonesia juga telah membangun sebuah service center di Jakarta yang
disebut dengan sebutan Garuda Indonesia Service Center. Garuda Indonesia mencoba untuk
meningkatkan kualitas layanan kepada pelanggan dengan konsep excellent service dimana
melalui service center ini, Garuda Indonesia melayani berbagai macam kebutuhan
penerbangan bagi penumpang mulai dari sebelum penerbangan hingga sesudah penerbangan.
DIFFERENTIATION
Garuda Indonesia telah melakukan diferensiasi pada produk yang ditawarkan kepada seluruh
penumpangnya dengan konsep excellent service. Konsep layanan tersebut telah menjadi
faktor yang membedakan Garuda Indonesia dibandingkan para kompetitornya yang lain.
Ketika yang lain berusaha bergerak di bidang low cost carrier, Garuda Indonesia tidak serta
merta melakukan penghancuran harga untuk tetap mengambil hati pelanggan dimana hal ini
bisa membunuh visi Garuda Indonesia yang telah ditetapkan sebelumnya. Namun, Garuda
Indonesia justru berusaha menarik hati pelanggannya melalui konsep excellent service.
Garuda Indonesia percaya bahwa dengan tingkat kepuasan pelanggan yang tinggi melalui
kualitas layanan yang tinggi pula akan pelanggan tersebut untuk kembali lagi dan tidak
sungkan untuk mengeluarkan nilai yang lebih.
Untuk tetap mengambil hati di pandangan pelanggan yang masih berorientasi pada harga yang
murah, Garuda Indonesia telah membuat sebuah anak perusahaan baru bernama Citilink
dimana anak perusahaan ini menggunakan konsep low cost carrier namun tetap
mempertahankan kualitas layanan yang tinggi pula (walau tidak setinggi Garuda Indonesia).
Hal ini diharapkan, Garuda Indonesia dapat tetap mempertahankan standar layanan yang
tinggi serta dapat mengambil hati di masyarakat yang masih menjadikan factor harga sebagai
faktor utama dalam pemilihan maskapai.
BRANDING
Garuda Indonesia telah mempunyai branding yang cukup kuat di kalangan masyarakat
Indonesia dimana Garuda Indonesia dapat dikatakan sebagai salah satu maskapai penerbangan
yang menjadi pioner utama dalam dunia penerbangan dengan prestasi keamanan dan jaminan
keselamatan penumpang yang tinggi serta kualitas layanan yang tinggi yang selalu diperbaiki
dari waktu ke waktu. Di dunia internasional, Garuda Indonesia telah menjadi salah satu
maskapai penerbangan yang telah mempunyai beberapa rute penerbangan internasional yang
tidak kalah bersaing dengan maskapai penerbangan internasional lainnya dimana Garuda
Indonedia mencoba mengadopsi kultur Indonesia di dalam setiap layanan penerbangan yang
mereka berikan sehingga dapat memberikan unsur unik dalam pelayanannya.

Reference:
http://om-benz.blogspot.com/

Tugas III
Tugas 3
Tujuan:
Melalui tugas ini mahasiswa diharapkan dapat melakukan formulasi strategi

Jenis Tugas:
Formulasi stategi PT Indomobil Internasional

Ruang lingkup
Menggunakan berbagai tools yang ada dalam mata kuliah Managemen Strategik untuk
menganalisis suatu case study

