Anda di halaman 1dari 32

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

FILE PDF INI ADALAH LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE
DAN ANALISA JALUR), SEMOGA MEMPERMUDAH REKAN-REKAN DALAM
MENJALANKAN SOFTWARE SPSS.
UJI VALIDITAS DATA DENGAN RUMUS PEARSON SPSS
Uji Validitas Data dengan Rumus Pearson SPSS | Sebuah penelitian kuantitatif yang
menggunakan teknik pengumpulan data dengan anget, maka melakukan uji validitas
merupakan suatu keharusan. Tujuan uji vaiditas secara umum adalah untuk mengetahui
apakah angket yang digunakan benar-benar valid untuk mengukur variabel yang diteliti.
Secara umum ada dua rumus atau cara Uji Validitas yaitu dengan KorelasiBevariate
Pearson dan Correlated Item-Total Correlation. Korelasi Bevariate Pearson adalah salah
satu rumus yang dapat digunakan untuk melakukan uji validitas data dengan program
SPSS. Menurut Widiyanto (2010:34-37) koefisien korelasi dalam uji validitas dapat
dilakukan dengan rumus pearson dengan angka kasar sebagai berikut:

Keterangan:
rxy : koefisien korelasi
x : skor item
y : skor total
n : banyaknya subjek
Dasar pengambilan keputusan dalam uji validitas adalah:
a. Jika nilai rhitung > rtabel, maka item pertanyaan atau pernyataan dalam angket
berkorelasi signifikan terhadap skor total (artinya item angket dinyatakan valid).
b. Jika nilai rhitung < rtabel, maka item pertanyaan atau pernyataan dalam angket tidak
berkorelasi signifikan terhadap skor total (artinya item angket dinyatakan tidak valid).
Setelah kita mengatahui teorinya mari kita melakukan praktek! Misal saya mempunyai data
angket Konsentrasi Belajar sebagai berikut:

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-1

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
Dari data di atas saya akan melakukan uji validitas untuk mengetahui apakah item atau
pertanyaan-pertanyaan angket Konsentrasi belajar tersebut valid atau tidak.
Langkah-langkah Uji Validitas Data Dengan Rumus Pearson SPSS adalah:
1. Buka lembar kerja baru program SPSS
2. Klik Variable View pada SPSS Data Editor.
3. Pada bagian nama tulis dengan item_1 sampai dengan item_9 dan skor total selanjunya
pada bagian Decimals ganti dengan 0. Lihat gambar:

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-2

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
4. Klik Data View pada SPSS Data Editor.
5. Masukkan data-datanya, pada kolom item_1 sampai skor total sesuai dengan data angket
yang diperoleh. Lihat gambar:

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-3

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
6. Dari menu utama SPSS, pilih Anayze, kemudian pilih sub menu Correlate, lalu
pilih Bivariate
7. Dari kotak dialog Bivariate Correlation, masukkan semua item dan skor total ke dalam
kotak variabel di sebelah kanan dengan mengklik tanda -->
8. Pada pilihan Correlations coefficient, pilih Pearson. Pada bagian Test Of Significance,
pilih Two_tailet, Centang Flac significance Correlations.
9. Klik OK untuk mengakhiri perintah.
Maka akan di tampilkan ringkasan outputnya sebagai berikut (sebagai contoh saya hanya
menampilkan item_1 sampai item_3):

Sumber : www.konsistensi.com

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-4

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


Dari data di atas di dapat output nilai korelasi antara skor item dengan skor total. Nilai ini
kemudian kita bandingkan dengan nilai rtabel, rtabel dicari pada signifikasi 0,05 dengan
(n) 20 (angka 20 karena jumlah responden kita adalah 20 siswa), maka di dapat rtabel
sebesar 0,444 (lihat rtabel Distribusi Nilai rtabel Signifikansi 5% pada buku statistik anda).
Lihat gambar di atas, yang saya warnai merah diperoleh nilai rhitung untuk item_1 pada
angket yaitu 0,781. Dengan demikian nilai rhitung lebih besar dari nilai rtabel atau 0,781 >
0,444 maka item soal no 1 dapat dikatakan valid atau layak untuk dijadikan angket
penelitian. Cek masing-masing nilai rhitung pada item berikutnya dan bandingkan dengan
nilai rtabel.
UJI RELIABILITAS DATA DENGAN SPSS
Uji Reliabilitas Data Dengan SPSS | Reliabilitas merupakan penerjemahan dari kata
reliability yang mempunyai asal kata rely dan ability. Pengukuran yang memiliki
reliabilitas tinggi disebut sebagai pengukuran yang reliabel. Reliabilitas mempunyai
berbagai
makna
lain
seperti
kepercayaan,
keteladanan,
keajegan,
kestabilan, konsistensi dan sebagainya, namun ide pokok yang terkandung dalam konsep
reliabilitas adalah sejauhmana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya.
Sedangkan angket dikatakan reliabel jika jawaban seseorang terhadap pertanyaan adalah
konsisten atau stabil dari waktu ke waktu.
Uji reliabilitas digunakan untuk mengetahui konsistensi alat ukur, apakah alat pengukur
yang digunakan dapat diandalkan dan tetap konsisten jika pengukuran tersebut diulang.
Dalam program SPSS metode yang sering digunakan adalah dengan menggunakan motode
Alpha Cronbachs. Dengan rumus sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
Uji signifikasi dilakukan pada taraf a = 0,05. Instrumen dapat dikatakan reliabel bila nilai
Alpha lebih besar dari r tabel. Pada contoh kasus sebelumnya setelah uji validitas, maka
item-item yang valid dimasukkan dalam uji reliabilitas dengan langkah-langkah sebagai
berikut:

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-5

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


Data konsentrasi belajar sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
1. Buka lembar kerja baru dalam program SPSS anda.
2. Klik Variable View pada SPSS Data Editor
3. Pada bagian nama tulis dengan item_1 sampai dengan item_9, selanjutnya pada
bagian Decimals ganti dengan 0. Lihat gambar:

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-6

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


4. Dari menu utama SPSS, pilih menu Analyze, kemudian pilihsub menu Scale - Reliability
Analysis
5. Klik masukkan semua variabel yang valid, tetapi jangan masukkan skor totalnya.

Sumber : www.konsistensi.com
6. Klik Statistics, pada Descriptives For klik Scale if item deleted
7. Klik Continue, kemudian klik OK untuk mengakhiri perintah.
8. Tampilan outputnya sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-7

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


9. Dari hasil output di atas di dapat nilai Alpha sebesar 0,808, nilai ini kemudian kita
bandingkan dengan nilai r tabel, r tabel di cari pada signifikasi 0,05 dengan uji 2 sisi dan
jumlah data (n) = 20, maka di dapat r tabel sebesar 0,444. Oleh karena nilai r = 0,808 > r
tabel = 0,444 maka dapat disimpulkan bahwa item-item tersebut reliabel.
UJI NORMALITAS RUMUS KOLMOGOROV-SMIRNOV SPSS
Uji Normalitas Rumus Kolmogorov-Smirnov SPSS | Program SPSS memang sangat
membantu dalam mengolah data penelitian kita, khususnya penelitian kuantitatif dan PTK.
Kalau dalam kesempatan sebelummya kita telah membahas Uji Normalitas Data Dengan
Shapiro-Wilk. Selanjutnya pada kesempatan kali ini kita akan membicarakan bagaimana
cara melakukan Uji Normalitas Rumus Kolmogorov-Smirnov dalam program SPSS. Simak
berikut ini.
Tujuan Uji Normalitas
Menguji apakah dalam model regresi, variabel residu memiliki distribusi normal atau tidak.
Dasar Pengambilan Keputusan Uji Normalitas
Data berdistribusi normal, jika nilai sig (signifikansi) > 0,05.
Data berdistribusi tidak normal, jika nilai sig (signifikansi) < 0,05.
Langkah-Langkah Uji Normalitas Rumus Kolmogorov-Simirnov
1. Buka data yang ingin di uji silahkan download untuk belajar sama-sama DOWNLOAD
DATA
2. Buat data unstandardized residual terlebih dahulu, caranya : pilih menu Analyze Regression - Linear - masukkan variabel Y (Konsentrasi Belajar) ke Dependent,
masukkan variabel X1, X2, X3, X4 (Intensitas Mengajar Guru, Gaya Mengajar, Motivasi
Siswa, Minat Belajar) ke Independent (s)

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-8

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


3. Klik Save - pada bagian Residul, centang (V) Unstandardized(abaikan kolom yang lain) klik Continue - klik OK, maka akan muncul variabel baru dengan nama RES_1

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-9

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


4. Selanjutnya pilih menu Analyze, lalu pilih Non-parametric Test, Legacy Dialogs-pilih
submenu 1-Sample K-S
5. Masukkan variabel unstandardized residual ke kotak Test Variable List
6. Pada Test Distribution centang (V) normal

Sumber : www.konsistensi.com
7. Klik OK, untuk mengakhiri perintah.
TAMPILAN OUTPUT

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-10

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


INTERPRETASI OUTPUT
Berdasarkan uji normalitas dengan Kolmogorov-Smirnov Test diperoleh nilai KSZ
sebesar 1,186 dan Asymp.sig. sebesar 0,120 lebih besar dari 0,05 maka dapat
disimpulkan data berdistribusi normal. Selanjuntnya akan di bahas Uji Linearitas Data
dengan SPSS.
Demikian artikel dengan judul Uji Normalitas Rumus Kolmogorov-Smirnov SPSS,
jika ada kritik dan saran yang membangun silahkan berkomentar? Terimakasih.

