Anda di halaman 1dari 50

MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA

Kelompok:

Nadia Fadhilah Riza (13406069)

Raden Ananta (13406079)

Paramita Apsari W (13406091)

Bahana Wiradanti (13406110)

TI 4006 Analisis Perancangan Sistem Informasi

Teknik Industri Fakultas Teknologi Industri ITB|2009


Kartika Hapsari (13406010) Page 1 of 50
MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

Contents
I. PENDAHULUAN .................................................................................................................................... 4
1.1 Sistem Kerja ................................................................................................................................... 4
1.1.1 Deskripsi Sistem Kerja ............................................................................................................ 4
1.1.2 Visi, Misi, danValue Organisasi............................................................................................... 5
1.1.3 Struktur Organisasi ................................................................................................................. 5
1.2 Flowchart Pengerjaan ................................................................................................................... 6
II. PROJECT IDENTIFICATION ................................................................................................................... 8
2.1 Problem ......................................................................................................................................... 8
2.2 Opportunities .............................................................................................................................. 10
2.3 Directives ..................................................................................................................................... 10
2.4 Scope of the Project .................................................................................................................... 11
III. PROBLEM ANALYSIS ......................................................................................................................... 14
3.1 Analisis Causes & Effects ............................................................................................................. 14
3.2 Systems Improvement Objectives............................................................................................... 15
3.3 Key Performance Indicators ........................................................................................................ 15
3.4 Critical Success Factors................................................................................................................ 16
IV. REQUIREMENT ANALYSIS ................................................................................................................. 18
4.1 Functional & Non-functional Requirement ................................................................................. 18
4.2. Process Requirement Definition ................................................................................................ 20
1. Decomposition Diagram ........................................................................................................ 20
2. Data Flow Digram - Context Digram (Level 0) ....................................................................... 21
3. Data Flow Diagram – Level 1 ................................................................................................. 22
4. Data Flow Diagram - Level 2 (Proses 1 ) ................................................................................ 23
5. Data Flow Diagram – Level 2 (Proses 2 ) ............................................................................... 24
6. Data Flow Diagram – Level 2 (Proses 3) ................................................................................ 25
4.3 Data Requirement Definition ...................................................................................................... 26
1. Conceptual Data Model (CDM): Entity Relationship Diagram .............................................. 26
2. Logical Data Model (LDM) ..................................................................................................... 27
3. Physical Data Model (PDM) ................................................................................................... 28
4.4 Interface Requirement Definition ............................................................................................... 29
REFERENSI ............................................................................................................................................. 41
LAMPIRAN ............................................................................................................................................. 42
LAMPIRAN A – Hasil Wawancara ...................................................................................................... 42

Kartika Hapsari (13406010) Page 2 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

LAMPIRAN B – Gambar Sistem Kondisi Aktual .................................................................................. 46


1). Pencatatan Penyewaan Lapangan Sepak Bola ......................................................................... 46
2). Pencatatan Penyewaan Lapangan Futsal (Mini Pasir) ............................................................. 46
3). Pencatatan Penyewaan Lapangan Basket/Voli ........................................................................ 47
4). Pencatatan Penyewaan Lapangan Tennis ................................................................................ 47
LAMPIRAN C – Lembar Asistensi 1 .................................................................................................... 48
LAMPIRAN D – Lembar Asistensi 2 .................................................................................................... 49
LAMPIRAN E – Lembar Asistensi 3 .................................................................................................... 50

Kartika Hapsari (13406010) Page 3 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

I. PENDAHULUAN

1.1 Sistem Kerja


Sistem Kerja yang menjadi objek dalam tugas ini adalah Sistem Penyewaan Lapangan SARAGA.

1.1.1 Deskripsi Sistem Kerja


Institut Teknologi Bandung (ITB) sebagai salah satu sekolah terbaik di Indonesia, memiliki fasilitas olahraga
yang terbuka tidak hanya untuk mahasiswa tetapi juga masyarakat umum. Biasa juga disebut sebagai
SARAGA. Pengelolaan fasilitas olahraga ini dilakukan oleh UPT Olahraga, dibawah pimpinan WRMA (Wakil
Rektor bidang Mahasiswa dan Akademik). Fasilitas olahraga yang dimiliki antara lain fasilitas lapangan dan
non lapangan. Fasilitas non lapangan adalah kolam renang, fitnes, dan track-jogging. Sedangkan yang
berupa lapangan adalah lapangan basket/voli, futsal, sepak bola dan tenis. Fasilitas lapangan disewakan
untuk mahasiswa dan umum, dibawah pengelolaan Divisi Pelayanan, khususnya Subdivisi Penyewaan &
Sekolah Sepak Bola, Sekolah Renang dan Sekolah Tenis.

Sistem kerja penyewaan lapangan ini dapat digambarkan oleh diagram berikut.

Sistem Penyewaan
pemesanan Jadwal pemakaian lapangan
Lapangan

input output
process
Gambar 1 – Diagram Sistem kerja

Input dari sistem adalah pemesanan yang dilakukan oleh pihak – pihak yang dapat menyewa lapangan
yaitu pelanggan (perseorangan), Unit Olahraga Mahasiswa ITB dan Sekolah Olahraga. Pemesanan tersebut
berupa lapangan apa yang ingin disewa, tanggal serta jam penggunaannya. Sistem memroses pemesanan
pelanggan tersebut hingga didapatkan output berupa jadwal pemakaian lapangan yang dapat memenuhi
seluruh pesanan.

Pemesanan Lapangan oleh Pelanggan (perseorangan)


Untuk dapat menyewa lapangan, pelanggan terlebih dahulu harus memesan. Pada saat pemesanan, dilihat
apakah jadwal yang diinginkan oleh pelanggan masih kosong. Jika iya maka pelanggan tersebut dapat
melakukan booking. Jika tidak maka pelanggan harus mencari jadwal lain yang masih tersedia. Apabila
jadwal sudah dipastikan tidak bentrok, maka pelanggan mem-booking dan membayar uang muka atau
down-payment (DP). Pemesanan dan pembayaran DP ini harus dilakukan dengan cara bertemu langsung
petugas penyewaan. Pemesanan lewat telepon tidak dapat diterima karena pihak petugas tidak
mempercayai pemesanan telepon. Selanjutnya, pelunasan pembayaran sewa harus diselesaikan tiga hari
sebelum penggunaan lapangan.
Gambaran lengkap mengenai proses pemesanan dan sistem kerja penyewaan dapat dilihat sesuai hasil
wawancara dengan Pak Mahyun selaku Kepala Divisi Pelayanan (terlampir).

Kartika Hapsari (13406010) Page 4 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

Pemesanan Lapangan oleh Unit

Berbeda dengan pemesanan oleh pelanggan perseorangan, untuk Unit Olahraga Mahasiswa ITB
pemesanan dilakukan dengan cara bertanya jadwal yang memungkinkan untuk pemakaian lapangan oleh
unit. Kemudian unit tersebut menyusun proposal kegiatan unit tiap semester kepada LPKM yang
selanjutnya LPKM akan menyetujui jadwal tersebut, menyampaikan jadwal kepada SubDivisi Penyewaan
dan membayarkan seluruh biaya penyewaan.

Pemesanan Lapangan oleh Sekolah


Khusus untuk sekolah olahraga, yaitu Sekolah Sepak Bola (SSB) dan Sekolah Tenis (GTC), pihak sekolah
menyampaikan jadwal yang diinginkan kepada SubDivisi Penyewaan, mencari jadwal yang memungkinkan
dan membayarkan seluruh biaya sewa langsung untuk 1 tahun.

Jadwal Pemakaian Lapangan


Sekarang ini, jadwal pemakaian lapangan didokumentasikan secara tertulis manual pada papan tulis.
Jadwal ini dituliskan untuk masing-masing lapangan setiap bulan. Foto yang men-capture gambar nyata
sistem kondisi aktual terangkum pada Lampiran B.

1.1.2 Visi dan Misi Organisasi


Terlampir pada Lampiran A Hasil Wawancara Pertanyaan A Bagian 2 dan 3.

1.1.3 Struktur Organisasi


Terlampir pada Lampiran A Hasil Wawancara Pertanyaan A Bagian 1

Sistem yang menjadi objek adalah yang berwarna kuning pada struktur organisasi diatas, yaitu yang
bertanggung jawab terhadap penyewaan lapangan Tenis, Basket, Voli, Sepak Bola dan Futsal. Bagian ini
termasuk ke dalam Subdivisi Penyewaan, dibawah Divisi Pelayanan pada struktur UPT Olahraga ITB..