Diskripsi tugas
Bacalah case study mengenai PT Indomobil Internasional
Tugas ini adalah tugas individual
Kumpulkan tugas saudara pada tutor tatap muka ketika tutorial tatap muka yang ketiga.
Selamat mengerjakan.
PT. INDOMOBIL INTERNATIONAL
Pengantar
PT. Indomobil International merupakan salah satu imperium bisnis di bidang otomotif yang
cukup disegani di Indonesia.Produk-produk buatan perusahaan ini banyak berseliweran di
jalan raya di seluruh persada nusantara. Anda pasti kenal nama-nama seperti: Suzuki Carry,
Katana, Vitara, Escudo, Baleno, Karimun, Aerio, APV, Swift, Grand Vitara, SX4, New
Karimun, New Baleno dan yang baru-baru ini telah dilaunching adalah Suzuki Ertiga. Itulah
sebagian produk buatan Indomobil International yang cukup disegani oleh para pesaingnya.
Saat ini, Indomobil International menduduki posisi sebagai penantang pasar dalam bisnis
otomotif.
Dalam menjalani bisnisnya, Indomobil International tidak lepas dari berbagai tantangan, baik
yang berasal dari lingkungan makro maupun mikro. Dalam aspek lingkungan makro,
Indomobil International harus berhadapan dengan berbagai masalah, antara lain: ekonomi
yang belum sepenuhnya pulih, nilai tukar rupiah yang tidak stabil, perubahan kebijakan
ekonomi yang seringkali tidak kondusif bagi tumbuhnya bisnis otomotif, gonjang-ganjing
politik, gejolak peruburuhan, kurangnya law enforcement, banyaknya berbagai pungutan,
menurunnya daya beli masyarakat akibat kenaikan harga BBM, dan sebagainya. Sementara
itu, dari lingkungan mikro terdapat berbagai tantangan yang tidak kalah hebatnya, antara lain
persaingan yang semakin ketat diantara para produsen otomotif. Semua tantangan terebut
harus direspon oleh Indomobil International jika memang dia ingin tetap eksis dan
berkembang serta mempertahankan posisinya sebagai runner-up dalam industri otomotif di
Indonesia.
Peta Bisnis Otomotif
Berdasarkan data dari Gaikaindo, Indomobil International menguasai sekitar 24,9% pangsa
pasar otomotif hampir di semua kategori.
Tabel 1.
Agen Tunggal Pemegang Merek
PEMILIK SAHAM AGEN (PT) MEREK KATEGORI
Astra Motor Daihatsu Indonesia
Toyota Astra
Mulati Finance Motor
Pantja Motor
Tjahaja Sakti Motor
Djakarta Motor Co.
United Imer Motor
Daihatsu
Toyota
Peugeot, Renault
Isuzu
BMW
Jeep
Nissan Diesel
Sedan,I,II,IV
Sedan,I,II,IV
Sedan,I
I,II,III,IV
Sedan
IV
III,IV
Indomobil Indomobil Suzuki Intl
Central Sole Agency
Wahana Wirawan
National Motors Co.
Suzuki
Volvo
Nissan
Mazda
Hino
Sedan,I,IV
Sedan
Sedan,I
IV
III
Krama Yudha KTBM Mitsubishi Sedan,I,II,III.IV
Imora Prospect Motor Honda Sedan,I
Rajawali IRMC Ford Sedan,I
BG Stars Motor Ind.
CMN
Mercedez Benz
Hyundai
Daewoo
Sedan,II.III,IV
Sedan,I
Sedan
Mercu Buana GM Buana Ind. Chavrolet/Opel Sedan,I
Djakarta Motor Djakarta Moto Coy Cherokee IV
Indauda IPN Kia Sedan,I
Wanandi GMM VW Sedan
Dari merek-merek yang tercatat pada ATPM, baru lima perusahaan yang mampu berproduksi
di atas 20 ribu unit per tahunnya, yaitu: Toyota, Suzuki, Daihatsu, Isuzu dan Mitsibishi.
Sementara itu, perusahaan yang lain baru mencapai skala produksi di bwah 5000 ribu unit per
tahun. Dari 10 kelompok usaha ATPM di atas, empat diantaranya menguasai hampir 97%
pangsa pasat otomotif di Indonesia. Indomobil International sebagai runner-up mengenggam
24,9% pangsa pasar domestik. Kemudian Daihatsu menyusul di belakangnya dengan
menguasai pangsa pasar 21%. Selanjutnya Mitsubishi menguasai 15% dan Imora hanya 4%.
Strategi Pemasaran Indomobil International
Di tengah kerasnya persaingan dalam hal citra dan atribut produk (teknologi, modifikasi,
utilitas), harga dan perang diskon antar ATPM, Indomobil International
menggunakan customer satisfaction sebagai ujung tombak strategi mempertahankan loyalitas
konsumennya. Berbagai fasilitas diberikan oleh Indomobil, baik berupa bantuan kredit
maupun pelayanan purna jual. Beberapa fasilitas tersebut meliputi, pertama, pendirian Citra
Asri Buana dengan berbagai cabang di berbagai kota utama di Indonesia,. Fasilitas Citra Asri
Buana merupakan showroom dan bengkel dalam satu atap, atau lebih dikenal dengan istilah
3S, yaitu : Sale, Sparepart, dan Service yang membuat produk Indomobil International
mudah ditemukan di mana saja karena distribusi merata, serta penggantian suku cadang dan
servisnya mudah diakukan. Kedua, pengadaan fasilitas Indomobil Finance untuk memberikan
