Anda di halaman 1dari 14

Bab I

Pendahuluan
A. Latar Belakang
Peradaban lembah Sungai Eufrat dan Tigris- Mesopotamia berasal dari kata mesos =
tengah dan potamas = sungai. Mesopotamia artinya daerah yang terletak di antara dua sungai,
yakni Euprat dan Tigris. Sumber air kedua sungai itu dari Pegunungan Armenia (Turki),
mengalir ke arah tenggara menuju Teluk Persia. Daerah-daerah yang terletak di sepanjang
Sungai Eufrat dan Tigris, merupakan daerah yang subur. Karena bentuknya seperti bulan sabit,
maka daerahnya disebut The Fertille Crescent Moon.
Penduduk Mesopotamia termasuk bangsa Semit. Kehidupannya bersifat seminomadik.
Mereka hidup dari beternak dan berdagang. Namun setelah mendapat tanah-tanah yang subur,
mereka mulai hidup dari pertanian. Kirakira tahun 3000 SM, daerah Mesopotamia didiami oleh
bangsa Semit.
B. Rumusan Masalah
Berangkat dari permasalahan diatas dapat di ambil beberapa rumusan masalah antara
lain;
1. Bagaimanakah pengaruh letak geografis terhadap perkembangan kebudayaan lembah
sungai Eufrat dan Tigris ?
2. Bagaimanakah perkembangan 7 unsur kebudayaan dalam perkembangan kebudayaan
lembah sungai Eufrat dan Tigris ?
3. Bagaimanakah Pengaruh kebudayaan lembah sungai Eufrat dan Tigris terhadap
budaya ?

Bab II
Pembahasan
1. Sungai Eufrat & Tigris
Sungai Eufrat (Inggris: Euphrates) adalah sungai yang terletak di negara Republik Islam
Irak. Didekat sungai Eufrat terdapat sungai Tigris yang memanjang dari Anatolia, Republik
Turki hingga Republik Islam Iran dengan panjang sekitar 1.900 km. Kedua sungai ini memiliki
berbagai peradaban penting dunia. Peradaban-peradaban yang terletak dikedua sungai ini erat
kaitannya dengan agama Samawi, yaitu : Kristen, Yahudi dan Islam. Dalam Kristen dan Yahudi
sesuai dengan perjanjian lama (Taurat), dimana Abraham pernah berpindah dari Ur-Kasdim yang
merupakan reruntuhan kota Ur kuno dari periode peradaban Sumeria ke Haran utara dari
peradaban Mesopotamia ditepi sungai Eufrat. Sedang dalam Islam merupakan tempat terjadinya
Pertempuran Karbala ditepi sungai Eufrat dimana Imam Huessain beserta keluarga dan sahabat
beliau mati terbunuh. Pertempuran Karbala sendiri merupakan perang antar umat islam sunni
dengan syiah yang terjadi pada tahun ke-61 dalam kalender Islam.
A. Letak Geografis
Sungai Eufrat dan Tigris merupakan sungai
yang bersumber dari Pegunungan Armenia
(Turki), keduanya berada di
daerah Mesopotamia (sekarang
Irak). Mesopotamia adalah nama sebutan daerah
yang diapit oleh dua sungai, meso berarti tengah
dan potamos artinya sungai. Daerah ini merupakan daerah yang sering kena banjir di saat musim
hujan, dengan begitu lumpur-lumpur yang dibawa air menyebabkan lahan di sekitarnya menjadi
subur. Menurut para ahli daerah ini merupakan daerah utama terjadinya bencana banjir Nabi Nuh
a.s. Lembah Sungai Eufrat dan Tigris terjadi karena disebabkan oleh daerah yang
mengelilinginya adalah gurun yang terbentang luas, yaitu Gurun Elbrus dan Gurun Hamad.
Tampak terlihat daerah Mesopotamia adalah lahan yang paling subur dibandingkan
sekelilingnya. Kesuburan tanah mendatangkan manusia untuk bertempat tinggal di daerah
tersebut dengan pencahariannya bercocok tanam. Dari kondisi tersebut, muncul peradaban,
bahkan para ahli mempercayai bahwamesopotamia adalah tempat asalnya peradaban manusia di
dunia.
