Anda di halaman 1dari 48

i

MODUL 4
ANALISA STRUKTUR BANGUNAN AIR












ii


DAFTAR ISI


DAFTAR ISI .............................................................................................. i
DAFTAR TABEL ..................................................................................................... iii
DAFTAR ISI .............................................................................................. iv
ANALISA STRUKTUR BANGUNAN AIR ......................................................................... 443
1 PERENCANAAN SALURAN .............................................................................. 443
1.1 Saluran terbuka ........................................................................................ 443
1.2 Saluran tertutup ................................................................................................................................................. 443
1.3 Persamaan Aliran Dalam Saluran Terbuka ...................................................................... 443
1.4 Persamaan Aliran dalam saluran Tertutup .................................................................... 446
2 BANGUNAN PELENGKAP ............................................................................................................................................................ 448
2.1 Kedalaman Kritis ............................................................................................... 448
2.2 Persamaan Back Water dan Draw Down .............................................................................. 448
2.3 Backwater Pada Pilar / Pondasi Jembatan ............................................ 449
2.4 Gorong-gorong Penguras ................................................................................................... 450
3 ASPEK PRAKTIS DARI DISAIN DRAINASE .................................................... 451
3.1 Umum ..................................................................................................... 451
3.1.1 Meningkatkan Kapasitas Yang Ada .................................................................................................................. 451
3.1.2 Mengelakan Aliran ............................................................................................................................................................................................................ 452
3.1.3 Menahan Aliran .............................................................................. 453
3.1.4 Pemompaan ..................................................................................................... 456
3.2 Jenis Saluran dan Penentuan Ukurannya .......................................................... 457
3.3 Pertimbangan Keamanan ................................................................................. 460
3.4 Masalah Desain yang Umum ....................................................................................... 461
4 STANDAR PERENCANAAN .............................................................................. 463
4.1 Survey Topografi ................................................................................................ 463
4.2 Penyelidikan Tanah ................................................................................................................................................................................................. 463
4.3 Peraturan Perundangan ........................................................................... 464
4.4 Standar Beban .................................................................................................................. 464
iii

4.5 Stabilitas Struktur .......................................................................................................................................................................................................................................................................... 4
4.6 Perencanan Saluran ........................................................................................................................................ 467
4.7 Perencanaan Saluran Beton Bertulang .............................................................................................. 473
4.8 Perencanan Dinding Penahan Tanah ....................................................................................................................................................................... 477
DAFTAR PUSTAKA ..............................................................................................................................................................................................
iv

DAFTAR TABEL

Tabel 1-1. Koefisien Kekasaran Manning ..................................................................... 447
Tabel 4-1. Jenis Jenis Saluran (Gambar 3.4 ................................................................ 458
Tabel 4-1. Beban mati ............................................................................................................................................................................................................................. 464
Tabel 4-2. Koefisien kekasaran ..................................................................... 467
Tabel 4-3. Hasil perhitungan kedalaman air untuk soal contoh 7 ....................................................................... 472


















v

DAFTAR GAMBAR


Gambar 1.1. Nomogram n-Manning ................................................................... 445
Gambar 2.1. Gorong-goronjg penguras ........................................................................ 451
Gambar 3.1. Hidrograf aliran masuk dan aliran keluar waduk. .................................................................... 454
Gambar 3.2. Diagram skematis dari suatu cekungan penahan yang umum yang
memperlihatkan hal-hal yang penting. ............................................................................................................................................................................................. 454
Gambar 3.3. Hidrograf aliran keluar dari cekungan penahan .................................................................... 456
Gambar 3.4. Tipe-tipe saluran ............................................................................................ 459
Gambar 3.5. Saluran tepi jalanan yang tidak efektif untuk daerah di dekatnya ......... 461
Gambar 3.6. Pengaruh lereng dan kedalaman untuk keandalan .......................................... 462
Gambar 4.1. Grafik Hubungan antara Debt, Q dan kedalaman air,h ..................................................... 472
Gambar 4.2. Interpretasi sola pada Contoh * ke dalam bentuk Gambar
Sketsa yang menggambrakan ukuran struktur maupun lapisan tanahnya. ................................... 478
Gambar 4.3. Gaya-gaya yang Bekerja pada Dinding Penahan pada Contoh 8. ............................ 479
1

ANALISA STRUKTUR BANGUNAN AIR


1. PERENCANAAN SALURAN
Bentuk tipe saluran terdiri atas 2 (dua) jenis, yaitu:
1) Saluran terbuka
2) Saluran tertutup
1.1. Saluran Terbuka
Saluran terbuka adalah bentuk saluran yang sisi bagian atasnya terbuka ke atmosfer.
Pergerakan pada saluran terbuka disebabkan oleh gaya gravitasi dan umumnya mempunyai
daya hidrostatis yang terdistribusi dan selalu turbulen.
1.2. Saluran Tertutup
Saluran tertutup adalah yang adalah saluran yang seluruh sisinya ditutup tidak ada
kontak langsung dengan tekanan atmosfer tetapi hanya dengan tekanan hidraulik.
Sedangkan berdasarkan material konstruksinya, saluran drainase dapat dibedakan atas
beberapa macam, yaitu:
1) Saluran tanah
2) Saluran pasangan batu
3) Saluran beton
4) Saluran dengan perkuatan kayu
Konsep dasar dari aliran dalam saluran terbuka dengan aliran dalam saluran tertutup
dengan rumus-rumus empiris yang dipergunakan untuk menggambarkan kondisi aliran
stasioner (tetap atau seragam) dan instasioner (tidak tetap atau tidak seragam), energi aliran
dan efek back-water dalam saluran terbuka (Chow, 1959).
1.3. Persamaan Aliran Dalam Saluran Terbuka
Kecepatan aliran dalam saluran terbuka dalam praktek sehari-harinya, dilakukan dengan
menggunakan persamaan-persamaan empiris hasil percobaan. Persamaan-persamaan yang
penting bagi saluran terbuka ini yaitu:
1) Persamaan Chezy
Oleh seorang insinyur Perancis Antoine Chezy pada tahun 1769 yang dikenal dengan
persamaan persamaan Chezy
V C R . S

2

dimana :
C = koefisien resistan Chezy.
S
f
= kemiringan dari garis energi gradien (m/m)

Dengan catatan bahwa aliran harus uniform, Sf harus sama dengan kemiringan dasar
saluran.

2) Persamaan Strickler

.
Sehingga


Dimana :
R = jari-jari hidrolis (A/P)
A = luas penampang basah saluran (m2)
P = keliling basah saluran (m)
S = kemiringan dasar saluran
k = koefisien Strickler

2) Persamaan Manning
Persamaan berikut oleh Robert Manning, seorang insinyur Inggris tahun 1889:

dimana:
C = koefisien dari de Chezy
kstr = koefisien dari Strickler = 1/n
Persamaan Manning ini dapat dipecahkan dengan menggunakan nomogram yang dikenal
dengan Manning Nomogram (Gambar 1.1)





3


Gambar 1. Nomogram n-Manning

4

Persamaan Manning adalah dalam formula metrik, bandingkan persamaan Manning
dengan Chezy sehingga didapat :


Untuk menghitung kapasitas aliran kalikan persamaan Manning dengan luas penampang
saluran sehingga diperoleh:


dimana:
Q = debit aliran m
3
/s,
A = luas penampang aliran m
2
,
n = koefisien kekasaran manning.

Kecepatan aliran ditentukan oleh radius hidraulik dan tidak tergantung oleh bentuk dari
profil saluran.

