Anda di halaman 1dari 19

Teknik Radiografi Sistem Peredaran darah

1. Arteriografi Femoralis
A. Pengertian
Arteriografi femoralis yaitu pemeriksaan radiografi untuk memperlihatkan pembuluh
arteri pada ekstremitas bawah dengan memasukkan kontras media positif. ( Glenda J. Bryan ).
B. Anatomi dan Fisiologi
Pembuluh darah merupakan salah satu sistem peredaran didalam tubuh manusia.
Pembuluh darah terdiri atas tiga bagian yaitu pembuluh darah arteri, vena, dan kapiler. Pembuluh
darah arteri berfungsi membawa darah yang kaya oksigen dan zat makanan ke seluruh tubuh.
Dinding pembuluh darah terdiri dari tiga lapisan yaitu lapisan terluar yang disebut tunika
advensia. Terdiri atas jaringan yang fibrus, lapisan tengah yang berotot elastis yang disebut
tunika media, dan lapisan paling dalam yang endothelial disebut tunika intima.
Arteri femoralis merupkan arteri utama yang menyuplai darah ke ekstremitas bawah.
Arteri ini dimulai dari arteri iliaka eksterna yang merupakan cabang dari arteri iliaka komunis.
Arteri femoralis berjalan dari ligamen inguinal inferior kemudian turun ke bagian anterior paha
melalui celah pada otot adductor magnus. Pada daerah lipat paha terdiri dari arteri iliaka
circumflex superficial, arteri epigastrik inferior superficial, dan arteri genetal externa superficial.
Pada daerah sepertiga os femur, kira-kira 3-5 cm dibawah ligamen inguinal terdapat cabang
arteri yang disebut arteri femoralis profunda yang banyak memberikan percabangannya pada
otot-otot paha. Arteri poplitea adalah lanjutan dari arteri femoralis pada adductor hiatus yang
berjalan melalui rongga popliteal dibelakang sendi lutut dan berakhir pad abatas bawah muskulus
popliteal. Arteri ini berada pada fossa popliteal dan nervus medial popliteal. Arteri popliteal
mengeluarkan cabang-cabangnya pada otot, sendi lutut, dan bercabang menjadi arteri tibia
anterior dan arteri tibia posterior.
Arteri tibia anterior timbul pada bifurcatio arteri popliteal. Arteri tibia anterior
mengalir ke arah anterior antara dua caput tibia posterior di atas bagian depan tungkai. Arteri ini
kemudian muncul ke permukaan (superficial) pada bagian atas kaki antara tendon extensor
hallucis longi dan tibia anterior. Aliran arteri tibia anterior dapat ditunjukkan dengan
menggambarkan pada garis bagian depan caput fibula ketitik tengah antara dua maleolus.
Arteri tibia posterior adalah cabang arteri popliteal yang berjalan ke bawah pada
bagian posterior tungkai kedalam gastro enemius dan otot-otot solei. Di bawah mata kaki, arteri
tibia posterior kira-kira 2,5 cm dibawah otot popliteal distal. Arteri ini berjalan ke bawah
sepanjang crista medial os fibula sampai bagian anterior tungkai.
Arteria dorsalis pedis adalah lanjutan dari arteri tibia posterior. Arteri ini berjalan
sepanjang daerah medial kaki ke dasar os metatarsal satu dan dua untuk bergabung dengan arcus
plantar, sebelum meninggalkan dorsal, arteri ini bercabang menjadi arteri arcuata yang cabang-
cabangnya memperdarahi jari kedua sampai kelima.
Arteri plantar merupakan medial cabang dari arteri tibia posterior. Arteri ini berjalan
sepanjang telapak kaki medial dan bercabang kejari utama dan jari keempat. Arteri plantar lateral
adalah cabang arteri tibia posterior.
C. Indikasi Pemeriksaan
Arterosklerosis Obliterans
Disebabkan oleh oklusi kronis pada arteri. Penimbunan lemak dan jaringan fibrosa
dalam arteri secara progresif mempersempit lumen arteri sehingga jumlah darah yang mengalir
ke jaringan yang terletak diluar lesi berkurang.
Aneurisma
Pelebaran pembuluh arteri. Aneurisma dapat terjadi pada aorta atau cabang arteri
perifer.
Trauma Arteri
Biasanya disebabkan oleh luka yang cukup luas pada jaringan lunak, fraktur,dll.
Arteriovenosus Malformasi
Penyakit ini biasanya ditandai dengan pembesaran pada tungkai. Malformasi terdiri
atas tiga jenis yaitu hubungan langsung antara arteri dan vena pada arteriola, malformasi yang
timbul pada kapiler dan malformasi pada vena.
Artritis
Peradangan yang terjadi pada pembuluh darah arteri.
Neoplasma
Pertumbuhan jaringan baru yang abnormal, seperti tumor.


