Anda di halaman 1dari 115

ANALISIS KUALI

INDONESIA

TAS DATA SEISMIK 6 STASIUN
MENGGUNAKAN PQLX
PERIODE 21 30 APRIL 2009


Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh
Gelar Sarjana Sains

Fakultas Sains dan Teknologi
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta






Oleh :
Andri Setiyaji
NIM: 107097003945





PROGRAM STUDI FISIKA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI ( UIN )
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA

2009 M / 1430 H





ANALISIS KUALI

TAS DATA SEISMIK 6 STASIUN
INDONESIA MENGGUNAKAN PQLX
PERIODE 21 30 APRIL 2009




Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh
Gelar Sarjana Sains

Fakultas Sains dan Teknologi
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta




Oleh :
Andri Setiyaji
NIM: 107097003945


Menyetujui,





Pembimbing I




Agus Marsono, Msi
NIP. 120 112 648
Pembimbing II




Sutrisno, M.Si
NIP. 120 129 109




Mengetahui,
Ketua Prodi Fisika





Sutrisno, M.Si
NIP. 120 129 109







ii



PE



NGESAHAN UJIAN

Skripsi yang berjudul Analisis Kualitas Data Seismik 6 Stasiun Indonesia Menggunakan
PQLX Periode 21 30 April 2009telah diuji dan dinyatakan lulus dalam sidang
Munaqosyah Fakltas Sains dan Teknologi, Universitas Islam Negeri Sarif Hidayatullah
Jakarta pada hari Jumat, 17 Juli 2009. Skripsi ini
telah diterima sebagai salahsatu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Strata Satu ( S1 )
Jurusan Fisika.
Jakarta, 17 Juli 2009





Tim Penguji,



Penguji I Penguji II





Arif Tjahjono, ST, M.Si Ambran Hartono, M.Si
NIP. 150 389 715 NIP. 19710408 200212 1 002



Mengetahui,





Dekan Fak. Sains dan Teknologi Ketua Jurusan Fisika





DR. Syopiansyah Jaya Putra, M.Si Drs. Sutrisno, M.Si
NIP. 150 317 956 NIP. 120 129 109














iii









LEMB



ANALISIS KUALITAS D





AR PENGESAHAN




ATA SEISMIK STASIUN INDONESIA

MENGGUNAKAN PQLX PERIODE APRIL 2009



Skripsi
Diajukan kepada Fakultas Sains dan Teknologi
Untuk memenuhi persyaratan Memperoleh
Gelar Sarjana Sains (S.Si)





Oleh :
Andri Setiyaji
NIM: 107097003945





Pembimbing I






Agus Marsono, Msi

NIP. 120 112 648
Pembimbing II






Sutrisno, M.Si

NIP. 120 129 109



A



BST
RAC
T




Until year-end 2008 BMG has around 102 seismograph stations, its build by
indonesian government without help with foreign, and data online goes to Jakarta.
Resulting data is still have bad quality, so required by evaluation to know problem that
befall seismograph station. Bad data quality reverential because gaps, spike, steps, off
tool, long is noise period, and nature noise.
Of research result with PQLX'S software Manado station (MNI) one that lovely its data
quality

because this station constitute Indonesian Japanese collaboration station (JISNET) such as
Tual

(TLE)). Meanwhile Libra Station such as Sorong (SWI), Labuha (LBMI), Padang
(PDSI), Citeko (CBJI) need at check, fixed up gets to be done by beginning of
fixed up on data communication, fixed up and seismograph equipment substitution,
fixed up seismic vault until seismic vault's move on new location. seismic vault's
move or seismograph station location is gone upon because marks sense trouble of
tall activity at seismic vault's vicinity. Tall activity reverential seismic vault nearby
highway, air station, industrial region, settlement and minefield region. Besides trouble
of nature gets to come from oceanic, an river or waterfall. For above mentioned
problem, fixed up can't be done besides with seismic vault's location move. But
location move is last solution, since it can evoke the other problem, as security, Power
supply, data communication, and coverage area.


Keyword: noise analysis, seismik broadband's censor, JISNET , Libra

















KATA PENGANTAR





Bismillahirrahmanirrahiim

Segala puji bagi Allah SWT yang telah senantiasa memberikan nikmat dan
karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi tepat waktu sebagai tugas
akhir dengan judul Analisa Kualitas Data Seismik 6 Stasiun Indonesia
Menggunakan PQLX Periode 21 30 April 2009.
Penulis sangat menyadari bahwa selesainya penyusunan skripsi ini tidak
terlepas dari bantuan dan saran dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini penulis
ingin menyampaikan ucapan terimakasih kepada :
1. DR. Syopiansyah Jaya Putra, M.Sis. selaku Dekan Fakultas Sains dan Teknik

Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah.

2. Drs. Sutrisno, M.Si. selaku ketua Jurusan Fisika yang membuka jalan penulis
untuk melanjutkan kuliah di UIN jakarta dan menjadi Pembimbing II yang
membimbing dan mengarahkan penulis selama kuliah di UIN Jakarta
3. Drs. Agus Marsono, M.Si, sebagai pembimbing I yang telah memberikan
ilmu, waktu, motifasi dan perbaikan teknis penulisan.
4. Fauzi, Msc, Ph.D selaku Kepala Pusat Geofisika BMKG yang telah
mengizinkan penggunaan dan akses seluruh alat-alat yang digunakan untuk
skripsi ini






iv


5. Bapak dan Emak, Fadli, Mertuaku (Papa dan Mama) atas dukungan moral dan

material yang telah diberikan, Istriku tercinta Kurniati Retno Dewi dan

Anakku Hilmy Muhammad Hafizh.

6. Seluruh Dosen FISIKA, atas ilmu pengetahuan dan motifasi yang diberikan
serta bantuannya selama penulis kuliah di UIN Jakarta.
7. Handi Daging Sulistyo Widodo, Jajat Jatnika, Fadly Yusuf (In Fay I Trust),
Furqon Alfahmi, Artadi Pria sakti dan Mas Bayu yang berjuang bersama dan
selalu menemani melewati suka duka selama kuliah.
8. Temen-temen seperjuanganku FISIKA 06 atas bantuan, semangat dan
kekompakannya yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
9. Teman temanku kelompok shift di BMKG, atas pengertiannya selama
penulis menjalankan tugas kerja sekaligus kuliah bersamaan
Penulis Menyadari bahwa tulisan ini masih jauh dari sempurna karena
keterbataan kemampuan dan pengetahuan penulis. Untuk perbaikan karya tulis ini
penulis mengharapkan kritik, saran, dan pendapat yang membangun.
Sesungguhnya kesempurnaan hanya milik Allah. Oleh karena itu penulis
sangat mengharap kritik dan saran yang membangun agar laporan ini mendekati
kesempurnaan.
Jakarta, Juni 2009







Penulis


v




DAFTAR ISI





Halaman


Halaman Judul ........................................................................... i
Lembar Pengesahan ........................................................................... ii
KATA PENGANTAR ............................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................... x

DAFTAR LAMPIRAN

...............................................................

xii


DAFTAR TABEL ........................................................................... xiii

ABSTRAK

...........................................................................

xiv

ABSTRACT

...........................................................................

xv


BAB I PENDAHULUAN ............................................................... 1


1.1 Latar Belakang Penelitian ....................................... 1

1.2 Rumusan permasalahan

......................................

4


1.3 Tujuan Penelitian ................................................... 6

1.4 Batasan Masalah

...................................................

6


1.5 Sistematika Penelitian ....................................... 7


BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................... 8




vi


2.1 Pengertian Gempabumi ....................................... 8


2.1.1 Jenis Gempa Bumi ....................................... 13


2.1.2 Sumber Gempa Bumi ....... 15


2.2 Sistem Pemantauan Gempa Bumi di BMKG ............... 18


2.2.1 Pemantauan Gempabumi ........................... 19


2.2.2 Data seismograf ....................................... 20

2.2.3 Data akselerograf

.......................................

20


2.3 Seismometer ............................................................... 21


2.4 Tingkat noise Pada Alat ....................................... 26


2.4.1 Noise Seismik .................................................. 26


2.4.2 Noise Observasi ....................................... 26


2.5 Spektrum Noise ................................................... 26


2.6 Analisa Sistem Noise .................................................. 30


2.7 Kekuatan Spektral Densitas (PSD) ............................... 31


2.8 Fungsi Probabilitas Densitas (PDF) .................. 34


BAB III METODE PENELITIAN ................................................... 36


3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ........................................ 36


3.2 Alat ............................................................................ 36


3.3 Data Penelitian ............................................................... 36





vii


3.4 Pengolahan Dan Analisa Data Alat ............................ 37


3.4.1 Instalasi Perangkat Lunak PQLX Dengan


Varian Linux openSUSE 10.3 ........................... 37


3.4.2 Penggunaan Software PQLX Untuk


Analisa Tingkat Noise ...................................... 38


3.5 PQLX .............................................................. 41


3.5.1 Bagian Server Untuk Analisa .............. 42


3.5.2 Aplikasi Perangkat Lunak Grafis


Untuk Operator ............................................ .. 44


BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................ 50


4.1 Jenis Problem Data .................................................... 50


4.1.1 Sensor yang mati ........................................ 50


4.1.2 Step ................................................................ 51

4.1.3 Spike

................................................................

52


4.1.4 Strange signal (Sinyal yang telihat aneh) ............ 53


4.1.5 Gaps (Data Hilang) ............................................. 54


4.1.6 Noise Periode Panjang (Long Periode Noise) ... 56


4.1.7 Noise Alam ................................................... 57


4.2 Karakteristik Sumber Noise Seismik ............... 59





viii


4.2.1 Noise Akibat Perilaku Manusia ............... 60

4.2.2

Noise angin, air dan geologi

...............

61


4.2.3 Mikroseismik ....................................... 61

4.2.4

Permasalahan Sistem .......................................

62

4.2.5

Gempabumi .......................................

62


BAB V PENUTUP ............................................................... 63


5.1 Kesimpulan ................................................... 63

5.2

Saran

...................................................

63


DAFTAR PUSTAKA


LAMPIRAN

































ix







DAFTAR GAMBAR







Halaman

Gambar 2.1 : Sketsa jenis pertemuan lempeng tektonik ....................... 11

Gambar 2.2

:

Peterson menunjukkan spektral kurva dan tingkatan



noise pada stasiun IRIS BOCO .....................................

28

Gambar 3.1

:

Diagram Alir analisis kualitas data menggunakan



PQLX .............................................................................

40

Gambar 3.2 : Contoh pembagian (split) layar sinyal yang


mempertunjukkan tiga sinyal yang lengkap .................... 45

Gambar 3.3

:

Menunjukkan sembilan layar Utama PDF ......................

46

Gambar 3.4

:

Menunjukkan layar PDF stasiun MNI (Manado) secara



Detil .................................................................................

47

Gambar 3.5

:

Menunjukkan layar Utama dari layar STN .....................

49

Gambar 4.1

:

Contoh Sensor Tual yang mati .......................................

50

Gambar 4.2

:

Contoh step pada sinyal .................................................

51

Gambar 4.3

:

Contoh spike pada stasiun lain di indonesia ..................

52

Gambar 4.4

:

Contoh Spike Pada Stasiun SWI ( Sorong) ...................

52

Gambar 4.5

:

Sinyal Aneh di Stasiun Tual ..........................................

54

Gambar 4.6

:

Contoh gaps di stasiun lain di Indonesia (Tanjung



Pandan) ..........................................................................

55

Gambar 4.7

:

Contoh gaps Di stasiun Labuha .....................................

55






x
Gambar 4.8 : Contoh Noise periode panjang ....................................... 56

Gambar 4.9

:

Contoh Noise Alam di Stasiun Tegal ( 20 Meter dari



Jalur Pantura) ..................................................................

57

Gambar 4.10

:

Contoh Noise Alam di stasiun Padang ............................

58

Gambar 4.11

:

Contoh Noise Alam di stasiun Citeko ...........................

58

Gambar 4.12

:

Variasi Noise akibat lalu lintas kendaraan di dekat



Stasiun Manado .............................................................

60

















































xi













D





AFTAR TABEL




Tabel Tingkatan Noise Spektral pada 4 daerah filter ................
27





































































DAF


TAR LAMPIRAN




Lampiran A : Contoh File Kepekaan (response file) dari Stasiun CBJI

(Citeko, Bogor)

Lampiran B : File laporan (log) dari PQLX tentang proses yang telah
dikerjakan
Lampiran C : Bentuk program perintah (script) yang digunakan pada
proses analisa tingkat noise menggunakan PQLX
Lampiran D
Lampiran E
Lampiran F
: Daftar Stasiun Seismograf Yang dipakai dalam
penelitian
: Daftar rencana pembangunan sistem Monitoring yang
akan dibangun hingga 2009
: Jaringan Seismograf Badan Meteorologi dan Geofisika
yang dibagi Menjadi 10 jaringan regional.

Lampiran G : Contoh Data yang Masuk di dalam Server libra

Lampiran H

:

Kondisi Status Dari Tanggal 21 April 30 April 2009
























xii















































BAB I


PENDAHULUAN


I.1. Latar Belakang



Indonesia adalah negara kepulauan yang letak geografisnya yang membentang
pada koordinat 6 LU 11 LS dan 94 BT 144 BT terletak di daerah seismik aktif
dimana merupakan pertemuan tiga mega lempeng tektonik, yaitu: Lempeng Eurasia,
Lempeng Indo Australia dan Lempeng Pasifik serta patahan kecil (lokal) yang ada
pada pulau-pulau di Indonesia seperti P. Sumatera dengan Patah Semangko, P.
Sualwesi dengan Palu Koro. Rata-rata 10-20 kali kejadian gempa bumi baik skala
besar atau kecil terjadi setiap harinya. Bahkan tidak jarang diantaranya yang
menimbulkan korban jiwa, harta benda, serta kepanikan dan kecemasan pada
masyarakat.

Ribuan gempa terdeteksi setiap tahunnya dimana sebagian besar hanya
terdeteksi oleh seismograph, beberapa merupakan gempa kuat dan dirasakan (70 kali
gempa) dan beberapa bahkan merusak (3 kali gempa). Beberapa gempabumi besar di
dasar laut juga mengakibatkan tsunami setiap 2 tahun. Getaran Gempa bumi yang
terjadi di Indonesia maupun di luar Indonesia dapat direkam dan dilihat pada alat
perekam gempa yang terdapat di masing-masing wilayah dan juga yang ada di Sub
Bidang Informasi Dini Gempa bumi secara real time.






1







Gempabumi pada 26 De








sember 2004 dengan momen magnitudo 9.3

menghasilkan tsunami yang sangat besar dan memakan korban jiwa lebih dari

200.000 orang di 9 negara yang terkena oleh gelombangnya. Sementara di Indonesia
sendiri tepatnya di Propinsi Aceh merupakan area dengan dampak kerusakan terparah
dimana lebih dari 160.000 orang meninggal dunia dan dinyatakan hilang.

Tragedi ini sangatlah memilukan dan menyakitkan dimana dirasakan tidak
hanya oleh masyarakat Indonesia tetapi juga oleh sebagian besar penduduk dunia.
Bantuan dan pertolongan banyak mengalir dari seluruh dunia kepada negara-negara
yang terkena dampak bencana ini. Bencana kemanusiaan ini membangunkan
pemerintah dan para ilmuwan di seluruh dunia, terutama di sepanjang Samudera
Hindia, untuk memahami pentingnya mendirikan Tsunami Early Warning Sytem:
IOTWS (Indian Ocean Tsunami Warning and Mitigation System). Saat IOTWS telah
berdiri maka peringatan akan menyiagakan masyarakat di daerah yang berpotensi
terkena dampak untuk evakuasi dan lari ke dataran tinggi untuk menghindari
gelombang tsunami. Pemerintah Indonesia didukung oleh negara-negara lain terutama
Jerman, Perancis, China, Jepang, USA dan organisasi internasional; UNESCO
melalui IOC-nya berkomitmen untuk membangun InaTEWS (Indonesia Tsunami
Early Warning System).

Badan Meteorologi dan Gofisika merupakan salah satu instansi yang
mempunyai tugas dan wewenang memonitor, menganalisa, menyebarkan informasi
mengenai meteorologi dan geofisika masyarakat dan instansi-instansi pemerintah



2







yang membutuhkan. Untuk bidan








g geofisika khususnya yang berhubungan dengan


Gempa bumi tugas tersebut dilaksanakan oleh Bidang Gempa bumi dengan Sub

Bidang Informasi Dini Gempa Bumi.


Ketika gempa terjadi, sinyal seismik akan terlepas ke segala arah. Sinyal
tersebut akan terekam oleh jaringan seismometer. Sinyal tersebut kemudian dikirim
via VSAT (satelit) ke Pusat dan akan diproses dan dianalisa oleh seismologist yang
bertugas untuk menghasilkan informasi sumber gempabumi. Ketika parameter
gempa memenuhi kriteria menimbulkan tsunami maka peringatan tsunami akan
dikeluarkan. Diharapkan sinyal dari alat pendeteksi tsunami di laut (DART Buoy)
akan datang segera dimana akan digunakan untuk konfirmasi atau pembatalan
peringatan.