1.4 Persamaan Aliran dalam saluran Tertutup

Rumus Hazen William ( dipergunakan untuk pipa diameter 50 mm )
Q = 0,27853 C
0,38
D
2,63
h
0,54
Ll
-0,54
dimana:
Q = debit atau aliran (m
3
/det)
D = diameter pipa (m)
C = koefisien kecepatan
h = kehilangan tekanan (m)
L = panjang pipa (m)

Tabel 1. Koefisien Kekasaran Manning
Permukaan
N
Minimum Maksimum
Permukaan yang dilapisi
Permukaan dari acian semen yang rapi
Permukaan saluran yang terbuat dari kayu
Saluran yang terbuat dari papan halus
Pipa air limbah yang terbuat dari besi patri (kasar)
Saluran yang terbuat dari metal logam (halus)
Beton precast
Permukaan dari mortar semen
Saluran terbuat dari papan tidak halus
Ubin untuk drainase
Beton monolit
Pelapis besi
Permukaan semen yang kasar

Kanal
Hasil pengerukan tanah halus
Pada batuan yang dipotong halus
Dengan dasar dan sisi-sisinya ditumbuhi rumput liar
Pada batuan yang dipotong kasar dan tidak rata

Saluran Alam
Halus dan lurus
Dengan kondisi dipenuhi rumput dan bebatuan
Yang dalam dan dipenuhi rumput

Dataran
Padang rumput
Semak-semak
Pepohonan
- Padat
- Jarang
- Dengan pohon yang besar-besar

0,010
0,010
0,010
0,010
0,011
0,011
0,011
0,011
0,011
0,012
0,013
0,017


0,025
0,025
0,025
0,015


0,025
0,045
0,075


0,025
0,035

0,011
0,030
0,080

0,013
0,014
0,017
0,015
0,013
0,015
0,015
0,015
0,017
0,016
0,017
0,030


0,033
0,035
0,040
0,045


0,033
0,060
0,150


0,050
0,160

0,200
0,050
0,120

Sedangkan saluran berdasarkan material saluran menentukan kecepatan maksimum
dan minimum yang diizinkan yang dipengaruhi oleh proses sedimentasi dan erosi.
2. BANGUNAN PELENGKAP
Disamping fungsi, bentuk dan jenis material saluran seperti diuraikan di atas, saluran
drainase erat dengan bangunan pelengkap, diantaranya:
1) Gorong-gorong
2) Kolam tandon atau kolam penampungan sementara (kolam retensi)
3) Bangunan terjunan

Persamaan yang umum digunakan antara lain :
2.1 Kedalaman Kritis
Kedalaman kritis (yc) untuk satuan aliran q yang konstan dalam saluran segi empat
terjadi ketika energi spesifik minimum.

3
2
3

c
2


Dari persamaan ini didapat;
c

c
atau c

c
= 1 untuk aliran kritis
Dengan demikian, jika Nilai Froude Nf = c

c

terjadi aliran kritis. Jika NF > 1,

terjadi aliran superkritis (aliran yang cepat) dan jika NF < 1, terjadi aliran subkritis
2.2 Persamaan Back Water dan Draw Down
Membentuk persamaan antara jarak energi slope untuk aliran non-uniform, dengan
mempergunakan persamaan energi, seksi 1 sampai seksi 2 dalam arah aliran dengan datum
dibawah dari dasar saluran, didapat:
Energi di seksi 1 head lost = energi di seksi 2
(

)
kemiringan dari garis energi S adalah h
L
/L, sehingga h
L
= SL. Kemiringan dari dasar saluran
S
0
adalah (z
1
z
2
)/L, sehingga z
1
z
2
= S
0
L, sehingga:

) (

)

Atau L dalam meter =
(

)(


Dimana S
0
= kemiringan dasar dari saluran dan S = kemiringan dari garis energi.
Untuk penghitungan dengan selang interval jarak dengan perubahan kedalaman saluran yang
sama, dapat dihitung kemiringan garis energi S sebagai berikut ;
(



Sehingga L dalam meter =
(

)(

)
(



Profile permukaan untuk kondisi aliran yang secara bertahap berubah pada saluran segi
empat yang lebar dapat dihitung dengan persamaan berikut ini:

)

Jika dy/dL nilainya positif maka kedalaman saluran bertambah di sebelah hilir.
2.3 Backwater Pada Pilar / Pondasi Jembatan
Rumus Back water dari Rechbock



Koefisien kehilangan energi
B

B

= [ - ( - 1 ) ] ( 0,4 +
2
+ 9
4
)


hh


b

Keterangan :
h
o
= kedalaman air bagian atas, m
H
u
= kedalaman air bagian belakang, m
H
i
= keadaan air pada kondisi aliran meluncur, m
H
gr
= kedalaman kritis, m
d = tinggi gorong-gorong bagian dalam m
h = kedalaman air, m
h
s
= back-water, m
Q = debit di gorong-gorong, m
3
/s





h

2.4 Gorong-gorong Penguras









Gambar 2. Gorong- gorong penguras



3. APEK PRAKTIS DARI DISAIN DRAINASE
3.1 Umum
Ada empat alternatif dasar yang perlu dipertimbangkan bila akan mendesain perbaikan
drainase, yakni sebagai berikut ini:
1) Meningkatkan kapasitas saluran drain yang ada
2) Mengalihkan sebagian dari aliran
3) Menahan aliran dan
4) Memompa
3.1.1 Meningkatkan Kapasitas Yang Ada
Kapasitas sungai atau saluran drainase yang ada mungkin bisa dinaikkan melalui salah satu
atau lebih cara berikut ini:
1) Meluruskan arah aliran sungai atau saluran drainase sehingga memotong bagian
sungai yang berkelak kelok (meander)

2) Membangun tanggul sepanjang tepi saluran
3) Mengeruk dan menggali kedalaman sungai
4) Melapisi saluran
1) Pelurusan
Meluruskan aliran dari saluran drain tersebut agar bisa memotong bagian yang berkelok-
kelok supaya tinggi banjir dibagian sungai yang kita hendaki berkurang.
2) Pembangunan Tanggul
Tanggul yang di buat sepanjang sisi suatu saluran secara efeketif akan mampu menaikkan
kemampuan muat saluran tersebut, dengan demikian alternatif membangun tanggul sepanjang
satu sisi saluran hanya bisa melindungi daerah di sisi tersebut dari kebanjiran.
Dalam situasi dimana di suatu kota ada potensi air melimpas yang berarti, pembuatan
tanggul justru akan menaikkan risiko banjir, terutama nyawa manusia. Pelimpasan dan
bobolnya tanggul dalam situasi seperti itu bisa menimbulkan banjir bandang yang berakibat
sangat besar. Oleh karena itu bila tanggul tetap akan dipakai, dalam situasi seperti itu
diutamakan untuk membuat desain yang mempersyarakan sistem tanggul yang kuat dan
terkoordinasi.
3) Pengerukan dan Penggalian
Mengeruk dan menggali saluran adalah cara yang umum untuk meningkatkan kapasitas
saluran. Pekerjaan tersebut bisa mencakupi pelebaran atau pendalaman saluran atau
kombinasi antara kedua upaya tersebut. Pembebasan tanah sering di perlukan untuk
pelebaran saluran yang ada dan ini akan menjadi kendala pelebaran tersebut. Untuk
pendalaman suatu saluran yang ada, perlu dipastikan bahwa kelerengan baru yang diusulkan
itu sesuai dengan bagian hilir saluran tersebut.
4) Pelapisan
Pelapisan saluran, apakah itu sebagian (hanya tebing) atau salurannya (dasar tebing),
mampu meningkatkan lemampuan saluran yang ada, karena nilai dari Manning menjadi turun.
3.1.2 Mengelakan Aliran
Pengelakan aliran banjir dari satu daerah aliran ke yang lain bisa merupakan pilihan yang
menarik. Penggunaan saluran pengelak untuk memperbaiki situasi banjir di suatu
daerah tertentu bisa mengenai salah satu tujuan ini:
1) Mengelakkan aliran banjir yang berlebihan ke sungai saluran drainase lain atau