Kartika Hapsari (13406010) Page 5 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

1.2 Flowchart Pengerjaan


START

MELAKUKAN
WAWAWANCARA KE
PIHAK [ENGELOLA

IDENTIFIKASI MASALAH

MEMBUAT DATA FLOW MEMBUAT ENTITY tidak


DIAGRAM RELATIONSHIP DIAGRAM

SESUAI DENGAN
PERMASALAHAN?

ya

MEMBUAT LOGICAL DATA


MODEL DAN PHYSICAL
DATA MODEL

MEMBUAT USER
INTERFACE

MEMBUAT LAPORAN

STOP

Gambar 2 – Flow Chart Kegiatan

Kartika Hapsari (13406010) Page 6 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

Kartika Hapsari (13406010) Page 7 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

II. PROJECT IDENTIFICATION

2.1 Problem
Sarana Olahraga Ganesha atau yang lebih lazim dikenal dengan nama Saraga, merupakan sekumpulan fasilitas
olahraga yang disediakan oleh ITB kepada elemen ITB yang membutuhkan seperti mahasiswa, dosen, dan
karyawan. Selain itu, sarana olahraga ini juga terbuka untuk umum baik bagi mahasiswa luar ITB maupun
pelajar atau warga Bandung lainnya. Saraga merupakan sebuah lembaga yang memiliki proses bisnis di dalam
pengelolaannya, karena Saraga perlu mengidentifikasi pengeluaran dan pemasukan bagi lembaga tersebut
untuk dilaporkan kepada direktorat ITB. Jenis pemasukan keuangan bagi Saraga ini diantaranya adalah berupa
pembayaran tiket masuk dari fasilitas-fasilitas yang disewakan oleh Saraga, baik tiket langsung maupun tiket
pesanan. Sedangkan pengeluaran keuangan dari lembaga ini adalah pengeluaran berupa perawatan fasilitas-
fasilitas yang ada dan penggajian karyawan.

Fasilitas-fasilitas yang dimiliki oleh Saraga beraneka macam, seperti lapangan sepak bola, lapangan pasir futsal,
lapangan voli dan basket, lapangan tenis, kolam renang, jogging track dan fitness centre. Dari sejumlah fasilitas
tersebut yang memiliki keistimewaan berupa kemampuan untuk dipesan adalah fasilitas berupa lapangan,
yaitu lapangan sepak bola, lapangan pasir futsal, lapangan voli dan basket, serta lapangan tenis. Di dalam
pemesanan lapangan tentunya terdapat aktivitas-aktivitas yang dapat dirinci menjadi aktivitas pemesanan,
pembayaran DP (Down Payment), pelunasan, dan konfirmasi pemakaian. Keseluruh aktivitas rinci inilah yang
pada saat ini akan dikaji apakah sudah efektif sehingga memperjelas aliran sistem informasi dari proses bisnis
Saraga. Selain itu, pemesan dari fasilitas lapangan yang ada juga terdiri atas berbagai elemen, yaitu
perseorangan (mahasiswa), unit, sekolah olahraga (sekolah sepak bola, sekolah tenis, dsb.), dan LPKM / Biro
Kemahasiswaan. Tidak lupa terdapat juga entitas luar dari divisi pelayanan penyewaan yang berhak memesan
waktu untuk menggunakan lapangan, yaitu divisi maintenance yang membutuhkan jadwal tertentu untuk
melakukan perawatan pada lapangan.

Sistem pengelolaan pemesanan yang sudah ada saat ini berupa penulisan pemesanan pada papan tulis dan
buku, atau cara manual, sebagai pencatatan lapangan yang akan dipesan. Selain itu penulisan bukti
pembayaran juga masih dilakukan secara manual, sehingga dalam pembuatan rekapitulasi data pemasukan
keuangan perlu dilakukan input data kembali. Sehingga, dapat ditarik hipotesis bahwa permasalahan yang
muncul adalah diperlukannya sistem informasi penyewaan lapangan Saraga yang lebih efektif dan terintegrasi
untuk mempermudah petugas dalam melayani transaksi, mulai dari pemesanan hingga pelunasan pembayaran
lapangan, dan yang meliputi pelayanan kepada berbagai entitas. Penyewaan lapangan yang dimaksud adalah
lapangan sepak bola, lapangan pasir futsal, lapangan voli dan basket, serta lapangan tenis. Sedangkan seperti
yang dibahas sebelumnya bahwa lembaga Saraga yang memiliki kegiatan melayani pemesanan penyewaan
fasilitas dan perawatan fasilitas, pada kasus ini hanya dibatasi pada pemesanan penyewaan fasilitas yang
berupa lapangan. Sistem informasi yang diharapkan juga menyangkut keindahan user interface yang dapat
mempermudah pengguna (user friendly).

Berikut ini merupakan flow chart dari aktivitas pemesanan lapangan Saraga secara umum yang dilakukan
antara pemesan (yang terdiri atas berbagai entitas) dengan pihak Saraga:

Kartika Hapsari (13406010) Page 8 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

START

Pemesan
melakukan
pemesanan

Saraga Cek
dari data
pemesanan

Input pemesanan,
melakukan
booking

Pemesan
membayar Down
Payment

Saraga
Tidak Konfirmasi terakhir
Langsung Batal membebaskan
(H-3 pemakaian)
lunas? lapangan yang di-
Tetap / batal?
book

Ya Tetap

Pemesan
Pemesan
melakukan
Menggunakan
pelunasan
lapangan
pembayaran

END

Gambar 3 - Flow Chart Prosedur Pemesanan Lapangan Saraga

Kartika Hapsari (13406010) Page 9 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

2.2 Opportunities
Pentingnya sebuah perancangan sistem informasi tentunya tidak dapat terlepas dari akibat yang diharapkan
atas hasil perancangannya. Berikut ini merupakan beberapa opportunities (peluang) yang muncul atas adanya
perancangan sistem informasi yang baru:
 Pencatatan data lebih terorganisir dan terintegrasi, sehingga sangat mempercepat kinerja petugas yang
tidak perlu kembali melihat papan tulis dan buku catatan pada saat munculnya pesanan baru, bahkan
dapat langsung menyimpan data pemesanan tersebut.
 Kemungkinan adanya data yang tertumpuk (replace) lebih kecil, karena diproses oleh komputer yang
membutuhkan konfirmasi oleh software.
 Seluruh pencatatan data menjadi terintegrasi mulai dari pemesanan hingga pembayaran pelunasan,
serta basis data pelanggan.
 Peluang menarik pelanggan lebih banyak menjadi lebih tinggi, karena kemudahan akses baru yang
ditawarkan akan lebih menarik (adanya fitur deposito)
 Risiko yang muncul akibat pencatatan secara manual dapat dikurangi, karena kini dilakukan secara
komputerisasi. Dilakukannya pencatatan manual memiliki risiko yang lebih tinggi seperti bahayanya jika
terjadi kebakaran, atau pencurian file. Sedangkan jika dilakukan secara komputerisasi akan memperkecil
risikco karena dapat dihubungkan dengan source berupa internet.

2.3 Directives
Directives merupakan arahan dari pengguna sistem (user) berupa harapan-harapan yang diinginkan terhadap
perbaikan yang dilakukan terhadap sistem. Berdasarkan wawancara yang telah dilakukan terhadapa Kepala
Bagian Penyewaan Fasilitas Saraga, terdapat prosedur yang harus dipenuhi dalam system penyewaan lapangan
Saraga, yaitu:
 Penyewaan lapangan hanya dapat dilakukan jika jadwal lapangan sesuai yaitu belum ada jadwal
penyewaan lapangan.
 Penyewa lapangan terdiri atas pelanggan perseorangan, Unit Olahraga Mahasiswa ITB, dan Sekolah
Olahraga dan dikenai biaya penyewaan lapangan untuk setiap jumlah lapangan dan jam penyewaan.
 Jika ITB ingin mengadakan acara pada lapangan yang sudah disewa maka Divisi Penyewaan Lapangan
Saraga UPT Olahraga berhak membatalkan penyewaan lapangan dan penyewa dapat mengganti jadwal
penyewaan lapangan ke hari/jam penyewaan lain.
 Jika terjadi hujan pada saat akan dipakai sesuai dengan jadwal penyewaan maka penyewa berhak
mengganti jadwal penyewaan lapangan sebelum terlebih dahulu melapor ke Divisi Penyewaan Lapangan
Saraga UPT Olahraga di kantor pelayanan UPT Olahraga.
 Jam penyewaan lapangan adalah 2 jam ataupun kelipatannya.
 Pelanggan dianggap sah telah memesan jadwal penyewaan lapangan jika telah membayar biaya
penyewaan lapangan, minimal secara DP (down payment) bagi pelanggan perseorangan ataupun
langsung lunas. Pelunasan biaya penyewaan minimal H-3 sebelum jadwal penyewaan. Jika batas minimal
pembayaran dilanggar maka Divisi Penyewaan Lapangan Saraga UPT Olahraga berhak menyewakan
jadwal tersebut ke pelanggan lain yang dapat membayar lunas sebelum jadwal penyewaan berlangsung.
 Jika pelanggan telah membayar DP kemudian ingin membatalkan penyewaan lapangan, maka uang yang
sudah dibayar tidak dapat dikembalikan.
 Pelanggan dapat mengganti jadwal penyewaan lapangan sebelum melewati jadwal penyewaan yang
telah dipesan.
 Unit Olahraga Mahasiswa ITB dapat menyewa lapangan dengan gratis (penyewaan dibayarkan langsung
lunas oleh LPKM) jika telah melaporkan kegiatan unit ke LPKM dan disetujui oleh LPKM.
 Sekolah Olahraga harus langsung membayar lunas biaya penyewaan lapangan (tidak boleh secara DP
terlebih dahulu).