Jaringan Seismik telah didesain terdiri dari 160 seismometer broadband, 500
accelerometer dan akan dikelompokan kedalam 10 Regional Center. Dengan jumlah
sensor tersebut dan jarak tiap sensor 100 km maka dalam 3 menit pertama sumber
gempa dapat ditentukan lokasinya setelah terjadi di wilayah Indonesia

Karena banyak stasiun yang ada, informasi kalibrasi merasa menjadi faktor
yang penting. Peningkatan jumlah alat instrumentasi, dapat membuat petugas sukar
untuk memelihara keakuratan dan ketepatan data. Sehingga Penggunaan data seismik
real-time memerlukan alat quality control yang otomatis untuk memastikan ketelitian
dari data real-time gempabumi produk BMKG





3







Penelitian ini hasilnya da








pat dipakai untuk memudahkan teknisi dalam

perbaikan stasiun seismik. Stasiun stasiun tersebut berada pada lokasi yang
memiliki aktivitas tinggi seperti jalan raya, laut dan Bandar udara. Permasalahan
lain yaitu step, data hilang (gaps), spike, strange signal dan Noise periode panjang
lebih disebabkan karena peralatan, seismograf, komunikasi dan seismik vault (tempat
sensor)

I.2. Perumusan Masalah


Untuk mendapatkan sistem peringatan dini gempabumi dan tsunamiyang baik,
maka BMG terus menerus mengembangkan jaringan seismograf baik dari segi jumlah
maupun jenisnya. Sampai 2009 BMG melalui proyek TWS yang dikoordinir RISTEK
mentargetkan untuk memasang 160 unit Seismograf yang tersebar di seluruh
Indonesia. Target pencapaian yang begitu banyak dengan waktu yang singkat
mengakibatkan terjadinya hal hal yang secara teknis tidak sesuai dengan kondisi
idealnya. Hal ini berimbas pada kualitas data yang dihasilkan oleh seismograf.
Kualitas data yang buruk menyulitkan operator dalam melakukan proses analisis
sehingga berdampak pada menurunnya kualitas informasi gempa dan memperlambat
proses penyebaran. Dapat dikatakan dalam hal ini bahwa peranan kualitas data
sangat vital dalam pembuatan informasi yang akurat dan percepatan proses
penyebaran informasi.

Untuk mempercepat instalasi sensor seismik broadband BMG memasang
sebagian sensor seismik di fasilitas stasiun BMG, dengan pertimbangan dasar bahwa


4







tsunami hanya akan terjadi oleh g








empa kuat, untuk langkah pertama banyak sensor


dilokasikan di stasiun BMG dimana normalnya dilokasi tersebut tidak cukup tenang

untuk penempatan sensor seismik, kita akan menganalisa kualitasnya dan apabila
kualitas stasiun dibawah standar minimum maka memungkinkan untuk direlokasi.

Sampai akhir tahun 2008 BMG memiliki sekitar 102 stasiun seismograf yang
datanya online ke Jakarta. Data yang dihasilkan masih memiliki kualitas yang buruk,
sehingga diperlukan evaluasi untuk mengetahui problem yang menimpa stasiun
seismograf. Kualitas data yang buruk disebabkan karena gaps, spike, steps, alat yang
mati, long periode noise, dan noise alam. Masing masing masalah pada data
tersebut memiliki sumber masalah yang berbeda. Sumber masalah sangat
berpengaruh pada tindakan yang akan dilakukan untuk perbaikan pada stasiun
seismograf. Perbaikan dapat dilakukan mulai dari perbaikan pada komunikasi data,
perbaikan dan penggantian peralatan seismograf, perbaikan seismik vault hingga
pemindahan seismik vault pada lokasi baru. Pemindahan seismik vault atau lokasi
stasiun seismograf didasarkan karena adanya gangguan dari aktivitas yang tinggi
disekitar seismik vault. Aktivitas yang tinggi disebabkan seismik vault berdekatan
dengan jalan raya, lapangan terbang, daerah industri, daerah pemukiman dan daerah
pertambangan. Selain itu gangguan dari alam dapat berasal dari laut, sungai atau air
terjun. Untuk masalah tersebut di atas, perbaikan tidak dapat dilakukan selain dengan
pemindahan lokasi seismik vault. Namun pemindahan lokasi adalah solusi terakhir,






5







karena hal ini dapat menimbulkan








masalah yang lain, seperti keamanan, penyediaan


power (power supply), komunikasi data, dan coverage area.


I.3. Tujuan Penelitian


a. Mengetahui penyebab gangguan pada sinyal yang ada pada stasiun stasiun
yang berada pada lokasi yang memiliki aktivitas tinggi seperti jalan raya,
laut dan Bandar udara

b. Mengetahui apakah stasiun stasiun yang di teliti layak atau tidak sebagai
tempat pemasangan seismograf

c. Menganalisa kualitas data seismograf karena kualitas data sangat vital
dalam pembuatan informasi yang akurat dan percepatan proses penyebaran
informasi.

I.4. Batasan Masalah


Pembahasan Masalah pada penulisan tugas akhir ini dibatasi pada analisa
aplikasi PQLX mengevaluasi stasiun seismograf memakai beberapa metode, antara
lain dengan analisis sinyal, analisis spektral dan absen data. Saat ini metode analisis
sinyal yang dipakai secara optimal, sedangkan dengan metode analisis spectral dan
absen data belum dapat digunakan. Data yang dipakai adalah data sinyal 6 stasiun
seismograf bulan april tahun 2009. Dari hasil evaluasi ini diharapkan dapat diketahui
tingkat kualitas stasiun seismograf yang sudah diterapkan di USGS dan IRIS
sehingga bisa diterapkan di BMG.



6







I.5. Sistematika Penulisan


Struktur penulisan ini terbagi menjadi beberapa bab dan sub bab yang tersusun

sebagai berikut :


BAB I PENDAHULUAN


Terdiri dari uraian latar belakang, maksud dan tujuan penulisan, metode penelitian
dan sistematika penulisan.

BAB II LANDASAN TEORI


Bab ini terdiri dari uraian tentang gempa bumi, sistem pemantauan gempa bumi di
BMKG, seismometer, noise, rumusan yang dipakai untuk perhitungan Fungsi
probabilitas densitas dan kekuatan spektral densitas

BAB III METODE PENELITIAN


Bab ini berisi pengolahan data yang menguraikan tentang data dan peralatan yang
digunakan, pembahasan pengolahan data dengan PQLX (Passcal Quick Look
Extended).

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


Bab ini berisi tentang pembahasan hasil dari analisa PQLX
BAB V PENUTUP
Bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran dari skripsi ini






BAB II


TINJAUAN PUSTAKA





2.1 Pengertian Gempa Bumi

Gempa bumi merupakan peristiwa pelepasan energi pada saat pergeseran
lapisan bumi. Energi ini dapat dapat berupa fisis yang dapat menyebabkan deformasi
pada permukaan bumi, energi gelombang maupun bentuk energi lain. Menurut
penyebabnya gempa bumi dapat dibedakan menjadi 3 macam :
a. Gempa bumi terban (runtuhan) gempa ini terjadi karena adanya
runtuhan di dalam bumi biasanya daerah kapur atau daerah tambang.
b. Gempa bumi Vulkanik, gampa ini tejadi karena adanya aktivitas gunung
berapi.
c. Gempa bumi tektonik gempa ini disebabkan oleh patahnya struktur atau
lapisan bumi yang bekerja secara terus menerus sehingga melampau
batas elastisitas dari batuan tersebut.
Setiap tahun planet bumi digoyang oleh lebih dari 10 gempa bumi besar yang
membunuh ribuan manusia, merusak bangunan dan infrastruktur serta menjadi
bencana alam yang menimbulkan dampak negatif terhadap perekonomian dan sosial
pada daerah di sekitar yang diakibatkannya. Pada masyarakat tradisional dan awam
gempabumi disebabkan oleh bermacam-macam hal sesuai dengan kepercayaan
masyarakat setempat.

8







Menurut teori tektonik le


mpeng, bagian luar bumi merupakan kulit yang

tersusun oleh lempeng-lempeng tektonik yang saling bergerak. Di bagian atas disebut
lapisan litosfir merupakan bagian kerak bumi yang tersusun dari material yang kaku.
Lapisan ini mempunyai ketebalan sampai 80 km di daratan dan sekitar 15 km di
bawah samudra. Lapisan di bawahnya disebut astenosfir yang berbentuk padat dan
materinya dapat bergerak karena perbedaan tekanan.

Litosfir adalah suatu lapisan kulit bumi yang kaku, lapisan ini mengapung di
atas astenosfir. Litosfir bukan merupakan satu kesatuan tetapi terpisah-pisah dalam
beberapa lempeng yang masing-masing bergerak dengan arah dan kecepatan yang
berbeda-beda. Pergerakan tersebut disebabkan oleh adanya arus konveksi yang terjadi
di dalam bumi.


Bila dua buah lempeng bertumbukan maka pada daerah batas antara dua
lempeng akan terjadi tegangan. Salah satu lempeng akan menyusup ke bawah
lempeng yang lain, masuk ke bawah lapisan astenosfir. Pada umumnya lempeng
samudra akan menyusup ke bawah lempeng benua, hal ini disebabkan lempeng
samudra mempunyai densitas yang lebih besar dibandingkan dengan lempeng benua.

Apabila tegangan tersebut telah sedemikian besar sehingga melampaui kekuatan
kulit bumi, maka akan terjadi patahan pada kulit bumi tersebut di daerah terlemah.
Kulit bumi yang patah tersebut akan melepaskan energi atau tegangan sebagian atau
seluruhnya untuk kembali ke keadaan semula. Peristiwa pelepasan energi ini disebut
gempabumi.


9







Gempabumi terjadi di sepanj








ang batas atau berasosiasi dengan batas pertemuan


lempeng tektonik. Pada kenyataannya pergerakan relatif dari lempeng berjalan sangat

lambat, hampir sama dengan kecepatan pertumbuahan kuku manusia (0-20 cm
pertahun). Hal ini menimbulkan adanya friksi pada pertemuan lempeng, yang
mengakibatkan energi terakumulasi sebelum terjadinya gempa bumi. Kekuatan
gempa bumi bervariasi dari tempat ke tempat sejalan dengan perubahan waktu.

Batas lempeng tektonik dapat dibedakan atas tiga bentuk utama, konvergen,
divergen, dan sesar mendatar. Bentuk yang lainnya merupakan kombinasi dari tiga
bentuk batas lempeng ini.

Pada bentuk konvergen lempeng yang satu relatif bergerak menyusup di bawah
lempeng yang lain. Zona tumbukan ini diindikasikan dengan adanya palung laut
(trench), dan sering disebut juga dengan zona subduksi atau zona Wadati-Benioff.
Zona penunjaman ini menyusup sampai kedalaman 700 km dibawah permukaan bumi
di lapisan astenosfir. Bentuk konvergen berasosiasi terhadap sumber gempa dalam
dan juga gunung api.

Pada bentuk divergen kedua lempeng saling menjauh sehingga selalu terbentuk
material baru dari dalam bumi yang menyebabkan munculnya pegunungan di dasar
laut yang disebut punggung tengah samudra (mid oceanic ridge).

Sedang pada tipe jenis sesar mendatar kedua lempeng saling bergerak mendatar.
Sketsa jenis pertemuan lempeng tektonik dapat dilihat pada gambar berikut.




10




Gambar 2.1: Sketsa jenis pertemuan lempeng tektonik


Akibat pergerakan lempeng tektonik, maka di sekitar perbatasan lempeng
akan terjadi akumulasi energi yang disebabkan baik karena tekanan, regangan
ataupun gesekan. Energi yang terakumulasi ini jika melewati batas kemampuan atau
ketahanan batuan akan menyebabkan patahnya lapisan batuan tersebut.

Jadi gempa bumi tidak lain merupakan manifestasi dari getaran lapisan batuan
yang patah yang energinya menjalar melalui badan dan permukaan bumi berupa
gelombang seismik Energi yang dilepaskan pada saat terjadinya patahan tersebut
dapat berupa energi deformasi, energi gelombang dan lain-lain.

Energi deformasi ini dapat terlihat pada perubahan bentuk sesudah terjadinya
patahan, misalnya pergeseran. Sedang energi gelombang menjalar melalui medium
elastis yang dilewatinya dan dapat dirasakan sangat kuat di daerah terjadinya
gempabumi tersebut .



11







Pusat patahan didalam bu








mi dimana gempabumi terjadi disebut fokus atau

hiposenter, sedang proyeksi fokus yang berada di permukaan bumi disebut episenter.


Gempabumi selain terjadi pada perbatasan lempeng juga terjadi pada patahan-patahan
lokal yang pada dasarnya merupakan akibat dari pergerakan lempeng juga.

Gempabumi yang terjadi di sekitar perbatasan lempeng biasa disebut gempa
interplate, sedang yang terjadi pada patahan lokal yang berada pada satu lempeng
disebut gempa intraplate. Karena bentuk pertemuan lempeng ada tiga macam, dengan
demikian gempa interplate juga bisa terjadi tiga macam, yaitu:

o Gempa bumi yang terjadi di sepanjang sistem rift dimana lempeng samudra
terbentuk.

o Gempa bumi yang terjadi di sepanjang sistem subduksi dimana lempeng samudra
menyusup di bawah lempeng kontinen.

o Gempa bumi yang terjadi di sepanjang patahan transform atau sesar geser dimana
pertemuan lempeng tektonik saling menggeser secara horizontal.

Di Indonesia gempabumi interplate banyak terjadi di laut dengan kedalaman
dangkal dan yang terjadi di daratan kedalaman fokusnya menengah sampai dalam dan
bisa mencapai kedalaman 700 km. Sedangkan gempabumi intraplate di Indonesia
mempunyai kedalaman sumber gempa relatif dangkal dan bisa terjadi di darat dan
laut.






12







Gempabumi yang besar selalu








menimbulkan deretan gempa susulan yang biasa


disebut dengan aftershock. Kekuatan aftershock selalu lebih kecil dari gempa utama

dan waktu berhentinya aftershock bisa mencapai mingguan sampai bulanan
tergantung letak, jenis dan besarnya magnitude gempa utama.

2.1.1 Jenis Gempabumi


Gempabumi yang merupakan fenomena alam yang bersifat merusak dan
menimbulkan bencana dapat digolongkan menjadi empat jenis, yaitu:

a. Gempabumi Vulkanik ( Gunung Api )


Gempa bumi ini terjadi akibat adanya aktivitas magma, yang biasa terjadi
sebelum gunung api meletus. Apabila keaktifannya semakin tinggi maka akan
menyebabkan timbulnya ledakan yang juga akan menimbulkan terjadinya
gempabumi. Gempabumi tersebut hanya terasa di sekitar gunung api tersebut.

b. Gempabumi Tektonik



Gempabumi ini disebabkan oleh adanya aktivitas tektonik, yaitu pergeseran
lempeng lempeng tektonik secara mendadak yang mempunyai kekuatan dari
yang sangat kecil hingga yang sangat besar. Gempabumi ini banyak menimbulkan
kerusakan atau bencana alam di bumi, getaran gempa bumi yang kuat mampu
menjalar keseluruh bagian bumi.








13







c. Gempabumi Runtuhan



Gempabumi ini biasanya terjadi pada daerah kapur ataupun pada daerah

pertambangan, gempabumi ini jarang terjadi dan bersifat lokal.
d. Gempabumi Buatan
Gempa bumi buatan adalah gempa bumi yang disebabkan oleh aktivitas dari
manusia, seperti peledakan dinamit, nuklir atau palu yang dipukulkan ke
permukaan bumi.

Berdasarkan kekuatannya atau magnitude (M), gempabumi dapat dibedakan atas :


a. Gempabumi sangat besar dengan magnitude lebih besar dari 8 SR.


b. Gempabumi besar magnitude antara 7 hingga 8 SR.


c. Gempabumi merusak magnitude antara 5 hingga 6 SR.
d. Gempabumi sedang magnitude antara 4 hingga 5 SR.
e. Gempabumi kecil dengan magnitude antara 3 hingga 4 SR .


f. Gempabumi mikro magnitude antara 1 hingga 3 SR .


g. Gempabumi ultra mikro dengan magnitude lebih kecil dari 1 SR .
Berdasarkan kedalaman sumber (h), gempabumi digolongkan atas :
a. Gempabumi dalam h > 300 Km .


b. Gempabumi menengah 80 < h < 300 Km .




14







c. Gempabumi dangkal h < 80 K


m


Berdasarkan tipenya Mogi membedakan gempabumi atas:


a. TypeI : Pada tipe ini gempa bumi utama diikuti gempa susulan tanpa
didahului oleh gempa pendahuluan (fore shock).

b. Type II : Sebelum terjadi gempa bumi utama, diawali dengan adanya gempa
pendahuluan dan selanjutnya diikuti oleh gempa susulan yang
cukup banyak.


c. Type III: Tidak terdapat gempa bumi utama. Magnitude dan jumlah
gempabumi yang terjadi besar pada periode awal dan berkurang
pada periode akhir dan biasanya dapat berlangsung cukup lama dan
bisa mencapai 3 bulan. Tipe gempa ini disebut tipe swarm dan
biasanya terjadi pada daerah vulkanik seperti gempa gunung Lawu
pada tahun 1979.