2) Mengelakkan sebagian daerah aliran sehingga alirannya diluahkan kecekungan
drainase yang lain.
Namun demikian, perlu dicatat bahwa pilihan untuk mengelakkan banjir itu bisa
berkaitan dengan berbagai masalah. Sebagai contoh, sungai yang sesuai untuk penampungan
aliran yang berlebihan tersebut mungkin letaknya relatif jauh, sehingga biaya yang
terkait untuk pembebasan tanah dan pembangunan saluran pengelak akan besar.
Kemungkinan saja ada sungai yang tersedia namun kemungkinan peluahan aliran berlebihan
tersebut menimbulkan pengaruh negatif pada bangunan yang ada di sungai tadi.
3.1.3 Menahan Aliran
Menahan aliran itu menyangkut penyediaan suatu waduk banjir untuk meratakan puncak
aliran banjir. Bila suatu hidrograf banjir melewati waduk tersebut, sebagian dari air banjir
tersebut akan ditahan untuk sementara waktu, hal mana mengakibatkan perataan puncak
banjir. (Lihat Gambar 3.1)
Konsep menahan aliran itu bisa diterapkan untuk mengurangi aliran banjir dari DAS yang
kecil maupun yang besar. Namun demikian, konsep tersebut lebih sesuai dalam konteks
daerah perkotaan untuk DAS yang kecil. Untuk DAS yang besar, site yang sesuai untuk
waduk pengurang banjir itu sering jauh dari daerah perkotaan tersebut padahal justru kota
tersebut yang perlu pengaman. Hal ini merupakan masalah karena waduk pengurang banjir
itu keefektifan akan berkurang secara progresif sesuai dengan semakin ke hilirnya lokasi
lokasi tersebut. Hal itu disebabkan karena aliran tambahan yang tak dikendalikan dari anak
anak sungai semakin kehilir akan semakin berarti. Pada garis besarnya, waduk
pengurang banjir itu tidak layak untuk DAS besar, bahkan bila ada lokasi yang secara fisik
sesuai pun, hal ini disebabkan karena adanya masalah pembebasan tanah dan tingginya biaya
pembangunan.
Namun demikian, konsep menahan aliran itu lebih berguna untuk DAS yang kecil, terutama
untuk daerah aliran perkotaan biasanya di istilahkan sebagai cekungan atau ceruk penahan.
Ceruk penahan itu adalah kolam tandon sederhana yang menampung untuk sementara waktu
air hujan badai untuk mengurangi laju aliran di bagian hilir. Dengan demikian
bangunan bangunan drainase di bagian hilir tidak perlu mempunyai kapasitas yang
seharusnya pada kondisi waduk tersebut dibuat. Hal-hal yang penting mengenai cekungan
penahan dijelaskan pada Gambar 3.2.



















Gambar 3.Hidrograf aliran masuk dan aliran keluar waduk.





















Gambar 4. Diagram skematis dari suatu cekungan penahan yang umum yang
memperlihatkan hal-hal yang penting.




Waduk itu diciptakan dengan meletakkan bendungan melintang sungai atau dengan
penggalian yang sesuai. Tempat keluar utamanya biasanya merupakan pipa di dalam
bangunan. Sebuah bangunan pelimpah yang yang diletakkan di suatu aras yang lebih tinggi
dari pipa untuk air keluar, merupakan kebutuhan untuk mencegah agar air banjir yang
lebih besar dari banjir rencana tidak melimpas tubuh bendungan.
Arah bagian hulu suatu pipa tempat air keluar dapat diletakkan agar ada simpanan
mubazir dalam cekungan, yang dimaksud untuk tujuan rekreasi atau tempat satwa liar.
Alternatif lainnya adalah pipa tersebut di letakkan sedemikian agar cekungan tersebut tetap
kering (simpanannya mubazirnya nol) untuk memenuhi kegiatan rekreasi seperti
menggunakan lantai cekung tersebut untuk fasilitas olahraga.
Sebuah cekungan penahan perlu di desain agar simpanan aktif (simpanan berguna) nya pas
dipenuhi dengan masuknya banjir rencana senjang kembalinya banjir rencana tergantung pada
keadaan, tetapi biasanya dipilih antara 20 sampai 50 tahun.
Untuk banjir yang lebih besar dari banjir rencana akan diperlukan sebuah bangunan pelimpah
agar tubuh bendungan tidak dilimpasi. Suatu aliran bendung yang khusus akan diperlukan
untuk menjamin agar aras yang naik tidak melewati diatas aras waduk rencana. Sebuah
bendung yang bermercu tetap yang baku akan cocok untuk keperluan ini.
Gambar 3.3(a) merupakan hidrograf aliran keluar yang umum dari suatu banjir yang sama
dengan banjir rencana. Gambar 3.3(b) memperlihatkan hidrograf aliran keluar dari banjir yang
lebih besar dari banjir rencana.
Perlu ditekankan bahwa tingkat pengurangan dari puncak hidrograf aliran masuk itu
menurun banyak, karena mengalirnya air melewati pelimpah darurat, jadi keefektifan
dari cekungan penahan untuk banjir yang lebih besar dari banjir rencana itu, lebih kecil dari
pada yang untuk banjir yang lebih kecil dari pada untuk atau sama dengan banjir rencana.
Perencanaan cekungan penahan mencakupi langkah pokok berikut ini:
1) Hitung hidrograf aliran masuk rencana dengan periode ulang rata rata yang
diminta, (Average Return Period) ARP, untuk suatu seri jujuh badai (dengan menggunakan
model hujan larian (rainfall runoff model) limpasan).
2) Lakukan perhitungan pelacakan dengan menggunakan seluruh hidrograf rencana,
dengan mencobakan berbagai tempat keluar yang diletakkan di aras bawah dengan bermacam



macam pengaturan. Ambillah berbagai bentuk tempat keluar yang memerlukan cekungan
waduk paling kecil sebagai limit agar aliran keluar adalah sama dengan yang di perlukan.
Tempatkanlah bangunan pelimpah di aras yang tinggi sesuai dengan jumlah simpanan yang
diperlukan.

3) Rencanakanlah ukuran bangunan pelimpah dengan melacak banjir untuk seri tujuh
badai melewati cekungan yang telah di desain di (b) dan pilihlah kasus yang terjelek.



Gambar 5. Hidrograf aliran keluar dari cekungan penahan

(a) Aliran masuk = Banjir rencana
(b) Aliran masuk > Banjir rencana

4) Cek pengaruh banjir pada aliran di bagian hilir. Oleh karena cekungan penahan itu
menangguhkan saat terjadinya puncak dari hidrograf aliran keluar, maka kemungkinan
terjadinya puncak yang bersamaan dengan banjir yang datang dari anak sungai yang lain (atau
dari waduk lain) akan menciptakan keadaan yang terburuk untuk daerah hilir.
Kemungkinan tersebut bagi daerah hilir untuk suatu deret banjir, perlu di selidiki.
3.1.4 Pemompaan
Ada dua penerapan pemompaan:
1) Pemompaan Waduk Banjir.