D. Alat dan Bahan yang Digunakan
Bahan Steril
Jarum arteriogram
Adaptor
Spuit 50 ml sebanyak 2 buah
Spuit 10 ml sebanyak 1 buah
Spuit 2 ml sebanyak 1 buah
Drawing up canula
Kateter
Sponge forceps
Mangkuk pelembab 2 buah
Gallipot
Kasa
Handuk
Baju pasien
Bahan Unsteril
Pembersih kulit
Ampuls Kontras Media
Saline
Jarum Disposable
Pembuka Ampuls
Lokal Anestesi ( Omnopone atau Scopolamine )
E. Teknik Pemeriksaan
Pemeriksaan Arteriografi Femoralis dilakukan dengan beberapa tahap yaitu :
Persiapan Pasien
Pasien puasa kurang lebih 5 jam sebelum dimulainya pemeriksaan.
Mencukur rambut pada daerah yang akan dilakukan punksi ( pada daerah inguinal atau
lipatan paha dan pubis ).
Pasien diwajibkan mixie sebelum pemeriksaan dimulai.


Premedikasi
Pemasukan bahan kontras ke dalam pembuluh darah akan menyebabkan rasa sakit
selama pemeriksaan dilakukan, sehingga diperlukan premedikasi untuk mengurangi rasa sakit
tersebut. Jika dilakukan anastesi lokal maka harus diberikan omnopon dan scopolamine.
Posisi Pasien
Pasien diposisikan supine di atas meja pemeriksaan dengan jari-jari kaki diputar 30 ke
dalam.
Kedua tumit sedikit dijauhkan agar mudah untuk diputar.
Variasi posisi pasien juga dapat dilakukan untuk mendukung penglihatan yang lebih baik
pada daerah poplitea dan cabang-cabangnya.
Metode Pemasukan Bahan Kontras
Penyuntikan secara langsung (direct puncture)
Common femoral artery kanan merupakan arteri yang paling sering dijadikan akses
puncture oleh karena lumen yang cukup besar, pulsasi yang teraba lebih superficial, terdapat
caput femoris di bagian profunda sehingga mudah dilakukan penekanan arteri untuk menghindari
hematoma dan komplikasi lebih lanjut.
Kateterisasi teknik seldinger
Pada pemeriksaan arteriografi femoralis, punksi dilakukan setelah anestesi lokal pada
daerah lipat paha (inguinal) dengan jarum no.18. Bila canul telah berada di dalam lumen arteri,
maka dimasukkan guide wire melalui jarum seldinger ke dalam lumen arteri. Pemasukkan guide
wire dilakukan di bawah kontrol fluoroskopi dan diarahkan ke bifurkartio aorta abdominalis (
lumbal dua atau lumbal tiga ). Kemudian jarum atau canul dicabut secara perlahan-lahan dan
hati-hati agar guide wire tidak tercabut. Daerah punksi ditekan agar tidak terjadi hematom.
Kateter dimasukkan melalui guide wire sampai ke daerah pembuluh yang dikehendaki dibawah
kontrol fluoroskopi. Guide wire dicabut selanjutnya dimasukkan bahan kontras (tes kontras) ke
dalam kateter untuk melihat apakah kateter sudah berada didalam pembuluh darah yang
diinginkan.
F. Teknik Pengambilan Gambar
Pengambilan gambar dapat dilakukan dengan teknik single film atau dengan serial film.
Setiap teknik yang digunakan dibutuhkan teknik khusus tertentu, yaitu :