2.1.2 Sumber Gempabumi



Seperti telah dijelaskan diatas bahwa pembangkit utama terjadinya
gempabumi adalah pergerakan lempeng tektonik. Akibat pergerakan lempeng maka
di sekitar perbatasan lempeng akan terakumulasi energi, dan jika lapisan batuan telah
tidak mampu manahannya maka energi akan terlepas yang menyebabkan terjadinya
patahan ataupun deformasi pada lapisan kerak bumi dan terjadilah gempabumi



15







tektonik. Disamping itu akibat ada








nya pergerakan lempeng tadi terjadi patahan (sesar)

pada lapisan bagian atas kerak bumi yang merupakan pembangkit kedua terjadinya
gempabumi tektonik.

Jadi sumber-sumber gempabumi keberadaannya ada pada perbatasan lempeng
lempeng tektonik dan patahan- patahan aktif. Indonesia merupakan salah satu wilayah
yang sangat aktif terhadap gempabumi, karena terletak pada pertemuan tiga lempeng
tektonik utama dan satu lempeng tektonik kecil. Ketiga lempeng tektonik itu adalah
lempeng tektonik Indo-Australia, lempeng Eurasia dan lempeng Pasifik serta
lempeng kecil Filipina.

Terdapat tiga jalur utama gempabumi yang merupakan batas pertemuan dari
beberapa lempeng tektonik aktif:

1. Jalur Gempabumi Sirkum Pasifik


Jalur ini dimulai dari Cardilleras de los Andes (Chili, Equador dan Caribia),
Amerika Tengah, Mexico, California British Columbia, Alaska, Alaution Islands,
Kamchatka, Jepang, Taiwan, Filipina, Indonesia, Polynesia dan berakhir di New
Zealand.

2. Jalur Gempabumi Mediteran atau Trans Asiatic


Jalur ini dimulai dari Azores, Mediteran (Maroko, Portugal, Italia, Balkan,
Rumania), Turki, Kaukasus, Irak, Iran, Afghanistan, Himalaya, Burma, I ndonesia






16







(Sumatra, Jawa, Nusa Tenggar








a, dan Laut Banda) dan akhirnya bertemu dengan


jalur Sirkum Pasifik di daerah Maluku


3. Jalur Gempabumi Mid-Atlantic


Jalur ini mengikuti Mid-Atlantic Ridge yaitu Spitsbergen, Iceland dan Atlantik
selatan.

Sebanyak 80 % dari gempa di dunia, terjadi di jalur Sirkum Pasifik yang
sering disebut sebagai Ring of Fire karena juga merupakan jalur Vulkanik.
Sedangkan pada jalur Mediteran terdapat 15 % gempa dan sisanya sebanyak 5 %
tersebar di Mid Atlantic dan tempat-tempat lainnya.

Di Indonesia lokasi sumber gempabumi berawal dari Sumatra, Jawa, Bali,
Nusa Tenggara, sebagian berbelok ke Utara di Sulawesi, kemudian dari Nusa
Tenggara sebagian terus ke timur Maluku dan Irian. Hanya pulau Kalimantan yang
relatif tidak ada sumber gempa kecuali sedikit bagian timur.

Lempeng Indo-Australia bergerak menyusup dibawah lempeng Eurasia,
demikian pula lempeng Pasifik bergerak kearah barat. Pertemuan lempeng tektonik
Indo-Australia dan Eurasia berada di laut merupakan sumber gempa dangkal dan
menyusup kearah utara sehingga di bagian darat berturut-turut ke utara di sekitar
Jawa Nusa tenggara merupakan sumber gempa menengah dan dalam.

Kedalaman sumber gempa di Sumatra bisa mencapai 300 km di bawah
permukaan bumi dan di Jawa bisa mencapai 700 km, sesuai dengan kedalaman



17







lempeng Indo-Australia menyusu








p dibawah lempeng Eurasia. Disamping itu di


daratan Sumatra juga terdapat sumber sumber gempa dangkal yang disebabkan

karena aktivitas patahan Sumatra, demikian pula di sebagian Jawa Barat terdapat
sumber-sumber gempa dangkal karena aktivitas patahan Cimandiri di Sukabumi,
patahan Lembang di Bandung, dan lain lain.

Gempa-gempa dangkal di bagian timur Indonesia selain berasosiasi dengan
pertemuan lempeng (trench) juga disebabkan oleh patahan- patahan aktif, seperti
patahan Palu Koro, patahan Sorong, patahan Seram, dan lain-lain.

Beberapa tempat di Sumatra, Jawa, Nusa tenggara, Maluku, Sulawesi dan Irian rentan
terhadap bencana gempabumi baik yang bersifat langsung maupun tak langsung
seperti tsunami dan longsor.

2.2 Sistem Pemantauan Gempa Bumi di BMKG



Sistem pemantauan, merupakan unit terpenting dalam sistem Ina TEWS, oleh
karena sistem inilah yang menghasilkan data untuk diproses di PIGB (Pusat
Informasi Gempa Bumi) , yang akhirnya menghasilkan informasi dini tsunami.
Salah satu unsur terpenting dalam sistem Ina TEWS adalah sistem
pemantauan gempabumi, karena sistem inilah yang menghasilkan data yang dapat
diproses untuk menghasilkan suatu peringatan tsunami. Untuk melakukan
pedeteksian gempabumi dan tsunami diperlukan jaringan pemantauan gempabumi





18







dan pemantauan tsunami, sehingg








a data hasil pemantauan tersebut cukup memadai


untuk menghasilkan parameter gempabumi dengan cepat dan akurat.


2.2.1 Pemantauan Gempabumi

Untuk mengetahui terjadinya gempabumi diperlukan instrumentasi pemantauan
gelombang gempabumi yaitu ; seismograf dan akselerograf, tetapi untuk
mendapatkan parameter gempabumi dengan cepat dan akurat diperlukan jaringan
seismograf yang rapat. Oleh karena itu BMG dengan beberapa negara sahabat
merencanakan pembangunan 160 stasiun pemantauan gempabumi ditambah 500 unit
akselerograf.
Keseluruhan pembangunan sistem ini direncanakan selesai pada akhir tahun 2008.
Jika pembangunan seluruh sistem TEWS selesai maka peringatan dini tsunami akan
lebih baik dari yang ada sekarang.
2.2.2 Data seismograf

Data rekaman gempa yang dihasilkan seismograf dikirim secara real time
melalui jaringan VSAT dari stasiun-stasiun geofisika yang tersebar di wilayah
Indonesia ke pusat dan 10 (sepuluh) pusat regional. Jika terjadi gempabumi, data
tersebut diolah menjadi informasi gempabumi di Pusat Gempa Nasional dan pusat
regional. Pengolahan data dilakukan secara otomatis (automatic process) dan manual
(interaktif process), menggunakan perangkat antara lain:

a. SeiscomP-3 (Jerman)

b. MSDP (Cina)





19







c. Onyx (Prancis)


d. NIED (Jepang)

e. Early Bird (Kanada)




2.2.3 Data Akselerograf

Data akselerograf digunakan untuk mengukur percepatan tanah dan
perhitungan intensitas gempabumi, informasi ini bermanfaat dalam menunjang
pembuatan peringatan dini tsunami. Jaringan akselerograf dipasang secara
bersamaan dengan pemasangan jaringan seismograf (co-located).
Data akselerograf dikirim ke Pusat Gempa Nasional bersama-sama dengan
data seismograf secara real time. Namun untuk mengolah data ini perangkat lunak
pendukung dan mekanisme pemindahan data yang bergabung dengan data seismograf
belum berjalan baik.
Terkait dengan berbagai Sistem dalam membangun informasi gempabumi dan

TWS maka diperlukan distribusi stasiun seismik, berkaitan dengan :

1. Data

2. Penempatan Sensor Seismik di Stasiun

3. Jarak antar sensor 80 km.

4. Distribusi Sensor yang merata diseluruh Indonesia

5. Prioritas lokasi

6. Pertimbangan dalam penentukan stasiun oleh masing-masing institusi





20







CEA (China) : 10 l

okasi pada 10 region



GFZ (Jerman)

: 20 lokasi pada 10 region



NIED (Jepang)

: 15 lokasi pada 10 region










BMG, VSI, UGM, Pemerintah Nabire

CTBTO : 6 lokasi pada 5 region

7. Pengintegrasian Sistem

Data real time untuk seismometer dan accelerometer (mengenai band width

telekomunikasi)

Sampling rate 50 Hz untuk BB

Sampling 200 Hz untuk accelerometer

2.3 Seismometer

Sensor adalah bagian yang sangat penting dalam rangkaian seismograph
karena alat inilah yang bereaksi merespon getaran tanah. Sensor sering disebut juga
seismometer. Seismometer adalah alat untuk mengukur getaran tanah. Selain itu alat
ini juga bekerja untuk mengubah energi kinetik menjadi energi listrik.
a) Prinsip dasar
Prinsip deteksi gempa merupakan deteksi gelombang elastik. Pada saat
gelombang elastik menjalar melalui medium, medium yang dilalui gelombang akan
mengalami deformasi yang berupa displacement kompresi / dilatasi dan deformasi
shear (geser), sehingga untuk mendeteksi sifat gelombang elastik dasar yang
digunakan adalah deteksi sifat deformasi media karena peristiwa transfer energi



21







dalam bentuk gelombang elastik.








Sifat deformasi media/batuan dalam hubungannya


dengan gejala gelombang adalah terjadinya displacement (perpindahan) partikel

media tersebut.

Untuk dapat mencakupi semua gerakan partikel media elastik yang disebabkan oleh
gelombang body maupun gelombang permukaan, maka deteksi displacement
bertujuan untuk :
1. Mendeteksi displacement vertikal.

2. Mendeteksi displacement horizontal.
b) Instrumen Gempa
Beberapa pengertian dari instrumen utama dalam seismologi. Seismoscope
adalah alat yang menunjukkan bahwa satu atau lebih kejadian gempa telah terjadi
tetapi tidak merekam apapun. Seismograph adalah instrumen yang memberikan
rekaman getaran tanah secara kontinyu. Seismometer merupakan seismograph yang
merekam getaran secara elementer sehingga memungkinkan untuk dilakukan
perhitungan dari data seismogram yang dihasilkan.
c) Prinsip Pendulum

Pada saat gempa terjadi, gelombang elastik menjalar dari sumbernya melalui
seluruh bagian dari interior bumi. Sebuah seismograph pada suatu tempat
dipermukaan akan mencatat gelombang tersebut tiba atau melewatinya. Tentu saja
segala sesuatu yang ada didalam dan dipermukaan bumi akan turut bergetar seperti
bangunan, kendaraan dan lain-lain. Jadi dibutuhkan instrumen yang paling kecil
ketergantungannya terhadap bagian dari getaran yang merupakan getaran gempa.

22







Maka digunakanlah prinsip pend








ulum statik hanyalah keadaan ideal, karena pada

keadaan sebenarnya pendulum memiliki gerakan sendiri walaupun sangat kecil. Oleh
karena itu perlu diperhatikan beberapa hal dari pendulum yang digunakan, antara
lain:
a. Peredaman (dumping)

b. Perioda.

c. Pembesaran (magnification)

Dari ketiga hal tersebut sebuah seismograph akan disesuaikan dengan dengan
penggunaan selanjutnya dari rekaman yang dihasilkan, misalnya untuk prediksi
gempa atau untuk bidang rekayasa (geologi teknik). Pada umumnya gerakan benda
dapat dibagi atas translasi, rotasi dan deformasi, maka dibutuhkan seismograph yang
dapat bereaksi terhadap ketiga jenis gerakan tersebut.
Seismometer dengan damping pendulum horizontal memiliki prinsip berayun
seperti pintu gerbang pada pagar, sebuah massa yang berat diletakkan di ujung
triangle, bertumpu pada ujung vertikalnya. Ketika terjadi gerakan pada tanah, massa
tersebut dalam keadaan tetap tidak bergerak dan mengayunkan pintu gerbang
tersebut pada tumpuannya.
Bagian paling dasar dari sensor yang menggunakan adalah pegas, bandul
massa dan coil. Jika ada getaran tanah maka sensor akan merespon dan pegasnya
akan bergetar dan menyebabkan massa juga bergetar.






23







Pada awalnya seismomet








er dibuat dengan menggunakan optik dimana


pergerakannya direkam sebagai goresan dalam sebuah kertas photograpic yang harus

terlindung dari cahaya.

Instrumen modern menggunakan perangkat elektronik, massa pada
seismometer di tahan supaya tetap dalam kondisi seimbang oleh aliran elektronik
yang disebut negative feedback loop yang menjalankan coil. Jarak perpindahan,
kecepatan dan percepatan dari massa tersebut diukur. Hasil dari pengukuran ini
kemudiaan didigitasi oleh digitizer dan disimpan dalam rekorder yang berupa
komputer dan dapat secara otomotis dibaca oleh program penganalisa untuk
menentukan lokasi gempabumi.
Penelitian seismik profesional biasanya menggunakan instrumen dengan tiga
sumbu yaitu, sumbu horizontal (utara-selatan dan timur-barat) dan sumbu vertikal
(up-down). Para seismologist biasanya memilih komponen vertikal jika hanya satu
sumbu saja yang digunakan.
Stasiun untuk penelitian seismologi biasanya berada di daerah bedrock
dimana seismometer dapat ditempatkan dengan baik. Penempatan seismometer yang
baik adalah pada borehole (lubang) dimana borehole tersebut dapat menjaga
seismometer dari perubahan temperatur dan getaran akibat perubahan cuaca.
Sensor tediri dari beberapa jenis, yaitu:

Berdasarkan range frekuensinya:

o Short periode, dengan frekuensi antara 0,1 hingga 100 Hz





24







o Long periode, dengan f








rekuensi antara 0.03 hingga 0,05 Hz

o Broadband, dengan frekuensi antara 0.01 hingga 50 Hz

o Very broadband, dengan frekuensi antara 0.0028 hingga 100 Hz

Berdasarkan kebutuhan power supply:

Sensor pasif = sensor yang tidak membutuhkan power supply untuk
beroperasinya sistem sensor, contohnya SPS-1 Ranger Kinematrik.
Sensor aktif = sensor yang membutuhkan power supply, contohnya

Trillium, Guralp CMG-3T dan accelerometer.

Seismometer broadband memiliki range frekuensi yang lebar sehingga
banyak merekam noise, sensor ini sensitif terhadap perubahan temperatur lingkungan
dan tekanan udara, dimana komponen horisontalnya lebih sensitif terhadap variasi
lingkungan dibanding komponen vertikalnya.
Pada seismograph konvensional yang masih menggunakan sistem inersia pada
umumnya memiliki keterbatasan dalam sensitivitas terhadap frekuensi rendah.
Dengan ditemukannya prinsip force balance accelerometer (FBA) yang berarti gaya
luar yang bekerja pada sensor dikonvensasi oleh gaya elektronik dalam arah yang
berlawanan sehingga massa dalam kondisi stasioner atau secara eksak mendekati
stasioner getaran kecil yang diperlukan untuk mendeteksi pergerakan sebuah massa.
Gaya digerakkan oleh arus menuju coil sehingga arus tersebut digunakan sebagai
penyeimbang gaya luar yang bekerja sebanding dengan gaya tersebut.






25







2.4 Tingkat Noise Pada Alat




2.4.1 Noise Seismik



Rekaman sinyal seismik selalu mengandung noise, hal penting untuk dipelajari
yaitu sumber Noise dan bagaimana caranya mengukurnya. Noise berasal dari dua hal
yakni Noise yang dihasilkan dari instrumentasi dan noise seismik yang berasal dari
vibrasi bumi. Secara normal, noise instrumen yang dimaksud dibawah adalah noise
seismik walaupun kebanyakan sensor mempunyai beberapa daerah frekuensi dimana
noise alat akan mendominasi (misalnya. suatu accelerometer mempunyai daerah pada
frekuensi rendah).

