Anda di halaman 1dari 11

HUKUM PASAR MODAL DAN INVESTASI SYARIAH

MAKALAH
Diajukan guna memenuhi tugas
dalam mata kuliah Hukum Ekonomi Syariah
Disusun oleh :
ABDURROHMAN ALLABIQ
NIM: 12350063/ AS-C
Dosen:
Abdul Mujib

AL-AKHWAL ASY-SYAKHSIYAH
FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA
YOGYAKARTA
2013

BAB I
PENDAHULUAN
Pasar modal merupakan salah satu bagian dari pasar keuangan (financial market), di
samping pasar uang (money market) yang sangat penting peranannya bagi pembangunan
nasional pada umumnya, khususnya bagi pengembangan dunia usaha sebagai salah satu
alternatifsumber pembiayaan eksternal oleh perusahaan. Di lain pihak dari sisi pemodal
(investor), pasar modal sebagai salah satu sarana investasi dapat bermanfaat untuk
menyalurkan dananya ke berbagai pihaksektor produktif dalam rangka meningkatkan nilai
tambah terhadap dana yang dimilikinya.
Di negara mana pun, perkembangan pasar modal tidak terlepas dari tindak kejahatan.
Oleh karena itu, sektor hukum pasar modal senantiasa diharapkan berkembang pesat mampu
mempersempit peluang tindak kejahatan. Pada dasarnya peraturan perundang-undangan pasar
modal mengatur keterbukaan informasi material, mencegah pemberian informasi yang
menyesatkan, serta melarang adanya kejahatan yang bersifat penipuan atau kecurangan dalam
transaksi perdagangan efek. Namun begitu, peraturan tidak dihasilkan demi memenuhi
standar kesempurnaan saja, tetapi juga yang lebih penting adalah penegakan hukum (law
enforcement) yang harus mengandung keadilan (justice enforcement) dalam rangka
menciptakan pasar modal yang tangguh, modern, efisien, dan teratur.
Namun pasar modal yang berprinsip syariah malah semakin pesat secara dinamis,
maka tidak heran kalau pasar modal Indonesia mengikuti jejak perbankan syariah yang
ditandai dengan berkembang pesatnya reksa dana berbentuk kontrak investasi kolektif di
pasar modal Indonesia. Dalam perjalannya telah hadir reksa dana syariah, yaitu reksa dana
yang khusus menginvestasikan dananya ke dalam saham-saham perusahaan yang tidak
bertentangan dengan prinsip-prinsip islam. Reksa dana syariah ini memberikan alternatif
investasi kepada pemodal muslim.
1



1
Agam ayatullah, analisa perbandingan kinerja Jakarta Islamic index dengan index saham konvensional di
bursa efek Jakarta, 23 september 2003.
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Pasar Modal dan Investasi Syariah
Pengertian pasar modal secara umum adalah suatu sistem keuangan yang
terorganisasi, termasuk di dalamnya adalah bank-bank komersial dan semua lembaga
perantara dibidang keuangan, serta keseluruhan surat-surat berharga yang beredar.
2