a. Single Film Technique
Menggunakan film ukuran besar yaitu ukuran 35 cm x 43 cm.
Membutuhkan dua kali penyuntikan kontras yang masing-masing digunakan untuk
menggambarkan arteri femoralis dan arteri tibia sampai dorsalia.
b. Serial Film Technique
Menggunakan film ukuran 35 cm x 35 cm.
Membutuhkan peralatan yang mempunyai variasi kecepatan pergantian film, termasuk rol
film, cut film, dan kaset charger yang berkemampuan dua eksposi dalam satu menit.
Hanya memerlukan satu kali penyuntikan bahan kontras.
2. ARTERIOGRAFI ABDOMINALIS
1.Pengertian
Teknik radiografi aorta abdominalis direct puncture adalah teknik pemeriksaan radiografi
dari aorta abdominalis dengan menggunakan metode punksi langsung ke bagian aorta
abdominalis.
2. Anatomi
Aorta Abdominalis merupakan lanjutan dari aorta thorakalis yang berjalan sepanjang
dinding abdomen, didepan vert. lumbalis dan sebelah kiri dari v. cava inferior.
Percabangan
Aorta abdominalis memberikan darah ke cavitas abdominalis. Dimulai dari T12, dan
memberikan cabang-cabang sebagai berikut:
Cabang Vertebra Tipe Berpasangan? A/P Deskripsi
arteri phrenicus
inferior
T12 Parietal ya post. dimulai tepat di bawah diafragma
truncus celiacus T12 Viseral tidak ant. cabang yang besar di sebelah anterior
arteri
mesentricus
superior
L1 Viseral tidak ant.
cabang besar di anterior, bercabang
tepat di bawah truncus celiacus
arteri L1 Viseral ya post. menuju ke kelenjar adrenalis
suprarenal
media
arteri renalis L2 Viceral ya post.
arteri yang besar, bercabang di sisi
samping aorta
arteri gonadalis L2 Viseral ya post.
menjadi arteri ovarica pada wanita dan
arteri testicularis pada pria
arteri lumbal L1-L4 Parietal ya post.
menyuplai dinding abdomen dan korda
spinalis
arteri
mesentricus
inferior
L3 Viseral tidak ant. cabang arteri yang besar
arteri sacralis
media
L4 Parietal tidak post. arteri yang bercabang dari tengah aorta
arteri illiaca
communis
L4 Terminal ya post.
bercabang (bifurkasi) untuk
memberikan darah ke tungkai bawah,
pelvis, dan akhir dari aorta
abdominalis

3. Indikasi Pemeriksaan
Aneurisma : keadaan dimana pembuluh darah menjadi membesar secara abnormal atau
mengembang (over-inflated) seperti balon yang menonjol keluar.
Angioma : Angioma adalah sekumpulan tumor jinak dari pembuluh darah atau
pembuluh getah bening.
Infark : Suatu daerah nekrosis iskemik yang timbul oleh kurangnya pasokan darah,
biasanya oleh embolisme atau trombosit.
Congenital anomalies seperti posisi dan jumlah pembuluh darah yang abnormal
Koartasio : penyempitan pada aorta, yang biasanya terjadi pada titik dimana duktus
arteriosus tersambung dengan aorta dan aorta membelok ke bawah.