2.4.2 Noise Observasi



Semua seismogram memperlihatkan beberapa macam noise, dimana yang
paling besar dan paling banyak tempat di dalam dunia, yaitu noise yang selaras (biasa
disebut noise mikroseismik) yang mempunyai frekuensi 0.1 - 1.0 Hz , seismogram
dapat diamati dalam keadaan alamiah, kecuali jika dikaburkan oleh satu noise yang
tinggi

2.5 Spektrum Noise



Dengan data digital, sekarang dimungkinkan untuk membuat analisa
spektral, maka dengan mudah diperoleh tingkatan noise pada semua frekuensi di
dalam satu operasi sederhana. Ini telah menjadi kesepakatan untuk mewakili

26







spektrum noise sebagai spectrum








akselerasi kepadatan kekuatan noise Pa() . Ini


telah menjadi umum untuk mewakili spektrum di dalam unit dari dB menunjuk ke 1

(m s
2
)
2
/ Hz. Dengan demikian noise dapat di hitung seperti :






Tingkatan noise spektral dapat dihitung, dengan melihat Tabel 2.1, walaupun
amplitudo sangat berbeda pada 4 filter band, tingkat kekuatan spektral hampir sama
kecuali untuk filter band 0.6 1.7 Hz dimana amplitudo pada filter yang relatif besar
dipengaruhi oleh noise background yang lebih kuat di frekuensi rendah rendah





Tabel 2.1 Tingkatan Noise Spektral pada 4 daerah filter






















27




































Gambar 2.2 Peterson menunjukkan spektral kurva dan tingkatan noise pada stasiun

IRIS BOCO. Noise berada di kisaran dB 1 (ms
-2
)
2
/ Hz. Model baru tingkatan noise
tinggi Peterson dan rendah model diperlihatkan dengan baris. Spektrum noise
diperlihatkan bagi seluruh 3 komponen.

Asal dari noise seismik



1. Noise akibat perilaku manusia disekitarnya.



Sering dikenal sebagai noise cultural, ini berasal dari lalu lintas dan permesinan,
mempunyai frekuensi tinggi (>2 - 4 Hz) dan menghilang secara jarak jika sumber
gangguan bergerak jauh dari peralatan. Ini mengaburkan sebagian besar frekuensi


28







tinggi pada gelombang permuka








an, dengan atenuasi yang cepat pada jarak dan

penyusutan amplitude dengan kuat pada kedalaman, bias ini terjadi pada posisi sensor

di lubang, terowongan atau dalam gua. Noise ini biasanya mempunyai satu perbedaan
besar di antara hari dan malam dan mempunyai karakteristik frekuensi yang
bergantung pada sumber gangguan. Noise ini dapat sangat tinggi.

2. Noise Angin.



Angin akan membuat objek apapun bergerak maka bisa menyebabkan noise.
Noise ini biasanya mempunyai frekuensi tinggi seperti noise akibat perilaku manusia,
bagaimanapun objek yang terayun besar seperti tiang kapal dan menara dapat
menghasilkan frekuensi yang lebih rendah. Pohon juga memancarkan getaran angin
dan oleh karenanya stasiun seismik harus diinstal jauh dari pohon. Umumnya,
turbulensi angin di sekitar ketidakteraturan topografi seperti lereng yang curam atau
batu karang menghasilkan noise lokal dan lokasi sensor didekat pohon harus
dihindarkan.

3. Lautan menghasilkan noise



Noise ini adalah noise yang paling tersebar luas (noise mikroseismik), dan
dapat dilihat secara global, walaupun pada bagian pedalaman benua mempunyai
lebih sedikit noise dibandingkan daerah pantai. Panjang periode mikrosesismik
samudra dihasilkan hanya pada perairan dangkal di daerah pantai (Bormann 2002),
dimana energi gelombang dikonversi secara langsung ke dalam energi seismik


29







melalui variasi tekanan vertikal, a








tau ombak yang memecah di pantai. Ombak itu


mempunyai periode yang sama sebagai ombak air

(a)



4. Sumber lain



Aliran air, getaran vulkanis dan adalah sumber lokal lain dari seismik noise.
noise buatan manusia dan noise angin biasanya adalah sumber utama pada frekuensi
tinggi dan mempunyai batas terendah akan 0.01 nm pada 10 Hz

2.6 Analisa Sistem Noise



Persiapan data dan persiapan proses



Pendekatan dari metode analisa noise ini berbeda dengan studi analisa tentang
noise yang terdahulu dimana penelitian noise dahulu kita tidak dapat memfilterisasi
gelombang yang berkelanjutan untuk menghilangkan gelombang body dan
gelombang permukaan dari gempabumi, atau masalah yang ada terus menerus dan
masalah instrumen seperti data gaps, spike, clipping, mass recenter atau pulsa
kalibrasi. Sinyal-sinyal ini termasuk penelitian ini karena masalah masalah itu
biasanya kejadiannya kemungkinannya sangat kecil sehinnga tidak terkontaminasi
oleh kemungkinan seismik noise yang tinggi yang di observasi oleh PDF. Pada
kenyataannya sinyal temporer sering berguna untuk evaluasi kinerja stasiun. Dan juga





30







berpengaruh signifikan untu








k mengurangi perhitungan PSD dengan

menyederhanakan pra-prosesing data.


Perhitungan alogaritmanya menggunakan pengembangan dari Albuquerque
Seismological Laboratory (ASL) Model noise rendah yang baru (new low noise
model, NLNM) dan model noise tinggi yang baru (new high noise model ,NHNM)
(Peterson, 1993; Bendat and Piersol, 1971) yang digunakan dalam perhitungan PSD
pada stasiun-stasiun yang digunakan dalam penelitian ini. Langkah-langkah proses
perhitungan dijelaskan secara detail di bawah ini.

Sebuah rekaman seismik yang terbatas yang berkelanjutan , u(t), mempunyai

N titik sampel datar pada interval t. Dalam analisis ini kami menguraikan rekaman
gelombang yang berkelanjutan untuk setiap komponen alat kedalam cuplikan per 1
jam (Th=3600s) overlapping sekitar 50 % terdistribusi secara terus menerus.
Overlapping segmen time series digunakan untuk mengurangi varians pada estimasi
PSD (Cooley and Tukey, 1965). Sebagai contoh, kita asumsikan bahwa data seismik
broadband setiap jam kita bagi 13 segmen dan tiap 3600 detik sampelnya sekitar 40
sampel per detik (sps) dengan demikian pada t= .. s, terdapat N=144,000 titik
data.

2.7 Kekuatan Spektral Densitas (PSD)


Metode standar yang digunakan dalam perhitungan latar belakang tingkat
noise seismik adalah perhitungan tingkat noise kekuatan spektral densitas (PSD).
Kekuatan spektral densitas (PSD) adalah respon frekuensi pada sebuah sinyal yang

31







beraturan atau sinyal yang tak








beraturan. Metode yang paling umum untuk


memperkirakan PSD untuk keperluan data seismik secara acak dinamakan

transformasi fourier langsung atau metode Cooley-Tukey (Cooley and Tukey, 1965).
Metode ini menghitung PSD menggunakan Transformasi fourier cepat dengan
jangkauan terbatas (FFT) pada data yang asli dan menguntungkan dalam efisiensi
perhitungan komputer.

Transformasi fourier cepat dengan jangkauan terbatas pada seri waktu periodik (t)

diberikan dengan :





.. (b)





Dimana : T
r
= Panjang dari segmen rangkaian waktu, 2
13
= 8192 s,


f = Frekuensi


Untuk nilai frekuensi yang terpisah, f
k
, komponen fourier di definisikan sebagai :


.. (c)
Untuk , f
k
= k/Nt untuk k = 1,2, ., N-1

Dimana t = sampel interval (0.025s),







32







N = jumlah dari sampel pa








da masing-masing segmen rangkaian waktu, N=T
r
/


t


Oleh karenanya, menggunakan komponen fourier yang telah ada di atas,

estimasi total dari Kekuatan spektral densitas (PSD) didefinisikan sebagai :




.. (d)



Seperti rumus di atas, total kekuatan , pk, adalah kuadrat dari spektrum
amplitudo dengan satu faktor normalisasi 2t/N. Sangat penting untuk menerapkan
standar normalisasi ini ketika membandingkan estimasi PSD dengan model noise
tertinggi terbaru dari Albuquerque seismik laboratory ( Peterson, 1993)

Pada titik dimana estimasi PSD terkoreksi oleh faktor 1.142857 pada
perhitungan terakhir. Akhirnya respon alat seismometer di buang dengan membagi
fungsi transfer alat dengan akselerasi, pada daerah frekuensi. Untuk perbandingan
pada NLNM, estimasi PSD dikonversikan pada satuan desibel (dB) dengan tersendiri
ke satuan kekuatan spektral densitas percepatan (m/s
2
)
2
/Hz.



Proses PSD berulang untuk data 1 jam, hasil dari estimasi PSD pada semua
data terhitung sebagai rata-rata dari 13 segmen PSD. Hasil ini memiliki tingkat
keyakinan 95% pada titik spektrum antara -2.14 dB sampai +2.87 dB pada estimasi
tersebut (Peterson, 1993)

33







Pembatasan.



Teknik perhitungan PSD menggambarkan estimasi spectral yang stabil hampir

disemua jarak yang luas pada periode 0.05-100 s. Pada dasarnya, ini muncul karena
kurangnya resolusi waktu akibat dari transformasi yang panjang (3600s) dan
memerlukan banyak data untuk memperhitungkan statistik yang kapabel. Untuk
resolusi yang bagus pada periode yang pendek, beberapa data harus di analisa.

2.8 Fungsi Probabilitas Densitas (PDF)



Untuk menghitung variasi dari noise yang ada pada stasiun seismik, kita
hasilkan Fungsi probabilitas densitas noise seismik dari ribuan pemrosesan PSD
menggunakan metode yang didiskusikan sebelumnya. Agar sampel PSDnya cukup,
rata-rata oktaf penuh sekitar 1/8 oktaf interval. Prosedur ini mengurangi jumlah
frekuensi dengan faktor 169. Dengan demikian rata-rata kekuatan antara bagian
periode pendek (frekuensi tinggi), T
s
, dan pada bagian periode panjang (frekuensi
rendah) adalah T
l
=2*T
s
, dengan periode tengah, T
c
, dengan demikian T
c
=sqrt(T
s
*T
l
)
adalah periode rata-rata pada oktaf.

Rata-rata geometri biasanya tersimpan dalam log. Rata-rata kekuatan

tersimpan pada periode tengah di oktaf, T
c
, untuk analisa berikutnya. T
s
kemudian
dinaikkan 1/8 oktaf dengan demikian rumusnya menjadi T
s
= T
s
*2
0.125
, untuk
menghitung rata-rata kekuatan untuk periode berikutnya. T
l
dan T
s
di hitung ulang,
dan proses berjalan terus sampai mencapai periode terpanjang yang ada pada panjang


34







panel pada data yang asli, berkis








ar Tr/10. Proses ini berulang terus untuk estimasi

PSD tiap 1 jam, menghasilkan estimasi PSD yang halus untuk tiap-tiap komponen
alat. Kekuatannya kemudian di akumulasikan pada daerah 1 dB untuk menghasilkan
ploting dari distribusi frekuensi (histogram), untuk tiap-tiap periode. Untuk tiap-tiap
periode ada kemungkinan mendefinisikan model kekuatan noise terendah ketika
periode tinggi kita observasi puncak sekunder gelombang yang berhubungan dengan
sistem alam dan sumber noise alami.

Fungsi probabilitas densitas, untuk periode tengah, T
c
, dapat kita estimasi :


(e)
Dimana N
PTc
adalah nilai dari estimasi spektral yang jatuh pada daerah

kekuatan 1dB, dengan jarak antara -200 sampai dengan -80 dB, serta pada periode
tengah, T
c
. N
Tc
, adalah nilai total dari seluruh setimasi kekuatan spektral dengan
periode tengah, T
c
, Kami kemudian memplot probabilitas kemunculan dari kekuatan
yang dihasilkan dari periode partikel dengan membandingkan langsung ke model
noise rendah dan tinggi.




















35

BAB III


METODE PENELITIAN


3.1 Waktu dan Tempat Penelitian



Penelitian ini dilakukan pada tanggal 5 Januari 24 Mei 2009 bertempat

di Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG ) Pusat Jakarta.



3.2 Alat

1. Software SeiscomP3.0

2. Software OpenSuse 10.3

3. Software PQLX

4. Software MYSQL

5. Software ArcGIS 2.8

6. Alat tulis

7. CPU



3.3 Data Penelitian

Data yang digunakan meliputi data miniSEED dari stasiun PDSI (Padang),
TLE (Tual), MNI (Manado), CBJI (Citeko), SWI (Sorong), LBMI (Labuha) dari
hari 112 120 (april 2009) di sertai file kepekaan (response file) seismograph
yang terbaru dari tiap-tiap stasiun

Data miniSEED diperoleh dari komputer server akuisisi SeiscomP3.0 di
Pusat Gempa Nasional Badan Meterologi dan Geofisika Jakarta. Data berupa
rekaman seismik digital berasal dari seluruh stasiun seismograf milik BMKG


36


yang tersebar di seluruh Indonesia yang berjumlah 112 stasiun ditambah 30

stasiun seismograf milik Geofon (GFZ) yang tersebar di beberapa negara
tetangga.

Sedangkan data file kepekaan (response file) diperoleh dari file yang
dikirim oleh alat tersebut secara otomatis kedalam sebuah komputer server Libra.
File kepekaan tersebut berisi tentang keadaan terakhir alat tersebut dan kondisinya
seperti poles and zeros, dan lain-lain. (lampiran A)

3.4 Pengolahan dan Analisa Data

3.4.1 Instalasi Perangkat Lunak PQLX (Passcal Quick Look Extended)
Dengan Varian Linux openSUSE 10.3

Instalasi dan Kompilasi keseluruhan sistem di kerjakan untuk bekerja di
bawah sistem operasi Linux ( semua varian, termasuk varian 64-bit arsitektur),
MAC OS X, dan Solaris. PQLX adalah sistem perangkat lunak yang telah
dikembangkan dengan dasar open-source dan Sistimnya sendiri adalah open
source. Keseluruhan disain menyediakan suatu kerangka secara ilmu yang
dimaksudkan untuk dapat diperluas di masa datang sebagai penelitian, (baik
untuk operator dan administrator) dan untuk meningkatkan pemeliharaan sistem
perangkat lunak. Sistem terdiri atas perangkat lunak yang di sokong dan
pengembangan.

Pengembangan baru yang di rilis sekarang meliputi: d esain database, bagian
server program analisa, bagian operator, alat penghubung, gambar PDF yang
dihasilkan (dalam format png), pengekstrakan data, shell scripts, dan lain lain.


37


Semua pengembangan asli disajikan oleh Richard Boaz dengan tambahan

kontribusi perangkat lunak yang disajikan oleh:


Mysql: Bagian server database yang memegang semua hasil analisa


GTK+: Perangkat Lunak grafis untuk operator yang menghubungkan
library yang digunakan ke perangkat lunak grafis bagian klien, yang
dinamai pqlx

FFTW3: Fourier Transform Library, yang disajikan oleh MIT ( yang
dikerjakan oleh Pete Lombard dari Berkely Seismological Laboratory)

gdbm- GNU: Alat penghubung database yang memegang semua bagian
klien operator

libmseed : Data yang berformat mini-SEED yang bisa membaca library,
yang disajikan IRIS DMS

evalresp: Data untuk membaca file kepekaan, yang disajikan oleh ISTI



3.4.2 Penggunaan Software PQLX Untuk Analisa Tingkat Noise

Analisa tingkat noise suatu stasiun dapat dilakukan dengan perangkat lunak

PQLX yang membutuhkan data miniSEED dan file kepekaan alat tersebut.
Untuk penentuan tingkat noise, langkah-langkah yang harus ditempuh :

1. Mengambil data MiniSEED di komputer server GFZ seiscomP3.0 dan
memilih data stasiun yang akan kita teliti




38


2. Mengambil data file kepekaan tiap stasiun yang kita pilih pada Komputer

server Libra.

3. Data yang sudah didapat dimasukkan di komputer khusus PQLX pada

direktori /PQLX/PROD/bin/LINUX/ARCHIEVE

4. Kemudian menjalankan program PQLX dengan menjalankan script yang
kita tentukan dan sesuai dengan program tersebut.
5. Tunggu laporan di log ( laporan hasil dari perhitungan) selesai, yang
dijelaskan di lampiran B.
6. Analisa tingkat noise sudah bisa dilakukan.









































39




Data Kepekaan:
Poles and zeroes
Frekuensi
Data MiniSEED :
Amplitudo, Kode Stasiun,
Kode lokasi, Kode Jaringan




Mulai PQLX



Koneksi Dengan Database data yang ada di direktori
/PQLX/PROD/bin/LINUX/ARCHIEVE




Pengecekan Data Apakah terdapat data kepekaan dan data
miniSEED disertai kode Lokasi Stasiun dan kode
jaringannya.


Tidak

Ya



Perhitungan Data




Pembentukan grafik hasil perhitungan



Ploting gambar hasil dalam format PNG



Selesai





Gambar 3.1. Diagram Alir analisis kualitas data menggunakan PQLX










40


3.5 PQLX


PQLX adalah alat baru yang mengijinkan para pemakai untuk mengevaluasi
kualitas stasiun seismik dan karakteristiknya dengan menyediakan transisi yang
mudah dan cepat antara visualisasi domain waktu dan frekuensi. Perangkat lunak
didasarkan pada Fungsi probabillitas densitas (PDF) pada kekuatan densitas
spektral (PSD) ( Mcnamara dan Buland, 2004 ) yang didasari pada pengembangan
aplikasi data layar PQL (IRIS-PASSCAL, alogaritmanya ditulis oleh R.I.BOAZ).
Dengan PQLX, hasil hitungan PSD disimpan di dalam suatu database Mysql, dan
mengizinkan seorang pemakai untuk mengakses periode waktu yang spesifik pada
PSD dan rangkaian segmen waktu melalui sebuah perangkat lunak grafis.
Kelebihan dari perangkat lunak dan metoda ini adalah tidak usah menyaring data
gempabumi atau data umum untuk s istem transisi karena perangkat lunak ini akan
memetakan ke dalam suatu latar belakang tingkatan probabilitas/kemungkinan.
Sesungguhnya, penelitian ini berhubungan dengan operasi stasiun dan noise
budaya yang kadang-kadang memungkinkan kita untuk menghitung baik
keseluruhan operasi setasiun dan database tingkatan noise daerahnya pada
masing-masing lokasi.

