Anda di halaman 1dari 7

PANDUAN

LARANGAN MEROKOK DI LINGKUNGAN RUMAH SAKIT



A. PENDAHULUAN
Kebiasaan merokok bagi sebagian masyarakat sangat sulit ditinggalkan, utamanya yang
sudah kecanduan, tanpa rokok serasa hampa. Sebagai salah satu kebiasaan (buruk), asap rokok
dewasa ini begitu memasyarakat tidak mengenal umur dan lokasi. Mulai dari fasilitas umum non
kesehatan hingga fasilitas kesehatan semisal klinik, puskesmas, dan rumah sakit tak terkecuali
Rumah Sakit
Begitu buruknya kebiasaan merokok ini hingga merambah ke beberapa oknum Rumah Sakit
yang notabene seharusnya mengerti mengenai efek negatif merokok ini dan seharusnya pula
menjadi contoh bagi masyarakat agar tidak merokok di lingkungan Rumah Sakit. Tulisan ini
tidak akan membahas mengenai betapa banyak penyakit yang diakibatkan merokok dalam
jangka pendek hingga jangka panjang. Namun lebih ke dampak kesehatan dan sosial bagi para
perokok pasif.
Perokok pasif adalah orang yang tidak merokok, namun kebetulan "bernasib buruk" berada
di lingkungan perokok. Perokok pasif ini bisa siapa saja, mulai bayi baru lahir yang kebetulan
bapak/ ibunya perokok, hingga lansia (lanjut usia). Banyak alasan seseorang tidak merokok,
antara lain: alergi asap rokok dan tidak biasa merokok. Seseorang yang tidak merokok dengan
alasan alergi umumnya menghindari asap rokok maupun kebiasaan buruk ini, karena efeknya
pada saluran pernafasan hingga paru-paru begitu spontan. Tak kurang mulai dari batuk, bersin-
bersin, hingga pada kasus yang lebih parah radang paru-paru.

Mengapa perokok pasif sangat mudah terganggu kesehatannya jika dibandingkan perokok
aktif? Pertama, perokok aktif pada umumnya "lebih siap", mempersiapkan dirinya untuk
membatasi sejauh mana asap rokok ini terhirup dalam saluran pernafasannya. Berbeda dengan
perokok pasif, golongan ini sama sekali tidak siap menerima asap rokok, ditambah lagi jika
alergi justru memperparah kondisinya. Masalah ini makin diperburuk dengan ketidakberanian
lingkungan melarang perokok aktif menghentikan aksi merokok di tempat umum tanpa
memperdulikan lingkungan. Akhirnya bisa ditebak perokok pasif ini dipastikan akan sakit.

Kedua, masih terkait dengan point pertama, aksi merokok yang "dibiarkan" ini menjadi
"role model" yang seolah bisa ditiru masyarakat pelajar dan dewasa usia produktif ditambah lagi
"sugesti -salah" iklan rokok yang meracuni melalui semua media massa di Indonesia, semakin
memperburuk keadaan dengan munculnya "kader" perokok-perokok baru di lingkungan kita. Di
beberapa tempat, serasa bukan hal tabu sang anak di usia sekolah merokok bahkan minum
alkohol bersama ayah atau pamannya. Tentu hal ini pun bukan tanpa sebab, jika ditelusuri lebih
jauh permasalahan ekonomi menghimpit memaksa kondisi yang menyebabkan tingkat
pendidikan rendah sehingga apa yang diajarkan di dunia pendidikan tidak sampai sasara

B. Pengertian Rokok
Rokok merupakan lintingan tembakau yang digulung dengan kertas, daun, kulit
kelongsong jagung sebesar kelingking dan panjangnya mencapai 8-10 cm dihisap orang
setelah dibakar ujungnya.
Rokok merupakan salah satu zat adiktif yang bila digunakan mengakibatkan bahaya
kesehatan bagi diri sendiri maupun masyarakat, oleh karena itu diperlukan berbagai
kegiatan pengamanan rokok bagi kesehatan

