Anda di halaman 1dari 9

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Laju Reaksi

A. Judul Praktikum
Laporan Praktikum Laju Reaksi Faktor-faktor yang Mempengaruhi Laju Reaksi.
B. Tujuan Praktikum
Tujuan dari kegiatan praktikum ini adalah untuk mengetahui fakto-faktor apa saya yang
mempengaruhi laju reaksi
C. Landasan Teori
1. Laju Reaksi
Laju reaksi menyatakan laju berkurangnya jumlah reaktan atau laju bertambahnya
jumlah produk dalam satuan waktu. Satuan jumlah zat bermacam macam, misalnya
gram, mol, atau konsentrasi. Sedangkan satuan waktu digunakan detik, menit, jam, hari
maupun tahun. Dalam reaksi kimia banyak digunakan zat kimia yang berupa larutan atau
berupa gas dalam keadaan tertutup, sehingga dalam laju reaksi digunakan satuan
konsentrasi (molaritas).
2. Faktor Faktor yang Mempengaruhi Laju Reaksi
Beberapa faktor yang mempengaruhi laju reaksi yaitu:
a) Konsentrasi
Karena persamaan laju reaksi didefinisikan dalam bentuk konsentrsi reaktan maka
dengan naiknya konsentrasi maka naik pula kecepatan reaksinya. Artinya semakin tinggi
konsentrasi maka semakin banyak molekul reaktan yang tersedia dengan demikian
kemungkinan bertumbukan akan semakin banyak juga sehingga kecepatan reaksi
meningkat.


b) Luas Permukaan
Luas permukaan mempercepat laju reaksi karena semakin luas permukaan zat,
semakin banyak bagian zat yang saling bertumbukan dan semakin besar peluang adanya
tumbukan efektif menghasilkan perubahan. Semakin luas permukaan zat, semakin kecil
ukuran partikel zat, reaksi pun akan semakin cepat.
. Karakteristik kepingan yang direaksikan juga turut berpengaruh, yaitu semakin halus
kepingan itu, maka semakin cepat waktu yang dibutuhkan untuk bereaksi ; sedangkan
semakin kasar kepingan itu, maka semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk bereaksi.
c) Temperatur/Suhu
Reaksi kimia terjadi karena adanya tumbukan yang efektif antarpartikel. Dengan
peningkatan suhu, energi kinetik partikel akan semakin besar. Hal ini menyebabkan
gerak partikel juga akan semakin membesar.
Selain memperbesar energi kinetik, ternyata peningkatan suhu juga meningkatkan
energi potensial suatu zat. Dengan semakin besarnya energi potensial zat, maka semakin
besar terjadinya tumbukan yang efektif sehingga menyebabkan laju reaksi akan semakin
cepat.
d) Katalis
Katalis adalah suatu zat yang mempercepat laju reaksi kimia pada suhu tertentu,
tanpa mengalami perubahan atau terpakai oleh reaksi itu sendiri. Suatu katalis berperan
dalam reaksi tapi bukan sebagai pereaksi ataupun produk. Katalis memungkinkan reaksi
berlangsung lebih cepat atau memungkinkan reaksi pada suhu lebih rendah akibat
perubahan yang dipicunya terhadap pereaksi. Katalis menyediakan suatu jalur pilihan
dengan energi aktivasi yang lebih rendah. Katalis mengurangi energi yang dibutuhkan
untuk berlangsungnya reaksi.
Katalis dapat dibedakan ke dalam dua golongan utama: katalis homogen dan katalis
heterogen. Katalis heterogen adalah katalis yang ada dalam fase berbeda dengan pereaksi
dalam reaksi yang dikatalisinya, sedangkan katalis homogen berada dalam fase yang
sama. Satu contoh sederhana untuk katalisis heterogen yaitu bahwa katalis menyediakan
suatu permukaan di mana pereaksi-pereaksi (atau substrat) untuk sementara terjerat.
Ikatan dalam substrat-substrat menjadi lemah sedemikian sehingga memadai
terbentuknya produk baru. Ikatan atara produk dan katalis lebih lemah, sehingga
akhirnya terlepas.
Katalis homogen umumnya bereaksi dengan satu atau lebih pereaksi untuk
membentuk suatu perantarakimia yang selanjutnya bereaksi membentuk produk akhir
reaksi, dalam suatu proses yang memulihkan katalisnya.
D. Alat dan Bahan
Alat:
1. Alat pengukur waktu (stopwatch)
2. Gelas kimia 250 mL dan 100 Ml
3. Gelas ukur 50 mL
4. Tabung reaksi
5. Termometer
6. Pipet tetes
7. Kaki tiga
8. Kasa asbes
9. Pembakar spirtus
Bahan
1. Larutan HCl 1 M, 2 M, dan 3 M
2. Larutan Na
2
S
2
O
3
0,02 M
3. Kapur tulis