Keluaran dari alat analisa ini adalah bermanfaat untuk aplikasi ilmiah dan
operasional.

Untuk operasional manfaat keluaran dari analisa PQLX adalah :


a) alat ini ber manfaat untuk menandai performa dari stasiun broadband yang
sudah terpasang pada masa yang lampau dan yang sekarang,

41


b) untuk membantu tes pada penempatan setasiun seismik baru yang

potensial, untuk mengevaluasi batas dasar tingkat noise di stasiun

(Mcnamara et al., 2007),


c) untuk pendeteksian permasalahan dengan perekaman sensor atau sistem,
d) dan untuk mengevaluasi keseluruhan mutu data dan metadata.
Untuk penelitian PQLX adalah alat yang bisa meneliti PSD untuk
penyelidikan atas evolusi noise seismik (Aster Et al., 2007 ). Sekarang ini, PQLX
digunakan pada operasional di beberapa organisasi internasional termasuk di
USGS Pusat Informasi Gempabumi Nasional (NEIC), Albuquerque Seismological
Laboratorium (ASL), dan Pusat manajemen data IRIS bagian quality control
untuk monitoring data stasiun dan respon instrument.

Sistem PQLX baru-baru ini dibuat tersedia untuk masyarakat sebebas-
bebasnya. Pembiayaan utama Pengembangan PQLX ini didukung oleh program
IRIS-PASSCAL,USGS, program IRIS data manajemen sistem, dan National
Science Foundation, dengan pembiayaan tambahan yang diberikan oleh Institut
de Ciencies de la Terra 'Jaume Almera'.



3.5.1 Bagian Server Untuk Analisa



Program server analisa PQLX meneliti semua file data dan hasilnya
tersimpan dalam sebuah database. Server dapat dieksekusi yang baik dari
mengetikkan perintah (command line) ataupun secara otomatis dengan cron.



42


Sistem dapat mendeteksi secara automatis dan menangani format data seismik

data sebagai berikut : mini-SEED, AH, SEGY, SAC, DR100, dan NANO. Sistem ini
sangat bermanfaat mulai dari instalasi yang kecil ( seperti suatu stasiun yang tidak
permanen) hingga stasiun yang permanen dan sangat besar ( berbagai
jaringan yang berisi lebih dari 8000 channel real-time).



Semua saluran data yang di analisa dengan proses server yang diproses
dengan semua informasi pendahuluan (start waktu, panjangnya, sample rate, dll.),
dan lokasi data tak terkirim (gaps) dan data yang tumpang tindih (overlaping)
yang disimpan di dalam database. Sebagai tambahan, jika suatu stasiun diatur
untuk dianalisa PSD, hasilnya juga akan disimpan. Metoda yang digunakan untuk
mengkalkulasi hasil dari mengikuti metoda dan algoritma yang dipersiapkan oleh
Mcnamara dan Buland, 2004

Mengenai data sinyal untuk analisa PSD digunaan keluaran dari format
SEED yang memproses program rdseed, dan digunakan sebagai input ke evalresp .
Dengan penambahan suatu database sederhana, pemakai mempunyai kemampuan
untuk memilih, chanel yang mana yang harus dianalisa. Sebagai contoh, satu
database boleh menggambarkan dua PSD yang berbeda configurasinya baik
channel BH* dan channel LH*. Sistem sekarang ini dapat meneliti kelompok
Channel berikut : LH, BH, BL, HG, HN, HL, BH, BN, HH, SH, EH, dan EP.

Server juga mempertimbangkan menggunakan database via XML untuk
jenis data yang lain. Ini bisa digunakan untuk meliputi database informasi seismik
seperti katalog gempa bumi), seperti halnya data yang lain, cara ini juga bisa


43


digunakan untuk masing-masing saluran (seperti nama ID, Lokasi gempabumi,

garis lintang, garis bujur, jenis instrumen, kepekaan, dll.).


Setelah semua data telah dianalisa dan hasilnya ditempatkan ke dalam
database, program klien Perangkat Lunak grafis pqlx dapat berhubungka n dengan
database untuk visualisasinya dan klien query dari hasil analisanya. Adalah di
dalam Perangkat Lunak grafis aplikasi yang paling banyak digunakan dan dicoba
setelah sistem PQLX ditemukan.

3.5.2 Aplikasi Perangkat Lunak Grafis Untuk Operator


Kerangka bagian dari PQL, bagian untuk operator dari aplikasi perangkat
lunak grafis dapat berhubungan dengan database lokal (yang tersimpan dalam
computer yang sama) atau suatu remote server, baik berbasis LAN (Local Area
Network) maupun berbasis WAN (mencakup internet). Data aplikasi Visualisasi
ini bertanggung jawab untuk menunjukkan semua grafik yang ada pada system
PQLX dan dipisahkan ke dalam tiga sistem pengamatan yang terpisah, yaitu:

1. Layar Sinyal,


2. Layar PDF,


3. Layar STN (stasiun).


Masing-Masing menyediakan kemampuan pengamatan data seismologi yang
berbeda dan menyokong secara individu dan secara bersama pada tugas
pengendalian mutu data



44


1. Layar Sinyal


Layar Sinyal digunakan sebagati bagian yang bisa digunakan sebagai tempat
untuk peraga bentuk gelombang data yang ada di dalam file. Layar Sinyal juga
menyediakan untuk perbesaran gelombang, analisa spektral dari data yang dipilih,
mengamati tiap data dengan menggunakan pemisahan layar secara simultan,
seperti halnya gambar dari nilai dari semua info pendahuluan. (Penggunaan Layar
Sinyal tidak memerlukan koneksi ke database PQLX. Tentu saja, PQL yang
berdiri sendiri sudah ada pada sistem PQLX . Sejak semua layar terdapat pada
aplikasi yang sama (PQLX), layar Sinyal juga dapat dilibatkan dari kedua -duanya
baik dari layar PDF dan layar STN.


Gambar 3.2 Menunjukkan suatu contoh pembagian (split) layar sinyal yang
mempertunjukkan tiga sinyal yang lengkap, perbesaran dan perubahan bentuk
spektral










45


2. Layar Fungsi Probabilitas Densitas (PDF)


Setelah berhubungan dengan database, layar fungsi probabilitas densitas
bisa digunakan sebagai layar untuk berbagai jenis data PSD yang didasarkan pada
data fungsi probabilitas densitas yang sebelumnya dihitung dan tersimpan didalam
server. Semua hasil dari fungsi probabilitas densitas didasarkan pada parameter
waktu dan tanggal (date user-provided) (contoh: suatu PDF dari semua fungsi
probabilitas densitas untuk bulan Juni dari 1 tahun data) dapat diminta untuk
diperlihatkan. Display utama mempunyai sembilan layar dan proses sistem
termasuk kombinasi dalam berbagai PDF, dengan stasiun (tiga PDF yang berbeda
untuk suatu saluran pada satu stasiun yang dipilih, dengan PDF (tiga setasiun
yang berbeda untuk suatu saluran yang dipilih pada suatu kelompok PDF), dengan
kedua-duanya (tiga PDF yang berbeda untuk tiga saluran yang berbeda), atau
sebagai suatu daftar (daftar saluran yang dipilih dari suatu PDF yang dipilih).




46


Gambar 3.3 Menunjukkan sembilan layar Utama PDF layar dengan pemilihan

yang digambarkan oleh kontrol bagian: se mua PSD yang terdapat pada database (
Semua Sistem PDF); saluran BHZ dan LHZ, untuk semua stasiun yang ada di
dalam database. Dengan meng-klik pada bagian manapun dari PDF yang ada
secara keseluruhan, layar akan mengambil PDF untuk analisa lebih lanjut . data
ini mengijinkan seorang pemakai untuk memilih suatu porsi yang ditetapkan pada
PDF, suatu histogram mempertunjukkan tentang awal data dan akhir jam semua
PSD.






Gambar 3 .4 Menunjukkan layar PDF stasiun MNI (Manado) secara Detil. layar
bagian atas menunjukkan semua Sistem PDF yang akan di analisa dengan
membuat batas berbentuk kotak. Layar yang bawah menunjukkan hasil PDF pada



47


potongan PSD yang ada dalam kotakan analisa tadi menggambarkan periode

antara 0.4 2.5 detik dan - 85 untuk - 103 dB (gempabumi Lokal, sekitaran
Manado). Layar yang bawah kanan yang menunjukkan suatu histogram dari
waktu mulai pada saat cuplikan dari PSD. layar Yang bagian atas kanan
menunjukkan jejak sumber dari cuplikan PSD stasiun MNI, di sini berisi
gempabumi Lokal.

3. Layar STN (Stasiun)


Bagian yang ketiga adalah layar STN, yang berfungsi mengorganisir
gambar data gempa dari stasiun dan saluran data yang dipilih. Pada bagian ini
mengijinkan pemakai untuk menetapkan saluran dan setasiun yang mana yang
harus di analisa (yang ada dalam daftar), berapa banyak hari data harus pilih
(antara 1 dan 60), berapa banyak sinyal gempa tiap layar, seperti halnya apakah
data harus di perbesar seperti data nyata, atau memperkecilnya sebagai garis
mendatar yang menunjukkan bahwa data ada. Ini pilihan akhir mengijinkan
pemakai untuk melihat kemungkinan keberadaan data ( seperti halnya gaps dan
gangguan lainnya) melalui suatu koneksi pada database.



















48






Gambar 3.5 Menunjukkan layar Utama dari layar STN yang menunjukkan dua

data stasiun, stasiun CBJI dan LBMI. Saluran yang diperlihatkan yang difilter
menggunakan "[ BL]H*" ( yaitu., semua saluran BH dan LH ), selama satu
minggu. Disini kita dapat melihat saluran yang dapat menyediakan saluran
informasi Meta-Data yang sebelumnya yang diimport oleh server.





















49








BAB IV



HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Jenis Problem Data

4.1.1 Sensor yang mati

Penyebab sensor yang mati adalah tidak terkoneksinya sensor seismograf.
Sensor yang mati dapat menyebabkan semua data tidak masuk, sehingga sinyal tidak
dapat dianalisa. Stasiun yang memiliki masalah sensor yang mati yaitu TLE.
Solusinya yaitu mengecek koneksi sensor, atau mengganti kabel koneksi sensor.


Gambar 4.1 Contoh Sensor Tual yang mati








50


4.1.2 Step

Step adalah perubahan secara tiba-tiba pada amplitudo utama di seismogram.
Step dapat disebabkan dari pengaruh elektro magnetik, masalah pada fisik
sambungan, kesalahan dalam transmisi data, atau dapat juga disebabkan adanya
masalah pada sensor. Step dapat menimbulkan piking palsu sehingga dapat
menyimpangkan hasil analisa (event palsu). Stasiun yang memiliki masalah step yaitu
TLE. Solusinya yaitu perbaikan atau penggantian pada digitizer, mengecek koneksi
sensor ke digitizer, mengecek koneksi digitizer ke transmisi dan perbaikan serta
penggantian sensor. Selain itu menjauhkan sensor dari pengaruh elektromagnet
seperti baterai.

Gambar 4.2 Contoh step pada sinyal








51


4.1.3 Spike

Spike adalah perubahan kecil pada amplitudo secara mendadak dalam seismogram.
Penyebabnya sama seperti pada Step. Spike dapat menimbulkan picking palsu
sehingga dapat menyimpangkan hasil analisa juga dapat menimbulkan penyimpangan
amplitudo yang besar sehingga mengakibatkan kesalahan pada penghitungan
magnitude. Pada awal penggunaan sistem gempa otomatis, BMG pernah
menghasilkan informasi yang salah mengenai gempa berpusat di Kalimantan dengan
magnitude 6 SR. Stasiun yang memiliki masalah spike antara lain, TLE dan SWI.
Solusinya sama seperti pada step.


Gambar 4.3. contoh spike pada stasiun lain di indonesia



















52


Gambar 4.4 Contoh Spike Pada Stasiun SWI ( Sorong)




4.1.4 Strange signal (Sinyal yang terlihat aneh)

Strange signal yaitu bentuk gelombang terlihat aneh, tidak simetris dan tidak
beraturan. Stasiun yang memiliki masalah strange signal antara lain Tual. Solusinya
adalah mengecek semua yang berhubungan dengan sensor, termasuk diantaranya
adalah mengecek temperatur di seismik vault (tempat sensor ditanam), dan mengecek
kondisi di sekitar seismik vault. Kemudian mengecek sensor dan koneksinya,
diantaranya adalah mengecek koneksi sensor ke digitizer, dan perbaikan serta
penggantian sensor.









53





Gambar 4.5 Sinyal Aneh di Stasiun Tual

4.1.5 Gaps (Data Hilang)

Gaps adalah data hilang/terpotong selama pengiriman. Gaps dapat disebabkan
oleh masalah pada pengiriman data, dapat juga disebabkan oleh masalah pada fisik
sambungan. Gaps dapat menyebabkan kehilangan data yang penting (event gempa),
gaps juga dapat menimbulkan picking palsu, sehingga dapat meyimpangkan hasil
analisa. Stasiun yang memiliki masalah gaps ada 2 stasiun antara lain TLE, SWI.
Solusinya yaitu, mengecek koneksi antara digitizer dan transmisi. Perbaikan dapat
dilakukan dengan penggantian peralatan transmisi.







54





Gambar 4.6. Contoh gaps di stasiun lain di Indonesia (Tanjung Pandan)







Gambar 4.7 Contoh gaps Di stasiun Labuha






55


4.1.6 Noise Periode Panjang (Long Periode Noise)

Noise periode panjang adalah sinyal yang berbentuk gelombang panjang
dengan didominasi oleh amplitudo yang besar. Noise periode panjang dapat
disebabkan oleh pengaruh dari temperatur seismik vault, dapat juga disebabkan oleh
sensor itu sendiri yang tidak center (akibat guncangan di sekitar sensor). Noise
periode panjang juga dapat disebabkan oleh gangguan aktivitas di sekitar seismik
vault. Noise periode panjang dapat menyamarkan sinyal gempa, karena mempunyai
frekuensi yang sama dengan sinyal gempa tele.

Stasiun yang memiliki masalah Noise periode panjang antara lain, (padang)
PDSI. Solusinya adalah perbaikan atau penggantian pada sensor, mengukur
temperature dan kelembapan di seismik vault setiap bulan. Penanaman rumput di atas
seismik vault dapat meredam panas dalam ruangan seismik vault, sedangkan untuk
mengurangi kelembapan dibuat ventilasi pada dinding seismik vault. Pada sensor
yang tidak center dapat langsung dilevelkan.


Gambar 4.8 . Contoh Noise periode panjang.




56


4.1.7 Noise Alam

Noise alam adalah sinyal yang berbentuk gelombang pendek dan rapat dengan
amplitudo yang besarannya tidak teratur. Noise alam disebabkan oleh gangguan
aktivitas di sekitar seismik vault. Gangguan aktivitas berasal dari kendaraan, pabrik,
pertambangan, pembangkit listrik, laut, sungai dan air terjun. Noise dapat
menyamarkan sinyal gempa, karena mempunyai frekuensi yang sama dengan sinyal
gempa lokal. Stasiun yang memiliki masalah noise alam antara lain, CBJI, PDSI.
Salah satu solusinya yaitu menempatkan pier pada bedrock sehingga
mengurangi noise yang ditimbulkan aktivitas dipermukaan tanah. Apabila noise
masih terlihat cukup sering dan rapat, maka solusi akhirnya adalah mencari lokasi
baru untuk seismik vault yang jauh dari akitfitas tinggi.