4. Persiapan Pasien
Pembersihan usus pasien dari bayangan feses dengan cara pasien minum obat pencahar pada
malam sebelum dilakukan pemeriksaan
Pasien puasa 5-6 jam sampai dilakukan pemeriksan
Pasien mengisi informed concern
Mixie sebelum pemeriksaan
5. Peralatan
Pesawat rontgen yang dilengkapi dengan image Intensifier.
AOT Film changer : kaset yang bisa memuat film 30-5- lembar dan mempunyai kecepatan
untuk foto seri .
Injector otomatis untuk mengatur kecepatan dari penyuntukan bahan kontras media(+).
Film,Grid,Marker dll.
Alat Steril
1 buah Spuit :2cc untuk skin test.
2 buah Spuit 50 cc untuk kontras media.
2 buah Spuit 10 cc untuk spur aquades.
Jarum suntik no.11,12,sebanyak 2 buah.
Pinset,dug berlubang.
Handscoon.
Has,kapas dan korentang.
Non Steril
Neir bekend - gunting - mangkok - plester
Gergaji ampul Tromol-tromol kasa,spuit,kapas,dan dug.
6. Teknik Pemeriksaan Direct Puncture
Foto pendahuluan daerah abdomen
Setelah dilakukan foto pendahuluan pasien posisikan prone kepala menengok pada salah
satu sisi diatas bantal,salah satu tangan diatas kepala dan yang satunya bisa lurus disamping
tubuh.
Daerah penyuntikan diberikan antiseptik, lalu suntikan jarum fungsi (jarum no.16 swg)
sepanjang 17-20 cm beserta stilet pada daerah vert.toracal ke-12 sedikit di bawah coste-
12sinistra,dengan membentuk sudut 45 ke arah procesus spinosus dan 45ke arah cranial.
Setelah disuntikkan,stilet dicabut,bila terpaksa ,jarum diputar 360(untuk benar-benar
berada dalam lument aorta).kemudian di spur dengan spuit 10 cc,aquades / NaCl,agar tidak
terdapat darah beku pada ujung jarum.Jika terdapat darah beku,jarum ditarik dan dimasukkan
dengan hati-hati sehingga jarum tersebut betul-betul terletak tepat di lument aorta yang di tandai
dengan memuncratkan darah.Setelah darah terpancar,suntikan kontras media sebanyak 6cc (test)
dengan diikuti fluroscopy. Bila jarum benar-benar berada dalam lument pembuluh
darah,suntikan bahan kontras media sebanyak 40cc-50cc.
Kemudian dibuat foto pertama dengan 3 film/detik
Istirahat (pause) 2-4 detik untuk memberikan kesempatan kontras media lewat.
Kemudian dibuat foto ke-4 dan seterusnya tergantung dan indikasi pemeriksaan dan kasus
serta permintaan dari radiolog.
3. PLEBOGRAFI
1. Definisi
Plebografi adalah pemeriksaan radiografi dari pembuluh darah Vena pada bagian
extrimitas bawah (anggota gerak bawah) dengan menyuntikkan kontras media langsung kedalam
vena superficial pada telapak kaki bagian dorsal.
2. Anatomi
Pembuluh darah merupakan salah satu system peredaran di dalam tubuh manusia.
Pembuluh darah terdiri atas tiga bagian yaitu pembuluh darah arteri, vena dan kapiler. Pembuluh