Pengertian pasar modal secara khusus atau pasar modal syariah yaitu pasar modal yang
dijalankan dengan prinsip-prinsip syariah, setiap transaksi surat berharga di pasar modal
dilaksanakan sesuai dengan ketentuan syariat islam.
Sedangkan investasi adalah penanaman modal untuk satu atau lebih aktiva yang
dimiliki dan biasanya berjangka waktu lama dengan harapan mendapatkan keuntungan
dimasa-masa yang akan datang.
3
Dalam islam investasi merupakan kegiatan muamalah yang
sangat dianjurkan, karena dengan berinvestasi harta yang dimiliki menjadi produktif dan juga
mendatangkan manfaat bagi orang lain. Al-quran dengan tegas melarang aktivitas
penimbunan (iktinaz) terhadap harta yang dimiliki (Q.S 9:33). Dalam sebuah hadis, nabi
Muhammad Saw. Bersabda,Ketahuilah, siapa yang memelihara anak yatim, sedangkan anak
yatim itu memiliki harta, maka hendaklah ia menginvestasikannya (membisniskannya),
janganlah ia membiarkan harta itu, sehingga harta itu terus berkurang lantaran zakat.
B. Investasi Syariah di Pasar Modal Indonesia
1. Perspektif Teoretis Pasar Modal dan Investasi Syariah
Masa kritis merupakan sebuah momentum terhadap perubahan pola pemikiran barat
yang semakin diragukan kebenarannya, pola konvensional baik dalam lembaga perbankan
mengalami goncangan yang sangat dahsyat, sehingga tidak sedikit dari lembaga keuangan ini
yang mengalami likuidasi atau pailit masuk pada badan penyahatan perbankan nasional
(BPPN). Demikian pula perkembangannya dengan pasar modal Indonesia mengalami
gejolak-gejolak yang sama, seperti lembaga keuangan lainnya.
Namun di sisi lain bank-bank yang menggunakan landasan syariah dalam
operasionalnya tidak mengalami guncangan sedikit pun, keberadaannya malah semakin pesat
secara dinamis, maka tidak heran kalau pasar modal Indonesia mengikuti jejak perbankan
syariah yang ditandai dengan berkembang pesatnya reksa dana berbentuk kontrak investasi
kolektif di pasar modal Indonesia. Dalam perjalannya telah hadir reksa dana syariah, yaitu

2
Keputusan Menteri Keuangan RI No 1548/KMK/90, tentang Peraturan Pasar Modal
3
Pengantar Pengetahuan Pasar Modal hlm. 4
reksa dana yang khusus menginvestasikan dananya ke dalam saham-saham perusahaan yang
tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip islam.
Kurangnya jumlah investor disebabkan oleh kurangnya pengetahuan masyarakat akan
pasar modal syariah dan anggapan bahwa investasi di pasar modal sangat rumit. Investasi di
pasar modal, masih dianggap institusi yang masih menganut prinsip-prinsip yang
bertentangan dengan ajaran islam sehingga informasi yang kurang membuat para investor
muslim masih ragu untuk bermain di pasar modal, secara analisis portopolio saham
berinvestasi di pasar modal sebenarnya dapat menghasilkan tingkat pengembangan yang
cukup besar, walaupun diikuti oleh risiko yang besar pula, dibandingkan menyimpan uang di
bank.
Perkembangan pasar modal syariah kian hari mengalami perkembangan yang sangat
pesat, diawali dengan terbitnya reksa dana syariah pada juli 1997 saat ini telah terdapat 20
reksa dana syariah (dari 398 R/D) dengan total NAV Rp933,3 miliar. Hingga kini sudah ada
13 perusahaan managemen investasi lebih yang mengeluarkan R/D syariah. Hal inilah yang
mendorong di tahun 2000 munculnya 30 saham dalam index di Jakarta Islamic index (JIL)
tempat dimana saham-saham diperdagangkan. Diantarannya adalah PT Aneka Tambang, PT
Telkom, PT Indosat, dan lain-lain.
4
Beberapa pengamat pasar modal syariah menyebutkan
kini telah muncul 243 saham halal dan saat ini pula terdapat 17 series obligasi syariah
(mudharabah dan ijarah) dengan total emisi sebesar Rp2,2 triliun.
Hadirnya pasar modal syariah untuk saat ini dirasakan tidak sepopuler dengan
hadirnya bisnis syariah lainnya, seperti bank syariah dan asuransi syariah. Pasar modal
konvensional yang bersifat gharar masih memengaruhi masyarakat belum mau bergabung di
bisnis pasar modal syariah.
Padahal sejak awal DSN-MUI telah memberikan arahan pada masyarakat tentang apa
itu pasar modal syariah? DSN-MUI telah memfatwakan halalnya berbisnis di pasar modal
syariah pada fatwa DSN-MUI No. 40 Tahun 2003 (pasal 4 ayat (3)) kemudian standard
AAOIFI (Accounting and Auditing Organization for Islamic Institution) No. 21, dengan
diperbolehkan mengeluarkan saham yang tujuan pendiriannya tidak bertentangan dengan
syariah. Akadnya adalah syikrkah al-musahamah.
Fatwa DSN terhadap pasar modal syariah sangat tegas sekali dan membuat tak ada
celah untuk dilakukan aktivitas perjudian, seperti dalam fatwa DSN No. 20/DSN-
MUI/IV/2001, pasal 10 mengenai emiten yang tidak layak untuk diperdagangkan, yaitu,