Gambar 4.9 Contoh Noise Alam di Stasiun Tegal ( 20 Meter dari Jalur Pantura)









57





Gambar 4.10. Contoh Noise Alam di stasiun Padang




Gambar 4.11. Contoh Noise Alam di stasiun Citeko






58


4.2 Karakteristik Sumber Noise Seismik



Seismogram broadband akan selalu mempunyai noise. Sumber yang dominan
biasanya berasal dari alat itu sendiri atau dari vibrasi bumi. Biasanya, noise
seismometer itu sendiri berada di bawah noise seismik, jadi seismologist harus
konsentrasi pada karakteristik noise. Sekarang kita asumsikan bahwa noise seismik
adalah proses yang diam. Biasanya karakteristik statistik pada noise seismik tidak
tergantung dengan waktu. Yang pertama adalah probabilitas kekuatan noise, terjadi
kekuatan minimum (garis merah), rata-rata (garis kuning) dan nilai tengah (garis biru
Tua) mendekati pada probabilitas kekuatan noise puncak. Ini kompresi dari observasi
ke dalam jangkauan jarak kekuatan memberikan informasi kepada kita bahwa setiap
stasiun mempunyai karakteristik tingkat minimum pada noise di daerah tersebut.
Garis putih dan garis hijau biasanya dipengaruhi oleh sistem itu sendiri seperti
telemetry drop out. Tingkat noise minimum, garis merah, biasanya probabilitasnya
sangat rendah (1-2%) menyimpulkan bahwa minimum tidak merepresentasikan
tingkat noise stasiun. Pada kekuatan tertinggi estimasi kekuatan noise tersebar
disemua jarak pada semua periode kekuatan itu. Daerah PDF ini didominasi oleh
kekuatan yang tinggi yang muncul dari gempabumi, noise budaya, dan sistem
perekaman itu sendiri.











59


4.2.1 Noise Akibat Perilaku Manusia



Sumber terbanyak dari noise seismik berasal dari perilaku manusia yang berada di
permukaan bumi. Ini biasa disebut noise budaya dan biasanya muncul dari lalu lintas
dan energi mesin yang menjalar kedalam bumi. Noise budaya biasanya muncul
sebagai gelombang permukaan yang mempunyai frekuensi tinggi (>1-10Hz, 1-0.1s)
itu melemah pada beberapa kilometer di jarak dan kedalaman. Pemecahan
masalahnya adalah menaruh alat di lubang, gua yang dalam dan terowongan bawah
tanah. Noise budaya menunjukkan variasi harian yang kuat dan mempunyai
karakteristik frekuensi yang bergantung pada sumber ganguan. Sebagai contoh
lalulintas mobil sekitar stasiun MNI



Gambar 4.12 Variasi Noise akibat lalu lintas kendaraan di dekat Stasiun Manado






60


4.2.2 Noise angin, air dan geologi



Angin bertiup, lalu benda-benda bergerak dan jika angin bertiup ke tanah akan
menyebabkan sumber noise seismik. Turbulensi angin sekitar lingkungan alat yang
memgakibatkan pohon bergerak bias menyebabkan sinyal noise yang mempunyai
periode tinggi. Tiupan angin pada bangunan tinggi seperti BTS telepon dan tower
tiang listrik yang tinggi akan menyebabkan kemiringan yang halus yang menimbilkan
noise periode panjang. Tambahan sumber yang lain pada niose seismik muncul dari
air yang berjalan, aktivitas vulkanik dan lainnya biasa terdapat pada stasiun yang
mempunyai desain yang tidak bagus.

4.2.3 Mikroseismik



Ada 2 hal dominan pada spe ktrum noise seismik yang keduanya biasanya ada
pada semua stasiun broadband di seluruh dunia. A mplitudo terendah, puncak periode
terpanjang (T=10-16s) biasa dikenal puncak frekuensi single. Ini dihasilkan dari
variasi tekanan vertikal gelombang laut yang menerpa daratan di pantai ( hasselmann,
1963). Amplitudo tertinggi puncak periode terendah (T=4-8s), biasa dikenal puncak
frekuensi dobel, timbul dari setengah periode gelombang laut standar.













61


4.2.4 Permasalahan Sistem



Disini kita mencoba untuk menentukan sumber dari beberapa masalah seperti
kekuatan ttinggi, probabilitas noisenya rendah pada ploting PDF. Masalah lainnya
seperti data mati (gaps), telemetry drop out, re center automatis dapat dianalisa juga.

4.2.5 Gempabumi


Pada Sinyal gempabumi biasanya muncul probabilitas yang rendah walaupun
pada tingkat kekuatan rendah (gempa magnitude kecil). Pada gempa teleseismik besar
dapat menghasilkan tingkatan noise yang didominasi oleh gelombang permukaan,
>10s, sementara even gempa kecil didominasi periode pendek, <1s.



































62











BAB V


KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan


Dari hasil penelitian dan mengacu pada pembahasan yang telah diuraikan
maka dapat disimpulkan permasalahan yang timbul pada stasiun sesimograph
beberapa hal sebagai berikut :

1. Permasalahan didominasi oleh noise. Ini menunjukkan bahwa lokasi sesimik
vault banyak berada di daerah yang dekat dengan aktivitas tinggi. Sebagian
besar stasiun yang mengalami noise yaitu stasiun libra (PDSI, CBJI, LBMI,
SWI). Stasiun libra adalah stasiun indonesia yang keseluruhan instalasinya
tidak melibatkan tenaga asing yang diinstall pada tahun 2005 atau dimulainya
TWS ternyata sebagian besar ditempatkan pada kantor BMG yang secara
geografis berada di kota kabuaten atau provinsi. Padahal di daerah kota tingkat
noise atau aktivitas sangat tinggi. Selain itu desain seismik vault juga
ditempatkan pada tanah yang lunak sehingga tidak sesuai dengan kondisi
teknis yang ideal yaitu penempatan pada batuan bedrock. Untuk permasalahan
ini kedepannya perlu adanya survey yang lebih teliti dan harus mengikuti
kondisi teknis yang ideal.

2. Dari penelitian ini, beberapa stasiun yang perlu dicek yaitu :


a) TLE (Tual) untuk masalah suplai listrik yang sering mati listrik,
meskipun ini stasiun bantuan jepang, tetapi permasalahan suplai daya
listrik membuat pemecaha n masalah menjadi sukar dan membutuhkan

63


dan cukup besar. Tetapi mengingat Tual berada di daerah yang

terdekat dengan daerah subduksi di maluku, membuat Tual menjadi
alat pertama yang akan mendeteksi gempa jika terjadi di laut Banda.

b) PDSI (Padang) untuk di cek apakah tempat sensor (seismic vault)

representatif atau tidak. Jika tidak, maka perlu di relokasi


c) CBJI (Citeko) Sensor ini diletakkan di stasiun meteorologi Citeko,
yang sangat tidak bagus batuan bedrocknya, mungkin disarankan di
pindah ke lokasi di luar stasiun yang batuan bedrocknya bagus.

d) LBMI (Labuha), Sensor ini diletakkan di stasiun meteorologi labuha
yang dekat dengan Bandar udara Labuha. Sensor ini perlu di relokasi,
namun mengingat relokasi itu membutuhkan dana yang banyak untuk
pembebasan tanah, akses yang tidak terlalu jauh jika terjadi masalah,
serta keamanan sebuah sensor jika ditempatkan di suatu tempat.

e) SWI (Sorong), Sensor ini pasokan listrik. Sensor ini memakai solar
panel untuk mengisi baterai untuk pasokan listriknya, sehingga pada
saat malam sensor ini kehilangan pasokan listriknya karena baterainya
habis. Ini bisa di lihat dari data dari stasiun ini pada malam hari mulai
mati dan pada pagi hari mulai ada kembali.

f) MNI (Manado), kondisi sensor di Manado relatif bagus karena stasiun
ini dikerjakan berkerjasama dengan jepang. Kelebihannya adalah
kondisi bagus sensor ditempatkan di daerah batuan bedrock. Namun
kekurangannya sensor ini hanya berjarak 15 meterdari jalan raya dan 5



64


meter dari jalanan lingkungan karena disekitaran stasiun sudah padat

penduduk


Stasiun stasiun tersebut berada pada lokasi yang memiliki aktivitas tinggi
seperti jalan raya, laut dan Bandar udara. Permasalahan lain yaitu step, data
hilang (gaps), spike, strange signal dan Noise periode panjang lebih disebabkan
karena peralatan, seismograf, komunikasi dan seismik vault. Oleh karena itu
diperlukan pengecekan oleh teknisi untuk memastikan kondisi sebenarnya pada
seluruh unit seismik vault sehingga dapat diketahui penyebab gangguan pada
sinyal guna menentukan langkah selanjutnya. Dari penelitian ini hasilnya dapat
dipakai untuk memudahkan teknisi dalam perbaikan stasiun seismik. Selain
efisien juga mengurangi biaya transportasi seandainya sumber masalah sudah
diketahui sebelumnya. Misalnya sumber masalah dari komunikasi maka teknisi
hanya membawa peralatan komunikasi atau bisa juga teknisi pusat memberikan
informasi ini ke teknisi daerah sehingga dapat mengurangi biaya transportasi.

5.2 Saran


1. BMKG sekarang menerima, sekitar 300 saluran data seismik real-time dari

100-an stasiun seismik. Karena banyak stasiun yang ada, informasi
kalibrasi merasa menjadi faktor yang penting. Sebagai tambahan,
peningkatan jumlah alat instrumentasi, dapat membuat petugas sukar
untuk memelihara keakuratan dan ketepatan data. Sehingga Penggunaan
data seismik real-time memerlukan alat quality control yang otomatis
untuk memastikan ketelitian dari data real-time gempabumi produk
BMKG

65


2. Menggunakan PQLX, sumber dari banyak permasalahan data seismologi yang

ditemui dengan mudah dikenali, sebagai contoh: gaps data, anomali instrumen,
kualitas data dan sumber noise lokal. historis Data dapat dihitung untuk
keseluruhan mutu, dapat meningkatkan kepercayaan hasil ilmiah/pekerjaan
analisa gempa. Operator jaringan seismik real-time dapat juga mendapat manfaat
dari sistem PQLX jika system ini bisa mendekati analisa real-time dan menjawab
permasalahan telemetri dan permasalahan data.














































66









DAFTAR PUSTAKA






Bormann, Peter, 2002, New Manual of Seismological Observatory Practice

Volume 1, GeoForschungsZentrum, Potsdam.


Gunawan, M.T, Pranata, B, Nurpujiono, 2007, Evaluasi Sensor Seismograf BMG

2007, BMKG Jakarta


Havskov. J, Alguacil. G, 2003, Preliminary Version Instrumentation in
Earthquake Seismology, Institute of Solid Earth Physics University of
Bergen, Norway and Instituto Andaluz de Geofisica University of
Granada, Spain

McNamara D. E, Boaz, R.I. 2005, Seismic Noise Analysis System Using Power
Spectral Density Probability Density Functions: A Stand-Alone
Software Package, Open-File Report 2005-1438, USGS, Colorado,
USA

McNamara, D,E, Boaz, R.I, 2005, Seismic Noise Analysis System: A Stand-Alone

Software Package, USGS, Colorado, USA


McNamara, D. E , Buland, R. P.Boaz, R. I, Weertman.B, Ahern. T, 2005, Ambient

Seismic Noise, USGS, Colorado, USA


McNamara, D. E, 2005, Ambient Noise Probability Density Functions, USGS,


Colorado, USA


McNamara, D.E, Boaz, R.I, 2008, PQLX, A Data Quality Control System : Uses
and Aplications, Orfeus Newsletter Volume 8- No. 1

McNamara, D.E. and Buland, R.P, 2004, Ambient Noise Levels in the Continental

United States, Bull. Seism.Soc.Am.,94,4,1517-1527.


Peterson, Jon, 1993, Observations and Modeling of Seismic Bacground
Noise,Open-File Report 93-322, USGS, Albuquerque, New Mexico,
USA

Prih harjadi, Taufik. G, Letz.Horst, Akbar, Gian, Indra, Nurhayati, Andri Setiyaji,

2008, Konsep dan Implementasi InaTEWS, BMKG, Jakarta


Subardjo, Ibrahim. G, 2004, Pengantar Seismologi, BMKG, Jakarta


Templeton, M, 2007, Waveforms and their Power Spectral Density Expressions,
IRIS DMC

Wassermann, Joachim, 2009, Quality Control, SeisComp Training Course Jakart a

2009, LMU Munich



























Lampiran A. Contoh File Kepekaa









n (response file) dari Stasiun CBJI (Citeko, Bogor)


# << IRIS SEED Reader, Release 4.6 >>
#
# ======== CHANNEL RESPONSE DATA ========
B050F03 Station: CBJI
B050F16 Network: IA
B052F03 Location: ??
B052F04 Channel: BHE
B052F22 Start date: 2000,001
B052F23 End date: No Ending Time
# =======================================
# + +---------------------------------------
-----+ +
# + | Response (Poles & Zeros), CBJI ch
BHE | +
# + +---------------------------------------
-----+ +
#
B053F03 Transfer function type: A [Laplace
Transform (Rad/sec)]
B053F04 Stage sequence number: 1
B053F05 Response in units lookup: M/S - Velocity in
Meters per Second
B053F06 Response out units lookup: V - Volts
B053F07 A0 normalization factor: 1
B053F08 Normalization frequency: 1
B053F09 Number of zeroes: 2
B053F14 Number of poles: 2
# Complex zeroes:
# i real imag real_error
imag_error
B053F10-13 0 0.000000E+00 0.000000E+00 0.000000E+00
0.000000E+00
B053F10-13 1 0.000000E+00 0.000000E+00 0.000000E+00
0.000000E+00
# Complex poles:
# i real imag real_error
imag_error
B053F15-18 0 -1.480000E-01 1.480000E-01 0.000000E+00
0.000000E+00
B053F15-18 1 -1.480000E-01 -1.480000E-01 0.000000E+00
0.000000E+00
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Gain, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#







B058F03 Stage sequence n








umber: 1
B058F04 Gain:

8.000000E+02
B058F05 Frequency of gain: 1.000000E-01 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0
#
# + +---------------------------------------
-----+ +
# + | Response (Poles & Zeros), CBJI ch
BHE | +
# + +---------------------------------------
-----+ +
#
B053F03 Transfer function type: A [Laplace
Transform (Rad/sec)]
B053F04 Stage sequence number: 2
B053F05 Response in units lookup: V - Volts
B053F06 Response out units lookup: V - Volts
B053F07 A0 normalization factor: 0.776879
B053F08 Normalization frequency: 1
B053F09 Number of zeroes: 0
B053F14 Number of poles: 1
# Complex zeroes:
# i real imag real_error
imag_error
# Complex poles:
# i real imag real_error
imag_error
B053F15-18 0 -1.333890E+04 0.000000E+00 0.000000E+00
0.000000E+00
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Gain, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#
B058F03 Stage sequence number: 2
B058F04 Gain:

7.767860E-01
B058F05 Frequency of gain: 1.000000E+00 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0
#
# + +---------------------------------------
----+ +
# + | Response (Coefficients), CBJI ch
BHE | +
# + +---------------------------------------
----+ +
#
B054F03 Transfer function type: D
B054F04 Stage sequence number: 3
B054F05 Response in units lookup: V - Volts







B054F06 Response out uni









Counts
ts lookup: COUNTS - Digital
B054F07 Number of numerators: 0
B054F10 Number of denominators: 0
#
# + +------------------------------+
+
# + | Decimation, CBJI ch BHE |
+
# + +------------------------------+
+
#
B057F03 Stage sequence number: 3
B057F04 Input sample rate: 1.401300E-44
B057F05 Decimation factor: 1
B057F06 Decimation offset: 0
B057F07 Estimated delay (seconds): 0.000000E+00
B057F08 Correction applied (seconds): 0.000000E+00
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Gain, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#
B058F03 Stage sequence number: 3
B058F04 Gain: 4.000000E+05
B058F05 Frequency of gain: 0.000000E+00 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0
#
# + +--------------------------------+
+
# + | FIR response, CBJI ch BHE |
+
# + +--------------------------------+
+
#
B061F03 Stage sequence number: 4
B061F05 Symmetry type: C
B061F06 Response in units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F07 Response out units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F08 Number of numerators: 83
# Numerator coefficients:
# i, coefficient
B061F09 0 -4.047910E-10
B061F09 1 -1.390290E-10
B061F09 2 6.728000E-10
B061F09 3 2.757970E-09
B061F09 4 7.546510E-09







B061F09 5 1.766680E-0









8
B061F09 6 3.769360E-08
B061F09 7 7.523130E-08
B061F09 8 1.424250E-07
B061F09 9 2.579990E-07
B061F09 10 4.499040E-07
B061F09 11 7.586560E-07
B061F09 12 1.241390E-06
B061F09 13 1.976580E-06
B061F09 14 3.069390E-06
B061F09 15 4.657280E-06
B061F09 16 6.915690E-06
B061F09 17 1.006310E-05
B061F09 18 1.436490E-05
B061F09 19 2.013500E-05
B061F09 20 2.773460E-05
B061F09 21 3.756610E-05
B061F09 22 5.006170E-05
B061F09 23 6.566520E-05
B061F09 24 8.480490E-05
B061F09 25 1.078590E-04
B061F09 26 1.351080E-04
B061F09 27 1.666850E-04
B061F09 28 2.025050E-04
B061F09 29 2.422000E-04
B061F09 30 2.850380E-04
B061F09 31 3.298500E-04
B061F09 32 3.749560E-04
B061F09 33 4.180990E-04
B061F09 34 4.564000E-04
B061F09 35 4.863390E-04
B061F09 36 5.037570E-04
B061F09 37 5.039130E-04
B061F09 38 4.815800E-04
B061F09 39 4.311950E-04
B061F09 40 3.470680E-04
B061F09 41 2.236550E-04
B061F09 42 5.588180E-05
B061F09 43 -1.604750E-04
B061F09 44 -4.283650E-04
B061F09 45 -7.490080E-04
B061F09 46 -1.121430E-03
B061F09 47 -1.542010E-03
B061F09 48 -2.004060E-03
B061F09 49 -2.497460E-03
B061F09 50 -3.008410E-03
B061F09 51 -3.519250E-03
B061F09 52 -4.008520E-03
B061F09 53 -4.451070E-03
B061F09 54 -4.818470E-03
B061F09 55 -5.079530E-03
B061F09 56 -5.201070E-03