UJI LINEARITAS DATA DENGAN PROGRAM SPSS


Uji Linearitas Data dengan Program SPSS | Sebelumya telah melakukan Uji
Normalitas. Uji linearitas bertujuan untuk mengetahui apakah dua variabel mempunyai
hubungan yang linear atau tidak secara signifikan. Uji ini biasanya digunakan sebagai
prasyarat dalam analisis korelasi atau regresi linear. Dasar pengambilan keputusan dalam
uji linearitas adalah:
Jika nilai probabilitas > 0,05, maka hubungan antara variabel X dengan Y adalah
linear.
Jika nilai probabilitas < 0,05, maka hubungan antara variabel X dengan Y adalah
tidak linear.
Untuk memperjelas pemahaman kita tentang bagaimana cara melakukan Uji Linearitas
Data dengan SPSS maka simak contoh berikut:
Misalnya kita akan menguji variabel Minat dengan Prestasi apakah mempunyai hubungan
yang linear secara signifikan atau tidak, dengan contoh datanya sebagai berikut:

Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah:


1. Buka program SPSS
2. Klik Variabel View pada SPSS Data editor
3. Pada kolom Name, ketik X pada baris pertama dan ketik Y pada baris kedua.
4. Pada kolom Decimals, ganti dengan 0.
5. Pada kolom Label, ketik Minat untuk baris pertama dan Prestasi untuk baris kedua.
6. Abaikan kolom yang lainnya.
7. Klik Data View, pada SPSS Data Editor.
8. Ketik datanya seperti tabel di atas sesuai dengan variabelnya.
9. Klik menu Analyze - Compare Means
10. Masukkan variabel Prestasi pada kotak Dependent list, dan masukkan variabel
Motivasi ke kotak Independent list
11. Klik Option, pada Statistik for Fist Layer klik Test for Linearity, kemudian
klik Continue
12. Klik OK untuk mengakhiri perintah, maka akan muncul Outpunya sebagai berikut:

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-11

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
Kesimpulannya:
Dari Output di atas diperoleh nilai Fhitung = 0,596 < Ftabel = 4,74. Angka Ftabel di dapat
dari df 2.7 lihat output df yang saya beri tanda merah, dan cari distibusi tabel nilai F0,05
Degress of Freedom For Nominator maka akan ketemu nilai Ftabel sebesar 4,74.
Probabilitas = 0,577 > 0,05, maka dapat disimpulkan bahwa antara Minat dengan Prestasi
mempunyai hubungan yang Linear.
Sekian artikel dengan judul Uji Linearitas Data dengan Program SPSS selanjutnya akan
di bahas mengenai Uji Independent Data dengan SPSS.
UJI INDEPENDENT DATA DENGAN PROGRAM SPSS
Uji Independent Data dengan Program SPSS | Sebelumnya telah dilakukan Uji
Lineartitas. Uji independent dilakukan untuk mengetahui apakah hubungan antara variabel
berarti signifikan atau tidak. Dasar pengambilan keputusan dalam Uji Independent adalah:
Jika nilai probabilitas > 0,05, maka dikatakan hubungan antara variabel X dengan Y
adalah tidak berarti.
Jika nilai probabilitas < 0,05, maka dikatakan hubungan antara veriabel X dengan Y
adalah berarti.
Misalnya kita akan menguji variabel Minat dengan Prestasi, apakah mempunyai
keberartian atau tidak, dengan contohdatanya sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah:
Buka program SPSS
1. Klik Variabel View pada SPSS Data editor
2. Pada kolom Name, ketik X pada baris pertama dan ketik Y pada baris kedua.
3. Pada kolom Decimals, ganti dengan 0
4. Pada kolom Label, ketik Minat untuk baris pertama dan Prestasi untuk baris kedua.
5. Abaikan kolom yang lainnya.
6. Klik Data View, pada SPSS Data Editor.
7. Ketik datanya seperti tabel di atas sesuai dengan variabelnya.
8. Klik menu Analyze - Compare Means
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-12

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


9. Masukkan variabel Prestasi pada kotak Dependent list, dan masukkan variabel
Motivasi ke kotak Independent list
10. Klik Option, pada Statistik for Fist Layer klik Test for Linearity, kemudian
klik Continue
11. Klik OK untuk mengakhiri perintah, maka akan muncul Outpunya sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
Kesimpulannya:
Dari output tersebut di atas diperoleh nilai Fhitung = 21.429 > Ftabel = 4,96. Rumus untuk
mencari Ftabel adalah (1.N-2) atau (1.12-2) = 1.10 kemudian konsultasikan pada tabel
distibusi tabel nilai F0,05 Degress of Freedom For Nominator maka diperoleh nilai 4,96.
Nilai probabilitas = 0,004 < 0,05, maka dapat disimpulkan bahwa antara Minat dengan
Prestasi mempunyai hubungan yang berarti.
Demikian artikel dengan judul Uji Independent Data dengan Program SPSS untuk
selanjutnya akan dibahas tentang Uji Regresi.
UJI ANALISIS REGRESI LINEAR GANDA DENGAN SPSS
Uji Analisis Regresi Linear Ganda dengan SPSS | Setelah sebelumnya kita membahas
mengenai uji korelasi, kali ini berlanjut ke Uji Analisis Regresi Linear Ganda. Regresi
linear ganda berguna untuk mencari pengaruh dua atau lebih variabel bebas (predictor)
atau untuk mencari hubungan fungsional dua variabel predictor atau lebih terhadap
variabel kriteriumnya. Rumus yang digunakan sama seperti pada regresi sederhana
namun, disesuaikan dengan jumlah variabel yang diteliti. Rumus persamaan regresinya
adalah sebagai berikut:
Y = a+b1x1+b2x2....bn
Untuk memperjelas pemahaman kita tentang cara Uji Analisis Regresi Linear Ganda
Dengan SPSS, kita akan menggunakan contoh yaitu: diduga bahwa besarnya nilai
tergantung pada besarnya Skor Tes Kecerdasan dan Frekuensi Membolos. Untuk keperluan
tersebut, maka dilakukan pengamatan terhadap 12 orang siswa dengan mencatat
Frekuensi Membolos, Skor Tes Kecerdasan dan Nilai Ujian, data dari variabel di atas adalah
sebagai berikut:

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-13

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
Langkah-langkah
Uji
Analisis
Regresi
Linear
Ganda
Dengan
SPSS:
1. Buka lembar kerja baru pada program SPSS.
2. Klik Variabel View pada SPSS Data editor.
3. Pada kolom Name, ketik Skor_Tes pada beris pertama, ketik Membolos pada baris kedua
dan ketik Nilai pada baris ketiga.
4. Pada kolom Decimals, ketik 0 untuk baris pertama, baris kedua dan baris ketiga.
5. Pada kolom label, ketik Skor Tes Kecerdasan untuk baris pertama, ketik Frekuensi
Membolos pada baris kedua, dan ketik Nilai Ujian pada baris ketiga.
6. Abaikan kolom yang lainnya.
7. Ketik Data View pada SPSS Data editor.
8.
Ketik
datanya
seperti
data
di
atas
sesuai
dengan
variabelnya.
9. Dari menu SPSS, pilih menu Analyze - regression - linearmaka akan muncul kontak dialog
seperti sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
10. Masukkan variabel Nilai Ujian ke kolom Dependent, dan masukkan variabel Skor Tes
Kecerdasan dan Frekuensi Membolos ke kolom Independent (s)
11. Pada Method kita pilih metode Stepwise
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-14

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


12. Klik Statistics..klik pilihan Estimates, Model Fit danDeskriptive, kemudian klik Continue
13. Klik OK untuk mengakhiri perintah.
Maka akan muncul output sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output pertama (Descriptive Statistics)
Pada bagian ini merupakan tabel yang menyajikan deskriptif data masing-masing variabel
yang meliputi Mean (rata-rata), Std. Deviation (standar deviasi dan N=jumlah data).

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output bagian kedua (Corelation)
Pada bagian ini merupakan matrik korelasi antara variabel Skor Tes Kecerdasan dengan
Nilai Ujian diperoleh r=0,860 dengan probabilitas=0,000 < 0,05, maka Ho ditolak, yang
berarti bahwa ada hubungan/korelasi yang signifikan antara Skor Tes Kecerdasan dengan
Nilai Ujian. Variabel Frekuensi Membolos dengan nilai ujian r=-0,848, tanda negatif
menggambarkan hubungan yang berlawanan yang artinya semakin sering membolos, maka
akan semakin kecil nilai yang diperoleh.

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-15

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output bagian ketiga (Variables Entered/removed)
Tabel tersebut menjelaskan tentang variabel yang dimasukkan atau dibuang dan metode
yang digunakan. Dalam hal ini variabel yang dimasukkan adalah variabel Skor Tes
Kecerdasan dan Frekuensi Membolos sebagai Predictor dan metode yang digunakan adalah
Stepwise.

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output bagian keempat (Model Summary)
Tabel tersebut pada model (1) untuk menjelaskan besarnya nilai korelasi atau hubungan
(R) antara Skor Tes Kecerdasan (X1) dengan Nilai Ujian (Y) yaitu sebesar 0,860 dan
penjelasan besarnya prosentase pengaruh variabel Skor Kecerdasan terhadap nilai ujian
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-16

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


yang disebut koefisien determinasi yang merupakan hasil dari pengukuran R. Dari output
tersebut diperoleh koefisien diterminasi (R2) pada model (1) sebesar 0,740, yang
mengandung pengertian bahwa pengaruh variabel bebas (Skor Tes Kecerdasan) terhadap
variabel terikat (nilai ujian) adalah sebesar 74%.
Pada model (2) untuk menjelskan besarnya nilai korelasi (R) antara Skor Tes Kecerdasan
(X1) dan Frekuensi Membolos (X2) terhadap Nilai Ujian (Y) yaitu sebesar 0,936 dan
menjelaskan besarnya prosentase pengaruh veriabel Skor Tes Kecerdasan dan Frekuensi
Membolos terhadap Nilai Ujian yantu sebesar 0,876 atau 87,6% sehingga dapat
disimpulkan besarnya pengaruh Skor Tes Kecerdasan (X1) terhadap Nilai Ujian (Y) sebesar
74%, dan pengaruh Frekuensi Membolos (X2) terhadap Nilai Ujian (Y) =13,6% (87,6%74%).