Kartika Hapsari (13406010) Page 10 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

 Divisi Maintanence Saraga UPT Olahraga dapat melakukan maintanence lapangan jika lapangan sedang
tidak disewakan dan melaporkan jadwal maintanence yang diinginkan ke Divisi Penyewaan Lapangan
Saraga UPT Olahraga.

Prosedur diatas harus dipenuhi dalam proses penyewaan lapangan Saraga. Namun pada kenyataannya masih
terdapat masalah terkait dengan pelaksanaan prosedur dan peraturan penyewaan lapangan tersebut, berupa:
 Pembatalan jadwal penyewaan lapangan dilakukan secara sepihak oleh pelanggan.
 Pelanggan hanya memesan jadwal penyewaan lapangan melalui telepon tanpa membayar biaya
penyewaan lapangan (minimal DP).
 Sangat susah untuk mengatur kembali jadwal penyewaan lapangan bagi pelanggan yang terkena hujan
karena padatnya jadwal penyewaan lapangan.

Berdasarkan arahan dari organisasi UPT Olahraga maka usulan dan perbaikan terhadap Sistem Informasi yang
akan dibuat adalah:
 Adanya sistem database pelanggan
Sistem database pelanggan ini memuat informasi lengkap mengenai pelanggan termasuk nomor
telepon pelanggan yang dapat dihubungi agar jika terjadi sesuatu dapat memudahkah pihak Saraga
dalam menginformasikannya kepada pelanggan
 Adanya sistem deposit pada pelayanan pembayaran sewa lapangan
Hal ini ditujukan agar dapat memudahkan pelanggan dalam membayar DP (down payment) ataupun
pelunasan pembayaran penyewaan lapangan

2.4 Scope of the Project


Batasan yang diambil dalam permasalahan mengelola sistem penyewaan lapangan Saraga yaitu:
1. Terbatas pada perbaikan sistem penyewaan lapangan Saraga (merupakan fungsi Divisi Penyewaan
Lapangan pada struktur organisasi Saraga UPT Olahraga)
Tidak dilakukan pembahasan penggunaan fasilitas Saraga lainnya seperti kolam renang, fitness,
jogging track, dan lainnya.
2. Tidak membuat subsistem informasi keuangan dalam rancangan sistem informasi penyewaan lapangan
Saraga
Hal ini disebabkan karena Divisi Penyewaan Lapangan Saraga UPT Olahraga tidak mengurusi keuangan
penyewaan lapangan Saraga, melainkan hanya menyampaikan database mengenai pemakaian
lapangan yang disewa, biaya penyewaan lapangan yang diterima (baik DP, deposito, maupun
pelunasan). Keuangan Saraga berada dibawah kendali Bendahara UPT Olahraga (pada struktur
organisasi Saraga UPT Olahraga).

Asumsi-asumsi yang dilakukan dalam menyelesaikan permasalahan mengelola sistem penyewaan lapangan
Saraga:
1. Pelanggan merupakan kumpulan pengguna lapangan Saraga yang terdiri atas pelanggan perseorangan,
unit olahraga mahasiswa, dan sekolah olaharaga.
Unit olahraga mahasiswa terdiri atas:
 PS (Persatuan Sepakbola) untuk pengguna lapangan sepakbola Saraga
 UT (Unit Tenis) untuk pengguna lapangan tenis Saraga
 UBG (Unit Basket Ganesha) untuk pengguna lapangan basket/voli Saraga
Sekolah olahraga terdiri atas:
 SSB (Sekolah Sepak Bola) untuk pengguna lapangan sepakbola Saraga
 GTC (Ganesha Tennis Club) untuk pengguna lapangan tenis Saraga
2. Unit olahraga ataupun himpunan mahasiswa pemakai lapangan Saraga dapat digolongkan sebagai
pelanggan perseorangan jika unit/himpunan tersebut memakai lapangan Saraga atas biaya sendiri.

Kartika Hapsari (13406010) Page 11 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

Hanya ketiga unit olahraga diatas yang termasuk dalam definisi pelanggan unit dalam sistem
penyewaan lapangan Saraga, karena hanya ketiga unit tersebut yang berhak memakai lapangan
Saraga secara gratis dengan mengikuti prosedur yang telah dibuat oleh LPKM.
3. Setiap pemesanan yang dilakukan hanya dapat dilakukan untuk 1 jadwal pemakaian dan untuk 1
lapangan.
Sehingga jika pengguna ingin memesan banyak jadwal pemakaian ataupun pada jadwal pemakaian
yang sama namun pada banyak lapangan, maka transaksi yang dilakukan adalah berulang kali.

Stakeholders of Problem:
 System Owner : Kepala Divisi Pelayanan pada struktur organisasi Saraga UPT Olahraga
System Owner merupakan pemilik dari sistem yang dibuat. System Owner dari sistem penyewaan
lapangan Saraga adalah Kepala Divisi Pelayanan pada struktur organisasi Saraga UPT Olahraga. Karena
penyewaan lapangan Saraga berada dibawah kendali pengelolaan divisi pelayanan UPT Olahraga.
Kepala Divisi Pelayanan pada struktur organisasi Saraga UPT Olahraga mengatur prosedur penyewaan
lapangan Saraga.
 System User : Staff SubDivisi Penyewaan Lapangan pada Struktur Organisasi Saraga
System User merupakan pengguna dari sistem yang dibuat untuk membantu menjalankan fungsinya,
yaitu penyewaan lapangan Saraga. System User bertanggungjawab pada pengaturan jadwal
penyewaan lapangan Saraga.
 System Designer : Mahasiswa
System Designer merupakan pihak yang bertanggungjawab untuk mendesain sistem guna memenuhi
keinginan pemilik sistem tersebut. System Designer pada sistem penyewaan lapangan Saraga adalah
kelompok mahasiswa yang merancang desain sistem tersebut.
 System Builder : Outsourcing Ahli IT
System Builder merupakan pihak yang membuat, mengetes dan menjalankan sistem yang dibangun
tersebut. Kelompok mahasiswa yang mendesain sistem penyewaan lapangan Saraga tidak melakukan
pembangunan sistem (tidak dilakukan pembuatan software yang dapat digunakan System User dalam
menjalankan fungsinya). Karena keterbatasan kemampuan. Oleh karnena itu, System Owner dapat
men-outsourcing System Builder dari sistem penyewaan lapangan Saraga ini berupa ahli IT, dengan
membuat software berdasarkan model sistem yang telah kelompok mahasiswa rancang untuk
diaplikasikan.

Kartika Hapsari (13406010) Page 12 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

Kartika Hapsari (13406010) Page 13 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

III. PROBLEM ANALYSIS

3.1 Analisis Causes & Effects


Sebelum dibuat system informasi untuk objek yang ditentukan, dalam hal ini pengelolaan penyewaan lapangan
sabuga, maka dianalisis terlebih dahulu mengenai sebab akibatnya. Sebab akibat diperlukannya system
informasi pada objek tersebut akan dijabarkan dalam diagram fishbone.

PELAYANAN KEUANGAN

Bukti
Pelanggan tidak
pembayaran
terfasilitasi
Bukti kepada
dengan sistem pelanggan
pembayaran baru pembayaran
kepada
pelanggan

KEBUTUHAN SI

Input data harus


dua kali Dicatat dalam
sebuah buku atau
papan tulis

METODE MEDIA PENYIMPANAN

Gambar 4 – Diagram Fish Bone Analisis Permasalahan

Pada diagram fishbone di atas, terlihat bahwa penyebab dari dibutuhkannya system informasi terdri dari
beberapa kategori. Kategori dan penyebab utamanya akan dijabarkan di bawah ini.
 Keuangan
Kategori ini merupakan permasalahan transaksi, khususnya mengenai catatan keuangan yang tidak
konsisten. Selain itu, bukti pembayaran ditulis tangan membuat konsistensi data karena kesalahan
penulisan bisa saja terjadi. Dengan inkonsistensi tersebut maka keuangan pihak pengelola menjadi
tidak bagus.
 Media Penyimpanan
Selama ini, proses pencatatan jadwal lapangan hanya terjadi pada papan tulis ataupun buku catatan.
Media penyimpanan data tersebut bisa saja hilang karena kecerobohan pihak pengelola. Jika hal ini
terjadi maka proses bisnis pun akan terganggu dan memengaruhi dari segala aspek.
 Pelayanan
Pelayanan yang diberikan kurang memfasilitasi pelanggan. Hal ini karena pelanggan harus membawa
uang kontan sejumlah tarif sewa. Tidak ada jasa lain yang bisa memanjakan pelanggan, misalnya
adanya pembayaran uang muka sehingga pelanggan bisa mencicil pembayaran.

Kartika Hapsari (13406010) Page 14 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

 Metode
Mengenai metode yang dilakukan oleh pihak pengelola dalam menjalankan proses bisnisnya, misalnya
input data harus dilakukan berkali untuk data yang sama sehingga banyak pemborosan baik dari
tenaga, ongkos, maupun waktu.