kemudahan bagi para pembeli untuk memperoleh kredit mobil berbungan rendah.Ketiga,
membuka showroom Suzuki Used Car, yaitu pusat jual-beli mobil bekas bergaransi untuk
memudahkan konsumen menjual kembali mobil bekas pakai dengan harga yang wajar.
Meskipun berbagai strategi pemasaran telah dilakukan, namun nampaknya tidak semua
produk mengalami gilang-gemilang. Toyota mendominasi perolehan keuntungan bagi Astra,
sementara Daihatsu menduduki rangking kedua, dan Isuzu menduduki rangking ketiga. Untuk
mengetahui lebih rinci pertumbuhan pangsa pasar relatif dan rata-rata pertumbuhan pasar
berbagai produk otomotif Indomobil International, lihat tabel berikut.
PERTUMBUAN PANGSA PASAR RELATIF (RELATIVE MARKETSHARE) PER MEREK
DAN PERTUMBUHAN PASAR (MARKET GROWTH RATE)
KATEGORI RATA-RATA PANGSA
PASAR
RELATIF
RATA-RATA
PERTUMBUHAN
PASAR
Kendaraan Keluarga 59% 3%
MPV 27% 25%
SUV 9% 15%
Kendaraan Niaga 1% 5%
Sedan 4% 0,5%
Ket.:Angka Hipotetis
Berdasarkan data di atas nampak bahwa pangsa pasar kendaraan keluarga sangat besar, tetapi
pertumbuhan pasarnya sangat kecil. Sedangkan untuk kategori MPV, pangsa pasarnya besar,
dan pertumbuhan pasarnya juga besar. Kendaraan SUV mempunyai pangsa pasar yang cukup
besar, demikian juga pertumbuhan pasarnya. Untuk kendaraan niaga dan sedan, pangsa
pasarnya sangat kecil, demikian juga pertumbuhan pasarnya.
LINGKUNGAN EKONOMI:
Saat ini Indomobil International menghadapi lingkungan yang kurang kondusif. Akibat krisis
ekonomi yang berkepanjangan beberapa tahun lalu, dampaknya sungguh sangat luar biasa.
Hingga saat ini, ekonomi nasional belum pulih sama sekali. Kurs rupiah masih sangat rentan
terhadapgejolak pasar, daya beli masyarakat sangat rendah, suku bunga tinggi, dan
sebagainya. Tingginya suku bunga jelas akan mempengaruhi omset penjualan mobil, karena
80% pembelian mobil dibiayai oleh kredit. Di sisi lain, karena kandungan bahan impor masih
mendominasi produksi mobil, maka lemahnya nilai tukar rupiah akan membuat harga mobil
semakin mahal. Kemudian, situasi itu diperburuk dengan iklim investasi yang kurang
kondusif, lemahnya law-eforcement dan carut-marutnya politik, dan sebagainya.
LINGKUNGAN BISNIS/PERSAINGAN
Selain menghadapi persaingan antar pemain domestik, Indomobil International juga
berhadapan dengan pesaing dari negara-negara Asean, Korea, dan RRC. Saat
ini Thailand berusaha menarik produsen otomotif besar, terutama dari Jepang. Dengan
berbagai kemudahan dan fasilitas, Thailand berambisi menarik investor otomotif untuk
melakukan pabrikasi di negaranya. Pemerintah Thailand memberikan potongan bea masuk
sampai 90% untuk impor kendaraan completely knocked down (CKD) asal tujuannya untuk
diekspor kembali. Dengan strategi ini, empat produsen otomotif, yaitu Toyota, Mitsubishi,
Nissan dan Honda mendirikan sentra produksinya di negara Thailand. Malaysia juga tidak
ketinggalan. Melalui kerjasama denganMitsubishi, Malaysia kini sudah mengekspor mobil ke
negara Inggris, Singapura, Indonesia dan Selandia Baru.
Negara Korea juga tidak dapat dianggap enteng. Negara ini mempunyai dua raksasa otomotif,
yaitu KIA dan Hyundai. Kedua merek mobil ini sudah tidak asing lagi bagi masyarakat
Indonesia. Hyundai Atoz, Hyundai Trajet, KIA Picanto, KIA Carens, KIA Sephia (Timor)
merupakan sebagian dari tipe bikinan kedua perusahaan otomotif tersebut yang cukup populer
di Indonesia. Raksasa ekonomi baru RRC, juga sudah melebarkan sayapnya dalam bisnis
otomotif di Indonesia. Produk-produk buatan RRC dikenal sebagai barang yang sangat murah.
Tentu saja hal ini akan mempengaruhi perkembangan binis Indomobil International.
PERTANYAAN:
1. Berdasarkan data-data di atas serta pengamatan Saudara terhadap lingkungan eksternal
(ekonomi, demografi dan persaingan), bagaimana prospek bisnis otomotif Indomobil
International? Dalam hal ini, jawaban Saudara harus dilengkapi dengan hasil analisis
Saudara sendiri atas beberapa variabel ekonomi, demografi dan persaingan.
2. Berdasarkan data-data di atas serta pengamatan Saudara terhadap lingkungan industri,
lakukanlah analisis terhadap prospek bisnis otomotif PT. Indomobil dengan
menggunakan Five Forces Model-nya Michael Porter.
3. Berdasarkan data yang tersedia, buatlah matrik BCG atas produk-produk Indomobil
International dan jelaskan strategi yang tepat untuk masing-masing jenis produk pada
masing-masing kuadran tersebut.