Adapun batas wilayahnya antara lain:
Teluk Persia dan Iran sebelah Timur dan Timur Laut
Iran dan Turki, sebelah Utara
Sirya dan Yordania, disebelah Barat
Saudi Arabia dan Kuwait, disebelah Selatan

B. Perkembangan Kebudayaan
Pada tahun 5000 SM, peradaban manusia pertama di dunia berkembang di daerah
Mesopotamia yang kini kita kenal sebagai wilayah Irak. Mesopotamia dalam bahasa Yunani
memiliki arti daerah diantara sungai-sungai. Mesopotamia terletak diantara dua sungai besar
yaitu Eufrat dan Tigris yang menjadikan lahannya sangat subur dan berbentuk melengkung
seperti bulan sabit sehingga Mesopotamia kerap dijuluki The Fertile Cresent Moon (Bulan Sabit
Subur). Penduduk yang mendiami wilayah Mesopotamia umumnya bermata pencaharian sebagai
petani karena selain memanfaatkan kesuburan lahannya, penduduk Mesopotamia sudah
mengenal sistem irigasi yang baik dan membuat bendungan. Untuk memenuhi kebutuhan hidup
yang lain, penduduk Mesopotamia melakukan barter dengan penduduk dari luar. Dengan hasil
sumber daya pertanian yang melimpah, Mesopotamia memiliki daya tarik yang besar untuk
menarik penduduk dari luar Mesopotamia untuk pindah. Perkembangan yang seperti inilah yang
membuat peradaban Mesopotamia menjadi salah satu peradaban manusia yang besar di Asia.
Daerah Mesopotamia pertama kali ditempati oleh Suku Ubaid. Suku Ubaid bermata
pencaharian sebagai petani dengan menanam biji-bijian di daerah yang subur dengan
memanfaatkan aliran sungai sebagai sumber irigasi. Tidak banyak literatur yang menjelaskan
secara pasti mengenai kepunahan Suku Ubaid. Hanya disebutkan bahwa setelah Suku Ubaid
punah, Suku Sumeria adalah suku yang berikutnya menempati Mesopotamia. Sama seperti Suku
Ubaid, Suku Sumeria juga menggantungkan kehidupannya kepada sektor pertanian dan
memperbaharui sistem irigasi dengan membuat waduk agar tetap dapat melakukan pengairan
meskipun di musim kemarau. Pertanian Suku Sumeria juga maju karena sudah mengenal sistem
membajak sawah dengan bantuan hewan dan pengangkutan hasil pertanoan dengan kereta atau
gerobak kuda. Pada masanya, Suku Sumeria sudah menggenal tulisan paku huruf paku yang
ditulis diatas papan tanah liat. Suku Sumeria adalah bangsa yang percaya kepada animism dan
menyembah banyak dewa seperti Enlil (Dewa bumi), Ea (Dewa air), Anu (Dewa langit), Sin
(Dewa bulan), Samas (Dewa matahari), Ereskiga (Dewa kematian), Ra (Dewa seni).2 Suku
Sumeria ini berkuasa pada tahun 3000 2340 SM dan mulai membangun negara kota di
sepanjang aliran sungai di Mesopotamia. Setiap negara kota tersebut dipimpin oleh seorang Raja
yang saling berebut kekuasaan. Contoh negara kota tersebut antara lain Ur, Uruk, Nippur, Adab,
Lagas, dan Kish.
Raja yang pertama kali berhasil membangun kekaisaran di Mesopotamia adalah Raja
Sargon dari kota Agade yang berhasil mengalahkan negara kota lain di Mesopotamia dan suku
lain di daerah utara Mesopotamia sampai ke Laut Tengah. Kekaisaran ini tidak berlangsung lama
karena banyaknya kota yang melepaskan diri dan akhirnya Mesopotamia diambil alih oleh
Kekaisaran Babylon, Assyria, dan terakhir Babylon baru. Babilonia adalah kekaisaran yang pada
tahun 1792 1750 SM dipimpin oleh Raja Hammurabi. Dibawah kekuasaannya, Babilonia
mengembangkan undang-undang. Undang-undang tersebut dipercaya merupakan pemberian
Dewa Marduk dan dipahat di atas tugu setinggi 8 kaki. Undang-undang Hammurabi ini berisikan
peraturan hukuman yang ketat seperti hukuman mati dan mutilasi untuk pelanggaran kecil.