4
Agus Y.,Pasar ModalSyariah Alternatif Bisnis Syariah, www.pkesinteraktif.com.
pertama, apabila struktur utang terhadap modal sangat bergantung pada pembiayaan dari
utang yang pada intinya merupakan pembiayaan yang mengandung unsur riba,kedua apabila
suatu emiten memiliki nisbah utang terhadap modal lebih dari 82% (utang 45%, modal 55%),
ketiga apabila manajemen suatu perusahaan diketahui telah bertindak melanggar prinsip
usaha yang islami.
Seiring dengan hadirnya undang-undang Nomor 19 tahun 2008 tentang Surat
Berharga Syariah Negara (SBSN) di tahun 2008 akan membuat perkembangan pasar modal
syariah semakin ramai dan muncul para investor yang terlibat dalam menginvestasikan
dananya di saham dan sukuk dalam instrument pasar modal syariah. Sekaligus akan menjadi
alternatif bisnis selain lembaga keuangan perbankan dan asuransi.
2. Perspektif Hukum Pasar Modal dan Investasi Syariah
Dalam ajaran islam bahwa kegiatan berinvestasi dapat dikategorikan sebagai kegiatan
ekonomi yang termasuk kegiatan muamalah yaitu suatu kegiatan yang mengatur hubungan
antara manusia. Sementara itu berdasarkan kaidah fiqih bahwa hukum asal dari kegiatan
muamalah itu mubah, yaitu semua kegiatan dalam pola hubungan antara manusia adalah
boleh kecuali yang jelas ada larangannya (haram).
Sebenarnya, banyak prinsip-prinsip syariah terkandung dalam peraturan perundangan
yang sudah ada. Misalnya, prinsip ridho sama ridho yang ada dalam syariah juga terkandung
dalam pasal 1338 KUH Perdata yang mensyaratkan adanya kesepakatan para pihak dalam
membuat sebuah perjanjian.
Dilihat dari keberadaan peraturan perundang-undangan, saat ini memang belum ada
undang-undang khusus pasar modal syariah. Sebelum lahirnya undang-undang No. 21 tahun
2008 tentang perbankan syariah, RUU Perbankan Syariah, namun dalam praktik investasi
secara syariah sudah berjalan sejak pertengahan 1997 melalui instrumen pasar modal
berbasis syariah, yaitu reksa dana syariah dan obligasi syariah seperti yang dikeluarkan
indosat tahun 2002.
5

Secara formal peluncuran pasar modal dengan prinsip-prinsip syariah islam dilakukan
pada maret tahun 2003. Pada kesempatan itu ditandatangani Nota Kesepahaman antara
Bapepam dan DSN-MUI, yang dilanjutkan dengan Nota Kesepahaman antara DSN-MUI
dengan SROs (Self Regulatory Organization).
Untuk pelaksanaan investasi secara syariah, secara khusus DSN-MUI telah
menetapkan dalam fatwanya tentang pedoman pelaksanaan investasi untuk reksa dana syariah