darah vena berfungsi mengantarkan darah ke jantung. Dinding pembuluh darah terdiri tiga
lapisan yaitu lapisan terluar terdiri atas jaringan ikat yang fibrus yang disebut tunika advesia,
lapisan tengah berotot tipis, kurang kuat, lebih mudah kempis dan kurang elastic dibandingkan
dengan arteri, dan lapisan paling dalam yang endothelial disebut tunika intima.
Untuk pemeriksaan plebografi harus mengetahui sistem peredaran darah pada extrimitas
inferior, yaitu pembuluh darah apa saja yang melewatinya dan kearah mana pembuluh darah
tersebut berjalan. Terdapat dua macam pembuluh darah, yaitu :
1. Pembuluh darah Arteri
Dimulai dari Arteri Femoralis yang berjalan melintasi sisi medial paha dan disepertiga
bawah paha berjalan dibelakang sendi lutut, dimana menjadi Arteri Poplitea. Kemudian
bercabang lagi menjadi dua arteri utama untuk melayani extrimitas inferior.
Arteri Tibialis Anterior terletak disebelah bagian anterior otot betis, dan berjalan
melintasi lekukan pergelangan kaki menjadi arteri Dorsalis Pedis. Arteri ini melayani stuktur
pada sebelah dorsal kaki dan memberi cabang kepermukaan dorsal semua jari kaki. Arteri-arteri
ini dapat diraba, ditengah-tengah antara maleolus lateral dan medial, didepan sendi pergelangan
kaki dalam kedudukan dorsofleksi.
Cabang kedua dari Arteria Poplitea ialah Arteri Tibialis Posterior, yang berjalan kebawah
dibelakang Tibia, terletak disebelah dalam otot tungkai bawah. Arteri ini masuk kedalam telapak
kaki melalui sebelah belakang Maleolus dibawah jaringan retikulum pergelangan kaki.
Kemudian bercabang menjadi Arteri Plantaris Medial untuk melayani struktur ditelapak kaki.
2. Pembuluh Darah Vena
Pembuluh darah Vena yang terbesar adalah Vena Safena Magna yang panjang dimulai
dari sebelah medial dorsum kaki dan menerima cabang-cabang Vena dari daerah ini, kemudian
berjalan keatas disebelah medial tungkai dibelakang lutut untuk muncul kedepan lagi dan
akhirnya menembus fasia kedalam Vena Femoralis yang berda di dalam selaput Femoralis.
Vena Safena kecil yang pendek mulai pada sisi lateral kaki. Berjalan dibelakang Maleolus
lateralis dan melalui tengah tengah betis tungkai kearah lutut. Cabang-cabang dari kaki dan dari
belakang tungkai diteima dan akhirnya menembusi fasia di dalam daerah poplitea untuk
bergabung dengan Vena Poplitea ( dalam ).
Pada pemeriksaan Plebografi yang diperiksa hanyalah Pembuluh Darah Vena yang
berjalan berlawanan arah dengan Pembuluh Darah Arteri. Pembuluh Darah Arteri berjalan dari
jantung sampai ke kaki bagian bawah sedangkan Pembuluh Darah Vena berjalan dari kaki
bagian bawah kembali manuju jantung.