3.2 Systems Improvement Objectives


1) Mempercepat pelayanan
Dengan adanya sistem informasi untuk menangani penyewaan lapangan, tidak hanya sekedar jadwal
di papan tulis, dapat mempercepat pelayanan kepada semua pelanggan baik pelanggan perseorangan,
unit, maupun sekolah olahraga. Petugas penyewaan lapangan sebagai user dari sistem informasi
mendapatkan kemudahan berikut. Memudahkan user untuk menginput data pemesanan atau booking
lapangan.
 Memudahkan user untuk melihat kembali lapangan yang telah di-booking.
 Memudahkan user untuk melayani pembayaran DP maupun pelunasan.
Kemudahan bagi user tersebut tentunya dapat mempercepat pelayanan kepada penyewa lapangan.
2) Mengurangi kemungkinan jadwal bentrok
Dengan sistem informasi ini maka dapat meningkatkan sensitivitas basis data terhadap adanya
pemesanan lapangan dalam waktu yang bersamaan (jadwal bentrok). Melalui tampilan basis data
yang lebih terorganisir dan terintegrasi, maka dapat mengidentifikasi lapangan available dengan
mudah dan kemungkinan untuk bentrok dapat dikurangi. Hal ini penting dikarenakan jenis lapangan
olahraga yang ada lebih dari satu, contohnya lapangan futsal dan tenis terdiri dari lapangan A, B, C,
dan D. Terlebih lagi karena suatu lapangan dapat digunakan oleh tiga jenis penyewa yang berbeda
yaitu pelanggan perseorangan, unit dan sekolah olahraga.
Selain itu, tampilan basis data untuk lapangan yang telah dibooking juga dilengkapi dengan nama dan
nomor telepon penyewa sehingga petugas dapat menghubungi dengan cepat dan memohon penyewa
tersebut untuk mengganti hari booking apabila ITB memerlukan lapangan (permintaan khusus)
tersebut walaupun telah dibooking.
3) Prosedur Deposito
Sistem Informasi yang dibuat pun diharapkan dapat mempermudah pelanggan sehingga dapat
memesan tanpa harus datang langsung menemui petugas. Untuk mempertahankan kepercayaan dari
petugas sehigga tidak terjadi kasus pemesanan tanpa membayar DP dan pelunasan, maka dibuat fitur
“Deposito”. Dengan fitur ini maka pelanggan menyetorkan uang terlebih dahulu, kemudian dicatat
pada basis data pelanggan tersebut (account) sehingga pelanggan tersebut dapat membayar DP
dengan uang simpanan tersebut, dan memesan lapangan langsung melalui telepon.

3.3 Key Performance Indicators


Key Performance Indicators (KPI) merupakan pengukuran kuantifikasi yang mencerminkan Critical Success
Factor (CSF) suatu organisasi. Key Performance Indicators adalah indikator untuk mengukur kinerja dari
perbaikan dari sistem peminjaman ruangan atau dengan kata lain ukuran keberhasilan dari sistem informasi
tersebut setelah diimplementasikan.

Indikator-indikator yang digunakan untuk mengukur kinerja dari perbaikan pengelolaan sistem penyewaan
lapangan Saraga:
1. Berkurangnya jumlah pembatalan jadwal penyewaan lapangan sepihak oleh pelanggan
Komplain mengenai penjadwalan yang tidak terkelola dengan baik, dapat atau tidaknya ruangan yang
diinginkan untuk dipinjam, serta waktu dari prosedur peminjaman ruangan yang memakan waktu
yang lama.

Kartika Hapsari (13406010) Page 15 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

2. Bertambahnya jumlah penyewaan lapangan karena kemudahan yang diberikan kepada pelanggan
perseorangan
Dengan diberlakukannya sistem deposito pembayaran biaya penyewaan lapangan diharapakan akan
memudahkan pelanggan perseorangan dalam melakukan pembayaran penyewaan lapangan, yaitu
tidak perlu datang ke ruangan penyewaan lapangan (cukup melalui telepon saja dan pembayaran
biaya penyewaan lapangan dipotong dari saldo deposito yang dimiliki pelanggan)
3. Waktu proses penyewaan lapangan menjadi lebih cepat.
Setelah dirancang sistem informasi dan diimplementasikan, diharapkan waktu proses penyewaan
lapangan menjadi lebih cepat jika dibandingkan dengan waktu proses penyewaan lapangan tanpa
sistem informasi. Indikator ini bersifat kuantitatif sehingga perbaikan yang dilakukan dapat langsung
diketaui dengan mengukur waktu prosedur penyewaan lapangan yang baru.
4. Sistem informasi dapat diakses oleh beberapa orang Staff Divisi Penyewaan Lapangan Saraga
Sistem informasi yang dirancang dapat memberikan kemudahan bagi beberapa orang Staff Divisi
Penyewaan Lapangan Saraga, sehingga dalam penggunaannya Staff Divisi Penyewaan Lapangan Saraga
tidak perlu bergantung pada staff tertentu saja.
5. Lebih mudah diakses dan diupdate
Sistem infomasi yang dirancang harus memberikan kemudahan dalam mendapatkan data (input) yang
berupa data pelanggan, data lapangan, data keuangan, serta petugas penyewaan lapangan (Divisi
Penyewaan Lapangan Saraga) yang kemudian akan ditransformasikan menjadi output berupa jadwal
penyewaan lapangan.
6. Otomasi sistem
Sistem informasi yang dirancang dapat langsung mengatur penjadwalan secara otomatis, sehingga jika
terjadi bentrok sistem informasi dapat langsung memindahkan jadwal penyewaan ke jadwal
penyewaan terdekat atau pada jadwal penyewaan sama ke lapangan lain sehingga tidak mengganggu
jadwal penyewaan yang telah ada.

3.4 Critical Success Factors


Critical success factors dari pengelolaan pelayanan penyewaan lapangan Saraga yang baru adalah:
1. Kemudahan penggunaan oleh petugas
Keuntungan dari perancangan sebuah sistem informasi diharapkan untuk mempermudah
penggambaran proses bisnis yang terdapat dalam sebuah lembaga. Pada pengelolaan sistem informasi
untuk penyewaan lapangan Saraga ini, kemudahan diharapkan dapat dirasakan oleh petugas Saraga,
karena pada pengelolaan pelayanan penyewaan lapangan Saraga yang baru menggunakan bantuan
secara komputerisasi yang dapat memudahkan petugas. Pada kasus ini, petugas tidak perlu berpindah
tempat untuk melakukan pengecekan pada papan tulis dan buku catatan, karena proses pemesanan
dapat dilakukan dengan cara duduk di atas kursi dan membuka software pemesanan.
2. Pendataan penyewaan yang terintegrasi
Pendataan mencakup proses menginput dan memperlihatkan kembali data yang telah diinput. Pada
pengelolaan pelayanan penyewaan lapangan Saraga yang baru, dilakukan integrasi dari tahapan
pemesanan, mulai dari pengelolaan pemesanan, pengelolaan pembayaran, hingga pengelolaan jadwal
perawatan lapangan yang dilakukan oleh entitas luar yaitu divisi maintenance. Aktivitas yang
terintegrasi ini sangat membantu petugas dalam melihat data-data yang terhubung dari satu aktivitas
ke aktivitas yang lain. Misalnya, dari proses memesan, yang membutuhkan database, dibutuhkan
keterhubungannya dengan proses pembayaran, yang juga memiliki database. Sehingga database
keduanya memiliki keterhubungan dan saling terintegrasi.

Kartika Hapsari (13406010) Page 16 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

3. Kenyamanan pelayanan bagi user / pemesan lapangan


Kenyamanan bagi pelanggan merupakan aspek penting dalam menentukan keberhasilan dari sebuah
perbaikan sistem. Adanya kemudahan bagi petugas dengan sistem komputerisasi mengakibatkan
kinerja yang meningkat dan lebih akurat pada pelayanan penyewaan. Hal ini tentunya akan dirasakan
oleh pelanggan / pemesan lapangan. Tambahan pula terdapat fitur baru yang terdapat pada
pengelolaan penyewaan lapangan yang baru, yaitu fitur deposito. Fitur ini diharapkan dapat
memberikan kemudahan bagi pelanggan yang akan memesan, karena pemesanan dapat dilakukan
melalui telepon selama jumlah deposit sebesar minimal sama dengan jumlah Down Payment yang
dibutuhkan.

Kartika Hapsari (13406010) Page 17 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

IV. REQUIREMENT ANALYSIS

4.1 Functional & Non-functional Requirement


Perangcangaan system informasi dilakukan berdasarkan kebutuhan yang terjadi. Sistem ini dibuat untuk
memfasilitasi kebutuhan baik fungsional maupun non fungsional. Pada dasarnya, kebutuhan fungsional
digunakan untuk menentukan sebuah proses dari sebuah fungsi, yaitu input apa yagn diperlukan dan output
apa yang dikeluarkan. Jadi, fungsi apa yang diberikan oleh system informasi yang akan dirancang.