5
http:/www.hukumonline.com.
dan jenis emiten yang sahamnya tidak diperkenankan sebagai portofolio pada reksa dana
syariah. Sampai dengan saat ini Bapepam telah memberikan pernyataan efektif kepada 13
reksa dana syariah. Meskipun demikian, dari 13 reksa dana ini 2 diantaranya telah bubar.
Terdapat karateristik sendiri dalam melakukan investasi syariah, termasuk juga di
sector pasar modal. Batasan tersebut adalah berupa kesesuaian suatu produk investasi atas
prinsip-prinsip ajaran islam. Dewan Syariah Nasional (DSN) suatu lembaga di bawah MUI
yang dibentuk 1999 telah mengeluarkan ketentuan mengenai kegiatan investasi di pasar
modal syariah. Ketentuan tersebut dituangkan ke dalam beberapa fatwa MUI tentang kegiatan
investasi yang sesuai syariah ke dalam produk-produkinvestasi di pasar modal Indonesia.
Fatwa DSN Nomor: 40/DSN-MUI/X/2003 tanggal 4 oktober 2003 tentang Pasar
Modal dan Pedoman Umum Penerapan Prinsip Syariah di Bidang Pasar Modal
6
, telah
menentukan tentang kriteria produk-produk investasi yang sesuai dengan syariat islam. Pada
intinya, produk tersebut harus memenuhi syarat, antara lain:
1. Jenis usaha, produk barang dan jasa yang diberikan, serta cara pengelolaan
perusahaan emiten tidak merupakan usaha yang dilarang oleh prinsip-prinsip
syariah islam, antara lain:
a. Usaha perjudian atau permainan yang tergolong judi atau perdagangan yang
dilarang.
b. Lembaga keuangan konvensional (ribawi), termasuk perbankan dan asuransi
konvensional.
c. Produsen, distributor, serta pedagang makanan dan minuman haram.
d. Produsen, distributor, dan/atau penyedia barang/jasa yang merusak moral dan
bersifat mudharat.
2. Jenis transaksi dilakukan menurut prinsip kehati-hatian, serta tidak diperbolehkan
melakukan spekulasi yang didalamnya mengandung unsur dharar, gharar,
maysir,dan zhulm meliputi: najash, bai al madun, insider trading,
menyebarluaskan informasi yang menyesatkan untuk memperoleh keuntungan
transaksi yang dilarang, melakukan investasi pada perusahaan yang pada saat
transaksi tingkat (nisbah) utang perusahaan kepada lembaga keuangan ribawi
lebih dominan dari modalnya, margin trading, dan ikhtikar.
Berdasarkan Peraturan Nomor IX.A.13 tentang penerbitan Efek Syariah. Efek syariah
adalah efek sebagaimana dimaksud dalam undang-undang pasar modal dan peraturan

6
Dewan Syariah Nasional, Himpunan Fatwa Dewan Syariah Nasional, Jakarta (Bank Indonesia-Dewan Syariah
Nasional:2003, Edisi 2) hlm. 263.
pelaksanaannya yang akad maupun cara penerbitannya memenuhi prinsip-prinsip syariah di
pasar modal. Adapun jenis-jenis efek syariah adalah
a. Saham
Produk investasi berupa saham pada prinsipnya sudah sesuai dengan ajaran islam.
Dalam teori percampuran, islam mengenal akad syirkah atau musyarakah, yaitu suatu
kerjasama antara dua atau lebih pihak untuk melakukan usaha yang masing-masing pihak
menyetorkan sejumlah dana, barang, atau jasa.
Adapun jenis-jenis syirkah yang dikenal dalam ilmu fikih yaitu: inan, muwafadhah,
wujuh, abdan, dan mudharabah. Pembagian tersebut didasarkan pada setoran masing-masing
pihak dan siapa di antara pihak tersebut yang mengelola kegiatan usaha tersebut.
Dari sudut fikih, pada dasarnya saham adalah efek syariah. Namun saham dapat
menjadi tidak syariah apabilaperusahaan yang menerbitkan (emiten) tidak memenuhi kriteria
syariah yang ditetapkan oleh DSN-MUI yang telah diatur dalam peraturan Bapepam LK,
Nomor II.K.1 tentang Kriteria dan Penerbitan Daftar Efek Syariah. Adapun kriteria yang
dimaksud adalah sebagai berikut
7
.
1. Tidak melakukan kegiatan usaha yang bertentangan dengan prinsip syariat islam.
2. Tidak melakukan perdagangan yang tidak disertai penyerahan barang/jasa.
3. Tidak melakukan perdagangan dengan penawaran atau permintaan palsu.
4. Tidak melebihi rasio-rasio keuangan.
Emiten-emiten yang memenuhi kriteria tersabut, sahamnya tercantum dalam Daftar
Efek Syariah yang diterbitkan oleh Bapepam-LK atau pihak lain yang disetujui oleh
Bapepam-LK.
b. Obligasi
Obligasi berdasarkan definisinya adalah surat berharga jangka panjang yang bersifat
utang yang dikeluarkan oleh emiten kepada pemegang obligasi dengan kewajiban membayar
bunga pada periode tertentu dan melunasi pokok pada saat jatuh tempo kepada pemegang
obligasi.
Berdasarkan definisi tersebut, dapat dikatakan bahwa obligasi adalah suatu produk
yang tidak sesuai ajaran islam. Menurut ajaran islam, maka suatu utang piutang termasuk
kegiatan tabarru (kebajikan), sehingga diharamkan untuk mendapatkan sesuatu dari kegiatan
tersebut. Misalnya, seorang meminjam uang Rp 1.000.000,00 maka yang memberikan
pinjaman tidak boleh meminta kelebihan dana dari pinjaman tersebut.