Kegiatan ini menyangkut pengelakan yang bersifat sementara dari seluruh atau sebagian aliran
banjir ke suatu waduk di luar aliran sungai kemudian memompanya kembali masuk ke
saluran drainase, pada saat banjir mereda. Bangunan drainase di bawah bangunan sadap
pompa tidak perlu berkapasitas sebesar kapasitas yang seharusnya dimiliki, apabila waduk
tersebut tidak ada.
2) Pemompaan Daerah Rendah.
Apabila drainase tidak mempunyai tempat keluar atau bila air yang bisa keluar sangat terbatas
(untuk daerah rendah), maka mungkin diperlukan pemasangan pompa untuk mengangkat air
drainase dari daerah aliran yang lain. Pompa seperti ini dicirikan dengan aliran pompa yang
besar dan hulu yang relatif kecil.
3.2 Jenis Saluran dan Penentuan Ukurannya
1) Jenis Saluran
Jenis saluran yang lazim dipakai untuk sistem drainase perkotaan ditunjukkan dalam Tabel
3.1 dan digambarkan pada Gambar 3.4.
2) Penentuan Ukur
Peubah (Variabel) utama dalam pemilihan ukuran saluran adalah : Kelerengan saluran,
lapisan permukaan saluran, kedalaman dan lebar saluran, hal hal tersebut akan di bahas lebih
lanjut di bawah ini.
3) Kelerengan Saluran
Di daerah datar kelerengan saluran perlu direncanakan securam yang di mungkinkan, untuk
menjamin ada kecepatan yang cukup sehingga ukuran saluran bisa minimum. Namun
kecepatan seyogyanya jangan melebihi 3.0 m/dt dalam saluran terbuka, demi keamanan,
dan untuk menghindari terjadinya aliran balik di jembatan dan gorong gorong .
Di daerah lebih curam mungkin diperlukan penyediaan bangunan terjunan dalam membuat
lereng saluran yang sesuai, untuk mendapatkan kecepatan yang diperbolehkan, yang miring
biasanya lebih murah pembangunannya. Bangunan terjunan yang miring umumnya
permukaannya diperkasar dan dibangun dengan kelerengan 1 (V) : 2 (H).
4) Pengakhiran Permukaan
Di daerah datar, dimana kecepatan saluran itu rendah, kapasitas saluran dapat diperbaiki dan
memperbaiki pengakhiran dasar dan tebingnya dengan plesteran semen yang licin. Usaha



tersebut tidak perlu bila lereng alaminya cukup untuk mendapatkan kecepatan yang
diperlukan.
Tabel 2. Jenis Jenis Saluran ( Gambar 6 )
JENIS BATASAN KETERANGAN

A
Saluran berbentuk trapesium
dengan kotruksi pasangan batu
isi.
Dapat di beri plesteran semen yang
mulus untuk mengurangi nilai n.

B
Saluran berbentuk persegi
empat dengan kontruksi
pasangan batu isi .
Dapat di beri plesteran semen yang
mulus untuk mengurangi nilai n.


C
Saluran berbentuk persegi
empat dari beton bertulang.
Mahal, biasanya hanya dilakukan untuk
menghindari pembebasan tanah atau
penempatan kembali pelayanan
infrastruktur lainnya.


D
Saluran saluran tertutup,
berbagai jenis.
Dibangun pada tempat tinggal dengan
kepadatan tinggi dan daerah daerah
komersil. pasangan batu juga dio pakai
untuk gorong gorong yang
menyeberangi jalan jalan kecil.

E
Gorong gorong berbentuk
kotak dari beton bertulang
( atau pipa pipa ).
Di bangun di bawah jalan jalan utama
atau jalan besar. Juga umum di pakai
pipa pipa dari beton bertulang.

F
Saluran saluran berbentuk
trapesium yang tidak di
perkeras / diberi apa- apa.
Cocok untuk saluran drain yang lebar
pada daerah perkotaan rendah dimana
tanah tidak begitu mahal.

5) Kedalaman Saluran
Kedalaman saluran itu direncanakan untuk menjamin agar daerah daerah di dekatnya
mengalir ke saluran tersebut dan agar kapasitasnya cukup untuk mencegah banjir melimpah
ke daerah di dekatnya. Untuk drainase besar, kedalaman minimum sebesar 1,0 m dan
maksimum 2,5 m dalam umum. Dari alasan biaya, maka kedalaman saluran harus di
pertahankan sedangkal mungkin
6) Lebar saluran
Lebar saluran itu ditentukan dengan perkiraan. Apabila lebar menurut perhitungan itu
terlalu besar dibandingkan terhadap ruang yang tersedia, maka kelerengan saluran, jenis
saluran dari kedalamannya harus dikaji ulang.





Gambar 6. Tipe-tipe saluran
7) Jagaan
Jagaan adalah kedalaman saluran yang di tambah sehingga angkanya diatas yang
diperlukan, untuk menyangkut aliran rencana. Jagaan itu biasanya dianggap sebagai faktor
keamanan dan dengan demikian besarnya harus didasarkan pada kemungkinan air melimpas
dan akibatnya.
8) Penggunaan Saluran Tak Berlapis / Berpenutup Di Daerah Perkotaan
Faktor yang harus dipertimbangkan bila menentukan apakah saluran drainase yang akan di
pakai berlapis atau tidak adalah:
(1) Kelayakan ekonomi, politik dan sosial dari pembebasan tanah tambahan yang mungkin
diperlukan untuk saluran tak berlapis (yang mungkin dimensinya lebih besar dari
saluran yang berlapis, untuk kapasitas yang tertentu).



(2) Biaya pembangunan relatif dari saluran berlapis dan yang tak berlapis.
(3) Biaya pemeliharaan tambahan yang berhubungan dengan saluran yang tak berlapis.
3.3 Pertimbangan Keamanan
Isu keamanan merupakan aspek yang penting untuk sistem drainase perkotaan. Faktor
keamanan berikut ini perlu di pertimbangkan dalam menyiapkan desain bangunan drainase
perkotaan.
1) Penyediaan penutup untuk saluran drain terbuka yang dalam.
2) Peranti lari darurat di bagian hulu gorong gorong dan bagian saluran yang tertutup
seperti :
Terali miring
Tangga dan undak undakan
3) Pagar pengaman atau telikung sepanjang saluran bertebing curam yang berlapis.
Apabila menelikung saluran itu ternyata tidak praktis, maka pagar atau telikung tersebut
hendaknya disediakan di bagian yang paling membahayakan, seperti dekat sekolah atau di
sebelah hulu gorong gorong. Pagar pengaman jangan sampai menghambat kemampuan
penolong atau ketinggian sebesar 1,0 sampai 1,2 m sudah cukup.
4) Pelataran samping dan bagian yang dilebarkan yang alirannya lebih lambat dan
lebih dangkal untuk prasarana penolong. Prasarana tersebut akan khusus berguna bagian
yang sukar dicapai, seperti bagian hilir dari gorong gorong atau jembatan dan di bagian
yang panjang dari saluran yang tebingnya curam dan berlapis.
3.4 Masalah Desain yang Umum
Banyak masalah desain yang umum yang berhubungan dengan drainase perkotaan di
Indonesia. masalah masalah tersebut berhubungan dengan praktek memerinci yang kurang
teliti, yang menurunkan efisiensi dan meningkatkan keperluan pemeliharaan. Contohnya
sebagai berikut:
1) Drainase yang tidak terkoordinasi
Yakni saluran drainase yang sudah dibangun tanpa mempertimbangkan aras tanah. Saluran
saluran tersebut di bangun sepanjang tepi jalan yang kentara sekali lebih tinggi dari aras
tanah di sekitarnya, sebagai akibat banyak saluran drainase yang hanya menampung aliran



limpasan dari jalanan meskipun mempunyai kapasitas yang secara substantif lebih besar
dari yang di perlukan untuk sekedar menjadi drainase jalanan. (Lihat Gambar 3.5).

Gambar 7. Saluran tepi jalanan yang tidak efektif untuk daerah di dekatnya
2) Menentukan Ukuran Saluran
Pemilihan ukuran saluran tidak didasarkan atas ruang yang tersedia. Akibatnya adalah
saluran saluran sering kentara bahwa ukurannya terlalu besar atau terlalu kecil, kalau terlalu
kecil maka berarti bahwa daerah di dekatnya kebanjiran yang terjadi secara teratur, sedangkan
kalau terlalu besar akan meningkatkan kebutuhan untuk membersihkan endapan.
3) Menentukan Kemiringan Saluran
Praktek yang umum dalam pembangunan saluran drain adalah agar kelerengan tanah di
sekelilingnya seragam, apabila kelerengan alami seragam, maka kebiasaan tadi bisa
menyebabkan kelerengan yang datar di daerah daerah tertentu. Hal tersebut tidak perlu
terjadi (Gambar 3.6). Akibatnya adalah peningkatan pengendapan angkutan sedimen, yang
akan menurunkan kemampuan saluran dan terjadinya kolam senak berisi aliran tercemar
pada waktu aliran kecil.