Setelah kematian Raja Hammurabi, daerah Mesopotamia dikuasasi oleh Kekaisaran Assyria
yang dibangun di tepi Sungai Tigris dengan ibu kota Assyria. Suku Assyria adalah bagian dari
rumpun Suku Semit.3 Kekaisaran Assyria sangat maju dalam dalam bidang militer dan
pendidikan. Raja yang terkenal dari Assyria adalah Raja Assurbanipal yang meninggalkan
banyak tulisan mengenai agama, sastra, ilmu pengobatan, matematika, kamus, dan sejarah dalam
bentuk 22.000 buah lempengan tanah liat. Sepeninggalnya Raja Assurbanipal, daerah
Mesopotamia dikuasai kembali oleh Kekaisaran Babilonia Baru di bawah pemerintahan Raja
Nebukadnezar II. Raja Nebukadnezar II dari suku Khaldea membangun kembali kota Babilon
dan menaklukan Yesuda dan Yerusalem. Pada masa pemerintahannya juga dibangun Menara
Babel dan Taman Gantung. Kematian Raja Nebukadnezar II, membuat kejayaan Babylon
melemah sehingga dikuasai oleh Kerajaan Persia yang kemudian dihancurkan oleh Alexander
The Great dari Makedonia, Yunani. Peninggalan lain dari peradaban Mesopotamia adalah
bangunan Ziggurat yang berbentuk seperti piramida dan digunakan sebagai tempat upacara.
Ziggurat adalah peninggalan budaya suku Sumeria, Ashur, Mari, dan Babilon.


C. Manusia Pendukung
1. Bangsa Ubaid
Bangsa Ubaid merupakan bangsa pertama yang tinggal di Mesopotamia. Bangsa ini
bermata pencaharian sebagai petani. Mereka menanam biji-bijian dengan memanfaatkan air
sungai sebagai sarana irigasi pertanian ini dilakukan di daerah yang subur.
2. Bangsa Sumeria
Bangsa Mesopotamia merupakan bangsa yang ada setelah punahnya bangsa Ubaid.
Mereka bermata pencaharian sebagai petani yaitu dengan cara melanjutkan pertanian yang
dilakukan oleh bangsa Ubaid. Namun, bangsa Sumeria memperbaharui sistem irigasi dengan
membuat waduk-waduk agar ketika musim kemarau mereka tetap bisa melakukan pengairan ke
ladang-ladang mereka. Bangsa Sumeria adalah bangsa yang pertama mendiami Mesopotamia.
Daerah yang mereka tinggali mula-mula adalah rawa-rawa. Setelah dikeringkan, daerah tersebut
menjadi pemukiman yang dihuni oleh kelompok masyarakat yang teratur.
3. Bangsa Akkadia
Memasuki tahun 2800 SM, Mesopotamia dikuasai oleh bangsa Akkadia, setelah berhasil
mengalahkan bangsa Sumeria. Pemimpin bangsa Akkadia adalah Raja Sargon yang menjadikan
Agade sebagai ibukotanya. Dari segi kebudayaan, bangsa Akkadia meniru kebudayaan bangsa
Sumeria yang sudah maju sehingga budaya baru berkembang yang disebut dengan budaya Sumer
Akkad berbahasa Semit.
4. Bangsa Babilonia
Kerajaan Babilonia didirikan oleh bangsa Amorit yang disebut juga Babilonia. Kata
Babilonia berasal dari kata babilu yang berarti gerbang menuju Tuhan. Babilon terletak 97
kilometer di selatan kota Baghdad sekarang, di tepi sungai Eufrat, Irak selatan. Babilon menjadi
pusat pemerintahan (ibukota), perdagangan, dan keagamaan. Raja Babilonia yang terbesar adalah
Hammurabi (1948-1905 SM). Raja Hammurabi terkenal sebagai pembuat undang-undang.