7
Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK) Depkeu RI.
Pengertian ini sangat bertentangan dengan pengertian obligasi yang kita kenal
sekarang. Hal ini dikarenakan obligasi biasanya digunakan untuk kegiatan usaha/bisnis.
Dalam ajaran islam kegiatan usaha/bisnis dikatogerikan kegiatan tijarah. Secara logika
apabila seseorang meminjamdana untuk kegiatan bisnis, pihak yang meminjamkan berhak
atas sebagian keuntungan atas usaha tersebut.
Sebagai solusi dari permasalahan tersebut, maka DSN melalui fatwa Nomor: 32/DSN-
MUI/IX/2002 tanggal 14 september 2002 tentang obligasi syariah telah melakukan redifinisi
dari pengertian obligasi. Pengertian obligasi syariah dalam fatwa tersebut adalahsuatu surat
berharga jangka panjangberdasarkan prinsip syariah yang dikeluarkan emiten kepada
pemegang obligasi syariah yang mewajibkan emiten untuk membayar pendapatan kepada
pemegang obligasi syariah berupabagi hasil/margin/fee, serta membayar kembali dana
obligasi pada saat jatuh tempo.
Akad-akad yang dapat digunakan dalam penerbitan obligasi syariah, antara lain yaitu
mudharabah, murabahah, salam, istishna, dan ijarah. Obligasi syariah merupakan efek syariah
berupa sertifikat atau bukti kepemilikan yang bernilai sama dan mewakili bagian penyertaan
yang tidak terpisahkan atau tidak terbagi atas
8
:
1. Kepemilikan asset berwujud tertentu;
2. Nilai manfaat dan jasa atas aset proyek tertentu atau aktivitas investasi tertentu;
atau
3. Kepemilikan atas aset proyek tertentu atau aktivitas investasi tertentu.
c. Reksa Dana Syariah
9

Reksa dana adalah wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari
masyarakat pemodal untuk selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio efek oleh manajer
investasi. Fatwa DSN Nomor: 20/DSN-MUI/IX/2000 tanggal 18 April 2000 tentang
Pedoman Pelaksanaan Investasi Untuk Reksa Dana Syariah telah mendefinisikan tentang
Reksa Dana Syariah adalah reksa dana yang beroperasi menurut ketentuan dan prinsip
syariah islam, baik dalam bentuk akad antara pemodal sebagai milik harta dengan manajer
investasi sebagai wakil, maupun antara manajer investasi sebagai wakil dengan pengguna
investasi.
Berdasarkan hal tersebut, batasan untuk produk-produk yang dapat dijadikan
portofolio bagi reksa dana syariah adalah produk-produk investasi sesuai dengan ajaran
islam.