Gambar 8. Pengaruh lereng dan kedalaman untuk keandalan



4) Daerah Rendah
Di daerah dimana kelerengan tanah alaminya adalah sangat datar, biasanya pengembangannya
terjadi di dekat jalanan diatas timbunan yang di tinggikan. Pengembangan dengan
pola ini akan menyebabkan daerah daerah yang jauh dari jalanan menjadi terisolasi dan
tidak bisa disalirkan.
5) Saluran Tertutup
Praktek yang sering terjadi adalah membuat saluran tertutup yang berfungsi ganda, yakni
sebagai jalan untuk pejalan kaki dan saluran drainase. Masalah dari saluran semacam ini
adalah:
Tidak memadainya ruang jangkauan sehingga pemeliharaannya menjadi sukar
sehingga akibatnya jarang kegiatan itu di lakukan. Kondisi ini berakibat kebanjiran yang
serius yang disebabkan oleh saluran yang tersumbat oleh endapan dan sampah lain.
Jumlah tempat masuk yang tidak memadai atau kapasitas tempat masuk yang
terbatas, sehingga berakibat sering terjadinya kebanjiran lokal, terutama di jalanan.
6) Siphon
Sarana tersebut di bangun di lokasi yang saluran drainasenya melintas saluran irigasi yang
terletak pada ketinggian yang sama. Praktek umumnya menyediakan siphon dibawah
saluran irigasi untuk membawa aliran drainase, meskipun siphon itu cukup kapasitasnya
untuk mengalirkan aliran drainase namun ada kemungkinan besar bangunan itu akan
tersumbat oleh obyek besar (seperti kayu atau obyek padat lainnya), yang menutupi tempat
masuk bangunan siphon dalam alur drainase seyogyanya dihindari bila mana
memungkinkan. Dari sudut pandang drainase, adalah lebih baik bila siphon dan talang itu
diperuntukan bagi aliran irigasi dan membolehkan aliran drainase untuk mengalir dengan
hambatan minimum.
7) Fungsi Ganda
Dalam beberapa kasus air irigasi itu disalurkan melalui sebuah drain yang juga digunakan
sebagai drainase perkotaan. Akibatnya adalah air irigasi tersebut menjadi tercemar dan
fungsi drainase menjadi terbatas karena:
Bangunan pengendali (untuk pengelak) yang menghambat mengalirnya aliran
drainase secara efisien.



Lereng yang datar biasa untuk menyalurkan air irigasi ke tempat yang memerlukan
atau tempat dengan kehilangan potensi yang minim. Hal ini membatasi kemampuan saluran
untuk membawa aliran yang lebih besar pada waktu kebanjiran.
4 STANDAR PERENCANAAN
4.1 Survey Topografi
1) Mengidentifikasi daerah perencanaan aliran polder/kolam detensi, kolam retensi dan
sistem polder dengan menggunakan/memanfaatkan peta Topografi skala 1 : 5000 s/d 1 :
25000.
2) Menentukan batas garis hidrologis masing-masing DTA/daerah tangkapan air (DPSal).
3) Melakukan pengukuran topografi untuk membuat peta situasi rencana sistem
retensi/polder dengan interval garis kontur ketinggian lahan 0,25 s/d 2.50 m atau skala 1:200
s/d 1:500.

4) Melakukan pengukuran situasi dan potongan memanjang untuk alur saluran drainase
inlet dan outlet dengan skala 1:1000, serta potongan melintang dengan skala 1:100 s/d 1:200.
5) Pengukuran harus menggunakan benchmark (BM) sistem pengukuran resmi
(Bakosurtanal, SDA dan Pelabuhan). Dalam hal tidak terdapat BM resmi maka dapat
dilakukan dengan menggunakan BM daerah setempat
4.2 Penyelidikan Tanah
1) Penyelidikan tanah dilakukan pada tempat yang direncanakan untuk pembangunan
drainase dan perlengkapannya (rumah pompa, dinding penahan tanah, bangunan pintu,
bangunan pelimpah, terjunan, tanggul, bangunan perlintasan) dan pada lokasi-lokasi kolam
detensi, kolam retensi, kolam tandon, dan tampungan dalam polder.
2) Paramater mekanika tanah (physical and engineering properties) yang digunakan
mengikuti standar teknik Kementerian Pekerjaan Umum.
3) Penyelidikan lokasi, karakteristik, dan kuantitas material timbunan yang diperlukan.
4.3 Peraturan Perundangan
Standar perencanaan yang dipakai mengacu kepada standard dan peraturan yang
berlaku, seperti:



1) Peraturan Muatan Indonesia (PMI, 1983)
2) Peraturan Beton Indonesia (PBI, 1973)
3) Peraturan Bangunan Baja Indonesia (PBBI, 1983)
4) Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia (PKKI, 1970)
5) Standard dan peraturan lainnya dapat digunakan sebagai referensi dengan
penyesuaian kepada kondisi setempat dan sejauh tidak menyimpang dan dapat diterapkan di
Indonesia.
Perencanaan konstruksi diarahkan kepada perhitungan stabilitas dan kekuatan sendiri, setelah
dimensi hidraulik ditetapkan dengan tujuan mendapatkan bentuk, jenis dan ukuran konstruksi
bangunan air serta pondasi yang aman dan memenuhi persyaratan stabilitas konstruksi.
4.4 Standar Beban
Kriteria beban terdiri atas:
Beban mati (dead load)
Beban rencana (design load)
1) Beban Mati, merupakan berat sendiri. Konstruksi tergantung pada volume konstruksi dan
berat jenisnya (PMI)
Tabel 3. Beban mati
No. Bahan
Berat Jenis (ton/m
3
)
1 Air 1,0
2
Beton bertulang 2,4-2,5
3 Beton 2,2-2,3
4
Pasangan batu 2,2
5
Lapisan batu bata 1,75
6 Tanah urug padat 1,80
7 Kerikil 1,90
8 Adukan semen 2,15
9 Baja 7,85
10 Baja tuang 7,25
11
Aspal beton 2,20
Sumber: PMI, 1983



2) Beban Rencana
Beban rencana mengacu pada landasan teknis yang berlaku di Indonesia. Untuk konstruksi
bangunan air, beban rencana terdiri atas:
Tekanan hidrostatis
Tekanan ke atas (up lift pressure)
Tekanan tanah lateral
Kriteria beban rencana sebagai input perhitungan dapat diuraikan sebagai berikut:
1) Tekanan hidrostatis oleh air
Berlaku untuk bangunan yang terendam sebagian atau seluruhnya dalam air.
Besaran tekanan hidrostatis adalah 1 ton m
2
per meter kedalam vertikal air dengan
arah gaya lurus bidang sasaran.
2) Tekanan ke atas
Disesuaikan dengan besaran hidraulik gradien dan diperhitungkan efektif dasar
pondasi (daya angkut air tanah)
Pengaruh uplift diperhitungkan terhadap stabilitas konstruksi, sedangkan hidraulik
gradien terhadap rembesan (piping)
3) Tekanan tanah lateral
Tekanan tanah diperhitungkan arah horizontal yang bekerja pada dinding saluran
atau bangunan air, baik secara sendiri maupun kombinasi dengan tekanan oleh pengaruh air
tanah, tergantung pada tinjauan setempat.
Diperhitungkan dengan menggunakan rumus Rankine, sebagai berikut:
Pa H Ka
dimana;
Pa = tekanan tanah aktif (t/m
2
)
Ka = koefisien tekanan tanah aktif (+) H = tinggi dinding (m)
= berat volume tanah (t/m
3
)
4.5 Stabilitas Struktur
1) Stabilitas struktur penahan tanah



Stabilitas struktur penahan tanah akan dikontrol terhadap kekuatan hancur, geser/ gelincir
dan guling.
Faktor keamanan tersebut di atas akan dihitung berdasarkan rumus sebagai berikut:

(1) F kekuatan pondasi =
()




(2) F gelincir =





(3) F guling =




Untuk membuat suatu dinding penahan aman terhadap guling, maka resultan gaya yang
bekerja arah vertikal dan horizontal harus berada di 2/3 dasar.
Jika e < B/6, maka struktur aman terhadap guling.
Safety factor (faktor keamanan) terhadap guling (Fo) adalah perbandingan antara stabilitas
momen dibagi dengan momen penahan terhadap guling yang ditimbulkan akibat gaya
vertikal dengan momen guling akibat gaya horizontal.
Fo =


dimana;
Fo = faktor aman terhadap guling
Ms = total momen penahan (t.m)
Mo = total momen guling (t.m)

2) Tinjauan terhadap geser
Safety factor (angka keamanan) terhadap geser/gelincir (Fs) adalah perbandingan antara
total gaya penahan tanah (total gaya vertikal) dengan total gaya pendorong (total gaya
horizontal)
Fs = faktor aman terhadap geser/gelincir
V = total gaya vertikal (ton)
H = total gaya horizontal (ton)
f = koefisien geseka




Tabel 4. Koefisien Kekasaran
No Material Koefisien kekasaran
1.

2

3.
Tanah bermotif besar dan tidak mengandung
silt atau clay
Coarse Grained Soil mengandung Silt
atau Clay
Silt atau Clay
0,55

0,45

0,35

3) Stabilitas Terhadap Daya Dukung
Agar suatu dinding penahan tidak mengalami settlement maka compressive stress dasar
harus lebih kecil daripada bearing capacity of foundation.

)
dimana;
A = vertical compressive stress
B = lebar dasar (m)
V = total gaya vertikal (ton)
e = eccentricity (m)

4.6 Perencanan Saluran
Perencanaan saluran, baik saluran tertutup maupun saluran terbuka, dimulai
dengan perhitungan dimensi saluran, selanjutnya dilakukan analisis struktur/stabilitas.
Berikut diberikan beberapa contoh perhitungannya.
Contoh:
1. Menghitung kecepatan aliran dalam pipa sewer dan kecepatan aliran dalam
saluran terbuka.
Dua jenis saluran beton bagi drainase air hujan akan dibandingkan :
pipa, diameter 2,0 dengan aliran pipa yang penuh. Saluran terbuka, profil persegi-empat
dengan lebar 2,0 m dan ketinggian air 1,0 m. Saluran mempunyai kemiringan dasar sebesar
1
0
/
00
. Nilai koefisien Strickler 75 m
1/3
/ det.



a. Hitung kecepatan dari aliran dan debit dari saluran pipa drainase.
b. Hitung kecepatan dari aliran dan debit dari saluran terbuka.
Jawab :
a) D = 2,0 m
S = 0,001
A =

()


R =


V =

() ()


Q =


b) h = 1,00 m
b = 2,00 m
A = 2,00 m
2

R = A/P = 2/4 = 0,5 m
V = () ()


Q = 2,98 x 2,0 = 2,98 m
3
/det
Catatan : radius hidraulik dan kecepatan aliran kedua profile sama, tapi debit berbeda
Contoh 2: Menentukan besaran aliran uniform
Saluran berbentuk trapesium dengan lebar dasar sebesar 6096 mm dan mempunyai
kemiringan sisinya 1 : 1, aliran air dengan kedalaman 1219 mm dengan kemiringan saluran
sebesar 0,0009. dengan koefisien kekasaran saluran n = 0,025, berapa besaran aliran
uniformnya?
Jawab:
R = [ ()]
Q =


Luas penampang saluran A = [(6096 + 1219)1219]/10
6
= 8,917 m
2

Q = (8,917/0,025)(0,934)
2/3
(0,03) = 10,22 m
3
/det
Contoh 3 : Menentukan kemiringan dasar pipa
D = 200 cm



Berapakah kemiringan dasar pipa saluran berdiameter 610 mm yang diperlukan untuk
mengalirkan air sebesar 0,17 m
3
/det dengan kedalaman aliran setengah penuh? Dan berapa
kemiringan yang dibutuhkan apabila pengaliran dengan aliran penuh? Apabila n = 0,013.
Jari-jari hidraulik =

()


a)

)
() ()


Sehingga S = 0,00283
b) R =

= 152,5 mm dengan cara yang sama

()

Sehingga S = 0,00071
Contoh 4 : Menentukan kedalaman ktitis y
Saluran berbentuk persegi empat mengalirkan air sebanyak 5,66 m
3
/det, Berapakah
kedalaman kritis y
c
dan kecepatan kritisnya pada ;
a. lebar saluran sebesar 3,66 m
b. lebar saluran sebesar 2,74 m
c. berapa kemiringan saluran sehingga terjadi kecepatan kritis pada pertanyaan (a) jika n =
0,02
Jawab :
a)


b)


c)







Contoh 5 : Menentukan energi spesifik dan aliran subkritis dan superkritis
Saluran berbentuk persegi empat dengan lebar 9,14 m, mengalirkan air sebanyak 7,64
m
3
/det. Dengan kedalaman aliran sebesar 914 mm, hitung :
a) besar energi spesifiknya.
b) apakah alirannya subkritis atau superkritis?
Jawab :
a)

)


b)


alirannya adalah subkritis karena kedalamannya lebih besar daripada aliran kritisnya.
Contoh 6 :
Saluran segi-empat dengan n = 0,013 dengan lebar 1,83 m dan mengalirkan air sebanyak1,87
m
3
/det. Pada seksi F kedalaman saluran 975 mm. Jika kemiringan dasar saluran tetap 0,0004,
berapa jarak dari F dimana saluran mempunyai kedalaman 823 mm.
Jawab :
Diandaikan kedalaman 823 mm tersebut terjadi di sebelah hulu seksi F.
A
1
= 1,83 (0,823) = 1,506 m
2
,
V
1
= 1,87/1,506 = 1,24 m/det,
R
1
= 1,056/3,476 = 0,433 m.
A
2
= 1,83 (0,975) = 1,784 m
2
,
V
2
= 1,87/1,784 = 1,05 m/det,
R
2
= 1,784/3,78 = 0,472 m.
Sehingga ; V
rata-rata
= 1,145 dan Page 470 of 50
R
rata-rata
= 0,4525,
kemudian untuk aliran non-uniform:

(

) ((

))

( ) ( )
(

()





Free
board
0,5 m
m
Tanda minus menandakan seksi yang diandaikan disebelah hulu F adalah keliru, dan
seharusnya terletak di sebelah hilir seksi F.
Untuk penghitungan back-water jarak antar seksi dibuat beberapa jarak yang kecil-
kecil sehingga akan lebih teliti lagi menggambarkan lengkung kemiringan back-
water.

Contoh 7: Menentukan kedalaman aliran






b = 16 ,0 m
n = 2.5
I + 2 % = 2/1000
K = 28
Rumus rumus untuk hitungan.
A = b.h + n.h
2

P = b+2h 1+ n
2

R = A/P


Q = v.A
B = 16,0
Perhitungan dilakukan dengan mencoba beberapa nilai kedalaman air h, untuk
menghitung debit Q. Hasil perhitungan ditampilkan dalam Tabel 4-3 berikut.

Tabel 5. Hasil perhitungan kedalaman air untuk soal contoh 7

k.I

= 1,252
H (m)
A ( m
2
)
P ( m ) R (m ) V (m/s)
Q ( m
3
/s)
0,5 8,63 18,69 0,46 0,75 6,45
1,0 18,50 21,39 0,87 1,14 21.0
2,0 42,00 26,77 1,57 1,69 71,0
3,0 70,50 32,16 2,19 2,11 149
4,0 104,00 37,54 2,77 2,47 257
3,94 101,85 37,22 2,74 2,45 250
Q = 250 m
3
/s
k = 28
B = 16,0 m



h
,

m

- B = 0,6 m
- H = 0,5 m
- w = 0,3 M
-

Kedalaman air, h dapat juga dihitung secara grafis seperti Gambar 4.1.