Menurut kepercayaan, undang-undang tersebut merupakan pemberian Dewa Marduk. Agar dapat
dibaca oleh masyarakat, maka undang-undang itu dipahatkan pada tugu batu setinggi 8 kaki yang
ditempatkan di tengah ibukota. Inti dari hukum Hammurabi adalah pembalasan. Dengan
demikian keteraturan masyarakat tercapai karena ketaatan pada hukum. Setelah Hammurabi
meninggal dunia, kira-kira tahun 1900 SM Babilonia ditaklukkan oleh bangsa Hittit dari dataran
tinggi di sebelah utara Mesopotamia.
5. Bangsa Assyria
Bangsa Assyria termasuk rumpun bangsa Semit. Mereka membangun kota Asshur dan
Niniveh. Kota Niniveh yang terletak di tepi sungai Tigris dan dijadikan sebagai ibukota.
Pemerintahan bangsa Assyria bercorak militer. Bangsa Assyria mendapat gelar sebagai bangsa
Roma dari Asia. Gelar tersebut muncul karena bangsa Assyria merupakan penakluk daerah-
daerah di sekitarnya sehingga berhasil membentuk imperium yang besar. Wilayah Assyria
membentang dari teluk Persia sampai Laut Tengah. Mereka sangat ditakuti oleh bangsa lain
karena pasukan infantri, kavaleri dan tentara dengan kereta perangnya sangat kuat. Wilayah
kerajaan dibagi menjadi beberapa propinsi dan setiap propinsi diperintah oleh gubernur yang
bertanggungjawab kepada Raja. Untuk memperlancar hubungan antara ibukota dan daerah maka
dibangunlah jalan raya yang bagus.
6. Bangsa Babilonia Baru
Tampilnya suku bangsa Khaldea mengangkat kembali keperkasaan Babilonia yang dulu
pernah jaya. Raja bangsa Khaldea yang terkenal adalah Nebukadnezar. Ia membangun kembali
kota Babilon dan menjadikan kota tersebut sebagai ibukota sehingga disebut Babilonia Baru.
Ada dua hal yang menarik di kota Babilonia yaitu menara Babel dan taman gantung. Menara
babel yang tingginya mencapai 90 meter berfungsi sebagai keindahan kota serta mercusuar bagi
para pedagang di sekitarnya yang akan menuju ke kota Babilonia. Hal kedua yang menarik
adalah pembuatan taman gantung yang dipersembahkan untuk isterinya. Taman itu dibangun di
atas bukit buatan. Tingginya 107 meter. Bentuknya berupa podium bertingkat yang ditanami
pohon, rumput dan bunga-bungaan. Ada air terjun buatan berasal dari air sungai Eufrat yang
dialirkan ke puncak bukit lalu mengalir melalui saluran buatan. Jika dilihat dari jauh seolah-olah
taman itu menggantung, suatu pemandangan yang sangat menakjubkan
D. Karakteristik berdasarkan 7 Unsur Kebudayaan
1. Sistem Bahasa
Masyarakat bangsa Sumeria telah mengenal abjad yang berupa huruf paku. Huruf-huruf
tersebut ditemukan pada sebuah prasasti yang berisikan tentang hukum serta undang-undang yang
berlaku untuk mengatur kerajaan.
2. Sistem Pemerintahan
Wilayah Mesopotamia tediri dari berbagai Negara Kota. Kepala Negara kota adalah
seorang Raja yang merangkap sebagai kepala agama. Raja mengatur perekonomian dan
memimpin pasukannya ke Medan perang sehingga peran seorang raja sangat besar artinya bagi
kehidupan dan kelangsungan pemerintahan. Raja yang pertama kali berhasil membangun
kekaisaran di Mesopotamia adalah Raja Sargon dari kota Agade yang berhasil mengalahkan negara
kota lain di Mesopotamia dan suku lain di daerah utara Mesopotamia sampai ke Laut Tengah.