8
Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK) Depkeu RI.
9
Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK) Depkeu RI.
Berdasarkan fatwa DSN-MUI Nomor 20/DSN-MUI/IV/2001 mengenai pedoman
pelaksanaan investasi untuk reksa dana syariah dan Nomor 40/DSN-MUI/X/2003 mengenai
pasar modal dan pedoman umum penerapan prinsip syariah di bidang pasar modal definisi
reksa dana yang beroperasi menurut ketentuan dan prinsip syariah islam, baik dalam bentuk
akad antara pemodal sebagai pemilik harta dengan manajer investasi, begitu pula pengelolaan
dana investasi sebagai wakil maupun antara manajer investasi sebagai wakil dengan
pengguna investasi. Jadi reksa dana syariah, mengandung pengertian sebagai reksa dana yang
pengelolaan dan kebijakan investasinya mengacu pada syariat islam. Reksa dana syariah,
misalnya tidak diinvestasikan pada saham-saham atau obligasi dari perusahaan yang
pengelolaan atau produknya bertentangan dengan syariat islam. Misalnya, pabrik
makanan/minuman yang mengandung alkohol, daging babi, rokok dan tembakau, jasa
keuangan konvensional, pertahanan dan persenjataan, serta bisnis hiburan yang berbau
maksiat.
d. Efek Syariah Lainnya
Selain saham, sukuk, dan reksa dana syariah, terdapat efek lainnya yang berpotensi
untuk diterbitkan berdasarkan prinsip syariah, antara lain:
1. Efek beragun Aset Syariah;
2. Reksa Dana (KIK) yang unit penyertaannya diperdagangkan di bursa efek;
3. Dana Investasi Real Estate Kontrak Investasi Kolektif (DIRE-KIK);
4. Surat Berharga Syariah Negara.

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Pasar modal syariah yaitu pasar modal yang dijalankan dengan prinsip-prinsip
syariah, setiap transaksi surat berharga di pasar modal dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
syariat islam. Sedangkan investasi adalah penanaman modal untuk satu atau lebih aktiva yang
dimiliki dan biasanya berjangka waktu lama dengan harapan mendapatkan keuntungan
dimasa-masa yang akan datang.
Dalam ajaran islam bahwa kegiatan berinvestasi dapat dikategorikan sebagai kegiatan
ekonomi yang termasuk kegiatan muamalah yaitu suatu kegiatan yang mengatur hubungan
antara manusia. Sementara itu berdasarkan kaidah fiqih bahwa hukum asal dari kegiatan
muamalah itu mubah, yaitu semua kegiatan dalam pola hubungan antara manusia adalah
boleh kecuali yang jelas ada larangannya (haram).
Hadirnya pasar modal syariah untuk saat ini dirasakan tidak sepopuler dengan
hadirnya bisnis syariah lainnya, seperti bank syariah dan asuransi syariah. Pasar modal
konvensional yang bersifat gharar masih memengaruhi masyarakat belum mau bergabung di
bisnis pasar modal syariah.
Padahal sejak awal DSN-MUI telah memberikan arahan pada masyarakat tentang apa
itu pasar modal syariah? DSN-MUI telah memfatwakan halalnya berbisnis di pasar modal
syariah pada fatwa DSN-MUI No. 40 Tahun 2003 (pasal 4 ayat (3)) kemudian standard
AAOIFI (Accounting and Auditing Organization for Islamic Institution) No. 21, dengan
diperbolehkan mengeluarkan saham yang tujuan pendiriannya tidak bertentangan dengan
syariah. Akadnya adalah syikrkah al-musahamah.
Berdasarkan Peraturan Nomor IX.A.13 tentang penerbitan Efek Syariah. Efek syariah
adalah efek sebagaimana dimaksud dalam undang-undang pasar modal dan peraturan
pelaksanaannya yang akad maupun cara penerbitannya memenuhi prinsip-prinsip syariah di
pasar modal. Adapun jenis-jenis efek syariah adalah seperti saham, sukuk/obligasi, reksa
dana syariah, dan efek syariah lainnya.

BAB IV
REFERENSI
Sutedi Adrian, Pasar Modal Syariah, (Jakarta: Sinar Grafika, 2008).
Nasarudin, M. Irsan, Aspek Hukum Pasar Modal Indonesia, (Jakarta: Kencana
Prenada Media Grup, 2010).
Sunariyah, Pengantar Pengetahuan Pasar Modal, (Yogyakarta: UPP STIM YKPN,
2006).
Sutrisno Budi, Hukum Investasi di Indonesia, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada,
2008).