Anda di halaman 1dari 4

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN

PADA PASIEN GANGGUAN PROSES PIKIR: WAHAM



A. PROSES KEPERAWATAN
1. Kondisi Klien
Data Subyektif:
Istri klien mengatakan klien sering bicara melantur, teriak-teriak, gelisah, dan sulit
tidur, klien juga tidak mau mandi dan makan. Istri klien mengatakan klien
mengamalkan ilmu wirid. Selama menjalankan ilmu tersebut klien tidak sempat
melakukan ibadah sholat. Klien merasa berdosa dan ingin kembali ke jalan yang
benar namun sebagian dari dirinya melarang. Klien takut tidur karena takut akan
dicabut nyawanya. Klien juga mengatakan dirinya diganggu makhluk ghaib.
Data Obyektif:
- Tampak gelisah
- Berteriak-teriak

2. Diagnosa keperawatan
Gangguan isi pikir: waham agama

3. Tujuan khusus
a) Klien dapat membina hubungan saling percaya.
b) Klien mampu berorientasi dengan realita.
c) Klien mampu memenuhi kebutuhan sehari-hari.

4. Tindakan keperawatan
1. Membina hubungan saling percaya.
Beri salam
Perkenalkan diri, panggil nama serta panggilan yang disukai
Jelaskan tujuan intervensi
Yakinkan klien dalam keadaan aman dan perawat siap menolong dan
mendampinginnya.
Yakinkan bahwa kerahasiaan klien akan terjaga.
Tunjukkan sikap terbuka dan jujur
2. Membantu orientasi realita
Berbicara dengan pasien dalam konteks realitas (realitas diri, orang lain
waktu dan tempat).
3. Mendiskusikan kebutuhan sehari-hari klien yang belum terpenuhi.
Observasi kebutuhan pasien sehari-hari.
Diskusikan kebutuhan pasien yang tidak terpenuhi selama di rumah maupun
di rumah sakit.
Bantu klien memenuhi kebutuhannya.

B. STRATEGI KOMUNIKASI DALAM PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN
ORIENTASI:
1. Salam Terapeutik:
Selamat pagi, Pak? (mengajak klien untuk berjabat tangan)
2. Evaluasi/Validasi:
Bagaimana perasaan bapak hari ini? Bagaimana tidurnya semalam?
3. Kontrak: Topik, Waktu dan Tempat
- Topik:
Pak, tujuan saya menemui Bapak saat ini adalah ingin mengenal lebih dekat
Bapak sehingga kita bisa berbincang-bincang tentang masalah Bapak. Selain itu
saya dapat membantu apa yang Bapak butuhkan disini.
Bagaimana Pak? Apakah Bapak setuju?
- Waktu:
Mau berapa lama kita berbincang-bincangnya Pak? Bagaimana kalau 15
menit?
- Tempat:
Kira-kira dimana bapak ingin berbincang-bincang dengan saya?
Saya akan merahasiakan informasi yang diberikan dan hanya saya gunakan untuk
proses perawatan.

KERJA:
Perkenalkan nama saya Ifa, saya mahasiswa keperawatan Universitas Brawijaya
Malang
Kalau boleh tahu nama Bapak siapa?
Bapak suka dipanggil apa?
Pak M, saya yang bertanggung jawab merawat Bapak hari ini dari jam 7 sampai jam 2
siang. Kalau ada sesuatu yang diperlukan silakan menyampaikan pada saya.
Bapak M tahu ini dimana? Kenapa Bapak dibawa kesini?
Oh... begitu ya, Pak? jadi Bapak gelisah karena merasa diganggu oleh makhluk ghaib
yang melarang Bapak berhenti wiridan.
Terus apa yang sudah Bapak lakukan untuk mengatasi pikiran yang datang sewaktu-
waktu itu?
Oh... Begitu ya, Pak? (perawat mendengarkan perkataan klien dengan empati tanpa
menentang dan mendukung pernyataan wahamnya)
Saya mengerti dengan kondisi Bapak saat ini. Saya harap Bapak tetap bersabar ya
Kalau di rumah biasanya Bapak melakukan apa saja? Kebutuhan-kebutuhan yang
biasanya Bapak penuhi di rumah yang belum bisa dilakukan disini apa?
Kenapa tidak dilakukan, Pak, disini Bapak bisa melakukan dan memenuhi kebutuhan
Bapak tersebut. Nanti saya akan membantu Bapak.

TERMINASI:
1. Evaluasi:
Subyektif:
Bagaimana perasaan Bapak setelah berbincang-bincang dengan saya? Masih ingat
nama saya
Obyektif:
Coba sebutkan nama saya.
Sekarang coba Bapak ceritakan lagi apa yang sudah kita diskusikan tadi, alasan Bapak
dibawa kesini dan kebutuhan yang belum terpenuhi disini.
2. Rencana tindak lanjut
Saya berharap setiap Bapak bertemu dengan saya dan saat memerlukan bantuan
saya, Bapak mau memanggil saya, supaya selama Bapak disini dapat bekerjasama
dengan saya serta Bapak mampu sembuh kembali.
3. Kontrak yang akan datang (topik, waktu dan tempat)
- Topik: Bagaimana kalau kita besok ngobol-ngobrol lagi tentang kemampuan atau
bakat yang Bapak miliki?
- Waktu: Mau jam berapa, Pak, besok? Baiklah, jam 10 ya Pak
- Tempat: Bapak ingin kita berbincang-bincang dimana? disini atau di tempat lain?
Baiklah Pak terima kasih atas waktunya. Sampai bertemu besok ya, Pak. Selamat
pagi.

Anda mungkin juga menyukai