Kebutuhan fungsional meliputi user interface, processing, storage, dan control. Berikut ini akan dianalisis
kebutuhan fungsional satu per satu, sebagai berikut:
 User Interface
Objek kajian memerlukan fungsi dari user interface yang memfasilitasi pengguna agar dapat
mengetahui beberapa informasi. Informasi yang diperlukan adalah adanya tampilan mengenai atribut
pelanggan seperti, nomor kontak, alamat, nama, sehingga bisa memudahkan pengelola untuk
menghubungi pelanggan.
User interface juga menampilkan data lapangan yang telah dibooking sehingga memudahkan
pengelola untuk menentukan jadwal pemakaian lapangan lainnya yang masih kosong. Pada intinya,
user interface menampilkan informasi yang dibutuhkan baik dari sisi pengelola maupun dari
pelanggan.
Fungsi lainnya adalah user dapat menginput transaksi keuangan. Transaksi ini, berdasarkan data flow
diagram, memiliki tambahan fasilitas lain, yaitu transaksi uang muka dapat dilakukan.
 Processing
Dalam hal proses, system informasi yang dirancang memilliki fungsi transaksi keuangan, reservasi
lapangan, penyimpanan data dari pelanggan, pengambilan data yang sudag disimpan dan lainnya.
 Storage
Sistem informasi harus bisa menyimpan data-data output yang harus didokumentasikan di setiap
proses bisnis penyewaan lapangan Sabuga. Data yag didokumentasi kemudian disimpan dalam sebuah
database.
 Control
Fungsi lainnya yang dibutuhkan adalah adanya control dari user, terutama dari pihak pengelola dalam
mengakses system informasi ini. Kontrol ini berupa adanya password dalam mengakses database atau
untuk menjalankan system informasi. Dengan demikian tidak sembarang orang bisa memanipulasi
database yang ada sehingga keamanan terjaga.

Sedangkan untuk kebutuhan non fungsional lebih menitikberatkan akan kebutuhan perusahaan atau
bagaimana kebutuhan fungsional dapat memfasilitasi perusahaan menjalankan proses bisnisnya. Tujuan akan
kebutuhan tersebut tergantung dari latar belakang dibutuhkannya system informasi. Kebutuhan non fungsional
meliputi performance, information, economics, control, efficiency, dan services. Berikut ini akan dianalisis
kebutuhan non fungsional satu per satu:
 Performance
Adanya system informasi dengan rancangan yang baru dapat meningkatkan kinerja pihak pengelola
penyewaan lapangan Sabuga. Performansi yang dilakukan adalah dengan memberikan fasilitas
transaksi tambahan, yaitu berlakunya pembayaran dengan uang muka. Hal ini dapat memudahkan
pelanggan dalam bertransaksi karena pembayaran tidak harus berjumlah penuh pada saat itu juga
melainkan bisa dibayar sebagian. Tujuan dari transaksi baru ini adalah untuk meningkatkan
performansi layanan terhadap pelanggan.

Kartika Hapsari (13406010) Page 18 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

 Information
Pihak pengelola ingin ketersampaian informasi dalam kegiatan penyewaan lapangan berjalan dengan
sempurna, baik bagi pengelola maupun pelanggan. Informasi yang dimaksud adalah mengenai data-
data penyewaan dari satu pelanggan sehingga tidak adanya kesalahpahaman atau missunderstanding
antara pengelola dan pelanggan.
 Economics
Dari segi ekonomis, pencatatan data-data penyewaan lapangan dalam bentuk buku-buku sangat
memakan waktu. Sehingga proses menjadi lebih lama. Begitu juga dengan pemerolehan atau
permintaan data-data yang tercata sehingga proses pencarian memakan waktu yang lama. Hal seperti
ini tidak ekonomis dalam suatu proses.
Oleh karena itu, dibutuhkan database yang dapat menyimpan semua data dari segala aspek dan
tentunya pada saat melakukan permintaan data-data yang ada di database pun tidak memerlukan
waktu lama. Adanya database dapat meningkatkan kinerja dan lebih ekonomis, baik dari segi biaya
maupun waktu.
 Control
Pengelola harus dapat mengontrol proses bisnisnya dari segala aspek. Pengontrolan dapat dilakukan
dengan cara untuk setiap kegiatan dilakukan dokumentasi terhadap output yang dikeluarkannya.
 Efficiency
Pihak pengelola perlu meningkatkan efisiensi dari sisi manajemen. Redudansi data diusahakan tidak
ada sama sekali karena merupakan pemborosan. Banyaknya dokumentasi data di setiap prosesnya
harus optimal sehingga tidak ada pencatatan yang sama dilakukan beberapa kali. Hal ini sangat tidak
mendukung kebutuhan efisiensi yang diinginkan pihak pengelola.
Pengklasifikasian pelanggan sangat diperlukan agar pada saat pencarian tidak memakan waktu lama.
Pengklasifikasian dirancang dalam system informasi yang akan telah dibuat.
 Services
Layanan jasa yang diberikan oleh pihak pengelola kepada konsumen dirasa masih kurang. Sehingga
kebutuhan akan peningkatan layanan jasa terhadap konsumen harus ditingkatkan. Salah satunya
dengan cara adanya layanan tambahan mengenai pembayaran uang muka. Adanya layanan ini
memermudah pelanggan yang tidak membawa uang sebesar tarif sewa yang telah ditetapkan.
Kebutuhan lainnya untuk meningkatkan jasa adalah pelanggan dapat menyimpan deposito sehingga
untuk transaksi pembayaran dapat diambil dari deposito yang telah dibuat. Hal ini sangat berguna bagi
pelanggan yang secara rutin melakukan penyewaan lapangan Sabuga.

Kartika Hapsari (13406010) Page 19 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

4.2. Process Requirement Definition


Kebutuhan dari proses yang ada:

1. Decomposition Diagram
Mengelola sistem penyewaan fasilitas
SABUGA

1
Mengelola 2 3
pemesanan Mengelola Mengelola jadwal
Penyewaan pembayaran maintainance
lapangan

1.1.menerimai 2.1 3.1.mengecek


pemesanan Menerima ketersediaan
lapangan Pembayaran DP jadwal

1.2.mengecek 2.2 3.2.Menginput


ketersediaan Menerima jadwal fix
lapangan Pelunasan maintenance

2.3
1.3.membooking
Menerima
pesanan lapangan
Pembayaran
Deposit

1.4.mengedit 2.4
pesanan lapangan Mencetak Kuitansi

1.5.membatalkan
pesanan
pelanggan

Gambar 5 – Decompostition Diagram

Kartika Hapsari (13406010) Page 20 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

2. Data Flow Digram - Context Digram (Level 0)


Bukti pembayaran pelanggan

Pembayaran tunai
Lunas pelanggan
Pembayaran DP
Cash pelanggan
Update pemesanan Pembayaran
pelanggan pelanggan Unit & ITB
LPKM
Bukti
Pembayaran
unit & ITB
Penyimpanan
deposit

Edit pesanan
pelanggan Feedback
pemesanan
Pesanan lapangan
Persetujuan pemakaian
pelanggan
Lapangan untuk unit

Jadwal lapangan
Yang disetujui LPKM

Unit
Pesanan
Pemesanan Pembatalan Olahraga
lapangan unit
lapangan Pesanan Mahasiswa
yang Pelanggan ITB
available

Mengelola sistem penyewaan


Request pemakaian fasilitas SABUGA
lapangan

Jadwal pemakaian Bukti pembayaran


lapangan sekolah

Pembayaran sekolah

Pesanan lapangan
Pemakaian lapangan
sekolah
Fixed untuk maintenance

Divisi
Sekolah
maintaina
olahraga
nce

Gambar 6 – Context Diagram

Kartika Hapsari (13406010) Page 21 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

3. Data Flow Diagram – Level 1


Bukti pembayaran pelanggan

Pembayaran tunai
Penyimpanan Lunas pelanggan
Pelunasan
deposit Pembayaran
Pelanggan Pembayaran DP Untuk dicetak
Cash Pelanggan
Pesanan lapangan
pelanggan Database
keuangan

Pembatalan Pembayaran
Pesanan DP Pelunasan
Pelanggan Pembayaran
DP untuk
Update dicetak
Pemesanan LPKM Pembayaran
lapangan Edit pesanan deposit
Unit
yang pelanggan Pelunasan
Olahraga Pesanan
available Update pemesanan Pembayaran DP
Mahasiswa lapangan unit
ITB pelanggan
Jadwal lapangan
Yang disetujui LPKM

Database Div. Database


Maintenance Feedback LPKM Pembayaran
Update data unit Database Retrieve data pemesanan unit & ITB
sekolah Retrieve data Pembayaran
sekolah maintenance lunas
Update data Bukti pembayaran
Database Unit maintenance Persetujuan pemakaian Unit & ITB
Update data sekolah 1 Update data LPKM
Lapangan untuk unit Retrieve
Mengelola Retrieve data LPKM
Retrieve data unit pemesanan Pembayaran
Penyewaan deposit
lapangan 2
Database Retrieve data
Update pemakaian Mengelola
pelanggan pelanggan
lapangan pembayaran
Booking pelanggan
Update data pelanggan