5.00

4.00

3.00

2.00

1.00

0.00
0 50 100 150 200 250 300
Q,m
3
/dtk
Gambar 9. Grafik hubungan antara debt, Q, dan kedalaman air, h

4.7 Perencanaan Saluran Beton Bertulang
Contoh 8: Perhitungan stabilitas saluran aliran
Setelah dimensi saluran diperoleh, selanjutnya konstruksi saluran tersebut didesain
stabilitasnya berdasarkan beban-beban yang bekerja.



- dimensi saluran
















tanah
= 1,6 t/m
3

sirtu
= 1,9 t/m
3

w
= 1 t/m
3

beton = 2,4 t/m


3

= 11
h = 1,0 m
P (roda truk) = 10 t/m'
Q = 10 t/m
2

Ka = tan
2
(45-/2)
Ka = 0,68

1) Asumsi:







2) Gaya-gaya horizontal aktif yang terjadi
a. Akibat Beban Merata
P
1
= Ka . Q .h
= 0,68 . 10 . 1,1
= 6,8 t/m'
b. Akibat Beban Tana
P
2
= 0,5 . Ka .
sirtu
. h
2

= 0,5 . 0,68 . 1,9 . 1,1
2

= 0,6 t/m'

c. Akibat Gaya Up Lift
P
3
= P
1
+ P
= 7,47 + 0,78
= 7,4
3) Data perencanaan:
f'c = 30 MPa
Fy = 240 MPa
d
plat bawah
= 0,2 m
d
plat dinding
= 0,2 m
L
precast
= 1 m
Bentang Precast = 1 m
Vol. Precast = 0,52 m
3

Berat Precast = 1,248 ton
Timb. Tanah = 0,3 m
Timb. Sirtu = 0,1 m



4) Data pembebanan:
a. Beban Mati (DL)
Berat tanah = 0,3 *1,64
= 0,492 ton/m'
Berat sirtu = 0,1 * 1,9
= 0,19 ton/m'
D
L
= 0,492+0,19
= 0,682 ton/m'
b. Beban Hidup (LL)
Beban Roda (P) = 10 ton/m'
Kombinasi pembebanan:
a. U
ult
= 1,2 DL + 1,6 LL
= 16,818 ton/m'
b. Beban terpusat (P
4
) = U
ult
*b/2
= 16,82*1,2/2
= 8,4092 ton
5) Perhitungan momen
Dengan bantuan software SAP 2000, diperoleh momen sebagai berikt:
M
DIND
(Tump) = 3,51 tm = 35100000 Nmm
M
LAN
(Tump) = 0,612 tm = 6120000 Nmm
M
LAN
(Lap) = 0,31 tm = 3100000 Nmm
V
ULT = 8,4092 ton = 84092 N

Kontrol penampang geser di tumpuan
V
ULT
= 84092
V
N
=
=
V
ULT
/0,8
105115 N




0,2 f'c .bw .dx = 984000 N V
N (AMAN)
5,5 bw.dx = 902000 N V
N (AMAN)





6) Perhitungan tulangan:

Bw
dinding
= 1000 mm
Bw
lantai
= 1000 mm
Decking (d) = 30 mm
Dia. Tul. Utama = 12 mm
Dia. Tul. Bagi = 10 mm
= 0,8
= 0,85 30 MPa
dx = t-d-(
tul
/2)
= 164 mm

bal
= (0,85 . . f'c) 600
Fy 600+fy
= 0,03251

max
= 0,75 .
bal

= 0,024

min
= 1,4/fy
= 0,0035
7) Perhitungan tulangan tumpuan (dinding)
Rn = Mu
.bw.dx
2

= 1,63128 N/mm
2
m = Fy
0,85 f'c
= 15,68627

perlu

= (1/m)*(1-(1-2m.Rn/fy)^0,5)
= 0,00422

min

<
perlu

<
max

Maka dipakai 0,00422
Tulangan Utama:
As
hitung


.
bw .dx
= 691,708 mm
2




Dipakai 12 - 170 mm
Tulangan Bagi:
As
ba
gi

= 20% As
perlu

= 138,342
mm
2

Dipakai 8 - 250 mm
Perhitungan tulangan tumpuan (lantai)
Rn = Mu
.bw.dx
2

= 0,28443 N/mm
2

m = fy
0,85 f'c
= 15,6863

perlu

= (1/m)*(1-(1-2m.Rn/fy)^0,5)
= 0,00072

perlu

<
min

Maka dipakai 0,0035
Tulangan Utama
As
hitung

=
.
bw .dx


Dipakai
= 574
12 - 200 mm
mm
2

Tulangan Bagi
As
bagi

= 20% As
perlu



Dipakai
= 114,8
8 - 250 mm
mm
2

Perhitungan tulangan lapangan (lantai)
Rn = Mu
.bw.dx
2

= 0,14407 N/mm
2

m = fy
0,85 f'c
= 15,6863

perlu

= (1/m)*(1-(1-2m.Rn/fy)^0,5)



= 0,00036

perlu

<
min

Maka dipakai

=

0,0035
Tulangan Utama
As
hitung

=
=
.bw . dx
574 mm
2

Dipakai 12 - 200 mm
Tulangan Bagi
As
bagi

=

20% As
perlu


Dipakai =
114,8 mm
2
8 - 250 mm


4.8 Perencanan Dinding Penahan Tanah
Contoh 9.
Diketahui suatu struktur dinding penahan dan batu kali ( gravity wall ) dengan pembebanan
dan profil lapisan tanah seperti pada gambar di bawah ini sebagai salah satu solusi untu
keadaan sebenarnya di lapangan di bawah ini.
KETENTUAN :
H1 = 3,00 m B1 = 2,50 m Tanah I ( urug ) Tanah II ( asli)
H2 = 4,00 m B2 = 0,50 m C
1
= 0 kN/m C
2
= 10 kN/m
H3 = 1,50 m B3 = 0,50 m
1
= 30
2
= 30
H4 = 3,00 m B4 = 1,50 m

1
= 20 kN/m
3

2
= 18 kN/m
3


q = 10 kN/m
2


DIMINTA :
Analisis konstruksi tersebut terhadap :
1) Stabilitas Geser
2) Stabilitas Guling, dan
3) Stabilitas daya dukung tanah





PENYELESAIAN :
Langkah pertama yang harus diperhatikan dalam menelesaikan permasalahan pada Contoh 8
adalah menerjemahkan soal ke dalam gambar/sketsa sehingga mudah dipahami, sebagaimana
diperlihatkan pada Gambar 4.2. Sewlanjutnya digambarkan gaya-gaya yang bekerja pada
struktur tersebut, yang meliputi gaya akibat berat sendiri bangunan, tekanan tanah pasif
dan aktif, tekanan air, beban merat, dan lain-lain (Gambar 4.3).

Gambar 10. Interpretasi sola pada Contoh * ke dalam bentuk Gambar Sketsa yang
menggambrakan ukuran struktur maupun lapisan tanahnya














Gambar 11. Gaya-gaya yang Bekerja pada Dinding Penahan pada Contoh 8.





