Anda di halaman 1dari 5

Kumpulan Mahfudzot

1.


1. Barang siapa berjalan pada jalannya
sampailah ia

2.


2. Barang siapa bersungguh-sungguh, dapatlah
ia.

3.


3. Barang siapa sabar beruntunglah ia.

4.


4. Barang siapa sedikit benarnya/kejujurannya,
sedikit pulalah temannya.

5.


5. Pergaulilah orang yang jujur dan menepati
janji.

6.


6. Kecintaan/ketulusan teman itu, akan tampak
pada waktu kesempitan.

7.


7. Tidak kenikmatan kecuali setelah kepayahan.

8.


8. Kesabaran itu menolong segala pekerjaan.

9.


9. Cobalah dan perhatikanlah, niscaya kau jadi
orang yang tahu.

10.


10. Tuntutlah ilmu sejak dari buaian hingga
liang kubur.

11.


11. Telur hari ini lebih baik daripada ayam esok
hari.
12.


12. Waktu itu lebih mahal daripada emas.

13.


13. Akal yang sehat itu terletak pada badan
yang sehat.

14.


14. Sebaik-baik teman duduk pada setiap waktu
adalah buku.

15.


15. Barang siapa menanam pasti akan memetik
(mengetam).

16.


16. Sebaik-baik teman itu ialah yang
menunjukkan kamu kepada kebaikan.

17.


17. Seandainya tiada berilmu niscaya manusia
itu seperti binatang.

18.


18. Ilmu pengetahuan diwaktu kecil itu,
bagaikan ukiran di atas batu.

19.


19. Tidak akan kembali hari-hari yang telah
berlalu.

20.


20. Belajarlah di waktu kecil dan amalkanlah di
waktu besar.

21.


21. Ilmu tiada amalan bagaikan pohon tidak
berbuah.


22.


22. Bersatu adalah pangkal keberhasilan.

23.


23. Jangan engkau menghina orang miskin
bahkan jadilah penolong baginya.

24.


24. Kemuliaan itu dengan adab kesopanan,
(budi pekerti) bukan dengan keturunan.

25.


25. Keselamatan manusia itu dalam menjaga
lidahnya (perkataannya).

26.


26. Adab seseorang itu lebih baik (lebih
berharga) daripada emasnya.

27.


27. Kerusakan budi pekerti/akhlaq itu menular.

28.


28. Bencana ilmu itu adalah lupa.

29.


29. Jika benar kemauannya niscaya terbukalah
jalannya.

30.


30. Jangan menghina seseorang yang lebih
rendah daripada kamu, karena segala sesuatu
itu mempunyai kelebihan.

31.


31. Perbaikilah dirimu sendiri, niscaya orang-
orang lain akan baik padamu.

32.


32. Berpikirlah dahulu sebelum kamu
berkemauan (merencanakan).

33.


33. Barang siapa tahu jauhnya perjalanan,
bersiap-siaplah ia.

34.


34. Barang siapa menggali lobang, akan
terperosoklah ia di dalamnya.

35.


35. Musuh yang pandai, lebih baik dari
pada musuh yang bodoh.

36.


36. Barang siapa banyak perbuatan baiknya,
banyak pulalah temannya.

37.


37. Bersungguh-sungguhlah dan jangan
bermalas-malas dan jangan pula lengah, karena
penyesalan itu bagi orang yang bermalas-malas.

38.


38. Janganlah mengakhirkan pekerjaanmu
hingga esok hari, yang kamu dapat
mengerjakannya hari ini.

39.


39. Tinggalkanlah kejahatan, niscaya ia
(kejahatan itu) akan meninggalkanmu.

40.


40. Sebaik-baik manusia itu, adalah yang
terlebih baik budi pekertinya dan yang lebih
bermanfaat bagi manusia.

41.


41. Di dalam hati-hati itu adanya keselamatan,
dan di dalam tergesa-gesa itu adanya
penyesalan.


42.


42. Buah sembrono/lengah itu penyesalan, dan
buah cermat itu keselamatan.

43.


43. Berlemah lembut kepada orang yang lemah
itu, adalah suatu perangai orang yang mulia
(terhormat).

44.


44. Pahala/imbalan suatu kejahatan itu adalah
kejahatan yang sama dengannya.

45.


45. Tidak menjawab terhadap orang yang
bodoh itu adalah jawabannya.

46.


46. Barang siapa manis tutur katanya
(perkataannya) banyaklah temannya.

47.


47. Apabila akal seseorang telah sempurna
maka sedikitlah bicaranya.

48.


48. Barang siapa mencari teman yang tidak
bercela, maka ia akan tetap tidak mempunyai
teman.

49.


49. Katakanlah yang benar itu, walaupun pahit.

50.


50. Sebaik-baik hartamu adalah yang
bermanfaat bagimu.

51.


51. Sebaik-baik perkara itu adalah
pertengahannya (yang sedang saja).


52.