Pesanan lapangan
sekolah
Retrieve pemakaian Database Divisi
lapangan pesanan maintainance
Update pembatalan
lapangan

Sekolah
Pembayaran sekolah
olahraga
Jadwal pemakaian
lapangan
Booking pemakaian
Pemakaian lapangan
Yang ingin di-edit Bukti pembayaran Fixed untuk maintenance
sekolah Request pemakaian
lapangan
Deposit 3
pelanggan Mengelola
jadwal
maintainance

Retrieve pemakaian
lapangan Update deposit
pelanggan

Update Pemakaian lapangan


untuk maintenance

Pembayaran DP
Deposit pelanggan

Pembayaran lunas
Deposit pelanggan

Gambar 7 – DFD Level 1

Kartika Hapsari (13406010) Page 22 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

4. Data Flow Diagram - Level 2 (Proses 1 )

Update pemesanan pelanggan LPKM


Pesanan lapangan
Pelanggan
pelanggan

Unit
Olahraga Jadwal lapangan
Mahasiswa Yang disetujui LPKM Database
ITB
sekolah
Persetujuan
Pesanan Feedback Pemakaian lapangan
lapangan unit pemesanan Pemesanan lapangan Untuk unit
Update data sekolah
yang available

Retrieve data
pelanggan
Database
Update data pelanggan Retrieve data
pelanggan
sekolah
Update data 1.1.menerimai 1.2.mengecek 1.3.membooki
LPKM Pesanan
pemesanan ketersediaan ng pesanan
pelanggan
lapangan lapangan lapangan
Retrieve data
Database maintenance
LPKM Retrieve data LPKM
Database Div.
Update data unit Maintenance
Retrieve data unit Update data
maintenance Retrieve pemakaian
Pesanan lapangan lapangan
sekolah Edit pesanan
pelanggan
Database Unit Edit pesanan
pelanggan

Sekolah Database Update pemakaian


olahraga pesanan lapangan

1.4.mengedit
Booking pemakaian
pesanan
Yang ingin di-edit
lapangan
Update pembatalan
lapangan Pembatalan
Pesanan
Pelanggan

1.5.membatal
kan pesanan
pelanggan

Gambar 8 – DFD Level 2 Proses 1

Kartika Hapsari (13406010) Page 23 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

5. Data Flow Diagram – Level 2 (Proses 2 )


Pelanggan Bukti pembayaran pelanggan

Penyimpanan Pembayaran tunai


Pembayaran DP deposit LPKM
Cash Pelanggan Lunas pelanggan

Pelunasan
Pembayaran DP untuk Database
dicetak pesanan
Database
Pembayaran DP
keuangan
Pelunasan Pembayaran Bukti pembayaran
Pembayaran DP unit & ITB Unit & ITB
Booking pelanggan
Retrieve
Pembayaran
deposit
Pembayaran
lunas
2.1
2.2 Pelunasan 2.4
Menerima
Menerima Pembayaran Mencetak
Pembayaran
Pelunasan Untuk dicetak Kuitansi
DP

Update
Pembayaran
deposit

Pembayaran sekolah

Bukti pembayaran
sekolah
2.3
Menerima
Sekolah
Pembayaran
Deposit

Pembayaran DP Deposit Pembayaran lunas


Deposit pelanggan pelanggan Deposit pelanggan

Update deposit
pelanggan

Database
pelanggan

Gambar 9 – DFD Level 2 Proses 2

Kartika Hapsari (13406010) Page 24 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

6. Data Flow Diagram – Level 2 (Proses 3)

Request pemakaian Divisi Pemakaian lapangan


lapangan maintenance Fixed untuk maintenance

Jadwal pemakaian
Lapangan

3.1.mengecek 3.2.Menginput
ketersediaan jadwal fix
jadwal maintenance

Retrieve pemakaian
lapangan

Database Update Pemakaian lapangan


pesanan untuk maintenance

Gambar 10 – DFD Level 2 Proses 3

Di dalam pembuatan DFD kali ini, terdapat keunikan yaitu adanya aliran data “process to process” pada level 2
yaitu flow data pesanan pelanggan dan edit pesanan pelanggan. Keunikan ini pada awalnya perlu direduksi,
karena adanya aliran data “process to process” menandakan data yang dialirkan tidak disimpan terlebih dahulu
ke dalam sebuah database. Hal ini megakibatkan redundannya sebuah sistem informasi, karena hal tersebut
berarti bahwa kegiatan pengelolaan data menjadi tidak berarti, karena tidak disimpan. Namun, pada kasus ini,
aliran data yang dimaksud, yaitu data pesanan pelanggan dan data edit pesanan pelanggan, merupakan sebuah
proses non-fisik yang membutuhkan pengamatan secara manual oleh memori petugas. Hal ini disebabkan
karena diantara proses menerima pemesanan dan mengecek ketersediaan, petugas hanya menggunakan
memori/ pengamatan manualnya, begitu pula yang terjadi antara proses mengedit dan mengecek
ketersediaan.

Kartika Hapsari (13406010) Page 25 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

4.3 Data Requirement Definition


Kebutuhan data:

1. Conceptual Data Model (CDM): Entity Relationship Diagram


Unit

melakukan

M 1 M 1
PembayaranUnit melaporkan PesananUnit menyetujui LPKM

berupa

1 M M 1 1 M Jadwal M 1
Pelanggan melakukan PesananPel berupa Lapangan pada mempunyai DivMaintanence
Maintanence

1 1

melaporkan berupa

M M

1 M
KeuanganPel PesananSek melaporkan PembayaranSek

melakukan

Sekolah

Gambar 11 – Entity Relationship Diagram Sistem Penyewaan Lapangan Saraga

Kartika Hapsari (13406010) Page 26 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

2. Logical Data Model (LDM)


KeuanganPel
PK ID Transaksi Pelanggan
DivMaintanence
PK ID Petugas Maintanence FK1,I2,I1 ID Pemesanan
Tanggal Pembayaran DP
Nama Petugas Maintanence Tanggal Pelunasan
Jabatan Jenis Pembayaran
No Telp

PesananPel Pelanggan
JadwalMaintenance
PK ID Pemesanan PK ID_pelanggan
PK ID Jadwal Maintance
FK2,I2,I4 ID_pelanggan Nama
FK1,I3,I1 ID Petugas Maintanence FK1,I1,I3 ID Lapangan No Telp
FK2,I4,I2 ID Lapangan Tanggal Pemakaian Alamat
Tanggal Pemakaian Jadwal Pemakaian Saldo Deposit
Jadwal Pemakaian Nama Petugas Tanggal Transaksi Terakhir

Lapangan
PK ID Lapangan

Jenis Lapangan
Alfabet Lapangan

Sekolah PesananSek Unit PembayaranUnit


PK ID Sekolah PK ID Jadwal Sekolah PK ID Unit PK ID Transaksi Unit

Nama Sekolah FK1,I3,I1 ID Lapangan Nama Unit FK1,I2,I1 ID Jadwal Unit


Alamat FK2,I4,I2 ID Sekolah Alamat Unit Tanggal Pelunasan
Contact Person Sekolah Tanggal Pemakaian Contact Person Unit
No Telp Jadwal Pemakaian No Telp
Nama Petugas

PesananUnit
PembayaranSek PK ID Jadwal Unit
PK ID Transaksi Sekolah LPKM
FK3,I6,I3 ID Unit
FK1,I2,I1 ID Jadwal Sekolah FK2,I2,I5 ID Petugas LPKM PK ID Petugas LPKM
Tanggal Pelunasan FK1,I1,I4 ID Lapangan
Tanggal Pemakaian Nama Petugas LPKM
Jadwal Pemakaian Jabatan
Nama Petugas No Telp

Gambar 12 – Logical Data Model Sistem Penyewaan Lapangan Saraga

Kartika Hapsari (13406010) Page 27 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

3. Physical Data Model (PDM)


DivMaintanence LPKM
PembayaranUnit
PK ID Petugas Maintanence COUNTER PK ID Petugas LPKM COUNTER
PK ID Transaksi Unit COUNTER
Nama Petugas Maintanence VARCHAR(255) Nama Petugas LPKM VARCHAR(255)
Jabatan VARCHAR(255) FK1,I2,I1 ID Jadwal Unit INTEGER Jabatan VARCHAR(255)
No Telp VARCHAR(255) Tanggal Pelunasan DATETIME No Telp VARCHAR(255)

PesananUnit

JadwalMaintenance PK ID Jadwal Unit COUNTER

PK ID Jadwal Maintance COUNTER FK3,I6,I3 ID Unit INTEGER


FK2,I2,I5 ID Petugas LPKM INTEGER
FK1,I3,I1 ID Petugas Maintanence INTEGER FK1,I1,I4 ID Lapangan INTEGER
FK2,I4,I2 ID Lapangan INTEGER Tanggal Pemakaian DATETIME
Tanggal Pemakaian DATETIME Jadwal Pemakaian DATETIME
Jadwal Pemakaian DATETIME Nama Petugas VARCHAR(255)

