Anda di halaman 1dari 11

Rimpang Lengkuas

- Organolepis : Warna kecoklatan, tidak berbau, rasanya hambar


- Makroskopik : Warnanya coklat muda , berbentuk agak lonjong
- Mikroskopik : Anatomi jaringan ini mempunyai ciri yaitu memiliki jaringan berkas
pembuluh. Anatomi jaringan yang dapat diamati praktikan meliputi parenkim dengan butir
pati, jaringan berkas pembuluh, dan butir pati
Rimpang Jahe
- Organolepis : Warna coklat muda dengan bau aromatik dan rasa pedas.
- Makroskopik : Warna kuning pucat pada bagian dalam dan berserat, coklat pucat pada
bagian luar,
- Mikroskopik : Anatomi jaringan ini mempunyai ciri serabut, pembuluh kayu dan berkas
pembuluh. Anatomi yang dapat diamati yaitu butir pati, serabut, parenkim dengan sel
ekskresi, berkas pembuluh.
f. Herba sambiloto
- Organolepis : Warna coklat kehijauan, bau agak menyengat, rasa sangat pahit.
- Makroskopik : Daun kecil berwarna hijau tua berserat.
- Mikroskopik : Anatomi jaringan yang teramati yaitu sistolit, fragmen epidermis, fragmen
epidermis bawah, fragmen kulit buah.
e. Bunga cengkeh
- Organolepis : Warna coklat muda, bau khas aromatik, rasa tidak berasa.
- Makroskopik : Bunga berbentuk silinder dengan ujung tajam, dan ujung yang lain, terdapat
kelopak, berwarna coklat tua.
- Mikroskopik : Anatomi jaringan yang teramati yaitu serabut sklerenkim, calsium oksalat, sel
batu dan sklereida

5. Sampel yang mengandung alkaloid
a. Kulit batang delima

b. Buah lada putih
- Organolepis : Warna putih, bau khas, rasa pedas.
- Makroskopik : Bulat kecil berwarna putih
- Mikroskopik : Anatomi jaringan yang teramati yaitu kelompok sel batu, fragmen perisperm,
butir pati.
c. Buah lada hitam
- Organolepis : Warna hitam, bau khas, dan rasanya pedas
- Makroskopik : Bulat kecil berwarna hitam
- Mikroskopik : Anatomi jaringan yang teramati yaitu jafragmen perisperm, fragmen
mesokarp, butir pati.
d. Cabe Jawa
e. Daun Pepaya
- Organolepis : Daun berwarna hijau tua dengan tulang daun menjari.
- Makroskopik : Warna hijau tua, bau aromatik, rasa agak pahit.
- Mikroskopik : Anatomi jaringan yang teramati yaitu epidermis atas, hablur kalsium oksalat,
fragmen mesofil.

6. Sampel yang mengandung Tanin
a. Rimpang kunyit
b. Rimpang Dringo
c. Daun Salam
d. Daun Teh
e. Daun Kumis Kucing

7. Sampel yang mengandung lipid
a. Biji pala
- Organolepis : Warna coklat muda, bau khas aromatik, rasa tidak berasa
- Makroskopik : Biji bulat lonjong, berwarna coklat muda bergelombang
- Mikroskopik : Anatomi jaringan yang teramati yaitu peristem sekunder, butir pati,
endosperm, berkas pembuluh
b. Buah adas
c. Jinten Putih
8. Sampel yang mengandung vitamin
a. Biji kacang hijau
b. Buah cabe
c. Daun Seledri
- Organolepis : Warna coklat kehijauan , bau aromatik, dan rasa asin sedikit pedas, lama
lama timbul rasa tebal di lidah.
- Makroskopik : Daun coklat kehijauan, berbentuk seperti kipas dan tepi daun bergerigi.
- Mikroskopik : Anatomi jaringan yang teramati yaitu stomata, kristal kalsium oksalat,
fragmen xilem dengan floem dan dengan penebalan cincin.
d. Daun Ubi jalar
e. Daun Bayam Merah