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output bagian kelima (Anova)
Pada bagian ini untuk menjelaskan apakah ada pengaruh yang nyata (signifikan) variabel
Skor Tes Kecerdasan (X1) dan Frekuensi Membolos (X2) secara simultan (bersama-sama)
terhadap Nilai Ujian (Y). Dari output pada model yang kedua terlihat bahwa Fhitung =
31,853 dengan tinfkat signifikansi atau probabilitas 0,000 < 0,05, maka regresi dapat
dipakai untuk memprediksi Nilai Ujian.

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-17

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


Penjelasan output bagian keenam (Coefficients)
Pada tabel Coefficients, pada kolom B pada Constanta (a) adalah 55,780, Skor Tes
Kecerdasan (b1) adalah 0,527 dan Frekuensi Membolos (b2) adalah -2,344. Berdasarkan
data di atas, maka dapat dikatakan bahwa: Konstanta sebesar 55,780, koefisien regresi X1
sebesar 0,527, dan koefisien regresi X2 sebesar -2,233.
Kesimpulan:
Skor Tes Kecerdasan nilai thitung = 3,371 dengan probabilitas = 0,008 < 0,5, artinya ada
pengaruh yang signifikan. Untuk variabel Frekusnsi Membolos nilai thitung = -3,147
dengan probabilitas = 0,012 < 0,05 yang berarti ada pengaruh yang signifikan.
Demikian sedikit tips dalam melakukan Uji Analisis Regresi Linear Ganda Dengan
SPSS semoga dapat bermanfaat. Kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan
silahkan berkomentar?
UJI ANALISIS REGRESI LINEAR GANDA DENGAN SPSS
Uji Analisis Regresi Linear Ganda dengan SPSS | Setelah sebelumnya kita membahas
mengenai uji korelasi, kali ini berlanjut ke Uji Analisis Regresi Linear Ganda. Regresi
linear ganda berguna untuk mencari pengaruh dua atau lebih variabel bebas (predictor)
atau untuk mencari hubungan fungsional dua variabel predictor atau lebih terhadap
variabel kriteriumnya. Rumus yang digunakan sama seperti pada regresi sederhana
namun, disesuaikan dengan jumlah variabel yang diteliti. Rumus persamaan regresinya
adalah sebagai berikut:
Y = a+b1x1+b2x2....bn
Untuk memperjelas pemahaman kita tentang cara Uji Analisis Regresi Linear Ganda
Dengan SPSS, kita akan menggunakan contoh yaitu: diduga bahwa besarnya nilai
tergantung pada besarnya Skor Tes Kecerdasan dan Frekuensi Membolos. Untuk keperluan
tersebut, maka dilakukan pengamatan terhadap 12 orang siswa dengan mencatat
Frekuensi Membolos, Skor Tes Kecerdasan dan Nilai Ujian, data dari variabel di atas adalah
sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-18

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


Langkah-langkah Uji Analisis Regresi Linear Ganda Dengan SPSS:
1. Buka lembar kerja baru pada program SPSS.
2. Klik Variabel View pada SPSS Data editor.
3. Pada kolom Name, ketik Skor_Tes pada beris pertama, ketik Membolos pada baris kedua
dan ketik Nilai pada baris ketiga.
4. Pada kolom Decimals, ketik 0 untuk baris pertama, baris kedua dan baris ketiga.
5. Pada kolom label, ketik Skor Tes Kecerdasan untuk baris pertama, ketik Frekuensi
Membolos pada baris kedua, dan ketik Nilai Ujian pada baris ketiga.
6. Abaikan kolom yang lainnya.
7. Ketik Data View pada SPSS Data editor.
8. Ketik datanya seperti data di atas sesuai dengan variabelnya.
9. Dari menu SPSS, pilih menu Analyze - regression - linearmaka akan muncul kontak dialog
seperti sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
10. Masukkan variabel Nilai Ujian ke kolom Dependent, dan masukkan variabel Skor Tes
Kecerdasan dan Frekuensi Membolos ke kolom Independent (s)
11. Pada Method kita pilih metode Stepwise
12. Klik Statistics..klik pilihan Estimates, Model Fit danDeskriptive, kemudian klik Continue
13. Klik OK untuk mengakhiri perintah.
Maka akan muncul output sebagai berikut:

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-19

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


Penjelasan output pertama (Descriptive Statistics)
Pada bagian ini merupakan tabel yang menyajikan deskriptif data masing-masing variabel
yang meliputi Mean (rata-rata), Std. Deviation (standar deviasi dan N=jumlah data).

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output bagian kedua (Corelation)
Pada bagian ini merupakan matrik korelasi antara variabel Skor Tes Kecerdasan dengan
Nilai Ujian diperoleh r=0,860 dengan probabilitas=0,000 < 0,05, maka Ho ditolak, yang
berarti bahwa ada hubungan/korelasi yang signifikan antara Skor Tes Kecerdasan dengan
Nilai Ujian. Variabel Frekuensi Membolos dengan nilai ujian r=-0,848, tanda negatif
menggambarkan hubungan yang berlawanan yang artinya semakin sering membolos, maka
akan semakin kecil nilai yang diperoleh.