Unit
PK ID Unit COUNTER

Nama Unit VARCHAR(255)


Lapangan Alamat Unit VARCHAR(255)
PK ID Lapangan COUNTER Contact Person Unit VARCHAR(255)
No Telp VARCHAR(255)
Jenis Lapangan VARCHAR(255)
Alfabet Lapangan VARCHAR(255)

PesananSek PesananPel Pelanggan

PK ID Jadwal Sekolah COUNTER PK ID Pemesanan COUNTER PK ID_pelanggan COUNTER

FK1,I3,I1 ID Lapangan INTEGER FK2,I2,I4 ID_pelanggan INTEGER Nama VARCHAR(255)


FK2,I4,I2 ID Sekolah INTEGER FK1,I1,I3 ID Lapangan INTEGER No Telp VARCHAR(255)
Tanggal Pemakaian DATETIME Tanggal Pemakaian DATETIME Alamat VARCHAR(255)
Jadwal Pemakaian DATETIME Jadwal Pemakaian DATETIME Saldo Deposit CURRENCY
Nama Petugas VARCHAR(255) Nama Petugas VARCHAR(255) Tanggal Transaksi Terakhir DATETIME

KeuanganPel
PembayaranSek Sekolah
PK ID Transaksi Pelanggan COUNTER
PK ID Transaksi Sekolah COUNTER PK ID Sekolah COUNTER
FK1,I2,I1 ID Pemesanan INTEGER
FK1,I2,I1 ID Jadwal Sekolah INTEGER Nama Sekolah VARCHAR(255)
Tanggal Pembayaran DP DATETIME
Tanggal Pelunasan DATETIME Alamat VARCHAR(255)
Tanggal Pelunasan DATETIME
Contact Person Sekolah VARCHAR(255)
Jenis Pembayaran VARCHAR(255)
No Telp VARCHAR(255)
Pelunasan TEXT(10)

Gambar 13 – Physical Data Model Sistem Penyewaan Lapangan Saraga

Kartika Hapsari (13406010) Page 28 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

4.4 Interface Requirement Definition


UserInterface (UI) merupakan bagian yang tidak kalah penting dalam perancangan sistem informasi. UI yang
dibuat untuk sistem informasi penyewaan lapangan menggunakan Microsoft Access, baik dari perancangan
tabel, query, form dan report dengan Switchboard Manager.

UI yang dibuat akan dijelaskan dengan Tree User Interface dan Structrure Chart.

Kartika Hapsari (13406010) Page 29 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

Tree User Interface:


Menu
Utama

Melihat
Melakukan tampilan Exit
Input Form Report

Input Pengguna Report Booking Report Keuangan


Input Pesanan Input Pembayaran Input Stakeholders Report Entitas Report Lapangan
Lapangan Lapangan Penyewaan

Input Pesanan Input Pembayaran Input Petugas Report Booking Report Keuangan
Input Pelanggan Futsal Report Pelanggan
Pelanggan Pelanggan DivMaintenance Pelanggan

Input Pesanan Input Pembayaran Input Unit Input Petugas Report Booking Report Keuangan
Basket/Voli Report Unit
Unit Unit Olahraga ITB LPKM Unit

Input Pesanan Input Pembayaran Input Sekolah Report Booking Report Keuangan
Sepak Bola Report Sekolah
Sekolah Sekolah Olahraga Sekolah

Report Booking Report


Tenis DivMaintenance

Report LPKM

Gambar 14 –Tree User Interface

Kartika Hapsari (13406010) Page 30 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

Structure Chart:
1) Menu Utama / Home
MENU UTAMA

Gambar 15 –UI Menu Utama

Menu Utama merupakan menu yang menjadi awal penggunaan sistem informasi atau aplikasi oleh
user. Bagian ini memberikan 3 pilihan kepada user yaitu New Entries untuk menginput data baru,
Reports untuk melihat tampilan basis data dan Exit untuk keluar dari aplikasi.

2) New Entries
NEW ENTRIES

Gambar 16 –UI Menu Utama Entries

Menu New Entries merupakan menu yang menghubungkan seluruh form untuk menginput data ke
dalam sistem informasi. Bagian ini memberikan 5 pilihan kepada user yaitu:
 Pemesanan Lapangan untuk menginput data pemesanan,

Kartika Hapsari (13406010) Page 31 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

PEMESANAN LAPANGAN

Gambar 17 - Menu Pemesanan Lapangan

Pemesanan Lapangan berupa 3 form, yaitu.

Gambar 18 - Form Pemesanan pelanggan, unit dan sekolah

Kartika Hapsari (13406010) Page 32 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

 Pembayaran untuk menginput data transaksi pembayaran,

PEMBAYARAN

Gambar 19 - Menu Pembayaran

Pembayaran berupa 3 form, yaitu pembayaran dari pelanggan, unit dan sekolah.

Gambar 20 - Form Pembayaran pelanggan, unit dan sekolah

Kartika Hapsari (13406010) Page 33 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

 Pengguna Lapangan untuk menginput data pelanggan, unit dan sekolah,

Gambar 21 - Form Pengguna Lapangan

 Stakeholders untuk menginput data petugas Div. Maintenance dan petugas LPKM,

Gambar 22 - Form Stakeholders

 Home untuk kembali ke Menu Utama.

Kartika Hapsari (13406010) Page 34 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

3) Reports
Menu Reports merupakan menu yang menghubungkan seluruh report untuk menampilkan basis data
dan query pada sistem informasi. Bagian ini memberikan 5 pilihan kepada user yaitu:
 Booking Lapangan untuk menampilkan data booking masing-masing lapangan yaitu lapangn
futsal, basket/voli, sepak bola dan tenis,

BOOKING LAPANGAN

Gambar 23 - Menu Booking Lapangan

Berikut adalah contoh report dari masing-masing lapangan.


a) Lapangan Futsal

Gambar 24 - Report Booking Futsal

Dari report ini, petugas penyewaan dapat mengetahui kapan saja lapangan futsal sudah
dibooking, sehingga dapat mencari waktu available untuk dipinjam. Karena tidak ada sekolah
futsal, maka penggunaan lapangan pun hanya oleh pelanggan perseorangan dan unit.

Kartika Hapsari (13406010) Page 35 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

b) Lapangan Basket/Voli

Gambar 25 - Report Booking Basket/Voli

Dari report ini, petugas penyewaan dapat mengetahui kapan saja lapangan Basket/Voli sudah
dibooking, sehingga dapat mencari waktu available untuk dipinjam. Karena tidak ada sekolah
Basket/Voli, maka penggunaan lapangan pun hanya oleh pelanggan perseorangan dan unit.

c) Lapangan Sepak Bola

Gambar 26 - Report Booking Sepak Bola

Dari report ini, petugas penyewaan dapat mengetahui kapan saja lapangan Sepak Bola sudah
dibooking, sehingga dapat mencari waktu available untuk dipinjam. Pengguna lapangan ini
adalah pelanggan perseorangan, unit dan Sekolah Sepak Bola.

Kartika Hapsari (13406010) Page 36 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

d) Lapangan Tenis

Gambar 27 - Report Booking Tenis

Dari report ini, petugas penyewaan dapat mengetahui kapan saja lapangan Tenis sudah
dibooking, sehingga dapat mencari waktu available untuk dipinjam. Pengguna lapangan ini
adalah pelanggan perseorangan, unit dan Sekolah Tenis GTC.

Kartika Hapsari (13406010) Page 37 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

 Keuangan Penyewaan untuk menampilkan data transaksi pembayaran pelanggan, unit dan
sekolah,

Gambar 28 - Report Keuangan Pelanggan, Unit dan Sekolah

Terlihat bahwa report keuangan pelanggan perseorangan juga menyimpan informasi


mengenai jenis pembayaran yang dilakukan, apakan deposit atau tunai dikarenakan adanya
fitur “Deposit”.

 Entitas untuk menampilkan data seluruh entitas terkait yaitu pelanggan, unit, sekolah, petugas
Div. Maintenance dan petugas LPKM,

ENTITAS

Gambar 29 - Menu Entitas

Menu Entitas ini jika di- breakdown maka akan ditampilan report dari masing-masing entitas.

Kartika Hapsari (13406010) Page 38 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

a) Pelanggan

Gambar 30 - Report Pelanggan

b) Unit

Gambar 31 - Report Unit

c) Sekolah

Gambar 32 - Report Sekolah

d) Petugas DivMaintenance

Gambar 33 - Report Petugas Div.Maintenance

Kartika Hapsari (13406010) Page 39 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

e) Petugas LPKM

Gambar 34 - Report Petugas LPKM

 Lapangan untuk menampilkan data informasi mengenai lapangan yang dimiliki oleh ITB (data
ini tidak dapat diubah),

Gambar 35 - Report Lapangan

 Home untuk kembali ke Menu Utama.

4) Exit
Exit untuk keluar dari aplikasi.