Tentunya banyak simplisia yang memiliki perbedaan yang jelas jika dibandingkan
dengan simplisia yang lain. Hal ini disebabkan simplisia tersebut memiliki ciri khas yang
diakibatkan oleh adanya perbedaan anatomi dan morfologi. Namun ciri khas tersebut dapat
pula tidak nampak karena kesalahan dalam melakukan pemeriksaan dan penyimpnan
simplisia yang relatif lama.
Pada pemeriksaan simplisia dan serbuk simplisia hanya beberapa simplisia berhasil
dikerjakan dengan baik, Perbedaan literatur dan hasil pengamatan disebabkan oleh beberapa
faktor di antaranya yaitu :
1. Simplisia satu dengan yang lainnya memiliki bentuk, warna, dan bau yang hampir mirip pada
sebagian besar simplisia.
2. Pada saat pemanasan, terkadang kloralhidrat pada objek gelas mendidih, sehingga pada saat
diamati dibawah mikroskop, objek menjadi tidak jelas.
3. Ketidaktelitian praktikan dalam menggunakan alat sehingga antara pengamatan simplisia
satu dengan yang lainnya dapat tercampur dan dapat mempengaruhi pemeriksaan.
4. Cara Pembuatan simplisia
5. Penyiapan preparat simplisia, keterbatasan waktu yang disediakan, atau dapat juga
dikarenakan bahan simplisia yang terlalu lama

BAB VI
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Praktikum farmakognosi dilakukan pemeriksaan secara organoleptis, makroskopik dan
mikroskopik terhadap simplisia dari tanaman tertentu
2. Pemeriksaan secara organoleptik meliputi pengujian morfologi, yaitu berdasarkan warna, bau
dan rasa.
3. Pemeriksaan secara makroskopik pengujian dilakukan dengan mata telanjang atau dapat juga
dengan bantuan kaca pembesar terhadap berbagai organ tanaman yang digunakan sebagai
simplisia.
4. Pemeriksaan secara mikroskopik dilakukan dengan melihat anatomi jaringan dari serbuk
simplisia di bawah mikroskop

B. Saran
1. Laboratorium
Sebaiknya Alat untuk praktikum diperbanyak seperti mikroskop dan objek glass
serta deg glass
2. Praktikum
a. lebih tepat waktu
b. Sebaiknya pembagian kelompok mempunyai anggota yang kurang lebih 5 orang, agar
mempermudah jalannya praktikum


DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 1975. Materia Medika Indonesia, Jilid I, Departemen Kesehatan RI, Jakarta

Anonim, 1977. Materia Medika Indonesia, Jilid II, Departemen Kesehatan RI, Jakarta

Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia, Jilid III, Departemen Kesehatan RI, Jakarta

Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia, Jilid IV, Departemen Kesehatan RI, Jakarta

Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia, Jilid V, Departemen Kesehatan RI, Jakarta

Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia, Jilid VI, Departemen Kesehatan RI, Jakarta

Anonim, 2008, Buku Ajar Mata Kuliah Farmakognosi, Jurusan Farmasi Universitas Islam Negeri
Alauddin, Makassar

Tim Penyusun, 2010, Penuntun Praktikum Farmakognosi, Laboratorium Farmakognosi - Fitokimia
Jurusan Farmasi Universitas Islam Negeri Alauddin, Makassar

SKEMA KERJA
Sampel

Ditetesi Kloralhidrat
( Untuk amilum Ditetesi dengan Aquadest )

Difiksasi

Diamati di mikroskop

Diposkan oleh Nur Azizah Syahrana di 04.11
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke
Pinterest
Tidak ada komentar:
Poskan Komentar
Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Langganan: Poskan Komentar (Atom)
Kuu
Hayy

Mee

Nur Azizah Syahrana
I LOve Pharmacy
Lihat profil lengkapku


Pengikut




Super Junior - No Other


Chat
(Kimia Klinik) (1)
CepLas CeploS (1)
HealtH (3)
Materi Kuliah (1)
Motivasi (1)
My destinity (1)
Obat (1)
Penyakit (1)
Resep Obat dan Makanan (2)
Spesialit Obat (1)
Tanaman Obat (1)
TEHNOLOGI SEDIAAN FARMASI III (1)
Archive Blog
13 (11)
12 (5)
11 (2)
o Sep (2)
FARMAKOGNOSI
KULTUR JARINGAN TANAMAN
Template Awesome Inc.. Diberdayakan oleh Blogger.
vv