B061F09 57 -5.148890E-0









3

B061F09 58 -4.888840E-03

B061F09 59 -4.388130E-03

B061F09 60 -3.616640E-03

B061F09 61 -2.548400E-03

B061F09 62 -1.162930E-03

B061F09 63 5.533500E-04

B061F09 64 2.605950E-03

B061F09 65 4.991290E-03

B061F09 66 7.695920E-03

B061F09 67 1.069610E-02

B061F09 68 1.395760E-02

B061F09 69 1.743620E-02

B061F09 70 2.107830E-02

B061F09 71 2.482170E-02

B061F09 72 2.859760E-02

B061F09 73 3.233180E-02

B061F09 74 3.594740E-02

B061F09 75 3.936640E-02

B061F09 76 4.251270E-02

B061F09 77 4.531410E-02

B061F09 78 4.770470E-02

B061F09 79 4.962750E-02

B061F09 80 5.103570E-02

B061F09 81 5.189470E-02

B061F09 82 5.218340E-02

#

# +

+------------------------------+
+

# + | Decimation, CBJI ch BHE |
+
# + +------------------------------+
+
#
B057F03 Stage sequence number: 4
B057F04 Input sample rate: 3.000000E+04
B057F05 Decimation factor: 15
B057F06 Decimation offset: 0
B057F07 Estimated delay (seconds): 0.000000E+00
B057F08 Correction applied (seconds): -2.733300E-03
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Gain, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#
B058F03 Stage sequence number: 4
B058F04 Gain:

1.000000E+00
B058F05 Frequency of gain: 0.000000E+00 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0







#

# + +--------------------------------+
+
# + | FIR response, CBJI ch BHE |
+
# + +--------------------------------+
+
#
B061F03 Stage sequence number: 5
B061F05 Symmetry type: C
B061F06 Response in units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F07 Response out units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F08 Number of numerators: 94
# Numerator coefficients:
# i, coefficient
B061F09 0 8.469230E-10
B061F09 1 2.274220E-09
B061F09 2 4.538950E-09
B061F09 3 6.873790E-09
B061F09 4 7.109040E-09
B061F09 5 7.627840E-10
B061F09 6 -1.983010E-08
B061F09 7 -6.609940E-08
B061F09 8 -1.531140E-07
B061F09 9 -2.982490E-07
B061F09 10 -5.181520E-07
B061F09 11 -8.236360E-07
B061F09 12 -1.212480E-06
B061F09 13 -1.660550E-06
B061F09 14 -2.112470E-06
B061F09 15 -2.473530E-06
B061F09 16 -2.605620E-06
B061F09 17 -2.330130E-06
B061F09 18 -1.440980E-06
B061F09 19 2.698040E-07
B061F09 20 2.972710E-06
B061F09 21 6.748860E-06
B061F09 22 1.152960E-05
B061F09 23 1.703540E-05
B061F09 24 2.272480E-05
B061F09 25 2.776700E-05
B061F09 26 3.105370E-05
B061F09 27 3.126300E-05
B061F09 28 2.698610E-05
B061F09 29 1.691890E-05
B061F09 30 1.111760E-07
B061F09 31 -2.374560E-05
B061F09 32 -5.402670E-05
B061F09 33 -8.892270E-05
B061F09 34 -1.252820E-04







B061F09 35 -1.586040E-0









4
B061F09 36 -1.832360E-04
B061F09 37 -1.927980E-04
B061F09 38 -1.808640E-04
B061F09 39 -1.418500E-04
B061F09 40 -7.206700E-05
B061F09 41 2.919380E-05
B061F09 42 1.586650E-04
B061F09 43 3.083860E-04
B061F09 44 4.654220E-04
B061F09 45 6.121980E-04
B061F09 46 7.275470E-04
B061F09 47 7.885120E-04
B061F09 48 7.728580E-04
B061F09 49 6.621230E-04
B061F09 50 4.449260E-04
B061F09 51 1.201610E-04
B061F09 52 -3.003690E-04
B061F09 53 -7.903610E-04
B061F09 54 -1.308870E-03
B061F09 55 -1.802020E-03
B061F09 56 -2.206620E-03
B061F09 57 -2.455790E-03
B061F09 58 -2.486190E-03
B061F09 59 -2.246310E-03
B061F09 60 -1.705030E-03
B061F09 61 -8.594630E-04
B061F09 62 2.590110E-04
B061F09 63 1.581570E-03
B061F09 64 3.002500E-03
B061F09 65 4.384140E-03
B061F09 66 5.566320E-03
B061F09 67 6.380000E-03
B061F09 68 6.664400E-03
B061F09 69 6.286040E-03
B061F09 70 5.158140E-03
B061F09 71 3.258200E-03
B061F09 72 6.416820E-04
B061F09 73 -2.550180E-03
B061F09 74 -6.090060E-03
B061F09 75 -9.672700E-03
B061F09 76 -1.293170E-02
B061F09 77 -1.546420E-02
B061F09 78 -1.686260E-02
B061F09 79 -1.674900E-02
B061F09 80 -1.481250E-02
B061F09 81 -1.084250E-02
B061F09 82 -4.757780E-03
B061F09 83 3.374890E-03
B061F09 84 1.333180E-02
B061F09 85 2.473740E-02
B061F09 86 3.708170E-02







B061F09 87 4.975070E-0








2
B061F09 88 6.206700E-02

B061F09 89 7.333680E-02

B061F09 90 8.290150E-02

B061F09 91 9.018660E-02

B061F09 92 9.474640E-02

B061F09 93 9.629850E-02

#

# +

+------------------------------+
+

# + | Decimation, CBJI ch BHE |
+
# + +------------------------------+
+
#
B057F03 Stage sequence number: 5
B057F04 Input sample rate: 2.000000E+03
B057F05 Decimation factor: 10
B057F06 Decimation offset: 0
B057F07 Estimated delay (seconds): 0.000000E+00
B057F08 Correction applied (seconds): -4.650000E-02
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Gain, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#
B058F03 Stage sequence number: 5
B058F04 Gain:

1.000000E+00
B058F05 Frequency of gain: 0.000000E+00 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0
#
# + +--------------------------------+
+
# + | FIR response, CBJI ch BHE |
+
# + +--------------------------------+
+
#
B061F03 Stage sequence number: 6
B061F05 Symmetry type: C
B061F06 Response in units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F07 Response out units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F08 Number of numerators: 112
# Numerator coefficients:
# i, coefficient
B061F09 0 -2.487700E-10
B061F09 1 4.737440E-09







B061F09 2 1.240320E-0









8
B061F09 3 2.184230E-09
B061F09 4 -2.973500E-08
B061F09 5 -2.774100E-08
B061F09 6 4.823500E-08
B061F09 7 9.048520E-08
B061F09 8 -4.377200E-08
B061F09 9 -2.029250E-07
B061F09 10 -2.932510E-08
B061F09 11 3.576770E-07
B061F09 12 2.380760E-07
B061F09 13 -5.050540E-07
B061F09 14 -6.566610E-07
B061F09 15 5.295140E-07
B061F09 16 1.333030E-06
B061F09 17 -2.353910E-07
B061F09 18 -2.234560E-06
B061F09 19 -6.431890E-07
B061F09 20 3.178850E-06
B061F09 21 2.391890E-06
B061F09 22 -3.766430E-06
B061F09 23 -5.213130E-06
B061F09 24 3.343880E-06
B061F09 25 9.069840E-06
B061F09 26 -1.034200E-06
B061F09 27 -1.349480E-05
B061F09 28 -4.128200E-06
B061F09 29 1.740810E-05
B061F09 30 1.293250E-05
B061F09 31 -1.901120E-05
B061F09 32 -2.559820E-05
B061F09 33 1.583850E-05
B061F09 34 4.129850E-05
B061F09 35 -5.051360E-06
B061F09 36 -5.769430E-05
B061F09 37 -1.597340E-05
B061F09 38 7.062320E-05
B061F09 39 4.876210E-05
B061F09 40 -7.411830E-05
B061F09 41 -9.265600E-05
B061F09 42 6.092810E-05
B061F09 43 1.437040E-04
B061F09 44 -2.365710E-05
B061F09 45 -1.938180E-04
B061F09 46 -4.346070E-05
B061F09 47 2.305290E-04
B061F09 48 1.423000E-04
B061F09 49 -2.376970E-04
B061F09 50 -2.684200E-04
B061F09 51 1.974200E-04
B061F09 52 4.089860E-04
B061F09 53 -9.322640E-05







B061F09 54 -5.416670E-0









4
B061F09 55 -8.565060E-05
B061F09 56 6.351460E-04
B061F09 57 3.394240E-04
B061F09 58 -6.517940E-04
B061F09 59 -6.531620E-04
B061F09 60 5.527340E-04
B061F09 61 9.935329E-04
B061F09 62 -3.051330E-04
B061F09 63 -1.308020E-03
B061F09 64 -1.089870E-04
B061F09 65 1.527640E-03
B061F09 66 6.836460E-04
B061F09 67 -1.573810E-03
B061F09 68 -1.381190E-03
B061F09 69 1.369320E-03
B061F09 70 2.127840E-03
B061F09 71 -8.527390E-04
B061F09 72 -2.814330E-03
B061F09 73 -5.435980E-06
B061F09 74 3.302930E-03
B061F09 75 1.187240E-03
B061F09 76 -3.441490E-03
B061F09 77 -2.615020E-03
B061F09 78 3.083860E-03
B061F09 79 4.145540E-03
B061F09 80 -2.114930E-03
B061F09 81 -5.572670E-03
B061F09 82 4.775430E-04
B061F09 83 6.640170E-03
B061F09 84 1.802540E-03
B061F09 85 -7.064640E-03
B061F09 86 -4.597380E-03
B061F09 87 6.566940E-03
B061F09 88 7.666900E-03
B061F09 89 -4.908950E-03
B061F09 90 -1.066030E-02
B061F09 91 1.931060E-03
B061F09 92 1.312890E-02
B061F09 93 2.414870E-03
B061F09 94 -1.454760E-02
B061F09 95 -8.042480E-03
B061F09 96 1.433730E-02
B061F09 97 1.472210E-02
B061F09 98 -1.187360E-02
B061F09 99 -2.208900E-02
B061F09 100 6.451060E-03
B061F09 101 2.966940E-02
B061F09 102 2.871720E-03
B061F09 103 -3.692220E-02
B061F09 104 -1.777630E-02
B061F09 105 4.329150E-02







B061F09 106 4.248360E-0

2
B061F09 107 -4.826480E-02
B061F09 108 -9.280870E-02
B061F09 109 5.142860E-02
B061F09 110 3.137770E-01
B061F09 111 4.474860E-01
#

# +

+

# +

+

# +

+

#










+------------------------------+

| Decimation, CBJI ch BHE |

+------------------------------+


B057F03 Stage sequence number: 6
B057F04 Input sample rate: 2.000000E+02
B057F05 Decimation factor: 2
B057F06 Decimation offset: 0
B057F07 Estimated delay (seconds): 0.000000E+00
B057F08 Correction applied (seconds): -5.550000E-01
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Gain, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#
B058F03 Stage sequence number: 6
B058F04 Gain: 1.000000E+00
B058F05 Frequency of gain: 0.000000E+00 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0
#
# + +--------------------------------+
+
# + | FIR response, CBJI ch BHE |
+
# + +--------------------------------+
+
#
B061F03 Stage sequence number: 7
B061F05 Symmetry type: C
B061F06 Response in units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F07 Response out units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F08 Number of numerators: 112
# Numerator coefficients:
# i, coefficient
B061F09 0 -2.487700E-10
B061F09 1 4.737440E-09
B061F09 2 1.240320E-08







B061F09 3 2.184230E-0









9
B061F09 4 -2.973500E-08
B061F09 5 -2.774100E-08
B061F09 6 4.823500E-08
B061F09 7 9.048520E-08
B061F09 8 -4.377200E-08
B061F09 9 -2.029250E-07
B061F09 10 -2.932510E-08
B061F09 11 3.576770E-07
B061F09 12 2.380760E-07
B061F09 13 -5.050540E-07
B061F09 14 -6.566610E-07
B061F09 15 5.295140E-07
B061F09 16 1.333030E-06
B061F09 17 -2.353910E-07
B061F09 18 -2.234560E-06
B061F09 19 -6.431890E-07
B061F09 20 3.178850E-06
B061F09 21 2.391890E-06
B061F09 22 -3.766430E-06
B061F09 23 -5.213130E-06
B061F09 24 3.343880E-06
B061F09 25 9.069840E-06
B061F09 26 -1.034200E-06
B061F09 27 -1.349480E-05
B061F09 28 -4.128200E-06
B061F09 29 1.740810E-05
B061F09 30 1.293250E-05
B061F09 31 -1.901120E-05
B061F09 32 -2.559820E-05
B061F09 33 1.583850E-05
B061F09 34 4.129850E-05
B061F09 35 -5.051360E-06
B061F09 36 -5.769430E-05
B061F09 37 -1.597340E-05
B061F09 38 7.062320E-05
B061F09 39 4.876210E-05
B061F09 40 -7.411830E-05
B061F09 41 -9.265600E-05
B061F09 42 6.092810E-05
B061F09 43 1.437040E-04
B061F09 44 -2.365710E-05
B061F09 45 -1.938180E-04
B061F09 46 -4.346070E-05
B061F09 47 2.305290E-04
B061F09 48 1.423000E-04
B061F09 49 -2.376970E-04
B061F09 50 -2.684200E-04
B061F09 51 1.974200E-04
B061F09 52 4.089860E-04
B061F09 53 -9.322640E-05
B061F09 54 -5.416670E-04







B061F09 55 -8.565060E-0









5
B061F09 56 6.351460E-04
B061F09 57 3.394240E-04
B061F09 58 -6.517940E-04
B061F09 59 -6.531620E-04
B061F09 60 5.527340E-04
B061F09 61 9.935329E-04
B061F09 62 -3.051330E-04
B061F09 63 -1.308020E-03
B061F09 64 -1.089870E-04
B061F09 65 1.527640E-03
B061F09 66 6.836460E-04
B061F09 67 -1.573810E-03
B061F09 68 -1.381190E-03
B061F09 69 1.369320E-03
B061F09 70 2.127840E-03
B061F09 71 -8.527390E-04
B061F09 72 -2.814330E-03
B061F09 73 -5.435980E-06
B061F09 74 3.302930E-03
B061F09 75 1.187240E-03
B061F09 76 -3.441490E-03
B061F09 77 -2.615020E-03
B061F09 78 3.083860E-03
B061F09 79 4.145540E-03
B061F09 80 -2.114930E-03
B061F09 81 -5.572670E-03
B061F09 82 4.775430E-04
B061F09 83 6.640170E-03
B061F09 84 1.802540E-03
B061F09 85 -7.064640E-03
B061F09 86 -4.597380E-03
B061F09 87 6.566940E-03
B061F09 88 7.666900E-03
B061F09 89 -4.908950E-03
B061F09 90 -1.066030E-02
B061F09 91 1.931060E-03
B061F09 92 1.312890E-02
B061F09 93 2.414870E-03
B061F09 94 -1.454760E-02
B061F09 95 -8.042480E-03
B061F09 96 1.433730E-02
B061F09 97 1.472210E-02
B061F09 98 -1.187360E-02
B061F09 99 -2.208900E-02
B061F09 100 6.451060E-03
B061F09 101 2.966940E-02
B061F09 102 2.871720E-03
B061F09 103 -3.692220E-02
B061F09 104 -1.777630E-02
B061F09 105 4.329150E-02
B061F09 106 4.248360E-02







B061F09 107 -4.826480E-0

2
B061F09 108 -9.280870E-02
B061F09 109 5.142860E-02
B061F09 110 3.137770E-01
B061F09 111 4.474860E-01
#

# +

+

# +

+

# +

+

#









+------------------------------+

| Decimation, CBJI ch BHE |

+------------------------------+


B057F03 Stage sequence number: 7
B057F04 Input sample rate: 1.000000E+02
B057F05 Decimation factor: 2
B057F06 Decimation offset: 0
B057F07 Estimated delay (seconds): 0.000000E+00
B057F08 Correction applied (seconds): 0.000000E+00
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Gain, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#
B058F03 Stage sequence number: 7
B058F04 Gain:

1.000000E+00
B058F05 Frequency of gain: 0.000000E+00 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0
#
# + +--------------------------------+
+
# + | FIR response, CBJI ch BHE |
+
# + +--------------------------------+
+
#
B061F03 Stage sequence number: 8
B061F05 Symmetry type: C
B061F06 Response in units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F07 Response out units lookup: COUNTS - Digital
Counts
B061F08 Number of numerators: 48
# Numerator coefficients:
# i, coefficient
B061F09 0 -4.624365E-06
B061F09 1 -8.258298E-05
B061F09 2 -2.260141E-04
B061F09 3 -2.539009E-04







B061F09 4 7.665667E-0









7

B061F09 5 3.050186E-04

B061F09 6 1.712792E-04

B061F09 7 -3.494469E-04

B061F09 8 -4.491013E-04

B061F09 9 2.631577E-04

B061F09 10 7.897725E-04

B061F09 11 3.857301E-05

B061F09 12 -1.091783E-03

B061F09 13 -5.999956E-04

B061F09 14 1.206435E-03

B061F09 15 1.397154E-03

B061F09 16 -9.624677E-04

B061F09 17 -2.313273E-03

B061F09 18 2.078273E-04

B061F09 19 3.130074E-03

B061F09 20 1.137016E-03

B061F09 21 -3.543348E-03

B061F09 22 -3.024242E-03

B061F09 23 3.207636E-03

B061F09 24 5.238007E-03

B061F09 25 -1.803839E-03

B061F09 26 -7.375909E-03

B061F09 27 -8.729728E-04

B061F09 28 8.870910E-03

B061F09 29 4.831847E-03

B061F09 30 -9.042305E-03

B061F09 31 -9.813905E-03

B061F09 32 7.179136E-03

B061F09 33 1.525300E-02

B061F09 34 -2.628732E-03

B061F09 35 -2.026759E-02

B061F09 36 -5.142914E-03

B061F09 37 2.366362E-02

B061F09 38 1.657857E-02

B061F09 39 -2.387548E-02

B061F09 40 -3.227953E-02

B061F09 41 1.860678E-02

B061F09 42 5.394208E-02

B061F09 43 -3.140518E-03

B061F09 44 -8.849621E-02

B061F09 45 -4.014856E-02

B061F09 46 1.847636E-01

B061F09 47 4.066011E-01

#

# +

+------------------------------+
+

# + | Decimation, CBJI ch BHE |
+
# + +------------------------------+
+
#







B057F03 Stage sequence n








umber: 8
B057F04 Input sample rate: 5.000000E+01
B057F05 Decimation factor: 2
B057F06 Decimation offset: 0
B057F07 Estimated delay (seconds): 0.000000E+00
B057F08 Correction applied (seconds): 0.000000E+00
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Gain, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#
B058F03 Stage sequence number: 8
B058F04 Gain:

1.000000E+00
B058F05 Frequency of gain: 0.000000E+00 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0
#
# + +------------------------------------
---+ +
# + | Channel Sensitivity, CBJI ch BHE
| +
# + +------------------------------------
---+ +
#
B058F03 Stage sequence number: 0
B058F04 Sensitivity: 2.485700E+08
B058F05 Frequency of sensitivity: 1.000000E-01 HZ
B058F06 Number of calibrations: 0
#



Lampiran B File laporan (log) dari PQLX tentang proses yang telah dikerjakan




2009 159 10:27:39>> pqlxSrvr Process Started (version 2008.170) (on 1 CPU(s))

2009 159 10:27:39>> Attempting to Connect to Database localhost:pqdb2

2009 159 10:27:39>> Server Connection Successful

2009 159 10:27:39>> Upgrading Database to Version 0.1

... Modifying column definition for 'period' of PSD and PDF data tables (from
float to decimal(12,6)).
2009 159 10:27:39>> Database Successfully Upgraded to version 0.1

2009 159 10:27:39>> Upgrading Database to Version 0.2







... Modifying Table PDFCF








G Definition

... Adding New System PDF Definitions

... Adding Column 'ttlPSD' to Table PDFIDX.

... Recreating TABLE PDFIDX

... Modifying TABLE USER_LOG, Column user_pk

2009 159 10:27:39>> Database Successfully Upgraded to version 0.2

2009 159 10:27:39>> Upgrading Database to Version 0.3

... Modifying table PDFIDX: ENGINE=INNODB

... Modifying column definition 'dayEnd' and 'dayStart' on table PDFCFG:

2009 159 10:27:39>> Database Successfully Upgraded to version 0.3

2009 159 10:27:39>> Upgrading Database to Version 0.4

... Creating new table CHNMETA

... Altering table CHNI, dropping columns sampRate, lat, lon

... Altering table TRC, changing column name sRate to sampInt.

... Adding Index to PSDCFG.

... Adding Indeces to CHNI.

... Adding Index to RESP.

... Adding Indeces to TRC.

... Adding Index to IDS.

2009 159 10:27:39>> Database Successfully Upgraded to version 0.4

2009 159 10:27:39>> Upgrading Database to Version 0.5

... Modifying Column EVENTQ.processed, adding enum type 'NOPROC'

... Adding SYSTEM PDF Events

2009 159 10:27:39>> Database Successfully Upgraded to version 0.5

2009 159 10:27:39>> (Database version 0.5)

2009 159 10:27:39>> Scanning Directory /PQLX/PROD/bin/LINUX/ARCHIEVE...

2009 159 10:27:56>> Scan complete.

2009 159 10:27:56>> Scanned directory /PQLX/PROD/bin/LINUX/ARCHIEVE and
found NEW instances of:







402 - Trace Files

55 - Response Files

3 - Network Codes

18 - Station Codes

18 - Location Codes

65 - Channel Codes

2009 159 10:27:56>> Beginning Data Analysis... (using 1 CPUS for event
processors)
2009 159 10:27:56>> Forking PQLX Event Processor

2009 159 10:27:56>> Server Connection Successful

2009 159 10:48:50>> Analysis complete, control returned to MAIN.

2009 159 10:48:50>> Server Connection Successful

2009 159 10:48:50>> Scanning Directory /PQLX/PROD/bin/LINUX/ARCHIEVE...

2009 159 10:48:50>> Scan complete.

2009 159 10:48:50>> No NEW instances of anything found.

2009 159 10:48:50>> Server Connection Successful

2009 159 10:48:50>> Updating Channel Statistics

2009 159 10:48:50>> Computing System PDFs for 37 channels

2009 159 10:48:50>> Forking PQLX Event Processor

2009 159 10:48:50>> Server Connection Successful

2009 159 10:49:12>> System PDFs complete, control returned to MAIN.

2009 159 10:49:12>> Updating PNG Plots of System PDFs for 37 channels

2009 159 10:49:12>> Forking PQLX Event Processor

2009 159 10:49:12>> Server Connection Successful

2009 159 10:49:35>> PNG Plots complete, control returned to MAIN.

2009 159 10:49:35>> pqlxSrvr Process Ended







Lampiran C Bentuk program pe








rintah (script) yang digunakan pada proses


analisis tingkat noise menggunakan PQLX




Lampiran D. Daftar Stasiun Seismograf Yang dipakai dalam penelitian.


Nama

Stasiun

Lokasi

Ketinggian

Wilayah

Pemilik
CBJI -6.6981 - 106.935 1006.4 m Citeko, Jawa Barat Indonesia
LBMI -0.6379 - 127.501 113.9 m Labuha, Maluku Indonesia
PDSI -0.9118 - 100.462 275.6 m Padang, Sumatera Barat Indonesia

SWI

-0.8628 - 131.259

128.9 m
Sorong, Irian Jaya

Barat

Indonesia

MNI

1.44379 - 124.84

191.0 m
Manado, Sulawesi

Utara

Jepang
TLE -5.6373 - 132.737 113.0 m Tual, Maluku Jepang



Lampiran E. Daftar rencana pembangunan sistem Monitoring yang akan
dibangun hingga 2009









Lampiran F. Jaringan Seismogr








af Badan Meteorologi dan Geofisika yang dibagi

Menjadi 10 jaringan regional.











Lampiran G.Contoh Data yang M








asuk di dalam Server libra


/nmx/ringbuffer/ RSWI.BHZ


Hour starting:

Data (sec)

ReTx(%)

Gaps (sec)

Breaks
2009-04-21_00:00 2.005.440 0.0 1.594.560 5
2009-04-21_01:00 1.839.280 0.0 1.760.720 9
2009-04-21_02:00 2.287.240 0.0 1.312.760 8
2009-04-21_03:00 1.751.680 0.0 1.848.320 10
2009-04-21_04:00 389.760 0.0 3.210.240 9
2009-04-21_05:00 271.720 0.0 3.328.280 6
2009-04-21_06:00 153.560 0.0 3.446.440 6
2009-04-21_07:00 1.588.360 0.0 2.011.640 4
2009-04-21_08:00 1.504.840 0.0 2.095.160 13
2009-04-21_09:00 2.277.640 0.0 1.322.360 4
2009-04-21_10:00 3.593.360 0.0 6.640 1
2009-04-21_11:00 3.590.240 0.0 9.760 1
2009-04-21_12:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-21_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-21_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-21_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-21_16:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-21_17:00 2.130.120 0.0 1.469.880 8
2009-04-21_18:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-21_19:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-21_20:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-21_21:00 3.592.320 0.0 7.680 2
2009-04-21_22:00 2.744.360 0.0 855.640 9
2009-04-21_23:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_00:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_01:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_02:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_03:00 1.485.520 0.0 2.114.480 7
2009-04-22_04:00 197.240 0.0 3.402.760 5
2009-04-22_05:00 58.280 0.0 3.541.720 3
2009-04-22_06:00 692.280 0.0 2.907.720 3
2009-04-22_07:00 1.403.840 0.0 2.196.160 7
2009-04-22_08:00 817.120 0.0 2.782.880 9
2009-04-22_09:00 1.079.000 0.0 2.521.000 12
2009-04-22_10:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_11:00 3.588.560 0.0 11.440 3







2009-04-22_12:00 36

00.0 0.0 0.0 -



2009-04-22_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_16:00 3.115.520 0.0 484.480 6
2009-04-22_17:00 3.548.160 0.0 51.840 1
2009-04-22_18:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_19:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_20:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_21:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_22:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-22_23:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_00:00 3.596.400 0.0 3.600 1
2009-04-23_01:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_02:00 1.919.480 0.0 1.680.520 15
2009-04-23_03:00 1.551.400 0.0 2.048.600 8
2009-04-23_04:00 458.360 0.0 3.141.640 12
2009-04-23_05:00 279.800 0.0 3.320.200 4
2009-04-23_06:00 393.240 0.0 3.206.760 11
2009-04-23_07:00 703.520 0.0 2.896.480 14
2009-04-23_08:00 1.060.520 0.0 2.539.480 14
2009-04-23_09:00 3.309.000 0.0 291.000 1
2009-04-23_10:00 3.311.640 0.0 288.360 2
2009-04-23_11:00 3.566.440 0.0 33.560 5
2009-04-23_12:00 1.841.360 0.0 1.758.640 16
2009-04-23_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_16:00 1.710.800 0.0 1.889.200 2
2009-04-23_17:00 1.016.880 0.0 2.583.120 3
2009-04-23_18:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_19:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_20:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_21:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-23_22:00 3.595.920 0.0 4.080 1
2009-04-23_23:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_00:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_01:00 2.902.800 0.0 697.200 6
2009-04-24_02:00 938.520 0.0 2.661.480 2
2009-04-24_03:00 3600.0 0.0 0.0 -







2009-04-24_04:00 77

9.680 0.0 2.820.320 10



2009-04-24_05:00 384.720 0.0 3.215.280 8
2009-04-24_06:00 361.560 0.0 3.238.440 5
2009-04-24_07:00 1.879.320 0.0 1.720.680 7
2009-04-24_08:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_09:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_10:00 3.476.200 0.0 123.800 1
2009-04-24_11:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_12:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_16:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_17:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_18:00 3.300.560 0.0 299.440 2
2009-04-24_19:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_20:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_21:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_22:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-24_23:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_00:00 1.257.280 0.0 2.342.720 15
2009-04-25_01:00 1.417.840 0.0 2.182.160 6
2009-04-25_02:00 2.954.080 0.0 645.920 2
2009-04-25_03:00 1.718.360 0.0 1.881.640 4
2009-04-25_04:00 257.320 0.0 3.342.680 7
2009-04-25_05:00 313.400 0.0 3.286.600 6
2009-04-25_06:00 172.600 0.0 3.427.400 3
2009-04-25_07:00 957.640 0.0 2.642.360 8
2009-04-25_08:00 2.747.720 0.0 852.280 5
2009-04-25_09:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_10:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_11:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_12:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_16:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_17:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_18:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_19:00 3600.0 0.0 0.0 -







2009-04-25_20:00 3.5








94.240 0.0 5.760 1
2009-04-25_21:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_22:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-25_23:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_00:00 3.568.080 0.0 31.920 2
2009-04-26_01:00 3.465.320 0.0 134.680 -
2009-04-26_02:00 1.491.200 0.0 2.108.800 5
2009-04-26_03:00 2.701.920 0.0 898.080 8
2009-04-26_04:00 1.189.240 0.0 2.410.760 6
2009-04-26_05:00 288.240 0.0 3.311.760 5
2009-04-26_06:00 1.103.720 0.0 2.496.280 12
2009-04-26_07:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_08:00 2.968.360 0.0 631.640 1
2009-04-26_09:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_10:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_11:00 3.592.360 0.0 7.640 1
2009-04-26_12:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_16:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_17:00 3.588.480 0.0 11.520 2
2009-04-26_18:00 2.966.400 0.0 633.600 6
2009-04-26_19:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_20:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_21:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_22:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-26_23:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-27_00:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-27_01:00 754.680 0.0 2.845.320 9
2009-04-27_02:00 0.0 0.0 3600.0 -
2009-04-27_03:00 571.520 0.0 3.028.480 10
2009-04-27_04:00 1.429.040 0.0 2.170.960 6
2009-04-27_05:00 234.920 0.0 3.365.080 6
2009-04-27_06:00 211.840 0.0 3.388.160 3
2009-04-27_07:00 858.440 0.0 2.741.560 4
2009-04-27_08:00 1.544.200 0.0 2.055.800 13
2009-04-27_09:00 2.717.560 0.0 882.440 5
2009-04-27_10:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-27_11:00 3.588.640 0.0 11.360 2







2009-04-27_12:00 36

00.0 0.0 0.0 -



2009-04-27_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-27_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-27_15:00 3.594.240 0.0 5.760 1
2009-04-27_16:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-27_17:00 1.234.240 0.0 2.365.760 4
2009-04-27_18:00 996.000 0.0 2.604.000 9
2009-04-27_19:00 2.449.280 0.0 1.150.720 4
2009-04-27_20:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-27_21:00 3.588.760 0.0 11.240 2
2009-04-27_22:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-27_23:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_00:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_01:00 3.369.240 0.0 230.760 3
2009-04-28_02:00 2.618.640 0.0 981.360 11
2009-04-28_03:00 1.347.640 0.0 2.252.360 12
2009-04-28_04:00 1.742.640 0.0 1.857.360 5
2009-04-28_05:00 548.800 0.0 3.051.200 11
2009-04-28_06:00 70.720 0.0 3.529.280 2
2009-04-28_07:00 234.000 0.0 3.366.000 4
2009-04-28_08:00 2.776.120 0.0 823.880 7
2009-04-28_09:00 1.994.120 0.0 1.605.880 5
2009-04-28_10:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_11:00 3.334.200 0.0 265.800 3
2009-04-28_12:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_16:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_17:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_18:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_19:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_20:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_21:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_22:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-28_23:00 3.466.520 0.0 133.480 2
2009-04-29_00:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_01:00 3.596.320 0.0 3.680 1
2009-04-29_02:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_03:00 3600.0 0.0 0.0 -







2009-04-29_04:00 3.5








93.840 0.0 6.160 1
2009-04-29_05:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_06:00 2.642.000 0.0 958.000 11
2009-04-29_07:00 1.842.960 0.0 1.757.040 7
2009-04-29_08:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_09:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_10:00 3.351.120 0.0 248.880 3
2009-04-29_11:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_12:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_16:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_17:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_18:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_19:00 3.594.240 0.0 5.760 1
2009-04-29_20:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_21:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_22:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-29_23:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_00:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_01:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_02:00 3.593.560 0.0 6.440 2
2009-04-30_03:00 2.938.280 0.0 661.720 3
2009-04-30_04:00 1.747.920 0.0 1.852.080 13
2009-04-30_05:00 2.963.400 0.0 636.600 4
2009-04-30_06:00 3.562.240 0.0 37.760 -
2009-04-30_07:00 3.389.640 0.0 210.360 5
2009-04-30_08:00 795.800 0.0 2.804.200 11
2009-04-30_09:00 1.442.960 0.0 2.157.040 5
2009-04-30_10:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_11:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_12:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_13:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_14:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_15:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_16:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_17:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_18:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_19:00 3600.0 0.0 0.0 -







2009-04-30_20:00 36









00.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_21:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_22:00 3600.0 0.0 0.0 -
2009-04-30_23:00 3600.0 0.0 0.0 -




Lampiran H Kondisi Status Dari Tanggal 21 April 30 April 2009
















































































7





x
i
i
i