Kartika Hapsari (13406010) Page 40 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

REFERENSI

http://en.wikipedia.org/wiki/Performance_indicator

Laboraturium Sistem Informasi & Keputusan. Modul 3 Praktikum TI-3205 Perancangan Teknik Industri II.
Analisis dan Perancangan Sistem Informasi 2 : Perancangan Basis Data. 2009. Program Studi Teknik Industri.
Institut Teknologi Bandung.

Laboraturium Sistem Informasi & Keputusan. Modul 4 Praktikum TI-3205 Perancangan Teknik Industri II.
Analisis dan Perancangan Sistem Informasi 1 : Pemodelan Proses Bisnis. 2009. Program Studi Teknik Industri.
Institut Teknologi Bandung.

Whitten, Jeffrey L dkk. System analysis and Design Method. 2001. McGraw Hill

Kartika Hapsari (13406010) Page 41 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

LAMPIRAN

LAMPIRAN A – Hasil Wawancara

Hari, Tanggal : Rabu, 4 November 2009


Waktu : 13.00 – 14.00 WIB
Tempat : Kantor Pelayanan UPT Olahraga Saraga
Narasumber : Bapak Mahyun (Kepala Divisi Pelayanan Saraga ITB)

Hasil Wawancara:
A). Bagaimana struktur organisasi dari bagian pelayanan Saraga ITB?

1. Struktur organisasi dari bagian pelayanan Saraga ITB

WRMA

Kepala UPT
Olahraga
Kepala Biro
Kemahasiswaan

Sekretariat Bendahara Logistik

Divisi Pelayanan

Pemeliharaan

SubDiv
SubDiv Kolam & Penyewaan &
SubDiv Lapangan SubDiv Pertiketan
Fitness SSB, Sekolah
Renang & Tenis

Lapangan Tenis Tiket Kolam


Kolam Renang Sewa Lap. Tenis,
ABCD Renang
Basket, Voli, SB,
Futsal

Lapangan Basket
& Voli Tiket Jogging &
Fitness Iuran SSB, renang
Parkir
&tenis

Lapangan Futsal Ruang


ABC Tiket Fitness &
Administrasi
Aerobik
bersama

Lapangan Sepak
Bola bersama Tiket Locker

Fasilitas
Perparkiran

Gambar 36 – Struktur Organisasi UPT Olahraga

Kartika Hapsari (13406010) Page 42 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

2. Visi:
Meningkatkan derajat kebugaran civitas akademika ITB dan masyarakat kota Bandung.

3. Misi:
 Memberikan layanan fasilitas olahraga untuk MKOR, UKM Olahraga, Staf Akademik dan Non
Akademik ITB.
 Memberikan layanan fasilitas untuk olahraga pendidikan, mulai dari TK, SD, SLTP, SLTA & PT yang
ada di Kota Bandung.
 Memberikan layanan fasilitas olahraga untuk masyarakat umum, sehingga fasilitas olahraga di ITB
dapat dimanfaatkan oleh seluruh warga Bandung.
 Berkontribusi dalam memajukan prestasi olahraga dengan memberikan pelatihan olahraga bagi
anak-anak.

4. Job Description Staf UPT Olahraga ITB adalah sebagai berikut.


 Sekretariat:
Membantu kepala UPT Olahraga dalam mengelola dan mengorganisasikan seluruh kegiatan
administrasi surat menyurat, keuangan serta pengelolaan barang di UPT Olahraga dan
mempertanggungjawabkannya kepada Kepala UPT Olahraga.
 Bendahara:
Membantu kesekretariatan dalam mengelola dan mengorganisasikan administrasi keuangan
dan mempertanggungjawabkan kepada Kepala UPT Olahraga.
 Logistik:
Membantu kesekratariatan dalam mengelola dan mengorganisasikan administrasi pengadaan
dan pengeluaran barang dan mempertanggungjawabkan kepada Kepala UPT Olahraga.
 Divisi Pemeliharaan:
Membantu kesekratariatan dalam mengelola dan mengorganisasikan seluruh perawatan
fasilitas olahraga yang ada di UPT Olahraga dan mempertanggungjawabkannya kepada Kepala
UPT Olahraga.
 Divisi Pelayanan:
Membantu Kepala UPT Olahraga dalam mengembangkan UPT Olahraga sebagai pelaksana
teknis dari kebijakan kantor WRMA, dalam pelayanan dan perencanaan program kegiatan
untuk MKOR, UKM Olahraga, Staf Akademik dan Non Akademik, serta masyarakat, dan
mempertanggungjawabkannya kepada Kepala UPT Olahraga.
 Sub Divisi Pemeliharaan Lapangan:
Membantu kepala divisi Pemeliharaan dalam mengorganisasikan sluruh kegiatan perawatan
fasilitas lapangan Sepak Bola, Futsal, Bola Basket, Voli dan fasilitas perparkiran dan
mempertanggungjawabkannya kepada Kepala UPT Olahraga.
 Sub Divisi Pemeliharaan Kolam Renang dan Fitness:
Membantu kepala divisi Pemeliharaan dalam perawatan fasilitas kolam renang, fitness dan
ruang administrasi dan mempertanggungjawabkannya kepada Kepala UPT Olahraga.
 Sub Divisi Pertiketan:
Membantu Kepala divisi Pelayanan dalam mengelola dan mengorganisasikan pertiketan dan
mempertanggungjawabkannya kepada Kepala UPT Olahraga.
 Sub Divisi Penyewaan dan Pengelolaan Sekolah Sepak Bola, Renang dan Tenis:
Membantu Kepala divisi Pelayanan dalam mengelola dan mengorganisasikan penyewaan
fasilitas olahraga dan sekolah sepak bola, renang dan tenis dan mempertanggungjawabkannya
kepada Kepala UPT Olahraga.

Kartika Hapsari (13406010) Page 43 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

B). Apa saja fasilitas olahraga yang terdapat di Saraga?


Fasilitas olahraga Saraga meliputi lapangan sepak bola, lapangan pasir futsal, lapangan voli dan basket,
lapangan tenis, kolam renang, jogging track dan fitness centre. Lapangan sepak bola berjumlah 1 buah,
lapangan futsal berjumlah 3 buah, lapangan voli dan basket berjumlah 4 buah, serta lapangan tenis
berjumlah 4 buah.

C). Bagaimana prosedur penyewaan lapangan yang merupakan fasilitas olahraga Saraga?

START

Pemesan
melakukan
pemesanan

Saraga Cek
dari data
pemesanan

Input pemesanan,
melakukan
booking

Pemesan
membayar Down
Payment

Saraga
Tidak Konfirmasi terakhir
Langsung Batal membebaskan
(H-3 pemakaian)
lunas? lapangan yang di-
Tetap / batal?
book

Ya Tetap

Pemesan
Pemesan
melakukan
Menggunakan
pelunasan
lapangan
pembayaran

END

Gambar 37 – Prosedur Penyewaan Lapangan Saraga

Kartika Hapsari (13406010) Page 44 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

D). Apakah terdapat prosedur khusus bagi mahasiswa ITB?


Tidak ada, hanya saja kemudahan yang didapatkan bagi mahasiswa ITB adalah kemudahan untuk
menggunakan jogging track. Dengan memperlihatkan KTM, maka akan dibebaskan tiket masuknya
sebesar Rp.1000,00.

E). Bagaimana dengan hal-hal kondisional seperti terjadinya hujan - status peminjaman lapangan?
Jika terjadi hujan, bagi pemesanan lapangan yang umumnya adalah open air, akan mendapat
kesempatan mengganti jadwal pemakaiannya sebanyak 1 kali. Namun, jika jadwal pengganti tersebut
hujan kembali, maka uang yang telah dibayarkan lunas tidak bisa dikembalikan (sepenuhnya milik ITB)
dan penyewaan lapangan akan gugur.

Kartika Hapsari (13406010) Page 45 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

LAMPIRAN B – Gambar Sistem Kondisi Aktual

1). Pencatatan Penyewaan Lapangan Sepak Bola

Gambar 38 – Pencatatan Penyewaan Lapangan Sepak Bola Saraga

2). Pencatatan Penyewaan Lapangan Futsal (Mini Pasir)

Gambar 39 – Pencatatan Penyewaan Lapangan Futsal Saraga

Kartika Hapsari (13406010) Page 46 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

3). Pencatatan Penyewaan Lapangan Basket/Voli

Gambar 40 – Pencatatan Penyewaan Lapangan Basket/Voli Saraga

4). Pencatatan Penyewaan Lapangan Tennis

Gambar 41 – Pencatatan Penyewaan Lapangan Tenis Saraga

Kartika Hapsari (13406010) Page 47 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

LAMPIRAN C – Lembar Asistensi 1

Kartika Hapsari (13406010) Page 48 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

LAMPIRAN D – Lembar Asistensi 2

Kartika Hapsari (13406010) Page 49 of 50


MENGELOLA SISTEM PENYEWAAN LAPANGAN SARAGA Kelompok 4

LAMPIRAN E – Lembar Asistensi 3

Kartika Hapsari (13406010) Page 50 of 50