Kekaisaran ini tidak berlangsung lama karena banyaknya kota yang melepaskan diri dan akhirnya
Mesopotamia diambil alih oleh Kekaisaran Babylon, Assyria, dan terakhir Babylon baru. Babilonia
adalah kekaisaran yang pada tahun 1792 1750 SM dipimpin oleh Raja Hammurabi. Dibawah
kekuasaannya, Babilonia mengembangkan undang-undang. Undang-undang tersebut dipercaya
merupakan pemberian Dewa Marduk dan dipahat di atas tugu setinggi 8 kaki. Undang-undang
Hammurabi ini berisikan peraturan hukuman yang ketat seperti hukuman mati dan mutilasi untuk
pelanggaran kecil. Setelah kematian Raja Hammurabi, daerah Mesopotamia dikuasasi oleh
Kekaisaran Assyria yang dibangun di tepi Sungai Tigris dengan ibu kota Assyria. Suku Assyria
adalah bagian dari rumpun Suku Semit. Kekaisaran Assyria sangat maju dalam dalam bidang militer
dan pendidikan. Raja yang terkenal dari Assyria adalah Raja Assurbanipal yang meninggalkan
banyak tulisan mengenai agama, sastra, ilmu pengobatan, matematika, kamus, dan sejarah dalam
bentuk 22.000 buah lempengan tanah liat. Sepeninggalnya Raja Assurbanipal, daerah Mesopotamia
dikuasai kembali oleh Kekaisaran Babilonia Baru di bawah pemerintahan Raja Nebukadnezar.
Untuk lebih jelasnya Kerajaan-kerajaan yang pernah berkuasa di Mesopotamia antara lain
sebagai berikut.
a. Kerajaan Sumeria (3500 SM)
Bangsa Sumeria adalah bangsa yang merintis peradaban Mesopotamia. Bangsa ini berkuasa
sekitar tahun 3500 SM. Mereka berasal dari daerah di sekitar Teluk Persia. Bangsa ini menganut
kepercayaan politeisme atau mempercayai adanya banyak dewa. Dewa-dewa tersebut, antara lain,
Uruk (Dewa Langit), Nippur (Dewa Bumi), dan Eridu (Dewa Air). Tempat untuk memuja para dewa
tersebut adalah ziggurat. Bangsa Sumeria juga sudah mengenal tulisan, yaitu tulisan paku.
Kebudayaan bangsa Sumeria akhirnya berakhir setelah pada tahun 2350 SM diserang oleh bangsa
Akkad di bawah pimpinan Sargon. Bangsa Akkad adalah rumpun bangsa Semit.
b. Kerajaan Akkad (2300 SM)
Bangsa Akkad termasuk rumpun bangsa Semit yang berasal dari daerah padang pasir. Mereka
bergerak dari daerah yang terletak di sebelah utara daerah Mesopotamia. Di bawah pimpinan Sargon,
pasukan bangsa Akkad semakin bertambah kuat dan melakukan serangan serta berhasil menduduki
daerah Mesopotamia dengan mengalahkan Kerajaan Sumeria.
Dengan kemenangan tersebut bangsa Akkad tidak lagi menjadi bangsa pengembara. Mereka
mulai hidup menetap di daerah Mesopotamia. Walaupun bangsa Akkad berhasil memenangkan
perang tersebut, tetapi mereka mengambil dan meniru kebudayaan bangsa Sumeria. Bahkan mereka
berintegrasi dengan penduduk yang ditaklukkannya.
Bangsa Akkad memuja banyak dewa, dan juga memiliki cerita-cerita dongeng tentang
kepahlawanan, seperti cerita tentang Adopa, Etana, dan Gilgamesh.
c. Kerajaan Babylonia Lama (1850 SM)
Kota Babylonia dibangun oleh bangsa Amori di bawah pimpinan Sumuabum. Letak Kota
Babylonia dekat dengan Kota Kish. Bangsa Amori tampil sebagai penguasa baru di Mesopotamia.
Raja yang terkenal dari Kerajaan Babylonia (Lama) ini adalah Hammurabi (1750 SM). Raja
Hammurabi terkenal dengan hukumnya, yaitu Hukum Hammurabi.