3 . Patologi dan Indikasi Pemeriksaan
Beberapa kelainan patologis yang terjadi pada pembuluh darah tungkai bawah antara lain
: deep vein trombosit (DVT), flebitis, thrombosis vena dan trombo-flebitis. Varises istilah varises
vena menunjukkan adanya dilatasi vena, yang secara khas disertai keadaan vena yang
memanjang dan berkelok-kelok. Penyebab varises vena yang pasti belum diketahui. Varises
dibedakan menjadi primer dan sekunder. Penyebab varises primer tampaknya adalah kelemahan
structural dari dinding pembuluh darah yang diturunkan. Dilatasi dpat disertai gangguan katup
vena karena daun katup tidak mampu menutup dan menahan aliran refluks. Varises primer
cenderung terjai pada vena-vena permukaan karena kurangnya dukungan dari luar atau
kurangnya resistensi jaringan subkutan.
Varises sekunder disebabkan oleh gangguan patologi system vena dalam yang
ditimbulkan konginental atau didapat, menyebabkan dilatasi vena-vena permukaan, penghubung
atau kolateral. Jika katup vena penghubung tidak berfungsi denagan baik, maka peningkatan
tekanan sirkuit vena dalam akan menyebabkan aliran balik darah kedalam vena penghubung.
Darah vena akan dialirkan ke vena permukaan dari vena dlam, hal ini merupakan
predisposisiuntuk timbulnay varises sekunder pada vena permukaan. Pada keadaan ini vena
permukaan berfungsi sebagai pembuluh kolateral untuk system vena dalam.
Pemeriksaan ini dilakukan untuk :
1. Menentukan letak kedalaman pembuluh darah vena
2. Kemampuan katup pada pembuluh darah vena
3. Letak kebocoran pada pembuluh darah vena
Ketiga hal tersebut merupakan indikasi dari Deep Vena Thrombosis ( pembengkakan
dinding pembuluh darah vena ) dengan atau tanpa pulmonary embolism ( penyumbatan dan
penggumpalan pada pembuluh darah ) dan Oedema.
4 Alat dan Bahan
1. Steril :
a. Sclap vein set (butterfly needles) ukuran 19 dan 23
b. Spuit 20 ml
c. Spuit 50 ml
d. Flexible connections
e. Y-Shape connector
f. Drawing-up cannula
g. Gallipot
h. Kain kassa
i. Baju pasien
2. Unsteril :
a. Skin cleanser (Hibitine 0,5 %)
b. Local anastesi (Lignocaine 1 %)
c. Kontras Media (Meglumine Iothalamate 60 %, Conray 280)
d. Jarum disposible
e. Infus
f. Plester
g. Obat-obat emergency
5. Persiapan Pasien
1. Pasien tidak boleh makan dan minum selama 5 jam sebelum pemeriksaan
2. Pasien mixie sebelum pemeriksaan
6. Prosedur Pemeriksaan
Foto Pendahuluan :
1. Pasien diposisikan supine, dipertengahan meja pemeriksaan
2. Foto mencakup tungkai atas, lutut, tungkai bawah dan ankle dengan menggunakan under
couch tube.
Foto Selanjutnya :
1. Pasien diberikan premedikasi, yaitu Omnophon sebelum pemeriksaan
2. Berikan anastesi lokal pada daerah vena superficial pada bagian telapak kaki bagian dorsal
3. Jika memungkinkan pemeriksaan pasien dilakukan dengan posisi erect, agar pembuluh darah
vena bagian dalam akan lebih terlihat. Posisi erect tidak dapat dilakukan pada pasien yang
memiliki kasus vena trombosis akut, tetapi pada kasus seperti ini pasien diatur supine dengan
menyudutkan meja pemeriksaan 20-30 dengan posisi kaki lebih rendah dari kepala.
4. Lakukan kompresi pada ankle, pada beberapa kasus biasanya dilakukan kompresi di
beberapa bagian seperti pada bagian bawah lutut untuk memperkuat pengisian pembuluh darah
vena pada kaki. Kompresi tersebut lebih bagus bila dilakukan dengan mengikatkan tali yang
ukuran lebarnya 5 cm (2 inci).
5. Pemasukan kontras media dilakukan dengan penyuntikan jarum kecil yang disambungkan
dengan flexible polythen (butterfly needle) ke dalam pembuluh darah vena di kaki bagian dorsal
dan pastikan jarum tetap pada posisinya dengan cara dilekatkan dengan plester.
6. Pada saat penyuntikan kontras media kompresi harus dikencangkan dan pasien diminta
melakukan valsava manufer (pasien diminta untuk menarik napas lalu keluarkan sekuatnya
sambil mulut ditutup dan hidung dijepit dengan dua jari). Instruksi ini dilakukan agar
memberikan efek untuk mengembangkan pembuluh darah vena agar menjadi lebih besar dan
gambaran katup lebih terlihat pada gambar.
7. Kaki yang diperiksa diatur endorotasi untuk memisahkan gambaran tibia dan fibula agar
tidak overlapping dan tidak menutupi pembuluh darah vena.
8. Kontras media disuntikkan sedikit demi sedikit dengan kecepatan penyuntikan 5-6 ml/detik
hingga vena yang diperiksa penuh, lalu suntikan kembali kontras media untuk mengisi penuh
vena yang akan diperiksa selanjutnya sambil mengatur kompresinya. Biasanya untuk mengisi
penuh vena pada tungkai bawah diperlukan waktu 5-10 detik setelah penyuntikan. Sedangkan
untuk mengisi penuh vena pada tungkai atas diperlukan waktu 15-20 detik setelah penyuntikan.
9. Perjalanan kontras media diikuti dengan fluoroscopy dan pengambilan foto AP dan Lateral
yang dilakukan mulai dari tungkai bawah dengan melepas kompresi pada ankle lalu ke tungkai
atas dengan melepas kompresi pada lutut sambil pasien melakukan valsava manufer sesuai
instruksi dari dokter radiologi.
10. Untuk melihat vena illiaca diatur kompresinya dan kemiringan meja pemeriksaan juga dapat
membantu memperlihatkan gambaran pangkal dari vena cava inverior.
11. Setelah pemeriksaan pasien harus diinfus agar konsentrasi kontras media berkurang dalam
pembuluh darah berkurang dan lebih mudah diserap oleh tubuh.