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-20

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


Penjelasan output bagian ketiga (Variables Entered/removed)
Tabel tersebut menjelaskan tentang variabel yang dimasukkan atau dibuang dan metode
yang digunakan. Dalam hal ini variabel yang dimasukkan adalah variabel Skor Tes
Kecerdasan dan Frekuensi Membolos sebagai Predictor dan metode yang digunakan adalah
Stepwise.

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output bagian keempat (Model Summary)
Tabel tersebut pada model (1) untuk menjelaskan besarnya nilai korelasi atau hubungan
(R) antara Skor Tes Kecerdasan (X1) dengan Nilai Ujian (Y) yaitu sebesar 0,860 dan
penjelasan besarnya prosentase pengaruh variabel Skor Kecerdasan terhadap nilai ujian
yang disebut koefisien determinasi yang merupakan hasil dari pengukuran R. Dari output
tersebut diperoleh koefisien diterminasi (R2) pada model (1) sebesar 0,740, yang
mengandung pengertian bahwa pengaruh variabel bebas (Skor Tes Kecerdasan) terhadap
variabel terikat (nilai ujian) adalah sebesar 74%.
Pada model (2) untuk menjelskan besarnya nilai korelasi (R) antara Skor Tes Kecerdasan
(X1) dan Frekuensi Membolos (X2) terhadap Nilai Ujian (Y) yaitu sebesar 0,936 dan
menjelaskan besarnya prosentase pengaruh veriabel Skor Tes Kecerdasan dan Frekuensi
Membolos terhadap Nilai Ujian yantu sebesar 0,876 atau 87,6% sehingga dapat
disimpulkan besarnya pengaruh Skor Tes Kecerdasan (X1) terhadap Nilai Ujian (Y) sebesar
74%, dan pengaruh Frekuensi Membolos (X2) terhadap Nilai Ujian (Y) =13,6% (87,6%74%).

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output bagian kelima (Anova)
Pada bagian ini untuk menjelaskan apakah ada pengaruh yang nyata (signifikan) variabel
Skor Tes Kecerdasan (X1) dan Frekuensi Membolos (X2) secara simultan (bersama-sama)
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-21

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


terhadap Nilai Ujian (Y). Dari output pada model yang kedua terlihat bahwa Fhitung =
31,853 dengan tinfkat signifikansi atau probabilitas 0,000 < 0,05, maka regresi dapat
dipakai untuk memprediksi Nilai Ujian.

Sumber : www.konsistensi.com
Penjelasan output bagian keenam (Coefficients)
Pada tabel Coefficients, pada kolom B pada Constanta (a) adalah 55,780, Skor Tes
Kecerdasan (b1) adalah 0,527 dan Frekuensi Membolos (b2) adalah -2,344. Berdasarkan
data di atas, maka dapat dikatakan bahwa: Konstanta sebesar 55,780, koefisien regresi X1
sebesar 0,527, dan koefisien regresi X2 sebesar -2,233.
Kesimpulan:
Skor Tes Kecerdasan nilai thitung = 3,371 dengan probabilitas = 0,008 < 0,5, artinya ada
pengaruh yang signifikan. Untuk variabel Frekusnsi Membolos nilai thitung = -3,147
dengan probabilitas = 0,012 < 0,05 yang berarti ada pengaruh yang signifikan.
Demikian sedikit tips dalam melakukan Uji Analisis Regresi Linear Ganda Dengan
SPSS semoga dapat bermanfaat. Kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan
silahkan berkomentar?
CARA UJI KORELASI BERGANDA DENGAN SPSS
Cara Uji Korelasi Berganda dengan SPSS | Berbeda denganuji korelasi sederhana yang
hanya digunakan menguji hubungan partial variabel bebas dengan variabel terikat, Analisis
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-22

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


korelasi ganda berfungsi untuk mencari besarnya hubungan dan kontribusi dua variabel
bebas (X) atau lebih secara simultan (bersama-sama) dengan variabel terikat (Y).
DASAR KEPUTUSAN UJI KORELASI BERGANDA
Pengambilan keputusan dalam uji korelasi berganda dapat dengan membandingkan antara
nilai probabilitas 0,05 dengan nilai probabilitas Sig dengan dasar pengambilan keputusan
sebagai berikut :
Jika nilai probabilias 0,05 lebih kecil atau sama dengan nilai probabilitas sig. F
change atau [0,05 < sig. Fchange], maka Ho diterima dan Ha ditolak, artinya tidak
ada hubungan yang signifikan antara variabel X dengan variabel Y.
Jika nilai probabilias 0,05 lebih besar dari nilai probabilitas sig. F change atau [0,05
> sig. Fchange], maka Ho ditolak dan Ha diterima, artinya ada hubungan yang
signifikan antara variabel X dengan variabel Y.
CONTOH KASUS DAN PENYELESAINNYA :
Contoh Judul : Hubungan Kompetensi dan Motivasi terhadap Kinerja Pengawai Negeri Kota
Surakarta tahun 2014
Data di atas dianggap sudah memenuhi syarat uji korelasi, seperti telah lolos Uji
Normalitas | Uji Multikoloneritas | Uji Linearitas, dll sesuai kebutuhan.
Identifikasi dan Ketentuan-ketentuan :
Variabel Kompetensi (X1)
Variabel Motivasi (X2)
Variabel Kinerja (Y)
Sampel sebanyak (n)=84 orang dengan taraf signifikansi (a = 0,05).
Jika sobat pengen ikut latihan besama saya silahkan download data peneltian di
atas, DOWNLOAD DATA KORELASI GANDA
LANGKAH-LANGKAH UJI KORELASI BERGANDA DENGAN SPSS
1. Buka file dengan Nama : Untitled Korelasi 2, maka akan muncul data sebagaimana
gambar dibawah ini.

