Anda di halaman 1dari 3

Perbedaan Siswa dan Mahasiswa

Siswa adalah peserta didik yang melanjutkan studi di SMP/SMA/SMK, sedangkan Mahasiswa adalah
peserta didik yang melanjutkan studi di perguruan tinggi.
Mahasiswa adalah bentuk metamorfosis dari siswa, dimana kita lebih dituntut untuk menjadi mandiri,
tidak egois, dan kreatif.
Maha = tinggi. Siswa = pelajar. Jadi mahasiswa adalah pelajar yang berdedikasi tinggi dan mampu
mengarahkan dirinya sendiri dalam menuntut ilmu.
Seorang mahasiswa biasanya sudah memiliki pemikiran untuk lima tahun ke depan, sedangkan seorang
siswa biasanya hanya memiliki pemikiran untuk lima hari ke depan. Dengan kata lain, mahasiswa sudah
memiliki tujuan hidup yang jelas, cara pandang yang luas, dan bijaksana.
Mahasiswa memiliki tanggung jawabyang besar; tidak hanya kepada orang tua dan keluarganya, tetapi
juga kepada masyarakat.
Mahasiswa harus mampu bersosialisasi dengan masyarakat, harus mampu terjun dalam masyarakat,
dan memiliki keahlian. Selain itu mahasiswa juga harus dapat membawa aspirasi masyarakat sehingga
bisa menjadi nilai plus bagi mahasiswa.
Seorang siswa biasanya hanya dituntut untuk tahu. Namun, seorang mahasiswa dituntut tidak hanya
untuk tahu saja, tetapi juga bertindak; baik modal bersikap maupun logika dalam bertindak.
Mahasiswa adalah kelanjutan dari diri kita untuk berkembang. Tidak hanya dalam segi akademik,
namun juga dalam kedewasaan diri kita, pola pikir kita, dan kemampuan kita untuk menyesuaikan diri
menghadapi dunia yang terus berkembang.
Mahasiswa merupakan insan yang memiliki kebebasan dalam menuntut dan mengkaji ilmu sesuai
dengan ketentuan yang berlaku dalam lingkungan akademik.
Mahasiswa adalah kesempatan untuk menetapkan jati diri kita sehingga kita menjadi pribadi yang
mandiri, kreatif, dan komunikatif dalam memecahkan persoalan kehidupan.










Mahasiswa vs Siswa
Mungkin postingan kayak gini udah rada telat ya. Tapi yah, gapapa lah ya. Kenapa baru ngepost ini
sekarang? Karena emang perbedaan antara menjadi seorang siswa dan mahasiswa baru kerasa
sekarang. Sebenernya, apa sih yanng bikin beda? Banyak banget sebenernya bedanya. Apalagi kalo
kamu ngekost. Otomatis kamu kan tinggal sendiri di kamar (kecuali kalo kamu sekamar berdua/lebih),
tanpa pengawasan orang tua. Mau kamarnya gak kamu beresin setaun (selama orang tua kamu gak
datang dalam periode setaun itu) kek, mau tidur sambil kayang kek (sekali lagi, ini gak berlaku buat kamu
yang sekamar berdua/lebih), mau belajar sambil dengarin lagu kek, terserah deh. Semau kamu,
senyaman kamu.

Kalo katanya jadi mahasiswa itu enak, kalo menurut aku malah... gak tuh. Seenak-enaknya jadi
Mahasiswa, tetep lebih enak jadi siswa, apalagi jaman SMA. Beban jadi mahasiswa itu lebih banyak.
Otomatis lebih pusing, lebih stress, lebih capek, lebih gila. Selain itu, kalo jadi mahasiswa, perasaan
tuanya itu kerasa banget dibandingin waktu sekolah. Kenapa? Kalo udah kuliah, pola pikir kamu bakal
berubah 180 derajat. (seharusnya) Jadi lebih dewasa dan (kadang-kadang) bijak. Berpikir jauh ke depan.
Contohnya aja, aku. waktu masih SMA, mikirnya ikut organisasi itu, gak penting banget lah. Buat apa
juga? Ikut gak ikut toh tetep (insyaAllah) lulus juga kan? Tapi sekarang baru mikir kalo, ikut organisasi itu
sebenernya penting banget. Kamu bisa dapet banyak softskill disini, kayak public speaking. Makanya
kemaren aku ikut Open Recruitment Pengurus Himkajaya (Himpunan Mahasiswa Keperawatan
Brawijaya). Walaupun sempet pesimis dan ciut juga waktu mau interview, tapi toh tetep diikutin aja.
Karena memang sebenernya sayang banget kalo gak ikut. Apalagi, kalo udah kuliah itu, kamu butuh link
yang banyak, terutama dari senior. Nah, salah satunya bisa kamu wujudin di organisasi kayak gini.
Walaupun keliatannya gak penting, tapi link ini akan sangat membantu kamu suatu hari nanti.