1. Angiografi Cerebral
Definisi
Yaitu zat kontras disuntikan ke arteri karotis dan arteri vertebral bertujuan untuk
mendeteksi Aneurisma serebrovaskular, trombosis cerebral, hematoma, tumor dari peningkatan
vaskularisasi, plak serebral atau spasme dan untuk mengevaluasi aliran darah serebral.

Fase I: Persiapan pasien
Informasi & Inform consent
Set-up tray : hemostat, prep sponge dan larutan antiseptic, syringe n needle local anastesi,
basin n medicine cup, steril drape n handuk, band, sterile image intensifier cover
Set-up injector & peralatan filming
Monitoring pasien
Menentukan &Menyiapkan puncture side
Fase II : Peletakan Kateter
Radiografer membantu radiolog menempatkan kateter diikuti dengan FL
FL dpt diulangi pada fase III
Fase III : Filming
Radiografer mengoperasikan injector & peralatan filming u/ menghasilkan radiograf yg
diperlukan
Image diproses
Menyiapkan image u/ diperlihatkan pd radiolog
Fase IV : Penanganan Pasien
Membalut luka punture
Pastikan bhw pasien atau perawat mengerti ttg perawatan post prosedure Angio Cerebral

Alat Dan Bahan
Steril
o Ruangan
o Spuit 20cc
o Duk lobang
o Duk biasa
o Baju steril
o Bengkok
o Mangkok
o Konektor+ kunci
o Infus set
o Spuit 5 cc:
o Abocath No 16
o Kain kassa
Non Steril

o Kontras Media
o Plester
o Alkohol
o NaCl
o Iodium
o Xylocain
o Gunting
o Korentang
o Standart infus
o O2
o Stetoskop
o Tensimeter
o Heparin
o Injektor
o Obat antihistamin
o Kaset
o Marker
o Pesawat khusus
Teknik Pemeriksaan Fungsi Langsung
1. Pasien terlentang, punggung diganjal & kepala diturunkan, hingga denyut ACC
teraba.
2. Lakukan anestesi lokal
3. Pungsi leher pada perabaan denyut nadi arteri karotis kommunis ( dibawah
bifurkatio jarum abbocath no. 20 / 18).
4. Pungsi menembus dinding anterior & posterior P.darah , tarik perkahan-lahan
sampai darah memancur lancar.
5. Sheat didorong ke lumen arteri & mandrin tarik keluar.
6. Sambung sheath dengan luerlock.
7. Kontras +/- 8-10 cc , injeksi cepat.
8. Sinar X arah glabella sudut 27-30 derajat dengan vertikal, kranio-kaudal.
Fase- Fase Pemeriksaan
1. Fase arteri :
1-3 detik, setelah suntikan.
2. Fase kapiler :
3-4 detik
3. Fase vena
4-12 detik.