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-23

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


2. Dari menu SPSS klik Analyze, kemudian pilih Regression dan pilih Linear. Maka akan
muncul kotak dialog Linear Regression

Sumber : www.konsistensi.com
3. Kemudian masukkan variabel Kinerja (Y) dengan cara mengklik tanda > Dependent.
Kemudian variabel Kompetensi (X1) dan Motivasi (X2) ke kotak Independent(s) maka
hasilnya seperti gambar di bawah ini.

Sumber : www.konsistensi.com
4. Klik Statistics dan tandai pada kotak Estimates, Model Fit, dan R squared change lalu
klik Continue, selanjutnya baru klik Ok

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-24

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
5. Setelah semuanya beres, maka hasil output yang perlu sobat perhatikan adalah pada
bagian Model Summary

MEMAKNAI HASIL OUTPUT MODEL SUMMARY SPSS


Berdasarkan tabe Model Summary diketahui bahwa besarnya hubungan antara
Kompetensi dan Motivasi (secara simultan) terhadap Kinerja yang dihitung dengan
koefisien korelasi adalah 0,497, hal ini menunjukkan pengaruh yang sedang. Sedangkah
kontribusi atau sumbangan secara simultan variabel Kompetensi dan Motivasi terhadap
Kinerja adalah 24,7% sedangkan 75,3% ditentukan oleh variabel yang lain.
Kemudian untuk mengetahui tingkat signifikansi koefisien korelasi ganda diuji secara
keseluruhan. Hipotesis yang diajukan dalam pembahasan ini adalah :
H0 : Kompetensi dan Motivasi tidak berhubungan secara simultan dan signifikan
terhadap kinerja.
Ha : Kompetensi dan Motivasi berhubungan secara simultan dan signifikan terhadap
kinerja.
Berdasarkan tabel Model Summary diperoleh nilai probabilitas (sig.F change) = 0,000.
Karena nilai sig.F change 0,000 < 0,05, maka keputusannya adalah H0 ditolak dan Ha
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.
Halaman-25

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


diterima. Artinya : Kompetensi dan Motivasi berhubungan secara simultan dan signifikan
terhadap kinerja Negeri Kota Surakarta tahun 2014.
Bagaimana sobat cukup mudah bukan, bagaimana dengan data penelitian sobat apakah
terdapat hubungan atau tidak ada hubungan yang signifikan, jika masih ragu atau binggung
silahkan untuk order olah data spesial. Terimakasih..
Analisa Data Menggunakan Analisa Frekuensi & Deskripsi
Analisa Data Menggunakan Analisa Frekuensi & Deskriptif
- Teori Ukuran Data
Statistik deskripsi lebih berhubungan dengan pengumpulan data dan peringkasan data ,
serta penyajian hasil peringkasan tersebut. Data-data statistik yang bisa diperoleh dari
hasil sensus, servei atau pengamatan lainnya, umumnya masih acak, mentah dan tidak
terorganisir dengan baik (raw data). Data-data tersebut harus diringkas dengan baik dan
teratur, baik dalam bentuk tabel datau presentasi grafis, sebagai dasar untuk berbagai
pengambilan keputussan (Statistik Inferensi).
Penyajian tabel grafik yang digunakan dalam statistik deskripsi seperti :
1. Distribusi Frekuensi.
2. Presentasi grafis seperti Histogram, Pie chart dan lainnya.
Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang data, selain dengan tabel dan
diagram, masih diperlukan ukuran-ukuran lain yang merupakan wakil dari data tersebut.
Ukuran yang dimaksudkan dapat berupa :
Ukuran Pemusatan (Rata-Rata Hitung atau Mean, Median dan Modus)
Ukuran Letak (Quartil dan Persentil)
Ukuran Penyimpangan/Penyebaran (Range, Ragam, Simpangan Baku dan Galat Baku)
Skewness adalah tingkat kemiringan
Kurtosis adalah tingkat keruncingan
Untuk menganalisa ukuran pemusatan, ukuran letak dan ukuran penyimpangan (ketika
ukuran termasuk ke dalam statistika deskripsi), dapat dilakukan dengan prosedur.
a.
Analyse
-->
Descriptive Statistics
--> Frequencies
b.
Analyse
-->
Descriptive Statistics
--> Description
c.
Analyse
-->
Descriptive Statistics
-->
Explore
Menggunakan Analisa Frequencies
PROSEDUR : Analyse --> Descriptive Statistics --> Frequencies
Klik menu Analyse
--> Descriptive Statistics --> Frequencies
Sorot variabel yang akan dianalisa lalu pindahkan ke kotak variabel dengan cara
mengklik tanda
Klik Statistics, berilah tanda pada semua check box Percetile Values
(Keterangan : untuk menentukan nilai Percentile 10,25 dan seterusnya, dilakukan dengan
cara memberi tanda pada check box percentile)
Klik chart, pilih Histogram jika ingin menampilkan
Klik format, beri tanda pada ascending value pada pilihan order by untuk mengurutkan
data dari nilai terkecil terbesar.
- Klik OK .
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.
Halaman-26