Gimana sih perasaan kamu kalo dikasi tau sama ketua kelas pelajaran fisika kosong? Gurunya lagi
keluar ada keperluan? Jujur aja, SENENG BANGET. Gak ada yang lebih menyenangkan bagi anak
sekolahan kalo guru gak ada apalagi kalo pulang cepat. Kalo anak kuliahan, (biasanya) kalo dosen gak
bisa ngasih kuliah, itu malah sebaliknya kenapa? Repot. Mesti cari hari lain atau jam lain untuk ganti jam
yang kosong. Kan gak enak tuh.

Belum lagi masalah nilai. Kalo waktu sekolah, nilai jelek sih masih rada-rada tenang. Gurunya masih
maulah nambah-nambahin dikit supaya nilainya jadi agak naik. Bahkan pernah satu kali, waktu SMP
kelas 8, Guru PKn, ngasih nilai spesial buat kelas aku. Semua anak, yang nilainya dibawah 80, dikasi
nilai 80. Tanpa tugas. Dikasih langsung. Diobral. Anak-anak yang merasa nilainya kurang (termasuk
aku), ya seneng bukan main dong. Kalo kuliah, jangan harap deh. Boro-boro ngasi nilai tambahan, ngasi
remedial aja kadang-kadang gak mau. Kamu bertanggung jawab sendiri atas nilaimu. Dosen gak mau
tau. Mau kamu ikut ujian kek, gak kek, ngumpul tugas, gak ngumpul tugas, pokoknya nilaimu ya apa
yang ada ditangannya. Jangan diharap lah dosen bakal bilang "Nak, tugas keduamu nilainya gak ada.
Kapan mau dikumpulin?" Pret. Belum lagi kalo kuliah, sedikit teman-teman yang mau kerjasama.
Kenapa? Semua saling bersaing. Tolong diri sendiri dulu, baru orang lain. Gitu. Individualisme lebih
muncul dibandingkan dengan waktu SMA yang dengan senang hati akan berbagi jawaban dengan
teman-teman sekelas.

Tugas kuliah mahasiswa juga lebih banyak dan yang pasti lebih ribet. Apalagi kalo udah praktek-praktek.
Laporan menumpuk. Dan yang lebih parah, sebagian jurusan mengharuskan laporan ditulis tangan.
DITULIS TANGAN! Hari gini gitu loh, masa masih tulis tangan? Apaan coba? Tapi ya gitu, tulis aja lah.
Dengan tugas-tugas yang menumpuk dari hari ke hari, dan deadline yang sedikit, waktu 24 jam itu
rasanya gak cukup. Dibandingkan dengan waktu SMA yang masih bisa tidur nyenyak. PR bisa dikerjain
di sekolah aja pagi-pagi. Untuk masalah waktu, aku udah pengalaman. Waktu ospek pertama dulu. Kalo
ospek di FKUB, setiap harinya kamu bakal dikasih kartu, putih, hijau, kuning, merah, dan hitam untuk
menandakan pelanggaran kamu hari itu. Kartu-kartu ini yang bakal nentuin tugas kamu. Putih dan hijau
berarti bebas tugas, sisanya ada tugas, tugas pelanggaran. Tugasnya pun gak main-main. Disuruh nulis
essay, bikin artikel. Bayangin aja, itu lagi bulan puasa. Jam 6 udah harus ngumpul, baru pulang jam 5.
Habis maghrib langsung ke warnet ngerjain tugas. Pulang sekitar jam 11an, itupun belum selesai
semuanya Masih ngerjain tugas sampeeeee jam 3. Jam 3 udah sahur, selesai sahur, mandi shalat
subuh, udah, berangkat lagi ke kampus. Selama 3 hari tanpa tidur, mesti dengerin orang cuap-cuap
tentang entah apalah itu sampe tertidur-tidur, sorenya pas evaluasi, masih dimarah-marahin pula. Kesel
banget lah. Tapi ternyata ada gunanya juga. Gak tidur semaleman itu bukan lagi sutatu masalah bagi
kami. Bisa karna biasa.

Tapi ini semua bukan berarti jadi mahasiswa gak ada senang-senangnya sih, tetep seneng, tapi
senengnya beda aja sama waktu SMA. Kalo jadi mahasiswa itu enaknya, apalagi kalo kamu kayak aku
yang kuliah jauh-jauh nyeberang pulau, bisa jalan-jalan atau makan-makan ketempat baru sama temen-
temen. Bahkan main ke kota lain. Asik kan? Dibandingan dengan anak sekolahan kalo jalan bareng-
bareng temen paling nongkrong di mall, ke stroberi, atau apalah itu. Yah intinya, dinikmati aja lah
semuanya. Karna waktu-waktu macem gini gak bakal terulang 2 kali. Dimanfaatkan sebaik-baiknya.
Selama bisa memanfaatkan waktu dengan baik, semuanya bakal terasa enak dan menyenangkan.
By gegeovanny at 1:26 AM