52. Tiap-tiap tempat ada kata-katanya yang
tepat, dan pada setiap kata ada tempatnya yang
tepat.

53.


53. Apabila engkau tidak malu, maka berbuatlah
sekehendakmu (apa yang engkau kehendaki).

54.


54. Bukanlah cela itu bagi orang yang miskin,
tapi cela itu terletak pada orang yang kikir.

55.


55. Bukanlah anak yatim itu yang telah
meninggal orang tuanya, tapi (sebenarnya)
yatim itu adalah yatim ilmu dan budi pekerti.

56.


56. Setiap pekerjaan itu ada upahnya, dan
setiap perkataan itu ada jawabannya.

57.


57. Dan pergaulilah manusia itu dengan apa-apa
yang engkau sukai daripada mereka semuanya.

58.


58. Hancurlah seseorang yang tidak tahu dirinya
sendiri.

59.


59.Pokok dosa itu, adalah kebohongan.

60.


60. Barang siapa menganiaya niscaya akan
dianiaya.



61.


61. Bukanlah kecantikan itu dengan pakaian
yang menghias kita, sesungguhnya kecantikan
itu ialah kecantikan dengan ilmu dan
kesopanan.

62.


62. Janganlah engkau bersikap lemah, sehingga
kamu akan diperas, dan janganlah kamu
bersikap keras, sehingga kamu akan dipatahkan.

63.


63. Barang siapa menolongmu dalam kejahatan
maka ia telah menyiksamu.

64.


64. Saudaraku! Kamu tidak akan mendapatkan
ilmu, kecuali dengan enam perkara, akan aku
beritahukan perinciannya dengan jelas :
1). Kecerdasan
2). Kethomaan (terhadap ilmu)
3). Kesungguhan
4). Harta benda (bekal)
5). Mempergauli guru
6). Waktu yang panjang

65.


65. Bekerja itu membuat yang sukar menjadi
mudah.

66.


66. Barang siapa berhati-hati niscaya
mendapatkan apa-apa yang ia cita-citakan.

67.


67. Carilah/tuntutlah ilmu walaupun di negeri
Cina.


68.


68. Kebersihan itu sebagian dari iman.

69.


69. Kalau besar permintaannya maka sedikitlah
penolongnya.

70.


70. Tidak ada baiknya sesuatu keenakan yang
diiringi (oleh) penyesalan.

71.


71. Pengaturan pekerjaan itu menabung
sebanyak separuhnya waktu.

72.


72. Berapa banyak saudara yang tidak dilahirkan
oleh satu ibu.

73.


73. Obatilah kemarahan itu dengan diam.

74.


74. Perkataan itu dapat menembus apa yang
tidak bisa ditembus oleh jarum.

75.


75. Bukan setiap yang mengkilat itu emas.

76.


76. Gerak-gerik seseorang itu menunjukkan
rahasianya.

77.


77. Harga seseorang itu sebesar (sama nilainya)
kebaikan yang telah diperbuatnya.

78.


78. Temanmu ialah orang yang menangiskanmu
(membuatmu menangis) bukan orang yang
membuatmu tertawa.

79.


79. Tergelincirnya kaki itu lebih selamat
daripada tergelincirnya lidah.

80.


80. Sebaik-baik perkataan itu ialah yang sedikit
dan memberi penjelasannya/jelas.

81.


81. Segala sesuatu apabila banyak menjadi
murah, kecuali budi pekerti.

82.


82. Permulaan marah itu adalah kegilaan dan
akhirnya adalah penyesalan.

83.


83. Hamba sahaya itu harus dipukul dengan
tongkat, dan orang yang merdeka (bukan
budak) cukuplah dengan isyarat.

84.


84. Perhatikanlah apa-apa yang dikatakan
(diucapkan) dan janganlah memperhatikan
siapa yang mengatakan.

85.


85. Orang yang pendengki itu tidak akan
menjadi mulia.

86.


86. Tiap-tiap pekerjaan itu dengan
penyelesaiannya.


87.


87. Wahai Tuhanku ! Aku bukanlah ahli surga,
tapi aku tidak kuat dalam neraka.

88.


88. Maka berilah aku taubat (ampunan) dan
ampunilah dosaku, sesungguhnya engkau Maha
Pengampun dosa yang besar.

89.


89. Dosaku bagaikan bilangan pasir, maka
berilah aku taubat wahai Tuhanku yang
memiliki keagungan.

90.


90. Umurku ini setiap hari berkurang, sedang
dosaku selalu bertambah, bagaimana aku
menanggungnya.

91.


91. Wahai, Tuhanku ! Hamba Mu yang berbuat
dosa telah datang kepada Mu dengan mengakui
segala dosa, dan telah memohon kepada Mu.

92.


92. Maka jika engkau mengampuni, maka
Engkaulah ahli pengampun # Jika Engkau
menolak, kepada siapakah lagi aku mengharap
selain kepada Engkau?