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


-Menggunakan Analisa Deskripsi
Untuk melakukan analisis deskriptif dengan menggunakan SPSS harus dimulai dengan
menginput data (menginput data ke dalam program SPSS). Seperti di bawah ini :

Sumber : www.konsistensi.com
Langkah-langkah proses analisisnya adalah sebagai berikut :
Klik Analyze pada
menu
SPSS.
Kemudian
klik Descriptive
klik Frequencies seperti di bawah ini.

Statistics,

lalu

Sumber : www.konsistensi.com
1). Beberapa saat kemudian akan muncul tampilan seperti di bawah ini.

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-27

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
Dalam kotak sebelah kiri ada dua variabel, yang dianalisis adalah variabel dengan data
interval, dalam hal ini adalah variabel nilai. Kemudian blok variabel nama, lalu klik kotak di
tengah yang ada tanda panahnya. Sehinngga variabel yang di blok pindah ke
kotak Variables (s). kemudian klik OK

Sumber : www.konsistensi.com
2. Pengaturan Analisis
Pengaturan analisis dilakukan untuk memberikan perintah kepada komputer aspek mana
saja yang perlu dianalisis. Sehingga outputnya sesuai dengan kebutuhan.
1). Statistics
Klik kotak Statistics, sehingga akan muncul tampilan seperi di bawah ini :

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-28

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Sumber : www.konsistensi.com
Pada menu Frequencies Statistcs di atas terdapat empat kelompok analisis yaitu :
Percentile Values, yaitu untuk menghitung nilai persentil. Misalnya kita akan
menghitung nilai persentil, maka kita klik pada Quartiles danPercentiles (s). misalnya
pada analisis ini kita ingin menghitung nilai persentil ke 10 dan 90, maka pada kotak di
samping kanan Percentiles (s) kita ketik 10 kemudian klik Add dan ketik 90 kemudian
klik Add, sehingga angka 10 dan 90 masuk ke kotak di bawahnya.
Central Tendensy (ukuran tendensi sentral).
misalnya kita akan menghitung besarnya mean (rata-rata), median, mode (modus), dan
sum (jumlah nilai keseluruhan), maka kita klik pada kotak yang akan dianalisis
sehingga pada kotak tersebut ada tanda chek list.
Dispersion (ukuran penyebaran data).
Misalnya kita akan menghitung besarnya stsndar deviasi, varians, range, minimum
(nilai terendah), maksimum (nilai tertinggi) dan standar deviasi, maka kita klik pada
kotak pilihan yang akan dianalisis sehingga pada kotak tersebut ada tanda chek list.
Distribution, untuk mengetahui skewness dan kurtosis pada distribusi data. Misalnya
kita akan menghitung besarnya kurtosis dan skewness maka klik kotak menu kurtosis
dan skewness, sehingga pada kotak tersebut ada tanda chek list.
Tampilannya seperti di bawah ini

Sumber : www.konsistensi.com
Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-29

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)


Kemudian klik Continue
1. Charts
Menu Charts adalah untuk menampilkan data dalam bentuk diagram. Misalnya pada
analisis ini kita ingin menyajikan data dalam bentuk histogram yang disertai dengan kurva
normal, maka klik kotak Charts kemudian klik bulatan histogram dan kotak with normal
curve, sehingga akan muncul tampilan berikut.

Sumber : www.konsistensi.com
Kemudian klik Continue
2. Format
Klik Format, sehingga akan muncul tampilan berikut :

Sumber : www.konsistensi.com
Misalkan pada analisis ini kita ingin menyajikan data yang diurutkan dari nilai terendah ke
nilai yang paling tinggi, maka klik bulatanAscending values. kemudian
klik Continue.
Dengan demikian kita telah melakukan pengaturan analisis deskriptif
sesuai dengan kebutuhan yang kita inginkan. Untuk proses analisis maka kliklah OK. Babarapa saat kemudian akan keluar outputprogram SPSS sebagai berikut :

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-30

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-31

LANGKAH-LANGKAH UJI & ANALISIS DALAM SPSS(MULTIPLE DAN ANALISA JALUR)

REFERENSI :
www. konsistensi.com
www.jalaludinweb.wordpress.com

Oleh : ASEP JALALUDIN,ST.,M.M.

Halaman-32