Pada masa pemerintahan Hammurabi, kekuasaan Babylonia terbentang dari Teluk Persia
sampai seberang wilayah Turki sekarang dan dari Pegunungan Zagros di timur sampai Sungai
Khabur di Siria. Tetapi, sepeninggal Hammurabi wilayah Babylonia terpecah-balah dan akhirnya
Babylonia (Lama) runtuh karena serangan dari bangsa Hitti (Hittit). Selanjutnya Mesopotamia
diduduki dan diperintah oleh bangsa Kassi (Kassit).
d. Kerajaan Assyria (Assur)
Bangsa Assyria memenangkan peperangan atas bangsa-bangsa tersebut di atas dan menguasai
daerah Mesopotamia. Bangsa Assyria juga ingin menguasai laut untuk melindungi perdagangan.
lJpaya tersebut baru berhasil sekitar tahun 750 SM. Raja-raja yang pernah berkuasa di Kerajaan
Assyria, dan antaranya Raja Sargon I I, Raja Sennacherib, dan Raja Assurbanipal.
Lambat laun Kerajaan Assyria semakin lemah. Hal ini diketahui oleh bangsa Chaldea yang
berkembang di daerah Mesopotamia Selatan (bekas kekuasaan Kerajaan Babylonia Lama). Bangsa
ini menyerang Kerajaan Assyria. Pada tahun 612 SM, Ibu Kota Niniveh berhasil dikuasai sehingga
mengakibatkan runtuhnya Kerajaan Assyria.
e. Kerajaan Babylonia (Baru) atau Chaldea
Setelah berhasil merebut bangsa Assyria pada tahun 612 SM, bangsa Chaldea di bawah
pimpinan Raja Nabopalassar membangun kembali Kerajaan Babylonia (atau disebut juga dengan
Babylonia Baru). Raja-raja yang pernah berkuasa di Kerajaan Babylonia Baru di antaranya Raja
Nabopalassar, Raja Nebokadnezar, Raja Nebonidas, dan Raja Belshazzar. Kerajaan Babylonia Baru
runtuh akibat serangan dari bangsa Persia pada tahun 539 SM.
f. Kerajaan Persia
Di bawah pimpinan Cyrus berdirilah Kerajaan Persia, berhasil memperluas wilayah
kekuasaannya dengan menaklukkan Babylonia Baru dan daerah Asia Kecil. Raja Cyrus menguasai
sebagian dari daerah India bagian barat. Namun dalam pertempuran melawan bangsa Tura, Raja
Cyrus terbunuh. Ia kemudian digantikan oleh anaknya yang bernama Cambysses.
Raja Cambysses berhasii mengembalikan ketentraman dalam negeri Persia. Bahkan pada tahun
525 SM Cambysses berhasil menaklukkan negeri Mesir. Setelah Raja Cambysses meninggal ia
digantikan oleh Raja Darius. Di bawah pemerintahannya, Kerajaan Persia mencapai masa
kejayaannya. Pada masa itu dibangun istana yang megah dan indah di Kota Suza. Istana di Persepolis
terkenal karena mempunyai tangga raksasa untuk memasuki istana tersebut. Kerajaan Persia hancur
ketika mendapat serangan dari Iskandar Zulkarnaen.
3. Sistem Pengetahuan
a. Ilmu Astronomi
Dalam Segi Astronomi Bangsa Sumeria telah mengenal sistem penanggalan kalender 12
bulan berdasarkan siklus bulan. Dalam penanggalan ini 1 tahun terdiri 12 bulan, 1 hari terdiri
24 jam, 1 jam terdiri 60 menit, 1 menit terdiri dari 60 detik. Selain itu Bangsa Sumeria juga telah
mengenal Tahun Komariyah dan Samsyiah.
b. Hukum
Sumeria sudah mengenal abjad yang berupa Huruf Paku. Huruf huruf paku itu antara lain
ditemukan pada sebuah prasasti yang berisi tentang hokum dan undang undang yang berlaku
untuk mengatur kerajaan. Undang-undang dan peraturan hokum itu disebut dengan undang
Undang Hammurabi (Codex Hammurabi).
c. Sistem Tata Kota
Kota kota yang di bangun sudah teratur, seperti penempatan bangunan rumah atau gedung
gedung yang teratur rapi, jalan jalan lurus dan lebar, serta di pinggir jalan terdapat selokan air.