Kandungan Rokok
Setiap batang rokok yang dinyalakan akan mengeluarkan lebih 4.000 bahan kimia, baik
berupa gas maupun partikel yang umumnya bersifat racun (toksik), iritasi, dapat
menimbulkan kanker (karsinogenik), bersifat radioaktif dan menyebabkan kecanduan
(adiktif) dan dapat menyebabkan kematian.
Beberapa bahan kimia yang sangat beracun seperti :
a) Nikotin
Cairan berminyak yang tidak berwarna dan membuat rasa perih. Nikotin dapat am tubuh
melalui paru-paru dan saluran pencernaan jika zat tersebut tercampur air liur kemudian
tertelan. Nikotin dapat menghambat kontraksi rasa lapar. Mengandung zat adiktif
(ketagihan nikotin dalam rokok sama ketagihannya dengan heroin atau kokain) yang
mempengaruhi saraf dan peredaran darah. Zat ini bersifat karsinogen, dan mampu
memicu kanker paru-paru yang mematikan.
b) Tar
Tar adalah kumpulan dari ratusan bahkan ribuan bahan kimia dalam komponen padat
asap rokok setelah dikurangi nikotin dan air yang berwujud cairan kental berwarna coklat
tua/ hitam. Semuanya dapat merusak sel paru-paru dan dapat menyebabkan kanker.
c) Karbon monoksida
Gas tidak berbau dihasilkan oleh pembakaran tidak sempurna unsur arang dan karbon.
Zat ini sangat beracun karena dapat menghambat pengangkutan oksigen (O
2
) ke otot
yang menyebabkan jantung bekerja lebih keras.
d) Amonia
Gas yang terdiri dari hidrogen dan nitrogen. Amonia sangat gampang memasuki sel-sel
tubuh. Racun amonia sangat keras, sehingga kalau disuntikkan sedikit saja ke pembuluh
darah akan menyebabkan pingsan/ koma. Contoh bahan yang mengandung ammonia
adalah deterjen pembersih lantai.
(1) Formaldehida
Gas tidak berwarna, berbau tajam. Gas ini tergolong pengawet dan pembasmi hama.
Salah satu jenis zat ini adalah formalin.
(2) Arsen
Arsen merupakan racun tikus.
(3) Zat-zat lainnya
Seperti, Asam Asetik, Naptalin, Asetanisol, Hidrogen Sianida, Hidrasin, Aseton,
Kadmium, Metanol, Polonium-210, Sodium Hidroksida, Formalin, Geraniol,
Toluene, Urea, Cinnamaldehyde

Bahaya Rokok
Merokok sangat berbahaya bagi kesehatan baik bagi perokok maupun orang di sekitar
perokok (perokok pasif). Pada asap rokok terdapat ratusan bahan beracun. Berbagai
penelitian telah dilakukan untuk mengetahui apa yang ada pada asap rokok dan bahayanya
bagi kesehatan. Bahaya tersebut beberapa diantaranya adalah akibat rokok terhadap paru-
paru dan jantung. Selain itu juga tidak bisa dikesampingkan bahayanya terhadap otak,
lambung, ginjal dan masih banyak lagi organ tubuh lainnya.
Bahaya bagi Paru-Paru dan Saluran Pernafasan
Merokok dapat menyebabkan perubahan struktur dan fungsi saluran napas dan jaringan
paru-paru. Pada saluran napas besar (atas) terjadi perubahan struktur dan bentuk sel
lapisannya dan juga dikeluarkannya lebih banyak cairan lendir atau mucus. Pada saluran
napas kecil (bawah) terjadi radang ringan hingga penyempitan akibat bertambahnya sel
dan penumpukan lendir. Pada jaringan paru-paru, terjadi peningkatan jumlah sel radang
dan kerusakan alveoli (bagian akhir saluran nafas).
Jika hal ini berlanjut akan mengakibatkan kanker.

Bahaya bagi Jantung dan Pembuluh Darah
Banyak penelitian telah membuktikan adanya hubungan merokok dengan penyakit
jantung koroner (PJK). Merokok terbukti merupakan faktor risiko terbesar untuk mati
mendadak. Risiko terjadinya penyakit jantung koroner meningkat 2-4 kali pada perokok
dibandingkan dengan bukan perokok. Risiko ini meningkat dengan bertambahnya usia
dan jumlah rokok yang diisap. Penelitian menunjukkan bahwa faktor risiko merokok
bekerja sinergis dengan faktor-faktor lain seperti hipertensi, kadar lemak atau gula darah
yang tinggi terhadap tercetusnya penyakit jantung koroner. Gangguan pada jantung
disebabkan oleh rusak atau terganggunya pembuluh darah yang menyediakan darah bagi
jantung. Gangguan ini mengakibatkan penyumbatan akibat penggumpalan komponen
darah di dinding pembuluh darah. Penyumbatan ini dapat mengakibatkan hipertensi,
penyakit jantung koroner, stroke dan penyakit akibat penyumbatan pembulah darah
perifer yang bias menyebabkan kaki diamputasi.
Bahaya bagi Organ Tubuh Lainnya
Rokok dapat mengakibatkan gangguan pada lambung. Pada keadaan normal lambung
dapat bertahan terhadap keasaman cairan lambung karena beberapa zat tertentu. Nikotin
dapat mengacaukan zat tertentu terutama bikarbonat yang membantu menurunkan derajat
keasaman. Kebiasaan merokok dapat memperparah penyakit lambung yang sudah ada
misalnya gastritis dan tukak lambung-duodenum.
Selain yang telah disebutkan diatas merokok juga dapat mengakibatkan kemandulan baik
bagi pria maupun wanita, impotensi bagi pria, gangguan pada janin ibu hamil dan juga
bisa memicu timbulnya serangan asma.
Bahaya Perokok Pasif
Perokok pasif yaitu orang yang berada di sekitar orang yang merokok ikut mendapatkan
dampak buruk dari asap rokok. Perokok pasif menghisap asap rokok yang keluar dari
ujung batang rokok. Resiko penyakit yang ditimbulkan tidak kalah besar dari seorang
yang merokok. Bahkan perokok pasif mendapat bahaya yang lebih besar karena asap
yang dihisap dikeluarkan terus dari ujung batang rokok. Oleh karena itu adalah wajar jika
ada orang yang terganggu dan melarang orang lain merokok disebelahnya karena orang
tersebut mempunyai hak penuh untuk hidup sehat.
Dampak Lainnya
- Membuat gigi kuning/hitam, kuku kuning, tampak lebih tua dan nafas bau, kulit
keriput, mata merah.
- Harga rokok yang mahal akan sangat memberatkan orang yang tergolong miskin,
sehingga dana kesejahteraan dan kesehatan keluarganya sering dialihkan untuk
membeli rokok. Rokok dengan merk terkenal biasanya dimiliki oleh perusahaan rokok
asing yang berasal dari luar negeri, sehingga uang yang dibelanjakan perokok
sebagaian akan lari ke luar negeri yang mengurangi devisa negara. Pabrik rokok yang
mempekerjakan banyak buruh tidak akan mampu meningkatkan taraf hidup
pegawainya, sehingga apabila pabrik rokok ditutup para buruh dapat dipekerjakan di
tempat usaha lain yang lebih kreatif dan mendatangkan devisa.
- Hari-hari kerja hilang