E. Prosedur Percobaan
Untuk menyelidiki pengaruh konsentrasi dan suhu
Cara kerja:
1. Buatlah tanda silang pada selembar kertas
2. Masukkan 10 ml larutan Na
2
S
2
O
3
0,02 M ke dalam gelas kimia
3. Letakkan gelas kimia di atas kertas yang sudah diberi tanda
4. Catatlah temperaturnya
5. Tambahkan 2 ml larutan HCl 2 M
6. Catat waktu yang diperlukan sejak penambahan sampai tanda silang di kertas
yang diletakkan di bawah gelas kimia tidak terlihat
7. Ulangi cara kerja no 2 sampai 6 dengan terlebih dahulu memanaskan larutan
menjadi 10
0
C di atas temperaturnya yang pertama
8. Ulangi cara kerja no 2 sampai 6 untuk larutan HCl 1 M dan HCl 3 M
Menyelidiki pengaruh luas permukaan bidang sentuh
1. Potong kapur masing masing menjadi 8 bagian, 4 bagian, dan serbuk halus
0,20 gram.
2. Masukkan masing masing kapur tulis kedalam gelas kimia dan beri label.
3. Masukkan 20 ml HCl 0,1 M pada masing masing gelas kimia.
4. Catat masing masing waktu reaksi, mulai HCl dimasukkan sampai kapur tulis
habis bereaksi.



F. Tabel Pengamatan
Tabel Pengamatan I
Pengaruh konsentrasi dan suhu dalam laju reaksi:
Suhu awal Na
2
S
2
O
3
: 30
0

Suhu akhir Na
2
S
2
O
3
: 40
0
Waktu yang diperlukan
HCl 1 M HCl 2 M HCl 3 M
Na
2
S
2
O
3
1 menit 41 detik 21,9 detik 17,76 detik
Na
2
S
2
O
3 panas
25,89 detik 7,6 detiik 6,8 detik

Tabel Pengamatan II
Pengaruh luas permukaan bidang sentuh pada laju reaksi
No. Kondisi Kapur Waktu
1.
Kapur yang dibagi 2 potong
1 jam (60 menit)
2.
Kapur yang dibagi 4 potong
45 menit
3.
Butiran halus
10 menit

G. Pembahasan
Percobaan I:
Berdasarkan tabel pengamatan I dapat kita ketahui bersama bahwa konsentrasi zat
dapat mempengaruhi laju reaksi dapat diketahu dari reaksi antara Na
2
S
2
O
3
dengan 3 M
larutan HCl lebih cepat bereaksi dibandingkan dengan reaksi Na
2
S
2
O
3
dengan 2 M dan 1
M larutan HCl
Saat Na
2
S
2
O
3
dipanaskan menjadi 10
0
diatas temperatur awalnya lalu kembali di
campurkan dengan larutan HCl 1 M , 2 M, dan 3 M dapat diketahui bahwa waktu yang
digunakan untuk bereaksi lebih cepat dibandingkan saat Na
2
S
2
O
3
masih berada dalam
suhu normal. Maka berdasarkan hal tersebut diketahui bahwa suhu juga dapat
mempengaruhi laju reaksi.