Rumah rumah atau gedung gedung dibangun dengn menggunakan batu bata merah.
4. Sistem Kepercayaan
Bangsa Sumeria adalah penganut Polytheisme atau kepercayaan terhadap banyaknya
Tuhan atau Dewa-Dewi. Dewa-Dewi yang disembah oleh bangsa Mesopotamia adalah :
Anu atau Uruk sebagai Dewa Langit atau juga Dewa Surga.
Enki atau Ea atau Eridu sebagai Dewa Kebaikan yang menguasai Air yang ada di
bumi dan sebagai Dewa penyembuh dan pembimbing sekaligus dianggap sebagai Dewa pemberi
ilmu pengetahuan dan Seni.
Enlil atau Hipper sebagai Dewa yang menguasai Tanah dan Bumi. Roh Baik dan
Jahat dianggap taat dan patuh akan segala perintah dari Dewa ini.
Inanna sebagai Dewa Venus dan sebagai penguasa Barat dan Timu.
Utu sebagai Dewa Matahari.
Nanna sebagai Dewa Bulan.
Setiap Dewa diyakini memilki para pelayan dan pembantu yang disebut dewa kecil.
Penyembahan terhadap setiap Dewa berlangsung di sebuah candi yang berundak-undak dengan
pusat yang memiliki gang-gang disetiap sisinya yang mengapit yang digunakan sebagai kamar
para imam. Candi ini dinamakan Ziggurat.
5. Sistem Mata pencaharian
a. Pertanian
Mesopotamia terletak diantara dua sungai besar yaitu Eufrat dan Tigris yang menjadikan
lahannya sangat subur dan berbentuk melengkung seperti bulan sabit sehingga Mesopotamia kerap
dijuluki The Fertile Cresent Moon (Bulan Sabit Subur). Penduduk yang mendiami wilayah
Mesopotamia umumnya bermata pencaharian sebagai petani karena selain memanfaatkan kesuburan
lahannya, penduduk Mesopotamia sudah mengenal sistem irigasi yang baik dan membuat bendungan
Pada musim hujan (dari bulan Oktober hingga April) di Mesopotamia terjadi Air Bah dari kedua
sungai itu. Air menggenangi daerah daerah di sepanjang aliran sungai dan setelah surut
meninggalkan lapisan Lumpur yang amat subur. Salah satu masalah Utama Mesopotamia adalah
bagaimana memenfaatkan banjir untuk pertanian. Caranya ialah membuat system pengairan yang
baik.
Untuk memenuhi kebutuhan hidup yang lain, penduduk Mesopotamia melakukan barter
dengan penduduk dari luar. Dengan hasil sumber daya pertanian yang melimpah, Mesopotamia
memiliki daya tarik yang besar untuk menarik penduduk dari luar Mesopotamia untuk pindah.
Perkembangan yang seperti inilah yang membuat peradaban Mesopotamia menjadi salah satu
peradaban manusia yang besar di Asia.
6. Peralatan Hidup dan Teknologi
Sejak didiami oleh bangsa Sumeria (tahun 300 SM), Peradaban Mesopotamia telah
memperlihatkan keunggulan di bidang pengetahuan dan teknologi. Keunggulan tersebut tampak
dalam :
a. Bidang Arsitektur
Orang Sumeria membangun kotanya menurut tata aturan kota yang terencana. Bangunan
utamanya terbuat dari batu bata tanah liat. Setiap bangunan didirikan menurut model yang
dinamakan ziggurat. Kiranya Model Bangunan seperti ini mengandung makna religious.
b. Kemampuan Mengolah Logam
Mereka membuat cermin,tongkat tongkat, kapak dan perlengkapan senjata lainnya.
Mereka juga sudah pandai membuat pakaian lenan, perkakas dari tembikar dan tembaga, serta
perhiasan dari emas.
7. Kesenian
a. Seni bangunan
Keindahan Kota Babylonia disebabkan adanya sebuah jembatan yang besar dan merupakan
Jembatan tertua di dunia. Di beberapa tempat didirikan taman taman yang bagus dan indah di
atas bukit bukit buatan. Taman itu dikenal dengan taman Begantung (The Hanging Garden)