Teknik Pemeriksaan Tidak Langsung
1. Pungsi pada A. Femoralis ( inguinal) dengan jarum abbocath 16/18 setelah
anestesi lokal dan insisi.
2. Masukkan guide wire ke lumen arteri Femoralis ke arah proksimal, lalu tarik
abbocath ditarik keluar.
3. Masukkan kateter melalui guide wire, lalu tarik guide wire keluar, sambung
pangkal kateter dengan luer lock.
4. Dorong kateter mencapai ACC / ACI / ACE.
5. Suntik kontras +/- 8 10 cc dengan injeksi cepat
Proyeksi Yang Digunakan
Proyeksi Axial AP/Towne
o PP: tidur terlentang
o PO: kepala true AP, pertengahan film 2 cm di bawah MAE
o CR: 30 derajat caudal
o CP: 8cm diatas glabella menuju pertengahan film
Proyeksi Lateral
o PP: tidur terlentang
o PO: kepala true AP, MSP// kaset dan IOML tgk lurus kaset
o CP: 2 cm di dpn MAE dan 2 cm superior ourika
o CR: horizontal
Proyeksi AP supraorbital
o PP: tidur terlentang
o PO: kepala true AP, pertghan film 2 cm diatas MAE
o CR: 10 - 20 derajat caudal
o CP: diatas supraorbita marjin menuju petrous rigde
Proyeksi Supraorbital Oblique
o PP: tidur terlentang
o PO: dr posisi AP kpl dimiringkan sebesar 30 40 derajat menjauhi sisi yg
disuntik
o Pertengahan film 2 cm diatas MAE
o CR : 10 derajat caudal
o CP: diatas supra margin menuju petrous ridge
Proyeksi Transorbital AP
o PP: tidur terlentang
o PO: true AP, pertghan film 4 cm diatas MAE
o CR: 20 derajat cephalad
o CP: pd perteghan mata, mll titih 2 cm diatas MAE
Gambar Normal Angiografi karotis
o ACC cabang dua pada bifurkatio setinggi C3-4.
o ACC bercabang menjadi ACI & ACE.
o Frontal : bayangan proksimal ACE terletak medial dari ACI.
Arteri karotis interna
o Dileher tak tampak percabangan.
o Pars kavernosa berjalan sepanjang tepi dinding tulang sfenoid, bentuk S dengan
nama carotid Siphon.
o Segemen supraklinoid tdd 3 cabang :
o A. oftalmika.
o A. kommunikans posterior.
o A. koroidalis anterior

Serebri Anterior
o ASA kanan kiri dihubungkan dengan A. kommunikans anterior.
o Cabang ASA :
o A. frontopolaris.
o A. Callosamarginalis.
o A.Pericallosa lanjutan ASA.
Serebri Media
o Segmen horisontal :
o Keluar beberapa A. lentikulostriata ( arteri jalan supero-post , perdarahi ganglia
basalis dan kapsula interna.
Posisi AP : gambaran S
o Pertemuan ACI, ASA dan ASM : T Formation.
o Cabang post medial dan sup : Sylvian point.
Posisi Lateral
o Cabang serebri media bentuk loops sampai puncak sulkus sirkularis.
o Garis yg hubungkan aspek sup loops ini : atap dari sylvian triangle.
o Sylviant point :
o 30 - 45 mm medial tabula interna orang dewasa.
o Pertengahan garis yang hub puncak orbita atau piramid petrosa.
o Pertengahan antara tabula interna dan mid-line kranium.
o Cabang-cabang ASM :
o A. Parietalis post.
o A. gyriangularis.
o A. Temporalis posterior.

Fase Kapiler
o 4 detik sesudah injeksi kontras.
o Gambaran difus hemisfer / serebrogram.
Fase Vena
o Fase lanjut.
o Pengisisan vena profunda
o V. Profunda terletak lebih posterior dibandingkan V. superfisisal.
Indikasi Patologi
Arterio scheleorosis: penebalan dingding arteri shg elastisitasnya menurun, diakibatkan:
o Endapan kalsium
o Emboli/penimbunan lemak
o Trombosis: melekatnya trombosit pd p.darah shg menonjol
o Hyperkolesterol
Tumor
Trauma
Nekrosis
Aneurisma: pelebaran pembuluh darah