Percobaan II:
Pada tabel pengamatan II dapat diketahui bahwa kapur yang telah di tumbuk hingga
menjadi butiran halus mempunyai waktu yang lebih cepat bereaksi dibandingkan dengan
kapur tulis yang dibagi menjadi 2 bagian dan kapur tulis yang dibagi menjadi 4 bagian.
Hal tersebut dikarenakan pada serbuk kapur tulis luas permukaannya lebih luas daripada
yang kepingan, maka dapat dikatakan juga semakin halus kepingan zat padat maka
semakin luas permukaannya.dan semakin cepat waktu laju reaksinya. Maka dapat
diketahui bahwa luas permukaan bidang sentuh juga dapat mempengaruhi waktu laju
reaksi.
Pertanyaan dan Jawaban:
1. Bagaimanakah pengaruh konsentrasi terhadap laju reaksi?
Jawab: konsentrasi merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi laju reaksi
karena jika konsentrasi pereaksi diperbesar akan menyebabkan laju reaksi akan
berlangsung lebih cepat. Hal tersebut terjadi karena zat yang konsentrasinya
besar mengandung jumlah partikel yang lebih banyak, sehingga partikel-
partikelnya tersusun lebih rapat dibandingkan zat yang konsentrasinya rendah.
Partikel yang susunannya lebih rapat, akan lebih sering bertumbukan
dibandingkan dengan partikel-partikel yang susunannya renggang, sehingga
memungkinkan terjadinya reaksi yang lebih besar.
2. Bagaimanakah pengaruh suhu terhadap kecepatan reaksi antara larutan Na
2
S
2
O
3

dengan larutan HCl? Jelaskan!
Jawab: saat larutan Na
2
S
2
O
3
yang telah dipanaskan dicampurkan dengan
larutan HCl maka akan menyebabkan energi kinetik dari setiap partikel akan
semakin bertambah, sehingga menyebabkan tumbukan akan lebih sering terjadi.
Jika frekuensi terjadinya tumbukan semakin besar maka kemungkinan
terjadinya tumbukan efektif yang dapat menyebabkan reaksi menjadi lebih besar
dan kecepatan reaksinya juga akan semakin besar.
3. Bagaimanakah pengaruh luas permukaan bidang sentuh terhadap laju reaksi?
Jelaskan!
Jawab: Suatu zat akan bereaksi apabila bercampur dan bertumbukan. Pada
pencampuran reaktan yang terdiri dari dua fase atau lebih, tumbukan
berlangsung pada bagian permukaan zat. Padatan berbentuk serbuk halus
memiliki luas permukaan bidang sentuh yang lebih besar daripada padatan
berbentuk kepingan atau butiran. Semakin luas permukaan partikel, maka
frekuensi tumbukan kemungkinan akan semakin tinggi sehingga reaksi dapat
berlangsung lebih cepat.
H. Kesimpulan Dan Saran
Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan:
1. Laju reaksi dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu, konsentrasi zat pereaksi,
suhu, luas permukaan bidang sentuh, dan katalis
2. Semakin besar konsentrasi maka laju reaksinya akan semakin cepat
3. Semakin tinggi suhu yang di gunakan, semakin cepat pula reaksi berlangsung

4. Semakin besar bidang sentuhnya, laju reaksi akan berlangsung lebih cepat.
5. Katalis adalah suatu zat yang mempercepat laju reaksi kimia pada suhu tertentu,
tanpa mengalami perubahan atau terpakai oleh reaksi itu sendiri
Saran
Dalam kegiatan praktikum ini yang hal yang penting untuk diperhatikan
adalah menjaga agar tidak ada alat-alat atau larutan yang terkontaminasi dengan
larutan lain karena akan mempengaruhi hasil praktikum. Oleh karena itu dibutuhkan
ketelitian saat melakukan kegiatan praktikum ini untuk menjaga agar tidak terjadi
kesalahan pada hasil praktikum
I. Daftar Pustaka
Purba, Michael.2004. Kimia untuk SMA kelas XI.. Jakarta: Erlangga.
Utami, Budi. 2007. Kimia untuk SMA kelas XI. Jakarta: BSE
http://infookesehatan.blogspot.com/2012/05/laporan-praktikum-laju-reaksi-faktor.html
http://sholmuth.blogspot.com/2012/07/laporan-praktikum-laju-reaksi.html











Laporan Praktikum Kimia

Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Laju Reaksi








Oleh:
Beby Prima Amaliyah
XI IPA RSBI 1
SMA Negeri 1 Kendari
Tahun Pelajaran 2012/2013

Anda mungkin juga menyukai