Tujuan adanya Larangan Merokok di Lingkungan Fasilitas Kesehatan (Rumah Sakit)
Rumah sakit sebagai tempat pelayanan kesehatan bagi masyarakat membutuhkan kondisi
lingkungan yang sehat khususnya pengaruh negatif dari api rokok yang berpotensi adanya
kebakaran terutama oksigen dan gas lainnya yang digunakan di lingkungan rumah sakit yang
sangat sensitif terhadap percikan api termasuk api rokok. Selain itum, asap rokok dapat
mengganggu/memperburuk kesehatan pasien dan memperlambat kesembuhan pasien.

Tips Berhenti Merokok
Tumbuhkan motivasi dalam diri untuk berhenti merokok
Minum air putih sesering mungkin
Ini akan membantu mengeluarkan nikotin dan bahan kimia lainnya dari tubuh lebih cepat.
Gunakan sedotan untuk memenuhi keinginan merokok.
Membuat sesuatu
- Buang perlengkapan merokok seperti korek, asbak, dan tentunya rokok (Jauhkan diri
dari para perokok lain sedapatnya terutama selama beberapa minggu berikutnya. Ini
akan mengalahkan godaan dan menguatkan keputusan anda untuk tidak mulai lagi.
- Lakukan kegiatan yang membuat anda lupa akan rokok
- Tolak ajakan untuk merokok dengan mengatakan maaf, saya tidak merokok
- Rancangkan duit yang biasanya anda belikan rokok untuk keperluan lain.
- Cari pertolongan, Entah ingin berhenti secara mendadak atau secara bertahap dengan
pelan-pelan mengurangi banyak rokok yang Anda isap, alangkah baiknya bila ada
orang yang memberikan dukungan. Dengan dukungan dari beberapa orang, hasilnya
akan jauh berbeda. Mintalah dukungan dari teman-teman dan keluarga, atau dari
perkumpulan yang sama-sama ingin berhenti merokok.
Mengkonsumsi sesuatu
- Sepiring buah tiap hari, ini merupakan suatu penawar yang manjur terhadap racun-
racun tembakau.
- Mengganti rokok dengan permen saat mulut terasa pahit ketika muncul keinginan
untuk merokok
- Minum sari jeruk. Ketika harus mengatasi reaksi-reaksi akibat hilangnya asupan
nikotin, dan ini bisa berlangsung selama satu atau dua pekan. Akan tetapi akan lebih
mudah mengatasi reaksi-reaksi seperti mudah tersinggung, cemas, bingung, sulit
konsentrasi, dan sulit tidur akibat penghentian asupan nikotin secara jauh lebih cepat
apabila banyak meminum sari jeruk selama masa itu. Itu karena sari jeruk membuat
urin lebih asam, jadi lebih cepat mengusir nikotin dari tubuh anda.
Menarik nafas panjang
- Adakanlah cukup gerak badan termasuk menarik nafas dalam-dalam sebanyak 10 kali
serta berjalan-jalan jauh di udara terbuka beberapa kali setiap hari ini akan
membersihkan paru-paru dan memperbaiki perasaan kesehatan anda.
Melengahkan nyalaan api
Melakukan senam/olahraga/latihan gym


Tips Untuk Berhenti Merokok Khususnya di Lingkungan Fasilitas Kesehatan
a. Merokoklah sebelum anda ke rumah sakit
b. Jangan membawa bekal rokok anda ke rumah sakit
c. Bawa bekal permen sebagai pengganti rokok jika keinginan anda merokok timbul saat di
rumah sakit
d. Ingatlah selalu akan keberadaan keluarga anda yang sakit atau pasien lainnya yang
dirawat di rumah sakit agar tidak terkena polusi asap rokok yang dapat memperburuk
kondisi dan memperlambat kesembuhan keluarga anda atau pasien lainnya jika anda
merokok di lingkungan fasilitas kesehatan (rumah sakit)
e. Jika anda benar benar tidak tahan untuk tidak merokok, pergilah ke tempat lain diluar
lingkungan rumah sakit.