Perhitungan selanjutnya adalah sebagai berikut: Bidang 1
W
1
= p . l .
= 3,00 . 2,50 . 20
= 150 kN/m

Bidang 2
W
2
= p . l . ( 1 w )
= 4,00 . 2,50 . ( 18 10 )
= 80 kN/m

Bidang 3
Diambil berat jenis beton = 25 kN/m
3

W
3
= p . l .
= 7,00 . 0,50 . 25
= 87,5 kN/m

Bidang 4
Diambil berat jenis beton = 25 kN/m
3
W
4
= . a . t .
= . 0,50 . 7,00 . 25
= 43,75 kN/m
Bidang 5
Diambil berat jenis beton = 25 kN/m
3

W
5
= p . l .
= 5,00 . 1,50 . 25
= 187,5 kN/m

Beban Akibat Beban Merata
W
6
= q . L
= 10 kN/m
2
x 2,50 m
= 25 KN/m

Jarak Beban Terhadap Ujung Dinding Penahan ( di titik O )




x
1
= ( . 2,50 ) + 0,50 + 0,50 + 1,50 = 3,75 m
x
2 = ( . 2,50 ) + 0,50 + 0,50 + 1,50 = 3,75 m
x
3 = ( . 0,50 ) + 0,50 + 1,50 = 2,25 m
x
4 = ( . 0,50 ) + 1,50 = 1,833 m
x
5 = ( . 5,00 ) = 2,50 m
x
6 = ( . 2,50 ) + 0,50 + 0,50 + 1,50 = 3,75 m
Momen Terhadap Ujung Dinding Penahan ( Titik O )

M
1
= W
1
. x
1

= 150 . 3,75
= 562,5 kN

M
2
= W
2
. x
2

= 80 . 3,75
= 300 kN

M
3
= W
3
. x
3

= 87,5 . 2,25
= 196,875 kN

M
4
= W
4
. x
4

= 43,75 . 1,833
= 80,21 kN

M
5
= W
5
. x
5

= 187,5 . 2,50




= 468,75 kN

M
6
= W
6
. x
6

= 25 . 3,75
= 93,75 kN

Koefisien Tekanan Aktif ( Ka )
Koefisien Tekanan Tanah Pasif ( Kp )

Tekanan Tanah Aktif ( Pa ) Pa
1

= Ka . q . H
. 10 8,50
= 28,33 kN

Pa
2
= . Ka .
1
. ( H
1
)
2

. . 20 . ( 3,00 )
2

= 30 kN

Pa
3
= Ka .
1
. H
1
. ( H
2
+ H
3
)
. 20 . 3,00 . ( 4,00 + 1,50 )
= 110 kN

Pa
4
= . Ka . . ( H
2
+ H
3
)
2

. . ( 18 10 ) . ( 4,00 + 1,50 )
2

= 40,33 kN

Pa
5
= . w . ( H2 + H3 )
2

= . 10 . ( 4,00 + 1,50 )
2

= 151,25 kN

Pa = Pa
1
+ Pa
2
+ Pa
3
+ Pa
4
+ Pa
5

= 28,33 + 30 + 120 + 50,42 + 151,25



= 380 kN
Tekanan Tanah Pasif ( Pp ) Pp
= . Kp . . ( H4 )
2

= . 3. 18 . ( 3,00 )
2

= 243 kN
Jarak l Lengan Terhadap Titik O
l
1
= . H
= . 8,50
= 4,25 m
l
2
= ( . H
1
) + H
2
+
H
3

= ( . 3,00 ) + 4,00 + 1,50 = 6,50 m
l
3 = . ( H
2
+ H
3
) = . 4,00 . 1,50 = 2,75 m
l
4 . (H
2
+ H
3
) . 4,00 . 1,50 = 1,83 m
l
5 . (H
2
+ H
3
) = . 4,00 . 1,50 = 1,83 m
l
6 . H
4 . 3,00 = 1,00 m

Jumlah Gaya Gaya Horizontal

Ph Pa Pp
= 380 270,
= 110 kN

Momen yang Mengakibatkan Penggulingan

Mg = Ma Mp
= 1078,75 270,0
= 808,75 kN

1) Menghitung Stabilitas Terhadap Penggeseran




()





SF = angka keamanan terhadap geser
= jumlah gaya-gaya horisontal (akibat tekanan tanah aktif, tekanan air tanah, dan
beban terbagi rata) yang menyebabkan struktur bergeser,
= jumlah gaya horisontal yang mencegah struktur bergeser, Gaya penahan
disebabkan oleh tahanan gesek antara struktur dengan tanahserta tahanan oleh kohesi
tanah
= sudut geser dalam
C = kohesi tanah,

Tahanan geser pada dinding sepanjang B = 5,00 m, dihitung dengan menganggap dasar
dinding sangat kasar. Sehingga sudut geser b = 2 dan adhesi cd = c2.

Untuk tanah c ( > 0 , dan c > 0 )

Rh = cd . B + W tan

Dengan
Rh = tahanan dinding penahan tanah terhadap penggeseran
cd = adhesi antara tanah dan dasar dinding
B = lebar pondasi ( m )
W = berat total dinding penahan dan tanah diatas plat pondasi
b = sudut geser antara tanah dan dasar pondasi
Rh = cd . B + W tan b
= (10 kN/m . 5,00 m ) + 593,75 kN/m . tan 30
= 50 kN/m + 342,8017 kN/m
= 392,8017 kN/m
SF = 3,5709 1,5 ( dimensi tidak perlu diperbesar )

Dimana :

SF = faktor aman terhadap penggeseran
Ph = jumlah gaya gaya horizontal
2) Menghitung Stabilitas Terhadap Penggulingan




Tekanan tanah lateral yang diakibatkan oleh tanah dibelakang dinding penahan, cenderung
menggulingkan dinding, dengan pusat rotasi terletak pada ujung kaki depan dinding
penahan tanah.


SF = 1,647 1,5 ( dimensi tidak perlu diperbesar )
dimana :
Fgl = Faktor aman terhadap penggulingan
Mw = Jumlah momen yang melawan penggulingan
Ma = Jumlah momen yang menyebabkan penggulingan

Karena faktor aman konstruksi dinding penahan tanah terhadap geser dan guling lebih dari
1,5 ( 1,5 ), maka dimensi konstruksi sudah aman dan tidak perlu diperbesar.

3) Stabilitas Terhadap Keruntuhan Kapasitas Daya Dukung Tanah
Dalam hal ini akan digunakan persamaan Hansen pada perhitungan, dengan menganggap
pondasi terletak di permukaan.
Eksentrisitas ( e )
Lebar Efektif ( B ) = B 2e
= 5,00 ( 2 x 1,324 ) m
= 2,352 m
A B x 1
= 2,352 x 1
= 2,352 m
2


Gaya Gaya yang ada pada dinding
Gaya horizontal = 1078,749 kN/m
Gaya vertikal = 593,75 kN/m

Faktor Kemiringan Beban
= 0,707
Berdasarkan tabel : ( untuk = 30 )
Nc = 30,14
Nq = 18,40



N = 15,07
= 0,690
= 0,718
Kapasitas Dukung Ultimit untuk Pondasi di permukaan menurut Hansen :
Df = 0

dc = dq d
Sc = Sq = S

Didapat :
qu = iq . C . Nc + iy . 0,5 . B . 2 . N
= 0,707 . 10 . 30,14 + 0,718 . 0,5 . 2,352 . 18 . 15,07
= 213,0898 + 229,043
= 442,1328 kN/m
2

Bila dihitung berdasarkan lebar pondasi efektif, yaitu tekanan pondasi ke tanah dasar terbagi
rata secara sama, maka
Faktor aman terhadap keruntuhan kapasitas daya dukung tanah :
Atau dapat pula dihitung dengan kapasitas berdasar distribusi tekanan kontak antara tanah
dasar pondasi dianggap linear.

DAFTAR PUSTAKA

SNI. 2002. Standar Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Struktur Bangunan
Gedung.
DPU : Bandung

Suripin. (2004). Pengembangan Sistem Drainase yang Berkelanjutan. ANDI, Yogyakarta.

Vis ,W.C. dan Kusuma ,Gideon H. 1994. Grafik dan Tabel Perhitungan Beton
Bertulang, Jakarta : Penerbit Erlangga, Seri 1

Vis ,W.C. dan Kusuma ,Gideon H. 1994. Grafik dan Tabel Perhitungan Beton
Bertulang, Jakarta : Penerbit Erlangga, Seri 4